. Hidup Di Bali Season 03 Part 01 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 03 Part 01

0
442

Season 03 Part 01 – Im Your Fans, Sis

Astrid

“Hikss.. hikss”…

“Astrid udah.. gak usah di dengerin omongannya” kata temen ku nenangin aku. Aku lagi nangis di kelas, aku habis berantem, adu mulut sama temen ku. Awalnya cuma masalah pelajaran, tapi dia malah nyinggung nyinggung mama aku..

“Hikss..” aku masih nangis,

“Tar aku kabarin kakak kamu ya” kata temen ku.

5 menit kemudian,,

“Kamu kok nangis? siapa yang bikin kamu nangis?” katanya duduk disebelah ku, kak Luna emang beda kelas sama aku

“Kaaakk.. hikss” aku memeluknya..

“Kenapa tadi dia?” tanya kak luna ke temen ku

“Dia abis ribut sama Asri Lun, terus Asri ngejek ngejek Astrid” kata temen ku

“Ngejek gimana?” tanya kak Luna

“Di bilang gak punya ibu, anak haram” katanya

“Cari mati tu anak” kata kak Luna buru buru keluar kelas

“Kaaakk, jangaaan” teriak ku, tapi dia udah keburu keluar..

Dan hari itu sebelum pulang sekolah, aku duduk di depan ruang BP. Soalnya kak Luna lagi di marahin disana.. Sekolah udah sepi, murid murid udah pada pulang. Aku kawatir banget. Lalu dia keluar.

“Kak gimana?” aku lari menghampirinya

“Gapapa, cuma diomelin doang”

“Hiks maafin aku kak” aku peluk dia

“Tenang aja dek, kamu nie, gak bakal aku dikeluarin dari sekolah”

“Kakak sih pake nonjok dia”

“Abisnya aku kesel.. Gak ada yang boleh ngata-ntatain mama, apalagi nyakitin kamu” katanya menatap mataku…

“….”

“O ya, kamu gak latian nie?” tanyanya

“Harusnya kak, tapi kakak dipanggil guru BP aku jadi kawatir” kata ku

“Alah, udah sana latian dulu, kan lombanya udah deket”

“Iya deh, temenin ya”

“Ho oh” dia mengangguk.

Siang itu, kita ke kantin bentar beli makan, baru terus ke aula. Jadi bentar lagi aku ikut lomba tari bali. Aku seneng banget nari, soalnya mama anggie dulu jago nari, aku lihat video videonya. Guru aku juga baik banget, bu Sinta, itu yang bikin aku semangat. Beda sama kak luna, dia malah suka ikut bela diri, kayaknya salah kelamin dia, hahaha..

Aku ganti baju di toilet, aku pake kaos, dan memakain kain sama selendang. Jadi aku nati Oleg, pasangan gitu, pasangan aku si Edi, dia pinter juga narinya. Setau aku emang tari oleg ini pasangan cowok sama cewek, tapi banyak video yang aku tonton, yang nari sebagai cowok itu malah cewek, mungkin karena gerakannya yang lembut. Coba aja kak Luna bisa, pasti aku sama dia.. hehe..

Dari jam 2 sampai jam setengah 4, aku latian. Kita udah bagus lah, udah siap bertanding. Kak luna duduk nunggu aku sambil main HP.

“Udah?” tanya nya pas aku deketin dia

“Udah.. yok pulang”

“Kak kok mau nungguin aku sih?” tanya ku

“Males pulang, hehe”

“Yah kirain mau nemenin aku”

“GR amat lo” katanya

“Kak, bener nanti ikut ke Tabanan ya?”

“Iya ikut, kamu nie kemana mana harus sama aku ya?” tanyanya

“Hehe..” aku senyum senyum aja..

Sore itu kita pulang kerumah..


[table id=iklanlapak /]

H-1 sebelum acara, kita pun otw ke Tabanan. Kebetulan juga ada gladi, jadi kita bertiga berangkat pagi pagi. Sampai di Gedung Mario, kita ketemu sama bu Sinta. Pas waktu itu aku lihat papa merhatiin bu SInta terus, pasti papa suka sama dia. Sebenrnya aku juga syang sama bu Sinta, tapi yang boleh nikah sama papa cuma mama anggie, gak ada yang lain. Aku cuma mau mama anggie, awas aja papa!!

Besoknya akupun lomba, dan hasilnya.. hehe.. Kita juara, ya walaupun gak juara 1, paling ngak ini sangat membanggakan. Papa aku seneng, bu Sinta juga seneng, apalagi kak Luna, dia teriak teriak pas aku naik ke podium.haha..

Sorenya kita pun balik, kita bareng bareng balik, sama bu Sinta juga. Pas naik mobil bu Sinta minta di depan, tapi kak Luna gak mau. Aku tau pasti kak Luna gak mau papa deket deket sama bu Sinta.

“Bagus kak” kataku dalam hati.. Tapi ternyata di jalan bu Sinta muntah muntah, emang beneran beliaunya gak kuat duduk di belakang.. Hikss kasian.. Sampai rumah papa nganterin bu sinta pulang..

“Kakak sih, pake maksa di depan” kataku pas masuk kerumah

“Ya aku kira bu Sinta gak bakal muntah muntah kayak gitu dek”

“Besok kakak harus jenguk bu Sinta”

“Iya iyaaa” katanya

Malemnya aku sama kak Luna lagi dikamar ku, tidur tiduran sambil liat liat foto. Tapi aku ngerasa badan ku udah gak enak.. Tenggorokan juga sakit, apa aku mau sakit ya..

Kak Luna juga tidur sama aku. Katanya aku tidur tu ngangkang ngangkang, aku gak percaya tu.. aku kan tidurnya cantik kayak princess, haha..

Lalu malem malem gitu, aku ke bangun, rasanya badan dingin banget,, dingiiin banget, aku gemeteran lemes..

“Kaakk.. kakk” aku bangunin kak Luna

“Napa dek?”

“Dingin”

“Ya ampun badan kamu panes banget.. aku panggilin papa ya” katanya. Lalu papa dateng, ngasi aku obat.. Pasti karena perjalanan tadi.

Besoknya aku udah mendingan, tapi masih lemes banget. Aku gak masuk, biar istirahat aja dirumah.. Ternyata diem dirumah ngebosenin juga.. Ngabisin waktu aku asik aja baca buku sampai siang. Aku seneng banget baca, soalnya dari kecil aku dipaksa harus baca sama mama anggie, tiap dia pulang ke bali, pasti ngasi aku buku. Novel novel gitu, jadi kebiasaan deh.. Aku juga paling seneng ke toko buku.

Saat aku lagi duduk duduk di depan rumah, papa dateng, tapi ngajak orang. Seorang perempuan, kayaknya orang Bank. Aku liat seragam sama id card nya. Jadi itu ibu Diah, temen papa yang kerja di bank. Aku yakin ibu nie suka sama papa. Dia bawain aku bubur, aku pun disuapin disitu, hihi. Senengnya, aku suka disuapin sama ibu ibu. Belum lagi buburnya enak banget, tadinya aku gak ada selera makan, jadi lahap sekarang.

Aku gak tau juga hubungan papa sama bu diah nie gimana, mudah mudahan sih cuma temen biasa. Papa juga ngasi tau kalau kak Luna lagi kekos nya bu Sinta. Ternyata beneran bu sinta sakit. Aku jadi pengen jenguk juga..

[table id=iklanlapak /]

Beberapa bulan berlalu…..

Yang aku tunggu pun dateng, mama aku dateng, hihi.. Waktu itu malem malem, pas kita ada acara syukuran sama karyawan karyawannya papa. Aku dikasi kejutan yang bener bener menyenangkan. Mama anggie tiba tiba kerumah. Aku peluk dia, aku kangen.. Aku yakin pulang kali ini dia pasti bakal mau nikah sama papa..

Besoknya kita jalan jalan terus dari pagi sampai malem.. Malemnya juga mama anggie mau nginep dirumah, setelah kita paksa.

[table id=iklanlapak /]

Pagi pagi aku di bangunin sama kak Luna, aku diajak ngintip kamarnya papa. Lalu aku lihat, aku kaget banget. Papa sama mama anggie, lagi berhubungan sex, aku perhatikan betul aktifitas mereka. Mulai dari papa memeluk mama begitu erat, lalu meremas remas dadanya mama.. Mama pun keenakan banget kayaknya, dia memeluk papa, dan membiarkan papa bebas melakukan apa aja..

Tangan ku berkeringat dingin, aku menelan ludah, seenak apa sih rasanya, sampai mama merem melek, mulutnya terbuka, dan mengeluarkan desahan desahan. Aku terangsang, aku pengen.. Aku rasakan puting dadaku mengeras, selangkangan ku rasanya geli..

“Dek.. dek!!” kak luna ngagetin aku, dia mengajakku turun. Kita pun menyimpulkan kalau mama anggie udah nerima papa, pasti dalam waktu dekat mereka bakal nikah.. Seneng deh..

Mama juga ngasi kejutan lagi, kalau kita besok diajak ke jakarta. Pasti seru maen di jakarta. Aku sama kak Luna semangat banget, kita bakal sebulan disana, ngabisin libur, hihi..

Sebelum kita terbang, kita singgah dulu dirumahnya mama. Ternyata emang rumah mama anggie gak jauh sama rumah papa di Tabanan. Dirumah mama kita ketemu sama kakek nenek. Mama kayaknya emang jarang pulang, nenek seneng banget ngeliat mama, mata nya berkaca kaca. Setelah dari sana kita ke Salon nya mama, sambil creambath, hehe.. Mama emang bisnisnya sukses semua, aku pengen nanti udah gede kayak mama, jadi pengusaha. Puas kita dimanja manja disalon, kita pun singgah lagi dirumah om angga. Kakak nya mama.

Pas masuk ke kerumah nya om angga, mama sempet terdiam. Aku gak tau juga kenapa, tapi ada sesuatu yang beda sama dia. Kita disambut sama Tante Sasa, istrinya om Angga. Tante nya rame kalau cerita, hihi. Pasti dia tipe mama mama cerewet. Tante bilang kalau anaknya yang pertama yang cewek kuliah di Bandung. Terus yang nomor 2 yang cowok masih SMA disini.

Kita juga waktu itu ketemu sama anaknya yang cowok, namanya Satria. Dia lumayan ganteng sih menurutku, dan dia liat liatin kak Luna terus, haha.. Kayaknya kak luna juga suka tu. Tapi aku, aku biasa aja..

