. Hidup Di Bali Season 03 Part 03 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 03 Part 03

0
398

Season 03 Part 03 – Our Sweet Seven Teen

[POV Astrid]

“Lepasin..Lepasin!!” teriak ku dalam hati, pegangan Rio kuat banget, kebetulan juga orang orang toko lagi ada diluar, jadi gak ada yang liat kita. Ciumannya dia makin kasar, aku gak tahan..

“Kak Luna, mama, papa tolong aku” Lalu aku rasakan hangat di pergelangan tangan ku, tanganku seperti bergerak sendiri, mendorong tubuh nya Rio, dan aku pun berhasil lepas dari dia.

“Plak..” aku tampar pipinya dengan keras,

“Kamu jahat banget” air mataku menetes.. Lalu aku bangun dan lari keluar ruangan itu, aku ikut duduk gabung di balkon sama bapak dan ibuk ibuk yang ada disana. Aku mengelap air mata ku..

“Gak usah nangis nak, bentar lagi surut kok” kata salah satu ibuk itu,

“He ehh” aku mengangguk, belum bisa ngomong.. Rasa terimakasih ku tadi ke Rio rasanya udah hilang, aku makin benci sama dia.. Dia juga sepertinya sadar akan kelakukannya tadi, dia juga gak berani mendekati aku..

Senja pun tiba, mama kok gak jemput ya, hikss.. Air juga udah mulai surut, aku lihat petugas sudah mulai kerja bersih bersihin jalan yang kehalang, semua bergotong royong. Hujan juga udah reda..

“As..” Rio ternyta udah berdiri di belakangku

“Apa lagi?!”

“Ini mama kamu nelpon” katanya ngasi HP, aku ambil HP nya..

“Ma..”

“Sayang kamu di toko yang mana..? Mama udah di daerah sini nie”

“Toko baju ma, aku di balkon lantai 2..”

“OO mama pake payung kuning itu ya?” tanyakua, aku lihat di jalan ada yang pake payung

“Ooo iya, kamu dimana??” tanya mama

“MAaaAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!” teriakku, dan dia pun melihatku, Aku kembaliin HP nya dan segera turun ke bawah..

“Mamaaa, hikss” aku peluk erat dia..

“Mama takut banget kamu kenapa napa” mama mencium ku,

“Maa..”

“Iyaa”

“Pulang yok”

“ya udah yok, kita makan mie rebus dirumah” kata mama,

“Hihi.. asikk..” aku peluk lengannya,

“O ya, teman kamu mana? mama mau ketemu dong”

“huhh” aku masih kesel

“Mana as?”

“tu masih di atas ma” aku nunjuk balkon

“Kamu Rio??” teriak mama

“Iya tante”

“Sini nak”

“Mama gak usah di panggil!” kataku

“Kamu gimana sih, dia udah bantu kamu juga” kata mama. Lalu Rio pun dmendekati kita

“Makasi ya nak, kamu udah nemenin Astrid” kata mama

“Iya sama sama tante”

“Kamu belum ada yang jemput, sini kita barengan aja” kata mama

“Maa, ihh!!”

“Gak usah tante, nanti aku juga di jemput”

“Ehh gapapa, bilang kalau tante udah anter, kasian kamu sendiri”

“Hehe, iya deh” Kita pun jalan menuju mobil mama, emang agak jauh dia parkir. Aku diem aja..

“Emang jalan gak banjir semua ma?” tanya ku

“Iya, tapi masih ada yang bisa dilalui, walaupun muter dikit” kita pun naik mobil, aku di depan, Rio duduk di belakang

“O ya, tadi Rio bawa apa? motor?” tanya mama

“Mobil tante”

“Terus mana mobil kamu?”

“Hanyut tante, kebawa arus”

“Haaa?? Aduh, nanti gimana dong itu”

“Biarin aja tante, nanti aja kalau udah aman baru cari. Tadi aku udah bilang juga kerumah, katanya gapapa, yang penting akunya udah selamat” kata Rio

“Iya juga sih, tumben emang nie banjir kayak gini”

“Tadi ceritanya gimana kalian bisa neduh disana?” tanya mama. Dan Rio pun cerita kronologis kejadian tadi…

[table id=Ads4D /]

“Hampir aja kamu gak selamat ya, untung ada Rio tu” kata mama, aku masih diem aja..

Kita pun anterin Rio pulang, dia nunjukin jalan ke rumahnya. Lumayan jauh juga. Kita masuk di sebuah perumahan elite, sampai depan rumahnya dia turun.

“Tante makasi ya” katanya

“Tante yang makasi, kamu udah jagain Astrid”

“As.. maafin aku ya” katanya lagi, aku gak noleh ke dia,

“Astrid!!” mama bentak aku

“Iya iyaaa!” kataku males..

[table id=AdsKaisar /]

Kita pun jalan ke apartemen mama.. Di jalan mama nanyain terus kenapa aku jutek sama Rio, tapi aku males ngomong.. Sampai dirumah, aku beresin baju aku yang basah, terus masuk kamar mandi.

Seger deh sekarang..

“Astrid, sini dulu dong” panggil mama, sekarang aku lagi di kamar, abis ganti baju, aku langsung pake baju tidur, Mama lagi nonton tv, liat berita banjir. Aku duduk disebelahnya sambil bawa boneka, lalu tiduran di pahanya..

“Kamu wangi banget, ini parfum yang mama kasi itu kan?” tanya mama

“Iya, pdahal pake dikit” kataku

“Kamu kenapa sih?” tanya mama sambil mengelus kepalaku

“Gapapa ma” kataku

“Inget janji kita kan, gak boleh ada rahasia rahasia lagi” katanya

“Hmm.. aku kesel ma”

“Sama Rio?”

“Iya”

“Ngapaen kesel, dia udah nolong kamu.. O ya, ngomong2 dia pacar kamu ya?” kata mama

“Ngaaaak!!” kataku

“Tapi kayaknya dia suka sama kamu ya?”

“Iya, dia tu udah beberapa kali nembak aku ma, malu maluin lagi”

“Haa, haha.. masak, maluin gimana?” tanya mama

“Di depan umum gitu ma, pernah juga di jalan, pernah juga dia disekolah dia pake baju kaos di sablon gitu pake foto aku” kataku

“Haha, bagus dong, romantis”

“Romantis apanya, risih aku”

“Terus kamu tolak terus gitu?” tanya mama

“Iya ma, orang aku gak suka. Tapi tetep aja dia ngejar ngejar aku” kataku

“Ooo gitu. Terus kenapa tadi kamu kesel sama dia”

“Hmmm.. itu, awalnya aku mau jalan sama dia kan dia bilang rame rame ma, sama temen temen, dan dia janji gak bakal aneh aneh nembak aku lagi”

“Terus”

“Ya awalnya sih oke oke aja, pas di mall, pas di jalan. Tapi pas kejadian tadi, kita kan neduh ma, aku udah ngerasa nyaman tadi sama dia, dia tulus ngelindungin aku, tapi dia malah memanfaatkan perasaan ku..”

“Maksudnya?” tanya mama

“Pas kita duduk berdua tadi, dia cium aku ma”

“Oo cium doang” kata mama

“Kok ‘doang’ sih ma, mama nie”

“Haha, kan cuma cium aja, emang kamu gak suka”

“Ya ngak lah.. awalnya dia cium kening aku, itu aku gak masalah ma. Aku juga gak nolak, ya sekalian aku ngucapin terimakasih.. Tapi dia nyosor bibir aku terus ma, abis itu maksa lagi, aku kayak mau diperkosa gitu. Aku kan takut, untung aku bisa lepas, kalau ngak, gak tau deh nanti” kataku

“Oo gitu”

“Kok cuma oo gitu, mama ngerti gak sih perasaan aku!” kata ku

“Haha, iya mama ngerti.. Mama juga pasti marah kalau digituin.. Tapi mama yakin si Rio itu cuma terbawa suasana aja deh As”

“Mama belain Rio nie??!” tanyaku

“Haha, bukan gitu, maksud mama gini. Dia itu suka banget sama kamu, cinta mati, terus dia udah berhasil bikin kamu nyaman sama dia, terus pas lagi suasana kalian berdua duaan, ya dia kepengen deh..”

“Ya kan artinya dia manfaatin perasaan aku ma, dia mengeksploitasi perasaan aku” kataku

“Haha, bahasa mu itu lo”

“Beneran ma, dan juga aku tu gak suka dipaksa paksa.. sekarang aku jadi kesel sama dia” kataku

“Makanya jangan terlalu cantik kalau jadi cewek, haha” tawa mama,

“Mama ihh..”

******************

“Mah”

“Iyaa”

“Bersihin telinga aku dong” kataku manja

“Ya udah sana ambil cotton bud” dengan semangat aku ambil, soalnya enak manja manjaan sama mama. Aku tiduran lagi di paha mama, sambil mama mulai membersihkan telingaku..

“Sebenernya mama juga dulu pernah kayak kamu” katanya

“Di kejar kejar cowok juga?”

“Iya, haha..”

“Malah cowok itu datang kerumah bawa keluarga as, mau ngelamar mama” katanya

“Masak? itu kapan ma?”

“Pas mama masih SMA”

“Gak punya otak dia tu, masih SMA udah dilamar lamar” kata ku

“Haha, iya, dateng gitu rombongan. Untung orang tua mama belain mama”

“Om angga waktu itu ada dimana?”

“Dia di Bogor kayaknya, lagi pendidikan gitu, coba kalau dia dirumah, bisa diajak berantem itu cowok, hihi” kata mama ketawa

“O ya mah, ceritain lagi dong.. kalau misalnya mama sama om angga dirumah gitu, sempet mesra mesraan gak sih?” tanyaku

“Sering lah, hohoho” tawa mama

“Waah, haha.. Gimana caranya biar gak ketauan?”.

“Ya waktu itu bli Tu lebih sering main di kamar mama, malem malem gitu. Ya kita ngobrol ngobrol aja, kadang dia juga kerja pake laptop..”

“Terus kalau ada kesempatan, atau bapak ibu udah tidur gitu, kita mulai deh, hihihihi” mama cekikikan,

“Mama paling seneng duduk didepannya dia, lalu dia memeluk mama dari belakang, apalagi sambil cium leher mama, uhhh” mama malah mendesah, haha

“Ihh mama, hahahaha.. Terus diapain lagi mama?” tanya ku makin penasaran

“Mama juga seneng saat tangannya, mulai masuk ke dalam baju mama, dia raba dari perut mama, terus naik ke atas gitu.. Terus mama udah pasrah kalau tangannya udah nyampe disini” mama nunjuk dada aku, haha..

“Kenapa emangnya ma?” tanyaku

“Ya mama jadinya gak bisa tahan, mama pasrah deh, mau dia apain aja mama kasi” kata mama,

“Hahaha” aku ketawa aja

“Kamu nie kok ketawa aja” kata mama

“Abisnya lucu.. terus ma, pernah ML di rumah gak?” tanya ku lagi

“Hmm.. pernah lah, hhihi”

“Kalau rumah sepi ya?” tanyaku

“Gak juga sih, malah dulu pernah hampir ketauan As.. pas lagi enak enaknya gitu, malem malem. Kita yakin kan bapak ibu udah tidur, mungkin karena dipan kasur mama yang udah tua, jadi bunyi nya keras banget”

“Hahahaha, terus?” tanyaku

“Ya digedor kan pintu kamar mama sama bapak, ditanya, lagi ngapaen nak, belum tidur?” tanyanya

“Langsung kan bli tu lompat, dan sembunyi di bawah kasur, mama cepet cepet pake baju, dan buka pintu, hahaha.. Mama bilang aja dipannya yang rusak, gerak dikit bunyi”

“Hahaha, dasar mama” tawa ku

“Tapi pernah juga kita puas banget berduaan as, waktu itu bapak ibu lagi ada acara, terus nginep gitu, kita berdua aja dirumah”

“Wah, bebas dong ma?”

“Iya, mama sampe ngilu, hihihihi”

“Hahaha” aku ketawa ketawa aja dengerin mama cerita, asik banget kisah mereka, hihi..

