. Ibu ku Tersayang Part 6 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 6

0
435

Ibu ku Tersayang Part 6

Maafin Mama

“Ada apa ma?” tanya gw agak gugup

“Ini dari KPK jun.. Silahkan masuk pak..” kata mama gw. Kita duduk di ruang tamu. Jadi KPK ini dateng karena ada temuan terkait kasus suap di DPRD, untuk pembangunan proyek perumahan. Dan salah satu manager bagian di perusahaan papa gw yang terlibat. Saat itu kita kaget betul, dan mama langsung bertanya apa papa ada terlibat. Infonya sejauh ini belum, tapi ada kemungkinan, terus mama sama gw diminta jadi saksi untuk nanti di periksa. Waduh kita drop waktu itu, tapi dari KPK nyampein kita cuma saksi aja, nanti dimintai keterangan.

Gw gak ceritain detail ya..

Di Kantor KPK gw sama mama giliran di periksa. Mama meluk lengan gw terus, gw kasian banget sebenernya, tapi gimanapun kita harus hadapi ini. Gw ditanyain macem macem, nomor rekening lah, uang bulanan gw dari mana, kenal sama ini gak, sama itu gak, ya gw jawab jujur jurur aja. Gw pun hampir gak pernah ke kantor papa gw, dulu aja kayknya waktu kecil.

Sepulang dari KPK……..

“Kira kira papa terlibat gak ma ya?” tanya gw

“Mudah mudahan ngak jun, mama tau papa kamu pasti gak pernah aneh aneh” kata mama

“Iya ma, tapi logika nya anak buah nya gitu, masak bos nya gak tau” kata gw, gw yakin papa gw tau, tapi beliau nya udah meninggal, mau gimana lagi. Dan gw sama mama juga sama sekali gak tau, kita taunya papa kerja aja.

“Jun mama takut, mama gak mau lagi ngurus perusahaan itu, mama gak mau ikut ikut, kamu aja deh ya” kata mama

“Aku kan belum lulus juga ma” kata gw

“Gak usah deh nunggu lulus, itu kan perusahaannya kamu” kata mama,

“Ya gak bisa gitu lah ma, aku gak ada pengalaman juga” kata gw

“Hmm, oke gini aja. Mama minta tolong Andre ya, biar dia ngajarin kamu” kata mama. Andre ini om gw, adiknya mama, pengusaha sukses, udah sering presentasi, jadi narasumber, bahkan nerbitin buku.

“Tapi kuliah aku?” tanya

“Nanti aja, gampang kalau kuliah” kata mama maksa, kayaknya mama gw emang beneran trauma, gimana coba ibu ibu, yang biasa ngurus rumah tangga, disuruh ngawasin perusahaan yang lumayan gede, hehe.

“Iya deh” kata gw. Mama pun nelpon om Andre, ceritain masalah kita panjang lebar. Dan jadinya om Andre dateng ke rumah minggu depan, mau ketemu gw.

Malemnya Yuki nelpon gw panik

“Ayank gimana tadi?” tany dia

“Aman yank, aku kan saksi aja, jadi kayak di wawancarai gitu” kata gw

“Tapi kamu gak di tangkap kan? gak di penjara?” tanya nya

“Haha, gak lah.. Kamu tenang aja deh” kata gw

“Hiks, aku takut” katanya

“Bener gapapa, kamu dimana nie?” tanya gw

“Aku dikamar, kepikiran kamu terus” katanya

“Iya kamu istirahat aja, bener kok aku gk kenapa, nanti kalau aku di penjara kamu mau kan bawain aku makan, hehe” kata gw

“Ayaaaaaaaankkkk.. jangan ngomong gitu, hiks” katanya

“Haha, iya iya, muach, kamu nie” kata gw

“O ya yank, tadi aku ngomong sama mama, ntar aku yang ngrurus perusahaan nya papa” kata gw

“Oo gitu, terus terus” tanya nya

“Jadi nanti aku bkal blajar dulu sama Om Andre yank” kata gw

“Kuliah kamu?” tanya nya

“Ya cuti, nanti kalau dah waktunya pas, baru deh lanjut lagi” kata gw

“O iya iya, hihi keren pasti kamu yank” kata Yuki

“Bisa gak ya aku yank? aku gak ada pengalaman” kata gw

“Ayank ku, ganteng ku… semua itu bisa dipelajari, emang kamu pikir orang orang sukses itu langsung pinter? langsung jadi? ngak lah, mereka juga dari gak tau apa – apa, belajar, kerja keras, cerdas, baru bisa berhasil” kata yuki

“Hehe, iya ya” kata gw

“Yang penting tu kamu mau belajar, jangan mudah nyerah, aku yakin kamu bisa kok, kamu kan pinter” kata nya

“Masak aku pinter?” tanya gw

“Iya pinter banget bikin aku jatuh cinta, hihi” katanya

“Dih kamu nie, kalau itu kan emang bakat dari lahir” kata gw

“Hahaha, sombong.. Itu maksud aku yank, kamu anggap aja perusahaan itu aku, gimana caranya kamu naklukin hati aku, kamu gituin juga di perusahaan kamu” kata Yuki, emang cewek gw nie nyambi motivator kyaknya,hehe

“Siap syank, makin semangat aku jadinya” kata gw

“Gitu donk, ntar kalau kamu udah mulai kerja, aku boleh mampir ke kantor kamu ya” katanya

“Ya harus yank, ntar meja kerja aku harus besar, terus ada kolongnya” kata gw

“Kok?” tanya nya

“Iya ntar kamu diem di kolong meja, pas aku kerja, haha” kata gw

“Haha, kenapa kamu gak sekalian buat kamar khusus buat kita berduaan” tawanya

“Wah ide bagus itu yank” kata gw

“Ihh ayank becanda, gak mauuuu aku” katanya

“Hahaha”

……………………………………….

Tibalah hari dimana Om Andre datang, pagi pagi gw sama mama duduk duduk di ruang tamu nunggu dia, infonya sudah dia otw dari bandara.

“Tok tok tok” suara pintu

“Mbak, Juna” om andre nyapa kita. Kita masuk dan ngbrol banyak.

“Dre maaf ya mbak ngerepotin” kata mama

“Gapapa mbak, kebetulan juga sekarang aku lagi gak sibuk” katanya

“Juna gimana kabarnya? makin ganteng aja kamu, cewek kamu banyak pasti ya” dia tiba tiba ngomong gitu

“Hehe, bisa aja om” kata gw, kita pun banyak ngobrol masalah keluarga, cerita cerita, sampai pada pembicaraan inti

“Oke biar cepet besok kamu ikut om ngantor ya, kita belajar langsung praktek aja” katanya

“Kantor mana om?” tanya gw

“Ya kantor kamu lah, kok pake tanya lagi” katanya

“Hehe, terus aku langsung jadi bos gitu” tanya gw

“Ya ngak, kamu jadi cleaning service dulu, kalau kerja bener baru naik pelan pelan, haha” katanya. Mama cuma senyum senyum aja.

