. Hidup Di Bali Season 03 Part 02 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 03 Part 02

0
483

Season 03 Part 02 – Maafin Mama

[POV Nanda]

“Ahhh.. syang.. ahhhhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhh… ahhhhhhh… udah yank.. udaaaahhh” Sinta ampun ampun setelah dia mendapat orgasme untuk ketiga kalinya.. Tubuhnya lemes, semua basah karena keringatnya, rambutnya udah acak acakan.. Nafasnya ngos ngosan.. Dia menjatuhkan tubuhnya, tengkurap di atas tempat tidur..

“Bli lagi bentar kok” bisik gw,

“He ehh” dia mengangguk. Lalu gw genjot lagi dia dari belakang, hanya ada desahan kecil dari Sinta..

“Bli.. jangan di dalem ya..” katanya

“Iyaa”.. Dan ahhhhhhhhhhhh.. sperma gw membasahi pantatnya.. Duh lemes banget.. Gw tiduran disebelahnya..

“Hikss lemessss” Sinta memeluk leher gw dan tiduran di lengan gw..

“Mau lagi?”

“Ngaakk.. hhihi”

“Bli nginep sini ya” katanya sambil manja manjaan

“Atau gek aja yang nginep dirumah?”

“Maluu”

“Kok malu, toh juga nanti bakal tinggal disitu, haha”

“Hehe.. gak sabar aku..” katanya

“Minggu depan bli pasti ngomong ke keluarga gek.., lalu kita nikah deh”

“Nikahnya nanti gak usah yang aneh aneh bli, yang simple aja” katanya

“Iya, emang mau aneh aneh gimana”

“Ya yang penting acaranya lancar aja.. O ya berarti dulu bli nikahnya gimana?”

“Gimana apanya maksud gek?”

“Ya kan beda keyakinan”

“Ooo iya, acaranya 2 gek waktu itu”

“Gak ribet?”

“Gak sih, kita sama sama ngikutin, aku juga jadi tau gimana upacara pernikahan secara keyakinan dari Silvia”

“Berarti pake jas gitu, sama gaun?”

“Iya, hehe..”

“Gek mau?”

“Hmmm.. foto prewed nya aja ya, hihi”

“Bli jadi ngebayangin gek pake gaun, terus gak pake daleman, wkwkwk”

“Kok jadi mikir kesana sih?”

“Hahaha… hmmmppff.. hmmppfff…..”

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

 

Sampai malam gw dikosan nya Sinta, jam 10 malem baru pulang. Sampai rumah tak lihat anak anak udah dirumah.

“Duhh, habis ngapaen nie, jam segini baru pulang” kata luna

“Mampir di kos nya Sinta tadi lo”

“Mampir apa mampir?” Ayu ikut ikutan. Mereka berdua lagi nonton TV

“Kalian masih kecil, gak boleh ikut ikutan, haha” lalu gw masuk ke kamar, ganti baju dan tidur. Capek banget, lemes.. Entah kenapa tadi gw bisa tahan lama, Sinta sampai ampun ampun gitu.. Tapi dia emang nafsuin, hihi.. Love u sayang…

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

[ POV Luna ]

“Drrrttt…. drttt…”

Siapa sih nelpon tengah malem begini, gak tau orang tidur apaa. Aku diemin aja HP nya.. Lalu bunyi lagi, dan gak berhenti berhenti..

AKu ambil hp, Astrid nelpon udah 10 kali.. Kenapa dia.. Lalu pas dia nelpon lagi aku angkat..

“Halo dek, kenapa?”

“Kaaak.. hikk.. hikss.. uwaaa.. hikss” dia menangis

“Kamu kenapa??” tanyaku panik

“Kak aku mau pulang, kak jemput aku.. aku gak mau disini, aku mau pulang…hikss..” dia ngomong sambil nangis

“Kenapa gitu? Kamu kenapa? Mama kenapa?” aku jadi panik..

“Kaak jemputt.. hikss”

“Iya aku bakal jemput kamu, tapi kamu cerita dulu, kenapa?”

“Mama kak.. mama..”

“Mama kenapa? masuk rumah sakit??”

“Hikss.. ngaakk… mama jahat kak.. aku gak mau lagi sama dia..”

“Mama nyakitin kamu???”

“Hikss.. kakk..”

“Sekarang kamu dimana? mama dimana?” aku bener bener panik,

“Aku masih dikamar kak..”

“Kamu gak kenapa kenapa kan?”

“Iyaa, aku gapapa.. Aku cuma gak mau lagi disini”

“Ya udah, kamu tenang dulu ya.. Besok kamu pulang, nanti aku jemput d bandara.. Atau kalau emang aku harus kesana, besok aku bakal kesana” kata ku

“Iya kak..”

“Pokoknya sekarang kamu tenang, diem dulu dikamar ya”

“Mama anggie emangnya ngapaen? kamu diapaen?” aku tanya lagi..

“Nanti aku ceritain kak..”

“Ya udah kamu tenang dulu ya, inget janji aku, gak ada yang boleh nyakitin kamu, meskipun itu mama anggie” kataku

“Hikss, iya kak.. Aku kangen kakak”

“Iya aku juga syang, kamu diem dulu disana ya, tidur dulu, besok aku cari tiket” kataku

“Iya kak..” lalu aku tutup telponnya..

Ya ampun Astrid kenapa ya, mama anggie ngapaen, sampai dia menangis kayak gitu. Apa mama nyiksa Astrid? tapi mama anggie syang banget sama kita, gak mungkin dia kayak gitu.. Terus kenapa astrid bilang mama anggie yang bikin dia nangis..

Aku jadi gak bisa tidur lagi.. Besok aku kasi tau papa aja dah.. Kalau sampai Astrid kenapa kenapa, kalau sampai adik ku kenapa kenapa, aku bakal buat perhitungan sama mama anggie..

Malam itu aku telpon telpon mama anggie, tapi gak di angkat angkat..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

[POV Astrid]

Jantung ku berdebar saat melihat mama anggie bermesraan sama om Angga, mama anggie malah yang aktif banget, dia yang memegang kendali atas aktifitas itu.. Lalu mama anggie naik ke atas tubuh om angga.. Mama udah gak pake baju, dia menggerakkan pinggulnya perlahan.. Mereka masih ditutupi selimut.. Mama bener bener menikmatinya, dia mendesah desah memejamkan matanya. Aku gak tahan lagi melihatnya.. Aku pergi, aku lari ke kamar, menutup pintu, lalu aku kunci.

Aku naik ke tempat tidur, menutup kepalaku dengan bantal. Aku gak mau melihat, mendengar dan mengingat kejadian itu..

Mama jahat banget, mama tega.. Mama udah gila, mereka udah gilaaaaaaaaaaa!! teriak ku dalam hati.. Kenapa harus om angga, kakak nya sendiri, sejak kapan hubungan mereka itu, apa itu yang membuat mama gak bisa nerima lelaki lain, apa itu yang membuat mama gak mau nikah sama papa, apa itu rahasia mama yang di bilang tante dewi..

Aku gak bisa terima.. aku mau pulang.. dia bukan mama aku, aku benciiiiiiiiiii..

[table id=iklanlapak /]

Malam itu aku langsung ambil koper dan masukkin beberapa baju dan barang barang pribadi ku. Air mataku terus menetes. Aku langsung keinget kakak aku, saat seperti ini aku perlu dia.. Lalu aku telpon dia, aku bilang kalau aku bakal pulang.. Aku belum cerita kejadiannya seperti apa, aku pengen cerita langsung aja..

Kak luna nenangin aku, akal sehatku juga harus jalan. Sebenernya malam ini aku pengen pergi, tapi ini di Jakarta. Bahaya kalau aku keluar jam segini. Aku ikut kata kata kak Luna tadi, aku harus tenang dan biar besok aku langsung ke Bandara.

“Kak.. aku nyesel jauh dari kakak.. aku gak mau lagi jauh jauh dari kakak” aku tiduran kembali, memeluk bantal dan mencium gelang ku.. Aku jadi merasa tenang, aku merasa seperti ada kak Luna disini.. Saat aku memejamkan mata, aku merasa kak luna memeluk ku dari belakang.. Aku merasa nyaman banget, sampai aku tertidur..

[table id=iklanlapak /]

Paginya…

“Tok… tok.. tok..”

“Astrid.. sayang.. udah siang nak, nanti kamu telat sekolah”

“Syaang..” aku udah denger suara nya mama tapi aku diem aja.. Dia juga mencoba membuka pintu, tapi karena aku kunci jadi dia gak bisa masuk..

“Naakkk… Kamu belum bangun” teriaknya

“IYaaaa!!” teriak ku.. Lalu aku cepet cepet bangun, ganti baju.. aku mau pergi sekarang, illfeel aku liat mama anggie, aku gak mau lagi disini.

[table id=iklanlapak /]

Aku tarik koper ku dan keluar kamar.. Aku gak ngomong apa apa, noleh ke mama pun aku ngak. Seperti biasa mama lagi olahraga ringan di ruang tamu.. Om Angga juga sepertinya udah gak ada disini. Dia pun kaget melihat aku gak pake seragam sekolah, terus bawa koper..

“Astrid mau kemana?!” Aku diem aja dan langsung menuju pintu keluar..

“Ehh, kok gak jawab mama.. kamu kenapa?!” mama lari mendekati ku dan memegang lengan ku,

“Lepasin!” kataku meronta..

“Kamu kenapa nak, kamu mau kemana?”

“Mau pulang, lepasiin!” aku makin meronta, air mataku netes lagi.. Aku masih gak melihat dia.. aku emosi banget, aku inget terus kejadian tadi malem..

“Kenapa tiba tiba gini, kamu marah sama mama? Apa salah mama???” mama panik melihatku nangis

“Lepasin..!!” bentak ku

“Syang, jangan begini.. cerita ke mama, kamu kenapa, apa salah mama nak” mama memeluk ku erat, aku pengen ngelepas tapi pelukan mama erat banget.. Dia juga ikut menangis..

“Hikss.. lepasin aku.. lepasin akuuuu” aku menangis sambil meronta..

“Kamu kenapa syang, mama ada salah apa, ceritain ke mama..” mama menangis..

“Mama jahat, mama bukan mama aku lagi..” kataku sambil terisak..

“Jahat kenapa? apa yang mama perbuat?”

“Hikss… mama ngapaen tadi malem sama om angga? hAhh??!! ngapaen???!!” teriak ku sambil menangis..

“Ka..ka.kamu lihat??” tanya mama

“Ihh, lepasin akuuuuuuuuuu!!” aku berhasil lepas dan lari ke pintu, aku tinggalkan koper.. Mama dengan cepat mengejar ku dan memeluk ku lagi..

“Maafin mama syang, maafin mama.. maafin mama..” katanya terus sambil menangis…

“Mama jahat banget..hikss hikss” kataku

“Maafin mama, ijinkan mama jelasin dulu ke kamu ya.. Kamu jangan ninggalin mama, kamu dengerin mama dulu, mama mohon, mama mohooonn” kata mama

“Mama mau jelasin apa lagi hahh?!! Jadi ini alasannya mama gak mau nikah sama papa? Ini alasannya mama belum nikah nikah??? Mama punya hubungan sama kakak kandung mama sendiri!! AAAAAaaa!!” aku histeris sendiri, emosiku udah meledak ledak..

