. Ibu ku Tersayang Part 2 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 2

0
464

Ibu ku Tersayang Part 2

Dia atau dia 

“Yuki Kato kali” pikir gw, emang dia ada wajah wajah jepang nye deh, blasteran kayaknya, kayak artis JAV siapa gitu, hihi. Dia masih melihat laptopnya, dan mengetik sesuatu, lagi sibuk sepertinya. Gimana ya caranya mulai omongan.

“Tadi kamu bilang udah tau nama ku, emang tau darimana?” tanya gw

“Hmm..haahh” dia kaget, kayaknya emang konsen nya di kerjaannya dia,

“Hehe, sibuk ya, lanjut dulu deh” kata gw

“Hmm..tar ya” dia masih ngetik, dan sekitar 10 menit dia mematikan laptopnya dan memasukkan ke tas. Gw perhatikan terus, hihi.

“Hmm..beres” bisiknya

“Ngerjain apa sih?” tanya gw

“Adalah, o ya tadi kamu nanya apa?” katanya

“Itu tadi kamu bilang udah tau namaku, udah kenal aku, emang tau darimana?” tanya gw

“Ooohh, ya dari temen temen” katanya, jadi GR gw, jadi gw di omongin sama cewek cewek di sekolah nya dia, wkwkwk

“Emang temen kamu bilang apa?” tanya gw penasaran

“Playboy cap tikus, hahahahaha” kata nya ketawa sambil menutup mulutnya. Sialan gw di cap playboy.

“Waahhh tak kira ngomongin aku apa gitu yang baik baik” kata gw

“Terus kamu percaya?” tanya gw

“Awalnya ngak, tapi sekarang iya, haha” katanya lagi

“Lah kok gitu?” tanya gw

“Dari muka kamu dah keliatan” katanya

“Hehe, gak lah, itu kan omongan orang aja. Aku pacar aja gak punya, play boy gimana” kata gw

“Alah pake ngibul lagi” katanya

“Ehh bener deh, sumpah” kata gw

“Udahlah gak usah nipu, aku dah tau triknya para play boy, haha” katanya. Njir kerad juga nie cewek, gw gak boleh nyerah.

“O gitu, ya terserah kamu deh, yang jelas aku gak kayak yang kamu pikirkan” kata gw

“O ya, sama siapa kesini? Pacar kamu yang mana?” tanya gw

“Tu” dia nunjuk 1 orang yang ada lagi main dilapangan, kalau gak salah namanya Kian.

“Kian?” tanya gw

“Ho ohh” dia mengangguk. Muka kayak Kian, gak pantes lah sama Yuki, gw bakal tikung cewek lo bro, haha. Kayaknya responnya dia masih nolak gw, gw gak mau paksa, nanti malah menjauh dia. Lalu gw masuk ke lapangan lagi, gw main lagi. Sesekali gw lirik Yuki, ternyata dia lagi nontonin kita. Dan pas gw ngegol, gw kedipin dia. Dia cuma senyum senyum aja.

Selesai pertandingan kita pun bubar, semua udah pada balik naik motor, cuaca juga mendung gelap, kayaknya bentar lagi hujan besar. Gw lihat Yuki sama Kian udah duluan, mereka bawa motor, cuma gw aja yang bawa mobil. Gw start mobil, cek hape ada WA dari Alfi.

“Yank jadi kan aku di jemput?” tanyanya

“Iya yank, ini baru selesai futsal, aku langsung kesana deh” kata gw

“Asiik” katanya. Pas keluar hujan pun turun, deras banget. Gw setel musik keras keras dan otw tokonya Alfi. Tokonya dia besar, khusus jual HP, ya kayak Celular World dan sejenisnya gitu. Gw lewat jalan yang tadi, ke arah sekolah gw. Tiba tiba gw lihat ada 2 orang, 1 cewek pake seragam SMA, lagi berhenti di pinggir jalan. Yang cowok lagi stater kaki motornya, yang cewek lari nyari tempat teduh. Ehhh, itu kan Yuki. Gw rem dan samperin mereka, ujan ujanan gpp dah.

“Kenapa motor lo?” tanya gw

“Tau nie jun, mati tiba tiba, abis lewat genangan air tadi” kata Kian

“Wah kemasukkan air nie, tu liat knalpotnya keluar air” kata gw

“O iya, wahh” katanya

“Udah taruh situ aja dulu motornya” gw bantu dia dorong motor, kebetulan tempat gw biasa nitip mobil ada di dekat situ, kita bawa kesana dan neduh bentar

“Duh gimana nie Ki?” kata yuki sambil ngelap tangannya yang basah

“Ya tunggu sampe reda” kata Kian, lalu hujan pun tambah deras. Pasti juga mereka pada kelaperan. Emang kalau kesempatan itu bisa datang kapan aja, haha.