“Nanti kamu jadi asisten om aj, biar om dulu yang pegang” katanya

“Woke siap” kata gw

Jadi rencananya selama 2 bulan om Andre bakal ngajarin gw, dia juga nginep di rumah gw, walaupun sering juga bolak balik jakarta, tapi 2 bulan ini dia fokus sama gw. Ya om gw dirumah jadi gw gak bisa mesumin emak gw lagi, haha.

Hari pertama gw ngantor, gw naik mobil sama om andre.

“O jadi ini kantor papa” kata gw

“Lah kamu belum pernah kesini?” tanya om

“Lupa aku om, saking jarangnya, haha” kata gw

“Jadi kantor itu rumah kedua kamu, disini nanti kamu bakal sering ngabisin waktu” kata om, duh kayaknya pelajaran udah di mulai nieh. Jadi gw saat itu pake kemeja putih lengan panjang, celana hitam, vantofel hitam. Beneran kayak anak magang, haha.

Kita turun di lobby, ada sambutan dari satpam ke om gw, karena mereka sebelumnya udah tau kalau yang gantiin bapak gw sementara adalah om Andre. Dan mereka juga gak tau kalau gw ini anak dari yang punya perusahaan ini. Dan saat itu gw dilirik pun ngak sama satpam. Hmm ada yang salah kayknya, pikir gw. Harusnya kan siapapun paling ngak dikasi salam lah.

“Kamu perhatikan, pelajari dari sini ya, nanti kita review” bisik om saat jalan ke lift

“Oke om” kata gw,

“Pagi pak” sapa mbak mbak cantik di lobby meja resepsionis

“Pagiii” kata gw kaget, ngpaen sih gw grogi, ini kan kantor gw, bener kata Yuki, anggep aja kantor ini cewek cantik yang harus gw taklukan. pikir gw. Kita pun naik lift, ke lantai 3, ruangan Direktur. Ruangan gw, muaehehe. Gw masuk, ada ruangan kecil, itu ruangan sekretaris, ada mbak mbak imut juga disana. Terus ada pintu lagi baru ruangan gw, lumayan luas, ada sofa, meja besar. Enak lah.

Disini gw juga gak bakal cerita mendetail

Jadi hari itu, gw langsung di ajak rapat, pertama semua pegawai bahkan sampai CS pun di kumpulin, om Andre memperkenalkan diri kalau selama 2 bulan nanti, dia yang menggantikan papa gw, sebelum nanti anaknya papa gw yang bakal nerusin, ya gw itu. Cuma om andre gak bilang saat itu kalau gw itu anaknya papa. Gw cuma duduk aja ikut gabung sama pegawai yang lain.

Disinilah gw belajar dasar dasar dalam memimpin sebuah organisasi, mulai dari sumber daya, akuntansi, laba rugi, gimana caranya jadi pemimpin, gimana ngatur orang, gimana biar gak dikibulin anak buah, semua lah. Gw juga dikasi tau kalau perusahan gw kemajuan nya lambat banget, kalau terus kayak gini perusahan gw pasti bakal kalah saing. Di 1 bulan pertama gw masih bingung gimana caranya menguasi pekerjaan sebanyak itu. Belum lagi ada tekanan dari pihak luar, macem macem lah. Tapi 1 kalimat om gw yang bikin gw yakin kalau gw bisa adalah, “Kita jadi pemimpin itu tidak harus ahli dalam semua bidang, yang kita perlu kuasai adalah kemampuan mengatur anak buah kita”, disana gw jadi mengerti kalau team work itu yang utama, tidak ada yang namanya superman di dalam sebuah organisasi, semua berperan, semua punya keahlian masing masing, semua punya kelebihan dan kekurangan, tugas seorang pemimpin ya mengelola kelebihan dan kekurangan anak buah kita.

Dan di hari terakhir om gw nanya ke gw.

“Jun kira kira menurut kamu yang kurang dari perusahaan ini apa?” tanya om.

“Om aku mau rubah struktur organisasi di perusahaan ini” kata gw

“Serius?” Om Andre sedikit kaget

“Bisa kamu kasi gambaran nya?” tanya om

“Gini om, aku bakal perkuat di bagian pemasaran, di pemasaran harus diisi orang orang yang punya semangat juang tinggi, orang yang berjiwa muda dan mengerti perkembangan teknologi” kata gw

“Terus?” tanya om

“Harus ada juga bagian Inovasi dan pengembangan produk om” kata gw

“Inovasi? Produk? kita kan perusahaan properti, emang produk apa yang mau di kembangin?” tanya om

“Banyak om, begini begini begini………………” banyak yang gw jelasin ke om, dan dia hanya tersenyum sambil menepuk bahu gw

“Oke, Pak Arjuna Dananjaya, saya serahkan perushaan ini ke anda, jaga baik baik, apapun jadinya nanti semua ada di tangan bapak” kata om, gw memeluknya

“Makasi om Andre, om udah aku anggep papa aku sendiri” kata gw

“Iya, om yakin kamu pasti bisa” kata nya

“Ehh, tapi kamu fokus dulu ya, kamu banyak punya ide, pilih satu yang prioritas, pilih yang mana yang paling berpengaruh dengan peningkatan penjualan. Jangan ambil semua. Kalau teori 4DX itu, choose the wildly important, pilih yang paling penting” kata om

“Siaaap om” kata gw. Dan di hari itu juga kita kumpulin lagi semua karyawan, dan om pun memperkenalkan gw. Semua kaget, satpam yang gak pernah negur gw mukanya merah. Mbak mbak cantik yang selalu nyapa gw, juga mukanya merah, tambah jatuh cinta pasti dia sama gw, haha. Siapa yang nyangka, bocah kayak gw jadi bos dari karyawan yang umurnya jauh di atas gw. Tapi gw punya tekat bakal jadi pemimpin yang bisa di teladani sama pegawai gw.

…………………………………….

Gw pun cerita ke mama, mama seneng banget. Kita pun hari itu nganter om andre ke bandara.

“Om nanti kalau aku minta tolong, om siap ya” kata gw

“Haha, iyaa. Pokoknya inget pesan om ya” katanya

“Makasi ya Dre” kata mama

“Iya mbak. Daaa” om andre masuk ke terminal. Gw sama mama pun otw rumah.

