. Ibu ku Tersayang Part 9 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 9

0
430

Ibu ku Tersayang Part 9

Masa Lalu yang Menyakitkan

“Maaaa..” gw kejar mama, dia lari ke taman belakang lalu duduk di kursi taman,

“Ma kenapa?” tanya gw duduk di samping nya,

“…” dia gak ngomong apa apa, cuma bengong liatin kolam

“Ya udah, aku gak maksa mama buat cerita” gw gak maksa juga, pasti ada kenangan gak enak di masa lalu mama yang memang gak perlu gw tahu. Lalu gw berdiri dan membiarkan dia sendiri

“Junaa” dia memegang tangan gw. Lalu gw duduk lagi.

“Sebenernya ada sesuatu yang belum mama ceritain ke kamu” kata mama

“Tentang apa ma?” tanya gw

“…. tentang masa lalu mama” katanya, duh gw penasaran banget, ada apa dengan mama dulu

“Mungkin udah waktunya mama kasi tau kamu yang sebenernya syang” kata mama, sambil mengelap keringat di dahinya. Kita masih kotor banget, debu dimana mana.

“….” gw udah siap menerima kenyataan,

“Sebenernya.. se..benernya, mama lahir di Bali jun, dan keluarga asli orang Bali semua” kata nya,

“Terus kenapa.. ma..ma” gw tanya lagi

“Biar mama cerita ya” katanya

“Iya mah..” gw dengerin lagi

“Dan sebenernya mama bohong kalau orang tua mama udah meninggal, mama juga bohong kalau mama asli dari Malang. Makanya mama gak pernah gubris tiap kamu bilang mau ketemu kakek nenek, orang tuanya mama” katanya. Gw soalnya cuma tau kakek nenek dari papa aja, memang gw belum pernah ketemu orang tua mama. Mama selalu bilang udah gak ada lagi orang dirumah waktu dia kecil, semua keluarganya udah punya kehidupan masing masing.

“Andre itu juga bukan adik kandung mama, dia juga bukan kerabat, tapi mama udah kenal lama sama dia, dan dia udah mama anggap saudara” kata mama lagi.

“Berarti kakek nenek aku masih ada ma?” tanya gw

“….” mama cuma menggelengkan kepalanya..

“Mama juga gak tau jun” katanya

“Terus kok bisa mama…?” tanya gw lagi. mama melirik gw, mungkin maksudnya biar gw dengerin aja

“Dulu saat mama SMA, mama selalu dapet juara disekolah. Mama juga sering menang lomba sampai tingkat provinsi. Keluarga bangga sama mama jun, apalagi mama dulu orang Desa, jadi di Desa udah terkenal” kata nya

“Mama anak tunggal, jadi adat di Bali itu, terutama di tempat mama, kalau anak tunggal cewek, nanti harus nikahnya dapet sentana” katanya

“Apa itu ma?” tanya gw

“Ya kalau biasanya kan di Bali, yang cewek ikut suami. Jadi setelah nikah tinggal di rumah suami. Tapi mama harus nyari cowok yang mau kerumah mama” kata mama,

“Karena mama punya masa depan yang cerah, jadi.. jadi.. menurut keluarga mama pasti gampang dapetin cowok yang mau nyentana tadi..”

“Dan mama juga berpikir gitu.. mama juga jadi primadona di sekolah.” katanya tersenyum kecil.

“Sekarang juga ma, mama tu seperti bidadari” kata gw dalam hati

“Mama udah punya bayangan, mama pengen jadi dokter, mama pengen ngejar beasiswa di Udayana dulu.. sampai akhirnya mama ketemu sama seseorang”

“Pacar mama? papa?” tanya gw

“Iya, tapi bukan papa kamu.. Dia adalah guru mama di SMA. Masih muda banget, masih jadi guru honorer dulu. Dia orangnya baik banget, orangnya sederhana, dan mama nyaman banget sama dia. Dewasa dan bisa menjadi panutan. Sampai kita pacaran diem diem. Saat itulah momen momen bahagia mama nak. Mama bener bener merasakan indahnya jatuh cinta. Gimana rasanya tangan di pegang cowok. Semangat banget pergi kesekolah karena ketemu dia.” kata mama senyum senyum, gw bisa merasakan kebahagiannya

“Hampir setahun kita pacaran diem diem, sampai suatu hari mama ada di kosnya karena waktu itu hujan, jadi mama belum bisa pulang. Pasti kamu tau jun apa yang terjadi. Mama udah nolak, tapi rayuan dia sama rasa cinta yang memuncak membuat mama menyerahkan semuanya. Setelah saat itu kejadiannya berulang lagi sampai 3 kali. Mama percaya sama dia, dia bakal tanggung jawab dan bakal mau ikut kerumah mama nanti kalau misalnya mama hamil dan kita menikah. Makanya mama iklas”

“Dan 6 bulan menjelang ujian nasional, dulu namanya EBTANAS. Mama.. mama.. hamil jun.. Seketika rasanya gelap banget mengetahui kalau mama hamil. Masa depan yang mama impikan seolah sirna. Mama takut banget, gimana caranya ngasi tau orang tua. Anak yang mereka banggakan malah menghianati mereka.. Tapi sekali lagi pacar mama ini menguatkan mama, dia janji akan bertanggung jawab”

“Sampai tibalah kita akan memberitahu keluarga. Pertama ke keluarga mama. Ibu langsung pingsan saat mama kasi tau kabar itu jun. Bapak juga nangis, tapi matanya seperti ingin memukul mama, ingin membunuh mama. Bapak marah marah, menjambak rambut mama, memukul mama, hikss.. hikss.. saat itu pacar mama berusaha menolong mama, tapi dia juga gak bisa menahan amarah bapak. Sampai akhirnya mama diusir dari rumah jun, katanya mama udah bikin malu keluarga, padahal mama anak satu satunya, tapi mereka gak anggep mama lagi sebagai anak. Mama mohon mohon, minta maaf. Tapi tetap mereka mengusir mama. Sampai bapaknya mama bilang kalau menyesal punya anak kayak mama”

“Saat itu mama bingung jun, mama harus kemana. Hanya satu tujuan mama, yaitu ikut bersama pacar mama itu. Dia meyakinkan mama. Beban mama sedikit berkurang. Tapi… tapi…hikss” mama menangis lagi, air matanya keluar

“Ma udah, kalau gak kuat gak usah diceritain” kata gw

“…hikss” dia menggelengkan kepalanya, lalu mengelap air matanya

“Tapi ternyata keluarganya dia juga marah besar. Memang pacar mama itu belum jadi orang, masih bergantung sama keluarga. Sampai dia dikasi pilihan sama orang tuanya. Kalau dia mau pilih mama, maka dia gak di anggep lagi sebagai keluarga. Dan.. dan ternyata pacar mama lebih memilih keluarganya jun, hikss.. hikss.. hiks” tangisan mama makin kenceng

“Ya ampuun” kata gw, gini banget nasib mama gw. Gw peluk dia, mama merebahkan kepalanya di leher gw. Gw cium kepalany

“Hacihhh” gw bersin karena yang gw hirup debu yang nempel di rambutnya

“Hihi.. hikss” dia cekikikan tapi masih terisak

“Hehe” kata gw.. Mama kembali mengelap air matanya,

“Kamu tau jun gimana perasaan mama saat itu?” tanya nya

“Pengen mati ma?” kata gw

“Iya, mama udah gak pengen hidup lagi. Apa yang emangnya mama cari lagi di dunia ini. Mama mau pulang, mama udah di usir. Membawa tas besar mama menangis di pinggir jalan. Mama jalan sambil menangis, gak tau mau kemana, sampai mama melihat jembatan. Mama udah memutuskan untuk melompat ke jurang. Mama membuang tas mama ke jurang, dan perlahan naik ke palang jembatan. Mama melihat ke kiri dan kekanan, gak ada seorang pun yang menolong mama, yang menghalangi mama. Dan.. mama pun melompat…”

“Astaga” kata gw

“Terus gimana ma? kok mama gak….” tanya gw panik

“Gak mati? hehe” tanya mama

“I..iya?” tanya gw

“Mama juga pengen mati jun, tapi tuhan masih pengen mama hidup. Mama melihat cahaya putih terang banget, lalu perlahan mama buka mata, ternyata itu lampu kamar di rumah sakit, haha” tawa mama.. Dih mama masih bisa ketawa.

