. Hidup Di Bali Season 03 Part 06 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 03 Part 06

3
517

Hidup Di Bali Season 03 Part 06

Pesan Terakhir Istriku

[POV Luna]
“Ngakk mau.. udah sana cepetan” kataku
“Ihh kak, itu aku udah siapin air anget lo di bathtub, kakak kan pegel pegel, pas tu berendem disana” katanya. Bener juga kata astrid, tapi aku masih malu, apalagi sama sama bugil..
“Iya, tapi jangan ngintip ngintip ya” kataku
“Siapa juga yang doyan, haha” katanya. Satu persatu aku buka baju, astrid masih ngelanjutin mandinya..
Lalu aku jalan ke bathtub sambil menutupi tetek sama selangkangan aku.. Astrid senyum senyum aja dia..
“Gak usah ditutupin kali, tepos gitu” katanya
“Gapapa tepos, daripada bulet kayak melon” kataku, lalu aku nyemplung, duhh enaknya… Bodo amat lah, ngapaen juga aku tutup tutupin, sama Astrid juga.. Aku memejamkan mata ku, sambil menikmati hangatnya air..
“Kak..”
“Hmm..”
“Beli maem apa jadinya?”
“Lalapan, mau kan?”
“Mau lah, kakak kasi aku singkong rebus aja aku mau kok, hihi”
“Alah..” Lalu aku kaget saat astrid ikut naik ke bathtub, dia duduk di ujung yang lain, di kaki ku..
“Adek! kamu kok ikutan?”
“Habisnya enak kayaknya, hihi.. Kak sanaan kakinya aku mau duduk”
“Kamu ihhh..!”
“Sini aku gosokin punggung kakak” katanya
“Gak usah, kamu sana deh..”
“Gak mauuuu” astrid malah mendekatiku, dan duduk di antara paha ku, dan dia sandaran di dada ku..
“Kamu nie, makin manja aja” kataku..
“Dah lama ya kak, kita gak mandi bareng gini”
“Hmmm, iya, waktu kecil aja kita mandi bareng, itupun gak ada nempel nempel kayak gini” kataku,
“Haha… Kakak diem aja deh..”
“Kak..”
“Apa..”
“Kak…”
“Napa??!”
“Kakak kok syang banget sama aku?” tanyanya,
“Maksud kamu?”
“Aku ngerasa gitu” katanya,
“Masak aku perlu jawab itu dek” kataku
“Hehe.. aku pengen tau aja” dia mengambil kedua tanganku dan meletakkan di perutnya..
“Kamu itu adik aku, ya wajar lah, kita kan kakak-adik” kataku
“Itu aja?”
“Iya, itu aja”
“Aku ngerasa kakak tu gak hanya kakak aku, tapi udah jadi pelindung aku.. Aku ngerasa aman kalau sama kakak. Saat aku sendiri, kalau lagi bingung, aku pasti inget sama kakak” katanya pelan..
“Kamu tu adik aku, kan kata mama, kita harus saling melindungi.. Dan aku paling gak bisa lihat kamu sedih dek. Apalagi ada orang yang nyakitin kamu..”
“Hihi, love u kak” katanya,
“Love u too” lalu astrid menoleh ke wajahku..
“Hmmpff.. hmmppff” kita pun berciuman, aku menahan kepalanya di tangaku, astrid melingkarkan tangannya di leherku..
“Aku syang kakak, kakak jangan jauh jauh dari aku..” bisiknya.. dengan cepat dia duduk di pangkuanku.. dan kita berciuman lagi.. Kita berciuman hot banget, lama lagi… Lalu astrid mencium leherku, hmmm.. aku pengen mendesah, tapi..
“Ahhh.. dek..” Di depan wajahku ada dada nya dia, aku lihat putingnya juga mancung, apa astrid horny ya, hihi.. Lalu perlahan aku deketin dan mencium putingnya..
“Hmmpp.. kak.. ouhh…” dia mendesah,
“Hmmppppp.. hmmpp” aku pun kenyot dengan kuat.. Ini pertama kalinya aku kayak gini,
“Kak.. ahhh.. ahhhhhhhh…” astrid terus mendesah, dia memeluk kepalaku, menekannya agar hisapan ku lebih kuat..
“Kak.. ouhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” astrid memeluk ku erat, aku rasakan tubuhnya seperti tegang.. Kenapa dia ya.. apa seenak itu rasanya.. Dia menjatuhkan dirinya, seperti kelelahan.. Nafasnya ngos ngosan..
Tiba tiba astrid mencium dadaku, dia juga menghisap puting dadaku dengan lembut..
“Ahhh.. adek.. hmmm” emang enak banget rasanya.. aku rasakan lutut nya astrid menyentuh pelan selangkangan aku, ya ampunn.. kok gini..
“Ouhh.. ahhhhhhhhhhhhhh… adek.. ahhhhhhh” aku peluk erat astrid, tubuhku rasanya bergerak sendirinya, aku pengen dikasarin.. Aku menggesekan selangkangan ku di kaki astrid, aku tekan kuat.. AKu gak tahan lagi, kayaknya ada rasa yang mau meledak.. Apalagi astrid terkadang menggigit puting ku..
“Adek.. ouhhhhhhhhhhhhhhhhh..” aku tahan kepalanya.. aku lemes..
“Hahh.. hahh.. hah..” aku ngos ngosan.. Astrid melihatku dan tersenyum..
“Walaupun suatu hari nanti aku punya suami, punya keluarga, kak Luna tetep yang paling aku syang..” bisiknya..
“He ehh.. Aku juga selalu syang kamu, adik ku” kataku..
“Muach.. muach… aku duluan ya” kata astrid
“Ehh sini dulu” aku peluk lagi dia, dan kita ciuman lagi..
“Hihi, kakak nafsuan ihh” katanya
“Enak aja, kamu kali”
“Haha, dah ya, cepetin mandi nanti masuk angin” katanya berdiri,
“Iya sana sana, berat banget kamu” tadi rasanya kok gak ada beban, sekarang astrid nindih aku berat banget, hehe..
Lalu astrid keluar kamar mandi, sambil ngeringin badannya.. Duh kita ngapaen ya tadi, tau ahhh..
Aku ngerenggangin badan, dan kayaknya udah cukup aku berendem.. Aku pun lanjut mandi. Pas selesai aku lihat astrid masih ngeringin rambutnya..
“Ada baju kak?” tanyanya
“Gak dek, jadi tak beliin daleman sama kaos dalem cowok” kataku
“BH gak ada?”
“Mana ada, udah pake ini aja, aku udha beliin yang kecil, kan di pake bobok doang” kataku
“Iya iya, aku lihat di lemari ternyata bukan baju tidur, tapi cuma bathrobe aja” katanya
Malem itu kita abis makan. Kita masih tidur tiduran sambil main HP, aku juga lagi chat sama kak Satria. Tak ceritain kejadian semua tadi, dia juga seneng kita udah berhasil.
“Duh minta VC lagi dia” kataku
“Haha, sana kalian vidcall an, aku gak ganggu deh” katanya
“Bukan itu dek, aku kan pake baju kayak gini, gak mau ahh..” kataku, soalnya aku emang lagi pake kaos dalem cowok, gak pake daleman lagi.
“Selimutin aja kan bisa”
“Oo iya, hehe”
“Kak, hehe..”
“Astrid udah bobok yank?” tanyanya
“Ayo ngapaen nanya aku, hahaha” astrid nongol, nempelin wajahnya ke aku, jadi kita lagi selimutan berdua.
“Ehh.. as.. tak kira udah tidur” kata kak satria, pasti dia bete tu, haha..
“Berarti besok langsung balik kalian?”
“Iya kak, jadi tak jemput nenek dulu, baru deh barengan jalan” kataku
“Pasti seneng nanti nenek tu ya, ketemu cucunya..” katanya lagi.. tiba tiba aku rasakan tangan astrid menggerayangi dada ku, dan perlahan dia remas remas, aduh ini bocah.. Aku menahan geli.. aku coba tahan tangan nya astrid. Tapi bukannya dia berhenti malah, dia masuk ke dalam selimut, lalu mencium perutku.. Ya ampun…
“Kamu kenapa yank?” tanya kak satria melihat ekspresi wajahku, emang kameranya aku fokus ke muka aku aja,,
“Ehh.. ngak kak.. ini gatel” kataku,
“O ya yank, nanti aku ada pertandingan basket, kamu nonton ya” katanya, tapi aku udah gak fokus..
“Ahhh…” aku kaget banget saat astrid mencium pahaku, soalnya aku cuma pake CD, jadi bebas dia di bawah sana..
“Yank..”
“O iya kak, nanti aku nonton deh.. dimana pertandinganny?”
“Di GOR, aku pengen banget kamu nonton, biar semangat” katanya
“Iya kakak syang, aku usahain dateng kok…” kataku
“Hmm.. hmm.. kak, aku ngantuk banget, besok lanjut lagi ya..” kataku, aku udah gak tahan, soalnya astrid mulai menyentuh nyentuh selangkangan aku.. Ini anak mau ngerjain atau apa..
“Iya deh.. Kamu istirahat ya, besok hati hati..”
“Da syang.. muach..”
“Da kakak.. muaaaahhhh” aku malah mendesah.., lalu cepat cepat aku matiin..
“Adek!!!” aku buka selimut, dia asik mencium ku disana..
“Hihi..” dia malah cekikikan..
“Adek udah..” aku mendorong dia, tapi dia malah naik ke atas ku.. dan menaikkan kaos ku
“Aku cemburu tau” katanya,
“Dek.. ahhh.. jangan.. ge..li… ahhhhhhhh” dia langsung mengenyot puting ku,
“Ouhhh….” rasanya udah gak karuan, aku gak bisa tahan.. aku gak tau lagi, aku pejemin mata aja.. aku pasrah diapain aja sama dia.. Aku peluk dia dan aku guling ke kanan, sekarang dia ada di bawah ku.. Kita saling tatap.. dengan cepat astrid memeluk leherku dan menekannya ke bawah.. Kita berciuman lagi.. ahhhhhhh..
Sampai kita berdua ketiduran…
————————————————————————————
[POV Astrid]
Besok paginya..
“Uaaahem…” aku buka mata, aku lihat di jendela kamar, udah ada cahaya. Aku lihat jam udah jam 7.. Kak luna aku lihat masih tidur, pasti kecapekan dia.. Lehernya masih merah merah, aku cupang cupang kemaren, hihi.. Aku temenin tidur lagi ahh.. Aku peluk dia dari belakang..
“Hmmm..hmmm..” duh dia malah kebangun
“Bobok aja lagi kak” bisik ku di telinganya..
“Hmmm..” dia gak nyaut, dia malah menarik tanganku agar memeluknya lebih erat..
———–
“Apa sih ribut..” aku kebangun lagi gara gara HP aku bunyi terus, papa ternyata telpon telpon..
“Hmm.. halo paa”
“Astrid baru bangun??”
“Hehe, iya pa, kemaren kecapekan..”
“Duh kasian kalian, ya udah cepet bangun, nanti kesiangan lo.. Ini udah jam 9” katanya
“Haaa jam 9???” aku kaget
“Lah.. kamu gimana sih”
“Ya udah pa, nanti aku telpon lagi ya”
“Iya..”
Aku lihat HP ternyata bener jam 9..
“Kak.. kakaaakk..”
“Hmmm 5 menit aja dek”
“Kak udah jm 9” kataku
“Haa, aduh…” dia juga kaget..
“Kamu kok gak bangunin sih?”
“Yee, aku aja papa yang ngebangunin..”
“Ya udah yok bangun, siap siap” kataku
“He ehh.. kamu duluan mandi sana” katanya..
“Gak mau, ayo mandi bareng lagii” kataku
“Ihh, ngak ngak… sanaaa…” dia dorong aku
“Hahaha, hmmppff.. hhmmpff…” aku tindih dia, dan ku cium tanpa ampun..
Pagi itu kita siap siap, selesai sarapan di hotel, kita langsung checkout, dan gas lagi menuju rumah nenek. Mudah mudahan nenek gak nunggu lama.. Sampai disana, kita jalan kaki lagi menuju rumah nenek.. ternyata pagi pagi disini enak bener, sejuk.. Aku sekalian foto foto sama kak Luna, haha..
