. Kehidupan Di Jakarta Part 11-12 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 11-12

0
289

Part 11 & Part 12 – Kehidupan Di Jakarta

“Makasih ya Ge. Jangan lupa kita sekarang punya bisnis”

Itulah kata-kata tante, ketika gw mau pulang. Kali ini kita cuma main sekali karena si tante capek. Terus gw dapat oleh-oleh, lumayan. Ada baju, makanan, sama gantungan kunci plus dapat uang jajan lagi.

Sekarang gw udah arah pulang. Dan entah kenapa, gw udah mulai sayang sama ini mobil. Pokoknya ini mobil harus jadi punya gw.

Hari masih sore. Paling jam tujuh.

Ketika gw lewat terminal, yang masih searah dengan kostsan gw, gw melihat seorang cewek rambut panjang, berkulit eksotis, memakai blouse putih dan rok pendek diatas lutut, lagi jalan.

‘Tin-tin’

“Oi, Put mau bareng nggak?” Tanya gw ke si Putri. Dia ini teman kost juga.

“Ya udah, ayo” Jawab dia tanpa ekspresi.

Monique mungkin paling galak, tapi Putri itu yang paling jutek. Juteknya kebangetan. Jutek dan judesnya udah tingkat dewa. Dia nih yang kesel, pas gw ngabisin persedian telor. Dan gw dibilang, anak miskin nggak tau diri.

Dan, gw salut dia ngomong gitu di hari pertama kita ketemu. Gimana nggak salut coba, dia langsung tahu kebenaran tentang gw. Gw berasa, ada yang memperhatikan.

“Baru balik Put? Kok tumben, biasa maleman” tanya gw.

“Bukan urusan lo” jawab dia.

Edodo-e, ini orang udah dianterin. Lagian ditanya baik-baik, juga.

“Mobil lo mana?” Tanya gw lagi.

“Lo berisik, banget sih”

OKE FINE, gw diam.

Karena kostsan masih sekitar sepuluh menit, gw lalu memutar radio.

‘Untuk para pendengar yang baik dan budiman, Masih bersama kami di Pasar Malam FM, selera masa depan. Kali ini ada Pak Mahmud, yang mau request Ikke Nurjanah, Terlena. Yang pasti jangan berjudi’
(dengan nada Oma Irama)

Buset, kayak gini selera masa depan. Gw pikir lagu EDM. Tapi nggak apalah asik juga.

‘Masih terngiang ditelingaku
Bisik cintamu
Betapa lembut dan mesranya
Aku terlena

Tiada terasa air mataku
Basahi pipi
Aku terharu dan terbuai
Aku terlen…………..’

‘Klek’

“Loh kok, dimatiin?” Tanya gw.

“Selera lagu lo tuh aneh, kampungan” Jawab dia.

“Ya Kalo nggak suka ya, nggak papah. Tapi tunggu satu lagu selesai dulu dong, lagi enak nih. Itu udah mau naik tadi, tinggal dikasih drop”

“Udah sana, nyetir aja!” Perintah dia.

“Iya Kanjeng Ratu Ayu Putri Aya Kusuma Dewi Ningtyas ke DCLXVI” (666)

Akhirnya gw nurut sama kanjeng ratu. Dari pada nanti nyawa gw melayang.
Padahal bentar lagi pecah tuh lagunya, Sayang banget.

Sampailah kita di kost, dengan tanpa suara sedikitpun.

“Eh, Gege, baru balik lo?” Tanya si kevin yang lagi santai bareng Alex di ruang makan plus dapur ini.

“Iya” jawab gw tanpa gairah.

“Lo kenapa man?? Ketemu iblis? Lesu amet” tanya si Alex.

Lalu si Putri lewat.

“Ge, makasih ya” Dengan nada Juteknya, Si putri lewat tanpa melihat gw dan langsung cus…

“Oh. Gw turut prihatin Ge” Kata Alex.

“Sama gw juga. Kita mengheningkan cipta aja ya” Ajak Kevin.

“Mengheningkan cipta mulai”

“Oke selesai. Dari pada suntuk, mending kita co-op plus online aja yuk” ajak si Kevin.

“Ya udah ayo, mau main apa?” Tanya gw.

“Apa kek, CoD, battlefield, overwatch, yang penting main”

“Alah, main apa juga, lo pada tetep kalah sama gw” kata si Alex.