“Hmm, gw anter kalian deh” kata gw

“Gpp jun, ngerepotin lo aja” kata Kian

“Udah gapapa, motor lo titip sini, gw kenal sama yang punya toko. Besok atau ntar pas udah reda baru lo ambil” kata gw. Gw lirik Yuki, duh seragamnya basah gitu, pemandangan seger banget dah. Ternyata toketnya lebih gede dari yang gw kira, hehe.

“Hmm, udah ikut Juna aja ki” kata Yuki

“Oke deh jun” kata mereka. Kita lari ke mobil gw, dan masuk kesana. Yuki di depan di samping gw, kian di belakang.

“Wahh sialan emang nie hujan” kata Kian, gw gak dengerin omongannya dia, ada artis JAV disebelah gw, fokus ke dia aja, haha.

“Kalian mau langsung balik, atau kita makan dulu” tanya gw

“Pulang aja Jun” kata Yuki

“Iya balik aja” kata Kian

“Rumah kalian di mana? nanti gw anterin satu satu” kata gw

“Di xxxxxxx jun, orang kita serumah kok” kata Kian

“Lahh? bukannya kalian…??” tanya gw bingung, yuki cekikikan

“Pacaran?” tanya kian

“Iya” kata gw

“Gak lah jun, Yuki kakak sepupu gw. Dia baru pindah sekolah, baru 5 bulan, sebelumnya di Jepang sama mamanya, sekarang pindah dan sekolah disini” kata Kian. Gw lirik Yuki, dia pura pura main HP sambil senyum senyum

“Oalah, kirain, hehe” kata gw. Dia baru pindah, pasti juga belum ada cowok, wwkwkwk. Tawa gw dalam hati. Kita pun sampai di sebuah rumah, cukup mewah lah. Orang kaya kayaknya mereka.

“Jun thanks ya, sory nie ngerpotin” kata Kian

“Udah gapapa, sante aja” kata gw. Lalu Kian keluar mobil.

“Thanks ya player, hihi” katanya

“Hehe, jangan panggil gitu donk” kata gw

“Haha, daaa..” dia membuka pintu

“Ki, minta nomor kamu donk” kata gw

“Cari di google aja, haha..” katanya ninggalin gw, njir masih gak dapet jg gw. Udah ahh pasti ada kesempatan lagi. Gw pun jalan, dan otw ke tokonya Alfi. Duh telat gw, mudah2an gak ngambek dia. Dijalan gw cuma kebayang Yuki, gimana ya rasanya meluk dia, jilatin lehernya yang super mulus itu, apalagi blasteran Jepang gitu, pasti pas gw genjot dia bakal teriak ahhh kimochiiiiiiii, hahahaha. Njir klepek klepek gw sama dia, sumpah.

Sampailah gw di depan tokonya Alfi, udah cukup sama Yuki. Sekarang fokus ke Alfi dulu, haha.

“Yank aku dah di depan nie” WA gw. Lalu gw lihat Alfi keluar bawa payung jalan ke mobil gw. Dia masuk dan menaruh payung nya yang basah.

“Hehe, maaf ya” kata gw ngelus pipinya

“Ihhh jahat” dia menepis tangan gw

“Tadi ada temen motornya rusak, jadi aku bantu dia yank, sumpah” kata gw

“Alesan ajaa” katanya jutek

“Ampuun deh, kita maem aja yok, kesukaan kamu deh, terserah” kata gw

“Hmmmmm… bener ya boleh” kata nya

“Iya bener” kata gw

“Sop buntut yank, hehe” katanya

“Siaaappp” kata gw. Gw gas ke tempat makan, kebetulan gw juga laper banget.

“Rame tadi?” tanya gw

“Lumayan sih yank, tapi rame liat liat doang, gak belii” katanya

“Haha, ya kan emang tahapannya gitu, liat dulu, kalau dah cocok baru beli” kata gw

“Iya tapi capek aku ngejelasin, udah rayu rayu juga, gak juga di beli” katanya

“Haha, beda ama aku ya” kata gw. Gw dulu kenapa bisa pacaran sama alfi karena emang mampir ke tokonya, dia ngerayu gw biar beli hp, tapi gw mau beli kalau dia ngasi nomor hp nya. Dan jadilah sampe sekarang.

