. Hidup Di Bali Season 03 Part 04 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 03 Part 04

0
439

Season 03 Part 04 – Cantik Dari Hatimu

[POV Nanda]

“Mamaaaaaaaaaaa” anak anak lari memeluk Anggie yang baru dateng.. Bahagia banget mereka ketemu dia, gw jadi ikut seneng ngeliat anak anak seneng.

“Gie..” gw deketin mereka,

“Apa kabar Nanda” kita salaman. Emang anggie gw lihat makin cantik, gak keliatan dia kayak emak emak, masih fresh.. Tapi… Gw udah tidak berharap apa apa lagi sama dia, gw emang sayang sama dia, sayang banget, tapi semua itu karena dia menyayangi anak anak seperti ibunya sendiri. Gw berhutang budi sama Anggie yang tidak mungkin gw bisa bales, yaitu kasih sayang seorang ibu, apalagi dulu saat anak anak sangat membutuhkan sosok seorang ibu, Anggie selalu ada buat mereka. Bahkan anggie sampai bela belain buat pindah kerja di bali biar deket sama anak anak.

“Terimakasih Anggie” kata gw dalam hati..

“Baik baik aja, kamu gimana? Jakarta aman?” tanya gw

“Baik aja, kan udah ditemenin sama Astrid terus. Jakarta seperti biasa, tergenang, haha..”

“Ayo ayo duduk dulu..” kata gw

“Bli Angga, apa kabar?” gw salaman sama bli angga

“Mbak…” gw salamin juga istrinya, tumben gw ketemu sama istrinya,

“Satria gimana kabarnya?” gw salamin juga Satria..

Kita ngobrol ngobrol lah disana.. Gw juga mau ngenalin Sinta ke mereka, terutama Anggie..

[table id=Ads4D /]

“Gek sini” gw ajak sinta duduk sama mereka.. Tapi mukanya Sinta agak jutek gitu,

“Ini namanya Anggie, yang bli ceritain itu” kata gw

“Ooo iya, Sinta mbk” dia salaman sama Anggie

“Anggie.. Berarti Sinta ini?” tanya anggie

“Hehe, iya Gie, dia calon istri aku” kata gw, sambil memeluk pundak Sinta,

“Waahh.. Selamat ya..” Kata anggie..

“Kapan nie berarti nikahnya?”

“Ya dalam waktu dekat” kata gw.. Gw lirik sinta, dia udah tersenyum..

“Aku gak akan menghianati kamu sayang” kata gw dalam hati.. Walaupun anggie sekarang mau jadi istri gw pun, gw gak bisa ninggalin Sinta.

Rame lah kita disana, ngobrol banyak hal..

“Bli..bli..” sinta bisik bisik ke gw

“Napa gek?”

“Bli kayaknya aku pernah ketemu sama mbk Anggie deh”

“Haa, ketemu dimana?” tanya gw

“Mbk..” Sinta deketin anggie

“Iya gek”

“Mbk anggie yang pernah kerja di Salon Shila ya, yang di Denpasar?” tanyanya

“Oo iya, kamu pernah kesana?”

“Wah berarti bener, mbk anggie dulu yang ngerias aku, waktu aku lomba” katanya

“Kapan???”

“Waktu lomba Jegeg-Bagus mbk, tahun 2015..”

“Ooooo iyaaa kah, itu kamu ya???” tanya anggie

“Iya mbk, waaa.. hahaha” Sinta kegirangan,

“Aku ngefans banget sama mbk Anggie, hihi, Berarti bener, mbk itu Anggilia yang punya Salon Shila” Sinta lalu memeluknya..

“Aduh emang nya aku artis apa” katanya

“Aku follow IG mbk anggie lo, ini kan.. Aku banyak dapet inspirasi dari foto foto nya

“Hehe, tapi aku udah gak jadi model lagi gek, ke-tua-an”

“Tapi tetep Legend, haha”

Dan rame lah mereka ribut disana.. Ngbrol heboh berdua.. Gw lihat disekitar, semua pada ketawa ketawa, ada yang nyanyi nyanyi..

Lalu gw duduk sendiri, di teras belakang..

“Da..” ada yang nyamperin gw,

“Ehh bli..” lalu bli Angga duduk di sebelah gw..

“Makasi ya bli, udah dateng, rame rame lagi” kata gw

“Haha, kebetulan Anggie sama Satria minta berangkat sendiri, ya kenapa gak sekalian aja rame rame” katanya

“O iya iya, emangnya bli gak sibuk nie, besok kan ngantor”

“Ya sekali sekali ijin kan gapapa..”

“Haha, anak bli lagi satu, siapa namanya?”

“Devi?”

“Iya Devi, kok gak diajak?” tanya gw

“Masih di Bandung, gak sempet pulang.. Ini pun tadi Satria yang ngomel ngomel suruh cepet cepet. Dia kayaknya suka sama anak kamu Da” katanya

“Hehe, iya kayaknya bli. Aku juga gak tau apa Satria sama Luna udah pacaran, aku sih gak terlalu mikir itu, yang penting Luna nya seneng, terus gak ganggu sekolah nya dia, ya silahkan aja” kata gw

“Iya aku juga berpikir gitu.. Siapa tau emang mereka jodoh, kita Besanan deh, haha”

“Iya bener, hahaha..”

 

“Berarti bli langsung balik nie?”

“Gak, nginep dulu disini” katanya,

“Tau tu anggie, mau tidur dimana, biasanya kan kalau kesini dia tidur dirumah kamu ya?” tanya bli angga, hmm kok dia tau ya, apa Anggie cerita ke dia.

“Iya bli, anak anak tu yang rewel minta dia nginep” kata gw

“O gt, haha.. Ya namanya jarang ketemu”

“O ya de, kamu beneran mau nikah nie?” tanya bli angga

“Iya bli, tahun ini lah” kata gw

“Sama Sinta tadi itu?”

“Iya bli..”

“Ooo..” sambil dia meminum Kopi nya,

“Kenapa emangnya bli?” tanya gw

“Hehe, aku kira kamu ada hubungan spesial sama Dek Anggie” kata nya

“Ooo ngak kok bli, emang anggie udah dianggep ibu sama anak anak ku, mereka juga bener bener saling menyayangi. Tapi.. aku, aku emang kayaknya gak bisa jadi suaminya dia” kata gw

“Apa anggienya yang gak mau?” tanya bli Angga

“Iya bli, dulu aku juga berharap. Tapi aku juga gak mau maksa, dia jadi ibu untuk anak anak ku aja aku bener bener bersyukur” kata gw

“Hmmmm..” bli angga menghela nafas nya..

“Seandainya, sekarang dia nerima kamu Da, apa kamu masih mau?” tanyanya tiba tiba, kenapa nie bli Angga

“Hehe, aku emang sayang bli sama Anggie, sayang banget. Tapi sayang aku itu, adalah rasa terimakasih aku ke dia. Dulu aku emang berharap banget Anggie bisa jadi istriku, apalagi anak anak sangat menginginkan itu, tapi saat itu Anggie masih belum ngasi aku kepastian”

“Dan.. sekarang.. aku sudah punya calon yang sangat aku sayangi bli. Dia nerima aku apa adanya, dan sangat sayang pada anak anak ku” kata gw

“Maaf ya, aku nanya itu, kamu jangan tersinggung” kata bli angga

“Gak bli, gapapa kok..”

“Emangnya anggie kenapa ya bli, kok belum ada pasangan juga” tanya gw

“Hehe, rumit.. aku gak bisa cerita” katanya tersenyum,

“Oo iya, aku paham..” Pasti emang ada sesuatu di keluarga mereka, tapi gw gak mau berpikir negatif..

Sampai jam 10, aku masih ngobrol ngobrol sama Bli Angga. Tamu tamu juga udah pada pulang. Udah mulai sepi..

“Pa.. ayo..” ada suara yang manggil, oo itu istrinya bli angga,

“Udah?”

“Iya, masih pusing aku” katanya

“Lo, mbk nya sakit?” tanya gw

“Aku gak bisa perjalan jauh, hehe” katanya memegang kepalanya

“Ya udah Da, kita balik dulu ya” Dan mereka pun pamitan, satria juga ikut pergi.. Tapi anggie masih disini..

“Dek kamu tidur dimana?” tanya bli angga ke anggie

“Di sini om!!!” teriak anak anak.

“Hahaha, ya udah.. Kita balik dulu ya”

“Kalian nie lo, terus mama tidur dimana?” tanya anggie ke anak anak.

“Di kamar kita ma, bertiga, hihihi” tawa Astrid

“Sama aku aja ma, Astrid biar sama mbk Ayu” kata Luna

“Enak aja kakak” kata astrid

“Kamu tu lo, udah tiap hari sama mama!!”

“Biarin, wekk..!”

Mereka pun ribut..

“Udah udah, mama bakal tidur sama kalian..” kata anggie..

“Horeee”

[table id=AdsLapakPk /]

Dan sepilah sekarang rumah gw, barang barang pun udah kita beresin. Jadi sisa orang rumah, plus Anggie dan Sinta juga masih ada disini.

Jam 11 malem gitu, kita lagi duduk rame rame di ruang keluarga, sambil buka buka kado nya anak anak.

“Ihh kok boneka sih???” kata luna, lalu dia lempar

“Sini kak buat aku” kata astrid

“Duh ini lagi, gelang, cewek banget, bencong!” kata luna, ini anak maunya apa sih,

“Ehh Luna, itu syukur kamu dikasi hadiah lo, kok malah dikata katain” kata gw

“Udah buat aku aja kak” kata astrid lagi

“Kayaknya semua hadiah ini, buat kamu aja deh dek” kata luna kesel,

“Hahahaha…”

“Ini hadiah mama pasti kamu suka” lalu Anggie ngasi 2 kotak kado ke mereka.. dengan cepat mereka buka,

“Waaaaaaaaaaa…” ternyata isinya kalung emas.. Anak anak seneng banget..

“Bagus banget ma, hihi” mereka memeluk anggie, mencium pipinya..

“Biar kalian tambah cantik ya, hehe”

“Kalau gitu, ini hadiah papa sama Sinta” kata gw, gw kasi bungkusan kotak dari dus bekas kecil, dililit pake lak ban item ,kwkwkwkwwk

“Apaan nie pa, gak niat banget..” kata astrid

“Mana mana” luna mengambil lalu membuangnya, ya ampun ini bocah

“Kamu tu ya, yakin nie gak mau ambil???” kata gw, Sinta cuma senyum senyum aja,

“Paling isinya Coklat Beng beng, ya kan??” kata luna

“Buka aja dlu kak” kata astrid,

“Hadehhh, udah susah dibuka lagi” dia kesusahaan.. dan terbukalah, lalu dia ambil isinya…

“Ini apa paa?????????”

[table id=Ads4D /]

[POV Astrid]

Yey… udah 17 tahun, udah boleh punya SIM , hihi.. Aku masih belum tidur, ini pas jam 12 malem, disampingku.. hehe.. Kak luna udah ngorok. Aku hadap samping ngeliatin dia, aku sentuh lengannya. Dia cuma pake tanktop imut.

Aku ambil tangannya, dan ku tempelkan di pipiku..

“Hmmppff..” aku cium tangannya.. Aku deketin dia, perlahan aku kecup bibirnya.. dan dia kebangun..

“Hehh.. dek.. kamu belum tidur?”

“Hihi, happy birthday” bisik ku..

“Mana hadiahku?” tanyanya sambil kucek mata,

“Hmm.. pejemin matanya dulu” kataku. Pas dia mejemin mata, dengan cepat aku cium bibirnya,

“Hmmmppff… hmmppff…” aku naik ke atas tubuhnya, gak puas puas aku nyium kak Luna, bibirnya lembut banget, tipis, pink, hihi.. Sama kayak aku.. Lalu aku rasakan tangannya memeluk ku.. Rasanya gak pengen berhenti, kita bebas, berdua di kamar ini, bebas mau ngapaen aja.

“Hmmmppff.. mmmppahh” aku cium lehernya,

“Adekk.. ahhh” dia mendesah..

“Awww..nanti merah, kamu nie” dia kaget saat aku cupang kecil.. Lalu dia bangun, dan aku pun sekarang duduk dipangkuannya..

“Dasar lesbong” katanya,

“Haha,, kakak juga..”

