. Kehidupan Di Jakarta Part 01 | Kisah Malam

Kehidupan Di Jakarta Part 01

0
339

Part 01 – Kehidupan Di Jakarta

“Gw nggak tau apa mau lo! gw nggak peduli lo hidup atau mati!” dengan lantang gw berteriak ke laki-laki itu.

“heh… diam kamu! dasar bocah nggak tau diri!” dia balik menggertak gw, “dari kecil lo udah gw yang urus sekarang bukannya terima kasih makin jadi songong aja lo” bentak dia.

Gw yang nggak mau kalah membalas perkataannya

“alah, lo aja yang jadi bokap anjing”. Yap, gw lagi bertengkar dengan bokap gw sendiri, yang dari dulu sudah jadi rekan berantem gw.

“Udah cape gw liat muka lo, enek, najis” kata bokap gw.

Lah.., padahal muka gw nggk beda jauh sama muka dia, berarti dia enek dong kalau ngaca.

“Sama gw juga cape ladenin lo, nggak usah kuatir gw bakal pergi jauh dari orang belagu kaya lo!”

“bagus kalau kamu sadar”.

Pagi itu juga gw langsung mengepak barang-barang dan bersiap meninggalkan rumah penuh kenangan ini. Gw lalu menelpon taksi.

Gw : “Halo mas saya pesen taksi 1 untuk ke bandara, cepet ya mas saya udah nggak betah!”

Operator: “baik Pak, tapi….”

Gw: “nggak pakai tapi-tapian!”

Dengan emosi gw potong omongan si operator.

Operator: “iya Pak baik, karena itu…..”

Gw: “APALAGI HAH??”

Gw bentak sang operator

Operator: “SAYA BUTUH ALAMAT RUMAH BAPAK!”

Hee… oh iya gw melupakan prosedur terpenting dalam proses pemesanan taksi.

Gw: “oh, oke mas ngomong dong dari tadi, nggak usah marah” dengan polosnya gw berucap ke operator taksi.

Setelah selesai memesan taksi, dan minyiapkan kebutuhan gw untuk hijrah ke ibukota, gw coba cek lagi, takut ada yang kurang. Plan gw sih, hanya sedikit barang yang gw bawa dan bagi gw ini sedikit.

“oke kita cek lagi: laptop? sip, PS4? sip, 3DS? sip, PSVita? sip, game-game? Yos,

VR? sip, koleksi DVD? sip, koleksi komik? dari western sampai manga complete, koleksi Jersey? full, koleksi sepatu? Okeee, tabungan? ajip,

Ijasah? aman, Pakaian? sippp

(hampir setangah lemari gw bawa)

Hmm, kayaknya ada yang kurang, apa ya?? Oh iya harta berharga dalam hidup gw, koleksi bacol”. Ini adalah God tier dari sedikit barang yang akan gw bawa, Wahahahaha.

Oke, barang yang gw bawa nggak sedikit, hanya berlebih, entah berapa kilo ini. Akhirnya taksi datang dan barang-barang gw taruh di bagasi. Gw sudah masa bodo dengan bokap gw, jadi gw tinggal aja tanpa pamit.

Good bye My house.

[table id=Ads4D /]

Nama gw Gavin Tedjakoesoema, tapi biasa gw di panggil Gege. Gw adalah laki-laki muda yang masih mencari jati diri. Tinggi gw 186 cm, dengan berat 77 kg, serta 124.532 helai rambut. Penampilan gw selalu casual tapi rapih, dengan rambut mohawk pendek, mirip foto KTP gw.

Baru dua tahun gw lulus kuliah. Dan nama gw memang masih menggunakan ejaan lama. Tapi gw bangga karena jadinya sedikit langka secara penulisan, walaupun sedikit pasaran secara penyebutan (maaf Kalo ada yang bernama sama, bukan maksud meledek).

Makanya gw lebih memilih di panggil Gege. Karena dari dulu dilingkungan gw, baik itu di sekolah, rumah, maupun kampus, selalu ada 2 Gavin. Terpaksa gw mesti ngalah, jadilah panggilan gw Gege.