“Hehe, kamu kan lain, akunya emang niat ngerayu kamu” katanya

“Terus kalau yang lain gak niat gitu?” tanya gw

“Gak lah, kan acting aja, haha” katanya ketawa

Selesai makan, dia minta di anterin ke indomaret, cari cemilan katanya. Jujur pacaran sama Alfi gw harus siap keluar duit, gw tau dia porotin gw, tapi entah kenapa gw gak masalah. Mungkin karena sikap nya ya, ya anggep aja gw sewa lonte, haha. Nanti kalau udah bosen gw tinggalin aja, gampang. Gw masih ke bayang bayang terus sama Yuki, kapan ya ada kesempatan gw ketemu dia lagi. Ntar gw nekat aja pergi kerumahnya ahh.

“Ayok masuk, kok bengong” suara alfi ngagetin gw, dia udah duluan keluar mobil. Kita udah nyampe kosan nya dia.

“Ehh, iya” kita pun masuk ke kamar nya.

“Yank mending kamu mandi deh, sekalian keramas, basah gitu rambutnya” katanya

“Hmm iya, pinjam handuk kamu ya” kata gw. Gw masuk ke kamar mandi nya Alfi, kecil tapi bersih lah. Gw lihat banyak banget peralatan mandinya, sabun ini sabun itu, krim pagi, siang, malam, subuh juga, haha. Gw mandi dengan kecepatan kilat, lalu gw keluar handukan doang.

“Apa sih senyum senyum” tanya gw ke alfi, dia lagi asik sama HP nya sambil tiduran di kasurnya

“Ehh.. ngaak, ini nonton youtube” katanya kaget.

“Ayaaaank… hehe” dia memeluk perut gw, jadi dia duduk di kasurnya dan gw berdiri di pinggir kasurnya, kalau udah gini pasti ada maunya

Spoiler

“Kenapa?” tanya gw

“Yank beliin pulsa ya, paket data ku abiss” kata nya

“Kamu youtuban terus, ya cepet abis” kata gw

“Yee orang liat tutorial make up gitu, kamu emang gak suka aku cantik” katanya

“Yaa tapi jangan sering sering” kata gw, dengan cepat dia melepas handuk gw, dan tiba tiba melahap kontol gw

“Ahhhhhh…” gw mejemin mata nikmatin jilatannya

“Yaaa, beliin ya” dia melepas hisapannya sambil mengocok kontol gw. Gak kuat dah gw,

“Iya iya” gw jambak rambutnya dan menekannya kedepan,

“Yank dalem yank.. ahh” kata gw

“Hihi” dengan lihai dia memainkan lidahnya, sepongannya emang paling jago, dari beberapa cewek cewek yang pernah nyepongin gw, mulut nya alfi emang yang terbaik. Gimana ya kalau Yuki, gimana kalau bibirnya yang tipis itu isep kontol gw.

“Ahhh, trus yaank” desah gw. Gw mejemin mata, ngebayangin Yuki lagi nyepongin kontol gw. Gw pegang kepalanya dan tekan kuat kuat, gw cuma pengen ngerasain nikmat aja. Lalu alfi melepas hisapannya, dia merangkak di tempat tidurnya, lalu melepas rok dan celana dalamnya.

“Yank isep punyaku jugaa” katanya. Alfi tiduran dan menaikkan pantatnya, dia memegang kedua pahanya. Jadi pas lah memeknya nyembul terbuka, siap gw lahap.

“Ouhhh yankkk… ahhhhhhhhhh” desahnya saat lidah gw menyapu atas bawah, ya asin asin gimana gitu, haha

“Yank.. ahhh.. ayooo” katanya, memeknya udah banjir bener, ampe meleleh. Alfi menurunkan pantatnya dan melebarkan pahanya

“Ahhhh……hmpppppppp…” saat kontol gw dengan lancar masuk ke memeknya. Perlahan gw genjot naik turun. Njir licin banget, becek. Alfi dengan cepat melepas baju dan BH nya. Seksi bener toketnya dia. Gw tambah semangat genjot dia, tapi tetep gw pejemin mata, gw bayangin gw lagi ngentotin Yuki.

“Hmm ahhh.. yank…” Alfi bangun dan mendorong gw kebelkang, sekarang dia di atas gw.

“Ouhh yank, enak banget” desah gw saat dia memutar pinggulnya, kalau urusan ngentot nie cewek emang jagonya

“Enak?” tanya nya

“Banget, trus yank” kata gw pasrah

“Tadi janji beliin apa?” dia menghentikan goyangannya

“Pulsa kan” kata gw,

“Hihi” dia tersenyum dan kembali memutar pinggulnya, dia mengakat sedikit badannya, jadi kontol gw masuk cuma setengah, gila jago banget.

