. Ibu ku Tersayang Part 4 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 4

0
442

Ibu ku Tersayang Part 4

Cantiknya Dirimu

“Kenapa sih harus di anter, emang tu emak emak” pikir gw. Hmm, chat gw ke Nindi masih belum ke kirim, gw jadi kepikiran yang aneh aneh, apa HP nya dia disita ya. Tunggu besok Senin aja deh, tak coba cari di kampus. O iya, gw kan harus anter Yuki sekarang, jam berapa ya dia mau ke toko buku. Gw chat ahh,

“Ki jam berapa ke toko bukunya?” chat gw, ke kirim tapi gak di baca. Last online nya dia jam 4 AM, dih belum bangun pasti nie cewek.

“Jun buruaan!!” teriak mama gw. Hadehhh.. gw bangun dan langsung mandi. Gw turun ke bawah, mama udah siap siap.

“Ma kenapa gak sendiri aja” kata gw

“Kamu nie males banget. Ntar mama sekalian belanja mingguan juga, jadi perlu kamu untuk bawa barang” katanya

“Tapi aku ada janji ma” kata gw

“Ya anter aja dulu mama, ntar kamu tinggal dah” katanya. Selesai makan kita berangkat.

“Mama emang rutin tiap minggu ke gym ya?” tanya gw sambil nyetir

“3 kali seminggu Jun. Mama ikut aerobik nya aja. Kamu ikut deh, biar badan kamu bagus” kata mama

“Gak deh ma, disana pasti banyak cowok homo, haha” kata gw

“Yee gak semua lah” kata mama

“Mending aku futsal aja ma, yang main beneran cowok. Emang badan aku kurang bagus ya?” tanya gw

“Iya sih, yang penting olahraga aja, apapun itu. Hmmm, ya ngak gitu, udah bagus kok, cuma .. ya.. biar..” kata mama bingung mau ngomong apa

“Haha.. Papa tu ma ajakin olahraga, perutnya gendut gitu” kata gw

“Gak mau dia, sibuk terus, pulang pulang udah capek, kasian juga sih. Kolesterolnya dah tinggi juga dia” kata mama

“Naa itu bahaya ma. Mama sehat, cantik, papa malah sakit” kata gw

“Iya, ntar kita kasi semangat dia yok, biar ikut” kata mama

“Ehhh, emang mama masih cantik ya?” tanya nya

“Hehe, iya lah ma, coba aja mama bukan mama aku, udah tak…” kata gw

“Udah apa?!” tanya nya

“Hahaha, udah tak uyel uyel” kata gw gemes

“Haha, dasar kamu.. O ya kayaknya kita udah lama gak liburan bareng ya” kata mama

“Iya bener ma, kemana gitu yok, kita jalan bertiga” kata gw

“Hmm, ntar tak omongin sama papa ya. Kita nginep gitu beberapa hari, kan enak” kata mama

“Siaappp” kata gw

………………..

“Belok sini jun, masuk di jalan kecil itu” kata mama ngarahin,

“Wah dah rame ya” kata gw, karena mobil udah banyak yang parkir, jadi dia ada di deretan ruko gitu, 3 lantai.

“Ya gara gara kamu, mama jadi telat” kata mama

“Kok aku ma” kata gw

“Ya udah yok turun” kata mama

“Ma aku langsung balik ya” kata gw

“Sini ikut dulu, siapa tau kamu pengen jadi member” kata gw

“Hadehhh iya iya” kata gw ngikut mama jalan dari belakang. Pas masuk gw lihat di sebelah kanan ruangan besar tempat fitness, seperti biasa ada cowok cowok disitu, badannya kayak ayam, dada besar, kaki kecil, hahahaha. Gw duduk di kursi di loby. Mama masih ngurus registrasinya. Lalu gw lihat ada 2 cewek yang turun dari tangga, kayaknya emang lantai 2 tempat aerobiknya emak emak. Duh seksi nya mereka, pada pake kaos olahraga ketat gitu, celana pendek banget. Tinggal gw tunggingin aja tu, haha. Pasti banyak ada beginian di lantai 2, haha. Coba gw punya alat yang bisa stop waktu, gw bakal pake sekarang, hihi. Sory kebanyakan nonton JAV.

2 cewek itu mendekati meja resepsionis nya, sesekali mereka lirik gw, dan tersenyum. Gw senyumin juga. Lalu mereka ngbrol sama mama, sambil cekikikan ngelirik gw.

“Itu anak aku jeng” kata mama. Pada ngomongin gw ternyata. Lalu mama mendekati gw.

