. Kehidupan Di Jakarta Part 07-08 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 07-08

0
270

Part 07 & Part 08 – Kehidupan Di Jakarta

“Makasih ya Ge, mau nemenin gw” kata si Tere.

“Iyee, santai, kayak sama siapa aja”.

Kita sampai rumah udah jam setengah tiga karena macet yang luar biasa.

Gw bantu dia bawa belanjaannya ke dapur dan ke kamarnya.

Lalu gw menuju kamar gw, untuk menuju alam bawah sadar.

“Ahhhh.. Enaknya tiduran. Eh iya, mobil kapan dibalikin ya?? Coba gw tanya tante dulu” gw lalu me WA si tante.

Gw: “Tan, mobilnya kapan di balikin?”

Nggak dibaca-baca.

“Gw tinggal tidur aja deh”.

Gw terbangun ketika udah lewat maghrib, karena perut keroncongan. Gw lihat hape gw, dan ternyata udah di balas.

Tante: “Ge, kamu pegang dulu aja, tante gampang kok. Tapi kalau tante mau pake, kamu jangan pelit”

Heee???? Gw dipinjamkan mobil Alphard baru, yang harganya miliaran??? Hidup gw nggak sedang di belikan?? Tapi mungkin, tante punya alasan lain.

Apa ini mobil termurah dari segala koleksinya??

Tapi gw harus menyenangkan hati orang dengan cara, nggak menolak pemberian orang. Jajajajajaja.

Gw: “Tante mau pake mobilnya? Apa, akunya?”

Tante: “Hmm.. Dua-duanya boleh. udah ya ntar tente kabarin lagi”

Gw bingung sama si tante, kok bisa ya, dia berkuasa atas mobilnya, apa tante nggak punya suami? Tapi tente bilang hati tente udah ada yang punya.

“Tapikan, belum tentu suami bro. Bisa aja cinta tak tersampaikan”

Suara Sakti berhembus.

“Iya bener juga. Heeeeee..,,,,,, ngapain lo suara sakti? Ngagetin gw aja” kaget gw, dengan tiba-tiba, itu suara nongol.

“Iseng gw bro, bete nggak ada kegiatan”

Jawaban lo bisa diterima sebagai manusia, tapi lo ini apa??

“Bete-bete, kayak bisa ngerasain bete aja lo”

“Bisalah bro”

“Terus gw mesti ngapain?” Tanya gw penasaran.

Aduh, kadang gw juga sih, setan gw ladeni.

“Gw bukan setan bro! Gimana Kalo kita jalan-jalan lagi?” Aduh, ini mahluk apa sih?

“Jalan-jalan? Ntar Kalo gw nyasar gimana?” Jawab gw.

“Kan ada gw” jawab dia.

Iya juga sih, dia inikan peta azaib.

“Tapi gw laper nih, master”

Gw masuk terlalu jauh di dalam kesintingan ini.

“Ya udah, lo mau makan apa?” Tanya si suara Sakti.

Coba gw jajal ah.

“Gw pengen pizza, spagheti, sama chicken wing.. Bro?? Lo masih disitu? Halo? lah ngilang”

‘Tok-tok-tok’

“Ge, lo ada di dalam?”

Sekitar 30 menit, setelah kesintingan gw.

“Lah tu suara si Sakti”

Lalu gw buka pintunya.

‘Ta-da’

Dua kardus pizza ukuran large, tiga paket chicken wing, beberapa pasta, dengan tidak melupakan dua botol soft drink ukuran 1L.

“Ada apa nih Sat? Pesta lo?” Tanya gw.

“Nggak tahu, gw dapat perasaan untuk bawa pizza kesini” jawab dia.

‘Dear Suara Sakti

Terima kasih, karena telah menjadi suara positif yang berguna untuk gw. Yang telah menjaga sedari awal gw berada di Jakarta. Dari awal, gw tahu elo itu baik. Gw masih percaya lo tuh setan. Tapi gw yakin hati lo malaikat. Gw menulis surat ini dengan rasa cinta dan kasih sayang.

Terima kasih telah mengisi kepala gw.