“Kamu bayangin aja As, dari seharian kita gituan, haha”

“Enak ma ya, aku jadi pengen nyoba” kataku

“Hehh jangan!!! kamu masih kecil, nanti kalau udah gede, punya pacar yang pasti, baru boleh, dan gak boleh hamil duluan” kata mama

“Wuuuu, mama nasehatin aku aja pinter, mama aja dulu masih SMA udah gituan” kataku

“Ya kan, tapi.. tapi..” mama jadi salting, haha

“Mama salah dulu, kamu jangan ikut mama”

“Tapi mama nyesel gak?” tanyaku

“Ngak, Hahaha”

“Hahaha, mama gak jelas” tawa ku

“Terus ma, ceritain lagi” kataku

“Ya gitu, apalagi yang mau diceritain” kata mama

“Misalnya pas lagi gituan, om angga sukanya ngapaen ma? Sukanya dari mama tu apa?” tanyaku penasaran

“Hmmm apa ya.. O iya, dia tu suka banget sama ketiak mama, hahahaha” tawa mama

“Ketek mama? ihh asem gitu” kataku

“Enak aja kamu, nih cium nih” mama ngetekin aku, kebetulan dia juga cuma pake tanktop seksi, mama kalau dirumah ya bajunya gini gini aja..

“Kok bisa suka sama itu sih?” tanyaku

“Ya gak tau, cowok emang aneh aneh, kan ada tu yang suka kaki, rambut, macem macem lah..” kata mama

[table id=AdsLapakPk /]

“Tapi mah, sampai kapan mama bakal kayak gini?” tanyaku, tiba tiba mama berhenti membersihkan telingaku,

“….”

“Mamaa” aku duduk dan memeluknya..

“Maafin aku nanya itu, maafin ma” kataku, pasti mama jadi kepikiran,

“Udah gapapa, kamu gak salah kok syang.. Bener juga apa yang kamu tanyain.. Mama pengen banget melupakan dia, tapi mama terlalu cinta sama dia As..” katanya

“Aku syang banget sama mama, aku gak mau mama sedih, aku gak mau mama menderita..” aku makin erat memeluknya,

“Mama mau ya sama papa aku, aku yakin hidup kita bakal sempurna, aku bakal punya adik bayi dari papa sama mama” kataku. Lalu mama mengecup kepalaku,

“Tapi apa papa kamu masih nerima mama, kayaknya mama udah ngasi harapan berlebih, pasti dia udah benci sama mama, atau Nanda sudah ada calon mama buat kamu” kata mama,

“Hikss.. gak tau.. aku sebenernya kasian juga sama papa, aku sama Kak Luna udah sepakat ngasi papa kebebasan, yang penting papa bahagia.. Tapi mama juga harus bahagia..” kataku

“Mama udah bahagia ada kamu disisi mama, anak mama yang cantik yang paling mama syang”

“Aku gak mau mama sama om Angga lagi.. aku mohon ma” kata ku

“Iya tapi…” kata mama

“Gak mau pokoknya, maa plisss” kata ku

“Iya syang, demi kamu, mama bakal berusaha menjauh ya..”

“Janji ya ma?”

“Iya janji”

“Janji kalau om angga kesini, jangan minta dia nginep disini lagi” kataku

“Iya mama janji..” katanya menatap mataku

“Aku gak tega lihat mama gini terus.. aku yakin om angga juga gak mau kayak gini” kata ku

“Iya bener apa kata kamu, Bli Tu juga sering bilang gitu ke mama..” kata mama

“Pelan pelan gapapa ma, yang penting mulai menjauh ya” kataku

“Hehe, iya syang.. makasi ya, kamu emang anak yang baik” katanya

“aku syang mama” aku memeluknya lagi,

“Hmmm, nanti kalau mama pengen, sama aku aja gapapa, hihi” kataku

“Maksudnya?”

“Hahaha, siapa tau mama gak tahan”

“Haha dasar kamu ya…, emang mau ngapaen kita berdua” tawanya

“Hahahaha” mama gelitikin aku..

[table id=AdsTbet /]

“O ya mah, HP aku rusak tadi kena air” aku masih nyoba nyala nyalain HP tapi udah gak bisa

“Iya besok kita beli ya, sekarang kamu pake HP mama aja yang lagi satu” katanya

“Terus mama pake apa?”

“Kan masih ada yang lagi satu, itu hp untuk bisnis aja sih, kamu pake dulu itu” kata mama

“Hmm, iya deh..” lalu aku ganti kartu SIM nya, dan untung masih bisa dipake.. Aku setting setting WA, lalu import backup contact dari akun aku..

“Ihh apa sih nie orang” aku kesel pas liat WA, si Rio chat terus, isinya maafin aku, maafin aku, maafin aku,

“Kenapa sih?” tanya mama

“Rio ma, minta maaf terus” kataku

“Ya udah maafin aja, kasian kan, dia pasti nyesel tu”

“Uhh biarin aja” kataku

“Bisa bisa dia depresi lo, pujaannya membenci dirinya” kata mama

“Abisnya aku kesel ma”

“Iya maafin aja, kamu nie..”

“Gak ahh malessssss” aku bangun jalan ke dapur,

“Mau kemana?” tanya mama

“Buat mie”

“Mama satu ya, hehe”

[table id=iklanlapak /]

Besok pagi…

Abis dandan, aku siap siap ke sekolah..

“Mah aku jalan ya” kata ku,

“Maem rotinya dulu” kata mama, dia lagi nonton berita. Aku duduk disebelahnya sambil makan.

“Masih banjir ya ma?” tanyaku

“Udah mulai surut sih, mudah mudahan gak ada hujan lagi” katanya

“Nanti kalau hujan deras, kamu diem aja dulu disekolah ya”

“Iya ma, ya udah aku jalan ya, muachhh” aku kecup pipinya,

“Hati hati syang”..

Di dalam bus, aku chatingan terus sama kak Luna..

“Haha, coba kalau aku disana, aku pasti renang dek” katanya, kita lagi bahas banjir, ku juga udah ceritain kejadian kemaren sama dia. Papa juga tadi malem nelpon,

“Sok aja kakak, airnya kayak tsunami lo” kataku

“Iya sekalian aku bawa papan seluncur”

“Hahaha”

Aku senyum senyum aja chat sama dia.. Kakak ku emang nganenin deh, gak sabar aku ketemu dia.. O ya, aku siapain kado ahh, buat nanti ultah kita. Hihi, kakak Bulan ku..

Sampai di depan sekolah, aku jalan ke dalam, menuju ke kelas. Tiba tiba..

“Maafin aku ya” ada yang ngasi aku setangkai mawar putih,

“Maksudnya?” tanyaku,

“Maafin aku, maafin aku” ada beberapa orang lagi ngasi aku bunga, pasti ini kerjaannya Rio, norak banget sih,

Sampai dikelas, aku bawa segepok bunga mawar, ini udah bisa dipakai karangan bunga kalau gini.

“Cieee” teriak temen temen ku pas aku masuk kelas bawa mawar

“Norak norak!!” teriak ku,

Aku lihat tong sampah di belakang, aku buang semua itu bunga.. Lalu duduk di meja ku..

“Ehh As, kok lo buang sih” kata gista

“Bodo amat” kataku,

“Lo tu yang bodo, kalau gw digituin sama cowok, gw udah melayang tau” katanya

“Sory gw overweight, jadi gak bisa melayang” kataku

“Haha, setan lo Astro!!” katanya

Lalu seperti yang aku duga, Rio dateng ke kelas ku, nyamperin aku..

“Aduh gw kayaknya harus menjauh nie” kata gista, lalu dia pergi,

“As, pliss, aku minta maaf, aku salah, maafin aku” katanya

“Apa sih lo!! Capek gw sama lo tau” kata ku, aku emang sebel banget sama dia,

“Aku mohon, kasi aku kesempatan, aku mohon” dia malah berlutu di depan ku, duh malu maluin aja,

“Sini sini!” aku tarik tangannya, aku bawa keluar kelas, dan menjauhi keramaian

“Kapan sih lo gak gangguin aku kak, aku tu udah mau kemaren jalan sama kamu, aku juga seneng pas kejadian kemaren kamu tulus nemenin aku, tapi kamu seperti memanfaatkan situasi, memanfaatkan perasaanku tau!” bentak ku

“Iya aku sal…”

“Diem!! dengerin aku dulu! Udah sering aku bilang, aku tu gak suka dipaksa paksa, perasaan aja aku gak suka dipaksa, apalagi fisik, kamu kok gak ngerti ngerti, aku tu gak sama kayak cewek cewek yang udah kamu pacarin itu!!”

“Ngerti gak sih?!” aku bener bener marah, aku luapin semua emosi ku,

“Iya aku ngerti As, aku salah, aku bener bener terbawa” dia mau nyentuh tanganku

“Gak usah sentuh – sentuh aku!!” aku menjauh, aku liat air matanya netes, duh bisa ya cowok nangis..

“Aku bener bener nyesel as, sumpah.. Aku terus mikirin itu, kenapa aku bodoh kayak gitu.. Jujur aku bahagia banget liat kamu kemaren, apalagi ada di deket ku, aku bisa bikin kamu ketawa, bisa ngelindungi kamu..” katanya sambil mengelap air matanya

“…” aku diem aja, aku mulai kasian juga sama dia, apa bener kata mama, aku maafin aja ya,

“Aku mohon as, apa bisa kita ngulang lagi, dengan melupakan kejadian itu… aku mohon” dia menunduk..

“Aku heran sama kamu kak, apa sih yang kamu harepin lagi dari aku, udah aku bilang aku gak ada perasaan sama kamu, kita temenan aja” kataku

“Iya gapapa, ijinkan aku lagi jadi temen kamu ya” katanya

“Hehhhh… kamu itu kak.. aku tu tu udah nyaman kemaren sama kakak, aku lihat kakak tulus nemenin aku.. tapi kamu? ihhhh!”

“Iya As, aku bener bener minta maaf, aku syang banget sama kamu, aku kira suasana kemaren adalah momen yang pas, tapi aku salah.. aku harusnya gak maksa kamu, maafin aku..”

“Y udah, aku mau ke kelas.. udah mau mulai pelajaran pertama” kataku

“Maafin aku ya”

“Iyaa, udah sana, byee” aku tinggalin dia..

“Makasi astrid..” dia sumringah.. Pas udah jauh, aku toleh dia, aku senyumin sambil geleng geleng kepala..

Hadeh lega deh..

“Gimana jadi nya lo sama Rio as? udah putus?” tanya gista bisik bisik

“Lo nie, kepo bener. Pacaran aja ngak, gimana mau putus” kata ku

“Haha, emang beneran lo tu lesbong ya.. Awas lo perkosa gw ntar, pasti lo nafsu liat gw” katanya

“Dih jijik gw”

“Hahahahaha”

[table id=Lgcash88 /]

[POV Nanda]

Besoknya…

“Uaahem, akhirnya pagi juga” entah gw mimpi atau ngak tu, kayak ada yang raba raba gw, haha.. Gw masih di kamarnya Sinta, gw lihat udah jam 5 pagi. Masih gelap sih tapi suara ayam udah kukuruyuk terus. Apa orang rumah udah pada bangun ya?

Gw buka pintu, masih sepi banget. Tapi di dapur gw lihat lampu udah nyala. Pasti ibuk lagi masak.

Gw ke kamar mandi bentar, cuci muka sama ritual pagi, wkwkw.. boker maksudnya.. Abis itu gw samperin ibuk di dapur.

“Buk” sapa gw

“Ehh udah bangun kamu?” tanyanya

“Udah buk, biasa bangun jam segini”

“Masak apa buk?” tanya gw

“Banyak nie, kalau Tu Sinta dirumah ibu harus masak banyak” katanya

“Sini aku bantu deh bu” kata gw

“Bener nie, bisa?”

“Haha, bisa lah. Aku tiap hari masakin anak anak bu”

“Oo iya”

Dan gw pun masak suka suka gw, mumpung banyak ada bahan,

“Istri kamu meninggal udah lama ya De?” tanya ibu

“Iya bu, sekitar 14 tahun yang lalu” kata gw

“Waktu itu anak anak umur berapa?”

“3 tahun” jawab ku sambil numis numis

“Bisa kamu ngerawat mereka sendiri ya?”

“Ada yang bantu sih bu, setelah mereka udah SD gitu baru aku bisa full urus sendiri”

“Oo gitu, meninggalnya karena sakit?”

“Iya bu, udah dari kecil sakitnya..”

“Hmm.. itu dah ya, namanya jalan hidup, kadang kita gak tau kapan akan pergi”

“Iya bener bu, aku sempet setres juga dulu, apalagi mikirin perasaan anak anak, tapi aku harus kuat, sampai akhirnya sekarang anak anak udah bisa terima” kata gw

“Iya hebat kamu, kamu harus cepet cepet nikah tu, kasian kamu sama anak anak” kata ibu

“Hehe, iya bu secepatnya”

“Sinta tu dulu sebenernya udah mau nikah, tapi gak tau juga ibu kenapa dia putus sama pacarnya. Ibu ngasi kebebasan aja buat dia, orang nanti dia yang akan menjalani hidup” kata ibu

“Aku janji bu, bakal membahagiakan Sinta”

“Iya ibu percaya, kamu udah dewasa banget”

“Makasi bu”

“O ya, berarti kapan nie kalian balik ke Singaraja?”