“Yaank… ouhhhhhhhhhh… gw pejemin mata nikmatin goyangannya, seandainya Yuki pasti lebih nikmat, pikir gw. Masih aja otak gw gak bisa lepas dari dia.

“Mau yg lebih enak lagi?” katanya manja

“Ho ohh” gw menganggukkan kepala

“Tapi ada syaratnya.. ahhh” katanya masih menaik turunkan pantatnya. Alah paling juga minta di beliin baju. Pikir gw.

“Iya terserah kamu yank” kata gw udah gak bisa mikir, lalu Alfi menurunkan badannya dan dengan cepat menjilat puting gw.

“Ahhh yaank……ouhhhhhhhhh” kontol gw masih di ulek, kalau digiin gw pasti bakal crot nie. Gw remas toketnya yang menggantung, dan dengan cepat gw sodok memeknya.

“Yaank.. aku keluar…” desah gw, gw benamkan kontol gw dalam dalam, dan sperma gw udah memenuhi memeknya. Gila enak banget emang kalau di dalem, alfi ngebebasin gw crot di dalem, katanya dia udah pake KB, ngapaen ya dia pake KB kayak ibu ibu aja, tapi bodo ahh, yang penting gw enak.

Gw peluk dia sambil melepaskan sisa sisa orgasme yang gw rasakan.

“Enak kan?” tanya nya masih di atas gw

“Hehe, banget, kamu jago deh” kata gw

“Ehh tapi kamu belum ya?” tanya gw

“Udah kok, tadii” katanya

“Masak?” tanya gw

“Iya benerr, hehe” katanya. Lalu dia menjatuhkan dirinya ke samping gw, dan memeluk gw manja,

“Ayaaank, aku minta tolong ya, tapi jangan marah” katanya

“Iya apaa sih, ngmong aja” kata gw

“Yank tadi ibu kos nelpon, minta uang kos” katanya

“Terus? emang kamu belum gajian?” tanya gw

“Hmmmm.. udah sih, tapi uangnya udah aku pake. Ibu aku sakit di kampung, jadi aku kirim kerumah” kata nya

“Jadii.. kamu bayarin kos aku ya, bulan ini aja” kata gw. Njir emang di porotin gw,

“Aduh yank, dulu kamu juga bilang gitu. Dulu aku bayarin terpaksa aku ambil tabungan aku lo. Aku gak ada uang segitu, aku masih sekolah gini, dapet uang darimana” kata gw. Gw ada sih sebenernya uang, tapi kayaknya nie cewek udah mulai gak beres

“Ihh kamu, gitu aja gak mau. Tadi bilang terserah, sekarang bilang gitu, hiks” katanya melepas pelukan nya

“Iya tapi aku gak ada yank uang segitu, kamu ngerti dong” katanya

“Kamu kan ada HP, atau apa gitu, kan bisa di gadai in” katanya lagi, dah gila kali nie cewek, dia pikir gw bakal tunduk. Tapi gw masih sok ngalah.

“Ya jangan lah yank, nanti orang tua aku tanya, aku bilang apa” kata gw

“Kamu udah gak syaang sama aku, udah sana” katanya ngambek

“Jangan gitu lah yank, kalau pulsa, maem, aku masih bisa, tapi kalau kosan, perbulan aja 1 juta, gak ada uang akuu” kata gw

“Ihh bodo, kamu jahat. Udah sana, aku mau tidur, nanti aku di usir sama ibu kos, kamu tanggung jawan” katanya

“Lah.. intinya aku gak bisa yank, terserah kamu mau ngomong apa” kata gw make baju. Dia masih tungkurep.

“Ya udah aku pulang y, dah sore” kata gw

“Huhhh” katanya sambil main HP

Gw keluar kamar dan ternyata masih hujan, cepet cepet gw samperin mobil, ehh mana kuncinya. Ketinggalan kayaknya. Pas sampe depan pintu kamarnya, gw rogoh saku ternyata ada di saku belakang. Pas gw mau balik gw denger suara dari kamarnya Alfi, dia lagi nelpon kayaknya. Gw nguping bentar, emang kedengerannya gak jelas sih, tapi dia ketawa ketawa.

“Sialan emang nie cewek. Bodo ahh, bosen gw, toh juga gw udah crot puluhan kali di memeknya, mau ngarep apa lagi sama dia. Masih banyak bidadari diluar sana yang bisa gw garap, haha” pikir gw

Gw start mobil dan otw rumah, duh udah jam 5 sore, alasan apalagi gw sekarang. Sampai rumah gw ngendap ngendap buka pintu, pas gw mau naik ke kamar gw di lantai 2, ada suara yang paling gw takutkan.