“Udah siap besok pak Dir?” tanya mama gw

“Hehe, siap ma. Besok aku mau bangun pagi, mama siapin sarapan yang enak ya” kata gw

“Hihi, iya syang.. kamu mau makan apa?” tanya mama

“Hmmmm… mie rebus ma” kata gw

“Lahh, hahah.. masak pak direktur sarapan mie rebus” katanya ketawa

“Mie buatan mama enak sih, haha” kata gw. Gw lirik mama masih senyum senyum ngeliatin gw nyetir

“Apa sih ma? senyum mencurigakan” kata gw

“Mama ngebayangin aja kamu nanti pake jas, duduk di kantor, pasti keren” kata mama

“Hehe, tambah cinta dong” kata gw

“Haha, iya tambah banyak saingan mama” katanya ketawa

“Aku cuma punya mama kok” sambil gw mau cium pipi nya

“Ehhh ngapaen, maen nyosor aja kamu” katanya

“Katanya cinta, gimana sih” kata gw

“Tok” dia ngetok kepala gw

“Kamu emang ya” katanya

“O ya, info dari KPK ternyata papa terlibat jun” kata mama

“Iya ma, om andre juga cerita kemaren” emang om andre sempet di panggil juga jadi saksi, padahal dia gak tau menau,

“Mama tetep gak percaya lo, papa kamu itu orang jujur. Mama yakin banget papa gak terlibat” kata mama

“Iya ma, tapi kalau hasil penyelidikan kayak gitu mau gimana lagi” kata gw

“Jun nanti kamu sambil cari info ya, feeling mama tu kuat banget, papa pasti gak terlibat” kata nya

“Iya ma, nanti aku coba selidiki” kata gw

“Terus papa status tersangka juga ya ma?” tanya gw

“Iya jun, tapi karena sudah meninggal, mau gimana. Dan kita berdua juga udah bisa buktiin kalau gak tau masalah itu” kata mama

“Duh kasian papa ya, udah meninggal namanya jadi tercoreng gini” kata gw. Bener kata mama, gw emang harus selidiki lebih dalam.

“Jun kita makan dulu yok dirumah gak ada makanan, mama gak masak” kata mama

“Ya udah, kita ke hotel aja ya” kata gw

“Kok hotel, gak enak makanan di hotel” kata mama

“Ya biar sekalian check in gitu ma, hahahaha” tawa gw

“Kamu ya, gak nyerah nyerah” kata mama

“Hahaha, becanda ma. Terus mama mau ke resto mana?” tanya gw

“Hmm, itu aja bebek goreng” katanya

“Sinjay?” tanya gw

“Iya boleh” kata mama.

Sampai di tempat makan, gw pesen 2 porsi bebek, emang mantep sambel nya, pedes pedes nyegerin gitu, kayak mama gw. Gw perhatikan dia lagi jilat jilat jarinya, ya ampun. Gw jadi nelen ludah. Seandainya dia jilat itu punya gw, haha. Kenapa makin hari emak gw makin aduhai gini. Makin muda, body nya makin hot. Bisa kalah Yuki kayaknya.

“Apa sih?” katanya

“Hehe, mama kayak gak makan 3 hari” kata gw

“Enak jun, mama belum pernah makan disini, biasa yang di mana tu, Dharmausada kalau gak salah” katanya

“Sama aja kok, itu karena mama makan sama aku, jadinya ada aura cinta” kata gw

“Uweeeekkk.. hahaha” katanya nahan ketawa tapi mulutnya penuh, dia buru buru minum air

“Uwaahhh.. keselek mama gara gara kamu” katanya abis minum air. Selesai makan kita pun otw pulang.

“O ya, kamu udah punya baju buat besok?” tanya mama

“Aku pake kemeja aja biasa aja ya, males aku pake jas gitu ma” kata gw

“Tapi kan orang kantoran pake gitu nak, apalagi direktur” kata mama

“Gak mau pokoknya, kan perusahaan aku juga. Menurutku ma, kerjaan itu gak ada hubungannya sama baju ma. Mama lihat Mark Zuckeberg, dia pake kaos gitu aja ke kantor, sama pegawai nya Google, mereka baju bebas, kerja sambil tiduran, tapi perusahannya maju” kata gw

“Hmmm.. tapi kan” kata mama lagi

“Iya tapi aku gak bakal pake kaos juga kali ma, aku tetep baju formal, tapi ya santai, biar gak kaku. Aku juga pengen ngerubah budaya kerja di kantor, biar gak kalau ketemu bos itu nunduk nunduk, tapi di belakang ngomongin jelek. Aku tu pengen di hormati karena mereka bener bener segan, hormat dan meneladani aku, bukan karena di takuti” kata gw

“Muacchhh” mama mencium pipi gw yang lagi nyetir

“Kok tiba tiba?” tanya gw

“Gak tau, pengen aja nyium kamu” kata mama

“Hihi, dirumah lagi ya” kata gw

“Hahaha, ya ngak lah” katanya ketawa

“Mama suka aja sama kamu yang semangat gini” katanya lagi

“Ya mama bantu aku ya, mama juga yang bikin aku semangat” kata gw

“Iya syang, mama cuma punya kamu aja, kamu jangan pergi ya” katanya

“Aku gak kemana mana ma, aku juga dah janji sama papa, bakal sama mama terus” kata gw

“Iya mama percaya sama kamu” katanya. Duhh saat ini kayaknya romantis banget, di tengah jalan yang macet ini, hehe. Gw makin syang sama mama, gw gak bakal bikin dia sedih, apapun yang terjadi. Tangan gw tadi yang megang persneling, pindah ke menggenggam tangan mama, tapi dia melepasnya lagi..

Ehhh.. mama ternyata membalik tangannya, jadinya telapaknya sekarang menghadap ke atas, dan kemudian menggenggam tangan gw, jari jari nya masuk di antara jari tangan gw.

Tidak ada kata kata yang keluar dari mulut gw, begitu juga mama.

Take my hand…. take my whole life too…. For I can’t help falling in love with you… (ayo nyanyi hu, hehe)

Ada sekitar 3 menit gw gak ganti gear, masih di 2 terus, haha. Gimana kalau gw ganti gw harus ngelepas tangan mama yang lembut ini. Gak rela gw.

“Hihi..” mama cekikian

“Udah deh, lepasin tangan mama” katanya, dia ngerasa karena kita kayak naik kuda, mobil manggut manggut karena gw gak ganti gear haha

“Hehe” gw pun melepas nya, entah kenapa berat banget rasanya, padahal itu cuma pegangan tangan

“Haloo” mama telponan,

“Ooo.. iya.. iya.. iya gapapa bik, kalau sempit bisa tidur di kamar yang lagi satu”..

“Iya bibik bersihin aja dulu, pake aja gapapa”

“Iya sama sama bik”….