“Hari ini bu, kayaknya Sinta juga harus masuk besok”

“Buk buatin kopi” tiba tiba bapak nongol,

“Ehh De, udah bangun kamu?” tanyanya

“Malah dia yang masak pak” kata ibu

“Hehe” gw senyum senyum aja,

“Kamu sana sama bapak, ini kan udah selesai” kata ibu

Gw pun duduk ngobrol ngobrol sama bapak sambil ngopi.. Pas makan juga dia seneng banget sama masakkan gw, masakkan bali asli katanya, haha.. Dan gak ada lagi yang menghalangi gw bisa nikah sama Sinta, gw harus nyiapin tanggal nie.

Siangnya kita pamitan sama bapak ibu, putri kebetulan lagi kuliah..

“Udah siap ibu cantik?” tanya gw

“Ayok jalan, hehe”

Kita kan berangkat….

“Bli..”

“Iya..”

“Jangan balik dulu yok?”

“Maksud kamu?”

“Main main dulu”

“Lo emang gek gak masuk besok?” tanya gw

“Ijin sehari kan gapapa, aku kangen banget sama bli” katanya manja

“Masak?”

“Iyaaaaaaa” dia memeluk lengan gw

“Kalau gitu kita nginep di villa ya”

“Iya iya” katanya semangat.. Gw pun banting setir ke arah Legian..

“Bli disini aja” Sinta nunjukin villa di HP nya,

“Ya udah booking aja gek” kata gw

“Tapi mahal, gimana dong?”

“Gapapa, kan sekali sekali doang”

“Hihi iya deh”

Gw langsung gas menuju villa itu, parkir mobil dan cek in disana.. Pas diantar ke kamar, kita ngelewatin kolam renang bagus banget, ada view pantai juga..

“Pasti kamu mau nyebur ya?” tanya gw

“Hahaha, tau aja bli..” Kita masuk ke satu cottage gitu, tutup pintu dan…

“Awww” Sinta mendorong gw ke tempat tidur, lalu dia duduk diatas gw, kayaknya udah nafsu bener dia,

“Hmmppff.. hmmppff” dia mencium bibir gw, gw pun gak mau kalah.. Gw peluk erat dia, gw masukkan tangan ke dalam bajunya, mengelus punggungnya yang halus.. Sinta kebetulan pake celana pendek, dan baju kemeja jenas yang gak ada lengannya..

Sambil menikmati ciumannya, tangan gw masuk lagi ke dalam celananya meremas remas pantatnya.. Lalu dengan cepat gw buka kaitan BH nya di belakang.. Lalu dia menghentikan ciumannya..

Dia kembali duduk dan melepas satu persatu kancing bajunya..Gw masih meraba raba perutnya, sambil nungguin.. Nafsuin banget dia.. Dan lepaslah semua nya, baju dan BH yang dia pakai.. Dadanya bulat, langsung gw remas remas..

“Ahh… bli..syank..” dia sangat menikmatinya.. Gw lalu duduk memangku nya, puting kanannya langsung gw kenyot..

“Ahhh.. ouh… ahhh..” dia memeluk kepala gw

“Ouhh syank.. enak banget…” desahnya, dia juga menggerakkan pinggulnya maju mundur.. Lalu gw membuka kaos yang gw pakai, sinta membantu narik ke atas.. Gw tidurin dan sekarang gw ada diatasnya.. Kita berdua melepas celana masing masing, lalu gw peluk lagi dia..

“Ayank ayoo.. ” bisiknya..

Lalu gw duduk di antara kakinya, gw buka pahanya dan mengarahkan kontol gw.. Memeknya udah basah, gw masukkin kepala kontol gw perlahan..

“Hmmmm.. aahhhhhhhhh..” sinta mendesah lagi..

“Sakit?”

“Ng..ngak.. aaaww..ouhhhhhhhhhhhhhhhhhh” dan gw dorong lagi sampai mentok.. Gw bisa rasakan cengkraman nya yang basah.. Gw tarik perlahan lalu dorong lagi..

“Enak?” bisik gw

“He ehhh….” dia mengangguk sambil memejamkan matanya.. Lalu gw tambah kecepatan lagi.. Sinta hanya mendesah desah kencang, sambil memeluk leher gw..

“Ouhh.. bli.. ahhh… kayak tadi.. ahhh” dia mendesah keenakan saat gw tekan dalam dalam kontol gw.. kayaknya dia suka kayak gitu.. dengan semangat gw tekan dalam dalam…

“Gini…?”

“Iyaa.. ahhhh.. bli.. ahhhhhhhh…” dia makin mendesah

“Ahhhhh syaank… aaaaaaaahhhhhhhhhh” dia memeluk gw erat banget.. menyilangkan kakinya di pantat gw.. nafas nya ngos ngosan, gw bisa rasakan di telinga gw.. Cepet juga dia keluar, hehe..

“Enak?” tanya gw

“Ngak, hihihi” jawabnya..

“Ahh masakk.. ” gw tekan lagi kontol gw

“Aww, bli jangaan.. masih gelii” katanya.. Gw pun guling ke kanan, dan Sinta sekarang diatas gw, kontol gw masih belum lepas.. Sinta tiduran di dada gw,

“Bli.. berarti kita udah bisa nikah ya?” tanyanya

“Iya, kamu udah siap?”

“Hmmm.. udah bli, siap banget.. siap dibuahi, haha”

“Ya udah, nanti bli ketemu keluarga bli dulu di tabanan ya, biar dicarikan juga hari baiknya..” kata gw

“O ya, di Tabanan ada siapa bli?”

“Ada neneknya bli, sama kakak nya bli aja”

“Haaa nenek? nenek bli masih ada?” tanya nya

“Iya masih, panjang umur emang beliau gek..”

“Terus ibuk nya bli masih belum ada kabar?” tanyanya

“Belum gek, bli belum nyari sih”

“Lah kok belum?”

“Gak niat bli”

“Jangan gitu bli, nanti aku temenin nyari deh, siapa tau ketemu dan beliau masih ada”

“Hmm gimana ya” gw jadi bingung

“Mau ya bli, demi akuu, aku mau nikah kalau udah ada kabar jelas dari ibuk” katanya

“Iya deh iya, kalau gek bilang gitu bli gak bisa nolak deh, hehe”

“Hihi gitu dong, sekarang giliran aku” dia lalu duduk diatas gw, dan mulai memutar pinggulnya,

“Hmmmm.. ahhh” kontol gw serasa di putar maju mundur, kiri kanan.. Ngeliat Sinta yang cantik bikin gw makin gak tahan.. Dia pun makin cepat menggerakkan pinggulnya, lalu dia sedikit jongkok dan menaik turunkan tubuhnya dengan cepat.. Emang enak banget kayak gini..

Pas dia benerin rambutnya gw remas lagi dada nya..

“Syank kamu nungging ya” kata gw

“Iyaah” dia turun dan ngambil posisi, gw arahkan lagi kontol gw dari belakang, dan..

“Ouhhh…” masih sempit rasanya..

“Ahhh.. ouhh.. bli… ahhhh” dia mendesah desah, dan sesekali melihat ke gw

Gw genjot makin cepat, plok plok plok.. suara saat kulit kita beradu.. Sinta menjatuhkan tubuhnya, dia tengkurap.. Gw rapatkan kedua kakinya, gw agak sedikit mengangkang dan kembali menggenjotnya..

“Ahh syank.. bli keluar ya” kata gw udah gak tahan..

“Iya bli.. di dalem ajah…”

“Bener?”

“Iya gapapa…” Dan beberapa sodokan selanjutnya, gw udah gak tahan… gw benamkan dalam dalam kontol gw, sambil menyemprotkan semua sperma yang udah tertahan lama..

“Ouhh.. ahhh” gw peluk dia dari atas sambil menikmati sisa sisa orgasme yang gw dapet.. Lalu gw jatuhkan diri kesamping.. Gw lihat kontol gw lemes, mengkilat karena basah.. Gw ambil nafas, lalu memeluk Sinta lagi..

“Ntar kalau kamu hamil gimana?”

“Biarin aja, hihi..”

“Bli lemesss” katanya

“Ya udah, sini tiduran..” dia pun tiduran di lengan gw, dan memeluk gw dari samping, gw juga ngerasa ngantuk, dan kita pun terlelap…

[table id=Ads4D /]

Gw tiba tiba kebangun gara gara inget sama Astrid.. Gw ngerasa denger suara Astrid, keras di telinga gw.. Gw ambil HP, lihat jam udah jam 4 sore. Lalu gw coba telpon dia, tapi telpon nya mati.. Udah nanti aja gw telpon..

Di sebelah sinta masih tertidur, dia memakai selimut, tapi memunggungi gw.. Gw singkap dikit selimutnya, halus banget kulitnya dia.. Gw raba, lalu memeluk perutnya..

“Syank bangun..” bisik

“Hmmm…” dia menarik tangan gw, lalu mencium jari jari gw..

“Jam berapa bli?” tanyanya

“Jam 4, jadi renang gak?”

“Gak ahh, mending peluk pelukan gini, hihi”

“Ooo mau nambah ya?” lalu gw remas dada nya

“Hahaha, ampun ampunn.. masih ngilu bli..” katanya manja

“Masak sih?”

“Iyaa, abisnya gede banget”

“Ya nanti aja terbiasa”

“Haha, maunya…”

“o ya, nanti di Singaraja, gek tidur dirumah bli ya, gak usah ngekos” kata gw

“Malu bli, kan belum nikah”

“Alah, toh juga udah pasti”

“Hmmm.. gak enak sama Luna.. Gini aja, aku bakal sering sering nginep kok, tapi ngak tinggal dirumah”

“Tiap hari ya?”

“Yee, hahaha…” tawanya..

“Yok renang bli, pengen nyebur..”

“Tadi katanya gak jadi”

“Haha, ayoooo bangguuuunnn” Sinta berdiri dan menarik tangan gw..

“Iya iya, emang kamu bawa baju?”

“Bawa dong, udah persiapan aku. Bli pake kolor aja”

“Renang disitu aja yok” gw nunjuk private pool yang ada di depan kamar..

“Kecil bli, sekalian foto foto diluar.. ayoooo”

“Iya iya…”

Kita pun ganti baju, Sinta ternyata udah bawa baju buat renang, lalu dia melilitkan handuk di pinggangnya. Kita jalan ke kolam, udah kayak penganten baru yang lagi bulan madu aja. Emang pemandangannya bagus sih, rame juga orang orang.. Tapi kebanyak bule yang nginep disini..

Sebelum renang sinta minta foto foto dulu.. Gw ikutin aja maunya dia..

Puas lah kita refreshing disana.. Malemnya kita makan ikan bakar di pinggir pantai, abis itu baru balik lagi ke villa. Sambil tiduran sama Sinta kita iseng nonton berita di TV, ternyata banyak yang ngabarin soal banjir. Dan gw kaget saat melihat Jakarta banjir parah..

“Haa beneran itu Jakarta kayak gitu?” kata gw

“Iya bli, Astrid gimana ya?”

“Bentar bli telpon dlu” Saat gw telpon ternyata udah nyambung HP nya, gw speaker biar Sinta denger

“Halo pa”

“Halo Astrid, Jakarta banjir, kamu gimana syang?” tanya gw

“Aman pa, tapi hampir aja tadi aku keseret air” katanya

“Kok bisa, kamu lagi dijalan?”

“Iya pa.. jadi gini…” Astrid cerita panjang lebar, duh untung aja anak gw gak kenapa napa. Emang jakarta nie, banjir aja terus..

“Untung ya bli, astrid gak kenapa napa” kata Sinta

“Iya gek, pantes lo tadi pas baru bangun tu aku tiba tiba inget Astrid”

“Ada kontak batin ya”

“Iya kali, hehe..”

“Uaaahem..bli, ngantuk, bobok yok” katanya

“Iya, gek bobok duluan dah.. bli masih mau nonton bentar”

“Iya deh, jangan begadang ya, besok kan kita pagi pagi berangkat..”

“Iya.. muach..” gw kecup bibirnya..

[table id=AdsLapakPk /]

[POV Astrid]

2 Bulan kemudian….

“Loh mama kok belom mandi?”

“Ehh, jam berapa sih?” tanyanya

“Kan jam 9 udah mulai acaranya, mama nie???” aku kesel soalnya mama masih belum siap, belum lagi dia dandan, malah dia asik duduk duduk baca majalah di sofa. Hari ini adalah hari pembagian raport, dan emang orang tua yang harus ngambil..