With Love,

Gege’

“Ya udah, bagi-bagi aja ama anak-anak, yang lain kayaknya udah banyak yang balik” kata gw.

“Nah, ide bagus, ntuh”.

Tapi gw, nggak mesen soft drink, apa hadiah ya? Anggap aja hadiah.

“Woi, bocah-bocah, ada yang ulang tahun mendadak nih”

Kostsan gw ini selalu rame. Dari lima belas kamar, dua belas sudah keisi, termasuk gw. Total ada lima cowok dan tujuh cewek. Dan mereka orang berduit semua, gw paling kere kali, disini.

Si Tere, sebenarnya berduit juga, punya mobil sendiri. Emang mungkin dia yang paling kerja keras.

Ada juga, yang punya usaha sendiri.

Tapi, mungkin karena mereka dari kalangan yang sama, jadinya pergaulan mereka masuk. Sementara gw ini mantan orang kaya, jadi gw ngerti lah yang di omongin.

Disini itu kita rajin ngobrol satu sama lain. Hampir tiap malam kita ngumpul. Kita nggak pernah mempermasalahkan perbedaan, tapi masih saling menghormati..

Mungkin itu juga, yang membuat cewek betah juga disini, walaupun harus join sama cowok.

Tapi di sini bukan tempat untuk ngintip, lo bisa mati.

Sebenarnya lo boleh ngapain aja disini. Mau ngentot Kek, kumpul kebo, coli, nonton bokep. Bebas yang penting masih di area kamar lo.

Dan aturan ngintip itu kesadaran dari para lelaki, karena kita udah di beri kebebasan, jadi setidaknya kita menghargai housemate yang lain. Jadilah kita lebih nyaman, dalam bertetangga.

“Ge, setel lagu!”

“SIAP” playlist lagu, langsung gw jalankan.

Dari 40’s sampai sekarang.

Dari pop, dangdut sampai death metal.

“Bro ada yang nanggung nih kalau udah begini” sambil gw memberi kode.

“Bentar ya, gw ambil dulu” kata temen gw. Boni namanya, Anak jawara Betawi plus juragan dodol.

“Wush, mantap ntuh, iyalah bro keluarin. Masa soft drink doaang” nah yang ini Kevin. Anak juragan properti.

“Apaan bro?” Tanya si Sakti.

“Udah lihat aja”.

Datanglah, si Boni dengan lima botol beer bermerek Budweiser dan satu botol wine Bali.

“Kok ini doang? Harta lo mana?”

Tanya gw dan Kevin.

“Oh mau juga lo. Awas lo jadi kecanduan. Bentar ya” kata Boni, sambil berlalu kekamarnya.

Lalu Boni balik dan membawa bingkisan.

“Nah, ini” kata si Kevin.

“Gila men dodol lo emang paling mantap, di seantero jagat” kata gw.

(Jangan mikir yang aneh-aneh)

“emang cewek nggak papah? Tanya si Satria, sambil nunjuk beer.

“Beuh,,, cewek? Nih lihat!” Jawab si Kevin.

Cewek-cewek lagi pada asik duduk, di bangku taman dalem, sambil cekikikan.

“Oi cewek, lo pada mau nggak? Kecuali Tere ya” teriak Kevin.

Tere itu bukan sok suci, tapi kita semua yang melarang dia, karena kita nggak mau dia sampai ternoda, karena dia terlalu polos dan dia mengerti tujuan kita.

“MAU” teriak semua cewek, kecuali Tere.

“Tuhkan” jawab kevin sambil mau menyalakan rokok.

“KEVIN! Gw kan udah bilang kalau, nggak boleh ngerokok kalau lagi pada ngumpul! Gw jitak lo!” Teriak si Monique, yang sudah kaya ibu kost di sini, Dia yang paling galak.

Kevin langsung panik dan membuang rokoknya.

Dan gw lihat si Satria langsung ngumpetin rokoknya. Dia takut kali.

“Huh.. ada-ada aja”

“Iya bro, ada-ada aja”

(Ada lagi nih suara)

[table id=Ads4D /]

Malam ini, kita Happy-happyan. Nggak terlalu larut, karena tengah minggu dan besok pada mau kerja.