“Ngak lah, aku normal..” katanya

“Terus ini ngapaen?” tanyaku, kak luna juga mulai mencium leherku, geli tapi enak banget. Aku juga cuma pake tanktop, pengen tak lepas aja rasanya.. hihi.. Lalu aku dorong kak Luna, jadinya dia tiduran lagi.. Aku remas jemarinya, aku cium semua tngan sampai lengannya..

Lalu kita berguling ke samping, kak luna sekarang diatas ku.. Dia sekarang yang aktif banget cium aku..

“Ahh.. kak..” aku mendesah.. kak luna tiba tiba memegang pergelangan tanganku dan menaruhnya di atas kepalaku..

“Kak.. aaaaaaahh..” dia mencium ketiak ku,

“Kak jangan..” aku agak risih sih, tapi…

“Hihi.. kak geliii” aku cekikikan.. tanganku terlepas, lalu aku tarik kepalanya, dan sekarnag wajah kita berhadapan,

“Dek kita ngapaen?” bisiknya

“Gak tau kak, aku syang kakak..” kataku memeluk nya erat, lalu kak luna menjatuhkan dirinya ke samping, aku lalu tiduran di bahunya, sambil memeluknya..

“Kemaren aku mimpiin mama lo” katanya, lalu aku pindah ke samping nya kak luna, aku tiduran di lengannya, memeluk tubuhnya, dia mengelus elus lengan ku..

“Mimpi apa kak?”

“Pesan mama, kita harus terus bersama, saling menjaga.. maka kebaikan akan selalu sama kita” katanya

“Berarti aku gk boleh lagi ke jakarta, gitu ya kak?”

“Haha, ya gak lurus lurus gitu juga maksudnya, adek ku” katanya

“Hehe, terus apa?”

“Ya kita gak boleh saling membenci, harus kompak. Kita harus bisa sekarang jagain papa. Kita udah gede dek, kita gak boleh lagi nyusahin papa” katanya

“Mustahil kayaknya aku benci sama kakak, hihi”

“Alah.. haha” tawanya..

“Serius kak.. O ya kak, aku mau tanya”

“Apa?”

“Soal gelang ini, kakak ngerasa ada yang aneh gak?” tanyaku

“Aneh gimana?”

“Ya kerasa hangat tiba tiba gitu”

“Hmmm iya sih sesekali, tapi aku gak terlalu perhatiin”

“Kayaknya bener deh kata nenek mangku yang dulu itu kak, ini gelang spesial. Aku ngerasa beberapa kali terbantu karena ini”

“Msak sih?”

“Iya bener, kemaren tu aku kan mau diperkosa cowok kak” kataku

“Haaaa???!! Kapan?? Kok kamu gak cerita????” tanyanya kaget,

“Hehe, cuma hampir aja kok kakak syang, punyaku masih rapet, hahaha” tawa ku

“Emang kapan kejadiannya?”

“Pas aku kebanjiran itu, aku kan udah cerita kemaren”

“Tapi kan kamu gak ada cerita soal pemerkosaan”

“Hehe.. itu tadi aku bilang, gelang ini yang nolong aku, aku ngerasa tanganku gerak sendiri gitu..”

“Hmmm… iya kali ya.. Tapi apapun itu, kalau emang memberikan kebaikan, kita terima aja dek” katanya

“Iya bener kak..”

“Dek ambilin baju aku dong” katanya, aku ambil baju yang disebelah ku,

“Ehh ini kan baju kamu” dia baru nyadar setelah dipake.

“Haha, biarin” aku juga ambil bra dan memakai bajuku..

“Uaaahem… ngantuk..” kataku

“Sana tidur duluan” lalu kak luna berdiri dan pergi keluar kamar,

“Kakak mau kemana?”

“Ambil minum” lalu dia pergi..

“Hihi.. tiap malem aku bakal bisa mesra mesra an gini sama kak Luna” aku peluk bantal guling dan tertidur…

[table id=AdsTbet /]

#Besoknya…

Hari ini ultah aku, sama kak Luna. Kebetulan hari ini juga hari minggu, jadi mulai dari siang, kakak kakak di toko bantuin kita ngerias taman belakang. Ada yang masak masak, sibuk lah pokoknya. Kebetulan aku gak undang siapa siapa, soalnya semua temen temen ku ada di jakarta, tapi Rio katanya mau kesini, aku gak yakin sih..

Mama anggie juga bilang udah di Bali, tapi masih ada urusan bentar di Salon nya. Hari pun mulai gelap, temen temen kak Luna juga pada dateng. Aku sama kak luna kompak pakai dress putih, pemberian mama anggie.

“As ada temen kamu dari jakarta tu” kak Intan manggil aku

“Haa, Kak Rio ya?” tanyaku

“Tu di depan” katanya, aku jalan kedepan dan bener, dia beneran dateng, ya ampun..

“Astaga, kakak beneran dateng” kataku,

“Hehe, kan udah janji, aku hampir nyasar tadi” katanya

“Kan udah aku kasi lokasi, tepat kok” kataku..

“Ya udah yok duduk dulu” ajak ku, asiik akhirnya aku punya temen, haha.. Kak luna udah heboh aja dia sama temen temen nya, untung ada kak rio. Dia ganteng lagi, gak malu maluin deh, haha. Aku lihat juga temen temen kak luna, cewek cewek pada liatin kak Rio..

“O iya, ini buat kamu” dia ngasi aku kotak kecil,

“Apa nie?”

“Nanti kamu buka deh” katanya

“Hehe, makasi ya kak..”

“O ya, kakak kapan nyampe bali?”

“Udah 2 hari yang lalu, aku maen maen dulu di daerah selatan, tak kira bali utara itu dekat, jauh juga ya” katanya

“La iya, melewati gunung dan lembah” kataku

“As..”

“Iya, napa?”

“Kamu cantik banget hari ini”

“Tu kan lagi?” kataku, padahal aku seneng seneng aja dipuji

“Orang aku serius.. Jadi mana kakak kamu?”

“Tuu” aku nunjuk kak luna”

“Wah, mirip banget kalian”

“Ya namanya juga twin” kataku

“Jadi rencana liburan ngapaen aja?” tanya nya

“Gak tau, paling dirumah aja, kan aku kangen rumah”

“Sebulan masak dirumah aja, maen yok” ajaknya

“Emang kak Rio sampai kapan di Bali?”

“Sampai kamu nyuruh aku balik” katanya

“Apa sih, haha” tawa ku

“Mungkin seminggu As, aku juga ada saudara kok disini, jadi gapapa lama lama” katanya

“Mau ya?” dia ngajakin lagi

“Hmm tapi kemana?”

“Kemana aja, aku ngikut deh” katanya

“Liat nanti ya, hihi”

“Tu kan kamu gitu lagi, gak pernah ngasi kepastian”

“Abisnya mendadak, aku kan gak bisa diginiin, hihi”

“Haha dasar.. Nanti aku nginep di hotel deket sini deh”

“Iya iya, terserah kakak aja”

“Halo anak anak” papa nyamperin kita

“Ehh pa, o iya, ini Rio pa, temen aku dari Jakarta, yang dulu aku ceritain itu” kataku

“Astaga, jauh jauh kamu kesini” kata papa

“Om..” Rio mencium tangan papa

“Gapapa om, sekalian liburan” katanya

“Tante mana om?” tanyanya

“Tante..??” Papa ngeliatin aku, aku ngasi kode kode ke papa,

“Hehe jadi gini kak, mama aku tu udah meninggal” kataku

“Lo, terus yang di jakarta tu?”

“Itu mama angkat aku”

“Oo gitu, aduh maaf om, aku gak tau” katanya

“Hehe, gapapa.. Ya udah kalian ngobrol ngobrol dulu ya” lalu papa pergi

“Ooo jadi kamu punya mama angkat ya As”

“Pantes aku liat gak mirip, cuma sama sama cantik doang, hehe” katanya

“Mama itu panutan ku kak, hihi..”

“Dan kecil aku udah dirawat sama mama Anggie, dia udah jadi mama aku” kataku

“O gitu, terus mama kamu dimana sekarang?”

“Belum dateng kayaknya, bilang sih udah dijalan” kataku

“Pacarnya astrid ya??” tiba tiba mbk Ayu dateng

“Bukaaaan” kataku

“Kenalin kak, ini kakak sepupu aku, mbk Ayu” kataku

“Rio mbk” rio salaman,

“Kok berdua doang disini, gabung lah disana” kata mbk ayu

“Gpp mbak, enak lagi berduaan” kata Rio

“Haha, ya udah.. daa..” Dia pergi sambil senyum senyum ke Rio, dih kenapa tu mbk Ayu, jadi centil gitu, haha..

Dan pas sebelum aku tiup lilin, mama anggie dateng.. Yeyyy.. Aku sama kak Luna seneng banget, tapi aku sedikit kesel mama dateng sama Om Angga. Kok masih aja sih?? Tapi ternyata Om angga ngajak istri sama anaknya, kak Satria..

Pokoknya malem ini mama harus nginep dirumah, bila perlu dia tidur sama papa.

Malem itu acaranya seru banget, mbk ayu nyanyi bagus banget, banyak orang yang dateng, aku banyak dapet kado, haha.. Dan yang ditunggu tunggu pun tiba, saatnya buka kado..

Dirumah ada aku, kak luna, mbk ayu, papa, bu Sinta sama mama anggie. Kita lagi duduk santai di ruang keluarga. Kak luna nie emang resek, masak kado orang dia lempar lempar, katanya jelek lah, bencong lah, dihh, emang aneh banget dia, dia kayak gak ngehargain orang yang ngasi. Jadinya aku deh yang dikasi..haha..

“Apaan nie kado papa, gak niat banget” kataku, kadonya papa emang jelek banget, gak berbentuk, cuma dililit plaster hitam gini, buka aja males.

“Udah mana sini dek” kak luna ngambil, sambil emosi membukanya.. Dan pas dibuka, ternyata isinya.. kunci mobil, astaga..

“Ini apa pa?” kak luna sampai gemeteran,

“Hehe, itu buat kamu nak” kata papa

“Papa kamu spesial ngasi buat kamu Luna syang” kata bu Sinta,

“Cieee” mama anggie tepuk tangan..

“Makasii paaaaaa.. hikss” kak luna lompat dan memeluk papa sambil nangis, aku hampir gak pernah liat dia nangis..

“Iyaa.. iyaa.. tapi jangan ngebut ngebut ya” kata papa

“Hehe.. mama makasiii” kak luna memeluk bu sinta, wah dia manggilnya mama, hihi.. aku juga ahh..

“Iya syang..” kata mama Sinta, aku pun pengen nangis jadinya, walaupun itu hadiah buat kak luna, tapi aku ngerasa seneng banget, aku bisa merasakan apa yang dia rasa sekarang..

“Terus mana pa mobilnya?” tanya kak luna

“Ya besok kita ambil ke dealernya..” kata papa

“Mobil apa pa???” tanya kak Luna

“Liat besok aja, haha”..

Habislah semua kado kita buka, bagus bagus semua..

“Bli, gek pulang ya” kata mama Sinta ke papa,

“Sekarang?”

“Mama gak nginep?” tanya ku

“Ngak syang, besok pagi pagi mama ada kegiatan disekolah..” katanya

“Bukannya libur ma?” tanyaku

“Iya tapi ini kegiatan lain, nanti mama ceritain deh..” katanya

“O iya ma” kataku

“Mbk anggie aku duluan ya” katanya pamitan ke mama anggie,

“Iya hati hati gek, ehh di anter kan?”

“Iya biar aku anter” kata papa.

Mama sinta pun pulang, dianterin sama papa.. wah berarti papa sama mama anggie bisa berduaan nie.. kalau gitu, aku cari cara biar mama tidur di kamar papa ahh..

“Uaaahhemm… mama capek nie, yok tidur” ajak mama,

Lalu kita ke kamar..

“Wah cukup nie kita tidur bertiga?” tanya mama

“Hmmm, kak luna aja yang tidur diluar” kataku

“Enak aja kamu, kamu aja, ini kan kamar aku” katanya

“Ihh gak mau.. kakak sama mbk ayu aja”

“Kasur mbk ayu kecil banget, gak cukup dek. Kamu aja sana?!”