Spoiler
Sampai dirumah nenek, ternyata nenek udah nunggu kita..
“Swastyastu nek”
“Swastyastuu..”
“Nek maaf kita lama ya, telat bangun” kataku
“Iya gapapa nak..”
“Nenek udah siap?” tanya kak luna
“Sudah, ayo jalan” Emang nenek aku lihat udah pake baju bersih, pake kemben, sama handuk, haha. Emang orang orang tua tu gitu ya, kalau mau keluar pasti bawa handuk baru.
Dan kita pun jalan menuju mobil, sebelum itu kita pamitan sama Bu Komang, dan bapak penjaga sekolah..
“Yok nek” aku bukain pintu mobil, dan ngebantu nenek naik..
“Nenek bisa ya naik mobil gini?” tanya kak luna
“Bisa nak, tapi pelan pelan ya” katanya
“Itu kak, jangan ngebut ya” kataku
“Iya, hehe..”
Pas dijalan sesekali aku liat spion di atas, jadi posisinya, nenek ada di belakang kak luna, di belakang kursi supir. Nenek terus aja liatin aku.. hmmm..
“Nek..”
“Iya nak”
“Aku sebenernya mirip banget sama anak nenek itu ya?” tanya ku
“Iya, kamu mirip banget sama anak kedua nenek” katanya
“Haaa, anak kedua??” aku sama kak luna kaget..
“Iyaa nak..”
“Nek, ceritain dong, gimana nenek bisa ada disini” tanyaku
“Jadi gini..”
“Dulu sebenernya nenek tinggal di Tabanan, nenek punya suami, dan 2 orang anak.. Tapi kehidupan nenek bener bener menderita nak.. Suami nenek kerjanya maen judi terus, sabung ayam, meceki, semua lah.. Kita gak pernah dinafkahi, nenek nyari kerjaan sendiri, jadi buruh, biar bisa aja kita makan” katanya
“Ya ampun, terus nek” tanyaku..
“Sampai akhirnya suami nenek meninggal.. nenek hidup berempat sama 2 anak, dan 1 ibu mertua.. anak anak nenek masih sekolah, nenek bingung nyari uang dimana..”
“Dan nenek pun dapet kenalan seorang rentenir, dia ngasi nenek pinjaman, sampai nenek bisa biayain sekolah nya anak anak, untuk makan sehari hari dan lain lain. Tapi karena kerjaan nenek juga gak begitu banyak menghasilkan uang, jadinya hutang gak terbayar, dan hidup juga makin susah..”
“Waktu itu nenek di uber terus sama tukang tagih hutang gek, siang malem, nenek di teror.. Nenek udah berusaha ngembaliin tapi karena hutangnya banyak ya bunga nya nambah terus..”
“Sampai saat tukang tagih itu, dateng kerumah.. Dia melihat anak nenek si Putu, waktu itu Putu baru tamat SMP, dia mau masuk SMA. Nenek udah tau dari cara dia natap anak nenek, dia nawarin biar Putu ikut dia, nanti hutang nenek langsung lunas..”
“Ya ampun.. terus nek?” tanya ku
“Nenek gak kasi, mending nenek mati daripada nenek jual anak.. Tapi saat itu nenek udah ada di pihak yang kalah gek..”
“Jadi nenek kasi, anak nenek?” tanya kak luna
“Ngak.. tapi, tapi nenek yang ikut dia.. Dan nenek minta dia jangan lagi ganggu keluarga nenek..”
“Nenek nikah gitu sama dia?” tanya ku
“Nenek bilang gitu ke anak anak, tapi sebenernya nenek ikut sama dia mau dipekerjakan jadi PSK” kata nya
“Astaga nek.. hikss..” aku nangis, aku lihat kak luna juga mau nangis
“Emang nenek masih laku tu? hihi” aku coba mencairkan suasana, padahal aku juga sedih banget, aku gak tau itu bener atau salah aku ngomong gini.
“Adek apa sih?!” kata kak luna
“Hehe, nenek masih cantik lo waktu itu, cuma gak pernah dandan aja.. Waktu muda nenek juga kayak kalian” nenek pun tersenyum..
“Terus gimana nek?” tanyaku
“Ya orang itu setuju, dan besoknya nenek ikut dia.. Waktu nenek ninggalin anak anak, nenek bener bener sedih. Nenek gak bisa, nenek masih pengen liat mereka tumbuh dewasa, nenek ingin memastikan hidup mereka gak kayak hidupnya nenek.. Waktu itu Putu nangis terus, tapi Made gak nangis, nenek liat dia benci sekali sama nenek. Dia benci karena nenek bilang nenek mau nikah lagi, tapi nenek tetep gak bisa jujur sama dia..”
“Nah semenjak saat itu, nenek dipekerjakan di sebuah cafe remang remang. Emang terkadang bayarnya lumayan, jadi nenek bisa nabung untuk ngelunasi hutang, baru nenek bisa pulang lagi..”
“Jadi nenek jadi, jadi PSK?” tanya kak luna
“Iya gek, kedok nya aja yang pelayan cafe. Nenek di tawarin ke orang orang, kayak barnag dagangan.. Kadang ada yang kasar, tapi nenek pasrah aja, nenek gak bisa ngapa ngapaen..”
“Berapa lama nenek kerja gitu?” tanya ku
“Ada sekitar 3 tahun..”
“Hutang nenek bisa lunas dong” kataku
“Ngak gek, nenek di jebak, nenek disekap di sebuah rumah sama teman teman yang lain. KTP smw nenek udah gak ada pegang.. Sampai akhirnya nenek hamil. Tau nenek hamil, nenek pun udah gak di anggep lagi. Nenek disuruh gugurin, tapi nenek gak mau.. Sampai akhirnya nenek diseret dan dibuang di jalan..” nenek lalu menangis
“Hiks.. nek..” Aku lompat ke kursi belakang dan memeluk nenek,. Kok tragis amat nasib nya nenek ya..
“Sampai nenek ditolong sama orang, di ajak kerumahnya, dan nenek dikasi tempat tinggal.. Orangnya baik sekali..”
“Oo rumah yang nenek tempatin itu, dikasi sama orang itu?” tanyaku
“Iya, awalnya itu hanya gubuk, untuk jaga kebun. Tapi direnovasi, sehingga layak ditinggali. Nenek pun tinggal disitu, sampai anak nenek lahir. Nenek kerja bantu bantu di kebun nya, dan bisa menghidupi kita..”
“Puluhan tahun nenek disana, sampai anak nenek besar..”
“Terus anak nenek kemana?”
“Gak tau, udah mati kali” katanya
“Loh, kok gitu nek?”
“Dia bener bener anak durhaka, mungkin karena dia anak haram tu, makanya prilakuknya begitu” kata nenek meninggi, kayaknya dia emosi banget sama anaknya itu.
“Entah dia bergaul sama siapa gek, waktu muda gak pernah bantu nenek, keluyuran gak jelas, sampai dia ngehamilin anak orang”
“Ya ampun..”
“Bukannya dinikahin tapi dia malah kabur, nenek udha gak anggep dia anak lagi”
“Terus yang perempuannya gimana nek?” tanyaku
“Orang tuanya dateng ke nenek, bilang kalau anaknya udah lahir, dia gak bisa ngerawat. Dan bakal diserahin ke nenek..”
“Ooo itu Lastri nek?”
“Iya bener, dan nenek pun ngerawat dia sampai sekarang” katanya..
“Duh kok tragis amat nasib nenek?” tanya kak Luna
“Ya itu dah gek. Mungkin ini karma nya nenek.. Mudah mudahan anak nya nenek yang nenek tinggalin nasibnya bis alebih baik” katanya..
Aku jadi keinget cerita papa.. kok persis ya, apa jangan jangan…
“Kak, kok kayak ceritanya papa ya?” tanyaku ke kak luna
“Iya dek bener..”
“O ya nek, nama anak nenek yang kedua siapa?” tanya kak Luna
“Namanya.. Made.. Made Ananda”
“Haaa?!!!!”
“Kittttttttttttttttt” kak luna ngerem tiba tiba…
========================================================================================
[POV Nanda]
“Bli, anak anak gapapa nie dibiarin nginep”
“Gapapa gek, bli udah percaya sama mereka, mereka juga pasti bisa jaga diri”
“Aku gak habis pikir, mereka punya ide untuk nyariin neneknya lastri.. Aku aja yang udah lama ketemu sama anak anak itu, gak pernah kepikiran kesana” kata Sinta
“Hehe, iya gek. Mereka terkadang suka ngelakuin sesuatu pake feeling aja. Ya selama itu baik, bli dukung dukung aja”
“O ya bli, hari sabtu anterin aku pulang ya, bisa gak?”
“Sabtu depan?”
“Iya, ada odalan dirumah” katanya
“Ooo pas nanti, bli juga mau ke Denpasar sama anak anak”
“Ngapaen?”
“Ada acara keluarga, di rumah mertuanya bli” kata gw
“Oohh.. acaranya ngapaen bli?”
“Mertuanya bli kan ngerayain Imlek, biasanya tiap tahun bli sama anak anak ikut, ya kumpul kumpul aja, silaturahmi lah”
“O iya ya.. Tapi gak ada acara jodoh jodohan kan?” tanyanya
“Haha, maksud kamu?”
“Ya siapa tau”
“Haha, malah rencana bli mau ajak gek ketemu mertua bli” kata gw
“Aduh, gak berani”
“Kok gak berani, kenalan aja, sekalian minta restu nanti kita nikah”
“Iya, tapi jangan sekarang bli ya”
“Kapan dong?”
“Ya nanti aja, pas deket deket mau nikah”
“Kan udah deket juga”
“Ya nanti pokoknya”
“Haha..” Gw masih memeluknya dari belakang, sinta malam ini nginep dirumah..
——————————————————————————-
Paginya…
“Mau ngajar lagi ntar gek?”
“Gak bli, aku ada kerjaan disekolah.. Aku pamit ya bli”
“Iya, hati hati..” gw kecup keningnya.. Pagi itu setelah kita sarapan dirumah Sinta balik ke kosnya.. Anak anak juga bilang udah otw juga, mudah mudahan mereka selamat sampai rumah..
Gw cek di toko udah rame. Anak anak juga udah pada sibuk, ada yang ngurus pengantaran, ada yang stanby.. Gw lihat uci juga lagi diajarin sama Ayu.. Lalu ada WA masuk..
“Nanda, lagi dimana?” oo si Anita itu, mau apalagi ini orang..
“Di toko mbk, gimana?” bls gw
“Aku udah otw Singaraja nie, kirim lokasi toko kamu dong”
“Maaf mbak, sampai saat ini saya belum dapet konfirmasi dari Pak Johan” kata gw, gw masih gak mau langsung percaya sama dia. Abis itu lama dia gak bales, sekitar setengah jam ada WA dari pak Johan.
“Nanda, saya lagi di luar negeri, nanti urusan proyek nya tak serahkan ke Anita ya, ini kontaknya, selanjutnya koordinasi sama dia” katanya, wah ternyata beneran, Anita gak bohong. Lalu ada WA dari Anita.
“Puas?” ketiknya..
“Maaf mbk, sama cuma mau mastiin aja, kan jaman sekarang, penipu bisa pake modus macem macem” bales gw
“Oke gpp, sekarang aku minta lokasinya” lalu gw kirim lokasi toko gw. dan dia juga ngirim lokasi dia saat ini, kayaknya setengah jam lagi sampai. Berarti dia kesini mau cek proyeknya, mudah mudahan lancar deh, kayaknya ini proyek gede, hehe..
Sambil nunggu, gw habiskan waktu buat nemenin cewek cewek di depan, ngajarin mereka, dan sesekali kita becanda becanda kalau lagi gak ada pelanggan. Gw pengen semua karyawan disini pada nyaman, gak usah kaku kaku sama bos. Lalu dateng sebuah mobil, Fortuner putih. Kayakny ini dia, gw jalan kedepan. Dan turun seorang cewek, pertama kakinya kelihatan dengan sepatu high heel, ehh bukan sepatu, kayak sendal, cuma ada hak nya, njir putih banget sampai ke atas, haha..