“Haha.. iya, mama cepet kok..” dia berdiri sambil melepas bajunya satu persatu, telanjanglah dia, lalu masuk ke kamar mandi sambil nyolek pipi aku,

“Cepetin maaaaaaaaaaa!!” teriakku

“Iyaaa, tenang aja”

Pagi itu kita pun berangkat ke sekolah, untung aja gak macet. Pas lah kita sampai di sekolah, kita masuk ke aula, dan aku duduk sama temen temen, mama duduk sama para orang tua yang dateng.

“As, itu nyokap lo????” tanya temen temen ku yang cowok

“Iya, napa emang?” tanyaku

“Cantik banget, artis ya?”

“Iya artis lokal, haha” tawa ku.. Lalu ku dengar mereka heboh sambil bahas mama.. Ada yang sampai ngambil foto mama dari jarak jauh.. Mama emang aku lihat yang paling bersinar disana, apalagi baju yang dia pakai. Dress ketat warna putih, belum lagi rambutnya yang indah, hihi.. bangga deh..

Dan pas pengumuman, nama aku yang pertama di panggil untuk kelas 1, karena emang nilaiku yang paling tinggi. Mama terus kedepan ngambil raport aku, dan heboh lah semua cowok cowok, sampai bapak bapak juga ikutan, hahaha.

Selesai acara aku cari cari mama kemana dia.. Lalu aku lihat ada kerumunan ibu ibu, ternyata mereka ngerumunin mama. Aku deketin, mereka ngobrolin masalah fashion fashion gitu.. Hadehhh…

“As…” ada yang manggil aku, pas aku noleh, ternyata Rio

“Oo hai kak” kataku

“Selamat ya, juara 1” katanya

“Iya makasi..”

“Kakak selamat juga udah lulus ya”

“Iya makasi juga..” katanya.

“Mau lanjut kuliah dimana kak?” tanyaku,

“Disini aja, gak kemana mana” katanya

“Kok gak keluar negeri gitu?”

“Ya biar deket kamu.. hehe” katanya

“Dih apaan sih..”

“Hehe, gak gak, becanda.. Di Jakarta juga banyak kampus yang bagus bagus, ngapaen juga keluar negeri”

“O ya, kamu jadi pulang ke Bali?” tanyanya

“Jadi, lagi 2 hari aku berangkat..”

“Berarti ulang tahun di Bali ya?” tanya nya, tau aja dia,

“Hehe, iya..”

“Aku di undang gak?”

“Wuu ngarep, kalau mau dateng, dateng aja kak” kataku

“Masak jauh jauh ke Bali cuma mau hadiri ultah aku doang..?” tanya ku

“Ya sekalian liburan”

“Iya deh, aku tunggu ya” kataku

“Siapp.. nanti kasi alamat kamu ya”

“Ehh ada Rio..” mama tiba tiba dateng

“Tante..” Rio mencium tangan mama..

“Tante cantik banget deh” katanya

“Hehe, masak sih?” kata mama

“Sumpah, tante jadi pusat perhatian tu, haha” tawanya

“Aduhh makasi ya, hohoho” kata mama, apa sih mama, gak jelas..

“Maa pulang dah yok, capek” kataku

“Emang gak ada acara lagi?” tanya mama

“Gak ma, ini orang orang udah pada pulang” kataku

“O gitu, ya udah ayok..”

“Kak, kita duluan ya..” kataku ke Rio

“Oke, sampai ketemu ya As, aku pasti dateng..” katanya

“Haha, jangan lupa kadonya” kataku

“Aku bakal kasi kado terindah” katanya tersenyum.. hadehh masih aja nie orang..

“Cieee, udah pacaran nie ye” kata mama pas kita jalan ke parkiran..

“Pacaran apa ma, aku gak mau pokoknya..” kataku

“Haha..”

2 Hari Kemudian…

“Beneran nie kamu gak pake jaket?”

“Gak usah ma, aku tahan dingin kok, hehe”

“Ya udah hati hati ya, inget kabarin mama kalau udah boarding”

“Siap mamakuh..”

“Muach muach.. tunggu mama di rumah ya”

“Mama jangan lama lama”

“Hehe, iyaa.. da sayang..”

“Da mama”…

Pagi itu aku udah ada di Bandara Soekarno Hatta, tepatnya di Terminal 3 Ultimate, hehe.. Mama aku wanti wanti naik Garuda pokoknya, apalagi cuaca masih gak jelas kayak gini. Tapi mama gak bisa ikut sekarang ke Bali, beliau sibuk banget, ada kerjaan yang gak bisa di tinggal, tapi mama udah janji, pas ultah aku, bakal ada di Bali.

Habis check-in, dan naruh koper besar ku untuk dimasukkin bagasi, aku tarik koper kecil ku ke ruang tunggu.. Aku dirumah lumayan lama, 1 bulan. Jadi ya bawa barang cukup banyak..

Sampai diruang tunggu aku kasi tau mama.. Boarding masih 1 jam lagi, mau beli cemilan gak ya, hmm.. gak usah deh.. ehh, beli kopi aja deh.. Aku pun pergi ke coffee shop.

Vidcall supir aku ahh, hihi..

“Haloo cinta..” sapa ku

“Preettt.. udah dibandara?” tanyanya

“Udah, lagi 1 jam kak.. Kakak dimana?”

“Ini masih dirumah nenek” katanya

“Kok belum otw bandara?”

“Bandara deket juga dari sini, kamu terbang aja hampir 2 jam, terus ngapaen aku disana, hadehhh” katanya ngomel

“Hehe, awas aja telat ya”

“Iya iya.. dah ya, aku mau tidur bentar” katanya.. emang kak luna lagi di kamar, kayaknya dia tidur di kamar mama, kamar yang biasa kita pakai kalau nginep dirumah nenek di denpasar.

“Kak bentarr..”

“Apa lagi sihh??”

“Hmm.. cium..” kataku

“Ngak ngak.. dah yaa..” katanya

“Gitu aja gak mau ya, jahat banget hikss” kataku manja

“Adek!! aneh aneh aja” katanya

“Kak cepetinnn…”

“Ihhh, dasar kamu ya…”

“Cepet aku udah siap nie” kataku sambil deketin wajah aku ke kamera hp


Mmmuuuach

“Mmuah.. udah..” katanya

“Haha.. da kakak.. stel alarm nya kak, awas telat”

“Iya bawel!” dan dia matiin HP

Hihi, pokoknya ntar ketemu gak bakal tak lepasin.. aku senyum senyum sendiri sambil minum kopi coklat. Aku akui aku emang udah jatuh cinta sama kakakku sendiri, mungkin ini yang dirasakan mama anggie ke om angga ya. Tapi ini kita sama sama cewek, apa aku beneran kelainan, hihi.. bodo ahh..

Yang penting aku bahagia… woo..wooo..wo..wooooo aku nyanyi dalam hati, hahahaha

1 jam berlalu, akupun naik ke pesawat, aku kabari semua orang.. di pesawat aku duduk dekat jendela, di sebelahku ada bapak bapak, tapi bapaknya ramah banget, enak ngobrol sama dia. Dari matanya gak ada terpancar niat jahat ke aku.

Aku juga sempet ketiduran dipesawat. Sampai akhirnya dengan selamat aku mendarat di Ngurah Rai.

Aku turun dari pesawat, dan nunggu bagasi. Aku kabarin lagi ke semua orang, maksudnya mama, papa, kak Luna, kalau aku udah nyampe.

“Halo dek..” kak luna telpon

“Iya kak.. aku lagi nunggu bagasi, kakak dimana?”

“Aku udah di luar nie, ya udah, kamu keluar aja”

“Oke kak”

Setelah bagasi dapet, aku masukkin troli dan keluar menuju pintu kedatangan..

“Astrid Anandaaaaaaaaaa!!” aku denger ada yang teriak

“Heii Luna Anandaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa” teriakku, kita berdua kayak orang gila jadinya, hahaha.. Kita ketawa berdua..

Kak Luna aku lihat makin gendutan deh.. lebih montok dari terakhir aku ketemu. Tapi dia keliahtan keren banget, kaca mata hitam di kepalanya, pake kaos putih, sama hotpants, pake sepatu cats lagi.. hihi..

“Kakk.. hihi” kita berpelukan

“Sini biar aku dorong” kita pun jalan menuju parkir dan masuk ke mobil..

Pas aku gak ketemu dia, rasanya banyak hal yang mau tak omongin, tapi sekarang udah ketemu gini, bingung mau ngomong apa..

“Langsung balik kak?”

“Iya, kenapa?”

“Kuat kakak nyetir sampai Singaraja?”

“Kuatlah, yang penting gak macet” katanya

“Nanti kalau capek istirahat aja kak”

“Iya tenang aja”

Lalu kita diem dieman lagi.. duhh..

“Kabar mama gimana?”

“Kabar papa gimana?”

Kita barengan ngomong..

“haha, baik kak.. mudah mudahan mama gak ada halangan nanti, bisa nyusul kesini..”

“Oo gitu, papa juga baik.. Bentar lagi papa nikah tu dek” katanya

“Bu Sinta?”

“Ho ohh..” kata kak luna,

“… Iya kak, kasian juga papa” kataku, aku sebenernya masih tetep ngarep mama anggie

“Gimana dijakarta?”

Dan kita pun akhirnya ngobrol di mobil, banyak banget yang kita omongin.. sampai kak luna nanya..

“O ya, pas kejadian kemaren kamu nangis nangis minta pulang tu, kenapa emangnya?”

“Hmmm.. nanti aja aku cerita kak”

“Kok gitu, kita punya banyak waktu nie..”

“Gak mau, nanti aja.. soalnya bisa mengganggu konsen kakak nyetir, hihi”

“Jadi penasaran aku” katanya

“Hehe…”

Aku terus memperhatikan kak luna lagi nyetir, aku lihat dari ujung kepala turun, ke matanya, telinganya, pipinya, bibirnya, yang terkadang maki maki orang dijalan.. Terus guratan lehernya..

“Kak i love u so much..” pikir ku.. aku gak tahan banget pengen memeluknya, nyium dia sampai bibir aku ngilu.. kalau aku cium sekarang gimana ya, bahaya gak ya.. Hmm kayaknya bahaya deh.. Tapi aku udah gak tahan.. oo aku ada ide..

“Kak bisa nepi bentar gak..”

“Kenapa? pipis?”

“Ngak, kayaknya mataku kemasukkan sesuatu deh”

“Haa.. mana mana..” kak luna nepi mobil, dan mendekati ku..

“Mana coba aku lihat..” pas lah muka kita berhadapan, lalu aku peluk lehernya, dan mencium bibirnya..

“Adek..hmmppff” dia kaget banget..

“Dek.. kamu nie!” dia mendorong aku,

“Kak.. aku kangeen..”

“Iya kan bisa ntar..”

“Hihi, gak mau..” aku majuin tubuhku, aku cium lagi dia.. dan kak luna pun gak nolak lagi.. kita ciuman di mobil hot banget.. hampir 5 menit kita saling pagut, basah rasanya bibirku semua, sampai suara klakson ngagetin kita.. Soalnya kita bikin macet, hihi..

Bibir kita pun terlepas..

“Duh kita bikin macet dek”

“Ya udah kak jalan aja” Kita pun lanjut jalan.. Aku masih diem aja, aku masih merasakan bibirku basah.. Aku dekati dia lagi, dan menyandarkan kepalaku di bahunya..

“Kamu nie makin aneh aja lo” katanya

“Kakak juga” kataku

“Haha..” tawanya

“Hmm kakkk” aku mau sosor lagi lehernya.. entah kenapa aku jadi kayak gini, aku kecup kecup.. aku gak peduli kak luna lagi nyetir

“Ehh adekk..aahh..” dia menjauh

“Kamu kenapa sih?”

“Hehe, gak tau..”

“Aku lagi nyetir lo, nanti kalau nabrak gimana?”

“Iya iya maaf… muach..” aku kecup lagi pipinya..

[table id=AdsTbet /]

1.5 jam perjalanan aku lihat gak luna ngeregangin lengan nya..

“Kak capek ya?”

“Ya lumayan sih” katanya, aku kasian juga sama dia,

“Kak kalau capek kita istirahat aja..”

“Hmm.. ntar kita istirahat di puncak itu aja ya, sambil beli Tahu Tipat” katanya

“Iya deh.. nanti pas turunan aku aja yang nyetir ya?” kataku

“Haha, yang ada masuk jurang kita” tawanya

“Abisnya papa gak beli beliin aku mobil dek, bawa Avanza gini gede banget rasanya” kata kak Luna

“Atau pas ultah kita papa ngasi kakak mobil?”

