. Ibu ku Tersayang Part 10 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 10

0
477

Ibu ku Tersayang Part 10

Mama ku tersayang

POV Alya

“Hiks.. hiks..” aku masih menangis di tempat tidur, air mataku tak hentinya menetes. Antara dendam dan perasan rindu sama orang tua ku, aku gak bisa membohongi diriku sendiri kalau aku juga pengen tau kabar orang tuaku. Tapi… mengingat gimana sakit nya aku dulu, aku masih gak terima.

“Ya tuhan, apa yang harus aku lakukan” kata ku dalam hati. Aku ambil HP, ku lihat masih jam 2 pagi. Aku mau telpon juna, pasti dia udah tidur. Dia juga harus fokus sama acaranya dia besok.

“Sreettt” ada suara kertas jatuh di rak buku di kamar ku, aku kaget tak kira apaan putih putih. Aku soalnya masih ke inget mimpi tadi, siapa perempuan tua itu ya, siapa itu yang ada di kuburan, hikss, juna mama takuut.. Hmmm, tenang tenang, gak ada apa apa, itu cuma mimpi. Aku ambil kertas tadi dan menaruhhnya di rak. Ehh album nya kok disini. Album yang dilihat lihat sama Juna, waktu dulu kita beres beres gudang. Aku ambil dan kembali tiduran. Aku nyalain lampu dan satu persatu membuka halaman album foto itu.

Kebanyakan emang foto ku waktu masih muda sama papa nya juna, hampir gak ada foto di Bali. Cuma ada 1 aja, sempat terselip di dompet ku dulu saat aku diusir dari rumah. Foto keluarga, aku, bapak sama ibu. Waktu hari raya Galungan dulu, kita berfoto saat sembahyang bersama. Aku yang masih polos, masih perawan, hihi. Foto ini kemaren aku robek, tapi Juna kayaknya ngumpulin lagi dan dijadikan satu lagi. Ku sentuh foto itu di wajah ibu, hikss.. gimana ya kabar nya ibu, gimana kabarnya bapak. Air mataku netes dan mengenai foto itu.

“Udahlah, bener kata Juna, aku harus bisa maafin mereka, masa lalu adalah masa lalu. Apakah mereka mau maafin aku, aku gak peduli, mungkin mereka juga gak tau aku masih hidup” pikir ku. Aku ambil HP dan WA juna

“Juna.. maafin mama ya. Mama udah berpikir, mama bakal melupakan masa lalu mama. Ini alamat rumah mama dulu, kamu singgah ya, nanti kabarin mama” ketik ku. Lalu ku kirim satu alamat. Karena di desa, jadi gak ada nama jalan, nomor rumah atau apa gitu, mudah mudahan ketemu.

Tunggu kabar dari Juna aja deh, mudah mudahan lancar semua. Lalu aku taruh album tadi dan kembali tidur.

………………………………………….

POV Juna

“Duh Vina vina, kenapa gw bisa dapet sekretaris seksi nya minta ampun gitu” gw masuk ke kamar lagi dan ambil HP.

“Ehh kayaknya ada WA juga dari mama tadi” gw cek HP, gw kaget mama ngasi alamatnya yang di Bali. Akhirnya mama gw mau memperbaiki hubungannya dengan kakek nenek, ntar abis acara gw harus kesana. Pagi itu gw siap siap dan mengikuti acara. Gw sama Vina sarapan dulu di restoran, kita udah kompak pake baju yang sama. Vina tak dandani mirip SPG, haha. Soalnya dia kan jaga booth, ya harus menarik dong, biar banyak yang berkunjung kesana. Tapi dia emang bener bener menggoda, buktinya semua mata lelaki pada ngeliatin dia. La gimana, pake baju terusan gini, gak isi lengan, terus bawahnya pendek banget, sepaha lah. Vina pede pede aja dia, bangga lagi dia mamerin body seksinya.

“Vin target kamu harus dapet paling gak 1 orang yang tertarik sama kita ya, mau beli, mau invest, pokoknya dia mau ngasi kita uang lah, haha” kata gw

“Beres jun, aku bakal cari orang luar” katanya sambil makan

“Napa sih kamu senyum senyum?” tanya nya, mata gw emang gak lepas dari dia

“Haha, kamu seksi bener. Gak kuat aku” kata gw

“Haha, lemah deh. Tapi kamu kan dah liat semua kemaren, hihi” katanya

“Hehehe lupa tuh” kata gw,

“Wuu dasar.. O ya, kamu dah siap kan ya? awas grogi?” katanya

“Udah dong. Tapi liat tu, semua pake jas gitu, aku aja yang kayaknya pake kaos berkerah gini” kata gw

“Yang penting itu apa yang kamu omongin, bukan baju kamu Jun-Jun” katanya

“Iya bener juga kamu ya, pede aja” kata gw

Acara pun dimulai, gw masuk ke aula, dan Vina ke lokasi boothnya. Njir rame bener. Gw duduk dan kenalan sama salah satu orang disana, orang Jepang ternyata. Gw cerita cerita banyak sama dia, masalah kerjaan, teknologi dan lain lain. Gw juga cerita kalau punya pacar orang Jepang, tapi gw gak cerita kalau gw hobby nonton JAV, hahaha.

AKhirnya giliran gw presentasi. Gw gak jelasin detail ya, tapi emang public speaking itu bener bener susah, grogi. Tapi di 2 menit awal gw udah mulai menguasai panggung, groginya cuma saat mau ke depan aja.

Gw pun bisa ngelawak dikit, ngasi joke, sehingga membuat peserta tertawa. Semua yang presentasi ini kebanyakan profesor, doktor, S3, S2, gw tamat S1 aja belom, haha. Tapi itu juga membuat orang orang antusias. Sampai gw mendapat standing applause, bangga gw.

Pas moderator ngasi kesempatan peserta untuk bertanya, njir banyak banget yang angkat tangan. Gw berusaha jawab pertanyaan mereka sebisa gw, sampai waktu habis, dan diarahkan untuk ngobrol sama gw diluar, haha.

Pas coffee break, banyak banget yang menghampiri gw. Capek gw ngobrol sama mereka. Lalu ada juga 2 cewek bening, hihi, kayaknya orang Cina deh. Dari logat english nya mereka. Mereka juga dari perusahaan yang menyuplai material untuk atap rumah. Gw pun dikasi kartu namanya mereka. Tapi salah satu cewek itu mengambil lagi kartu namanya yang udah gw pegang. Napa dia nie.

Lalu dia menulis nomor hp pribadinya disitu. Katanya dia masih di Bali selama 1 minggu, tapi gak ada yang nemenin. Haha. Emang kalau udah ahli nya ahli dalam dunia percewekkan gw kemana mana selalu dapet.

“Huhh.. enak banget godain cewek ya” ada WA dari Vina, ternyata dia lihat gw. Gw pun mampir ke booth nya kita, wah rame juga.

“Gimana cantik? rame?” tyanya gw

“Tanya aja sama cewek cina tadi” katanya

“Hahaha, cuma ngobrol aja, orang dia mau kerja sama sama kita kok” kata gw

“Alah modus” katanya

“Kamu ya, ngambek terus, tak naikkin rok kamu disini sekarang” bisik gw

“Haha, jangaan.. nie bantuin dulu. Udah selesai kan di dalem?” kata nya

“Siap buk SPG, hahaha” tawa gw

Sampai siang gw sama Vina jadi SPG haha. Karena brosur juga udah habis, terus kayaknya semua orang udah sempet mampir ke booth kita, kayaknya udah gak ada gunanya lagi kita disini, haha. Gw juga udah presentasi.

“Vin..” kata gw

“Ya, napa?” katanya sambil beresin barang barang

“Keluar yok” kata gw,

“Haaaaa, kamu ngajak aku jalan???” katanya sumringah

“Dih apaan sih, iya yok jalan” kata gw

“Horeee, kemana, Kuta? Tanah Lot? Bedugul? Ubud? hihi” katanya

“Iya kamu ikut aja, ganti baju dulu” kata gw. Kita pun berdua balik ke kamar, dan ganti baju. Gw pun telpon orang hotel untuk sewa mobil ,gw mau sewa sehari. Biar tak bawa sendiri aja. Gw mau ke alamat yang mama kasi.

“Tok tok tok.. Vin, udah belom?” gw ada di depan kamarnya Vina

“Tar Jun, masuk aja dulu” katanya, dia bukain pintu.

“Lama banget kamu” kata gw

“Kan mau kepante, jadi nyiapin baju pantai nya say” katanya

“Haha, siapa yang mau ngajak kamu ke pantai” kata gw

“Terus?” tanya nya

“Yang kemaren aku ceritain itu lo, mama udah ngasi alamatnya, jadi aku mau kesana” kata gw

“Ya elah, terus jalan jalannya?” tanya nya

“Ya nanti abis dari sana, aku ajak kamu jalan” kata gw

“Hmmm, iya deh” Dan dia pun memakai baju biasa, ya cukup sopan lah, tapi namanya seksi ya tetep seksi, haha.

“Duh semok banget pantatnya” pikir gw

“Udah” katanya

“Ya udah yok” kita turun ke lobby dan disana udah ada mobil, gw naik sama Vina.

“Alamatnya dimana Jun?” tanya Vina

“Nih, kamu cari di Gmaps ya, nanti arahin aku” kata gw. Vina mengetik di HP nya

“Ooo Tabanan ya” kata nya

“Kamu tau?” tanya gw

“Disana ada Bedugul, Tanah Lot, Jati Luwih, dan wisata alam juga Jun, terus…” katanya nyerocos

“Vinaaaaaaa” kata gw

“Hehe, maaf maaf.. jangan marah dong ganteng, ntar tak ulek lagi deh, hihi” katanya

“Kamu sih, pokoknya ini kita cari dulu, aku janji abis ini ajak kamu keliling. Kita tambah aja nanti sehari” kata gw

“Siap syang.. muach” dia mengecup pipi gw

“Junn..” katanya lagi

“Iyaa, belok sini ya” kata gw

“Bukaan, masih jauh, ini lurus aja..” katanya

“Enakan mana kalau di banding sama Yuki?” katanya tiba tiba

“Maksud kamu?” tanya gw

“Aku sama Yuki, enakan mana???” tanya nya

“Enakan apanya sih??” tanya gw pura pura bego

“Kamu ihhh..” katanya ngambek

“Haha, kamu kok nanya gitu?” kata gw

“Ya kan Yuki saingan aku” katanya

“Vin vin.. kamu nie.. Ya gak tau vin” kata gw

“Kok gak tau? Kurang apa service aku kemarin” tanya nya lagi, dih nie cewek

“Jadi gini, aku tu punya kelemahan dalam hal memory. Aku cepet lupa gitu. Jadi ya harus di ulang lagi. haha” tawa gw

“Jun-jun aku serius” katanya

“Iya serius, jadi harus sering sering gitu. Dan lebih pas itu kalau barengan” kata gw

“Barengan maksudnya?” tanya nya

“Ya kamu sama Yuki bareng bareng, hahahaha” tawa gw

“Hmmmm.. Okehhh.. aku mau kok” kata nya bikin gw kaget,

“Haha, becanda Vin. Udah gak usah ngomongin itu, yang jelas kalian tu sama, aku gak bisa bedain” kata gw. Akhirnya dia diem, gw masih kepikiran gimana nanti ketemu kakek nenek gw, gimana kalau mereka udah gak ada, duhh deg degan gw. Sedikit pun di otak gw gak ada pikiran mesum.

“Kalau menurut kamu cantikan mana?” vina ngomong lagi,

“Vinnnnn, udah deh” gw stop mobil di pinggir jalan.

“Aku tu gak mau beda bedain kalian, kalian tu sama. Masak aku ulang lagi perkataan ku yang kemaren tu, aku gak mau nyakitin siapapun” kata gw agak meninggi, vina terdiam lalu tertunduk.

“Hiks.. hiks..” dan diapun menangis, ya ampunnn, waaaaaaaaaaaaaaa.. pengen teriak rasanya gw.

“Oke oke gini deh, aku sayang sama Yuki, kamu juga Vin, dan aku gak bisa milih, dan aku juga kenal Yuki lebih dulu, pliss kamu ngerti ya. Aku gak mau ngeduain Yuki ataupun kamu” kata gw natap matanya. Dia berhenti menangis dan terdiam. Gw pun melanjutkan perjalanan, jauh juga kesana, apalagi jalan lumayan macet gini. Setengah jam udah gw jalan.

“Ehh ehh” tiba tiba vina meluk lengan gw.

“Gimana jalannya nie vin, kok malah meluk?” tanya gw

“Hihi, aku.. aku.. mau kok jadi yang kedua” katanya meluk makin erat, dah stres kali nie cewek, pake cara apalagi gw harus nolak dia. Kalau cantikan emang lebih cantik Yuki, walaupun umurnya lebih muda dari Vina, tapi Yuki termasuk perempuan dewasa. Gw udah cinta sama dia, Vina gw anggep cuma partner satu tim gw aja.

“Hadehhh.. iya iya aku ikut kamu, terserah mau apa” kata gw

“Hehe” katanya

“Ya udah, sekarang kemana nie, kamu nie navigator menyesatkan” kata gw

“O iya, ini jun masuk ke kiri” katanya. Gw pun ngikut. Jalan agak sepi sih, enak nyetirnya, kiri kanan persawahan.