“Siapa ma?” tanya gw

“Bik Ina. Bulan lalu bilang mau ajak anaknya yang di kampung ke sini jun” kata mama

“Ngapaen?” tanya gw

“Katanya mau kerja, tapi mama suruh dia kuliah aja, mumpung udah tamat SMA. Biar biaya nya mama yang tanggung. Nanti juga dia bisa bantu bantu dirumah” kata mama

“Ooo gitu, terus tidur dirumah?” tanya gw

“Iya, mama suruh di kamar bawah tu, kan gak kepake” kata mama

“Wah asik nie, aku ada temen main game” kata gw

“Cewek jun” katanya

“Yahhh..” gw kecewa, gw pengen ada temen gitu main game, kalau cewek yang ada dia malah suka sama gw nanti, haha, sok amat gw yah

“Kamu juga udah jadi Pak Dir masih suka main game” kata mama,

“Ma game tu gak kenal usia, gak kenal profesi lo” kata gw

“Iya iyaaa, kamu nie ngeles aja” katanya. Pas jalanan udah lengang, gw tancap gas pulang. Capek bener.

Sampai dirumah gw langsung masuk kamar, udah malem juga. Gw mandi aja trus tidur, gw harus siap untuk ngadepin hari esok. Seperti biasa gw vidcall sama Yuki bentar, ngeliat body nya yang nyegerin bikin tidur gw tambah nyenyak, haha. Gw sekarang udah gak pernah lagi ngebokep, soalnya gw tinggal beliin Yuki baju fantasy gw, trus hajar deh. Dan semenjak gw sibuk sama om andre, udah 2 bulan lebih gw gak pernah ena ena. Bisa bisa sempit lagi nie punya Yuki, haha.

…………………………………………………….

Jam 5 gw udah buka mata, gw gak bisa tidur lagi karena kepikiran hari pertama gw. Gw cuci muka dan jalan ke depan rumah. Gw dengar di dapur udah ada suara suara, mama ya, atau bik ina lagi nyiapin makan. Langit masih agak gelap, gw lari lari keliling rumah, entah kenapa gw pengen olahraga. Haha. Abis itu gw duduk duduk di teras.

“Ehh disini kamu, tumben bangun pagi bener” kata mama

“Hehe, kepikiran ma” kata gw

“Haha, tenang aja jun. Sana mandi, sarapannya lagi dikit aja mateng” kata mama,

“Awwww” mama kaget saat gw remas pantatnya, soalnya dia cuma pake celana pendek gitu, plus kaos tipis, ya baju tidur lah. Akhir akhir ini mama gw gak pernah lagi dasteran. Setelah siap siap, gw juga ngerasa udah ganteng maksimal, gw yakin cewek liat gw langsung squirt dia, hahaha.

“Jun makan dulu, driver kamu dah di depan tu” kata mama. Njir gw punya driver, oo itu kan pak Anis, driver nya papa dulu. Gw duduk di meja makan dan mama udah masakin gw nasi goreng, ada mie juga, telur, waa banyak banget. Asik gw makan ada cewek yang dateng.

“Mas minumnya” katanya, gw lihat cewek manis, kulitnya agak gelap, gak seputih gw maksudnya, tingginya sih biasa ya seumuran dia, rambutnya agak kering gitu. Gw yakin kalau nie cewek di permak, bisa jadi hot.

“Oo kamu anaknya bik ina ya” tanya gw

“Iya mas” katanya malu malu

“Siapa namanya?” tanya gw

“Santi mas” katanya,

“Ooo Santi, iya iya” kata gw

“Misi mas” dia balik lagi ke dapur. Hmmm… ngak ngak.. gw gak mau bikin skandal, haha..

“Maaaaa.. aku jalan ya” teriak gw

“Iya syang, semangat ya” mama mendekati gw, sambil benerin kerah baju gw. Gw pegang tangannya, pas gw mau cium, gw baru inget ada pak Anis di mobil ngeliatin kita, haha

“Ntar gimana gimana kabarin” kata mama

“Iya ma, ma gak nengokin aku ntar” kata gw

“Iya mama ntar kesana deh, tapi mama mau urus kuliah nya Santi dulu” kata mama

“O ya, Santi cariin jurusan administrasi aja ma” kata gw

“Kok gitu?” tanya mama

“Kayaknya punya potensi dia, cari aja D1 gitu biar cepet dia bisa kerja” kata gw

“Iya, rencana mama juga gitu” kata mama

“O iya deh, da mama syang..” kata gw, pengen banget gw cium, tapi ada orang, hihi. Gw naik mobil mama masih berdiri di depan rumah ngeliatin gw. Sialan rasanya gw pengen turun dari mobil terus tak gendong dia ke kamar, kunci pintu, hahaha.

“O ya pak anis, dulu bpk aku kalau berangkat ke kantor singgah di tempat makan gak? sarapan gitu?” tanya gw

“Hmm.. jarang sih mas, hampir gak pernah” katanya

“Gak makan pagi berarti ya” kata gw

“Tapi sekitar jam 10 an itu, mbak Vina biasanya telpon saya nyuruh beliin bapak makanan, atau mbk Vina nya sendiri yang beliin makanan dianter sama saya” katanya

“Vina?” tanya gw

“Sekretarisnya mas” katanya

“Ooo gitu” pasti makanan gak sehat, pikir gw

Sampailah gw di kantor.

“Pa.. pagi pak” sapa satpam yang bukain gw pintu mobil

“Pagi, sehat pak?” tanya gw tersenyum

“Siap sehat pak” katanya

“Pagi pak Juna” sapa 2 cewek di lobby, lupa gw namanya, mereka baru nyampe kantor kayaknya

“Pagi say…. ehhh” hampir gw keceplosan bilang sayang, haha. Gw lihat kantor masih sepi, kayaknya gw emang kepagian. Gw naik ruangan gw.

“Pagi pak” saat gw buka pintu

“Kamu mbak Vina ya?” kata gw

“Iya pak” katanya salaman

“Aku panggil Vina aja gapapa ya” kata gw,

“Gapapa pak, terserah bapak, hehe” katanya tersenyum. Dia lagi naruh kopi di meja gw.. Ngapaen ya gw sekarang, haha. Gak gak, gw udah punya workplan. Pagi itu Vina ngejelasin ke gw agenda gw di minggu ini. Banyak juga kegiatannya. Tapi gw itu kegiatan rutin aja. Sekarang gw mau langsung action. Gw udah punya data lengkap pegawai disini, cv nya, sampai hutang hutang mereka juga. Dan selama sama om andre gw udah bisa tau mana orang yang pinter, males, niat kerja, dan lain lain. Gw panggil manager bagian HRD nya.