“Iya syang, iyaaa.. mama bakal ceritain ke semua ke kamu.., mama minta maaf.. biarin mama jelasin ke kamu dulu.. mama mohon kamu dengerin mama..” katanya menangis..

“…” aku terdiam

“Kamu duduk dulu ya, mama akan ceritakan semua ke kamu..”

“Hikss.. hikss” aku hanya menangis, mama lalu mengajakku duduk di sofa. Dan dia duduk disebelahku..

“Mungkin emang sekarang mama harus jujur sama kamu, selama ini dengan siapapun mama gak pernah cerita masalah ini”

“…”

“Apa yang kamu lihat tadi malem.. emang bener, mama punya hubungan dengan Kakak mama.. dan.. dan.. itu udah sangat lama, dari mama SMA” kata mama. AKu kaget banget, jadi mama udah lama seperti ini..

“Kalau kamu tanya kenapa bisa begini? Mama cuma bisa bilang kalau mama sangat mencintai dia. Dari mama kecil mama udah suka sama dia, mama gak bisa lupa saat dia menghibur mama saat mama sedih, selalu melindungi mama.. Dia selalu bilang, tidak ada yang boleh bikin kamu sedih.. Bli akan selalu ada buat kamu..” Kata mama, kok kayak kata katanya kak Luna ke aku,

“Mama bahagia banget saat dulu bli tu juga punya perasaan yang sama sama mama.. dan terjadilah hubungan ini” Aku berhenti menangis dan mendengarkan mama…

“Sampai saat kita udah dewasa, mama sadar kalau hubungan ini tidak bisa dilanjutkan lagi.. Mama dengan berat hati, merelakan bli menikah dengan orang lain, sakit banget rasannya nak.. Mama sampai mau depresi..”

“Begitu juga bli tu, dia dilema banget.. Bahkan kita pernah merencanakan untuk pergi jauh bareng bareng, bahkan sampai bunuh diri bareng bareng..”

“Mama…” aku kaget banget mama bilang gitu..

“Kita menyalahkan semuanya, menyalahkan dunia kenapa kita dilahirin seperti ini..”

“Tapi walaupun sakit, kita coba menjauh..”

“Mama pergi kuliah diajak tante Shila ke Australia, mama berusaha melupakan semua ini.. Tapi tiap mama ketemu dia, mama gak bisa tahan, rasanya kangen banget..”

“Mama juga sudah mencoba menjalin hubungan dengan lelaki lain, tapi tidak pernah berhasil, itu semua karena mama, mama yang gak bisa membuka diri..”

“Saat mama bingung, dan udah putus asa, bli tu bilang, kalau dia bakal selamanya mencintai mama, dan akan selalu ada buat mama.. Itu yang membuat mama jadi tenang, walaupun hubungan ini menyakitkan, tapi mama bahagia banget.. Bahagia saat kita ketemu.. Seperti yang kamu lihat, setiap dia kesini kita selalu seperti itu..”

“Tapi ma, om angga kan udah punya keluarga..” aku mulai bicara

“Iya mama tau nak, mama juga syang sama Kak Sasa.. Kak Sasa juga udah tau hubungan mama sama bli tu” katanya

“Haaa.. terus?” aku bingung,

“Iya kak Sasa juga ngerti kalau kita saling mencintai, dia malah yang menyarankan kalau bli tu menikahi mama juga..” kata mama menangis

“Ya ampun…” aku kaget.. rumit banget,

“Mama bingung syang, mama gak tau harus gimana, tiap mama menjauh, mama makin sakit rasanya.. hikss” mama makin menangis

“Tiap mama deket sama Bli Tu, mama bahagia banget, itu yang bikin mama bertahan.. Mama rela menjalani hidup seperti ini..”

“Apalagi sekarang ada kamu, ada Luna mama makin bahagia syang.. Mama pengen banget punya anak, pengeen banget.. Dan kalian udah ngabulin itu..” kata mama menunduk.. Aku pun luluh, mama kasian banget…

“Maa..” aku pegang pipinya, mengelap air matanya..

“Maa maafin aku.. aku gak tau ternyata mama punya pengalaman hidup seperti itu..”

“Mama yang minta maaf, udah gak jujur sama kamu.. Sebenernya mama udah pengen cerita ke kamu..” katanya

“Aku sayang mama” aku memeluknya..

“Mama juga syang, jangan tinggalin mama.. jangan benci sama mama ya” katanya

“Iya maa, diantara kita gak ada rahasia rahasiaan lagi ya” kata ku

“Iya mama janji..”

“Terus gimana caranya dulu mama berdua duaan?”

“Hmmm.. iya deh mama ceritainn.. Jadi awalnya gini…..” Aku pun mendengarkan cerita mama..

[table id=iklanlapak /]

[POV Luna]

Paginya baru bangun aku cerita ke papa, kalau astrid kemaren nangis nangis minta pulang. Papa juga ikutan panik.. Kita telpon telpon astrid sama mama anggie mereka berdua gak ngangkat.. Aku sampe gak sekolah jadinya.. Sampai jam 9 kita kebingungan..

“Duh astrid kenapa ya, kok gak angkat angkat telpon” kata papa..

Lalu astrid nelpon aku..

“Halo.. halo dek, kamu gapapa kan?” tanya ku

“Kak maaf udah bikin panik” katanya

“Iya kamu gapapa kan?”

“Aku gapapa, hehe” katanya

“Terus jadi pulang?”

“Ngak kak, udah gapapa kok… kemaren aku salah paham aja” katanya

“Beneran? Emang kenapa?”

“Nanti aja aku cerita ya kakak sayang, yang jelas aku sekarang udah gapapa.. Semua baik baik aja..”

“Kamu nie lo, bikin aku panik” kataku

“Hihi, kakak gak sekolah nie?”

“Ya ngak, aku udah siap mau ke jakarta” kataku

“Maafin aku ya kak..”

“Yang penting kamu gak kenapa kenapa deh..” kataku

“Beneran ya kakak kawatir sama aku?” tanyanya

“Ya iya lah”

“Hihi, love u kaak” katanya..

“Hadehh.. papa juga sampai kebingungan tu, gara gara kamu”

“Iya ampuuuunnn..”

“Y udah deh, jaga diri ya, jangan aneh aneh” kata ku

“Iya kak.. kak ntar pas kita ultah aku pulang.. mau nagih janji kakak”

“Janji apaan?”

“Ada deh.. hihi..” katanya, lalu dia matiin telponnya..

[table id=iklanlapak /]

Aku lihat papa juga lagi telponan, kayaknya mama anggie yang telpon.. Sepertinya mama anggie juga jelasin ke papa kalau udah gak ada masalah lagi..

“Adik mu itu lo, bikin panik aja” kata papa setelah dia nelpon

“Apa kata mama pa?”

“Anggie cuma bilang ada salah paham, tapi udah gapapa katanya”

“Ya udah deh.. hampir aku otw bandara”

“Ehh kamu gak sekolah?”

“Gak deh pa, udah jam 9 juga”

“Gapapa kan, sana ganti baju, nanti bilang aja ada pergi ke dokter atau apa” kata papa

“Yah papa, aku males pa” kataku

“Gak boleh gitu, sana sana” kata papa marah,

“Papa gak asiiik!” kataku.. Aku terpaksa ganti baju seragam dan berangkat ke sekolah.. Sampai disekolah, emang lagi jam pelajaran.. Aku jalan ke kelas..

“Tok..tok..tok”

“Permisi pak..”

“Iya.. Lo Luna kok baru dateng?”

“Tadi periksa ke puskesmas pak” kataku beralasan

“Kamu sakit?”

“Tadi pagi pak, sekarang udah gapapa” kataku

“Ya sudah, silahkan duduk”

“Makasi pak” aku lalu duduk..

“Pinter banget lo bohong, haha” kata Vivi bisik bisik

“Darurat Vi, ada urusan dirumah” kataku

“Lo mau dijodohin ya?”

“Gigi lo jodoh!”..

“Hahaha..” tawa vivi

“Sssssttt!!” kita diliatin anak anak,

“Ehh Lun”

“Apa sih!”

“Si Arya tadi nanyain lo terus tau”

“Nanyain gimana?”

“Ya kenapa lo gak masuk? Sakit kah? atau kenapa? gt” kata vivi

“Ya kan biasa aja orang nanya”

“Kalau nanya doang sih gapapa, tapi mukanya dia tadi panik banget, malah katanya dia udah nanya ke wali kelas, haha” katanya

“Haha, masak sih?”

“Iya sumpah, dia suka tu sama lo Lun”

“Gw kan emang banyak punya fans, kwkwk..” tawa ku

“Napa lo gak terima aja tu si Candra” katanya

“Males gw, gak suka..”

“Kan lumayan ganteng”

“Namanya gak suka, dia juga kan udah punya pacar, ngapaen juga ngejar ngejar gw, gak malu dia” kata ku

“Kan kalau dia pacaran sama lo, dia bakal putusin tu ceweknya” katanya

“Idih, enak ya gitu, ada yang lebih baik, putusin, nanti ketemu lagi yang lebih cantik, putusin yang lama, apaan tu gitu. Mending gw jadi lesbi aja”

“Hahahaha”

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Siangnya kak satria WA aku lagi.. Ngasi tau kalau dia lagi istirahat. Karena kebetulan juga aku lagi istirahat kedua, jadi bisa deh ketemu. Aku ajak dia ketemu di kantin yang biasa. Aku sama vivi duluan kesana, duduk di salah satu meja..

“Kantin nya yang mana Lun?” dia nelpon

“Yang ujung kak, yang cat warna hijau..” kataku

“Kaakk” teriakku pas liat dia. Dan dia pun nyamperin kita..

“Hei.. Bener kamu luna kan?” tanyanya

“Hehe, iya lah..”

“Beda soalnya sama dulu, jadi pangling” katanya..

“O ya, ini temen aku, vivi” mereka salaman..

“Gimana kabar kamu?” tanyanya, ada moment awkward sedikit disini, hihi..

“Baik kok, kk gimana? Tante Sasa sehat?” tanyaku

“Sehat semua.. Tante anggie gak pernah pulang lagi?”

“Belum, katanya nanti pas Astrid libur”

“O iya, adik kamu sekolah di Jakarta ya?”

“Iyaa, dia gak level di bali” kataku

“Haha, mau jadi anak ibukota dia. Berarti dia sama tante anggie di jakarta?”

“Iya kak.. Lomba nya udah selesai ya?” tanya ku,

“Udah, ini tinggal tunggu pengumuman..”

“Lomba nya ngapaen aja kak?” tanya vivi

“Ada tes tulis sama sama praktek gitu”

“Pasti kk menang tu” kataku

“Hehe, doain ya..”

“Terus kapan kk balik ke Denpasar?”

“Hmm.. belum tau”

“Lah kok belum tau?”

“Kalau guru yang nemenin aku baliknya ntar sore, tapi aku masih mau maen disingaraja” katanya

“Iya kak, gak usah buru buru.. Mampir kerumah dulu ya” kataku

“Naa itu, aku pengen maen, ketemu om Nanda”

“Ntar pulang sekolah kita kerumah ya” kataku

“Hehe, iya iya..”

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

“Hai syang..” ada yang ngerangkul pundak ku dari belakang, sontak aku kaget kan..

