. Ibu ku Tersayang Part 5 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 5

0
474

Ibu ku Tersayang Part 5

Tidak Terduga

“Surpriseeeeeeeeeeeeeeeeeeee!!!” teriak mama gw pagi pagi buta di kamar gw

“Haa..haa…” gw bangun kaget banget. Gw kucek kucek mata, ada 1 buah kue kecil dan lilin, yang di pegang mama gw sambil senyum senyum

“Kaget aku ma” kata gw

“Ya namanya kejutan, hehe.. Met ultah ya sayang, makin dewasa, sehat selalu” kata mama nyium kening gw

“Makasi ma” kata gw

“Y udah tiup lilinnya” katanya mendekatkan kuenya ke gue

“Burrrrrrrrrrrr” (wkwkw kayak nyembur ya), gw tiup dan mati dah tu lilin.

“Yeee. Ya udah mama lanjut bobok ya, haha” kata mama menaruh kuenya dan jalan keluar

“Gitu doang ma??” tanya gw

“Lah mau apalagi, ini masih jam 3, sana tidur, ntar kamu kuliah pagi kan?” katanya

“Yaahh mama, mana hadiahnya?” tanya gw

“Gak ada hadiah, kamu udah punya macem macem, bingung mama kasih apalagi” katanya

“Ya apa kek, kecupan mesra, atau apa gitu” kata gw

“Hahaha, gak nyerah nyerah kamu ya” kata mama

“Ma plissss, sekarang kan ulang tahun nya aku, masak masih juga gak dikasi” kata gw melas. Pagi pagi gini ngeliat emak gw pake dress tidur putih, mirip baby doll gitu, bikin mata gw seger.

“Sekali aja ya, awas kamu minta lagi” katanya mendekati gw

“Hehe, iya iya” kata gw.

“Kamu minta apa?” kata mama, wajahnya pas di depan muka gw. Gw deg degan banget.

“Hmmm.. gak tau” bisik gw, bodo ahh gw pejemin aja mata gw. Gw rasakan ciuman mama di bibir gw, dia emut gantian atas bawah. Gila gw cipokan sama sama emak gw, apakah ini salah, ya iya lah, tapi apa gw harus hentikan, ya ngak lah, hahahaha. Gw balas ciuman mama gw, gw cari lidah nya dan gw kenyot kuat kuat. Lama lama mama tambah liar, bernafsu, nafasnya memburu, apa sekarang saatnya gw lanjut level berikutnya.

Gw tarik tubuh mama, gw ajak naik ke tempat tidur gw, dan biar dia duduk di atas gw, tapi bibir kita masih nempel. Dan berhasil jg, posisinya WOT, sekarang tangan gw bebas menjelajah. Gw peluk pinggangnya, pelan pelan gw turunin tangan ke pantatnya, empuk nya. Enak banget meluk mama gini, tubuhnya juga pas, gak berat. Kita masih ciuman dengan penuh nafsu, rambut nya yang terurai menutupi muka gw.

Gw turunkan lagi tangan gw, dan menyingkap dasternya.

“Hmmmm…..” dia menahan tangan gw, dan menaruhnya lagi di pinggangnya. Belum mau kayaknya dia, dan sekali lagi, gw gak bakal maksa, gw mau ena ena tanpa paksaan. Lama kita ciuman, bibir gw udah pegel rasanya.

“Hahhh…. udah ya” kata mama melepas ciuman dan duduk di atas gw,

“Mama hebat deh” kata gw,

“Ma sekarang cium ini” kata gw nunjuk dadanya

“Ooo kamu mau ini?” mama menurunkan tali dasternya ke kiri ke kanan. terus tali BH nya juga, kemudian dia menutup dadanya dengan kedua tangannya

“Mau?” tanya nya lagi. Gw mengangguk kegirangan.

“Hihi, sana jadi bayi 1 tahun dulu…” katanya bangun benerin bajunya lagi dan menjauhi gw

“Maaaaaaaaaaaa, kok gitu” kata gw yang kentang abis

“Hahahaha, kamu aneh aneh aja ya, sanaa tidur” dia keluar kamar dan menutup pintu. Gw pengen teriak rasanya, nafsu gw udah maksimal, terus gw di tinggal gini. Awas aja kamu ma. Pikir gw. Tapi paling ngak udah ada progres, haha. Gw masih bisa rasakan bibir mama di mulut gw, terus wangi tubuhnya yang nafsuin itu.

“Ahhh ma, i love u pkoknya” senyum gw dalam hati.

……………………………………

“Anjir telat…” kata gw pas ngeliat jam, udah jam 7 pagi. Tumben mama gak bangunin gw. Gw buru buru mandi, ganti baju dan siap siap otw kampus. Pas turun tangga gw lihat mama di dapur lagi masak. Gw ngendap ngendap ke dapur, lalu memeluknya dari belakang.

“Astagaa naga!! Junaaaaaaa!! Kalau mama jantungan gimana” katanya ngomel

“Hehe, kan ngasi kejutan ma, emang mama aja yang bisa” kata gw

“Kamu sarapan dulu deh, baru berangkat” kata mama

“Gak mau ahh, aku cuma mau mimik cucu, hahaha” kata gw

“Ngak, sanaaaaa, atau mama siram kamu pake air cuci piring tu” katanya. Tapi gw masih asik memeluknya dan menggosokkan kontol gw di pantatnya, hihi.

“Ma papa berangkat ya…” seketika gw langsung menjauhi mama, ternyata papa gw juga berangkat ngantor

“I..iyaa..pa.. gak makan dulu” kata mama

“Gak usah, sarapan di kantor aja” katanya

“Yahh rugi mama masak” bisiknya sendiri

“Sini biar aku abisin” kata gw, kasian juga emak gw. Kenapa papa sibuk banget ya, emang sih uang itu bisa beli segalanya, tapi kan… Ahh udahlah

“Bener?” tanya mama,

“Iya, tapi mama ikut makan yok” kata gw, gw tarik tangannya ke meja makan. Kita pun makan sambil ngobrol ngobrol.

