. Hidup Di Bali Season 02 Part 10 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 02 Part 10

0
497

Hidup Di Bali Season 2 Part 10

[ Part 10 – Cahaya Bulan ]

[ POV Luna ]

“Ihh pada bego semua ternyata kak, gak ada yang jawab..” kata astrid

“Iya dek, padahal aku mau kasi pap tt, hihi” kata ku

“Terus gimana dong?”

“Ooo tanya kak intan aja, pasti dia tau” kata astrid

“Iya bener” kita lari ke toko nyari kak Intan, mudah mudahan dia belum pulang..

“KaaaAAAAAAAKKK.. kaak intaaaaaaAAAAAANN” teriak ku

“Iyaaa, kenapa Luna?” oo dia masih ada disana, lagi ngobrol ngobrol sama mbk Ayu..

“Kak tolongin, ini aku ada teka teki, disuruh bawa barang besok, tapi aku harus cari tau sendiri” kata ku

“Ooo, MOS ya.. mana mana? kakak dulu panitia waktu SMA” katanya

“Gampang ini..” Mbk ayu ikutan liat

“1. Telur setengah rebus, setengah goreng, ini maksudnya, telur direbus dulu, kalau udah mateng, kamu belah jadi 2, terus 1 nya kamu goreng deh..” katanya

“Ooo iya bener kak” kata astrid

“Wahh iya ya” aku pun nyatet

“Yang kedua, hmmmm.. Roti merdeka, biasanya kalau makanan gini, pasti tinggal kasi merk. Gini aja, kamu beli roti terus isiin merk “merdeka”, gitu.. Jadi deh roti merdeka” kata kak intan

“O iya, sip kak, hehe. Terus kak”

“1 buah pohon pisang.. Masak kamu bawa pohon pisang sih..” kata kak intan mikir..

“Bentar mbk, 1.. buah…pohon..pisang, artinya kan buahnya pohon pisang..” mbk Ayu ikut mikir

“oo PISANG!!!” teriak kita

“Haha, iya ya, berarti 1 buah, buah pisang, haha..” tawa kak intan

“Selanjutnya 1 buah gravitasi, apaan nie.. aduh gak tau kakak lun.. yang lain aja.. 1 botol air comberan, ini juga sama kayak roti tadi. Kamu beli Aqua, terus cabut merk nya, tempelin kertas isiin tulisan “Comberan”..

“O iya, hehe.. lagi kak”

“1 laptop.. laptop.. lap.. top.. lap sama top.. iya, kain lap sama coklat TOP itu” kata mbk ayu

“O iya betul mbk” kata astrid

“Wah, tinggal 3 aja..” kata ku

“1 blackpink.. apaan nie? blackpink itu Girl Band korengan itu kan?” kata kak Intan

“Korea kak, ihhh!!” astrid ngambek,

“Haha, terus apa dong.. ada gak judul lagunya yang kata benda” tanya kak intan

“Ayo dek, kamu kan fans beratnya Jennie” kata ku

“Hmmm.. ini..ini..ini.. gak ada kak..”

“Apa ya, atau personilnya siapa aja” tanya kak intan lagi

“Jennie, Lisa, Rose, Ji-soo.. itu kak, berempat.. tapi jennie kak paling cantik, terus pinter dance, pinter….”

“Heehhh!!! kamu malah bahas Jennie” bentak ku

“Hehehe.. kakak mau liat aku nari lagi gak?” tanya nya

“Gakk!!! bantuin dulu napa”

“Rose ya, rose itu mawar kan?” tanya kak intan

“Ooo bisa jadi kak, bawa 1 bunga mawar” kata ku

“Naaa iya, kamu bawa 1 tangkai bunga mawar”

“Yee pinter aku” teriak astrid, hadehhh…

“Yang ini kak, tongkat bermulut, apaan nie??” tanya ku

“Apa ya, tongkat sakti gitu? tongkat pramuka?? aduh gak tau aku lun”

“Yahh, hikss…”

“Kak tanya bu Sinta aja” kata astrid

“O iya, bu Sinta kan pinter juga” aku langsung nelpon bu Sinta

“Halo ibu” kata ku

“Halo Luna, ada apa nie?”

“Bu aku mau minta tolong, aku kan besok MOS, disuruh bawa barang barang, tapi pake teka teki, ibu bantuin cari jawabannya ya” kataku

“oo haha, iya iya, apa tu teka tekinya?”

“1 buah gravitasi, apa tu bu?”

“Hmmm.. Apel deh kayaknya”

“Kok bisa bu?”

“Ya kan, penemu gravitasi si Newton, terus pas dia lagi duduk di bawah pohon Apel” kata nya

“Ooo iyaa, Apel, hihi.. Lagi 1 bu.. 1 tongkat bermulut” kataku

“Hmmm.. lipstick luna” katanya

“ooo iya, bahasa inggris” kataku girang..

“Wah makasi ya ibu guruku yang pinter” kataku..

“Haha, iya syang.. sukses ya MOS nya” katanya

“Iya bu, daaa”

“Yeeee dapet semua, sekarang bantuin aku nyiapin ini dek..” kataku ke astrid

“Upah dulu” katanya,

“Ya ntar malem aku peluk” kataku

“Ihh emang aku cewek apaan” kata astrid

“Hahahahaha”

“O ya, kamu telpon siapa tadi Lun?” tanya kak intan

“Bu sinta kak, pacarnya papa, haha” kataku

“Haaaaa???!!” mbk ayu sama kak intan kaget

“Bukan kak, gurunya kita waktu SMP” kata astrid

“Ooo..” dih kenapa mereka berdua nie kayak kaget banget, pikir ku,

“Oke deh, karena udah dapet, aku mau keluar beli barang nya dulu.. O ya, dek ntar aku minta tolong buatin surat cinta ya” kata ku

“Kok aku?” tanya astrid

“Ya kamu kan lebih berperasaan daripada aku, hehe.. ya bantuin ya adik ku sayang” kata ku meluk dia

“Alah, sekarang bilang syang sayang..”

“Mau ya, hehe”

“Iya iyaaa” katanya..

Kemudian aku ambil motor dan pergi nyari barang barang itu..

“Luna mau kemana jam segini?” tanya papa ngeliat aku ambil motor

“Beli perlengkapan besok paa”

“Gak makan dulu”

“Tar aja.. O ya pa, aku minta 1 bunga mawar nya ya” kata ku

“Pake apa?”

“Besok disuruh bawa itu”

“Iya iya, tapi jangan yang besar ya, bawa yang kecil aja, nanti potong nya pake gunting, jangan kamu cabut langsung” kata papa

“Iyaaa paaa, takut amat” kata ku

“Susah lo ngerawat mawar” katanya lagi

“Iya iya, daa papa” aku pun pergi ke toko toko yang emang jual barang barang tadi.. Tak lupa juga aku beli amplop sama kertas untuk surat.. Hmm surat untuk siapa ya, ooo kakak yang itu aja, yang ngomong ngomong, dia ramah soalnya..

Malemnya…

Pas udah beres semua, aku ke kamarnya astrid bawa kertas surat tadi..

“Hehe”

“Dek jadi ya” kata ku

“Iya sini kertasnya.. tapi kalau buat surat cinta harus ada inspirasi kak, gak bisa sembarang” katanya

“Ya kamu karang karang aja dek, biar ada aja isinya” kata ku

“Hmmm.. bentar aku mikir dulu kak.. Emang tujuan suratnya ke siapa nie?”

“Namanya kak Candra dek, hehe..”

“Cieeee.. pasti ganteng ya?” kata astrid

“Ya biasa aja sih, cuma dia aja yang aku liat soalnya” kata ku.. Aku lalu tiduran di kasurnya astrid, dia masih duduk di depan meja belajarnya.

“O ya dek, apa aja nanti yang di bawa ke jakarta?” tanya ku

“Ya perlengkapan aku aja sih kak, yang penting penting.. Kan nanti juga bisa beli beli disana” katanya

“Terus langsung sekolah ya?”

“Kayaknya sih, kan daftar aja cepet”

“Gak pulang lagi?”

“Haha.. pulang lah kakak ku sayang, tapi pas liburan gitu..” aku jadi ngebayangin pisah sama astrid, duh bakal kangen deh..

“Bener ya tiap libur” kataku

“Ihh kakak kenapa sih, hihi..”

“Hehe, uaaaahhemm…” aku udah ngantuk banget.. aku gak bisa tahan, kasur nya astrid enak banget…

[table id=iklanlapak /]

Paginya…

“Haahh!!”..

“Udah pagi!!” aku panik, aku bangun jam 6 pagi, aku lihat astrid tidur disebelah ku..

“Dek dek…”

“Hmm.. apa kak?” dia masih tidur

“Surat nya udah kan??”

“Udah, tu diatas meja,.. kak sana berangkat, ganggu bener” katanya meluk bantal

“Hehe, makasi ya sayang.. muach” aku kecup pipinya dan ambil amplop yang isinya surat, aku gak sempet baca, aku percaya aja sama astrid.. Aku cepet cepet mandi. Jam setengah 7 aku udah jalan, karena harus kumpul jam 7. Ntar kena jam panitia lagi, di bilang telat aku.

“Paaa aku jalan yaa” teriakku sambil bawa motor

“Iyaa, barang barangnya udah semua kan?”

“Udah, daa”

“Hati hatii” teriak papa…

Sampai disekolah, udah rame. Duh ini orang orang jam berapa sih berangkatnya. Heran aku.. Tapi kali ini aku gak telat. AKu lari ke barisan kelas ku..

“Lunaa.. ” sapa temen temen ku.. Aku udah akrab sih sama beberapa cewek cewek. Kita masih rame ngebahas teka teki barang.. Parahnya ada yang bawa 1 pohon pisang, kwkwkwkwkw.. kita ngakak ketawa. Padahal kita yakin yang disuruh itu buah pisang nya, bukan pohonya, haha..