“Ehh..” ternyata kak Candra

“Apa sih!” aku cepet cepet ambil tangannya dan membuangnya ke samping, kok di makin kurang ajar ya,

“Kok gak bilang bilang ke kantin”

“Lah, apa urusannya” kataku

“O gitu ya, jadi kamu gak mau deket sama aku, karena ada cowok baru” katanya melirik kak Satria, kak satria aku lihat diem aja sambil senyum senyum..

“Ehh kak! kamu itu makin kurang ajar tau, sana pergi sebelum aku emosi” kataku

“Awas aja lo macem macem sama cewek gw” katanya ke kak satria. Aku emosi banget, aku ambil gelas yang ada es teh, dan pas aku mau siram dia, kak satria memegang tangan ku. Dia udah berdiri disamping ku.. Lalu dia melihatku dan mengedipkan matanya..

“Gw ini kakaknya, gw gak suka adik gw di gangguin sama lo, mending lo pergi deh” katanya mendekat kk Candra, orang orang dikantin pada ngeliatin. Karena emang kak Satria ini tinggi, jadi kayaknya si candra takut juga.. Dia diem aja lau pergi ninggalin kita.. Lalu kita duduk lagi..

“Beneran itu cowok kamu?” tanya satria

“Ngak kak” jawab ku barengan sama vivi

“Dia aja yang ngejar ngejar aku” kataku

“Haha.. kamu tu galak bener ya” katanya

“Hehe.. kalau berantem pun aku layanin kak” kataku

“Waduh, ngeri.. hahaha”

“Halo.. oo iya pak, iya” kak satria lagi nelpon

“Udah mau pengumuman nie, aku kesana dulu ya” katanya

“Iya kak, semoga dapet juara deh” kataku

“Amin amin.. o ya, ntar jadi kan?” tanyanya

“Iya, aku tungguin” kataku. Dia pun cepet cepet ninggalin kantin.

“Aduh ganteng banget” kata vivi

“Hehe, basah lo ya”

“Iya lun, sampai becek..”

“wkwkwkwkwk” tawa kita..

“Ya udah yok balik” kita pun balik ke kelas..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Pas pelajaran terakhir, kak satria ngirimin aku foto lagi, dia lagi megang piala.. Wah dia juara..

“Kereeeeen” bales ku

“Hehe.. gapapa ya gak juara 1” katanya

“Emang juara berapa kak?”

“Dua, SMA kamu juara 1” katanya

“Tuan rumah harus juara kak, haha.. Tapi itu udah keren banget, juara 2 se-provinsi” kataku

“Tks ya.. kamu belum pulang?”

“blm, lagi dikit.. kk udah selesai ya?”

“Udah, ini lagi di parkiran” katanya, kasian juga dia sendiri nunggu disitu..

“Tunggu di kantin aja kak” kataku

“Hmmm.. lapangan basket nya dimana lun?” tanyanya,

“Haa basket?”

“Ya daripada bengong bengong” katanya

“Dari aula tadi, kakak jalan ke kanan, nanti ada jalan setapak kecil, terus aja, ketemu deh lapangannya. Kelas aku juga deket situ” kataku

“O ya udah, ada bola kan?”

“Biasanya sih ada” Aneh juga dia siang siang mau maen basket, haha..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Akhirnya bel pulang sekolah bunyi.. Aku buru buru menuju lapangan basket..

“Lunaa..” ada yg manggil aku pas mau keluar dari kelas..

“Iya, napa Ya” si arya

“Gak jadi deh” katanya

“Gak jelas banget lo” kata ku, lalu pergi.. Ternyata dilapangan pada rame, aku lihat kak Satria lagi main sama anak anak disini.. Aku masuk ke lapangan dan berdiri sambil nontonin dia.. Jago banget dia, aku jadi gatel.. Gatel pengen maen maksudnya..

Tiba tiba ada bola yang kearahku, dengan sigap aku tangkap dengan kedua tangan ku..

“Ayoo, sini.. masak status doang bola basket” kata kak satria, emang profile pict aku di WA, itu bola basket, haha.. Aku pun drible drible bola, cowok cowok itu gak ada yang berani deketin aku, haha.. Dan 2 point, hihi..

“Udah udah..” kataku lalu keluar lapangan..

“Nanti kayaknya kita perlu main bareng deh” kata kak satria, dia udah selesai main dan beresin bajunya..

“Siapa takuut” kataku..

“Ya udah, yok balik..laper” kataku

“Aku gak bawa helm nie, bahaya gak lun?”

“Cari jalan gang gang aja kak”

“Ya udah sini aku yg bawa motornya”

Aku pun boncengan sama dia, aku ngarahin jalan biar gak lewat jalan raya. Sebenernya rumah aku deket sih..

“Naa ini kak” aku nunjuk rumahku.. Dan kita masuk dan taruh motor di garasi.

“Paaa.. paAAAAAAAAAaaaaaaaaa!!” teriak ku

“Apa lun, suaramu itu lo, kayak geledek” katanya dari dalam toko..

“Yok ke toko aja” kata ku ngajak kak satria

“Ini siapa?” dia kaget

“Kak Satria pa, anaknya om Angga” kataku

“Ooo kamu satria.. kok bisa sama Luna?”

Kita pun cerita ke papa.. lalu ngobrol ngobrol, Nanya kabar lah, ini itu..

“Pak.. ini gimana ya?” mbk ayu tiba tiba masuk keruangan papa.. Dia kaget melihat aku disitu, sama kk satria

“Ini sepupu aku kak, kenalin” kataku

“Ehh iya.. Ayu..” kata mbk ayu salaman sama kk satria, napa mukanya mbk ayu malu malu gitu, haha..

“Satria mbk” kata kk satria,

Lalu mbk ayu ngobrol sama papa, paling masalah toko..

“Kita makan dulu yok” kataku

“O iya, kalian makan dulu sana.. Berarti satria kapan balik?” tanya papa

“Belum tau pak” katanya

“Udah balik besok aja, nginep aja disini.. Besok biar di anter sama wayan” kata papa

“Iya, kan jauh denpasar” kata mbk ayu juga,

“Iya kak, gapapa kan?” kataku, seneng aja aku kalau dia nginep, hihi.. Aku emang suka sama dia, tapi kalau cinta.. hmmm.. kayaknya ngak, atau belum kali, haha..

“Hehe, iya deh..”

“Kamu ijin dulu sama orang tua kamu ya” kata papa

“Iya pak” katanya..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Sore itu aku pun banyak ngobrol ngobrol sama kak satria. Rencana ntar malem aku mau ajak di ke pantai ahh, di Penimbangan, nyari jagung bakar, hehe..

“Kak tamat SMA nanti, mau kuliah dimana?” tanyaku, kita lagi duduk duduk di halaman belakang

“Belum tau lun, tapi aku maunya di luar Bali aja. Mama sih nyuruh di Bandung” kata nya

“Ooo.. di ITB ya kak?”

“Iya kalau lolos, hehe.. Kakak aku kan di Bandung, kakek nenek juga ada disana” kata nya

“Kamu mau dimana?”

“Gak sekolah, males, hahaha” kataku

“Masak mau tamat SMA doang”

“Belum tau sih kak, masih jauh” kataku

“Kayaknya kamu cocok nya jadi polisi deh” katanya ngelihat aku

“Kok gitu?”

“Soalnya galak banget, haha” katanya

“Kenapa gak sekalian tentara aja”

“Iya, tentara cantik, biar viral, haha” tawanya

“Ihh apa sih”

“Kamu jarang ya main ke denpasar?” tanyanya

“akhir akhir ini jarang kak, apalagi gak ada Astrid, kenapa emang?”

“Ya nanti kalau kamu ke Denpasar, kasi tau aku” katanya malu malu, aku yakin banget kak Satria nie suka sama aku, haha

“Oo iya, gampang..”

“……”

“Lun..”

“Napa?”

“Beneran kn kamu masih jomblo?” tanyanya

“Haha, napa nanya gitu? mau jadi pacarku?” tawa ku

“Haaaa??.. anu..hmm.. kalau kamu mau? Aku tu pertama kali ketemu kamu, udah suka sama kamu” katanya

“Hehe.. mungkin terlalu cepet kak.. Aku juga belum ada pikiran kesana. Aku suka juga kok sama kakak, tapi jangan pacaran ya kak..” kataku senyum manis ke dia,

“Iya deh, aku tunggu kamu..” katanya..

“Emang kakak juga gak punya pacar ya? aku gak percaya” kataku

“Beneran, sumpah.. sekarang aku lagi sendiri” katanya

“Oo sekarang, baru putus ya, haha”

“Hehe, ya gak baru sih.. udah lama..” Aku sempet lihat di Facebooknya dia, foto foto sama cowoknya, tapi udah lama sih..

“Ya udah, aku mandi dulu ya, ntar malem tak ajak beli jagung bakar” kataku berdiri

“Siappp..”

Pas aku jalan, dia memegang tangan ku,

“Luna.. aku bener bener suka sama kamu” katanya,

“Iya kak, aku masih pengen kenal kamu lebih jauh” kataku, lalu aku ninggalin dia.. Walaupun aku juga suka sama dia, tapi kayaknya terlalu cepat kalau pacaran..

Malemnya aku ajak dia pergi ke Pantai.. Aku juga udah ganti baju..

“Luna mau kemana?” tanya mbk ayu yang lagi duduk duduk nonton

“Pantai mbk, sama kak Satria” kataku

“Ikut?” tanyaku

“Boleh? gak ganggu?”

“Haha, gak lah..”

“Iya mbk ayu, ayo rame rame” kata satria

“Bener nie, iya deh, tunggu ya” mbk ayu seneng banget, haha..

“Kamu udah bisa nyetir?” tanya kak satria, pas aku masuk mobil

“Udah dong, kecil ini” kataku

“Berarti bisa antar aku besok pulang”

“Haha, ya udah 1 juta ongkosnya” kataku

“Haha, gojek bintang 7 kamu ya, tarif mahal banget”

“Tapi aku sekolah kak besok” kataku

“Hehe, becanda luna, aku naik go-car aja. Aman..”

“Ooo iya, hehe”

“Ehh mbk ayu lama banget sih”

Lalu dia dateng, napa dia dandan cantik gitu, baju nya seksi lagi, haha..

“Mbk gak kedinginan baju gitu” tanya ku

“Gak ahh, malah lagi gerah” katanya masuk ke mobil.. Aku lihat kak satria lirik lirik dia, emang cowok ya, gak tahan kalau lihat yang bening bening..

Kita bertiga pergi pantai dan nongkrong nongkrong disana.. Beli jus, jagung bakar, roti bakar, hehe..

Malemnya kak satria tidur di luar, di sofa. Kita WA WA an terus tu, aku di kamar tapi dia gak berani ke kamar aku, haha.. Papa tau bisa di omelin kita.. Sekitar jam 11 an gitu, WA ku yang terakhir gak dia bales.. Kayaknya udah tidur deh, mending aku tidur aja dah..

Besoknya, pagi pagi kak satria udah siap mau pulang. Aku juga udah siap mau ke sekolah..

“Salam sama orang tua kamu ya nak.. Nanti main main lagi kesini” kata papa

“Iya om, makasi ya om, udah diijinin nginep” katanya sopan,

“Luna aku balik dulu ya”

“Iya hati hati, kasi tau supir nya kalau ada tikungan belok, jangan lurus, haha..” tawa ku

“Haha, siap bos”

“Mbk aku pamit ya” kata nya ke mbk ayu,

“Iya, hati hati ya Satria, sering sering main kesini” katanya sambil senyum senyum..