Dan kita pun berangkat……..


“Para penumpang yang terhormat, dalam waktu beberapa saat lagi, kita akan mendarat di bandara Soekarno Hatta di jakarta, mohon pasang sabuk pengaman anda.. bla bla bla” suara pramugari saat kita udah mau mendarat di Jakarta. Aku lihat di jendela pemandangan kota dari atas. Keren banget, aku pengen tinggal disini, hihi.. Di samping ku kak Luna lagi tidur, nyandar di bahu ku, pake ileran segala lagi, sebelahnya lagi mama anggie lagi baca majalah..

15 menit kemudian kita pun mendarat..

“Kak… kaaaakk.. bangun bangun” aku bangunin dia,

“Hmmm.. uaaaahem” katanya nguap

“Aduh sakit banget leher aku”

“Aku suruh pake bantal leher ini, kakak gak mau” kata ku

“Apa tu bentuknya kayak bantal duduk orang ambeien”

“Ya kan fungsinya bagus kak”

“Terus ngapaen kamu gak pake?” tanyanya

“Ya kan aku gak tidur” kataku kesel

“Kalian nie ribut terus.. ayo keluar” kata mama..

Lalu kita ikut mama, turun dari pesawat masuk ke terminal. Wah gede banget bandaranya. Kita pun naik Grab menuju rumahnya mama, atau apartemen kali. Di jalan aku sama kak luna beneran kayak anak kampung, ngeliat gedung gedung tinggi gitu malem malem, banyak lampu lampu, hahaha..

“Ma rumah penduduknya dimana sih? gedung semua?” tanya ku

“Haha, ada kompleks gitu” kata mama

Di Jakarta kita maen terus, ke tempat wisata, ke mall. Kita juga tiap hari diajak mama ke butik nya. Aku jadi tau kegiatan mama sehari hari, bener bener sibuk dia. Aku sama kak Luna juga sempet jadi model, foto foto. Aku juga kenal sama tante Dewi, temen baiknya mama. Dia juga kerja sama mama. Tante dewi orangnya lucu banget, aku cepet akrab sama dia. Pernah suatu hari saat kak Luna pergi sama mama, ketemu klien katanya. Tapi aku males ikut, jadi aku di butik aja sama tante dewi.

“Kok kamu gak ikut As?” tanyanya

“Males tante, paling juga kena macet, mending istirahat disini sambil baca” kataku duduk di sofa sambil baca buku

“Haha, kamu emang beda banget sama kakak kamu ya, muka aja mirip, tapi sifatnya nya beda banget”

“Hehe.. O ya tan, aku boleh tanya sesuatu gak?”

“Apa tu?” katanya sambil milah milah kain.

“Kalau disini tu, mama ada dekat sama orang gak sih?”

“Maksud kamu?”

“Ya ada laki laki yang deket sama mama?”

“Hmmm.. yang ngedektin banyak, tapi kalau maksud kamu pacar, setau aku sih gak ada As” katanya

“….”

“Kenapa kamu nanya gitu?”

“Aku heran aja tante, kok mama masih belum mau nikah sama papa aku ya” kata ku

“Emang papa kamu sama anggie pacaran?”

“Gak tau tan, kayaknya sih ngak” kataku

“Ya itu, walaupun anggi sayang banget sama kamu, dan udah jadiin kamu anaknya, tapi kalau dia emang gak cinta sama papa kamu, ya pasti anggie gak mau As”

“Tapi tan, aku kan anaknya, apa salahnya mama nikah sama papa aku, dan kan emang harusnya gitu” kataku

“Cinta gak bisa dipaksakan Astrid sayang..”

“Terus apa masalahnya mama, pacar gak punya.. Kenapa juga mama gak mau sama papa??” aku emosi

“Seperti aku bilang tadi, emang anggie gak ada perasaan sama papa kamu. Dia jadi mama kamu, belum tentu juga dia bisa jadi istri papa kamu” kata tante

“… Tapi aku mau mama nikah sama papa tante.. aku gak rela jika nanti mama sama laki laki lain, hikss..” aku pun nangis,

“Ehh kok malah nangis..” tante lalu duduk disebelahku, lalu memeluk ku

“Anggie tu kalau soal percintaan emang rumit dari dulu” katanya

“Rumit gimana tante?”

“Hehe.. Tante gak bisa cerita.. Nanti pasti anggie bakal ceritain ke kamu, dia pasti bakal kasi tau semua”

“Mama anggie punya rahasia apa tante?” tanya ku

“Ya tante gak bisa cerita sayang, akan lebih bagus kalau anggie yang cerita” aku pun takut, kenapa dengan mama, apa dia sakit parah kayak mama aku dulu,

“Mama sakit ya?” tanya ku

“Ngak sayang, semua baik baik aja.. Kamu sabar ya, kamu harus tetep sayang sama dia, dia kesepian itu” kata tante

“Hikss,, iya tante.. Aku syang banget sama mama, aku janji akan selalu deket sama dia.. Aku bakal jagain dia disini” kata ku

“Naa itu, kalau dia bandel, gak mau makan, kamu marahin aja, haha” tawa tante

“Iya mama kurus ya, gak kayak tante, apa mama emang jarang makan ya, saking sibuknya”

“Hehh, jadi kamu bilang aku gendut?” tanyanya

“Haha, ngak kok.. Tante tu wanita paling seksi pernah aku lihat”

“Haha, seksi konsumsi??” tawanya

“Hahahaha… Tante tu kayak bola basket, bisa di drible, wkwkw” aku ngakak, abisnya tetek nya tante gede banget, kok bisa ya,

“Emang aku duo serigala apa”

“Abisnya gede banget” kataku

“Ya kan ini anugrah dari yang kuasa as”

“Haha, iya iya.. emang dari lahir ya tan udah gede?” tanya ku

“Sialan kamu ya, ya ngak lah, di buang aku baru lahir udah gede”

“Hehe, maksud aku emang alami, atau tante ada suntik sana sini?” tanya ku

“Alami As, sumpah.. kamu pegang deh kalau gak percaya?” kayanya mengambil tangan ku dan meletakkan di dadanya

“Wah iya, empuk.. haha”

“Ini tu aset tau, kamu juga sama Luna punya body bagus banget.. Rawat baik baik ya”

“Hehe, siap tante.. tapi kayaknya aku gak bisa segede itu deh”

“Yang penting nyaman di genggam, wkwkwkwk”

“Hahahahaha… geliii” aku kegelian soalnya tante megang dada ku,

“Hmm.. tante mau tanya lagi” kataku

“Apa?”

“Kalau orang berhubungan sex itu apa udah pasti saling cinta?” tanya ku, aku masih penasaran soal kejadian papa sama mama anggie

“Haaa? hmmm.. ya belum tentu juga sih”

“Maksudny?”

“Ya bisa aja kan, sex karena uang. Ehh ngapaen kamu nanya begituan?”

“Itu tan, soalnya pas di Bali, aku sempet ngintip papa sama mama anggie di kamar” kataku jujur

“Hahh? serius?”

“Iya, aku sama kak luna liat”

“Itu apa artinya mama gak cinta sama papa?” tanya ku lagi

“Wah, kalau itu tante gak tau deh.. mending kamu tanya anggie aja”

“Tapi aku gak berani nanya ke mama”

“Ya cari waktu aja, kapan gitu momen yang pas” katanya

“Iya deh..”

“Mbak dewi ada tamu” ada pegawai mama yang masuk manggil tante

“O iya.. As kamu diem dulu disini ya” katanya

“Iya tan” aku pun sendiri di ruangan mama, masih berpikir soal tadi, mama ada rahasia apa ya. Apa berani aku tanya langsung? apa itu sesuatu yang mengerikan yang gak boleh untuk diingat? atau apa? hikss..


[table id=iklanlapak /]

Udah 2 minggu kita disini, semua mall udah kita datengin, haha.. Makanan gofood juga kita udah bosen, kangen masakan papa.. Mama anggie jarang banget masak.

Malemnya kita masih nungguin mama pulang, dan pas pulang ternyata dia dateng sama om Angga. Om angga bilang ada tugas disini, jadi dia biasa kalau dinas ke Jakarta mampir ke sini.

Asik kita ngobrol ngobrol gak kerasa aku ketiduran. Aku lalu kebangun tengah malem, pengen pipis. Sekitar jam 1 malem. Kak Luna udah tidur di sebelahku. Aku keluar dan pergi ke kamar mandi. Keluar dari kamar mandi, pas lewat di depan pintu kamarnya mama, aku mendengar suara.. Mama kayak ngomong sama orang, apa lagi nelpon ya.. Nelpon siapa mama malem malem.. Mama nie, udah kerja capek, sekarang begadang aja. Apa aku marahin aja ya..

Pas aku mau ketok pintunya, aku berpikir lagi.. biarin aja deh, mungkin telpon penting.. Aku jalan lagi menuju kamar, lalu di sofa aku lihat ada tas kulit. Lohh itu kan tas nya om angga, apa om nya belum pulang? ooo mungkin ketinggalan kali ya.. Gak mungkin kan dia ada di kamarnya mama..

“Uaaahhhem” tidur aja lagi, ngantuk…

Besoknya, kak luna bilang kalau mending kita gak usah lama lama disini. Kasian mama anggie ngurusin kita. Tapi kita cari alasan aja, biar dia gak tersinggung. Pas kita bilang mama pun ngerti dan lagi 3 hari kita bakal balik ke bali. Papa juga katanya udah kangen sama kita, haha.. Pasti dia kangen cium aku, hihi.. aku juga kangen banget sama papa, tumben kita jauh jauhan cukup lama.

Kak Luna juga bilang, mama anggie mau ngajak kita sekolah disini aja. Aku mau banget, aku mau nemenin mama. Tapi kak luna kayaknya keberatan. Jadi kita pun memutuskan kalau aku aja yang disini, kak luna biar dirumah aja. Tapi aku bakalan pisah sama kakak aku, tapi aku juga gak mau ninggalin mama.. Jadi nanti biar kita kasi tau papa dulu, mudah mudahan diijinkan.

Dan kita pun balik lagi ke Bali, kita dianter sama mama, sama tante dewi juga. Pesan mama sebelum kita balik, kalau dia ngarep banget kita sekolah di Jakarta. Sambil nunggu pesawat aku sama kak luna duduk duduk sambil ngopi cantik, hihi.. Aku pengen cerita sebenernya sama kak Luna, soal omongan aku tadi sama tante dewi.. tapi hmmm.. aku ragu ngasi tau dia, nanti aja deh, kalau semua udah jelas baru aku ceritain.