“Vin..” panggil gw

“Pesen makan pak?” tanyanya

“Kok makan, kamu laper nie?” tanya gw

“Hehe, soalnya dulu Pak Yudi biasa gitu (Yudi nama papa gw)” katanya

“Ngak, aku udah makan. Gini aku minta tolong panggilin Manager Bagian HRD ya, siapa namanya?” kata gw

“Bu Novi pak” katanya

“Iya Bu Novi, suruh kesini” kata gw

“Baik pak..” dia kembali ke mejanya dan menelpon. Sesaat kemudian datang orangnya, ibu ibu sih, se umuran mama gw kayaknya.

“Gimana mas? ehh pak?” katanya kikuk

“Hehe, ibu panggil aku apa aja terserah” kata gw, lalu dia duduk di depan gw

“Jadi gini bu, rencananya saya mau sedikit merombak struktur organisasi kita” kata gw

“Mutasi mas?” tanya nya

“Iya itu juga. Kayaknya ada beberapa pegawai kita yang salah posisi, jadi biar kita align aja, sesuaikan” kata gw

“Nanti aku email listnya, ibu tolong siapkan itu. Di cek juga, siapa tau menurut ibu aku ada keliru. Setelah oke, nanti bawa lagi ke sini, baru kita buatkan SK nya” kata gw

“Ooo baik mas” katanya

“Hari ini bisa kan?” tanya gw

“Iya saya usahakan” katanya

“Satu lagi bu, nanti kita rapat internal, sama bagian HRD aja, terkait penambahan bagian baru. Nanti siapkan jadwalnya, dan cari juga konsultan ya. Tapi ini prioitas 2 aja, ibu selesaikan itu dulu” kata gw. Hehe, pening pasti dia gw kasi kerjaan banyak. Soalnya gw analisa kemaren bagian HRD nie, kayak kurang kerjaan. Gw gak bakal kasi pegawai gw nganggur nganggur gak jelas, semua harus kerja, gw harus kasi target.

“Baik mas” katanya

“Oke saya tunggu” kata gw. Bu Novi pun keluar ruangan.

“Pak saya gak di pindah kan?” tanya Vina

“Kamu nguping ya?” tanya gw

“Ya bapak ngomongnya keras keras” katanya

“Hehe, ya kejutan lah. Ini R ya vin, jangan nanti kamu cerita ke orang lain” kata gw

“Iya baik pak” katanya..

Oke HRD udah, sekarang Keuangan, abis itu Pemasaran…. Di hari itu sampai siang gw mastiin kerjaan masing masing bagian. Kalau yang kerjaannya udah banyak dan gak ada masalah, gw cuma evaluasi aja. Tapi kalau yang lambat, gw push.

“Pak istirahat dulu” Vina mengagetkan gw

“Oo udah jam 12 ya” kata gw

“Kamu makan dimana biasanya vin?” tanya gw

“Paling di depan pak, di warung” katanya

“Temenin aku yok” kata gw

“Iya iya pak” katanya semangat, ini cewek kayaknya emang nunggu gw ajak makan, haha.

“Mau kemana mas?” tanya supir,

“Aku mau anterin vina makan pak, vin mau makan dimana kamu?” kata gw

“Ihh bapak kok saya” katanya

“Haha, ya terserah kamu deh, kau gak hafal daerah sini” kata gw

“Hmmm.. siang siang gini, cari soto ayam aja pak ya” katanya.

“Halo ma” mama nelpon gw

“Jun gimana di kantor?” tanya nya

“Aman ma, lancar. Mama dimana?” tanya gw

“Syukur deh. Mama baru nyampe rumah. Santi minggu depan udah bisa mulai kuliah. Kamu lagi dimana? udah makan?” tanyanya

“Ini mau makan ma” kata gw

“O ya udah deh, ntar pulang jangan telat ya, hihi” katanya lalu menutup telpon, dih kenapa nie emak gw

Di tempat makan gw coba coba gali info di Vina tentang papa gw.

“Vin, seberapa deket sih dulu papa aku sama Pak.. pak.. siapa namanya yang di tangkep KPK tu” kata gw

“Oo pak Samsul.. Deket sih mas, ehh pak” kata dia

“Udah mas aja, umur ku juga lebih kecil dari kamu” kata gw

“Hehe.. Ya deket bos sama anak buah” katanya

“Maksudku kalau lagi nemenin tamu, atau menjamu orang gitu, papa aku sama dia ya?” tanya gw

“Iya mas, pak Samsul kan Manager Pemasaran dulu, jadi kemana mana ikut” katanya

“Kalau sama Manager Keuangan sekarang gak ya?” tanya gw, soalnya gw curiga kasus kemaren tu ada kaitannya sama manager keuangan gw

“Gak mas, paling ya sama aku, pak samsul” kata Vina. Kayaknya Vina juga cuma tau perusahaann ini luarnya aja, gw harus selidiki lagi di keuangan terutama. Hmm sante aja deh, gw gak mau kecapek an juga.

“Emang kenapa mas?” tanya Vina,

“Ooo ngak, aku pengen tau aja..” kata gw

“Ohhh…” katanya sambil menyedot es jeruknya

“O ya Vin, kamu S1 Pemasaran kan?” tanya gw

“Iya mas” katanya

“Bisa bahasa inggris gak?” tanya gw

“Hehe, mas buka youtube deh” gw buka dan vina bukain channel nya dia. Ternyata dia suka buat vlog tentang makanan indonesia, tapi bahasa inggris.

“Gila keren Vin, kayaknya kamu salah posisi deh” kata gw

“Maksud mas?” tanya nya

“Kamu tak pindah ke marketing ya, khusus executive, apalagi kita banyak dapet pelanggan orang luar nie” kata gw

“Wah serius mas?” tanya nya

“Iya lah, kamu tu pinter kok ditaruh di sekretaris” kata gw

“Aduhh makasi banget masss, hiksss” katanya,

“Saya dah lama sebenernya pengen pindah” katanya lagi, bener dugaan gw, SDM emang harus di benahi dulu.

“Tapi nanti sekretaris nya mas Juna siapa donk?” tanya nya

“Gampang lah itu, nanti aku cari yang lebih seksi dari kamu, hahaha” tawa gw

“Kalau gitu suruh pacarnya mas Juna aja tu” katanya

“Tau darimana kamu pacar ku?” tanya gw

“Di Facebook nya mas, cantik ya pacarnya” kata nya

“Wah kamu stalking FB aku ya” kata gw

“Hehe, kan gak ada salahnya” katanya

“Orang jepang y?” tanya nya lagi

“Kepo amat lo” kata gw

“Ya kan aku penasaran, siapa sih cewek yang beruntung itu” katanya

“Haha, pacar kamu juga beruntung kan, punya cewek cantik kayak kamu” kata gw

“Iya akunya yang ngak” katanya

“Hahhahaha”

……………………………………………………

Abis makan kita balik ke kantor, hari itu gw masih sibuk ngurusin beberapa dokumen. Dan sampai sore gw tunggu bu Novi belum ngasi ke gw juga hasil review nya dia, gw intip ruangan nya SDM, masih pada sibuk. Ooo masih lembur kayaknya, biarin aja deh, besok aja gw tanyain. Udah jam setengah 7 malem, pegel juga duduk duduk gini.