“I.. iya mbk”

Lalu dia naik mobil, dan berangkat.. Aku pun berangkat ke sekolah, mudah mudahan gak telat…

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

[POV Nanda]

“Halo Da..”

“Halo bli, gmn kabar?”

“Baik, Da, Satria disitu ya?”

“Iya bli, tadi sama Luna”

“O iya deh, nitip dia ya” katanya

“Aman bli, besok biar tak suruh anak buah ku anter ke denpasar” kata ku

“Gak usah Da, biar dia naik Go-car aja”

“Oo gitu, iya iya..”

“Ya udah, makasi ya Da”

“Iya bli”

Gw emang gak pernah ketemu sama keluarganya bli Angga, istri ataupun anaknya. Makanya tadi pas luna sama anak laki lakinya dia, gw kaget, tak kira itu pacarnya, haha.. Tapi gw lihat Satria ini emang suka sama Luna, siapa sih anak cowok yang gak suka sama anak anak gw, kwkw..

Malemnya….

“Nih kamu pake bantalny om aja, gapapa bau ya, hehe” kata gw ngasi ke satria bantal, dia emang mau tidur di sofa,

“Hehe, makasi ya om”

“Ya udah, om tidur duluan ya”

“Iya om” katanya, dia masih nonton tv di ruang keluarga

Pas gw masuk kamar, Ayu dateng..

“Belum tidur?”

“Belum pak, mau buat mie” katanya

“Mie terus”

“Kapan emangnya, tumben aku buat, yee” katanya

“Haha” gw pun masuk ke kamar…

Lagi 2 hari gw juga udah janjian sama Sinta. Dia bakal pulang ke rumah nya di Jimbaran, jadi gw mau nganter kesana, sekaligus kenalan sama keluarganya. Gw kepikiran juga, apa orang tuanya ngijinin dia nikah sama orang tua kayak gw, udah punya anak gini. Tapi gw harus optimis, kita kan saling mencintai. Gw juga udah bisa menjamin hidupnya Sinta.

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

2 hari kemudian

“Papa jadi kerumah bu Sinta?” tanya Luna

“Iya jadi, kamu ikut?” tanya gw

“Pake nawarin ikut lagi, padahal sebenernya ngarep aku gak ikut” kata Luna

“Haha, tau aja kamu”

“Papa langsung lamaran nie?” tanyanya

“Belum, papa mau kenalan aja dulu sama keluarganya..”

“Ooo gitu, terus papa langsung balik?”

“Naa itu papa gak yakin, kalau kuat nyetir papa balik”

“Mending besok aja pak baliknya” kata ayu

“Iya bener pa, nginep aja dulu dirumah nenek atau di Tabanan” kata Luna

“Iya ya, sekalian pulang”

“Tapi kalian gapapa ya berdua aja?”

“Aku mau pesta narkoba sama mbk ayu, hahaha” tawa luna

“Aman pa, papa tenang aja deh” katanya lagi

“Iya iya, papa percaya sama kamu”

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Sekitar jam 9 pagi, sinta dateng dianter sama temennya.. Gw juga udah siap.

“Ayu, bpak jalan dulu ya, kamu urus toko dulu” kata gw ke ayu. Sekarang ayu yang tanggung jawab toko, Intan masih belum masuk, masih bulan madu katanya. Padahal dia udah hamil, masih pake bulan madu segala, haha..

“Iya pak, sukses ya, hehe” katanya

“Iya kamu doain biar lancar”

“Semangat pak de!! ditunggu undangannya” kata salah satu pegawai gw

“Haha”

“Yok gek”

“Iya bli..”

Kita pun berangkat menuju Jimbaran.. Ke Jimbaran nie jauh banget. Gw dari ujung utara Bali, menuju ujung selatan. Mudah mudahan kuat.

“Kuat kan bli nyetirnya?” tanya Sinta

“Kuat lah, sekuat waktu di kos kamu itu, kwkwkw”

“Ihh, hahaha.. Nanti kalau capek istirahat aja”..

“Iya syang, kamu pijetin ntar ya”

“Aku cas pokoknya, haha.. Tapi bli nanti gak langsung pulang kan?” tanyanya

“Hmm.. gmn ya, gek kapan baliknya?”

“Ya maunya sih 2 hari gitu dirumah.. Tapi kasian Anak anak kalau bli gak langsung balik ya” katanya

“Nanti coba tak telpon luna ya, kayaknya dia gak masalah bli balik lusa” kata gw

“Soalnya kita jarang banget jalan jalan bli” katanya

“Hehe, ya abis nikah kita bulan madu aja”

“Kemana?”

“Kejutan ya”

“Hihi..”

Emang gw sama Sinta jarang banget pergi jalan jalan, ya namanya sama sama kerja. Kita bukan ABG lagi yang punya banyak waktu luang..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Setelah menempuh 2 jam lebih perjalanan akhirnya sampai juga..

“Ini rumah kamu gek?”

“Iya bli” gw lihat rumahnya mirip puri. Puri kalau di bali tu artinya rumah untuk keluarga yang punya kasta. Setau gw Sinta gak ada kasta dia, tapi apa dia emang gak mau cerita ya..

“Gek kamu jaba kan? bukan anak agung atau apa gitu?” tanya gw bingung

“Hehe.. Aku sama kok kayak bli.. Orang bali biasa.. Udah ayo masuk”

Astaga, gw udah lupa lagi cara ngomong bali halus, bodo ahh, nanti bahasa indonesia aja.. Tapi dari namanya Sinta gak ada embel embel yang berat berat.

“Gek bli serius?” tanya ku sambil aku pegang tangannya,

“Iya bli, aku gak ada kasta aneh aneh” katanya

“Terus ini kok rumah kamu?”

“Lo emang gak boleh punya rumah bagus?”

“Ya bukan gitu, kan biasanya…”

“Bapak aku emang orang seni bli, jadi ya gini rumahnya” katanya

“Ooo gitu..”

Dan kita pun masuk kerumahnya, pertama kita ngelewatin gerbang gede, terus ada taman, keren banget tamannya. Ada beberapa tanaman langka juga yang gw gak punya, jadi pengen bawa pulang.. haha..

Lalu kita masuk lagi, beneran kayak Puri gw lihat.. Sinta bilang dia punya adik cewek 1, masih kuliah. jadi mereka 2 bersaudara aja. Terus yang tinggal dirumahnya ini keluarganya lengkap, ada kakek sama nenek nya juga.

“Om Swastyastuu..”

“Swastyastu..” Sapa seorang ibu ibu, oo ini ibunya, mirip emang sama dia..

“Ye udah sampe Tu” panggilan Sinta pasti Putu..

“Buu.. Nanda” gw salaman sama ibunya sambil kenalan. Ibu nya sempet ngeliatin gw dari atas sampai bawah, siapa ini orang tua. Gt mungkin di pikirannya dia..

“Bu, ini Nanda, yang aku ceritain itu” kata ku

“Oo iya, bayangin ibu Nanda itu udah tua, kamu bilang udah punya anak soalnya kan” kata ibunya.

Ooo ternyta gw disangka orang tua, haha.. Padahal emang iya.. cuma mungkin tampang gw yang masih agak fresh..

“Hehe.. masih muda ya bu keliatannya?” tanya gw

“Iya, anak kamu umur berapa?” tanyanya

“Baru masuk SMA bu” kata gw

“Oo iya iya, ya udah ayo duduk dulu.. Ibu panggilkan bapak ya” katanya, duh deg degan gw..

Gw pun duduk lesehan di Jineng, lengkap emang bangunan rumah nya Sinta. Ada Bale gede ada Jineng juga, asri banget lagi. Enak banget buat tidur.. Gw lihat juga banyak lukisan yang tertempel di dinding. Jadi Jineng itu kayak balai terbuka, kayak balai bengong gitu, dia ada loteng nya, biasanya isinya gabah hasil panen. Kayak lumbung gitu. Kalau bingung cari di google aja sana, hehe.

“Capek?” tanya sinta

“Lumayan gek.. Enak banget rumah kamu lo.. Banyak lukisan bagus bagus” kata gw

“Itu bapak semua yang lukis”

“Wah kereen”

“Hehe, duduk dulu ya, tak buatin kopi” katanya pergi ninggalin gw..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Gw pun sendirian jadinya disana, sambil nyandar dikit.. Gw WA Luna bilang kalau udah sampe.. Gw fotoin rumahnya nya Sinta dan ngirim ke dia.

“Semangat om, haha” balesnya..

Lama banget Sinta buat tehnya, ibu sama bapak juga gak dateng dateng..

Lalu ada suara motor, gw lihat ada gadis masuk bawa motor dan menaruhnya di garasinya. Kayaknya itu adiknya Sinta deh.. Dia melepas helm nya, dan sepertinya emang adiknya, mukanya lumayan mirip. Tapi lebih cantik Sinta sih.

“Gek..” gw sapa sambil senyum

“Iyaa” katanya lalu masuk ke dalam rumah.. Kayaknya dia baru pulang kuliah tu.

“Ehh Putri udah pulang ya?” sinta dateng bawa 1 gelas kopi susu..

“Putri?” gw bingung

“Iya adik aku bli, tadi yang bawa motor itu bukannya dia?” tanyanya

“Ooo iya kali, aku kan belum pernah ketemu”

“O iya, haha.. Bli minum dulu..” katanya

Lalu suara pintu kebuka, kayaknya bapaknya deh.. Dan keluarlah seorang bapak bapak, ya ampun.. Rambutnya panjang gitu, jenggot panjang, dari jauh dia menatap mata gw tajam.. Mati gw sekarang…

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

[POV Astrid]

“Mahh..”

“Iya..”

“Terus yang di villa itu gimana ceritanya?”

“Kamu nie gak bosen bosen dengerin ceritanya mama ya?”

“Hihi.. ceritainn maa, plisss”

Aku lagi tiduran di paha mama, dia lagi bersihin telinga aku.. Jadi sekarang mama bener bener gak ada rahasia sama aku. Dia menceritakan semua nya. Emang romantis banget kisah mereka berdua, hihi.. AKu seneng banget dengerin mama cerita.. Apalagi hal yang sangat aneh, yaitu kakak-adik yang saling mencintai.

Aku juga berpikir, berarti aku gapapa kalau mencintai kak Luna. Tapi apa kak Luna memiliki perasaan yang sama ya..

“Hmm.. Jadi pulang sekolah mama udah dijemput sama bli tu, siang itu kita langsung jalan ke villa”

“Terus alasan mama dirumah apa?”

“Ya tak bilang aja mama nginep dikosan nya Dewi”

“Orang tua mama percaya gitu aja?”

“Iya, kan mama anak baik, haha” katanya

“Wuu baik apa, anak SMA udah mainnya ke villa, hahahaha” tawa ku

“Kamu kok gitu ngomongnya, kalau gitu mama gak mau cerita lagi” katanya

“Ngak ngak ma, aku kan becanda aja.. Ma lanjutinnn” kataku

“Di Villa itu ada private pool nya. Jadi siang siang panas, enak banget renang disitu..”

“Mama renang berdua gitu?” tanyaku

“iyaa”

“Pake baju ma?????” tanyaku semangat

“Haha, malu ahh As”

“Ma ceritaiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnn!!” kataku makin penasaran

“Ya pake, mama pake bikini seksi” katanya

“Terus om angga gimana?”