Gw selama ini tinggal di Surabaya dan saat ini, gw dalam perjalanan menuju Jakarta, untuk pelarian berkedok mengadu nasip. Sebenarnya, gw ke Jakarta pulang kampung, karena gw lahir dan kecil di Jakarta.

Tapi umur 5 tahun ibu gw meninggal, dan 6 bulan setelah itu bapak gw memilih pindah ke Surabaya.

Bapak gw sebenarnya udah menikah lagi dan orangnya baik kok ke gw dan cukup bisa menjadi sosok ibu, tapi mereka ternyata nggak cocok jadi mereka pisah rumah. Walaupun sampai sekarang mereka belum bercerai.

Dan gw nggak tahu alasan mereka nggak bercerai. Gw ini anak tunggal, kalau sama bokap gw berantem terus, tapi sama ibu tiri gw, gw sangat dimanjaain.

Ketika berada di bandara, gw merasa ada kekurangan dan gw pun mencoba berfikir.

“apa ya??kok, kayaknya ada yang sangat jauh dari hidupku??” pikir gw

“Ticket? udah, maskapai singa udara. Koper-koper, udah. Dana?? udah”.

Gw terus berfikir sampai gw udah di dalam pesawat. Coba gw pikir apa yang gw butuhkan di Jakarta nantinya, oh iya, gw belum ngabarin temen gw yang nawarin kost di Jakarta.

“Yah, tapi udah di pesawat”. ya udah ntar aja deh di Jakarta gw kabarin, tinggal gw bayar juga dapat kamar pasti.

Tapi nggak berapa lama kelegaan hati gw. Entah kenapa, hati gw masih merasa kosong, apaan ya??

Ketika pesawat udah sampai kilometer 69 (eh buset, kau kira ini tol kah) gw pun ingat .

“ASTAGA” gw terhentak dari kursi gw dan ada beberapa penumpang yang kaget. Untung sebelah gw kosong, karena penumpangnya ngamuk di bandara akibat delay.

“Kok gw bisa lupa bawa charger, yak” gw berfikir sendiri.

“Tapi nggak apalah, toh gw juga nggak bawa hape. Lagian mereka gw tinggalkan masih dalam keadaan menyatu. Mereka masih bisa saling menyayangi meski tanpa gw”. Pikir gw sambil memejamkan mata.

“Duaarrrrr” petir menyambar di awan yang cerah

“****** lo, sumpah Ge, ****** banget! pantes bokap lo jijik ama lo”. Kenapa hapenya gw tinggal, ahhhh, Kacau. Ini semua gara-gara si operator taksi, mana gw di teriakin lagi sama dia.

(Salah gw sih dia sampe teriak)

Memang sehabis Nelpon taksi, batre hape gw lowbat jadi gw charge deh hape gw. Dan makin gw inget ternyata yang dari tadi mengganjal hati gw adalah gw belum nyolokin charger nya.

“Ahh, PA lo Ge”.

Gw lalu mengucap sumpah serapah ke si operator taksi, walau dia nggak salah apa-apa.

Akhirnya, dengan keadaan tidak bisa berkomunikasi, sampailah gw di Jakarta, kota pengadu nasip.

Gw resmi menjadi satu dari sekian banyaknya orang yang mau mencoba peruntungan disini.

Saat itu, hari masih sore. Tadinya gw pikir, gw bakal nyampe malam, karena pesawat gw sempat delay. Tapi, walaupun hari belum malam, masalah tetap belum selesai.

Gw mencoba berfikir cara menuju ke tempat kost teman gw tersebut, tapi gw bingun.

Tabungan gw sih cukup untuk gw belikan hape, tapi kalau gw beli, takutnya gw nggak bisa bayar kost untuk bulan berikutnya… putus asa gw.

Akhirnya gw berfikir untuk mencari warnet, supaya gw bisa ngirim Email ke dia. Singkat cerita sampailah gw di warnet, dan dari mas2 yang jaga, gw baru tahu kalau gw ada di Tangerang. Padahal selema ini gw pikir bandara tercinta ibukota Jakarta ini, ada di tengah kota Jakarta, nggak tahunya, Jakarta dan Tangerang sama-sama berbagi. Gw udah kaya turis nyasar dengan bawaan yang berlebih. (tapi gw nggak nyesel sih, daripada nanti gw tinggal terus di jual bokap)

Dan untungnya email gw cepat di balas sama dia. Dia kaget gw tiba-tiba ada di Jakarta, dan dia bilang, akan menjemput gw. Emang salut gw sama Jakarta, baru mendarat ajah nasib gw udah di adu, apalagi kalau berteduh dibawah payung kota ini, alig dah.