“Mama juga gak tau gimana mama ada di rumah sakit. Mama melihat ada perawat lalu lalang, mama panggil pelan. Dia kaget dan mengampiri mama. Adik udah sadar, katanya”

“Buk saya dimana? tanya mama. Di jelasin lah mama udah 3 hari koma. Kepala mama juga rasanya masih sakit banget. bangun mama gak bisa, kaki mama ada perban nya, katanya memang kaki mama patah”

“Dan mama dikasi tau kalau mama di bawa sama sesorang kesini. Dan orang itu siang malam selalu nemenin mama di kamar rumah sakit”

“Papa ma?” tanya gw

“Iya nak, papa kamu” kata mama

“Mama juga dikasi tau kalau kandungan mama gak bisa di selamatkan. Mama keguguran jun. Terus mama tanya kemana orang yang bawa kesini. Tiba tiba masuklah dia. Seorang pria dewasa, mengenakan kemeja rapi, dengan kacamatanya, dari tubuhnya udah mama rasakan aura kasih seorang bapak.

“Syukur alhamdulilah.. senyumnya melihat mama yang udah membuka mata. Dia mendekati mama dan duduk di sebelah mama. Kenapa bapak nolong saya? tanya mama. Dia hanya tersenyum. Udah kamu tenangin diri dulu ya. katanya”

“1 bulan mama dirumah sakit. Dan papa kamu selalu nemenin mama, nyuapin mama makan, ngajak mama ngobrol, nyisirin rambut mama, ngajak mama jalan jalan dengan kursi roda keliling rumah sakit, becandain mama, semua deh. Mama pun menceritakan semua yang menimpa mama. Mama udah perlahan melupakan kesedihan mama, mama merasa aman, damai ada di dekat papa kamu”

“Waktu mama loncat tu, papa kamu lagi lewat disitu, entah kenapa katanya dia pengen turun ke bawah jembatan, setelah melihat konstruksi jembatan itu. Papa kamu emang kerjanya di bidang konstruksi, pas lagi ada kerjaan di Bali. Pas dia ngelihat mama berdarah darah. Dengan panik dia bawa mama kerumah sakit.”

“Sepertinya papa sama mama udah ditakdirkan ketemu” kata mama

“Cieeee..” kata gw

“Hihi..” mama ketawa

“O ya, berarti nama mama dulu siapa?” tanya gw penasaran

“Tapi kamu jangan ketawa ya, Ni Luh Putu Andini Sanjiwani” kata mama,

“Waaaaa, haha..” tawa gw. Lalu mama ngelanjutin cerita lagi.

“Sampai mama udah pulih, mama juga udah bisa jalan walaupun masih perlahan. Sampai papa kamu bilang, Mas harus balik ke Surabaya, putu mau ikut nemenin mas? katanya. Mama mengangguk bahagia. Dan mama pun ikut papa kamu jun, ke sini. Mama menikah dan mengganti nama jadi Zaskia Alya. Dan setelah menikah kita dikaruniai 1 orang anak yang ganteng, hihi” tawa mama, gw tersipu malu, wkowkwokwokwok

“Hihi romantis banget papa sama mama” kata gw

“Hehe, papa kamu tu bener bener tulus syang sama mama jun, walaupun keadaan mama saat itu, papa sama sekali gak peduli. Papa dengan tulus merawat mama” kata mama

“Dulu emang papa gak mau ketemu sama orang tua mama?” tanya gw

“Papa malah maksa jun, papa pengen banget ketemu bapak ibu, tapi mama gak kasi. Mama udah melupakan mereka, mama udah sakit hati, mama gak mau membuka luka lama itu” kata mama

“Hehhh…. mama kangen papa kamu jun” kata mama melihat ke langit

“Sama ma, tapi papa udah tenang disana, dia pasti tersenyum melihat kita lagi berduaan gini, haha” tawa gw

“….” gw sama mama sama sama lihat langit, tak ada kata lagi keluar dari mulut kita. Hembusan angin menambah suasana makin tenang

“Hmmm.. mama beneran gak pengen jenguk Kakek Nenek?” tanya gw

“Kamu mau?” tanya mama

“Banget ma” kata gw

“Kasi mama waktu ya” kata mama

“Iya ma” kata gw menggenggam tangannya..

“Haaaaaahhhhh… lega deh rasanya” kata mama sambil merengganggkan badannya

“Jadi aku blasteran ma ya, Jawa-Bali, haha” kata gw

“Iyaa, nanti mama ajarin bahasa bali,hihi…” tawa mama

“Ya udah yook, lanjut lagi, lagi dikitt, tinggal angkut” kata mama berdiri

“Siniiiiiiii” gw tarik tangannya, sekarang dia ada di pangkuan gw

“Aku mau cium gadis Bali dulu, hihi” kata gw

“Junaaa, jangaaannn.. haha ahahahaha” katanya kegelian

“Hmmmppff…hmpppf.. saya…ng..hmmmppff.. ntar..hmmf..dulu” mama berusaha melepas ciuman gw

“Mama masih kotor, kamu ihhh” katanya

“Mama tambah seksi kalau gini, ma ayok, nanti aja beres beresnya” kata gw, kontol gw udah keras banget

“Nih nih nih” dia mencet hidung gw,

“Tar aja, kamu nie” lalu dia pergi menjauhi gw,

Hadehhhh, ternyata selama ini mama nyembunyiin hal itu dari gw. Dan emang masa lalu nya dia sedih banget, gw gak bisa bayangin gimana perasaan nya dulu saat dihianati. Makasi pa, makasi udah nyelametin mama ku.

Tapi gw jadi penasaran sama keluarga gw di Bali, gimana ya kabar Kakek Nenek gw. Apa udah meninggal? mudah mudahan enggak, nanti suatu saat gw harus ketemu, dan gw harus bisa memperbaiki hubungan mama sama orang tuanya, ya kakek-nenek gw.

……………………………………………………………

“Pagiiiiiiiiiiiiii.. hihi” kata mama di samping gw. Kita sekarang selalu tidur bareng, maklum lagi ada proyek. haha.

“Apa sih ma, pagi pagi dah ribut” kata gw masih ngantuk

“Banguuuun juna, hari Senin nie. Semangat semangat!!” katanya loncat di lantai kamar gw. Ini jam berapa sih,

“Ma baru juga jam 5, aku tambah lagi sejam ma” kata gw narik selimut

“Dasar kamu anak muda males, kalah sama mama.. Ya udah mama mau masak dulu, awas telat” katanya keluar kamar gw. Padahal kemaren malem gw hajar mama habis habisan, 3 kali dia keluar. Ini pagi pagi masih aja full power, haha. Gw lanjut tidur lagi dikit.

Sampai alarm bangunin gw jam 6 pagi. Huaaahem, saatnya gw memulai rutinitas.

Gw siap siap mau ke kantor, seperti biasa gw ganteng maksimal, haha.

“Junaaa.. sini dulu” panggil mama di ruang makan, gw udah mau jalan

“Udah sarapan kan tadi?” tanya mama

“Udah ma, nambah lagi” kata gw

“Nih bawa” mama ngasi gw 1 kresek pas gw lihat isinya krupuk bawang kesukaan gw, haha.