Pesawat kita pun udah siap berangkat, kita masuk ke pesawat, sekarang kak Luna duduk di deket jendela, aku di sebelahnya. Saat aku ketiduran, aku kebangun dan mendengar kak Luna terisak, kok kakak nangis ya.. Tapi dia cepet cepet ngelap air matanya.. Aku diem aja pura pura tidur. Sampai dia nyuapin aku makan, hihi..

Sampai di Bali, kita di jemput sama papa.. O iya, aku lupa bilang kalau kemaren aku juga udah kenalan sama sepupu aku, mbk Ayu. Dia anaknya kakaknya papa. Dulu papa sempet bilang, kalau kakaknya pergi nikah, dan gak pernah ketemu. Tapi sekarang udah tinggal dirumah kita. Aku sempet chatingan, WA sama mbk Ayu tapi dianya kayak gak responsif gitu, kenapa kali dia. Mungkin karena kita belum ketemu aja ya. Aku sama kak Luna juga udah beliin dia oleh oleh banyak, jadi pasti nanti kita jadi akrab.

Hari itu kita gak langsung balik ke Singaraja, tapi nginep dulu di rumah papa di tabanan. Baru besoknya kita pulang.. Hari itu aku udah akrab sama mbk Ayu, dia juga udah mulai nanya nanya. Walaupun aku merasa sedikit aneh sama dia, kayak tadi sore kita bertiga kan belanja ke indomaret deket rumah, pas ada cowok cowok gitu yang godain kita, mbk ayu kayak takut banget. Bukan takut biasa, tapi bener bener takut, keringat dingin. Aku sama kak Luna jadi bingung, lalu kita cepet cepet pergi. Padahal cowok cowok itu cuma suit suit aja.

Tapi setelah beberapa hari, papa pun cerita kalau mbk ayu nie punya masa lalu yang buruk. Jadi kita harus bisa membuat dia lupa, salah satunya dengan kasih sayang keluarga. Kita pun merencanakan kejutan untuk dia, saat ulang tahunnya. Aku tau mbk ayu suka nanyi, jadi aku beliin dia gitar hihi..

Dan itu berhasil, mbk ayu seneng banget. Hari itu dia bener bener bahagia, dan sejak saat itu dia jadi berubah. Jadi ceria, ceria kayak kak Intan. haha..

Lalu yang mau aku ceritain lagi.. hmm.. o ya, aku diijinin sama papa untuk lanjut sekolah di jakarta, dan kak luna tetep sekolah disini. Gapapa deh pisah bentar, kan juga nanti aku bisa sering pulang, atau kak luna yang maen ke jakarta. Aku langsung kasi kabar juga ke mama anggie, dia seneng banget. Jadi aku lagi 2 minggu berangkat ke jakarta.

Kak luna duluan sekolahnya, serunya itu waktu bantuin dia nyiapin bahan untuk MOS nya, haha.. sore sore dia baru pulang gitu, udah ribut minta tolong pecahin teka teki. Aku bingung juga apa maksudnya, jadinya kita minta bantuan kak intan. Sampai semua terjawab. Tapi ada lagi satu yang harus dia bawa, yaitu surat Cinta.

Malem malem gitu kak luna masuk ke kamar ku..

“Adek sayang, jadi kan?” katanya, haha. Kalu ada maunya baru dia bilang syang. Pengen rasanya bilang,

“Sini cium dulu, baru aku mau” hahaha. Tapi aku masih malu..

“Iya, mana.. biar tak tulisin, tapi kirim ke siapa kak?” tanya ku. Lalu dia pun ngasi namanya.. Uhh pasti kak luna suka ya, gak rela aku.. Aku masih berpikir kata kata apa yang tak tulis.

“Kak.. lagi berapa hari sih Mos nya?” tanyaku sambil nulis,

“Kak…kaaaaaaaak!” ehh ternyata dia udah tidur. Pasti kecapekan dia.. Aku duduk di kursi sambil memandangi dia yang lagi tidur.. Aku gak tau kok aku bisa punya perasaan gini sama kak Luna. Apa karena kita kembar ya, tapi ini bukan rasa yang biasa. Aku selalu nyaman kalau deket dia, selalu ketawa. Dan saat dia jauh, aku ngerasa kangeeeen terus, aku juga ragu apa nanti aku bisa jauh jauhan sama dia.

“Kaak, aku syang banget sama kakak..” aku lalu mendekatinya dan tiduran disbelahnya. Jadi sekarang kita hadap hadapan, aku bisa denger suara nafasnya. Pengen banget rasanya aku cium dia, apa aku cium aja ya.. hihi..

Pas aku deketin bibirku, dia pun mengigau lalu membalik badannya.. Ihhh kakak nie.. Biar deh, mending aku tulis aja suratnya. Aku duduk lagi, aku baca tulisan ku, lalu aku buang kertasnya. Aku tulis baru lagi, aku senyum senyum nulisnya karena surat ini untuk dia, untuk kakak ku tersayang..

Selesai nulis aku cium bagian bawah suratnya, coba aku pake lipstick, udah nempel nie, hihi.. Aku masukkin amplop, dan taruh diatas meja. Lalu aku tidur di sebelahnya..

[table id=iklanlapak /]


Oke terakhir aku mau flasback, saat kita sembahyang di Pura Lempuyang.. Jadi hari itu kita sekeluarga sama Bu Sinta berangkat ke Pura. Aku lihat papa sekarang deket banget sama bu Sinta, beneran kayak pacaran. Kak luna juga sering bilang kalau papa bakal nikahin bu Sinta. Sebenernya aku suka juga sama bu SInta, tapi aku masih ngarep mama anggie. Kak luna bilang kalau papa udah capek nunggu mama anggie, papa juga seorang laki laki yang butuh seorang wanita disisinya. Kasian juga papa udah lama banget menduda. Tapi… aku selalu membayangkan papa nikah sama mama anggie.

Sampai di pura, ternyata naik tangganya tinggi banget. Mau pingsan rasanya aku. Tapi setelah sampai diatas rasanya lega banget, pemandangan ny juga keren. Aku foto foto terus sama kak luna, haha.. Malemnya, malem itu rasanya momen paling romantis saat aku sama kak Luna. Di bawah bulan purnama, kita duduk berdua..

Aku pun ngasi tau kalau surat yang aku tulis itu untuk dia, dia kaget banget.. Aku juga kasi tau perasaan aku ke dia, tapi ini emang aneh, kita sama sama cewek, apa aku yang kelainan, apa aku suka sama cewek, apa aku lesbi? aku masih bingung, selain itu kita juga saudara. Aku emang gak pernah liat cowok yang bikin aku suka, begitu juga cewek, tapi hanya kak luna yang bikin perasaan ku jadi beda. Hanya dia. Saat aku kasi tau itu, kak luna tambah bingung, aku juga nangis, takut kalau dia benci sama aku. Tapi.. tapi kak luna tetep nenangin aku, dan dia berjanji juga akan selalu sayang sama aku, adiknya yang paling dia sayangi.


Oke stop udah flasback nya, hehe..

“Segitu aja bawaan nya dek?”

“Hmm.. iya kayaknya kak.. kalau yang lain bisa beli nanti disana” kataku lagi beresin baju, besok aku udah berangkat ke Jakarta.

“Udah, sekarang tinggal kakak”

“Maksud kamu?”

“Sini masuk ke dalam koper, aku mau bawa, haha” tawa ku

“Emang aku korban mutilasi” katanya

“Hahaha..”

“Ehh ini jangan dilupain” kak Luna ngambilin aku gelang tridatu di atas meja, tadi aku sempet lepas pas mandi

“O iya” kataku. Lalu kak luna makein aku gelangnya.

“Kak, kok papa gak liat ya mainannya ini?”

“Papa aja tu yang mata minus” katanya

“Bagus banget, ini emas kayaknya kak. Kok baik banget nenek mangku nya ngasi kita ini ya, pasti mahal” kata ku

“Alah, paling juga besi dek, terus di cat gitu, warna emas” kata kak luna

“Hmmm.. masak sih” soalnya mainan nya tebel gitu..

“Ehh kok makin terang kayaknya kak” aku kaget saat kita deketin gelangnya berdua, mainannya kayak makin terang, bersinar.

“O iyaaaa!!” kata kak luna kaget, terus kita jauhin lagi, dia biasa aja..

“Wah sakti dek, ini gelang sakti” kata kak luna

“Haha, paling ada medan magnet nya kak, jadi dia kalau dideketin itu bereaksi” kataku

“Hihi, keren ya.. mungkin bisa jadi penanda gitu, kalau kamu di deket aku, dia nyala nyala”

“Iya bener kak, atau emang kita harus selalu deket ya?” aku genggam tangan nya

“…..”

“Dek, kamu serius apa yang kamu bilang waktu di Lempuyang itu?” tanya kak luna sambil menatap mata ku

“He ehh” aku mengangguk

“Tapi kamu tau kan, kita ini….”

“Sssstttttt” aku tempelin telunjuk ku di bibirnya..

“Aku tau kak, ini salah, ini gak normal, tapi semua ini terjadi begitu aja.. Kak aku mohon jangan benci sama aku..” kata ku

“Hehe, siapa juga yang benci sama kamu.. emang kamu aneh dari kecil” katanya tersenyum, sambil memencet hidung ku,

“Iya aku emang aneh.. aku juga punya kakak yang lebih aneh..”

“Dasar kamu ya.. Jaga kesehatan nanti ya, kamu harus rajin olahraga, jangan baca buku terus..”

“Iya kak, aku janji bakal rajin olahraga, pasti nanti badan aku sehat kayak kakak juga”

“Kakak juga rajin belajar, harus dapet ranking lagi ya”

“Gak ada kamu, gak ada saingan aku, jadi males” katanya

“Haha, alasan aja lo” kata ku

“Hehe, iyaa iya.. Nanti kalau libur pulang ya”

“Iya, kakak juga nanti maen ke jakarta”

“Kita muter muter lagi di mall seharian, hihi”

“Haahh capek juga packing segini” aku tiduran di tempat tidur,

“Yok tidur..” kak luna tidur di sebelahku

“Kakk..” aku mendekati dia, aku topang dagu sambil liatin dia,

“Apa sih” katanya

“Gapapa, aku bakal kangen wajah ini, hihi” kataku

“…” kita masih saling tatap..