“Gimana mau daftar gak?” tanyanya,

“Gak ma, sekali aku bilang ngak ya ngak” kata gw

“Ayo dek, ikut aja biar keren badannya kayak om om itu” kata tante tante yang tadi, dnegan gaya ganjen nya

“Hehe, gak usah tan” kata gw

“Ya udah, mama ke atas dulu ya. Kamu balik dah sana” kata mama

“Oke ma, aku mau liat liat dulu” kata gw

“Haha, katanya gak minat” kata mama

“Ya sekalian cuci mata, haha” kata gw

“Ya udah terserah kamu, mama kayaknya sampai jam 2 siang deh” katanya

“Oke” kata gw. Mama pun ninggalin gw ke lantai atas. Asik juga duduk disini liat cewek cewek seksi lalu lalang, ada yang burik, ada yang mulus, ada yang udah tua juga, haha. Gw senyum senyum sendiri.

“Mas nya gak daftar?” ada suara cewek ngagetin gw, ternyata mbak resepsionisnya yang merhatiin gw tadi. Mangsa kayaknya nie, iseng aja ahh. Lumayan manis juga dia.

Gw kemudian pindah duduk di depannya dia.

“Hehe, Juna” gw perkenalkan diri

“Dina” katanya tersenyum

“Kalau menurut mbk Dina, aku kurang maco ya” kata gw

“Hmmm, gak gitu maksudnya. Mas nya kan udah ganteng, kalau nanti badannya kekar kan lebih keren” katanya

“Mbk emangnya suka cowok kekar gitu ya, kayak om itu, gak ngeri?” tanya gw, sambil nunjuk om om yang badannya besar kayak gajah

“Hehe, iya sih mas ngeri. Tapi aku kan kerja disini, jadi kalau banyak member kan gaji aku naik, hihi” katanya ketawa

“O iya iya, mau jebak aku nie ceritanya, haha” kata gw

“Trus sukanya cowok yang kayak gimana?” tanya gw

“Yang ganteng, suka nraktir makan, hehe” katanya

“Aku dong” kata gw

“Hahaha, tapi kan belum diajak makan” katanya

“Mbk istirahat jam berapa?” tanya gw

“Lagi sejam mas, kenapa?” tanya nya

“Gak, tanya aja, haha” kata gw

“Ihh tak pikir mau ngajak makan” katanya

“Ya kalau makan aja sih kurang lengkap” kata gw

“Hihi, iya aku ngerti kok, tapi traktir yang lain juga yaa” katanya, emang bener dugaan gw, ini cewek bisyar, alias bisa di bayar.

“Iya tapi jangan mahal mahal” kata gw

“Buat mas ganteng, gampang lah” katanya. Asik gw merhatiin tubuhnya, dan ngebayangin kontol gw keluar masuk di mulutnya yang merah itu, tiba tiba ada yang nelpon gw.

“Yukii nelpon” gumam gw

“Halo ki” kata gw

“Halo jun, sory aku baru bangun, hehe” kata Yuki

“Sampe jam 4 kemaren kamu begadang ya” kata gw

“Iyaa, gak kerasa. O ya, jadi kan ntar?” katanya

“Jadi donk, ini aku udah siap, hehe” kata gw

“Haa serius, ya udah tunggu ya, kamu dimana sekarang?” tanya nya

“Lagi di jalan, mau ke tempat kamu” kata gw

“Emang kamu tau aku dimana?” tanya nya

“Ya di rumah yang dulu aku anter itu kan?” tanya gw

“Ngak, aku tinggal sendiri di apartemen, ntar tak WA lokasinya” kata nya

“O gitu, ya udah aku jemput ya” kata gw

“Iya, aku siap siap dulu, byee” dia menutup telpon nya. Lalu ada WA dari yuki ngirim lokasi apartemen nya, lengkap dengan nomor nya. O jadi selama ini Yuki tinggal sendiri, tak kira sama si Kian.

“Mas ganteng jadi gak?” bisik Dina

“Hehe, kayaknya sekarang gak bisa deh mbak, tar aku kabarin ya. Minta nomornya deh” kata gw. Gw ngasi hape gw, dia ngetik nomor nya di sana, lalu dia miscall.

“Oke deh, aku jalan dulu y mbak, padahal masih pengen ngobrol, tapi ada urusan penting” kata gw

“Mas nya gak asik, pdahal aku lagi mood” katanya manja, kayaknya nie cewek emang nafsu sama gw

“Haha, daaa” gw keluar dari tempat itu

………………….

Aseek, saatnya jemput artis JAV gw, haha.. Gw start mobil dan ngikutin navigasi dari google maps. 20 menit gw sampai di lokasi, gw parkir mobil dan naik lift ke atas. Ooo ini dia nomor 408.

“Ting tung” gw pencet bel 2 kali. Kemana ya Yuki, masih mandi kali dia. Kemudian pintu kebuka.

“Heii, masuk.. Aku baru abis mandi, kamu tunggu dulu ya” katanya. AKhirnya gw bisa lihat tubuh mulus nya yang cuma ditutupi handuk putih. Rambutnya digulung di atas jadi lehernya bener bener terekspose sama mata gw. Cantiknya nie cewek.