“dia gak berkedip liat body mama, haha..”

“Terus?” tanyaku

“Ya renang..”

“Masak renang doang?” tanyaku

“Ya pacaran lah syang.. pelukan, ciuman..”

“Dikolam?”

“Iya”

“Duh pengen, hahahaha” tawaku

“Terus di villa itu mama ngelepas perawan ya?” tanyaku bikin mama kaget

“Hehe, iya.. mama cuma mau ngasi nya ke dia aja, gak ke yang lain” kata mama sambil bersihin telingaku..

“Enak gak sih ma?”

“Ihh kamu nie, masih kecil, gak boleh” katanya

“Maa, aku kan pengen tau aja, aku nanya ke siapa dong kalau mama gak ngasi tau” kataku

“Iya iya, kamu nie..” katanya

“Awalnya sakit As, sakit banget. Kamu bayangin aja, punya kamu di masukkin gitu” katanya

“Abis sakit?”

“Yang kedua baru enak.. hehe” katanya

“Hihi.. pantes mama sampe mejemin mata gitu aku lihat kemaren”

“Ya ituu..”

“Hmmm.. terus mana enakan sama om angga, atau sama Papa ma??” tanyaku

“Haaaaa??!!!”

“Jadi kamu??”

“Hehe.. aku ngintip sama kak Luna”

“Aduh.. kalian niee” katanya malu..

“Siapa suruh pagi pagi, udah gituan, kita kan kebangun” kataku

“Malu mama” katanya

“Gimana ma? mana enakan?” tanyaku lagi

“Kamu kok nanya itu, mama gak bisa jawab” katanya,

“Yah mama..”

“Jadi gini ya anakku sayang.. Sex itu akan lebih indah kalau sama orang yang kita cintai..”

“Ooo gitu.. kalau sama cewek gitu boleh ma?” tanyaku

“Haa, maksud kamu?”

“Hmm.. gak jadi, hehehe..” Aku jadi ngebayangin kak Luna, hihi..

“Udah, udah bersih..” katanya

“Mama mau kemana? kan udah janji hari ini gak ke toko? Hari minggu juga, siapa sih yang belanja terus” kataku

“Haha.. Toko mama bukan kantor syang, ya buka tiap hari” kata mama

“Kamu ikut yok, mama bentar doang.. nanti habis darisana kita ke spa, biar kamu makin bening” kata mama

“Horeee..” aku cium dia..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Hari ini aku sama mama pergi ke toko, tapi gak lama disana. Abis itu aku diajak ke salon kecantikan, hihi.. Salon nya mewah.. Kayak salon mama yang di Bali.

“Mah langganan disini ya?”

“Iya, sebulan sekali biasanya mama kesini”

“Kok mama gak buka salon aja disini?” tanya ku

“Capek syang, urus toko itu aja mama kekurangan waktu”

“Ya udah yok masuk” kita masuk ke dalam, dan aku duduk di lobby nya. Mama lagi ngobrol ngobrol sama mbak front linernya,

Lalu aku ikut masuk kedalem, mama nyuruh buka baju terus pake handuk doang. Mulai deh ritual kita di manja manja, haha.. Aku sama mama di tidur tengkurep terus kita di pijet, enak banget gini tiap hari..

“Mah..”

“Hmm”

“Maaaa”

“Apaaa”

“Cerita lagi…” kataku

“Ngak mau”

“Ma pliss”

“Ya nanti aja pas kita berdua, kamu nie lo”

“Haha”

Lalu aku selfie sambil di pijet, dan kirim foto tadi ke kak Luna.. Tapi gak di baca sama dia. Kemana sih kak luna, pasti tidur siang.. Aku buka buka facebook dan liat dia di tag sama kak satria, wah ada foto mereka berdua. Kapan nie? kok kak luna gak cerita? mereka lagi pake seragam sekolah. Kan kak Satria sekolah di Denpasar? kok bisa mereka ketemu disekolah di Singaraja? aku masih bertanya tanya sendiri..

Lalu aku capture fotonya dan kirim ke kak luna lagi..

“Kapan nie kak?” tanya ku. entah kenapa aku ngerasa cemburu gini… ihh.. Kak luna cuma punya aku, awas aja!!

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

[POV Nanda]

Beneran mati gw sekarang..

“Na itu bapak” kata Sinta

“…”

Bapak sama ibuk mendekati kita, sinta mencium tangan bapaknya.

“Pak.. hehe” gw cengengesan dan berniat mengambil tangannya, tapi dia malah menaruh nya di belakang, seperti orang lagi istirahat di tempat gitu,

“Aduh salah apa gw” kata gw dalam hati. Bapak melihat gw dari ujung rambut sampai kaki.

“Tu sana masuk dulu, istirahat” katanya ke Sinta, bapak nyuruh sinta masuk ke kamar, pasti bapak mau ngomong berdua sama gw.

“Iya pak” kata sinta pergi, dia ngedip ke gw. Ibu juga ninggalin kita, melanjutkan kerjaannya. Bapak lalu duduk di bale bale, gw juga ikut duduk disitu. Gw masih bingung harus ngomong mulai dari mana. Pas gw mau buka mulut, dia duluan ngomong.

“Asli mana?” tanyanya sambil duduk meminum kopi, padahal itu kopi gw.

“Tabanan pak..”

“Oo.. Umur berapa?” tanyanya, waduh belum apa apa udah nanya umur

“41 pak” kata gw senyam senyum

“Huhh..” dia tersenyum sinis gitu.. habis itu ada sekitar 1 menit kita diem dieman,

“Bapak hobi ngelukis ya?” tanya gw, maksud biar mengalihkan pembicaraan,

Dia gak jawab malah nanya lagi,

“Kamu tamatan mana?”

“Tiang lulusan SMA aja pak” kata gw, Tiang itu sebutan untuk ‘saya’ tapi bahasa halus,

“SMA??”

“Iya pak”

“Kerja dimana?”

“Di toko, toko bangunan pak” kata gw. Pasti dipikiran dia, pasti ini orang kuli pasir, badan aja gede, otak gak ada.

“Hmmm..” dia menghela nafas,

“Kamu liat foto itu?” dia nunjuk foto besar mereka berempat sekeluarga, kayak itu foto saat Sinta ikut lomba, apa gitu, dia pakai gaun membawa piala, tapi gw gak tau juga itu lomba apa.

“Foto kapan itu pak?” tanya gw

“Itu Putu waktu dapet juara Jegeg-Bagus Bali” katanya, (ya kayak Abang-None gitu lah)..

“O iya, Sinta juga pernah cerita” kata gw

“Itu lagi, itu foto waktu dia lomba nari ke Thailand, mewakili Indonesia” katanya, dalam hati gw berkata, gw tau Sinta itu berprestasi, sempurna lah, terus apa maksudnya bapak ngasi tau itu, apa dia bilang Sinta gak pantes sama gw.. Kayaknya gw harus ngomong nie

“Maaf pak.. sya udah ngerti maksud bapak apa.. Saya akui kalau saya hanya lulusan SMA, kerja di toko, bukan orang yang berprestasi kayak Sinta. Saya juga seorang duda pak, sudah berumur, saya juga sudah punya anak.”

“Tapi saya bisa membahagiakan anak bapak, saya bisa menjaga dia. Kita itu sudah saling menyayangi, dan Sinta juga sangat sayang sama anak anak saya, begitu juga anak anak saya. Sudah menganggap Sinta ibu mereka”

“Pak ijinkan saya memperkenalkan diri ke bapak ibu dan keluarga, ini baru pertama kali kita ketemu” kata gw serius, soalnya gw gak terima, belum sempet gw memperkenalkan diri, kok udah di giniin..

Lalu dia meminum kopi lagi.. Tiba tiba ibu mendekati kita yang tadi ada di dapur, kayaknya dia denger tadi yang kita omongin.

“Bener pak, kasi Nanda kesempatan dulu. Baru juga kita ketemu, dan kalau mereka berdua saling mencintai, apa salahnya juga” kata ibu belain gw,

“Alah..” lalu bapak berdiri dan pergi ninggalin kita

“Kayak gak bisa dapet laki laki lain saja” kata nya sambil jalan.. Duh gw agak emosi sebenernya, apa gw harus nyerah..

“Hehe, bapak emang gitu. Dia tu pengen semua nya berjalan sesuai yang dia mau, kamu sabar aja ya” kata ibu ke gw

“Iya bu, saya ngerti kok” kata gw.

“Kalau kamu emang beneran sayang sama anak ibu, dan dia juga nerima kamu, kalian jalan terus aja” katanya

“Jadi ibu merestui?”

“Iya, walau pun kamu lebih pantes jadi om nya Putu, tapi sekarang cinta kan gak pandang umur katanya, hahaha” tawanya

“Hehe” gw cengengesan aja

“Ya udah, ibu siapin makanan dulu, kalian pasti belum makan, kamu istirahat aja ya”

“Iya makasi bu” kata gw,

Gw pun sendiri lagi di bale bale itu. Bener juga apa kata ibu, gw juga gak boleh nyerah, gw yakin gw bisa ambil hati bapak nya.

“Awwww.. aduuhh.. hihi” terdengar suara benda jatuh di kamar di samping gw duduk tadi, lalu ada suara ketawa ketawa cewek cewek. Kayaknya sinta ngintip tadi sama adiknya.

Hari pun mulai gelap, gw berencana nginep dirumah mertua gw di denpasar, soalnya kalau pulang ke Tabanan jauh juga dari sini. Sinta juga setuju, pdahal dia pengen banget gw nginep dirumah, tapi melihat respon bapaknya model gitu, jadi ragu deh. Tapi sebelum balik gw masih ngobrol ngobrol sama Sinta, entah kenapa dia makin manja, apalagi ada adiknya juga yang ikut ngobrol ngobrol sama kita. Jadi nama adiknya Putri, dia masih kuliah.

Asik kita ngobrol bertiga, bapaknya ribut ribut di kamar mandi. Karena kamar mandi nya ada diluar, jadi kita denger deh. Dia tiba tiba keluar handukan doang, terus rambut sama badannya penuh busa sabun sama sampo, wkwkkw.. Kebanyang kan rambut gondrong gitu belum di bilas. Sambil marah marah dia bilang,

“Sialan ini pompa air, pake mati segala..”

“Bukk..!!.. Ibuk!!!”

“Apa pak?” saut ibu

“Panggilin itu si siapa tu namanya yang biasa bantu benerin pompa ini?” katanya

“Jam segini gk bisa dia pak, kan dia kerja jadi security sore sampai malem” kata ibu

“Terus bapak gimana nie, mau bilas”

“Hihihi” kita bertiga ketawa ketawa,

“Wah kasian juga bapak, Put kamu telpon bli Puja deh, coba minta tolong, katanya nyuruh putri?”

“Iya deh mbk, ehh tapi, bli Nanda emangnya gak bisa bantu?” tanya putri

“Bisa lah” kata gw senyum senyum

“Ya ampun, lupa ada kamu bli, hahaha” tawa Sinta,

“Bener kamu bisa bantu?”

“Aku tu lo jual barang begituan di toko gek” kata gw

“O iya, hahaha.. Sana bli, bantuin bapak”

“Iyaaa iya, dimana pompa nya?”.. tanya gw

“Sini” gw pun ikut mereka ke tempat pompa air, gw lihat emang gak ada air yang naik, jadi pompa nya bunyi tapi air gak ada yang ke tarik dari sumur. Ini kerjaan gampang, hehe..