“Yakin kesini?” tanya gw

“Iya lah, lagi dikit aja” katanya

“Naa itu, stop disini” katanya

“Lah kok berhenti” tanya gw,

“Aku laper syank, maem dulu yah. Tega kamu lihat aku kelaperan” katanya. Baru inget gw kalau kita emang belum makan siang. Emang ini skretaris andalan, haha.

“Ooo iya, untung kamu inget” kata gw

“Perut aku yang ngingetin, yok makan disini, aku baca baca katanya enak” kata Vina, njir dia sempet nyari referensi.

Kita masuk di rumah makan, tempatnya enak banget, ada di area persawahan, dengan bangunan dari bambu, atap jerami, dan ada bilik bilik gitu. Menu nya juga beragam. Gw serahin sama Vina semua, mau pesen apa kek terserah.

“Vin gak kebanyakan?” tanya gw, saat dia nyebutin pesenan ke pelayan nya

“Diem ihh” katanya

“Udah itu dulu mbak, sama minumnya aku kelapa ya. Kamu apa yank?” tanya nya, dia manggil syaank sayank lagi

“Aku air putih aja deh” kata gw

“Kamu masih kepikiran kakek nenek kamu ya” tanya vina

“Iya Vin, aku takut, aku takut kalau mereka udah gak ada?” kata gw

“Ya kamu percaya aja, kalau emang niat kamu baik pasti bisa ketemu kok. Tapi kenapa ya bu Alya baru cerita ke kamu” tanya vina

“Hmmm.. aku gak bisa cerita kalau masalah itu” kata gw

“Iya gapapa, aku ngerti kok” kata vina menggenggam tangan gw

“Yeeee makanan datang” teriaknya. Kita pun makan berdua, ada Vina jadi rame. Seandainya disini juga ada mama, ada Yuki pasti tambah ceria.

“Jun, lagi dimana?” ada WA dari mama

“Lagi otw ma” kata gw

“Otw mana? acaranya udah selesai?” tanya mama

“Masih sih, tapi akunya udah. Jadi tak tinggal aja. Ini mau kerumah mama, hehe” kata gw

“Duh deg degan mama. Nanti kabarin ya” kata mama,

“Siap mama ku syank” kata gw

“Mahhh..” gw ketik lagi

“Napa” tanyanya

“Kangenn” kata gw

“Haha.. sama, cepet balik ya” katanya

“Maah, minta foto” kata gw sambil senyum senyum

“Kamu nie..” katanya

Spoiler: Nih

“Loh mama lagi dimana nie, cantik bener” kata gw

“Lagi makan sama Santi, hehe” katanya

“Ihh awas godain om om ya” kata gw

“Haha, malah mama yang di godain nie, gimana dong jun” katanya

“Aku patahin leher itu om” kata gw

Emang emak gw ngangenin banget, udah cantik, bening, anget lagi, haha. Tiba tiba ada Video call dari Yuki.

“Ayank ku, gimana tadi?” tanya nya, dia lagi pake baju jaket tebel banget, syal, kupluk, sama penutup telinga.

“Lancar yank, banyak dapet kenalan juga” kata gw

“Tu kan, i knew you can do it” katanya

“Lagi dingin disana ya yank?” tanya gw

“Iyaa, suhunya minus diluar, hihi” katanya

“Kamu lagi dimana nie? Maem ya?” tanya nya

“Iyaa, ini sama Vina” kata gw

“Kak Vina? mana?” tanya nya, lalu vina mengambil hp gw

“Halo adik cantik” katanya, Yuki emang sering cerita kalau Vina suka chating dia, jadi mereka udah lumayan akrab sih, tapi gw gak tau akrab nya kayak gimana

“Hai kak” kata Yuki

“Kapan balik nie? Nanti mampet lo punya Juna, hahaha” kata Vina

“Hahaha, apaan sih aku gak ngerti, hihi. Bulan depan kak, libur semester” katanya

“Serius yank?” teriak gw

“Hehe, maunya ngasi kamu kejutan, tapi gak tahan pengen ngabarin” kata Yuki

“Wahh asik, aku nitip oleh oleh dong” kata Vina

“Iya, kakak mau apa?” tanyanya

“Dorayaki say, hahaha” tawa Vina

“Haha, sekalian sama doraemon aku bawain ya” kata Yuki

“Ya udah deh, kereta ku udah dateng. Nanti lanjut lagi ya” kata Yuki

“Iya, bye cantik” kata Vina. Hmm, vina nie sok akrab atau emang udah akrab sama Yuki sih.

“Ayank daa” kata nya

“Iya, hati hati yank di kereta” kata gw

“Haha, aman yank” katanya lalu menutup vid call nya. Gw gak mau cewek gw di perkosa di kereta, kayak di film film itu, hehe.

“Ciee ada yang kangennya bakal terobati” ledek Vina

“Apaan sih kamu” kata gw. Kita pun lanjut makan, dan melanjutkan perjalanan. Kata Vina sih lagi dikit.

“Jun udah nyampe nih, kita udah masuk di desa xxxx (gw gak sebut ya)” kata Vina

“Oke sekarang tinggal cari yang lebih detai, kalau di bawahnya Desa apa sih?” tanya gw, sambil gw minggirin mobil dan berhenti di pinggir jalan

“RT/RW gak ada?” tanya Vina

“Alamat yang di kasi mama gak ada RT/RW” kata gw

“Kalau kampung? Dukuh? Banjar?” tanya Vina

“Ooo ini banjar, banjar xxx” kata gw setelah ngeliat alamat yang dikasi mama

“Ya udah kita tanya aja sama orang, itu coba ke warung di depan jun” kata Vina

Gw pun turun dari mobil dan menghampiri warung, disana ada ibu ibu yang jaga.

“Permisi buk..” kata gw

“Nggih, punapi gus?” katanya, duh pake bahasa bali lagi

“Maaf buk, saya gak bisa bahasa bali” kata gw cengengesan

“Ooo maaf, gimana?” tanyanya

“Saya mau tanya alamat, kalau banjar xxx dimana ya bu?” tanya gw

“Oo, di sebelah mas. Mas ke utara lagi sekitar 500 meter, nanti ada kelihatan tu batas wilayahnya, ada tulisannya kok” kata nya

“Wah, makasi bu. Bu kalau rumahnya Luh Putu Andini (nama mama gw), tau gak?” tanya gw

“Andini? wah gak tau tyang, coba aja tanya di banjar sana mas” katanya

“Oo baik makasi ya buk” kata gw pamit, gw balik ke mobil

“Nggih mas” katanya

“Gimana jun?” tanya Vina

“Banjar nya di sebelah vin, nanti disana kita tanya” gw start mobil dan jalan lagi

“Naa itu batas wilayahnya, sekarang kita tanya deh” kata gw

“Ya udah, kita tanya masing masing aja, kamu ke timur aku ke barat” kata Vina

“Haha, kayak lagu aja, timur ke barat. Oke, ayok, nanti WA ya kalau kenapa napa” kata gw

Kita pun pisah. Satu persatu orang yang gw temuin, gak ada yang tau. Ya ampun, kok susah bener. Apa karena mama lama gak kesini ya, tapi kan mama pergi nya pas SMA, masak gak ada orang yang tau sih. Sampai sore gw tanya kesana kesini, sampai masuk masuk rumah orang. Kemudian gw duduk di sebuah batu di bawah pohon. Apa emang gw gak di takdirkan buat ketemu kakek nenek gw. Gw tertunduk lemas, gw udah lusuh lusuh kayak gembel. Lalu hp gw bunyi

“Junn” vina nelpon

“Gimana vin, aku nihil nie” kata gw lemes

“Haha, sini ke ke rumahnya Pak Wayan, ketua Banjar nya, aku dari tadi ngobrol ngobrol” katanya ketawa, kok dia masih bisa ketawa, gak nyari ya

“Lah, kamu gak nyari tadi?” tanya gw kesel

“Kamu tu begok, yang aku cari tu rumah ketua disini, beliau pasti tau” katanya, iya ya, kok gw bego bener

“O iya, terus gimana?” tanya gw

“Udah ketemu, makanya kesini” kata Vina

“Akan gak tau rumah pak Wayan vin” kata gw

“Ya tanya lah, Junaediiiiiiiiii!!, pasti warga tau” katanya marah

“Hehe, iya iya” kata gw. Gw pun tanya ke salah satu orang dan gw ditunjukan 1 rumah. Dengan langkah cepat gw kerumah itu, rumah pak Wayan. Di teras ada vina yang lagi minum teh. Dia ketawa ngakak liat gw keringetan.

“Hahaha, muka aja ganteng, otak gak dipakek” katanya ketawa,

“Hehe, kamu jahat ya, kabarin kek daritadi” kata gw

“Haha, biarin aja. O iya, ini pak Wayan” kata Vina

“Pak, saya Juna” sapa gw sambil salaman

“Tadi mbak Vina nya udah cerita ke bapak. Emang mas Juna nya kenapa nyari Andini?” tanya pak Wayan

“Saya gak nyari Andini nya pak, tapi nyari orang tuanya” kata gw

“Ooo gitu. Soalnya Andini nya sendiri udah menghilang sekitar 20 tahun yang lalu. Ada kabar kalau dia sudah meninggal” kata pak wayan

“Hilangnya kenapa pak?” tanya Vina

“Pak juga gak tau pastinya, katanya Andini pergi dari rumah, terus gak kembali” kata pak Wayan. Ternyata emang orang orang sini gak tau cerita yang sebenernya.

“Terus pak, kakek nene.. ehh, orang tuanya Andini gimana keadaannya sekarang?” tanya gw

“Hmmm…” pak wayan menghela nafas lalu meminum kopinya.

“Sedih mas” katanya

“Sedih gimana pak? Maaf, masih hidup kan?” tanya gw

“Masih, tapi kondisinya udah tidak sehat. Bapak nya sakit keras, udah beberapa kali ke dokter, dokter juga udah nyerah. Katanya depresi berat” kata pak wayan. Ya ampun.

“Terus ibu?” tanya gw

“Ibu juga sama mas, tapi kondisi ibu lebih baik. Bisa beraktifitas normal dan bisa ngerawat Bapak, tapi mentalnya yang udah sakit, terkadang suka bengong, nangis, ketawa tiba tiba” katanya lagi

“Ya ampunnn” gw netesin air mata.. Vina menepuk pundak gw.

“Emang mas ada hubungan apa sama andini?” tanya pak wayan

“Nanti saya ceritakan pak, sekarang pak bisa antar saya kerumah nya?” tanya gw

“Oo iya, ayo saya antar” kata pak wayan. Kita pun di antar pak wayan, ternyata ada masuk-masuk nya, lewat gang juga, makanya tadi gw gak nemu. Dan kebetulan juga tadi yang gw tanyain itu anak anak muda, jadi emang mereka gak kenal mama gw waktu kecil dulu. Gw deg degan banget, gw harus ngomong apa nanti.

Sampailah gw di sebuah rumah, rumah usang, cat nya usang, genteng genteng nya juga, rumput liar dimana mana.

“Men iluh.. men iluhh” panggil pak Wayan, mungkin itu panggilan nenek gw

“Nggih pak Yan” ada suara dari dalam rumah, kita masih berdiri di halaman, ada Gw, Vina sama pak Wayan. O ya, percakapannya gw translate aja ya, ada yang basaha bali soalnya, hehe.

“Ini ada tamu, mau ketemu” katanya,

“Siapa ya?” Keluarlah seorang ibu ibu tua, kurus banget. Rambutnya udah sebagian putih, langkah nya udah lemes.

“Ada mas Juna, sama mbak Vina dari Surabaya” kata pak Wayan

“…….” Nenek menatap gw, lama dilihatnya,

“Iluh..!?” katanya

“…..” gw gak bisa ngomong apa apa, mata gw merah, gw nahan air mata gw biar gak jatuh

“Bukan buk.. ini buk…” kata pak wayan ke nenek

“Iluhhh!!” nenek berteriak lalu memeluk gw

“Ibu kangen, ibu kira kamu udah meninggal.. jangan pergi lagi nak” katanya, pasti gw dikira mama, karena memang muka gw mirip sama mama, gw kalau di dandan cewek pasti cantik kayak mama.

Nenek memeluk gw sambil nangis, gw rasakan tubuhnya yang kurus, lemah tak berdaya.

“Neekk aku bukan anaknya nenek” kata gw pelan

“…” lalu nenek melepas gw, dilihatnya gw lagi

“Haaaa!!! mana anak ku. Kamu bawa kemana dia??!” dia teriak teriak histeris, baju gw di remas, rambut gw di jambak. Vina sama pak wayan mencoba melepas nenek dari gw. Nenek jatuh dan duduk di bawah

“Buk jangan buk” kata Vina

“Udah udah Vin, pak wayan” kata gw,

“Nekkk.. neekkkk.. mama masih ada, anak nenek baik baik aja” kata gw berlutut di depannya

“Iluh gak meninggal?” tanya nya berhenti menangis

“Iya nek, mama baik baik aja” kata gw

“Mama? Kamu anaknya Luh Tu?” tanya nenek

“Iya nek, aku cucu nenek” kata gw

“Ya ampun, terimakasih Tuhan… sekarang dia dimana? dimana mama kamu?” tanyanya histeris

“Sekarang gak ada disini nek, mama masih di rumah, di surabaya, tapi beliau nya baik baik aja” kata gw

“Ini fotonya” gw ambil hape dan ngasi ke nenek foto mama,

“Syukurlah, anak ku masih hidup..” katanya menangis dan memeluk hape gw

Vina menangis dan memeluk gw, pak wayan tersenyum, sepertinya pertanyaannya dia udah terjawab.