Dia keluar dan menutup pintu, wajahnya cantik, chinese banget, dengan kacamata hitam yang dinaikkan keatas. Dia memakai baju putih, terus pake jaket tipis abu-abu, dan rok warna kuning pendek. Cocoklah seoarang wanita karir yang sukses, hehe.. Ini pasti tangan kanan nya pak johan, mungkin dia seorang direktur atau general manager di salah satu perusahaannya. Gw harus ramah sama dia.
“Mbak Anita” sapa gw
“Iya, Nanda ya?”
“Iya mbak, salam kenal. Selamat datang” kata gw
“Hmm, panas ya disini” katanya,
“Ya begitulah daerah pesisir mbak, kita mau langsung ke lokasi?” tanya gw
“Nanti aja, capek”
“Duduk di dalem aja mbk” gw ajak dia masuk, gw ajak ke ruangan gw aja biar adem. Pas jalan, anak anak di toko pada ngeliatin..
“Udah biasa aja woi!” kata gw ke mereka,
“Hahaha” diikuti tawa mereka
“Sikat pak de!!” ada yang teriak,
“Maafin anak buah saya mbak, mereka emang suka becanda” kata gw
“…” dia gak jawab, kita masuk dan dia duduk di sofa yang ada diruangan gw. Dia melipat kakinya dan buka buka HP.
“Ci… Uci…” panggil gw, lalu uci masuk..
“Ci minta tolong buatin minum ya, teh hangat aja 2” kata gw,
“No sugar” dia nyeletuk..
“Kenapa mbk?” tanya gw lagi
“Jangan pake gula” katanya tapi masih main HP, sibuk amat kayaknya ini betina, haha..
“O iya pak” uci lalu keluar..
“Berarti mbak nie staf nya pak Johan ya?” gw coba buka obrolan
“Ya bisa di bilang gitu”
“Ini proyeknya mau membangun apa mbak ya?” tanya gw
“Lo emangnya pak johan belum ngasi tau?”
“Belum mbak, saya juga gak nanya, kita baru deal soal material aja”
“Kita mau bangun Hotel” katanya,
“Wah hebat, target kapan selesai nanti mbak?”
“6 bulan lah, nanti kita butuh banyak supplai tu Da, kamu siap kan?”
“Siap mbak, yang penting lancar nanti pembayarannya, hehe”
“Kita profesional kok” katanya
“Iya saya percaya mbak”
“Misi pak” lalu uci dateng bawa 2 cangkir teh hangat, dia naruh di meja.
“Makasi ci”
“Sama sama pak” dia senyum senyum, kenapa lagi ini anak..
“Silahkan mbak, kalau abis perjalanan jauh, pas minum yang anget anget”
“Minum ya” katanya dan meminum sedikit teh itu. Gw minum juga, njir.. sialan uci, dia juga gak ngasi gula di teh punya gw, untung di depan ada yang manis manis..
“Bagus ya toko kamu, rapi..”
“Saya beruntung punya anak buah yang bisa kerja rapi mbak”
“Ya kan karena bos nya juga kan.. O ya, kamu tinggal dimana?”
“Nie rumah saya di belakang” kata gw
“Wah enak, kerja deket rumah”
“Iya bener, hehe”. Kita banyak ngobrol ngobrol, ternyata emang dia ini punya beberapa hotel, di bali ada, di manado ada, lombok juga, gile bener dah.. Setengah jam an kemudian, barulah kita ke lokasi.
“Pake mobil kamu aja bisa gak Da” katanya
“Oo bisa mbak, tapi mobil saya gak sebagus mobil mbak, hehe” kata gw
“Bisa jalan tapi kan?”
“Bisa lah”
“Ya udah ayo.. Itu biar supir aku istirahat” katanya. Lalu gw ambil mobil dan Anita naik.
Spoiler
“Jauh gak tempatnya?”
“Ngak juga, 20 menit lah. Ke arah pantai” kata gw, lalu ada telpon masuk..
“Halo nak, udah dimana?”
“Paa..” Luna nelpon
“Iya, kalian dimana nie?”
“Udah di jalan pa, paling 1 jam lagi sampai”
“Papa dimana?”
“Ini lagi anter tamu, mau ke tempat proyek” kata gw
“Oo, nanti cepet pulang ya”
“Kenapa?”
“Hihi, aku punya kejutan buat papa”
“Apa sih?”
“Rahasia dong, pokoknya nanti papa jangan kemana mana!”
“Iya iyaa”
“Da papa…”
“Hati hati” lalu luna matiin telpon,
“Anak kamu?” tanya Anita
“Iya mbak, mereka lagi dijalan”
“Umur berapa anak nya?”
“Mau 18 kayaknya, lupa saya, haha.. Udah SMA kelas 2” kata gw
“satu?”
“Dua, kembar, cewek cewek”
“Mbak nya udah nikah?” tanya gw
“Udah..” katanya. Wah pasti suaminya bos besar nie..
“Tapi suami aku bukan manusia, haha” dia ketawa
“Haa maksudnya? Makhluk halus gitu?” tanya gw bingung
“My job is my husband.. Aku nikah sama kerjaan aku, hehe” katanya.
“Wah, memang kalau lagi berkarir itu gak sempet mikirin jodoh ya” kata gw
“Ya gitu deh” Syang banget emang, cewek kayak dia masih di anggurin, kwkwkwkwk.. Tapi emang bener kalau ada cewek cewek yang sukses di kerjaan, pasti dia lama atau bahkan gak nemu jodoh.
“Mending cari suami mbak, masak mau sendiri terus. Enak lo nikah” kata gw
“Hahaha.. enak apanya nie?”
“Ya maksud saya, ada yang nemenin, kalau ada masalah bisa diselesaikan bersama” kata gw
“Nanti lah.. Istri kamu kerja?”
“Dulu ngak, saya aja yang fokus kerja”
“Dulu, maksudny?”
“Istri saya udah meninggal mbak, udah lama..” kata gw
“Oo maaf ya”
“Iya gapapa..”
“Terus sekarang udah nikah lagi?”
“Belum, hehe..” Dan kita pun sampai..
“Na ini lokasinya..” kita turun berdua, anita langsung memakai kacamatanya, silau kali.. Dia jalan kayaknya kesusahan, ya siapa suruh ke lokasi proyek gini pake heel.
“Mbak pake ini aja, patah nanti hak nya, haha” gw ambilin dia sendal jepit yang ada di mobil.
“Tau gini aku pake boots tadi” katanya, lalu dia melepas sepatunya dan memakai sendal yang gw kasi.. Kita keliling keliling disana, udah ada juga orang orang yang mulai kerja. Gw lihat Anita ini bener bener serius, semua dia fotoin.
Dia juga nanya nanya gw soal material nanti, gw kayak di wawancara, hehe..
Hari pun udah siang, sekitar jam 1 gitu. Lama juga kita disini. Dia udah makan belum ya..
“Udah mbak?” tanya gw
“Oke udah, udah sesuai dengan ekspektasi aku. View nya juga dapet..” katanya
“Sip lah, mudah mudahan lancar. Kita makan dulu ya” kata gw
“Boleh boleh, haus banget aku”
Kita naik mobil dan nyari tempat makan.. Duh gw ajak kemana dia ya, masak gw ajak ke warung babi guling, haha..
“Mau makan apa mbak?”
“Apa aja deh..” katanya. Cari restoran aja deh, sekitar sini banyak kayaknya, kan daerah wisata. Lalu pas gw nemu restoran yang pas, di pinggir pantai, sejuk lagi.. Mahal gapapa dah, sekali sekali..
“Hahhh.. enak ya.. sejuk” katanya. Kita lagi duduk sambil nunggu pesanan..
“O ya, kalau tinggal nya dimana mbak?” tanya gw
“Rumah aku di Jakarta, tapi lebih sering di pesawat, haha..”
“Haha, jam terbang tinggi ya. Kalau ke Bali sering?”
“He ehh, paling sering ke Bali, tapi ini pertama kali aku ke Singaraja”
“Anak saya juga sekolah di jakarta mbak, yang nomor dua” kata gw
“O ya, Jakarta mana?”
“Di daerah jakarta selatan..”
“Ooo, sendiri?”
“Ngak, ada mama nya..” kata gw
“Mama?”
“Mama angkat maksudnya, temen saya” kata gw
“Terus anak kamu yang pertama?”
“Dia disini, sekolah disini”
Lalu makanan dateng..
“Hmm enak kayaknya ya” katanya.. Lalu dia melepas jaketnya, astaga.. ternyata dia cuma tanktopan doang, kulitnya kayak di hotmix, mulus, kwkwwk.. Tahan bro tahan, ini client VIP, dia batalin kontrak, mati lu. Lalu dia ngiket rambutnya yang panjang, kayakny biar gak ganggu nanti dia makan.. Gw curi curi pandang terus, haha..
“Liat apa?” tanyanya
Spoiler
“Ehh, ngak ngak.. yok makan” kata gw.. Kita pun makan disana, dia banyak juga makannya..
“O ya mbak, nanti rencana langsung balik?” tanya gw
“Gak usah mbak mbak deh, tua an kamu juga” katanya
“Ya kan gak enak”
“Biasa aja, panggil Nita aja” katanya
“Iya deh, maaf maaf..”
“Berarti mau langsung balik Nit?” tanya gw
“Hmmm.. kayaknya iya, tapi aku istirahat bentar, mungkin ntar sore baliknya”
“O gitu, istirahat dimana?”
“Hotel lah, masak dirumah kamu” katanya,
“Hehe..”
————————————————————————–
Lalu Luna nelpon lagi..
“Halo nak..”
“Pa dimana??”
“Masih diluar..” kata gw
“Ihh papa, kan udah aku bilang jangan kemana mana”
“Kamu dimana nie?” tanya gw
“Aku udah dirumah, baru aja nyampe.. Papa cepet pulang, sekarang!!” katanya
“Iya iya, ini papa juga udah selesai”
“Jangan keluyuran lagi ya!” katanya
“Ya ampun, papa kerja nak, kok di bilang keluyuran”
“Pokoknya papa cepet pulang, 10 menit aku tunggu” katanya, lalu matiin telpon.. Luna ini emang galak nya minta ampun..
“Kamu ada acara?” tanya nita
“Ngak, ini anak anak baru nyampe rumah”
“Oo, ya udah, kita balik aja dah..”
“Iya bentar, tak bayar dulu” gw ke kasir,
“Ehh ngapaen? udah aku aja” lalu dia manggil pelayan dan ngasi kan kartu atm nya.
“Kamu langsung pulang aja Da, aku biar di jemput supir aku” katanya
“Oo gitu, tapi supirnya udah tau emangnya tempatnya?” tanya gw
“Udah, ini aku udah kasi tau..”
“Ya udah, aku balik duluan ya mbak, ehh.. Nit”
“Oke, sampai ketemu lagi, kayaknya dalam waktu dekat kita bakal ketemu, hehe”
“Siap.. nanti kalau ada apa apa kontak aja ya” kata gw
“Oke, tks ya..”
Spoiler
Hadehhh.. seger banget, haha..
====================================================================================
[POV Luna]
“Neneeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeekkk!!!” aku pinggirin mobil, lalu lompat ke kursi belakang, aku sama astrid memeluknya erat.. Nenek kebingungan banget..
“Ehh, kalian kenapa?” kata nenek..
“Hikss.. akhirnya aku ketemu sama nenek..” kata astrid
“Iya nek, aku kira nenek udah gak ada..” kataku
“Maksud kalian apa?” suara nenek bergetar,
“Nek.. kita anaknya anak nenek. Kita anaknya anak nenek yang kedua”
“Ya tuhan kalian anaknya De Anda??”
“Iya nek..”
“Pantes kamu mirip banget sama dia.. nenek udah ngerasain saat pertama kali liat kalian.. hiks.. Ya ampun cucu nenek..” dan kita bertiga menangis disana, di dalem mobil, di pinggir jalan.
