. Cerita Bersambung Hidup Di Bali Season 02 Part 08 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 02 Part 08

0
454

Hidup Di Bali Season 02 Part 08

Part 08 – Terimakasih Bapak

[ POV Luna ]

Udah 5 hari kita di Jakarta, udah puas aku keliling Mal disini, ke Monas, ke Taman mini, ke GBK, hihi.. Tapi kayaknya aku juga gak bisa lama lama disini, kasian mama anggie. Pasti dia kepikiran juga, dia sibuk banget, sementara ngurusin kita.. Mungkin minggu depan aja aku balik.. Malemnya aku masih berdua aja sama astrid di apartemen mama. Mama belum pulang, udah sekitar jam 8. Masih lembur katanya..

“Dek..”

“Iya kak..”

“Mama kasian ya”

“Iya kak, jam segini belum pulang.. udah makan belum mama ya?”

“Itu dah, mama semangat banget kerjanya.. Mudah mudahan sehat terus”

“Iya kak..”

“O ya, kalau kita pulang nya lebih awal gimana?” tanya ku

“Kapan maksud nya kak?”

“Ya minggu depan mungkin, gak usah 1 bulan”

“Hmmm aku gapapa sih, kasian juga mama anggie, kita ngerepotin”

“Ya itu aku pikir dari tadi.. setuju berarti kamu ya?”

“Iya kak, minggu depan aja kita balik..” kata astrid.

Aku sepakat sama astrid, tapi belum mau kasi tau papa sama mama, hihi..

“Kak laperrr”

“Tadi kata mama, kalau laper pesen gofood aja”

“Ya udah pesenin kak, aku mau KFC aja” kata astrid

“McD aja dek, lebih enak..”

“Gak mau, KFC aja..”

“Gak ahh McD”

“Kakaaakk, McD gak enak”

“KFC apalagi, garem aja rasanya”

“Gak mau”

“Y udah pesen masing masing aja!!” kata ku kesel

“Ya udah, go-pay aku kan banyak, weekk” kata astrid

“Aku juga, yeee” dan akhirnya kita pesan masing masing, hahaha…

“Dek kamu tau gak, ada cerita soal apartemen”

“Cerita apa kak”

“Apartemen berhantu” kata ku

“Kak!!!!!!!!!!!!!” bentak astrid, haha..

“Bagus lo ceritanya..”

“Mana lebih serem dari cerita KKN itu kak?” tanya nya

“Apaan tu cerita KKN, tipu tipu itu, gak percaya aku”

“Ehh katanya dari kisah nyata kak”

“Kan katanya, siapa aja bisa bilang gitu”

“Emang gimana kak.. ceritanya?” tanya astrid

“Hahaha, penasaran juga kamu..”

“Jadi gini…”

“Hiiiiiiiiii” dia mengambil selimut dan menutupi kepalanya

“Apaan sih, belum juga mulai” kata ku

“Hehe, kan siap siap kak”

“Jadi gini, ada sebuah apartemen yang dulunya itu di tinggali sama seorang mahasiswi. Pada suatu malam, dia merasa kelaperan banget dek..”

“Terus”

“Terus dia cek kedapur kan, ada makanan apa ngak. Pas dia buka kulkas itu…….” astrid memeluk lengan ku

“Ternyataa…. kosong..”

“Ihh aku kira serem” katanya

“Dengerin dulu napa”

“Pas dia cek di laci dapur ada kardus indomie, dengan semangat dia merogoh isi dus itu, tapi sungguh diluar dugaan, tangannya ngerasa menyentuh sesuatu yang gak asing dek..”

“Apa.. kak???”

“Dia menyentuh sesuatu, tiba tiba tangannya susah di tarik, seperti nempel gitu.. si gadis ini panik..”

“Ada yang narik ya kak?”

“Dia ngerasain tangannya seperti ada lendir, yang menempel kuat.. dia makin panik, sampai akhirnya dia berhasil melepas tangannya dari dus indomie itu..”

“Karena penasarn, dia ngintip isinya.. dan ternyata..”

“Apa kak???????”

“Isinya lem tikus yang dia pasang minggu lalu” kata ku nahan tawa

“Yaahhh, ini cerita serem apa ngak sih kak!!” astrid mulai emosi.

“Dengerin dulu..”

“Lalu dia kecewa banget, udah tangan lengket, perut laper.. akhirnya dia punya ide brilian, yaitu pesan go-food”

“Apaan ide brilian, cuma pesen go-food” kata astrid

“Kamu bayangin dek, dia ketakutan, tapi logika masih jalan”

“Iya iya terserah kakak aja, aku mulai curiga ini cerita ngawur” kata nya..

“Makanya kamu jangan banyak tanya, dengerin aja”

“Terus, dia pun memesan KFC, pdahal dia tau itu gak enak”

“Maksud kakak nyindir nie??”

“Haha, dengerin dulu napa!!” tawa ku

“Ihhh..”

“Sebenernya dia mau pesen McD, tapi karena tangannya lengket jadi jarinya kepleset mencet KFC.. detik demi detik berlalu, si tukang go-food pun nelpon.. Tapi suaranya bener bener aneh dek.. Seperti berat gitu..”

“Lalu si abang gofood nya bilang.. ‘Sesuai aplikasi mbak?’… Dengan emosi si gadis menjawab, ‘Ya iyalah pak!! masak gak sesuai, masak saya pesan ayam, tapi sebenernya saya mau cumi!!’ katanya emosi”

“Hahahaha” astrid malah ketawa

“Karena lelah menunggu, tiba tiba si gadis teringat kalau dia belum mandi.. Dia pun memutuskan untuk mandi. Di kamar mandi si gadis mengambil sikat gigi, lalu ambil pasta gigi dan menyikat gigi nya.. tapi anehnya dek, anehnya..”