Kita pun pindah ke teras rumah, nenek duduk di sebelah gw, terus terusan memegang tangan gw. Kita pun ngobrol ngobrol, nenek banyak banget nanyain mama. Gw ceritain deh kisah mama gw setelah mama pergi dulu. Nenek juga cerita, dulu beliau sebenernya gak rela, dan kasian sama mama, tapi bapak yang keras dan sudah emosi. Kemudian nenek sempet nyari nyari mama kemana mana, tapi setelah ada info kalau ada gadis SMA yang loncat di jembatan, nenek langsung drop.

“Nak, nenek pengen ketemu mama kamu, sebelum nenek meninggal, nenek mau minta maaf” kata nenek ke gw

“Iya nek, besok aku ajak mama kesini” kata gw,

“Vin beliin mama tiket besok ya” kata gw

“Iya Jun, aku pesen dulu” kata Vina

“Kakek mana nek?” tanya gw

“Yok ikut nenek” katanya, gw pun ninggalin pak wayan sama Vina di luar, gw masuk ke dalam rumah sama nenek. Di ruang tamu gw lihat foto foto mama, waktu masih SMA, ada banyak piala juga di lemari kaca. Gw lihat sekilas, banyak kali lomba lomba yang mama ikutin. Lalu kita masuk ke sebuah kamar. Disanalah kakek gw rebahan, gw lihat ternyata kakek kena stroke. Sudah tidak bisa bicara lagi.

“Pak… pak..” kata nenek

“Ehh” kata kakek, karena bibirnya sendiri udah miring

“Pak, ini cucu mu.. anaknya Luh Tu” kata nenek sambil nangis,

“…..” gw mendekati kakek

“Kek” kata gw pelan

“Ehh..ehh” kata kakek. Gw pegang tangannya,

“Luh tu masih hidup pak, ini anaknya. Anak kita baik baik aja pak” kata nenek

“…..” Gw lihat air mata kakek merembes di pipinya,

“Tu..tuu” katanya berusaha ngomong,

“Iya kek, mama masih ada. Besok udah mau kesini” kata gw. Dan gw pun memeluk kakek dan nenek gw. Akhirnya gw diberi kesempatan melihat mereka, walaupun kondisi kakek udah sakit parah, tapi paling tidak beliau bisa melihat gw, melihat cucu satusatunya. Sampai malam gw disana, nenek gw seketika kondisinya tambah sehat. Dari raut mukanya gw lihat hanya aura bahagia. Nenek langsung masakin kita. Gw sama Vina masih dirumah.

“Ini masakkan kesukaan Iluh” kata nenek. Kita pun makan disana, dan gw video call mama.

“Maaa” panggil gw,

“Iya nak, ehh kamu lagi dimana? Udah ketemu?” tanya mama

“Ma ini nenek” kata gw, gw flip kamera ke kamera belakang dan mengarahkan ke nenek

“Haaaa” mama menutup mulutnya,

“Ibuuk” katanya nangis, gw lalu duduk di sebelah nenek, dan memperlihatkan layar hape ke nenek.

“Iluhhh, nak… maafin ibu nak” kata nenek sambil menangis.

“Hiks.. aku yang minta maaf buk.. maafin anak mu ini buk” kata mama

“Nak pulang nak, ibu sama bapak kangen” kata nenek

“Iya buk, bapak mana?” tanya mama

“Bapak kamu sakit, kamu jenguk bapak kamu ya” kata nenek

“Iyaa buk.. hikss” mama masih menangis

“Mama besok ke Bali ya” kata gw

“Iya jun, tunggu mama ya” katanya

“Tiket nanti di WA sama Vina” kata gw

“He ehhh” mama menganngguk sambil mengusap air matanya

“Ya udah, kita tunggu mama besok” kata gw

“Juunnn” panggil mama

“Iya ma” kata gw

“Makasi ya sayang” kata mama

“Iya mah” kata gw tersenyum

Kita masih ngobrol ngbrol malem itu sama nenek. Nenek bahagia banget, nenek menceritakan gimana dulu mama gw waktu kecil, kita juga udah bisa ketawa ketawa. Dan malem ini gw juga mau balik ke hotel, kita tidur di hotel aja, biar besok bisa jemput mama.

“Hati hati di jalan ya cu” kata nenek

“Iya nek, besok aku kesini lagi sama mama” kata gw. Gw masuk mobil dan berangkat lagi ke Nusa Dua, hmmm 2 jam lagi dah gw nyetir, tapi ini udah malem, kayaknya jalanan juga sepi.

“Hihi” Vina cekikikan

“Napa?” tanya gw

“Kalau kisah kamu di film kan pasti bagus jun” kata nya

“Hehe. Iya vin, akhirnya bisa seperti ini, aku bersyukur banget” kata gw

“Kan aku dah bilang, kamu yakin aja, pasti hasilnya gak mengecewakan” kata Vina tersenyum manis

“Iya, makasi ya Vin, udah nemenin aku” kata gw

“Cium dong” katanya sambil memeluk lengan gw yang lagi nyetir, duh nie cewek,

“Kamu lah yang cium, aku nyetir gini” kata gw

“Hihi, tar aja deh” katanya. Resmilah gw sekarang punya cewek lagi, haha.

“Jun..” kata kata Vina

“Iya?” tanya gw

“Kalau hamil di luar nikah tu pasti korban nya yang cewek ya” katanya

“Korban gimana maksud kamu?” tanya gw

“Ya yang menderita, gak punya masa depan, ada resiko yang cowok gak tanggung jawab” kata nya

“Iya sih, makanya kalau pacaran tu jangan sampai hamil lah” kata gw

“Masak sih gak bisa cabut” kata gw kesel, gw kesel sama pacar mama yang dulu.

“Kan katanya gak enak” kata Vina

“Gak juga kok, enak gak enak itu gak hanya pas crot aja Vin” kata gw, kok kita malah ngomongin crot crot an sih

“Masak sih?” tanya Vina

“Iya bener, sex itu kan ada tahapannya, naa tiap tahapan itu juga ada sensasi tersendiri, gak main hajar hajar aja” kata gw semangat

“Alah kamu omong aja, haha” tawa Vina

“Yee bener lo Vin. Apalagi sex sama orang yang kita syangi, itu jauh lebih enak” kata gw

“Hehe, iya bener juga” kata nya.

“Tapi aku masih kesel lo sama cewek cewek yang ngebiarin dirinya dihamili gitu” kata Vina

“Ya artinya cewek itu udah kemakan rayuan manis cowoknya. Kalau cowoknya juga sayang, harusnya si cowok juga tau kalau keluarin di dalem itu bahaya” kata gw

“Ya kembali lagi ke masing masing orangnya ya” kata Vina

“Iyaa” kata gw

“Kalau km jun, cowok yang gimana, hihi?” tanya Vina

“Haha, aku gak berani lah Vin, kasian cewek nya nanti kalau tak hamilin” kata gw

“Masak gak pengen kamu keluarin di dalem gitu, kan enak” kata Vina

“Ya kan gak harus di dalem sana, masih banyak ada lubang, wkwkowwkwk” gw ngakak, njir gw jadi ngaceng gara gara ngomong beginian sama Vina

“Haha, lubang WC maksud kamu” tawa nya

“Hahahaha”

…………………………………

Hampir sejam gw bawa mobil, tangan udah pegel banget.

“Capek ya?” tanya vina ngeliat gw renggangin tangan

“Iya nie, masih jauh Vin?” tanya gw

“Lumayan sih jun, 30 menit” katanya

“Kita di daerah mana sih?” tanya gw

“Ini udah deket Kuta, di Kerobokan tepatnya” kata Vina. Apa gw pindah hotel aja ya.

“Vin kita cari hotel di deket sini aja yok” kata gw

“Haaah? terus baju?” tanya nya kaget,

“Ya kita beli 2 potong baju gitu, besok baru kita ambil barang barang di hotel Nusa Dua” kata gw

“Hmmmm… boleh deh” katanya senyum senyum

“Kok seneng gitu?” tanya gw

“Aku yang cariin hotel ya, ya jun ya..” katanya melas melas

“Iyaaa, hadiah buat kamu deh” kata gw. Dia dengan cepat nyari hotel di hpnya, Vina emang gw kasi pegang dana taktis perusahaan untuk hal hal urgent sama operasional. Gw khusukan 1 pos anggaran yang dia pegang.

“Yes dapet” bisiknya,

“Oke sip, sekarang kita cari baju ya, mudah mudahan masih ada yang buka” kata gw

“Ini Bali jun, 24 jam buka tokonya” kata Vina. Dan kita pun singgah di 1 outlet fashion gitu, bagus bagus emang barangnya. Gw ambil 2 baju, sama 1 celana, daleman.

“Jun ini bagus gak??” vina nunjukin gw baju,

“Hadehhh, baju dipake tidur aja vin, gak usah yang bagus” kata gw

“Ihh kamu” katanya kesel

“Udah kan, yok cepet” kata gw.

Habis dari sana, gw pun diarahin Vina ke hotel yang udah dia pesen.

“Bener ini?” tanya gw

“Iyaa bener” katanya

“Villa ini vin” kata gw

“Emang, hahaha” katanya

“Kamu kan tadi bilang ngasi aku hadiah? hiks” katanya manja

“Haha, iya iya, yok dah” ajak gw. Ternyata Vina pesen villa, cukup mewah sih menurut gw. Setelah urus check in nya, kita pun di antar ke villa. Jadi emang bener bener private. Di depan villa nya ada kolam renang private, jadi buka kamar langsung kolam gitu.

“Wah bagus ya. Kok gak pesen 2 kamar?” tanya gw

“Ooo maunya pisah ya” kata Vina menjauh

“Eh ehhh, becanda” kata gw, bodo ahh. Yuki syang, maafin aku ya, ini aku udah nolak sekuat tenaga tapi gak bisa juga. Kata gw dalam hati.

“Uhhh” katanya duluan masuk ke kamar. Dih nie cewek gemesin banget. Gw ikut masuk ke kamar, wah luas juga kamarnya. Gw lihat Vina lagi di depan cermin ngerenggangin badannya. Gw taruh bawaan gw 2 kresek.

“Awwww” dia kaget saat gw peluk dari belakang

“Ihhh junaa.. aku masih bauk” katanya berusaha melepas kan dirinya

“Kamu sih, ngegemesin banget”

“Sekali lagi makasi ya Vin” kata gw

“Udah ahh, emang aku ngasi apa” kata Vina

“Ya kamu udah bantu aku banyak banget..” kata gw

“Aku kan sekretaris kamu, jadi udah tugas aku, hihi” katanya

“Kalau ini tugas kamu juga gak?” gw kecup lehernya. Hmm wangi nya itu, walaupun vina belum mandi tapi tetep wangi.

“Hehhhh.. Juna mandi dulu yuk” katanya

“Iya sini aku jilatin” bisik gw, sambil menggigit telinganya, duh gw nafsu banget sekarang sama dia.

“Hihi,,, ayooo.. gak nyaman aku kalau belum mandi” katanya menghindar

“Iya deh” gw melepas pelukan gw, vina lari ke kamar mandi. Gw duduk di tempat tidur. Gw lepas baju dan melemaskan kaki. Gw buka buka WA, ada chat dari mama, tapi udah dari tadi. Gw gak sabar ngeliat mama kumpul lagi sama kakek nenek. Sekalian nanti gw minta restu, hahahaha. Tapi dia itu mama gw, udah jadi milik gw. Walapun gw sayang banget sama Yuki, mama tetep cuma punya gw. Ehh gw lupa ada cewek seksi lagi nunggu gw di kamar mandi.

“Junaediiiiii, jadi gak?” teriaknya

“Iyaa iyaa” Vina udah banjir nie kayaknya, haha. Pemandangan di kamar mandi bener bener indah, vina lagi berendam di bathtub, tubuh mulusnya terlihat jelas tanpa ada yang menutupi.

“Malah bengong” katanya

“Hehe” gw melepas semua baju dalem dan celana gw. Kontol gw udah kayak tombak siap nusuk yang ada di depan gw. Gw ikut masuk ke bathtub, lalu vina kembali rebahan di dada gw. Air hangat lagi, enak bener. Tadi udah capek pegel, kayaknya pas banget berendam gini.

“Apa sih ni ganjel” katanya ketawa. Perlahan gw peluk perutnya.

“Vin…” kata gw

“Beneran kamu gapapa kayak gini?” tanya gw

“Kamu kok nanya gitu” katanya

“Aku tu gak mau nyakitin siapapun, apalagi kamu. Aku syang sama kamu, begitu juga Yuki” kata gw.

“…..” Vina menegakkan tubuhnya, gak lagi rebahan di dada gw. Gw takut dia sedih gw gituin, tapi ya gimana.

“Aku gak peduli jun” dia malah duduk di perut gw

“Aku sayang banget sama kamu, aku rela jadi yang kedua kalau kamu mau” katanya.

“Jangan tinggalin aku ya” katanya meluk gw. Aduhh, susah dah kalau gini. Siapa juga yang tega ninggalin dia.

“Ehh Juna.. junaaaa” dia kaget saat gw arahkan kontol gw ke memeknya, lalu gw tekan dan masuk setengah.

“Hihi” gw cekikikan..

“Siapa juga yang tega ninggalin kamu Vin” kata gw. Lalu gw turunin dikit tubuh Vina,

“Aoouhhhhhhhhhhh” desahnya saat kontol gw udah terbenam seluruhnya. Emang sret banget rasanya kalau masuk masih kering gini.