“Oke” kata gw, lalu duduk di sofa nya. Yuki masuk ke kamarnya. Gw lihat sekeliling, rapi bener kamarnya. Bersih, wangi, terus ada 1 rak, ehh 2 rak yang isinya buku semua. Ini anak punya perpus sendiri kayaknya. Gw berdiri dan liat liat beberapa buku, semua tersusun rapi, novel ngumpul, biografi ngumpul, jejepangan ngumpul, komik ada juga. Iseng gw ambil komik, siapa tau ada komik hentai, kwkwkwkw. Gw duduk dan buka buka.

“Anjir bahasa jepang smw komiknya, haha” kata gw dalam hati. Gapapa liat gambar gambar nya aja.

“Ngerti emangnya?” tiba tiba Yuki ngagetin gw, dia udah pake baju lengkap, tapi masih sisiran.

“Ngerti lah, aku kan lama suka jepang juga” kata gw

“Masak?” tanyanya

“Iya Labu Jepang maksdunya,, hahahaha” kata gw

“Haha” dia ketawa sambil masuk lagi ke kamarnya, duh manis bener. Dia pake kaos putih trus luarnya pake kemeja, plus celana legging panjang.

Gak berapa lama dia keluar udah cantik banget, lengkap dengan tas slempang, yang tali tasnya pas ada di belahan dadanya, nyembul dah tu.

“Ayok jalan” katanya, gw naruh komik tadi lagi dan kita keluar.

“Kamu punya perpustakaan pribadi ya Ki” kata gw

“Hehe, masih dikit itu. Koleksi papa aku malah 1 ruangan jun” katanya

“O jadi kamu sama papa hobi baca buku” kata gw

“Iya, kamu suka baca” kata gw

“Ya suka, tiap hari kan baca, baca chating, status facebook orang, haha” kata gw

“Ini kamu kebanyakan hidup di dunia maya” katanya

“Aku kalau baca buku langsung ngantuk ki” kata gw

“Dasarnya aja kamu males” Kita nyampe parkiran dan naik mobil gw. Gw bukain dia pintu, dia cuma senyum senyum aja. Pengen gw tindih aja nie cewek.

“Kita ke gramedia yang di Basuki Rahmat itu kan?” tanya gw

“Hmmm, bentar..” dia buka hape nya dan ngeliatin maps

“Iya itu, deket” kata gw.

“O ya, kamu gak kesepian gitu tinggal sendiri Ki?” tanya gw

“Gak tuh, malah enak sendiri, tenang, damai, haha” katanya, introvert nie cewek, pikir gw

“Berarti kalau ada waktu luang. libur, lagi gak kuliah gitu kamu di kamar aja baca buku?” tanya gw

“Iyap..” katanya

“Gak kayak kamu keluyuran terus” katanya lagi

“Yee mana aku pernah keluyuran, aku anak rumahan lo” kata gw

“Haha, gak usah bohong deh” katanya

“Apa sih lihat lihat?” tanyanya saat gw merhatiin dia yang lagi ketawa tadi

“Hehe, kamu cantik banget” kata gw

“Awas bilang artis JAV lagi” katanya

“Ya mirip sih, haha. Maksudku cantik nya ki, bukan yang lain” kata gw

“Dasar muka bokep” katanya

“Cowok cowok kan wajar gitu, kalau cewek gitu baru luar biasa, haha. O ya ki, aku mau tanya nie, di jepang emang dibolehin ya yang porno porno gitu?” tany gw

“Ihh ngapaen nanya aku” katanya

“Ya kan kamu lama disana” kata gw

“Iya sih, legal kok, tapi ada aturannya. Dan walaupun disana legal, tapi aman kok disana bagi kaum perempuan” katanya

“Ooo gitu. Tapi kok mau ya cewek cewek disana jadi artis JAV gitu, gak malu gitu” kata gw

“Ya beda budaya disini dan di sana Jun. Di Indonesia tu orang orangnya masih suka ngurusin hidup orang lain. Disana pada cuek. Terus kan pendapatannya artis gitu juga besar, jadi banyak yang minat” kata Yuki

“Terus juga abis jadi artis JAV, bisa jadi artis film, jadi punya karir, haha” katanya lagi

“Iya bener, malah di undang ke indonesia” kata gw

“Ihh ngapaen sih kamu ngomongin gitu” katanya

“Hehe, kan penasaran. Dan juga….” kata gw senyum

“Juga apa, ada artisnya disini gitu mksd kamu?!” kata nya jutek

“Hahaha, jangan marah Ki, becanda kok. Aku emang suka becanda” kata gw

……………..

Sampailah kita di gramedia, gw jarang banget kesini, mungkin setahun sekali haha. Kita jalan masuk, gw ngikut dia dari belakang.

“Ya udah aku mau cari buku disana, kamu ngapaen kek terserah, hihi” katanya

“Aku kan mau nemenin kamu, hehe” kata gw,

“Alaahh, ya udah” katanya. Gw pun ngikutin dia jalan kemanapun dia pergi. Kadang gw ngambilin buku yang di rak atas. Gw juga ambil beberapa foto nya dia, pas lagi baca baca, tapi tanpa sepengetahuannya.

