. Ibu ku Tersayang Part 8 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 8

0
432

Ibu ku Tersayang Part 8

Jangan Sentuh Mamaku

“Mas Rudi?!” kata ku, dia Rudi, teman baik suamiku dulu. Aku juga kenal baik sama istrinya, ya bisa di bilang hubungan keluarga ku sama dia cukup deket. Dia ini emang rekanan dari perusahan ini. Tapi setelah suamiku meninggal, aku gak pernah lagi ketemu dia atau istrinya.

“Gimana kabarnya mbak?” tanya nya

“Baik mas, mas gimana? anak anak sehat?” tanya ku

“Sehat mbak, mbak gimana?” tanya nya

“Sehat mas.. Mas ngapaen disini?” tanya ku

“Ya masih kayak dulu mbak, bisnis. Tapi sekarang udah sama Bapak Arjuna ganteng, haha” tawanya

“Oo iya, hehe” kata ku

“Juna hebat ya mbak, jauh lebih kritis dari papa nya. Tadi aja vendor sampai nangis dia buat, gara gara masalah pekerjaan yang gak selesai tapi minta di bayar itu” katanya

“Wah masak?” tanya ku, keren deh syang ku itu

“Iya serius, seru lah tadi. Mbak ngapaen kesini?” tanya nya

“Bawain makan mas, biasalah naluri seorang ibu, kawatir kalau anaknya belum makan, haha..” tawaku

“Oo ya, istri sehat mas, masih sibuk di butik nya dia?” tanya ku, terakhir aku ketemu emang istrinya Rudi punya butik kecil,

“Hmmm.. aku dah pisah mbak” katanya bikin aku kaget

“Haaaaa, kok.. bi..sa?” tanya ku, lalu lift terbuka, dan emang sampai di lobby

“Gimana kalau kita ngopi mbak, aku sambil ngobrol ngobrol” katanya.. Hmm gimana ya, aku juga gak ada acara sih,

“Hmm, boleh deh” kata ku

“Yess” katanya sumringah,

“Yok naik mobil ku aja” katanya

“Aku bawa sendiri aja mas, nanti abis dari sana biar sekalian pulang” kata ku

“O gitu, iya deh, di Starbucks aja ya mbak, yang deket sini” katanya

“Oke” kataku. Aku masuk ke mobil dan biarin Rudi duluan, lalu aku ngikut dia dari belakang. Kita masuk di satu mall, lalu masuk ke Starbucks.

“Duduk sini aja mbak, mbak pesen apa?” tanya nya

“Mocha aja mas, hot” kata ku

“Siap” dia lari ke kasirnya. Paan sih itu orang liat liat aku. Soalnya ada bapak bapak yang matanya gak lepas dari ku, pengen tak gampar aja. Bodo ahh, aku asik aja main HP sambil nunggu. Lalu Rudi datang dan duduk di depan ku.

“Kenapa mbak?” tanya nya

“Kenapa gimana?” aku tanya balik

“Kayak kesel gitu” katanya

“Hehe, itu ada orang liatin aku terus” kata ku

“Haha, makanya jangan terlalu cantik jadi orang” katanya

“Apaan sih kamu” kata ku

“O ya, beneran kamu pisah sama istri mu mas?” tanya ku

“Hehe, iya mbak. Udah hampir 6 bulan yang lalu” katanya

“Kalau boleh tau, kenapa emang” tanya ku penasaran. Dia meminum kopinya.

“Aku dihianati mbak” katanya

“Haa, diselingkuhin?” tanya ku

“Iya.. Aku awalnya udah curiga. Lalu iseng aku buka buka hapenya ya ketauan. Terus aku pergokin dah mereka di hotel” kata nya

“Ya ampun mas” kata ku, padahal Rudi ini lumayan ganteng sih, ya bapak bapak maco gitu, udah mapan juga, kok bisa ya istrinya. Pikir ku

“Terus kamu cerai in?” tanya ku

“Iya lah mbak, kesel aku. Apa coba yang mau dicari. Dan parahnya selingkuhannya itu temen ku mbak” katanya

“Astaga” kata ku

“Awalnya aku pernah kaget, pas pulang kantor, kok temen aku itu ada di rumah ku. Dia bilang sih mumpung lewat jadi mampir. Jadi waktu itu dia pasti udah tidur sama istriku mbak” katanya

“…. Aduh..” aku gak bisa ngomong

“Anak anak gimana mas?” tanya ku

“Yang kakak nya udah ngerti dia mbak, dia juga gak bisa maafin mama nya. Kalau yang kecil masih ikut mamanya, soalnya masih di bawah umur, baru 2 tahun mbak” katanya

“Ya ampun, umur segitu orang tuanya udah pisah” kata ku kaget

“Ya begitulah mbak, aku sedih banget saat sama aku dia manggil mama mama terus” kata nya sedih

“Udah mas, cobaan namanya. Memang jodoh itu gak bisa di tebak, saat kita udah yakin, ehh ada aja masalah” kata ku

“Iya mbak, aku sih gapapa, aku cuma kawatir anak anak aja” kata nya

“Gapapa mas, anak anak itu kalau kita tetap berikan perhatian, kasih sayang, walaupun ortu nya pisah pasti bakal jadi anak baik” kata ku

“Iya bener mbak.. Makasi mbak y” kata ku

“Kok makasi?” tanya ku

“Ya enak aja ngobrol sama mbak Alya” katanya tersenyum

“Terus mbak gimana nie?” tanya dia

“Terus apanya mas?” tanya ku

“Masih mau sendiri? haha” tawanya

“Oalah, hehe.. Sepertinya begitu mas” kata ku

“Gak kesepian gitu?” tanya nya lagi

“Gak lah, ada Juna juga, belum kepikiran kesana” kata ku

“Ooo gitu, ya siapa tau mau bantu aku urusin anak ku” katanya

“Yee maksud lo” kata ku

“Hahaha, becanda mbak” katanya ketawa

“Tapii.. aku boleh ketemu mbak lagi kan?” tanya nya serius

“Hahh.. i..iya, kan ketemu aja” kata ku, ya kasian juga dia. Kita asik ngobrol ngobrol sampai kopi habis.

“Balik yok, aku ada kerjaan dirumah” kata ku

“Oke mbak” katanya. Kita jalan menuju parkiran.

“Mbak sekali lagi makasi ya, untung tadi aku ketemu mbak” katanya

“Iya sama sama mas. Seneng bisa bantu” kataku. Lalu aku masuk mobil dan ninggalin dia, ku lihat di spion dia ngeliatin mobil ku jalan. Hmmm.. apa dia naksir sama aku ya. Apa aku harus menghindar, bodo ahh. Nanti juna marah lagi, lagian aku juga nganggep dia temen aja.

………………………………………………

Malem malem aku sama Juna lagi nonton TV di ruang keluarga, dia asik sama kerjaan di laptopnya, lesehan di bawah. Aku duduk di sofa.

“Ihh apaan sih ni orang” kata juna sendiri sambil melihat HP nya, sepertinya ada yang nelpon

“Halo pak, ada apa?” tanya nya jutek

“Kan udah saya bilang gak bisa. Harga yang pak tawarkan terlalu tinggi” katanya lagi

“Pak, ini udah malem, kalau mau ngomong lagi, besok aja ketemu di kantor” lalu dia menutup telponnya,

“Ngeyel amat nie orang” kata nya lagi

“Hihi” aku cekikikan sendiri ngeliat dia. Juna balik badan dan melihatku.