“Kaakk..” aku gak tahan aku kecup bibirnya.. Hmm.. ini first kiss aku, sama kakak ku sendiri.. Gak ada aktifitas di bibir kita, kak luna juga sepertinya kaget, tapi dia gak nolak.. Bibir kita hanya nempel.. Momen ini bener bener spesial.. Kita berdua memejamkan mata..

Lalu kurasakan kak luna agak membuka bibirnya, perlahan aku emut bibir bawahnya..

“Hmmppff…”

“Dek.. hhmmppff” kak luna sepertinya mau melepas ciuman nya, dia mendorong bahuku, tapi aku pegang tangan dan memasukkan jari jariku di antara jarinya, aku genggam kuat tangannya.. Sambil aku cium terus, akhirnya kak Luna juga ikut akitf.. Aku merebahkan diriku, dan kita masih berciuman, sekarang kak luna diatasku..

“Hahh..” dia melepas ciumannya.. kita saling tatap.. Nafasku ngos ngosan, begitu juga kak Luna..

“Kamu adik aku lo” bisiknya..

“Gak peduli!” kataku, lalu menarik kepalanya..

“Hmmppff.. hhmmppf…” aku gak peduli ini salah, aku syang sama kak Luna.. Kita berguling lagi, sekarang aku diatas.. Tangan ku masih menggenggam tangannya, aku rasakan hangat banget di pergelangan tangan ku, rasanya gelang ku mengeluarkan aura hangat..

“Tok..tok..tok”

“Syang udah selesai packing?” haa papa, kaget banget..

“Hmmpp..” kita berdua agak menjauh.. lalu sedikit merapikan baju, Lalu papa membuka pintu..

“Udah pa.. Lagi dikit” kataku kelabakan,

“O ya udah, gak usah banyak banyak di bawa” katanya

“Iya pa..” lalu papa keluar lagi..

“…….” kita saling lihat..

“Dek kita ngapaen tadi?” tanya kak luna

“Gak tau kak, udah lupa, hihi” kataku

“Kamu udah ngambil first kiss aku lo” katanya

“Sama..hehe..”

“Kak..”

“Apa an?”

“Lagiiii”

“Ihh, gak mau.. itu aja pertama dan terakhir..”

“Yahh kakak”

“Kak kemana??” dia bangun dari tempat tidur,

“Pipis, ikut..”


Astrid

[table id=iklanlapak /]

Besoknya..

Di bandara pas aku masuk ke ruang cek in rasanya berat banget, berat ninggalin keluarga, tapi kita udah siap. Kan komunikasi masih bisa lancar. Selesai check in, boarding masih lagi sejam. Hmm, aku keluar lagi ahh..

“Kaaakkk” teriak ku, aku lihat kak luna udah jauh, tapi mendengarku dia lari dateng dan memeluk ku lagi,

“Kalian nie kayak pacaran aja” kata papa

“Papa diem deh!!” kata ku. Ku lihat mata kak luna merah, nangis pasti dia..

“Baik baik ya disana” katanya masih memeluk ku

“Iyaa, kakak juga ya..”

“Inget janji kita tadi malem”

“Iya aku akan selalu inget, kakak juga ya, awas aja..” kataku

“Kakak tunggu aku ya” bisik ku di telinganya

“Iya, aku nitip mama ya..”

“Iya, muachhh” ku kecup pipinya

Aku pun kembali masuk ke ruang tunggu.. Aku duduk sendiri disana sambil main main HP.. Lalu mama nelpon,

“Halo syang, udah mau take off?”

“Belum ma, lagi bentar..”

“Mama dimana?”

“Lagi di butik, nanti mama jemput deh..”

“Iya, nanti aku kabarin kalau udah mau terbang”

“Iya, daa sayang”..

Kangen deh sama mama.. gak sabar ketemu dia..

“Sendirian aja?” ada seorang bapak bapak duduk di sebelah ku..

“Iya pak” jawab ku polos,

“Kok anak gadis sendirian aja” katanya, apa sih maunya dia..

“Kenapa emangnya?” tanya ku,

“Ya kan bahaya, hehe” dia senyum senyum.. Dia melihatku terus, dari atas sampai bawah. AKu jadi risih, aku benerin bajuku, biar gak terlalu terbuka. Lalu dia melihatku lagi, tapi dia tampak kaget, kayak ketakutan, lalu cepat cepat pergi. Aku lihat disebelahku tidak ada orang..

“Ihh dasar aneh” kataku..

Pesawat ku pun berangkat.. Aku kabarin semua.. Sampai jumpa Bali, tetep indah seperti biasanya ya, hehe.. Tunggu aku pulang..


2 jam penerbangan sampailah aku di Jakarta. Aku ambil koper ku, dan nelpon mama..

“Kamu lurus aja, mama udah tunggu disini” kata mama. Lalu aku lihat mama, hihi..

“Maaa”

“Duh cantik banget anak mama..”

“Hehe.. kangen” kataku

“Mama juga syang.. Ya udah yok pulang” katanya.. Kita naik mobil nya mama dan otw pulang. Hihi, rumahku sekarang disini.

“Mama mau ke toko lagi?” tanya ku

“Ngaak, langsung pulang. Mama mau ngasi kamu kejutan” katanya

“Apa ma?”

“Namanya kejutan, kamu nie”

“Hehe.. mama sehat sehat kan?”

“Sehat..”

“Udah banyak maem kan?”

“Udah syang, liat nie mama gendutan”

“Hmm.. awas aja mama suka lembur ya, aku kunciin pintu nanti”

“Hahaha, siap astrid syang”

Akupun ngabarin kak Luna. Ternyata mereka juga lagi otw ke Singaraja..

Kita pun sampai di apartemen nya mama..

“Ayo masuk” mama bukain pintu kamar ku,

“Haaaaa???” aku kaget banget.. Kamar nya bagus banget, cat nya lucu, kasurnya imut, ada meja belajar besar, ada laptop, ada rak buku besar, lemari pakain, meja rias..

“Mamaaaa” aku peluk dia, aku meneteskan air mata,

“Hehe, mama udah siapin ini dari jauh jauh hari. Mama seneng banget kamu tinggal disini” katanya

“Hikss.. makasi ma, makasi..” kataku..

“Iya syang.. Sekarang kamu ganti baju istirahat ya, ntar kita makan diluar” kata mama

“Iya ma”

“bener kan, Mama gak ke butik lagi?” tanya ku

“Ngak.. kan mau nemenin kamu” Lalu aku masuk ke kamar tutup pintu.. Wah bagus banget kamarnya. Aku buka lemari, ternyata udah ada isinya, baju bagus bagus lagi. Mama sampai segitunya..

Terus aku ganti baju, pakai baju santai, dan tiduran bentar.. Aku VC kak luna ahh..

“Hai kakak, lu udah nyampe rumah belom” tanya ku

“Hahaha, la lu la lu, belum ada sehari kamu di jakarta”

“Hihihi, kak kangen” kataku

“Hadehhh.. Gimana disana dek?”

“Kak liat kamar aku” aku flip kameranya,

“Wah kok keren?”

“Iya dong, mama udah nyiapin semua kak” kataku

“Terus kabar mama gimana?”

“Baik kak.. Kakak kabar nya gimana? hihi”

“Apa sih kamu” katanya

“Haha.. orang beneran kangen.. Kakak baru nyampe nie?”

“Iya baru aja, dek aku tak mandi dulu ya” katanya

“ikuuuuutt” kataku

“Tai!!” bentaknya

“Uhh sombong”

“Udah ya, daaa” dia matiin telponny

“Sombong bener kak luna.., awas aja nanti, aku cium sampai ampun ampun, hihi”..

[table id=iklanlapak /]


[POV Luna]

3 bulan kemudian…

“Pa aku jalan ya”..

“Ya hati hati..”

“O ya, ntar jam berapa ke acaranya kak Intan pa?”

“Ya sore aja…”

“.. O ya nak”

“Napa?” papa manggil aku lagi pas mau jalan

“Ntar papa sama Sinta ya” katanya senyum senyum

“Haha, ya terserah papa.. Tenang, aku gak bakal ganggu papa, aku sama mbk ayu ntar kesana” kata ku

“Hehe, makasi anak ku yang cantik” katanya,

“Dasar orang tua yang lagi di mabuk asamara” kata ku pergi..

Jadi hari ini itu resepsi nikahannya kak Intan, aku kasi apa ya, kado apa uang aja.. Nanti biar omongin sama mbk ayu deh.. Ini udah mau telat aku..

Sampai disekolah, aku taruh motor, lepas helm, ngaca dikit di spion.. Pas jalan di koridor sekolah, aku melewatin beberapa kelas, diantaranya yang kelas 3. Ini cowok cowok semua pada ngeliatin.. apa sih..

“Hai Luna..” ada yang nyamperin aku

“O iya kak” kataku, dia kak Candra, aku tau dia suka sama aku, dari MOS dulu itu dia udah ngejar ngejar aku, tapi aku tau dia juga udah punya pacar..

“Kok gak bales WA ku kemaren” katanya

“Aku udah tidur kak, sory” kataku, aku tetep berusaha sopan sama dia, soalnya dia gak pernah kurang ajar.

“Masak jam 8 malem udah tidur” katanya sambil ikut jalan disebelahku,

“Ya namanya ngantuk, kan dateng kapan aja” kata ku

“Hehe, iya ya.. O ya, ntar ke kantin yuk?”

“Udah kak ya, aku ada PR, belum buat” kataku jalan cepet cepet ke kelas.. Aku tu paling gak suka di kejar kejar gitu..

“Ntar aku tunggu pas istirahat” teriaknya.. aku gak jawab langsung menuju kelas ku..

Aku masuk kelas, nyapa temen temen.. Lalu naruh tas.. Pas aku cek kolong meja ku, ada sesuatu disana. Ada sebuah kotak kecil, kayak kado..

“Wah apa tu lun?” tanya temen temen ku yang ngeliat.

“Gak tau nie, siapa sih yang naruh”

“Ayo buka buka buka” kata mereka semangat.. Aku buka pelan pelan, ternyata isinya gantungan kunci.. Boneka, boneka sailormoon.. Hihi, lucu banget.. aku suka..

“Yahh gantungan kunci” kata temen temen ku kecewa, haha..

“Emang kalian ngarep apaan?”

“Ya kalung kek, cincin emas gitu” katanya

“Tapi siapa sih yang naruh nie?”