Kita janjian di salah satu mall di daerah Tangerang, agak ribet sih dengan bawaan gw, jadi gw harus naik taksi lagi.

“ah, duit lagi-duit lagi”.

Gw menunggu di food court kaya sales yang mau dagang di mall. Orang-orang pada ngeliatin gw berkat bawaan yang gw bawa. Kayaknya satpamnya juga curiga ama gw. Tapi biarlah gw udah capek.

[table id=AdsKaisar /]

Nggak lama datanglah lelaki gondrong, slengean, berkulit gelap dengan dandanan sekenanya. Mirip Yayan Ruhiyan, tapi lebih muda.

“Woy anak setan, kemana aja lo tong” cowok itu teriak ke gw.

Yah makin jadi perhatian orang aja gw.

“anak setan-anak setan, lo tuh makin mirip jenglot” balas gw

“hehe, tau aja lo gw lagi cosplay jadi jenglot”

“eeh??” (padahal niat gw mau ngejek).

Inilah dia, Sakti. Sesuai degan namanya, dia juga berpenampilan kaya orang sakti. Temen gw yang satu ini memang rada-rada gelo dan stres. Dia ini temen gw kalau lagi

Nge-game dari jaman SMA. Gw di SBY, dia di JKT alias online. Dari game komputer sampe game PS. Dan gw punya rekor bagus lawan dia. Sedikit ngobrol, lalu gw menceritakan alasan gw mendadak ke Jakarta ke dia.

“Hahaha, gila hidup lo kacau banget bro, gw pikir, hidup seorang Gege Tedjakoesoema, damai-damai ajah” kata Sakti mengomentari hidup gw, dan hanya gw bales dengan cengiran tengil gw.

Kita memutuskan untuk segera pulang karena gw udah capek banget. Kita balik dengan menggunakan mobil bujero keluaran barunya (taukan maksudnya).

Sampailah kita di depan rumah 2 tingkat yang menurut gw cukup mewah untuk ukuran kost-kostsan, Yang bikin gw agak kuatir tentang budget.

“Bro masalah budget, gimana nih?” Tanya gw ke si Sakti.

“Udah santai aja, sama lo harga khusus kok, ini tempat punya emak gw ini. Cuma ya lo harus tetep cari kerja, biar bisa bayar” dia menekan kata terakhir ke gw.

“iya gw bakal kerja, tapi namanya cari kerjakan nggak gampang, Apalagi di Jakarta”. Kata gw ke dia

“ya udah ntar juga ada yang nawarin kerja, ayo gw antar ke kamar lo”.

Sampai lah gw di depan kamar gw.

“ini kamar lo, disini aturannya nggak ribet sih, yang penting jaga kesopanan ajah” kata Sakti ke gw.

Cukup lumayan sih fasilitasnya, udah complete furnitur, AC, ada TV juga, kamar mandi dalam, WiFi, dan dapur umum yang bersih beserta kebutuhan pangannya, ada tamannya pula, kolam renang, dan rencananya mau ada gym. Ah, ini mah lebih dari lumayan.

Memang si Satria ini orang borjuis dan tajir gila, walaupun penampilannya nggak menolong dan nggak mencerminkan orang berduit, yang malah membuat kita iba dan mau memberikan setangah nasi yang sedang kita makan.

Dan dia ini, sosok yang loyal, royal, setia kawan, nggak sok,

Baik budi dan tidak sombong

Jagoan lagipula pintar

Oh Boy, cermin anak muda.

(Yaa ellaah, kok jadi lagu)

Gw lalu ngasih bayaran buat 2 bulan, takut nanti duitnya kepake. Awalnya dia nolak, dengan sedikit gw paksa akhirnya dia menerima.

“Udah ya Ge, gw tinggal gw ada urusan lagi nih”

“oh, oke deh Sat” timbal gw.