Hampir sejam gw ikut berdiri disitu, pegel banget, gak ada tempat duduk lagi.

“Oke, udah dapet semua. Aku bayar dulu ya Jun, kamu tunggu di deket pintu keluar itu aja” katanya

“Ehh biar aku aja yang bayar” kata gw

“Apaan sih kamu, sana sana” katanya ngusir gw

Kita pun masuk mobil dan pergi dari Gramedia.

“Mau langsung pulang?” tanya gw

“Hmm, kemana ya” katanya

“Makan dulu yok” ajak gw

“Ooo boleh” katanya

“Kamu mau makan apa?” tanya nya

“Gado gado aja deh” katanya

“Woke siap, aku tau tempat yang enak” kata gw. Gw pun tancap gas ke tempat gado gado diaerah Manyar.

Duh rame bener, emang pas jam makan siang ini. Akhirnya gw dapet parkir.

“Gapapa disini kan?” tanya gw

“Iya Jun, yang penting kan rasanya, bukan tempatnya” kata Yuki. Emang tempatnya di pinggir jalan, tapi jalan di sekitar perumahan, jadi gak polusi lah. Kita duduk dan pesan 2 porsi. Ini bapak bapak apa lagi lihat lihat cewek gw, ini lagi mas mas gak ngedip. Gw jadi stres sendiri disini, haha.

“Kamu biasa makan disini?” tanya nya

“Iya, sama temen temen” kata gw

“Kamu emang suka gado gado, kenapa gak nyari soto ayam” kata gw

“Hehe, i’m vegan jun” katanya

“Ooo..oo.., bisa gitu ya, gak makan daging, kayaknya hidup nya hambar banget, haha” kata gw ketawa

“Bisa lah, emang aku pucet gitu? hambar?” tanyanya

“Hehe, kamu tu seger kayak sayuran abis disiram” kata gw

“Hahaha” tawanya

Kita lanjut makan, porsinya emang gede, ada krupuk, emping banyak banget. Yuki gk kuat ngabisin, dia makan cuma setengah, alhasil gw yang ngabisin. Perut gw mau meledak rasanya, haha. Abis itu kita pun balik ke apartemennya Yuki, pengen tidur rasanya, gw nguap nguap di jalan, mata berair.

“Yuk mampir dulu, kamu ngantuk banget kayaknya, tidur aja dulu” kata yuki pas kita sampai depan kamarnya.

“Boleh aku tidur sama kamu? ehh tidur di sini maksudnya” kata gw

“Iya, kamu rebahan di sofa sana. Aku tak beresin ini dulu” katanya. Gw rebahan aja disitu, bodo amat lah. Emang beneran mata gw ngantuk banget, apartemen nya Yuki adem bener, gak terasa gw ketiduran.

……………………..

“Jun..jun.. banguunn..junaaa..” Yuki yang bangunin gw,

“Ehh, sory aku ketiduran..” kata gw ngelap iler

“Gapapa, hape kamu bunyi terus tu, kayaknya mama kamu, nelpon udah 6 kali” katanya

“Haa mama..” gw ambil hp

“Halo ma..” kata gw

“Kamu kemana aja sih, tidur ya?” katanya

“Iya ma, ketiduran di tempat temen” kata gw

“Ya udah, jemput mama sekarang ya, abis tu kita ke pasar” kata mama

“Iya iya, aku kesana” kata gw males

“Kenapah?” tanya Yuki

“Itu… mama aku minta jemput, terus minta anterin ke pasar” kata gw

“Ooo, haha.. emang anak kesayangan mama” katanya

“Hehe, mama ku galak bener kalau gak diturutin Ki” kata gw

“Ya ibu ibu emang gitu” katanya

“Ya udah aku balik ya, sejam an ya aku tidur tadi” kata gw

“Iyaa, ngorok lagi” kata nya

“Jadi kamu ngapaen tadi pas aku tidur?” tanya gw

“Ini baca” katanya nunjukin buku. Jadi Yuki udah ganti baju dia pake celana pendek banget plus tank top pink imut. Dingin dingin gw lihat paha sama belahannya yang mulus.

“Aku pinjem kamar mandi ya, cuci muka” kata gw

“Iya, itu di depan kamar tidur” katanya, gw masuk ke kamar mandinya Yuki. Jadi disini dia biasa bugil, hihi. Dih kenapa gw jadi nafsu masuk ke kamar mandinya dia. Gw lanjut cuci muka, hmmm wangi bener handuknya.

“Udah?” tanyanya pas gw keluar.

“Udah, aku balik ya Ki. Makasi udah dikasi bobok disini” kata gw

“Aku yang makasi udah di anterin, jangan bosen bosen ya” kata nya

“Siaaapp, kemanapun kamu minta aku siap, hehe” kata gw

“Hehe ..Cup” satu kecupan mendarat di pipi gw, di depan pintu apartemen nya. Gw gak bisa ngomong apa, kayak kena setrum. Tumben gw klepek klepek sama cewek kayak gini.