“Waaa” kata gw girang,

“Tu biar kamu ada cemil sambil kerja” katanya

“Makasi mama, muach” gw kecup pipinya

“Hihihi” Santi ketawa melihat kita, gw yakin dia pasti tau hubungan gw sama mama. Ngeliat mama tiap hari tidur di kamar gw aja, pasti dia udah curiga. Tapi dia nyante nyante aja.

Gw pun berangkat ngantor di anter pak anis. Sampai di kantor sekitar jam 7.15, kantor gw udah pada rame. Dih rajin banget karyawan gw, haha.

“Pagi pak Junaaa” sapa 2 gadis manis di lobby,

“Pagi nona nona cantik. Udah sarapan tadi?” tanya gw

“Hmmm.. udah pak” katanya

“Oke deh, selamat kerja ya” kata gw ninggalin mereka naik lift

“Maaasss, tungggu!!” Vina lari ikut masuk ke lift

“Hehe.. pagi mas” katanya

“Pagi Vinaa, awas hak sepatu kamu patah lari lari gitu” kata gw. Vina emang manis, putih, tocil, haha. Tapi pantatnya yang semok jelas banget di rok pendek yang dia pake.

“Vin..” bisik gw

“Apa” dia ikut berbisik, padahal di lift cuma kita berdua

“Rok kamu kok makin pendek aja” kata gw

“Masak sih?” katanya menarik rok nya ke bawah

“Iya, pengen tak upskirt aja, wkwkwkwkwk” gw ngakak

“Dihh mesum” katanya. Lalu lift pun terbuka dan kita masuk ruangan

“Vin” gw tanya lagi

“Apa sih mas, pagi pagi jangan bikin kesel deh” katanya cemberut, haha.

“Kamu nie, emosian amat. Gini, aku mau belajar bahasa inggris” kata gw

“So??” tanya nya

“Ya aku minta tolong kamu yang ngajarin, mau ya” kata gw. Soalnya gak enak juga kalau gw ngomong sama client luar, terus minta tolong Vina.

“Oke, how much?” tanyanya

“Dih, perhitungan amat. Mau jam an atau harian nie?” tanya gw

“Ya perjam aku minta 1 juta!!” katanya

“Mahal amat Vin” kata gw kaget

“Aku jamin mas 1 bulan dah lancar” katanya

“hmmmmm, tapi beneran aku jadi bisa ya?” tanya gw

“Iyaa bener, asal kamu juga semangat” kata nya

“Oke deh, tar sore ya, abis jam kerja” kata gw

“Oke bos” katanya.

Hari itu seperti biasa gw mengerjakan pekerjaan rutin dan beberapa pertemuan. Tapi ada yang spesial hari ini, yaitu bagian Tim Inovasi dan Pengembangan Produk gw mau presentasi ide mereka. Gw yakin dari awal gw bentuk bagian ini, pasti nanti akan sangat bermanfaat kedepannya. Abis makan siang, sekitar jam setengah 3. Gw udah nunggu di ruang rapat, lalu mereka masuk. Ada 3 orang, masih muda muda, seumuran gw lah, cowok semua, jadi jangan ngarep kalian, haha.

Mereka mulai menjelaskan peluang baru dalam bisnis properti, penggunaan energi mandiri. Wow, menarik banget temanya. Gw perhatikan dengan seksama, apa yang mereka presentasikan. Gw apresiasi apa yang mereka buat. Jadi rencananya kita akan mengganti atap rumah nanti dengan Panel Surya, intinya tiap rumah itu akan punya listrik sendiri. Gimana sistem nya, juga sudah mereka jelasin.

“Gila, hebat kalian.. Inilah yang saya butuhkan, ide baru dan bener bener zaman now” kata gw

“Makasi banyak pak Juna” kata mereka

“Oke kita harus bergerak cepat. Besok kita kumpul sama bagian pemasaran, kita cari vendor yang siap untuk menyuplai material nya, dan yang bisa memasang instalasinya, lalu kita buat pilot project. Kita coba dulu untuk 1 kawasan” kata gw semangat

“Siap pak, sekali lagi makasi pak” mereka girang

“Saya yang terimakasih sama kalian” kata gw. Gw yakin dengan ini perusahan gw pasti mampu bersaing di dunia global..

Selesai rapat, sekitar jam 4 sore, gw balik ke ruangan dengan perasaan senang.

“Cie ciee, kayaknya ada kabar menarik nie” ledek Vina

“Hehe, aku yakin vin, perusahaan kita bakal maju” kata gw

“Siaaap bos, yang jelas gaji aku naik bulan depan ya” katanya

“Haha, rok kamu yang tak naikkin” tawa gw.

“Ihhhhhhhhhh” katanya

Gw masuk ke ruangan gw. Tiba tiba ada yang ngetok pintu.

“Masuk” kata gw

“Ayaaank… thihi” katanya. Ehh ada artis JAV, haha.

“Lah, kok gak bilang kesini” kata gw

“Hehe, kejutan.. tadi abis dari kampus, kangen kamu, mampir deh” kata Yuki. Yuki emang masih pake kemeja celana jeans, dan bawa tas gendong kecil. Dan seperti biasa cewek gw ini cantik banget, mau pagi siang sore malem, bening nya gak abis abis, haha. Lalu dia duduk di sofa depan meja gw.

“Gimana skripsi kamu yank?” tanya gw sambil rapiin meja

“Hehe, aku mau ngabarin itu. Udah di acc sama pembimbing aku yank, minggu depan aku bisa ujian” katanya

“Wah, serius??” tanya gw, lalu duduk di sebelahnya

“Iya, biar cepet lulus” katanya

“Terus abis itu lanjut S2 nya jadi dimana?” tanya gw

“Di Jepang yank..” katanya

“Hmmmm.. kamu gapapa ya aku tinggal” katanya sedih

“Iya syang, kamu fokus kuliah, nanti sekali sekali kalau gak kamu yang ke indonesia, biar aku jalan jalan juga ke jepang” kata gw

“Haaa, janji ya.. Janji kamu jangan macem macem disini, tungguin aku pokoknya” kata Yuki

“Iyaa, kamu juga ya. Awas aja aku lihat kamu di salah satu Video, hahahaha” tawa gw

“Ihhh ayaaaaaaank…” katanya nyubit gw

“Lama yank ya?” tanya gw

“Hmmm, 2 tahunan yank” katanya, wah lama juga gw bakal LDR, tapi gapapa lah

“Berarti 2 tahun aku gak bisa meluk kamu?” tanya gw,

“Kan nanti aku balik, libur semester, libur musim panas, musim dingin, musim semi, hhihi” tawanya

“Hehe, bakal kangen kamu deh” gw benerin rambutnya yang menutupi matanya. Lalu yuki memegang tangan gw dan menggosokkannya di pipinya, dia kecup lembut.

“Aku juga syang, tapi aku janji selalu cinta dan setia sama kamu” bisiknya. Yuki memeluk leher gw.

“Hmmppff.. hmmppf” Kita berciuman sebentar.

“..Kamu cantik banget..” bisik gw. Lalu dia mencium gw lagi, perlahan gw remas dadanya yang bulet dari luar bajunya, gw lepas 2 kancing baju nya. Perlahan tangan gw masuk ke dalam BH nya, empuk banget. Wangi lehernya bikin nafsu gw makin naik.

“Hahhh… hmmm.. ayank…” Yuki mendesah pelan karena telapak tangan gw menyentuh putingnya. Lalu dia duduk di pangkuan gw, gw benamkan muka gw di dada nya

“Ayank.. gak enak disini” bisiknya sambil menahan geli,

“Gapapa, kan di kantor aku” bisik gw yang udah gak tahan

“Tapi rame orang diluar” katanya lagi,

“Hmmm.. kalau gitu kapan dong?” tanya gw

“Jumat ya, abis dari kantor kamu mampir ke apartment aku” kata nya

“Iya deh, tapi pake baju yang ehem ya, hihi” kata gw

“Haha, kamu nie aneh” katanya

“Hmmppfff..mpp..” dia mencium gw lagi. TIba tiba ada yang masuk

“Mas mau minta tanda tang…. haaa?!” Vina kaget melihat Yuki di pangkuan gw, bajunya yang udah setengah kebuka.