“Ngak mau!!”

“Udah udah.. biar mama aja diluar, kalian nie”

“Mama di kamar papa aja” kataku

“Apa sih kamu dek!!” kak luna nyubit aku

“Mama di sofa aja, sofa nya besar gitu.. Ya udah, kalian tidur ya, jangan begadang” kata mama. Lalu mama keluar, dan menutup pintu.

“Maksud kamu apa dek, nyuruh mama tidur di kamar papa?” tanya kak luna marah

“Itu.. kak.. aku mau mereka kayak dulu itu” kata ku

“Kamu tu ya, kamu gak kasian sama mama Sinta?!” kak luna makin marah

“Tapi kak…”

“Kamu tu egois banget.. papa sama mama sinta tu udah cocok, udah pas, kamu jangan aneh aneh lagi deh. AKu yakin mama anggie juga gak bakal mau sama papa” kata kak luna

“Iya kak maaf..”

“Ihh, udah sana tidur..” kak luna jadi marah sama aku, hikss.. emang bener sih, aku ini egois banget.. aku terlalu berharap mama anggie sama papa, padahal mama sinta juga baik banget sama aku.

Aku lihat kak luna ganti baju, tapi gak ngomong sama aku, dia masih kesel pasti. Hikss, aku takut kak luna marah kayak gini..

“Kaakkkkkkkkk” aku peluk dia dari belakang

“Udah sana tidur”

“Kak maafin aku, hikss”

“Iya iya” dia meronta,

“Kak maafin, jangan marah, aku takut” kataku

“Haha..” dia malah ketawa..

“Iya iya, aku gak marah”

“Beneran??”

“Iyaa, udah sana” katanya

“Bohong!!” aku masih memeluknya

“Ya ampun, beneran dek..”

“Mana buktinya, kok masih jutek, gak ada senyum senyum?” tanyaku

“Haha, ini udah ketawa” dia senyum maksa,

“Apaan tu maksa”

“Astaga, iya iya.. puas kamu?” katanya sambil senyum senyum

“Hehe.. kakak jangan marahin aku lagi..”

“Kamu sih, berapa kali aku bilang, jangan lagi kamu mikirin hubungan papa sama mama anggie, biarin aja” katanya membalik badannya, sekarang kita berhadap hadapan,

“Iya aku janji kak..” kataku, lalu kak luna mengecup bibirku..

“Hmmppff.. hmmmppff..” aku sosor aja bibirnya,

“Udah sana ganti baju” katanya.. Pas di tempat tidur, aku lihat kak luna lagi browsing browsing soal mobil, duah semngat banget pasti dia..

“Dek kira kira warna apa ya mobilny?” tanyanya

“Hmm.. paling pink” kataku

“Aduh amit amit deh.. ntar aku cat ulang kalau pink” katanya

“Kan bagus kak, imut, kombinasi sama item, jadi black pink deh, haha” kataku

“Gak mau,, kalau item aja masih mending” katanya

“Otomatis atau manual ya dek?” tanyanya lagi

“Bodo amat!! liat besok aja kenapa sih?” kataku,

“Hmmm… velg nya berapa inch ya??” dia ngomong lagi

“Bodo!!” kataku, memeluknya dari belakang..

“Hmmpp..mmmm..” aku masih asik ngecupin pundak nya,

“Tape mobil nya merk apa ya dek, apa udah pake yang terbaru, soalnya beda yang RS sama yang biasa” dia ngomong sendiri, aku udah gak peduli..

“Dek.. adeekk..” katanya

“Apa sih kak?”

“Kamu dengerin aku ngomong gak?”

“Ngak!” jawab ku, lalu tanganku masuk ke dalam bajunya, memeluk perutnya

“Ehh, geli dek.. sana kamu tidur..”

“Gak mau, kak lagi…” kataku manja,

“Ngak ngak.. sana sana” katanya nyingkirin tangan

“Kaakk..” aku naik ke atas tubuhnya, aku ambil hp yang dia pegang dan taruh di atas meja, aku cium dia,

“Adekkk.. hmmppff…”

“Bentar..hmmppff..” dia lalu mendorong,

“Kamu nie lo, lagi bertelur ya?” tanyanya

“… hmmppff..” aku gak jawab aku asik ciumin lehernya..

“Adekk.. aku capek.. besok ya” katanya

“Yah kakak..”

“Sekarang mending kita tidur deh, biar cepet besok.. hehe” katanya

“Hmmm.. iya deh..” aku lalu pindah ke sebelahnya..kak luna matiin lampu, dan dia tidur disebelahku

“Kak..”

“Apaa?”

“Love you” kataku

“Jijik” katanya

“Kaak!!!”

“Haha, udah udah, cepet tidur…! muaachh..” dia mengecup pipi ku, hihi..

“Kakk..”

“Apalagi dek??”

“Papa kayaknya belum pulang ya?” soalnya aku gak denger suara mobilnya dateng

“Paling nginep” katanya

“Msak sih?”

“La iya, mama sinta cemburu sama mama anggie, jadi gak ngasi papa pulang, haha” katanya

“O iya betul juga ya, tapi tadi aku liat mama sinta akrab akrab aja sama mama anggie kak”

“Hmm, atau papa mau poligami, kwkwk” kata kak luna

“Emang boleh gitu kak?” tanyaku

“Gak tau ahh dek, pusing aku mikirin itu, mending aku mikirin aksesoris mobil aku”

“Hadehhh”

[table id=iklanlapak /]

#Besoknya…

“Hmmppff..” udah pagi kayaknya.. aku kucek kucek mata, lo kak luna mana.. kau liat dia gak ada di sebelahku.. Ternyata dia lagi duduk di depan meja belajarnya, sambil memperagakan pegang setir, hahahaha.. aku nahan ketawa sambil pura pura tidur, akul lihat masih jam 6 pagi, pasti gak bisa tidur dia, haha..

“Dealernya tutup lo hari ini, haha”

“Ehh..” dia kaget banget, haha..

“Kakak pasti gak bisa tidur ya?”

“Hehe, iya dek.. jam segini udah buka belum ya, yok dek kesana” katanya

“Hahaha, sekalian aja kemaren kakak tidur disana. Sabar napa sih syang”

“Duh beneran aku gak tahan dek.. aku mandi dulu ya” katanya

“Astaga, hahaha…”

Pagi itu aku ketawa ketawa aja liat kak Luna, papa diuberin terus, padahal baru jam 7. Dan jam 9 pagi kita otw Dealer. Aku juga ikut.. Sampai disana papa disapa sama kakak yang jual, kayaknya mereka udah kenal.

Lalu kita ditunjukin mobilnya. Wah bagus, kayaknya ini mobil yang sering kak luna omongin deh.

“Gimana suka?” tanya papa ke kak luna

“Iya pa, hihi..” kak luna lalu masuk ke dalem. Setelah papa beresin administrasi nya kita udah bisa bawa pulang. Aku ikut di mobilnya kak luna..

“Naa ini kan pas, hihi.. Dek foto in” kita pun selfi2 dulu, baru deh bawa itu mobil pulang. Sampai rumah ternyata udah ada cowok cowok 2 orang, loh mereka belum pulang ya..

“Lo kak, kok ada kak satria”

“Iya ada pacar kamu juga”

“Ehh bukan pacar kali”

“Alah pake gak ngaku, gitu mesranya kemaren malem berduaan” katanya,

“Abisnya gak ada temen, kakak enak temen temen nya disini semua. Itu untung juga kak Rio mau dateng” kataku

“Ciee ‘Kak Rio’, kwkwkwkw” dia malah ngakak, kita masih di dalem mobil, kak luna masukkin garasi baru deh kita turun.

“Tak kira kakak udah balik?” tanya ku ke kak Rio,

“Belom, kan kamu mau ajak aku jalan jalan” katany senyum senyum,

“Haha, GR banget” aku pun duduk, aku lihat kak Luna juga ngobrol sama kak Satria, hihi kayak double date ini.

“Tadi darimana?” tanyanya

“Anterin kak luna, ambil mobil”

“Wah mobil baru ya?”

“Iya, hadiah dari papa, hehe”

“Wah asik banget..”

“O ya, mobil kak rio gimana nasibnya?” tanyaku

“Udah ketemu As, hampir aja hanyut tau, nyangkut di kali”

“Ya ampun, rusak dong berarti?”

“La iya, tapi kan bisa diperbaiki” katanya

“Ya syukur deh.. Berarti kak Rio balik kapan nie?” tanyaku

“Mungkin ntar sore, atau kamu maunya aku balik kapan?”

“Kok tanya aku, balik sekarang aja sana” kataku

“Jahat nya”

“Hahaha”

[table id=Lgcash88 /]

[POV Luna]

“Hikss.. ya ampun.. akhirnya aku punya mobil..” aku beneran menangis terharu, ternyata papa bohong, kemaren bilang 6 bulan lagi baru aku dibeliin, tapi ternyata aku udah di beliin..

Malemnya aku bener bener gak bisa tidur, aku browsing browsing terus, nonton youtube soal mobil, review lah, semuanya, hihi.. Astrid juga udah tidur duluan, aku bener bener gak ngantuk, aku deg degan, gimana rasanya nyetir mobil sendiri ya, hehe..

Aku lihat udah jam 1 malem, aku mau ambil minum. Aku pelan pelan jalan biar astrid gak bangun, seperti biasa dia udah tidur ngangkang ngangkang, mulutnya juga kebuka, tapi kejadian kemaren emang bener bener pengalaman yang membingungkan.

Kita bermesraan seperti sepasang kekasih.. Aku pengen nolak, tapi ada rasa yang bikin aku gak bisa nolak, malah aku juga kepengen. Rasa sayang ku ke astrid, ditambah tubuhnya yang indah, aku jadi nafsu sendiri. Aku masih suka cowok kok, sumpah dah.. Cuma beda kalau sama Astrid, entah kenapa aku gak bisa menahan diri. Jadi aku nikmati aja, tapi aku gak tau gimana Astrid, apa dia sama kayak aku juga. Atau jangan jangan dia lesbong sejati lagi, haha.. Kayaknya ngak deh, buktinya dia punya pacar tu, ganteng juga. Tau ahh, gak ada ruginya juga kita kayak gini, malah aku jadi makin sayang sama dia.

“Muach..” aku kecup keningnya, lalu pelan pelan keluar kamar. Ehh mama belum tidur ya.. aku denger dia lagi nonton sesuatu di hpnya.

“Maa..” panggilku

“Ehh Luna, kamu belum tidur nak?”

“Belum ma, gak bisa tidur” kataku

“Haha, pasti gak sabar besok ya”

“Hehe, tau aja mama” mama lalu duduk, dan aku rebahan di pahanya.. Mama mengelus elus kepalaku

“Enak ya Astrid” kataku

“Kok gitu?”

“Bisa tiap hari gini sama mama”

“Hehe, kamu sih mama ajak ke Jakarta gak mau”

“Kasian juga papa ma, nanti setres dia gak ada aku”

“Iya juga, tapi nanti kamu maen ke Jakarta ya, kapan gitu ada waktu” katanya

“Iya mah, aku kangen bubur ayam depan toko nya mama”

“Haha, iya emang enak itu..”

“Ehh ma, papa belum pulang ya?”

“Belum tu, nginep pasti”

“Iya deh kayaknya..”

“Selamat ya, kamu punya mama baru” kata mama

“Hmm.. mama gak marah kan?”

“Kok marah?”

“Ya soalnya papa bentar lagi nikah”

“Haha, ya ngak lah syang.. ngapaen juga mama marah?”

“Mama tu malah seneng, mama udah gak ada beban lagi. Mama juga mau minta maaf sama papa kamu, mama udah ngegantungin dia” katanya

“…”

“Mama juga seneng, kalian udah memberi papa kalian kebebasan, artinya kalian udah dewasa” katanya

“Tapi mama gimana?” tanyaku

“Gimana gimana maksud kamu?”

“Mama sendiri terus”

“Hehe, mama kan udah ada kalian..” katanya nyium aku,

“Maa..”

“Iyaa”

“Astrid udah cerita ke aku..” kataku

“Cerita apa?”

“Soal mama..”

“Yang mana?”