“Hmmm… pangeran baru pulang ya?!” katanya nongol dari dapur

“Hehe, anu ma, tadi abis main futsal” kata gw

“Futsal apa jam segini, kamu bilang pulang sekolah main, terus langsung pulang kan?” tanya nya lagi

“Iya, tadi bantuin temen juga motornya mogok ma” kata gw

“Alesan aja kamu” kata nya

“Sumpah deh ma” kata gw

“Ya udah, cepet ganti baju. Mama udah masak, ntar makan bareng” kata mama

“Aku udah makan tadi di luar ma” kata gw

“Kamu nie ngeyel aja, makan di luar terus gak sehat lo, pokoknya harus makan!” kata mama gw marah marah. Duh nasib punya emak galak bener

“Iyaaa maaaaaaaaaaaaaa, ngomel terus, nanti cepet tua baru nyesel” kata gw lariii

“Ngomong apaaa??!” teriaknya. Hihi, gw lari ke kamar dan rebahan bentar. Hadehh lemes banget ini hari. Futsal abis abisan gara gara ada cewek cantik nontonin, terus tadi satu ronde sama si Alfi. Hmmm hubungan gw sama Alfi gimana ya, kayaknya udahan gw sama dia. Capek juga gw dimanfaatin terus. Mending cari lagi.

“Ting ting..” Siapa nie

“Ayank, dimana?” WA dari Nindi

“Baru sampe rumah yank, tadi lama futsalnya. Kamu ngapaen tu?” tanya gw

“Baru abis mandi, hehe. Mau liat?” tanya nya

“Liat apa nie? liat kamu buka baju baru mau, haha” kata gw

“Kamu ihh, nihhh” dia ngirim gw foto

“Cute banget kamu” kata gw, emang imut bener ini cewek

“Hehe, pacal ny capa duyu” ketiknya

“Apalagi kalau boleh aku cium itu yang nonjol, pasti tambah cute, hihi” ketik gw

“Hmmm, pengen tapi takut yank” katanya

“Ngapaen takut, kan sama aku aja” kata gw

“Tapi kapan yank, pengen deh mesra mesraan sama kamu” kata nya

“Ya aku sih kapan aja yank, kita jalan kemana gitu. Kamu sih susah amat di ajak keluar?” kata gw

“Hiks, maaf ya, aku bener bener gak bisa ngelawan ortu ku” katanya

“Hehe, iya syank, pasti nanti ada kesempatan. Tapi… minta foto kamu terus ya” kata gw

“Hihi, i love you..” katanya

“Juuuuuuunnnn.. jun…” teriak mama gw. Daripada ribut, mending gw nurut aja dah.

“Iya ma, ganti baju dulu” kata gw. 5 menit gw turun ke ruang makan, mama udah duduk disana.

“Lo papa mana ma?” tanya gw

“Masih ada urusan katanya, papa bilang lagi ada proyek besar gitu, jadi sibuk dah akhir akhir ini. Ini katanya mau ke Jakarta, seminggu” kata mama

“oo gitu, kapan berangkatnya Ma?” tanya gw

“Gak tau, tapi dalam waktu dekat sih” katanya sambil ngambilin gw nasi

“Gimana di sekolah?” tanya mama

“Gimana gimana?” tanya gw

“Ya lancar gak? jangan pacaran terus kamu” katanya

“Ya gitu gitu aja ma, hehe” kata gw

“Ehh siapa yang pacaran, mana aku ada pacar” kata gw, njir emak pun gw kibulin

“Alah gak usah bohong deh. Mama ngasi kamu pacaran asal jangan aneh aneh ya, kamu masih muda lo” katanya

“Siap ma, aku kan polos” kata gw

“Haha” tawa nya. Dih kalau gini baru manis banget mama gw. O ya, mama gw nie cantik, cantik banget, sumpah. Gw sama dia kayak kakak adik, karena dia keliatan masih muda, apa dia pinter rawat diri atau gimana, yang jelas enak aja dilihat. Gak kalah lah sama ABG gitu. Kalau dia dipakein seragam SMA kayknya masih pantes, wkwkw. Sering mama gw di godain pas gw anter ke pasar, ke mall gitu. Bangga gw punya emak gini, haha.