“Maafin nenek ya.. maaf kalian udah punya nenek kayak gini” kata nya
“Ngak nek.. Kita dari dulu udah pengen ketemu sama nenek, cuma papa bilang kalau nenek udah pergi, dan papa gak mau nyari”
“Iya, bapak kalian pasti udah gak mau ketemu nenek” katanya
“Tapi yang sebenernya terjadi kan gak seperti yang papa kira, nenek pergi karena nenek sangat menyayangi anak anak nenek..” kataku
“Iya bener nak.. Terimakasih tuhan, terimakasih telah mempertemukan aku dengan cucu cucuku..” kata nenek memeluk kita..
“Apa kalian tau juga kabar nya Putu, anaknya nenek yang pertama?”
“Tau nek, bibik baik baik aja.. Bibik sekarang ada di Tabanan, di rumah yang dulu” kata ku
“Nenek kangen sama mereka” kata nenek
“Iya nek, papa sama bibik pasti seneng ketemu nenek” kata astrid.
“Dek apa kita kasi tau papa?”
“Tar aja pas ketemu kak, biar surprise, hihi”
“O iya”
Kita pun melanjukan perjalanan, aku jadi semangat banget, hihi.. Pasti papa seneng banget, akhirnya kita semua bisa kumpul lagi.. Banyak hal yang kita ceritakan di mobil..
———————————————————————————-
Sampailah kita dirumah.. kita ajak nenek masuk kerumah, biar dapet istirahat. Nenek terus melihat sekeliling, mungkin beliau masih belum percaya kalau kita cucu nya, hihi..
“Ehh papa mana?” tanya astrid
“Duh papa nie, padahal tadi udah aku telpon. Tak telpon lagi deh, tak marahin” kataku. Aku pun nelpon papa, dan emang dia masih diluar. Tapi bilang udah mau balik.
“Nek duduk dulu ya, papa udah mau pulang” kata ku
“Iya, o ya, ibu kalian mana?”
“Hmmm.. mama kita udah meninggal nek, waktu kita masih kecil” kataku
“Iya nek, selama ini papa sendiri besarin kita” kata astrid,
“Ya ampun, kasian kalian..”
“Itu foto mama nek” aku nunjukin foto ke nenek,
“Ya tuhan ini menantu nenek, cantik nya..” nenek menyentuh foto mama..
“Iya nek, sekarang maam udah tenang. Kita juga udah ikhlas mama pergi..” kata astrid
“Kalian emang anak anak yang baik..”
Lalu ada suara mobil papa dateng.. Itu kayaknya papa nek..
“Swastyastu” katanya dari luar,
“Swastyastu..” aku lari sama astrid keluar langsung memeluknya
“Ehh, napa kalian nie?” papa bingung,
“Hehe, cepet pa, kita mau liatin sesuatu” kataku narik tangannya..
“Abis makan apa kalian berdua nie, semangat bener..” Lalu kita masuk kedalam rumah, dan mereka berdua pun bertemu..
Aku lihat nenek menutup mulutnya, air matanya berlinang..
“I..Ibuk..” kata papa
“Hiks…” nenek gak bisa ngomong..
“Ya tuhan ibuk…” papa mendekati nenek dan memeluknya..
“Hikss.. maafin ibuk nak.. maafin ibuk..” kata nenek nangis..
“Hikss..” aku nahan air mata, astrid lalu memeluk ku, dia juga ikut nangis..
“Aku kira ibu udah gak ada, maafin aku juga bu, gak nyariin ibu selama ini” kata papa
“Ibu paham nak, kamu pasti benci sama ibu.. Ibu gak bisa pulang karena ibu malu, ibu udah gak pantes lagi sama kalian” kata nenek..
“Sebenernya apa yang terjadi buk? kok bisa ibu disini, kok bisa??” tanya papa..
Lalu mereka duduk, dan nenek bercerita..
“Dek, kita jemput lastri yok..”
“Iya kak, kita ajak kesini”
Kita pamitan sama mereka.. Aku suruh astrid nanyain ke Kak Uci, lastri ada dimana.. Katanya dia ada dikos, ya udah kita kesana aja.. Sampai di kosnya, kita ketok pintu..
“Lastri.. lastri..” panggil astrid
“Iyaa..” dia membukakan pintu, dia abis bangun tidur kayaknya..
“Adik kuuuuuuuuuu” kita memeluknya, hihi.. dia kebingungan..
“Kakak kenapa?”
“Hehe.. yok ikut kakak, kamu mau ketemu nenek kan?”
“Haa nenek? dimana kak?”
“Lagi dirumah kakak. Sekarang kamu cuci muka deh” kataku..
Kita pun balik lagi kerumah, pas lastri ketemu nenek dia seneng banget.. Nenek pun menangis, aku lihat mata papa juga merah, kayaknya emang habis nangis. Pasti nenek udah cerita yang sebenernya..
Dan hari itu merupakan sejarah baru untuk keluarga kita. Papa bisa kembali ketemu dengan ibunya. Ternyata apa yang papa kira, berbeda dengan kenyataan. Nenek pergi bukan karena nikah lagi, tapi malah ingin menyelamatkan anak anaknya.. Bahkan nenek sudah melalui masa kelam, yang sangat berat.
Tapi sekarang mereka udah kumpul.. Pertama bibik, sekarang nenek.. Papa juga rencana mau ke Tabanan sekalian nganter nenek pulang dan ketemu sama bibik.. Terimakasih tuhan, terimakasih mama..
————————————————————————————
“Kaak..”
“Iya”
“Aku kangen mama” kata astrid.. kita lagi dikamar mau tidur..
“Kok gitu?”
“Papa udah ketemu sama nenek, sama ibu nya.. tapi kita.. hikss..” dia malah nangis,
“Kok kamu masih berpikir kesana, kan kita udah janji gak bakal nangis lagi tentang mama”
“Tapi kak.. aku beneran kangenn… hikss.. hikss” dia memelukku, aku elus elus kepalanya.. aku juga pengen nangis sebenernya, tapi aku harus kuat di depan astrid..
“Kita dari umur 3 tahun udah di tinggal sama mama dek, dan kita udah segede ini, kita masih baik baik aja. Papa juga sangat sayang sama kita, dan sekarang ada mama anggie, ada mama sinta”
“Kenyataan emang gak adil, aku juga sering berpikir kok harus kita yang kehilangan mama, kok bukan orang lain aja.. Tapi namanya jalan hidup dek, kita harus bisa iklas.. Mama juga pasti gak mau kita sedih..” kataku,
“Kak aku pengen mama ada disini.. aku pengen meluk mama” katanya
“Iya aku ngerti, tapi sekarang kamu bukan anak kecil lagi lo. Ini tetek aja udah kayak jeruk bali, haha..” tawaku
“Kakak ihhhhh..” dia kesel
“Maksud aku, kita udah bisa melewati masa ini dek. Gak ada lagi yang perlu ditangisi, mama juga udah tenang disana. Kita juga udah punya keluarga yang bahagia. Kamu coba tu liat Lastri, kak uci, malah lebih parah nasib nya daripada kita”
“Hikss.. iya kak..” dia mulai berhenti nangis..
“Sini liat aku..” aku angkat dagunya, wajah kita saling berhadapan..
“Aku bakal selalu ada buat kamu, kamu selalu akan menjadi adik yang paling aku syang” kataku
“Hmmppff…hmmppff..” astrid lalu mencium ku..
“Love u..” bisiknya..
“Muach.. jangan nangis lagi ya” aku kecup bibirnya..
“O ya, tadi mbk Ayu ngasi paket dek” kataku
“Paket apa kak?”
“Dari nenek, di denpasar”
“Oo baju kali ya”
“Iya kayaknya”
“Mana kak, coba yok bajunya” Lalu aku ngasi astrid paket tadi, dan memang beneran isinya baju chinese, hihi.. Lalu dia langsung membuka bajunya dan nyoba pake itu..
“Ehh kok sempit ya” katanya
“Ketuker gak tu?”
“O iya kayaknya, haha” lalu dia ambil lagi yang lagi satu..
“Naa pas.. Wah bagus kak” katanya di depan cermin,
“Iya, kamu udah mirip kayak gadis cina yang kena corona, hahahaha”
“Kak sini cobain” katanya
“Gak ahh, gak suka” kataku
“Ehh nanti kan kita harus pake ini ke rumah nenek kak”
“Hadehh.. iya iya..” aku pun nyobain, dan jadilah kita 2 cewek kembar, mirip banget, haha.. Tapi emang bagus sih bajunya, coba bawahnya dipendekin dikit, biar seksi, hihi..
———————————————————————————–
===================================================================================
1 Minggu kemudian…
“Sayang.. doain kita ya, jagain anak anak kita.. Kita selalu sayang mama..” kata papa,
“Mama.. aku bakal jadi dokter seperti harapan mama, hihi” kataku..
“Kalau gitu aku jadi perawat aja ma, biar bisa sama kak luna terus, haha” kita ketawa bertiga. Kita lagi di kuburan mama, hari ini kita mau ke denpasar, mau kerumah nenek, mau imlek an, hihi.. Aku sama astrid juga udah cantik, pake baju yang dibuatin sama nenek..
“Ya udah yok kita jalan..” kata papa
“Iya pa”.. Lalu kita naik ke mobil, sekarang kita pake mobilnya papa, jadi aku gak nyetir, hehe..
“O ya pa, jadi jemput mama sinta?” tanya astrid
“Ya jadi, nanti di Denpasar, dia dijemput adiknya” Lalu kita ke kos nya mama sinta.. Aku sama astrid nunggu di mobil..
“Ya ampun, ada tamu dari cina, kok gak pake masker ya hahaha..” tawa mama saat masuk ke mobil dan ngeliat kita berdua
“Cantik banget anak ku” katanya lagi
“Mama juga, hihi” kata astrid
“Masak sih, mama selfie ahhh.. hoho”
Spoiler
“Mah, mana angpao” kataku,
“O iya, nanti mama beli amplop dulu ya” katanya
“Becanda ma, haha”..
Jadi pagi pagi itu kita pun otw ke denpasar. Astrid lagi seminggu udah balik ke jakarta juga. Cepet ya rasanya, aku jadi pengen ikut. O ya aku gak ceritain gimana perjalanan nya ya, soalnya udah biasa kan, hihi..
Okee.. sampailah kita di rumah nenek.. Tadi mama sinta udah duluan turun dan dijemput sama adiknya..
“Ya ampun makin rame aja” kata papa
“Ya kan keluarga nambah banyak pa” kata astrid
“O iya iya.. Ini mau parkir aja susah..” lalu kita turun, aku sama astrid sedikit merapikan baju.. ketat soalnya, jalan aja susah..
“Neneeeeeeekk” teriak astrid, pas kita masuk. Nenek lagi ngobrol ngobrol di teras rumah, orang orang juga rame..
“Cucukuuuu..” katanya, kita memeluk nya.. ada kakek juga..
“Aku liat ada om Ryan juga, pasti bik inem sama anak anak nya diajak juga nie..” Kita salaman sama semua orang, ada juga kerabat kerabat yang aku gak kenal.. Papa juga aku liat lagi ngobrol – ngobrol.. Rumah nya nenek di hias meriah, kayaknya kurang barong sai aja nie, hihi..
“Duh Luna, om kira siapa tadi..” kata om ryan,
“Hehe, bik inem mana om?”
“Ada tadi, gak tau tu kemana” katanya.. Lalu aku lihat astrid udah gendong anak kecil, ehh itu anaknya om ryan kayaknya.. Dan ramelah suasana disana.. Aku sama astrid juga diliat liatin terus, apalagi sama cowok cowok yang ada, ada yang tebar pesona lagi sama kita, hahaha.. Tapi lumayan lumayan juga mereka, hihi.. Ada yang ganteng, ada juga yang bulet kayak tong..
Ada beberapa juga yang sudah aku kenal, saudara jauhlah.. Ada juga kakak kakak cantik yang ramah, ngajakin kita gabung..
Lalu tiba tiba ada seorang perempuan duduk disebelahku, baju yang dia pakai mirip banget sama baju ku..
“Luna..” katanya, tau darimana dia nama aku,
“Ehh.. iya tante..” sapa ku,
“Kamu emang mirip banget sama kak Silvi ya” katanya, dia juga tau mama aku..
“Hmmm.. tante siapa ya?”
“Hehe, aku musuh nya silvi” katanya,
“Haa?” aku bingung,
“Ngak ngak.. Aku temen mainnya kak silvi dulu.. Kamu sih, tak WA malah nomornya aku di blok” katanya
“Oo itu tante.. aduh maaf maaf.. Habisnya aku gak suka orang gak jelas gitu” kataku
“Haha.. kalau gitu.. kenalan.. aku Anita” katanya, dia ngajak aku salaman..
“Luna tante” kataku nyalamin..
“Adik kamu mana?” Ooo dia juga tau Astrid, apa dia temen deketnya mama, atau kerabat dekatnya kakek nenek,
“Ehh, gak tau tante, tadi ada disini”
“Tante temen nya mama waktu kecil ya? atau waktu sekolah?” tanya ku
“Bisa di bilang gitu sih.. kalau bilang temen waktu kecil, aku udah sama dia mulai umur 3 tahun, haha” tawanya. Kayaknya emang dia temen deketnya mama.
“Haa? jadi mama sama tante itu gini?” tanyaku sambil aku kancing jari,
“He ehh..” dia mengangguk
“Pokoknya aku tau semua soal mama kamu deh, cuma waktu itu kita pisah pas tamat SMA. Mama kamu kuliah di jakarta, terus aku ke Singapura” katanya
“Memang dia pergi cepet banget, kak silvi udah cerita ke aku kalau dia udah ngerasa gak enak pas waktu SMA, tapi dia gak pernah cerita ke orang lain, bahkan ke mama nya sendiri”
“Hehe, tapi setelah melihat kamu sama adik kamu ceria, apalagi sudah ada anggie yang dipercaya sama kak silvi dulu untuk merawat kalian, aku jadi lega” katanya.. Kok tante Anita tau semua nya ya.. Tapi aku baru pertama kali ketemu dia, papa juga gak pernah cerita.
“Iya tante, aku udah rela kok, mama juga kan udah tenang disana” kataku
“Iya syang, kak silvi itu dulu bandel banget, apalagi waktu SMA. Punya geng dulu, ditakutin sama adik kelas, kak silvi ketuanya, haha.. Aku gak tau nie, sifatnya dia itu nurun ke kamu atau Astrid” katanya
“Kayaknya aku deh tante, hahahaha” tawaku.. Lama aku ngobrol sama Tante Anita, dia orangnya lucu, semua kenakalan mama dia ceritain, bahkan sampai yang malu maluin, hahaha. Aku baru pertama kali ketemu orang yang tau mama banget, aku jadi makin bisa membayangkan mama tu seperti apa..
Lalu astrid juga duduk gabung sama kita, aku ceritain tante anita ini siapa.. Kita kepo banget soal mama, semua kita tanyain, tante pun ngejelasin sambil kita ketawa ketawa..
“Ehh ada yang mau aku tunjukin sama kalian”
“Apa tante?” tanyaku
“Ayo ikut, kita ke kamarnya kak silvi” kata tante. Oo tante tau kamarnya mama, berarti emang dia sering kesini. Aku sama astrid ikut dia, kita masuk ke kamarnya mama..
“Mudah mudahan gak ada yang nemuin, hihi” Lalu dia merangkak di kolong meja belajar yang ada di kamar, lalu dia menyentuh sesuatu. Dan ternyata ada sebuah pintu laci kecil yang terbuka. Wah ada tempat rahasia..
“Wah masih.. Naa disini dulu kita nyimpen nyimpen hal hal yang lucu sekaligus malu maluin” kata tante mengambil sebuah box kayu yang ada di dalem laci itu.. Lalu kita duduk diatas tempat tidur.
“Apa isinya tan?”
“Bentar, kita buka aja ya.. Ini cuma kak silvi dan aku aja yang tau” Lalu tante ngambil beberapa lembar foto, itu foto waktu mama sekolah. Ada foto cowok juga, tante bilang itu cinta pertamanya mama, hihi.. Lalu ada foto mereka berdua, tiba tiba air mata tante netes.. Mungkin itu foto berkesan banget..
“Tante kenapa?”
“Hikss.. hehe.. ngak.. Aku inget aja sama kejadian ini, ini waktu kita dulu janji untuk jadi BFF” katanya
“Best Friend Forever?” tanya astrid
“Iya, lebay ya, haha” kata tante,
“Haha, iya” tawa ku
“Tapi jaman itu, keren kalau punya BFF” kata tante
Lalu ada banyak lagi, ada surat cinta, macem macem.. Lalu aku lihat ada Diary nya mama..
“Hmm kalau ini tante gak mau baca, kalian bawa aja nanti ya” kata tante
“Boleh emangnya?”
“Kalian anaknya, ya boleh..” kata tante
“O ya, tante terakhir ketemu mama kapan..?” tanya astrid
“Aku lihat wajah silvi saat menghembuskan nafas terakhirnya” katanya pelan
“Ooo jadi dulu tante ada dirumah sakit juga” tanyaku
“Iya, tapi aku cuma liat dia dari jauh.. aku gak kuat..” kata tante,
“Sebelumnya silvi beberapa kali minta aku dateng, tapi aku malah.. hiks…” dia nangis lagi
“Kenapa tante?”
“Soalnya aku tau dia bakal pergi, aku terlalu takut untuk berada di dekatnya dia.. Aku emang sahabat yang paling jahat, apaan BFF tapi saat teman perlu kita gak ada” katanya,
“Jadi waktu itu aku bentar aja dirumah sakit, dan semenjak saat itu aku berusaha mencari kesibukan, aku kerja terus terusan, biar aku bisa melupakan rasa bersalahku..”
“Tapi aku selalu nanyain kabar kalian, terutama ke nenek kalian.. Aku juga follow kalian di sosmed, aku seneng kalian baik baik aja, dan bisa iklas dengan kepergian silvi” katanya mengelus kepala kita,
“Kok tante baru cari kita?” tanya astrid
“Maafin tante ya.. Tante baru berani ketemu kalian.. tante juga pengen ketemu sama mama kalian, Anggie. Tante pengen ngucapin makasi..” katanya
“Tante kok cerita semua ke kita?” tanyaku
“Soalnya kalian udah tante anggap kayak anak sendiri. Walaupun kita baru ketemu, tapi sebenernya tante selalu memperhatikan kalian..”
“Hikss tantee” astrid memeluknya.. Sebenernya aku sendiri masih heran sama tante anita, setelah sekian lama tante baru ketemu sama kita, padahal dia sahabatnya mama dari kecil.. Tapi syukur deh, aku bisa ketemu dia..
“Wah kalian udah pada ketemu ya” nenek dateng mendekati kita..
“Tante..” sapa Anita, lalu mereka cipika cipiki
“Kamu kok telat sih?” tanya nenek
“Tadi mampir bentar tan” katanya
“Kalian udah kenal tante Anita kan?” tanya nenek
“Baru aja nek, abisnya tante gak pernah kontak kita sih” kata ku
“Yee, nomornya aku aja kamu blok” kata tante ketawa
“Haha, maaf maaf.. aku pikir orang iseng..”
“Anita ini, temen deketnya mama kalian dulu, udah kayak kakak adik malah.. Dari kecil mereka udah sama sama terus. Dan udah nenek anggep anak sendiri” kata nenek
“Cuma sayang, sibuk terus sama kerjaan sampai gak nikah nikah” kata nenek nyubit tante anita
“Haha, sibuk tante.. aku tu udah nikah, nikah sama kerjaan aku” katanya
“Kamu nie, kerja terus. Sama kayak papa kamu tu, gila kerja. Berarti kapan kamu nyampe Bali?”
“3 hari yang lalu, kebetulan papa minta aku ngawasin proyek disini” katanya
“Haha, pas kan setingan tante. Bajunya juga udah pas. Kalian pasti cocok deh” kata nenek. Aku bingung mereka ngobrolin apa sih..
“Hehe” tante cuma senyum aja,
Spoiler
“O ya papa kalian diamana?” tanya nenek
“Gak tau nek, sama kakek kali” kata astrid
————————————————————————————
[POV Nanda]
Gw bingung mau ngomong apa, orang yang hampir selama 20 tahun lebih gak ketemu, ibu gw sendiri, sekarang dia ada di depan gw.. Tubuhnya yang sudah tua, rambut kusut. Jujur gw udah maafin ibu, dan gak ada dendam lagi..
Gw juga gak tau gimana bisa anak anak ketemu sama ibuk.. Gw cuma bisa bersyukur atas semua ini. Ibu gw masih ada..
Dan ibu pun menceritakan kejadian yang sebenernya, saat mendengar itu gw jadi ngerasa bersalah banget gak nyari dia selama ini. Dia mengalami penderitaan yang bener bener keras.
Tapi itu lah masa lalu, biarlah semua berlalu. Sekarang gw masih diberi kesempatan untuk merawat orang tua. Besok rencana gw langsung ajak ibu ke Tabanan, ketemu sama mbk Putu..
Malam itu gw biarin ibu tidur di kamar gw, sama si Lastri jg cucunya. Secara tidak langsung dia juga keponakan gw.. Kenapa semua bisa kebetulan kayak gini, haha..
Gw lihat udah jam 10 malem.. Luna sama Astrid juga di kamar. Ibu pasti juga udah tidur.. Gw tidur aja dah..
“Ting.. ting..” ada WA masuk
“Nanda, udah tidur?” ternyata Anita
“Belum Nit, kenapa?”
“Hmmm.. bisa temenin aku gak?” katanya
“Oo kamu masih di Singaraja? tak pikir udah balik”
“Aku ketiduran tadi sore, ini baru bangun.. hehe..”
“Terus mau ditemenin kemana nie? malem malem gini?” tanya gw
“Makan, aku kelaperan” katanya. Sebenernya gw males banget, tapi karena dia pelanggan VIP gw, gapapa deh.. Sekali doang juga..
“Iya deh, aku jemput ke hotel ya” kata gw
“Oke, aku tunggu..”
Hmmm.. apa gw pamitan sama anak anak ya.. Gw ketok pintu mereka, mereka gak jawab.. Udah tidur kayaknya, ya udah gw tinggal aja dah.. Gw ganti baju, dan ambil mobil lalu otw Hotel nya Anita. Gw mikir mau tak ajak makan dimana ya, jam segini.. Oo di Pantai Ker****kan aja, kan ada ikan bakar..
Sampai loby gw telpon dia.. Lalu dia turun dari lift dan gw ajak naik ke mobil..
“Maaf ya da, aku minta tolong malem malem” katanya
“Iya gapapa” kata gw
“Mau makan apa nie?” tanya gw, pasti jawabnya terserah
“Ikan, deh.. kan ini daerah pantai, pasti banyak ikan” katanya. Wah ternyata salah prediksi gw, haha..
“Oke, ikan bakar mau ya”
“Iya mau mau” dan gw pun otw ke tempat makan. Jadi tempat makannya lesehan, di pinggir pantai di atas pasir gitu, disiikan tikar sama meja.. Gw lihat Anita juga pake celana pendek, jadi gapapa lah lesehan.
“Jam segini masih rame ya?” tanyanya
“Mungkin karena ini malem minggu.. biasanya penuh juga tempatnya” kata gw
“O ya, kamu bakal balik ke Jakarta lagi?” tanya gw
“Iya”
“Kapan?”
“Hmmm.. mungkin minggu depan. Aku masih ada urusan di Bali”
“SIbuk bener kamu ya?”
“Ya namanya kerja, kayaknya kalau aku gak ada tu, kerjaan gak jalan” katanya sambil melepas jaket yang dia pake,
“Hmm, itu artinya kamu gak bisa percaya sama orang lo” kata gw
“Ngak gitu juga, aku tu cuma gak mau ada kerjaan yang gak sesuai sama yang aku pengen”
“Perfectionis ceritanya nie? haha”
“Haha, bagus kan kalau semuanya sempurna”
“Iya iya, pantes dah kamu tu sukses” kata gw
“Hehe.. gak semua nya juga aku bisa sukses” katanya
“Maksudnya?”
“Ya adalah” dia memalingkan wajahnya.. mungkin masalah jodoh kali, hihi..