“Mama sama om angga” kataku,

“Haa.. ooh..” mama kaget banget aku bilang gitu

“Aku sama astrid selalu berbagi cerita ma” kataku

“Astrid udah cerita semua?” tanyanya

“Iya ma, awalnya aku kaget juga, tapi saat aku tau kehidupan mama kayak gitu, aku jadi kasian sama mama, hikss” kataku, aku duduk lalu memeluknya erat.

“Hehe, ya kamu doain aja ya mama ketemu jalan yang terbaik” katanya

“Aku juga gak setuju mama sama om angga lagi” kataku

“Iya sayang, mama bakal berusaha menjauh..”

“Atau aku cariin jodoh buat mama” kataku

“Haha, boleh boleh.. tapi yang berkualitas ya” katanya..

“Duh standar mama tinggi banget.. suami mama tu harusnya anak sultan, atau crazy rich gitu, hahaha”

“Gak usah, yang penting orangnya baik, pengertian, bertanggung jawab, wwkkwkw” mama ngakak

“Alah preeett… hahaha”

“Terus kamu gimana sama Satria, udah jadian?” tanya mama

“Belom ma”

“Kok belum, emang dia belum nembak kamu? atau kamu gak suka?”

“Tiap ketemu dia nembak aku ma, untung aku gak mati beneran, haha..”

“Terus? berarti kamu gak suka?”

“Suka sih ma, dia juga aku lihat bener bener suka sama aku.. Apa aku terima aja ya ma?”

“Kalau emang kamu suka, ya terima aja. Pacaran itu gak semuanya negatif kok, banyak hal positif juga yang bisa di dapet”

“Contohnya apa ma?”

“Kita lebih mengenal pasangan, belajar gimana mengerti orang, belajar menjaga perasaan orang. Saling support kalau ada masalah, ada orang yang bisa diajak bicara lebih, ada orang yang merhatiin kita lebih, masih banyak lagi deh..” kata mama

“Tapi ma, aku gak mau kalau dia cuma pengen fisik aku aja” kata ku

“Ya, semua juga gitu Luna sayang. Pertama orang suka sama kita atau kita suka sama orang itu dari fisik dulu, baru deh lama kelamaan, perasaan itu hati ke hati”

“Kalau kalian bisa nahan diri, jaga diri, kan baik baik aja.. walaupun emang susah, haha”

“Tu kan, mama aja gitu”

“Ya intinya gini, jangan sampai merusak masa depan.. masa depan kamu itu masih panjaaaang banget. Mama yakin kamu bisa jaga diri”

“Hehe.. kalau ciuman ciuman aja boleh kan ma?”

“Iya boleh.. Kalau satria mama lihat anaknya gak aneh aneh kok, pasti dia bakal serius pacaran sama kamu nanti”

“Berarti mama merestui nie?”

“Iyaa, tapi inget pesan mama, jangan sampai terlalu jauh ya. Mama gak mau denger kamu hamil nanti, aduuhhh, mati mama” kata nya

“Hehe, siap ma..”

“Komunikasi baik baik, kalau dia emang beneran sayang sama kamu, pasti dia bisa jaga kamu”

“Sampai ML gitu boleh ya ma?” tanya ku mancing mama,

“Hmm.. aduhhh mama gak bisa jawab.. Kalau mama bilang ngak, mama dulu kayak gitu, hahaha” tawa mama

“Hahaha, kena mama.. Tenang aja ma, aku tau kok mana yang bener mana yang salah.. Buktinya mama sekarang udah bisa sukses kan..” kataku

“Hehe iya, kamu emang beda sama Astrid, mama percaya sama kamu” katanya..

“O ya, berarti mama kapan balik nie?”

“Besok mama udah harus ke Denpasar syang, mungkin lagi 2 hari mama balik ke jakarta, mama pulang dulu kerumah di Tabanan” katanya

“Hmm aku anter ya ma, sekalian tes drive, hihi”

“Haha, mana papa kamu ngasi.. Mobil belum ada surat surat juga” kata mama

“Huhhh, liat aja besok ma..”

“Iya ya, mudah mudahan papa kamu ngasi, mama kan gak pernah disupirin sama kamu”

“Tenang ma, 1 jam nanti bisa sampai denpasar, haha..”

“Wuu, mau terbang emangnya kamu”

“Uaaahem..” tak terasa udah jam 2 lebih..

“Syang tidur yok”

“Ma tidur sama aku ya, di kamar papa aja” kataku

“Bener ya papa kamu gak pulang?” tanya mama

“Ya iya lah ma, udah jam segini juga.. Apalagi papa udah dikelonin tu sama mama sinta, makin nyenyak dia, kwkwkwkw” tawa ku

“Hahaha, iya iya.. ya udah yok”

Jadinya aku tidur sama mama anggie di kamar papa, untung juga kamar papa rapi, wangi. Emang papa aku orangnya rapi, bersih..

Karena aku emang gak sabaran, jam setengah 6 aku udah bangun.. aku lihat mama masih tidur, biarin aja deh.. Aku masuk kamarku, astrid juga masih tidur.. Aku duduk di depan meja belajar ku, sambil liat liat HP, hihi..

Pagi pagi, aku, papa sama astrid pergi ke Delaer Hond* (wkwk, kayakny gk usah disensor juga ya).. Nyampe disana aku ditunjukin mobilnya..

Waaaaa, sesuai harapan aku.. Aku seneng banget, aku bahagia banget, impian ku terwujud. Makasi papa, hihi..

Setelah papa beresin disana, kita pun bisa bawa pulang.

“Pa aku tak ngecek ngecek bentar ya, siapa tau ada yang gak ada” kataku

“Ya udah papa pulang duluan ya, Astrid mau ikut papa?”

“Aku sama kak Luna aja pa” astrid

“Oke, nanti langsung pulang ya”

“Iyaaa”

Aku pengen mastiin dulu apa sudah lengkap, soalnya itu yang aku baca kemaren di internet. Siapa tau ban serep nya gak ada kan.

“Kakak ngecek apa si?” tanya astrid

“Kamu diem aja dek, quality control namanya ini” kataku

“Alah preett” lalu dia duduk di dalem, aku masih liat sampai kolong kolong, haha..

“Maaf adek, ada yang bisa di bantu?” mungkin karena diliat aku gak jalan jalan, kakak SPG nya nyamperin, aku liat name tag nya, namanya Uci. Dia juga yang tadi ngobrol ngobrol sama papa.

“Ngak kak, mau ngecek aja” kataku

“Kita jamin dek, mobil nya gak ada masalah. Nanti kalau ada yang kurang atau bermasalah adek lapor aja ke kita” katanya

“Iya kak.. O ya kak, BPKB sama STNK nya kapan jadi?” tanya ku

“Kita usahakan maximal 2 minggu, mudah mudahan bisa lebih cepet”

“Kalau nomor plat nya bisa pesen gak?” tanyaku

“Yah, kemaren pak Nanda nya gak bilang mau pesan nomor khusus, jadi gak dimintakan” kata nya

“Ooo gitu ya”

“Tapi sekarang lumayan mahal dek, 4 nomor aja sekitar 4 juta, 3 nomor 8 juta” katanya

“Wah mahal ya”

“Iya, udah gak jaman juga itu, siapa juga yang ngeliat ngeliatin plat nomor, yang diliat tu mobilnya, sama yang nyetir siapa, haha” katanya

“Iya juga si kak, hehe..” kataku

“O ya, kamu anaknya pak Nanda ya”

“Iya kak”

“Kenalin aku Uci” katanya nyalamin aku,

“Aku Luna, itu adik aku Astrid” aku nunjuk ke dalem mobil

“Napa kak??” Astrid lalu keluar dari mobil

“Gpp, kenalan sama kakak ini doang” kataku,

“Wah kalian kembar ya?”

“Iya kak, kembar siam, dlu kita nempel” kata ku,

“Bener kak, hati kita yang nempel, hihi” tawa astrid

“Idihh, ati-ati kak, dia kelainan, gak normal” kata ku ngeledekin astrid

“Dia tu kak yang gak normal!” kata astrid

“Hahaha, kalian nie..”

“Oke udah beres, yok dek”

“Kak kita pamit ya” kataku

“Iya hati hati ya.. nanti pasti kita ketemu lagi” katanya, o maksudnya pasti pas aku nyervis

“Sip” kataku

“Da kakak Ucii” kata astrid,

Aku pun gas ke rumah, aku sebenernya pengen tes drive nie, tapi ntar papa ngamuk lagi, haha..

“Kak.. kak uci tu ramah ya, aku suka liat dia” kata astrid

“Dasar lesbong” kataku

“Bukan gitu kak, bukan suka kayak gitu..” katanya kesel

“Haha, terus apa dong” tawaku

“Ihh kakak nie, nih.. hmmppff..hmmppff..” dia malah memeluk leherku lalu nyosor bibirku,

“Naa itu baru suka lain” katanya

“Aku lagi nyetir ini lo” kataku

“Aku serius lo kak, entah kenapa aku ada feeling enak gitu sama dia” kata astrid

“Ya namanya SPG dek, harus ramah, bisa mengambil hati pelanggan” kata ku

“OO gitu ya, tapi yang jelas aku suka aja sama dia” kata astrid

“Haha dasar les….”

“Dieeeeeeemm!!!” astrid nutup mulut ku,

“Hahahaha” aku ketawa aja,

“Awas kakak tar malem ya” katanya ngancem, duh mau di perkosa aku..

Setelah sampai rumah, di depan rumah aku lihat ada 2 cowok, ehh itu kan Kak Satria, ada pacarnya Astrid juga.. Mereka belum pulang ya. Lalu aku parkir dan nyamperin cowok kita, njir apaan cowok kita, kwkwkwk.. Maksudnya aku nyamperin kak Satria, astrid ke cowoknya, Rio kalau gak salah namanya..

“Lo kakak belum balik ya?” tanya ku

“Belom Lun, rencana mau barengan sama Tante Anggie” katanya

“Ooo gitu, tak pikir pengen lama lama disini” kataku

“Ehh iya, itu juga, hehe”

“Hahaha” tawa ku,

“Keren ya mobil kamu, item kayak yang punya” katanya

“Iteman lo kali” kataku

“Haha, rambut kamu maksudnya” katanya

“Berarti papa sama mama nya kakak udah balik duluan?”

“Udahh, mama juga gak enak badan, sakit kayaknya” kata nya,

“Wah, gak bisa naik mobil jauh mungkin”

“Iya bener, kemaren pas kesini tu muntah muntah di jalan”

“Wahh..”

“Mama anggie mana kak?” tanya ku

“Di dalem, mandi mungkin”

“Jam berapa nanti rencana balik?”

“Ya siang ini Lun, kamu gak ada rencana ke denpasar? Liburan gitu?” tanyanya

“Hmm, gimana ya, kalau ada yang nungguin sih, boleh aja.. hihi”

“Hehe, Lun pliss, kamu di Denpasar aja ya, biar aku gampang ketemu” katanya

“Yee cowok tu usaha dong, masak aku yang kesana” kataku

“Luna udah pulang?” mama anggie nyamperin kita

“Mah, jadi balik hari ini?”

“Jadi.. jadi kamu yang nganter mama?” tanyanya

“Yesss” kata kak satria, haha

“Tapi aku belum ijin papa ma, aku coba ngomong ya” kataku

“Iya iya, tapi kalau gak dikasi jangan dipaksa juga ya”

“Iya mahhh, aman”

“Kak bentar ya” Lalu aku lari masuk ke toko..

“Paa.. PAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA” teriak ku

“APAAAN WOIIIIIIII!!” teriaknya, haha..

“Papa sayang..” aku peluk dia, dia lagi duduk diruangannya,

“Apalagi sekarang? minta apa?” tanyanya

“Hehe, paa.. mama anggie kan balik sekarang”

“Terus?”

“Aku yang nganter ya” kataku

“Hmm, jangan bilang kamu mau bawa mobil kamu?”

“Hehe, iya pa.. boleh ya pa.. muach muach..” aku cium pipinya

“Gak” katanya pendek

“Pa aku mohonn” aku merengek

“Luna, itu mobil belum ada STNK, plat nomor aja gak isi, di tilang kamu nanti, repot papa” katanya

“Nanti plat nya kan bisa pake yang palsu pa, kalau STNK kan diliat kalau ada razia doang.. Pa boleh ya, aku mohoon” aku mohon mohon ngerayu papa

“Terus kamu mau PP?”