Alex ini adalah satu dari lima cowok yang ngekost disini. Dia adalah rajanya game. Walaupun gw masih seri sama dia. Dia kerja di salah satu perusahaan pengembang yang sangat punya nama. Alex ini keturunan Indo-German.

Sedangkan si Kevin ibunya orang Singkawang, bapaknya orang Manado. Dan bapaknya raja properti, yang lumayan terkenal. Tapi dia jauh dari orang tuanya. Dalam artian mereka nggak deket secara kekeluargaan.

Gw bisa bergaul mudah sama mereka karena gw mantan orang berduit. Mereka pada tajir gila semua.

“Main dikamar lo aja Ge. Ntar gw bawa PS sama TV gw. Sekalian aja ajak Radit, diakan ada PS juga. Biar co-opnya tambah rame” kata si Alex.

“Si Boni mana?” Tanya gw.

“Paling bentar lagi balik. Dia kan ngurusin dodolnya dulu” kata si Kevin.

“Emang besok lo, pada nggak kerja?” Tanya gw.

“Gw cuti man, sodara gw ada yang mau nikahan. Nggak tahu Kalo si Kevin” Jawab si Alex.
“Gampang Kalo gw mah” jawab Kevin.

“Cari cemilan dulu mendingan Ge, biar mantap” kata Alex.

“Ya udah, tapi patungan ya” kata gw. (Jadi orang kok merki banget)

“Iyeee, gih sono cepetan” kata Kevin.

Lalu gw menuju mobil gw. (Gw udah yakin, ini bakal jadi mobil gw)

“Ge, lo mau kemana?” Tanya ibu kost alias Monique.

“Mau ke minimarket” jawab gw.

“Ikut dong, gw ada yang mau dibeli juga” pinta si Monique.

“Ya udah, ayo”

Lalu kita berdua berangkat ke minimarket, dengan mobil yang setengah milik gw.

‘Krucuk-krucuk’
Perut gw bunyi dalam perjalanan.
Gw belum makan dari tadi, Pantasan gw laper.

“Lo laper Ge?” Tanya si Monique.

“Iya nih, gw belum makan dari tadi siang” jawab gw.

“Oh cacian. ya udah lo sekalian beli makanan aja, nggak papa kok” kata Monique.

“Nggak usah Mon, gw makan yang ada dirumah aja” sebenarnya gw males ngeluarin duit lagi. (Makin merki aja gw)

“Ya udah, Kalo gitu”

Lalu kita nyampe dan berbelanja di minimarket. Dan gw melihat si Monique ngambil pembalut.

Hmm.. Normal aja udah galak, apalagi Kalo PMS. Bisa ada pembantian. Gw jadi takut sendiri hiii…!

Pas dikasir gw nyadar akan belanjaannya dia.

“Belanjaan lo, banyak banget? Buat apaan aja non” tanya gw.

“Ada deh, want to know aja” jawab Monique.

Ya elah si eneng, jahat amet, ama Aa..

Lalu kita balik pulang.

“Makasih ya Ge, udah nganterin” kata si Monique.

“Iye, cuma antarin doang ini”

Kemudian gw naik kekamar gw, sambil bawa barang-barang titipan.

“Eh, noh udah balik. Pacaran lama amet lo” celetuk si Kevin.

“Tau lo, dari tadi cuma nyemilim dodol dari gw doang” jawab si Boni, si mahasiswa abadi sang juragan dodol, yang udah dateng rupanya.

“Ya elah, udah gw beliin juga. Bukanya terima kasih” jawab gw.

Lalu kita, mulai main game dikamar. Dan nggak berapa lama gw dipanggil, oleh si Monique.

“Ge, sini bentar deh!” Teriak si Monique.

“Nah lo, ibu kost manggil” kata gw.

“Yuhu, mampus lo, belum bayar kostsan ya?” Kata si Alex.

“Udah sana, samperin dulu, dari pada lo diusir nanti” saran si Radit.

“Iya deh, demi mencegah bom bunuh diri” kata gw.

Lalu gw turun ke bawah, untuk menemui si Monique.

“Kenapa Mon?” Sambil gw turun, gw mencium bau makanan yang harum.

“Sini makan dulu. Tuh gw udah masakin makanan. Ini perintah ya” Perintah si Monique.

Uummmmm.. Ada apa gerangan? Kok tiba-tiba. Nggak apalah yang penting gratis.

“Serius ni, non?” Tanya gw.

“Iya udah cepetan, gw temenin”

“Ah, jadi enak” kata gw.

“Ah, gila masakan lo emang paling mantap deh” kata gw.