“Aaaa” Yuki berteriak kecil dan dengan cepat berdiri lalu benerin kancing bajunya.

“Aduh maaf kak, maaf” kata Yuki, gw senyum senyum aja.

“Aku yang salah, sory ganggu!” katanya jutek, menaruh berkas di meja gw dan keluar

“Kamu sih yank” kata Yuki

“Udah gapapa, kan gak ngapaen juga” kata gw

“Itu sekretaris kamu kan? kayaknya dia marah deh” kata Yuki

“Dih ngapaen juga dia marah yank. dia juga tau kamu pacar aku” kata gw

“Ya feeling aku gitu sih, hehe” katanya sambil merapikan rambutnya.

“Ya udah yank, aku balik ya, mau pulang” katanya

“Oke yank, pak Anis tak suruh nganter ya?” kata gw

“Gak usah yank, aku mau mampir dulu ke gramedia” katanya

“O ya udah deh, hati hati ya, tar kabarin kalau udah sampe” kata gw

“Iyaa, kamu jangan kecapekan ya.. muachh” dia mencium pipi gw.. Yahh padahal kontol gw udah siap, hehe. Gw duduk di kursi gw dan mengambil berkas berkas yang dikasi Vina tadi.

Dan tak terasa udah sore, gw hari ini rencana mau belajar bahasa inggris sama Vina.

“Vinn.. vinn. vinaaaa” panggil gw, tapi kok dia gak nyaut ya, apa dia udah pulang. Lalu gw keluar, dia masih di mejanya.

“Kok aku panggil gak nyaut” kata gw

“Sory, gak denger” jawabnya,

“Jadi kan mau ngajarin aku english?” tanya gw

“Sory, aku capek. Aku pulang duluan ya. Minta tolong aja sama pacarmu itu” katanya, mngambil tas nya dan menjauhui gw. Ya ampun nie cewek beneran marah, apa salah gw.

“Vin vin.. kamu kok gini..vinaaa” panggil gw, dia buru buru masuk lift, gw kejar tapi lift udah keburu ketutup. Beberapa karyawan ngeliatin gw, ya udah gw ngalah deh. Gw lari turun lewat tangga darurat. Ngos ngosan gw lari, sampai lobby gw lihat Vina keluar kantor. Gw kejar akhirnya dapet juga dia.

“Vin.. kamu kenapa?” tanya gw, gw pegang tangannya

“Gak, aku capek mas, mau pulang, nanti aja” katanya, tapi dia sambil nangis.

“Gini gini, kalau aku salah.. aku bener bener minta maaf, tapi kamu ngomong ya” kata gw ngos ngosan

“Ngak ngak..” katanya masih nangis,

“Kenapa mas juna?” pak anis nyamperin gw,

“Gapapa pak. O ya, aku pinjem mobilnya ya pak, mau keluar bentar” kata gw, lalu pak anis ngasi kan kuncinya

“Sini deh, yok ke mobil dulu” Gw ajak vina masuk mobil gw, dia nolak tapi mau gw tarik. Gw start mobil dan jalan keluar kantor.

“Kamu kenapa sih? tiba tiba marah, sekarang nangis” tanya gw

“….” dia masih gak jawab

“Karena Yuki tadi?” tanya gw

“Tauukk!!” jawabnya. Haha, dia pasti cemburu liat gw sama Yuki tadi. Gw biarin dia dulu gitu, gw ajak jalan aja nie cewek.

“Belum mau cerita?” tanya gw lagi

“Dengerin aja lagu ini” katanya, gw baru sadar di radio mobil ada 1 lagu,

Jujur saja ku tak mampu, Hilangkan wajahmu di hatiku, Meski malam mengganggu, Hilangkan senyummu di mataku, Ku sadari aku cinta padamu

Meski ku bukan yang pertama di hatimu, Tapi cintaku terbaik untukmu, Meski ku bukan bintang di langit, Tapi cintamu yang terbaik

Gitu liriknya. Anjir beneran Vina cinta mati kayaknya sama gw. Gw pun melihat sebuah cafe, gw masuk kesana dan parkir di parkirannya.

“Vin…” panggil gw

“Vinn.. kamu kan udah tau aku punya pacar. Kamu itu cantik banget.. nget.. bangeet, smart, cerdas, lincah, kamu pasti bisa dapetin cowok yang lebih baik dari aku” kata gw lagi

“….” dia masih diem

“Aku gak mau nyakitin seseorang,jujur aku suka sama kamu Vin, kagum aku dan beruntung aku kenal sama kamu. Tapi.. aku gak bisa jadi pacar kamu.. Maafin aku ya” kata gw

“Kita itu tim yang hebat, aku yakin kamu bantu aku, perusahaan kita pasti maju”

“Jangan marah lagi ya, maafin akuu” kata gw

“Aku emang gak secantik Yuki, kulitku emang gak seputih dia, rambutku gak sehalus dia, dada ku juga gak segede punya dia, hikss.. tapi… aku cinta sama kamu Jun.. aku gak kuat nahan perasaan ini, pertama kali lihat kamu aku udah jatuh cinta, apalagi sekarang kita udah deket gini, hikss” katanya menunduk

“Hihi” gw cekikikan dia bahas toket

“Hikss.. ihhhhhhhhhhhhh.. kok ketawa.. aku seriusss” katanya sambil kakinya injak injak karpet mobil

“Abisnya kamu, emang kamu kira aku nilai cewek dari besar teteknya?” kata gw

“Terus apa kurangnya aku Jun?” tanyanya

“Aku gak bisa bandingin kamu sama Yuki Vin, kalian tu sama. Tapi aku duluan ketemu Yuki, aku udah syang sama dia, begitu juga dia. Apa kamu tega nyakitin seseorang karena ke egoisan kamu?” tanya gw

“Terus aku mesti gimana?” tanya nya

“Sini deh, liat aku dulu” gw pegang dagunya

“Hmmppfff.. hmppfff” gw kecup bibirnya, dia kaget. Lalu gw lepas dan menatap matanya. Tiba tiba vina menarik kepala gw, dan mencium bibir, ciumannya bener bener seperti gak mau ngelepasin gw, kayak mau nelan bibir gw.

“Vin..vin” gw coba ambil nafas

“Hemmmmmmmmm!!!” dia malah menarik kepala gw lagi dan kembali melumat bibir gw. Kayaknya udah lama dia nahan nahan, haha. Hampir 5 menit kita saling lahap.

“Hahhh.. hahh” gw ngos ngosan,

“Jadi?” tanya gw

“Apa?” dia tanya balik

“Maafin aku ya” kata gw

“Ngak, aku gak bakal nyerah. Aku bakal tunggu” katanya. Aduh mati gw.

“Hadehh.. ya udah terserah kamu deh, aku cuma gak tega liat kamu vin” kata gw

“Aku lebih menderita kalau harus ngelupain kamu tau!!” suaranya meninggi

“Iya iya, tapi janji jangan musuhin aku ya, gak ada yang berubah dari hubungan kita” tanya gw

“Iyaaaa, bawell!” katanya

“Hmmm. jadi kan ajarin aku” tanya gw

“Iyaaa, tapi dimana?” tanya nya

“Di cafe tu mau?” tanya gw, gimana mau belajar gitu rame

“Ke kos aku aja ya” katanya.. (apa lo senyum senyum hu, haha)

“Kalau gitu kita beli makan yok” kata gw,

“Iya bungkus aja ya, maem di kos aku” katanya

“Oke deh.. Sekarang senyum dong” kata gw

“Ihh apa sih” katanya tersenyum yang di tahan

Gw pun singgah di beberapa tempat makan, beli nasi, cemilan, minum, baru terus ke kos nya Vina. Vina emang tinggal sendiri, dia merantau kesurabaya setelah kuliah. Dia sendiri asli orang Manado, pulang paling 3 bulan sekali, atau bahkan setaun sekali. Gw sampai di kosnya udah sore, sekitar jam 6. Pas turun dari mobil mama nelpon.