“Gak lah pa, aku nginep..”

“Nginep nya dirumah kumpi ya, di Tabanan, jangan di rumah di Denpasar” katanya,

“Iya aku mau” kataku.. sebenernya aku lebih suka di Denpasar, enak di kota, tapi gapapa deh, sekalian nemenin kumpi juga..

“Yan.. Wayaaann” papa manggil pak Yan,

“Iya Pak de” dia dateng

“Yan, kamu ada plat mobil bekas gak, tapi yang masih aktif” katanya.. Horeeeeeeeeee berarti papa ngijinin aku.

“Hmm ada pak, tapi dirumah” katanya

“Ambil ya, sekalian pasang terus di Mobilnya Luna” katanya

“O iya pak de” lalu pak yan pergi..

“Hihi, papa aku emang yang paling baik, muach muach..”

“Inget hati hati ya, jangan ngebut, gak boleh kamu bawa mobil di atas 60” katanya

“Iya siap paa, hihi… makasi ya papa, aku siap siap dlu” kataku

“Astrid ikut?”

“Gak tau pa, coba tak tanya” kataku,

 

“Dek.. AdeeEEEEEEEEEEEEKKK”

“Pacaran aja nie” kataku

“Napa kak?”

“Kamu mau ikut ke denpasar? sekalian antar mama anggie?” tanyaku

“Hmmm.. gimana ya, capek kak jauh” katanya

“Ya udah kamu gak usah ikut ya, beban ngajak kamu” kataku,

“Maksud lo? emang aku batu apa”

“Hahaha..”

“Tapi kak, aku pengen ikut” katanya

“Gak jelas banget km, ya udah, terserah kamu aja nanti, siangan kita jalan” kataku,

[table id=Ads4D /]

Akupun udah siap siap, bawa baju dikit. Nanti di denpasar sekalian aku ke tempat aksesoris mobil ah, beli macem macem, yuhuuu..

“Lunaa.. Lunaa” mama manggil – manggil dari luar, aku lagi dikamar, astrid juga lagi di kamar mandi

“Iya maa..”

“Udah?”

“Udah ma, astrid nie masih mandi ma” kataku

“O ya udah.. kita tunggu didepan ya” katanya..

“Dek.. adekk..”

“Napa kak?”

“Cepetin mandinya, udah mau jalan nie?”

“Iya sabar kak..”

“Kamu tu mandi kayak tuan putri aja, cepetiiiiiiinn”

“Bodooooooooooo” teriaknya, tak tinggal aja tu anak.. Aku lalu keluar dan masukkin barang barang ke mobil. Aku lihat ada kak Rio juga masih disitu, duh terus ini cowok mau dikemanain.. pikirku. Coba tanya ahh..

“Kak rio kapan balik nya nie?” tanyaku

“Aku gak ke Denpasar luna, mau singgah ke rumah paman ku di Banyuwangi” katanya

“Oo berarti mau lewat jalur utara ke Gilimanuk ny?” tanyaku

“Iya bener, nanti di pelabuhan aku di jemput” katanya

“Terus ke pelabuhannya naik apa?”

“Taxi aja, atau grab gitu”

“O iya deh..”

“Kakk.. Kaaaaaaaaaakk” astrid manggil aku dari kamarnya, apalagi ini anak..

“Napa…?” aku masuk ke kamar, dia masih pake handuk aja..

“Kak aku gak jadi ikut” katanya

“Kok gak jadi?”

“Aku mau jalan jalan sama mama Sinta” katanya

“Dari tadi kek ngomong, kalau gitu aku jalan ya” pas aku mau keluar astrid menarik tangan ku, dan dia mengunci pintu,

“Ada apa lagi dek?”

“Hehe.. Kakak jangan macem macem ya” dia mendekatiku, aku jadinya nempel di tembok,

“Apa sih kamu.. udah, aku mau per.. hhmmppff.. hmmpff…” dia mencium ku, lagi lagi aku gak bisa nolak.. Astrid mengulum bibirku atas bawah, terkadang lidah nya juga aku rasakan menyentuh lidah ku..

“Hmmmppff.. hmmppf…” ku lingkarkan tangan ku di pinggangnya, astrid masih memeluk leherku dengan kuat.. Aku masih mencium wangi sabun mandi nya dia..

“LUnaaaa.. udah blom, mama anggie udah nungguin tu??” papa teriak dari luar..

“Hehmmp.. ahhh” bibir kita terlepaas..

“Kakak hati hati ya, bisiknya..”

“Iya..”

“Kapan balik?”

“Besok kayaknya..”

“Yah kesepian deh aku malem ini” katanya

“Dasar les.. hmmppf… hmmppff…” kita berciuman lagi..

“LUnAAAAAAAAAAAA!!” teriak papa

“Hmmpp.. Iyaaa PAAAAAAAAA.. aku sakit perut tadi” teriak ku,

“Aku jalan ya” kataku

“Bentar dulu, lagi semenit aja..” katanya memeluk ku lagi, dan kita pun ciuman lagi, duhh..

“Udah, nanti papa ngamuk..” kataku

“Iya, muach muach.. da kakak”

[table id=AdsKaisar /]

[POV Nanda]

“Kamu kenapa senyum senyum terus gek?”

“Lagi seneng aja bli”

“Abis ketemu idola?” tanya gw

“Haha, iya itu juga.. Terus tadi juga aku kira bli cuekin aku, gara gara ada mbk Anggie” katanya

“Gak lah sayang, masak calon istri dicuekin”

“Hehe.. makasi ya bli” dia memeluk lengan gw, gw lagi nyetir nganterin dia pulang ke kos nya. Tadi emang capek banget habis acaranya anak anak..

Sampai di kosnya sinta udah malem banget, jam 12 gitu. Kita masuk ke kamarnya.

“Bli aku bersih bersih bentar ya” katanya, dia masuk ke kamar mandi. Gw tiduran di kasurnya.. Apa gw nginep aja disini ya, atau pulang aja.. Hmm pulang aja dah..

Lalu sinta keluar handukan doang, seksi banget..

“Bli nginep ya..” katanya mendekati gw

“Dapet apa kalau bli nginep?”

“Pake nanya lagi..” Lalu dia naik ke atas gw, gw duduk dan memangkunya, dia masih pakai handuk doang..

“Buat anak yok” bisik gw

“Ihh, hahaha.. belum juga nikah” katanya memeluk leher gw

“Ya gapapa coba dulu gek” kata gw

“Buat anak kok coba coba”

“Hmmppff.. hmmppff..” kita udah ciuman aja, sinta menarik kaos yang gw pakai, lalu dia meraba raba dada gw dengan tangannya yang halus.. Dia menurunkan badannya, dan mencium leher gw, turun terus sampai ngemutin puting gw..

“Ahhh..” gw keenakan, gw udah gak tahan lagi.. Giliran dia emut, kiri ke kanan… Gw menghadap ke atas sambil menikmati hisapannya..

“Bli buka” bisiknya menarik celana gw, dengan cepat gw buka. Kontol gw udah tegang pas di depan wajahnya.. Dia menggenggam dan mengocoknya perlahan..

“Ouhhh..” dengan lembut dia memasukkan kontol gw ke mulutnya yang mungil.. Seperti biasa hanya bisa sampai kepalanya doang, hehe.. dia mencoba lebih dalam tapi kayaknya dia kesulitan.. Ahh enak banget.. gw jatuhkan diri ke belakang, gw memejamkan mata, menikmati jilatannya..

Lalu gw lihat dia naik ke atas gw, dan mengangkangi kontol gw.. dia mengarahkan ke memeknya.. Tapi sebelum masuk, dia menggesekkan dulu di bibir memeknya..

“Ahh.. ouhh” dia memejamkan matanya, gila gw udah gak tahan lagi,

“Hmmpp.. akkkhhh” dan perlahan kontol gw menerobos lubang sempit itu.. Masih belum terlalu basah, tapi tetap masuk secara perlahan..

“Ouhggghhh.. ahhh” sinta lalu memutar mutar pinggulnya, kontol gw rasanya seperti di remas remas.. Lalu dia agak berdiri dan membiarkan kontol gw hanya setengah yang masuk, dan dia memutar pinggulnya lagi..

“Ouhh… syang.. enak banget..” desah gw, kok makin pinter aja dia,,

“Hihi.. ” dia tersenyum.. Saat dia mau melepas handuknya, gw tahan tangannya..

“Kamu seksi banget gini, gak usah dilepas” kata gw.. Lalu perlahan dia naik, sampai ujung, lalu menurunkan lagi badannya, sampai mentok kontol gw terbenam..

“Syang… aku mau keluar..” desah gw, soalnya gw udah gak bisa tahan, dia bener bener tau cara nya..

“Upss.. tahan syang..” katanya, gw berusaha tahan, tapi gak bisa.. akhirnya gw duduk dan memelukanya.. Gw dorong tubuhnya, sekarang dia ada dibawah, gw buka pahanya, dan memompa nya dengan cepat..

“Hmmpp.. ahhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhh” dia pun mulai mendesah desah, sekarang gw singkirkan handuk yang menutupi tubuhnya.. Dengan kuat gw hisap puting nya sambil memompa nya..

“Ouhh.. syang.. bli.. ahhhhhhhhhhh” dia menjambak rambut gw, dan kita berciuman..

“Hmmppff.. bli.. ahhh.. aku.. ahhhhhhhhh.. enak banget.. syang.. ahhhhhhhhhhh” desahnya makin keras, Gw juga merasakan mau keluar..

“Gek, bli mau keluar.. ahh” desah gw

“Iya.. aku lagi dikit.. yang dalem sayang.. ahhhhhhhhh” dia menggigit pundak gw,

“Ahh.. di dalem aja sayang.. gek baru abis mens” katanya.. Dengan kuat gw tekan dalam dalam.. dan ahhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhh.. sinta memeluk gw erat banget, mengunci pinggang gw dengan kakinya.. Gw rasakan aliran sperma gw memenuhi rahimnya..

“Ahh.. ahhh..ahhhh..” kita ngos ngosan berdua.. keringat kita udah kayak habis lari maraton..

“Bli aku mau pingsan” bisiknya

“Sama gek” gw menjatuhkan diri kesamping, lalu sinta memeluk gw.. kita beristirahat sambil mengatur nafas..

[table id=AdsLapakPk /]

“Kamu beneran kenal sama Anggie gek?” tanya gw

“Iya bli, nama Anggilia Ayu itu terkenal banget di kalangan cewek cewek waktu aku kuliah tu, jadi panutan gadis gadis bali pokoknya. Model, designer, go international lagi” katanya,

“Iya emang hebat anggie tu gek, usahanya sukses semua” kata gw,

“Tapi kok belum nikah nikah ya bli” tanya nya

“Naa itu bli gak tau juga, apa terlalu sibuk berkarir mungkin” kata gw

“Oo bisa juga, terkadang perempuan yang jatuh cinta sama pekerjaan itu, udah gak mikir hubungan cinta cintaan lagi” kata nya

“Bli bobok yok, besok aku pagi pagi ada acara” katanya

“Iyaa syang.. ehh mau kemana?”

“Ambil baju”

“Gak usah, gini aja, kan bli peluk juga”

“Haha” kita pun selimutan lagi berdua..

“O ya, besok acara ngapaen gek?”

“Jadi gini bli, kebetulan aku tu pengurus di Bali Charity Foundation”

“Apa tu gek?”

“Ya organisasi independent gitu, yang bergerak di bidang charity”

“Charity apa gek?”

“Kayak kegiatan amal, peduli, donasi, ya yang baik baik lah, hehe” katanya

“Ooo, berarti kegiatannya kayak apa tu?”

“Na besok tu, aku sama tim ada kegiatan ngajar anak anak panti asuhan bli”

“Wah keren, hmm.. kenapa kamu gak ajak anak anak? daripada mereka gak jelas tu dirumah liburan” kata gw

“O iya ya, aku ajak Astrid deh”

“Luna?” tanya gw

“Luna kayaknya sibuk bli, sama mobilnya besok” katanya,

“o iya, haha.. Kamu ajak astrid aja, pasti dia suka kegiatan kegiatan kayak gitu”

“Hmm, sekalian aja aku besok kasi acara belajar nari, biar astrid yang ngajarin” katanya,

“Ya bener itu, kamu emang cantik luar dalem syang” gw peluk dia makin erat

“Kasian soalnya bli, gimana gitu anak anak yang gak ada orang tua”

“Iya bener gek, bli aja dulu hampir stres gara gara di tinggal orang tua, apalagi anak anak itu, yang dari kecil gak ada orang tua” kata gw

“Berarti bli dukung kan kegiatan aku ini?”