“Aayankkk” Yuki Vidcall

“Masih di kantor ya?” tanyanya

“Ini baru mau balik yank” kata gw

“Gimana tadi? Aman? Lancar?” tanya nya

“Aman, aku optimis yank, aku dah punya visi kedepan” kata gw

“Yeee, ayank keren deh” katanya

“Kamu ngapaen itu?” tanya gw

“Baru pulang dari gramedia, beli buku” katanya

“Maaf ya aku gak bisa nganter” kata gw

“Udah gapapa, aku ngerti kamu sibuk banget, tapiii… aku kangen… kangeeeeen banget” katanya, emang waktu gw jarang banget sama Yuki

“Iya sama, hmm gini aja, sabtu besok kita jalan yok, mau?” tanya gw

“Mau banget, tapi kemana?” tanya nya

“Ke Bromo ( gak pake .com, hahaha ), kita nginep semalem, nanti aku ajak kamu liat gunung, hehe” kata gw

“Serius yank, horeeeeeeee” teriaknya

“Tapi kamu diijinin gak?” tanya gw

“Gampang yank, papa mama aku udah percaya kok sama aku” katanya semangat

“Ya udah deh, ntar sabtu kita jalan” kata gw

“Oke syank, hihi, gak sabar aku.. Kamu langsung pulang ya” katanya

“Iya cantik, daaaaa” gw menutup telpon nya. Asik pasti dingin dingin sama Yuki, haha. Hadehh, pulang aja deh, kangen mama gw.. Pas gw keluar kantor gw masuk ek ruang SDM.

“Ayo istirahat dulu semua” kata gw

“Ehh bapak, lagi dikit pak” kata mereka

“Mas, maaf ya, ternyata kita perlu cek satu satu” kata bu novi

“Ooo iya gapapa, makin teliti makin bagus bu. Istirahat aja dulu, lanjut besok” kata gw

“Iya pak lagi setengah jam aja” kata mereka

“Masih semangat ya?” tanya gw

“Masiiih PaaAAkkk!!” teriaknya,haha

“Ya udah saya duluan, sampai ketemu besok” kata gw, tu kan bener, mereka nie karena kurang kerjaan aja.

Di bawah pak Anis udah nunggu.

“Langsung pulang Mas?” tanya nya

“Iya pak. Pak anis udah makan?” tanya gw

“Udah pak, tadi di warung depan” katanya

“O ya udah, kalau belum makan dirumah aja” kata gw

“Hehe, iya pak” katanya. Jadi pak anis nie udah 10 tahun kerja sama papa gw, awalnya cuma CS, tapi karena ramah dan bisa bawa mobil makanya dijadiin driver sama papa.

……………………………………………….

“Maaaaa” teriak gw. kemana mama ya, kok sepi.

“Maaaaaaa” gw panggil lagi

“Lagi mandi mas Juna” Santi nyamperin gw

“O tak pikir keluar. O ya, kapan mulai kuliah nya San?” tanya gw

“Minggu depan mas” katanya

“Mudah mudahan cepet lulus ya, nanti tak ajak kerja di kantor” kata gw

“Serius mas?” tanya nya

“Iya, belajar yang rajin” kata gw, gw rencananya dia biar gantiin Vina. Pasti bisa, dia manis juga, tinggal di poles, bisa lebih cantik dari Vina.

Gw duduk di ruang keluarga, sambil lepas sepatu. Ahh emang capek bener hari ini, padahal kerja duduk duduk aja, tapi kok gini capeknya.

“Ehh anak mama dah pulang” suara mama ngagetin gw.

“Capek ya” katanya, dia duduk di samping gw

“Iya ma, pegel” kata gw

“Kamu mandi deh sana, terus makan, istirahat” katanya

“Mama kok gak pernah pake daster lagi sih?” tanya gw, sekarang aja dia cuma tank top an aja.

“Haa? Masak sih?” tanya nya

“Hmmm.. kamu gak suka ya?” tanya mama

“Bukan gitu, aku cuma tanya aja. Terus sekarang mama keiatan makin… ehem gitu” kata gw

“Apaan ehem??” tanya nya

“Ya pengen aku ehem ehem, hahaha” gw bangun dan ninggalin dia

“Kamu ya” katanya sambil nyubit pinggang gw.

Abis makan sama mama gw balik ke kamar, gw buka laptop bentar dan nyiapin kerjaan besok. Gw list dan agenda nya juga gw kirim ke Vina.

“Tok..tok.. Jun, mama boleh masuk” mama ngetok pintu

“Gak boleh, haha. Masuk ma” kata gw. Mama bawa 1 gelas teh, iya teh kayaknya. Dia menaruh di meja gw, dan dia duduk di tempat tidur gw.

“Masih kerja?” tanya nya

“Ngak ma, nyiapin untuk besok aja” kata gw

“Mama belum tidur?” tanya gw

“Belum ngantuk. O ya, tadi mama di telpon sama Novi lo” katanya

“Novi?” tanya gw

“Iya karyawan di kantor kamu” kata mama

“Ooo bu Novi. Kenapa emangnya?” tanya gw

“Katanya kamu ngasi kerjaan banyak banget, haha” katanya

“Hehe, masak sih, perasaan aku minta tolong dikit aja” kata gw

“Iya, tumben katanya dapet kerjaan banyak, tapi jadi semangat. Gitu dia bilang” kata mama

“Haha, iya lah ma, namanya kerja ya harus banyak kerja, masak makan gaji buta. Emang aku lihat di HRD tu kerjaan nya agak kurang, jadi santai santai aja mereka, makanya aku optimalkan” kata gw

“Hihi, mama bangga deh sama kamu. Mama yakin kalau kamu tetep kerja keras gini pasti bisa sukses” kata mama

“Iya kalau ada mama di sisi aku, aku tambah semangat” kata gw, gw bangun dari kursi dan duduk di sebelah mama.

“Makasi ya syang” mama merebahkan kepalanya di bahu gw

“…..” gw diem aja, lalu gw hadap samping, gw angkat dagunya.