“Jun, kok belum pulang? lembur ya?” tanya nya

“Gak mah, ini masih ada kerjaan sama temen. Aku pulang agak maleman ma” kata gw

“O gitu, ya udah jangan lupa makan ya” kata mama

“Iya maa” kata gw

“Maa maa” panggil gw lagi

“Iya kenapa?” tanya nya,

“Tunggu aku di kamar ya, hihihi” bisik gw

“Haha” dia ketawa lalu menutup telponnya. Maklum proyek belum jadi, jadi harus sering sering, haha.

“Bu alya ya?” tanya Vina

“Iya” kata gw

“Kayaknya perhatian banget bu alya sama kamu ya” katanya

“Ya namanya aku anak satu satunya Vin, papa juga udah gak ada” kata gw

“Emang gak nyari suami baru?” tanya nya

“Hehe, kayaknya gak deh” kata gw, mana gw rela mama gw di peluk orang lain

“Bu alya cantik gitu, pasti banyak yang antre” kata Vina

“Yaa, mungkin mama udah ngerasa cukup ada aku vin” kata gw

“Ya udah yok masuk” kata Vina. Kos nya vina kosan elite, tapi bebas lah, gak ada aturan larangan aneh aneh.

“Bagus kos kamu ya” kata gw setelah lihat dalemnya, kamarnya rapi banget. Ada kasur springbed warna putih besar, dengan 4 bantal, 2 bantal kepala, 2 bantal guling. Sprei warna putih ada gambar bunga bunga, hehe. Meja, lemari, AC, kulkas, TV. Wow.. wangi lagi. Lalu gw melihat di cermin ada foto yang nempel, foto cowok.

“Ehhhh.. jangaan” dia mengambilnya lalu memasukkannya di laci, haha.

“Haha, pasti foto itu kamu jadiin bahan tiap malem ya” kata gw

“Maksudnya??” tanyanya

“Gak jadi, hahaha” tawa gw. Gw lepas sepatu dan duduk lesehan dikarpet. Kepala gw taruh di tempat tidurnya.

“Jun, aku ganti baju dulu ya” katanya,

“Okee, aku tak siapin makan nya deh” kata gw. Vina membawa baju ganti dan masuk ke kamar mandinya. Gw ambil beberapa piring dan menaruh makanan yang kita beli tadi. Lalu Vina keluar dari kamar mandi, ya ampun..

Kalau di kantor dia biasa pake kemeja ditambah blouse gitu, sekarang hanya memakai tanktop, dan celana pendek longgar. Dia senyum senyum dan duduk di sebelah gw.

“Apa sih?” tanyanya

“Gede ternyata, hahahaha” tawa gw

“Junaa!!” dia mengambil bantal guling dan memeluknya.

“Haha, tapi aku serius, you are so beautiful” kata gw

“Ooo it’s already begun??” kata dia, njir ngomong apaan dia

“What??” tanya gw

“No no no.. kalau kamu bingung atau gak ngerti, atau gak jelas, jangan tanya gitu, What, itu kasar jun” kata Vina

“Terus?” tanya gw

“Ya kamu bilang “Pardon me” itu lebih sopan” kata Vina

“Ooo i see i see, hehe” gw cengengesan. Sebenernya gw udah bisa dikit dikit, pasif bisa lah, cuma kalau ngomong langsung gw masih kaku. Kalau nulis masih mending.

Kita pun makan makan sambil praktek ngomong, ya lumayan lah gw mulai ngimbangin dia. Kita pun janjian kalau di kantor harus pake bahasa inggris, yang ngelanggar harus bayar 5000 per kata, haha.

Sampai jam 9 malem gw di kos nya Vina. Kayaknya gw harus pulang, besok kerja lagi, jadi gk pas kalau begadang.

“Oke deh Vin, aku balik dulu ya” kata gw

“Iya, take care beb” katanya

“Pardon me??” tanya gw

“Hahahahahaha” dia ngakak. Abis make sepatu gw jalan keluar, tiba tiba Vina menarik tangan gw.

“Miss u” bisiknya meluk gw erat. Aduh nie cewek.

“Hei, tommorow kan we meet again” kata gw

“Yeah, but i want you right now. Don’t leave me” katanya makin meluk gw. Gw biarin aja di meluk.

“Look at me” gw tatap matanya

“Hmmppfff..” gw kecup bibirnya,

“Aku pulang ya” bisik gw

“He ehh” Vina mengangguk pelan

“See u tommorow Vin.. Good night, sleep tight, sweet dream, dont masturbate too much, wkwkwkwk” gw ngakak

“Whaaat?!” kata dia

“Hahaha” gw ninggalin dia, dan otw pulang.

………………………………………………………..

Sampai rumah, ternyata rumah udah gelap. Udah pada tidur kayaknya. Gw sampe rumah sekitar jam 10. Gw masuk ke kamar, dan ada bidadari gw lagi bobok di kasur gw. Hehe. Gw dekati, mama udah ngedengkur.

“Muach” gw kecup pipinya

“Ehhh.. baru pulang kamu?” tanya mama kebangun

“Mama tidur aja lagi, aku mau mandi dulu” kata gw

“Darimana aja sih Jun?” tanya mama

“Les bahasa inggris ma, sama Vina” kata gw

“Serius?” tanyanya

“Iyaa, udah mama tidur lagi sana” kata gw, dan dia lanjut tidur. Gw masuk ke kamar mandi. Gw cium baju gw, hmmmm masih nempel wangi nya Vina. Gw siram tubuh gw pake air sambil inget inget kejadian tadi. Emang gw udah kena kutuk kayaknya, tiap ada cewek di deket gw, pasti dia suka sama gw. Gw bingung juga sama Vina, udah jelas jelas gw nolak dia, tapi masih aja bandel. Gw udah gak mau mainin cewek lagi. Gimana ya caranya biar Vina, gak ada rasa lagi sama gw. Tapi dia emang cantik, udah gitu seksi lagi. Gimana ya rasanya di goyang sama dia, pasti ulekan nya mantep, pantat nya bulet, empuk, kalau di doggy pasti nikmat banget, empuk gitu saat pantatnya nempel sama paha gw. Anjir kontol gw ngaceng maksimal. Haha, gak lah, gw sayang sama Vina, tapi gw tetep gak bakal ngasi dia harapan, gw gak mau ngecewain dia.

Duh mama udah bobok lagi, masukkin dimana sekarang ini. Muehehe, gangguin mama ahh. Gw keluar kamar mandi handukan doang. Gw lihat mama masih bobok nyenyak. Gw lepas handuk dan naik ke tempat tidur, kebetulan mama lagi hadap samping. Gw singkapin dasternya ke atas, terlihat celana dalam putihnya. Duh kalau gw pelorotin dia pasti bangun, apalagi kakinya di lipet gini. O ya, gw lubangin aja pake gunting, haha.

Gw bangun dan ambil gunting di laci meja gw, perlahan gw lubangi celana dalamnya, gw buat lubang kecil pas di lubang meki nya. Gw harus hati hati, ntar salah potong gw. Hmmm udah pas nie, gw pegang kontol gw dan gw coba masukkin. Susah amat, kering gini lagi. Emang kalau belum basah, itu lebih kerasa gesekannya.