“Junaa.. ahhh.. kamu nie” katanya mendesah. Lalu gw jambak rambut nya dan gw lumat bibirnya.

“Hmmppff..mmpphhpp..mmpss.. hmmpff..” Lidah vina menjilat jilat bibir gw

“I love u, syang.. ahhh.. hmmppff…” desahnya, Vina mulai menggoyang pinggulnya, bibir kita masih saling berciuman. Gak enak juga di goyang di dalem air gini, kurang terasa. Gw tegakkan badan gw, sekarnag gw duduk di bathtub dan Vina gw pangku. Lalu perlahan gw berdiri sambil menggendong dia, gw harus hati hati, kalau gw kepleset bisa mati kita berdua, haha. Gw keluar dari bathtub lalu gw dudukan Vina di depan cermin tempat wastafel. Dia menaruh tangannya di belakang biar ada tumpuan, gw lebarkan kaki.

“Ahhhh…” enak banget jepitannya. Gw maju mundurkan pantat gw, gw perhatikan kontol gw keluar masuk di memek nya Vina. Udah becek banget.

“Hmmmm.. ahhhh… ouhhh… ahhhhhhhhhh” desahnya saat gw sodok dalam dalam. Mukanya dia emang nafsuin, rambut pendeknya itu bener bener bikin nafsu naik. Lalu dia melirik gw dan tersenyum.

“Aaaawwwwwwww.. aaahhhhhhhhhh” teriaknya saat gw sodok keras. Vina menatap gw seolah bilang “ayo jun, lebih keras lagiii”, dia menggigit jari telunjuknya lalu menyentuh bibir gw dengan telunjuknya tadi.

“Hmmm.. ahhhhhhhhh.. syang… aku lagi.. dikit… ahhhhhh” desahnya. Gw bungkukan tubuh gw, gw kenyot puting mungil nya sambil menggoyangny dengan kecepatan tinggi.

“Ahhhhhhh.. junaa.. ahhhhhh.. ahhhhhh… ahhhh” tubuhnya mengejang, nafasnya ngos ngosan, gw menghentikan gerakan gw.

“Plok” gw tarik kontol gw keluar, cairan netes dari memeknya,

“Hahhh… kamu capek ya kalau kayak gini” kata Vina

“Ya sekalian lemesin otot vin, hehe” kata gw

“Sinii” dia menarik tangan gw, kita keluar kamar mandi menuju ke kamar tidur. Vina mendorong gw ke tempat tidur, dia mengambil tisu dan membersihkan kontol gw.

“Hmmpfff..” gw melihat ke selangkangan gw, vina udah mengulum kontol gw. Kepalanya naik turun, dia lahap sampai pangkal.

“Ouhhhhhhh Vin..”desah gw. Lalu dia menjilat biji gw, satu satu dia masukkan ke mulutnya. Gila geli bangeet. Vina memutar badannya, dan sekarang dia di atas gw, jadilah posisi 69. Gw gak mau kalah, gw jilatin memeknya vina, hmmm.. asin asin gmn gitu.. Hisapannya dia tambah cepet, duh gk mau crot di mulutnya.

“Aaahhhhhh.. Junaaa.. jangan” dia kaget saat gw jilat lubang pantatnya yang mungil

“Junaaa.. junaa.. kotor” katanya, soalnya gw masih tetap jilatin. Lalu gw tarik badan gw, sekarang gw udah berlutut di belakang vina, dia masih posisi merangkak. Gw arahin kontol gw ke memeknya dari belakang.

“Hmmmmmmmmm.. ouwhhhhhhhh.. ahhhhhhhh” desahnya kaget, gw mau bikin becek dia lagi. Gw tarik badannya ke belakang, dia ikut berlutut dan punggungnya nempel di dada gw. Gw cupang cupang lehernya, sambil gw pilin pilin putingnya. Dia keliatan udah lemes banget gaya gini, gw lepas tubuhnya, dia menjatuhkan diri ke depan, nafasnya ngos ngosan. Gw cabut kontol gw, lalu vina tengkurep di depan gw.

“Junaaa.. jangaan” desahnya pelan saat gw tekan kontol gw di lubang pantatnya, pengen banget gw anal dia. pasti masih perawan.

“Boleh ya Vin.. ya” bisik gw

“Tapi..” katanya

“Aku pelan pelan kok” kata gw

“Tapi aku belum pernah…takut” katanya

“Gak sakit kok, paling bentar aja” kata gw sok tau.

“Pelan ya” katanya, yess, teriak gw dalam hati. Gw masukkin lagi ke memeknya, nyari pelumas dikit. Lalu gw pegang kontol gw, gw tekan di lubang pantatnya. Njir susah amat.

“Hmmmmppff… junaa…ahhh.. sakittt” Vina merintih, lalu gw keluarin lagi.. Gw ludahin dikit. Lalu gw dorong lagi. Sekarang udah masuk kepalanya. Sempitnya minta ampun, beda banget kalau dimasukkin di lubang memek nya.

“Hmmppff.. ahhhhhhhhhhhh.. ahwwww..” vina meremas sprei. Lalu gw dorong lagi,sekarang udah masuk hampir semua,

“Hmmmmmmm.. ouhhhhhhh.. ouhhhh” desah vina saat gw mulai memaju mundurkan kontol gw. Gila nikmat banget rasanya, tekstur lubangnya beda, gw bisa rasakan kontol gw di jepit kencang. Kalau gini gw gak bisa tahan lama. Gw tindih Vina, gw peluk dia erat. Gw gak mau lepasin ini cewek mungil.

“Vinn… enak bangeet…” bisik gw ditelinganya. Gw genjot dengan cepat, dan sampai gw udah gak tahan lagi.

“Oughhhhhh.. ahhhhhhh” Gw crot beberapa kali di dalam lubang anusnya, nikmat bener.. Ini pertama kalinya gw crot di lubang ini, dulu emang pernah juga gw anal salah satu mantan gw, tapi bentar doang, dia keburu nangis, haha. Tapi Vina kayaknya udah rela ngelepas perawannya ke gw, hehe.

Gw cabut kontol gw karena geli banget. Gw jatuhkan diri di sampingnya.

“Jun jun kamu jahat, hiks” kata Vina menutup mukanya dengan bantal

“Sini deh” gw tarik tubuhnya, gw peluk kepalanya. Lalu dia memeluk gw dan rebahan di dada gw.

“Sakit tau..” katanya lagi

“Hehe, maaf ya, soalnya tadi aku pengen keluarin di dalem, tapi gak mau bikin kamu hamil” kata gw

“Tapi kan bisa di mulut aku” katanya

“O iya lupa..” kata gw,

“Ihhhh nih nih.. alasan aja kamu” dia nyubit gw

“Masih sakit?” tanya gw

“Masih lah, kayak ambeien tau, awas aja aku sampai gak bisa duduk, aku mau cuti 1 bulan” katanya

“Haha, jangan lah Vin” kata gw

“Abisnya kamu, maksa” kata nya

“Aku yakin kalau sering sering nanti gak bakal sakit” kata nya

“Ihhh gak mau!!” katanya jambak rambut gw

“Muachh.. makasi ya” gw kecup keningnya,

“….” Vina gak jawab gw

“Besok main ke pantai yuk Jun” katanya

“Kan jemput mama” kata gw

“Pesawat ibu kan jam 11 baru sampe. Jadi pagi pagi kita bisa maen” kata Vina

“Ooo gitu, iya deh, aku mau liat bule pake bikini” kata gw

“Junaaaaaaa!! Belum hilang lo sakitnya ini!!” kata Vina

“Hahaha, kamu nie emosian banget” sambil gw remas toket mungilnya

“Hahahah, jangaaan” tawanya..

“Tidur yuk” kata gw

“Lah, gak jadi mandi?” tanya Vina,

“Males ahh, tadi kan udah mandi bareng ama kamu, mandi keringat lagi” kata gw, gw emang udah lemes banget,

“Dasar kamu ya, dah ahh, aku mau mandi dulu” Vina lalu berdiri

“Awwww…” dia agak meringis

“Sakit banget ya Vin?” tanya gw

“Iya lah, aku mau ganti rugi pokoknya.. uhhh!!” katany jalan ke kamar mandi. Hadehh, Vina vina, sekretaris gw yang bisa service semua nya, haha. Makin betah deh gw di kantor ntar. Gw pun ketiduran, gw biarin aja Vina di kamar mandi, paling dia mau berendam lagi.

“Junaaaaaaa banguun” ada suara bangunin gw. Waduh udah jam berapa nie, mama udah dateng belum, gw bangun panik.

“Jam berapa Vin??” tany gw panik,

“Jam 6 sayang, ayo ke pantai…” rengeknya, dia lagi ada di sofa.

Spoiler: Buruan junaediiiii, malah bengong!

………………………………………………………..

POV Alya

Subuh subuh aku udah bangun, aku gak bisa tidur lagi. Setelah melihat wajah ibuku kemaren malem, walaupun itu hanya lewat video call, rasanya beban ku terlepas semua. Orang yang melahirkanku, selama 20 tahun aku tidak pernah bertemu, ternyata masih ada. Dari lubuk hatiku yang paling dalam, sebenernya aku udah maafin kedua orang tuaku sejak lama. Hari ini aku akan ketemu mereka. Mudah mudahan bapak dalam kondisi sehat saat melihatku nanti. Subuh subuh aku berdoa.

“Papa, berkat anakmu aku bakal ketemu sama bapak ibuk. Maafin aku dulu gak pernah ngijinin kamu untuk ketemu orang tua ku. Doakan aku pa”

Hmm, udah jam 5. Aku masak aja deh, nyiapin bekal nanti, siapa tau di pesawat gak dapet makan. Aku pergi ke kamar mandi, cuci muka, gosok gigi. Lalu aku ke dapur dan mulai masak.

“Ibu kok pagi banget bangun” Santi menghampiri aku sambil ngucek matanya

“Ehh kamu kalau masih ngantuk tidur aja lagi” kata ku

“Gak buk, kan aku emang biasa bangun jam segini” kata Santi merapikan rambutnya,

“Ibu emang mau kemana, ada acara ntar?” tanya nya

“Ibu mau berangkat ke Bali, ketemu keluarga” kata ku

“Wah kok mendadak banget?” tanya nya

“Ya kebetulan Juna juga lagi disana kan, jadi pas waktunya” kata ku

“Kamu jaga rumah ya” kata ku

“Iya bu, aman” katany

Selesai masak sekitar jam 7 pagi, aku siap siap. Kemaren aku udah packing packing jadi tinggal angkut, 1 koper kecil. Habis mandi aku duduk di depan meja rias ku. Kayaknya gak usah dandan aku udah cantik deh, hihi.

Spoiler: perlu dandan lagi gak ya?

Jam 8 aku jalan dari rumah, di anter pak anis.

“Bu berapa lama di Bali nya?” tanya nya

“Mungkin 2-3 hari pak” kata ku

“Ada acara apa ya buk?” tanya nya

“Ketemu keluarga aja pak, kebetulan Juna juga lagi disana” kata ku

“Lohh ibu ada keluarga di Bali?” tanya nya lagi

“Hehe, iya ada pak” kata ku, aku belum mau menceritakan ke pak anis. Kyaknya dia juga gak perlu tau lah. Oo iya, cb vidcall juna ahh, lagi ngapaen dia.

“Maaaaa” teriaknya,

“Ehh kamu lagi dimana?” dia kayaknya lagi diluar

“Hehe, di pantai ma, nemenin Vina” katanya, di flip kamera dan ngarahin ke Vina yang lagi lari larian,

“Oalah.. mama udah jalan nie dari rumah” kata ku

“O iya, ntar aku jemput mama di bandara, hotel ku deket sama bandara” katanya

“Oke deh, ntar mama kabarin kalau udah take off ya” katanya

“Iya syang, hihi” tawanya, duh ada pak anis lagi denger

“Maaaa” katanya lagi

“Iyaaa, apalagi?” kataku

“Pengen, wkwkwk” dia ketawa, lalu dengan cepat aku matikan video call. Emang Juna nie. Ku lihat pak anis cuma senyum senyum aja.

Sampailah aku di Juanda, aku checkin dan naik ke ruang tunggu. Aku duduk di salah satu kursi panjang. Di sebelahku ada ibu ibu yang gendong bayi, ya ampun lucu banget.

“Kitik kitik” aku becandain dia, dia tersenyum melihatku,

“Berapa tahun bu?” tanya ku

“8 bulan mbak” katanya,

“Lucu banget” kata ku

Lalu datang lagi anak kecil, oo dia anaknya ibu ini juga, anaknya yang lebih besar, mungkin sekitar 4 tahun.

“Hai adik, siapa namanya?” tanya ku, dia malu malu dan sembunyi di pangkuan ibunya, haha.

15 menit aku tunggu lalu pesawatku boarding. Pas aku berdiri, anak kecil tadi mendekati ku.

“Dada tantee” katanya

“Dada sayang” ku pegang pipinya

“Dada dedek bayii” katanya nunjuk perutku

“Haaaaaa..” aku kaget

“Haha, tante gendut ya?” kata ku, tapi dia geleng geleng kepala,

“Kakak, jangan gangguin tantenya!” kata ibunya ke dia

“Mari buk” kata ku jalan ke Gate. Aku jadi kepikiran, aku emang telat, tapi baru 2 hari dari biasanya, apa aku hamil?