“Hmmmpppff…. mmppp..” kita udah ciuman mesra banget. Karena mama cuma pake tanktop, gw bebas bisa mengelus lengannya yang mulus. Lama lama ciuman kita tambah buas, gw agak dorong mama, jadinya dia rebahan di kasur gw. Gw masih melumat bibirnya, dia juga memeluk leher gw.

Lalu tangan gw menyusup ke dalam bajunya dari bawah, gw usap perutnya, mulus banget. Tiba tiba mama melepas ciumannya, dan duduk kembali. Gw bingung dia kenapa. Diem aja.

“Jun, ini salah… maafin mama” katanya seperti mau nangis

“Maksud mama gimana?” tanya gw

“Maafin mama.. Mama bingung” katanya

“….” gw diem aja, bingung gw mau ngomong apa

“Maafin mama yang udah jatuh cinta sama kamu” katanya bikin gw kaget,

“Maafin mama yang udah suka sama kamu” katanya lagi. Gw genggam tangannya

“Maa aku juga syang sama mama, suka, cinta sama mama” kata gw

“Ngapaen mama minta maaf” kata gw

“Tapi bukan karena kamu anak mama, syang nya mama udah salah, mama.. mama.. gak bisa jauh dari kamu, mama pengen..” dia ngoming terbata bata

“Iya aku ngerti ma. Mama liat aku deh” kata gw, lalu dia menatap mata gw

“Aku juga memiliki perasaan yang sama sama mama. Seharusnya aku yang minta maaf karena mencintai ibu aku sendiri” kata gw

“Juna…” bisiknya. Gw gak mau kasi dia ngomong lagi

Gw peluk dan gw jatuhkan kembali di tempat tidur gw. Gw geser dikit poni yang menutupi matanya. Lalu dia menarik kepala gw dengan tangannya.

“Hmmppff… hhampppp.. mpppp…” kita kembali berciuman, mama gw tambah liar. Malah dia mendorong gw kesamping, sekarang gw ada di bawah. Ya ampun mama gw kok liar gini, apa dia udah nahan nahan dari dulu ya. Sampai lututnya menekan paha gw, anjir sakit banget..

“Mah bentar…” gw melepas ciuman

“Kenapa?” tanya nya kaget

“Paha aku sakit banget, sanaan dikit kakinya” kata gw

“Hihi” dia tersenyum kecil. Duh senyum nya menggoda banget. Sekarang leher gw jadi sasaran, suara nafasnya kayak orang lari. Karena mama udah duduk di atas gw, gw tegakkin badan gw, dan kita kembali berciuman. Mama kemudian menarik tanktop nya keatas, di buang di kesamping. Terlihatlah toketnya yang bulet, masih bersembunyi di dalam BH hitamnya. Gw jilatin belahannya, wangi banget. Kalung emas putih, dengan leontin mutiara di lehernya menambah indahnya kulit mama gw. Dengan cepat gw lepas kaitan BH nya, perlahan gw tarik tali BH nya ke bawah.

Ya ampun masih kencang, apa mama gw yang awet muda atau dia yang pintar rawat tubuhnya.

“Kenapa?” bisiknya karena gw lama cuma ngeliatin toketnya

“Gak kenapa mah, mama cantik banget” kata gw

“Kamu suka?” tanyanya

“Banget..” kata gw lalu melahap putingnya

“Ouhhhhhhhhh.. ahh… junaa…” desah mama. Gw jilat, kenyot, gigit, dan yang lagi satu gw pilin pilin. Desahan mama makin keras, lalu dia menarik kaos gw ke atas. Gw kembali mainin putingnya.

“Ahhh syang, enak banget.. mama kangeenn” desahnya, semenjak papa gak ada pasti mama kesepian banget. Mama sayang malam ini akan ku berikan kamu kepuasan, pikir gw.

Mama makin menggesekkan selangkangannya. Lalu dia berdiri, dan perlahan melepas celana nya. CD hitamnya imut banget, gw lihat ada rambut nya keluar di bagian atas. Dia menurunkan CD nya, dan pemandangan ini pas ada di depan gw. Gw di lahirin dari sini, sekarang gw bakal kembali masuk.

“Ouhhh syaang…… AhaAhhhhhhhhhhh” desahnya saat gw dengan cepat menjilati memeknya, walaupun rambutnya agak lebat, tapi tiu justru bikin gw tambah panas dingin.

“Sayang mama udah gak tahan” desahnya. Gw pelorotin celana gw, kontol gw udah tegak maksimal. Mama menurunkan badannya, dan mengangkangi kontol gw. Dia memegang dan mengarahkan ke memeknya. Dia gesekkan ujung kontol gw di bibir memeknya. Hmm geli banget, udah becek lagi.

“Ouhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh..” mama melenguh, memjamkan matanya saat kontol gw terbenam sepenuhnya di dalam memek hangatnya. Memang gak sesempit Nindi, atau Yuki, atau mantan mantan gw dulu. Tapi rasanya kok dalem banget kontol gw masuk, sampai pangkal gw rasakan hangat nya. Mama menaikkan badannya lagi dan turun perlahan.

“Ahhh maa, enak banget” desah gw, mama hanya tersenyum kecil melihat ekspresi gw. Ada sekitar 5 menit dia urut urut kontol gw dengan cara tadi, gila emang enak banget. Lalu dia memutar pinggulnya.

“Ouhh maa” desah gw, gw jatuhkan diri gw ke belakang, gw lihat mama gw lihai banget. Pengen banget gw genjot maksimal, tapi seolah mama pengen gak buru buru. Gw remas remas toketnya.

“Hehhh.. ahhh… ouhh” dia mendesah kecil saat gw hentakkan kontol gw, anjir gw udah gak tahan lagi. Gw duduk lagi dan mendorong mama ke belakang, sekarang gw di atas. Gw tambah kecepatan memompanya.

“Hmmm.. ahhh..ahhh… syang.. ahhh” desahnya, putingnya gw kenyot kuat kuat. Mama gw makin memeluk gw, dia mencium, menjilat telinga gw

“Junaa sayang… mama.. mama.. mau… ahhhhhhhhhhhhhhhhh” desahnya makin keras. Gw tambah lagi tenaga gw di tiap sodokan gw.

“Ouhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhh.. ah…..ahh.. ahhhh..” mama gw memeluk gw erat, menahan pantat gw biar gak gerak. Nafasnya ngos ngosan. Iseng gw genjot lagi.

“Ahhhhhh.. syang.. ntaaarrr..” katanya, gw genjot lagi.

“Sayang… ampun.. ouhhh.. mama nyerah….” katanya sambil kegelian, keringat mama banyak banget, basah kasur gw, rambutnya lepek nempel di lehernya yang mulus.