“….” gw pengen cium balik, tapi gak usah deh, ntar risih lagi dia, bodo ahh, siapa tau dia gak nolak.

“ehh ehhh.. tidak semudah itu, haha” katanya menjauh pas gw mau cipok.

“Yaahh” kata gw

“Bye Juna, tar kabarin ya hihi” katanya tersenyum manis lalu menutup pintu. Gw masih elus elus pipi gw yang dia cium, gatel banget gw pengen meluk dia trus guling guling di kasur. Berbunga bunga gw naik mobil ke tempat mama.

Abis jemput dia, kita ke pasar dan gw ikut belanja sambil bantu mama bawa barang belanjaan. Sampai sore gw temenin, malah berat banget lagi bawaannya. Sayur aja 2 kresek besar, belum lagi bawang, cabe, daging, uwaaaaa..

“Ma udah ya, banyak banget nie” kata gw

“Lagi satu aja ya, mama belum dapet labu jepang, kayaknya di mas di sana ada deh, yok” ajak mama. Labu jepang ya, gw jadi inget Yuki, hihi. Dan akhirnya dapet juga, sampai di mobil gw taruh semua belanjaan.

“Hehe, pegel kamu ya?” tanya mama ngelihat gw yang lagi mijit mijit lengan.

“Iya nie, gara gara mama” kata gw

“Yaa ntar mama pijetin deh” katanya.

“Bener ya” kata gw

“Iyaa, ehh tadi mama lihat kamu suka senyum senyum sendiri, ada apa sih?” tanya mama

“Gak ahh ma, biasa aja aku” kata gw

“Ketemu cewek ya?” tanyanya

“Gak ma, gak ada” kata gw

“Inget Nindi tu, haha” kata mama

“Iyaa ma, orang gak ada apa apa kok” kata gw bohong. Kita pun otw pulang.

……………………..

Malemnya gw masih asik chatingan sama Yuki, dia sekarang udah lebih responsif. Tadi ada dia chat duluan.

“Tok..tok..tok.. jun udah tidur?” suara mama

“Belom ma” kata gw, lalu mama masuk ke kamar gw bawa balsem.

“Masih pegel?” tanyanya, ternyata serius mama mau mijitin gw. Duh cantik nya emak gw malem ini, pake baju dres tidur gini.

“Hehe, mama paling baik deh” kata gw. Mama duduk di kasur di sebelah gw, dan mengambil tangan gw lalu mulai memijit lengan gw

“Mama kok blm tidur?” tanya gw

“Itu papa kamu, pinggang nya sakit lagi katanya” kata mama,

“Ooo sering kumat ya ma” tanya gw

“Iyaa, mama takut sebenernya, terkadang leher belakang nya sakit, nafasnya berat” kata mama

“Kenapa gak di periksain ke dokter ma” tanya gw

“Udah tak kasi tau, dia bilang nanti nanti, sibuk, kalau tak paksa marah marah. Gimana coba mama jun” kata mama ngeluh

“….” gw diem

“Daripada kita berantem makanya mama diem aja, terserah dah” kata mama

“Ya ingetin aja terus ma, cari waktu yang pas” kata gw

“Iya jun.. Itu juga, mama beliin obat herbal herbal gitu, gak mau di minum. Tinggal minum juga apa susahnya sih” katanya kesel

“Susah juga ya” kata gw

“Kamu jangan gitu ya, jaga kesehatan” kata mama

“Iya ma, apalagi kalau mama yang nasehatin, aku kan inget terus, hehe” kata gw

“Alaahh, berulang ulang mama kasi tau baru kamu inget” katanya

“Ehh..ehh..ehh” kok tiduran disini. Mama kaget karena gw taruh kepala gw di pahanya

“Hehe, kangen ma. Kangen kayak dulu” kata gw

“Dihh dah gede masih manja aja kamu” katanya. Wangi tubuh mama emang khas, nyaman gw di bikin.

“Dah ya, kamu tidur sana, besok kan kuliah” kata mama

“Mama tidur disini aja, haha” kata gw

“Kayak bayi aja kamu, jangan bilang minta netek juga” kata gw, seneng gw becandain mama, entah kenapa gw nafsu liat mama gw sendiri, tapi beda sama cewek lain, sama mama kerasa banget intimasi kalau kita lagi berdua gini.

“Ma i love u” kata gw meluk mama dari belakang pas dia berdiri mau keluar.

“Apa sih kamu jun, malu tau” kata mama berusaha melepas pelukannya, kontol gw keras banget, nusuk pantat nya yang bulet, pasti dia juga ngerasain.