POV Juna

Kangen banget gw sama mama, gk ketemu 2 hari rasanya lama banget. Pokokny ntar gw mau puas puasin berduaan sama mama, Vina tak suruh balik aja ke Surabaya.

“Huaaaahhhhhh capek banget” vina duduk di sebelah gw, gw lagi santai santai di bawah pohon kelapa,

“Udah puas kamu?” tanya gw

“Jun fotoin akuu” katanya,

“Selfie sendiri aja Vin” kata gw

“Buruan!!” dia berdiri di depan gw,

Spoiler: cekrek!

“Udah, dah cantik banget” kata gw,

“Balik hotel yok, siap siap, belum sarapan juga kita” kata gw, gw berdiri ninggalin dia

“Ehh dah jam 9 ya” kata Vina

“Tungguuin junaaa” Vina lari menghampiri gw, dan lompat ke punggung gw

“Gendongg” katanya manja

“Hadehhh” emang hotel kita sebelahan sama pantai, jadi bisa lah jalan kaki.

“Napa kamu manja banget sih sekarang?” tanya gw sambil gendong dia, Vina emang mungil jadi gak terlalu berat,

“Kapan lagi aku bisa gini sama kamu” katanya merebahkan kepalanya di pundak gw

“…”

“O ya, masih sakit gak?” tanya gw

“Kenapa nanya gt hah?!” katanya

“Aku kan kawatir vin, hehe” kata gw

“Alahh, masih tau. Pokoknya aku minta cuti, gak bisa duduk” katanya

“Haha, iya kamu istrahat aja. Nanti kalau udah gak sakit, baru kita coba lagi” kata gw ngakak

“Nihhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!” dia meluk leher gw kenceng bangeet

“Hahaha, ampun ampun..”

Sampai hotel kita beres beres, sarapan bentar lalu jalan lagi ke hotel kita di Nusa Dua ambil barang barang. Vina emang gw suruh balik besok, dia sebenernya pengen nemenin gw, tapi udah ada mama juga. Dia juga harus segera masuk kantor. Banyak agenda yang numpuk kayaknya.

“Halo ma” mama nelpon

“Jun mama udah landing nie” katanya

“Iya aku udah di depan sama Vina” kata gw, gw sama vina lagi di Kedatangan. 10 menit munculah bidadari gw dari pintu kedatangan. Ya ampun cantik banget, apa cuma gw yang ngerasa gitu, mama emang keliatan bening, hihi. Dia clingak clinguk disana.

“Bu Alyaaaaaaaaaa!!!” teriak Vina

“OO heiii” kata mama ngeliat kita. Gw ngapaen bengong tadi, haha. Gw cium tangan mama. Vina cipika cipiki.

“Sini kopernya mah” kata gw. Kita pun jalan ke parkiran.

“Gimana kabar kalian, kayaknya betah banget di Bali?” tanya mama

“Kalau liburan ya pengen lama terus buk, haha” kata Vina. Gw cuma senyum senyum doang, gw sesekali lirik mama di kaca sepion di atas gw. Jadi mama duduk di belakang, Vina di samping gw. Dih kok gw jadi deg degan gini sih. Dan pas kita barengan liat spion, mama juga senyum senyum, haha.

“Mama udah makan?” tanya gw

“Udah, kita kerumah aja langsung ya Jun” katanya

“Siap ma. Nenek udah nunggu ma, seneng banget kemaren” kata gw

“Tapi ibu masih sehat kan Jun” tanya mama

“Iya, mama liat aja nanti sendiri” kata gw.

“O ya, ntar singgah di apotek bentar ya” kata mama,

“Mama sakit?” tanya gw

“Ngaak, mama mau beli minyak angin” kata mama,

“Oke deh” kata gw

Hampir 1,5 jam kita di mobil, dan sampailah kita di rumah. Gw lihat mata mama merah saat tadi masuk ke desa nya. Gw bisa ngerti lah, 20 tahun gak pernah pulang. Gw parkir mobil di pinggir jalan. Lalu kita jalan di gang nyari rumah nenek.

“Neekk.. nenekk” panggil gw

“Yee udah dateng” katanya dari dalem rumah. Lalu nenek keluar, nenek ngeliat mama. Tidak ada kata yang keluar dari mulut mereka. Gw lihat mama, air mata membasahi pipinya.

“Ibuuk…” mama memeluk nenek, gw jadi ikutan nangis, begitu juga Vina.

“Nak, maafin ibu, maafin ibu” kata nenek

“Aku yang minta maaf bu, aku yang salah” kata mama. Tangis haru mewarnai pertemuan ibu dan anak yang udah gak pernah bertemu selama 20 tahun. Bayangin, 20 tahun.

“Bapak mana buk?” tanya mama

“Sini ikut ibuk” ajak nenek. Gw ngikut mereka masuk ke kamar. Mama sempat melihat sekeliling ruang tamu, pasti dia keinget lagi kenangan masa kecil nya dulu.

“Pak.. pak.. Luh tu dateng pak” kata nenek, emang panggilan mama Iluh Putu kalau dirumah.

“hehh..” kakek berusaha menoleh,

“Paaakk” mama langsung memeluk kakek,

“Maafin iluh pak, maafin iluh” kata mama nangis. Kalau kakek bisa ngomong, gw yakin kakek juga akan bilang hal yang sama. Gw lihat kakek juga menangis, dia hanya bisa memeluk mama dengan 1 tangan. Nenek pun memeluk mereka. Momen ini akhirnya tiba. Gw ambil hape, diem diem gw foto mereka. Gw bersyukur banget bisa menyatukan mereka lagi.

Hari itu kita cuma ngumpul ngumpul aja, mama menceritakan semua kejadian setelah dia pergi. Gimana dia loncat di jembatan, di tolong orang, yang udah menjadi suaminya, ngelahirin gw, dan kehidupannya di Surabaya. Nenek bener bener terharu mendengarkan kisah mama. Mama juga nunjukin ke gw, kamarnya dulu waktu kecil, bantal kesangannya. Hihi. Mama juga mengajak kita ngeliat tempat mainnya waktu kecil, karena ini di desa jadi banyak persawahan, kali yang jernih. Gw biarin mama mengenang kembali kehidupannya dulu disini. Gw lega banget mama udah bisa melupakan masa lalunya yang menyakitkan. Sebenrnya gw pengen nanya dimana orang yang dulu menghamili mama, pengen gw tonjok mukanya. Tapii.. gak usah deh, pasti mama juga gak mau mengingatnya lagi. Dan berkat orang itu juga gw jadi dilahirkan. Tapi beneran, kalau gw bisa ketemu, gw mau patahin kontolnya. haha.

Sore pun tiba, besok kita rencana mau renovasi rumah nenek. Ya renov ringan aja, paling ngecat sama bersih bersih. Sore itu banyak tetangga tetangga juga yang dateng, dan semua pada kaget mengetahui kalau mama gw kembali pulang. Bahkan yang paling mengharukan adalah ada ibu ibu teman mainnya dulu waktu masih kecil, yang udah ngira mama udah meninggal, bisa kembali memeluk mama. Gw pun dikenalin sama kerabat kerabat dirumah, sekarang keluarga gw jadi banyak.

“Ini anak kamu Tu?” tanya seorang ibu ibu, temennya mama juga kayaknya

“Iya, hehe” kata mama

“Duh ganteng nya, mau sama anak ibu ya” katanya haha.

“Gek Mang, siniiii!!” panggil ibu itu ke anaknya, seorang gadis belia yang manis menurut gw

“Ibu apa sih!” katanya cemberut

“Hahaha” gw ketawa sama mama

Dan banyak lagi kerabat kerabat yang dateng kerumah, malam itu kita malah makan makan rame rame, mama sama nenek dibantu ibu ibu tetangga masak banyak. Gw juga mulai bergaul sama Bli-Bli disini. Vina kemana? Vina juga mulai akrab, dia emang gampang bergaul, beda sama cewek gw Yuki. Tapi masing masing punya kepribadian sendiri ya kan. Gw juga sekalian minta tolong bapak bapak, sama bli-bli ini untuk bantuin kita besok renovasi rumah nenek. Mereka dengan senang hati membantu. Mungkin lagi 2 hari lagi baru gw balik ke Surabaya.

Sampai malam, dan satu persatu orang – orang tadi udah pulang kerumah nya. Sisa mas mas bli aja yang masih ngbrol ketawa ketawa sama gw, mereka minta di traktir minum, gw kasi aja 500 rb, datenglah 1 kerat Bir, haha. Gw yang gak biasa minum jadi ikut belajar, gw juga dikasi minuman khas bali, arak namanya.

“Coba ne Jun” kata salah satu dari mereka

“Apa nie bli?” tanya gw

“Pokoknya mantep, hahaha” tawa mereka, gw pun meminum 1 gelas kecil.

“Uweeekkk.. uweekkk.. haaahhhhhhhhh” gw muntahin semua, gw pejemin mata,

“Hahahah wkwkwkwkwk” tawa mereka

“Emang gitu baru pertama, haha” lanjut mereka

“Gak deh bli, aku bir aja” kata gw meminum 1 gelas bir

“O ya, gek mang udah pulang ya?” tanya salah satu dari mereka temennya

“Udah, tadi sama ibuknya” katanya

“Ahh lo tanya tanya aja, ngomong gak berani” kata temennya. Ooo mereka lagi ngomongin cewek yang tadi dikenalin ke gw itu, haha.

“Dia nolak gw terus bro, ibuknya juga galak banget” kata nya

“Bli kerja dimana emang?” tanya gw

“Dia pengacara jun, pengangguran banyak acara, hahaha” kata temennya

“Haha. Jadi gini bli, bli harus sukses dulu, gak harus banyak uang, paling gak punya masa depan, punya pegangan hidup, aku yakin pasti nanti Gek Mang itu mau” kata gw

“Tuu dengerin, lo gak punya masa depan gini, mana ada cewek yang mau” kata temennya

“Tapi gw punya cinta bro” katanya

“Perut laper emang bisa makan pake cinta, tai lo” katanya temennya lagi

“Bener bli, coba mulai cari kerja, Gojek kek, pasti banyak peluang” kata gw

“Oo gitu ya” katanya

“Ooo ya, berarti bapak kamu orang jawa ya Jun?” tanya mereka

“Iya bli, aku blasteran” kata gw

“Ooo disini ada juga tu temen kita yang nikah sama orang jawa, Jakarta kayaknya” katanya

“Siapa? Angga?” tanya temennya

“Iya Angga” katanya

“Istrinya dari Bandung tu, bukan jakarta” katanya

“Ooo iya Bandung” katanya

“Enak kali ya, punya istri orang jawa, jadi bisa goyang dangdut gitu, hahaha” katanya

“Iya bener, hahaha” tawa mereka

“Bandung bukan Jawa bli” kata gw

“Kan pulau Jawa?” tanya mereka

“Iya, tapi kalau Jawa barat itu namanya Sunda. Jakarta juga gitu” kata gw

“Ahh sama aja 1 pulau, hehe” katanya

“O ya, adiknya Angga masih di Jakarta ya?” tanyanya

“Kadek ya? Iya kayaknya, katanya dia belum nikah nikah juga tu” kata mereka

“Kenapa dia gak balik sini ya, gw langsung lamar dia” katanya lagi

“Haha, gak pantes lo. Dia cantiknya kayak artis gitu, lo kayak monyet pilek gini, hahahaha” tawa mereka. Gw gak tau mereka ngomongin siapa. Gw ikut ketawa ketawa aja.

Jam udah menunjukan pukul 1 malem, ini kalau mereka diladenin sampe pagi bakal ngobrol kesana kemari.

“Bli istirahat dah yok, ngantuk” kata gw

“O iya, besok kan kita mau bantu kerja juga disni” kata nya

“Iya bener, kita ribut disini, malah ganggu nanti” katanya

“Ya udah deh, kita pamit jun. Kalau kamu ada kenalan cewek suroboyo semok, minta nomornya ya, haha” kata salah satu dari mereka

“Haha, siap bli” kata gw. Hadehh, pulang juga mereka. Tadi kita minum minum di teras, sampah kacang kulit banyak banget. Besok aja bersihinnya. Gw masuk ke dalem. Ternyata mama sama vina udah tidur, mereka tidur di lantai ruang tamu. Kasian juga, tapi semalem aja gpp. Gw duduk di samping mereka, nafasnya panjang beraturan. Nyenyak banget kayaknya.

Spoiler: Gw gilir aja nie

………………………………………………………..

Paginya gw kebangun karena kedinginan. Gw lihat jam udah jam 7 pagi. Gw baru inget gw lagi ada di rumah nenek, haha. Mama sama Vina kemana nie? Gw keluar dan duduk di teras. Kayaknya mereka lagi di dapur. Pagi itu orang orang udah pada dateng kerumah, mama sama nenek udah nyiapin makanan banyak banget. Vina pun pamitan mau balik ke Surabaya.

“Hati hati ya cantik” kata mama

“Iya buk, jangan lama lama ya, aku kangen kalian, hehe” katanya

“Iya syang” kata mama

“Vin, makasi ya” kata gw

“Iya, aku tunggu kamu di kantor” katanya

“Sip, udah gak sakit lagi kan? hahaha” tawa gw

“Hehh!!!” bentaknya

“Haha, iya hati hati ya, kabarin kalau udah nyampe” kata gw. Vina pun naik taxi dan otw bandara.