“O ya, kemaren mama lihat di atas meja kamu ada surat dari sekolah ya” tanya mama

“Ya ampun lupa aku ngasi ke mama” kata gw

“Dasar kamu ya, untung mama baca itu. Kan acaranya besok” katanya

“Aku gak tau isinya ma, kita cuma disuruh ngasi ke orang tua. Surat apa sih?” tanya gw

“Itu, orang tua siswa disuruh datang besok jam 10, ada sosialisasi tentang narkoba” kata nya

“Ooo gitu, mama bisa dateng?” tanya gw

“Bisa lah, kan gak ngapaen juga. Mama pengen juga refreshing ke sekolah kamu, liat berondong, hohohoho” tawanya

“Dihh, tak bilangin papa ya” kata gw

“Yee tukang aduu” katanya

Abis makan kita masih asik nonton tv, gw ikut nonton sinetron India gara gara mama. Dan ternyata seru, wkwkwk. Kita malah sampe diskusi tentang tu film, nyambung jadinya gw sama mama.

“Kamu tidur deh sana, biar gak telat lagi besok” katanya, kebetulan filmnya udah abis

“Uaahem, iya deh” gw jalan ke kamar. Gw ambil hp yang gw cas tadi di atas meja. Ada puluhan chat dari Alfi.

“Ayaank, maaf ya maaf” isinya gitu, intinya dia minta maaf. Alah paling modusnya aja. Gak usah di bales ahh, biar dia ngemis ngemis dulu ke gw.

“Lu harusnya yang jadi budak gw, bukan gw” kata gw dalam hati. Mending gw cari cari infonya Yuki ahh, punya FB pasti dia

Gw buka pesbuk, cari nama Yuki, yang keluar ribuan. Sialan cari dimana ya, nomornya Kian juga gw gak punya. Uwaaaaa stres gw, tumben gw uring uringan gara gara 1 cewek. Tidur aja deh.

…………………

“Haloooo” gw angkat telpon males

“Ayank banguuun, hihi” Nindi rajin banget

“Rajin banget kamu yank, hehe” kata gw

“Gak tau kenapa aku keinget kamu terus” katanya

“Kamu kurang di cupang ini yank” kata gw

“Haha, dah ya, aku tunggu di sekolah” katanya. Dih nie cewek, lagi bertelur kayaknya, haha. Gw lihat masih jam 6, karena kemaren gw tidur nya gak larut, jadi gak ngantuk lagi gw. Gw lihat HP seperti biasa Nindi ngirim gw foto nakalnya, hihi. Banyak koleksi fotonya dia di HP gw.

“Jun, ntar mama pake baju apa ya?” katanya pas gw mau pamitan berangkat

“Apa aja ma, jangan aja mama pake bikini, haha” kata gw

“Serius nie?” tanya nya

“Ya apa aja, yang penting formal, kan ke sekolah” kata gw

“Oo gitu ya” katanya

“Dah ya ma, aku jalan” kata gw

“Ya ati atii” kata mama

Sampai di sekolah, seperti biasa gw ngikutin pelajaran. Alfi misscall misscall gw terus, apalagi nie cewek. Gw WA aja dia

“Aku masih di kelas nie” ketik gw

“Ayank, maafin aku ya, plisss” katanya

“Iya iya yank, makanya kamu ngerti sama keadaan aku” kata gw

“Iya aku yg salah, aku janji gak gitu lagi” katanya

“Iya, dah ya” kata gw

“Bener ya, jangan marah. Ntar bisa anter aku ke kerja ya” katanya.

“Iya liat ntar ya, ntar kamu shift sore?” tanya gw

“Iya, bisa yaa, ntar aku kasi hadiah lagi deh” katanya

“Liat ntar ya yank” kata gw

“Hmm iya deh” katanya, abis itu gw gak bales lagi. Pas pergantian pelajaran, di kelas suasana ribut karena belum ada guru. Tiba tiba pada rame rame nengok ke luar jendela.

“Cantik banget… iya bener.. guru baru ya? mudah mudahan guru baruuu” temen temen gw pada heboh

“Woi apaan sih?” tanya gw

“Cewek jun, liat deh” kata temen gw

“Mana mana” Haaaa Mama??!!

“Itu emak gw bgst” kata gw

“Haaaa serius???” mereka pada kaget

“Gw kira mahasiswa PKL gitu, haha” tawa mereka.

“Cantik banget nyokap lo Jun” katanya. Duh mama kok malah pake baju gitu ya. Dia pake dress ketat warna merah, rambut nya di urai, dan memakai kacamata. Tubuhnya yang langsing jelas terlihat. Kalau dadanya sih gak seberapa, tapi proporsional banget sama tubuhnya. Gak rela gw emak gw jadi objek mesum para lelaki disini, kesel gw sama Mama.

