. Ibu ku Tersayang Part 7 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 7

0
427

Ibu ku Tersayang Part 7

Dia Milikku

“Ikut??” tanya gw kaget. Ekspresi mama langsung berubah.

“..”

“Ya udah deh, kalian kan mau pacaran, gak usah dah mama ikut” katanya datar

“Gak gitu ma mak.. sud..” belum gw selesai ngomong mama ninggalin gw sama Santi dan naik ke lantai 2, ke kamarnya.

“Ma.. Maaaaaa” teriak gw, tapi dia gak noleh.

“Dubrak….” suara pintu kamarnya, aduh kok mama gw jadi gini ya, dia cemburu atau gimana, kemaren bilang katanya gapapa kalau gw sama Yuki.

“Mas.. mas..” panggil Santi

“Ibu ngambek tu, masak mas gak ngerti” kata nya

“Terus gimana San” kata gw

“Ya samperin lah, cewek tu gitu, ngarep sebernya di tahan tadi” kata nya

“Tapi gak tau juga apa berlaku buat ibu ibu, hihi” katanya ketawa

“Iya deh” kata gw. Gw masuk ke kamar mama.

“Maaa” gw buka pintu dia diem aja, tiduran tengkurap hadap samping. Hihi, kayak ABG aja dia.

“Maaaa” kata gw ngelus lengannya

“Ihhh” dia menyingkirkan lengan gw

“Belum aku selesai ngomong mama udah marah” kata gw

“Siapa yang marah” katanya

“Haha, terus ini ngapaen? Pergi tiba tiba” kata gw ketawa

“Ihh, tau ahh” katanya, dih nie emak emak ngegemesin banget. Gw jalan ke pintu kamar.

“Ceklek” gw kunci dari dalem. Lalu gw naik ke tempat tidur mama, gw tiduran di sebelahnya hadap samping, hadap ke dia, jadi dia memunggungi gw. Gw elus elus lengannya.

“Muachh” lalu gw kecup lengannya, dia masih diem aja. Lalu gw kecup kecup kecil lagi. Tangan gw turun memeluk pinggangnya.

“Hmmm.. junaa.. jangan” katanya

“Makanya hadap sini dulu” kata gw, lalu dia memutar badannya dan menghadap ke atas, sambil melipat tangannya.

“Hihi, siapa bilang mama gak boleh ikut?” kata gw

“Abisnya kamu kayak kecewa gitu pas mama bilang pengen ikut” kata nya

“Gak gituuu, aku cuma kaget aja, mama minta ikut” kata gw

“Kamu pergi 2 hari terus mama sendiri gitu dirumah, huhh” katanya

“Hehe, ya.. tak pikir mama ada kerjaan, arisan, atau apa gitu” kata gw

“Jangan marah dong ma, ntar aku telpon Yuki deh, bilang mama mau ikut” lanjut gw

“……” dia masih diem

“Hihi, mama makin manis deh kalau gini” kata gw

“Bener ya mama boleh ikut” katanya menatap gw

“Iya lah, kalau mama bilang jangan pergi, aku juga gak bakal jalan. Kan restu orang tua itu penting banget, hihi” kata gw

“Ihh apa sih” katanya

“Hmmmppffff.. hmmpfff… mmmmpppp” gw emut bibir nya, mama kayaknya dah nunggu daritadi gw cium, hihi

“Hehhhmm…aahmmpp” desahnya tertahan di mulut gw, saat tangan gw mulai meraba perutnya, perlahan tangan gw masuk dari dalam bajunya. Gw mainin kulit perutnya dengan jari gw. Lalu mama memeluk leher gw, menekan kepala gw. Gw ikutin apa maunya.

Lalu tangannya bergerak mencari kancing kemeja gw, di buka nya satu persatu dari atas. Kemudian tangannya masuk menarik kaos dalem gw, di gulungnya keatas, dan dia meraba dada gw perlahan. Mama mendorong gw kesamping, sekarang dia di atas gw. Dia tersenyum, lalu menjilat puting gw.

“Aahhh ma..” desah gw. Gila enak banget, ujung lidahnya mengelilingi puting gw. Gw melenguh lagi saat dia menghisapnya dengan kuat. Gw pengen jambak rambutnya, tapi masak gw pegang kepala orang tua, haha. Gw masih bisa berpikir gitu, ini emak lo udah lo genjot, biar aja dosa nya sekalian, pikir gw. Gw jambak rambutnya dan menekan nya, mama seperti mengerti dan makin menghisap puting gw.

Lalu dia menarik kemeja gw ke samping, kiri kanan. Kemudian tangannya dengan cepat melepas, kaitan ikat pinggang gw, dan kancing celana gw. Mama menariknya kebawah, kemudian celana dalam gw juga. Kontol gw udah keras banget.

“Maa, aku belum mandi” kata gw

“Hihi” dia cuma ketawa kecil

“Ouhhhhhhhh… ahhhhhhhkkk.. ma..ahhhhhhhhhh” desah gw. Gw rasakan lidahnya di ujung kontol gw, kayak lidah kucing. Lalu dia melahap semuanya, tapi gak sampai pangkal.

“Maa.. maa.. ahhh” gw cuma bisa merem melek menikmatinya, gw rasakan kontol gw menyentuh semua bagian mulutnya.. Enak banget hisapan mama gw, gw sampe coba gak fokus biar pertahan gw bisa lama.

“Aaargghh.. maa..” gw kaget saat dia memasukkan kedua biji gw kemulutnya. Sialan gw udah gak tahan lagi, gw pengen genjot dia sekarang. Pas gw bangun, mama malah mendorong gw lagi, jadi gw kembali ke posisi tadi. Dia masih asik mainin kontol gw.

“Maa.. aku keluar..” kata gw, gw udah gak bisa tahan lagi, lidahnya yang lembut bergesekan dengan seluruh batang kontol gw.

“Ma.. ahhhhhhhhhhh.. maaaa” gw tahan kepalanya, gw tekan agar kontol gw terbenam lebih dalam dan gw semprotkan sperma gw di mulutnya, gila enak banget.

“Glek glek..” suara mama menelan nya,

“Hahhh ma, lemes aku” kata gw

“Hihi, banyak banget” katanya,

“Abisnya sedotan mama kuat, jadi kesedot semua deh” kata gw. Mama mengambil tisu dan mengelap bibirnya, lalu duduk di sebelah gw.

“Padahal aku pengen perkosa mama tadi” kata gw

“Mama pengen aja emut punya kamu, ternyata udah gede, gak kayak waktu kecil” katanya

“Tar gantian ya, hehe” kata gw

“Haha”

“Coba telpon yuki Jun, marah gak dia?” kata mama

“Iya tak video call aja ya” kata gw. Gw kancing baju lagi, lalu keluar kamar mama.

“Aayank, liat koper aku” katanya ngarahin kamera ke tempat tidurnya, ada 1 koper, baju jaket kulit, topi kupluk, ya perlengkapan musim dingin lah, haha.

“Hihi, mau pulang ke jepang kamu yank?” kata gw

“Ini udah dikit lo yank, kamu tu gak ngerti apa apa, diem aja” katanya, haha.

“Iya iya, tapi baju yang aku beliin tu di bawa juga kan?” gw emang banyak beliin dia lingerie

“Di gunung kok makek itu, ayank nie, beku aku, nanti pas ke pantai aja ya” katanya, bener juga ya.

“O ya, aku pengen banget ajak kamu ke Bali. Sekalian aku ketemu temen, nanti deh” kata gw

“Yihii asiikk.. O ya, kamu baru nyampe rumah ya?” tanya Yuki

“Iya yank.. O ya, gini yank, hmmmm..” duh bingung gw cara ngasi taunya

“Kenapa?” tanyanya

“Hmm.. itu, tadi aku kasi tau mama kalau kita mau jalan” kata gw

“Terus? gak dikasi ya?” tanyanya sedih

“Ngak ngak, dikasi kok” kata gw

“Terus kenapa?” tanyanya

“Itu, mama.. mau.. i..kut” kata gw

“Haa ikut??” tanya nya kaget

“Gimana menurut kamu?” tanya gw, gw yakin dia pasti juga agak kecewa, gimana mau pacaran kok ada emak emak.