“Alah paling tipu tipu lagi”

“Anehnya nie, mulutnya terasa pahit banget, padahal seingat dia pasta giginya itu rasa strawberry merek kodomo.. tapi kok pahit.. ternyata setelah dia lihat di cermin, mulutnya berbusa dek..”

“Astaga!!” kata astrid

“Dan dia baru inget, ternyata yang dia isi bukan odol, tapi sabun cair.. kwkwkwkwk” aku udah gak bisa nahan tawa

“Tu kan… ihhh, udah gak usah cerita lagi!!” kata astrid

“Hahaha.. tapi sekarang serius dek..”

“Sambil si gadis itu bersihin mulutnya yang penuh sabun, tiba tiba suara bel berbunyi.. ning nong.. ning nong”

“Kang gojek dateng?” tanya astrid

“Si gadis bergegas menghampiri, tak lupa dia melilitkan handuk di tubuhnya.. Dia membuka pintu, dan benar yang ditunggu dateng juga.. Si gadis sumringah, begitu pula kang gofood, karena melihat ada gadis cantik cuma pake handuk”

“Saat si gadis mengambil bungkusan itu, tak sengaja handuk nya dia terlepas, tapi bukannya segera memakai kembali, si gadis malah menggoda si tukang gofood”

“Ini gadis bego apa gila sih kak?” tanya astrid

“Haha.. dengerin dulu!!”

“Kang ojek berusaha menahan nafsunya, tapi karena tetek si gadis itu sebesar buah melon, dia pun gak tahan, dan memperkosanya..”

“Rasain lo gadis!!!” kata astrid

“Setelah puas, si kang gofood segera melarikan diri.. tak lupa dia bilang.. ‘Bintang lima ya kakak’..”

“Haha. Trus si gadis gimana kak?” tawa astrid

“Si gadis pun lemah tak berdaya, udah kelaperan, kehormatannya pun direnggut.. tapi rasa lapar mengalahkan penyesalannya.. dengan tubuh yang lemah, dia membuka bungkusan KFC tadi.. dan betapa kaget nya dia dek…”

“Kenapa kak”

“Saosnya gak ada!!! dia berteriak… Setaaaaaaaaaaaaannn!!!”

“Ihh, hahahahahahahah… hahahahaha” astrid terpingkal..

“Gimana serem kan?”

“Hahahaha.. iya serem soalnya aku gak bisa berhenti ketawa.. hahahahaha…” tawanya sampai megang perut

“Aku cerita horor kamu malah ngakak..”

“Hehe.. haha.. kakak paling bisa bikin aku ketawa. Makin cinta aku” katanya memeluk ku

“Dih jijik..”

“Kan katanya gitu kak, kalau cari pacar tu yang bisa bikin kamu bahagia, kakak aja jadi pacar aku ya” katanya

“Dasar anak stres..” kata ku

“O ya kak, kak satria gimana? udah jadian?”

“Jadian apa dek”

“Lo emang dia gak ada kontak kakak?”

“Ada sih sesekali aja, ya respon aku biasa aja..”

“Emang kakak gak suka sama dia, kan ganteng gitu” tanya astrid

“Ganteng sih ganteng, tapi kan aku gak tau juga dia orangnya gimana.. ya kalau dia WA aku jawab jawab aja, dia belum menunjukan biar aku bisa klepek klepek gitu, haha..”

“Ya kan baru kenal”

“Ya itu, siapa tau nanti di SMA aku ketemu sama pangeran ku, hihi”

“Alah, cowok cowok pada kabur nanti tau kakak suka berantem, haha” tawa astrid

“Haha, biarin aja”

“Makanya terima aku jadi pacar kakak, nanti aku peluk tiap hari, hahaha” astrid memeluk ku

“Sana sanaaa!!! lama lama tak colok kamu ya” kataku kesel

“Jangan, jangan ambil kehormatan ku, hahaha” tawa astrid

Lalu tiba tiba ada HP bunyi.. Tumben aku denger nada dering ini, tenyata HP nya astrid..

“Mama kak”

“Halo ma”

“O iya ma, gapapa, aman kok”

“Udah ma, udah pesen go-food. Mama masih lama?”

“O gitu, iya deh.. hati hati ya ma”

“Gimana mama?”

“Masih lama katanya kak” kata astrid

“O ya gapapa, biar aja mama fokus dulu”

“Iya bener..”

“Gimana kak nada dering aku? Jennie, hahaha” tawanya

“Gak tau aku kamu suka blackpink”

“Bagus kak, apalagi dance nya.. gini ni” Astrid berdiri dan mutar lagunya Jennie, lalu dia joget joget sendiri,

“Ihh, hahahaha..” tapi emang pinter dia, lincah, seksi banget, haha.. Aku ambil HP dan rekam dia, dia malah makin semangat..

Asik aku ketawa ketawa liat astrid, bel tiba tiba bunyi.. Aku lari ke dapan pintu ternyata satpam anterin makanan kita, pas dua duanya juga dateng.

“Makasi pak”

“Iya mbak” katanya..