“Makanya, kurangi kerja, kamu nikmati hidup deh. Cari pasangan, haha” tawa gw
“Itu terus, emang wajib ya nyari pasangan?”
“Ya gimana, manusia itu diciptakan pria dan wanita, yang memang harus berpasangan” kata gw
“Itu kan pilihan hidup Da, kalau emang pengen sendiri emang salah?”
“Ya gak salah.. kalau di ajaran agama aku nie, kamu jangan tersinggung ya.. Hidup manusia itu memang ada tahapannya. Mulai belajar atau masa menuntut ilmu, masa membina rumah tangga, masa mulai melepas kehidupan duniawi, terus yang terakhir bisa fokus untuk mendekatkan diri dengan pencipta” kata gw, gw malah jadi ceramah agama,
“Maksudnya?” dia tanya lagi,
“Jadi tahapan membina rumah tangga itu ada, dan baik dilakukan. COntoh aja, seandainya semua orang didunia ini mau sendiri aja, gimana manusia mempunyai keturunan coba” kata gw
“Ya kalau hanya sex kan gak harus nikah” katanya
“Bukan hanya sex saja Nit, tapi ada kepuasan batin yang kita dapet saat mempunyai keluarga, punya anak, merawat anak, melihat anak anak tumbuh sampai berhasil” kata gw
“Kan kayak lagu.. Harta yang paling berharga, adalah… keluarga, hahaha” tawa gw
“Males ahh mikir itu, aku masih suka sendiri, kemana mana aku gak ada beban” katanya
“Hadehh, susah ngomong sama kamu.. Kalau dulu bapak ibu kamu juga berpikir gini, kamu mau lahir darimana? dari Batu?”
“Hahaha, kera sakti dong” tawanya..
“Terus kamu gimana Da, udah lama di tinggal istri kamu, gak mau nikah lagi?” darimana dia tau istri gw meninggal udah lama ya,
“Ya pengen, hehe”
“Berarti udah ada calon nie?”
“Udah, rencana kita nikah akhir tahun” kata gw
“Wah.. Kak Silvi pasti seneng ya” katanya
“Ehh, kok tau nama istriku nit?” darimana dia tau,
“Anu.. itu.. aku kan liat liat profil kamu kemaren, SOP perusahaan” katanya,
“Ye makanan dateng, makan dulu yok..” katanya, pas makanan dateng
Kita pun makan, gw sebenernya udah kenyang, tapi kasian juga kalau dia makan sendiri.. Gw punya feeling kalau Anita ini tau sesuatu tentang gw, atau mungkin emang dia pernah nyari informasi pribadi gw.. hmm..
Selesai makan, kita balik lagi ke hotel, Anita udah ngantuk ngantuk juga..
“Makasi ya Da” dia turun di depan lobi
“Iya, besok berarti balik nie?”
“Iya pagi, nanti aku kesini lagi deh, mungkin lagi 2 minggu”
“Oke siap, pokoknya aman sama aku” kata gw. Lalu dia masuk dan gw otw rumah.. Udah setengah jalan lalu ada suara HP, tapi bukan nada dering hp GW. Lah ini kan HP nya Anita.
“Halo” gw angkat
“Nanda, hp aku ketinggalan ya”
“Iya nie, aku juga baru liat”
“Aduhh, bisa kamu anterin gak?” katanya, duh padahal udah mau sampe rumah
“Iya iya, aku bawa sekarang” kata gw, gw puter balik dan otw hotelnya..
Sampai hotel gw ngabarin dia kalau udah di bawah, tapi gimana caranya, HP nya kan ada di gw.. Duh.. Gw lalu tanya ke resepsionis nomor kamar nya Anita, setelah dapet lalu gw naik lift..
Gw pencet bel, lalu dia buka pintu..
“Nih.. aku gak buka buka lo” kata gw ngasi HP nya
“Orang di lock juga, makasi ya da, maaf ngerepotin terus”
“Iya gapapa, ehh aku pinjem kamar mandi ya?” gw kebelet banget, gw masuk, duh kamar mandinya, ini handuk di bawah, ada celana dalam lagi di wastafel, haha.. Ini cewek hebat banget dalam berbisnis, tapi hal hal kayak gini dia gak peduli kayaknya, wajar lah..
“Ya udah, aku balik ya Nit” dia lagi tiduran
“Oke..” dia tersenyum, napa lagi nie cewek,
“Hati hati ya” katanya di depan pintu
“Daa”
Malem itu gw capek bener.. Gw sampai dirumah jam setengah 1 malem.. Ngantukk…
Dua hari kemudian…
Pagi pagi, gw berangkat ke Tabanan. Kali ini Luna sama Astrid gak ikut. Jadi gw mau anter ibuk pulang, biar nanti dia tinggal di Tabanan aja, Lastri juga biar tinggal disana. Kasian juga uci ngurus dia terus, di rumah nanti kan ada Mbk Putu juga.
Pas sampai dirumah semua kaget, apalagi kakak gw. Dia emang yang paling deket sama ibuk dulu..Suasana haru bahagia kembali lagi hadir dirumah ini..
“Sekarang nenek bisa pergi dengan tenang” kata nenek gw sambil tersenyum..
Beberapa hari kemudian…
Gw lagi ada di Denpasar, dirumah mertua gw.. Kebetulan hari ini Imlek, jadi banyak keluarga besar pada kumpul.. Gw emang rutin ikut tiap tahun, ya silaturahmi sama keluarga lah.. Keluarga juga enak enak semua, gw juga ngerasa udah bagian dari mereka..
Siang itu gw lagi ngobrol ngobrol sama si Gendut, tapi sekarang dia udah gak gendut lagi. Udah ganteng, haha.. Punya 2 anak lagi.. Dia cerita kalau dia punya mitra bisnis yang potensial banget. Syukurlah dia bisa jalanin bisnisnya dengan baik..
“De.. Made..” lalu tiba tiba mertua gw panggil
“Iya bu”
“Sini dulu.. ada yang pengen ketemu” katanya
“Siapa bu?”
“Udah ikut sini” Lalu gw ikut ibu, gw diajak ke lantai 2, ke kamarnya Silvi. Wah jangan jangan gw mau di…..
“Haaa, Anita??” gw lihat Anita lagi ngobrol ngobrol sama anak anak.. Baju mereka bertiga sama persis..
“Hai, Nanda.. hehe” katanya
“Kok..kok.. kamu bisa disini?”
“Haha, kalian udah saling kenal kan.. Anita ini anaknya pak Johan. Sahabatnya silvi dari kecil, udah kayak adiknya silvi” kata ibu
“Anak pak Johan??? Adiknya silvi??” gw kaget lagi.
“Hahaha, gak usah kaget gitu napa..” tawa Anita
“Kamu kok gak cerita? berarti selama ini kamu tau aku, tau anak anak?”
“Iyaa, maaf ya aku gak bilang.. Pengen ngerjain kamu aja”
“O jadi tante udah pernah ketemu papa?” tanya astrid
“Hehe, udah syang..” katanya
“Tante ini klien nya papa kamu, hihi” katanya lagi..
“Luna, Astrid yok ikut nenek”
“Kemana nek?” tanya Luna
“Sini ikut aja, nenek mau kenalin kalian ke keluarga yang lainnya” kata ibu, lalu mereka keluar, ibu ngedip ke gw.. Gw jadi berpikir ibu mau jodohin gw sama Anita kayaknya.. Tapi gw ngomong baik baik aja sama Anita dulu, dia juga blm tentu mau sama gw, siapa tau dia bohong bilang jomblo, cewek se perfect dia masak sih gak punya pacar
“Hehe..” gw senyum aja ke Anita, dia juga senyum senyum malu,
“Maaf ya Da” katanya
“Ngapaen minta maaf kamu gak salah, aku kaget aja, kalau kamu kenal sama istri aku” kata gw
“Gak hanya kenal Da, dia udah kayak kakak aku sendiri” katanya..
“Haa?”
“Tapi.. kok silvi gak pernah cerita soal kamu” gw masih heran.. Lalu anita keluar menuju balkon. Gw ikutin dia, dan kita duduk disana..
“Dulu tiap aku maen kesini, kita berdua selalu duduk disini” katanya sambil sekitar
“Aku terakhir kesini saat kak silvi udah kuliah di Jakarta. Waktu itu aku baru tamat SMA dan mau lanjut kuliah ke Singapura” kata nya
“Awal dia mulai ngerasa kalau dia sakit sakitan itu sebenernya waktu SMA, tapi dia hanya cerita ke Aku Da. Bahkan ke bapak/ibu ngak. Tapi ya kita pikir itu sakit kepala biasa aja. Dan pas aku di singapura aku hampir gak pernah lagi ketemu langsung sama kak silvi, paling kita telponan aja.. Dia juga cerita kalau dia jatuh cinta sama kamu, haha..”
“Aku masih heran, dia gak pernah cerita ke aku soal kamu” kata gw
“Mungkin dia benci sama aku Da” katanya
“Kok gitu?”
“Sebenernya, awal awal dia kuliah, dia udah tau penyakitnya, dan udah tau resiko nya”
“Haa, jadi dia periksa sendiri?”
“Iya bener. Dokter pun sudah bisa memprediksi kapan dia akan pergi, karena kankernya mustahil bisa sembuh, obat hanya untuk memperlambat saja” katanya
“Tapi dia cerita semua ke kamu?”
“Iya, saat aku mendengar itu aku bener bener takut.. aku juga gak bisa berbuat apa apa.. Tapi kak silvi selalu berpesan kalau jangan bilang kepada siapapun, dia gak mau bikin orang kawatir” katanya
“Dia beberapa kali minta aku pulang, tapi aku bener bener gak bisa, selain waktu itu kuliah sibuk terus, orang tua aku juga gak ngasi.. Mungkin itu yang bikin kak silvi mulai benci sama aku” katanya
“Hmmm.. kalau menurutku ngak deh, pasti dia ngerti sama keadaan kamu” kata gw
“Tapi sebelum kita pisah dulu, dan saat terakhir aku maen kesini, dia sempet ngasi ke aku sebuah surat.. Katanya ini untuk suaminya kelak, kalau dia udah pergi” katanya
“Surat apa?”
“Aku juga gak tau Da, aku gak berani buka, soalnya itu cuma buat kamu, buat suaminya” kata nya
“Bentar aku ambil dlu, ada di tas ku” lalu dia pergi ninggalin gw. Jujur gw masih heran kenapa silvi gak pernah cerita soal anita, aku taunya sahabat baiknya dia cuma Anggie. Mungkin karena anita udah jarang ketemu ya..
“Nih Da..” anita dateng dan ngasi gw amplop kecil..
“Aku buka ya?”
“Iya buka aja, aku juga penasaran” kata nya.. Lalu perlahan gw baca..
Teruntuk suamiku tercinta…
Saat aku nulis ini, aku gak tau kamu siapa, apa pacar aku yang sekarang? tapi kayaknya ngak, mungkin kamu adalah seseorang yang ganteng, kaya, sukses, hahaha.. ngak ngak, aku cuma berharap kamu adalah seorang laki laki yang baik, sayang sama keluarga, bertanggung jawab, dan bisa jadi tempat aku berlindung..
Ehh, kita punya anak gak sih, haha.. aku nangis gak saat melahirkan? atau jangan jangan kita belum ada anak, karena salah aku..?
Tapi apapun itu, aku minta maaf ya, kalau kamu baca ini berarti aku sudah pergi.. Aku udah ninggalin kamu, ninggalin anak anak kita.. tapi aku yakin, sebelum aku pergi aku udah melewati masa indah sama kamu, sama anak anak kita.. dan aku pasti sangat mencintai kamu..
Suamiku, kamu pasti sekarang lagi sama sahabat aku, Anita.. Dia udah kayak adik aku sendiri, tidak ada rahasia antara aku dan dia, kita selalu berbagi apa saja, kecuali pacar lo, haha.. Tapi dia orangnya sok tau, kalau dia ngeselin kamu ketok aja kepalanya, hihi..