“Iya lah, bila perlu bli jadi sponsor deh, gek perlu apa?”

“Kalau gitu gek pinjem beberapa barang di toko ya bli, pake alat peraga nanti” katanya

“Iya, gek ambil aja apa yang diperluin, bila perlu itu molen pengaduk semen tu bawa aja”

“Hahaha makasi syang”

[table id=AdsTbet /]

“Bli banguun.. udah pagi” Sinta ngebangunin gw. Gw lihat udah jam setengah 7.

“Uaahem, acara kamu jam berapa gek?

“Nanti kumpul dulu bli di sekolah, jam setengah 8” katanya

“O ya udah, bli pulang dulu ya”

“Iya, hati hati” gw pergi ke kamar mandi bentar, lalu pamit pulang..

Hp gw bunyi..

“Halo nak”

“Paa dimana nie? ayo nae cepetin” kata luna

“Iya iya, ini papa mau pulang. Dealer belum buka juga” kata gw

“Cepetin pokoknya!!”

Ini anak memang, tapi ngeliat dia kemaren seneng sampai nangis gitu, puas jadinya.. Tapi gw kepikiran sama Astrid, dia kok gak minta minta hadiah kayak luna, emang mereka berdua beda banget..

Sampai dirumah, gw masuk kamar.. Astaga gw kaget banget, lupa kalau ada Anggie disini. Dia masih tidur di kasur gw, seperti biasa dia cantik banget. Tapi gw harus bisa tahan, gw gak mau lagi keulang kayak dulu.. Gw jalan pelan pelan, lalu keluar kamar lagi..

“Woi!”

“Astaga naga!!” luna tiba tiba ada di belakang gw,

“Kamu tu lo, bikin kaget aja”

“Papa juga ngendap ngendap kayak maling, papa mau mesum sama mama anggie ya??” tanyanya

“Sembarang aja kamu, ini papa pelan pelan biar gak ngebangunin dia”

“Y udah kalau gitu papa cepet mandi sana, anterin” katanya

“Ya ampun luna, ini baru jam 7, mana dia buka? nanti jam 9 papa anterin”

“Kenapa gak buka 24 jam aja” katanya ngomel lalu balik ke kamarnya..

Pagi itu gw anterin luna ambil mobilnya, seneng banget dia. Dan saat pulang pun, gw duluan. Sampai dirumah, gw lihat ada Satria sama Rio, lagi duduk duduk di teras. Mereka ngobrol berdua..

“Ehh kalian belum pulang?” tanya gw

“Belum om, hehe” kata mereka

“Luna mana om?”

“Astrid mana om?” tanya mereka barengan

“Hahaha, bentar lagi mereka pulang. Om masuk dulu ya, kalian duduk aja disini” kata gw

“Iya om” gw ketawa sendiri, anak gw udah diapelin cowok cowok. Apa bentar lagi gw punya mantu, haha..

Gw denger ada suara suara di dapur.. Anggie ternyata lagi masak..

“Wah, bisa masak kamu?” tanya gw

“Bisa lah, kan ngangetin makanan kemaren malem, haha” tawanya

“Haha, dasar..”

“Anak anak belum pulang Da?”

“Belakangan mereka, tau lagi tu luna, masih ngecek ngecek katanya, sok jadi mekanik aja dia” kata gw

“Haha.. ya udah yok makan dlu” kita pun duduk di meja makan,

“O ya, itu ada anak anak didepan, Luna udah pacaran sama Satria ya Gie? trus Astrid juga?” tanya gw

“Kayak nya belum deh, tapi mereka udah sama sama suka tu” katanya

“Tenang aja Da, wajar kok seumuran mereka”

“Iya sih, aku percaya juga sama anak anak, mereka pasti bisa jaga diri” kata gw

“Jadi kamu balik hari ini?”

“Iya, ntar siangan.. Aku ada kerjaan di Salon” katanya

“Kamu tu lo kerja terus, refreshing dulu sekali sekali” kata gw

“Urgent Da, harus cepet”

“Kerjaan tu gak habis habis gie, jadi harus seimbang sama istirahat” kata gw

“hehe, iya iya.. Nanti sekalian aku pulang ke Tabanan juga” kata nya

“Ngomong ngomong kamu kapan nikah nya?”

“Akhir tahun ini Gie, persiapan dlu”

“Ooo udah deket dong. Sinta aslinya darimana sih?” tanyanya

“Jimbaran, dia lagi kerja disini” kata gw

“Dia ngefans banget tu sama kamu” kata gw lagi

“Hehe, dulu aku gak inget lo sempet ngerias dia, tapi aku inget sempet dapet job ngerias peserta lomba putri Bali, ternyata dia”

“Dan kok dia mau sama kamu ya Da, hahahaha” tawa anggie

“Hahaha, aku santet dia” tawa gw

“Soalnya ada gadis manis, yang mau sama Duda kayak kamu, hihi” tawanya sambil nutup mulut

“Cinta itu kan datang nya dari mata, kesini, terus kesini” gw nunjuk dada gw, lalu selangkangan gw

“Hahaha, kamu tu ya, mesum terus” katanya

“hehe, aku juga gak tau Gie, tapi dia sering bilang suka cowok dewasa” kata gw

“Aku becanda Da, emang kalian cocok kok” kata anggie

“Makasi ya.. Terus kamu kapan nie?” tanya gw

“Sabar, bentar lagi kok” katanya

“Haaa serius? Udah ada calon?” tanya gw

“He ehh” dia mengangguk

“Waaa, kenalin lah”

“Hihi, nanti ya, masih rahasia” katanya. Wah beneran anggie udah ada calon, syukur deh, mudah mudahan dia segera nikah..

“Aku mandi dulu ya, mau siap siap” kita udah selesai makan

“Oke, aku tak ke toko bentar” gw pun jalan keluar, didepan luna sama astrid udah ada, mereka lagi ngobrol sama cowok nya, haha.. Pas gw lihat satria sama rio agak kikuk. Takut kali mereka liat gw.. Awas aja kalian macem macemin anak gw.

Saat luna minta ijin buat nganter Anggie, apalagi dia mau pakai mobil barunya, gw sebenernya gak mau ngasi, tapi ngelihat dia memelas kayak gitu, gw jadi luluh. Dan akhirnya gw ijinin juga.

Siang itu, mereka pun udah siap mau jalan.. Astrid tadi pagi udah duluan jalan sama Rio, mereka bilang mau ikut Sinta..

“Luna, inget hati hati, dibawah 60!” kata gw

“Iya papa sayang, janji” katanya

“Da aku pamit ya” kata anggie

“Iyaa, aku tunggu kabar baiknya” kata gw

“Haha, okeee..”

“DaAAA papaAAAAAA” mereka pun jalan..

Hadehh, lanjut lagi ke rutinitas gw, hehe.. Semangat semangat!

[table id=Lgcash88 /]

[POV Astrid]

Duhh ikut gak ya, kalau aku ikut terus kak Rio gimana, masak aku tinggal.. aku jadi bingung..

“Kamu mau pergi ya?” tanya nya

“Hmmm.. gimana ya kak..”

“Udah gapapa As, kamu ikut aja, aku biar balik sekarang” katanya, duh kasian..

“Bener gapapa ya kak?” tanya ku

“Iya, nyante aja, nanti kan kita ketemu lagi di jakarta”

“Hehe, iya deh..” kak Rio pun balik ke hotel, siap siap mau berangkat katanya..

Abis mandi, aku siap siap mau ikut jalan. Sebenrnya ini masih pagi sih, mama anggie kan bilang siang, apa mereka mau jalan lebih awal. Lalu HP aku bunyi, mama sinta nelpon..

“Halo ma”

“Halo syang.. kamu lagi ngapaen?”

“Abis mandi ma, kenapa ma?” tanyaku

“Kamu mau ikut mama gk?”

“Kemana?”

“Mama ada kegiatan, yang mama bilang kemaren itu lo, kamu ikut ya”

“Hmm, kegiatan apa ma?” aku jadi bingung

“Mama mau ke panti asuhan, ngajar anak anak disana” katanya, wah kayaknya asik,

“Wah, aku ikut ma” aku langsung bilang gitu

“Gitu dong, nanti kamu bawa kain sama selendang ya”

“Pake apa ma? mau nari?”

“Iya, nanti kamu yang ngajarin anak anak nari juga” kata mama

“Oke deh ma.. O ya, aku ajak kak Rio boleh ma?”

“Rio siapa?”

“Itu temen aku yang dari jakarta”

“Iya boleh, makin rame makin bagus” katanya.

“Iya deh, makasi ya ma, nanti kumpul dimana ma?”

“Di SMP 1, di sekolah kamu dlu”

“Oke ma”

Wah pas banget, sekalian jadi bahan untuk tugas aku nanti.. hihi… Akupun manggil kak luna bilang kalau gak jadi, dia emosi banget. haha.. Jadi aku cium deh biar dia diem..

Setelah aku ganti baju dan siap siap aku telpon kak Rio.

“Halo kak”

“Iya As, ada apa?”

“Kak, udah jalan ya?”

“Belom, masih di hotel..”

“Kak, mau nemenin aku gak?” tanyaku

“Kemana?”

“Ke panti asuhan, aku mau ikut mama sinta ngajar”

“Serius?”

“Iya, mau gak?”

“Mau lah, hehe.. dengan sangat senang hati” katanya semangat

“Iya deh, kalau gitu kakak kerumah aku lagi ya, kita berangkat sama sama” kataku

“Siap syang.. ehh..” dia keceplosan

“Haha, daa”

“Astrid mau kemana?” tanya mama anggie

“Maen sama mama sinta ma, hehe” kataku

“Wah, asiknya..”

“Ma aku jalan ya” kataku,

“Iya hati hati..” Aku pun boncengan sama kak Rio, bawa motornya kak Luna. Aku ngarahin dia ke sekolah aku..

“Naa ini kak SMP aku dulu” kataku

“Bagus ya, bangunannya, semua di ukir” katanya

“Ya begitulah kalau di Bali” kata ku, lalu kita lihat mama Sinta lagi ngobrol ngobrol sama temennya..

“Maaa..”

“Na ini dateng, udah siap kan.. Ayo jalan”

“Ini biar aku aja yang bawa..” kata kak rio ngambil meja lipat, emang banyak sih bawaannya, kita juga cuma ada motor.

“Makasi ya rio” kata mama

“Iya kak, ehh mbak.. ehh bu” dia bingung sendiri

“Haha..” aku ketawa

“Abisnya, mama kamu itu seumuran sama kakak aku kayaknya As” bisiknya

Kita rombongan naik motor ke lokasi.. Hmm tempatnya sejuk, bangunan nya lumayan tua.. Aku lihat banyak anak anak lagi main.. Mama pergi ketemu sama pengurusnya, lalu kita pun pergi ke salah satu aula, dan duduk disana..

“Adik adik.. hari ini ibu bawa tamu spesial lo” kata mama ke anak anak itu, aku asik foto foto mereka

“Astrid, Rio sini” panggil mama

“Naa ini, ini kak Astrid ini kak Rio” kata mama, anak anak itu kayak seneng gitu, hihi..

“Bu, apa ini tuan putri yang ibu ceritain kemaren itu?” ada salah 1 anak kecil cewek nanya gitu, hahaha, lucu banget. baru umur 10 tahun kayaknya.

“Haha, iya bener syang.. cantik kan?” kata mama

“He ehh” dia mengangguk.. aku jadi malu..

“Nanti kak Astrid akan ngajarin kalian nari”

“Horeeeeeeee” teriak mereka..