“O ini”

“Sering sekali gt bli, dia nyala tapi airnya gak mau naik. Apa pompa nya kurang kuat ya?” tanya putri

“Ini artinya kalian dirumah disuruh nimba air aja, dari sumur, haha” tawa gw

“Gak kok, ini cuma karena ada udara berlebih” kata gw lagi,

“Gek, ambilin air 1 gayung dong”

“Pake apa?” tanyanya,

“Pake mandiin kamu, ambilin sana cepet!” kata gw. Sinta pun lari ke dapur ambil air.

“Ooo jadi bli nanda di Singaraja punya toko?” tanya putri, sambil liatin gw yang lagi buka skrup penutup pompa,

“Bukan punya bli, punya mertua, bli cuma ngelola doang” kata gw

“O gitu, terus anak anaknya bli umur berapa sekarang?”

“Udah SMA, bentar lagi kelas 2”

“Wah udah besar ya?.. cowok cewek?” tanyanya

“Cewek cewek, kembar, hehe”

“Wahh.., jadi pengen ketemu”

“Ya nanti tak ajak main kesini kalau mereka pulang” kata gw

“Loh, emangnya dimana mereka?”

“Yang kakak ada di singaraja, adiknya sekolah di jakarta”

“Oo, sama siapa dong dia di Jakarta?” dia tanya lagi, cerewet juga ini bocah

“Sama tante nya, kebetulan kerja di Jakarta, jadi dia ikut disitu”

“Kamu udah semester brapa Put?” tanya gw

“Semester 4 bli”

“Jurusan?”

“Kedokteran” katanya

“Keren, bli juga pengen nanti anak nya bli ada yang jadi dokter” kata gw

“Sebenernya aku dipaksa bli, aku gak pengen” katanya

“Emang pengen ngambil apa?” tanya gw

“Aku suka musik, mau kuliah diluar, tapi bapak gak ngasi. Gara gara mbk Sinta tu?” katanya

“Kok gitu?”

“Awalnya mbk sinta yang dituntut sama bapak biar jadi dokter, tapi dianya gak mau, jadinya aku deh yang kena” katanya

“Haha, tapi kan selama kamu mampu, itu malah bagus, banyak lo yang pengen jadi dokter”

“Nih airnya bli” tiba tiba Sinta dateng. Lalu gw ambil airnya dan mengisi lubang udara nya pompa tadi dengan air sampai penuh, dan boom.. Airnya lancar masuk ke tandon atas..

“Wah udah bisa bli??” tanya mereka

“Bisa dong, gini doang gampang”

“Itu kenapa masalahnya?”

“Ada udara masuk jadi dia gak bisa narik gek” kata gw

“Pompa nya rusak ya?”

“Gak rusak sih, tapi mendingan di ganti aja” kata gw

“Aku udah nyaranin gitu bli ke bapak, tapi bapak bilang, kalau masih bisa diperbaiki kenapa harus ganti” kata putri

“Haha, iya iya. Terus kalau udah air macet gini baru bingung, kan pompa ini juga tahan lama, bisa bertahun tahun” kata gw

“Kalau gitu bli kasi tau bapak sana” kata Sinta

“Gak mau, haha”

“Tu kan, hahaha”

“Udah nyala ya??” teriak bapaknya dari kamar mandi

“Udah pak, udah di benerin sama tukang yang paling jago” kata Sinta

“Gek kalau gitu bli balik ya” kata gw ke Sinta, kita berdua duduk di dekat taman depan

“Jangaan, bli nginep disini napa?” katanya memeluk lengan gw

“Gitu bapak kamu ketus banget sama bli” kata gw,

“Kalau gitu aku ikut bli aja”

“Kamu nie makin manja aja ya, besok aja kita jalan jalan”

“Hmmm iya deh, muachh” dia mengecup pipi gw,

“Ya udah bli jalan ya”

“Iya sayang, nanti kabarin ya”

“O ya, bli pamitan dulu sama bapak ibu” gw masuk ke dalam rumah lagi,

“Lo mau kemana?” tiba tiba bapaknya manggil, kayaknya dia baru abis mandi

“Pulang dulu pak” kata gw

“Oo tak pikir mau nginep” katanya bikin gw kaget, gw saling liat sama Sinta,

“Iya bli, nginep ajaa” kata Sinta semangat, gw lihat Putri ngedip ke gw, dia ngomong apa tadi sama bapak ya, masak cuma gara gara gw benerin pompa, bapaknya langsung jadi berubah gini.

“Hmm.. anu.. anu..” gw bingung mau ngomong apa,

“Nginep disini aja, sekalian kita ngobrol ngobrol” kata bapaknya

“Iya deh pak” kata gw cengengesan..

Dan malem itu kita pun makan sama sama dirumah nya Sinta, gw masih bingung sama sikap bapak, dan gw yakin putri ada ngomong sesuatu, soal apa ya.. Tapi saat nemenin bapak ngobrol dia sering nanya nanya anak anak gw, soal sekolah nya, nanti kuliah dimana.. Gapapa deh, mungkin bapak tadi udah mikir untuk ngasi gw waktu untuk pendekatan, jadi ya gw ngikut aja, hehe..

“Bli kamu tidur di kamar aku aja ya, aku biar tidur sama Putri” kata Sinta

“Yah kirain, hehe” gw colek dia

“Hihi, aku sebenernya pengen juga” bisiknya..

Jam pun menunjukan pukul 11, gw lagi di kamarnya Sinta siap siap tidur, badan juga masih pegel. Gw juga abis telponan sama Luna, ngecek kondisi dia dirumah.

Pas mau mejemin mata, hp gw bunyi, ada WA..

“Bli udah tidur?” Sinta nge WA

“Belum gek, ini baru mau mejemin mata, kenapa?”

“Nanya aja”

“Yah kirain mau tidur sama bli” kata gw

“Mau banget, tapi takut bli..”

“Ya km masuk ke kamar, terus kunci pintu” kata gw

“Hmmm.. tapi kalau ketauan bisa bisa kita gak jadi nikah” katanya, bukannya justru malah dinikahin ya, haha, pikir gw

“Hehe, becanda sayang, udah sana istirahat, nanti aja kita puas puasin di Singaraja” kata gw

“Oke syang, hehe..” Lalu dia ngirim foto

“Aduh jadi pengen meluk kalian” ketik gw

“Haa?!”

“Haha, kamu maksudnya, meluk kamu, hihi”

“O ya gek, tadi putri ngomong apa ya ke bapak, sampai bapak kamu berubah gitu?” tanya gw

“Gak tau bli, rahasia katanya”

“Awas aja kalau aneh aneh ya” kata gw

“Haha, gak lah, bli gak usah pikir itu deh..”

“Iya iya, mksdnya bli kan mau memastikan aja”..

“Yang jelas aku udah gatel pengen dinikahin, hahhahaha” ketiknya.. pas gw mau bales dia ngetik lagi

“Ahh masak?” tanya gw

“Iya bli, kangen, kangen sama sodokan bli” wah chat nya Sinta bikin gw panas dingin aja nie,

“Bli sekarang yok, aku udah gak tahan” dia chat lagi,

“Aduh, sini ke kamar” ketik gw.. tapi abis itu lama gak di bales,

“Gek..” ketik gw

“Aduh bli, itu tadi Putri yang ngetik, dasar itu anak” ketiknya

“Astaga, hampir aja bli nekat” kata gw

“Haha, maaf maaf”

“Ya udah bli, tidur yok” kata nya

“Yahh, kentang” kata gw

“Hahaha, cup cup..” Dasar itu anak, mending tidur aja deh…

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

[POV Astrid]

Di suatu pagi…

“Ma aku jalan ya”

“Iya hati hati, bawa payung nya nak” kata mama,

“O iya, da mama” aku pun keluar dari apartemen dan naik transjakarta menuju sekolah. Emang cuaca juga lagi mendung, mudah mudahan gak hujan. Aku emang lebih suka naik angkutan umum daripada dianterin, soalnya kasian yang nganter, belum lagi kalau macet.

Aku sekolah di sekolah swasta, emang rata rata yang sekolah disini anak anak yang mampu lah, tapi sekolah nya bagus banget, guru gurunya juga keren, banyak yang masih muda, pinter ngajarin. Kalau pergaulannya sih gak ada yang aneh aneh, ya anak anak remaja biasa, aku juga banyak punya temen. Dan cowok cowok yang ngejar ngejar aku juga banyak banget, haha… Tapi aku gak suka, aku cuma sukanya sama dia, hihihihi…

Dan sampailah aku di sekolah, tadi turun dari bus, jalan kaki lagi dikit..

Lagi 2 bulan aja aku udah ujian kenaikan kelas, dan abis itu libur, pas momennya, jadi aku pulang ke bali sambil ngerayain ulang tahun..

“Morning Astrid..” sapa sesorang, dia adalah pak Sam, panjangnya Samuel, dia guru Bahasa Inggris aku, masih muda, ramah banget, guru favorit lah..

“Pagi pak Sam” kita pun jalan barengan naik tangga ke lantai atas,

“Hari ini ada mapel saya ya?” tanyanya

“Ada pak, jam ke 3” kataku

“O iya, sekalian nanti saya kasi tugas akhir semester deh” katanya

“Yah bapak, kok tugas lagi” kata ku

“Itu nanti pengganti Ujian Akhir nya lo” katanya

“Maksudnya pak?”

“Ya kita gak usah ujian deh, ngapaen jawab jawab soal gak jelas, mending kalian tak suruh kerjain yang bener bener bikin kalian paham aja” kata nya

“Haa, bisa gitu ya pak”

“Bisa lah, bisa di atur semua, hehe. Sampai ketemu di kelas ya” katanya masuk ke ruang guru

“Yes Sir!!” kataku,

Aku dengar suasana di kelasku lagi ribut ribut seperti biasa, pas aku mau masuk, ada yang manggil,

“Astriiidd!!” suara cowok

“Iya kak” dia Rio, kakak kelas aku, ya bener, dia ngejar ngejar aku terus, hehe.. Sebenernya dia baik, ganteng jg, tapi ya gitu deh, dia juga sering WA aku, ya aku ngobrol seperlunya aja.

“Napa?” tanyaku

“Ntar pulang sekolah mau kemana?”

“Baru juga nyampe kak” kata ku

“Hehe, ya kalau gak sibuk, ntar nonton ya” ajaknya

“Hmmm… ” aku bingung nyari alasan,

“Berdua aja?” tanya nya

“Rame rame, kamu ajak temen kamu juga gapapa” katanya.. hmm kalau rame rame aku mau aja sih

“Iya deh, tapi gak janji ya kak” katanya

“Harus mau pokoknya ya, hehe.. Da Astrid” dia lalu pergi. Udah aku tolak tolak berkali kali, masih aja.. Aku inget dulu dia sempet nembak aku di tengah lapangan basket, diliatin semua orang, bawa boneka besar, kado, coklat.. Tapi aku bilang, aku gak mau.. Sebenrnya kasian juga, tapi orang gak suka.. Dia pikir dengan cara gitu aku mau apa..

“Hehh.. senyum senyum aja lo” temen di sebelahku si Gista nepuk pundak ku..