“Jangan lupa dibersihin” perintah si Monique.

“Iya nyonya” jawab kita semua.

Semua sudah beres, dan si Sakti juga udah pulang.

“Ahhhhh.. Kasur sendiri emang lebih enak, diabanding kasur tetangga” kata gw membanting badan gw, ke kasur.

“Rejeki emang nggak kemana”. Sambil gw bersantai, gw juga berfikir.

“Kira-kira, kerja apa ya? 8 juta kan, cepet abis. Hmmmm.. Yang bisa ngasih gw duit 8 juta dalam sehari cuman si tante BeR”

‘That’s it’,
hanya tante-tante yang bisa begitu. Tapi masa iya gw jadi gigolo?

Dalam keadaan seperti ini gw harus menggali otak gw.

“Oke mari kita lihat plus-minusnya” pikir gw.

Gw mulai berfikir.
Harga diri? Bukan urusan gw.
Malu? Bugil di jalanan, gw juga nggak malu.
Penyakit? Kondom, walau rawan juga.
Lingkungan? Nah ini masih jadi trouble. Sekali lo di tolak di lingkungan lo, biasanya itu problem bakal ngekor, dan berlaku di lingkungan selanjutnya.

Tapi bagi gw bakal seru nih, kayaknya memacu adrenalin. Walaupun begitu, gw tetap harus punya back up job. Hmmm, gw test drive aja dulu, pelan tapi pasti.

“Cara terbaik buat test drive, apa ya?”

Dan, ada lampu diatas kepala gw “ONLINE” Yap, online adalah cara termudah. Apa lagi gw nggak punya sumber.

Tapi gw nggak punya jaminan. Gw juga nggak bisa sembarangan, tahu-tahu dia jebak gw.

(Gege 101: inget, Berhati-hatilah dalam urusan lendir)

Gw harus pintar memutar otak.

“Pertama gw harus mencari ‘tempat memangsa’ yang tepat, kedua gw butuh orang terpercaya” ini yang agak susah. Urusan bisnis haram, nggak ada yang bisa dipercaya.

Tapi gw tetap butuh orang setidaknya untuk ‘melindungi’ gw. Itung-itungung persiapan, andaikan masalah lingkungan terjadi.

“Nah, yang ketiga, informan. Dan gw tahu siapa orangnya” bagi gw informan itu penting. Bisa untuk mengetahui target, suasana, keadaan, apalagi kalau keadaan emergency.

“Komplit banget bro, kaya agen rahasia” Suara Sakti datang lagi ke kepala gw.

“Iyalah bro, namanya bisnis begini, harus main aman, jangan sembarangan” jawab gw.

“Dan gw juga harus jadi gigolo highclass, biar nggak setengah-setengah” tambah gw.

“Lo udah kayak, mau morotin tante-tante” tambahnya

“Gw, nggak morotin. Kalau meraka mau ya bayar! Nggak? Ya nggak usah! Tapi tetap harus memilah. Gini-gini, masa iya kita sembarangan”

“Saran gw bro, lo berikan boyfriend experience. Biar lo punya spesiality tersendiri” saran si suara Sakti.

“Mana bisa, gw kan bukan tipe cowok yang romantis, waktu sama tente BeR aja, gw agak kaku, susahlah”

(Sejak kapan gw nanggepin serius ini suara???)

“Jajal dulu bro, pelan-pelan gw dukung kok” suaranya lalu menghilang.

“Oh iya, BTW lo nanggepin gw serius,”

“Sejak gw belikan pizza” lah, nongol lagi.., dibilang suara lo udah hilang, kok nongol lagi.

Udah ah tidur dulu besok baru kita kerja, menyiapkan blue print.

[table id=AdsKaisar /]

Malam ini, kita Happy-happyan. Nggak terlalu larut, karena tengah minggu dan besok pada mau kerja.

“Jangan lupa dibersihin” perintah si Monique.

“Iya nyonya” jawab kita semua.

Semua sudah beres, dan si Sakti juga udah pulang.

“Ahhhhh.. Kasur sendiri emang lebih enak, diabanding kasur tetangga” kata gw membanting badan gw, ke kasur.