“Ah, lo bisa aja. Jago juga lo jadi penjilat” kata Monique.

“Serius masakannya enak. Apalagi yang masak enak di pandang” kata gw.

“Ih elo” dia langsung memberi senyum ringan, disertai pipi merah.

Lalu gw selesai makan dan mencuci piring gw. Gw ambil minum dan Monique berhenti di depan gw.

“Makasih ya Mon”

“Iya sama-sama. Hihihi lo lucu ya Kalo makan, belepotan” sambil dia mengelap mulut gw.

“Hehe, gw jadi salting.”

“Cie-Cie, yang lagi mesra-mesraan” Teriak Nia.

‘Duarrrrrrrrrrrrrrrrrrr’
“Gunung meletus!”
“Badai-badai!”
“Kebakaran!”
“Tsunami!”
“Banjir!”

[table id=AdsKaisar /]

“Uuuuuuu!”

“Gebukin aja” teriak Boni.

“Iya bunuh, aja” ditambah Kevin.

“Dasar nggak berguna” timpal Alex.

“Bakar-bakar” gw tambahin.

“Lo pada ngapain, sih? Ngebutin kasur aja berisik banget” tanya Nia.

“Ya maklumlah, neng. Kan, biar seru” jawab kita semua.

Nggak terasa udah satu bulan lebih, gw di Jakarta.

Tante BeR lagi ke luar negeri lagi. Tapi gw dititipin duit.
Asik-asik.

Bisnis kita belum berjalan. Karena tante belum ada waktu. Dan kemungkinan, dijalankan setelah tante pulang.

Gw juga masih fokus cari back up job.
Lagian, gw masih dapat duit jajan ini, jadi santai aja.

Sekarang lagi weekend, jadi kita lagi pada kerja bakti.
Kebetulan anak-anak juga lagi pada libur panjang atau lebih tepatnya long weekend.

Membersihkan kamar masing-masing, beserta ruangan yang lain.
Siapa lagi, kalau bukan perintahnya si ibu kost.

Gw lalu membersihkan semua koleksi sepatu gw, yang gw sayangi dan cintai.

“Muach’ ayo nak sini, papa elap”

“Nah, kinclong ‘cling”

Gw hanya ngomong sendiri.
(Terlalu jauh gw masuk kedunia, persintingan)

“ANAK COWOK! BERSIHIN KOLAM RENANG!” Perintah ibu kost.

“Iya” jawab kita semua, yang lagi pada mencar.

“SEKARANG!”

Lalu gw jemur sepatu gw. Dan gw tinggalkan, menuju kolam.

“Baiklah sebelum kita memulai membersihkan, ada baiknya kita berdoa, supaya tidak terjadi hal yang tidak diinginkan. Berdoa mulai” kata gw.

“CEPETAN! Jangan banyak omong!” Teriak ibu kost.

“Tuhkan, hal yang tidak diinginkan terjadi. Doa lo pada kurang kuat sih. Banyak dosa lo” kata gw.

“Maafkan kami, Tuanku Raja Agung”
Kata para rakyat.
(Baginda jadi bingung, ini cerita apa)

‘Prittttt’

“Siap gerak! Baiklah, para pemuda, langkah pertama dalam membersihkan kolam adalah menguras air! Kopral Boni! sedot airnya!” Perintah jendral Gege.

“SIAP, JENDRAL! Tapi, kok di sedot, jendral?” Tanya kopral Boni.

“Itu kan cuma perlambangan! Pakai alatnya dong! Bodoh kamu! Mau saya pecat!” Bentak jendral.

“TIDAK, JENDRAL!”

“Bagus, kalau gitu push up!”

“Langkah kedua. SERSAN RADIT! Siapkan peralatannya!” Perintah jendral ke sersan Radit.

“BAIK JENDRAL!” Jawab sersan Radit, tanpa bergerak sedikit pun.

“Loh, kok masih disini? JALAN!”

Lalu sersan Radit, berjalan.

“Heh-heh, main jalan aja kamu mana jawabannya? Semangat!”

“Maaf jendral. Saya permisi dulu”

“Bagus ayo cepat sana”

“BRIGADIR ALEX!”

“SIAP!”

“Kamu saya tugaskan, untuk keluar dari markas dan menuju markas musuh. Untuk membeli kaporit”

“SIAP, 86!”

“Kamu, perawat Kevin!”

“Iya, jendral??”

“Pijitin saya! Saya baru mengusir Belanda dari Batavia”

“Ah, semprul” Kata perawat Kevin dengan pelan.