“Apa ketawa ma?” tanya nya

“Lucu aja liat kamu. Siapa tadi tu?” tanya ku

“Itu vendor ma, siapa namanya, Rudi kalau gak salah, Rudi Tabootie kali” katanya masih kesel

“Haa Rudi?? apa mas Rudi yang mama ketemu di kantor kamu tadi ya?” kata ku kaget

“Mama kenal?” tanya ku

“Iya kenal, malah mama sempet ngobrol sama dia tadi lama” kata ku

“Ooo gitu” katanya

“Emang dia kenapa jun?” tanya ku

“Itu ma, dia bersikeras kalau pake vendor dia, laa gimana harga nya dia kasi harga tinggi, kualitas juga biasa aja. Aku gak sukanya dia sempet maksa ketemu aku di ruangan, terus pake bilang dia temen baik nya papa dulu” gitu

“Oo dia emang temen deket papa jun, mama juga temenan sama istrinya” kata ku

“Iya walaupun temen, di bisnis kan beda mah” kata nya

“Ya masak kamu gak pertimbangkan lagi” kata ku

“Mama kok belain dia sih?” tanya Juna

“Ehh… bukan itu, mama kasian aja sama dia” kata ku

“Kasian? kenapa emang ma?” tanya nya, aku ceritain aja deh

“Tadi kan mama lama ngobrol sama dia, ternyata dia baru cerai jun. Istrinya selingkuh” kata ku

“Alah, paling tipu tipu” katanya

“Kok tipu.., beneran kok Jun” kata ku

“Gak percaya aku ma, paling dia nyari simpati mama aja tu” kata nya

“Hmmmm.. masak sih, tapi dia cerita sampai sedih nangis nangis gitu” kata ku

“Tetep gak percaya aku, aku juga dah dapet info ma, perusahan nya dia udah mau pailit, alias bangkrut. Karena manajemen nya yang gak bener” kata juna

“Masak sih Jun?” tanya ku lagi

“Iya ma, sebelum vendor vendor itu nawarin ke aku, aku udah ada data nya mereka” kata nya, duh juna nie emang hebat deh.

“Oo gitu, tapi apa kasus cerainya itu bohongan ya?” aku masih gak percaya kalau dia bohong

“Ya mama pokoknya jangan terlalu percaya sama orang ya, baik sama orang boleh, tapi jangan terlalu membuka diri” katanya

“Aaawwwwww, anak mama….” aku turun dari sofa dan duduk di belakangnya dia, memeluk perut nya erat,dan merebahkan kepalaku di punggungnya. Aku jadi panes dingin kalau dia dewasa gini.

“Hihi, geli mah. Aku ngecek laporan ini lagi satu aja” katanya kegelian

“Ihh biarin, kamu kerja aja, mama pengen meluk kamu” kataku manja

“Hmmm.. mama wangi banget” katanya menoleh ke belakang

“Masak, mama gak pake parfum lo” kata ku, aku emang gak ada make wangi wangian

“Serius, kayak aroma terapi, haha” tawanya

Duh kok jadi pengen ya, kurasakan puting ku mengeras. Perlahan ku masukkan tanganku ke dalam kaos nya Juna, ku raba perutnya.

“Mama..” bisiknya. Lalu ku naikkan tanganku lagi, meraba dadanya,

“Hmmm.. ke kamar aja yok” kata nya

“Hihi, disini aja syank” bisik ku di telinganya, aku pengen banget ML di ruang tamu gini, deg degan nya nambah

“Serius? nanti Santi sama bik Ina liat?” tanya nya

“Santi masih kuliah, dia kan kuliah malem. Bik ina masih sibuk di belakang” kataku. Tiba tiba juna membalik badanya, dia menatapku. Kenapa aku gak berani natap matanya dia, aku menunduk dan dia mengangkat dagu ku.

“Hmmmppff… mmppphh… hmmpppp” kita berciuman mesra. Aku pasrah aja, bibir juna seperti melahap semua bibir ku, lama kita ciuman.

“Mama cantik banget” bisiknya, melayang rasanya saat horny gini di puji puji sama dia. Lalu dia menarik tali dasterku, ke kiri dan ke kanan. Dan lanjut melepas kaitan BH ku. Hmmm, dada ku bebas di depan nya dia. Ayo isep syank, pikirku dalem hati.

“Ouhhhhhhhhhh… ahhhhh.. ahhh…” desahku saat kurasakan hisapannya di puting ku, aku jadi keinget saat menyusui dia waktu bayi. Sekarang rasanya bener bener beda. Ku elus elus kepalnya sambi menikmati, lidahnya yang menyapu puting ku.

“Syank yang ini” bisik ku, aku sodorkan dada ku yang lagi satu. Hmmm, enak bangettttttt.. Pasti memek ku udah basah nie. Saking enaknya ku rebahkan diriku di karpet. Juna menaiki tubuhku, dia makin memainkan puting ku.

“Syank buka” kata ku, sambil menarik celananya, dia hanya pake celana pendek, juna berdiri dan melepas celana nya. Kontolnya yang udah keras manggut manggut di kepala ku. Lalu dia duduk di sofa, aku bangun dan berlutut di depannya. Ku kocok perlahan, dia hanya menatap ku.

“Ahhh.. ma..” desahnya saat kepala kontolnya aku emut. Ku mainkan lidahku. Lalu ku jilat lagi batang nya, naik turun.

Juna menekan kepala ku. Hihi, kayaknya dia udah gak tahan pengen aku emut.

“Hmmppp… hmppppphh… hmmpp” ku lahap semua batangnya, ku rasakan ujung kontolnya menyentuh bagian dalam mulutku,

“Ahhhh.. hmmm” Juna terkadang menengadah ke atas,

“Maa sini” bisiknya sambil menarik ku. Aku berdiri dan melepas celana dalam ku. Aku naik kepangkuannya dia. ku pegang kontolnya mengarah ke lubang memek ku.

“Ahhhhhhhhhhhhhhh” desah ku panjan saat kontol juna perlahan menembus memek ku. Perlahan ku naik turunkan tubuh ku. Juna meremas dada ku, dan sesekali menggigit puting ku. Itu membuatku tambah semangat, kurasakan kontolnya keras menyodok nyodok diriku.

“Hmmmm.. sayank…ouhh…” ku percepat goyangan ku. Emang enak bener kontol nya Juna, tiap aku putar pinggul ku, sensasi nya itu, ahhh syank,, aku ketagihan…

Lalu juna memeluk ku dan memindahkan ku ke sofa, sekarang aku yang duduk, ku buka lebah kaki ku, menunggu kontolnya dia. Juna berdiri di depanku, lalu dia menunduk dan mengarahkan kontol nya.

“Ahhh ma” desahnya saat membenamkan kontolnya di memek ku, dia memompa dengan cepat. Tenaga nya dia kuat banget. AKu cuma bisa mendesah desah keenakan.

“Sayank terus… yang daleeem” desah ku, kurasakan bentar lagi aku orgasme. Ku jatuhkan diriku di sofa, sekarang aku tiduran, juna menaiki tubuhku dan lanjut menggenjot ku dengan kasar. Dia memeluk ku dan menjilati leherku.

“Syank..ahhhh.. syank… ouhhhhhhhhhhh.. mama dikit la…gi” desah ku

“Ahhh.. ma, aku juga lagi dikit..” desahnya, genjotan nya makin kenceng, enak banget syaaaank, ingin ku teriak rasanya.

“Maa boleh di .. dalem” bisiknya.

“Iya syank, keluarin semuaaa…” desahku. Aku juga baru abis mens, kayaknya gak bakal jadi, jadi juga gapapa sih, hihi, pikir ku.

“Maa..mama… mama… maaa” dia manggil manggil aku sambil memeluk ku erat,

“Sayank..aahhhh.. mama…ahhh…ouhhhhhhhhhh” kupeluk dia erat, ku lingkarkan kaki ku di pahanya, ledakan kenikmatan ini bener bener membuatku melayang. Juna menghentak kan dalam dalam, nafasnya gak beraturan. Kurasakan kontolnya berkedut di memek ku.

“Hahh.. hahh.. hahhh..” nafasku terengah engah, ku peluk lehernya, ku elus kepala

“Maa aku syang banget sama mama” bisiknya di telingaku, lalu ku kecup keningnya.

“Mama cuma milik kamu syang” bisik ku. Kita diam sejenak, sambil beristirahat. Ku atur nafasku, juna masih menindihku. Kontolny udah mengecil dan terlepas dari memek ku.

“Mah besok bawain maem lagi ya” katanya tiba tiba

“Haha, maunya. Emang kamu gak ada acara makan siang bareng sama orang?” tanya ku

“Kalau mama dateng, semua acaraku tak batalin” katanya

“Iya syank, nanti mama masak in kesukaan kamu” kataku,

Lalu tiba tiba terdengar suara motor di garasi depan.