“Rejeki emang nggak kemana”. Sambil gw bersantai, gw juga berfikir.

“Kira-kira, kerja apa ya? 8 juta kan, cepet abis. Hmmmm.. Yang bisa ngasih gw duit 8 juta dalam sehari cuman si tante BeR”

‘That’s it’,
hanya tante-tante yang bisa begitu. Tapi masa iya gw jadi gigolo?

Dalam keadaan seperti ini gw harus menggali otak gw.

“Oke mari kita lihat plus-minusnya” pikir gw.

Gw mulai berfikir.
Harga diri? Bukan urusan gw.
Malu? Bugil di jalanan, gw juga nggak malu.
Penyakit? Kondom, walau rawan juga.
Lingkungan? Nah ini masih jadi trouble. Sekali lo di tolak di lingkungan lo, biasanya itu problem bakal ngekor, dan berlaku di lingkungan selanjutnya.

Tapi bagi gw bakal seru nih, kayaknya memacu adrenalin. Walaupun begitu, gw tetap harus punya back up job. Hmmm, gw test drive aja dulu, pelan tapi pasti.

“Cara terbaik buat test drive, apa ya?”

Dan, ada lampu diatas kepala gw “ONLINE” Yap, online adalah cara termudah. Apa lagi gw nggak punya sumber.

Tapi gw nggak punya jaminan. Gw juga nggak bisa sembarangan, tahu-tahu dia jebak gw.

(Gege 101: inget, Berhati-hatilah dalam urusan lendir)

Gw harus pintar memutar otak.

“Pertama gw harus mencari ‘tempat memangsa’ yang tepat, kedua gw butuh orang terpercaya” ini yang agak susah. Urusan bisnis haram, nggak ada yang bisa dipercaya.

Tapi gw tetap butuh orang setidaknya untuk ‘melindungi’ gw. Itung-itungung persiapan, andaikan masalah lingkungan terjadi.

“Nah, yang ketiga, informan. Dan gw tahu siapa orangnya” bagi gw informan itu penting. Bisa untuk mengetahui target, suasana, keadaan, apalagi kalau keadaan emergency.

“Komplit banget bro, kaya agen rahasia” Suara Sakti datang lagi ke kepala gw.

“Iyalah bro, namanya bisnis begini, harus main aman, jangan sembarangan” jawab gw.

“Dan gw juga harus jadi gigolo highclass, biar nggak setengah-setengah” tambah gw.

“Lo udah kayak, mau morotin tante-tante” tambahnya

“Gw, nggak morotin. Kalau meraka mau ya bayar! Nggak? Ya nggak usah! Tapi tetap harus memilah. Gini-gini, masa iya kita sembarangan”

“Saran gw bro, lo berikan boyfriend experience. Biar lo punya spesiality tersendiri” saran si suara Sakti.

“Mana bisa, gw kan bukan tipe cowok yang romantis, waktu sama tente BeR aja, gw agak kaku, susahlah”

(Sejak kapan gw nanggepin serius ini suara???)

“Jajal dulu bro, pelan-pelan gw dukung kok” suaranya lalu menghilang.

“Oh iya, BTW lo nanggepin gw serius,”

“Sejak gw belikan pizza” lah, nongol lagi.., dibilang suara lo udah hilang, kok nongol lagi.

Udah ah tidur dulu besok baru kita kerja, menyiapkan blue print.

#Minggu pagi

Udah tiga hari, gw mencari ‘payung teduh’ di internet. Dan cuma, sedikit web, yang ‘terpercaya’. Dan gw coba jajal salah satu. Yang jelas ini cuma buat test drive.

“Oh, iya si Radit udah balik belum, ya?”

Radit, juga anak kost disini. Dia yang paling culun diantara kita. Dan orangnya agak, nerd. Kacamatanya tebel banget, plus rambut belah pinggir kayak Kak Seto, tapi lebih tipis.

Walaupun gitu dia ini punya usaha sendiri. Yaitu, semacam penyelidik swasta. Biasanya ngurusin pencarian orang sampai background check.

Nah, karena itulah dia jadi calon informan gw. Kenapa sih, gw butuh informan??