“Hehe, o ya, ma kita jadi liburan kan?” tanya gw masih memeluknya

“Jadi dong, tapi blm dapet waktu nie, papa kamu sibuk terus” kata nya

“Hmmm, atau kita berdua aja, hahaha” kata gw

“Emangnya pacaran?” kata mama

“Ya gapapa kan” kata gw

“Tau ahh, liat nanti. Udah sana, mama ngantuk” katanya berusaha melepas pelukan gw, tapi bukannya ngelepas dia malah balik badannya. Mama melingkarkan tangannya di leher gw

“Juna sayang, mama bukan pacar kamu, tapi emak kamu, ihh” lalu dia memencet hidung gw

“Hehe, enakan sama mama, ma pacaran aja yok, kwwkwkkw” kata gw ngakak, entah kenapa gw ngomong gt, tapi gw cuma becanda

“Kurang apa cewek di kampus kamu, masak sama mama” katanya

“Kalau sama mama pasti gak bakal putus soalnya, haha” kata gw

“Udah ahh, daripada kamu ngelantur gak jelas, mama tidur aja. Tu papa kamu minta di pijetin juga, sakit pinggang katanya” kata mama melepas pelukannya

“Iya iyaaa, besok bangunin aku ya ma, aku ada kuliah pagi” kata gw

“Iyaa, awas aja kalau mama bangunin kamu masih molor, tak siram pake air comberan” katanya

“Masak gitu, cium lah, kayak cerita putri tidur tu, haha” kata gw

“Idihhhh… sana tidurr!” kata mama keluar dan menutup pintu. Sialan apa gw jatuh cinta sama emak gw sendiri, atau ini cuma nafsu aja. Bodo ahh, yang jelas gw sayang sama mama.

………………………………….

Pagi pagi gw berangkat ke kampus, gw masih kepikiran sama Nindi. Takut gw dia kenapa napa. Selesai kuliah pertama gw jalan ke fakultasnya dia, gw clingak clinguk di sana, gak ketemu sama Nindi. Gw coba tanya temen nya, katanya tadi pagi dia ada, tapi abis itu gak ikut kuliah. Terus ada juga temenya bilang dia ke ruang kajur (ketua jurusan), tapi gak tau ngapaen. Gw coba menuju ruangan dosen dosen, dan ruangan kajur juga ada disana. Gw duduk bentar di depan ruangan itu, siapa tau Nindi masih di dalem. Ada sekitar setengah jam gw nunggu, lalu pintu terbuka dan Nindi keluar. Tapi anehnya dia ngelihat gw, dan jalan menjauh seolah gak kenal gw. Wah kenapa nie. Gw lari ngejar dia dan memegang tangannya.

“Yank.. yank.. kamu kenapa?” tanya gw

“… …” dia berusaha melepas tangannya tapi gak ngelihat muka gw

“Yank.. jangan gini, cerita ya” kata gw

“Lepasin aku Jun, lepasin…” katanya meronta

“Aku gak bakal lepasin kamu, kalau kamu gak ngomong” kata gw

“Ngaak… ngakk.. udah kamu pergi aja” katanya menangis, gw makin panik, dan beberapa mahasiswa ngeliatin kita.

“Yank aku mohon kamu bicara, aku bakal nerima apapun keputusan nya” kata gw

“Hukss..” Nindi berhenti meronta tapi dia menangis. Lalu tiba tiba ada yang narik gw dan langsung memegang kerah baju gw, badannya gede banget, rambut plontos, kayak tentara.

“Masih aja lu ya.. buggg” satu pukulan mendarat di pipi gw, anjiiir belum sembuh yang kemaren ini di tambah lagi

“Mas udahh.. udahhh!!” Nindi menariknya, kayakny ini kakak nya dia

“….” gw gak bisa ngomong, gw nyandar di tembok nahan sakit,

“Jangan ganggu adek gw lagi ya, awas lu” katanya, nindi menarik tangan kakaknya dan menjauhi gw, orang juga udah pada rame

“Lu kenapa Jun?” tanya salah seorang temen nya nindi,

“Ga papa, biasa ada masalah dikit. Gw balik ya” kata gw meninggalkan fakultasnya Nindi. Kenapa ya Nindi, apa dia gak dikasi ketemu gw sama keluarganya, jadinya dia menghindar dari gw, atau dia di apain sampai nangis nangis gitu ngelihat gw. Duh gw kepikiran bener.

Pagi itu gw kuliah gak fokus, sambil nahan sakit gw berpikir. Pas mau selesai kuliah, siangnya ada WA dari nomor baru.

“Juna, … ini aku Nindi, bisa ketemu ntar jam 1 di tempat biasa kita nongkrong?” katanya

“Iya, bisa” bales gw. Hmmm, apa ada keluarganya juga, pikir gw, gapapa deh gw hadapi aja.

………………..

Jam 1 gw ngebut ke tempat makan biasa kita pacaran. 5 menit gw sampe. Gw masuk clingak clinguk, gw lihat Nindi duduk di satu meja di pojokan. Gw mendekat dan duduk didepannya. Mukanya masih sedih, tapi walaupun gitu dia masih cantik dan imut.

“Kamu kenapa?” tanya gw pelan

“….” dia terdiam. Gw pegang tangannya, dia lalu menoleh ke gw.

“Maafin aku ya” katanya

“Kok minta maaf, aku yang salah” kata gw

“I.. iya aku minta maaf sebelumnya, aku mau ngasi tau kamu aku bakal pindah, aku mohon kamu jangan cari aku lagi” katanya, gw gak begitu kaget sih, karena gw udah prediksi ini

“Karena keluarga kamu?” tanya gw

“He ehh” dia mengangguk

“Hmm” gw menghela nafas dan tersenyum ke dia

“Yank.. kamu gak usah ngerasa bersalah, semua salah aku, aku dah jahat sama kamu. Wajar juga aku di hajar sama bapak kamu, aku terima. Aku udah duga, kamu pasti gak diijinin lagi ketemu sama aku” kata gw

“…” dia masih terdiam

“Kamu semangat ya, keluarga emang nomor 1. Emang kamu sedih karena apa?” tanya gw

“… Aku gak mau liat kamu di pukulin kayak kemarin, aku takut, aku trauma, makanya tadi aku cepet cepet ngindar dari kamu, soalnya kakak aku ada disana” katanaya

“Aku gapapa kok, bener. Paling besok sembuh, walaupun sakit banget, hehe” kata gw

“Jadi gini, aku gapapa hubungan kita berakhir kayak gini, mungkin kita emang gak jodoh, gak usah di pikirin ya” kata gw

“Tapi.. aku masih sayang banget sama kamu yank.. hiks” katanya, matanya merah mau nangis

“Iya aku juga, aku kepikiran sama kamu terus dari kemaren” kata gw

“Gak usah sedih gitu ya, siapa tau suatu hari nanti kita ketemu, terus keluarga kamu nerima aku” kata gw

“Tapi aku bakal pergi jauh?” kata nya

“Kan kalau jodoh pasti ketemu” kata gw,

“Siapa tau ketemu kamu di bioskop lagi, haha” lanjut gw

“Ihhh gak mau” katanya sambil tersenyum

“Gitu dong, kan cantik” kata gw

“Kamu baik baik ya yank, mudah mudahan kamu dapet jodoh yang pas” kata nya,

“Iya yank kamu juga, nanti kita bisa nonton bareng, hahaha” kata gw

“Ayaaank, masih aja ihh, malu kalau inget itu, hihi” katanya

“Haha”

Hampir 2 jam kita ngobrol, suasana udah tenang, Nindi udah bisa ketawa ketawa, dia rencananya pindah 2 hari lagi ke Pekanbaru. Ngbrol sama dia gw jadi kepikiran jahatnya gw dulu, ngeduain banyak cewek cewek. Sekarang gw udah ngambil keputusan, gw gak bakal lagi mainin cewek, pacar ya satu aja. Sampai dirumah gw rebahan disofa dengan perasaan lega.

“Ma.. maaa..” mama kemana ya, gw mau minta obat yang kemaren, pipi gw sakit banget. Gw masuk ke kamarnya, gak di kunci.

“Yah lagi tidur siang ternyata” pikir gw, dimana ya mama taruh obatnya. Gw buka buka laci lemarinya. Ooo ini dia, gw ambil kotak dan jalan keluar. Pas jalan keluar mama memutar badannua yang tadi hadap samping kemudian hadap atas dan tangannya di taruh di kepalnya. Karena dia cuma pake tanktop birunya, keliatan lah ketiak nya yang putih mulus. Lama gw perhatiin emak gw, emang dia masih cantik banget, tubuhnya kencang kayak gadis. Gw jadi cemburu sama papa gw, hehe.

“Hmmmm..” wangi banget, gw dekatkan hidung gw di ketiaknya.

“Cupp” gw kecup lembut, dia masih gak gerak. Sialan gw jadi nafsu gini, apa gw perkosa aja emak gw ya. Hehe, gak gak, gw harus tahan. Lalu gw kecup lagi belahannya, turun sampai ke perutnya. Gw singkap dikit bajunya ke atas dan gw kecup pusarnya.

“Ma, pengen deh aku jilatin semua tubuh mu” pikir gw. Tiba tiba…

“Hmmm…ehh Juna” dia membuka matanya, dengan cepat gw berdiri di sampingnya

“Ehh mama dah baa…bang..ngun” kata gw panik

“Kamu ngapaen?” tanya nya

“Ini ngambil obat ma” kata gw

“Ohh, ehh.. belum sembuh yang kemaren?” tanya mama

“Belom ma, tadi kena pukul lagi” kata gw

“Haaaaa! Mana mana?!” Mama menarik gw dan duduk disebelahnya

“Aduh kok bengkak lagi? Di pukul bapak nya Nindi lagi?” tanya nya

“Mas nya Nindi ma” kata gw

“Lah kok bisaa?!” tanya nya sambil ngobatin gw. Gw ceritain dah semua kejadian tadi.