Gw ludahi tangan gw, dan mengoleskan di kontol gw. Gw dorong lagi,

“Hmmmmmmm…” masuk kepalanya, seret banget

“Maaa, enak banget” pikir gw, perlahan gw sodok, gw tarik lagi, terus gw dorong lagi. Mama masih tidur, tapi nafasnya udah mulai gak beraturan. Gw yakin bentar lagi dia bangun.

Gw rasakan udah mulai licin.. Mama syang, tubuhmu cuma miliku seorang. Gw tambah kecepatan lagi.

“Hmmpp.. mpppss” mama sedikit mendesis, tapi dia masih tidur. Gw udah gak tahan lagi, bodo amat dia bangun. Gw percepat sodokan gw, gw tekan dalam dalam. Lalu tangan gw menggerayangi toketnya.

“Ouhhh ma, maaah” desah gw nahan nikmat yang udah memuncak. Gw hentakan dalam dalam

“Hmmmmmmmmm.. ahhhhh….” gw semprotkan benih benih cinta gw ke rahimnya, ayoo sperma ku, cari sel telurnya mama, pikir gw.

“Hihi” mama ketawa menutup mulutnya

“Ehhh.. mama bangun??” tanya gw kaget

“Siapa juga yang gak bangun, diperkosa gini” katanya

“Hehe, abisnya aku gak tahan lihat mama” kata gw,

“Dasar kamu.. pake gunting celana mama lagi” katanya

“Jadi mama udah kebangun dari tadi??” tanya gw

“Hahaha.. sekarang giliran mama” tawanya, lalu duduk di atas gw

“Mah, tar dulu, masih lemess, maa.. maaaaaaa”

…………………………………………………………..

Sekitar 3 bulan kemudian, di kantor lagi ada syukuran soalnya kita rekor dengan penjualan tertinggi selama sejarah berdirinya perusahaan gw. Dan Inovasi kemaren yang kita coba laku di pasaran, banyak masyarakat yang suka dengan sistem PLTS mandiri. Dan banyak juga testimoni yang kita dapet, dimana pemakaian listrik mereka menjadi lebih hemat. Dan saat PLN lagi pemadaman mereka masih bisa pake listrik.

Dan kerennya lagi perusahan gw mendapat apresiasi dari Kementrian ESDM karena ikut menggalakan green energy. Bangga banget rasanya, punya tim yang hebat, karyawan yang hebat. Sekarang gw tinggal memperluas pangsa pasar, terutama di daerah timur, pesisir yang kondisi cuacanya mendukung untuk PLTS itu.

Sore sore di kantor, gw lagi asik makan cemilan dari mama di ruangan sambil maen HP.

“Tok tok tok.. mas” Vina masuk, vina kalau di kantor selalu manggil gw mas, tapi kalau di luar, apalagi kalau kita cuma berdua, dia panggil gw macem macem. Junjun lah, junaedi, Haha.

“Iya Vin” kata gw, mulut gw penuh isi krupuk bawang

“Hihi, minta dong” katanya duduk di sebelah gw dan membuka toples

“Doyan juga kamu” kata gw

“Ini mas ada surat” kata dia ngasi gw surat

“Dari mana?” gw bersihin tangan terus ambil amplop itu, hmm ada logonya ESDM.

“Kemen ESDM kayaknya, perusahaan kita terpilih untuk menghadiri acara apa gitu” kata dia

“Wahh, ini kita di undang untuk menghadiri acara konferensi internasional dengan tema Clean Energy Vin” kata gw kaget,

“Acara apa tu mas?” tanya nya

“Hmmm.. oo ini, nanti persertanya banyak, ada dari akedemisi, ada dari pengusaha, ada BUMN juga, dan perusahaan luar negeri yang bergerak di bidang energy, property, dan banyak lagi” kata gw

“Wah, bahasa inggris dong nanti” kata Vina

“Iya pasti. Ehhh ini kita disuruh presentasi juga, tentang apa yang udah kita kerjakan untuk mendukung program ini” kata gw panik

“Naaaa ayooo, hahahahaha” tawa Vina

“Kalau gitu kamu aja vin yang ikut” kata gw

“Yeee enak aja, itu kan undangan jelas, CEO nya, aku mah apa atuh” katanya

“Terus gimana nie Vin, aku belum lancar bener” kata gw

“Udah, mas berangkat aja, ntar aku bantu” kata nya

“Kalau gitu kamu ikut aja ya, nemenin aku” kata gw

“Bo..boleh.. emang acaranya di mana?” tanya Vina

“Bentar, oo acaranya di Nusa Dua” kata gw baca suratnya

“Nusa Dua dimana ya?” tanya gw

“Bali mas, masak gak tau” kata Vina

“Bali??!” gw kaget

“Yuhuuuuuuuuuu, liburaaaan” teriak Vina

“Hihi, lagi seminggu ya. Duh nyiapin bikini dulu nie, haha” Vina lari keluar. Vina girang bener diajak ke Bali.

Hmmmm.. Bali, gw jadi keinget kakek nenek gw disana, apa sekalian gw ajak mama ya. Sekalian ketemu, siapa tau hubungan mereka bisa normal lagi. Coba

tak ajakin aja deh.

Karena udah sore, gw cepet cepet balik kerumah mau ngabarin Mama. Pas keluar ruangan gw lihat Vina lagi serius di depan komputernya, gw intip ternyata lagi buka Shopee, nyari baju dia.

“Ya ampun, hahahaha” tawa gw

“Hehe, kan mau liburan mas” katanya

“Itu bagus Vin” kata gw

“Mana mas?” tanyanya

“Itu yang bawah” gw lihat aja baju lingerie

“Ini” dia ngeklik baju pantai

“Bukan bawahnya” kata gw

“Yeeee, enak aja, haha.. Udah sana pergi, ganggu aja” kata nya

“Haha, abis dapet baju, kamu siapin presentasinya ya” kata gw

“Iya, bawel bener” katanya gak noleh ke gw.

“Vin..” gw nongol lagi

“Apa sihhh” tanya nya kesel

“Yang model secretary ya, wkkwkwwkkwwk” gw langsung pergi

Di mobil gw ngabarin Yuki terkait acara ini. Dia juga seneng banget. Coba aja dia lagi di Indonesia, pasti tak ajak ke Bali. Dia bilang lagi 4 bulan baru bisa pulang. Ya udah gapapa deh, ada mama juga dirumah, hehe.

Malem nya seperti biasa gw lagi sante sante sama mama di ruang keluarga.

“Mah..” kata gw

“Hmm.. apa?” tanyanya lagi liat liat hp

“Ma minggu depan aku di undang ke acara konferensi internasional, mewakili perusahaan” kata gw

“Haaa? Apaan tu nak?” tanya nya kaget

“Ya terkait dengan proyek yang aku ceritain kemarin, ternyata selain dapet apresiasi negara, juga aku disuruh sharing” kata gw

“Keren deh kamu. Minggu depan ya, dimana acaranya?” tanya mama

“Bali ma” kata gw

“Ooo ya udah, persiapkan dengan baik” katanya

“Gitu doang?” tanya gw

“Maksud kamu?” tanya mama

“Ya mama gak minta ikut gitu, liburan” kata gw

“Gak deh, kamu juga kerja kan, ngapaen mama disitu” kata mama

“Tapi ma, mama.. gak.. mau.. pulang?” kata gw terbata bata

“Gak” jawabnya datar sambil kembali main HP. Yah kok mama gitu. Gw duduk disebelahnya, gw ambil hpnya dan taruh di meja.

“Ma dengerin aku dulu, apa mama gak pengen tau kondisi kakek nenek?”