“yang jaga kostsan lagi keluar, paling besok baru balik, tapi gw udah bilang kok, soal elo”

“SIAP”.

Udah sekitar 2 minggu gw di Jakarta. Dan ternyata kost-kostsan ini campur, lumayanlah buat pemandangan. Thank you banget Sat, gw berhutang sama lo

“iya, lo berhutang sama gw, WaHaHaHa”,

“eh” suara siapatuh, emang horor tuh anak.

Di Minggu pertama, gw menghabiskan telor di kulkas untuk gw sendiri, dengan alasan berhemat. Kayaknya, adasih anak kost yang kesel.

Ya, maklumlah namanya juga pengangguran. Jadi di minggu seterusnya gw perlu mengeluarkan uang lagi untuk beli makan di luar. Hah, pusing mana belum ada pemasukan.

Gw sudah mengirim CV gw ke beberapa perusahaan. Cuma ada dua yang memanggil gw.

Dan dua-duanya memberikan jawaban yang sama:

“ntar, kami hubungi lagi mas”.

Padahal gw tidak mencantumkan nomor telepon, hape aja nggak ada.

Saat gw lagi nyantai di ruang kumpul anak kost sambil nonton TV (Gw lebih suka nonton disini karena ini TV berbayar, jadi lebih banyak pilihan, dibanding di kamar cuma pakai antena. Lumayan siaran gratis)

Pak Yono datang, nyamperin gw

“Mas Gavin, tadi mas Satria pesen, katanya ada lowongan kerja di perusahaan ini” sambil dia memberikan secarik kertas. Dia ini, adalah orang yang menjaga kostsan gw.

“Oh, iya Pak terima kasih” gw pun mengambil kertasnya dan Pak Yono pergi.

“Hmm, kayaknya boleh nih dijajal, coba gw email CV gw dulu,dah” pikir gw. Gw lalu mengambil laptop dan mengirim CV.

Sebenarnya gw udah punya pengalaman kerja, walaupun di perusahaan bokap gw. Jadi gw cukup pede. Kinerja gw juga cukup bagus. Tapi setengah tahun yang lalu, gw di pecat sama bokap gw sendiri, akibat urusan pribadi. Emang sialan tuh si Rudy.

“Eh, ada mas ganteng, sendirian aja mas?” kata mbak Lastri. Dia ini adalah Kapolda dari Pak Yono, alias istri. Dan emang agak genit orangnya.

“Iya mbak, lagi ngirim email sambil nonton. Tumben belum pulang, mbak?”

Mbak Lastri ini kerja harian, biasanya jam satu juga sudah pulang. Sementara Pak Yono baru pulang setiap Jumat malam dan balik lagi Minggu malam. Karena memang rumah mereka nggak jauh dari kost.

“Iyah mas ganteng, ntar pulangnya bareng mas Yono, mau pacaran lagi” katanya sambil ngedipin mata ke gw “wink”. Karena gw merinding, jadi gw hanya membalas dengan senyuman.

Perawakan gw memang diatas standar, jadi wajar gw dibilang mas ganteng. Buktinya banyak kok cewek yang nyantol sama gw dan gw udah pacaran berkali-kali.

Dan berkali-kali itu juga kisah cinta gw berakhir dengan gw yang selalu menjadi victim.

Dengan alasan sebagai berikut :

  •  “Kalo aku terus bersama kamu, aku nggak akan bisa jaga kesucian aku!”

Emang gw udah nggak perjaka, tapi yang selalu berpakaian sexy dan menggoda gw kan dia.

  • “Kamu terlalu baik buat aku”

Padahal gw ngeselin dia terus.

  • “Aku terlalu baik buat kamu”

Songong lo!

  • “Kamu nggak bisa nerima kekurangan aku”

Yap, gw nggak bisa nerima kekurangan dia yang selalu menuntut gw.

  • “Si ******* lebih ganteng dan tajir dari lo”

Kalo lo tau tuh cowok gay mampus lo, gw aja di godain.

  • “Sorry Ge, lo terlalu perkasa buat gw, bisa mati gw nanti Kalo ampe nikah ama elo”

Yah, cuma ini sih yang bisa gw banggain.