Ada juga yang bawa air got, iyeekk, hahaha..

Lalu kita pun kumpul, baris rapi dan dengerin ceramah dari panitia. Satu persatu teka teki di jawab. Yang salah disuruh maju kedepan. Sampai semua dijawab, yang aku bawa semua bener.. Duh makasi kak Intan, mbk Ayu, Astrid bu Sinta, sama kakak ganteng yang udah jawab di komen, hihi.. Yang gak jawab DPR! hahahaha..

Hampir setengah nya salah. Aku lihat dikelasku banyak juga yang salah, terutama yang teka teki 1 blackpink, ada yang bawa poster, ada yang bawa rambut palsu, hahaha.. Ehh tapi cowok yang gendut ini juga benar semua, pinter juga dia.. Siapa sih namanya, penasaran aku.. Lalu aku lirik name tag nya, ooo namanya Arya.

Lalu kita pun disuruh ngumpulin surat cinta yang udah kita buat, beserta coklat nya. Aku isiin aja toki toki harga 500 rupiah, enak aja minta coklat mahal. Kemudian seperti biasa jadwal pagi sampai siang itu adalah orientasi di ruangan. Baru dari siang sampai sore kegiatan di lapangan. Sorenya sebelum pulang, kita di kumpulin lagi sama kakak panitianya. Jadi diumumin dah tu panitia mana yang paling banyak dapat coklat.

Ternyata yang paling banyak itu, kak Candra, si korlap nya. Ternyata banyak juga yang milih dia, haha. Emang dia aja sih yang keliatan paling ganteng, udah gitu ramah lagi. Beda sama yang lain yang sok ganteng. Dan dia pun ngomong..

“Wah, kakak ngucapin makasi banget nie sama yang ngasi kakak coklat.. Kayaknya besok kena diabetes, hehe” katanya

“Terus surat nya juga, bagus bagus banget.. Jadi tersentuh.. Tapi.. ada satu surat yang paling bikin kakak jadi baperan, walaupun kata katanya agak membingungkan dan kayaknya tujuan bukan ke akunya. Tapi keren banget.. Mau kita panggil gak nie orangnnya?” tanyanya, duh siapa sih, gak mungkin lah punya ku, aku kan ngasinya juga cuma toki toki,

“Mauuuu kak..”

“Iyaa panggil aja” teriak ku sama temen temen lain sama panitia yang lain

“Oke, kita panggil, ehhh.. kok kamu lagi… Luna Ananda.. ayo sini” katanya

“Haaaaaaaaaa!!! kok Akuuu!!! Astrid nulis apaan?????” aku bingung masih berdiri belum bergerak..

“Luna mana nie, sini maju” panggilnya. Duh malu bangett.. Aku jalan pelan pelan kedepan..

“Cuittt cuiitt” rame bener jadinya pas aku maju,

“Seandainya kamu serius, bakal tak putusin pacar kakak sekarang, haha” kata kak Candra

“He ehhhmmm..” lalu ada kakak panitia cewek yang pura pura batuk, kayaknya pacarnya dia..

“Ayo kamu bacain dong, suratnya” katanya

“I..iya kak” kata ku ngambil surat itu. Dan isinya kayak gini..

Dear kakak..

Aku bingung sebenernya mau nulis kayak gimana, tapi.. aku coba mengungkapkan isi hatiku yang udah lama aku pendam..

Entah kenapa saat aku ada didekat kakak, aku selalu merasa nyaman, aman.. seolah aku berani menghadapi apa saja.. Kakak selalu bikin aku tertawa, bikin aku ceria, gak ada kesedihan yang berani dateng. Saat kakak jauh, aku merasa kehilangan separuh jiwaku, selalu ada yang kurang. Tapi saat mendengar suara kakak, melihat wajah kakak, merasakan sentuhan kakak, mencium aroma tubuh kakak, walaupun kadang asem, hihi.. Aku merasa damai, damai banget..

Kak.. aku syang banget sama kakak.. aku tau ini agak aneh, tapi.. aku cinta sama kakak.. Dihatiku cuma ada kakak, dan akan selalu ada kakak.. Walaupun nanti kita bakal terpisah jarak, itu sama sekali gak masalah buat aku.. Karena aku udah merasa kita jadi satu, hihi..

I will always love u,

Luna..

“Cieeeeeeeeeeee.. romantis banget” teriak beberapa panitia

“Ya ampun, astrid nulis kesiapa nie, pacarnya kali ya??” kataku dalam hati, aku bingung jadinya..

“Hehe..” aku senyum senyum aja

“Makasi ya Luna, silahkan kamu kembali ke habitat mu” katanya nyuruh aku balik ke barisan. Aku masukkan surat itu ke dalam tas, ntar tak tanya astrid ahh..

Dan acara pun selesai, besok hari terakhir mos, dan udah gak ada tugas lagi, jadi santai deh. Sebelum pulang aku mampir dulu ke sebuah temat nongkrong, sama temen temen baru aku. Ya ngobrol ngobrol sambil nyemil. Temen temen SMP aku emang ada yang sekolah disini tapi beda kelas sama aku, jadi semua ini murni teman baru.

“Luna keren juga kamu nulis surat, haha” tawa temen ku

“Hehe, itu bukan aku yang buat..”

“Terus?”

“Adik aku yang buat, kayaknya dia buat untuk pacarnya deh” kata ku

“Oohh.. adik kamu cowok?”

“Cewek..”

“Wah, hebat kecil kecil udah bisa buat surat gitu”

“Hehe, dia seumuran sama aku, cuma gak sekolah disini” kataku

“Oo gitu..”

Selesai dari sana, kita pun balik pulang.. Sampai rumah cuma ada papa aja sama bibik..

“Astrid mana pah?” tanya ku

“Keluar sama Ayu, gak tau kemana” katanya.. Aku pun bersih bersih dan ganti baju..

Malemnya…

“Mbk aku tidur sama astrid ya” kataku ke mbk Ayu pas kita lagi dikamar

“Iya, mbk ngorok ya?” tanyannya

“Haha, ngak kok.. mau ngobrol ngobrol dikit sama astrid”

“Hehe, iya iya”

“Dek..” aku buka pintu

“Tadi abis darimana?” tanya ku

“Ke Indomaret kak, nganterin mbk ayu” katanya, sambil baca buku duduk di depan meja belajarnya

“Oo.. O ya, aku mau tanya sesuatu nie?” tanyaku sambil duduk di kasurnya

“Nanya apa?”

“Soal surat cinta itu”

“O ya, gimana kak? bagus kan?” katanya

“Ya bagus, malah aku dipanggil ke depan buat bacain..” kataku

“Wah, hahaha.. terus terus?”

“Ya kakak panitia nya bilang bagus.. Tapi.. itu surat sebenernya tujuan nya ke siapa sih? pacar kamu ya?” tanya ku

“hehe, ada deh kak.. Kan kakak sendiri yang bilang aku karang karang aja” katanya

“Beneran cuma ngarang aja?”

“Hehe..” dia hanya tersenyum..

“Dek aku serius..” kata ku

“Iya, pokoknya ada seseorang, kakak nie kepo amat” katanya

“Uhh dasar kamu” kata ku, padahal aku penasaran juga sama pacarnya astrid, hihi..

“O ya, ini bu Sinta tadi WA aku”

“Ngapaen kak?”

“Purnama besok, kita ke Pura Lempuyang, mau ikut?”

“Wah, ikuuuuuutt.. aku belum pernah kesana.. yang tangganya tinggi itu kan?”

“Iya, aku juga belum pernah, kemaren kan kita gak jadi ke Besakih nya”

“Kapan Purnama ya kak?”

“Pas hari sabtu ini. Kata bu Sinta kita bisa juga mekemit nanti, jadi pulangnya besok nya” kata ku. Mekemit itu seperti bermalam di Pura hu.

“Wah asikk, hihi.. papa ikut kan?” tanya astrid

“Kalau sama Bu Sinta, papa pasti ikut, hahaha. Nanti kita ajak mbk Ayu juga, biar rame” kataku

“Ngomong ngongong kamu baca buku terus, gak ngantuk dek?” tanya ku

“Gak tuh”

“Aku liat buku aja ngantuk”

“Kakak coba deh baca sekali sekali, bagus bagus lo kak, ini ada novel bagus, kakak baca deh sampai habis” katanya ngambil satu buku di lemarinya

“Gak mau, mending maen game aja, haha”

“Ehh, sejak kapan kaka suka maen game?”

Spoiler : Sejak tadi, haha

“Mending baca ini” astrid ngasi aku buku

“Aaaaa tidakk, sana jauh jauh, haha” kataku,

“Pergi kau setan, pergi dari tubuh kakak ku” astrid seperti seorang pengusir setan, nempelen buku di kepalaku.. haha.. Kita pun becanda becanda sampai akhirnya tertidur..

[table id=iklanlapak /]

[ POV Nanda ]

Sabtu pagi…

Pagi pagi gw ngeliat Luna berangkat ke sekolah, naik motor dengan seragam batik, rok putih. Ternyata anak gw udah SMA, mudah mudahan dia bisa jaga diri. Kata orang orang lebih susah jaga anak cewek daripada cowok. Tapi melihat pemikiran Luna sama Astrid yang udah seperti orang dewasa gw jadi percaya sama mereka, kalau mereka bisa jaga diri.

“Aduh lupa helm.. pAa.. pAAAAAAAAAAAA” teriaknya diatas motor

“Apaa”

“Ambilin helm ku pa” katanya

“Ntar tas kamu lupa bawa lagi?” kata gw sambil ngasi dia helm

“Haha, dada papa”

“O ya, nanti pulang jangan telat, kan mau nangkil” kata gw

“Iya tauuuu” katanya pergi.. Rencana hari ini kita mau ke Pura Lempuyang. Mungkin ada suhu yang pernah denger Gate Of Heaven, atau Mystic Gate, naa itu spot fotonya ada di Pura ini, keren abis pokoknya, haha..

Emang Gek Sinta nie seneng banget kalau pergi sembahyang gitu, emang lain dia, hihi.. Hubungan gw sama Sinta juga udah deket banget, hampir tiap malem kita chatingan, enak soalnya ngorbol sama dia nyambung gitu..

“Mbk beneran gak mau ikut?” tanya gw ke mbk Tu

“Iya de, mbk biar jaga rumah aja, gak kuat mbk naik mobil jauh jauh gitu” kata nya

“Ya udah deh, berani kan sendiri ntar malem” kata gw

“Iya berani, kamu nie” katanya

“Hehe, ya siapa tau..”

Siangnya kita udah siap siap, gw udah mandi, ganteng maksimal lah pake baju adat. Gak lupa juga gw bawa jaket, masukkin selimut sama bantal kecil ke dalam tas ransel. Nyiapin makanan kering, macem macem lah gw bawa, soalnya mau nginap. Lalu gw nyiapin mobil, Avanza gw mudah mudahan kuat nanti nanjak, haha..

Astrid sama Ayu kayaknya masih siap siap.. Luna kok belum pulang ya. Gw coba telpon..

“Halo Luna, kok belum pulang?” tanya gw

“Tar pa, ini udah di parkiran mau pulang” katanya

“O ya udah, hati hati..” kata gw..

Sekitar 10 menit, luna pun dateng..

“Astrid udah siap paa?” katanya buru buru

“Udaahh, kamu sana cepet mandi”.. Lalu gek sinta nelpon

“Halo bli..”

“Iya gek, udah siap?”

“Udah, bli udah?”

“Bli sih udah, anak anak belum nie, Luna baru dateng dari sekolah” kata gw

“O gitu, iya gapapa. Tunggu aja”

“Rombongan lagi satu udah jalan?” tanya gw

“Udah, ini aku ditinggal, hehe” katanya

“Hehe, iya ntar bli jemput deh.. O ya, jemputnya dimana nie?”

“Di rumah temen bli, tadi kan kita ngumpul disini”

“O iya, share lokasinya aja di WA ya”

“Iyaa sip” katanya

“Ya udah, tunggu ya gek, luna nie dandan kayaknya lama”

“Haha, iya gapapa.. cewek cewek kan emang gitu” katanya

“Hehe, iya daa gek” gw masih belum tutup telponnya

“Iya da bli..”

“…..”

“Halo..” kata gw

“Iya bli”

“Ehh kok belum ditutup” tanya gw

“Haha.. apa sih..”

“Tut.. tut..” kita kayak bocah yang lagi jatuh cinta aja,

“Sudah kah??” teriak gw

“Bentar pa, bantuin kak Luna pake kamen” teriak astrid. Kamen itu kemben. 15 menit gw tunggu akhirnya keluar juga mereka. Ya ampun cantik banget anak gw, jadi pangling.. Luna sama Astrid sama sama pake kebaya putih, bener bener cantik.. serasi dengan kulit mereka yang putih, persis mamanya. Gak nyangka anak gw udah tumbuh menjadi seorang gadis yang sempurna. Ayu juga gak kalah, hehe.. Dia juga cantik, persis ibu nya waktu muda.

“Ayo pak supir” kata Luna

“Sialan kamu ya” kata gw

“Hahaha, ayo paa..” tawanya..

“Gak ada yang ketinggalan kan? Cas HP? power bank? Jaket?” tanya gw

“Iya udah semua, sudah aku masukkin mobil” katanya..

“Pa, banten nya udah?” tanya astrid

“Udah, tadi udah tak taruh di mobil” percuma kita ke Pura gaya gaya tapi gak bawa perlengkapan sembahyang nanti, haha..

“Dek kamu di belakang” kata luna,

“Gak mau, kakak aja”

“Udah udah, biar mbk ayu aja” kata ayu, jadi ayu ada di belakang, di baris 3, luna sama astrid di tengah. Di depan kita sediain untuk Sinta, hihi.. Kasian dia kalau mabok lagi nanti.

Setelah kita pamitan sama kakak gw, pamitan sama anak anak di toko, kita pun jalan untuk jemput Sinta.

“Loh, jemput bu Sinta gak di kosnya pa?” tanya Luna

“Ngak, dirumah temen nya katanya, soalnya tadi mereka ngumpul disana”

“Mereka?”

“Kan temen temen nya Sinta juga ikut, tapi bawa mobil sendiri” kata gw

“Ooo gitu”

“Naa itu rumahnya.. bentar papa masuk dulu ya” gw turun dari mobil dan masuk ke sebuah rumah..

“Swastyastu..”

Spoiler: Swastyastu bli

“Duh maaf ya gek, lama” kata gw

“Hehe, gapapa bli.. tapi untung make up ku belum luntur, hihi” katanya senyum manis banget,

“Ya udah yok jalan” Kita pun masuk ke mobil,

“Ibu jangan mabok lagi ya, nanti kita tinggal di jalan” kata luna

“Haha, jahat ya kalian. Tenang ibu udah makan tadi, terus kemaren udah tidur lebih awal”

“Ngomong – ngomong kalian cantik banget, kompak lagi, putih putih” kata sinta

“Iya dong, biar ada nyaingin ibu” kata astrid

“O ya, gek belum pernah ketemu ayu ya?”

“Iya bli, siapanya bli?” tanyanya

“Keponakannya bli, tinggal dirumah juga”

“Oo,, halo ayu” katanya,

“Iya mbk gek” kata ayu

Gw pun gas menuju Pura Lempuyang, cukup jauh sih, ya mungkin sejam lebih lah. Tapi kalau ditemeni bidadari bidadari gini, pasti gak kerasa. Apalagi mereka gak henti hentinya ngobrol, selfie selfie, buat video, haha.. Gw bawa mobil juga santai, kita juga beberapa kali singgah di tempat orang jual jual buah, biasa lah, Luna emang doyan jajan. Jalan juga udah berkelok kelok.

“Masih jauh ya pa?” tanya astrid

“Gak sih, paling setengah jam”

“O ya pa, Pura nya ini ada di daerah mana sih?” tanya luna

“Kalau kabupatennya di Karangasem luna, ya deket lah sama pura Besakih, deket gunung agung, nanti kamu bisa lihat gunung agung dari pura nya” kata sinta

“Pura nya ada di puncak gunung ya bu?” tanya astrid

“Iya, nanti kita jalan kaki dari bawah, pura nya tinggi banget, tapi nanti kalau sudah di atas, pemandangan nya indah banget”

“O iya dek, liat nie foto foto orang yang disitu, waah bagus ya” kata luna buka buka HP

“Wah iya, pasti malem pas purnama gitu tambah bagus ya” kata ayu, mereka pun ribu t bertiga di belakang..

“Gek berapa kali udah kesana?” tanya gw

“2 kali bli, tapi gak pernah nginep. Bli pernah?”

“Belum, hehe.. Abisnya gak ada yang diajak” kata gw senyum senyum

“Sibuk urus anak anak ya” katanya

“Ya begitulah”

“Ehh ehh” dia pegangan karena gw belok agak tajam,

“Aduhh maaf maaf.. beneran gek gak mabok kan?” tanya gw

“He ehh.. beda kok sekarang” katanya mengangguk

“Nanti kalau gk enak bilang ya, atau bli bawa mobilnya ngebut” kata gw,

“Haha, iyaaa.. bli nie ihh” katanya nyubit lengan gw,

“Cieeeeeeeeeeeeeeee” teriak luna tiba tiba, ternyata anak anak merhatiin kita tadi,

“Hahahahaha”

“Halo” Sinta nerima telpon

“Iya.. oo udah nyampe..”

“Aku masih di jalan, paling lagi 20 menit..”

“Iya sama keluarga.. oke gapapa duluan aja naik”

“Daa”

“Siapa gek?” tanya gw

“Temen bli, mereka udah nyampe katanya”

“Ooo biar aja duluan”

“Paling ntar kita salip mereka pas di tangga, mereka tu gaya gaya aja, ntar aja kecapek an, haha” tawanya

“Emang tangganya banyak ya?” tanya gw

“La iya, orang di puncak gunung” katanya

“Astrid pingsan ntar pa” kata luna

“Kakak gendong aku”

“Enak aja, kamu tak seret aja pake tali”

………………………………………………………………………………………………………………………………

Dan akhirnya kita sampai di area parkir. Sekitar jm setengah 3, tadi kita udah singgah ke tempat makan dulu, biar gak kelaperan nanti. Katanya sih diatas ada yang jualan, tapi gimana kalau ngak, makan dimana kita.

Dari parkir pun kita harus jalan lagi ke atas, karena mobil gak dikasi masuk. Ya udah kita naik ojek aja yang udah ada disana, sampai pas di kaki gunung nya. Pertama kita sembahyang dulu disana, abis itu baru lanjut naik lagi. Tangganya tidak terlalu lebar, ya bisa 2 orang aja, jadi harus pelan pelan. Licin juga, karena basah. Dan karena emang hari ini purnama jadi banyak deh yang juga kesini.

Spoiler : Semangat!!

Kata Sinta emang Pura ini bener bener sangat disucikan, jadi ngomong pun kita gak boleh sembarang, niat kita baik kesini, pasti akan mendapat berkah yang baik juga. Satu persatu anak tangga kita lalui, terkadang istirahat dulu sambil menikmati pemandangan, walaupun cuma hutan belantara di kiri kanan. Lalu gw lihat ada ibu ibu jalan nya cepet banget, bawa dagangan dia. Kayaknya mereka udah biasa, haha..

Kita juga berhenti lagi untuk sembahyang, jadi ada banyak tempat. Ada air terjun juga keren, walaupun kecil, tapi lumayan lah..