“Apa mama gak kangen?” tanya gw

“Mama inget gimana bapak dulu ngusir mama Jun, sedikitpun gak ada kasiannya. Kamu bayangin mama masih SMA di buang gitu aja, sakit mama jun, sekarang kamu suruh mama buat maafin, ngak!!” kata mama

“Tapi ma…” kata gw lagi

“Udah deh, males mama bahas itu” lalu mama berdiri ambil HP nya dan masuk ke kamarnya. Hmmm, segitunya mama dendam sama orang tuanya. Y udah deh, kalau gw paksa juga nanti mama tambah marah. Oke gw ada ide, gw aja besok yang coba jenguk kakek nenek, gimana kondisi mereka. Berarti gw berangkat sendiri aja, ehhh Vina, haha. Ngamuk dia nanti kalau gw gak ajak.

…………………………………………………………….

Skip skip, tibalah hari gw berangkat ke Bali.

“Baju udah? charge HP, laptop, dompet, pulpen??” tanya mama sore itu, pesawat gw sore

“Udahh ma, kurang mama aja nie yang belum tak masukkin koper, haha” tawa gw

“O ya, Vina mau kesini?” tanya mama

“Iya ma, nanti barengan ke Juanda dari sini” kata gw

“Ma..” kata gw

“Apa?” tanya nya

“Bener gak mau ikut?” tanya gw lagi

“Juna!” bentak nya

“Iya iya.. kalau gitu aku minta alamat rumah mama dulu deh” kata gw

“Udah lupa” katanya

“Maa, aku mohon, aku pengen ketemu kakek nenek” kata gw

“Beneran mama udah lupa. Lagian ngapaen sih kamu pengen banget” katanya marah lagi

“Ya kan aku seneng gitu, ternyata aku punya keluarga di Bali” kata gw

“Gak usah kamu kesana, titik” kata mama

“Yahh” kata gw

“Tok tok tok.. Halooooooo semua” teriak Vina, njir dia beneran niat liburan, bawa koper besar, pake baju kayak turis gitu

“Haha, di bali cuma 3 hari aja vin, ngapaen banyak banget bawaannya” kata gw

“Yee, orang liburan. Ya kan buk?” kata dia ke mama

“Haha. Tapi jangan sampai lupa kerjaan lo” kata mama

“Siap bu, orang yang nyiapin bahan presentasinya aku kok” kata Vina

“Y udah makan dulu yok, gak boleh perut kosong kalau perjalanan jauh” kata mama

Kemudian kita pun terbang ke Bali. Gw terakhir ke Bali pas SMP, dan waktu itu gak ke Nusa Dua. Sampai di Ngurah Rai airport, gw pesen taxi, dan menuju hotel. Di mobil gw masih bingung, gimana ya caranya gw tau alamat kakek gw.

“Kamu kenapa?” tanya Vina di sebelah gw

“Hahh, ehh, ngaak” kata gw

“Udah deh gak usah bohong” katanya

“Hehe, tapi kamu jangan cerita ke yang lain ya Vin. It’s our secret” kata gw

“Oke” katanya

“Sebenernya aku punya keluarga disini Vin, di Bali” kata gw

“Saudara?” tanyanya

“Bukan, kakek nenek” kata gw

“Bukannya kakek nenek kamu asli Surabaya” kata Vina

“Iya yang dari Papa, tapi ini yang dari mama” kata gw

“Haa?? Bu Alya orang Bali ya?” tanyanya kaget

“Iyaa, aku juga baru tau” kata gw

“Kok bisa baru tau?” tanyanya

“Ya mama baru cerita, dia punya masa lalu yang gak enak. Kamu gak usah tau kalau itu” kata gw

“Ooo gitu, terus?” tanyanya

“Naa itu, aku mau ketemu kakek nenek aku, tapi aku gak tau rumahnya dimana?” kata gw

“Tanya mama kamu kan gampang” katanya

“Tadi kan udah aku bilang, mama punya masa lalu yang gak enak, jadi gak mau inget inget lagi” kata gw

“Duh sampe segitunya ya?” katanya

“Aku juga heran vin” kata gw

“Ya susah juga Jun, mau tanya siapa lagi” kata Vina

“Iya iya, hadehhhh” gw menghela nafas,

“Hmmmm udah nanti aja kita pikirin itu, sekarang kamu persiapan untuk acara besok” kata Vina

“Iya, nanti kamu nilai aku latian ya” kata gw

“Iya sip. O ya, booth kita gimana ntar Jun?” tanya Vina, jadi di acara itu nanti, kita juga diberikan tempat untuk promosi gitu, jadi gw dapet jatah 1 booth, nanti kita bisa promo perusahan kita, jualan.

“Aku udah kontak kemarin EO nya, udah beres, nanti kita isi sama brosur2 aja” kata gw

“Oo ya udah deh, ntar malem kita cek lokasi aja Jun” kata Vina

“Iya bener” kata gw

Dan sampailah kita di hotel, hotel di Nusa Dua ini emang rata rata bintang 5. Jaid kita nginep di hotel tempat acara. Gw sama Vina di kamar berbeda, tapi sebelahan. Jam 6, kita sampai di hotel.

“Mandi dulu yok Vin, nanti jam setengah tujuh, kita makan dulu, baru cek lokasi di bawah ya” kata gw

“Siap bos ku” katanya

Selesai makan di restoran, kita ke tempat nanti berlangsung nya acara, di sebuah aula. Kita pastikan booth nya udah siap, kita tempelin beberapa poster, dan coba putar video yang udah kita buat, di LCD. Kita juga udah nyiapin kostum. Sejaman kita beres beres, capek bener. Lalu kita balik ke kamar gw.

“Duh capek nya” gw rebahan di kasur

“Lah katanya latihan” kata Vina

“Capek Vin, gak usah deh latihan, besok tampil spontan aja, hahaha” kata gw

“Jangan gitu jun, paling gak kamu coba dulu deh” kata Vina duduk di sebelah gw,

“Hehe tks ya Vin” kata gw

“Kamu selalu ngebantu aku, gak tau dah gimana kalau gak ada kamu” kata gw

“Hmmm.. kalau kamu ngijinin, aku mau kok selalu disamping kamu” katanya. Duh gimana ya, berduaan gini lagi di kamar hotel, ada cewek cantik yang siap gw hajar, hehe. Gw ikutan duduk di sebelahnya.

“Vin, maafin aku ya” kata gw. Tiba tiba vina memeluk gw.

“Whatever you say, i will always love u” bisiknya di telinga gw. Kemudian dia langsung duduk di pangkuan gw.

“Pliss jangan nolak ya” katanya sambil menaruh tangannya di pundak gw.

“He ehh” gw mengangguk, gak ada ruginya juga.

“Hmmfppp.. mpppphh..” Vina mulai mencium bibir gw, ciumannya pelan, tapi di emut emut gitu. Gw pun gak mau kalah, dan membalas ciumannya. Vina ini emang body nya langsing, ringan aja di pangku. Lalu dengan cepat dia melepas kaos nya, ditarik keatas dan dibuangnya. Dari cara dia buka baju aja seksi abis. Kemudian gw lepas kaitan BH nya di belakang, gw tarik dan membuangnya. Hihi, imut banget toketnya. Putingnya udah keras banget. Gw melihat wajahnya yang udah horny.

“Happ” gw kenyot putingnya

“Hmmmm..ahhhhhhhhhh.. yeah..baby.. hmmm” desahnya. Gw peluk erat pinggangnya.

“Lick it, bite it.. aaahhhhhhhhhhh” teriaknya saat gw gigit gigit. Vina hot banget. Lalu dia menarik kaos gw ke atas. Gw merebahkan diri di kasur. Vina merangkak di atas gw, dan mulai menjilati leher gw. Turun ke dada gw, di jilatnya puting gw.

“Ouu vin, enak banget” desah gw

“Hehh, english please” dia menoleh ke gw

“Upss.. hehe” kata gw

“Oooouhh..” desah gw, lidah vina bener bener lihai, kayaknya udah pro dia soal ini. Lalu di turun menjilat perut gw. Dia membuka celana gw, dan melorotkan celana dalam gw. “Tuing!” kontol gw berdiri tegak di depan mukanya.