“Hihi, enak ma?” tanya gw

“Hmmmm.. gak tuhh” katanya, lalu gw genjot lagi

“Ihhh.. hihi…. iya iya.. enak bangeeeet.. haha” katanya

“Mah aku lagi dikit” kata gw

“Mama tengkurep aja ya, kamu dari belakang. Soalnya perut mama geli” katanya, lalu dia tengkurep. Duh tubuhnya masing aduhai semok gini, pantatnya bulet lagi.

“Nungging aja mah” kata gw

“Hmmmmpp.. ahhhh” desah mama saat kontol gw menyusup dari belakang, gw pompa dengan cepat. Hmmm, jepitannya masih kenceng. Suara memeknya yang becek kedengeran banget. Mama sesekali menoleh gw, lalu menggigit bantal gw. Gw tekan makin keras, rasanya gw udah mau keluar.

“Hmmm.. maahhh, boleh di dalem” bisik gw,

“Ouhh.. ahh.. ja..jangan dulu syang ya..” desahnya, walaupun mama gw pengen banget punya bayi, tapi kayaknya kita perlu pikir pikir dulu deh

“Ouhhh ma.. ahhh.. maaa” gw taring kontol gw dan memeluknya erat, gw rasakan sperma gw belepotan di pahanya, gw jatuhkan bdan gw di punggung mama yang mulus.

“Hahh.. hahh,. hahh..” gw ngos ngosan.

“Kamu kuat deh” kata mama

“Itu belum 100% aku mah, hehe” kata gw,

“Mah makasi ya” kata gw

“Iya syang, mama yang makasi.. Mama syang banget sama kamu” katanya

“Aku juga mah, mama pkoknya milik aku aja” kata gw

“Yuki kamu mau kemanain?” tanya mama

“Yuki lain, mama lain, haha” kata gw

“Hihi, mama gapapa kok kamu sama Yuki, mama juga suka sama dia, udah mama anggap anak sendiri” kata mama

“Boleh dong barengan nanti” kata gw

“Ihhhhh, nihhh..” mama mencubit pantat gw

“Aduhhh..” gw nahan sakit.. Lalu mama bangun dan memakai bajunya lagi.

“Dah sana kamu istirahat, besok kan ngantor” kata mama

“Ma tidur sini napa” kata gw

“Gak mau” kata nya

“Baru aja mama puas ya, aku di tinggalkan begitu aja” kata gw

“Haha, dasar kamu ya.. Dahh ahh, mama tidur dulu, capek banget, hihi” katanya cekikian. Mama keluar kamar.

“Ehh itu minum teh nya” dia nongol lagi

“Iyaaaa” kata gw

Hadehhh, sialan, gw ML sama emak gw sendiri. Besok bisa lagi gak ya, hihi. Ketagihan gw sama goyangan mama gw. Gw kebayang terus tubuhnya yang seksi. Ahh gila..

………………………………..

“Sayang… udah pagi” tangan halus mengelus dahi gw,

“Hmmm.. jam berapa mah?” tanya gw

“Jam 6, sana mandi, tak bikinin sarapan” katanya, njir pagi pagi udah dapet senyuman manis mama gw, pengen teriak gw, “SEMANGAT PAGIIIIIIIIIIII!!” hahaha..

Gw berdiri dan memeluknya dari belakang, “Love u mah” bisik gw, lehernya wangi banget,

“Hihi, apa nie keras” katanya merogoh selangkangan gw, biasa kan pagi pagi

“Lagi ma” bisik gw..

“Kamu ihhh, sana mandiiii” mama menjauhi gw dan keluar kamar. Haha, gw kayak punya istri.

Pagi itu seperti biasa, semangat 45 gw berangkat ke kantor. Banyak yang udah gw perbaiki terutam organisasi dan SDM. Dalam 5 hari gw rasakan perubahan aura di kantor, gw lihat gak ada lagi yang nganggur nganggur gak jelas. Semua kerja, dan setiap jumat sore gw adakan rapat bersama per bagian, untuk membahas pencapaian, kendala dan hal hal yang urgent. Kalau yang berhasil gw kasi hadiah susu beruang, kalau yang belum gw hukum rame rame suruh nyanyi, joget, pushup, haha. Serulah tiap session itu. Tapi yang terpenting untuk yang belum tercapai harus ada komitmen minggu depan nya, apa yang harus di tambah. Gw yakin 3 bulan gw konsisten gini, pasti ini akan jadi Budaya di kantor gw. Emak pasti bangga, haha.

“Saayank, aku bawa baju apa aja ya” kata Yuki, kita lagi video call an, gw masih di ruangan gw, sore sore

“Hmmm.. coba yang itu” gw nunjuk baju di tangan kirinya yang dia pegang.

“Ehh kemana?” tanya gw karena dia naruh hpnya

“Ya ganti lah syank, kn kamu mau liat” katanya

“Hape kamu taruh di meja aja, aku mau liat juga proses penggantian baju nya, haha” kata gw

“Ihh kamu nie” katanya, tapi dia mau aja, dia taruh hapenya, terus dia ganti baju, duh mulus benerr, hehe

“Nih, gimana?” katanya

“Terlalu tebel yank” kata gw

“Bukannya disana dingin yank, masak aku pake baju tipis? Ayank nie ahh” katanya

“Hahaha, tak kira baju untuk nanti di kamar hotelnya” kata gw

“Itu kan gak usah pake, hihi” katanya

“Iya kamu ambil aja jaket yang tebel, kupluk, sarung tangan, sepatu boots, kayak musim dingin di jepang lah” kata gw sok tau

“Hmm iya deh. Ya udah aku beres beres ya, besok pagi kan jalannya?” kata yuki

“Iyaa, lumayan jauh juga nyetir nya” kata gw

“Daa ayank” dia menutup telponnya.

Hmm, surabaya ke bromo lumayan juga, mudah mudah gak macet ke probolinggo nya. Gw dulu pernah kesana sama temen temen. enak tempatnya, bisa lah pake pacaran, hehe.

Sore itu gw pun pulang. Dirumah Mama lagi ngobrol ngobrol sama Santi.

“Ehh pak Dir udah pulang, hehe” kata mama, coba aja gak ada Santi, udah gw cium tu mama gw. Seperti biasa dia tanktopan doang, duh imutnya.

Gw duduk gabung ama mereka sambil buka sepatu.

“Mah besok aku jalan sama Yuki ya” kata gw

“Kemana?” tanyanya

“Mau ke Bromo, nanti Minggu baru pulang” kata gw.. Mama diem bentar, mama marah ya, pikir gw.

“Hmmm.. Mama.. ikut yaa, yaa” katanya manja. Aduhh gimana nie.

Bersambung…

Daftar Part