“Gak tau lun, fans rahasia lo kali” katanya

“Tapi bagus kan, lucu” kataku

“Apaan cuma gantungan kunci”… Lalu aku pasang di kunci motor ku, kebetulan belum isi gantungan.. Aku pun mengikuti pelajaran seperti biasa..

[table id=iklanlapak /]

Dan bel istirahat bunyi.. Aku masih ngobrol ngobrol sama temen temen, di kelas masih ada beberapa orang aja, kayaknya pada ke kantin semua..

“Ehh gendut, mana?!” aku kaget ada ribut ribut, ada beberapa orang yg masuk, dari kelas 2 atau kelas sebelah kayaknya. Seperti biasa mereka malakin si siapa ya, o ya si Arya. Aku sebenernya gak terlalu peduli, tapi ini udah beberapa kali dia diginiin, gak bisa kayak gini.

“Luna mau kemana?” tanya temen ku

“Bentar..” kataku jalan mendekati mereka

“Heehh!! apa sih kalian! Ini ngerampok namanya tau” bentak ku

“Gak usah ikut campur deh lo, dia ada hutang sama gw” kata nya

“Ng.. ngaakk kok” kata arya takut

“Udah deh, mending sekarang lo pergi, atau..” kata ku

“Atau apa??!!” dia nantang..

“Plaakk!!” aku tampar mukanya

“Atau itu, mau lagi lo?” dia nampak kesakitan memegang pipinya,

“Untung lo cewek ya”

“Dasar banci lo gendut! di belain sama cewek” katanya menjauh

“Lo tu tu banci, beraninya kroyokan” teriak ku

“Awas lo!” dia nantangin, dia pikir aku takut,

“Ma..makasi ya” kata arya

“Kamu tu harus berani, lawan aja, kalau di pukulin, ya tahan bentar, baru nanti lapor, biar gak terus terusan diginiin” kata ku ke dia

“Iya..” katanya

“Luna ayo ke kantin” kata Vivi temen ku,

“Iya iya..” Pas kita jalan keluar kelas..

“Ehh, ikut ke kantin yuk” ajak ku,

“Haaa?” dia kaget,

“Ayo buruan, nanti keburu bel masuk” kataku, dan dia pun ikut jalan sama kita. Jadi aku sama Vivi, sama Lara, ditambah si Arya, haha..

“Lun, ngapaen lo ajak dia?” bisik Lara..

“Haha, biar aja, kasian kan” kata ku. Di kantin kita juga duduk berempat.. Si arya nie diem aja, malu kali dia jalan sama cewek cewek..

“Ehh Ya, lo kok bisa berurusan sama anak anak itu sih?” tanya ku sambil makan,

“Hmm.. sebenernya mereka temen SMP ku Luna, dari dulu mereka emang gitu”

“Terus lo diem aja digituin?” tanya vivi

“Ya mau gimana lagi, aku gak berani” katanya

“Badan aja lo yang besar” kata Lara

“Iya, lo tu harus lawan, bila perlu berantem aja, gapapa kok sekali sekali berantem” kata ku

“Saran lo, bikin rusak aja Lun” kata vivi

“Hahahaha…” Arya pun mulai enak ngobrolnya, dia udah mulai terbuka..

Bel masuk pun bunyi..

“Ehh biar aku aja” kata arya bayarin

“Wahh tau gitu, aku tambah tadi” kata Vivi,

“Beneran nie?” tanya ku

“Iya, sebagai ucapan terimakasih aku ke kalian” katanya.. AKu intip dompetnya, dia emang bawa uang banyak, kaykany anak konglomerat nie. Pantes dipalakin terus..

“Ya udah balik yok” Pas jalan lagi ke kelas, kita ngelewatin lapangan basket, duh jadi kangen aku maen.. Apa aku ikut ekstra basket aja lagi ya.. Ehh ada bola.

“Lo mau kemana, udah masuk nie?” kata Lara,

“Bentar, kalian duluan aja, hihi” aku lari masuk kelapangan basket, aku sendiri aja disana, aku ambil bola, drible drible, lalu lempar.. Wah, masih jago aku..

Lari lari dikit, lalu lempar lagi.. Haha, asik banget.. Coba aku gak pake rok gini, pasti aku bisa lompat.. Tapi pas aku maen itu kayaknya ada yang merhatiin aku, feeling aja sih.. Soalnya lapangannya emang outdoor tapi ada jaring jaring besi gitu di pinggirnya, keliatan dari luar kalau ada orang maen..

“Ehh kamu gak ke kelas??” ada bapak guru olahraga nya tiba tiba masuk, mau ambil bola,

“Hehe, iya maaf pak” aku kembaliin bola nya,

“Nama kamu siapa?”

“Luna pak” kata ku

“Kelas?”

“10c” kataku..lalu pergi kembali ke kelas,

“Lo darimana sih, keringatan gini” tanya Vivi, dia emang temen sebangku ku,

“Hehe, olahraga bentar..” kataku sambil lap keringat pakai tisu

“O ya Lun, ntar lo ada acara gak?”

“Mau ngapaen?” tanya ku

“Ke Hardys yok, pulang sekolah ntar” Hardys itu pusat perbelanjaan

“Hmmm.. gw ada acara ntar, kondangan” kata ku

“Yahh..”

“Ya lain kali aja deh”

[table id=iklanlapak /]

Pas lagi dengerin guru ceramah, hp ku getar getar di saku.. Astrid malah vidcall, aku matiin, lalu dia vc lagi.. aku matiin lagi..

“Kak.. kok gak di angkat?!” dia nge WA

“Orang lagi di kelas, gimana mau VC!!, emang kamu gak sekolah?” ketik ku

“Angkat kak, pliss, mute aja suaranya, aku mau liatin sesuatu” katanya

“Iya iyaa” lalu dia VC lagi, aku angkat dan cepet cepet matiin volume HP.. Lalu aku lihat dia lagi di kelas, sama temen temen nya, dia ngeliatin aku sebuah majalah, di sampul nya ada.. haaa ada foto kita berdua dulu.. Wah udah keluar majalahnya..

Karena emang gak ada suara jadi aku gak bisa denger yang diomongin sama astrid.. Tapi aku perhatiin seragam nya dia, enak banget ya, rok pendek gitu, bebas.. Aku rok di atas lutut dikit aja, udah di panggil BP, haha..

Lalu dia matiin vc nya..

“Gimana kak? keren kan fotonya?”

“Iya bagus dek, jadi cover lagi” kata ku

“Ini temen temen aku juga bilang bagus, kak luna seksi banget katanya, haha”

“Seksi apaan, orang baju biasa gitu” kata ku

“Mukanya kakak yang seksi, hihi”

“Alah, preett.. kok bisa bawa majalah ke kelas” tanya ku

“Majalah nya ada di perpustakaan, jadi aku bawa aja ke kelas”

“Oo gitu, kamu gak ada guru nie? atau apa sih?” tanya ku

“Ada kak, tu tadi di belakang”

“Lah kok bisa maen maen gitu?”

“Lagi ada kerjaan kelompok, terus nanti kita yang presentasi gitu, guru nya baik kok, bebas, malah bikin kita cepet ngerti” katanya,

“Wah keren ya, aku ini aja sembunyi sembunyi bawa HP” kataku

“Haha.. Kakak kok keringetan gitu tadi, gak ada AC ya di kelas, kwkwkwk” ketiknya

“Sombong lo ya..”

“O ya dek, kapan kamu pulang?”

“Mungkin liburan semester ini kak?” kata nya

“Mungkin y?”

“Kangen ya?”

“Hehe…” ketik ku

“Soalnya libur semester kayaknya aku ada proyek di sekolah kak, kunjungan ke sebuah pabrik gitu” katanya

“SIbuk banget sih sekolah mu”

“Hehe, tapi kalau kakak mohon mohon aku biar pulang, aku bakal pulang kok, hohoho” katanya

“Yang di belakang, yang main HP!!”

“Lun lun!!!” bisik Vivi

“Ehh, ya. saya buk?” aku bingung, kaget

“Iya, kamu maju, jawab soal ini?!”

“Haa saya?? Ibu yang buat persoalan, saya yang harus jawab????” kataku keceplosan..

“Hahahahaha” tawa 1 kelas,

Dan hari itu pun aku di hukum nyalin materi tulis tangan, sebanyak 10 halaman.. hadehhhh…

[table id=iklanlapak /]


[POV Nanda]

“Yu, ntar tutup aja toko lebih awal ya, jam 3 gitu.. Kan temen temen mau ke resepsinya Intan” kataku ke Ayu

“Iya pak, o ya, ntar bapak sama mbk Sinta ya?” tanyanya

“Iya, hehe.. Kamu sama Luna aja ya, atau mau sama anak anak?”

“Aku sama Luna aja” katanya

Akhirnya Intan nikah juga, haha, mudah mudahan dia langgeng.. Gw kapan dong? ya nunggu kita berdua siap dulu. Kalau Luna udah setuju gw sama Sinta, tapi Astrid, sudah 3 bulan lebih dia di Jakarta sama Anggie, tapi anggie juga gak ada ngasi kepastian.. Sepertinya memang anggie bukan jodoh gw..

“Halo gek” Sinta nelpon

“Bli, jadi ntar?”

“Jadi, kamu gak sibuk kan?”

“Jam berapa emangnya?”

“Ya sore gitu, jam 5. Bisa?”

“Bisa dong, nanti baju bebas atau adat bli?”

“Adat aja, bli suka liat kamu pake kebaya, hihi”

“Haha, kemaren bilang suka pakai seragam PNS”

“Ya itu juga suka, apalagi kalau gak pakai baju, hahahaha” tawa gw

“Tu kan mulai…, haha”

“Hehe, orang bli jujur kok, gek masih di sekolah nie?”

“Masih, jam 2 nanti pulang.. Y udah, aku tunggu di kos ya bli syang”

“Iya, daa”..

[table id=iklanlapak /]

Hehe, sampai sekarang gw belum pernah macem macem sama Sinta, kalau gw mau sebenernya bisa aja, tapi nanti aja lah.. Biar dapet momen yang pas.. Gw udah sayang banget sama dia, gw harus cepet nikahin dia, hehe..

Sorenya gw udah siap, ganteng maksimal.. Toko juga udah tutup.. Ayu lagi duduk santai sambil nonton TV.

“Kalian jam berapa jalan nya Yu?” tanya gw

“Agak maleman pak, kan anak anak muda nya biasanya malem, yang tua tua baru sore sore, haha” katanya

“Iya bener juga.. Luna mana?”

“Masih tidur pak, biarin aja” katanya..

“Ya udah, pak jalan dulu ya..” kata gw

“Iya hati hati pak” Gw jalan ke mobil..

O ya, Sinta udah siap belum ya? gw telpon aja.. Yah HP ketinggalan lagi.. Gw masuk lagi ke dalem, ambil HP.. Ternyata Ayu udah tidur di karpet. Gw jalan pelan ke kamar, pas keluar gw liat Ayu lagi yang lagi tidur.. Hmm.. Ini anak sekarang udah beda, terutama penampilannya, udah cantik, bohai, haha.. Duh itu tali tanktop kenapa lagi bisa turun sampai lengannya.. Tapi syukur dia sekarang udah bener bener lupa sama kejadiannya yang dulu.. Dia juga rajin banget kerja, udah pinter.. Kayaknya dia udah bisa gantiin posisi intan di toko, siapa tau intan abis nikah mau resign.

Lalu gw ambil remote TV dan matiin TV. Gw keluar, tutup pintu, dan otw kos nya Sinta..

“Halo…”

“Halo bli..”

“Gek bli otw nie, udah siap?” tanya gw

“Yah baru mau mandi.. bentar ya bli, tunggu disini aja” katanya

“Iya syang, mandi yang bersih ya, yang tersembunyi juga jangan lupa dibersihin”

“Hahaha.. nanti bli aja yang bersihin.. Dah ya bli”.. katanya

Gw pun singgah bentar ke indomaret buat beli amplop, masak kondangan tangan kosong.. Sampai di kos nya Sinta, pintunya dia masih ketutup..

“Tok ..tok.. Gek”

“Tar bli masih ganti baju” teriaknya,

“O iya iya” lalu gw duduk di kursi yang ada di depan kos nya dia. Ada banyak cewek cewek lalu lalang, pada ngeliatin gw. Mungkin mereka pikir, ini siapa lagi, kok ada ketua adat disini, haha..

Sekitar 10 menit, sinta membuka pintunya, dia masih sisiran..

“Bli tunggu di dalem aja sini” gw lalu masuk ke kamarnya, lalu duduk di tempat tidurnya.. Sinta masih asik menyisir rambutnya yang panjang..

“Bli, Intan nie karyawan di toko kamu kan ya?” tanyanya

“Iya gek, dia dah yang bikin toko jadi besar gitu”

“Bli deket banget pasti sama dia ya” tanyanya

“Ya lumayan sih, dia tu udah jadi orang kepercayaan aku gek.. Kenapa kok nanya gitu?”

“Gak, nanya aja, hihi..”

“Aaawwww.. hihihhi… geli” dia kaget saat gw peluk dari belakang

“Ayo jujur, kenapa nanya gitu?”

“Hehe, aku kira dulu bli pacaran sama dia”

“Ooo jadi gek cemburu gitu, haha”

“Ngaak kok, kan pengen tau aja” katanya

“Ayo ngaku, hahah..”

“Aaaaa, bli.. geli.. hihi” gw kecup lehernya, hmm wangi banget.. Lalu dia hadap samping dan kita pun berciuman mesra.. Lalu Sinta membalik badannya, sekarang kita hadap hadapan..

“Bli minggu depan anterin gek pulang ya”

“Serius minggu depan?”

“He ehh.. Ada odalan di Merajan” katanya, Merajan itu Pura kecil yang ada dirumah rumah.

“Sekalian bli ngomong sama keluarga gek ya” kata gw

“Iya.. gek juga udah bilang, kalau bakal bawa calon suami nya gek” katanya

“Makasi yah.. mudah mudahan lancar, sampai kita nikah”..

“Hmmppphh.. mmppff” kita ciuman lagi..

“Dah, gek lanjut make up lagi dikit, hihi” katanya melepas ciumannya,

“Lama amat”

“Sabaarr, namanya cewek”

“Hehe, iya iya” gw pun duduk lagi di tempat tidurnya.. Main main HP..

“Ciee ganteng banget, mau kemana nie?” Anggie, WA gw, dia mereply story, tadi gw sempet update story pake foto pas di mobil. Tumben dia ngeWA,

“Hehe, kondangan buk” bales gw

“Siapa nikah Da?”

“Intan, anak buah ku di toko”

“Ooo, itu..”

“Tau emangnya?”

“Ngak”

“wkwkwk”

“Lagi dimana?” tanya gw

“Di toko aja”

“Sibuk terus nie, Astrid masih di sekolah ya?”

“Gak sibuk, cuma banyak kerjaan, haha.. ”

“Inget jaga kesehatan lo” kata gw

“Iya, dia sampai sore sekolahnya.. banyak kegiatan” katanya

“Oo gitu, terus kalau dia pulang sekolah, kamu jemput apa gimana gie?”

“Ya lebih sering tak jemput, kadang aku, atau anak buah di toko yang tak suruh. Tapi dia lebih suka naik bus way. Udah hafal dia jalan disini” kata nya

“Udah jadi anak ibu kota dia ya, haha..”

“Da, aku jadiin dia model ya” katanya

“Iya, asal jangan ganggu sekolahnya aja Gie” kata gw

“Beres, dia kan sabtu minggu libur, jadi ngisi libur gitu”

“Iya deh, aku nitip Astrid ya Gie”

“Iya Da, orang anak aku juga..”

“Ibu anak ku bukan istriku, hahahaha, kayak judul film Azab” ketik gw, gw coba pancing dia,

“Haha.. Da.. sebenernya,”

“Iya..” dia masih typing…, dia nulis apa ya, lama gw tunggu, 1 menit sampai 5 menit, dia gak bales.

“Gie…” gak di baca, yah dia ngilang… Dia nie lebih sibuk dari pada bupati, kentang jadinya.. Tapi jujur gw udah gak berharap lagi sama dia, gw udah bener bener mencintai Sinta.. Gadis yang ada di depan gw..

“Chat sama siapa sih, serius amat” sinta melihat gw dari cermin

“Hehe, temen kok..”

“Udah selesai?”

“Udah.. ayo jalan” Kita pun jalan ke mobil, gw sekali lagi liat HP, hmm.. belum di bales juga, biarin dah, bodo amat..

[table id=iklanlapak /]

Kita pun naik mobil otw ke acaranya Intan..

“Gek, apa keluarga kamu gak keberatan sama bli ya? Bli udah punya anak gini” kata gw

“Emang yang nikah siapa, gek atau keluarganya gek?”

“Hehe”

“Dan apa salahnya juga, bli juga sendiri kan. Kalau di bilang umur kita jauh, tapi kan gak ada larangan juga”

“Iya, bli juga yakin gitu. Bli cuma kawatir aja” gw pegang tangannya,

“Bli ngomong aja nanti, aku percaya kok bli bisa”

“Iya syang..”

Sampai kita di tempat acaranya Intan, jadi acaranya dirumah suaminya. Lumayan jauh juga sih, sekitar setengah jam kita dijalan. Rame bener, cari parkir aja susah. Kita masuk kedalem, bagus juga dekorasinya, pake dedaunan di hias, semua natural, pinter juga dia nyari tukang dekor. Gw masukkin amplop, tulis nama, ambil kue, lalu duduk berdua sama sinta.

“Pak Deeeeeeeeeeee” Intan nyamperin kita.. jadi biasanya tradisi di bali itu, si penganten nyamperin tamu yang dateng, jadi gak hanya duduk aja. Makanya capek bener pas acara resepsi tu, haha.

“Duh pengantin baruu” kata gw, suaminya juga duduk sama kita.

“Mbk Sinta ya” katanya ke Sinta

“Iya, hehe” Sinta emang sering kerumah gw, tapi jarang lah ketemu sama Intan.

“Luna sama Ayu mana bli?” tanya nya

“Ntaran dia kesini, gak mau diajak barengan” kata gw, pdahal gw yang pengen berduaan aja sama Sinta, haha..

“Astrid kapan rencana pulang?”

“Belum tau, mungkin pas liburan. Berarti acaranya terakhir hari ini aja Tan?”

“Iya, 3 hari yang lalu kan nganten nya, tadi pagi mesakapan, udah deh selesai”

“Capek gak tan?” tanya sinta

“Capek banget mbk.. Ini aja mau lepas rasanya kaki ku, pake baju gini lagi, kepala berat” katanya ngomel

“Kalian kapan nie?” tanyanya

“Ya secepatnya, hehe” gw senyum senyum

“Iya jangan lama lama, Luna udah minta adik terus tu, haha” tawanya

“Ehh aku kesana dulu ya pak de, ada temen lagi dateng” katanya,

“Iya, santai aja” kata kita, emang beneran capek jadi penganten, haha..

“Gek kamu pasti cantik dirias gitu, kayak intan” kata gw

“Udah pernah bli, haha”

“Haa? kapan?”

“Dulu waktu jadi model rias pengantin bali” katanya,

“Wah..”

“Nih coba liat?” Intan lalu buka HP nya dan ngeliatin foto nya,

“Emang cocok gek jadi pengantin, haha”

“Hahaha, apa sih..”

“O ya bli, Intan kayaknya lagi hamil deh” katanya

“Haa masak?”

“Iya, liat aja tu perutnya”

“Biasa aja bli liat, gendut kali dia”

“Hmm tapi aku yakin dia hamil” kata sinta

“Oke ntar coba bli tanya”

“Ehh jangan, malu”

“Alah gapapa, sama Intan juga”

Tak berapa lama intan nyamperin kita lagi..

“Aduh maaf ya, tamunya banyak banget” katanya duduk sama kita lagi

“Makan dulu yok” ajak intan

“Iya ntar aja, kamu makan dulu sana” kata gw

“Aduh pak de, rasa capek ngalahin rasa laper tau” katanya

“O ya Tan, kamu lagi hamil ya?” bisik gw

“Bliii!!!” Sinta nyubit paha gw,

“Haaa keliatan ya?” katanya

“Jadi beneran?” tanya gw

“Hehe, iya bli.. Udah 2 bulan..” katanya

“Tu kan” kata sinta

“Haha, bisa hamil juga kamu” kata gw

“Maksud loo!!”

“Hahaha, pantes kalian cepet cepet nikah”

“Naa itu, kalau gak hamil gak nikah, kan ada tu pepatah gitu” kata Intan..

“Kalau gitu ceritain dong proses buatnya?” tanya gw iseng

“Mbk, tu liat calon suami mu, mesum aja otaknya” kata nya ke Sinta,

“Haha, maklum udah menduda bertahun tahun Tan”

“Tau aja kamu sayang” kata gw nyolek pipinya Sinta

“Wkwkwkwkwk” rame dah jadinya..

Jadi rangkainnya bertamunya, abis snack, kita makan, duduk lagi baru deh persiapan pulang.. Hari juga udah gelap.. Pas mau pulang Luna sama Ayu dateng.. kita papasan di pinggir jalan pas mau masuk mobil

“Cieee mesrah banget” ledek luna

“Hehe, kalian naik apa kesini?”

“Mobil lah” kata Luna, luna emang udah lancar nyetir, ke denpasar dia berani sendiri,

“Mobil yang mana?”

“Tu Pickup di toko” katanya

“Serius?”

“Iya, mau bawa truk tadi kegedan” katanya

“Haha” tawa ayu

“Papa sih, gak beliin aku mobil”

“Sim aja kamu belum punya, gimana papa beliin mobil”

“Iya lagi bentar aja aku udah 17 tahun, sweet seventeen, hadiahnya mobil pokoknya, huhh” katanya

“Hahahaha, iya iya, tak beliin mobil mainan”

“Paaaapaa!! Peliitt!”

“Hahaha, kalian nie, ribut di pinggir jalan. Udah Luna sana masuk, udha ditunggu sama Intan” kata Sinta,

“Buuu, rayu in papa ya, biar ngasi aku hadiah” kata luna

“Siap syang, ntar ibu yang ngomong”

“Kalau papa gak mau, putusin aja dia bu” kata ku

“Sana sanaaa!” gw usir mereka,

“Hahaha” lalu mereka jalan masuk ke dalem,

“Kamu kalah ya bli sama Luna” kata sinta

“Hehe, ya gitu lah gek, dia tu galak bener..”

“Beda sama Astrid ya”

“Iya, ya masing masing punya karakternya sendiri”

“Ya udah yok balik”

Kita naik mobil dan otw pulang, gw lihat beneran ada pickup toko di situ, parkir sembarang lagi, emang luna nie.. Kayaknya emang gw harus beliin dia mobil, yang murah murah aja. Kebetulan uang juga udah ada, kan buat anak sendiri juga..

“Wah itu beneran Pickup di bawa sama Luna” kata gw nunjuk mobil

“Bisa dia bawa bli?”

“Bli juga gak tau kapan dia belajar nyetir gek, wayan pasti yang ngajarin dia. Kemaren aja mau bawa mobil ini ke denpasar”

“Masak? trus bli kasi?”

“Ya nggak, dia belum ada SIM juga.. Apa nanti tak beliin dia mobil aja y?”

“Hmm.. tapi manfaatnya apa anak SMA bawa mobil bli” kata Sinta

“Iya juga ya, tapi bli kasian juga gek”

“Hehe, ya kalau bli ada uang, menurut gek sih beliin aja. Nanti kan bisa dia yang jemput jemput Astrid, atau anter gek kemana gitu”

“Iya ya, iya nanti pas dia ulang tahun aja. Mudah mudahan astrid bisa pulang nanti pas ultah mereka”

“Duh papa yang baik, haha”

Kita pun sampai di kosnya Sinta..

“Bli gak mampir?” tanyanya

“Hmm gimana ya, kalau menurut gek”

“Ihh.. kan belum malem juga” katanya,

“Haha, karena gek maksa, oke deh” kata gw. Hadehhh capek.. Gw langsung rebahan di tempat tidurnya..

“Capek apa kekenyangan” katanya

“Haha, tadi ngambil kebanyakan gek”

“Bilang aja bli doyan.. Gek ganti baju dulu ya” dia ngambil beberapa baju di lemarinya dan masuk ke kamar mandi, kenapa dia gak ganti disini sih, masih malu malu ya, haha..

“Ehh kok malah tidur” Sinta keluar udah ganti baju, imut bener dia kalau pake baju gitu, kaos sama celana pendek.

“Cuma memejamkan mata aja, haha”

“Gak boleh habis makan tidur”

“Terus ngapaen?” tanya gw

“Hmm gak tauuu”

“Sini dehhh” gw tarik tangannya, sekarang dia ikut tiduran di atas gw..

“Hmmppf.. bli..”

“Kenapa?” dia melepas ciumannya

“Tak kunci pintu dulu” dia bangun dan mengunci pintu.. Dengan cepat gw peluk dia dari belakang,

“Awwwww” dia kaget.. Gw peluk erat, raba raba dari perut naik ke atas, sambil gw cium lehernya dari samping..

“Ahhh..” dia mendesah saat gw genggam dadanya,

“Kamu gak pake BH?”

“Hihi…”

[table id=iklanlapak /]


[POV Luna]

“Halooo…”

“Ehh kakak lagi tidur”

“Iyaa, kamu nie ganggu aja” kata ku males,

“Tadi kakak bilang mau ke acaranya kak Intan, aku kan mau titip salam, tak kira lagi disana” kata astrid

“Astaga, oh iyaaa” aku kaget, liat jam, udah jam 6 sore.

“Dek kok kamu baru bangunin aku sih” kataku

“Dasar orang gila!!” katanya marah,

“Ya udah, nanti kalau udah disana VC aku ya kak”

“Iya2”

Kok mbk ayu gak bangunin ya..

“Mbk ayuu” panggil ku

“Hmmm.. uaahhem” ternyata dia juga ketiduran,

“Yah, ternyata mbk ketiduran juga”

“Jam berapa nie?” dia juga bingung

“Jam 6 mbk, yok mandi dah”

“Iya iyaa…”

Selesai dandan, sekitar jam 7..

“Gak bisa bawa motor nie mbk, lumayan jauh lokasinya. Terus kita udah cantik cantik gini, bawa motor rambut jadi rusak” kata ku

“Terus pake mobil yang mana dong, kan udah di bawa bapak” kata nya

“Ooo pake Pikcup nya toko aja”

“Emang kamu bisa bawa?”

“Bisa lah, gampang..” aku ambil kunci dan aku bawa itu mobil yang biasa bawa semen, hahaha.. Di dalemnya lumayan bersih kok.

“Hati hati ya Lun”

“Iya, mbk tenang aja, hehe” kita pun otw,

“Kamu kok lancar bawa mobil ini sih?”

“Orang aku belajarnya pake ini mbk. Ini berapa kali udah aku tabrak in, pertama nabrak pohon, nabrak mobil orang, penyok penyok dah semua, haha”

“Nanti kalau udah ada mobil baru, kan gak aku tabrakin lagi” kata ku

“Tapi beneran gak nanti kamu di beliin sama bapak?”

“Masak sih papa tega mbk, toko juga udah besar, untung nya pasti bisa beliin aku mobil, aku udah sering juga lihat laporan keuangannya”

“Iya sih, setau aku juga keuangan toko udah stabil, kita doakan aja biar untung terus, hehe”

“Emang boleh kamu ke sekolah bawa mobil?”

“Hmm.. gak ke sekolah sih, ya biar punya aja, haha.. Nanti kan aku bisa anter anter, jemput jemput, gak ngerepotin papa”

“Haha, alasan aja kamu”

Kita pun sampai, aku bingung cari parkir, tak parkir sembarang aja, haha..

Lalu kita pun ketemu sama papa dan bu sinta, mereka udah mau balik. Papa juga kaget pas aku bilang kalau aku bawa pickup, wkwk. Belum tau dia..

“Duhh adik aku baru dateng” kak Intan langsung memeluk ku

“Kak selamat ya”

“Mbk selamat ya”

“Iya makasi ya, mana kado buat aku” katanya,

“Haha, amplop aja ya, nanti kak intan beli sendiri”

“Hahaha, ya udah duduk dulu” katanya

“Tak telpon astrid dulu kak”, pas udah nyambung aku kasi hp nya ke kak intan,

“Haaii, adik aku yang cantik”

“Wah kak Intan, beda banget di rias gitu”

“Hehe, tega kamu gak pulang ya” katanya

“Maaf kak, gak ada libur soalnya.. O ya, selamat menempuh hidup baru ya kak, mudah mudahan cepet dapet junior”

“Iya makasi syang”

Dan kita pun ngobrol banyak disana..

“Tadi tak kira kamu sama papa kamu tadi”

“Mana papa mau di ganggu kak, tadi aja udah di ingetin aku biar jangan sama dia, haha”

“Wah, tadi papa kamu bilang, kamu gak mau ikut”

“Wah papa fitnah tu.. Papa mau pacaran kak, makanya gak boleh di ganggu”

“O iya iya, haha.. Terus kapan rencana mereka nikah tu?”

“Gak tau, biar urusan nya mereka aja, tapi kayaknya secepatnya. Bu Sinta kayaknya udah ngebet pengen di buahi, haha” kataku

“Wkwkwkwk..”

[POV Astrid]

Aku pengen banget pulang, biar bisa ke acaranya kak Intan, tapi aku juga harus sekolah.. Aku lagi dikamar habis video call an sama kak Luna, dia lagi di tempatnya kak Intan..

Duh pengen makan buah, di kulkas ada gak ya.. Aku keluar buka kulkas dan ternyata kosong.. Kayaknya ini kulkas harus aku penuhin pake buah deh.. Mama juga harus rajin makan buah. Apa aku keluar sendiri aja ya? mama masih lama gak pulangnya..

“Halo ma..”

“Iya syang..”

“Ma masih lama?”

“Gak udah mau pulang kok, kenapa?”

“Ma aku mau keluar ya, mau beli buah buahan” kataku

“Iya biar mama yang anter, tunggu ya”

“Gapapa ma, aku sendiri aja, kasian mama capek”

“Heh jangan, sama mama aja, sekalian kita belanja untuk keperluan sehari hari” katanya

“Iya deh..”

Hmmm.. mandi aja deh kalau gitu.. Yah handuk aku masih basah, oo pinjem punya mama aja. Aku masuk ke kamar mama, dan ngambil handuk. Entah darimana aku punya pikiran buat buka buka laci nya mama. Aku masih penasaran rahasia apa yang mama sembunyikan. Sampai sekarang aku masih belum berani tanya.

Aku buka lemari, buka laci, gak ada apa apa. Sampai kolong tempat tidur juga.. Hadehh.. Aku rebahan di tempat tidurnya, melihat langit langit.. Apa aku tanyain aja ya. Aku pengen tau masa lalu nya mama kayak gimana. Aku ambil bantal guling dan memeluknya.. Ehh ini apa ya, diary kah, memang itu sebuah buku catatan.. Mudah mudahan ini diary nya mama..