“Dek makaaaann” teriak ku

“Bentar kak, lagi dikit..” dia masih asik goyang goyang di kamar,

“Ya udah aku duluan ya”

“Jangaaaaaaaaaann” di lari ngos ngosan nyamperin aku,

“Keringatan gini, sana jauh jauh” kata ku

“Keringat aku kan wangi”

“Uweekk”

Kita pun makan bareng berdua, aku beli banyak menu, hihi. Ada ayam, burger, kentang, dan banyak lagi. Ku lihat astrid cuma beli ayam sama nasi aja.

“Punya kakak kok banyak?”

“Kan pesan nya emang ini, kamu pesan nya itu ya dateng nya itu” tawa ku

“Kak mintaaa” katanya

“Heehh apa sih, abisin itu dulu..” kata ku

“Tapi ntar aku minta kentang nya ya”

“Iya iya” Kita pun makan kayak pacaran aja, beneran lama lama aku jadi lesbong gara gara sama astrid terus, haha.. Tapi aku syang sama adik ku, aku seneng liat dia ketawa ketawa, hmm.. adik kembarku yang cantik.. Aku akan selalu membuat kamu tersenyum..

[table id=iklanlapak /]

Malem itu, sekitar jam setengah 12, disamping ku astrid udah tertidur pulas.. Aku masih asik main HP, buka buka pesbuk. Aku denger suara pintu kebuka, mama kayaknya dateng. Lalu dia nongol di pintu kamar, memang pintu ngak aku tutup.

“Luna.. belum tidur?” dia mendekati aku

“Hehe, belum ma.. Lembur ya ma?” tanya ku

“Iya, capek banget mama” katanya memutar lehernya, kasian banget dia

“SIni aku pijetin” kata ku,

“Haha, emang bisa?”

“Bisaaa”

“Ya udah mama mandi dulu ya”

“Gak baik mandi malem malem ma”

“Kan pake air anget, hehe” dia pun keluar dari kamar. Aku bangun dan duduk duduk di ruang tamu sambil nunggu mama mandi.

Sekitar 10 menit, dia keluar, cuma pake handuk, hihi..

“Jadi?” tanyanya

“Jadi dong, sini duduk ma”

“Bentar mama ambil minyak anget dulu” Lalu mama duduk di karpet bawah, aku duduk di sofa di belakangnya. Aku mulai mengurut urut lehernya

“Ma, kok bisa sampai jam segini kerjanya?” tanya ku

“Itu ada yang mesen baju, tapi harus dipakai besok katanya”

“Hmm kok nerima pesenan mendadak gitu ma?”

“Sebenernya udah bulan lalu dia pesan nya Lun, tapi kemaren minta dirubah modelnya”

“Dia mohon mohon terus, ya udah deh mama bantuin” kata mama

“Oo gitu, sering ya ma ada masalah gini?”

“Gak sih, cuma karena mama kenal sama dia aja, mama bantu” katanya

“Mama tu juga harus jaga kesehatan, kerja boleh, tapi harus banyak istirahat juga” kata ku sambil mijit dia

“Hehe, iya syang.. mama juga gak sering sering kok gini”

“Mama tu udah umur, hihi” tawa ku

“Emang mama udah tua ya?”

“Hehe, mama tu masih cantik banget, kayak umur 20 an. O ya, gimana sih caranya biar bisa kulit kayak mama nie, halus, masih kencang” kata ku

“Kulit kamu lebih bagus dari kulit mama”

“Ya aku kan masih muda, hihi, mama kan udah tua, kok bisa masih cantik”

“Haha, dasar kamu.. Ya dirawat syang, mama rutin kok perawatan. Kerja capek, manjain tubuh juga harus rutin” kata mama

“Ooo iya ya”

“Ya ntar mama ajak kalian ke salon kecantikan langganan mama”

“Beneran ya ma”

“Iyaa..”

“Enak juga pijitan kamu ya, tangan kamu kecil gini tapi kuat cengkraman nya, haha” tawa mama

“Iya dong, aku jago bela diri lo ma” kata ku

“Haaa serius?”

“IYa, nih mama lihat foto foto aku” aku liatin foto waktu aku ekstra, latihan dan turnamen

“Wahh.. keren..”

“O ya mama dulu pinter nari ya?” tanya ku

“Tau darimana?”

“Tante dewi yang cerita”

“Haha, iya, dulu mama sama dewi anggota cheers di sekolah, kita juga sering ikut lomba, nari Bali”

“Berarti mama sama kayak Astrid”

“Iya astrid jago nari ya” kata mama

“Jago dance k-pop juga dia ma, haha”

“Haha.. tapi kamu kok gak bisa?”

“Gak tau ma, pinggul ku gak se bohai astrid soalnya, hahahaha”

“Iya kan walaupun kalian kembar, tapi pasti ada banyak perbedaan. Dan itulah keunikan kita masing masing”

“Hehe iya ma..”

“Nanti kalian lanjut SMA dimana?” tanya mama

“Ya di rumah ma, singaraja, kan sistem zonasi” kata ku

“Hmmm, sekolah disini ya, temenin mama” katanya

“Haa… tapi ma” aku jadi bingung sama permintaan mama,

“Nanti kalian sekolah swasta aja, disini bagus bagus sekolahnya” kata mama, aduh gimana ya,

“Hmmm.. hmm.. tapi ma, aku harus tanya papa dulu” kata ku

“Iya lah syang, kalau papa ngijinin, mau ya sekolah disini” kata mama

“I.. iya ma” aku masih bingung sebenernya, aku yakin papa gak ngasi, tapi astrid gimana ya, soalnya dia sering bilang mau sekolah disini.