“Oke, sekarang hancurkan rumah mama jun, haha” kata mama,

“Siaappp..” kata gw

Hari itu kita bener bener full kerja fisik, gw beli beli material, cat, besi, genteng, semen, pasir, tapi gak banyak, karena emang renovasinya dikit aja. Sekarang penampilan gw emang udah kayak kuli, tapi kita kerja happy, ketawa ketawa sama bapak dan mas bli yang ada disini. Setelah istirahat dan makan siang, kita masih duduk duduk ngobrol. Mama gw lihat lagi bawain minum ke bapak bapak.

“Silahkan mas Juna” ada yang ngasi gw minum, ehh ini kan si..si Gek Mang yang kemaren, dia ikut bantu ternyata

“Iya makasi Gek” kata gw, dia tersenyum manis, haha,

“Gek punyaku mana” kata bli nya

“Ambil sendiri, yeee!” katanya pergi

“Hahaha” tawa kita. Gek mang nie kalau dilihat emang manis, gak gendut, gak kurus juga, ya montok montok dikit, haha. Dan gw yakin 1000% dia suka sama gw, gw bisa tau cewek yang suka sama gw. Gw speak dikit aja, dia mau tu nungging, hahaha. Tapi gak lah, dia kerabat gw juga, udah cukup gw main main sama cewek.

Spoiler: Gek Mang

“Yah kalau ada Juna disini, kita mana dilirik sama cewek, haha” tawa mereka

Kita pun lanjut kerja lagi, karena yang kerja juga banyak, memang sore bisa selesai. Sekarang rumah nenek jadi cling. Rumput rumput liar udah gak ada. Cat nya baru, udah gak usang lagi. Keren deh. Kayak acara apa tu namanya yang rumahnya di renovasi jadi bagus, mirip dah kayak gitu, haha.

Semua pamitan, kita berterima kasih ke mereka. Mereka bener bener iklas bantu kita, kita cuma kasi makan aja, hehe. Mama, nenek seneng banget. Sore itu gw masih duduk duduk sama mama.

“Makasi ya syang” kata mama,

“Aku bahagia banget liat mama seneng gini, apapun akan ku lakukan biar mama bahagia” kata gw

“…. Muach” dia kecup pipi gw,

“Mandi yok” kata mama,

“Siapp, mandi bareng ya” kata gw

“Huss!!, kamu ya” kata mama

“Orang kangen” kata gw

“Hmmmm.. tar malem anterin mama jalan jalan yah” kata mama

“Siap syang ku” kata gw. Pas mama jalan, gw tepok pantatnya yang semok, hihi.

“Junaaaa!!” dia lari ke belakang

“Ahhhhhhhhhhhhh..” gw rebahan di teras, ngeliat langit sore, pohon pohon besar, dan bangunan bangunan khas bali yang bikin hati adem. Yuki pun udah sempet gw ceritain, panjang lebar gw cerita saat video call kemaren. Dia juga terharu banget, dan pengen banget cepet cepet balik. Kangen juga gw sama dia. Tapi sekarang gw pacaran dulu sama mama gw, hihihi.

Lama gw bengong sampai langit udah gelap. Mama manggil manggil dari dalem rumah.

“Junaa, mandi dulu, nanti dingin lo” katanya

“Iyaa maa” teriak gw. Bener juga kata mama, udara disini emang dingin. Gw jalan ke kamar mandi yang ada di belakang rumah. Kalau di bali rata rata rumah emang kayak gini, beda beda bangunan, dapur lain, kamar mandi lain. Ya mungkin karena tanahnya luas ya, hehe. Pintu kamar mandi sudha di perbaiki tadi, tapi masih belum ad kunci, jadi pake kayu buat ganjel. Bak airnya juga dari semen aja, tidak ada keramik. Gw buka baju, gw gantung di gantungan paku besi di tembok batako. Pas gw ambil air buat cuci muka. Uanjir dingin banget.. Bodo ahh, gw siram siram badan gw, cepet cepet sabunan, siram lagi, gak sampe 3 menit gw udah selesai, haha.

“Aduh lupa bawa handuk lagi”.. Nenek gw lihat tadi masih di dapur, gw buka pintu lalu lari telanjang masuk ke kamar. wkwokwokwoko.. Kebetulan koper gw taruh di kamar mama, jadi gw masuk kesitu.

“Ehhh, ngapaen kamu gak pake handuk?” tanya mama, mama lagi make up an, tapi udah pake baju.

“Lupa bawa handuk mah, handuk mama mana?” tanya gw

“Tu di tempat tidur”..

Setelah ganti baju gw tunggu mama di luar sambil ngobrol sama nenek.

“Mau kemana kamu nak?” tanya nenek,

“Mau ajak mama jalan jalan nek, hehe” kata gw

“Kangen pasti dia sama suasana disini” kata nenek

“O ya kamu udah mau pulang ke surabaya?” tanya nenek

“Hmmm, mungkin besok atau lusa nek. Soalnya aku harus ke kantor” kata gw

“Tapi mama kayaknya masih disini” kata gw

“Iya gapapa, yang penting nenek udah tau, kalau anak nenek sehat sehat aja, terus nenek punya cucu ganteng kayak kamu” katanya

“Hehe..” kata gw cengengesan

“Tadi Gek Mang anaknya bu Ketut tu, nanyain kamu terus” kata nenek

“Haha, masak?” tawa gw

“Iya, dia anaknya baik banget, dulu kalau nenek sakit, pasti gek mang dateng ngerawat nenek. Rumahnya dia kan sebelah sini” kata nenek

“Wah syukur deh” kata gw

“Hmmm, kamu tak jodohin mau ya” katanya

“Waduh nek, aku udah punya pacar” kata gw, duh kenapa harus gw sih

“Yahh..” katanya kecewa

“Gek nya itu cantik nek, pasti dapet nanti yang lebih baik dari aku” kata gw

“Iya deh, gapapa kalau gitu. Nanti kamu sering sering jenguk nenek ya” katanya

“Iya, nanti aku ajak juga pacar aku, biar kenalan sama nenek, hehe” kata gw

“Ayok jun” Mama ngagetin kita

“Mama lama amat dandan nya” kata gw

“Kamu kayak gak ngerti aja, hehe” kata mama

“Buk aku keluar bentar ya, nanti gak usah di tungguin, ibu istirahat aja” kata mama

“Iya hati hati” kata nenek

Kita pun naik mobil, dan jalan meninggalkan rumah. Mama pake jumpsuit putih, ada bunga bunganya, seksi banget juga, gak ada lengan gitu. Emang beneran kayak gadis seumuran gw, haha.

“Mau kemana kita ma?” tanya gw

“Ya nanti mama arahin. Mama mau ke tempat mama main dulu, hihi” katanya

“…….. Ma.. makasi ya” kata gw

“Kok?” tanyanya

“Mama udah mau kesini aku seneng banget, aku kemaren kaget saat mama ngirim alamat nenek. Tak kira selamanya mama gak bakal mau kembali kesini” kata gw

“Awalnya gitu, tapi karena kamu.. mama jadi bisa memaafkan semua yang dulu” kata mama. Gw pegang tangannya, mama pun membalas dengan memasukkan jari jari tangannya ke sela jari tangan gw.

“Maa” kata gw

“Iyaa” jawabnya

“Ke hotel yuk” kata gw, haha

“Kamu niee, itu terus” kata mama

“Aku kangen banget sama mama” kata gw

“Iya ini kan udah sama mama” kata nya

“Pengen meluk mama yang lama gitu, haha” tawa gw

“Nanti ahh” katanya. Mama pun ngarahin gw, belok kiri, belok kanan, sampai juga kita di kota. Mama juga nunjukin jembatan tempat dia lompat dulu,

“Mau berhenti ma?” tanya gw

“Ngaak! Takut mama” katany, emang tinggi banget, jurangnya dalam, heran gw mama bisa selamat.

“Di depan belok kanan jun” kata mama,

“Stop stop” katanya. Gw hentikan mobil dan parkir di pinggir jalan.

“Kenapa ma?” tanya gw

“Ini sekolah mama jun. SMA 1” kata mama. Bagus sekolahnya, gerbangnya gede banget.

“Dulu gak bertingkat gini, itu pohon juga dulu masih kecil, hihi. Mama yang nanem” katanya menunjuk pohon ketapang yang ada di taman depan. Kita gak bisa masuk, jadi lihat dari luar aja. Ada sekitar setangah jam kita diem disitu, mama menceritakan gimana dia sekolah, naik angkot. Banyak lah. Dia juag semngat banget cerita ke gw.

“Mama jadi pengen SMA lagi jun, hehe” katanya

“Iya ntar aku beliin seragam SMA ya, haha, rok nya tak pendek in” tawa gw

“Haha” tawa mama

“Ya udah yok jalan lagi” kata mama, Gw gas mobil. Belum ada 5 menit jalan.

“Stop junaa” kata mama tiba tiba

“Apa sekarang ma?” tanya gw

“Disitu mama dulu kalau beli perlengkapan sekolah, waah masih sama ya. Itu jun lihat, mesin fotokopinya, gak pindah tempat, hahaha” tawa nya sendiri. Gw ngeliat wajahnya yang ceria sambil menceritakan kenangan kenangan nya waktu dulu. Adem banget rasanya. Rasanya kayak slow motion gitu melihat dia, senyumnya, tawanya, kedipan matanya.. Maa, aku akan selalu bersamamu.

“Junaa.. junaa” katanya ngagetin lamunan gw

“Kamu denger gak sih mama cerita” katanya kesel

“Hehe, denger lah ma” kata gw

“Ayo ke depan lagi” kata mama. Gw gas lagi.

“Stop setoop” kata mama, duh apalagi sekarang

“Hihi” mama tiba tiba turun dari mobil dan menghampiri sebuah warung. Gw lihat dia ngobrol sama yang jual dan memesan sesuatu. Sekitar 10 menit gw tunggu, dia dateng bawa bungkusan.

“Apa tu ma?” tanya gw

“Itu tadi warung favorit mama jun, pulang sekolah mama pasti singgah beli rujak, haha” katanya

“Nih coba deh” mama mebuka bungusan plastik itu, ternyata isinya rujak mangga. Lalu dia nyuapin gw.

“Uwaaahhh, pedes banget ma” kata gw

“Haha, enak kookk.. hemmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm… enaknya” katanya saat memakan rujak itu. Gak tahan gw.

“Hmmpppff.. hmppfff… juna.. jun…” gw lahap bibirnya yang lagi belepotan bumbu rujak, hihi. Ini baru ciuman pedas. Gw kangen banget sama mama. Gw sama sekali gak kasi ampun, gw hisap semuanya. Beberapa menit gw kenyot bibir tipisnya, mama gak berdaya, dia juga gak nolak.

“Hahhh.. pelan pelan napa, hampir jatuh ke baju mama nie” katanya

“Hehe.. abisnya aku kepedesan, biar cepet ilang pedesnya” kata gw

“Ya udah yok jalan lagi” katanya sambil makan,

“Ini ada berhenti lagi gak?” tanya gw

“Hmmm.. gak kayaknya, ke taman kota aja jun” kata mama. Dan kita pun jalan ke taman kota, gak jauh, cuma 10 menit.

“Yeeeyy” kata mama. Kita sudah sampai di parkiran taman kota, gak terlalu rame. Mama menarik tangan gw.

“Jun ayo cepet kesitu” kata mama. Kita menuju ke stand stand orang jual sosis goreng. Mama dengan semangat memilih sosis sosis, pesen minum, lalu kita duduk lesehan di karpet di pinggir lapangan.

“Mama dulu disini pacaran ya” tanya gw

“Haha iya jun, tpai dulu gak bagus kayak gini, paling lapangan aja, terus ada yang jual bakso disana” kata mama. Pesenan pun dateng, lumayan sih cemilan. Ternyata banyak juga yang pacaran kesini.

“Mama kenapa?” tanya gw, soalnya mama sempet diem bengong

“Ngak kenapa. Mama seneeeng banget” katanya

“Kalau mama seneng, aku juga seneng. Aku ngerti kok, gimana rasanya nostalgia” kata gw

“Bukan gitu, mama seneng soalnya suasana kayak gini sama orang yang paling mama syang” katanya

“…..” gw gak bisa ngomong

“Ada kamu, disamping mama” katanya. Gw majuin meja tadi, gw tarik mama duduk di depan gw. Sekarang dia sandaran di dada gw, gw peluk perutnya.

“Aku juga syang banget sama mama. Aku janji, gak bakalan ninggalin mama, selalu ada di dekat mama” kata gw

“Iya mama percaya syang. Nanti kalau kamu udah nikah, jangan tinggalin mama ya” kata nya

“Aku selalu jadi milik mama, gak akan ada yang bisa misahin kita” kata gw. Gak mungkin emang gw nikah sama mama, tapi gw bakal selalu sama mama, kita udah saling memiliki.

“Hmmppff” gw kecup lehernya, lembut, wangi banget. Mama menengadah melihat gw.

“Hmmppff.. hmmpp..mppphh..” kita kembali berciuman lembut, gw gak peduli ada orang di meja sebelah, jaraknya emang cukup jauh dan udah gelap juga, tapi masih aja keliatan, haha.

“Syang, mama mau kasi tau sesuatu” kata mama

“Apa ma?” tanya gw. Mama mengambil tangan gw, dan menaruh di perutnya, gw elus elus.

“Ma..ma… ha..mil???” tanya gw

“He ehh” dia mengangguk

“Serius maa??” tanya gw

“Iyaa syang, tadi mama udah cek, hasilnya positif” kata mama. Gw bingung ngerespon hal ini, gw kaget, gw seneng banget.