“Hehh, gak mungkin deh, papa pelit gitu. Padahal toko nya untung banyak itu dek, masak beliin aku Brio aja gak bisa” katanya kesel

“Kakak sabar aja, mungkin papa masih ngumpulin uang, biar gak sampe kredit” kataku

“Iya kali ya..”

“Emang kakak ke sekolah mau bawa mobil?” tanya ku

“Gak gitu sih, aku pengen aja punya sendiri. Kayak sekarang nie, jemput kamu, kan enak kalau mobil kecil” katanya

“Haha, emang bakal sering jemput aku apa..”

“Ya pokoknya adalah nanti.. kamu bantuin kek rayu papa dek” katanya

“Hmmm.. iya ntar aku bantu.. tapi nanti tiap aku mau kemana gitu kakak yang anter ya”

“Siapp buk”

Dan kita pun sampai, jadi kalau dari denpasar ke singaraja itu kan setengah nya nanjak, setengahnya turunan.. na kita nie udah sampai di puncak.. DIsini emang tempat istirahat, selain banyak ada warung, kita juga bisa liat monyet monyet yang nongkrong di pinggir jalan.. Orang Bali pasti udah tau ya tempatnya, hehe..

“Hahh, nyampe juga..” kata kak luna lalu memarkirkan mobil.. ternyata rame juga yang istirahat disini.. Lalu kita turun dari mobil, uhh dingin ternyata.. Aku pake baju gak ada lengan lagi.. Aku pake topi ku aja deh, topo kelinci, haha..

“Yok dek, kita makan disana” kita nyebrang jalan dan menghampiri salah satu warung.. Seperti biasa kita jadi pusat perhatian bapak bapak, mas mas, bli bli disini, haha..

“Buk, Tipat nya ada?” tanya kak Luna, jadi Tipat itu maksudnya ketupat, kayak tahu tek gitu lah, ada sayur macem macem, bumbu kacang.

“Ada gek..” kata ibu warung

“2 ya bu” lalu kita duduk disana..

“Kak..”

“Iyaa..”

“Dulu kak satria sempet ke rumah ya?” tanya ku sambil makan,

“Iya, udah 2 kali” katanya

“2 kali?”

“Iya, kenapa emang?”

“Ngapaen dia kak?”

“Pertama pas dia lomba tu, di sekolah aku.. terus yang kedua dia maen aja”

“Oooo…” aku takut kalau kak luna pacaran sama dia..

“Kenapa kamu tanya Satria? kamu kira aku pacaran sama dia?” tanyanya, ternyata dia tau maksud aku,

“Iya kan??” tanya ku,

“Iya lah, aku udah beberapa kali tidur sama dia” katanya

“Haaa?? Serius kak???!” aku kaget banget

“Wkwkkw muka mu itu lo”

“Ihh kakak.. hikss.. Aku serius kak..” kataku

“Ngak lah, dia emang ngejar aku terus.. tapi aku nya yang gak suka” kata kak luna, duh hampir aja, hihi..

Cukup lama kita ngobrol ngobrol sambil makan, aku kasi kak luna waktu istirahat sepuasnya dia, emang abis ini jalannya turunan semua sih, tapi kan tetep perlu tenaga juga..

“Yok lanjut dek” katanya

“Yakin kak?”

“Iya, ayok..” Lalu kak luna bayar makanannya.. Lalu tiba tiba ada bli bli yang nyamperin aku,

“Mau kemana gek?” tanyanya

“Singaraja bli” kataku,

“Oo rumahnya disana?”

“Iyaa..” duh bau rokok, aku gak suka.. Lalu aku pura pura main HP, tapi dia mendekati ku lagi.. Tapi untung kak luna udah selesai. Dia menggandeng tanganku, menuju ke mobil.

“Diapain tadi kamu dek?”

“Dia tanya tanya doang kak”

“ooohh” katanya, aku ngarep kak luna cemburu, haha..

Pas mau lanjut jalan, aku lihat ada monyet di samping mobil ku..

“Kak bentaarrr..”

“Napa?”

“Ada monyet, fotoin kak” kataku,

“Hadehhh..”

“Kenapa emang?” tanyaku, lalu banyak lah dateng kawanan monyet ngrubungin aku,

“AaaaaaaaaAAAAAAAAA.. kaaakk” aku ketakutan

“Hahaha, udah aku bilang… huss..husss”

Kita cepet cepet masuk ke mobil dan melanjutkan perjalanan..

“Dek aku masih penasaran sama kejadian kamu sama mama anggie kemaren tu? kenapa sih,cerita sekarang aja, biar aku gak ngantuk” kata kak luna

“Hmmm.. mulai dari mana ya.. Jadi gini kak..”

“Kakak tau om Angga kan?” tanya ku

“Kakak nya mama?”

“Iya, waktu itu om angga kan ke jakarta, nginep di apartemen mama”

“Terus?”

“Malem malem aku lihat, mama sama om angga, ML kak?”

“HaaaaaaAAAA!!!” kak luna kaget banget..

“Kok bisa??”

“Aku juga kaget banget malem itu, makanya aku telpon kakak minta pulang..”

“Astaga, terus terus?”

“Naa paginya itu kan aku ribut sama mama kak, aku nangis nangis, mama juga nangis nangis. Dan mama jelasin dah tu, soal hubungan nya sama om angga” kataku

“Jadi Mama sama Om Angga itu emang punya hubungan cinta dari mereka masih muda dulu kak, pas mama SMA” kataku

“Ya ampuun, jadi mereka udah biasa ngelakuin itu??” tanya kak luna

“Iya kak..”

“Ooo jadi itu penyebab mama gak nikah nikah, gak mau nikahin papa??”

“Iya kak” kataku

“Mama kok gitu ya, kalau gitu aku gak mau nganggep dia mama aku lagi” kata kak luna

“Aku juga awalnya berpikir kayak gitu kak, tapi setelah mama cerita soal kisah mereka, aku jadi mengerti. Cinta mereka itu udah kuat banget kak, susah untuk pisah..”

“Tapi kan om angga udah punya istri anak dek”

“Iya, Tante Sasa istrinya om angga juga udah tau”

“Apaaaaaaa!! Duh stres aku”

“Intinya mama tu gak bisa lepas, begitu juga om angga. Tapi aku udah bilang ke mama untuk perlahan melupakan om angga, mama tu kasian kak.. Menderita karena cinta, mama tu sampai gak bisa membuka hati untuk lelaki lain”

“Iya ya, mama udah umur segini masih belum nikah, pasti karena itu” kata kak luna

“Iya kak, aku kasian banget sama mama.. Mama udah janji kok kak, bakalan perlahan menjauh” kata ku

“Hmmm.. gimana caranya mama menjauh, pasti bakal ketemu kan” kata kak luna

“Ya, misalnya kalau om angga ke jakarta, aku gak bolehin dia nginep. Mama juga gak boleh ngajakin nginep” kataku

“Terus?”

“Terus aku mau nikahin mama sama papa”

“Sama papa??!” kak luna kaget

“Kenapa kak, kan emang itu impian kita” kataku

“Ya, tapi.. papa udah sama Bu Sinta dek” katanya

“Kan belum nikah juga?”

“Tapi kan, mereka udah deket banget.. Bu sinta juga sering nginep dirumah, papa juga udah ketemu keluarganya.. Kamu jangan bikin papa dilema deh.. kan kita udah janji ngasi papa kebebasan” kata kak luna

“Terus mama anggie gimana kak, aku maunya dia nikah sama papa.. aku mau dia jadi mama aku beneran. aku mau punya adik dari papa sama mama anggie!!” kataku

“Pokoknya aku gak setuju kalau kamu maksa papa.. Aku gak mau lagi ngeliat papa nunggu nunggu mama anggie gak jelas. Papa itu udah umur juga dek, kamu gak kasian apa”

“Hikss.. tapi kak.. aku gak mau liat mama anggie kayak gitu, aku benci dia sama laki laki lain” kata ku,

“Hmm.. ya nanti pasti ada jalan dek, aku yakin kok, mama anggie juga pasti gak mau ngegantung papa.. Pasti mama juga gak mau ngerusak hubungan papa sama bu Sinta” kata kak luna,

“Iya kak..” aku pun berpikir bener juga apa yang kak luna bilang..

“Pokoknya kita kasi papa kebebasan, jangan kita ganggu lagi.. Kalau soal mama anggie, kalau memang mama janji bakal menjauh, kita support aja dek” kataku

“Iya kak.. aku ngerti..” kataku tersenyum, aku gak nyangka kakak aku udah sedewasa ini.. makin cinta aku..

“Tapi kalau kita gimana kak?” tanyaku

“Maksudnya?”

“Kita kan juga saling mencintai, hihi” tawaku

“Haha, gak tu.. GR aja lo” kata kak luna

“Masak sih???” aku deketin dia, dan mengecup lagi telinganya

“Ehh kamu mulai lagi ya!!” dia marah

“Abisnya,.. aku serius kak.. apa nasib aku bakal kayak mama anggie?” tanyaku

“Udah gak usah dipikir dek, let it flow..” katanya

“Tapi kakak gk benci sama aku kan?”

“Gak lah..”

“Syang sama aku?”

“Haha, bodo amat” tawanya

“Ihhhhhhhhhhh…” aku kesel.. Lalu ada video call dari papa..

“Udah sampai mana anak anak ku?” tanya papa

“Gitgit pa, udah deket” kataku

“Syukur deh.. Ibu supir gak capek kah? haha” tanya papa

“Pegel paaa” teriak kak luna

“Makanya, tadi tak suruh Wayan nemenin, bilang kuat kuat terus”

“Hehe.. macet tadi pa” kataku

“Ya udah, pelan pelan aja, papa udah masak banyak nie” katanya ngeliatin meja makan,

“Hihi, kangen masakan papa..” kata ku

“Daa syang..”

“Daa papa”

“Hihi, papa tu semangat terus ya kak” tanya ku

“Haha, itu karena dia lagi di mabuk asmara dek”

“Oo iya, beneran bu sinta sering nginep kak?”

“Iya, bisa seminggu 3 kali”

“Tidur sama papa?”

“Iya lah, masak sama aku”

“Wah, bakal hamil pasti tu bu sinta, emang kapan rencana mereka nikah?” tanyaku

“Gak tau dek, mungkin nyari hari baik, Selikur Galungan tu, (21 hari sebelum hari raya Galungan).. Tapi bu sinta juga cerita ke aku, kalau masih nunggu kabar kepastian nenek” kata kak luna

“Nenek? Ibu nya papa?”

“Iya, ini sekrang mereka lagi fokus nyari nyari info soal nenek. Aku juga penasaran sih sebenrnya, mudah mudahan dapet info pasti lah, dan semoga nenek masih hidup dek..” kataku

“Oo gitu, menurut kakak, nenek masih ada gak ya?” tanyaku

“Hmm feeling aku sih masih dek, cumaa..”

“Cuma apa..”

“Gak tau deh, mudah mudah cuma feeling aku aja” kata kak luna.

“Tapi aku yakin lah, pasti papa sama bu sinta bakal nikah.. udah cocok juga mereka”

“Hmm tapi maku masih maunya sama mama anggie” kataku

“Hadehhh.. lagi kamu bahas itu..”

“Hehehehe, ngak ngak.. jangan marah dong cinta, ntar aku isep lagi deh, haha…”

“Ihh najiss”

“Hahahaha”

[table id=iklanlapak /]

[POV Nanda]

Semenjak saat itu, hubungan gw sama sinta udah semakin dekat. Dia pun udah sering nginep dirumah, hehe.. Tau kan apa yang terjadi kalau dia nginep. Luna sama Ayu juga udah akrab banget sama dia. Jadi gw udah optimis bakal nikahin gadis bali cantik satu ini..

Tapi gw masih kepikiran sama omongannya Sinta, dia mau nikah kalau udah tau kabar pasti dari ibu. Apa dia serius atau ngak, yang jelas gak ada salahnya juga harus cari tau..

Gw udah coba hubungi temen yang kerja di polres di Karangasem, tapi belum ada info pasti. Ya gw tunggu aja dah..

Bentar lagi Astrid juga pulang, minggu depan kayaknya. Kebetulan juga Luna sama Astrid bakal ulang tahun, yang ke 17. Mereka minta biar dirayain, ya ikut aja dah, anggep aja nyenengin anak anak, rayain kecil kecilan sama keluarga dan temen temen deket kan gak masalah. Gw orang kampung gini, seumur hidup ultah gak pernah dirayain, haha.

“Mikir apa sih?” suara lembut membuyarkan lamunan gw, tangannya yang mungil memeluk gw dari belakang, kulitnya yang halus bergesekan dengan kulit gw, di punggung gw, gw bisa rasakan tekanan yang sangat lembut,

“Ngak.. Kemaren anak anak minta ultah mereka dirayain gek” kata gw

“Emang ada masalah sama itu?” tanya nya

“Gak sih, cuma bli ragu mau beliin Luna hadiah” kata gw,

“Oo jadi Luna minta mobil?”

“Jadi gek, terus dia bilang itu aja, bilang bli pelit lah, haha” kata gw

“Hmm.. bli ada uang?”

“Ada sih gek, kondisi toko juga stabil”

“Ya beliin aja kalau gitu, selama ini Luna gak aneh aneh kan, maksud aku, dia gak keluyuran, suka keluar malem, atau apa gitu” kata Sinta

“Ngak lah, walaupun dia kayak gitu, tapi dia gak pernah aneh aneh”

“Naa itu, mumpung bli ada rejeki, beliin aja gak ada salahnya juga. Uang banyak banyak juga mau dipake apa bli” kata Sinta

“Hmm iya gek, bener juga kata kamu.. Kalau gitu besok temenin bli ke dealer ya”

“Haa besok? Yakin?”

“Iya yakin, tapi jangan bilang sama Luna”

“Ooo iya iya..”

“Ya udah aku balik ke sekolah ya bli”

“Ngapaen balik, sini aja temenin bli” gw balik badan dan memeluknya

“Ihh, haha.. nanti aku ditanyain.. jam segini ngilang”

“Hehe, iya syang.. emang tadi kamu bilang ijin kemana?”

“Bilang ijin balik ke kos, ada yang ketinggalan, haha” Jadi ini baru jam 10 pagi, Sinta ijin dari sekolah, dateng kerumah. Tadi gw kaget juga, pas lagi di toko dia dateng. Lagi pengen katanya, haha.. Terpaksa deh gw layanin 2 ronde, haha.

Sinta bangun dari tempat tidur, mengambil pakaiannya yang berserakan di lantai. Dia memakai kembali seragam PNS nya dan sisiran di depan cermin. Gw juga cepet cepet pakai baju gw lagi, anak anak di toko pasti udah curiga nie, haha. Luna masih sekolah, Ayu juga lagi sibuk di toko. Emang rumah pas sepi.

“Ntar nginep ya?” gw peluk dia dari belakang,

“Hmm liat ntar ya bli..” katanya

“O ya, udah dapet kabar soal ibu gak bli?”

“Belum ada gek, masih di cari katanya” kata gw.

“Oo gitu, o ya bli nanti kita prewedding nya di temen aku ya” katanya

“Iya kamu atur aja, bli gak ngerti gitu gitu” kata gw

“Hehe, iya deh.. Daa bli syang.. hmmppff..muachh”…

“Ehh tunggu bentar..” gw tarik lagi dia, gw peluk dan kecup lehernya..

“Bli aku udah telat… ahhhh” katanya

“Kan udah bli bilang, bli paling suka liat kamu pake seragam gini” dan nafsu gw pun naik lagi..

“Ihhh kok dibuka lagi” Sinta protes saat gw buka kancing bajunya satu persatu, tapi bajunya gak gw lepas,

“Ouhh.. ahhh.. bli.. ahhh” dia mendesah saat gw pilin puting nya

“Lagi sekali ya” bisik gw

“Cepetin ya..” katanya, Lalu gw balik badannya, dia sedikit membungkuk, gw naik in rok dan pelorotin celana dalam nya.. Gw buka lagi celana gw, dan mengarahkan kontol gw ke memeknya,

“AaAAHhhhhhhhhh” dia sedikit kaget saat gw sodok tiba tiba..

“Ouhh.. ahhhhhhhh.. ahhhhhhhhh..” sinta berpegangan di pinggir lemari, jadi gw genjot dia pas di depan cermin.. Ahh, emang masi seret punya dia.. Makin lama rasanya makin licin, dia juga udah basah banget..

Bajunya yang berantakan makin bikin gw semangat.. dan.. gw pun ngerasa udah gak tahan lagi..

“Syang bli keluar ya”

“Ahh.. iya bli.. diluar ya, jangan kena rok akuu” katanya, dia masih bisa berpikir secara akal sehat..

“Ouhh.. ahhkk” gw tarik kontol gw, dan gw tekan di belahan pantatnya, jadi gak meluber kemana mana..

“Ahh.. ahhh..” gw ngos ngosan, gw ambil tisu dan mengelap nya sampai bersih, hehe..

“Kamu tu gak ada capeknya ya” katanya

“Aduh lemes bli sekarang” kata gw,

“Duhh untung gak lecek seragam aku bli, kamu nie” katanya merapikan bajunya,

[table id=Lgcash88 /]

“Duh pak de, kok kayaknya lemes gitu, kwkwkwkwwk” Intan ngetawain gw, pas balik ke toko,

“Hehe, tau aja kamu..” Intan kebetulan udah masuk kerja, anaknya juga udah umur 3 bulan kalau gak salah.. Sekarang dia gak seseksi dulu lagi, gak jelas bodinya, haha. Untung ada Ayu yang masih enak buat dilihat.

“Pak, Astrid kapan jadi balik?” tanya Ayu

“Minggu depan kayaknya, mereka mau buat acara ultah tu, kalian bantuin ya”

“Gampang itu pak de, perlu cari band lokal gak?” tanya Intan

“Haha, gak usah.. acara kecil aja sama temen temen disini” kata gw

#Besoknya…

Pagi pagi pas Luna udah berangkat sekolah, gw ambil motor pergi ke Dealer. Gw coba lihat lihat harga dulu ahh..

Sampai disana, gw masuk,dan disambut sama 1 cewek SPG nya. Lumayan cantik, imut, pake kemeja ketat gitu, sama rok hitam pendek banget, sepaha lah. Di pepet dah gw sama dia terus. Tanya mau cari apa, nawarin ini nawarin itu.. Kebetulan juga pas gw lihat ada mobil kecil yang sering di omongin sama Luna..

“Kalau ini harganya berapa gek?” tanya gw

“Ini murah pak, ya 190 juta an” katanya, njir dia bilang murah. Ya kalau emang di banding yang lain sih rata rata diatas 250 juta. Budget ya 200 juta an doang.

“Emang segini ya mbak harganya? gak bisa lebih murah?” tanya gw

“Ya nanti aku usahain deh pak biar dapet diskon, tapi pak janji ambil ya” senyumnya menggoda,

“Ya kalau murah pasti tak ambil” kata gw

“Ini emang bagus pak, tipe RS, tipe tertinggi. Ada sih yang biasa, 160 an juta, tapi tipe dibawahnya” katanya jelasin,

“Oo gitu ya, bedanya apa?” tanya gw. Dia pun jelasin perbedaannya, dia juga buka buka dalem mobilnya. Gak capek capek dia jelasin ke gw, kasian juga kayaknya kalau gw gak beli, haha.. Oke deh gw fix beli yang ini, 190 juta masih lah ada sisa, wkwkw.. Ini demi kamu Luna syang, demi anak papa tersyang. Ma doain aku ngambil keputusan yang tepat ya…

“Hmmm iya iya..” gw manggut manggut

“Jadi mau ambil yang mana pak?” tanya nya lagi

“Ambil kamu aja deh, haha” tawa gw

“Jangan dong pak, aku kan gadis baik baik, hihi” dia cekikikan,

“Haha, becanda becanda. Oke aku ambil ini aja gek, yang Item ini” kata gw

“Serius pak??”

“Iyaa, kenapa?”

“Haha, gapapa pak. Siaaaapp. Makasi ya pak. Jadi aku proses sekarang nie?”

“Bentar, aku kan gak bawa uang. Transfer bisa?”

“Bisa pak, kapan bisanya? Sekarang ke bank nya?” tanya nya semangat banget

“Besok aja ya” kata gw

“Oo besok, ya udah deh. Besok aku temenin pak ke Bank, nanti biar langsung sekalian ambil mobilnya” katanya

“Okee”

“O ya, aku minta nomornya pak” lalu gw kasi no HP gw, dan dia miscall.

“Simpen pak ya, aku Uci” katanya

Sebelum pulang gw mampir mampir dlu, ketemu sama pelanggan lah, atau ngecek ngecek lokasi perumahan. Siangnya baru gw balik kerumah. Terus gw lihat di Toko, Luna ada di Toko, dia masih pake seragam.

“Papa darimana tadi?” tanyanya

“Biasa, ketemu pelanggan”

“Bilang aja ke tmpt mbk Sinta, wkwkw” tawa Intan

“Kalian tu lo, dibilangin gak percaya” kata gw. Lalu gw masuk ke ruangan gw, duduk istirahat bentar.. Luna lalu masuk ikut masuk kedalem..

“Papa syang..” katanya, hmm pasti ada maunya nie

“Apa?”

“Pa, ada promo pa..”

“Promo apa sih?”

“Ini lo” Luna ngasikan ke gw list harga mobil

“Dapet dari mana kamu ini?”

“Tadi di depan sekolah ada stand pameran mobil, aku minta deh satu brosurnya”

“Ooo..”

“Terus?” tanyanya

“Terus apa?” gw mau ngerjain dia

“Ya kapan papa beliin aku..”

“Nanti ya, papa kan harus cek tabungan kita dulu, kalau nanti pas, cukup, pasti papa beli.. Lagian papa juga harus beli material tambahan dulu, jadi uangnya tak pake modal, nanti kalau udah balik, baru bisa papa beli” kata gw

“Kapan baliknya pa?” tanya Luna

“Ya paling lagi 6 bulan” kata gw

“6 bulan ya? hmmm.. iya deh.. 6 bulan ya pa, hehe” dia sumringah.. Dalam hati gw berkata, besok aja kunci nya kamu dapet nak.. haha. Tapi nanti aja gw kasi dia pas ultah..

“Janji ya pa, 6 bulan, hihi” dia keluar ruangan gw

Haha, emang gak ada salahnya juga gw beliin dia mobil. Ehh tapi ntar tu mobil ditaruh dimana ya, biar Luna gak tau. Malah gw udah janji lagi besok mau bayar. Ultah nya luna masih lagi semingguan.. Apa bisa gw pending dlu gak ya. COba telpon si Uci tadi deh..

“Halo gek..”

“Iya pak, ada yang bisa dibantu?”

“Aku mau tanya, kalau ambilnya minggu depan bisa gak ya?”

“Kok gitu pak?” nada suaranya kayak sedih gitu,

“Soalnya minggu depan baru ada tempat, garasi nya belum jadi” gw bikin alasan

“Oo gitu, tapi takutnya mobilny nanti di ambil orang pak.. gimana dong?”

“Hmmm.. aku DP dulu deh, bisa gak, nanti kalau aku cancel, DP nya ambil aja” anggap aja gw titip disana.

“Boleh pak, tapi minimal 10 juta ya pak, biar aku juga bisa bilang ke bos” kata nya

“Iya bisa, aku transfer ke kamu atau gimana?” tanya gw,

“Jangan pak, besok ke kantor aja, ke rekening nya dealer, sekalian biar dibuat perjanjian” katanya

“Ooo bagus juga integritasnya dia” pikir gw

“Iya deh, besok aku kesana”

“Iya makasi pak, di tunggu” katanya

[table id=Ads4D /]

#Besoknya…

Siang sekitar jam 11 an, gw berangkat lagi ke Dealer itu, gw juga udah janjian sama si Uci. Disana gw ketemu sama supervisornya kayaknya, dan kita janjian deh, gw berani bilang kalau 1 minggu gak gw ambil itu mobil, silahkan ambil uang DP nya. Dan mereka juga setuju.

Pas gw keluar kayaknya lagi pada istirahat, gw pulang aja dah..

“Uci gak istirahat?” tanya gw, dia lagi clingak clinguk di parkiran,

“Ngak pak, udah bawa bekal” katanya.

“Hmm, sini tak temenin makan siang” kata gw. Gw suka sama attitude nya dia, gw pengen tawarin dia kerja di toko gw.

“Gak usah pak” katanya

“Udah gapapa, aku gak bakal macem macem kok” kata gw

“Hmmm..” dia bingung

“Ayo cepet”

“Iya deh” dia pun naik ke mobil, kebetulan gw bawa mobil.

“Beneran emangnya kamu bawa bekal?” tanya gw

“Biasanya di anterin gitu sama adik aku pak” katanya

“Oo tadi kamu nungguin adik kamu”

“Iya..”

“Ya udah kamu telpon aja dia, bilang kalau udah makan”

“O ya, kamu udah lama kerja di sana?” tanya gw

“Hampir 1 tahun pak” katanya

“betah?”

“Ya di betah betahin, soalnya cari kerja susah banget pak” katanya

“Iya sih.. Kalau boleh tau, gajinya berapa?”

“Ya sesuai UMP sih pak, kadang kalau dapet pembeli, baru dapet bonus”

“Wah lumayan berarti ya. Tapi itu kamu ditarget gak?” tanya gw

“Iya pak, di target, udah susah lagi dapet pembeli, belum lagi harus bagi bagi sama temen” katanya

“Kalau target gak tercapai?”

“Ya putus kontrak pak, aku kan ngelamarnya sebagai SPG nya, kalau aku keterimanya di bagian administrasi gitu, ya gak ada target” katanya

“Wahhh.. terus kamu udah dapet berapa pelanggan?”

“Belum ada pak”

“Astaga..” gw kaget

“Terus batas waktu nya sampai kapan?”

“Sampai bulan depan aja pak”

“Target nya harus berapa?”

“Minimal 10”

“Ya elah, emang beli mobil kayak beli nasi jinggo apa, bakal rame terus” kata gw

“Itu dah pak, makanya aku seneng banget pas bapak bilang mau beli” katanya

“Oo gitu..” berarti ini anak bentar lagi di pecat dong.. kasian juga..pikir gw..

“Makan ini mau?” gw nunjuk warung Ayam Betutu

“Mau pak” dia mengangguk. Kita pun kesana, gw pesan 2 porsi dan makan sama dia.. Dia lahap juga makannya..

“Kamu sempet kuliah?” tanya gw

“Ngak pak, aku tamat SMA aja” Ngeliat dia, wjahnya, bodinya, gw pengen banget make dia, ehh maksudnya mempekerjakan dia di toko, apalagi setelah Intan turun mesin, males gw jadinya, hahaha.. Kurang cantik jadinya toko gw. Kalau di tambah Uci pasti pas.

“Rumah kamu dimana?”

“Kampung aku jauh pak, di ujung timur.. Ooo di ******?”

“Iya, terus disini?”

“Ngekos” katanya,

“La terus adik kamu?”

“Dia juga lagi sekolah disini, ngekos bareng” katanya

“Oo adik kamu cewek?”

“Iya pak”

“Kalau pak Nanda, kerja apa sih?” tanya nya,

“Tebak?”

“Pasti bos proyek ya?” tanyanya

“Haha, proyek apaan”

“Terus?”

“Aku dagang aja”

“Dagang apa?”

“Kamu tau Toko bangunan yang di perempatan ***** itu?”

“Ooo yang gede itu?”

“Hehe, iya.. Pak kerja disitu” kata gw

“Oooo, ehh atau bapak yang punya ya?”

“Haha, ya begitulah.. pak cuma ngelola aja” kata gw

“Jadi gini Ci, misalnya kalau kamu mau, aku mau ajak kamu kerja di toko aku” kata gw,

“Serius pak?”

“Iyaa, kebetulan di tempatku lagi butuh tenaga perempuan” kata gw

“Aku mau pak, tapi aku kan masih kontrak sama Dealer” katanya

“Iya gapapa, nanti kalau kamu mau dan udah siap, silahkan dateng aja ya. Kalau gaji ya sama lah, cuma mungkin gak dapet bonus aja. Tapi disana banyak anak anak muda, aku yakin kamu pasti betah”

“Iya pak, makasi, makasi banget” katanya..

Lalu ada telpon bunyi, telponya Uci..

“Haloo”

“Haa.. iya iya, kamu diem dulu di kamar ya” katanya panik

“Kenapa?”

“Adik aku pak, sakitnya kumat” katanya

“Sakit apa??”

“Ya nanti aku ceritain.. Pak aku bisa minta tolong dianter ke kos gak?”

“Iya ayok” gw bayar makanan, dan menuju kosan nya dia..

“Adik kamu sakit apa emang Ci?”

“Asma pak, kayaknya obatnya abis. Singgah bentar di apotek pak” katanya.. Kita ke apotek bentar, lalu berangkat lagi.. Sampai di kosan nya, adiknya tiduran kayak sesak nafas..

“Dek dek..” lalu Uci ngasikan obat itu, kayak alat bantu nafas. Dan perlahan adiknya mulai tenang.. Gw perhatikan sekilas kamarnya, cukup sempit kalau untuk berdua ini. Belum lagi ada kompor minyak tanah di pojokan. Memang cukup rapi, tapi kekurangan tempat. Baju juga gak jelas.. Kasian juga dia..

Lalu adiknya tertidur..

“Oo jadi harus dikasi obat terus ya?” tanya gw

“Iya pak, rutin gitu” katanya

“Pak maaf kamar aku berantakan, kita duduk diluar aja ya” katanya

“Iya iya gapapa” Kita duduk di kursi panjang di depan kamar kos nya..

“Udah lama adik kamu sakit?”

“Dari kecil pak” lalu matanya merah, dan dia udah gak bisa membendung air matanya,

“Udah, gapapa.. gak boleh nangis, kamu itu kakak yang hebat. Aku tau pasti kamu yang ngurusin adik kamu”

“He ehh.. hikss” dia mengangguk sambil mengelap air matanya

“Cukup uang bulanan kamu?” tanya gw

“… hiks” dia hanya menggelengkan kepalanya,

“Itu obat aja harganya mahal banget pak.. memang tiap minggu dia harus pakai itu. Tapi kalau untuk makan sehari hari, sama kebutuhan hidup, udah ngepas banget pak. Kalau sampai aku gak dapet kerjaan, aku gak tau harus gimana, kalau pun aku harus jual diri aku gapapa demi adik aku pak” katanya

“Astaga, jangan ngomong gitu.. Kamu yakin aja ya, kamu tu hebat, pertama kali aku ketemu kamu, kamu ngejelasin ke aku soal mobil tanpa kenal capek, itu udah bikin aku bisa menilai kamu orangnya kayak gimana. Kamu tu pekerja keras, cuma kadang rejeki itu emang gak bisa ditebak” kata gw

“Udah gini aja, kamu selesaikan kontrak kamu, kerja tetep seperti biasa. Kalau emang nanti target kamu belum dapet, dan harus di PHK, kamu ke tempat pak ya” kata gw

“Iyaa pak, makasi banyak pak.. hikss”

“Sekarang jangan nangis lagi.. nanti make up nya luntur lo, gak ada pelanggan yang mau ketemu kamu nanti” kata gw

“Hehe..” dia tersenyum

“Ya udah pak, kita balik ke Delaer lagi, adik aku biarin aja istirahat” katanya

“Iya ayok..” gw anterin lagi dia ke tempat kerjanya..

“Ci bentar” gw ambil dompet dan ngeluarin 200 ribu..

“Apa nie pak?” dia tanya

“Ini kamu beliin makan ntar sama adik kamu ya, makan yang enak.. Biar sehat” kata gw

“Tapi pak..”

“Udah gapapa, ambil aja” Dan dia pun mengambil uang itu, dan memasukkan ke tas kecil nya.

“Makasi ya pak, di tunggu minggu depan” katanya

“Hehe, iyaa, jagain mobilnya ya”

“Siapp..” dia tersenyum manis.. Dia melambaikan tangannya pas gw pergi, hadehh.. kok ketemu aja gw sama orang orang yang bermasalah ya, haha.. Gapapa lah, seneng juga bisa bantu bantu..

Sampai rumah, gw cek HP, ada WA dari uci..

“Pak, makasi banyak ya.. sekarang bebanku jauh lebih ringan.. aku pasti bakal kerja sama bapak..”

“Iya, sama sama, seneng bisa bantu” bales gw..

“Paa… pAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!” Luna teriak teriak seperti biasa

“Apa sih, volume suaramu itu lo, jadi cewek kok teriak teriak aja” kata gw

“Hehe.. pa darimana tadi?”

“Keluar ketemu pelanggan, ada urusan juga.. Kenapa?”

“Hmmm.. nanti yang jemput adek, aku aja ya?”

“Ehh jangan, jauh gitu, mana kuat kamu” kata gw,

“Pa aku mohon, aku kuat kok.. Nanti aku nginep dulu dirumah nenek, di denpasar. Besoknya baru aku jemput Astrid”

“Yakin kamu kuat?”

“Iya yakin!!”

“Bisa bawa Avanza itu?”

“Truk pasir itu aku bisa bawa pa” kata nya

“Iya iya..” gw udah percaya sih sama Luna, dia udah beberapa kali juga bawa mobil ke Denpasar, tapi gak pernah sendiri. Tapi ya udah lah, dia udah jago juga..

[table id=Ads4D /]

[POV Luna]

“Uwooooooooooo… uwoooooooooooooooo…” aku teriak teriak gak jelas sambil nyetir, mobil full musik, haha.. Besok astrid dateng, sekarang aku otw ke rumah nenek dulu. Aku masih ngebayangin bawa mobil aku sendiri, hihi.. 6 bulan lagi aku bakal punya. Nanti aku modif ahh, isiin lampu di kolong, terus interiornya tak ganti, hihi..

Setelah 2 jam an perjalanan, sampailah aku di Denpasar, udah sore juga. Gila pegel banget, ajg.. Belum lagi macet nya disini..

“Nekk.. neneeeekk” teriak ku pas sampai rumah..

“Ehh Luna, sendiri aja?”

“Iya, hehe..”

“Ya ampun, kuat kamu nyetir?”

“Kuat dong nek, tapi pegel banget” kataku merengganggkan pinggang

“Nek aku mau rebahan ya”

“Kamu mandi dulu sana, baru istirahat..” kata nenek.

Lalu aku angkat tas ku ke kamar, ini kamarnya mama yang dulu, aku sama astrid kalau kesini pasti tidur disini. Ya ampun ngantuk bangeetttt…

Aku buang diriku ke tempat tidur, aku kabarin papa kalau udah nyampe.. Aku tiduran sambil main main HP..

“Luna kamu di denpasar?” kak satria WA

“Iya kak, besok mau jemput astrid” katanya

“Oo astrid pulang ya.. Kalau gitu ntar malem keluar yok?” katanya. Duh badanku pegel gini dia ngajak keluar..

“Hmm, kayaknya gak bisa kak, aku mau istirahat, daritadi nyetir” kataku

“Ooo gitu, iya deh gapapa.. Atau aku maen kerumah kamu ya” Duh ini cowok,

“Jangan kak, kakek aku galak bener” kataku nyari alasan

“Yahhh.. masak main doang gak boleh”

“Ya begitulah, lain kali aja ya” kata gw

“Iya iya” dia kayak ngambek gitu, haha.. Emang lagi males aja aku..

Aku pun meluk bantal guling, dan tiduran. Ganti baju aja aku belum..

“Luna sayang.. anak mama” haa suara mama..

“Mama??? Mamaaa”

“Anak mama udah besar ya”

“Maamaaa” aku peluk dia,

“Aku kangen” kataku

“Mama juga syang..”

“Ma aku udah bisa bawa mobil dari Singaraja ke Denpasar lo” kataku

“Hehe, emang kamu nakal ya, ngapaen tadi pake ngebut ngebut” kata mama

“Hehe, mama tau ya.. Abisnya jalan sepi ma”

“Ya walaupun gitu kan gak boleh, bahaya”

“Iya deh, janji gak gitu lagi”

“Mama gimana kabarnya?”

“Mama selalu baik, kalau kamu ceria mama pasti ceria..” kata nya

“Ma..”

“Iyaa”

“Ma aku mau tanya, soal Astrid”

“Kenapa sama adik kamu?”

“Ma astrid kok makin aneh ya?”

“Aneh kenapa?” tanya mama

“Aku sama dia, kayak bukan kayak kakak adik lagi” kataku

“Maksud kamu?”

“Hubungan kita udah lebih dari itu ma. Aku syang banget sama dia” kata ku

“Ya kan wajar, kalian kakak adik”

“Lebih dari itu ma, astrid suka bilang cinta sama aku, kangen sama aku, dan hal intim lainnya” kataku

“Hihi..” mama malah ketawa

“Mama seneng seneng aja anak mama pada akur”

“Tapi ma, ini kan gak biasa..”

“Sekarang mama tanya, kamu nyaman gak?”

“Nyaman nyaman aja sih ma, sebenernya aku juga mencintai Astrid ma, tapi aku masih ragu apakah ini salah” kataku

“Salah atau benar emang dari diri kita masing masing syang.. Tapi intinya Astrid itu sangat mencintai kamu, mengagumi kamu, jadi kamu jangan kecewain dia ya.. Memang hubungan kalian itu kalau diteruskan itu salah, tapi jangan seketika kamu merubahnya.. Perlahan saja, nanti kalian akan paham sendiri..” kata mama

“Kayak kemaren ma, masak astrid minta foto tetek aku” kata ku

“Hahahaha”

“Ihh mama ketawa aja”

“Ya lucu aja kalian, terus kamu kasi?”