Sesaat kemudian ada pengumuman kalau anak kelas dua disuruh kumpul di Aula ngikutin sosialisasi. Rame rame kita kesana. Para orang tua duduk di kursi depan, dan siswa di belakang. Kebetulan yang ngasi pengarahan dari BNN. Dan si narasumber nya ini juga sempet godain emak gw, disuruh ngomong lah, maju ke depan lah. Mama mah seneng seneng aja dia, gw yang gak rela.

Selesai acara semua bubar.

“Juunnnn, sayang..” teriak mama gw, aduhh

“Tak kira mama gak jadi dateng” kata gw

“Ya dateng lah, untung gak telat, mama sampe ke salon tadi, haha” katanya ketawa

“Mama kok pake baju gini sih” kata gw

“Kenapa emang, jelek ya?” tanya nya

“Bukaaann, lihat tu orang tua yang lain, mama aja yang ngecling” kata gw

“Ya mana mama tau, baju mama ya gini gini semua, salah yang lain dong gak dandan” kata dia ngeyel

“Hadehh, terserah mama aja. Abis ini mama pulang kan?” kata gw

“Gak ahh, mama mau ke kantin, nongkrong, hihi” katanya ketawa

“Pulang aja ma, ngapaen sih” kata gw kesel. Tiba tiba Nindi menghampiri gw.

“Ayaaa.. ehhh” nindi kaget, mama gw juga kaget

“Kenalin yank, mama aku” kata gw bisik bisik

“Ooooo.. tante salam kenal..” nindi mencium tangan mama

“Kamu..??” tanya mama bingung

“Nindi tante, aku pacarnya Juna” kata nindi dengan santainya

“Aduhh” kata gw dalam hati

“Ya ampun cantik nya” mama mengelus pipinya Nindi

“Kok gak pernah main kerumah?” tanya mama, gw bingung dah mau ngomong apa

“Iya nanti pasti main tante, belum sempet” kata Nindi

“Ya udah kita ngobrol di kantin yuk” ajak Mama gw

“Ayok tan” kata Nindi semangat

“Ma, aku gak ikut ya, mau ngerjain tugas nie, dikumpul ntar” kata gw alesan

“Yaahh ayank..” kata Nindi

“Hmm ya udah, mama sama Nindi aja, yok sayang” mereka pun jalan

“Hadehhh..” untung gw bisa kabur, tapi kok Mama gak marah ya, nyante aja dia, hehe.

…………………………….

Pulang sekolah Nindi nyamperin gw, pas di parkiran.

“Ayaank, mama kamu asik banget deh, hihi” katanya

“Kalian ngobrol apa aja tadi?” tanya gw

“Ada deh, hihi” katanya,

“Ayank aku mau kasi kabar gembira” katanya senyum senyum

“Apa yank? boleh ya?” tanya gw mesum

“Ihhhh ayank nie, bukaaaan” kata nya

“Haha, iya terus apa” kata gw

“Sabtu besok jalan yuk” katanya

“Emang kamu dikasi keluar?” tanya gw

“Hmm, sabtu bapak sama ibuk aku kondangan keluar kota, anak atasannya bapak nikahan” katanya

“Tapi kamu minta ijin?” tanya gw

“Ya enggak, mana aku dikasi ijin yank, disuruh jaga rumah” kata nya

“Wah, berani kamu yank?” tanya gw

“Ya mau gimana lagi, tapi nanti jangan jauh jauh ya, biar kalau kenapa kenapa bisa cepet balik, hihi” katanya

“Ya udah, atau nanti kita dirumah kamu aja, kan sepiiii, haha” kata gw

“Ngaak maooo, orang mau jalan keluar” katanya

“Haha, iya iya” kata gw

“Ya udah aku pulang duluan ya, kamu langsung pulang, kan gak ada futsal lagi” katanya

“Iya cantik, daaaa” Nindi meninggalkan gw

“O iya tadi alfi minta di anter kerja, males ahh, alasan apa ya” pikir gw

“Yank sory ya, aku disuruh Mama nganterin ke luar nie” kata gw

“Yahhh kok gitu yank” balasnya

“Iya terus giman donk, kamu mau paksa aku lagi?” tanya gw

“Hehe, iya deh” katanya, nyerah juga dia.

Pas gw mau ambil mobil, gw lihat ada keributan disitu. Ehh itu kan Kian.

“Ehh ki, kenapa?” tanya gw, dia lagi bersitegang dengan preman disana

“Wah kebetulan jun, ini gw mau ambil motor yang kemarin kita titip disini” katanya

“Waduh, bang ini temen gw, kemren gw yang naruh motornya disini, mogok” kata gw

“Oalah, tak kira siapa yang punya. Oke deh bos, sory ya” katanya

“Ya udah gw bawa ke bengkel dulu jun di depan” katanya

“Oke.. Ehh ki, gw boleh minta sesuatu?” tanya gw

“Apaan?” tanya nya

“Minta nomornya Yuki dong” kata gw cengengesan

“Haha, kakak gw bakal jadi korban lo nie” tanya nya

“Gak lah, emang gw penjahat apa” kata gw

“Nih” gw pun catet dan save. Aseeekkkk.

Sampai dirumah gw jatuhin diri ke kasur, enak bener dah tidur siang. Chat Yuki ahh, hihi. pikir gw. Gw iseng buka WA story, ehhh kok ada update an nya Yuki, berarti dia save nomor gw. Apa dia duluan yang save nomor gw. Kebetulan dia baru update story, isinya tulisan jepang gitu, gak ngerti gw.

“Translate in dong” chat gw

“Hei player” plus emo ketawa, yesss di bales, sorak gw girang

“Ehh kok tau ini aku, kamu save nomor aku ya” haha kena dia

“Hehe, gak tau nie, kok di hp ku ada nomornya kamu” katanya

“Senengnya nomorku di save sama bidadari” kata gw

“Haha, dasar” katanya

“Ehh itu artinya apa di story kamu” tanya gw nyari bahan pembicaraan

“Itu kutipan dari buku, ya kata bijak gitu” katanya

“Ohhh, jadi beneran kamu keturunan Jepang ki?” tanya gw

“Iya, gak keliatan?” tanya nya

“Hehe keliatan banget, kayak artis siapa gitu” kata gw

“JAV?” tanya nya, njir ngeti dia

“Hahahaha, tau aja kamu” kata gw

“Cowok kayak kamu pasti hobby nya itu” kata nya

“Normal aku ki, sekali sekali, ntar sekali, besok sekali, haha” kata gw

“Berarti berapa tahun kamu di Jepang?” tanya gw

“Dari SMP, 4 tahunan lah” katanya

“Terus kok pindah lagi ke sini” tanya gw

“Pengen aja di indonesia, disana dingin, hehe” katanya

“Serius? kan enak di jepang, banyak hiburan” kata gw

“Gak gak, ortu ku yang nyuruh, soalnya kita semua bakal pindah lagi ke Indonesia, jadi aku duluan deh kesini” kata nya

“Ooo berarti orang tua kamu masih di jepang?” tanya gw

“Masih, tahun depan pindahnya” katanya

“Kamu kelas 3 ya?” tanya gw lagi, njir gw aja yang nanya nie kayak wartawan

“Iya, kamu?” tanya nya

“Aku adik kelas kamu, hehe” kata gw

Lama gw chating sama dia, gw berusaha keras nyari bahan biar di bales terus. Sampai akhirnya gw mau ajak dia ketemu.

“Hmm, Sabtu kamu ada acara?” tanya gw

“Ada sih, kenapa?” tanya nya

“Yaahhh, ya siapa tau kita bisa jalan gitu, nonton atau apa” kata gw

“Kalau gitu kamu mau anterin aku gak?” waaahh serius nie, aseeek

“Kemana, mau kok” jawab gw

“Book store” jawabnya

“Toko buku?” tanya gw

“Iya, aku mau nyari beberapa buku” katanya, emang nie cewek hobby baca kayaknya. Gw paling males ke baca buku

“Okehh siap, aku bakal anterin kamu kemana aja” kata gw

“Haha, biasa aja deh. Jangan ngarep lebih ya, anterin aku nyari buku aja” katanya

“Emang ngarep apa maksud kamu?” kata gw mancing

“Haha, dah ahh, aku mau tidur, byee” katanya

“Daaa, Watashi wa anata o aishite iru” kata gw abis buka google translate

“Preeett, haha” katanya

Mission completed, haha. Tawa gw dalam hati, paling ngak satu step gw udah mendekati Yuki. Tinggal next mission aja. Gak sabar gw nunggu hari sabtu, hihi.

Ehh tar dulu, Sabtu kan gw ada janji sama Nindi. Anjg kok gw lupa. Aduh gimana nie? Kalau gw jalan sama Nindi, hilang kesempatan sama Yuki, kalau sama Yuki, kesempatan langka gw berduaan sama Nindi bakal hilang. Gimana dong ?…….

Bersambung……

Daftar Part

Cerita Terpopuler