“Kamu kok diem gitu?” tanyanya

“Aku bingung harus ngomong apa ma, yang jelas aku seneng banget” kata gw

“Mama juga.. mama bahagia banget bisa punya anak dari kamu.. mama kangen ngerawat bayi. Tiap mama liat ada ibu ibu gendong anak, mama selalu iri. Tapi sekarang, udah ada janin yang mama kandung” kata mama

“Makasi ya ma” gw peluk dia

“Mama yang makasi, kamu udah kasi mama hadiah terbaik” kata mama.

“Jadi itu anak apa adik aku ma?” tanya gw

“Hmmm, kalau kita berdua aja, ini anak kamu, kalau diluar, dia adik kamu, haha” kata mama

“Nanti kalau ada yang nanya gimana ma?” tanya gw bingung

“Ihh biarin aja, bilang aja bayi tabung, hahaha” tawa mama

“Serah mama deh, hehe” kata gw

“Cewek apa cowok ma?” tanya gw

“Mana mama tau jun, baru juga sebulan” katanya

“Nanti di USG dulu, terus tunggu 4-5 bulan gitu, baru keliatan” kata mama

“Aku mau cowok ma” kata gw

“Mama maunya cewek” kata mama

“Cewek pokoknya, biar cantik, bisa di dandanin” kata mama

“Haha, iya iya, pasti nanti cantik kayak mama” kata gw

“Iya dong, lucu pasti” kata mama gemes

“Maa.. nanti kalau udah lahir, buat lagi ya” kata gw

“Enak aja kamu buat buat, capek tau hamil” kata mama

“Yaa biar rame” kata gw

“Tapi lagi satu aja ya” kata mama

“Dua deh ma” kata gw

“Ihh pake nawar lagi” katanya

“Dua atau tiga??” kata gw lagi

“Hahahaha” tawa mama,

“Hmmmppff.. hmmppff..” gw cium dia lagi,

“Maa, aku besok harus balik ke Surabaya” kata gw

“Oo gitu, iya ya, kerjaan kamu pasti numpuk ya” katanya

“Iya ma, mama masih lama di Bali?” tanya gw

“Mama beresin rumah dulu ya, paling 2-3 hari lagi. Sekalian mastiin bapak sama ibuk ada yang ngerawat, mama mau cari orang gitu, cewek, biar tak gaji nanti” kata mama

“Iya deh, nanti aku jemput” kata gw

“Ehh gak usah, kamu kira mama anak kecil” kata mama

“Tapi kan ada dedek bayi” kata gw

“Mama bisa sendiri syang, kamu jemput di Juanda aja nanti” kata mama

“Iya deh.. O ya ma, tadi nenek cerita, Gek Mang tetangga kita tu yang biasa bantu bantu nenek, anak cewek temennya mama itu” kata gw

“Masak?” kata mama

“Iya, mama coba aja nanti ngomong sama dia. Mungkin dia pulang sekolah, sekali sekali gitu bisa bantu bantu dirumah” kata gw

“Iya deh, nanti mama coba kasi tau”

“Kamu suka ya sama Gek nya itu?” tanya mama

“Haha, aku suka karena dia bantu nenek ma, besok sebelum balik aku mau bilang makasi ke dia” kata gw

“Yaahh abis” kata mama melihat piring sosis yang udah kosong,

“Nambah?” tanya gw

“Gak ahh, enek nanti” katanya

“Terus mau kemana lagi?” tanya gw

“…. terserah kamu deh” katanya, wah kayaknya lampu hijau nie. Gw ngeluarin hp diem diem, buka traveloka, cari hotel yang bagus. Aduh di daerah sini cuma kebanyak hotel2 melati aja. Masak mama gw ajak kesitu. Wah ini ada, tapi udah masuk denpasar, 30 menit. Gapapa deh. Lalu gw booking.

“Gak mau jalan jalan lagi?” tanya gw

“Atau mau ini aja” gw cium lagi dia, sekarang mama udah agresif. Kepala mama bersandar di tangan gw, hadap samping gitu. Kayak bawa bayi gw. Gak bosen bosen gw cium dia.

“Junaa..” bisiknya, gw ngerti maksud mama, gak enak juga kita mesum disini.

“Jalan aja yok” kata gw. Gw bayar makanan tadi dan kembali ke mobil. Gw tancap gas ke lokasi hotel yang udah gw pesan.

“Sayaang..” mama memeluk gw dari samping, mencium pipi turun ke leher gw. Horny berat kayaknya dia. Gw yang lagi nyetir gini, bisa bahaya kalau gak fokus.

“Maah lagi bentar ya” kata gw

“Hihi” dia mengehntikan ciumannya dan rebahan di bahu gw,

“Pelan pelan aja, mama gak kemana mana kok” katanya. Iya juga, nanti gw nabrak malah tambah kacau. Jalan juga lumayan sepi, karena udah jam 9 malem. 20 menit gw pun sampai di sebuah hotel lumayan mewah lah, ya bintang 4 gitu. Gw parkir mobil, duh penuh lagi nie parikiran, parkir sembarang aja dah. Lalu gw urus check in di lobby. Setelah mendapat kunci, kita naik ke lantai 3 dan masuk ke kamar, bagus kamarnya. Gak sempet gw liat yang lain, mama udah memeluk gw. Gw gak mau kalah, gw ladenin ciumannya yang udah penuh nafsu. Dia menjambak jambak rambut gw, menekan kepala gw. Gw memeluk pinggangnya, lalu turun meremas pantatnya.

Mama lalu menarik kaos yang gw pake ke atas, dengan cepat gw melepasnya. Kenapa nie emak gw, kayak kesetanan gini. Lalu dia mendorong gw ke tempat tidur.

“Ouhh maaa” desah gw saat dia menjilat puting gw. Kiri ke kanan, gila enak banget. Gw tekan kepalanya biar dia isep lebih kuat.

Puas dengan dada gw, dia melorotkan celana gw. Bugilah gw sekarang, mama masih pake baju lengkap.

“Hmmppff.. ” kontol gw udah dia makan, gw merem melek nahan geli yang gw rasakan. Hisapannya dalem banget, sampai dia batuk batuk pengen muntah, trus dia coba lagi.

“Maaa enak bangeet” bisik gw, dia malah makin semangat jilatinnya. Tiba tiba telpon kamar bunyi..

“Haloo” gw angkat, mama masih isep kontol gw

“Pak, bapak yang punya mobil Innova plat xXXXXx ?” tanyanya

“Iya sya bawa mbak” kata gw

“Tolong di pindahin pak ya, soalnya menghalangi mobil lain” katanya

“ii..iiya..mbak..ahh” kata gw menutup telpon

“Ma.. mama.. ntar dulu” kata gw

“Apaa sih, ihhh” katanya kesel

“Mobil aku ngalangin jalan, aku pindahin dulu ya” kata gw

“Kamu nie bikin bete” kata mama cemberut,

“Hehe, bentar aja mama syang” gw cepet cepet pake celana, dan baju, gw gak pake daleman. Gw keluar kamar dan ke parkiran. Setelah mobil beres, gw balik lagi ke kamar.

Spoiler: Mama tidur??

“Maa.. maaa.. kok tidur” kata gw, sambil goyangin badannya. Gw buka lagi baju gw, terus gw tindih dia, gw jilat jilat leher sampai punggungnya

“Hahahaha.. junaaaa” tawanya kegelian, gw pelorotin jumpsuit nya sampai kaki, lalu gw buang jauh jauh. Celana dalamnya juga gw tarik dan gw lempar. Sekarang dia tenggkurap cuma pake BH aja. Pantatnya yang bulet nutupin lubang memeknya. Gw buka belahan pantatnya dan gw jilatin memeknya dari belakang.

“Hmmmppp.. ahhhhhhh.. junaa.. ahhhhhhhhhh” desah mama, dia meremas remas seprei. Gw kayak kucing yang lagi minum susu di piring, haha. Gw ubek ubek memeknya sampai banjir.

“Ahhh.. syang… enak banget.. ahhhhhhh” desah mama makin keras,

“Ma aku masukkin ya” kata gw

“Iya… cepetin..” katanya, gw naik ke atasnya dan mengarahkan kontol gw. Gw tekan dalam dalam. Enak banget jepitan mama gw. Pantatnya yang empuk seperti memijat paha gw.

“Maaa… aku kangen” bisik gw di telinganya, gw peluk dia dari atas sambil memompa nya.

“Hahhhhhhhh.. ouhhhhhhhh.. syang…. ahhhh… ahhhhh…” desahnya makin gak karuan, dia menoleh ke gw, gw langsung lumat bibirnya. Hentakan demi hentakan gw berikan, rasanya semua batang kontol gw masuk.

“Syang.. yang dalem lagi… mama mau.. ahhhhhhh” desah mama, sekuat tenaga gw dorong kontol gw,

“Ahhh.. ahhh.. ouhhh.. junaa.. junaaaa.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” mama membenamkan wajahnya di tempat tidur, tubuhnya mengejang, jepitan nya kenceng banget. Gw ambil nafas, gw cabut kontol gw dan menjatuhkan diri ke sebelahnya.

“Kamu tu selalu bikin mama puas” katanya sambil menoleh ke gw, rambutnya sebagian menutupi wajahnya. Udah acak acakan pokoknya. Gw minggirkan rambutnya, mama tersenyum lemas. Kayaknya habis tenaganya tadi gara gara orgasme, hihi. Kontol gw masih berdiri tegak, masih mengkilat dilumuri cairan mama.

“Lemes?” tanya gw

“….” mama cuma tersenyum. Lalu dia merangkak ke atas gw, mengangkangi kontol gw dan mengarahkan ke memek nya

“Hehhmmmpppppppp…” dia memejamkan matanya saat kontol gw masuk perlahan, gw elus pahanya yang super mulus, sambil menikmati goyangannya. Mama merapihkan rambutnya, mengambil karet rambut di pergelangan tangannya lalu mengikatnya.

“Enak gak?” tanyanya

“Banget ma, goyang lagi dong” kata gw. Gw menegakkan badan gw, jadi sekarang gw memangku mama. Gw buka kaitan BH nya.

“Ouhhhhhhhhh.. anak ku syang, mimik yang banyak… ahhhh” katanya memegang kepala gw, saat gw kenyot kenyot puting nya. Mama masih memutar mutar pinggulnya, ulekannya emang gak sedasyat Vina, tapi sama mama terasa hangat, dalem banget.

“Ini juga syang… mimik yang ini..ahhhhh..ahhh” desahnya mengarahkan gw mengenyot puting yang lagi satu. Gw gak kuat lagi, apalagi desahan mama yang bener bener seksi gw denger. Gw mengambil bantal kepala, dan menaruh di belkang, gw jatuhkan diri lagi ke belakang. Gw pasrah, biarkan mama yang ambil kendali. Mama menghentikan goyangannya, dia menarik kakinya, jadi sekarang seperti jongkok. Lalu dengan cepat dia menaik turunkan tubuhnya.

“Plok plok plok” suara becek memeknya beradu dengan keringat kita yang udah banyak banget.

“Maa… enak banget, teruss in” desah gw, karena emang enak banget diginiin.

“Ahhh.. ahhhhhhh.. ahhhh… syang.. ayo.. keluarin…” desah mama. Mama makin mempercepat gerakannya, dia seperti melompat lompat di atas gw. Springbed yang empuk, juga ikut memberi tolakan yang pas.

“Maaa.. ahhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhh” Mama langsung memeluk gw, menghentikan gerakannya, gw mengejang, nikmat gw rasakan diseluruh tubuh gw. Sekitar 4 kali gw semburkan sperma gw ke rahim mama. Gila lemes banget gw, gw masih ngos ngosan, mama memeluk gw dari atas.

“Awww.. maahh.. geli, jangan digituin” mama malah mengedutkan otot memeknya,

“Hihi..” dia ketawa.

“Ma lemes aku, gak bisa nyetir nie pulang” kata gw

“Ya udah tidur disini aja, besok subuh kita balik” kata mama

“Terus nenek?” tanya gw

“Gapapa, kan tadi mama udah bilang, jangan tungguin kita” kata mama

“Wah berarti mama emang udah niat ya, hahaha” tawa gw

“Ihhh ngak gituu, maksud mama, siapa tau nanti pulang malem” kata mama

“Ahh bohong, hahaha” tawa gw,

“Nih nih nihhh” mama kembali mengencangkan jepitannya,

“Hahaha, ampun ma ampun” kata gw kegelian. kalian bisa bayangin kan, kontol udah lemes tapi di jepit, gimana gitu geli nya.

“Mandi aja yuk” kata mama

“Ngapaen sih pake mandi lagi ma, bobok aja” kata gw

“Kamu nie emang males mandi” kata mama,

“Udah diem sini” kata gw menariknya lagi. Jadi sekarang mama udah rebahan di bahu gw. Dia memeluk gw dari samping. Karena ini kamar dingin banget, tadi gak ada dingin dinginnya, jadi kita tarik selimut, masih bugil berdua.