Aku gak tau sekarang umur kamu berapa, apa kamu masih muda, atau udah tua.. tapi… kalau kamu kesepian.. kalau kamu membutuhkan seorang ibu untuk anak anak kita, aku rela, aku iklas kamu nyari pendamping kamu.. Aku bahagia melihat keluarga aku bahagia.. Dan seandainya bisa, aku pengen banget kamu nikah sama Anita. Aku pengen banget dia bisa nemenin kamu, aku pengen dia bisa jadi ibu dari anak kita. Aku percaya sepenuhnya sama dia.. Kalau sekarang dia jelek, gapapa ya, emang aslinya jelek kok, hahahaha.. Tapi dia orangnya perfectionis banget, aku yakin dia bakal jadi orang yang sukses..
Suamiku, aku percaya sama kamu.. Aku gak maksa kamu untuk ambil sebuah keputusan. Aku hanya pengen Anita bisa nemenin kamu.. Mungkin ini permintaan terakhir aku ke Anita, mudah mudahan kalian bisa jadi pasangan yang cocok.. Aku sayang kalian..
Dari Istrimu..
Silvia
Air mata gw merembes, membasahi kertas itu.. Rasanya gw pengen ikut pergi sama Silvi… Tapi pesan nya dia.. Gw lihat Anita, dia hanya menutup mulutnya.. Air matanya membasahi pipinya..
Gw lipat kertas tadi..
“Hiks.. maafin aku kak” kata anita.. Gw juga gak bisa ngomong apa apa, sepertinya Anita udah ngelakuin kesalahan ke Silvi
“Aku terlalu takut untuk kehilangan kakak, makanya aku gak berani ketemu kakak lagi..” katanya menangis.
“Inipun aku baru berani untuk kembali kesini Da.. Aku berani lagi masuk kamar ini.. Selama ini aku sudah memperhatikan kalian, kamu sama si kembar.. Aku selalu kepo status mereka di medsos.. aku bahkan bayar orang buat cari info tentang kalian..”
“Dan pas kak silvi menghembuskan nafas terakhir, aku hanya bisa melihatnya dari kejauhan” katanya lagi
“Ja..jadi kamu ada dirumah sakit waktu itu?”
“He ehh..” dia mengangguk
“Tapi aku menutup diri, aku gak berani masuk ke kamar.. aku hanya lihat dia saat di dorong dari kamar ke ICU” katanya
“Maafin aku..” katanya
“Udah gapapa.. semua udah terjadi.. Silvi juga udah tenang disana, kita iklaskan saja” kata gw memegang tangannya..
“Hikss..” dia menyandarkan kepalanya di lengan gw,
“Aku kangen kak silvi..” katanya
“Sama” bisikku..
——————————————————————————
“O ya, soal suratnya Silvi nit”
“Oo iya..” dia lalu duduk agak menjauhi gw..
“Silvi minta biar kamu bisa gantiin dia..” kata gw pelan..
“A..aku gak mau maksa Da.. kita juga baru ketemu, dan kamu juga kan udah ada calon” katanya
“Iya itu.. Aku udah punya calon yang sangat aku sayangi.. Mungkin seandainya kita ketemu lebih awal….”
“Iya aku paham kok..” dia memotong omongan gw
“Itu kak silvi nulisnya kan saat dia belum nikah. Aku yakin kak silvi juga gak mau maksa kamu Da, dia cuma mau kalian sekeluarga bahagia walaupun tanpa dia” katanya
“Iya makasi ya Nit..”
“Iya.. dulu aku sempet kawatir kalau anak anak kamu bakal bermasalah tanpa seorang ibu, tapi ternyata ngak, kamu hebat banget jadi seorang ayah..” katanya
“Hehe.. iya, aku juga awalnya gitu, tapi banyak orang yang udah bantu aku Nit. Terutama Anggie”
“Oo kak Anggie yang di jakarta itu?”
“Iya, kamu kenal?”
“Tau sih, tapi gak kenal” katanya
“Terus kenapa kamu gak nikah sama dia aja Da?” tanyanya
“Dia emang sangat menyayangi anak anak, tapi dia gak ada perasaan sama aku Nit, aku juga gak mau memaksa.. Aku udah bersyukur banget dia bisa jadi seorang ibu untuk anak anak, walaupun bukan sebagai istri”
“Terus calon nya kamu nie, sayang gak sama anak anak?”
“Banget.. hehe.. kalau ngak, gak mungkin juga aku nikah..” kata gw
“O ya, kamu bohong kn kalau lagi jomblo?”
“Hahaha.. aku emang lagi sendiri kok.. gak ada yang cowok mau sama aku” katanya ketawa
“Kamu sih, ketemu sama cowok homo semua, hahaha”
“Idih enak aja, hahaha..”
“Ya cuma homo aja yang gak mau sama cewek kayak kamu” kata gw
“Haha..” dia pun ketawa ketawa gw becandain,
“O ya Nit, soal ibu.. kayaknya ibu mau jodohin kita deh” kata gw
“Haa, masak?”
“Iya, aku belum bilang sama ibu kalau aku udah punya calon istri”
“Gampang lah soal itu, kamu ngomong aja baik baik, pasti ibu ngerti. Lagian siapa juga yang mau sama kamu, hihi” tawanya
“Hehe.. dulu juga silvi sering bilang gitu, tapi setelah aku kasi, ampun ampun dia”
“Ehhh kasi apa maksud kamu??”
“Ada deh, haha..”
“Mesum pasti ya..”
“Haha, ngak lah, pikiran kamu aja tu” kata gw,
“Ihh daripada kita ngobrol gak jelas, turun yok, aku laper” katanya
“Iya iya ayo” dia jalan duluan, gw ikut dari belakang, jadi dari balkon kita balik lagi ke kamar, hp gw bunyi bunyi, gw lihat banyak ada chat. Isinya sih kebanyakan dari toko. Gw jalan sambil liat Hp, gw gak liat Anita lagi benerin sepatu yang, dia lagi nunduk nunduk gitu..
“Aaawww…” pas lah gw nabrak pantatnya, dan dia tersungkur ke depan..
“Astaga, maaf maaf Nit. Aku gak liat, pas lagi liat HP” gw bantu dia bangun..
“Kamu sih mesum aja” katanya
“Sumpah lo aku gak sengaja..”
“Haha.. iya iya, becanda doang.. untung tadi gak keras nabraknya, bisa pecah perawan aku” tawanya..
“Hehe.. emang masih?”
“Hmmm, kayaknya masih.. hahahaha.. dah ahh, yok” tawanya sambil jalan keluar.. Lama lama ini cewek kok nafsuin ya.. Tahan tahan, lu jangan buat hubungan yang bikin hidup lo rumit.. Tapi gw baru sadar sama baju yang dia pakai, bawahnya pendek banget, sampai paha doang.. Dia jalan di depan gw, seolah pantatnya nantangin gitu, haha.. Nita nita, apa kamu gak doyan sama cowok ya…
————————————————————————————
[POV Astrid]
“Nenek apa sih, aku kan masih mau ngobrol sama tante Anita” kataku pas nenek ngajak kita keluar,
“Ehh, biarin mereka berduaann dulu. Kalian suka kan sama Anita?”
“Suka nek, tante tau banget mama kayak gimana” kata ku
“Ya itu, berarti bisa kan anita jadi mama baru kalian?”
“Haaaaa?” aku kaget sama kak Luna
“Nek, papa udah punya calon..” kata kak luna,
“Kan baru calon aja, nanti aja papa kamu suka sama Anita” kata nenek
“Ya gak bisa gitu dong nek..” kata kak luna marah
“Kalian nie masih kecil, ikut aja ya”
“Nek.. asal nenek tau ya!!” kata kak luna meninggi
“Kak udah…” aku genggam tangannya, aku kasi kode biar kak luna jangan ngelawan nenek
“Kita ikut papa aja nek, kalau soal itu.. Selama papa seneng, kita juga seneng” kataku,
“Gitu dong..” lalu nenek pergi ninggalin kita..
“Dek gak bisa gini lo” kata kak luna
“Udah kakak tenang dulu.. Papa tu udah mau nikah sama mama Sinta, dan papa tu tipe cowok setia, gak bakal dia menghianati mama Sinta” kataku
“Lagian juga, papa baru ketemu sama tante. Dan tante juga orangnya pinter, pasti dia juga gak mau di jodoh jodohin gitu” kata ku
“Hmm.. iya juga ya.. Aku cuma gak mau papa nyakitin mama sinta dek. Apalagi tante Anita cantik seksi kayak gitu, apa bener papa gak tergoda?”
“Kakak percaya aja sama papa, aku juga sayang banget sama mama sinta”
“Iya deh.. hampir aja aku marahin nenek tadi..” kata kak Luna
“Hihi, kakak kalau emosi gini aku jadi pengen deh..” kataku
“Dih lesbong.. yok turun, laper..”
“Hihi..”
Hari itu sampai sore kita dirumah nenek, aku udah capek bener.. pengen tidur rasanya.. hikss.. kaki aku pegel berdiri, ini orang orang juga ngobrolnya gak capek capek lagi.. Cowok cowok yang deketin aku juga gak nyambung, jauh dibanding kak Rio..
Lalu aku lihat tante Anita, dia juga melihatku, lalu dia manggil aku.
“Cantik, siniii” panggilnya
“Kamu kenapa?”
“Capek tante, pengen rebahan..” bisik ku,
“Haha, hmmm.. ikut tante yok..”
“Kemana?”
“Ikut aja sini, tante juga bosen banget disini” katanya
“Iya deh, aku panggil kak Luna dulu ya”
“Iya sana cepet, tante tunggu di depan ya, mobil tante yang warna putih tu”
Lalu aku deketin kak Luna yang lagi dikerubungi sama koko koko, haha..
“Kak..” aku lalu bisikan ke telinganya
“Sekarang?”
“Iya ayo buruan..”
“Kak aku permisi ya..” katanya,
“Yahh Luna mau kemana??” kata mereka
“Hehe.. daaa” kita cepet cepet ninggalin mereka..
“Heii.. sini, buruan..” tante ternyata udah ada di dalem, dia buka kaca mobil, kita buru buru naik ke mobilnya. Aku di depan, kak luna di belakang..
“Hihi, kabuurr” kata tante, lalu kita gas pergi dari rumah, haha..
“Tante tu paling males ikut acara begituan, mending kita refreshing aja” katanya
“Iya sama Tan, ehh ngomong ngomong kita mau kemana?” tanya kak Luna
“Ikut aja..”
Dan sampailah kita di sebuah hotel yang cukup mewah, di kawasan Legian.
“Hotel tan?” tanya ku
“Iya, ini kantor nya tante” katanya
“Oo jadi hotel ini punya tante?”
“Hehe, ya bisa di bilang seperti itu” senyumnya.. Lalu kita turun di depan loby..
“Selamat sore Ibu Anita” sapa satpam nya, tante ninggalin mobilnya begitu aja, wah kayaknya emang beneran ini hotel punya dia.. Pas kita masuk, semua pegawainya nunduk nunduk gitu.. Lalu kita di ajak naik lift ke lantai paling atas, lalu masuk ke sebuah kamar di lantai 3.
“Wah luas banget kamarnya” aku lihat emang ini tipe yang mahal kayaknya
“Tu, kalian tiduran disana.. aku tak ganti baju dulu” katanya
“Oo ya, kalau kalian mau ganti, pake baju ini aja deh.. Ini kayaknya kecil..” tante ngambilin kita baju di lemarinya, ada hotpants sama kaos..
“Wah, ini emang kamarnya tante ya?” tanya ku
“Iya, aku kalau ke bali ya tinggal disini, makanya banyak baju yang tak tinggal” katanya, lalu dia masuk ke kamar mandi
“Mana dek bajunya, sesak baju ini” kata kak luna melepas baju nya.. Kita langsung pakai baju yang dikasi tante Anita, agak kegedan sih, tapi malah kelihatan seksi, hihi.. Lalu tante keluar, dia pake celana jeans pendek, dan atasan kayak bikini gitu. Kayak mau renang..
Dan kita pun tidur tiduran ditempat tidur..
“O ya, aku mau tunjukin kalian sesuatu” tante buka HP nya dan ngeliatin foto foto..
“Ini liat, kak silvi mirip banget kan sama Luna”
“Hihi, foto copian nya” tawa ku..