“Santi datang jun, cepet cepet” kataku panik

“Juna langsung berdiri dan memakai celananya, lalu duduk lagi di depan laptopnya. Aku berdiri, memungut BH sama celana dalam ku, ku rasakan kaki masih lemes banget.

“Jun mama ke kamar ya, jangan begadang syank” kataku lari naik ke lantai 2

“Hihi, iya mah” katanya. Sampai di kamar aku membuang badan ku di tempat tidur.

“Hahhh lega banget” ku raba memek ku, masih ada sisa sisa sperma nya Juna. Apa aku bisa hamil ya, hihi. Tapi kayaknya enggak, karena aku lagi gak masa subur. Tapi gimana ya kalau aku hamil anaknya Juna, berarti ini adiknya atau anaknya, haha. kalau cowok apa ganteng kayak dia, kalau cewek apa mirip sama aku. Aku ketawa ketawa sendiri di kamar.

………………………………………

Semenjak saat itu hubungan ku sama Juna makin mesra, makin hot, makin intim. Kalau ada kesempatan pasti kita bersetubuh. Kira kira seminggu kemudian, pagi pagi aku siap siap, mau berangkat ke tempat gym. Juna juga bilang kerjaan di kantor masih sibuk, jadi aku juga gak bawain dia makan siang.

Abis beres beres dirumah, aku ganti baju. Ambil tanktop yang pendek tu, yang perutnya terbuka, sama celana legging. Gw ambil jaket dan bawa tas yang isinya baju ganti.

“San.. santi.. aku berangkat ya” kata ku

“Bu bentar…” santi mengahmpiri gw

“Kenapa?” tanya ku

“Aku.. aku.. boleh ikut gak bu, hehe” kata nya

“Haha, kamu mau ikut aerobik?” tanya ku

“Hehe, iya” kata nya

“Hmmm… iya deh, lagi 2 hari ya, nanti biar sekalian nyarin kamu perlengkapan, kn blm punya baju sama yg lain kan?” tanya ku

“Serius bu?? asiiik” dia kegirangan

“Iyaa, dah ya, daa” aku pun start mobil,

“Ting ting..” ada Wa masuk

“Mahh.. hehe” Juna nge Wa

“Kenapa nak?” bales ku

“Mama dimana?” tanya nya

“Ini di mobil, mau jalan ke tempat gym” kata ku

“Ooo tak kira dirumah” katanya

“Kamu gak sibuk nie?” tanya ku

“Ini lagi rapat” katanya

“Lah ngapaen kamu nge WA mama, sana kerja” kataku

“Biarin, bosen aku ma, kangen mama” katanya

“Haha, dasar kamu. Dah ya, mama telat nie” kata ku

“Kirim foto mah” katanya

“Apa sih kamu” kataku

“Maa cepet” katanya lagi

“Nih nihh” aku selfie di mobil

“Hehe, lagi ma, buka jaketnya” katanya lagi

“Junaaaa!” ketik ku, aku kesel tapi entah kenapa aku gak bisa nolak. Ku buka jaket, dan selfie lagi

“Duh cantik nya, jadi pengen cepet pulang” katanya

“Udah udah, daaa” ketik ku, dia masih bales tapi hape aku taruh. Ku pakai jaket ku lagi, aku senyum senyum sambil nyetir.

“Yahhh, kok ada jalan di tutup sih” kata ku dalam hati, karena jalan yang biasa aku lewatin di tutup, ada orang nikahan kayaknya tu. Ngapaen juga pake nutup jalan, emang ini jalan punya dia, ihhhhh.

Aku muter balik lagi, di arahin masuk ke jalan kecil. Gw ikutin terus, sampai di sekitar persawahan. Duhh ini dimana, aku gak pernah kesini. Udah telat lagi, hiks. Hmmm, kok makin sepi ya, apa aku balik aja ya, tanya orang. Tapi aku lanjut jalan lagi. Tiba tiba ada yang ngelempar 2 butir telor ke kaca depan mobilku.

“Aaaaaa!!” akukaget sendiri, duh siapa nie yang lempar. Aku nyalain wiper soalnya gak keliatan jalan. Yah makin gak keliatan semua. Aku pinggirkan mobil dan berhenti, aku ambil lap dan ngelapin kaca depan.

“Kenapa mbak?” ada suara ngagetin aku, ada 2 laki laki, bawa 1 motor.

“Ehh, ini mas ada yang ngelempar telur” kata ku. Aku udah curiga, aku deg degan banget, aku takut. Aku lari mau masuk ke dalem mobil. Tiba tiba tangan ku di tarik salah satu cowok itu.

“AaaaAAAAAA.. tolooong.. to….hmmpp” cowok lagi satu bekap mulut ku, lalu nempelin pisau di leherku. Ya ampun seseorang tolong aku, Juna kamu dimana, tangisku dalam hati.

“Diem gak lu!” katanya sambil nempelin pisaunya. Aku mengangguk ketakutan.

“Ambil aja semua barang barang saya mas, jangan sakiti saya” kata ku sambil nangis

“Pastilah. Cok ambil tas nya di mobil, ambil semua” kata nya ngasi tau temennya. Lalu dia mengambil tas ku, obrak abrik laci mobil. Hape ku juga di ambil.

“Ini doang bos” katanya

“Lepasin saya mas” kataku terisak

“Tar dulu syang, kita seneng seneng dulu” katanya lalu mencium leher ku. Aku udah takut banget, mungkin sekarang aku bakal diperkosa orang orang ini. Aku gak mau.

“Jangan.. jangaaan” kataku sambil menangis. Tapi mereka menarikku ke dalam mobil ku, di dorong aku masuk di kursi belakang. Aku tersungkur di kursi, mereka menarik jaket ku sampai robek, melihatku hanya memakai baju gym gini, mereka tambah bernafsu.

“Mulus banget cewek ini cok” katanya

“Haha, gw gak bakal bisa tahan lama” katanya lagi satu. Pisau yang masih mereka pegang membuatku takut untuk melawan. Aku hanya menangis. Kedua tanganku di pegang, cowok yang lagi satu membuka celananya. Lalu memeluk ku. Aku teringat bayangan Juna, anak ku kamu dimana, tolong ibu mu ini. AKu berdoa terus. Papa tolong istrimu pa.. Aku memejamkan mata, aku merasakan kalau celana ku di tarik. Lalu dia mencium leherku turun ke dada ku. Ku cium bau alkohol dari tubuhnya.

“Aaaaawwww.. aduhh.. anjing apaan nie” teriak nya, aku rasakan dia udah gak meluk aku lagi. Aku denger ada orang berkelahi diluar. Aku gak berani liat, tangan ku udah gak di pegang lagi. Aku ambil jaket ku yang udah robek tadi, ku tutupi tubuhku, Rambutku udah acak acakan, aku benerin celanaku. Aku terisak, tapi akal sehat ku masih jalan, dengan cepat aku tutup pintu mobil, lalu aku kunci dari dalem. Aku lompat ke jok depan dan menguncinya juga. Ku beranikan diri melihat keluar.

“Mas Rudi??!” ku lihat mas rudi lagi menghajar 2 pria itu, satu nya udah tergeletak memegang perutnya, satunya masih dia pukul mukanya.

“Ampun ampun” teriak mereka.

“Mau mati lo pada ya” teriak mas rudi, dia emang badannya besar.

“Ampun bos, ampun” mereka jalan mendekati motor, lalu dengan cepat kabur. Mas rudi membersihkan badannya.

“Tok tok tok.. mbak mbak” dia mengetok kaca mobilku. Aku masih takut, masih trauma. aku turunkan kaca mobilku sedikit

“Mbak, mbak gapapa kan?” katanya

“Iii..ya mas..” kata ku gemetar

“Mereka udah pergi kok, aman mbak” katanya

“Jegleg” ku buka kunci mobil. Dia membuka pintu dan duduk di kursi sebelah ku, di kursi supir

“Ya ampun mbak, mbak gapapa kan??” tanya nya lagi

“Hikss iya mas, aku takut” kata ku

“Ada yang luka, kita ke rumah sakit mau?” katanya, dia mau menyentuhku tapi aku segera menjauh

“Maaf maaf, aku mau mastiin mbak gapapa aja” katanya

“Aku mau pulang mas” kata ku

“Iya iya aku antar ya” katanya. Aku mengangguk, air mataku masih netes.