“Maa..” kata gw

“Apa?” tanyanya

“Mama kan udah hamil, udah isi janin. Tadi aku keluarin di dalem, nanti hamil lagi gitu?” tanya gw

“Haha, gak lah. Kalau udah ada janin tu, mama gak produksi sel telur lagi. Sperma kamu mati deh disitu” kata mama

“Ooo gitu, jadi selama 9 bulan tu walaupun aku keluarin banyak gak apa apa?” tanya gw

“Iya, gak ngaruh” kata mama

“Terus nanti bayinya gak ke ganggu gitu ma, kena siram dia?” tanya gw lagi

“Ihh kamu nie banyak tanya, pokoknya gapapa. Emang kamu mau ngapaen sih?” tanya mama

“Ya aku kan pengen gitu sama mama pas lagi hamil gede, haha” gw emang penasaran banget gimana rasanya ena ena sama cewek hamil.

“Mama kan jelek nanti, emang kamu masih doyan?” tanya mama

“Walaupun body mama kayak drum, aku tetep cinta kok ma” kata gw

“Alaah, haha..” katanya ketawa.

“Kok ketawa sih, serius ma” kata gw

“Iya iya, awas aja nanti kamu kalau gak mau deket sama mama” kata mama

“Mama tu cantiknya luar dalem. Ada yang bilang, surga ada di telapak kaki ibu. Tapi bagi ku surga itu mama” kata gw

“Kamu emang paling bisa” kata mama memeluk ku erat.

“Janji ya, kamu jangan tinggalin mama” kata nya

“Iya mah, gak ada alasan apapun aku buat ninggalin mama”

“Apalagi nanti ada dedek bayi, aku juga pasti nyayangin dia, seperti mama nyayangin aku” kata gw

“Mama beruntung banget punya kamu syang” kata mama

“Aku juga ma…..” gw kecup keningnya.

Malam itu kita gak bertempur lagi, karena emang capek bener. Jadi langsung ketiduran. Paginya sekitar jam 4 mama bangunin gw. Gw rasakan enak banget di kontol gw, ternyata subuh subuh gini mama lagi nyepongin gw. Setengah sadar gw membuka mata.

“Maahhh.. jam berapa nie?” kata gw

“Kamu di bangunin gak bangun bangun, malah ini yang bangun” kata mama sambil mengocok kontol gw

“Hmmppff.. hmmppffff” suara mulutnya penuh. Gw ambil bantal dan dan nutupin muka gw, gw pejemin mata. Gini rasanya subuh subuh dibangunin, nyawa belum pulih, tapi kontol udah mau ngecrot, haha. Emak gw emang ngegemesin banget. Gw buang bantal yang nutupin muka gw, gw bangun dan berdiri di pinggir kasur. Gw tarik mama dan dia berlutut di depan gw. Gw pegang kepalanya, dan gw pompa mulutnya dengan cepat. Mama seperti mau muntah saat gw dorong dalam dalam, tapi gw gak peduli. Gw rasakan sperma gw udah di ujung. Dan..

“Ouhggghhh.. iughhhhhhhhh” gw mendesah sambil menikmati orgasme gw. Gw keluarin semua di mulut mama. Mama menelan semua sperma gw.

“Uhuk.. uhuk..” dia batuk

“Juna kamu kok kasar gitu sama mama?” tanyanya

“Abisnya mama yang mancing, yee” kata gw lemes

“Ya udah, yok balik.. nenek kamu pasti udah bangun nie jam segini” katanya

“Iya ma, mama gak pengen?” tanya gw

“Gak, mama masih ngilu, hihi” katanya sambil memakai bajunya.

……………………………………………………………..

Siangnya gw pun balik ke Surabaya, mama biar tinggal di Bali dulu. Kasian juga 20 tahun gak pulang, masak buru buru balik.

“Cu, nanti sering sering main kesini ya” kata nenek,

“Iya nek, aku janji” kata gw

“Ya udah, kamu hati hati ya, kabarin nanti” kata gw

“Siap mah” kata gw. Disana kebetulan ada Gek Mang, dia masih malu malu sama gw

“Gek, nitip nenek aku ya, makasi banyak udah bantu ngerawat nenek” kata gw

“I..iya mas.. sama sama.. mas nya hati hati ya” katanya

“Iya, nanti kalau kamu udah lulus SMA, kalau mau kuliah disurabaya, nanti aku bantuin deh” kata gw

“Serius mas?” tanyanya sumringah

“Iyaaa” kata gw. Gw pun jalan naik mobil sendiri, sebelum gw ke bandara gw harus balikin ini mobil. Gw bayar sekitar 3 juta lebih sewa nya, haha. Gapapa lah. Di bandara sebelum take off, gw kabarin mama, kabarin Yuki, minta doa.

===============================================================================

.

.

.

“Yank apa lagi ya?” kata gw panik

“Minyak telon yank, bedak bayi, popok udah??” kata yuki. Kita lagi ada di supermarket dekat rumah sakit. Kemaren malem mama gw anter kerumah sakit, kayakny hari ini anak gw bakal lahir. Yuki juga kebetulan lagi libur, jadi dia lagi di Surabaya.

“Yank, kemaren emang gak beli?” tanya Yuki,

“Maksud kamu?” tanya gw balik,

“Kan pasti mama udah persiapan, perlengkapan lahiran, ngapaen lagi kita panik nyari sekarang?” tanya nya

“Ehh gak tau juga aku” kata gw. Lalu Vina nelpon

“Woi kemana aja kalian, suruh beli Aqua aja lama bener” kata nya ngomel

“Vin kita gak perlu nyari perlengkapan bayi kah?” tanya gw

“Ini 1 tas apaan junaediiiiii!! Mama kan udah beli 1 bulan lalu. Udah kalian cepet balik, mama udah aduh aduh nie” kata Vina

“Katanya udah yank, hehe” kata gw cengengesan.

“Kamu nie ihh, bikin panik aja. Ya udah yok cepet balik” kata Yuki. Kita pun balik ke rumah sakit. Menuju ruang bersalin. Mama gw lagi di dalem, gw denger suaranya dia aduh aduh. Gw takut banget, gw gak berani masuk, Vina sama Yuki yang nemenin. Gw sama Santi diluar. Gw berdoa terus, biar mama sama anak gw selamet. Ada sekitar 30 menit gak keluar keluar juga. Sampai akhirnya gw denger ada tangisan bayi. Ya ampun terimakasih tuhan. Tangisannya kenceng banngett. haha. Kowaaak kowaaaakk.. haha. Akhirnya anak gw lahir, adik gw lahir. Lalu suster membawa nya keluar, pindah ke ruang sebelah, ruang bayi. Gw liat anak gw, kecil banget, dia gerak gerak, gak ada cacat, semua lengkap sempurna.

“Suster mama nya gapapa kan?” tanya gw

“Iya mas, mamanya sehat, bayi nya gendut, 3,8 kg, makanya susah keluar, hehe” kata susternya

“Hihi, endut ya adik aku” kata gw, kucik kucik pipinya.

“Mama nya masih di dalem suster?” tanya gw

“Iya lagi di jahit mas” katanya

“Haaaa? robek ya?” tanya gw

“Iya, biar bisa keluar” kata nya, aduhhh gini ternyata perjuangan seorang ibu.

1 jam berlalu, kita pun pindah ke kamar. Mama udah bisa istirahat disana, dia masih lemes, tapi udah bisa ngobrol ketawa ketawa. Si kecil lagi netek sama mama.

“Liat Jun, mirip banget sama kamu” kata mama

“Iya, matanya sama. Kan anak.. ehh adik aku” kata gw. Di kamar rame, ada Yuki, Vina, Santi, Bik Ina juga. Suasana haru, bahagia, lega bener bener terasa. Vina sama Yuki udah kayak adik kakak, entah kenapa mereka akrab bener. Nyambung mungkin ya, haha.

Sekarang hari hari gw udah beda, malem malem gw harus siaga. Gw mulai belajar gendong bayi, soalnya dia kalau nangis malem malem harus di gendong papa nya, haha. Mama pun udah sibuk banget, punya mainan baru. Rumah jadi rame, aroma minyak telon dimana mana, mainan bayi berserakan. Tiap berangkat kantor gw cium anak gw, mama nya pasti, gw kenyot terooss, haha. Sampai anak gw umur 4 bulan, dia udah bisa merangkak merangkak. Pagi pagi gw udah dibangunin sama dia, di kencingin lagi, wkwkwkwk. O ya anak gw cewek, namanya Andini, nama kecil mama.

“Tu rasain, siapa suruh males, hihi” tawa mama. Pagi itu gw berangkat ke kantor. Sekarang gw gak sendiri, gw angkat 3 pegawai lagi jadi pimpinan perusahan. Gw tetep direktur utama, tapi gw buat ada 3 direksi. Soalnya sekarang usaha gw gak lagi properti, ada beberapa tambahan usaha lain. Vina juga jadi tangan kanan gw. Vina udah tau seluk beluk, daleman, jeroan perusahan ini. Termasuk daleman bos nya, haha.

Sampai di kantor gw masuk ke ruangan. Ehh Vina mana.

“Vina gak masuk ya Wik?” tanya gw ke pegawai gw

“Kurang tau pak, gak ada info” katanya

“Vin gak masuk ya?” gw WA dia

“Gak mas, aku ijin ya, gak enak badan” katanya

“O iya, istirahat, kalau parah ke dokter ya” kata gw

“Sip” balesnya.

Seperti biasa gw kalau di kantor serius. Terkadang mama ngirimin video nya Andini yang lagi merangkak keliling keliling, membuat gw senyum senyum sendiri. Lalu siangnya Yuki telpon.

“Syang..” katanya. Yuki emang lagi di Surabaya, dia ada ambil data buat penelitian gitu.

“Iya yank, ngapaen tu?” tanya gw

“Gak ngapaen, di kamar ajah” katanya

“Katanya mau ambil data” kata gw

“Males ahh, besok aja, hihi” tawanya

“Kamu kenapa nie?” tanya gw,

“Gapapa… ayank.. istirahat siang main ke apartement aku ya” katanya, dih lagi pengen kayaknya dia

“Iyaaa, tapi ada syaratnya” kata gw

“Apaa?” tanyanya

“Siapin makan ya, haha” tawa gw,

“Iya gampang, banyak kok ada sayuran di kulkas, haha” tawa nya

“Sayur terus, yang lain apa” kata gw

“Terus makan apa?” tanya nya

“Makan kamu lah, hihi” tawa gw

“Makanya siniiiiiii!!!” katanya manja,

“Haha, iya iya, tar jm 1 aku kesana” kata gw. Cewek gw lagi bertelur kayaknya nie.

Siangnya gw bawa mobil sendri ke apartement nya Yuki. Gw parkir di basement dan naik pake lift ke kamarnya. Gw buka pintu, karena gw emang pegang kuncinya. Key card gitu.

“Yank.. yank” pangiil gw,

“Sini yaank..” panggilny dari kamar tidur.

“Mana makanan…. nya…”

Spoiler: mau dimasakin apa?

Gw gak bisa ngomong apa lagi, cewek gw udah cantik banget, sekarang pake baju kayak gitu lagi.

“Mau dimasakkin apa?” tanya nya manja

“…” gw nelan ludah

“Hihi” dia lari dan memeluk gw

“Aku kangen kamu” katanya

“Kamu emang cantik banget syang” bisik gw di telinganya. Lalu gw balik badannya, terlihat punggungnya yang putih mulus, sampai bawah gak ada cacatnya. Tai lalat pun gak ada, apalagi korengan, haha. Gw kecup lehernya.

“Hihi” dia malah lari dan lompat lagi ke kasur. Kontol gw udah kayak mau ngerobek celana gw.

“Ayank.. sini pakek ini dulu” katanya mengambil kain hitam.

“Apa tu yank?” tanya gw

“Buat nutup mata kamu” katanya, oo dia mau main main ya, hehe. Gw ikutin maunya dia, gw tiduran disana. Dia menutup mata gw dengan kain, sekarang gw bener bener gak bisa lihat apa apa.

“Ini berapa?” tanyanya

“69” jawab gw

“Ihh ayank, hahaha” tawanya

“Yank kok pake di borgol gini?” tanya gw, kedua tangan gw di borgol di kayu dipan tempat tidurnya,

“Kamu diem deh” katanya. Gw bingung Yuki mau ngapaen. lalu gw rasa ada bulu bulu halus di hidung gw, aroma ini gw kenal, ini aroma selangkangan yang lagi horny, hehe.

“Jilat yank” bisiknya. Semangat 45 gw jilatin. Gw gak tau gw jilat bagian apa.

“Ouhhh.. yeah.. terus yank..ahhh…hmmmppp” desahnya. Lalu di membuka celana gw. Beneran mau 69 dia, hihi.

“Hmmppppff..” di selangkangan gw, tambah semangat gw jilat. Kontol gw dia jilat, sampai bijinya. Lagi enak enaknya tiba tiba yuki menjauhi gw.

“Ayank kemanaa?” tanya gw

“Ssssttttttt!!” katanya. Lalu yuki membuka kemeja gw, menaikkan kaos dalem gw.

“Ouhhh syang..” desah gw saat menjilat puting gw.. Lidahnya lihai banget, udah banyak kemajuan cewek gw. Kadang dia gigit juga. Melayang gw dibuatnya. Asik menikmati hisapannya.

“Ehhh.. ehhh” kok kontol gw kayak ada yang jilatin.. Lah ini siapa…

“Yank.. aynk… gw berusaha membuka ikatan kain di mata gw, tapi karena tangan gw di borgol gini, gw panik sendiri.

“Hahhahaha” 2 cewek ketawa

“Vinaaaaa?!!!” kata gw

“Sssssstttt… kamu harus puasin kita Junaediiiiiiiiiii!!” bisiknya di telinga gw

Tamat……

Daftar Part