“Masak sih?” kata kak luna, tapi mukanya dia merah.. Lalu tante banyak ngeliatin momen momen dia sama mama dulu.
“O ya tante, aku mau tanya boleh gak?” tanyaku
“Iya nanya apa”
“Tante belum nikah ya?”
“Haha, belum”
“Pacar?”
“Belum juga”
“Masak sih tan?” tanya kak luna
“Iya, sumpah.. tante tu sibuk, gak sempet pacaran” katanya
“Kenapa kamu nanya gitu?” tanyanya
“Gini tan, tadi nenek bilang, kalau tante mau dijodohin sama papa” kataku
“Oo itu, aku udah tau kok” katanya
“Terus?” tanya kak luna
“Emang kalian mau, tante nikah sama papa kalian?”
“Hmmm.. gini tante, papa tu kan udah ada calonnya” kataku
“Masak sih papa kamu gak tergoda sama tante, hihi”
“Tante kok gitu sih?” kak luna malah emosi
“Hahahaha… kalian nie lo.. aku gak bakal ngerebut papa kalian, serius amat..”
“Abisnya, orang kita serius tan” kata ku
“Hehe, jadi gini syang.. dulu mama kalian, kak silvia nitip pesan sama tante, buat ngasiin surat ke suaminya nanti, kalau dia udah pergi”
“Jadi mama udah lama tau kalau umurnya bakal gak lama lagi ya tan?”
“Iya, waktu awal mama kalian kuliah kalau gak salah..”
“Terus tante udah kasi suratnya ke papa?”
“Udah”
“Isinya apa tan?”
“Isinya biar Tante nikah sama papa kamu”
“Haaa??”
“Serius?”
“Iya serius… tadi papa kamu sama aku baca bareng bareng”
“Terus tante mau gitu??” tanya kak luna
“Hihi, kamu tu lo galak bener, mirip sama kak Silvi. Papa kalian tu udah bilang baik baik ke tante, kalau dia bakal nikah. Jadi ya aku mundur pelan pelan, kwkwkwkwk” tawanya ngakak
“Tante kita serius..” kataku
“Iya iya maaf.. Dulu aku emang salah sama mama kalian, disaat terakhir aku malah gak nemenin dia. Ingin rasanya aku melakukan apapun yang dia minta, dan ternyata kak Silvi mintanya itu..”
“Tapi.. tapi isi suratnya juga, kak silvi bilang kalau dia gak mau maksa. Dan seandainya dia tau kalau papa kalian sekarang udah punya kekasih, pasti kak silvi merestui nya..”
“Berarti tante juga gak mau kan?” tanya ku
“Ya kalau dipaksa, mau sih.. hahahaha” dia ketawa lagi
“Ihh tante nie… mau apa ngak?!” tanya kak luna
“Gak lah sayang.. tante gak mau merusak hubungan orang..”
“Lagian, tante tu sukanya sama cewek lo, hohohoho” tawanya sambil memeluk ku,
“Aaaaa.. jangaaann…” teriak ku..
“Kalian jangan mikir aneh aneh deh..”
“O ya, mending kita renang aj, sambil santai santai”
“Oke tante” Kita pun ikut tante ke lantai paling atas, ternyata ada kolam gede banget.. keren banget hotelnya.. View nya pantai juga..
Kita tiduran bertiga di kursi kursi malas yang ada di pinggir kolam.. Duh udah kayak orang kaya aku, hihi.. Aku foto foto selfie sama kak Luna..
“Fotoin tante dong..”
Spoiler: cekrek
“Duh cantik tante, hihi.. Papa bisa klepek klepek nie” kataku
“Ahh masak sih, haha”
Spoiler
“Kalau gitu ntar aku coba godain papa kalian ahh” katanya
“Jangaaaaaaaaaaaaaaaaann!!”
———————————————————————————–
[POV Nanda]
“Nanda…”
“Astaga, pak Johan..” pas gw lagi ngambil makan ada pak johan manggil, kaget jg gw dia juga kesini..
“Apa kabar? Sehat?”
“Sehat pak, bapak gimana? Katanya keluar negeri?” tanya gw
“Sehat.. iya, tapi bentar aja. Ini mumpung transit di Bali, sekalian mampir..”
“O ya proyek aman kan?”
“Aman pak.. Anita nya juga serius banget ngawasinnya” kata gw
“haha, dia emang anaknya gitu. Kalau kerja serius banget, makanya gak nikah nikah dia” tawanya
“O ya pak, saya baru tau tadi lo, kalau Anita anaknya bapak” kata gw
“O iya lupa saya kasi tau..”
Gw pun asik disana ngobrol sama pak Johan, seperti yang gw bilang sebelumnya dia orangnya enak diajak cerita, pengalaman bisnis nya banyak banget. Kalau dibuat buku tentang karir dia, kayaknya bisa 100 halaman, haha.. Kalau diliat sekilas dia gak kayak kakek kakek, energik banget.. Panutan pokoknya dia..
Sampai sore gw disana, capek juga nie, pengen tidur rasanya.. Apa gw tidur di kamarnya Silvi aja ya.. Ehh tapi anak anak kemana nie? Coba tak WA luna tapi gak di bales sama dia. Telpon Astrid aja deh..
“Halo nak..”
“Halo pa”
“Kamu dimana nie? kok gak ada dirumah”
“Lagi renang pa,hihi”
“Renang? sama siapa? dimana?”
“Sama kak luna, di ajak tante Anita. Ini kita di hotelnya dia”
“Ooo gitu, enak ya kalian, papa kok gak diajak” kata gw
“Idih, hahaha.. papa sana bersosialisasi, kita mau santai santai dulu..”
“Papa tidur aja deh, kunci kamar” kata gw
“Iya bener pa, sana masuk kamar mama, kunci pintunya” kata astrid
“Haha, ya udah.. daa”
Wah enak banget anak anak.. gw pun ngendap ngendap jalan ke lantai 2. Pas gw masuk ke kamarnya silvi, gw denger suara ibu lagi ngobrol sama seseorang. Kayaknya di kamar sebelah.. Gw intip, soalnya pintunya kebuka ternyata dia ngobrol sama pak johan. Jadi curiga gw, emang sih ibu bilang dia dekat sama pak johan, tapi ngapaen mereka berduaan dikamar.. Pas gw jalan lagi menuju kamar nya silvi, “Dubrak” suara pintu kamar nya ibu ketutup, dan dikunci.. Nah lo, jangan bilang kalau mertua gw punya affair sama pak johan.. gila bener emang.. untung dulu gw cuma sekali doang.. Hadeh, tidur aja deh..
———————————————————————————-
“Uaahem..” gw kebangun gara gara ada telpon bunyi terus
“Haloo..”
“Woi tukang tidur..banguun” Anita telpon
“Ayo sini, ikut gak?”
“Kemana?”
“Makanya buruan bangun, kita udah dibawah nie, pake kunci pintu segala lagi”
“Haa, iya iya..” gw lihat jam ternyata udah jam 7 malem.. Orang masih rame gak ya.. Gw pun mandi dan segera turun ke bawah.. Ternyata cuma ada beberapa orang aja.. Tapi pak johan gw lihat masih ada disini. Dia lagi ngobrol juga sama bapak.
Gw lihat anak anak lagi ngobrol ngobrol sama Anita..
“Pa ayo ikutt..” kata Astrid
“Kemana sih?”
“Mau jalan jalan, sama tante”
“Sana kalian jalan jalan” kata ibu ke kita..
Tangan gw ditarik sama Astrid, gw yang baru bangun, masih setengah sadar rasanya..
“Udah aku aja yang bawa Nit” kata gw
“Kamu jalan aja masih oleng gitu, masih mau nyetir, udah aku aja”
“Emang kita mau kemana sih?”
“Ya jalan aja pa, males dirumah..” kata luna
“Kamu ikut aja deh, cerewet bener” kata anita
“O ya nit, bapak sama ibu kamu tinggal di jakarta juga?” tanya gw
“Kalau papa iya, tapi aku gak serumah juga, aku tinggal sendiri” katanya
“oo gitu, terus mama kamu?”
“Gak tau” katanya sambil nyetir
“Kok gak tau?”
“Mereka udah pisah lama Da” katanya,
“Wah, maaf maaf..” kata gw
“Udah cerai tan?” tanya luna
“Iya.. aku juga gak tau kenapa, mereka ribut terus pisah” katanya datar
“Udah ahh, gak usah ngomongin itu.. Kita makan dulu yok”
“Iya iya, aku laper banget” kata luna
“Iya tapi jangan chinese food lagi ya” kata gw
“Hahahaha”
Malem itu kita keliling keliling Denpasar, makan di restoran, nongkrong di cafe. Kita ditraktir semua sama Anita, emang dia big boss ini. Anak anak juga seneng banget, pas jalan gitu gw lihat mereka menggandeng tangannya Anita.. Enak aja liatnya, hehe.. Anita jg gw lihat cantik banget, dia seksi tapi masih keliatan elegan. Mirip seperti Anggie. Kadang gw jadi berpikir, kenapa gw gak ketemu dia duluan daripada Sinta..
Kita juga jalan jalan ke mall, mereka bertiga pada main main game ketawa ketawa. Gw duduk aja merhatiin.. Sesekali anita melihat ke gw, gw langsung buang muka..haha..
Sampai jam 11 malem kita keluyuran, udah kecapekan semua. Kita pun masuk ke mobil, dan otw hotelnya Anita. Sekarnag gw nyetir..
“Kapan berarti kamu balik ke jakarta nit?”
“Besok, sore” katanya
“Oo cepet ya..”
“Napa, masih kangen? hahaha..”
“Ngak, nanya doang..” gw jadi malu
“Haha, gitu aja kamu salting.. aku bakal sering kesini, orang proyek juga masih jalan, kamu jangan macem macem ya Da” katanya
“Hehe, siap bos.. kami akan selalu berikan yang terbaik” kata gw
Di belakang anak anak udah pada lemes plus kekenyangan, sekarang di pikiran mereka cuma kasur aja tu..
“Paa, aku sama kak luna tidur sama Tante aja ya” kata astrid
“Ehh, emang ada tempat?”
“Ada Da, luas kok kamarnya” kata anita
“Iya pa, lagian itu hotel kan punya nya tante, tinggal pake kamar yang lain” kata luna
“Haha, gak bisa gitu juga syang” tawa anita
“Hehe, ya udah..” kata gw
“Terus kamu tidur dimana Da?”
“Aku pulang aja ke Tabanan”
“Kok gak dirumah kak Silvia aja?” tanya Anita
“Iya pa, udah malem juga, jauh kalau ke Tabanan” kata Astrid
“Gapapa, kangen sama kumpi kalian” kata gw
“Hati hati ntar ya pa” kata Astrid
“Iyaa.. tadi kan papa udah tidur lama, jadi gak bakal ngantuk” kata gw
Kita pun sampai hotel.. Gw penasaran juga sama hotel nya dia, jadi gw ikut turun dan ikut masuk ke kamarnya..
“Wah beneran luas, jadi pengen ikut disini” kata gw
“Papa apa sih, sana pergii” kata Luna
“haha, iya iya.. Ya udah papa jalan ya”
“Hati hati pa” kata astrid. Lalu Anita nganterin gw sampai di depan..
“Makasi ya” kata gw
“Makasi apa?”
“Ya udah nemenin anak anak, mereka seneng banget tadi” kata gw
“Hehe, iya aku juga seneng kok..”
“Hmm.. ya udah, aku duluan ya.. “
“Iya, hati hati..” katanya,
“Nanda..” dia memegang tangan gw, lalu dia memeluk leher gw dan…
“Hmmpff.. hmmppff..” dia mencium lembut bibir gw, aduhh gw harus gimana.. gw harus tolak, ini gak boleh.. Gw dorong tubuhnya..
“Nit.. jangan..” kata gw
Dia melepas bibir gw dan tersenyum…
“Hihi, kamu emang laki laki yang baik.. muuach..” dia mengecup pipi gw, tapi lalu berbisik..
“Itu yang bikin aku suka, fiuhhh..” sambil meniup telinga gw… dan dengan cepat dia balik badan, lalu menutup pintu kamarnya..
“Bjirr…”

Bersambung

Daftar Part