“Hehe, gw lagi happy” kata ku

“Lagi jatuh cinta ya?” tanya nya

“Iya, hahahaha” tawa ku

“Woiii temen2, Astrid udah punya cowok!!!” teriaknya

“Heehh Setan!! apa sih lo!!” aku tutp mulutnya, dan temen temen yang lain juga pada noleh,

“Gak gak, gak ada!!” kata ku,

“Lah tadi lo bilang jatuh cinta” katanya

“Tapi kan gak usah lo broadcast ke orang orang juga!”

“Hehe, abisnya lo tu udah punya julukan disini tau” katanya

“Julukan apa?”

“Most Wanted Girl in Da Skul. Hahaha.. Makanya pasti berita heboh kalau lo udah ada cowok” kata nya

“Dih apa sih lo”..

“Serius nie As? Beneran kan lo udah punya pacar” tanyanya

“Ngak”

“Terus?”

“Orang jatuh cinta kan gak harus sama pacar, bisa sama orang tua, saudara” kata ku

“Ahh tai lo.. Gw heran juga sama lo, segitu banyak nya cowok – cowok keren yang deketin lo, lo tolak semua..”

“Orang gw gak suka, masak di paksa”

“Lo lesbong pasti ya, ngaku deh!”

“Apa sih lo, orang beneran gak suka. Gw yakin suatu saat akan tuhan akan mengirimkan gw seseorang” kata ku

“Sok puitis lo kampret” katanya

“Hahahaha”

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Pas lagi jam pelajaran, ada WA dari kak Luna..

“Dek bantuin, cepet!” katanya, lalu dia ngirimin aku foto soal matematika, hadehh

“Gak mau!” bales ku

“Dek plisss, antara hidup dan mati ini” katanya

“Lebay amat, emang kakak lagi ujian?”

“Iya nie, kuis dadakan”

“Kok boleh bawa HP?” tanya ku lg

“Dek cepetiiinnn”

“Haha, iya, 5 menit” aku pun menulis jawaban untuk soal yang dikirim itu, lalu foto dan kirim ke kak Luna. Tapi dia gak bales bales lagi…

“Udah dapet jawaban, terus aku dikacangin gitu ya” kataku

“Haha, kamu emang adik aku yang paling manis. Orang lagi nulis tadi gimana mau bales. Makasi ya sayang.. muach muachh”

“O iya iya, hehe..”

“Kaakkk” ketik ku

“Apa”

“Kangen”

“Dih jijik, haha”

“Kakak gak kangen emang?”

“Gak tuh, haha..” katanya

“Kangen lah syang, jadi kan nanti liburan pulang?” katanya lagi

“Hehe, jadi dong.. kan aku bilang mau nagih janji”

“Janji apa sih?”

“Ihh masak lupa, inget inget dulu sana”

“beneran lupa dek, apa sih?”

“Tau ahh..!”

“Ihh kamu nie, dah ya”

“Iya iya” Lalu aku naruh HP. Duh aku beneran kangen sama kak Luna, kangen sama suaranya, omelannya, hihi.. Inget dia rasanya pengen meluk bantal aja, gemes gitu..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Dan pelajaran pertama pun selesai, lanjut ke mapel jam ke 3, yaitu Pak Sam. Sebelum mengakhiri pembelajaran pak sam ngasi tau kita soal tugas untuk ujian semester nanti.

“Oke jadi saya mau kasi kalian tugas, sekaligus pengganti UAS ya” katanya, tugas apa sih pikirku

“Nanti saat liburan, kalian buat sebuah tulisan, cerita atau apa, yang nyata berdasarkan pengalaman kalian. Ingat yang nyata ya, misalnya kalian liburan ke luar negeri sama keluarga, naa kalian tulis dah tu pengalaman nya seperti apa. Nemenin orang tua kerja, atau apalah, nanti disertakan foto nya juga. Yang paling bagus nanti saya kasi hadiah spesial. Jadi kalau liburan kalian cuma dirumah aja, terus gak ngapa ngapaen, ya jelek pasti nanti tulisannya. Sudah paham?” katanya jelasin, oo gitu doang, itu mah gampang..

“Pak, nulisnya bahasa inggris?” ada yang nanya, lalu di ketawain seisi kelas

“Bahasa Wakanda aja kalau bisa.. Ya iyalah, ” kata pak Sam..

Hmm aku mau nanya ahh..

“Pak..” aku angkat tangan

“Yes Astrid”

“Pak ini kan pengganti ujian, tapi kita kerjanya setelah liburan, nanti ujian bahasa inggrisnya kosong dong” tanya ku

“Very good question” katanya senyum ke aku

“Jadi gini, saat ujian nanti kalian kumpulin dulu draf nya ya, kira kira nanti kalian mau nulis apa, kegiatannya seperti apa. 1 halaman saja, strukturnya seperti ini, bla bla bla….” dia pun jelasin.. wah aku nulis apa ya, kayaknya seru deh, hihi.. Ooo itu aja, pasti keren..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Selesai pelajaran kita pun istirahat, aku ke kantin sama Gista, kita lagi duduk duduk sambil nyemil..

“As kayaknya pak Sam suka sama lo deh” katanya,

“Lo itu ya, semua cowok lo bilang suka sama gw”

“Haha, serius.. Lo gak liat matanya saat liatin lo” katanya lagi

“Bodo amat, sekalian aja lo bilang semua cowok di sekolah ini naksir gw”

“Wkwkw, namanya juga Most Wanted Gi…”

“Dieem!!!” bentak ku,

“Astrid..” tiba tiba ada yang nyamperin aku dari belakang.. Pas aku noleh ternyata Rio, dia lalu duduk di sebelah ku,

“Ehh kak Rio” kataku

“Makan apa?” tanyanya basa basi

“Roti, mau?”

“Beneran boleh aku minta?”

“Ya ngak lah, beli sendiri sana, hahaha” tawa ku sama Gista

“Hehe, o ya, ntar jadi kan?”

“Ngapaen?”

“Yang tadi pagi aku bilang itu, masak lupa”

“Ooo iya iya, hmm gimana ya?”

“Plis ya As, aku janji gak aneh aneh lagi deh” katanya, pasti maksudnya dia, dia gak ada niat nembak nembak aku lagi,

“Mau kemana sih?” tanya gista

“Mau ngajakin nonton, ntar pulang sekolah” kataku

“Aku ikut dong” katanya

“Iya, ikut aja Gis, rame rame” kata Rio

“Hmm.. iya deh.. tapi aku ijin mama gw dlu ya” kata ku

“Yes, hehe.. tak tunggu pulang sekolah ya” kata Rio, lalu dia pergi,

“Rio gak nyerah nyerah ngejar lo ya” kata Gista

“Itu dia, kenapa dia gak nyari cewek lain aja” kata ku

“Lo itu yang aneh tau, semua lo tolak, dasar lesbong sejati!”

“Hahaha, kampret lo”

Hari pun udah siang, sesuai rencana tadi kita mau nonton rame rame.. Di pintu keluar sekolah, Rio udah nungguin kita. Aku lihat dia sama temenny lagi satu, cowok.

“Katanya rame – rame?” tanyaku

“Yang lain pada gak bisa ikut, gapapa ya kita berempat, kan rame juga” katanya ngeles

“Ayo As, lo nie takut amat, ada gw juga” kata gista,

“Bukan gitu.. iya iya, gw telpon mama gw dlu”.. aku menjauh dan nelpon mama, dikasi gak ya sama mama

“Halo ma”

“Iya syang, kenapa?”

“Maa, aku gak langsung pulang ya, mau ke nonton dlu sama temen temen” kataku

“Nonton? dimana?”

“Paling di mall deket deket sini ma”

“Gak ganti baju dulu? udah makan?” tanyanya

“Gak usah ma, kan udah bawa jaket juga aku.. Udah makan tadi di kantin. Boleh ya ma?”

“Iya iya, tapi jangan sampai sore ya, abis nonton langsung pulang..”

“Hehe, makasi ma”

“Sama siapa?”

“Sama gista ma, sama yang lain jg, rame rame”

“O ya udah, hati hati ya”

“Iya ma, mama dimana nie?”

“Lagi di hotel, kan ada orderan untuk acara wedding”

“Terus mama kapan nikahnya? hihi”

“Apa sih kamu”

“Haha, daa mama” aku tutup telpon nya, mama aku emang super sibuk,

“Jadi kan As?”

“Iya ayok jalan” kataku. Kita pun naik mobilnya Rio, emang dia ke sekolah bawa mobil sendiri, tapi gak ditaruh di lingkungan sekolah.

“As di depan aja” katanya, aku pun duduk di depan, dan Gista sama teman cowok itu, lupa aku namanya, duduk di belakang.. Di jalan aku masih asik main HP, lalu terdengar suara petir, emang lagi mendung sih.

“Kayaknya mau hujan deh” kataku

“Iya nie, banjir bakalan” kata Rio

“Ini nie gara gara kalian jakarta banjir” kataku

“Kok kita?” tanya mereka bingung,

“La iya kan, warga jakartanya sendiri yang gak tertib, buang sampah sembarangan, bikin rumah di pinggir kali, pas air datang, banjir deh” kataku

“Harusnya kan pemerintah tu bisa mencegah As, kan tugas mereka tu” kata Rio

“Iya walaupun gitu, warganya harus dukung dong” kata ku

“Emang di Bali lo gak kebanjiran kalau hujan?” tanya Gista

“Gak lah, saluran air lancar, kali juga besar, gak ada halangan air nya” kata ku

“Tapi ini kan ibukota, udah rame, padet banget, jadi susah” kata Rio

“Iya, makanya mau dipindah, hihi” tawa ku..

“Kamu liburan pulang ya As?” tanya Rio sambil nyetir

“Iya rencananya, kak Rio gak kemana mana?”

“Ngak, aku kan gak ada kampung, aku lahir besar disini”

“Atau aku main ke Bali ya” katanya lagi

“Ya terserah kamu, kok nanya aku” kataku

“Kan ke Bali juga aku cari kamu, hehe”

“Dih apa sih” aku memalingkan muka..

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Di jalan Rio selalu lirik lirik aku, curi curi pandang gitu, lama lama aku jadi risih juga.. Apalagi pas aku rapiin rambut,

“Apa?!” kataku, sampai dia kaget,

“Hehe, ngak.. Kamu.. kamu.. cantik banget” bisiknya, di belakang Gista udah cekikikan aja..

“Mulai lagi kan?”

“Orang aku jujur kok”

“Alah…”

Sampailah kita di salah satu mall, setelah parkir mobil kita jalan masuk menuju ke XXI. Aku gandengan tangan aja sama Gista, kita asik berdua, sesekali mampir di toko toko cewek, hehe. Aku gak peduli sama 2 cowok yang ngikutin kita itu..

“Ehh jadi nonton gak nie?”

“Semua toko kalian masukkin, belanja juga kagak” kata Rio emosi

“Apa sih lo, namanya juga cewek, lo sebagai cowok tu beliin kek, malah diem aja” kata Gista

“Bener As, kamu mau belanja?” tanyanya

“Ngak.. ngak, nyante aja kali” kata ku, aku gak mau kalau sampai Rio beli in aku macem macem,

“Gw belanja Yo” kata Gista

“Orang gw nanyain Astrid, enak aja lo” katanya, haha

“Udah udah, yok nonton” Rio pun beliin kita tiket, kebetulan ada film Jumanji, kayaknya seru deh, lucu. Awalnya cowok cowok ini ngajakin nonton Horor, aku gak mau, dan akhirnya mereka nurut.