“Ayo astrid semangat, lagi dikit lo” kata sinta, melihat astrid yang udah lemes

“Ayo dek, nanti tak tinggal lo” kata luna

“Hikss, paaa, gendong” katanya

“Haha.. ya udah istirahat dulu, kasian kamu” kata gw

“Masih jauh gak gek?” tanya gw

“Gak bli, ini kita belok kayaknya lagi sekali, nanti nyampe deh” katanya.. Hari juga udah mau sore, cuaca udah mulai dingin, kita juga udah pada pake jaket..

sekitar 30 menit kemudian kita naik tangga, akhirnya udah kelihatan Puranya.. Akhirnya nyampee… Ternyta udah rame juga orang orang yang mau sembahyang.

Spoiler: Akhirnya sampai di puncak

“Yeyy.. sampe jugaa..” kata Luna sama Ayu

“Liat dek, udah keliatan” dia nyemangatin astrid

“Sebagai anak yang jarang olahraga, aku akui kamu hebat dek, haha” tawa luna

“Kak mau pingsan aku” kata astrid,

“Haha, yok naik kita sembahyang dulu sambil istirahat diatas” kata Sinta

Hari udah mulai sore, tapi karena cuaca cerah, jadi pas banget pemandangan matahari mau terbenam. Kita sembahyang disana dengan tenang, gw berdoa cuma minta keselamatan, kesehatan untuk semua orang yang gw cintai. Tidak ada yang lain..

Selesai sembahyang, kita foto foto bentar di gerbang masuk pura, keren emang keren pemandangannya.

“Gek kita tidur dimana ntar?” tanya gw

“Di bawah bli, di Jaba” katanya

“Ayo kita turun aja, sekalian beli pop mie” katanya

“Iya boleh boleh, bli mau ngopi juga, dingin banget” kata gw

“Anak anak, ayo kita turun dulu” panggil gw, mereka soalnya masih asik foto foto

Sampe di bawah, turun lagi dikit aja dari pura, bukan di bawah dari awal kita naik tadi. Di bawah udah rame, lalu kita nyari tempat, bair nanti gak di rebut tu sama orang lain. Kita duduk duduk disana sambil makan, ngopi.. Angin juga lumayan kenceng, pokoknya dingin banget.

Kita pun ketemu sama rombongan temen – temennya Sinta. Sampai malam kita ngobrol ngobrol disana, emang gak bisa tidur sih. Jadi ya begadang aja..

“Paa.. aku sama sama astrid ke atas bentar ya, mau foto disana” kata Luna

“Gapapa berdua aja?” tanya gw

“Iya gapapa, kan rame juga orang” kata nya

“Iya deh, jangan lama lama ya”

“Iyaa..”

“Ayu gak ikut?” tanya gw

“Gak pak, aku tidur aj deh, ngantuk” katanya rebahan disebelah ku, kita jadi ada di sebuah balai gitu, emang tempat orang orang isitrahat. Kita pas dapet di pojokan, jadi enak lah buat rebahan, hehe.. Gw masih duduk sama Sinta.

“Gek gak pulang ke Jimbaran?” tanya gw

“Udah bli, bulan lalu” katanya

“Emang sering pulang?”

“Gak juga sih, kebetulan ada acara kemaren, jadi pulang deh. Capek soalnya, gak ada yang nganterin, hehe” katanya, duh mancing kayaknya dia

“Wah, kalau gek mau, bli siap kok nganterin” kata gw

“Ahh masak?”

“Iya bener, kan pengen tau jg rumahnya gek”

“Serius bli mau nganterin?” katanya pelan

“He ehh..” gw mengangguk

“….” kita diam sebentar

“Gek, beneran lagi sendiri sekarang?” tanya gw, gw emang udah jatuh cinta sama dia.. Dia pinter, sayang sama anak anak, dan gw yakin dia bisa jadi seorang ibu yang baik..

“Iya bli, kenapa?” tanyanya

“Gek mau gak sama bli?” gw beranikan diri

“….”

“Mau bli..” katanya sambil tersenyum manis,

“Haa, beneran? mau nanti jadi ibu anak anaknya bli?”

“Mau.. mau banget” katanya

“Mau sama orang tua kayak bli?”

“Bli tu gak tua, bli tu pria idaman aku.. bli kok lama sekali bilang ini, hikss” katanya manja

“Jadi…?”

“Iya, aku juga syang sama bli, sama Luna, sama Astrid” katanya, menggenggam tangan gw

“Makasi ya gek, bli gak bisa ngomong apa apa lagi..”

“Terus Anggie gimana bli?” tanyanya

“Seperti yang gek bilang dulu itu, semua perempuan bisa seperti anggie, bisa menyayangi anak anak, anggie tetap jadi mama nya anak anak, tapi bli juga butuh perempuan yang bisa ada di sisi bli, yang bisa nemenin bli dalam suka duka, susah senang, yang bisa bli ajak curhat, yang bisa bli ajak berbagi tempat tidur, yang bisa bli lihat disamping bli tiap bangun pagi, kamu lah perempuan itu gek.. Pertama kali ketemu gek, bli udah ngerasa lain..” kata gw

“……” dia tersenyum

“Anak anak apa nerima gek nanti bli?”

“Kalau Luna bli yakin juga syang sama kamu gek, kalu astrid bli bakal ngomong pelan pelan ya”

“Hikss.. makasi bli, gek bakal selalu ada di samping bli” katanya meluk gw.. mudah mudahan juga gak ada yang liat nie, lumayan gelap juga disini…

“Bli yang makasi gek..” kata gw

“Bli..” bisiknya

“Iya..”

“Cepetin lamar gek ya”….

[table id=iklanlapak /]

[ POV Luna ]

Setelah tadi minta ijin sama papa, aku pun sama astrid mau foto foto di candi bentar tadi, aku lihat instagram orang keren foto malem malem, dapet keliatan bintang bintang nya, apalagi sekarang purnama, hihi..

“Kak takut” astrid memeluk lengan ku, soalnya gak gelap juga. Tapi orang orang masih rame, jadi aman lah.

“Wah bagus banget dek, pas keliatan bulannya” kata ku

“Wah iya kak, minta tolong orang aja buat fotoin kita, hihi” kita pun foto foto disana, tak terasa udah sekitar jam 9 malem.

“Dek duduk sini yok” kita duduk berdua di tangga sambil liat liat foto tadi..

“Brr…” astrid agak menggigil

“Dingin ya, nih pake syal aku aja”

“Terus kakak?”

“Aku gapapa, kan kulit aku tebel, hehe” Aku lingkarkan syal yang aku bawa ke lehernya astrid, dia malah menatap ku,

“Apa sih” kata ku

“Ngak, hehe”..

“Kak, bulannya bagus ya.. kayak kakak” katanya

“O jadi kamu ngatain aku bulet?”

“Haha, gak gitu. Sensi amat lo” kata nya

“Kakak itu kan aslinya bulan” kata nya,

“Makin gak jelas kamu” kataku sambil main HP

“Ye bener kak, nama kakak, Luna, luna tu artinya bulan tau” katanya,

“Masak sih?”

“Iya, nie coba cari di google”

“Terus Astrid apa artinya?” tanya ku

“Hmm.. Bintang” katanya

“Mungkin papa sama mama dulu namain kita pas kayak gini, malem malem, ada bulan sama bintang, hehe” kata astrid

“Untung gak siang siang ya dek” kata ku

“Maksud kakak?”

“Kan jadi matahari nanti, Surya, Suryanti, sama Suryantini, kwkwkwkwk” aku ngakak

“Iya ya, hahaha”

“Kak tadi doain mama gak?” tanya nya

“Iya, aku berdoa biar mama jagain kamu nanti di jakarta”

“Terus?”

“Y gitu doang, apalagi terus” kataku

“Haha..”

“Kamu baik baik ya di jakarta, jaga diri, inget janji kita” kata ku,

“Iya kak, aku janji.. Ehh janji yang mana?” tanyanya

“Ya jaga diri baik baik, jangan sampai jadi rusak, pacaran silahkan asal positif” kata ku,

“Gak bakal terjadi itu kak” bisiknya

“Maksud kamu?”

“Ehh, anu.. maksud aku, aku pasti bisa jaga diri” kataku

“Kakak juga ya, awas aja kakak pacaran terus” kata nya

“Kalau ada cowok yang bisa ngalahin aku duel, baru tak mauin, haha” tawa ku..

“Inget ini, dimanapun kamu berada, kamu itu tetap adik aku, tetap adik ku yang paling aku syang..” kata ku

“….”

“Hikss” dia malah nangis

“Ehh malah nangis”

“Aku bakal kangen kakak” dia memeluk ku, merebahkan kepalanya di bahu ku,

“Iya nanti kan kamu pulang, atau aku yang mampir ke jakarta”

“Iya, aku janji sering pulang deh” katanya,

“Emang sekolah punya kamu, haha”..

“Kak.. sebenernya..”

“Sebenernya surat yang aku tulis waktu itu”

“Kenapa dek?”

“Itu sebenernya aku tulis buat kakak…” katanya bikin aku kaget

“Haaaa???.. tapi tapi.. kamu serius??”

“Iya kak.. aku syang kakak.. hikss..”

“Maksud kamu syang seperti apa dek?”

“Gak tau.. hikss.. aku syang sama kakak pokoknya” dia makin memelukku, gak berani melihat wajahku. Aku jadi bingung sendiri, kenapa sama astrid, ada apa dengan dia.

“Dek kita ini adik kakak, saudara kandung.. makud kamu apa?” tanyaku

“Hikss.. jangan ditanya itu kak.. aku gak bisa jawab..” dia menangis sambil tetap memeluk ku.. Aku memang syang banget sama astrid, karena dia adik aku.. Apa perasaan astrid berbeda dengan ku..

“Dek.. dek..” aku elus kepalanya

“Udah jangan nangis, gak ada yang salah, kenapa kamu sedih” kataku

“Kakak gak benci sama aku kan?”

“Ngapaen aku benci sama kamu.. Sini deh liat aku” lalu dia mengelap air matanya, dan menatapku. Aku lap air mata yang ada di pipinya..