“Astrid mau ngomong sesuatu?” tanya mama

“Hmm ngak ma, nanti aja” kata ku

Dan mama pun mulai mengajar, mama pinter banget ngajarnya. Anak anak semua antusias, lucu, bikin ketawa, bikin gampang mengerti. Dia lembut juga, dan rasa sayang nya ke anak anak ini tulus banget.. Aku beruntung banget bakal punya mama kayak mama Sinta. Gak cuma fisiknya yang cantik, hatinya juga cantik.. banget.. Semoga mama sehat terus, bisa membagikan kebahagiaan untuk anak anak ini..

 

 

Acaranya seru banget, ada main main juga.. Mama juga ngasikan hadiah hadiah kecil untuk mereka, walaupun bukan hadiah istimewa tapi ini sangat berkesan untuk anak – anak.

[table id=Ads4D /]

Setelah itu, baru deh giliran aku, aku sama kak Rio udah susun rencana, jadi aku ajarin nari untuk cewek cewek nya, dan dia ngajarin main basket untuk cowok. Kebetulan ada bola juga. Cuma ring basketnya gak ada, tapi kak rio bilang dia nanti akalin.

“Oke adik adik, yang cantik cantik ikut kakak ya, yang ganteng ganteng ikut kak Rio” kata ku,

“Naa nanti kita belajar nari ya, kalian pengen nari apa?” tanyaku

“Blackpink kak” ada yang teriak

“Haa, hahahaha” duh padahal aku jago banget nari itu, hihi.. tapi mama sinta bilang harus tari bali

“Oke, nanti kakak ajarin nari korea ya, tapi sebelum itu kita belajar nari bali dulu, biar kalian tambah cantik” kata ku.. Aku pun ngajarin mereka dengan semangat, mereka juga tertarik, aku ajarin dasar dasar dulu, agem kiri, agem kanan, nyeledet, ngegol semua lah. Mereka masih anak anak, jadi ya ngawur gerakannya, tapi aku yakin kalau sering latihan gini, bakal bisa mereka.

Hampir sejam aku ketawa ketawa sama anak anak ini.. capek juga.. Ada satu anak, yang tadi bilang aku tuan putri itu, dia nempel terus sama aku.. Namanya Lastri, mukanya polos banget.. Tapi dia aku lihat sering ngos ngosan, apa dia sakit ya..

Aku pun duduk disana sama anak anak, sambil ngeliatin anak anak cowok main bola. Aku lihat kak rio membuat ring basket pake, ember bekas, diiket di tiang bambu, lalu dia berdiriin disana.. haha.. Kreatif juga dia.. dia lari lari sama anak anak disana rebutan bola. Aku makin seneng liat dia, dia makin ganteng kalau keringatan gitu.. Apa aku udah cinta sama dia ya.. hihi..

Sorenya kita makan bersama, nasi bungkus isi lauk mie sama ayam suir doang, tapi rasanya kok enak banget.. Aku duduk sebelahan sama kak Rio di pojokan..

“Kakak kreatif juga ya, haha”

“Ya itulah As, kita harus bisa berpikir cepat, quick problem solving” katanya

“Alah, haha.. itu ember siapa kakak curi?”

“Tadi anak anak bawa ember bekas, itu tiang bambu, tak ambil dari penyangga kabel disitu”

“Wah, haha.., awas di marahin orang” aku ketawa..

“Kamu juga As, cantik banget, aku paling suka liat kamu nari..” dia menatap mata ku

“Kakak ihh, bilang itu terus” aku jadi malu,

“Aku serius.. Apalagi ngeliat kamu tadi sama anak anak, kayak ngeliat istri sama anak ku di masa depan” katanya

“Hahahaha” aku jadi ngakak, tapi sebenernya aku seneng digituin

“Kok ketawa, kamu nie..” katanya kesel

Sore itu acara pun selesai, seru banget..

“Kak, besok kesini lagi ya?” tiba tiba si Lastri memeluk ku, aku emang berencana kesini lagi, buat lanjut ngajarin mereka

“Iya syang, besok kita ketemu lagi” kataku

“Kamu suka kan nari?” tanya ku

“He ehh.. aku pasti bisa kayak kakak” katanya

Sebelum pulang, dateng beberapa orang, kayaknya kerabat dari anak anak ini deh. Jadi tadi mama Sinta cerita kalau anak anak disini juga ada yang gak tidur disini, jadi ada yang hanya ikut kegiatan nya saja.

“Ehh kakak..” aku kaget, liat kakak yang ada di Dealer kemaren, kak siapa ya namanya

“Kamu.. anaknya pak nanda kan?”

“Iya kakak.. aduh aku lupa nama kakak”

“Aku Uci, hehe”

“Iya kak Uci…aku Astrid kak”

“O iya, hehe.. Astrid ngapaen disini?” tanyanya

“Aku ngajarin anak anak nari tadi kak” kataku

“Kalau kak uci?”

“Aku jemput adik aku” katanya

“Oooo adik kakak yang mana?”

“O itu dia, Lastri..” panggilnya

“O Lastri..” aku jadi kaget

“Kalian udah kenal?”

“Ya baru kenal tadi kak, lastri ini yang paling pinter nari” kataku

“O ya, emang sering kesini Lastri nya ya kak?” tanya ku

“Hehe, jadi gini” lalu kak uci duduk disebelahku..

“Sebenernya dulu aku tinggal disini” katanya

“Haa jadi kak Uci, gak punya…”

“Iya, sejak kecil aku udah gak ada orang tua As, aku gak tau mereka dimana. Lalu ada yang berbaik hati ngajak aku disini, aku hidup disini, disekolahin juga sama bapak” bapak yang dimaksdu itu pasti bapak pengurus sini,

“Astaga..” aku kaget

“Terus Lastri itu?”

“Naa sekitar 3 tahun lalu, hujan hujan gitu, kita ngedenger ada anak kecil nangis di depan gerbang panti asuhan ini” kata nya

“Terus kita kedepan ada anak kecil kehujanan, nangis, nafasnya berat”

“Itu Lastri?”

“Iya As, langsung kita ajak masuk, Bapak juga sempet bawa dia ke rumah sakit, dan memang dia sakit Asma”

“Dia juga cerita, kalau dia ditinggal sama neneknya”

“Ya ampun..”

“Dia deket banget sama aku, makanya udah aku anggap adik. Dan setelah aku dapet kerja, aku ngekos, dan dia juga minta ikut. Ya udah aku ajak ikut aja”

“Oo gitu, Lastri gak inget rumahnya kak?” tanya ku

“Ngak As, dia cuma bilang rumahnya deket sama Gunung Agung”

“Wah jauh ya, neneknya tu juga kok tega banget sih..” kataku

“Terus gak ada juga yang nyari dia, ya udah aku rawat aja kayak adik aku sendiri, aku juga sayang banget sama dia As, dia anaknya pinter, cuma sayang nasibnya, kayaknya lebih jelek dari aku” katanya

“Nasib itu emang gk bisa kita tentukan kak, kita tetep yakin aja berdoa dan berusaha” kataku,

“Iya bener”..

“Kakaaaaaaakk” Lastri lari memeluk kak Uci,

“Yok as, kita balik dulu” katanya

“Iya hati hati ya”

“Kakak Astrid besok janji kesini lagi” katanya

“Iya sayang.. janji” kataku senyumin dia,

Duh kasian bener nasib mereka, gak punya orang tua, dulu aku ngerasa jadi anak yang paling menderita saat mama aku meninggal, tapi ternyata masih banyak anak anak lain yang jauh nasibnya lebih buruk dari aku.. Hikss.. Aku harus bisa bersyukur atas apa yang aku punya..

“Siapa tu As?” mama sinta mendekatiku

“Itu kak Uci ma, yang kerja di dealer kemaren, ternyata Lastri tu adiknya dia” kataku

“Oo gitu.. mama liat kamu akrab banget tadi sama Lastri”

“Iya ma, dia nempel terus sama aku”

“Dulu waktu mama bacain mereka dongeng itu, Lastri paling banyak nanya, pangeran itu kayak gimana, tuan putri kayak gimana, mungkin kamu dilihatnya adalah sosok tuan putri itu, hahaha” tawa mama

“Hahaha, iya kali..”

“Ya udah, yok balik.. hari ini udah cukup, besok kita lanjut lagi” kata mama

“Siap ma..”

Kita pun pamitan dan balik lagi kesekolah buat naruh barang barang.. Baru deh kita bubar jalan..

“Makasi ya Astrid, Rio, kalian ngebantu banget” kata mama

“Iya ma, aku juga seneng kok”

“Iya kak, ehh mbak, ehh bu.. aku juga seneng” kata Rio

“Haha, iya, mama duluan ya, kalian hati hati pulangnya”

“Yok kak” dan kita pun jalan pulang, tapi aku masih pengen main,

“Kak..”

“Iya..”

“Ke pantai yok” ajak ku

“Beneran???” dia semnagat

“Iya, ke pantai Indah aja” kataku, pengen kesana sekalian beli lumpia, hehe..

“Iya iya” aku pun ngarahin jalan, dan pas lah kita sampai sore sore gitu..

“Hihi aku udah lama gak kesini” kataku

Kita duduk di pasir, sambil ngeliatin ombak, ngeliatin orang main kano. Pas juga ada penjual lumpia dateng.. Pesen deh dua, hehe..

“Disini emang gak ada ombak ya? beda sama pantai selatan” tanya kak Rio

“Iya kak, kan pantai utara. Kalau pantai selatan itu kan langsung samudra” kataku

“Tapi enak gini, aman, bisa mandi mandi” katanya

“Iya bener, dulu aku sama kak luna sering banget main kano kak bayar 10 ribu aja, bisa sepuasnya”

“Kalau gitu, main yuk” ajaknya

“Aku gak bawa baju ganti, lain kali aja deh” padahal aku pengen sih..

“Ahhhh.. sialan pedes banget” kata kak rio, kayaknya dia makan cabe nya itu

“Makanya jangan sok sokan nambah cabe” kata ku

“Cabe di bali nie lebih pedes kayaknya daripada di jakarta” katanya

“Haha, mana ada gitu”

“Sama kayak gadisnya juga, hihi” katanya

“Maksd nya lebih pedes gitu?”

“Iya, hot banget, hahaha” dia ketawa

“Hehe, becanda As..” katanya lagi

“Ehh bibir kamu ada kotor” dia ngelap bibir aku dengan jarinya, gak ada alsan buat ku untuk nolak dia, dia baik banget, hari ini aku seneng banget sama dia, dan aku juga suka sama kak Rio..

“Kak..” bisikku

“Iya as”

“Kakak masih syang sama aku?” tanyaku

“Masih as, dan tiap hari rasa itu semakin besar” katanya

“Kamu mau kan, jadi pacarku?” dia nembak aku lagi, pas ada angin yang menghembus pelan..

“……”

“He ehh” aku pun mengangguk, menerima dia..

“Aku juga syang sama kakak” kataku.. Aku ngerasa nyaman banget sekarang sama dia..

“Jadi…??” dia kaget banget,

“Jadi kita..?”

“Iya kak, aku mau jadi pacar kamu!” kataku

“Makasi As..” dia pengen meluk aku tapi kaykanya dia gak berani, takut aku marah lagi pasti

“Balik yok kak, udah mau gelap” kataku

“Iya ayok” kita pun berdiri, dia menyentuh tanganku, perlahan menggenggam nya, dan kita pun bergandengan tangan menyusuri pinggir pantai, menuju parkiran. Aku udah punya pacar sekarang, tapi gimana perasaanku ke kak luna? Masih sama, aku masih cinta sama dia, aku masih gatel sama dia, haha.. Apa aku aneh, ya inilah aku..

Nyampe parkiran udah gelap ternyata.. Kak rio memakaiakan aku helm, dia menatap mataku sangat dalam.. aku yakin dia pengen banget nyium aku.. Saat dia memasangkan kaitan helm nya, wajah kita deket banget.. Aku memejamkan mata, aku siap, walaupun aku masih ragu untuk ciuman di bibir

“Tok…” suara helm kita yang berbenturan, hahahaha..

“Hahahaha” kita ketawa berdua..

“Yok pulang, nanti dikira mesum lagi kita disini” kataku

“Hehe”

Sampai dirumah, kak rio pun pamit. Dia balik lagi ke hotel, dan besok pagi baru pulang katanya.. Papa lagi keluar kayaknya, jadi dirumah aku sama mbk ayu aja..