“APA KAMU BILANG??”

“Tidak jendral”

Semua peralatan sudah siap. Air sudah dikuras. Kaporit sudah tersedia.

“PEGANG SENJATA KALIAN! Mari kita mengosek kolam ini dan mengibarkan sang Saka Merah Putih di Bulan!”

“SIAP JENDERAL!” Jawab para prajurit.

“MARI TERUS MENGOSEK!” Perintah jendral.

“Satu, dua, osek”
“Satu, dua, osek”
“Satu, dua, osek”

“Bagus! Bakar semangat kalian” Jendral berteriak.

“WOI! Lo pada berisik banget sih” Teriak si Vivi.

“Tahu lo, berisik doang bisanya. Awas Kalo ampe nggak bersih” Tambah si Monique.

“JENDRAL, ADA KOMPENI!”

“Jangan takut, anak muda! Ada aku bersama kalian! Debu-debu Intan!” Jendral memberi semangat.

“Lo pada Sinting ya, ganggu tau!” Teriak si Putri.

“Gawat meraka dapat bantuan dari pasukan sekutu! Cari perlindungan!” Perintah jendral.

“Elo, ya!” Lalu Putri mengambil sepatu gw yang lagi dijemur dan dia lempar ke arah kita.

“Tidakkkkkkk sepatukuuuuuuu”

‘Bukkkkk’

“Jendral, kau tidak papah? Jendral jangan tinggalkan kami!” Perawat Kevin memangku sang jendral.

“Jendral, mestinya kau tidak mengorbankan dirimu untuk menangkap sepatu itu!” Keluh sersan Radit. Suasana bertambah haru

“Lanjutkan perjuangan kalian anak muda. Mungkin perjuanganku sampai disini. Kutitipkan pesanku untuk si Nagabonar. Jagalah sepatu ini, seperti aku menjaga kalian, Selamat tinggal. ‘Eee”

“Tidakkkkkkkk! Jendrallllllll!”

“Jangan kuatir perawat Tere datang” Perawat Tere datang bersemangat.

“Jendral buka matamu!” Kata perawat Tere, sambil memangku jendral Gege.

“Astaga, ternyata aku sudah disorga. Aku melihat malaikat. Betapa indahnya dirimu” kata sang jendral, sambil tangan jendral menyentuh wajah perawat Tere.

“GAVIN TEDJAKOESOEMA! lo jangan kesempetan ya! Awas lo, gw cincang abis lo!” Teriak Monique.

“Tahu lo, kesempetan aja, gw gibeng lo!” Kata para lelaki.

“Ya elah, lo pada nggak tahu waktu. Lagi enak juga, yok lanjut lagi” kata gw.

“GAVIN!” (Ah, tambah absurd aja ini cerita)

Malam hari, kita pada ngumpul.
Kali ini komplit semua ada.

Ibu kost masak banyak dan enak-enak kayaknya. (Emang udah pasti enak)

“Gw denger, katanya minggu depan, mau ada anak baru” kata Nia. Dasar tukang gosip.

“Tahu dari mana lo?” Tanya Kevin.

“Dari Pak Yono” jawab Nia.

“Cewek apa cowok?” Tanya Alex.

“Ye elo, gw kok, jadi di interogasi. Lagian kepo banget si lo. Mana tahu gw” jawab Nia.

“Ya mana tau. Lagiankan lo sumber segala informasi. Siapa tahu Kalo cewek, dia jadi jodoh gw” jelas Alex.

“Jodoh lo, tuh, masih jauh dan masih gelap. Segelap masa depannya si Gege” timpal Vivi.

“Lah, kok gw dibawa-bawa. Kalo mau ngejek, satu orang aja. Nggak usah gw kena juga” kata gw.

Gw lagi-gw lagi, gile lo Ge.

“Udah, yuk makan dulu. Jangan lupa berdoa” ajak si Monique.

“Baik ibu” jawab anak-anak.

Hah, enaknya Kalo semua damai. Semua jauh lebih asik.

“Iya bro, semua berasa tenang” Suara Sakti berhembus.

(Yah, ada lagi. Orang gw mau narasi penutupan)

(“Udah, tutup-tutup aja”)

Wah, gila Suara Sakti, udah nembus 4th wall. Gw harus cari mbah dukun.

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 11-12 | Kehidupan Di Jakarta Part 11-12 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 09-10 ) | ( Part 11-12 ) Selanjutnya