“Wah asik tu yank, aku malah pengen ngajakin mama, pasti seru, haha” katanya, lah dia malah happy gini.

“Syaaaank, mantu mama yang cantiik” teriak mama gw, dan mengambil HP gw, daritadi mama nguping omongan gw.

“Mama beneran mau ikut?” tanya nya

“Iya, boleh gak?” tanya mama

“Ya boleh banget, rame rame tambah seru, hihi. AKu juga kangen banget sama Mama” kata nya

“Iya Mama juga, kamu sih gak pernah maen kerumah” kata mama

“Sibuk kemaren ma, ujian semester” kata Yuki

“Ya udah, besok pagi pagi kamu kesini ya, bawa barang barang kamu, kita berangkat dari rumah” kata mama

“Siap mama cantik” kata Yuki. Lalu mama masuk kamar bawa HP gw, dia masih video call an. Hadehh biarin aja deh, gw mandi aja.

Abis mandi gw ke kamar mama minta HP gw. Ehh mama kemana, kok gak ada di kamar.

“Maaaaa” teraik gw

“Iyaaaa” teriaknya di dapur

“Hape ku mana?” tanya gw

“Di atas tempat tidur mama tu” katanya. Gw ambil dan balik lagi ke kamar. Hadehh, gw harus istirahat lebih awal nie, besok nyetir 3 jam an lebih. Atau apa gw suruh pak Anis nyupirin ya, ahh gak usah deh, gw mau bertiga aja. Kalau capek nanti ya istirahat aja.

Sambil tiduran gw iseng buka buka Facebook, dih mama ada upload foto.

Hahaha, emang emak gw kembali puber nie. Status nya tu pasti ke gw, jadi ke GR an sendiri. Foto nya pake di edit gitu, tapi emang aslinya cantik banget dia. Gw komen gak ya, love aja deh, haha.

Lama gw liat fotonya, duh jadi pengen gw. Cari mama ahh.

“Maaa” teriak gw

“Apaa?” dia masih di dapur, gw samperin kebawah. Ternyata lagi masak sama Santi.

“Kok malem malem masak sih ma” kata gw, padahal gw pengen eue dia sekarang, haha

“Ini buat bekal besok jun” katanya

“Beli aja di jalan kenapa” kata gw

“Inilah bedanya ibu ibu sama bocah kayak kamu, masak dirumah lebih sehat, dan suka suka kita. Udah kamu tidur sana, ganggu aja” katanya. Santi senyum senyum nahan ketawa.

“Mama bikin repot diri sendiri aja” kata gw balik ke kamar. Gw rebahin diri di kasur, kontol gw keras gini lagi, mama tu.. pikir gw kesel. Gw tidur aja deh.

…………………………………..

Pagi jam 8 gw bangun. Tumben gw gak di bangunin sama mama. Ehh kayak suara Yuki diluar. Gw bangun buka pintu, liat di bawah emang bener Yuki udah dateng. Lagi ngobrol ngobrol sama mama.

“Ehemm…” kata gw

“Akhirnya bangun juga kamu, jam berapa ntar jalan?” tanya mama

“Ya jam 10 an ma. Kalian udah siap ya?” tanya gw

“Yuki udah, mama belom. Ki ke kamar mama yok” ajak mama

“Jun kamu buruan mandi, terus sarapan” kata mama

“Iyaaaa” kata gw, pas mereka jalan ke kamar mereka ngelwatin gw.

“Aduhhhh.. ayank..” teriak yuki saat gw remas pantatnya

“Yuk cepet kabur, hihi” kata mama. Duh ngegemesin banget tu keduanya, haha.

Gw masuk kamar lagi, nyiapin beberapa baju. Nginep cuma semalem lah, bawa baju 2 aja. Parfum, minyak rambut, hehe. Kalau peralatan mandi kan udah ada di hotel. Sekarang gw mau cari hotel yang bagus aja, kemaren sama temen temen kita malah di guest house gitu. Yah namanya mahasiswa. Sekarang kan beda, haha. Semua siap, gw masukkin tas ransel gw, lalu mandi. Setelah ganteng maksimal, baru gw turun bawa tas.

“Hmmm mobil dah dateng belom ya?” soalnya kalau bawa mobil gw kayaknya gak kuat nanjak disana, hehe. Gw pinjem pake innova yang dibawa pak anis aja. Gw lihar pak anis lagi ngelap mobil di halaman depan

“Bener mas gak mau saya anter aja?” tanya nya

“Gak usah deh pak, udah lama juga saya gak nyetir jauh, biar gak lupa nyetir, haha” kata gw

“Bromo jauh mas” katanya

“Ya kan di temenin sama ibu ibu cantik” kata gw

“Hahaha.. Nanti istirahat aja mas kalau capek” katanya

“Aman pak, bensin udah penuh kan pak?” tanya gw

“Aduhhhh itu tadi mas, saya pas kesini SPBU yang dekat sini belum buka” katanya

“Yahh, gimana sih, padahal ada tulisan 24 jam” kata gw

“Ya gitu mas, pencitraan aja kayaknya” kata pak anis

“Ya udah, nanti aku aja yang beliin” kata gw, lalu naruh tas di bagasi belakang.

“Tas nya ibu, mana mas, biar tak angkatin” kata pak anis

“Jangan pak, aku juga gak tau mama bawa tas yang mana, tau kan ibu ibu, nanti biar mama aja yang ngasi tau, baru pak anis bantu” kata gw

“Haha, iya mas” katanya ketawa

“Pak aku ke dalem dulu ya, sarapan, pak udah makan?” tanya gw

“Udah mas, lanjut aja” katanya. Gw masuk lagi ke rumah, ke meja makan. Wah mama masak banyak juga, Yuki udah maem belom ya. Gw duluan aja deh. Asik gw makan, terdengar suara ketawa ketawa dari lantai 2. Mereka pun turun menghampiri gw.

“Haa?” gw kaget, lihat penampilan mereka

“Kenapa kamu kaget gitu Jun?” tanya mama

“Yakin kalian baju gitu?” tanya gw

“Kenapa, kan bagus dres gini” kata mama

“Iya yank, cantik kan?” kata Yuki memutar badannya

“Maksud aku, kita mau ke gunung, bukan pantai, gak kedinginan nanti” kata gw

“Yee, kan di mobil jun, nanti disana langsung masuk hotel, ganti lagi, hahaha” kata mama

“Bener yank, kamu ihh” kata yuki ikut ikutan

“Hadehh, terserah kalian aja. Udah maem belum?” tanya gw

“Udah, kamu buruan makannya” kata mama.

Selesai makan, gw cek lagi sekali apa ada yang ketinggalan. Gw lihat Santi bawa bawa rantang, kresek, masukin ke mobil, pasti ini bekal dari mama, haha.

“Santi jaga rumah ya nak” kata mama

“Iya bu” katanya

“Nanti kamu pasti tak ajak kalau kita jalan lagi. Kamu sama ibu dirumah dulu ya, kasian lagi sakit” kata mama. Emang bik ina lagi sakit, jadi kalau santi ikut gak ada yang nemenin.

“Iya bu, gapapa” katanya

Kita naik mobil, mama di depan. Yuki di belakang.

“Ki mama di depan ya, mama mual soalnya kalau naik mobil jauh jauh, apalagi di belakang” kata mama

“Iya gapapa ma” kata Yuki. Gw lihat dia di sepion atas, lalu dia juga ngelihat sepion.

“Muach” gw monyongin bibir gw kayak ngecup dia, tapi gak ada suara. Dia membalasnya, plus mejemin matanya, dih imutnya, haha. Pas mama gak liat juga. Nanti kalau ada kesempatan gw bakal gilir nie satu satu, kwkwkw.