Karena gw harus jadi gigolo intelek. Huwahahahahahahahaha!

KNEEL BEFORE ME!

‘Tok-tok-tok-tok’

“Radit, main yuk!” Gw lagi ngetuk kamarnya Radit.

Ini anak tuh jarang pulang. Malah dulu, katanya pernah, cuma 2 hari di kostsan selama 2 bulan lebih. Udah gitu tertutup lagi.

“Kenapa Ge???”

“Nahh,, sini bentar, gw butuh ngomong ama lo”

“ya udah ayo masuk” ajak si Radit. Lalu gw masuk kekamarnya dan ‘rapih’ banget! Alias absurd. Gw yakin kalau si Monique liat, beuhh….. ngamuk dia.

“Jadi gini Dit, gw butuh orang yang bisa melakukan background check. Nah, lo bisa bantu nggak?” Tanya gw.

“Buat apa, Ge?” Tanya dia.

“Buat urusan kerjaan” jelas gw

“Hmm.. Kalau dalam waktu dekat, gw nggak bisa” jawab dia.

“yah, gitu ya?” Jawab gw memelas.

“Tapi tenang, kalo lo mau, gw bisa kasih, teknik dasarnya” tambah dia.

“Nah,, sip, boleh juga” dari pada gagal.

Akhirnya gw di kasih tahu, sama dia. Kan kalau begini gw bisa ngecek target gw dulu.

“Makasih ya Dit” teriak gw menuju kamar gw.

Coba gw lihat dulu di web, dan gw lihat, ada yang ngajak dating. Coba gw cek profilenya. Gw gunakan teknik dari Radit. Dan…..

“Kayaknya, bisa gw jajal”.

Biarpun begini gw harus tetap pilih yang cantik plus berduit. Emangnya jablay semua di embat.

(Matre lo!)

Gw atur jadwalnya. Dan ternyata dia minta hari Rabu. Karena hari gw selalu kosong, jadi gw iyakan.

“Oke..Mari kita test, kemampuan kita!”

Lalu masuk WA dari tante BeR.

Tante: “Ge, tolong mobil tante, kamu bawa ke bengkel. Biar di cek semuanya. Sekalian ganti oli!”

Gw: “Oke Tan”

Tante: “Ntar biaya bengkelnya tante transferin”
Hmmmm,,, roman-romannya, duit lagi.

Tante: “Sama buat kamu dikit” Tuhkan, duit lagi. Jadi enak.

Gw: “Iya tan, makasih. Tante mau diservis juga nggak??” Goda gw.

Tante: “Pengen sih Ge, tapi tante lagi diluar negeri. Lusa baru pulang”
Oh, Pantasan mobil gw pegang, lagi di luar Nagrek toh.

Gw: “Yah, sepi dong tan?” Gw iseng ajah, siapa tahu gw disuruh nyusul.

Tante: “Iya Ge, sepi banget. Udah ya Ge, tante ngantuk nih, mau tidur, udah malam”

Hah… Bukanya masih siang?? Eh kan, lagi di negeri orang ya.
(Nggak disuruh nyusul lagi)

Gw:”Good night, ya tan”

WA gw cuma di read, dia capek kali. Lalu gw berangkat ke bengkel.

Ketika di bengkel, gw sedikit bingung, karena eh karena, ini terlalu banyak perempuan untuk urusan bengkel.

Rata-rata, cewek seumuran gw yang punya kebutuhan serpis-menyerpis.
Meski ada beberapa ibu-ibu plus mamah-mamah muda, yang bawa anaknya.

Apa semua perempuan, sudah mengambil alih urusan, permobilan ya? Nggak ada salahnya sih, tapi bukanya ini hari, Minggu, lakinya kemana coba, tega banget. Mana pakainnya, minim-minim.

Aduhhhhhhhh…

Baiklah, Bulgozo, mari kita berlindung dari segala serangan. FOKUS!

‘Teng-teng-teng’

‘Life point: 4000’

Angin kencang berhembus.
‘Tet-tot’, mengangkat rok’.