“Yang jelas aku tu syang banget sama kamu, kamu tu adik aku, aku bakal selalu jadi kakak kamu” kata ku

“Kaakk..”

“Apa?”

“Cium” dia memonyongkan bibirnya

“Dih jijik.. sana sana”

“Kaakk.. katanya syang sama aku..”

“Kamu nie ya,aneh aneh aja, mau kita gak bisa pulang nanti?”

“Kok gitu?”

“Di Pura ini ada beberapa hal yang gak boleh dek, termasuk itu, kamu gak tau?”

“Ngak kak” katanya geleng geleng,

“Tadi aku baca baca pas di jalan tu”

“Hmm kalau gitu, pas dirumah aja ya, hehe” katanya manja

“Idihhh.. kamu cari pacar sana, ciuman deh sepuasnya..”

“Awas aja kakak ya” katanya ngambil popmie, yang dia bawa tadi

“Minta dek..” aku ambil dan memakannya,

“Jangan di abisin kak”

“Nihh, ayo aaaa” aku pun nyuapin dia disana,

“Duh, minta dong…” kata bli bli yang lewat godain kita,

“Hihi” kita ketawa aja..

“Bakal kangen kamu” aku mengelap bibirnya bekas kuah mie, hehe..

“Iya kak, sama. Kalau gak kuat aku bakal pulang aja, hihi” kata astrid.. Aku sebenernya masih bingung, apa astrid beneran suka sama aku, bukan hanya sebagai kakaknya, tapi kita ini kan kakak adik, dan juga kita ini sama sama cewek. Gak mungkin astrid kayak gitu, walaupun aku sering ledekin dia, tapi aku yakin dia gak gitu.. Dia emang manja banget sama aku, tapi menurutku wajar lah sebagai adik, apalagi kita gak punya mama, pasti dia nganggep aku juga sebagai mamanya..

Lama kelamaan aku menatap matanya, apalagi suasana bulan purnama yang cerah gini, rasanya emang tenang, damai.. Menatap wajahnya seperti aku bercermin, dia cantik, mirip banget sama aku, kan emang kita kembar, hehe..

“Cup..” dia mengecup tangan ku yang menyentuh pipinya.. Kok aku jadi pengen juga ya, hihi..

“O ya dek, kalau papa jadian sama bu Sinta gimana?” tanya ku

“Hmm.. hmm.. aku tetep maunya mama anggie kak, gak mau yang lain” kata ku

“Emang kakak mau? papa sama bu Sinta?”

“Ya kalau menurutku sih gapapa dek, kita tu juga harus mikirin perasaan papa lo, gak boleh egois”

“Soalnya, mama anggie sampai sekarang gak ada ngasi kabar juga kyaknya, papa pasti capek nunggunya.. kasian aja sama papa” kataku

“Hmmm.. tapi kalau mama anggie ternyata mau sama papa gimana kak?”

“Udah lama dek, aku yakin mama anggie tu ada sesuatu” kata ku

“Tapi yang kita lihat kemaren tu kak, papa sama mama anggie waktu di kamar?”

“Itu aku gak tau juga dek, apa mereka begituan karena saling cinta, atau kepengen aja”

“Intinya gini dek, kita jangan lagi maksa papa ya, kasian.. Kamu bayangin aja, papa bertahun tahun menduda, untung aja papa gak nyari cewek sembarangan. Biarin aja papa mencari orang yang dia sukai, kalau emang itu bu Sinta, aku sih gak masalah. Aku juga suka sma bu Sinta”

“Terus mama anggie?” tanya astrid

“Mama anggie tetep jadi mama kita, mama kan udah bilang gitu juga. Tapi kalau jadi istri papa, kayaknya mama anggie gak mau deh dek” kata ku

“… Iya juga kak ya, kasian papa”

“Naa itu, jadi nanti apapun keputusan papa, kita dukung ya”

“He ehh..” astrid mengangguk..

“Ya udah yok balik, udah malem banget..”

“Bentar kak, bulan nya lagi bagus bagus nya tu” kata astrid menahan lengan ku pas mau bangun

“Sampai kapan kamu liatin bulan terus”

“Gak tau, suka aja.. Kadang aku lihat wajah mama disitu, kadang aku lihat wajah kakak juga” katanya sambil ngeliatin bulan purnama.

“Coba kita bisa terbang ya kak” katanya

“Hadehhhhhhhh, makin ngelantur aja kamu, ayo turun” kata ku berdiri

“Hahaha, iya iya”

“Dek ambil sampahnya”

“O iya”..

Malem itu di bawah terang nya sinar bulan, kita bergandengan tangan jalan menuruni anak tangga. Orang orang juga masih banyak yang lalu lalang, ada yang jual jual makanan juga. Lalu tiba tiba ada nenek nenek kayaknya, beliau pemangku disini. Soalnya pakaiannya serba putih. Pemangku itu seperti pendeta yang biasanya memimpin sembahyang hu.

“Aduhh ya ampun” teriak astrid, spontan kita bantuin nenek itu,

“Nenek gapapa?” tanya ku sambil ngambilin banten bawaannya yang jatuh. Banten itu sarana untuk sembahyang,

“Gapapa, cuma kaki nya aja sakit” katanya

“Mana nek?” dia nunjuk pergelangan kakinya.. Aku pijit pijit dikit, kayaknya terkilir

“Kenapa kak neneknya?” tanya astrid, dia baru selesai beresin keranjang banten nya

“Kayaknya terkilir dek..” Aku masih urut urut terus, aku lihat nenek itu memperhatikan kita berdua,

“Hmmm.. udah.. masih sakit nek?” tanya ku

“Wah udah gak sakit lagi.. makasi ya nak” katanya

“Iya nek, hehe”

“Lain kali nenek hati hati ya” kata astrid, kita bantu beliau berdiri..

“Daa nenek” kata ku ninggalin dia

“Nak.. sebentar” panggilnya

“Iya nek..”

“Ini buat kalian” kata neneknya

“Apa ini nek?”

“Gelang tridatu, nenek liat tangan kalian belum isi, pake ini ya” katanya, jadi gelang tridatu itu, gelang dari benang yang berwarna merah, putih sama hitam. Biasa emang didapet saat sembahyang gitu. Nenek memakaikan gelang itu di pergelangan tangan kita.. Tapi gelang nya beda, ada mainan kecil berwarna emas, 1 berbentuk bulan sabit, dan 1 punya astrid bentuk bintang.

“Nenek doain, kalian sehat sehat terus ya, salam sama keluarga kalian. O ya, gelang ini jangan dikasikan ke orang lain, kalau bisa kalian pake terus, hehe” katanya

“Iya makasi nek” jawab kita

“Iya sama sama” katanya tersenyum dan masuk ke dalam Pura.

“Wah bagus ya kak gelangnya” kata astrid

“Iya dek, mainan nya lucu lagi, hehe”

“Ehh kita minta in buat papa, sama yang lain juga ya”

“O iya, lupa sama mereka..”

“Neeekkkk” kita balik badan, dan nenek nya udah hilang, kayakny udah masuk ke dalam Pura tadi,

“Yah, neneknya udah pergi.. Besok pagi aja dek, kan sebelum pulang kita sembahyang dulu, pamitan” kata ku

“Iya kak” Kita pun turun dan pergi ke tempat peristirahatan, nyari papa.. Wah udah rame banget, karena papa ada di pojokan, kita pun permisi permisi sama orang orang, hehe..

Lalu aku lihat papa lagi sama bu sinta, bu sinta merebahkan kepalanya di bahu papa, hihi..

“He emmm” kataku

“Ehh udah balik kalian” mereka kaget dan agak panik,

“Lama amat foto fotonya..” kata papa

“Astrid pa, sibuk ngeliatin bulan” kata ku

“Pa ngantuk, aku tidur dimana?” tanya astrid

“Sini sama ibu aja nak” kata bu sinta, astrid lalu duduk sama bu Sinta, aku lihat mereka udah peluk pelukan aja

“Aku pun ikut rebahan” paha papa tak jadiin bantal,

“Papa gak tidur?” tanyaku

“Ya papa ntar aja, kamu tidur deh” katanya, emang orang orang disini pada gak tidur sih, ya namanya mekemit harus begadang, tapi aku ngantuk, Gak nyaman juga tidur pake kabaya gini, tapi mau gimana lagi.

………………………………………………………………………………………………………………………………

[table id=iklanlapak /]

[ POV Nanda ]

“Iya, secepatnya ya. Bli kan harus ketemu keluarga gek dulu” katanya

“Nanti pas aku pulang ya bli”

“Iya sekalian bli anterin”

“Udah gak sabar ya, hehe?” tanya gw

“Hihi..” dia cuma senyum senyum aja,

“Sebenernya dulu aku udah mau nikah bli, dan pacarku tu gak setuju aku jadi guru, apalagi aku merantau lumayan jauh gini”

“Emang apa alasannya dia gak ngasi kamu jadi guru?”

“Dia maunya aku dirumah aja, gk usah kerja gitu. Tapi aku kan suka sama anak anak, walaupun gaji guru itu gak seberapa, tapi aku seneng kok ngajar anak anak, apalagi anak anak sekarang udah pada gak paham budaya bali, kebanyakan main sosmed aja”

“Aku suka banget nari bali, aku cinta budaya bali bli, dulu aku beberapa kali ikut lomba jegeg bagus waktu SMA, lomba putri Bali juga, aku menang kok.. Sekarang aku mau nerusin ke generasi selanjutnya. Kita orang bali terkenal karena budaya dan adat nya yang kuat, tapi kalau tidak diteruskan bakal hilang selamanya” katanya cerita dengan semangat.

“Kamu emang guru sejati, hehe. Aku setuju banget gek. Kadang anak anak sekarnag tu nganggep budaya bali tu kuno” kata gw

“Ya itu bli, gak boleh dibiarkan. Nari tu menyenangkan lo, dan gak susah. Gak harus punya bakat, aku tu malah berpikir, gak ada yang namanya bakat. Semua bisa dilatih, coba lihat Astrid. Emang dia ada keturunan seorang penari bli?” tanyanya

“Iya ya, aku sendiri gak bisa nari, mama nya apalagi” kata gw

“Tu kan, tapi astrid sangat serius belajar, dia juga seneng nari, makanya dia bisa pinter” katanya

“Betul gek, gek harus tetep berjuang. Wariskan budaya bali ke anak anak” kata gw mengepalkan tangan

“Terus waktu itu pacar nya gek gimana?” tanya gw lagi

“Ya aku jelasin bli, kalau aku suka ngajar. Awalnya dia gak terima, tapi akhirnya mau. Tapi setelah kita LDR an gitu, walapun cuma Denpasar-Singaraja, tapi dia seperti gak terima, marah marah aja terus. Aku kan sibuk disini bli, pagi ngajar, sore nya juga ngajar ekstra, dia malah gak mau ngerti, kayak anak kecil gitu”

“Ya udah, karena aku juga udah males, buang buang waktu ngeladenin dia, jadi udahan aja” katanya

“Ooo gitu, baru pacaran aja gitu, apalagi nanti udah nikah ya” kata gw

“Iya bener, bisa bisa berantem aja tiap hari” kata nya

“Nanti aku boleh kan bli, masih tetep ngajar?” tanya nya

“Ya boleh lah, tapi di rumah juga ajarin bli ya, hehe”

“Ajarin apa?”

“Ya apa aja, ajarin gimana caranya bli bisa membahagiakan gek” kata gw

“Bli apa sih..” katanya malu malu, hahaha..

“Pokoknya, selama itu positif bli pasti dukung.. Bli juga suka kok sama profesi guru, emang gak hanya namanya aja pahlawan tanpa tanda jasa, tapi kenyataannya emang seperti itu”

“Apalagi ngelihat gek seragam PNS gitu, bli jadi uring uringan, hahaha” tawa gw

“Hahaha.. kalau gitu nanti dirumah, gek pake seragam terus?”

“Iya, pas tidur juga” bisik gw

“Ihhh, hahahahaha… ssssttttt” tawa kita, lalu dia menutup bibir gw dengan telunjuknya.. Lama gw menatap matanya,

“Gek cantik banget” bisik gw, mukanya merah merona, bersyukur banget dia mencintai gw, hmm…. Coba aja gak di pura gini, udah tak peluk dia, hehe..

“hihi” dia menyandarkan kepalanya di bahu gw, wangi banget rambutnya,

“He emmm!!” Kaget kita anak anak udah dateng, jadi salah tingkah deh..

………………………………………………………………………………………………………………………………

Subuhnya…

Jujur gw gak bisa tidur semaleman, paling cuma tidur tidur ayam aja.. Tak terasa udah jam 5 pagi, emang jadwalnya itu jam 6 kita sembahyang dulu, baru deh kita pamit pulang. Gw lihat anak anak masih tidur, Sinta duduk tapi dia juga tidur.

“Gek.. gek.. bangun..” gw bangunin dia

“Ehh.. hmmm.. udah pagi ya bli?”

“Udah, ayo siap siap..” lalu kita bangunin anak anak, kayaknya semua pada sakit lehernya, haha..

Pagi itu muka masih ngantuk, kita naik lagi ke atas. Ternyata udah pada rame.. Lalu kita duduk dan mengikuti persembahyangan.. Pas selesai satu persatu kita diberikan tirta sama para pemangkunya..

“Nenek mangku, makasi ya gelangnya” kata Luna, ke salah satu pemangkunya

“Iya nak, ingat pesan nenek y” katanya, ehh kapan anak anak kenal sama pemangkunya ini,

“Nek, boleh minta lagi 3 gak?” tanya astrid

“Yah, kalau yang kayak punya kalian cuma ada dua. Ada yang biasa nanti minta aja tu disana” nenek mangku nya nunjuk ke tempat orang bagi bagiin gelang tridatu

“Oo beda?” tanya Luna

“Punya kalian spesial” lalu beliau nya melanjutkan ngasi tirta ke yang lain.

“Kalian dikasi apa sama nenek mangkunnya?” tanya gw ke anak anak

“Nih pa, bagus kan” katanya nunjukin gelang

“Apa bagus, biasa aja” kata gw, karena emang gelang tridatu biasa

“Ini lo ada mainan nya” kata Astrid

“Mana, polos gitu..”

“Iniii, pa, punyaku bentuk bintang”

“Punyaku bulan” kata mereka. Tapi gw sama sekali gak liat apa apa, gelang aja biasa

“Apaan gak ada” kata gw

“Adaa paaaaaaaaa! mata papa minus nie” katanya sambil ngedeketin gelangnya. Emang beneran gak ada apa apa..

“Udah udah, ayok” ajak Sinta, karena emang rame banget, kita juga harus cepet cepet keluar,

………………………………………………………………………………………………………………………………

Karena acara udah selesai, pagi itu kita jalan turun. Ternyata turun lebih capek daripada naik. Mata ngantuk lagi.. Bisa gk ya gw nyetir pulang nie.

Dan akhirnya sampai juga di bawah, duh capek banget.. Tapi seru lah. Sekitar jam 9 kita baru sampai parkiran. Di mobil kita istirahat dulu, sambil makan, kebetulan kita bawa makanan ringan. Semua mukanya kucel kucel, hihi..

“Bli, kuat nyetirnya?” bisik Sinta, kita lagi duduk di sebelah mobil,

“Kuat kok, apalagi ada gek di samping bli”

“Haha, dasar.. Serius bli, kalau gak kuat, bli tidur aja dulu ya, biar kita tunggu” katanya kawatir

“Iya kuat, bener kok” kata gw..

“Ya udah yok jalan” Kita pun semua naik ke mobil, anak anak udah pada rebahan aja.. Tapi gw lihat mereka udah gak pake kebaya, cuma tank top an sama celana pendek,

“Ehh kalian udah ganti baju?”

“Hehe, kita kan bawa baju ganti pa, mana kuat pake kebaya lama lama” kata Luna

“Wah curang”

“Haha, papa aja yang begok. Toh juga kita gak bakal keluar mobil” kata astrid

“Gek gak ganti baju? biar bli keluar dulu” tanya gw ke sinta

“Gak usah bli, lagian gek gak bawa baju. Gapapa kok, masih nyaman” katanya

“Iya deh, nanti biar kita beli babi guling aja ya, anak anak gak usah di ajak” kata gw

“Mau paaa, beliin” kata Luna

“Aku ikut pokoknya” kata Ayu

“Haha, kalian diem di mobil aja, nanti tak beliin krupuk nya doang”

Kita pun gas menuju rumah.. Setengah jam perjalanan kita singgah dulu di warung makan, udah laper banget juga.

“Yok gek” ajak gw ke Sinta

“Paaa, aku kulitnya banyak in” kata Luna

“Paa, aku sayur nya banyakin” kata astrid

“Aku juga pak, hehe” kata Ayu

“Enak aja, beli sendiri sana, haha” kata gw turun dari mobilnya

“Ihh papaaaaaaaaaaaaa!!”

“Hahaha, iya syang, tunggu disini ya” kata Sinta,

Kita pun pesen makan 5 porsi, sinta bawain makanan ke mobil, sama sekalian minum juga.

“Kamu nie tega amat lo bli” katanya duduk lagi sama gw,

“Hehe, becanda kok syang.. seneng aja bli ngerjain mereka”

“Bli kok minum es teh?” tanyanya

“Kenapa emang gek?”

“Teh anget aja, biar seger” lalu dia mesen teh hangat,

“Ini biar ngantuk nya ilang lo” katanya,

“Ngantuk tu obatnya cuma tidur gek, hehe”

“Haha, iya ya” kita pun makan berdua,

“Besok ada acara gak gek?” tanya gw

“Kan sekolah bli syang, gimana sih”

“O iya, haha.. Nanti bli jemput pulang sekolah ya” kata gw

“Ehh gak usah, bli kan sibuk di toko. Gek juga udah bawa motor”

“Ya kan pengen aja”

“Gek gak mau bikin bli gak fokus kerja” katanya,

“Hehe, iya deh.. Tapi bli pengen aja ngajak gek jalan jalan gitu”

“Ya nanti pasti ada waktu, gek bakal sering main kerumah kok..” katanya

Tiba tiba hp gw bunyi..

“Paaa.. lama bener???” luna nelpon

“Bentar napa sih, tunggu” kata gw, lalu tak matiin telponnya,

“Minta nambah mereka?” tanya sinta

“Haha, ngaak.. atau kamu yang mau nambah?”

“Hmm ngak ahh, nanti gendut,hihi”

“Gapapa biar montok”

“Bli nie, mesum terus” bisiknya

“Kok mesum, orang cuma bilang montok” kata gw, emang lama lama deket sama Sinta jadi pengen gw. Harus cepet gw ketemu sama keluarganya dia nie..

Selesai makan kita jalan lagi, gw harus kuat. Lagi dikit, paling setengah jam lagi kita sampai.. Anak anak udah pada tidur di belakang, sinta jg gw lihat matanya udah sayu, pengen pejem aja.

“Gek tidur aja” kata gw sambil nyetir

“Ngak, gek mau nemenin bli, kasian” katanya

“Hehe, gapapa syang.. sana tidur” kata gw

“Uaaahhem..ngaakk” katanya.. tapi 5 menit kemudian dia udah ketiduran, haha.. Lalu hp gw bunyi, mbk Tu nelpon.. Gw speaker aja HP.

“Halo mbk”

“Halo De, udah nyampe mana?” tanyanya

“Udah deket mbk, paling setengah jam”

“Ayu gak mabuk kan?” tanyanya

“Ngak, sehat dia.. hehe” kata gw

“Rumah aman mbk?”

“Aman.. o ya, Lempuyang kan di Karangasem ya?”

“Iya, kenapa?”

“Gak ketemu Ibuk de?”

“Ya ngak lah mbk, orang kita di Pura aja” kata gw

“Mbk kenapa, tiba tiba inget ibuk?”

“Kemaren malem mbk mimpi, mbk mimpi ketemu ibuk de” katanya

“Ya cuma mimpi aja mbk, kenapa emang” kata gw

“Ya siapa tau ada petunjuk apa gitu de”

“Haee udahlah mbk, kalau emang kita di takdirkan ketemu, pasti ketemu” kata gw kesel

“Ya kan harus dicari de, kalau gak dicari mana bisa ketemu” katanya

“Ya nanti aja. Udah y mbk, aku lagi nyetir nie”

“Iya iya, hati hati”..

Walapun gw pengen ketemu ibuk, tapi gw masih kesel. Mau cari dimana coba.. Atau gw coba kontak temen yang kerja di kepolisian ya. Bisa bantu gak dia.. Ntar coba gw telpon deh..

Dan akhirnya gw nyampe rumah juga, gila capek bener.. Pengen langsung tidur rasanya..

“Udah nyampe pa?” tanya Luna, dia baru bangun,

“Kita anter Sinta dulu ya” kata gw

“Pa aku turun dirumah aja, pengen pipisssss” kata Luna

“Hmmm.. aku juga paaa.. aku juga pak”

“Iya iya” Gw turunkan anak anak di depan toko, mereka menutupi tubuhnya dengan kain kemben nya, haha..

“Langsung ke kos gek?” tanya gw

“Iya bli..” katanya lemes

Sampai depan kos nya, gw bantuin dia bawa barang barang nya dan menaruh nya di kamar.

“Ya udah gek istirahat ya, bli balik dulu” kata gw

“Iya bli istirahat juga ya, jangan kerja lagi..” katanya

“Iya syang.. bli ngeliat tempat tidur kamu, jadi pengen rebahan.. hehe” kata gw

“Hihi, boleh kok” katanya senyum senyum

“Hmmpppff.. hmmppff.. ” saking gak tahannya gw peluk dia, dan mencium lembut bibirnya..

“Bli pamit ya”

“He ehh..” dia mengangguk, tidak lupa memberikan senyum nya yang paling manis,

“Bli…” dia memeluk gw lagi dan kita kembali berciuman.. seperti gak ketemu 1 tahun rasanya.. Sampai puas kita saling pagut..

“Hmmm.. tar malem aku maen kerumah ya” katanya

“Iyaa, daa sayang..” gw keluar dari kamarnya.. Gw naik mobil dan otw pulang.. Hadehhh.. Kayaknya emang Sinta yang paling pas. Kamu setuju kan ma? Kalau setuju tar malem kamu bobok sama papa, atau kalau ngak papa yang peluk mama, haha. gw senyum senyum sambil nyetir

………………………………………………………………………………………………………………………………

[table id=iklanlapak /]

Seminggu kemudian…

[ POV Luna ]

“HIkss…adek.. hikss…uwaaaa…uwaaa” aku menangis melihat adik ku masuk ke terminal keberangkatan

“Hahahaha.. lebay amat kamu” papa malah ketawa

“Papa diem!!! hikss.. uwaaa..” tumben aku nangis kayak gini, tumben aku nangis depan astrid. Aku sedih banget bakal pisah dari dia.. Kenapa kemaren aku setuju dia sekolah di jakarta, hikss.. papa juga kenapa setuju, ihh dasar papa..

“Udah syang, kan nanti astrid pulang lagi” kata bibik

“Hikss.. hikss..”

“Ya udah yok balik” ajak papa

“Hikss.. ga maooo.. uwaaa”

“Kamu nie lo kayak bocah aja, tak tinggal disini ya!” kata papa

“Hikss.. paa, aku mau ke jakarta” kata ku

“Hadehhh.. kalian pas ngumpul berdua berantem aja, sekarang baru pisah gini, malah nangis nangis” kata papa.. kita jalan menuju parkiran..

“Kakaaaaaaaaaaaakkk” aku mendengar suara adik ku

“Haa, dek..”

“Kaakk..” dia lari memeluk ku

“Lo kamu gak jadi berangkat?” tanya ku

“Jadi lah kak, tadi udah abis check in.. kan boarding nya masih lagi 1 jam”

“Kakak kok nangis gitu sih, hihi”..

“Hmm.. itu.. anu..” aku malu dah jadinya

“Luna gak mau pisah dari kamu nak” kata papa

“Kamu baek baek ya di jakarta” kataku

“Iya, berapa kali kakak bilang gitu”

“Hikss..”

“Hihi.. tumben kakak nangis gini” kata astrid

“Abisnya tumben aku bakal jauh dari kamu”

“Aku janji, kalau libur pasti pulang.. kakak juga maen ke jakarta ya, kita nge-mall lagi sepuasnya..” kata nya

“Hukss.. Iya dek, inget kata kata aku tadi malem ya”

“Iya aku janji kak, kakak juga ya.. Aku sayang kakak” katanya memeluk ku erat

“Aku juga sayang kamu dek”..

“Hihi.. hahahaha” tawa papa

“Papa apa sih!!!!!!!” bentak kita

“Kalian tu lo, kayak pacaran aja.. nanti kan ketemu lagi. Pake drama drama segala lagi.. Astrid sana sudah kamu masuk, nanti ketinggalan lagi” kata papa

“Daa kakak..” senyumnya, menjauh.. duh beneran drama deh, tangan kita masih berpegangan, sampai perlahan akhirnya terlepas..

“Daa papa, daa bibik” katanya

“Iya, nanti kabarin kalau udah mau terbang ya” kata papa. Aku masih terus ngeliatin dia, pas masuk ke dalem, terakhir dia menoleh dan tersenyum ke aku.. Sampai jumpa adik ku tersayang..

Dari bandara kita pun otw ke rumah kakek di denpasar.. O ya, jadi aku sama papa, sama bibik, tadi anter astrid ke bandara. Sekalian antar bibik ke rumah kumpi juga di Tabanan. Soalnya kumpi udah sakit sakitan, jadi bibik mau tinggal dulu di Tabanan aja, biar ada yang ngerawat.

“Atau aku aja ya mbk, yang di tabanan?” kata papa

“Biar mbk aja de, kamu jaga anak anak aja di Singaraja. Mbk biar jaga nenek, mbk masih pengen tinggal di sana”

“O iya deh, tapi nanti kalau kenapa kenapa segera kabarin ya mbk”

“Iyaa..”

“Ini kita jadi ke rumah mertua kamu de?” tanya bibik

“Jadi mbk, sekalian aku ada urusan sama bapak, soal material di toko”

“Luna syang kok diem aja?” tanya bibik

“Hahaha..”

Aku disini dan kau disana… hanya berjumpa via suara.. jauh dimata namuuunnn.. dekat di hatiii…

Papa malah nyanyi sambil ketawa ketawa, jahat banget papa..

“Huhhh…” kataku kesel

Lalu sampailah kita dirumah mama.. Seperti biasa kakek sama nenek seneng banget liat aku.. Mereka juga udah tau kalau Astrid sekolah di jakarta. Tapi aku agak kaget juga ternyata om Ryan ada dirumah, lagi duduk duduk sama kakek. Aku sama papa pun ikut gabung kesana..

“Luna, kamu udah gede ya” kata om Ryan, aku cium tangannya

“Hehe, kan tumbuh om” kata ku

“Haha.. bisa aja kamu”

“Om baru dateng?”

“Iya tadi pagi.. kenapa kamu gak ikut sekolah di jakarta? atau di surabaya aja sama om” katanya

“Hmm.. aku masih cinta pulau Bali om, haha” lalu diikuti tawa sama yang lain..

“Sebenernya aku pengen maen ke Surabaya om, tapi papa tu, gak pernah ngasi” kataku

“Kok papa? papa tu gak mau kamu berangkat sendiri”

“Ya nanti Luna sama kakek aja ke surabaya ya” kata kakek

“Haa, serius kek? kapan?”

“Ya kamu liburnya kapan, tapi gak bisa lama lama” kata kakek

“Iya gampang kek, nanti pas tanggal merah ya” kata ku semangat

“O ya, anak anak sama bibik dimana om?” tanya ku

“Tu diatas, lagi tidur kayaknya, kamu sana deh, pasti bibik kamu kangen” katanya. Dengan semangat aku lari ke lantai 2.. Aku masuk ke satu kamar,

“Astaga Lunaaaa, anak bibik…” bibik kaget liat aku, dia lagi tiduran sambil ngelonin si Siska anaknya, yang lagi satu masih bayi, aku lupa namanya..

“Bikkkk” aku lari memeluknya..

“Duh anak bibik udah besar, cantik banget.. persih mama kamu..” katanya

“Bibik juga, masih kayak dulu, hihi” Jadi dia bik Inem, dulu yang ngasuh aku waktu kecil.. Tapi sekarang dia udah beda, udah cantik, kayak tante tante hot gitu. Kok bisa dia jadi istrinya om Ryan? Biar om Ryan aja yang cerita ya, hihi..

“Astrid ke Jakarta ya?” tanyanya

“Iya bik, baru aja berangkat tadi” kataku

“Pasti dia cantik kayak kamu juga ya, kangen deh bibik sama kalian.. Kamu kenapa gak pernah jenguk bibik disurabaya? jahat ya” katanya

“Papa bik, gak pernah ngasi aku maen.. ngeselin banget” kataku

“Haha.. O ya papa kamu udah punya calon belum sih?” tanya bibik

“Udah bik, hehe” kata ku

“Haa, siapa? mama kamu yang dijakarta itu? yang cantik itu?” tanya nya

“Hehe, bukan. Nanti deh kalau mereka mau nikah bibik dateng ya” kata ku

“Wahh.. tapi kamunya juga gak keberatan kan?” tanyanya

“Gak lah bik, yang penting papa seneng aja. Dan aku juga suka sama calon nya itu..”

“Ya syukur deh, kasian juga papa kamu lama jadi duda..” katanya

“Kenapa gak bibik aja dulu yang nikah sama papa, haha” tawaku

“Bibik mau sih, hahahahahaha” tawanya

“Haha, tak bilangin om ryan lo”

“Haha, becanda sayang..”

“Duh siska kok bobok sih, bangun bangun” kataku

“Haha, biarin dia bobok. Tadi udah maen sampe kecapekan” kata bibik

“Si kecil namanya siapa bik, duh lucu banget”

“Namanya Alvian, hehe. Bulet mirip papa nya” kata nya

“Kucik kucik alvian… muach” aku cium cium pipinya,

“Ehh lagi tidur ya” papa nongol sambil bisik bisik

“Ehh mas bli”

“Mbak, apa kabar?” kata papa

“Sehat mas..”

“Mbak beda ya sekarang, haha..” kata papa

“Iya sekarang jarang pegang sapu sih, hohoho” tawanya

“Haha sombong..”

“Paa, aku minta adek bayi” kata ku

“Ya ntar kita ke panti asuhan ya, adopsi anak” kata papa

“Serius paaa.. Cepet sana nikah” kataku

“Nikah sama siapa?”

“Alah pake pura pura, gitu mesra mesraan terus” kata ku, soalnya tiap bu Sinta kerumah aku selalu ngintip, haha..

“Hehe, sabar dong nak.. kamu pikir nikah itu gampang”

“Wah jadi pengen tau nie siapa calonnya mas bli” kata bik inem,

“Cantik bik, mantan putri Bali, hahaha” tawa ku

“Tau dari mana kamu?” tanya papa

“Tau lah, orang bu Sinta sering cerita sama aku”

“Ayo mas bli, cepet nikah.. Luna udah pengen punya adik tu” kata bik inem

“Hahahaha..”

………………………………………………………………………………………………………………………………

Aku dirumah nenek sampai sore. Om Ryan katanya balik ke Surabaya lagi 3 hari, setau aku om Ryan ini juga usaha toko juga disurabaya, dan papa juga sering cerita kalau ngambil material lebih sering di Surabaya. Jadi emang sepertinya toko toko mereka ini saling berhubungan.. Mudah mudahan kakek segera ngabarin, aku pengen banget maen ke surabaya, pengen foto di patung buaya sama hiu itu, hihi..

Sebelum balik ke Singaraja, kita mampir lagi ke rumah papa di tabanan. Bibik juga bakal tinggal disini, kasian juga kumpi, udah tua banget. Mudah mudahan beliu gak sakit aneh aneh deh, walapun emang udah saatnya beliau pergi, biar pergi dengan tenang. Setelah dari sana, aku balik berdua aja sama papa ke singaraja. Tadi astrid udah ngabarin kalau dia udah mau terbang. Apa sekarang udah nyampe dia ya? Kayaknya sih udah.. Aku coba vidcall ahh.. Wah nyambung.. tapi muncul, kalau dia lagi vidcall juga, another call gitu. Abis itu dia WA.

“Kakak VC siapa sih? aku VC gak nyambung2” katanya

“Haha, ternyata barengan” bales ku, dan dia pun VC aku..

“Kakak udah balik kerumah?” tnayany

“Iya ini di jalan, kamu udah di mobil ya, siapa yang jemput?”

“Hai Anak mama” wah mama Anggie

“Mamaaaa” teriak ku,

“Gimana sekolahnya syang?” tanya mama, aku liat dia lagi nyetir

“Aman ma, hehe”

“Kamu pasti jadi primadona ya?”

“Haha, primadona apaan ma, hari pertama sekolah aku udah masuk BP” kataku

“Astaga, hahaha” tawanya..

“Kak luna tu emang gitu ma, trouble maker” kata astrid

“Mama sama siapa tu? tante Dewi?”

“Gak, sendiri aja.. Jemput anak mama yang paling cantik, ngapaen ngajak orang, hehe”

“O ya, papa kamu mana?” tanya mama anggie

“Halo Gie” kata papa

“Gimana kabar nya Da?”

“Baik, kamu gimana sehat kan?”

“Sehat, gapapa aku ajak Astrid disini ya”

“Iya gapapa, biar ada yang nemenin kamu”

“Iya, gak enak sendiri di sini” kata nya

“Yah low bat.. dah ya kak” kata astrid

“Iya dek, nanti kabarin ya kalau udah nyampe” kata ku

“Haha, iya kakak sayang, nanti aku kabarin, aku mau mandi tak kabarin, mau makan tak kabarin, hihihi”

“Hahahaha” tawa papa sama mama anggie, aku jadi malu..

“Papa aku mau nanya”

“Iya apa?”

“Gimana papa sama mama anggie?” papa kaget saat aku tanya gitu

“Hmm.. gak gimana gimana kok Lun” katanya

“Udah deh pa, aku tu udah gede, sekarang kita tinggal berdua aja nie, apalagi yang papa mau sembunyiin” kata ku

“….”

“Sebenernya papa juga mau ngasi tau kalian.. Papa sendiri juga bingung sama anggie, dulu papa diberi harapan sama dia, papa di minta nunggu, katanya anggie mau nyelesain masalahnya”

“Tapii..”

“Sampai sekarang gak ada kabar Lun. Tu liat tadi, anggie sama sekali gak ada bahas kan?” tanya papa

“Hmm.. terus kejadian kemaren tu apa?” tanya ku, aku mau kasi tau kalau aku liat papa sama anggie pernah berhubungan

“Maksud kamu?”

“Ya waktu mama kerumah kita, papa di kamar sama mama” kata ku

“Haaaa jadi kamu liat??” papa kaget banget, hampir banting setir

“Hehe, sama astrid pa” kata ku

“… hmmm.. ya itu.. juga papa gak ngerti”

“Gak ngerti gimana pa?”

“Ya waktu itu kita bareng bareng, ngobrol, lalu anggie juga gak nolak, kita sama sama pengen” kata papa ngomong, tapi wajahnya merah,

“Gak ada ucapan saling mencintai pa?” tanya ku, aku kayak lagi interogasi narapidana

“Gak lun, anggie cuma bilang, tunggu, sabar”

“Papa minta maaf ya syang, papa udah berusaha tapi anggie sepertinya gak bisa nerima papa” kata nya

“Pa, aku sama sekali gak ada maksa papa. Aku tu ngerti, walaupun aku pengen banget papa nikah sama mama anggie, tapi kalau gitu keadaannya, aku gak masalah kok pa. Papa bebas mau milih pendamping papa, aku pasti nganggep dia juga kayak mama aku” kata ku

“Se..serius kamu?” tanya papa

“He ehh” aku mengangguk

“Hiks.. makasi nak” katanya, matanya merah,

“Jadi kamu mau nerima Sinta kan?” tanya papa

“Iya lah, sana cepet nikah, buatin aku adik cowok” kataku

“Hehe, makasi ya syang..”

“Tapi.. Astrid gimana? kalian sempet ngomongin ini gak?”

“Udah sih pa, tapi dia tetep pengen mama anggie..”

“Oo gitu ya”

“Tapiiiii.. astrid juga udah ngerti kok pa, kita udah sepakat ngasi papa kebebasan, jangan lagi mikirin kita. Papa juga harus bahagia, mama anggi tetep mama kita, tapi papa silahkan cari pendamping hidup papa yang bakal nemenin papa selamanya” kata ku

“….”

“Papa gak bisa ngomong lagi nak, papa bangga punya anak anak kayak kalian..” katanya

Mudah-mudahan papa sama bu Sinta, selalu bisa bersama. Apapun keputusan papa, aku pasti mendukung.. Mereka ngasi nama aku Luna, pasti ada maksudnya.. Aku harus bisa selalu jadi Bulan yang terang saat malam, saat gelap, saat papa atau astrid ada masalah…

Aku sayang papa, astrid.. dan mama…..

[table id=iklanlapak /]

2 Tahun kemudian…….

[ POV Luna ]

“Sampai kapan kamu di Bandung dek?”

“Sampai liburan selesai lah kakak syang, napa pengen ikut? hahahaha”

Kita lagi WA WA an, aku lagi dikelas, lagi ngantuk banget.. Ngeliat astrid liburan kok enak banget, hikss. pengeeennn..

“Hikss pengen.. kok enak banget sekolah kamu, belum libur lebaran, kamu udah libur aja” ketik ku

“Haha, tapi aku kan sekolah sampe sore kak..”

“Udah sini deh ikut, bolos aja” katanya

“Udah dapet peringatan aku di sekolah dek, papa ngamuk nanti kalau aku kabur..” ketik ku,

“Haha.. kak batagor sini enak banget lo.. hmmmm.. maknyusss”

“Hiksss..”

“O ya, kamu kapan jadi pulang?”

“Hmmm.. mungkin nanti pas mama lahiran kak, Desember ya?”

“Iya, kata mama desember..”

“Galungan kemaren kamu pulang nya bentar banget”

“Ya kan harus sekolah kak, beda kayak di bali, BAnyak LIbur” katanya

“Btw kamu lagi dimana nie?”

“Lagi sama tante Sisi, jalan jalan”

“Sisi?”

“Itu adiknya tante sasa.. Ini aku kan nginep di rumahnya tante Sisi kak, enak sama dia, ditraktir terus, hahaha”

“Curang kamu dek, pokoknya aku harus kesana nanti..”

“Bener ya kak”

“Iyaa…”

“Kak..”

“Iya..”

“I Miss u, so so so so so much”

“Me tooo.. wait for me… my little star” ketik ku, lalu dia ngirim foto,

Spoiler: Yes I will, my moonlight

END – Hidup Di Bali Season 2 Part 10 | Hidup Di Bali Season 2 Part 10 – END
Sebelumnya ( Part 09 ) | ( Side Story ) Selanjutnya