“Oke udah semua ya” kata gw,

“Udah, yok berangkat” kata mama. Kita pun jalan, ya sekitar jam setengah 11. Gw singgah di spbu dulu. Di jalan mama asik main hape, terus selfie, terus foto sama Yuki. Hadehhh.. Emang kumat lagi emak gw.

“Ki ini bagus gak?” kata mama ngeliatin hapenya ke Yuki,

“Bagus ma, cerahin dikit, edit pake ini” kata Yuki, gw cuma senyum senyum aja ngeliat mereka berdua

“Wah iya, upload ahh” katanya

“Apa kamu senyum senyum dari tadi Jun?” kata mama

“Haha, lagi stand up comedy dalam hati ma” kata gw

“Apa sih” katanya. Sampailah kita di SPBU, gw turun dan ngisi bensin full tank.

“Full mas?” kata mbak petugasnya,

“Iya mbak, kayak mbak, manis nya full” kata gw

“Hahaha, bisa aja deh” katanya sambil ngisi bensin, mukanya malu malu gimana gitu, tapi emang beneran manis kok, seneng gw lihat petugas SPBU cewek cewek gini. Mantap lah inovasi pertamina, daripada bapak bapak, udah bau, gak ramah, hehe.

Setelah full, gw kasi uang.

“Makasi mbak, manisnya dijaga ya, haha” kata gw

“… Mas, yang lain gak mau diisi?” katanya pas gw mau masuk mobil

“Maksudny?” tanya gw

“Ya hatinya mungkin kosong, haha” tawanya

“Haha, 1 sama nie” kata gw masuk mobil

“Kenapa jun?” tanya mama

“Gak ma, itu petugas spbu nya lelet bener” kata gw. Lalu ada pedagang asongan nyamperin gw dari samping.

“Wah enak kayaknya tu peyek” kata gw

“Ehhh jangan di beli!” kata mama

“Napa ma?” tanya gw

“Udah jalan aja, tu di belakang pada ngantre” kata mama. Dan gw pun jalan melanjutkan perjalanan,

“Ki ambil bungkusan, pake kresek putih itu di tas mama” kata mama

“Yang ini ma?” kata yuki

“Yang lagi satu” kata mama

“oo ini” yuki membukanya. Ternyata isinya krupuk bawang buatan mama, kesukaan gw, haha.

“Wah mama kapan buat?” tanya gw

“Ya kemaren, kamu bilang mama bikin repot diri sendiri. Ini bedanya emak emak” katanya ngomel

“Hehe, mama terbaik deh” kata gw sambil nguyah. Jadi di perjalanan, kita ngobrol sampai capek. Kalau gw capek juga, capek nguyah makanan, haha. Mama ternyata banyak banget bawa cemilan. Coba kalau gw jalan sama Yuki doang, pasti kita kosongan aja, haha.

…………………………….

Skip skip perjalanan gw, gw juga istirahat beberapa kali di jalan. Ngilangin pegel. Sampailah gw di probolinggo, hmmm.. naik lagi kayaknya lagi 1 jam nie. Gw lihat mama sama yuki masih tertidur. Njir panas pantat gw. Sebelum gw naik ke Sukapura, menuju cemoro lawang. Gw parkir di deket terminal, disana ada banyak angkot elf yang juga siap naik ke cemoro lawang. Gw biarin mobil nyala, dan gw turun menuju warung di pinggir jalan. Disana beberapa orang, lagi sante sante ngopi ngopi.

“Pesen apa mas ganteng” kata ibu warungnya

“Kopi susu satu bu” kata gw,

“Duduk mas” kata bapak bapak nawarin gw kursi,

“Mau ke bromo mas?” tanya bapaknya

“Iya pak, jalan lancar kan pak?” tanya gw

“Aman pak, cuaca juga cerah gini” katanya

“Sendiri aja mas?” kata mas mas yang lain

“Sama keluarga mas, lagi di mobil” kata gw. Asik gw ngobrol ngobrol. Tiba tiba agak hening, bapak bapak sama mas mas ini lagi liatin sesuatu. Haha, kalian bisa tebak apa ya. Mama sama Yuki lagi renggangin badannya di samping mobil.

“Uayu ne rek” kata salah satu dari mereka, gw cuma senyum aja sambil seruput kopi. Ya pasti jarang jarang ada cewek bening di terminal. Lalu mereka mendekati gw, ke warung juga.

“Kamu kok gak bangunin kita Jun?” kata mama

“Kasian bangunin, gitu nyenyak banget tidurnya” kata gw

“Hmm.. mama pesen kopi juga ahh, kamu mau apa nak?” kata mama ke Yuki

“Aku air aja ma” kata Yuki

Jadinya kita bertiga ngobrol ngobrol di sana. Bapak bapak disini juga baik, ramah. Kadang suka godain mama, mama juga suka mancing mancingin, haha. Tapi wajarlah. Kalau Yuki diem aja di samping gw, dia jarang jarang kayaknya dalam situasi kayak gini. Dia kalau dikasi buku trus diem di kamar baru seneng, hehe.

Hampir sejam kita istirahat, kita juga minjem tempat disana buat makan siang. Mama lengkap bawa nasi, lauk, sayur. Abis itu baru kita lanjut perjalanan lagi.

“Oke kita jalan dulu ya, pak bu” kata gw

“Iya, hati hati mas” kata mereka. Gw start mobil dan masuk ke jalan menuju puncak. Jalannya juga bagus, jadi bisa lah kecepatan normal. Di jalan pemandangan di kiri kanan bagus banget, hutan, bukit hijau. Kita beberapa kali berhenti karena Yuki minta foto. Dan sampailah kita di Cemoro lawang, jalan mulai agak macet, ya karena nanjak dan banyak mobil parkir kiri kanan. Kebetulan hotel yang udah gw pesan ada di atas lagi, lupa gw namanya. Paling puncak pokoknya.

“Waaaa ma, bagus bangeeeet” teriak Yuki saat kita melewati jalan yang di sebelah kanannya padang pasir luas banget, terus gunung bromo nya juga udah keliatan

“Iya ki, hihi” kata mama

“Naa ini hotelnya” kata gw, hotel gw emang dekat situasi

“Jun kamu, urus hotel ya, kita mau foto foto dulu” kata mama

“Iya iya, aku sekalian istirahat ya ma” kata gw

“Iya, yok ki, hihi” kata mereka buru buru keluar dari mobil. Baru gw mau matiin mobil, mereka masuk mobil lagi.

“Kenapa?” tanya gw

“Dingin banget, kita ambil jaket dulu” katanya buka tas

“Haha” tawa gw. Lalu mereka pergi lagi. Gw ke lobby urus checkin, gw pesan 2 kamar. Gak enak juga tidur sesak sesakan bertiga. Walaupun sebernya gw pengen, haha. Gw titip satu kunci nya di resepsionis, terus gw WA yuki kasi tau nomor kamar sama kunci nya di titip.

“Mbak berapaan sekali trip?” tanya gw ke mbak resepsionisnya

“Kalau mas nya mau nyari sendiri, 400 ribu 1 mobil mas, kalau lewat hotel 450” katanya

“Kok ada 50?” tanya gw

“Ya kan kerjasama sama hotelnya mas” katanya

“Wah mbak nya curang, haha” kata gw

“Ya udah mas cari sendiri sana” katanya sok ngambek

“Haha, iya deh, demi mbak nie” kata gw

“Mau berapa mobil mas?” tanya nya lagi

“Satu aja mbak, kecuali mbak nya mau ikut, baru tambah satu” kata gw

“Ihh mas nya nie.. haha.. emang mas nya sendirian?” katanya, mukanya merah.