‘Minus 100’

“Eh.. Tumpah deh minuman, saya”
Minuman tumpah membasahi baju

‘Tet-tot’, nyeplak mode on’

‘Minus 200’

‘Tet-tot’, Celana gemes and rok gemes, everywhere’

‘Minus 50 x everywhere’

‘Life point: 3000’

Sebuah kunci mobil jatuh.
Seorang wanita lalu membungkukkan badannya dan..

‘Tet-tot’, terowongan di antaran dua Gunung, terlihat’

‘Tet-tot-tet-tot’, braless detect’

‘Minus 1000’

‘Life point: 2000’

Wah gila life point gw, tinggal setangah. Gw nggak ada kartu trap, lagi.

“Mama! Mama! Mau nyusu” seorang anak sekitar 5 tahun meminta pada ibunya.

“Ya udah, sini”.

‘Tet-tot’, ASI masih berlaku bagi si anak’

“Jangan mainin, yang satunya lagi dong nak! Malu, sama om!”

“Minus 1999′

‘Life point: 1’

‘Tinung-tinung-tinung-tinung-tinung’

Ah… Nyawa gw tinggal satu. Gw harus ke toilet

‘Brukkk’

“ih, masnya genit, saya lagi pipis kok, pintunya dibuka. Kalau mau bilang aja mas”

‘Minus 100000’

“Tiiidakkkkkkkkkkkkkkkkkkkk!”

Sepulang dari battle arena, hari sudah malam. Karena bengkelnya penuh orangnya dan ‘keajaibannya’. Plus gw makan dulu diluar. Bosen telor terus.

Ketika di kostsan, gw lihat di dapur si Monique, lagi masak dan baunya, emmmmm… harum banget. Nyesel tadi gw makan diluar.

“Tumben masak malam-malam, non?” Tanya gw.

“Eh, elo Ge, iya nih. Gw laper, terus anak-anak, juga belum pada makan. Jadi sekalian aja. Elo, udah makan Ge?”

‘Tuwing’

gw masih laper sih.

“Belum nih, gw laper banget”

(Dasar kau laki-laki pendusta! Pergi kau, PERGI!)

“Ya udah, porsinya banyak kok, tapi lo bantuin gw!” Perintah si Monique.

“Laksanakan!”

Lalu gw masak berdua dengan Monique. Si Monique ini, masih sepupu jauh si Tere.

Tapi Monique, jauh lebih dewasa sikapnya.
Mereka berdua sama-sama chinese. Tapi bedanya si Monique itu, kutilang, dengan boobs ukuran sedang.

Terus rambut hitamnya selalu di kuncir. Matanya juga lebih sayu, dibanding Tere.

Dan, setiap di kost, dia pasti pakai celana gemes. Jadi pengen gw cubit.
Bagi gw, dia yang paling cantik di kostsan, dan yang lain juga akui itu. Tapi tetep, public sweetheart kita adalah Tere. Karena Tere itu langka. Apalagi satu alam sama gw.

“CIEEEE, yang lagi masak berdua, uhuy” kata si Nia, yang notabene adalah tyukang gyosip. Kerjanya aja di stasiun televisi, divisi infotaiment. Bisa panjang deh urusannya.

“Iyah nih, lagi masak sama istri tercinta” iseng gw, ngegoda si Monique.

“Cieeee, jadi istri nih!” Teriak si Nia kenceng.

“Ih,,, apaan sih. lo juga, pake bilang gw istri lo”
Sambil si Monique, Nepok gw.

“Lah, selama ini aku apa, sayang?”
Gw mendramatisir suasana.

“Wah, ada suami yang tak di anggap, nih”
Celetuk si Nia.

‘Cingg..jleb’
pisau langsung menancap di talenan.

‘Turut berduka cita, atas meninggal dunianya, penggangguran terkenal, Gavin ‘Gege’ Tedjakoesoema. Yang banyak merepotkan orang disekitarnya.
Kami berharap jasanya dapat dilupakan dan ketidak adaanya Gege bisa membawa berkah bagi orang lain.

Semoga keluarga beserta orang yang ditinggalkan, bisa berbahagia atas kepergiannya.’

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 07-08 | Kehidupan Di Jakarta Part 07-08 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 06 ) | ( Part 09-10 ) Selanjutnya