  • “laki-laki kok, nggak bisa berenang”

Oke yang ini gw No comment.

  • Dan seterusnya

Nasib-nasib.

[table id=AdsLapakPk /]

Keesokannya, sekitar jam sepuluh gw mengecek email gw, dan ternyata email gw udah di respon. Cukup cepat sih untuk sebuah lowongan, tapi baguslah.

Coba gw liat dan ternyata gw akan di interview pada hari Selasa.

“Yoooooot, mantap!” Teriak gw di kamar. Kayaknya kencang banget sih, sampe pintu kamar gw di gedor.

Pada hari Selasa gw dianterin Pak Yono sampai terminal dan dia ngejelasin sebaiknya gw naik angkutan apa serta lewat mana saja.

“Ntar mas Kalo, mau pulang bilang saya saja nanti saya jemput, ntar kalo naik ojek takutnya harganya ngegetok” kata Pak Yono

“nggak usah Pak saya balik sendiri ajah” gw tolak penewaran dirinya

“udah nggak apa-apa mas, santai aja, toh kita satu kampung” kata Pak Yono lagi

“nggak pak, nggak usah saya sendiri ajah” gw nggak mau kalah, harus tetap pada pendirian

“udah mas, nggak usah sungkan, saya nggak ribet kok” kata dia memperkuat penawarannya, seakan mengeluarkan blue eyes white dragon “tapi jadi saya yang ribet Pak” gw memperkokoh pertahanan gw, dan Pak Yono, agak tersinggung dengan omongan gw

“yah elah mas, kok ribet sih, yang jemput juga saya” dia mengeluarkan jurus mulut setajam pisau

“bukan gitu Pak, masalahnya gimana saya mau hubungi bapak?” Gw mengeluarkan kartu trap.

“Oh iya, lupa saya mas” akhirnya gw memenangkan percakapan diatas, dengan lifepoint sisa setengah.

“Makasih ya, Pak” sambil gw memberikan uang sepuluh ribu dan Pak Yono, balik ke kostsan. Pak Yono juga dari Surabaya. Waktu tahu gw dari Surabaya, Pak Yono langsung ngajakin gw ngomong pakai bahasa Jawa dan Walaupun gw bertahun-tahun di Surabaya, gw nggak pernah ngerti bahasa Jawa.

Gw memang rada terbelakang dalam urusan perbahasaan. Bahasa Inggris ajah baru lancar SMA kelas 2 semester 2, bulan terakhir. Gw nggak tau deh, waktu gw masih kecil umur berapa gw udah bisa ngomong, Kayaknya sih terlambat. Tapi sudahlah yang penting sekarang udah lancar ngomong.

Tibalah gw di gedung yang punya design modern minimalis yang terkesan mengusung tema go green.

Gw lalu menuju meja resepsionis

“Mbak, saya sudah janji dengan Pak Taufan untuk wawancara kerja”

“Oh, baik mas bisa di tunggu” kata mbaknya. Dia lalu menelpon seseorang, mungkin ke bagian HRD.

“Silakan mas, nanti mas naik kelantai 2, belok kiri lurus sampai ketemu resepsionis lagi, nah mas bisa konfirmasi di situ”

“oke deh mbak, makasih ya” dan sedikit gw perhatikan cewek tersebut sedikit genit ke gw. Dasar gadis genit, tapi masih gadis nggak ya?? Ah sudahlah.

Gw menuju resepsionis yang kata mbaknya tadi. Setelah mengisi beberapa hal, gw di suruh tunggu sebentar. Ketika sedang menunggu ada seorang cewek yang keluar dari sebuah ruangan.

Cantik, kulit putih, rambut panjang kecoklatan, matanya rada belo tapi terlihat sayu, mungkin tingginya sepundak gw. Gw lalu melempar senyum ke dia dan di balas dengan senyuman pula.

“Wih, ada penyemangat” batin gw.

“Lumayan biar diterima kerja terus beli hape” semangat gw langsung terpecut berkat senyuman cewek tersebut. Memang rencananya gw akan beli hape kalau gw diterima kerja. Walaupun duit gw berkurang, tapi setidaknya gw udah ada pemasukan nantinya.