“Ya tergantung” kata gw

“Kok tergantung?” tanya nya bingung

“Ya kalau mbak mau nemenin, berarti aku sendiri” kata gw

“Haha, gak jelas deh mas nya” tawanya, sambil ngasi kunci

“Haha, ya udah aku ke kamar deh, daa mbak cantik” kata gw

“Selamat istirahat mas” katanya

“O ya, mas besok di bangunin jam 3 pagi ya, jam setengah 4 jalan” katanya pas gw ninggalin dia

“Yg bangunin siapa mbak?” tanya gw

“Ya supir nya lah, masak aku” katanya

“Hehe, kirain. Oke tks mbk” kata gw

“Mas mas” teriaknya lagi, apalagi nie cewek

“Mas ini nomor aku, siapa tau beneran gak ada yang nemenin, hihi” katanya ngasi kertas, lalu ninggalin gw

“Hehe, siap mbak” kata gw. Hadehhh, emang gk nama gw aja arjuna, kayaknya nasib gw juga kayak arjuna, gampang bisa dekat sama cewek. Gw ke kamar bawa tas, njir berat banget. Hotel nya sih biasa aja, gak kayak hotel berbintang di kota, tapi lumayan lah, yang penting gw bisa istirahat.

Gw masuk ke kamar mama bawa tas nya mama sama yuki, gw taruh dan gw keluar lagi. Gw masuk kamar gw dan rebahan di kasur. Hari masih sore, gw tidur aja deh bentar, capek banget.

………………………………..

“Junnn.. junn..” mama bangunin gw,

“Ehh, ma” kata gw. Mereka ada di kamar gw. Hari udah gelap, sekitar jam 7 gitu. Dingin banget lagi. Mereka udah pake baju tebel, jaket, sarung tangan juga.

“Kita mau beli bakso tu di depan, yok ikut, kamu kan belum makan” kata mama

“Iya ma, aku cuci muka dulu” kata gw. Gw pergi ke kamar mandi, sialan dingin banget airnya, kayak es. Gak bakalan gw mandi kalau cuaca gini. Gw ambil jaket dan kekluar kamar.

“Aayaaank.. sini” teriak yuki, mereka lagi duduk di trotoar pinggir jalan depan hotel. Disana ada bebera orang juga yang makan. Enak bener dingin dingin makan bakso panas.

“Yank gimana besok?” tanya yuki

“Ya nanti jam setengah 4 gitu kita jalan yank, naik mobil jeep tu” kata gw

“Kemana aja jun?” tanya mama

“Ya kayaknya lihat sunrise dulu, baru nanti kita naik ke puncak, lihat kawah” kata gw

“Kalian udah bawa kacamata hitam kan?” tanya gw

“Udah donk” jawab mereka.

2 mangkok bakso udah gw abisin, ngobrol ngobrol sama mas bakso nya sampai jam 9 an, mama udah nguap nguap aja.

“Ki bobok yuk, mama ngantuk banget” kata mama

“Iya yok ma” kata yuki

“Jun mama ke kamar dulu ya, kamu jangan begadang, kan besok subuh” kata mama

“Iya ma, aku duduk duduk bentar disini” kata gw

“Yank.. daa” kata yuki senyum ke gw,

“Pacarnya yang mana mas?” tanya mas bakso nya

“Keduanya mas, haha” kata gw

“Haha, enak nya sampean mas” kata nya

“Hehe, gak lah mas. Yang satu tu ibu saya” kata gw

“Oooo, kirain. Tapi muda banget ibu nya mas?” tanya nya lagi

“Waktu hamil saya, ibu saya baru lulus SMA mas” kata gw, emang mama pernah cerita, pas awal kuliah dia udah dihamilin pacarnya, ya bapak gw, hehe. Tapi parahnya juga dia waktu SMA hamil juga, tapi keguguran. Ya kakak gw itu. Kasian emang emak gw. Tapi untung juga bapak gw mau tanggung jawab.

“O gitu, pantes keliatan muda” kata nya lagi

“Bapak kok gak ikut mas?” tanya nya lagi

“Bapak saya udah meninggal mas” kata gw

“Aduh, maaf mas, maaf, saya gak tau” katanya, ya iyalah, orang kita baru kenal, pikir gw

“Ya gapapa mas, sante aja” kata gw

“Duhh, pengen deh jadi bapak nya mas, hahahaha” tawanya. In your dream mas, haha

“Wah boleh mas, berarti bakso nya gratis nie, haha” kata gw. Asik becanda sama mas nya, Yuki datang menghampiri gw.

“Ehh yank, kok belum bobok” kata gw

“Hehe, gak ngantuk. Mau nemenin kamu” katanya duduk di sebelah gw

“Waduh, mas saya jalan dulu ya, gak enak jadi obat nyamuk, haha” kata mas nya dorong gerobak nya

“Sini deh” gw tarik pinggangnya dan dia duduk di depan gw, gw peluk perutnya. Hmmmm wangi bener leher cewek gw ini.

“Mama udah bobok?” tanya gw

“Udah, udah ngorok, hihi” kata yuki

“Ayank….” bisiknya

“Napa, pengen ya?” tanya gw

“Kamu ihhhhhh” katanya nyubit gw

“Terus kenapa?” tanya gw lagi

“Hmmmm.. aku pengen deh terus sama kamu” kata nya

“Kamu mau dilamar nie?” tanya gw

“Ihh ngaakk. Hmmm, kalau misalnya…” katanya

“Misalnya apa?” tanya gw

“Misalnya, aku balik lagi ke Jepang, kamu mau ikut gak??” katanya sambil noleh gw

“Emang kamu gk bakal tinggal di Indonesia?” tanya gw

“Hmmm.. belum tau juga sih yank.. soalnya papa aku sempet ngomong gitu” katanya

“Ooo gitu” oo berarti Yuki kemungkinan bakal balik ke jepang nie, la gimana gw ikut, ada mama disini.

“Kalau gitu aku nikahin kamu aja ya, biar ikut aku” kata gw

“Hmmm, aku masih pengen ambil S2 yank. Lagi seneng seneng nya kuliah” katanya lagi

“Ooo gitu. Ya udah gapapa, kalau emang kita jodoh kita pasti bisa bersatu. Yang penting sekarang aku syang kamu, kamu juga syang aku” kata gw

“Tapi kalau misalnya aku beneran pindah, gimana yank? Aku gak bisa jauh dari kamu” tanya nya lagi

“Sekarang aku gak bisa jawab yank. Aku juga punya mama yang harus aku jagain. Pesan papa aku sebelum meninggal aku harus jagain mama” kata gw

“Iya, aku juga sayang sama mama, aku pengen banget sama kalian. Tapi…” katanya

“Udah ahh, gak usah ngomongin yang jauh jauh. Intinya sekarang kamu kan sama aku sekarang” kata gw

“Hehe, love u yank” senyum nya.

“Hmmppff… mppphh..hammpp..” gw kecup bibir tipisnya yang lembut, Yuki malah menarik kepala gw, di kenyot bibir gw, kalau mulut gw bisa lepas, bisa di telan sama dia. Asik kita ciuman, ada motor lewat.

“Hihi” dia sembunyi di leher gw

“Ayank..” katanya

“Iya” jawab gw

“Ke.. kamar aja.. yok” katanya

“Hehe, dah pengen kan?” tanya gw

“Ihh kamu, maluu” katanya

“Haha, yok” kita berdiri dan kita jalan ke kamar gw.

“Ceklek” gw kunci pintu kamar. Yuki kembali memeluk leher gw, ciuman nya makin bernafsu.

“Hmmm.. hmpppff.. aku kangen banget sama kamu” bisiknya. Tangan gw memeluk pantatny yang bulet, gw remas remas, tapi karena dia pake jeans jadi gak enak. Perlahan gw tarik zipper jaket nya, dari lehernya turun ke bawah. Gw singkap jaketnya ke kiri ke kanan, sampai terlepas. Dia masih memakai baju kaos. Tangannya juga mulai membuka jaket gw. Udara dingin udah sama sekali gak kerasa. Bibir kita masih gak bisa lepas. Gw dorong Yuki, sekarang dia bersandar di tembok. Tangannya menarik kaos gw ke atas. Dengan cepat gw lepas kaos gw, dan kembali melumat bibir nya. Penuh nafsu gw melepas kaitan celana jeans nya, dan menurunkan nya dengan kasar. Yuki membantu gw melepas celana jeans nya. Bebas lah kaki nya yang mulus itu.

Gw raba pahanya perlahan, mulus banget kamu syang, pikir gw. Gw angkat satu pahanya. Sambil gw cium lehernya.

“Ayank.. ahh.. buka” desahnya. Tangan yuki berusaha melepas celana panjang gw. Sekuat tenaga gw angkat kedua pahanya, yuki menggantung di gw, tangannya memeluk leher gw erat. Gw angkat dan gw dudukan dia di atas meja.

“Awwww” katanya

“Napa?” tanya gw

“Dinginn” bisiknya, ya pahanya nempel sama meja yg dingin itu.

“Haha” tawa gw. Gw lebarkan pahanya, terlihat memeknya yang masih ditutupi celana dalam kuning yang dia pakai.

“Ayaank… jangan” dia menahan kepala gw saat mau mencium memeknya

“Kamu diem aja ya” kata gw, gw minggirkan tangannya.

“Ouhh……ahhhhhhhh” desahnya saat mulut gw mencium memeknya dari luar celana dalamnya. Perlahan gw jilat sampai basah. Ludah gw udah nyampur sama lendir nya dia, nempel di cd nya.

“Ayank..ayank… ahhh” dia menjambak rambut gw sambil mendesah desah. Lalu gw tarik celana dalamnya ke bawah. Memang udah becek nie barang mungil, haha. Gw lepas celana gw, bugil lah gw sekarang. Yuki melihat kontol gw udah manggut manggut. Dia menutup mulutnya saat gw gesekan kepala kontol gw di memeknya.

“Hmmpppppppp… hmmmmmmmmmmmmmmmmmm” desahnya, saat kontol gw perlahan memasuki lubang memeknya yang becek. Bener makin sempit aja nie, pikir gw. Ini gara gara gw anggurin selama hampir 2 bulan. Gw genjot perlahan maju mundur.

“Ouhhh.. ahhh.. ahhh.. ayank…ahhhhhhhhhhh” desah Yuki.

“Enak?” bisik gw

“He ehhh” dia mengangguk. Lalu gw tambah lagi kecepatan, dan gw tambah tenaga saat menekan nya dalam dalam.

“Ahhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhh…” desahan yuki makin kuat. Gw tambah semangat, melihat wajahnya yang cantik, yang lagi horny berat. Lalu gw gulung kaosnya ke atas, dan gw singkap BH nya ke atas. Toketnya yang bulet naik turun seirama dengan genjotan gw.

“Ouuuuuuuuuuhh.. ayank…….ahhhhhh… ahhh..” desahnya saat gw hisap puting nya.

“Ayank… ahhhhhhhhhh.. aynk..ayankk..ahhhhhhhhhhhhhhhhh” dia memeluk gw erat, kakinya dilingkarkan di paha gw. Nafasnya ngos ngos an.

“Udah kimoci?” bisik gw

“Hihi… udah.. ahh.. kamu masih lama?” tanya nya,

“Tergantung kamu nanti” kata gw. Kontol gw masih berdenyut di dalem memeknya, tapi gak gw gerak in. Gw udah gak tahan lagi pengen genjot dia lagi. Gw tarik tubuhnya, sekarang dia berdiri di depan gw, gw tarik kaos dan BH nya. Sekarang dia juga telanjang. Gw balik tubuhnya, gw minta dia agak nungging. Tangannya ada di atas meja.

“Hmmmmmmmmmm” desah gw saat kontol gw masuk dari belakang. Gw remas pantatnya sambil gw genjot dengan cepat. Gila enak banget. Dengan kasar gw sodok kuat kuat.

“Ayaank… ahhhhhhhhh.. ouhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhh… ahhhhh” desahnya. Gw tarik badannya, sekarang dia berdiri di depan gw, tangannya satu memeluk leher gw. Gw remas toketnya sambil gw pompa dengan cepat. Yuki cuma mendesah desah. Karena posisi berdiri gini, kontol gw emang sering terlepas.

Kita pindah ke kasur, yuki merebahkan dirinya. Gw udah kayak kesetanan liat cewek cantik di kasur gw, gw buka pahanya.

“Ouhhh… ayank……” desahnya saat gw udah ada di atasnya dia sambil memompa memeknya. Gw rasakan bentar lagi gw mau crot. Gw peluk cewek gw, gw benamkan kepala gw di lehernya.

“Ayank… aku mau keluar” bisik gw

“Ayank di mulut aku aja ya… ahhh.. ahhh” katanya sambil mendesah.

“Ayank.. ayank…” desah gw karena gw rasakan puncak kenikmatan

“Iyaa syank… ahhh” desah yuki. Gw cabut kontol gw dan gw mengangkangi lehernya, yuki melahap kontol gw, gw tahan kepalanya.

“Ahhh.. ahhh….ahhhhhhhhhhhh” gw keluarkan sperma gw memenuhi mulutnya. Dia menelannya dengan cepat. Ahhhhh enak banget, lemes gw. Yuki masih menjilati kontol gw. Karena kegelian gw tarik dan rebahan di sebelahnya.

“Ahhh lemes aku yank” kata gw

“Apalagi aku. Kamu kok ganas gitu yank, kaget aku” katanya sambil merebahkan kepalanya di bahu gw.

“Hehe, abisnya kangen sama kamu. Kamu gak suka?” tanya gw

“Suka lah, hihi.. kamu tu kayak gak mau ngelepasin aku tadi” kata yuki

“Berarti besok lagi” kata gw

“Haha” tawanya

“Ayank aku bobok sama kamu ya” katanya

“Ntar mama bangun gmn?” tany gw

“O iya” kata nya

“Nanti aku ajak kamu liburan lagi deh” kata gw

“Hehe, iya deh.. duh dingin banget” katanya

“Tadi aja gak kerasa sama sekali dingin” kata gw. Yuki mengambil berdiri dan mengambil bajunya yang berserakan. Gw masih selimutan, merhatiin dia pake baju. Satu persatu dia memakai bajunya.

“Ayank aku ke kamar ya” katanya sambil sisiran

“Iya yank, besok bangunin aku ya” kata gw

“Iyaaa,, daa syank, hihi” katanya. Lalu dia mendekati gw lagi,

“Hmmmppfff… hmmppffff…” kita ciuman lagi,

“Daa love u” katanya

“Love u too” kata gw. Yuki keluar dan menutup pintu. Ahhhh tersalurkan juga nafsu gw sama cewek gw. Mama denger gak ya, soalnya tadi kita maen heboh banget. Ahh gw tidur aj deh, gw pake baju dan tidur.

……………………………………………….

“Hei.. nak.. bangun” suara emak gw kayaknya,

“Ma ngantuk” kata gw

“Makanya jangan di forsir, hihihi” tawanya

“Maksud mama” kata gw panik

“Tau ahh, cepet, itu mas supir nya udah nunggu” kata mama lalu keluar kamar gw. Ngantuk gw hilang, pasti mama tau kemaren malem gw hajar yuki habis habisan. Gw cepet cepet bangun, ke kamar mandi.

“Uanjirrrrrr, dingin banget” kata gw. Gw ambil air 1 gayung, cuci muka, gosok gigi, udah gitu doang, haha. Gw pake baju, jaket, sarung tangan, kupluk, bawa tas slempang kecil satu.

Di mobil udah ada tulisan nama gw, di tempel gitu pake kertas. “Mr. Arjuna” haha. Jeep gw warna putih, nama pak supirnya Mas Aji. Orang sana, orang Tengger. Kita bertiga duduk di belakang. Pas jalan ternyata rombongan, banyak banget, kayak konvoi, haha. Jalannya naik turun, karena gelap jadi gw belum bisa lihat apa apa diluar. Mama sama Yuki teriak kaget saat jalannya gak rata.