“Mas tas ku masih diluar kayaknya” kataku pelan

“Oo iya” dia keluar lagi dan ngasikan ke aku tas. Aku ambil hape. Aku telpon anak ku. 3 Kali ku telpon gak di angkat. Lalu aku WA.

“Juna, pulang ya, sekarang, mama mohon” tulisku. Lalu mas rudi nyalain mobil dan jalan. Aku masih belum bisa ngomong apa apa, ngucapin makasi aja aku gak sanggup, aku lemes banget, mau pingsan rasanya. Akhirnya kita masuk ke jalan raya. Dan kita pun sampai rumah ku.

“Sini mbak” mas rudi memeluk pundak ku dan perlahan kita jalan masuk ke rumah. Aku duduk di sofa, menenangkan diri. Aku masih gak percaya.

“Tenang mbak ya, udah aman kok” dia duduk di samping ku

“Iya makasi banyak mas Rudi, aku gak tau gimana jadinya kalau gak ada mas” kata ku

“Iya untung tadi aku lewat, soalnya jalan yang biasa tak lewatin di tutup” katanya. Aku pengen banget di peluk, aku pengen Juna. Mas rudi sepertinya mau memeluk ku, apa aku biarin aja ya.

“Ibu..! Kok udah pulang” suara Santi dari belakang. Seketika mas rudi menjauhi ku,

“Saann..” panggil ku, Santi duduk di samping ku dan ku peluk dia sambil nangis

“Ibu kenapa, ibu kenapa pak?” tanya nya

“Tadi hampir di rampok” kata mas rudi

“Ya ampun..” kata santi memeluk ku. Kemudian HP ku bunyi, juna nelpon.

“Halo, mah? mama kenapa?” tanya nya panik

“Juna, pulang.. sekarang..” kata ku terisak

“Iya iya, aku pulang sekarang” katanya

“Yok ke kamar aja buk” ajak santi

“..he eh” aku mengangguk

“Mas sekali lagi makasi ya, aku mau istirahat dulu” kata ku ke mas rudi

“Iya mbak, aku biar tunggu Mas Juna dulu” katanya

“Iya” kata ku, lalu masuk kamar.

Sampai di kamar aku rebahan di tempat tidur, santi ngambilin aku baju ganti. Dia membantuku mengganti baju, matanya merah mau nangis.

“Tapi ibu gak kenapa napa kan?” tanya nya

“Iya, tapi aku masih takut San” kata ku

“Udah gapapa, ibu udah aman dirumah, bentar lagi mas Juna dateng” kata nya. Santi masih nemenin aku di kamar, dia memijat mijat kaki ku. Aku udah lebih tenang, cuma masih trauma. Sekitar setengah jam, Juna dateng.

“Maaaa” dia masuk ke kamar ku panik

“Mama gapapa kan?” dia duduk di sebelah ku

“Iya syang.. tapi mama masih takut” kata ku

“Tadi pak Rudi udah cerita semua di bawah” katanya

“Ya udah deh mas, aku ke bawah dulu ya. Ibu istrihat” kata Santi

“Iya, makasi San” kata Juna

POV Juna

Ngedenger mama gw hampir dirampok dan diperkosa gw drop, gw marah, terkejut, takut kalau mama gw kenapa napa. Kecepatan maksimal tadi gw pulang dari kantor, padahal masih rapat penting, tapi gw tinggal aja. Sampai rumah ada pak Rudi, gw kaget juga. Tapi dia ngejelasin kejadian tadi, setelah dia cerita gw cuma kepikiran mama gw. Pak rudi pamit pulang gw ngucapin makasi banyak ke dia, dan gw masuk ke kamar mama.

Mama lagi tiduran di temenin sama Santi. Lalu santi pamit keluar. Gw pengen nangis liat mama gw, masih ketakutan kayaknya dia.

“Maa” ku ambil tangannya

“Sayank, mama takuut” katanya menangis

“Udah udah, mama sekarang udah dirumah. Aku gak bakal kemana mana” kata ku. Lalu aku tiduran sebelah nya dia, dia memeluk ku erat sambil terisak.

“Aku janji bakal cari tu orang” kata gw

“Jangaan, nanti kamu kenapa napa, mama gak punya siapa siapa lagi” katanya. Walaupun mama bilang gitu, gw gak bakalan ngelepasin mereka.

“Iya ma. Aku janji, gak bakal ninggalin mama selamanya. Aku bakal selalu ada buat mama. Mama gak usah kawatir ya” Sambil ku kecup keningnya.

“Janji?” tanya nya

“Iyaa.. Sekarang mama tenang aja, berusaha lupain kejadian tadi ya” kata gw

“He ehh, kalau ada kamu mama ngerasa tenang banget” katanya udah berhenti nangis. Gw elus elus kepalanya, mama memejamkan matanya rebahan di lengan gw.

Gw bakal abisin orang orang itu, bakal gw cari sampe dapet. Itu aja yang ada di otak gw. Hape gw bunyi terus, vina nge WA gw banyak banget, nanyain kapan gw balik kantor, soalnya udah di tungguin sama client client. Gw bilang ke dia 1 jam lagi gw balik. Gw mau mastiin mama gw bisa istirahat. Gw lihat ke samping kanan, mama udah tidur nyenyak, wajah cantik dan polosnya bener bener bikin adem. Ngebayangin dia disakitin orang, gw bener bener emosi. Ngebayangin perempuan selembut dia dikasarin orang. Tiba tiba gw keinget pak Rudi, dia cerita tadi gak sengaja lewat, terus ngeliat ada yang minta tolong, lalu dia menghajar 2 orang yang ngerampok mama gw. Apa cuma perasaan gw aja, cerita dia kayak janggal gitu.

Pertama, ini kan jam kantor terus ngapaen juga lewat jalan itu, pake baju santai lagi, apa dia gak ngantor. Terus kantor nya dia juga gak deket sana.

Kedua, kenapa jalanan itu tiba tiba gak ada orang lewat, padahal gak sampai 500 meter ada perumahan. Gw lumayan tau juga daerah situ.

Ketiga, pak rudi emang badannya besar, tapi lemak doang. Masak bisa berantem sama 2 orang, terus menang.

Njir gw masih punya firasat gitu ke pak rudi, tapi mudah mudahan gw salah. Dia udah nolong mama, gw hutang budi sama dia.

Perlahan gw tarik tangan gw. Gw taruh kepala mama di bantal.

“Yuki sibuk gak ya” gw coba telpon dia

“Halo yank” jawabnya

“Yank kamu dimana?” tanya gw

“Kampus yank, baru aja abis kuliah pagi” katanya

“Hmmm, kamu masih ada kuliah?” tanya nya

“Masih yank, napa?” tanya nya. Kemudian aku ceritain ke yuki kejadian yang menimpa mama, dia kaget bener, panik.

“Terus mama gimana sekarang yank?” tanya nya

“Udah tenang kok, lagi istirahat” kata ku

“Maksudku kamu bisa kerumah gak? temenin mama, aku bener bener harus balik kantor nie” kata ku

“Iya bisa yank, ini aku sekarang otw rumah. Mau di bawain apa?” tanya nya

“Gak usah, kamu temenin mama aja” kata gw

“Iya, tunggu ya” katanya menutup telpon.

Biar Yuki nemenin mama dulu deh, nanti kalau kantor udah aman, baru gw balik kantor lagi.

Sekitar 20 menit, yuki dateng.