…………………………………

“Ya syukur deh kalian bisa pisah baik baik” kata mama

“Iya ma, emang aku gak jodoh ama Nindi” kata gw

“Kamu masih muda, pasti dapet nanti” kata mama

“Iya kalau gak dapet sama Mama aja ya, hehe” kata gw

“Oooo jadi mama cadangan gitu” katanya

“Haha, abisnya aku tembak gak pernah mau” tawa gw

“Dasar kamu ya. O ya berarti sama Nindi gak di selesain urusan nya?” tanya mama

“Maksud mama?” tanya gw bingung

“Ya kemaren kan nanggung tu, hihi” katanya cekikikan

“Maksudnya?!” gw tambah bingung

“Masak gak ngerti sih, itu yang kepergok, haha” tawanya

“Mama penasaran juga ya, haha, gak lah ma” kata gw

“Hahaha, mama tu masih suka ngebayangin gimana muka kamu pas kepergok itu” katanya ketawa

“Mau tau muka aku kayak gimana ma, kayak giniiiii….!!” gw tindih mama dan memeluknya erat, gw kecup lehernya dari kiri ke kanan

“Hahahahaha, junaaaaaaaa!!! ampun ampuuuuuuuunn” katanya meronta

“Ouhhhhhhh… jangan jun” dia melenguh saat gw remas dadanya,

“Ma aku kangen megang ini” kata gw

“Udah udah, ampun.. kamu sana, hihi” katanya kegelian

“Boleh ya” kata gw

“Ihh apa sih, kamu dah gede, kalau masih bayi baru boleh” katanya

“Gak mau ahhh, maunya sekarang, hihi” kata gw makin meremas nya

“Geliiii Junaa..” lalu dia mendorong gw kesamping dan menduduki tubuh gw, jadi kayak WOT gitu

“Lama lama kamu bisa perkosa mama deh” katanya

“Beneran aku kangen ma” kata gw melas

“Tetek pacar kamu sana cari, masak punya mama” katanya benerin baju dan rambutnya, tapi masih di atas gw. Gila seksi banget emak gw.

“Mama mau ke rumah temen dulu, mau arisan, sana kamu istirahat, biar cepet sembuh” kata nya lalu berdiri dan duduk di meja riasnya. Njir kontol gw udah bikin tenda di celana gw.

“Mama pelit” kata gw bangun dan keluar kamar, tapi sebelum keluar gw remes lagi sekali tetek nya pas dia lagi make pembersih muka,

“Junaaaaaaaaaa!!!!!!!!!” teriaknya, gw lari sambil ketawa. Makin gatel gw sama mama, haha. Gw emang kelainan kayaknya, nafsu sama emak sendiri, hihi. Bodo ahh.

Gw masuk kamar dan tidur tiduran di kasur, stres juga gw ngebayangin emak gw terus, haha.

“Jun mama jalan ya” teriak mama dari luar kamar gw

“Ya ma, beneran nie gak mau di anter?” tanya gw

“Gak usah, nyuruh kamu nganter yang ada mama telat” katanya. Gw lari ke pintu dan membukanya. Gw lihat mama udah turun tangga.

“Maaa” teriak gw

“Apa lagi sih?” tanya nya

“Boleh ya ntar, hahahaha” kata gw ngakak

“Nihhhhhh” dia nunggingin pantatnya, haha.

Hadeh sendiri lagi deh dirumah, ngaceng maksimal lagi. Sabar ya bro, lo harus tahan, kali ini gak ada lubang yang bisa lo masukkin. Pikir gw sambil benerin celana.

…………………………………………………………….

3 bulan berlalu, hari hari gw makin seru. Ada mama yang bisa gw becandain tiap hari, gw sama mama udah deket banget. Gw kayak anak cewek yang deket sama emaknya gitu, curhat curhatan, cari kutu (hahaha, kalau anak cewek kan bisa tu disisirin rambut sama mamanya, naa kalau cowok kayak gw gimana, ya cari cari kutu). Intinya gw udah deket banget, apapun masalah gw gw pasti cerita, mama juga gitu. Masalah sama papa, masalah tante tante, atau gosip in ibu ibu.

Begitu juga dengan Yuki, gw makin deket sama artis JAV gw itu, haha. Gw juga ngerasa kita udah pacaran, cuma gak tau kapan jadiannya. Dia juga suka dan syang sama gw. Gw suka main ke apartemen nya, tapi dia masih gak mau gw ajak ehem ehem, haha. Ya gw juga gak maksa, gw gak mau kejadian kayak Nindi, gw biarin aja ngalir, let it flow kata orang. Kita pacaran aja, ada di deket nya dia aja gw udah puas, selain dia pinter, wawasan nya luas, dia juga care banget. Dia sering nemenin gw futsal, nongkrong sama temen, bahkan main game. Dan gw juga diajarin gmn cara suka baca buku, gw dikasi 1 buku yang harus gw pahami isinya. Jadi kalau gw udah selesai baca, mungkin selama 4-5 hari gitu, Yuki ngetes gw dengan beberapa pertanyaan. Kalau gw bener gw dikasi nyium dia, hihi, asik banget. Cinta mati pokoknya gw sama dia.

Sampai suatu saat ada kejadian dimana kehidupan gw menjadi berubah ………

Bersambung..

Daftar Part