“Ehh itu mereka jalan kaki ya?” tanya Yuki, ngeliat di luar ada yang jalan kaki

“Iya yank, mungkin mereka punya jiwa pendaki” kata gw

“Gak capek ya?” tanya mama

“Sekalian olahraga kali ma, haha” kata gw. Sekitar setengah jam, kita sampai dislah satu spot untuk melihat sunrise, kenapa gw bilang salah satu, karena emang ada beberapa tempat. Banyak mobil jeep yang juga udah parkir, orang orang pada naik ke salah satu bukit.

“Yok ma, yank” ajak gw. Mereka ikut gw, gw ajak ke tempat yang agak tinggian dikit. Langit masih gelap tapi tanda matahari mau terbit udah ada. ANgin nya kenceng banget. Tak berapa lama, munculah matahari. Warna orange gitu. Hmmm ya lumayan lah, haha. Jujur gw lebih suka sunset ketimbang sunrise, tapi gapapa lah sekali sekali, nyenengin mama sama yuki juga.

Kita foto foto banyak banget. Sampai langit udah gak gelap lagi. Asik gw motoin mereka, mas Aji nyamperin kita.

“Mas ayo lanjut, biar gak kesiangan” katanya, gw baru inget kalau udah di atas jam 7, bakalan ada badai pasir yang ngeganggu.

“Maaa, yank, yok lanjut” teriak gw

“Iyaaaa” katanya

Selanjutnya kita mau naik ke puncak, biar bisa liat kawah nya bromo. Kita turun lagi, dan parkir di padang pasir yang luas. Seperti biasa, foto foto lagi, hadehhhh. Menuju kaki gunungnya, kita ada opsi naik kuda. Gw pesen aja 3, awalnya mama nangis nangis gak mau naik, beda sama yuki, yuki girang dia naik kuda. Kita ngerayu mama supaya mau naik, akhirnya dia mau, tapi harus di temenin sama pawang nya, haha. Kuda pake pawang. Jadi gw sama Yuki duluan, mama teriak teriak di belakang, kudanya dia gak mau jalan. Hahaha, seru lah.

Sampai di kaki gunungnya, kita harus naik anak tangga lagi. Agak ekstrem juga tangganya, soalnya banyak pasir. Perlahan kita naik, sampai tiba di puncak. Ya diatas bisa liat kawah aja, ngeri juga kalau ini meletus, pikir gw. Dan gw lihat cewek cewek ini juga gak betah, mereka foto bentar doang terus minta turun.

“Yank, turun yok” kata yuki

“Iya jun, mama takut” katanya

“Haha, ya udah yok” kata gw. Kita selfie bertiga di tangga, wih keren juga fotonya. Dan sampai di bawah, ternyata bener, angin kencang sama banyak pasir beterbangan. Untung kita udah bawa kacamata. Ini udah jam setengah 8, jadi udah gak enak lagi lama lama disini. Kita naik jeep lagi dan kembali ke hotel.

“Gimana… capek?” tanya gw

“Hahhh, capek banget, abis ini mama mau mandi, keramas pokoknya” kata mama

“Sama ma, rambut aku isinya pasir aja nie” kata Yuki

“Haha, ya kita sarapan dulu di hotel, abis itu baru balik” kata gw

“Mama mau mandi dulu?” tanya gw

“Ihh gak Jun, beku mama. Nanti aja sampai rumah” katanya

“Iya yank, dingin banget” kata Yuki. Sampai hotel kita masuk ke restorannya untuk sarapan pagi, ya menu nya lumayan lah. Biar isi aja dulu perut. Abis itu kita beres beres barang dan balik ke Surabaya. Kondisi gw saat kesini di banding sekarang jauh lebih fit waktu berangkat, gw kayaknya ntar perlu banyak istirahat. Gak kuat juga nyetir, tapi kurang tidur gini. pikir gw

“Jun kamu kuat?” tanya mama

“Kuat ma, nanti capek kan istirahat” kata gw

“Kamu kalau gak kuat jangan di paksa ya, kalau mau tidur tidur aja dulu” kata nya

“Iya mah” kata gw sambil nyetir.

1.5 jam nyetir gw pun udah mau masuk TOL, anjir mata ngantuk banget. Gw lihat Yuki udah tidur, mama juga. Apa gw tidur aja dulu ya. Tiba tiba ada truk besar nyalip gw, sambil bunyiin klakson gede banget.

“Ehh.. udah sampai mana jun?” tanya mama kebangun

“Dikit lagi masuk Tol ma, uaaahem” kata gw

“Ya ampun, mata kamu merah gitu. Sini mama aja yang nyetir, kamu tidur aja” kata mama

“Bener ma?” tanya gw

“Iya, ini kan udah mau TOL, gampang” kata mama

“Hmm iya deh, nanti mama ikut aja jalan ini, nanti cari yang arah ke sini…” kata gw jelasin

“Iya syang, kamu tenang aja deh, sana tidur” kata mama. Kita pun tukar tempat, mama sekarang yang nyetir, gw di sebelahnya..

“Uaaahhem….” saking gak tahannya gw pun ketiduran.

……………………………………………………….

[POV Mama]

“Hihi, kasian juga dia. Siapa juga kuat bangun subuh subuh, trus nyetir jauh gini” pikir ku. Aku gak biasa sih bawa mobil ini, tapi sama aja kayaknya, kan cuma beda ukuran aja sama mobilku dirumah. Aku lihat Juna udah tidur pulas, Yuki juga di belakang nyenyak. Aku pun jalan dengan kecepatan sedang. Sesekali aku lihat wajah anak ku, anak ku yang udah tumbuh dewasa, banyak yang bilang wajahnya mirip dengan ku. Anak ku satu satunya, dan yang sangat ku sayang.

Setelah suami ku meninggal, aku hanya punya Juna. Tapi entah kenapa aku bisa jatuh hati sama dia, aku bisa jatuh cinta sama dia. Dan cinta ini bukanlah cinta seorang ibu kepada anaknya, tapi lebih dari itu. Aku tau ini salah, tapi aku gak bisa membohongi perasaannku. Karena kalau aku tahan aku semakin tersiksa. Terkadang aku cemburu melihat dia dengan pacarnya, tapi aku juga gak bisa egois.

Hubungan ku dengan Juna memang sudah diluar batas, dan aku yakin Juna juga memiliki perasaan yang sama dengan ku. Sampai kejadian itu, aku membiarkan anak ku menyetubuhi diriku. Aku biarkan anak yang aku lahirkan dari rahim ku, memasuki lubang tempat dia dilahirkan dulu. Tapi tak ada penyesalan yang aku rasakan, aku sangat menikmati saat itu. Anak ku yang dulu aku rawat, saat mulut mungilnya menghisap puting ku dulu, sekarang sudah bisa memberikan kepuasan padaku.

Aku sempat ragu apakah Juna bisa menjadi milik ku, tapi…. dia anak ku, dan dia memang miliku, dia milik ku.

“Hmmmm.. syang..” bisik ku sambil mengelus pipinya. Kebetulan lagi antri di pintu tol. Aku pengen banget ngecup wajahnya. Ku dekatkan wajahku ke dia.

“Maaaa” yuki bangun, aduhhhhh..

“Mama yang nyetir??” tanyanya kaget

“Hehe, iya ki, kasian juna kecapek an” kata ku

“O iya, ya udah deh, biar mama gak ngantuk aku temenin ngobrol” kata yuki sambil benerin rambutnya. Yuki ini emang gadis yang baik, cantik, pinter lagi. Beruntung banget laki laki yang bisa dapetin dia. Apalagi kemaren malem aku denger desahannya, hihi. Sebenernya aku tau kalau Yuki lagi di kamar Juna, tapi aku biarin aja. Kasian juga mereka, emang niatnya pacaran. Dan aku juga percaya kalau anak ku gak bakal ngerusak Yuki. Tapi apa hubungan mereka bisa bertahan, soalnya Yuki sempet curhat ke aku kalau dia mau lanjut sekolah di luar negeri. Hmmm, biarin aja deh, kalau mereka jodoh pasti juga bakal ketemu.

Dan di perjalanan aku ngobrol banyak sama Yuki, sampai akhirnya kita di apartemen nya Yuki. Dia turun di lobby.

“Mama ati ati ya” katanya,

“Iya sayang, kamu istirahat ya, jangan lupa ntar main main ke rumah” kata ku

“Iya mama cantik, o ya, salam sama Juna kalau dia bangun ya ma” katanya

“Iya, daaa” aku pun lanjut pulang.

“Jun.. jun.. bangun, udah nyampe” kataku bangunin dia

“Hmmm.. ehh.. syukur deh, tak kira gak nyampe nyampe, hehe” katanya

“Kamu beneran gak percaya mama dah lancar nyetir y” kata ku

“Santiii.. santii” panggil ku

“Iya buu” katanya keluar rumah menghampiri kita

“Gimana dirumah aman kan?” tanya ku

“Aman bu, gimana perjalanannya?” tanya dia

“Capek.. O ya, bantuin ibu angkat tas ini ya” kata ku

“Maa aku ke kamar ya” kata Juna

“Iya, mandi dulu, baru isitrahat lagi” kata nya

“Iya ma, bdan ku agak meriang rasanya” katanya

“aduhh, ya udah sana mandi air hangat, abis tu tiduran ya” kata ku. Ku pegang dahinya emang agak anget, pasti masuk angin dia.

Aku masuk ke kamar, ku lepas semua baju ku, pengen banget rasanya nyeburin diri di kolam. Rambut debu, lepek, kulit kering gini. Aku masuk kamar mandi, ku siram tubuhku dengan air hangat. Lalu aku ambil lulur dan duduk di kloset duduk. Perlahan ku balurkan semua lulur di tubuhku. Hmmmm… jujur aku cukup bangga dengan tubuhku, memang aku gak se-perfect waktu muda dulu, dan emang waktu muda aku juga udah keduluan hamil. Jadi sekarang anak ku udah besar baru deh aku bisa manjain diri. Aku rajin merawat tubuhku, olahraga, sesekali ke salon, demi nyenengin suami. Tapi apa daya aku harus cepat berpisah dengan suami, padahal aku lagi pengen banget punya bayi lagi. Tapi mungkin ini udah jalan ku, aku tetap harus melihat ke depan. Sempat terpikir aku menerima laki laki lain, dan memang banyak banget laki laki yang deketin aku. Tapi… setelah aku dekat dengan Juna, maksudku sedekat itu, aku berpikir, Juna udah bisa menjadi sosok laki laki yang aku inginkan. Laki laki yang selalu ada di dekat ku…

Ternyata seluruh tubuh ku udah isi lulur, hihi. Pokoknya tak ada 1 cm pun yang lolos, aku ingin semua kulitku mulus. Asik luluran aku baru keinget tadi juna bilang meriang, aduhh, harus segera aku kerok in nie, biar gak sakit dia. Cepat cepat aku keramas, dan menyelesaikan mandi. Keringin rambut, dan ganti baju. Malemnya aku masuk ke kamar nya juna.

“Yank.. nak” aku masuk ke kamar nya Juna

“Iya maahh” sautnya pelan

“Masih gak enak badannya?” tanya ku

“Sakit kepala ma” katanya

“Sini mama kerok in, kamu masuk angin ini” kata ku

“Iya deh..” dia membuka baju dan tengkurep. Aku baluri minyak rem.. ehh minyak urut maksudnya, haha.. Maaf soalnya liat punggung nya juna yang lebar jadi gimana gitu.

“Aku gak mau sakit ma, besok banyak kerjaan” katanya saat aku kerokin

“Ihh kamu nie, kamu tu emang direktur, tapi gak harus ngerjain semua. Kamu kan bisa kasi perintah dari rumah” kata ku

“Iya sih ma, tapi aku gak yakin kalau aku gak liat hasilnya” kata nya

“Udah.., abis ini kamu istirahat, mama jamin besok sembuh” kata ku

“Merah ma?” tanya juna

“Iya, merah banget, kebanyakan angin nie,haha” tawa ku

“Iya aku kecapek an motoin mama sama yuki tadi, wuuu” kata gw

“Alah, alesan aja kamu” kata ku

“Udah, sekarang pake bajunya, bobok” kata ku

“Hehe, dah ilang sakit kepalanya ma” katanya

“Iya lah pasti, kerokan mama tu ada energi positifnya” kayaknya emang dia udah enakan, soalnya tadi sendawa sendawa terus,

“Maa ayok” katanya lagi, ihh apa lagi nie anak

“Ayok apa?!” tanya ku

“Hmpppffff.. hmmpff” tiba tiba dia mencium ku, sebenernya aku juga pengen

“Junaa… nanti ya, kamu istirahat dulu” kata ku, nanti dia sakit lagi

“Yah mama” katanya

“Mama kan gak kemana mana” kata ku ngecup pipinya

“Hehe, love u ma” katanya

“Love u too..” aku keluar kamarnya dan membiarkan dia istirahat..

Aku kembali ke kamar dan tiduran. Ehh siapa nie WA.

“Maa, gimana Juna?” tanya Yuki

“Masuk angin ki, tapi udah mama kerok in tadi” bales ku, ehh kok dia gak chat sendiri aja ya

“Ooo syukur deh, soalnya aku chat gak di bales, dah bobok kali dia ya” katanya

“Iya, biarin dah dia istirahat, besok juga harus ngantor dia” kataku

“Iya ma, ya udah deh, makasi ya ma” katanya

Lalu aku buka buka FB, dih banyak banget yang ngelike foto aku, komen nya aneh aneh lagi, ini siapa lagi yang ngesahre segala. Hmm aku hapus aja ya. Iya hapus aja deh. Mending tidur aja.

…………………………………………………………………………………

Hari hari berlalu, ada sekitar 3 bulan. Juna makin semangat kerja, ku lihat kinerja perusahannya meningkat. Dia banyak sekali punya ide yang gak terpikirkan mungkin dulu sama papa nya. Bahkan sekarang relasinya dia ada banyak, aku makin bangga sama anak ku itu. Tapi itu juga membuat dia makin sibuk, bahkan pernah hampir 1 minggu pergi ke luar kota, hikss. Tapi hubungan ku sama Juna makin deket, makin syang, dan makin ehemmm… hihi. Sampai suatu pagi aku bangun pagi, sekitar jam 5. Hari ini aku mau bikin kejutan, aku mau anterin makan siang ke kantor nya Juna.

“Mahhh aku berangkat ya” teriaknya sambil make sepatu di ruang tamu

“Iya syang, udah sarapan kan tadi” sautku yang masih sibuk di dapur

“Udahhh, da maa” katanya keluar.

“Ibu masak banyak banget” kata Santi yang lagi cuci piring

“Hehe, ini untuk tar siang San, aku mau bawa ke kantor nya Juna, sekalian mungkin makan bareng sama temen nya nanti di kantor” kata ku

“Hihi” tawanya

“Kenapa kamu?” tanya ku

“Hmmm, ibu sama mas Juna kayak suami istri, haha” tawanya

“Kok gitu?” tanya ku

“Ya aku ngeliatnya gitu, seneng aja ngeliat nya” katanya

“Apa sih kamu, udah cepet cuci piring nya, bantuin aku potong kangkung nie” kata ku

“Kok kangkung bu, kangkung tu bikin ngantuk” kata santi

“Tapi ini kesukaan juna, tumis kangkung.. Udah kamu cerewet bener” kata ku

“Haha” tawanya

Siangnya sekitar jam 11, aku udah selesai dandan maksimal. Pake dress putih, rambut ku urai, lipstik tipis, make up minimalis. Duh aku lihat di cermin udah kayak putri indonesia, haha. Aku berusaha tampil cantik, tapi tetap natural. Bukan untuk menarik perhatian lelaki, tapi untuk bikin bangga putra kesayanganku.