“Wow” senyumnya menggoda, sialan nie cewek, seksi banget.

“Oooo shit” kata gw, saat dia melahap kedua biji gw, gak ada rasa sakit, pinter banget dia, yang ada cuma nikmat yang tak tertahankan. Lalu dia jilat dari pangkal sampai ujung. Turun lagi perlahan.

“Hmmpp..” sekarang kontol gw udah ada di dalam mulutnya yang mungil. Dan rasanya itu bener bener nikmat, pengalaman gw di sepong sama cewek, ini yang paling enak, saat kontol gw di dalem mulutnya, lidahnya aktif memberi rangsangan di batang kontol gw. Sialan gw bisa crot kalau gini.

“Ohh.. ahhh.. vin.. vinnaa.. udaaah vin” kata gw menahan kepalanya

“Hihihi” Tawanya

“Gak kuat aku” kata gw

“I mean, i can’t hold any longer” kata gw

“You want this?” katanya sambil nunjuk selangkangannya

“Yeah baby” kata gw. Lalu vina berdiri, lalu membelakangi gw. Perlahan dia melepas celana pendeknya, lalu membuangnya ke samping. Kemudian sambil bergoyang dia melepas celana dalamnya, lalu melempar ke muka gw. Dia memutar badannya dan menghadap ke gw, gw masih bengong ngeliatin vina yang bener bener seksi. Rambut di memeknya bentuk segitiga gitu, tipis.

Vina mengangkangi muka gw, dan berlutut. Tanpa basa basi, gw lahap memeknya yang mungil. Gw kayak makan semangka gitu, gw benamkan mulut gw di memeknya. Gw jilat memutar kiri, putar kanan.

“Ouhhhhhhhh.. my.. that’s it baby..” Vina ikut memaju mundurkan pinggulnya, dia meremas toketnya sendiri. Anjir gw udah gak tahan lagi. Gw pun menganggkat sedikit tubuhnya dan gw meloloskan diri ke belakangnya dia. Sekarang gw ada di belakangnya dia, gw dorong tubuhnya kedepan.

“Awwww…” katanya saat dia jatuh ke depan, saatnya doggy nie cewek. Dengan kasar gw arahkan kontol gw.

“Ouhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desahnya saat semua kontol gw masuk.. Hmm masih sempit legit. Dengan tempo cepat gw sodok sodok, gw remas pantatnya yang semok itu, emang bener bayangan gw dulu, ngedoggy vina emang paling pas. Pantatnya seperti bergetar saat gw sodok dalam dalam.

“Come on baby, fuck me harder.. ahhh.. ahhh” desahnya. Makin semangat gw genjot dia, gw tarik tubuhnya ke belakang, vina memeluk leher gw, gw remas toketnya, kembali bibir kita saling lumat.

“Junaa… ahhh… so goood…” desahnya

“Ouhhhhhhh.. i’m coming.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desahnya, tubuhnya bergetar, gw tahan kontol gw di dalem memeknya. Lalu gw lepas pegangan gw, vina jatuh ke depan dan tengkurap sambil ngos ngosan. Kontol gw udah mengkilat di banjiri cairan memeknya. Vina memutar tubuhnya dan sekarang menghadap gw.

“Now it’s my turn” katanya, gw jatuhkan tubuh gw ke belakang. Vina naik dan mengangkangi kontol gw. Dia arahkan ke memeknya.

“Hmmmppppppss” dia memejamkan mata saat kontol gw terbenam, tapi cuma setengah aja. Lalu dia memutar pinggulnya, ya ampun… Jago banget nie cewek. Gw meremas remas sprei, emang gila nikmatnya diginiin.

“Ouuhhh.. yeahh… aahh” desah gw. Vina cuma senyum senyum melihat gw keenakan. Lalu dia menaik turunkan tubuhnya dengan cepat. Dia meremas toketnya sendiri, mennjambak rambutnya, sesekali memamerkan ketiak mulusnya ke gw. Gw bakal crot pasti karena gw gak tahan melihat gaya super seksinya, bukan karena memeknya.

“Ouhh.. baby, almost there” kata gw, lalu vina memeluk gw, pantatnya masih naik turun dengan cepat. Gw udah gak tahan lagi, gw peluk dia dan memutar tubuh kita. Sekarang gw ada di atas, dengan cepat gw pompa cewek seksi ini. Gw peluk erat, gw gigit lehernya, gemes banget gw. Rambutnya yang pendek membuat leher sampai bahunya terekspose.

“Ahhhh… ahhhhhhhhhhhhhhhhhh” gw tarik kontol gw, gw arahkan ke toket mungilnya,

“Ouuu..awww.. hihi” kata vina saat gw crot crot di tubuhnya.

“Hahhh.. hahhh..hahhh” gw ngos ngosan dan menjatuhkan diri di sebelahnya, gw menatap langit langit kamar hotel,

“Hihi, capek?” vina mendekati gw, menahan kepalanya dengan tangannya.

“Kalah aku vin, kamu bener bener deh” kata gw

“Haha, itu belum seberapa” tawanya.

“Bobok yok” kata gw

“Lahh, gimana belajarnya??!” tanya vina

“Haha, kan udah tadi” tawa gw

“Juna ayok, sekaliiii aja” kata nya

“Iya iya, tapi mandi dulu ya. Biar enak” kata gw

“Hmmm, oke deh” kata Vina. Gw gak ceritain gimana gw mandi bareng sama Vina ya, haha. Gw aja gak kuat bayangin.

Malam itu sampai jam 1 malem gw latihan, vina bener bener serius membimbing gw, gimana gesture harus dijaga, kalau salah gak boleh ragu, jangan terlalu terpaku sama presentasi, improvisasi dan banyak hal. Emang nie cewek pinter, public sosial nya juga jago. Untung banget gw punya sekretaris gini, dan gw udah bukan anggep dia sekretaris lagi, tapi partner kerja gw.

Malam itu Vina tidur di kamar gw.

“Titititititit” suara alarm hp bangunin gw, jam 7 pagi. Acaranya mulai jam 9, jadi aman lah.

“Ehh Vina mana” gw lihat disamping gw Vina udah gak ada. Ooo mungkin dia duluan ke kamarnya. Gw ambil HP dan cek cek notif.

“Momen tadi malem akan selalu ku simpan.. muach” WA dari vina, terus ada fotonya dia lagi nyium kening gw yang lagi tidur. DUh makin complicated dah sekarang hubungan gw sama Vina.

“Ehh dah bangun” dia WA, kaykanya dia liat kalau gw online

“Lo kamu dimana?” tanya gw

“Keluar jun, liat di balkon” katanya. Gw bangun buka jendela, dan keluar, gw berdiri di balkon, di depan pas view nya kolam renang. Vina lagi ada di kursi pantai di pinggir kolam, dia masih pake handuk di lilit di pinggangnya. Kyaknya dia bikinian itu, haha.

“Haaaii” dia melambaikan tangannya, lalu berdiri dan membuka handuknya. ANjir beneran. Seksi abis. Lalu dia melompat ke kolam renang. Hadehhh, vinaa, kenapa kamu nafsuin banget, haha.

“Kamu udah bikin malu keluarga! Nyesel bapak punya anak kayak kamu! Mending kamu mati aja sana, pergiiiiiii!” Tiba tiba aku mendengar suara itu,

“Putuuu jangan lompat nak” lalu terdengar lagi suara ibu ku,

“Mau nemenin mas kan?” aku denger suara suamiku.

Lalu aku melihat perempuan tua menangis, di depan sebuah kuburan.

“Haaaaa!!” aku kaget.. aku kebangun tengah malem, tubuhku penuh keringat. Ku ambil gelas yang berisi air putih di meja sebelah.

“Ahhh.. ahh” aku ngos ngosan. Mimpi apa aku tadi…..

Bersambung…

Daftar part

Cerita Terpopuler