Aku buka halamannya, ternyata isinya sket design baju baju. Hadehh.. Aku buka lagi, emang itu buku catetannya mama doang.. Padahal aku ngarep banget isinya diary gitu, kayak di film film, hihi..

Pas aku buka lagi halamannya, ada selembar foto. Oo ini foto mama waktu masih muda ya, cowok ini siapa? terus 2 cewek ini siapa?. Aku lihat di belakang tidak ada tulisan.. Temen temen nya mama kali ya, tapi kok kayak aku pernah liat..

Lalu tiba tiba aku mendengar suara pintu kebuka, aduhh mama dateng.. Cepet cepet aku taruh buku itu di bawah bantalnya mama. Pas aku mau keluar kamar nya mama, mama udah ada di depan kamar.

“Loh ngapaen kamu di kamar mama?”

“Ambil.. itu.. handuk ma, pinjem” kata ku

“Aku mandi dulu ya ma” kataku

“Iyaa..”

Aku cepet cepet masuk kamar mandi dan menyiram tubuhku dengan air. Aku masih penasaran sama foto itu. Cowok itu pacar mama kah, tapi aku kayak kenal, siapa ya, liat dimana ya.. Apa aku tanya mama aja ntar..

Abis kita mandi kita pun keluar lagi ke supermarket.. Sampai di supermarket, aku beli banyak buah, pokoknya kulkas harus penuh.. hihi..

“Ngapaen kamu ambil labu?”

“Pake es buah ma”

“Gak usah gak usah, cari yang simple simple aja” katanya, haha.. Lama kita belanja, lalu kita pun balik pulang..

“Mama beneran gak capek?” tanyaku di mobil

“Iya bener..” katanya

“Tadi kamu ada ambil sesuatu dikamar mama?” tanyanya tiba tiba

“Haa, ng..ngak ma.. ngambil handuk aja”

“Bener? mama gak suka lo sama anak yang gak jujur” katanya sambil nyetir tapi gak ngeliat aku, aku jadi takut kalau mama marah..

“Itu.. aku cuma liat buku yang ada di bawah bantal mama aja” kataku jujur

“Ooo itu.. terus?”

“Ya itu kan buka catetan mama.. Aku minta maaf ma, jangan marah ya” kataku

“Ngapaen mama marah, itu kan cuma buku catatan biasa” katanya

“………….” suasan hening

“Aku.. aku juga liat ada foto ma.. itu foto siapa ya?” tanyaku

“Foto mama, waktu masih SMA kayaknya..”

“Siapa aja di foto itu ma?”

“Ada Tante Shila, kak Sasa juga”

“Terus cowok itu?”

“Itu om kamu, om Angga, beda ya mukanya?”

“Oo om angga.. aku kira…”

“Kira siapa?”

“Kirain pacar mama gitu, hehe”

“……”

“Itu lokasinya dimana ma?”

“Itu dirumahnya tante, di Surabaya”

“Kok bisa mama disitu?” tanyaku lagi

“Waktu itu kebetulan Om Angga nya mau wisuda, bapak sama ibu kan gak bisa nemenin, mama deh yang ikut, sekalian jalan jalan. Terus mama kenalan sama kak Sasa, sama Tante Shila” kata mama

“Oo Om angga udah pacaran sama tante Sasa ya ma, waktu itu?”

“Iyaa” katanya..

“Ma aku boleh tanya tanya lagi?”

“Iya mau tanya apa?”

“Mama punya pacar gak dulu?”

“Haha, kamu nie kepo banget”

“Punya apa ngak?”

“Ya punya lah.. banyak pacar mama”

“Pas kapan? pas mama kuliah di Australia itu?”

“Iya itu ada juga”

“Bule ya?”

“Haha, iya.. tapi gak lama pacaran nya”

“Oo terus siapa lagi?” tanyaku makin penasaran

“Ya setelah mama kerja di jakarta juga, mama punya pacar”

“Putus lagi gitu?”

“Iya.. haha”

“Kalau waktu SMA gitu, mama pacaran gak?”

“Ya ada sih…”

“Dimana sekarang dia ma?”

“Mana mama tau, udah lama putusnya” katanya

“Maa..”

“Iyaa..”

“Mama kok gak mau nikah sama papa?”

“Hah?”

“Mama kan udah jadi mama aku, kok masih belum mau nerima papa ma? kenapa?” tanya ku serius..

“Maafin mama ya nak, maaf..” katanya,

“Tapi kenapa ma?”

“…”

“Intinya mama tu tidak ada perasaan sama papa kamu..”

“Tapi ma?”

“Mama tu syang banget sama kalian, dulu Silvi, mama kamu, berpesan sama mama, untuk jagain kalian. Silvi gak minta pun mama pasti bakal jagain kalian. Silvi tu udah kayak adik nya mama”

“Tapi kalau untuk menikah dengan Nanda, dengan papa kamu, mama gak bisa syang..”

“Mama kan gak punya pacar sekarang?”

“Iya tapi mama, masih pengen sendiri”

“Mama kenapa sebenernya? hikss” akupun menangis..

“Mama bakal ceritain semua, kamu jangan nangis ya..” katanya

“Kapan mama mau cerita?” tanyaku

“Dalam waktu dekat, mama janji..”

“Aku syang mama, aku gak mau mama kenapa kenapa” aku memeluk nya yang lagi nyetir

“Iya syang, mama baik baik aja, bener..” katanya mencium kepalaku

Tiba tiba HP nya mama bunyi..

“Halo bli..”

“Oo udah nyampe, iya kita lagi diluar nie.. Udah mau deket sih, tunggu aja disitu”

“Iyaa..”

“Siapa ma?”

“Om Angga, lagi di depan apartemen”

“Sering ya om angga ke jakarta”

“Dia tu udah jadi bos, jadi dinas aja kerjanya. Kemaren aja bilang sempet ke Aceh, Medan, Riau, Lampung, Sulawesi, Kalimantan, bahkan sampai Papua. haha” kata mama

“Jadi kalau ke jakarta wajib singgah ke mama?” tanya ku

“Iya, biasanya dia bawain makanan. Kamu kangen kan makanan bali, ntar kita makan sama sama dirumah, kemaren mama udah bilang nitip be guling haha..”

“Yee horeee” kata ku.. Aku kangen juga makanan bali..

Sampai di apartemen, beneran om angga udah nunggu di depan pintu.

“Darimana tadi?” tanyanya

“Belanja”

“Menuhin kulkas om” kataku. Kita masuk ke dalem, dan makan bareng.. Aku seneng liat mama kayak gini, ceria, ketawa lepas.. Jarang aku lihat dia gini, hihi.. Apalagi om angga orang nya lucu, pasti selalu bisa bikin kita ketawa, mirip dia sama papa.

“Astrid gimana disekolah?”

“Aman om, enak sekolahnya.. Seru..”

“Dia yang paling pinter disana bli” kata mama sambil makan,

“Iya lah, namanya berlian mau ditaruh dimanapun pasti selalu bersinar” kata om nya,

“Nanti lulus SMA mau lanjut dimana?”

“Ehh, baru juga kelas 1” kata mama

“Hehe, kata papa, dulu mama pengen aku jadi dokter om” kata ku,

“Tapi kamu pengen?”

“Hmmm.. belum tau, aku pengen jadi kayak mama” kata ku

“Bagusss” mama ngasi aku jempol,

“Ya bener tu, Kadek belum punya penerus, kamu bisa deh” kata om Angga, om angga manggil mama emang sebutan ‘Kadek’

“Nanti kamu kuliah di luar negeri aja ya” kata mama,

“Hehe, liat nanti deh ma..” aku juga gak mau jauh jauh lagi sama kak Luna..

“Bli nginep di hotel biasa?” tanya mama

“Hmm.. maunya, tapi penuh semua..”

“Om angga tidur disini aja, ngapaen di hotel”

“Aku kan bisa tidur sama mama, om pake aja kamar aku” kataku

“Iya bener juga bli” kata mama

“Bener gapapa om tidur di kamar kamu?”

“Iya, asal jangan ngompol aja, hahaha” kataku

“Haha, iya deh..”

Sampai malam kita ngobrol ngobrol,,

“Uaahem.. Ma bobok yok” kataku

“Ya udah, kamu kan besok sekolah”

“Sana kalian tidur” kata om angga

“Aku pun ke kamar sama mama, dan tidur sama dia”

“Mama napa sih, senyam senyum aja” tanya ku,

“Mana mama senyum senyum, biasa aja” katanya

“Maa.. 3 bulan lagi kan ultah aku”

“Iya, mau minta hadiah apa?” tanya mama

“Bukan gitu..”

“Terus?”

“Ma aku mau pulang ke bali, boleh ya?” tanya ku

“Hmm.. agustus ya, kamu udah libur belum tu?”

“Kayaknya pas ma, barengan sama libur semester” kataku

“Iya, ngapaen juga mama ngelarang kamu..”

“Makasi ya ma.. hehe.. terus aku minta hadiah dari mama?”

“Iya kamu minta apa?” kata mama memeluk ku,

“Aku minta mama ikut pulang, ini kan ultah aku yang ke 17, sama kak Luna juga. Kita mau mama dateng” kataku

“Hihi.. pasti lah syang.. Mama pasti ikut” katanya

“Horeee… Kak luna pasti seneng”

“Ya udah, yok tidur….”

[table id=iklanlapak /]

Jam 2 pagi aku kebangun, pengen pipis,.. Ini gara gara kebanyakan minum air tadi..

“Ehh mama kemana?” aku gak lihat mama tidur disebelah ku.. AKu keluar, buka pintu. Ruangan udah gelap semua.. Apa mama tidur sama om Angga??? Gak mungkin.. Aku lihat pintu kamarku tidak tetutup, tapi kebuka dikit aja. Perlahan aku dorong dan mengintip.. Aku lihat om angga lagi tidur pake selimut, menghadap ke tembok, jadi kau lihat punggung nya aj.. Apa dia udah tidur? Ehh itu selimutnya kok gerak..

Haaaa!! Mama kok disitu… aku lihat tangan mama memeluk leher nya om angga, dan mereka.. mereka.. ciuman????!!!….

Halaman Utama : Hidup Di Bali

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Season 03 Part 01 | Hidup Di Bali Season 03 Part 01 – BERSAMBUNG

 ( Part 02 ) Selanjutnya ( Part 02 )