“Hati hati ya kak, kabarin besok kalau udah jalan” kataku

“Iya As, sampai ketemu di Jakarta ya” katanya

“Makasi banget..” katanya lagi

“Iya kak, aku yang makasi..”

“Aku.. aku syang kamu” bisiknya

“Aku juga..” lalu aku kecup pipinya..

“Muachh.. itu bekal di perjalanan ya” kataku, dia tersenyum sambil mengelus pipinya..

“Rio udah pulang As?” tanya mbk ayu, dia abis mandi kayaknya,

“Udah mbk, baru aja” kataku

“Yahh”

“Mbk ayu kenapa?”

“Hehe, gapapa kok” katanya,

Wah, mbak ayu pasti suka sama kak Rio, hihi..

[table id=AdsLapakPk /]

#Malemnya

“Wah kumpi masih kuat aja ya kak?”

“Iya dek, aku juga heran nie.. udah punya cicit masih aja kuat”

Aku sama kak luna lagi video call an, dia lagi nginep dirumah papa di Tabanan..

“Kakak besok balik jam berapa?”

“Mungkin siang, napa? kangen?”

“Iya, hihi…”

“Ihh daser les les.. kwwkwk”

“Gini kak, aku mau ajak kakak besok ke panti asuhan” kataku

“Panti asuhan? ngapaen?”

“NGajar anak anak kak, seru banget. Sama mama sinta juga” kataku

“Aku ngajar apa emang, gak ada bakat jadi guru” katanya

“Apa aja, asal jangan ngajarin berantem ya”

“Hmmm.. tapi besok aku sibuk dek kayaknya”

“Ngapaen?”

“Modif modif dong, tadi aku udah keliling, nyari aksesoris, besok aku pasang sendiri dirumah” katanya

“Mobil terus yang diurus”

“Ye biarin..”

“Emanganya kakak bisa pasang sendiri? kenapa gak bawa ke bengkel aja”

“Bisa lah, pokoknya kamu jangan ganggu aku besok ya” katanya

“Iya iyaa”…

Kak luna udah jatuh cinta sama mobilnya dia, uhh,. jadi cemburu aku, hehe..

Malem itu aku lagi duduk duduk sama papa, aku lagi ngetik kegiatan aku tadi, minjem laptop nya kak Luna.

“Ngetik apa nak?” tanya papa

“Tugas pa, ngetik pengalaman liburan gitu”

“Bahasa inggris?” papa ngeliat layar laptop

“Iya”

“Wah pinter kamu bahasa inggris ya”

“Orang disekolah tiap selasa kamis wajib english pa” kataku

“Tapi jangan sampai lupa bahasa Bali lo”

“Hehe, iya pa..”

“O ya, gimana tadi acaranya sama SInta?”

“Seru pa, aku seneng banget.. Mama sinta juga pinter banget pa ngajarnya, anak anak pada seneng sama mama.. Kasian juga tu pa anak anak disana, gak punya orang tua”

“Iya ya, kira kira papa bisa bantu apa ya”

“Support kita aja pa, papa nyumbang apa kek, minum kek, nasi bungkus, atau apa gitu, soalnya tim nya ini dananya sukarela pa” kataku

“Papa juga udah bilang gitu juga ke Sinta, kalau perlu apa apa bilang aja”

“Nanti sekali sekali papa ikut ya”

“Hehe iya deh”

“O ya pa, mama sinta gak nginep ya?”

“Kayaknya ngak”

“Yah,, pa suruh nginep aja, aku kangen” kataku

“Baru ketemu tadi udah kangen”

“Maksud ku aku pengen ngobrol ngobrol”

“Coba kamu aja deh yang telpon” kata papa

Lalu aku telpon mama..

“Maa..”

“Iya sayang..”

“Ma gak kesini?” tanyaku

“Hmm, ngak kayaknya, mama baru nyampe kos nie, tadi habis dari luar” katanya

“Maa, kesini ya, nginep..” kataku manja

“Hmmm..” dia masih ragu

“Ma aku mohon, mau ya, aku.. kangen” kataku

“Hehe, iya deh.. karena kamu yang minta”

“Biar papa jemput ma?” kataku

“Gak usah, mama sendiri aja bawa motor” katanya..

“Horee, aku tunggu ya ma”

“Gimana?” tanya papa

“Mau pa, hihi..”

Lalu sekitar 10 menit hujan pun turun,

“Aduh hujan lagi, sinta gimana nie?” kata papa, dan ada suara motor di depan.. Ya ampun mama kehujanan.. Aku ambilin dia handuk, duh gara gara aku nie..

“Aduh basah semua” katanya mengeringkan rambut..

“Hikss, maafin aku ma.. aku gak tau kalau mendung”

“Gapapa, mama yang salah, gak bawa jas hujan, tadi udah nanggung, mama terobos aja” katanya

“Bentar ma aku ambilin baju ya” Aku masuk ke kamar papa, ambilin bajunya mama yang dulu, masih bagus bagus. Emang ada beberapa baju yang masih papa simpen. Aku kasi kasikan ke mama sinta, dia ganti di kamar mandi..

Aku ambilin mama hairdryer di kamar aku, dan ngeringin rambutnya..

“Maa maaf ya, jadi kehujanan gini” kataku, kita lagi dikamar berdua,

“Udah gapapa.. kamu sih bilang kangen, jadi mama gak tega, hehe” kata nya

“Orang beneran kangen, tadi setelah aku seneng banget liat mama ngajar tu..” kataku

“Intinya kalau ngajar itu harus tulus As, emang niat kita agar mereka paham”

“Iya bener ma.. Berarti besok agenda nya sama ma?” tanya ku

“Iya, kamu masih lanjut ngajar nari kan?”

“Masih ma, si Lastri juga terus minta aku dateng”

“Haha dia suka tu sama kamu”

“Aku juga ma, aku ngerasa ada hubungan sama dia, saat aku lihat matanya.. atau cuma perasaan ku aja”

“Ya mungkin kalian di kehidupan sebelumnya saudara, haha”

“Iya kali, haha”

“Yey udah kering..”

“Dah malem nie, yok tidur” ajak mama,

“Mama tidur disini sama aku”

“Iya iya..”

Kita pun tidur berdua, aku seneng banget manja manja an gini sama ibu ibu, sama mama anggie, sekarang sama mama sinta.. hihi..

“Maa..”

“Iya..”

“Kapan mama nikah sama papa?”

“Rencana akhir tahun ini syang..”

“Oo lagi 4 bulan ya”

“Iya, udah deket..”

“Hmm, kalau gitu buatin aku adik ma” kataku

“Haha, nikah dulu lah syang”

“Gak usah, kan gapapa pas hamil nikah, hihi”

“Ya gak boleh gitu, sebenernya hal kayak gitu tu salah. Mama kan nanti ada upacara juga, jadi kalau hamil, upacara tersebut gak bisa dilakukan. Jadi sabar aja dulu ya, pasti nanti mama kasi kamu adik yang cantik” katanya

“Abisnya aku gak sabar.. Cowok aja ma, yang ganteng”

“Oo cowok, iya gampang..”

“Mama mau nanya nie, kamu beneran gak keberatan kan mama nikah sama papa kamu?” tanya mama sinta, kok dia nanya gitu ya

“Hmm.. ngak kok ma, kok nanya gitu”

“Soalnya mama lihat kamu deket banget sama mbk anggie, mama pikir kamu maunya mama anggie yang nikah sama papa kamu” katanya

“Awalnya gitu ma.. aku cuma maunya mama anggie, tapi… setelah aku tau mama Sinta, dan setelah aku di nasehatin terus sama kak Luna.. Sekarang aku gak mau egois lagi, aku udah ngasi papa kebebasan”kataku

“Itu aja?”

“Dan juga aku juga syang banget sama mama sinta, dari aku kenal mama dulu, waktu SMP aku udah ngerasa mama kayak mama aku sendiri” kataku

“Makasi ya syang, mama ataupun mbk anggie itu syang banget sama kamu sama Luna, jadi kamu gak usah nanti beda bedain mama sama mbk anggie ya. Mbk anghie itu tetep orang tua kalian juga”

“Iya ma, aku beruntung banget”

“Hehe, yok tidur” di saat hujan deras gini, mama sinta memeluk dan mengelus kepalaku, nyaman banget…

[table id=AdsKaisar /]

“Astrid syang….” aku ngerasa kepalaku masih di elus elus,

“Hmmm..” aku buka mata

“Mama blm tidur?” Tanyaku maaih kucek2 mata

“Ehh.. Mama? Mamaaaaa!!!” Ternyata bukan mama sinta, tapi mama aku, hikss, terus mama Sinta kemana?

“Hehe, mama kangen pengen meluk kamu” kata mama

“Aku juga ma, hikss..” aku memeluknya erat

“Mama baik baik aja kan?”

“Kalau kamu bahagia mama pasti bahagia”

“Ma, papa udah mau nikah, gapapa kan ma?”

“Ya gapapa, mama malah seneng ada yang nanti bisa nemenin papa”

“Tapi bukan mama anggie ma”

“Tapi kamu seneng kan?” Tanya mama

“Iya ma, aku seneng banget, aku juga sayang sama mama Sinta” kataku

“Siapapun nanti yang nanti nikah sama papa kamu, asalkan itu dia tulus sayang sama kalian, pasti nanti kedepannya akan jadi baik syang. Dulu mama berpesan ke Anggie, untuk minta tolong jagain Luna sama kamu, mama gak minta Anggie nikah sama papa” kata mama

“Iya ma, mama Sinta syang banget sama kita. O iya ma, aku udah tau kenapa mama anggie gak mau nikah sama papa, dan kenapa mama anggie juga belum nikah nikah. Soalnya mama cinta sama kakaknya ma” kataku

“Hehe” mama hanya tersenyum

“Nanti anggie bakal nemuin kebahagiannya sendiri kok syang” katanya

“Iya ma, mama doain kita ya”

“Pasti, mama selalu liat kalian, mama seneng banget kalau kalian rukun saling menyayangi”

“O ya ma, kemaren kak Luna marahin aku lo, aku takut..”

“Haha, bisa dia marah sama kamu?”

“Aku yang salah sih ma. Tumben kak Luna sampai gitu”

“Luna itu syang banget sama kamu, dia marah karena kamu bandel, gak bisa di bilangin”

“Hehe.. aku juga syang banget ma, sama kak Luna”

“Ma aku mau tanya lagi”

“Apa?”

“Tadi kan aku ke panti asuhan ma, sama mama sinta, disana aku ketemu anak kecil, aku punya firasat kalau kita ada hubungan darah ma” kata ku

“Feeling kamu emang selalu kuat, hihi,”

“Jadi bener ma?”

“Nanti kamu akan tau sendiri, tetep berbuat kebaikan ya syang, nanti kamu akan mendapat balasan yang luar biasa” kata mama

“Iya ma.. aku paham. Ma aku mau tanya lagi”

“Iyaa”

“Soal gelang aku ini ma, kok yang bisa lihat mainan ini aku sama kak Luna aja ya, dan ini beberapa kali nolong aku” kataku

“Emang, disitu ada yang jagain kalian, apalagi kalau kalian lagi bersama, itu kuat banget” kata mama

“Jadi gapapa ma ya?”

“Iya, itulah salah satu hadian untuk kalian karena kalian berbuat baik, nenek yang kalian bantu dulu itu, sebenernya seseorang yg spesial”

“Hihi pantesan..”

“Ya udah mama pergi dulu ya, kasian Sinta nya, hehe”

“Maksud mama?”

“Hehe, jaga diri ya syang, kamu udah makin dewasa, harus bisa lebih bijaksana, mana yg baik mana yang buruk. Tetep sayangi papa, kakak kamu, dan orang orang baik disekitar kamu, mama selalu syang kalian, selalu ada di hati kalian…”

“Iya maa, hikss.. aku syang mama..”

Dan kamar aku pun kembali gelap, aku lagi meluk mama Sinta. Apa tadi mama ada di tubuh mama Sinta ya, tau ahh.. mama cepet banget perginya, belum sempet aku cerita kalau aku udah punya pacar,hihi..

Tapi soal si Lastri tadi, mama bilang feeling aku bener.. berarti…?

Halaman Utama : Hidup Di Bali

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Season 03 Part 04 | Hidup Di Bali Season 03 Part 04 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 03 ) | ( Part 05 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler