. Ibu ku Tersayang Part 1 | Kisah Malam

Ibu ku Tersayang Part 1

0
522

Ibu ku Tersayang Part 1

Hai Salam Kenal

“Senin lagi, Senin lagi! Males banget gw” gumam gw saat membuka mata di pagi hari. Gw lihat udah jam setengah 7 pagi, gw harus sekolah, upacara lagi. Gara gara kemaren begadang ngegame, abis itu lanjut nonton JAV lagi, haha sekarang gw udah kayak zombie kurang tidur

“Jun..juuunn!” teriak mama gw dari luar kamar,

“Iyaa ma” seberapapun males nya gw, kalau udah emak gw bangunin gw gak bisa nolak, soalnya banguninnya bawa sapu, malah pernah ekstrem dia bawa 1 ember air, hehe. Gw bangun dan masuk ke kamar mandi, gw ambil HP dan ritual boker dimulai.

“Pagi sayang..” ada WA di hp gw, hmm ada video juga dia kirim.

“Anjir nie cewek” senyum gw setelah menonton habis videonya. Ini cewek namanya Nindi, dia salah satu cewek gw, lo kok salah satu, hehe. Oke gw kenalan dulu.

Nama gw Juna, lengkap nya Arjuna Dananjaya, mungkin karena waktu baru lahir gw ganteng nya kayak Arjuna, makanya dinamain gitu, haha. Tapi emang menurut gw, kalau muka gw ini ganteng, bersih, badan gw juga ideal dan yang paling penting gw anak orang yang berada, ya kaya lah. Bapak gw pengusaha yang bisa di bilang sukses, punya bisnis properti. Gw juga anak tunggal, tapi gw anak kedua. Sebenernya gw punya kakak cewek, tapi kata mama gw, dia udah meninggal pas masih bayi, jadi gw belum lahir. Keluarga gw bisa di bilang cukup harmonis, orang tua gw sayang sama gw, perhatian juga. Gw juga hormat sama mereka, gw bukan anak yang brandal gitu.

Gw baru kelas 2 SMA, dan di sekolah gw cukup populer. Temen gw banyak, entah karena gw banyak uang atau gimana, jadi banyak yang akrab sama gw. Begitu juga pacar, pacar gw ada 2, mantan gak tau dah berapa. Kalau yang tadi itu, si Nindi, satu sekolah sama gw. Adik kelas gw, ya masih imut gitu. Cuma dia aja cewek gw yang belum gw perawanin. Gw rayu pake jurus maut gw, tetep juga gak ngasi, ya maklum anak rumahan. Paling mentok ya kayak tadi aja, video, kadang juga video call. Tapi gw masih ada cadangan 1, dia pelayan toko di konter HP, umurnya juga 3 tahun di atas gw, namanya Alfi. Jadi kalau gw udah gak tahan, gw tinggal mampir ke kos nya Alfi, hehe. Nindi sama Alfi ini cantik banget, satu imut imut, satunya semok haha.

“Nakal kamu ya?” chat gw. 5 menitnya baru dia bales.

“Kamu baru bangun ya?” katanya

“Hehe, iya nieh, baru mandi. Kamu?” tanya gw

“Aku dah otw nie, buruan, nanti telat” katanya

“Kamu sih ngirim video, jadi aku harus lampiaskan dulu, haha” kata gw

“Alesan aja, kan kamu yang nyuruh harus kirim tiap pagi” katanya. Emang gw minta dia ngasi gw surprise tiap pagi, entah foto atau video.

“Iya iya, tapi bosen juga video terus yank. Yank boleh ya?” kata gw ngerayu

“Ayaank nie, kan aku dah bilang aku gak berani, takut. Kamu juga kan dah janji” katanya

“Hmmm iyaa, tapi kamu masak gak sayang sama aku” kata gw

“Aku syang banget sama kamu, tapi….. jangan itu ya” katanya

“Iya dehhh, tapi nanti minta video lagi ya, liatin memek kamu juga ya” kata gw

“Ihhhhh apa sih, iya iya, sanaaa buruan mandii!!” katanya. Haha, pasti gw bakal dapet perawanin ini cewek.

“Jun sarapan duluu” teriak mama gw di ruang makan,

“Dah telat ma” kata gw menghindar

“Ehh siapa suruh bangun telat, ini biar isi aja perut kamu” katanya ngambilin gw nasi. Gw pun makan dikit, dan buru buru keluar. Gw bawa mobil gw dan otw sekolah. Ya gw udah punya mobil, emang di sekolah gw gak dikasi bawa mobil, jadi gw titip di toko kenalan gw dekat sekolah, lalu gw jalan kaki.

“Paaakkkkkk, bentaaarr” teriak gw ke satpam yang mau nutup gerbang. Pas banget gw, gw lari ke kelas, naruh tas dan ambil topi lalu lari ke lapangan. Ngos ngosan gw masuk ke barisan.

“Lari segitu doang lo ngos ngosan, kebanyakan coli ya gini” celetuk temen gw, temen gw yang paling deket, namanya Hendra.

“Telat gw. Emang lo, coli 3 kali sehari, gw udah gak level coli colian, wkwk” kata gw

“Njir sombong, haha” katanya

“Sssssttt” kata ketua kelas gw, soalnya upacaranya udah mulai.

Selesai upacara kita pun balik ke kelas, paling males dah belajar abis upacara gini, enakan tidur.

“Uaaaheemmm” ngantuk banget anjg. Sialan guru dateng lagi, terpaksa dah gw ngikut pelajaran.

Dan bel istirahat pun bunyi, semua pada lari lari ke kantin. Kayak orang kelaperan aja tu.

“Woi ayok kantin” ajak Hendra

“Duluan aja sana, gw ngantuk” kata gw sambil nempelin kepala gw di meja. Dia pun ninggalin gw, di kelas sisa beberapa orang aja. Lalu ada yang nyolek nyolek lengan gw

“Apaan sih lo, udah gw bilang gw ngantuk” bentak gw

“Ihh galak bener” katanya. Ehh kok cewek.

“Ehh kamu yank, tak kira Hendra” kata gw, ternyata Nindi

“Yok ke kantiiin” dia narik tangan gw

“Tar pas pulang sekolah aja ya, aku ngantuk banget nie” kata gw

“Gak bisa lah yank, ntar aku telat pulangnya, dimarahin bapak” katanya ngerengek

“Hadehhh, iya iya” kita pun jalan ke kantin, saat jalan kaki Nindi selalu memeluk lengan gw

“Yank malu ahh” kata gw

“Awas kamu minta foto foto ya, gak tak kasih” katanya melepas pelukannya

“Hehehe, gitu aja ngambek. Gak enak nanti di lihat guru maksud ku” kata gw nyubit hidungnya, duh ngegemesin banget emang cewek gw ini, pengen gw doggy aja, haha.

Di kantin rame banget, kayak sarang lebah, wa we wa we wa we. Nindi pun ikut ikutan desak desakan pesen makan.

“Yank pesen deh sana, tak cariin kursi” untung pas ada orang yang udah selesai makan, gw duduk di sana sambil main HP

“Ayaank, ngapaen?” ada WA, dari Alfi. Gw lihat Nindi masih ngantre

“Baru istirahat yank. Kamu dah di toko?” kata gw

“Iya baru nyampe nie” dia ngirim foto nya. Duh nafsuin banget emang Alfi, dia pake rok jeans mini, plus kaos ketat yang banyak ada gambar logo merk HP, haha, plus kalung name tag. Ya kayak SPG gitu. Udah berapa kali gw genjot dia, tapi tetep aja gak puas puas gw.

“Wah dah cantik ternyata. Ya udah aku tak maem dulu ya” kata gw

“Minta foto dulu” katanya. Gw pun selfie dan ngirim ke dia

“Hihi, ayank ntar jemput ya, bisa kan. Aku shif pagi, jadi pulang jam 3” katanya.

“Oke yank, ntar abis futsal aku jemput. Tapi mampir ke kos ya?hehe” emang ntar gw janji mau futsal abis pulang sekolah sama temen temen, pas lah selesai jam 3.

“Yee maunya, haha. Daa” balesnya. Gw lihat Nindi dateng bawa 2 mangkok bakso, cepet cepet gw masukkin HP ke saku.

“Kesel aku sama bu kantin nya” katanya ngomel sambil naruh mangkok di meja

“Kenapa?” tanya gw

“Udah di bilang gak pake mie, malah diisiin” katanya

“Haha, gitu aja kamu kesel. Kamu coba deh liat” kata gw nunjuk ke orang yang lagi antre, suasana nya emang krodit.

“Kamu coba bayangin jadi ibu kantin, ngelayanin puluhan orang yang minta cepet cepet, terus pesanannya beda beda” kata gw

“Ya ribet sih yank” kata gw

“Ya itu, wajarlah kalau dia lupa” kata gw

“Hmmm..” dia masih manyun,

“Haha, ya udah sini mie nya kasi aku” gw ambil dari mangkoknya

“Tu udah, sekarang makan ya” kata gw

“Hehe” dia tersenyum manis.