“Kenapa kamu bengong gini San? udah di masukkin ke mobil semua?” kataku ke Santi, dia masih dirumah karena kuliahnya sore

“Ya ampun ibu, cantik bener. Kayak mau nge-date, haha” katanya

“Ahh biasa aja deh” kataku

“Ibu nyetir sendiri?” tanyanya

“Iya, kan deket juga” kataku

“Ya udah, kamu jaga rumah ya” kataku

“Iya bu, awas pulang pulang bawa suami baru, wkwkwkowkowkowk” dia ngakak lari masuk ke rumah

“Awas kamu ya” teriak ku lalu nutup pintu mobil

Sampai di kantornya juna, aku parkir dan masuk ke dalem. Aku masuk ke lobby, dan disapa sama 2 gadis di meja depan.

“Bu Alya??” sapa salah satu dari gadis itu

“Iyaa, gimana kabarnya, Nita” kata ku. Nita emang tugas di meja depan, dulu waktu aku ngantor Nita emang rajin bantuin aku.

“Bb..aik bu, ibu kok tumben kesini?” tanya nya

“Hehe, kan udah ada Juna” kata ku

“Ibu bawa apa tu, kayaknya berat” katanya

“Ini makanan, untuk Juna” kata ku

“Ooo, sini aku aja yang bawain” katanya

“Iya deh, kamu bawa 1 kresek ini ya” aku kasi dia satu. Lalu kita naik lift berdua.

“Ibu makin cantik deh” katanya

“Ahh kamu bisa aja. O ya, gimana Juna disini Nit, galak gak?” tanya ku

“Haha, galak bu, tapi galaknya ke orang yang kerjanya gak selesai. Tapi Pak Juna bener bener ngerubah kebiasaan buruk pegawai disini bu” kata nya

“Maksudny?” tanya ku

“Contoh kecil aja kayak orang yang suka telat tu bu. Pak juna awal awal dulu di tungguin tu di mesin absen tiap pagi. Jadi yang telat pada nunduk nunduk kayak malu banget, hihi. Lama lama gak ada yang berani telat, terus sekarang udah gak ada yang telat lagi walaupun tu mesin absen gak dijaga” katanya

“Haha, gitu ya. Syukur deh” kata ku

Sampailah kita di lantai ruangannya Juna. Kita masuk dan ada Vina yang lagi duduk di mejanya.

“Vinaa” sapa ku

“Bu Alya, ya ampun” katanya cium pipiku

“Gimana kabar kamu” tanya ku

“Baik bu, ibu kok tumben kesini?” tanyanya

“Iseng aja, ini bawain Juna makan” kataku

“Ooo gitu, taruh di meja situ aja Nit, ntar aku yang atur” kata Vina ke Nita

“Oke mbak, aku turun ya.. Mari bu” kata Nita keluar

“Surprise banget deh Ibu kesini, bu Novi pasti kaget” kata Vina,

“Ya sekali sekali Vin.. O ya Juna ada?” tanya ku

“Masih rapat bu” kata nya

“Rapat sama siapa?” tanya ku,

“Sama vendor, vendor material gitu” kata Vina

“Ooo gitu, masih lama gak?” tanya ku

“Ya paling sampai mereka kelaperan, haha” tawanya

“Ibu tunggu aja, aku temenin deh” kata Vina semangat. Kita pun ngobrol ngobrol di sofa tamu, banyak yang aku obrolin sama Vina, gimana Juna memimpin, gimana dia marahin staf nya. Seru lah.

Lalu sekitar jam 12 an, suara pintu kebuka.

“Vin, aku makan siang sama pak Tono dimana ya?” Juna ngomong sambil liat HP, dia gak tau kalau Vina lagi duduk sama aku

“Vin.. di..ma.. Haa, mama???” dia kaget melihatku

“Hehe, surprisee” kata ku

“Mama kok gak bilang kesini?” tanya nya

“Ya pengen aja mama kesini” kata ku

“Kamu mau makan diluar ya?” tanya ku, aku agak kecewa, aku masak dari pagi tapi dia mau keluar

“Iya ma, sekalian ngobrolin sesuatu sama vendor tu, pak Tono” kata nya

“Mas mas…” bisik Vina

“Mas ibu bawa makan siang tu” kata nya

“Haaa, serius ma?” katanya

“Iya, tapi kalau kamu mau keluar, gapapa kok, mama kasi temen temen yang lain aja” kata ku, padahal aku kecewa berat, hikss

“Vin, kasi tau Pak Tono, sama yang lain, acara siang ini batalin, tar siang abis istirahat baru lanjut lagi rapatnya, gak ada acara makan siang” kata nya

“Hehe, siap bos” kata vina lari ke mejanya lalu menelpon.

“Ta..pi jun” kata ku

“Maa, aku kangen banget makan siang masakan mama. Mama kesini spesial bawain aku, emang apalagi hal yang lebih penting dan berharga dari ini” katanya duduk di sebelah ku

“….” aku gak bisa ngomong, aku tersenyum dan mengangguk

“Yok maem, kamu pasti laper” kata ku. Kita pun makan rame rame di ruangannya Juna, ada Novi juga ikut. Juna makan lahap banget, bahagia rasanya ngelihat dia makan masakan ku. Sampai selesai istirahat, sekitar jam 2 siang, aku kayaknya harus balik, aku gak mau ganggu juna kerja. Aku beresin piring sama rantang sendiri, Vina lagi ke toilet. Tiba tiba juna keluar dari toilet di ruangannya dia dan menarik tanganku, jadi aku ikut masuk ke toilet.

“Juna nanti ada yang liat” kata ku

“Hihi, aman ma.. Mama kangen ya sama aku? sampe bela belain bawa maem ke sini” katanya

“Ya kasian aja kamu makan siang di luar terus” kata mama

“Jadi gak kangen?” tanya nya, duh nie anak, kok bikin aku deg deg an terus

“Hmmpppfff.. hemmppfff” ku hisap bibirnya, aku kangen aku kangeeennn, kataku dalam hati

“Mama cantik banget hari ini, pengen aku lamar” katanya

“Ahhh.. sayang… ouhhh…” desahku saat dia mencium leherku, tangannya meremas pantat ku, dia juga menaikkan dress yang aku pakai. Tangganya dengan cepat mengelus pantatku.

“Maa, aku kangen banget meluk mama” bisiknya sambil menjilati semua leherku. Lalu dengan cepat dia jongkok di depan ku, dia menaikkan dress depan ku, dan mencium memek ku yang masih tertutup celana dalam.

“Ahhhhhhhhhhhhhh.. sya..yank… ahhh” ku tutup mulutku, aku menikmati jilatannya, aku merem melek merasakan lidahnya di memek ku yang udah basah.

“Bu alyaaa… buuu” suara Vina di luar

“Juna juna junaaa” kataku panik. Juna bangun dan memeluk ku

“Ssssttt, hihi” tawanya

“Mama keluar dulu deh, terus ajak dia keluar bentar, nanti baru aku keluar” kata Juna

“Hmmm.. iya deh” aku beresin baju ku dan rambutku

“Vin” kataku saat keluar toilet

“Tak kira kemana, sini aku bantu bu” kata nya

“Hmm.. vin, bisa ambilin aku lap gak, mejanya kena bekas nasi nie” kataku

“Udah biarin aja, ntar kau bersihin” kata Vina

“Ngak, sekarang aja, sana” kataku maksa

“Ihh ibu nie, iya deh, tunggu ya” kata vina lari keluar

“Junn,, junn.. udah aman” bisik ku di depan pintu toiletnya,

“Hehe, tar lanjut dirumah ya mah” katanya

“Kamu ihh. Ya udah mama balik ya, kamu lanjut rapat sana” kata ku

“Iyaaaa, muachh. Dia mengecup bibir ku” dan jalan keluar ruangannya. Hadehhhh.. tapi seru juga ya kalau main nya di kantor gini, deg degan nya itu, hihihi.

Setelah beres beres, akupun pamitan sama temen temen disana. Pas di lift, aku pencet G, baru sampai di lantai 2 lif nya kebuka dan ada seorang laki laki yang masuk. Kayaknya kok kenal ya.

“Hai mbak Alya…” sapanya

“Mas..”

Bersambung………

Daftar Part