“Ya ngak lah..” kataku..

“Percaya kata hati kamu ya syang, mama liat kalau kalian bersama kalian akan kuat, kebaikan akan selalu bersama kalian, tapi kalau kalian pisah.. ”

“Tapi apa ma?”

“Ya pokoknya jangan.. kalian harus tetap sebagai kakak-adik yang saling menyayangi”

“Iya ma, aku ngerti..” kataku

“Ya udah mama pergi dulu ya” kata mama

“Iya mah, aku syang mama”

“Mama juga syank, muach..” mama mengecup keningku dan menghilang terbawa angin..

“Haaa.. mama?!!” Duh mimpi lagi.. Aku lihat jam ternyata baru jam 11 malem. Aku ketiduran tadi.. Lupa lagi nyalain AC, panes banget.. Aku mandi aja deh, kan ada air hangat juga di kamar mandi mama.

Habis mandi aku ganti baju, rumah udah gelap. Kayaknya kakek sama nenek udah pada tidur. Aku turun ke dapur, mau buat mie. Hmm enaknya.. Aku bawa mie nya ke kamar, dan duduk di balkon disamping kamar mama. Di jalan masih lumayan rame mobil lalu lalang.

Aku buka buka HP, Astrid banyak banget ngechat..

“Kak..”

“Kak kemana sih?”

“KAaaaaaaaAAKKK!!!”

Hahaha.. dia tu kayak pacar aku aja..Tapi aku juga gak bisa membohongi diriku, kalau aku juga sayang banget sama Astrid, gak bisa liat dia sedih. Udah hampir 4 bulan aku gak ketemu dia, aku kangen banget sebenernya.

Tapi apa aku cewek homo ya, aku juga masih tertarik kok sama cowok, dan aku juga biasa aja sama cewek lain. Tapi sama Astrid beda, terkadang aku ingin menolak perasaan ini, tapi sulit banget..

Terus aku liat chat lagi, ada kak Satria juga ngechat banyak..

“Luna..”

“Luna aku udah di depan rumah nie..”

Haaaa?? jadi dia kesini, tau darimana dia alamat rumah ini. Aku lihat jam nya jam 8 malem. Ya ampun..

“Ting…” ada wa masuk

“Luna kamu kemana tadi?” dia ternyata belum tidur

“Aduh maaf kak, aku ketiduran, kan aku dah bilang tadi kalau aku kecapekan. Beneran tadi kakak ke rumah?” tanyaku

“Iya, hehe”

“Tau darimana alamatnya?”

“Hehe, adalah.. kan intel”

“Alah.. terus lama tadi di depan rumah?”

“Lumayan sih, setengah jam” katanya

“Kok gak masuk aja?”

“Kata kamu kakek kamu galak, jadi aku telpon telpon kamu aja”

“Astaga, haha…”

“Ini kamu baru bangun ya?”

“Iya kak, tadi kebablasan tidurnya”

“Aku kesana ya?” katanya

“Ehh ngapaen, udah malem. Orang rumah udah tidur kak”

“Ooo gitu, kamu kapan balik ke singaraja?”

“Besok sih, sekalian jemput astrid, langsung balik..”

“Yahh.. kalau gitu aku kerumah ya, aku mohon luna, aku mau ketemu kamu” katanya melas melas

“Hmmm.. iya iya” kataku..

15 menit kemudian, aku lihat ada cowok bawa motor di depan toko, aku masih di balkon ngeliatnya. Terus dia nelpon..

“Luna aku udah di depan”

“Iya aku udah liat, diem disitu ya, aku ke depan” kataku

“Iya iya” Aku ambil jaket dan pelan pelan keluar rumah. Aku berusaha gak buat suara.

“Hehe..” dia cengar cengir aja duduk di atas motornya,

“Kakak tu lo” kata ku

“Abisnya kamu besok udah jalan”

“Emang mau ngapaen sih?” lalu kita duduk di pinggir toko,

“Mau ketemu aja” katanya

“Kalau mau ketemu kan tinggal maen ke Singaraja aja” kataku

“Ya kan, mumpung kamu disini”

“Gimana kabar kamu?”

“Baik kak, kakak gimana?”

“Baik juga.. hmmm.. kamu abis makan mie ya?” tanyanya, aduh malu aku, pasti bau

“Ihh, masih kecium ya?” tanyaku

“Hahaha,, enak ya malem malem buat mie”

“Ya tadi kan aku kebangun, belum maem kak” kataku

“Masih laper gak? kita beli roti bakar yok” ajaknya

“Ngak ngak, gak berani keluar kak..”

“Oo iya ya..”

“Udah diem disini aja” kataku

“Luna, kita udah lama saling kenal, aku juga udah nyampein perasaan aku ke kamu.. dan sampai sekarang perasaan itu tetep sama.. aku syang banget sama kamu” katanya, duh dia nembak aku lagi,

“Kak…”

“Luna aku mohon, kasi aku kesempatan..”

“Kak…” aku pegang tangannya,

“Sabar ya kak, kasi aku waktu lagi dikit” kataku

“Tapi sampai kapan?”

“Secepatnya kak.. Aku seneng kayak sekarang, kakak perhatian banget sama aku..”

“Aku ingin memastikan hubungan kita” katanya

“Iyaa aku janji bakal ngasi kakak kepastian..”

“Hehh.. iya deh”

“O ya, nanti dateng ke ultah aku ya kak..” kataku

“Kapan?”

“Lagi 3 hari, hehe”

“Oke siap.. mau kado apa?” tanyanya

“Surprise dong, kakak kasi aku kejutan yang bikin aku klepek klepek”

“Hahahaha” kita ketawa ketawa..

Sampai jam 1 malem aku masih asik ngobrol sama dia, dia bener bener bisa bikin aku ketawa..

“Huaamemmm..”

“Kak ngantuk” aku nguap

“Wah udah mau jam 2, haha.. Ya udah kamu kan besok mau perjalanan jauh..”

“Doain aku selamat di jalan ya”

“Iya, kamu pasti nyampe, kan pembalap ulung, haha”

“Wwkwk dasar”

“Kak hati hati ya” sebelum dia pake helm, aku mendekati nya,

“Cupp” aku kecup pipinya, aku mau ngucapin makasi karena udah nemenin aku,

“…..” dia kaget kayaknya, hihi..

“Aku pulang ya” katanya

“Iyaa.. byee” Lalu dia pergi, aku lari menuju rumah.. kunci pintu depan, dan tiduran dikamar..

Aku juga suka sama kak Satria, apa aku terima aja dia ya.. Pikir nanti deh.. Lalu dia WA aku lagi..

“Seminggu aku gak bakal cuci muka” katanya

“Ehh kenapa?”

“Biar bekas ciuman kamu gak ilang, kwkwkw”

“Hahaha”

[table id=AdsKaisar /]

#Besoknya…

Aku deg degan nunggu adik aku di terminal kedatangan, gimana ya dia sekarang.. Lalu munculah seoarang cewek, narik koper besar, haha..

“Astrid Anandaaaaaaaaaaaa” teriak ku, dan dia juga teriak namaku, haha.. aku peluk dia, dia makin imut aja.. Makin bening, pasti perawatan terus sama mama anggie nie..

Lalu kita pun otw, di mobil banyak yang kita obrolin.. sampai dia minta aku menepi bentar, dia bilang matanya kelilipan.. tapi…

“Hmmppf…” dia mencium ku, aku kaget banget, aku melepasnya, tapi dia memaksa lagi.. Saat aku rasakan bibirnya di bibirku, aku pun seperti terbius, aku juga pengen.. dan, kita pun berciuman cukup lama.. aku juga kangen sama dia, aku rasakan lidahnya yang mencoba masuk ke mulutku.. Jantung ku berdegup kencang.. sampai suara klakson mengagetkan kita.. Padahal aku masih pengen.. Ya tuhan kok jadi gini ya.. aku nafsu sama adik aku..

Di jalan pun Astrid masih suka mencium pipi ku, leherku.. dan aku pun kaget saat dia cerita kalau mama anggie punya hubungan dengan kakak nya.. Disini aku baru jelas tau ada apa sebenernya dengan mama anggie. Aku sempet benci sama mama saat denger cerita astrid, tapi astrid cerita lagi kalau mama memang punya cerita cinta yang unik.

Astrid juga bilang mama akan mencoba menyudahi hubungan itu, dan semoga bisa deh..

Dan sampailah kita dirumah..

“Ya ampun capek banget.. dek aku tidur duluan ya” aku masuk ke kamar dan tiduran.. Aku denger astrid masih ngobrol ngobrol sama papa, dan bagi oleh oleh ke orang orang ditoko.. Aku memejamkan mata dan tertidur..

[table id=AdsLapakPk /]

“Kakk.. bangunn.. kakak..” aku denger suara astrid,

“Ehh..” aku buka mata, astrid ada diatasku,

“Udah mau malem nie, ayo makan dulu” katanya

“Uaaaaahemmm…”

“Masih pegel?”

“Masih” kataku

“Ya ntar aku pijetin deh..”

“Kamu udah mandi?”

“Belom, mau mandi bareng? haha” dia ketawa

“Gak ahh, nanti perawan ku ilang”

“Hahaha…”

“Hmmmppff.. hmmppff…” kita pun berciuman lagi, duh perasaan ini dateng lagi.. Aku peluk leher astrid, aku tekan kepalanya..

“Hmmm…”

“I love u” bisiknya saat melepas ciumannya..

“Love u too..” aku kecup dagunya..

“Hihi, yok ahh mandi..”

“Ya kamu duluan sana” kataku.. Dia melepas bajunya dan melempar ke muka ku,

“Ehh!!!”

“hahaha” tawanya masuk ke kamar mandi…

“Tok tok tok.. Lunaaa” panggil papa

“Iya paAA”

“Tak kira belum bangun kamu..”

“Pegel pa”

“Hahaha, rasain” tawanya, huhh dasar papa, malah ngeledekin..

[table id=AdsTbet /]

[POV Nanda]

“Mbk gek, minuman nya taruh dimana?”

“Oo disitu aja yu, nanti aqua nya juga kamu siapin ya”

Gw lihat Ayu sama Sinta lagi atur atur barang..

“Mbk gek, kuenya udah dateng” kata Intan,

“O ya, taruh di kulkas aja Tan” kata Sinta. Sinta nie sekarang jadi ketua panitia, acara ultah si kembar, haha.. Gw sama anak anak cowok lagi masak banyak. Cewek ceweknya lagi dekor dekor taman belakang..

Seru lah, acara rame rame.. Jadi siang ini kita siapin dulu semua, ntar maleman baru acara nya.. Ya paling makan makan doang..

Gw juga harus siapin kadonya Luna nie.. Tadi pagi gw udah selesaikan semua urusan di Dealer, tapi mobilnya belum di antar. Biar besok aja gw ambil. Gw ambil kuncinya doang, gw bungkus pake kado kecil seadanya, haha.

Malemnya..

Acaranya rame bener.. Gw gak tau acara ulang tahun itu kayak gimana, haha.. Temen temen sekolahnya Luna juga rame dateng.. Pada ribut ribut ngobrol ngobrol..

“Bli kok bengong aja” Sinta duduk disebelah gw

“Gak nyangka gek, anak bli udah gede”

“Hehe, waktu tu emang gak kerasa bli.. bentar lagi mereka kuliah, kerja, nikah, punya anak deh..”

“Iya ya, bakal kangen.. Ehh nanti kan kita punya anak lagi, haha”

“Hihi, bli mau anak berapa?” tanya sinta

“4 aja gek, biar lengkap, Putu, Made, Nyoman, Ketut, hahaha”

“O betul ya, KB Bali, haha” tawa sinta

“Ayo sekarang kita tiup lilin..” Suara ayu, kebetulan dia jadi MC dadakan, haha..

“Tiup lilin nya, tiup lilinnya” terdengar orang pada nyanyi. Tapi tiba tiba ada yang dateng, ada tamu lagi kayaknya..

“Om Swastyastu..” suara perempuan, suara yang udah gw kenal..

“Haaa.. MaamAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA” anak anak lari lalu memeluk nya erat.. Anggie dateng, ada Bli Angga juga sama Istrinya, ada Satria juga anaknya..

“Mama kok telat sih???” kata Astrid

“Hehe, maaf ya, syaangg…” katanya

“Gie…” gw mendekatinya dan salaman

“Apa kabar Da” Dia tersenyum manis banget, ya ampun Anggie, kenapa kamu makin cantik aja…

Halaman Utama : Hidup Di Bali

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Season 03 Part 03 | Hidup Di Bali Season 03 Part 03 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 02 ) | ( Part 04 ) Selanjutnya

Cerita Terpopuler