“Ayank kapan ya kita bisa jalan jalan sampe puas?” tanya nya sambil makan

“Hehh, kamu tu yang gak pernah bisa diajak keluar” kata gw

“Aku takut, kemaren waktu kita nonton abis pulang sekolah tu, aku dirumah di marahin habis habisan” kata nya

“Kan kamu dah telpon bilang pulang telat” kata gw

“Iya tapi tetep aja di marah” katanya

“Emang kamu ngapaen sih dirumah?” tanya gw

“Gak ngapaen yank, pulang sekolah harus makan, bobok, belajar, beres beres rumah” kata nya

“Haha disiplin banget” kata gw

“Ya gitu dah punya bapak tentara” kata nya. Iya emang bapak nya Nindi nie tentara, punya pangkat juga kayaknya. Bisa di dor gw kalau macem macem sama anaknya.

“Kira kira kalau aku kerumah kamu, bapak kamu gimana ya?” tanya gw

“Idiiihh jangan yank, kamu gak di apa apain, aku nanti yang kena” katanya

“Kalau aku pake seragam tentara gitu, gimana, haha” tanya gw lagi

“Haha, kayaknya dikasi kalau gitu” kata nya ketawa

“Ayank mau ya nanti nyari akmil” lanjutnya

“Haha, serius kamu?” tanya gw

“Iyaaaa, aku syang banget sama kamu, kalau kamu ikut akmil, apalagi dah lulus, pasti orang tua aku bakal suka banget sama kamu” katanya. Dihh siapa juga mau jadi tentara

“Yank yank.. aku lo baru kelas 2, kamu kelas 1. Masih jauh, aku gak tau juga nanti jadi apa, siapa tau juga nanti jualan di kantin sekolah, haha” lata gw

“Iya tapi kamu coba nanti ya, paling gak coba ikut tes nya” kata nya melas

“Iyaaa, emangnya aku ada potongan tentara?” tanya gw

“Ada lah, kamu pasti tambah ganteeng” katanya

“Siap ibu komandan” kata gw sambil ngasi hormat

“Tuu kan udah mirip, hahahaha” kita ketawa ketawa

………………

“Da yaaank, abis futsal pulang ya” Nindi ninggalin gw di parkiran motor, dia pulang duluan naik motor Vario nya.

“Iya, kamu hati hati. Inget tar ya, hihi” kata gw

“Gak maooooooo, haha” dia menjauhi gw. Gw pengen buat Nindi biar jadi binal, makanya gw tiap hari minta foto nakal nya dia. Sampe gw ajarin juga caranya colmek, haha. Tapi dia masih tetep gak mau.

“Jun ayok, kita udah otw lapangan” WA temen gw

“Iya, gw otw” kata gw. Kebetulan gw udah bawa perlengkapan futsal di mobil. Gw jalan ke luar sekolah dan menuju mobil gw yang gw parkir di seberang jalan.

“Nih bang” gw kasi 10 ribu ke orang yang ada disana, dia emang setia jagain mobil gw, haha.

“Makasi bos” katanya

Gw jalan ke tempat futsal, sampai disana udah pada rame. Emang hari ini kita sparing sama SMA tetangga. Sejam an kita maen, seru banget. Nafas gw sempet mau habis saking semangatnya, kayknya karena kurang tidur ini, stamina gw jadi gak full gini

“Dah, gw istirahat dulu, ganti ganti” kata gw ngos ngosan

“Hahaha, makanya jangan kebanyakan” tawa Hendra. Gw pun di gantiin temen gw yang lain, gw keluar lapangan dan duduk duduk bentar sambil minum air. Lalu gak sengaja gw noleh ke samping, ada cewek lagi main laptop.

“Anjg cantik banget” pikir gw, dia masih pake seragam SMA, bajunya yang ngepress, nunjukin pinggang nya yang seksi, plus dadanya nyembul sesak, gak terlalu gede, tapi gw lihat kancing bajunya udah mau lepas aja, hihi. Kakinya putih mulus, dengan kaos kaki yang panjang. Lehernya itu mulus banget, pengen banget gw cupang. Kalau Alfi 8, Nindi 9, ini 10,5 deh. Emang dia bukan dari SMA gw, kayaknya dia cewek salah satu temen gw disini. Gw deketin gak ya……Hmm gak usah deh, ada cowok nya pasti..

“Haii…” kata gw, haha..

“Ooh hei” sapanya

“Masak di lapangan futsal ngerjain tugas” gw lirik layar laptopnya dia lagi ngetik sesuatu

“Masak orang buka laptop di bilang ngerjain tugas?” Tanyanya balik,

“Hehe, Aku Juna” gw nyalamin

“Dah tau” katanya, lahhh.. segitu terkenalkah gw sampai cewek secantik dia kenal gw

“Yuki” katanya melepas salaman gw

Bersambung…….

Daftar Part

Cerita Terpopuler