“Ehh km gak telat nie, udah jam setengah 8” kata mama

“Hehe, ya telat ma” kata gw

“Terus??” tanya mama

“Ya gapapa, kasian mama sendiri soalnya. Atau aku dirumah aja ya, nemenin mama” kata gw

“Alasan kamu aja tu, haha” katanya ketawa

“Hahaha, mama ngapaen dong hari ini” tanya gw

“Ya paling aerobik Jun” katanya

“Abis itu?” tanya gw

“Ya dirumah aja” katanya

“Coba kamu ada adik, ada yang nemenin mama” katanya

“Adik bayi?” kata gw

“Ho ohh” dia mengangguk

“Mama gak program emangnya?” tanya gw

“Udah jun, tapi gak jadi jadi” katanya

“Kok?” tanya gw

“Ya kamu lihat tu papa sibuknya kayak gitu, seminggu cuma sekali aja, ya gimana mau jadi” kata mama

“O gitu.. hmm gimana ya” kata gw

“Udah gapapa jun, mungkin mama emang punya satu anak aja, ya kamu, hehe” katanya

“Atau kita adopsi anak tetangga, haha” kata gw

“Sembarang kamu ya” katanya

“Hehe, becanda mah” kata gw

“Udah sana kamu berangkat, makin ngelantur aja nanti” katanya

“Iya deh, da maa.. cup” gw kecup pipinya. Gw jalan ke pintu depan,

“Maah, tar malem lagi ya” kata gw

“Nihhhhhhh” dia mengepalkan tangannya ke gw

“Hahahaha” tawa gw menuju garasi

Sampai kampus, gw parkir mobil dan lari ke ruangan. Dan emang gw telat, hampir sejam. Bodo amat lah, kuliah kan gak kayak SMA, dosen gak begitu peduli. Gw ambil jurusan IT, dan gw lumayan pinter lah, jadi gw bisa belajar sendiri juga. Di kelas gw cek hape, banyak amat notif FB gw, isinya ya orang ngucapin selamat ulang tahun. WA juga, mantan mantan gw pada ngucapin semua, parahnya ada yang ngirim foto trus di belahan di tulis “Met ultah Juna ku, ada yang kangen”. Entah itu mantan gw yang keberapa, haha. Gw gak boleh tergoda, gw udah punya Yuki. Pacar gw yang paling gw sayang. Ehh tapi kok dia gak ada ngucapin ya.

“Yank kamu udah di kampus?” Chat gw. Tapi gak di bales sama dia. Lagi di kelas mungkin ya, dah ahh nanti aja gw samperin ke kampusnya dia.

Pulang kampus, WA gw masih juga gak di bales. Yuki kemana ya. Gw langsung otw kampusnya, kebetulan ketemu temen gw, si Kian.

“Bro..” sapa gw

“Woi Jun” katanya

“Ehh ada liat Yuki gak?” tanya gw

“Hmmm.. daritadi gak keliatan, bentar tak tanya temen nya dia” lalu Kian menelpon sesorang.

“Lagi sakit katanya, gak masuk dia” katanya

“Haaa sakit?” gw kaget

“Elu pacarnya, kok gak tau” katanya

“Naa itu makanya gw bingung, dia sakit kok gak ngasi tau” kata gw

“Ya udah deh, gw cb ke apartemen nya dia” kata gw

“Okee” katanya

Dengan perasaan cemas gw ngebut ke apartemen nya dia. Apa separah itu sakitnya sampai gak bisa pegang HP, pikir gw. Kebetulan gw juga pegang kunci apartemennya. Kok bisa? ya namanya pacar, dia udah percaya juga sama gw. Terkadang gw gak ada kuliah, gw ke apartemen nya Yuki, sendiri sambil baca buku, haha.

Gw masuk, dan gw jalan ke kamar tidurnya. Dia lagi tidur sambil selimutan.

“Yank.. syank…” gw coba bangunin

“Ehh ayank” katanya

“Kamu sakit apa?” gw pegang dahinya

“Gak tau yank, lemes banget, sesak juga terkadang” katanya. Badannya sih gak panes.

“Ya ampun kok kamu gak bilang ke aku, sendiri disini kalau kenapa napa gimana?” kata gw kesel

“Maaf yank, aku berdiri aja lemes, hape aku mati, belum di cas” katanya

“Ya udah, kamu udah maem, atau kita ke rumah sakit yok” kata gw

“Ngaak usah, aku pengen istirahat aja. Kamu temenin aku ya” katanya

“Iya iya, tau gini aku dari tadi kesini” katanya

“Haduhhh.. dingiiin” dia menggigil

“Aduh, gak bisa gini, yok ke RS aja yank” gw paksa dia

“Ayank ambilin obat aku di atas rak di luar” katanya

“Iya iya” gw lari ke ruang tamu dan nyari nyari obat,

“Yang mana yank?” tanya gw, yang pil putih itu, katanya

“Mana sih” gw panik, gw bongkar semua kotak obat itu, anjir mana pil putih. Gw sampe gemeteran.

“Yank kok gak…………….” gw bengong plus kaget banget

Yuki ada di belakang gw, bawa kue berdiri, dia mengenakan baju suster yang seksi dan cantik banget.

“Ayaaank?!!!” kata gw

“Hihihi, ayank selamat ulang tahun” katanya tertawa

“Ya ampun” gw langsung duduk di sofa lemes

“Kamu beneran bikin aku panik tau” lanjut gw

“Hehe maaf ya, abisnya kamu lama banget aku tunggu” katanya,

“Terus kamu kok pake baju gini?” tanya gw. Lalu yuki duduk di pangkuan gw

“Kamu kan suka nonton JAV tu, aku dah mirip belum” katanya

“Belum lah, soalnya aku belum liat kamu desah desah bilang kimochiiiiiiiiiiiiiiiiii, hahaha” kata gw

“Ihhhh… gak bisa aku bilang gituu” katanya

“Ya kan belum di coba, boleh ya yank” kata gw

“Ehhmmmm.. kamu tiup lilinnya dulu deh” kata nya bangun dan mengambil kue. Dia bersimpuh di depan gw, ya ampun toketnya nyembul gitu, bajunya juga pendek banget, pahanya keliahatan semua.

“Yeeeeee” teriak Yuki saat lilinnya mati

“Udah sekarang mana hadiah aku, siniiii!!” kata gw

“Aaaaa….jangaaannn..hahaha” dia lari ke kamar tidurnya. Muehehehehehe.. saatnya gw jadi aktor JAV yang selama ini gw impikan, wkwkwkw.. Gw pemanasan dulu, streching, tarik nafas, push up, hahahaha.. Dah ahh, bidadari gw dah nunggu.

Gw skip aja ya, hehe.. Pasti pada ngamuk kalian

“Ayank jangaaaann” dia masih ketawa ketawa di tempat tidurnya, apaan sih belum juga gw apa apain.

“Yank sini deh” gw ajak dia tiduran di tempat tidurnya,

“Hehehe, tak pikir kamu bakal terkam aku” katanya meluk gw dari samping

“Emang aku macan apa” kata gw sambil ngelus lengannya

“Berarti kamu gak kuliah nie tadi?” tanya gw

“Ngak, hehe. Mata kuliah hari ini juga aku gak suka. Mending nyiapin surprise kamu” katanya

“Sini deh” gw angkat tubuhnya dan sekarang dia di atas gw,

“Kamu cantik banget” kata gw ngelus pipinya

“Udah ahh, kamu tiap ketemu aku bilang gitu terus” katanya malu

“Emang bener kok, aku kan hanya menyampaikan apa yang aku rasakan” kata gw

“Haha, preeeett” dia ketawa

“Ehmmm.. kamu juga ganteng.. bangeet” katanya malu malu

“Masak?” tanya gw

“He ehhh” dia mengangguk

“Hmmmppffff.. mmmpppphh… hmmmpffff” Yuki dengan cepat menyambar bibir gw, ciuman ny bener bener nafsuin, kepalanya ke kiri ke kanan, gw kewalahan ngeladenin dia.

Gw remas remas pantatnya, gw naikkan dress suster seksi nya, dan dia emang cuma pake g-string putih. Dengan mudah gw bisa elus pantatnya yang mulus banget.

“Ayank karena aku dah jadi suster gini, kamu diem aja ya, pasien kan diem aja, hihi” katanya. Dia perlahan melepas kancing baju gw satu persatu. Nafsuin bener gayanya dia, pake ngelirik ngelirik gw lagi.

“Ouhhh yank…” desah gw saat lidahnya menyapu puting gw, kadang dia gigit kecil. Kemudian dia pindah lagi ke yang satunya. Gw cuma merem melek sambil memegang kepalanya.

Lalu dia turun dan dengan lihai melepas kancing celana gw, kemudian menariknya ke bawah. Kemudian kolor gw juga di tarik, tuiiingg… Kontol gw berdiri keras maksimal.

“Hihi” Yuki tersenyum manis. Tangannya yang halus menggenggam kontol gw dan mengocok nya pelan. Gw ambil 2 bantal dan menaruh di belakang kepala gw, gw pengen puas puasin liat pemandangan ini.

“Isep yank” bisik gw

“Ssssttttttttt!!” katanya

“Hhmmmmppppp” Yuki udah melahap kontol gw

“Hahhhhhhhh” gw menghela nafas, rejeki gw emang gak abis abis kayaknya, kontol gw ada di bibir mungil nya Yuki.

“Ahhh yank… ouhhh” gw merem melek nikmatin hisapannya.

“Yank dalemin” kata gw, yuki menarik nafas dan mendorong kepalanya lagi.

“Aaahhhhhhh..ouhhhhhhhhhhh….” gw melenguh panjang saat kontol gw di lahap, emang gak semua tapi ini udah dalem banget. Mantan gw malah ada yang pernah bisa lahap semua, hehe.

“Uhukk.. uhukkk..” dia dengan cepat melepas hisapannya, sampe batuk batuk, haha

“Ayank gak bisa aku” katanya

“Hehe, iya gapapa, itu udah enak banget” gw bangun dan menarik tubuhnya, gw rebahin dan sekarang gw di samping dia. Gw lihat bibirnya masih belepotan, dan ada aroma kontol gw, haha. Tau kan ya. Gw cium lehernya yang mulus, jilat jilat kayak kucing.

“Hmmmm.. ayank….” dia memeluk kepala gw. Jilatan gw turun ke dadanya. Karena ini baju emang di desain untuk berhubungan sex jadi ya gampang aja gw tarik leher bajunya kebawah. Dan munculah toketnya yang bulet, dengan puting nya yang coklat.

“AAaaaaaaaaaaahhhhhhhhh…. ouhhhhhhhhhhh” desahnya panjang saat gw isep puting nya,

“Ouhhh ayank.. ahhh.. ayank… ahhhh… suimasu… hmmm…motto…mottoooo..” desahnya gak karuan.. beneran rasanya gw lagi sama artis JAV

“Apa syank?” tanya gw karena dia ngomong jepang

“Ihhhh terusiiiiiiiiiiiiinn!!” katanya menekan lagi kepala gw. Lalu tarik lagi leher baju nya dan sekerang kedua toketnya udah diluar. Gw lahap lagi yang satunya. Desahan Yuki makin heboh, kakinya gak bisa diem.

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhh… ahhhhhhhhhhhh….. ahhhhhhhhhhh… aaayyankimo..ouhhh.chīi.. …hmmm.. ayaank… akuh keluar…” desahnya panjang sambil ngos ngosan

“Hihi, enak ya.. tu tadi bisa” tawa gw

“Aaaa maluuu” dia menutup wajahnya

“Gitu aja kamu udah keluar” kata gw

“Hmmm, abisnya dah lama” kata nya

“Mau lagi gak?” tanya gw sambil meraba memek nya,

“Aawwww.. ayankk…” dia meremas lengan gw. Becek banget, squirt tadi dia kayaknya. Gw turunkan kepala, sekarang gw udah ada di selangkangannya. Perlahan gw cium pahanya, putih, bersih, mulus, perfect pokoknya.

“Ouuhhhhhhhhhh… ayaankk… hmmmmm.. ahhhhhhh” desahnya saat lidah gw menyapu bibir memeknya. Gw singkap tali g string nya. Gw tempelin muka gw disana, hidung gw ditusuk tusuk sama rambut tipis yang ada di atas memeknya.

“Ayank.. ahhhh.. ahhhhhhhhhhh….” Yuki makin menggelinjang, dia menekan nekan kepala gw. Memeknya udah becek banget, udah siap ini, pikir gw.

“Ehhh.. ayank kok udahan?” tanyanya

“Aku masukkin ya” kata gw

“He ehhh” dia mengangguk

“Hmm.. kamu gak pake kondom?” tanya nya

“Yah, aku gak ada. kamu ada?” tanya gw

“Gak lah, ihhhh” katanya

“Terus gimana? gak jadi nie?” tanya gw

“Jangaan, masukkin” katanya manja

“Hmm.. tapi ntar jangan di dalem ya” katanya

“Iya yank, diluar kok, janji” kata gw. Yuki membuka pahanya, “indah betul pemandangan kata Alm. Kasino” haha. Emang dia putih mulus semuanya, gak cuma wajah nya aja, tapi sampe ke lubang lubangnya, hihi. Gw minggirkan tali g string nya.

“Hmmmmmmmmmmmmmm….. ouhhhhhhhhhhhh…..” Yuki melenguh, saat kontol gw perlahan menusuk memeknya. Anjir sempit banget, kerasa banget dinding memeknya menekan kontol gw, kayak perawan, jangan jangan masih perawan dia, tapi kayaknya ngak deh. Ahh bodo amat, kelamaan mikir gw.

Lalu gw tarik lagi dan tekan lagi perlahan.. Toketnya naik turun mengikuti goyangan gw. Gw menatap matanya, dia melihat gw lemes, lemes keenakan, bibirnya sedikit bterbuka ngeluarin desahan desahan kecil.

Kemudian gw percepat lagi. Gw peluk dia, Yuki melingkarkan tangannya di leher gw. Lehernya gw jilatin sambil gw cupang.

“Ahhh.. ayank… teruss.. motto..” desahnya. Makin semangat gw genjot, keringat gw udah netes netes. Gantian ahh, capek. pikir gw

“Yank kamu diatas ya” kata gw

“Iyaahh” katanya, gw peluk dia dan menggulingkan diri, sekarang gw di bawah. Yuki menegakkan badannya dan mulai memutar pantatnya,

“Hmmmm… ahhh..” desahnya sambil menengadah keatas. Lalu dia menaikkan bajunya.

“Syank jangan di buka” kata gw

“Ngeganggu yank” katanya

“Jangan, aku suka kamu gini” kata gw

“Ahhhhh… ayank” dia kaget saat toketnya gw remas remas, puting ny gw pilin pilin. Yuki makin liar, badannya naik turun, suara becek memeknya makin keras. Kayaknya dia mau kelaur lagi.

Gw menegakkan badan gw, jadi gw pangku dia sekarang, puting nya gw isep kuat kuat.

“aynkk…enak banget…ayank…ahhhhhhhhhhhhhh… ouhhhhhhhhhh….” dia memeluk kepala gw, dan tubuhnya mengejang lagi.

“Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… lemesss yank” katanya menjatuhkan diri ke belakang.

“Aku lagi dikit kok, kamu balik ya yank” kata gw

“Kamu kuat banget” katanya lemas sambil memutar badannya, gw angkat dan sekarang dia nungging. Seksi nya pacar nya gw ini.

“Ouhhhhhhhhhhhhhhhhhhh…” desahnya saat gw mulai memompanya dari belakang. Gw pegang pinggulnya, gw tarik tiap gw sodok. Enak banget saat kontol gw masuk paling dalem. Yuki udah lemes banget, bahkan desahan nya pun gak kedengeran. Dia menjatuhkan dirinya, jadi sekarang dia tengkurep. Kasian juga nie cewek, energinya udah abis, pasti garar gara gak makan daging, haha. Pikir gw

Gw peluk dia dari atas, dan memompa dengan cepat. Gila enak banget, bentar lagi gw crot nie.

“Hmmm…ayank…” desah gw, gw tarik kontol gw dan memeluknya lagi, gw peluk erat sambil menikmati orgasme gw, Yuki menarik kepala gw dan mencium bibir gw.

“Hmmpphhh…. ”

“Ayank peluk aku” katanya saat gw mau pindah ke samping,

“Gak berat aku tindih” tanya gw

“Hehe, ngak kok, enak di peluk gini” katanya

“Lemes?” tanya gw

“Banget, kamu sih gak keluar keluar” katanya

“Aku kan biasa aja yank, kamu tu yang cepet. Pasti gara gara gak makan daging, hihi” kata gw

“Ihh ngak lah, banyak kok yang bisa ganti protein daging” katanya

“Haha, iya iya. Tapi daging nya aku suka kan?” bisik gw di telinganya

“Hahaha” tawanya

……………………

Kita pun masih di tempat tidur, Yuki masih memeluk gw dari samping.

“Ayank aku dah kasi kamu semuanya… Kamu jangan kecewain aku ya” katanya, gw kayak dejavu denger kata kata gini dari cewek, tapi sekarang beda, gw gak bakal kayak dulu lagi.

Gw melihatnya dan tersenyum. “Aku janji, cuma kamu yang ada di hati aku yank” kata gw

“Muach” dia mencium pipi gw.

“Dulu aku pikir kamu tu playboy, suka mainin cewek” katanya, aduh nusuk banget,

“Tapiii.. setelah aku kenal kamu, kamu beda, kamu baik banget. Makanya aku sukaa” katanya

“Hehe, kan udah aku bilang dari pas kita ketemu” kata gw

“Tapi kata temen temen aku, pacar kamu banyak” katanya

“Ehh jadi kalian ngomongin aku, terus kenapa juga kamu nyari tau tentang aku dulu” tanya gw

“Ehh.. ngak.. maksud aku.. gini..hmm” katanya bingung

“Hahaha ngaku deh..” kata gw

“Kamu ke GR an nanti kalau aku ceritain” katanya

“Gak kok, cerita dong, kalian pada ngomongin aku?” tanya gw

“Hmmmm… iya” katanya pendek, hahaha.

“Ooo” kata gw, pdahal gw udah ke GR an nie, haha.

………………………………

“Yank cari maem yok” kata gw. Gw lihat udah jam 2 siang, lama juga tadi pertempuran kita.

“O iya, ada hadiah lagi buat kamu” katanya

“Apa?” tanya gw semangat

“Aku masakin kamu ramen spesial, hihi” katanya

“Ramen? Enak gak?” tanya gw. Soalnya dulu pernah gw makan ramen di Bandung, rasanya aneh, jauh lebih enak indomie, haha.

“Enak lah, tar ya” Yuki bangun dan mengganti bajunya, sisiran dikit, dia cuma pake tank top dan celana pendek, dia masih gak pake daleman tu, hihi, imut bener. Dia jalan ke dapur dan mulai masak. Hadehhh, enak banget kayknya hidup gw. Gw bangun dan ngambil kolor gw. Pas berdiri kaki gw kerasa masih lemes.

Gw intip Yuki masih asik.

“Dah mateng” kata gw sambil memeluknya dari belakang

“Belom lah, baru nyalain kompor. Ayank tunggu di sana deh” katanya meronta

“Hehe, iya. Muachh” gw kecup lehernya.. Gw rebahan di sofa sambil buka buka HP. Gw sibuk ngebales pesan ulang tahun yang gw dapet.

“Waahh.. wangi bener” kata gw saat Yuki datang membawa 2 mangkok mie. Kita pun makan, rasanya ya menurut gw jauh lebih enak indomie, tapi masak gw ngomong gitu ke cewek gw, dia udah mati matian masak, haha.

“Enak kan?” tanya nya

“Banget yank, kamu pinter banget masak, istri idaman” kata gw, haha

“Hihi” dia tersenyum manis. Selesai makan kita asik ngobrol ngobrol sambil mesra mesraan di sofa.

“Ehh ada telpon yank” kata Yuki ngambilin HP gw

“Apa sih Mama nie” kata gw

“Halo ma?” kata gw

“Jun kamu dimana?” tanya nya

“Lagi sama Yuki, kenapa ma?” tanya gw

“Jun kamu ke Rumah Sakit sekarang ya, dr Sutomo” katanya

“Haa, siapa yang sakit ma?” kata gw panik

“Papa kamu, lagi di UGD nie, tadi mama di telpon orang kantornya” kata mama

“Aduh, iya iya, aku kesana sekarang” kata gw.

“Ayank kenapa?” tanya yuki

“Papa aku masuk UGD yank, aku harus ke RS” kata gw

“Ya ampun.. hmm aku ikut ya?” kata Yuki

“Ya udah, kamu ganti baju sana” kata gw. Kita pun siap siap dan otw rumah sakit.

“Ayank pelan pelan aja, jangan panik ya” kata Yuki nenangin gw

“Iya yank” gw masih berpikir yang aneh aneh, apa bapak gw jena jantung, stroke, soalnya itu yang gw sama mama takutkan selama ini.

Sampai rumah sakit gw parkir mobil dan kita berdua menuju UGD.

“Ma aku dah di depan UGD nie” gw telpon mama,

“Sini Jun” mama manggil gw dan kita masuk kesana, dih krodit bener UGD, Yuki meluk lengan gw erat. Kita ke bilik dimana papa gw dirawat.

“Kamu duduk yank” gw kasi kursi ke Yuki, karena kursi cuma satu.

“Papa kenapa ma?” tanya gw

“Tadi mama dikasi tau sekretarisnya jun, papa pingsan di toilet. Untuk cepet di bawa kesini” kata mama

“Trus diagnosa nya gimana ma?” tanya gw

“Jan..tung jun” kata mama, matanya merah mau nangis

“Ya ampun” gw kaget sama Yuki

“Mama takut banget jun” kata mama, air matanya netes

“Udah ma gapapa, yang penting sekarang udah disini kan” kata gw. Yuki berdiri dan memeluk mama gw

“Sekarang kondisi papa gimana ma?” tanya gw

“Udah aman jun, kata dokter udah stabil. Tapi masih perlu perawatan, katanya tensi nya juga tinggi banget” kata mama

“Ya udah, mama tenang aja, mudah mudahan papa gak napa napa” kata gw. 10 menit kemudian perawat datang bawa bed pasien, papa gw di pindah ke kamar. Kita pun jalan ke kamar rawat inap. Di kamar papa masih belum sadar, tapi kata dokter bentar lagi siuman.

……

“O iya ini Yuki ma, pacar aku” kata gw

“O iya, aduh cantik banget, mau kamu sama anak mama ya?” kata mama

“Hehe, aku nya di guna guna tante” kata yuki ketawa

“Ehh kalian ya” kata gw

“Tadi abis darimana?” tanya mama. Gw sama Yuki saling lihat..

“Kita abis main kuda kudaan ma” haha, pikir gw

“Di apartemen aku ma.. eh tante” kata yuki

“Udah panggil mama aja lebih enak, hihi” kata mama

“Ooo di apartemen, ngapaen tu?” senyum mama mencurigakan

“Ya nongkrong aja ma, emang ngapaen” kata gw

“Ooooo nongkrong..ahaha” kata nya ketawa

“Ihh mama apa sih” kata Yuki, mereka udah mulai akrab.. Lama kita ngobrol ngobrol papa gw pun sadar. Kondisinya udah mendingan, tapi karena udah didiagnosa jantung, jadi sekarang papa gw harus jaga gaya hidup nya. Kolesterolnya tinggi banget soalnya.

………………….

“Papa harus kayak Yuki pa, gak boleh makan daging” kata gw pas kita ngobrol ngobrol

“Ooo Yuki vegetarian?” tanya mama

“Iya pa, bener kata Juna, papa jangan makan daging daging dulu ya” kata Yuki

“Tu pa, dengerin kata calon mantu nya. Olahraga rajin, makan yang sehat, jangan lembur lembur lagi” kata mama

“Tapi ma, kerjaan papa banyak banget” kata papa ngeyel

“TERUS KALAU UDAH KAYAK GINI GIMANA!!” bentak mama, papa cuma diem aja. Gw sama yuki juga diem.

“Mama tu takut pa, apalagi sekarang papa udah di diagonas jantung gini, tau kan penyakit jantung itu kayak gimana. Untuk apa papa nyari uang banyak tapi sakit sakitan. Mending kita miskin asal sehat, daripada gini” mama matanya merah

“Udah ma, udah” kata gw

“Pa dengerin mama deh” kata gw

“….”

“Iya maafin papa ma” kata papa ke mama

“Jangan maaf maaf aja, nanti harus nurut sama mama” kata mama. Gw cuma senyum aja sama Yuki.

……………….

Sorenya kita masih di RS, kata dokter besok papa baru bisa pulang. Jadi nginep dulu semalem.

“Ayank kamu mau balik?” tanya gw

“Iya yuki gapapa pulang aja dulu” kata mama

“Hmmm.. iya deh, juna sama mama nginep sini ya” tanya nya

“Iya syank” kata mama

“Aku ntar malam kesini lagi boleh?” tanya nya

“Iya, kita nginep disini rame rame ya” kata mama

“Yeeee” katanya

“Ya udah deh, juna anterin sana yuki pulang” kata mama

“Yok yank” ajak gw

“Kamu emang gak kuliah besok?” tanya gw sambil nyetir

“Ada sih, kan pagi pagi nanti bisa balik, atau gak usah kuliah aja ahh, nemenin kamu, hihi” katanya rebahan di bahu gw

Gw masih kepikiran sama penyakit bapak gw, gw tau kalau udah kena penyakit jantung tu umurnya udah gak lama lagi.

“Yank… yank.. dah hijau tu” Yuki ngagetin gw,

“Menurut kamu penyakit jantung itu bisa sembuh gak yank?” tanya gw

“Semua penyakit bisa sembuh yank, tapi ada yang kemungkinan ny kecil dan ada yang besar” kata Yuki

“Kalau jantung kayak papa tu?” tanya gw

“Hmmm.. kecil” katanya

“Tapi kita berdoa aja, mudah mudahan ada keajaiban yank” kata yuki

“Iya, thanks ya” kata gw

“…” dia mengangguk dan tersenyum.

“Ya udah kamu istirahat dulu, aku tak balik ke RS” kata gw di depan pintu apartemen nya

“Iya, ntar kamu mau di bawain apa?” tanya nya

“Hmmm.. kamu aja, pake baju yang tadi, hihi” katanya

“Yee, haha.. masih ngilu yank” bisiknya

“Ya nanti kalau sering sering, 3 kali sehari gitu, pasti gak ngilu lagi” kata gw

“Hahaha, sok kuat aja kamu. Udah ahh, bye syank.. muach” dia ngecup bibir gw. Duh coba aja bapak gw gak sakit gini, gw pasti bisa 1 ronde lagi tar malem, hadehhh..

Gw pun otw RS lagi, kasian mama sendiri.

“Halo jun” mama nelpon

“Iya ma, kenapa?” tanya gw

“Kamu nanti kesini bawain baju mama ya, 2 pasang aja, sama daleman, make up, handuk, sabun juga” katanya

“Gak sekalian aku pindahin kamar mama aja ke sana” kata gw

“Awas lupa kamu” kata nya lagi

“Iya ma, ma mau makan apa?” tanya gw

“Apa aja deh, mama belum laper, atau nanti beli deket deket sini aja” kata mama

“Oke ma” gw nutup telpon. Gw pun otw rumah dulu.

Sampai rumah ada Bi Ina aja, asisten RT gw.

“Gimana bapak mas?” tanya nya

“Udah mendingan bik, besok pulangnya jadi sekarang di nginep dulu” kata gw

“Sakit apa mas?” tanya nya lagi

“Jantung” kata gw

“Aduhh..” katanya kaget

“Ya doain aja bik” kata gw. Gw mandi dulu, gw ambil tas dan ke kamar mama.

Hmmm baju yang mana ya. Lemarinya gede banget. O ya, gw kerjain mama aja ahh, tapi masak disaat kayak gini sih. Tapi gapapa deh, sekali sekali, haha, siapa suruh bikin gw kentang kemaren. Gw ambil baju yang biasa sama celana. Terus gw ambil 2 pasang daster nya yang seksi itu, mirip lingerie malah, haha. Gw ubek ubek dalemannya gak ada yang seksi, udah ahh ini aja. Gw senyum senyum sendiri. Jadi baju nya yang biasa gw sembunyiin ntar, gw kasi aja yang ini. Dan gw pun otw RS.

Pas gw masuk ke kamar papa, mama lagi tiduran di sofa. Capek kayaknya dia.

“Gimana rasanya pa?” tanya gw

“Udah enakan jun, cuma lemes” katanya

“Tadi ada dokter kesni?” tanya gw

“Iya ada, katanya besok udah bisa balik” katanya

“Ya syukur deh, papa udah makan, ini aku bawa makan” kata gw

“Udah, kalian aja makan dulu” kata papa

“Ehh dah dateng kamu” mama bangun sambil ngucek matanya

“Yok makan ma” kita pun makan dan masih ngobrol ngobrol sampe malem, bapak gw juga udah tidur lagi. efek obat pasti.

“Ehh Jun Yuki jadi kesini?” tanya mama

“Gak tau ma, coba tak telpon” kata gw

“Halo yank, jadi kesini?” tanya gw

“Yank maaf ya, aku lupa ada janji sama temen, ini lagi siap siap mau ke tempat dia, ada tugas, besok harus di presentasiin” katanya

“Ooo gitu? mau aku anter?” tanya gw

“Gak usah syank, kamu di rumah sakit aja” katanya

“O ya udah, hati hati ya, ntar kabarin kalau udah sampe” kata gw

“Iya yank, love u” katanya menutup telpon.

“Gak jadi mah, ngerjain tugas kelompok katanya” kata gw

“O gitu.. O ya kamu kenal dimana sih sama Yuki?” tanya mama

“Kenapa mama tanya tanya?” kata gw

“Ya pengen tau aja, dapet aja kamu gadis cantik ya. Sekilas mama lihat dia kayak blasteran ya” tanya mama

“Iya ma, dia blasteran indo-jepang, hehe” kata gw

“Pantes, orang tuanya disini?” tanya mama

“Gak ma, masih di Jepang, lagi 6 bulan katanya baru balik” kata gw

“Lahh dia sendiri gitu disini?” tanya mama

“Iya ma” kata gw

“Kenapa emangnya ma?” tanya gw

“Mama trauma aja kamu dipukulin sama bapak pacar kamu, haha” katanya

“O iya ya, mudah mudahan ortu nya Yuki gak kayak ortunya Nindi ma” kata gw

“Naa itu maksud mama” katanya

“Tapi kalau mama setuju gak aku sama Yuki?” kata mama

“Kalau kamu nya bahagia, Yuki juga bahagia mama setuju aja” kata mama

“Ooo gitu.. gak cemburu gitu?” tanya gw sambil ngedip ke mama

“Idiihhh maksud kamu apa?” tanya nya

“Haha, ya siapa tau. Mama gak rela aku sama cewek lain, selain mama” tawa gw

“Kamu tak kutuk jadi batu ya, biar tak jadiin pondasi rumah” kata mama berdiri menjauhi gw

“Haha, kemana ma?” tanya gw

“Mandii. Baju mama mana?” tanya nya

“Udah aku taruh di kamar mandi semuanya” kata gw

“Maa” kata gw, gw ada di depan kamar mandi.

“Apaa?!” kata nya dari dalem kamar mandi

“Ikutt, haha” kata gw

“Oo beneran kamu mau jadi malin kundang ya” kata mama

“Hahahaha” tawa gw sambil kembali rebahan di sofa. 10 menit kemudian.

“Junaaaa!!” katanya dari kamar mandi, gw udah senyum senyum sambil nahan tawa.

“Apa ma, tadi bilang gak boleh” kata gw

“Kamu ya, emang bandel bener” kata mama, membuka pintu, dia masih handukan doang

“Kenapa ma??” tanya gw pura pura bingung

“Ngapaen kamu bawa baju tidur tipis gini, kan mama bilang baju biasa aja” kata nya ngomel

“Ya aku pikir kan buat tidur ma, jadi aku bawain baju tidur” kata gw

“Terus mama pake ginian di kamar rumah sakit ini? Kamu ya, sengaja pasti” kata mama

“Gak ma, sumpah, aku pikirnya cuma buat tidur makanya aku bawain itu” kata gw

“Masuk angin mama pake ini, gimana nanti kalau ada dokter atau perawat masuk” kata mama

“Udah mama pake jaket aku aja ntar” kata gw,

“Tapi bawahnya gimana, dress ini kan sampe paha doang” kata mama

“Ya nanti pake selimut itu aja ma” kata gw

“Emang bener bener kamu ya” katanya masih ngomel

“Dah sana keluar, mama mau ganti baju” katanya

“Pokk” gw tepok pantatnya

“Aduhhhh” teriak gw saat mama nyubit pinggang gw keras banget. Haha, bahagia banget gw bisa becandaan sama mama gini.

Lalu mama keluar dari kamar mandi, cuma pake baju tidur seksi.

“Apa kamu liat liat?” tanya nya sewot

“Hihi, mama cantik banget” bisik gw

“Mana jaket kamu?” tanya nya

“Tu di kursi ma” dia mengambil dan memakainya. Lalu duduk di samping gw, dia menarik selimut dan menutupi paha sampai kakinya.

“Ikut donk selimutan” gw nempelin mama

“Kamu ya, udah gede gini masih manja sama mama” kata mama

“Hehe” gw tiduran di paha mama

“Ma papa bisa sembuh gak ya?” tanya gw

“Mama juga gak tau jun, mama udah pasrah, kita berdoa aja ya, semoga ada jalan untuk kesembuhannya. Intinya sekarang papa harus ubah gaya hidup. Mama bakal masakin sayur semua, gak ada daging daging” kata mama

“Iya ma. Bener tu, mama minta di ajarin sama Yuki aja, dia sehari hari masak sendiri. Sayur, jamur, tapi enak, padahal sayur semua, haha” kata gw

“Kalau gitu kamu ajak sering sering dia kerumah ya jun” kata mama

“Kalau nginep boleh ma?” kata gw

“Belum juga nikah kamu mau ngajakin cewek nginep aja. Boleh tapi dia tidur sama mama” kata mama

“Wah pas, hihi” kata gw. Duh ngebayangin mama sama Yuki di tempat tidur, panes dingin gw, haha.

“Pas apa?” tanya mama

“Haha, bisa aku peluk barengan nanti” kata gw

“Kamu tu ya, punya pacar cantiknya minta ampun, masih aja pengen sama mama” katanya

“Hehe, kan aku dah bilang, sama mama beda. Ada naluri keibuannya” kata gw ketawa

“Preeeett.. Mama ini ibu kamu juna, berapa kali mama bilang” kata mama

“Ma aku tu syang mama, gak boleh?” tanya gw

“Bukan gitu, ya syang sebagai ibu kan” kata mama

“Iya lah, emang apalagi” kata gw

“Hehe, iya iya, kamu jangan marah gitu dong” kata mama

“Abisnya mama, anak mau manja manjaan aja gak boleh, huhh” kata gw

“Iya dehhhh, sini sini, utuk utuk utuk” mama nyubit pipi gw

“Bobok yok, biar cepet besok, pengen cepet pulang mama” kata mama

“Ya udah mama duluan deh” kata gw. Mama merebahkan dirinya di sofa, gw bingung juga tidur dimana. Ooo pinjem bantal sama selimut aja deh, gw tidur di lantai aja. Gw pun keluar sambil nyari angin. Gw lihat ada 2 perawat cewek lagi ngobrol ngobrol.

“Malem mbak” sapa gw

“Iya malem mas” sapanya ramah, duh manis nya. Gw jadi keinget Yuki pake baju ginian juga tadi, haha. Mending gw SSI aja sama 2 cewek ini, daripada kesepian di kamar.

“Shift malem ya” tanya gw,

“Iya mas, ada yang bisa saya bantu?” tanya nya

“Aku mau pinjem bantal mbak, sama selimut” kata gw

“Ooo sebentar mas ya” dia pun nelpon untuk di bawain bantal dan selimut.

“Kalau shift malem gini mulai nya jam berapa?” tanya gw

“Ya jam 10 sampai jam 6 pagi mas” kata mbak yang lagi satu

“Wah harus kuat begadang ya” kata gw

“O iya, aku Juna” gw nyalamin satu satu

“Aku Ayu, Tia” jadi namanya Ayu sama Tia.

“Ya pagi sampai siang tidur mas, baru deh malemnya kerja” katanya

“Pantes masih seger seger, hehe” kata gw

“Tapi gak terus terusan dapet shift malem kan?” tanya gw lagi

“Ya ngak, siapa juga kuat, hihi” kata Tia

“Terus gak ada doping apa gitu sampai pagi?” tanya gw

“Gak ada mas, mas mau beliin?” tanya Ayu

“Iya beliin kita cemilan kek mas, apa gitu” katanya ngerayu gw

“Iya sukanya apa?” tanya gw

“Pizza mau?” gw nawarin

“Mau bangeet mas” mereka kegirangan. Gw pun order pizza pake go-food, kasian juga mereka, begadang gini tapi kosongan gak ada makanan.

“Mas nya kok baik sih?” tanya Ayu

“Aku kasian aja sama kalian, cewek cewek gini begadang” kata gw

“Ya namanya kerja mas” kata Tia

“Terus gaji kalian cukup?” tanya gw lagi

“Kalau untuk kebutuhan kita cukup mas, tapi kayak Tia nie, dia punya adik yang masih sekolah, jadi ya terkadang kurang, ya kan Ya?” kata Ayu

“Iya bener mas, tapi syukur kita dah dapet kerja ini, kan susah sekarang nyari kerja” kata Tia

“Ooo gitu, iya ya, harus tetap bersyukur. Hebat mbak mbak ini, beruntung banget pacarnya, hehe” kata gw

“Aku jomblo lo mas, aku juga” kata mereka,

“Masak cantik cantik gini gak ada yang mau” kata gw

“Hehe, ya belum ketemu yang pas” kata Ayu

Asik kita ngobrol lalu orang yang bawa bantal dan selimut dateng, berbarengan pizza nya juga dateng. Rame dah tu, para perawat yang lain juga pada ngumpul. Gw belikan 2 pizza large biar pada kenyang, haha.

“Ya udah, aku ke kamar ya. Makasi selimutnya mbak mas smw, semangat kerjanya” kata gw

“Makasi mas juna ganteeng” kata mereka. pas gw jalan, mbak Tia nyamperin gw.

“Mas juna!” panggilnya, dia mendekati gw

“Iya mbak, gmn?” tanya gw

“Hehe makasi banget ya, mas nya baik deh. Tumben kita ada yang nraktir gini” katanya

“Iya sekali sekali mbak, nanti aku minta tolong perhatikan bapak aku ya” kata gw

“Itu pasti mas” katanya

“hmmm.. hmmm.. mas ini nomor hp aku, siapa tau pengen ajak aku jalan, hihi” katanya manja, sambil ngasikan kertas ke gw

“Tapi masak jalan doang” kata gw

“Ya tergantung mas nya nanti maunya apa lagi, hahaha” kata nya

“Hehe, iya deh, ntar aku WA ya” kata gw

“O ya, kalau mas mau berdua, aku sama Ayu mau kok nemenin mas, hihi..” katanya bikin gw kaget. 3 some maksudnya.

“Serius?” tanya gw

“Iya, hihi. Dah ya mas juna ganteng, ditunggu WA nya” katanya jalan meninggalkan gw

Njir, emang bukan nama gw aja Arjuna, pesona gw kayak Arjuna kayaknya, haha. Tapi ngak ngak, gw gak mau tergoda. Tadi gw cuma iseng aja, namanya hobby, hehe.

Perlahan gw buka pintu kamar, biar mama gak kebangun.

“Hmmm… darimana jun?” dia kebangun

“Ini ma, minta selimut, pake alas tidur” kata gw

“Jangan tidur di lantai, sini kan masih bisa” mama nunjuk sofa

“Mana bisa ma, sempit gitu” kata gw

“Bisa kok, tu tuuu” katanya meminggirkan badannya

“Hmmm.. kayaknya kalau gini baru bisa” gw tiduran di sebelah mama, dan gw peluk erat

“Hihi, geli ahh. Iya gitu kan bisa, tapi kamu jangan aneh aneh ya” katanya

“Aneh gimana maksudnya?” pancing gw

“Ya aneh aneh pokoknya” katanya memiringkan badannya, memunggungi gw

“Ma ikut selimutan dong” kata gw

“Ehh pake yang kamu pinjem tadi aja kenapa” katanya

“Jelek itu tipis” kata gw, karena emang lebih tipis. Akhirnya mama ngasi, jadi gw sekarang 1 selimut sama mama, asiknya, haha.

“Juna geli” bisik mama saat tangan gw meluk perutnya. Wangi leher mama bener bener membuat nafsu gw naik. Sesekali gw cium lehernya.

“Tak laporin Yuki kamu ya” kata mama saat tangan gw masih meraba raba perutnya.

“Hehe, laporin aja, emang mama mau bilang apa? Kan wajar anak sama mama gini” kata gw ngeles

“Kamu nie makin bandel aja” mama kemudian memutar badannya, pasti dia udah ngerasa kontol gw nusuk nusuk pantatnya. Sekarang wajah kita berhadapan.

“Hmmpp…” gw mau cium dia

“Ehhh…mau ngapaen?” mama menempelkan telunjuknya di bibir gw

“Kangen ma” kata gw

“Ada papa lo disitu, kamu nie masih aja” katanya

“Hmmppff.. hmmmpff” gw udah gak tahan, gw pegang tangan mama dan dengan cepat melahap bibirnya. Saat mama nolak gw sosor terus, sampai akhirnya tidak ada penolakan. Kita kembali berciuman panas, parahnya sekarang ada bapak gw di sebelah yang lagi sakit. Kita seolah lupa kalau kita ibu-anak.