“Yankk.. mana mama?” katanya

“Sssttt.. masih bobok” kita masuk ke kamar mama

“Ya udah kamu temenin disini ya, nanti aku secepatnya balik, kalau perlu apa apa kasi tau Santi aja di bawah” kata ku

“Iya iya, kamu selesain kerjaan nya dulu” kata Yuki

“Hmmppf” gw kecup kening mama

“Muach” lalu bibirnya Yuki

“Daa yank, nanti ada apa apa telpon aku

“Sip pak Direktur,hihi” yuki cekikikan, pasti karena dia ngeliat gw kemeja rapi gini.

“Vin aku otw” WA ku ke Vina,

“Oke bos” jawabnya. Gw balik lagi ke kantor. Kemudian gw kembali mimpin rapat. Gw rapat sampai istirahat siang, gw gk konsen juga jadinya. Gw balik ke ruangan gw. Gw lihat Vina mau keluar, cari makan kyaknya dia.

“Vin vin, sini bentar” kata gw

“Iya mas, gimana. Ngajak aku makan ya” katanya,

“Makan aja yang ada di kepala mu tu ya. Lama lama tak perkosa kamu disini ntar” kata gw

“Ya kalau di paksa, aku kan gak bisa nolak, wkwkwk” tawanya

“Alaah, gini, aku minta tolong, kamu cari info sebanyak banyak nya tentang pak rudi” kata gw

“Rudi, yang mana mas?” tanya nya

“Itu, bos nya perusahan Prima Mandiri, yang kemaren kesini” kata gw

“Ooo itu, bukannya mas udah usir itu orang” katanya,

“Hehe, ya gak usah banyak tanya kamu. Kamu cari tau semuanya, sampai kehidupan pribadinya ya. Aku kasi waktu 3 hari” kata gw

“Oke deh” katanya

“Tapi diem diem ya vin” kata gw

“Oke siap” kata nya, Vina nie emang bisa aku andelin.

“Ya udah kamu lanjut sana, nanti di bawah panggilin pak Naryo ya” kata gw

“Pak Naryo security?” tanya nya

“Iya” jawab gw

“Mas juna gak makan?” tanya nya

“Nanti aja” kata gw

“Makan apa?” tanya nya lagi, cerewet bener nie cewek

“Makan kamu! Kamu nie cerewet bener, kayak emak ku aja” kata gw

“Hahaha, kan akyu perhatiannn” katanya jalan keluar ruangan gw. Gw tau Vina nie suka sama gw. Tapi gak lah, gw juga gak mau mainin dia, dia gadis baik baik.

“Tok tok tok” pak Naryo masuk

“Masuk pak” kata gw

“Siang pak, pak ada panggil saya?” tanyanya

“Iya, duduk dulu pak” kata gw. Maksud gw panggil pak naryo gw mau cari info TKP nya mama gw tadi

“Pak, aku mau tanya, pak tinggal di daerah ini gak” gw tanya daerah tadi

“Gak sih pak, si Tomo yang deket situ rumahnya pak. Ada apa pak ya?” tanya nya

“Ooo pak Tomo security” kata gw

“Iya pak, dia shif sore. Jam 4 baru dateng ntar” katanya

“O gitu, kalau gitu, nanti minta pak Tomo ngadep aku ya pak, pas dia dateng” kata gw

“Siap pak” katanya

“Oke makasi pak Nar” kata gw, dan dia keluar.

Lalu ada telpon. Haa, pak Budi.

“Halo pak” sapa gw

“Halo mas Juna, gimana ibu nya mas?” tanya nya

“Ooo, udah baikan pak. Masih istirahat” kata gw

“Syukur deh mas, mudah mudahan cepet pulih” katanya

“Iya amin pak. O ya, sekali lagi makasi banyak ya pak, kalau gak ada pak, gimana nasib ibu saya” kata gw

“Iya sama sama pak, mungkin udah takdirnya saya nolong ibu nya mas, hehe” katanya

“O ya, ntar saya mampir ke kantor mas juna ya,” katanya, hmmm gw tau niatnya dia

“Oke pak, nanti abis makan siang aja” kata gw

“Baik makasi mas” dia menutup telponya

Sekarang susah gw nolak dia, gimana ya caranya. Gw putar otak, dan akhirnya dapet ide. Njir laper lagi.

“Halo vin” gw telpon vina

“Napa mas?” tanya nya

“Vin, hehe.. kamu lagi dimana?” tanya gw

“Lagi makan, kenapa?” tanya nya

“Aku nitip ya” kata gw

“Hahaha, tadi di ajak gak mau” katanya

“Tadi masih banyak pikiran” kata gw

“Ya udah tunggu ya say, hahaha” tawanya. Gw sama vina udah kayak temen aja, gw juga suka kayak gini, gw gak minta di hormati, gw cuma minta perintah gw di kerjain.

Skip skip, abis makan siang, ternyata pak rudi dateng.

“Mas, pak rudi mau ketemu” kata vina masuk ke ruangan gw

“O ya udah, suruh masuk aja” katanya

“Siaang mas Juna” katanya sumringah,

“Siang pak” gw salamin dia,

“Duduk pak” kata gw. Kita pun ngobrol ngobrol, gw coba tanya iseng kronologis nya kejadian yang menimpa mama tadi. Dia menceritakannya, seperti gw duga ada beberapa yang janggal. Tapi ada juga yang dia ceritain masuk akal. Hmmm.. nanti aja lah, gw kumpulin data dulu.

“Gini mas juna, terkait tawaran saya kemaren, gimana kira kira?” tanya nya, gw udah duga dia pasti ngarah kesini. Gw nolak juga gak bisa, gw udah hutang budi sama dia.

“Ooo gitu, harga yang pak tawarkan sebenernya ketinggian, gak sanggup kita” kata gw sambil ketawa

“Ahh masak sih mas, tapi kualitasnya bagus lo” katanya. Bagus apa anjeng. kata gw dalam hati

“Saya mohon lah mas” katanya.

“Oke deh pak, saya ambil, tapi gak full dari vendor bapak ya, saya soalnya udah dapet pemenang kemaren, jadi kalau punya pak masuk kan gak etis” kata gw

“Hmmm.. ya udah deh, berapa persen pak, dari saya?” katanya

“Saya untuk tahap awal saya ambil 20%” kata gw

“Tambah lah mas” katanya, anjir nie orang

“Ya untuk tahap awal pak, nanti kalau bagus, kita adendum kontrak nya” kata gw

“Iya deh..Dari kemaren kek mas, hehe” katanya

“Hehe, namanya proyek gede pak, jadi harus banyak kajian” kata gw.

“Ahhh…” gw renggangin badan, karena emang pegel gw duduk

“Olahraga aja mas, biar gak pegel” katanya sambil meminum kopi

“Iya sore sore biasa saya lari” kata gw

“Gak sekalian ngegym aja kayak mbak alya nya” katanya.. Hmmm, darimana dia tau mama suka ke gym.

“Kok tau pak, mama saya suka ngegym?” tanya gw

“Ehh.. anu.. soalnya sempet ngobrol ngobrol” katanya. Masak sih mama gw cerita soal kegiatan pribadinya. pikir gw.

“Mas kalau gitu saya pamit ya, nanti saya kesini lagi untuk urus kontraknya” katanya

“Oke pak, makasi pak Rudi” kata gw

“Iya mas, sama sama” katanya pergi. Gw denger dia ngbrol sama Vina di luar, lalu Vina masuk dengan muka kesel, dia bawa map isi berkas laporan yang perlu gw tanda tangan.

“Napa muka mu gitu?” tanya gw

“Itu mas, udah gendut, ganjen lagi” katanya

“Pak Rudi?” tanya gw

“Iya, masak ngomomg ‘cantik mau iphone baru gak?’ gitu..” katanya

“Hahaha, lumayan kan dapet HP baru” kata ku ketawa

“Ihh sory aja..” katanya

“Nihh, nanti laporan laporan kayak gini, kamu scan trus simpan di harrdisk external ya.” kata gw ngasi laporan yang udah gw tanda tangan.

“Mas nie bikin repot aja” katanya

“Itu namanya backup Vina sayang” kata gw mencet hidung nya

“….” dia agak kaget gw gituin, lalu tersenyum dan cepet cepet balik ke ruangannya.

“Vin..” panggil gw

“Apalagi mas?!” tanya nya kesel,

“Mau Iphone baru gak? hahahahaha” tawa gw

“Uhhhhh..!!” dia memalingkan mukanya dan menutup pintu.

“Vinnn..” gw panggil lagi

“Bodooooo” teriaknya dari luar. Padahal gw mau nanya progres dia investigasi pak Rudi, tapi dia udah kesel kayaknya, haha, biarin aja deh.

Sorenya pas gw mau balik, pak Tomo satpam masuk ke ruangan gw.

“Misi pak” katanya

“Ooo pak Tomo, masuk pak” kata gw

“Tadi saya dikasi Naryo, pak ada panggil saya” kata nya

“Iya, duduk pak” kata gw

“Maaf pak, apa saya ada salah pak, jangan pecat saya pak, anak saya masih kecil” katanya takut

“Hahahaha, siapa juga yang mau pecat bapak. Orang mau ngobrol ngobrol aja” kata gw. Pak tomo ini udah bapak bapak, tapi badannya kekar, cocok lah jadi security.

“Jadi gini pak, aku mau tanya. Pak tinggal di daerah sini ya” aku liatin satu alamat.

“Oo iya bener pak, udah dari kecil saya disitu” kata nya

“Jadi gini, aku mau tanya, tadi disana ada orang nikahan gak, terus nutup jalan?” tanya gw

“Nutup jalan?” tanya nya

“Iya, jadi di alihkan kendaraan yang lewat” tanya gw

“Seinget saya, ada pak yang nutup jalan, tapi bentar doang. Gak sampai 10 menit gitu, terus di buka lagi. Dan orang nikahan setau saya gak ada pak” katanya

“Yakin pak?” tanya gw lagi

“Yakin pak, orang saya aparat kelurahan disana, kalau ada acara pasti kan ada laporan” katanya

“Oooo oke oke. Pak tau gak yang nutup jalan siapa?” tanya gw

“Waduh kurang tau saya pak. Tapi lokasi tutup jalannya saya tau itu di depan rumah nya siapa” katanya

“Bisa di hubungi gak pak, aku pengen tau siapa yang nutup jalan itu” kata gw

“Bentar pak” dia ngeluarin HP nya.. Lalu menelpon

“Maaf sisa pulsa dalam kartu prabayar anda…….” bunyi hapenya

“Hehe, pulsa saya habis pak” katanya

“Yahh, berapa nomornya pak” kata gw

“Nomor tetangga syaa itu?” tanya nya

“Bukan, nomornya bapak, biar tak isi pulsa” kata gw. Dia ngasi nomornya dan gw isiin pake mobile banking 100 ribu.

“Udah, coba telpon lagi” kata gw

“Aduh makasi banyak pak” katanya dan menelpon lagi. Dia ngobrol sama orang, lalu menutup telponnya.

“Gimana pak?” tanya gw

“Dia juga gak tau kenapa di tutup pak, tapi dia tau orang nya” kata nya

“Siapa pak?!” tanya gw

“Preman kampung disana mas, saya kenal kok sama mereka, kerjaannya emang nongkrong di jalan gak jelas gitu, kadang ngojek juga” kata nya. Makin yakin dugaan gw.

“Hmmmm.. Kalau gitu saya mau ketemu mereka pak, gimana ya” kata gw

“Jangan pak, bahaya, mereka suka mabok mabok an” kata nya, bahaya juga kalau gw sendiri. Udahlah gw siapin pasukan dulu, gw susun rencana dulu. Gw pengen tau siapa dalang nya.

“Oke deh nanti aku minta di temenin kesana ya pak. Pak bisa cari orang gak?” tanya gw

“Pak emangnya ada masalah apa? kenapa pak mau berurusan sama orang orang kayak gitu” katanya. Dan gw pun cerita sekilas kejadian yang menimpa mama gw. Pak tomo kaget, dan juga marah.

“Oke pak, nanti saya bantu. Saya banyak kenalan preman. Saya juga udah lama pengen ngasi mereka pelajaran” katanya

“Oke, nanti aku kabarin kapan nya ya pak” kata gw

“Siap pak” katanya, lalu dia pergi.

“Hmmmm.. gw bakal abisin tu orang” pikir gw

Waduh udah sore, gw harus cepet cepet balik. Mama gimana ya kondisinya. Gw rapiin berkas dan keluar ruangan.

“Lo vin, belum pulang?” tanya gw

“Ini masih scan mas” katanya

“Duh rajin banget, hihi” kataku

“Kasi apa gitu, udah mau lembur gini” katanya

“Emang mau minta apa? tak pesenin makan ya” kata gw

“Dari tadi kek” bisiknya,

“Haha”, gw pun pesenin dia makan pake go-food.

“Mas tanya, kalau yang ini gimana caranya gabungin file?” tanya dia. Gw mendekati layar komputernya, jadi posisi kepala gw pas banget di sebelah kepalanya dia

“Ohh, itu kamu buka semua filenya dulu terus klik join pdf” kata gw

“Klik yang mana?” tanya nya,

“Itu lo di pojok atas” kata gw

“Mana??” dia tanya lagi, terus gw pegang mousenya, jadi tangan gw diatas tangannya dia.

“Nihhhhhh, gini besar tulisannya” kata gw

“….” dia malah diem

“Klik Vin” kata gw, gw melepas tangan gw dari mousenya. Lalu dia mengklik nya.

“Tu kan.. gitu aja kamu bingung” kata gw. Pas gw amu berdiri. Vina menoleh kesamping, lalu melingkarkan tangannya di leher gw, seketika mencium bibir gw.

“Hmmmppff.. hmppff.. vin..hmmppff..vin..naa” gw berusaha melepasnya, tapi dia makin menekan kepala gw, wangi parfumnya membuat gw sejenak lupa dan menikmati ciumannya. Beberapa saat kemudian dia melepas ciumannya, menatap gw.

“Aku mau itu dari tadi” katanya

“hihi” dia ketawa dan melanjutkan kerjaannya,

“….” gw bingung harus ngomong apa

“Ya udah deh, aku balik ya, jangan kecapek an” kata gw

“Iya mas” katanya tanpa menoleh ke gw.

“Vin aku gak bisa nerima kamu, aku gak mau lagi mainin perasaan cewek” kata gw dalam hati, gw gak mau ngasi dia harapan. Lalu gw turun ke lobby naik lift.

Pak anis gw suruh cepet cepet, mudah mudahan mama udah baikan.

Sampai rumah, gw lihat Yuki sama Mama lagi ketawa ketawa di ruang keluarga. Ahh.. terimakasih tuhan, terimakasih Yuki.

“Maaa, yank” sapa gw

“Ehh dah pulang” kata Yuki

“Tak kira kamu udah balik” kata gw ke Yuki

“Mama, gimana?” gw duduk di sebelahnya,

“Hehe, udah enakan kok nak. Mama kaget tadi baru bangun ada Yuki di sebelah” kata mama

“Iya tadi aku minta tolong Yuki, soalnya di kantor bener bener gak bisa di tinggal” kata gw

“Iya gapapa, kamu pasti capek kita makan dulu yok” kata mama

“Ayoookkk, tadi aku yang masak lo yank” kata yuki

“Ramen lagi?” tanya gw, haha

“Gak lah, sup jamur sama jamur krispi” katanya,

“Haha, dasar herbivora” kata gw

“Yeeee, biarinnn” katanya

“Hahaha” tawa mama. Bahagia rasanya lihat mama tertawa,

Setelah makan Yuki pun pamitan pulang, mama ngasi dia bungkusan makanan.

“Sering-sering temenin mama ya syang” kata mama ke yuki,

“Iyaa ma, aku sibuk skripsi soalnya” katanya

“Da maa, da ayank” kata Yuki naik mobil grab yang dia pesan.

“Mama beneran udah gapapa kan?” tanya gw, dia mengangguk sambil tersenyum manis.

“Ya udah aku mandi dulu ya ma” kata gw

“Iya, istirahat terus, jangan kerja lagi” katanya,

Malemnya gw masih belum tidur, lagi iseng buka buka HP.

“Ting ting” haa Vina

“Mas.. Maafin aku tadi ya” ketiknya di WA

“Aku spontan aja, gak mikir” ketiknya lagi

“Iyaa gapapa vin, udah biasa aku gitu” kataku

“Haa, maksdunya?” tanyanya

“Ya udah biasa kalau cewek cewek deket aku tu, mereka pasti pengen nyium aja, hahaha” ketik gw

“Ihh mas Juna, aku serius” katanya

“Iya iya nyante aja Vin” kata gw

“Ya lupain aja kejadian tadi pokoknya” katanya

“Iya beres.. O ya, ada progres investigasi kamu?” tanya gw

“Baru juga sehari mas, ini aku baru dapet beberapa kontak” kata nya

“Hehe, siap, aku percaya sama kamu, pasti bisa” kata gw

“Ya dong.. Belom bobok ya mas?” tanyanya, pas gw mau bales lagi, mama tiba tiba nyelonong masuk kamar gw. Dia membawa bantal guling, dipeluknya, dan dia cuma pake tanktop sama celana pendek.

“Ngapaen mama bawa bantal?” tanya gw

“Mama boleh bobok disini gak?” tanyanya, pasti dia masih trauma

“Iya, sini” kata gw menggeser badan gw agak ke pinggir. Mama naik ke tempat tidur dan tidur menyamping, memunggungi gw. Gw taruh hape, dan meluk perutnya. Gw kecup lengannya yang halus.

“Syang, mama masih takut, hiks.. keinget terus” bisiknya sedih

“Mama dengerin aku ya” kata gw

“Tadi aku bilang apa, siang nya. Aku janji, bakal terus ada di dekat mama, selamanya seumur hidup ku..”

“Tak kan ku biarkan ada yang menyakiti mama lagi..” ku peluk tambah erat. mama memegang tangan ku

“Tak kan ku biarkan tangan kasar menyentuh kulit halus mama” ku kecup lengannya

“Tak kan ku biarkan ada yang bicara buruk ke mama” ku kecup telinganya

“Tak kan ku biarkan ada yang mencium wangi tubuh mama selain aku” ku kecup lehernya

“Tak kan ku biarkan ada yang merasakan hangatnya pelukan mama selain aku..”

“Mama gak usah takut lagi ya” kata ku

“Juna” mama menoleh ke aku

“Hmmpppfff..hmpppffff…” gw cium mama lembut,

“Makasi ya syaang, mama cuma punya kamu, jangan tinggalin mama” katanya

“Iya ma, aku janji” kata ku

Perlahan mama menurunkan celananya, lanjut celana dalamnya. Dia menarik celana gw, dia pasti tau kontol gw udah keras dari tadi. Tapi apa gapapa kalau sekarang gw bercumbu dengan mama. Apa dia masih trauma. Gw lepas celana gw, mama masih membelakangi gw. DIa menggenggam kontol gw dan mengarahkan ke memeknya. Susah payah akhirnya ketemu lubangnya.

“Hmmmmmmmmmmmmmm… ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desahnya saat kontol gw masuk, ya ampun kok sempit gini, apa karena posisi kita.

“Mama cuma milik ku” kataku sambil menyodoknya dalam dalam

“Ahhhhhhhhh.. syank… hmmmmmmm…. hanya kamu yang boleh milikin tubuh mama..” desahnya. Gw sodok makin kuat, sekarang udah lebih licin, tapi masih sempit banget.

“Ahhh.. ouhhh… ouhh..” desahnya, gw masukkan tangan gw ke dalam tank topnya, gw singkap BH nya ke atas.

“Hmmmm… ahhhhhhhhhhhh” mama ikut menggoyang pinggulnya saat tangan gw meremas dadanya.

“Junaa… sayank…” panggil dia sambil mendesah

“Iya ma?” tanya gw..

“Hamilin mama” katanya bikin gw kaget..

“Yakin mah?” tanya gw, gw mengentikan genjotan gw

“Iyaaaa.. mama kesepian kalau kamu gak ada, mama pengen punya bayi lagi, mama pengen punya anak dari kamu..” katanya

“Ouhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… ahhhhhhhhhh” dia makin mendesah saat gw genjot dengan cepat. Gw gak menjawab lagi, gw akan berusaha kabulin permintaan mama.

“Syank.. ahhh.. mama.. mama.. mama.. udah ma..” desahnya

“Iya ma, aku juga.. ouhh” desah gw

“AAhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.. ehhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” desah mama panjang, gw rasakan kontol gw juga mau meledak. Gw tekan dalam dalam dan menumpakan semua sperma gw di rahim mama gw. Gw peluk mama erat..

“Sayang jangan ditarik, biarin” katanya, gw biarin kontol gw perlahan mengecil dan terlepas sendiri.

“Mama syang kamu..” mama membalik badannya dan menghadap ke gw,

“Muachhh..” gw kecup keningnya,

“Jangan sedih lagi ya” kata gw

“he ehh” dia mengangguk dan memeluk gw, dia menaruh kepalanya di dada gw.

Hmmmmm… apa bisa gw punya anak dari rahim mama gw, apa jadinya nanti.. lalu gw denger nafas mama yang beraturan, sepertinya dia sudah tertidur. Gw gak mau mikirin itu, apapun jadinya nanti gw pasti jalanin sama mama..

“Tidur yang nyenyak ma, aku akan selalu bersamamu” kata gw dalam hati…

………………………………………………………………..

Seminggu kemudian, mama udah mulai melupakan kejadian mengerikan itu. Gw juga selalu memberikan ‘terapi’ tiap malem, hehe. Crot dimana? ya gw sebagai anak yang baik harus nurut perintah mama dong, muehehehehe. Pagi pagi di kantor, Vina masuk keruangan gw.

“Mas aku dah dapet semua info yang aku bisa” katanya. Lalu vina cerita semua yang dia dapet, ada beberapa fakta yang gw dapet dari vina.

1. Rudi ini emang udah cerai, tapi yang menceraikan istrinya, karena istrinya udha gak tahan sama kelakuannya dia, yang suka mabuk mabukan, main cewek, dan kerja gak bener

2. Perusahannya dia sudah di ambang kebangkrutan, hutang di sana sini, dan pernah ada kasus juga karena menipu perusahaan lain

Itu 2 fakta yang bikin gw makin yakin kalau dia ini penipu dan dialah dalang yang ngerjain mama gw, gw cuma perlu cari bukti dan saksi. Lalu vina juga memberikan banyak info terkati kehidupan pribadinya, dimana rumahnya, dimana mantan istrinya dan banyak lagi.

“Oke tks Vin, you are the best” kata gw

“Hehe, makasi mas ganteng. Dah ya, aku tunggu hadiahnya” katanya

“Haha, siappp.. Tapi jangan iphone baru ya” kata gw

“Hahahaha” tawanya, lalu keluar ruangan gw

Hmmm.. gw pun kontak Pak Tomo, untuk mulai eksekusi. Jadi gw udah ada rencana sama pak tomo, untuk ngasi pelajaran komplotan preman anjeng itu. Kebetulan pak tomo punya kenalan orang orang yang bisa jadi pahlawan. Pahlawan maksudnya kalau di upah dia ngelawan. Haha.. Pak tomo dan geng nya berhasil bawa preman preman itu ke sebuah bangunan tua dan di sekap disitu.

Sore nya pak tomo ngabarin kalau misi udah sukses.

“Halo mas Juna, target udah di lokasi, udah bonyok bonyok kita hajar” kata nya

“Oke pak, aku sekarang kesana” gw keluar dari ruangan dan menuju parkiran.

“Mas juna kemana?” tanya Vina

“Ada urusan bentar vin, ntar aku balik lagi” kata gw. Gw bawa mobil sendiri, dan sampailah gw di lokasi. Sebuah bangunan tua, bekas gudang kayaknya. Gw masuk dan gw lihat 4 orang udah di iket tangannya, di gantung, tapi kaki mereka masih napak. Semua udah babak belur.

“Bos ampun bos, apa salah kita” tangis seorang preman itu melihat gw

“Mas, sekarang terserah mas ini mau di apain” kata pak Tomo

“Ok, tks ya pak” kata gw, pak Tomo dan temennya lalu duduk duduk sambil rokok an.

“Gw mau tanya sama kalian, apa yang kalian lakukan minggu lalu di daerah …. (sory tempatnya gw gak sebut)”.. kata gw

“Kita gak ngapa ngapain bos, sumpah.. AAwwwww…aaaaaaaaaa” teriak nya ketika kaki gw menendang perut mereka, saat ini gw udah dipenuhi rasa benci, dendam yang berapi api.

“Jangan bohong kalian!!” teriak gw

“Iyaa.. bos.. kita cuma disuruh..” kata yang lainnya. Gw dekati yang ngomong, gw jambak rambutnya.

“Ooo ada yang nyuruh, siapa?!” tanya gw

“Saya gak tau namanya bos” katanya

“Aaaaaaaaaaaa” teriaknya saat gw bogem mulutnya

“Masih brani lo bohong sama gw?!!” teriak gw

“Sumpah bos, kita bener bener gak tau, kita disuruh nakut nakutin ibu itu, terus dia datang pura pura nyelametin” kata yang lagi satu

“Ta.. tapi.. kita ada nomor hapenya bos” katanya

“Liat aja di hape saya itu bos, cek di WA, atas nama Bopeng” katanya, gw ambil hapenya dan liat nomor yang namanya Bopeng. Gw cek di HP gw, dan bener, dia si Rudi Tabootie.

“Ahhhhh!!! Kalian semua emang manusia sampah!!” gw banting hp nya,

“Gw mau tanya sekali lagi, siapa di antara kalian yang mau perkosa ibu itu?!” tanya gw. Mereka masih diem. Lalu gw ambil linggis di sebelah gw. Mereka ketakutan, ada yang sampai kencing dicelana, air mata, ingus keluar semua. Lalu mereka menoleh salah seorang.

“Oo jadi elu?” tanya gw mendekati dia

“Ampuunn bos.. ampun.. jangan bunuh saya” tangisnya,

“Gw mau tanya sama lo jagoan, lo emang disuruh perkosa itu ibu sama bos lo si Bopeng itu?” tanya gw

“Ngg..nggak bos..” katanya

“Terus kenapa lo lakuin?” tanya gw

“…hikss.. ampun bos.. saya khilaf..” tangis nya

“Aaawwwwwwwwwwwwwwwwww” gw pukul kakinya pake linggis yang ada di tangan gw, gw ngebayangin gimana mama di cium sama anjing ini.

“Khilah?? khilaf lo bilang!!” kata gw

“…ampun bos.. saya..saya.. nafsu liat ibu itu, aampuunn,.. maafff” katanya, mendengar dia ngomong gw makin emosi

“Bangsaaaatt!!!!!” gw pukul lagi dia, gw udah kayak kesetanan. Gw harus bunuh ini orang, gw ngebayangin gimana dia nindih mama gw, gimana mama gw menangis ketakutan. Gw pake linggis, gw arahkan ke perutnya, saat gw mau nusuk, pak tomo menghalangi gw.

“Mas udah mas, udah.. Gak ada gunananya lagi mas hajar mereka, bisa bahaya kalau sampe mereka mati” bisiknya.. Gw mengatur nafas gw yang gak beraturan. Gw tenangkan diri, seketika gw teringat mama, gimana kalau gw masuk penjara gara gara gini, mama gw pasti makin menderita.

“Plaankk” gw buang linggis tadi.

“Hari ini nyawa kalian gw ampuni, tapi sekali lagi gw tau kalian berulah, gak ada ampun!!” kata gw. Gw duduk di atas ember cat bekas yang ada disitu, gw tenangin diri. Semua info udah gw dapetin, bukti dan saksi juga udah ada. Tinggal panggil polisi aja, buat penjarain itu Rudi.

Gw pun keluar bangunan sama pak tomo dan temen temennya.

“Oke pak, aku balik dulu, makasi atas semuanya. Ini untuk makan temen temen” gw ngasi amplop, ya sekitar 5 juta.

“Gak usah mas juna, kita juga pengen kok ngasi pelajaran ke orang ini” latanya

“Gapap pak, siapa tau nanti aku butuh bantuan lagi” kata gw

“Ya udah deh, makasi mas” kata nya

“Yok duluan semua. Pak beresin ya” kata gw

“Oke bos” kata mereka.

CUkup lega gw bisa menghajar preman itu, gw harus tuntaskan semuanya. Besok si Rudi ke kantor, bukti udah gw kantongin. Tinggal panggil polisi besok.

Gw pun balik ke kantor bentar.

“Mas kok bajunya lecek gitu, itu merah merah darah ya” kata vina

“Hehe, gak vin. Tadi jatuh kepleset, kebetulan ada cat basah” kata gw

“Ooo” katanya

…………………………………………………………………….

Skip skip, dendam gw pun terbalas. Si Rudi Tabootie udah di tangkap polisi, jadi saat dia ke kantor, bukannya tandan tangan kontrak yang dia dapet, tapi borgol di tangannya. Saat ditangkap dia maki maki ke gw.

“Dasar lo bocah ******, gw sumpahin perusahaan lo bangkrut. Lo jadi gembel, emak lo jadi lonte” dia teriak teriak saat diseret polisi, bikin heboh satu kantor. Gw senyum aja ngedenger dia ngoceh. Dan gw pun ceritakan ke mama, kelakuan Rudi sebenernya. Mama sempet gak percaya, tapi gw ajak dia ketemu mantan istrinya Rudi, dan barulah dia percaya.

Lalu sekitar 1 bulan kejadian itu, kehidupan gw dan mama mulai tenang. Di hari minggu yang cerah, gw bangun agak siang, sekitar jam 10 an. Baru bangun gw pergi kedapur nyari sarapan.

“Wah kok berantakan gini” gw lihat banyak barang barang bekas ada di dapur,

“Maaaaaaaaa… mamaaaaaaaaaaa” teriak gw

“Apaaaa!” teriaknya, dari dalam ruang gudang, di belakang rumah gw

“Ini kok banyak barang bekas?” tanya gw

“Kita lagi bersih bersih nie, kamu udah sarapan? buruan makan, abis itu bantuin kita” katanya

“Yahhh, baru mau males malesan” kata gw

Jadi siang sampai sore, gw, mama, Santi dan Bi Ina, beresin gudang. Entah mama dapet wangsit darimana tiba tiba pengen bersih bersih katanya, haha. Dan ternyata banyak juga barang barang kenangan gw waktu kecil masih tersimpan disitu. Lalu gw lihat ada album foto tua.

Gw buka satu persatu halamannya. Waahh, ternyata foto papa mama waktu masih muda.

“Waahh, mama cantik juga waktu muda ya, hahaha..” tawa gw,

“Ehh mana?” tanya mama deketin gw.

“Haha, rambutnya kampungan banget” tawa gw

“Yeee, itu kan tren waktu itu jun” Mama ikutan duduk di sebelah gw,

“Ini lagi dimana ma?” tanya gw

“Ooo itu, itu di pantai mana ya, adalah pokoknya” katanya

Lalu gw lihat ada foto terselip, robek dikit.. Gw ambil dan gw lihat ada foto mama masih muda, lagi kumpul gitu, tapi ini sepertinya keluarganya mama. Kakek nenek gw, mama bilang mereka udah meninggal. ehh tapi kok mama pake kebaya gini ya, kayak pakaian adat Bali. Terus di dahinya ada beras gitu nempel, ooo kayaknya habis kegiatan di sebuah Pura, soalnya backgroundnya Pura. Lo lo lo, emang emak gw orang Bali??

“Ma ini foto kapan?” tanya gw

“Mana..” dia ambil dan gw lihat pandangannya beda, kayak kaget, matanya merah seperti mau nangis. Lalu dia merobek foto itu, lalu pergi ninggalin gw.

“Ma.. kenapa… Ma.. maaaaaaaaaaaaa” teriak gw..

“Mama kenapa ya? Kenapa emang sama foto ini, siapa orang orang difoto ini?” gw bertanya tanya…

Bersambung…. 

Daftar part