Pas sebelum masuk teater nya, mama nelpon lagi..

“Sayang dimana?”

“Udah di mall ma”

“Mall mana?”

“Taman Anggrek, ini baru aja mau nonton”

“Napa ma?” tanyaku

“Hujan deras soalnya, ya udah kamu diem aja di mall nanti sampai hujan reda ya, banjir pasti ini” kata mama

“Iya ma”..

Duh mama nie kawatir banget.. Dan kita pun nonton film, kayaknya Rio udah setting tempat duduk, jadi aku sebelahan sama dia, tapi gapapa lah, cuma nonton aja kan. Filmnya juga lucu banget, kita ketawa ketawa aja nonton nya. Gak kerasa 1.5 jam kita nonton. Abis itu kita pergi makan, dan ternyata diluar emang hujan deras banget. Abis makan kita pun balik, Rio mau nganterin kita satu satu, haha. Apa kebetulan atau ngak aku yang terakhir di anter sama dia, jadi sekarang kita berdua aja di Mobil. Hujan masih deras banget, mudah mudahan nyampe rumah deh..

“Tumben nie hujan deras gini” kata Rio

“Iya ya, ngeri..” kata ku

“Mudahan mudahan gak banjir ya”

“….”

“As..”

“Iya napa?”

“Makasi ya?” katanya

“Kamu yang nraktir kok bilang makasi” kataku

“Ya makasi udah mau nemenin aku, aku seneng banget liat kamu ketawa ketawa” katanya

“Iya sama sama” kataku

“………..”

“As mau ya jadi pacar ku?” tanya nya tiba tiba

“Kak, kamu udah janji kan gak bahas itu” kata ku

“As dengerin aku dulu, pliss.. Aku syang banget sama kamu, pertama kali lihat kamu aku udah jatuh cinta sama kamu” kata nya

“…” aku masih diem aja

“Apalagi pas kamu dulu jadi pengisi acara pas PENSI kemaren, kamu beneran cantik banget” katanya. Emang aku ikut solo nari Bali, kebetulan masing masing kelas disuruh wakilin, jadi aku ikut aja waktu itu.

“Kamu suka aku karena aku cantik aja?” tanya ku

“Iya aku gak munafik As, tapi sekarang aku makin kenal kamu aku makin suka, kamu pinter, humble.. aku mohon As, kasi aku kesempatan” katanya mohon mohon. Kasian juga dia, tapi ya gimana aku nya gak ada perasaan, tapi aku juga harus jaga perasaan nya dia..

“Kak, makasi banget kakak udah syang sama aku.. tapi cinta itu gak bisa di paksa, aku suka temenenan sama kamu, tapi aku gak ada perasaan apa apa” kata ku menatapnya,

“Tapi kamu kan belum punya pacar juga, apa salahnya di coba dlu” katanya

“Di hati aku udah ada orang lain kak” kataku

“Haa?….” dia kaget dan akhirnya diem,

“Tapi kenapa aku gak pernah liat kamu jalan sama seseorang” dia nanya lagi

“Dia di Bali” kataku pendek..

“…” dia diem aja

“Aku mohon kak, jangan paksa aku ya” aku pegang lengannya yang lagi nyetir

“Kamu tu lo, ganteng, populer di sekolah, cari cewek lain sana, hehe” kataku lagi

“Sukanya sama kamu kok”

“Hadehhh” aku menghela nafas

“Aku bakal tunggu kamu As” katanya lagi

“Terserah deh” kata ku

“Duh macet lagi” kata ku

“Iya nie, itu apa ya rame rame di depan..” kata Rio

“Ehh kok orang orang pada lari”

“Astaga, ada air As, banjir” kata Rio panik

“Ya ampun, terus gimana ini kak!!” aku panik

“Aduh mundur gak bisa juga” Rio noleh ke belakang

“Kak, airnya makin deket, gede banget”

“Ya udah, kita turun sekarang, cepet cepet!” Di tengah hujan kita buru buru buka pintu mobil, aku ambil tas, aku peluk dan turun dari mobil. Rio menarik tanganku menjauhi mobil..

“Ayo cepet ke sana, ke tempat lebih tinggi” teriaknya, kita udah basah kuyup, orang orang juga pada lari. Kita neduh di depan sebuah toko, kebetulan juga tokonya tinggi. Kita lihat air udah memenuhi jalanan, mobil mobil pun pada keseret arus air, mobilnya rio juga udah gak tau ada dimana..

“Kak takutt” aku menangis ketakutan,

“Udah gapapa, udah aman kok disini” katanya nenangin aku

“Mobilnya gimana kak?”

“Gak usah pikir itu, yang penting kita selamat” katanya

“Kok airnya tambah besar ya” kata Rio

“Woi mas mas, jangan disana, sini naik” teriak bapak bapak yang ada di balkon lantai 2 toko tempat kita neduh

“Iya nie, bahaya disini, ayo As, kita naik”

“Pak, naiknya lewat mana?” teriak Rio ke bapak tadi

“Masuk lewat pintu samping mas, di tangga itu” katanya

Pas kita buru buru jalan, tiba tiba air besar dateng dari arah samping.. aku pegang erat lengan nya Rio, aku udah basah semua, tas aku juga basah. Kita pun berhasil masuk ke dalam toko, yang udah kebanjiran, kita naik tangga dan sampai di lantai 2.

“Haa darah apa ini?” aku lihat ada darah di lantai,

“Awww” Rio meringis kesakitan

“Ya ampun kak?” aku lihat telapak tangannya luka sobek

“Kayaknya tadi pas pegang besi itu” katanya.

“Pak pak..” aku manggil bapak yang punya toko

“Kenapa nak?” tanyanya,

“Pak aku bisa minta handuk atau kain bersih kering gak?” tanya ku,

“Tahan dulu ya” kataku, dia masih meringis, perih pasti,

Lalu bapaknya bawa handuk, aku lap tangannya Rio.

“Tahan ya”

“Dia hanya menatap ku” aku bershihin lukanya. Aku tiup tiup, lalu aku ikat kain itu di lukanya.. Lalu kita duduk sambil liat kondisi diluar

“Ya tuhan, pada hanyut semua, mobil, motor” kita lihat dari balkon toko. Semua pada ketakutan, kayak tsunami. Aku keinget mama, aku ambil HP ternyata HP ku rusak, kerendem air.

“Aku harus telpon mama aku kak” kataku

“Coba pake HP aku aja” untung HP nya dia masih nyala, segera aku telpon mama..

“Halo maa”

“Siapa ya?”

“Astrid ma”

“Syang ya ampun, mama kawatir banget, hp kamu kok mati?”

“Kena air ma.. Maa, hikss. maa takut” aku nangis

“Kamu dimana nie?”

“Aku di daerah **** ma, kebanjiran, hampir tadi keseret air, ini lagi neduh di toko orang” kataku

“Astaga, kamu gapapa kan?”

“Iya gapapa”

“Kamu sama siapa?”

“Sama Rio ma, temen aku”

“Ya udah kalian diem dulu disana ya, jangan kemana mana, mama jemput, kalau air udah agak surut” katanya

“Iya ma” aku kasikan lagi HP ke Rio, dia juga nelpon keluarganya kayaknya…

Hujan juga gak berhenti berhenti, aku kedinginan banget..

“Dingin ya?” tanya Rio

“Iya kak, basah semua baju aku” seragamku basah semua, tapi jaket aku masih lumayan kering, tadi tak tarud di dalem tas, basah luarnya doang,

“Bentar, aku pinjem baju ke bapaknya” dia lalu pergi ngobrol sama bapak itu. Tak berapa lama, Rio dateng bawain aku baju kering, dia juga aku lihat udah ganti baju, kayaknya dia juga pinjem disini.

“Adanya ini aja As, daleman gak ada” katanya

“Ini punya siapa kak?” tanyaku

“Baju baru kok, kan ini toko pakaian” katanya

“Iya deh, aku ganti dimana?”

“Pinjem kamar mandi, ayo aku anterin”.. Di kamar mandi aku ganti baju, semuanya basah, jadi aku lepas semua, aku gak pake deleman, aku pakai baju itu, bajunya kegedean, tapi gapapa lah, yang penting kering. 1 celana panjang training gitu, hangat deh.. terus aku pake lagi jaket aku

[table id=iklanlapak /]

*******************************************************

Kita masih duduk berdua di sudut ruangan, kebetulan lantai 2 itu gudang, jadi banyak kain kain, kita tumpuk disitu kainnya lalu duduk diatasnya. Hujan juga masih deras..

“Gimana tangan nya?” tanya ku

“Udah gak keluar darah sih, tapi masih perih”

“Ya harus cepet cepet di obatin, nanti infeksi” kataku spontan memegang tangannya

“Makasi ya”

“Aku lo yang makasi, aku hampir keseret air tadi”

“Kalau kamu keseret aku bakal nyebur nyelametin kamu” katanya

“Alah, yang ada kita berdua yang kebawa arus” kata ku

“Hehe..”

“Tapi aku masih kepikiran sama mobil kamu kak, dimarahin pasti ya?”

“Haha, gak usah dipikir itu. Mana lebih berharga nyawa manusia atau mobil?”

“Iya sih, tapi..”

“Kamu gak usah mikir itu, jangankan mobil, nyawa aku pun aku pertaruhkan buat nyelametin kamu”

“Hahaha, lebai amat lo” kataku ketawa

“….”

“Masih dingin?” tanyanya

“Ngak, udah enak” kataku, emang gak nyaman juga gak pake daleman gini, aku terus berusaha nutupin dada ku, walaupun aku pake jaket, tapi rasanya aneh aja

“Sampai kapan ya kak, kita disini?”

“Ya kita tunggu dulu sampai aman ya, masih bahaya diluar”

“Aku mau pulang, hikss” kataku

“Sabar, aku temenin kok” katanya tersenyum,

“Aku gak akan pernah jauh dari kamu” katanya lagi

“Dih masih aja, haha” tawa ku

“Hehe”..

“Aku seneng banget ngeliat kamu ketawa” di menatap mataku

“….” aku gak bisa ngomong apa, lalu dia mendekatkan wajahnya, aduh apa dia mau nyium aku, aku harus gimana,

“Cupp..” dia mengecup dahi ku, aku juga gak nolak, syukur deh, deg degan banget

“Aku syang banget sama kamu, aku bakal lakuin apa aja untuk kamu” bisiknya..

“….” aku harus gimana, karena kejadian tadi aku jadi merasa lebih akrab sama kak Rio, dia juga nyelametin aku tadi.. Tapi aku harus berusaha menolaknya secara halus,

“Kak.. aku…” belum selesai aku ngomong, dengan cepat dia memegang dagu aku, dan dia.. dia.. mencium bibirku.. ku rasakan bibirnya menyentuh bibirku.. pertama kalinya aku ciuman sama cowok.. Ini gak boleh diterusin,

“Kak..jaa..jangaan…” aku coba mendorongnya, tapi dia makin memeluk leherku.. aku gak bisa gerak..

“Hmmppff.. kak. jaa.. ngaan…”

Aku harus gimana?? Kak Luna, tolong aku kak….

Halaman Utama : Hidup Di Bali

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Season 03 Part 02 | Hidup Di Bali Season 03 Part 02 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 01 ) | ( Part 03 ) Selanjutnya