Nggak lama dari ruangan itu keluarlah seorang laki-laki

“Gavin Tedjakoesoema?” tanyanya ke gw

“Iya Pak,”

“silakan masuk” lalu gw masuk keruangan itu dan duduk di bangku.

“Nama kamu boleh Gavin, tapi masa belakangnya masih pakai ejaan lama” dia terkesan aneh dengan pemilihan nama gw

“hehe, iya pak” kata gw sambil memberi sedikit senyum.

“Saya Taufan, yang sudah menghubungi kamu… Kira-kira ada nama panggil lain nggak buat kamu? soalnya di kantor ini sudah ada 3 Gavin”

Hah, udah ada 3 ???? eh buset. Jangan-jangan itu kutukan kali ya. Tapi itu membuat gw percaya diri bakal diterima.

“ada Pak, bapak bisa panggil saya Gege”

“oh, oke jadi Gege, bisa kita mulai?”

“Bisa Pak”.

Interview selesai dan ketika gw mau keluar, Pak Taufan bilang ke gw

“Ge, kamu jangan balik dulu, tunggu aja sebentar!”

“Iya, baik Pak”.

Gw lalu menunggu di sofa di depan ruangan tadi dan cewek itu udah nggak ada.

“Yah, kagak bisa kenalan”.

Nggak lama cewek itu datang lagi dan duduk di deket gw.

Senyum gw langsung menyeruak.

“Padahal gw belum berdoa, tapi doa gw udah dikabulkan” ucap gw pelan.

Cukup lama berdiam, akhirnya gw beranikan diri gw memulai perbincangan

“Halo, Gege” sambil menjulurkan tangan gw

“Dewi” sambil dia menyambut tangan gw.

“Eh buset, tangannya halus banget, jarinya lentik banget lagi. Emang sesuai dengan namanya, kayak Dewi” itu yang ada di benak gw, apalagi ditimpali senyumnya, huh greget, pengen gw gigit.

“Ngelamar kerja juga?” Tanya gw

“iya nih, lumayan buat pengalaman” jawabnya

“emang baru pertama kali?” Tanya gw lagi

“Biasa, anak baru lulus kuliah” Kata dia

“oh, oke”.

Sedikit berbincang, sekitar 30 menit dan belum sempat minta nomor telepon (ngapain lagi minta nomor telepon, hape aja nggak ada)

”Dewi, bisa masuk ke ruangan saya?” Pak Taufan tiba-tiba dateng

“oh baik Pak”, diapun masuk keruangan Pak Taufan dan meninggalkan gw.

Huh… sepi lagi. Sekitar 5 menit Dewi keluar dari ruangan dan pamit ke gw “balik duluan yah”

“iya, mari silahkan”.

Nggak berapa lama gantian gw disuruh masuk ruangan.

“Jadi begini Ge, perusahaan kami tidak bisa menerima kamu” buset cepet banget jawabannya

“karena satu, gaji yang kamu minta melebihi budget kami” yah elah begitu doang

“untuk masalah gaji, masih bisa di nego kok Pak” kata gw memberikan sedikit perlawanan “

Bukan hanya itu, perusahaan kami lebih mengutamakan penerimaan karyawan perempuan, sedangkan perempuan yang ngobrol sama kamu tadi lebih pas dan gajinya nggak perlu kami negosiasi lagi”. Kalau alasannya gini, mana bisa gw berargumen sama dia, Ah sialan lo, dasar mata keranjang.

Kalo mau di tolak mendingan nggak nyuruh gw nunggu, atau paling enggak basa-basi kek, dengan kata ajaib “ntar kami hubungi lagi”. Sumpah ini yang paling tega.

“Ya sudah, terima kasih Pak, atas waktu dan kerja samanya” gw menyopankan diri supaya ada penyesalan nantinya. Rasakan kau Taufan, HaHaHaHaHa. (Lah kok jadi gini).

Halaman Utama : Kehidupan Di Jakarta

BERSAMBUNG – Kehidupan Di Jakarta Part 01 | Kehidupan Di Jakarta Part 01 – BERSAMBUNG

Selanjutnya ( Part 02 ) | ( Part 02 ) Selanjutnya