Selimut masih menutupi tubuh kita, kepala aja yang nongol. Sambil ciuman gw coba raba dadanya. Ternyata mama gak nolak, gw remas remas dari luar bajunya. Desahannya tertahan di mulut gw. Karena udah lampu hijau gw masukkan tangan gw dari leher dasternya. Hmm empuk banget, puting nya juga udah mancung. Gw rasakan di telapak tangan gw, putingnya udah keras.

“Hmmm…hehhh…” mama makin kuat menghisap bibir gw. Kontol gw udah keras banget. Gw ambil tangan mama dan ngarahin ke kontol gw. Awalnya dia hanya diam saja, tapi kemudian dia memasukkan tangannya ke dalam celana gw, dan perlahan menggenggam kontol gw. Dia meremas nya lembut. Gw pengen banget ngerasain memek mama gw. Lalu gw turunin celana, dan keluarlah kontol gw. Sekarang mama dengan mudah mengocok nya. Kita masih ciuman, lepas lagi, ciuman lagi.

“Hmmm…. hmmmm” suara papa gw, kita berdua kaget setengah mati. Dengan cepat mama bangun, gw juga buru buru beresin celana. Ternyata papa cuma ngigau. Mama menatap mata gw, sepertinya ada air mata yang dia tahan. Lalu mama membalikkan badannya, gw di punggungi lagi. Dan terdengar dia terisak pelan, entah kenapa mama gw nangis. Gw jadi ngerasa bersalah banget.

“Maa.. maafin aku” kata gw, dia masih sesekali terisak.

“…” dia gak berkata apapun. Gw bangun dan menyelimuti mama. Gw duduk di sebelah di dekat kaki nya. Hadehhh, gw ngapaen tadi, apa karena nafsu aja, atau gw bener bener cinta sama mama gw, bukan sebagi ibu, tapi sebagai perempuan yang pengen gw miliki.. Lama gw bengong, mama juga udah berhenti menangis, dia udah tidur kayaknya. Gw pergi ke kamar mandi, gw ambil baju mama yg gw sembunyiin tadi dan menggantungnya di gantungan baju di pintu kamar mandi. Biar besok pagi dia bisa ganti. Kemudian gw tidur di sofa, tapi posisi duduk.

………………………………

Pagi nya gw kebangun karena denger suara orang mandi. Anjir sakit banget leher gw. Gw kaget karena ada selimut yang menutupi badan gw sampai leher. Selimut yang di pake mama kemaren malem. Gw jadi deg degan, apa mama masih marah sama gw, apa dia nanti gak mau ngomong sama gw. Pas mama keluar gw pura pura masih tidur.

“Syank.. nak.. nak… bangun” mama bangunin gw

“Adehh adehh” gw meringis megang leher

“Salah posisi tidur kamu” kata mama

“Iya kayaknya ma” kata gw, mama seperti melupakan kejadian tadi malem, biarin deh gw juga gak mau bahas.

“Kamu mandi deh sana, biar ntar bisa cepet balik” kata mama,

“Iya ma” kata gw

“O ya, kamu ternyata bawain mama baju yang ini” kata mama

“Hehe, aku pulang tadi malem ngambil” kata gw

“Haaa serius??” tanya mama

“Gak lah mama syang” kata gw jalan ke kamar mandi.

Pagi itu Yuki dateng bawain makanan. Dia cantik banget pake kemeja, kacamatanya yang seksi, dadanya berontak, haha. Kayaknya abis dari kampus dia.

“Syank kamu gak kuliah?” tanya gw

“Hehe, aku ijin yank. Tadi udah ke kampus” katanya

“Ehh anak cantik dateng” mama cipika cipiki sama Yuki

“Papa gimana ma?” tanya Yuki, Yuki duduk di dekat papa. Mereka ngbrol ngobrol, yuki sempet becandain papa, mereka ketawa ketawa. Hmmm, mantu idola, haha. Pikir gw.

Kemudian dokter dateng sama satu perawat. Bukan Ayu atau Tia, haha, kan mereka shift malem. Dokter memeriksa papa dan bilang kalau sudah bisa pulang.. Setelah urus administrasi, obat dan lain lain, kita pun pulang…

………………………………..

Setelah kejadian itu papa gw udah mau berubah, olahraga ringan teratur, makan juga dijaga. Gw sekeluarga support, selalu ngasi semangat. Tapii, hidup ini emang uda ada yang ngatur……

Sekitar 4 bulan kemudian, papa gw kembali masuk rumah sakit, karena jantung nya kumat lagi. Opname 3 hari. 2 bulannya lagi kambuh lagi, sampai… papa gw gak bisa di tolong lagi. Mau tranplanstasi juga gak bisa karena tidak ada donor. Gw sama mama waktu itu bener bener drop. Papa gw meninggal di usianya yang ke 45 tahun. Kita hampir 3 bulan masih gak bisa terima..

Namun kita pelan pelan bisa merelakan papa, emang udah jalan hidup nya seperti itu. Sekarang gw sama mama harus tetap melanjutkan hidup ini. Umur gw 21 tahun, mama gw 39 tahun, kita gak boleh seperti papa. Pesan terakhir papa ke gw agar gw jagain mama dan jadi anak yang berbakti.

Hari hari berlalu, setahun kemudian..

Gw masih fokus kuliah, gw mau cepet cepet lulus. Hubungan gw sama Yuki juga makin deket, bahkan Yuki udah sering nginep di rumah gw, walaupun dia tidur sama mama. Tapi gw dapet aja kesempatan sama Yuki, apalagi rumah gw pas sepi, gw perkosa dia habis habisan di kamar gw. Hihi. Gw juga udah kenal sama Ortu nya Yuki, dan respon nya baik, gak kayak bapak nya Nindi. Atau kalau papa nya Yuki ngelihat gw lagi ngegenjot Yuki paling gw kena hajar juga, hahaha.

Mama sama Yuki juga sering jalan bareng, gym lah, shoping lah. Mama gw sekarang ambil alih kerjaan papa, tapi sebagai owner nya aja. Yang kerja masih ada manager manager dibawahnya. Ya mama gw terlibat kalau ada keputusan keputusan penting aja. Terus gw sama mama gimana, kalau kejadian yang di rumah sakit itu, belum pernah terulang lagi. Walaupun gw pengen banget, hehe. Tapi hubungan gw sama mama makin erat, ya gimana lagi sekarang tinggal kita berdua. Gw masih suka godain dia, becandain, mesumin dia. Bahkan gw pernah ngintip dia mandi sambil gw coli, njir.. Gw makin syang sama mama, gw bakal jaga dia, apapun yang terjadi gw bakal terus dekat sama mama.

Sampai pada suatu hari, gw sama mama lagi ngobrol ngobrol di ruang tamu.

“Tok tok tok” suara orang ngetok pintu.

“Iya sebentar” mama jalan ke depan bukain pintu. Ehh siapa sih, kok lama mama, gw ikut gabung ke depan.

Gw lihat ada 4 orang, pake masker, seragam, dan di lengannya ada tulisan “KPK”.. Hahhhh…

Bersambung..

Daftar Part

Cerita Terpopuler