“Masak kamu tega mama sendiri disini” katanya lagi

“Hehe.. iya ma,, nanti aku ngomong papa dulu ya” kata ku, duh jadi kepikiran deh..

“O ya ma, ma tadi aku udah ngomong sama Astrid, kita disini gak sampai sebulan ma ya”

“O gitu? kalian ada acara?”

“Iya ma, ada odalan di pura” aku beralasan, gk enak kalau aku ngomong biar gak ngerepotin, pasti mama marah,

“Oo iya, gapapa.. Berarti kapan balikny?”

“Mungkin minggu depan ma”

“Hmm iya deh”

“Mama ikut lagi ya ke Bali” kata ku

“Liat nanti ya sayang, kalau emang mama free pasti mama ikut”

“Oke deh, soalnya papa kangen sama mama, hihi”

“Haha” tawa mama

“Hmmm udah syang, leher mama udah gak pegel lagi” kata mama

“Makasi ya” mama mngecup pipi ku

“Iya ma, besok gak boleh lembur ya” kata ku

“Siap anak ku syang, hihi” pas dia bangun gak sengaja handuk nya lepas, bugilah mama di depan ku, hahaha,

“Aduhh malu” katanya buru buru nutupin tubuhnya

“Hahaha…”

“Udah sana kamu tidur, udah malem” kata mama

“Iya ma, mama langsung tidur ya”

“Iyaa..”

Ya ampun nie anak, aku harus tidur dimana kalau dia tidur melintang gini. Pas aku ke kamar aku lihat astrid tidur melintang, kaki nya ada di bantal.

“Dek.. dekk.. adeeeeekk!!!” aku bangunin dia,

“Hmmm apa sih kak!” katanya

“Kok apa sih, kamu tu tidur benerin!”

“Iya iya!! ganggu aja” katanya ngomel lalu benerin posisinya

“Pengen aku ajak gelut aja nie anak, ihhh”

………………………………………………………………………………………………………………………………

Besoknya…

“Dek bosen.. ke mall yok, nonton” kata ku. Siangnya, kita masih ada di tokonya mama, tadi aku abis foto foto sama astrid.

“Iya kak, kasi tau mama dulu” kata astrid. Aku lihat mama masih sibuk, lalu aku deketin dia.

“Maah..”

“Iya syang, bentar ya” katanya sambil ukur ukur baju

“Mahh, aku sama astrid ijin ke mall ya, mau nonton” kata ku

“O gitu, duh siapa ya tak suruh temenin” katanya

“Gak usah ma, kita berdua aja”

“Ehh jangan!” katanya

“Gapapa ma, mama tenang aja” kata ku

“Iya ma, aman, hihi” kata astrid

“Hmm iya deh, tapi nanti WA mama tiap setengah jam ya” katanya

“Haha, iyaa maah” tawa ku. Mama nie kawatir banget..

Aku pesen go-car dan otw ke salah satu mall deket deket situ..

“Hihi mama udah WA kak” tawa astrid

“Apa katanya?”

“Nanya udah nyampe atau belum”

“Haha, baru aja jalan”

“Enak ya kak di jakarta, apa aja ada” kata astrid

“Iya, tapi uang juga harus ada dek, kalau ke sini gak bawa uang ya bahaya, bisa jadi kerja sembarangan, ngerampok lah, makanya kriminal kan banyak disini” kata ku

“Bener mbak” supir nya tiba tiba nyaut, haha

“Saya aja dari jawa, awalnya merantau kesini karena kita pikir dijakarta tu banyak lapangan kerja, ehh ternyata susah juga cari kerja disini” kata pak supir

“Harus punya skill dulu ya pak?” kata astrid

“Iya bener..”

“Oke nyampe” kata pak supir

“Makasi ya pak”

“Sama sama”

“Kak mau langsung nonton?” tanya astrid

“Makan dulu yok”

“O iya” Kita pun tanya satpam disana, nyari food court. Lalu aku pesan makan sama astrid.

“O ya dek, kemaren malem aku kan ngobrol sama mama”

“Ngobrolin apa kak?”

“Mama minta sekolah SMA disini dek”

“Haa.. hmm aku mau kak” katanya, ternyata emang astrid seneng disini

“Terus kakak bilang apa?”

“Ya aku bilang tanya papa dulu”

“Ayo kak, disini aja..” astrid malah ngajak aku

“Tapi papa gimana dek, kasian kan sendiri” kata ku

“Tapi mama kan sendiri juga”

“Y itu, makanya kita juga harus minta ijin sama papa dulu”

“Hmm pasti papa gak ngasi..” kata astrid

“Atau, aku aja yang disini, kakak sama papa dirumah”

“Haaa.. serius?”

“Kita pisah dong” kata ku

“Abisnya gimana, aku pengen kak sekolah disini, apalagi ada mama”

“Iya, tapi kan….”

“Atau kakak gak mau jauh dari aku, hahaha” tawanya

“Ehh ngak gitu.. maksud aku…” sebenernya iya sih, aku soalnya gak pernah jauh dari astrid, kita selalu berdua

“Pokoknya kita tanya papa dulu!” mukaku udah merah, hehe..

Spoiler : Hmmm

Atau emang aku ikut ide nya astrid aja ya, biar dia sama mama, aku sama papa aja. Tapi apa papa setuju.. Nanti deh omongin pas udah dirumah..

Hari itu kita jalan jalan aja gak jelas di mall, kita juga nonton film, walaupun aku gak ngerti itu film apaan. emang bosen juga gini gini terus tiap hari, haha.. Kangen sama omelan papa, kangen toko, kangen kamar akuuu.

………………………………………………………………………………………………………………………………

Malemnya..

Ternyata mama ngelanggar janji, hikss.. Dia lembur lagi, ini udah jam 7 tapi dia belum pulang.. Tapi mama janji jam 8 udah balik.. Sebenernya bukan gimana gimana, aku cuma kawatir mama sakit.

“Dek nanti kita omelin mama yok” kata ku

“Iya kak, bila perlu kita segel aja tokonya” kata astrid

“Hahaha..”

Pas jam 8 lebih dikit, ada suara bel. Mama pulang kayaknya.. Aku buka pintu.. ternyata…

“Halo Luna..”

“Ehh Om Angga..” ternyata mama sama Om angga, ngapaen om angga kesini.

“Udah makan syang?” tanya mama

“Uudah ma.. tadi sama astrid” kata ku

“Ehh ada om Angga” astrid juga kaget.. Lalu kita duduk semua,

“Om angga ada dinas ke sini, makanya mampir” kata mama

“Oo gitu” kata ku

“Kalian udah kemana aja nie?” tanya om angga

“Capek om, keliling keliling, hihihi” kata astrid

“Di jakarta ya adanya ini aja, mall, haha” tawa om nya.. Lalu mama masuk ke kamar, kayaknya mau ganti baju..

“Udah berapa hari kalian disini?”

“Mau 2 minggu om, lagi 2 hari pulang” kata ku

“Om kerja dimana sih?” tanya ku

“Om cuma tukang listrik”

“PLN ya?”

“Haha, iya.. Kebetulan ada acara di PLN Pusat” katanya

“O y, kemaren sempet kalian sempet kerumah om ya?”

“Iya, waktu sebelum berangkat kesini” kata ku

“Om mau gak jadiin kak Luna mantu?” kata astrid

“Ehhh apa sih kamu!” kata ku

“Hahahaha.. mau lah.. siapa yang gak mau punya mantu cantik gini” tawa om angga

“Tu kan kak, tinggal cari hari baik” kata astrid

“Hari baik gigimu” kata ku kesel

“Jadi om baru nyampe nie?” tanya ku

“iya, tadi pesawat sore”

“Ntar tidur dimana?” tanya ku polos, masak om angga tidur disini sih, atau apa emang tiap om angga kesini, dia tidur disini

“Ya karena kalian udah ambil kamar om, om biar di hotel aja, hehe” katanya. Bener ternyata om angga tiap ke jakarta, nginep disini. Y wajarlah, adiknya kan disini.

“Bli udah makan?” tanya mama ke om angga

“Udah Dek, tadi makan di lounge bandara” katanya. Mama ikut gabung sama kita.. Kita pun ngobrol ngobrol ampe malem. Ngobrolin macem macem, seru lah.. Sampai jam 11 kita aku udah ngantuk banget.. Astrid malah udah tepar di sofa..

“Syang kamu bobok duluan aja, udah merah gitu mata kamu..” kata mama

“Iya ma, tapi astrid gimana nie?” tanya ku

“Udah sini biar om gendong dia” Om angga gendong astrid bawa dia ke kamar, aku ngikut masuk,

“Berat juga adik kamu, haha. Ya udah, kalian tidur dulu” lalu om angga keluar. Aku masih denger mereka ngobrol ngobrol.. Karena udah ngantuk banget, aku pun tertidur..

Besok paginya….

Buka mata aku lihat astrid udah bangun, lagi main main HP..

“Tumben kamu bangun duluan” kata ku

“Udah siang kak” katanya..

“Haa jam 8” aku kaget,

“Kak kemana?”

“Pipis, ikut?” tanya ku

“Ihh lesbong” katanya

“Haha, sialan kamu” tawaku

Hmm, mama kok belum bangun ya.. tumben.. Pas selesai dari kamar mandi, aku ketok kamar mama..

“Ma.. maaa..”

“Hmm.. iya syang” katanya

“Udah jam 8 nie” kata ku

“O iya, bentar” katanya, aku lalu duduk sambil minum segelas air.

“Hehe, maaf ya, mama ngantuk banget” katanya keluar dari kamar. Hihi, rambut mama kayak rambut singa,

“Sampe jam berapa mama kemaren ngobrol ngobrol sama om angga?” tanya ku

“Sampe jam 2 lun, hehe”

“Wah pantes..”

“Lama gak ketemu, jadi ada aj yang tak omongin” katanya

“Ya udah mama mandi duluan ya” katanya jalan ke kamar mandi dengan langkah gontai, masih ngantuk kayaknya dia.

Karena besok kita udah pulang, hari itu mama nganterin kita belanja oleh oleh. Beliin papa, beliin bibik, beliin mbk Ayu baju, banyak deh pokoknya. Nambah 1 koper bawaan kita pulang ke bali, haha.. Kita juga udah kasi tau papa, nanti papa sama mbk Ayu jemput kita. Aku juga penasaran pengen tau mbk Ayu, mudah mudahan gak ngeselin kayak si AStrid, haha.

Malemya kita asik packing packing, di bantu sama mama juga.. Dan ternyata mama memang gak bisa ikut. Soalnya masih ada urusan katanya.. Mama nie emang lebih sibuk dari presiden kayaknya. Tapi dia selalu ada waktu buat aku sama astrid, hehe..

Besoknya..

Kita dianter sama mama sama tante dewi juga ke bandara.. Siangnya kita sampai bandara. Ada drama dikit disini, haha…

“Syang… mama bakal kangen kaliannn…” mama meluk kita erat banget

“Nanti bilang ke papa ya, kalian sekolah disini sama mama.. temenin mama” katanya

“Iya mahh..” kata ku

“mama juga sering sering pulang ke Bali ya” kata astrid

“Iyaa pasti..”

“Ya udah, kalian masuk dah sana, udah tau kan cara nya check in?” tanya mama

“Udah ma, tenang aja” kata ku

“Sampai ketemu ya ma.. aku syang mama” kata ku memeluknya

“Aku juga syang mama” astrid memeluk mama

“Tante gak disyang?” tanya tante dewi

“Hihi, dada tanteeee togee” kata ku

“Ehhh!! siapa yang ngasi tau itu” tanya tante

“Hihihi.. hahaha” tawa ku sama mama

“Dasar lo Tocil!!” kata tante dewi ke mama

“Tante jangan lupa kirim foto kita ya” kata ku memeluk tante dewi

“Iya syang, siap siap kalian di kontak sama majalah play boy ya” kata tante

“Hahaha”

“Muach muach..” tante nyium pipi kita berdua..

Aku sama astrid masuk ke ruang checkin, di terminal 3. Bagus emang bandaranya, hihi..

“Ada bagasi mbak?” tanya mas mas garudanya

“Ada mas, banyak” kataku.

“Mas duduknya kita barengan ya, maksudku sebelahan” kata ku

“Hihi, dia gak mau jauh jauh dari aku mas” kata astrid

“O iya, sya paham, hihi” kata mas nya

“Apa sih kamu” kata ku

“Hahaha”

Selesai checkin akhirnya barang kita udah tinggal tas aja, lega..

“Dek kita beli minum aja yok, sambil nunggu” kata ku

“Tapi kan mahal mahal belanja disini kak” kata astrid

“Alah gapapa, kan udah dikasi sangu sama mama kemaren, hihi”

“O iya, hihi.. banyak banget mama kasi kak” kata astrid. Emang kita dikasi masing masing 5 juta sama mama. Banyak bangeettt. Kalau papa tau pasti disita sama papa, mending kita diem diem aja. Kita duduk di salah satu cafe, dan nongrong cantik disana.

“Halo paa” papa video call

“Udah di bandara nak?” tanya nya

“Udah pa, udah di ruang tunggu.. papa dimana?”

“Ini di jalan, udah mau nyampe rumah di Tabanan” kata papa

“Sama siapa pa?”

“Sama bibik, sama Ayu”

“Mana pa?”

“Haii Luna..”

“Halo mbk, gimana nyenyak kan dikamar aku, hehe” tanya ku, mbk Ayu beda sekarang, kayak lebih cerah,

“Nyenyak banget, jam berapa terbangnya?” tanya mbk ayu

“Jam 2 mbk, nyampe bali sekitar setengah 5 perkiraan”

“Mbk ayuuuu, kita udah beli banyak oleh oleh” astrid ngambil hp ku

“Wahh, makasi ya, hehe”

“Ya udah, nanti pas udah di pesawat kasi tau papa ya”

“Iya pa, daaa”

“Masih lama ya dek, pesawatnya..”

“……” astrid diem ngeliatin gelas minumannya,

“Dek!”

“Iya napa kak?”

“Kamu bengong aja, masih lama pesawatnya?”

“Kalau liat jadwalnya sih lagi 20 menit kak”

“…”

“Kak..”

“Iya..”

“Kak…”

“Napa sih?”

“Gak jadi deh..”

“Napa kamu, gak mau pulang..?”

“Bukan..”

“Terus??”

“Hmm nanti aja deh, hehe” kata astrid

“Pesawat Garuda dengan nomor penerbangan GA-XXX dengan tujuan Denpasar…blablabla…”

“Kak ayok”

“O iya” kita pun masuk ke pesawat, cari tempat duduk.. Aku duduk di dekat jendela. Sebelum matiin HP aku WA papa sama mama, bilang kalau udah naik pesawat. Mudah mudahan lancar deh.

1 jam terbang, seperti biasa adik aku nie ketiduran, haha.. Dia nyandar di bahu ku, aku liat mukanya.. Hmmm, gimana kalau papa ngijinin dia sekolah di jakarta ya, aku bakal pisah sama Astrid, 3 tahun.. Tapi gapapa deh, aku kasian juga sama mama, mama sendiri tinggal di jakarta, ada astrid pasti mama bisa gak terlalu fokus kerja, bisa dihibur juga sama astrid.

Tapi apapun itu, kamu tetep adik aku, tetep kembaran ku, tetep orang yang paling aku sayang.

“Cup..” aku kecup keningny..

Aku bengong liatin pemandangan awan diluar pesawat..

“Mama.. apa mama ada disitu? apa mama liatin kita?”

“Bentar lagi kita SMA ma, bentar lagi aku bakal cantik kayak mama, hihi..”

“Ma aku bingung, mama anggie minta kita sekolah di jakarta, tapi aku gak mau ninggalin papa, papa pasti sedih, tapi mama anggie juga kasian, aku sayang sama mama anggie, apalagi astrid, dia seneng banget deket sama mama anggie. Apa keputusan aku bener, kalau biar astrid nanti yang di jakarta, aku sama papa. Apa itu salah ma?”

“Dulu mama pernah bilang, kalau aku bingung ikuti kata hati aku.. hati aku memilih itu ma..”

“Hikss..” air mataku menetes, mengalir di pipi ku..

“Seandainya mama masih ada.. pasti.. pastii.. hikss.. ma aku kangen..” aku gak bisa nahan air mataku..

“Maa.. jagain kita dari sana ya..”

Aku lihat di jendela pesawat, ada sedikit rembesan air, tapi diluar.. padahal gak ada hujan.. AC nya kali yang bocor..

“hukss” aku lap air mataku pake jari.. Aku lihat lagi astrid, mulutnya kebuka, haha.. Coba ada makanan, tak masukkin ke mulutnya, haha..

“Adek, mau ayam apa ikan?” kata kakak pramugarinya

“Hmm.. ayam aja kak, ayam aja 2” kata ku

“Minumnya?”

“Susu kak, dua” lalu kakaknya naruh makanan dan 2 gelas susu, di meja lipat.

“Dek.. adek.. bangun”

“Hmmm.. gak mao” dia malah makin nempel. Kerjain dia ahh.. Aku buka kotak nasi tadi, dan ambil satu sendok nasi, aku suapin astrid yang mulutnya kebuka,

“Hmm.. nyam nyam.. glek” ehh malah ditelan..

“Kamu udah bangun ya?!”

“Hihihi.. kak lagi, suapin”

“Dih manja banget.. cepet bangun, pegel tangan ku”

“Huaaaahemm…” dia bangun dan meregangkan badannya

“Udah nyampe mana kak?” tanyanya

“Mana ku tau dek, emang kamu pikir naik angkot”

“Yee, bisa lihat di peta kok.. nie aku liatin” dia nyalain layar tv di depan kita, dan buka peta yang menunjukan posisi pesawat

“Tuuu liat, kita udah di sekitar jawa timur”

“Ooo iya, hehe” aku baru tau, hahaha..

“Ya udah makan dulu”

“Wah ada susu.. susu apa nie kak?”

“Susu ku, tadi habis aku peres” kata ku kesel

“Haha, mana biar aku kenyot sendiriii… hahahhaha”

………………………………………………………………………………………………………………………………

[ POV Nanda ]

“Waaahh..”

“Mau berhenti dulu? beli bakso?” Ayu seneng kayaknya liat danau, kita baru nyampai Bedugul. Berhenti aja dulu deh, nyari bakso..

“Iya pak de, berhenti bentar” gw parkir di lalu kita duduk sambil pesan 3 mangkok bakso. Ayu girang banget, dia selfie selfie disana.

“Sini pak de fotoin..” banyak banget fotoin dia, haha.. Lalu gw duduk lagi sama mbk tu,

“Mbk, dia emang baru pertama kali kesini?”

“Iyaa de, dia gak pernah keluar Buleleng”

“Ya ampun, haha”

“Makanya dia seneng banget kamu ajak jalan”

“Hehe, ya nanti biar Luna yang ngajak dia jalan jalan”

Gw masih memperhatikan Ayu, sambil makan.. Gw lihat ada gerombolan cowok cowok lewat disamping nya dia yang lagi selfie2, lalu dia cepet cepet balik ke tempat kita.. hmm masih belum pulih 100% dia..

“Ayo makan” ajak gw

Selesai makan, kita lanjut lagi perjalanan.. Dan sampailah kita dirumah gw.. gw lihat kakak gw tegang..

“Mbk… nenek tu kangen sama mbk” kata gw, lalu kita turun dari mobil. Kakak gw melihat lihat disekitar, mungkin memori nya tentang rumah ini teringat kembali.. Air matanya merembes membasahi pipinya.. Sini Yu, masuk aja..

“Nekk.. neneeekk…” panggil gw

“Iyaa” berjalan pelan nenek mendekati kita, pas dia buka pintu, dia hanya tersenyum melihat kita.. Tidak ada kata kata keluar dari mulutnya.. Dia mendekati mbk tu..

“Neekk.. hikss…” mbk tu memeluknya,

“Nek maafin aku nek.. maaf”

“Ngapaen kamu minta maaf… nenek yakin kamu pasti pulang” katanya mengelus kepala kakak gw..

“Kamu udah besar ya, hehe” tawa nenek

“Udah tua aku nek”

“O ya, ini anak aku nek, Ayu”

“Aduh cantik nya.. sini syang” Ayu mencium tangan nenek.. Nenek gw ini udah punya cicit gini, masih aja sehat sehat.. emang panjang umur beliau.

Kita pun melepas kangen dirumah.. Kakak gw keliling keliling melihat rumah, melihat kamar nya dia waktu kecil..

Sambil nunggu jam, kita pun masih ngobrol ngobrol di teras..

“Nek kalau ibu pernah pulang gak?” tanya mbk tu

“Nggak tu, nenek juga pengen tau kabarnya dia”

“Iya nek aku juga” lalu mereka melihat ke gw

“Iya iya.. Nanti aku janji bakal coba cari ibu..” kata gw

“Mau kemana lagi kalian?”

“Mau jemput Luna sama Astrid nek, di bandara” kata gw

“Ooo, mereka dari mana?”

“Dari jakarta”

“Dimana tu?” tanya nenek

“Hahaha” ayu malah ketawa

“Jauh nek, pokoknya..” kata gw

“Tapi nanti tidur disini kan, jangan langsung balik, besok aja balikny” kata nenek

“Iya nek, kita nginep rame rame disini”

“Kalau gitu biar nenek siapin kamarnya”

“Ehh gak usah nek, biar kita aja nanti..” kata gw

“Hehe iya deh..”

Gw lihat udah jam 3, ke bandara paling cepet 1 jam, kalau macet bisa 1.5 jam. Berangkat sekarang aja deh..

“Kalau gitu kita tak jemput anak anak dulu ya nek” kata gw

“De, mbk gak ikut ya, mbk biar beres beres rumah aja” katanya

“O ya udah, biar aku sama Ayu aja, ayu ikut kan?”

“Hehe, pasti pak de” katanya senyum

“Haha, ya udah ayok”

Ayu naik ke mobil dan gw gas menuju bandara Ngurah Rai.

“Kamu belum pernah ke bali selatan ya?” tanya gw

“Belum pak, berarti belum pernah ke Tanah Lot?”

“Belum”

“Kuta?”

“Belum!”

“GWK?”

“BELUUUUUMMM!! ihh” katanya kesel

“Hahaha, iya nanti kita jalan jalan dah, Luna tu paling seneng jalan jalan, nanti sama dia aja kamu keliling bali”

“O ya, kamu udah punya pacar belum nie?” tanya gw

“Haa.. ngak tuh” katanya

“Masak sih?”

“Iya bener, kapan aku sempet pacaran, orang kerjanya sakit terus” katanya sambil lihat keluar

“Haha..”

“O ya Yu, kemaren ibu kamu udah cerita soal kamu” kata gw

“Hmm.. Gak usah dibahas lagi pak de”

“Iya pak de ngerti, kita keluarga bakal support kamu. Intinya kamu juga berusaha untuk melupakan itu ya. Masa depan kamu masih panjang”

“Contohnya coba kamu lebih membuka diri, gapapa kalau orang bilang kita ember, tapi emang ada hal hal yang kita perlu kasi tau ke orang lain, orang lain juga bakal seneng sama kita kalau kita terbuka”

“Pak de pengen kamu ceria, lihat kamu ketawa ketawa sama cewek cewek di toko, jangan suka diem diem sendiri”

“Iya pak de, aku udah berusaha ngelupain itu kok.. hikss..”

“Udah udah, gak usah sedih, pak de minta maaf udah bahas itu lagi..”

“Hikss…” dia menghapus air matanya..

Kita diam sebentar.. pas di lampu merah, gw lihat ada orang ngamen..

“O ya, dulu kamu bilang pernah ngamen ya, hehe..”

“Iya.. kenapa?”

“Pinter nyanyi dong”

“Ya bisa lah dikit”

“Kalau gitu pak de request 1 lagu dong..”

“Ihh malu, gak mauuu” katanya

“Anggep aja kamu ngamen deh”

“Lagu apa?”

“Ya apa aja, bintang kecil kek, balonku, apa aja..”

“Hahahaha.. gak ada musik gak bisa pak de”

“Ya udah nihh.. gw nyalain radio.. kebetulan ada lagu andmesh – hanya rindu”

“Tu.. ayo..”

“Saat ku.. hahahahaha” dia malah ketawa

“Gimana nie vokalis nya” kata gw

“Iya iya..”

Ku ingin saat ini, engkau ada disini…..

Jujur dengerin Ayu nyanyi gw jadi inget silvi.. Suaranya dia merdu, enak banget didenger.. Lama kelamaan Ayu makin menghayati nyanyinya.. haha.. Gw asik aja dengerin dia, hihi..

“Ku rindu senyum mu, istriku…hahahaha” tawanya sambil nyolek gw,

“Yeee keren banget.. hehe” kata gw

“Kamu ikut audisi itu aja deh Yu”

“Lagi dong..”

“Ye enak aja, bayar dulu” katanya..

“Ya ntar tak rapel deh, 1 lagu 5 ribu, kamu nyanyi 20 lagu tak kasi 100” kata gw

“Kehabisan nafas aku pak de”

“Haha…” lalu di radio ada lagu lagi dan Ayu pun lanjut nyanyi nyanyi, sampai kita juga duet bareng. Sampai dia sakit perut ketawa gara gara suara gw kayak bebek kecekek, haha.. Tapi itu yang gw cari, senyum ceria diwajahnya.. Tambah manis deh jadinya dia, hihi..

Sampai suara kita serak, sampailah kita di bandara. Pas masuk ke bandara ayu kayak keheranan gitu, emang beneran kayak baru keluar dari hutan ini anak.

“Pengen naik pesawat yu?” tanya gw pas antri ambil tiket parkir,

“Takut pak de” katanya

“Haha, pak de juga waktu pertama kali gemeteran” kata gw. Gw cari parkir, kebetulan dapet. Lalu jalan menuju terminal kedatangan.

“Naa kita tunggu disini aja”

“Jam berapa adek adek mendaratnya pak?”

“Lagi bentar, mungkin udah mendarat, kan dia isi ambil bagasi lagi”

“Ooo”

Tak berapa lama, ada telpon dari Astrid, udah nyampe pasti mereka.

“Paaaaa.. dimana?”

“Udah di depan, kalian dimana?”

“Ini udah jalan, kopernya banyak” katanya

“Iya, papa dah tunggu”

Lalu munculah 2 bidadari kecil gw, lengkap dengan troli dorong yang isinya 3 koper besar, haha..

“Lunaa, astridd” gw lambaikan tangan,

“Papaaa” mereka memeluk gw, hmmm kangen banget..

“Gimana capek.. O iya, ini Ayu..” gw kenalin Ayu

“Mbk..” mereka berdua salaman.

“Ya udah ayo ke mobil” gw pun dorong troli itu, dan anak anak duluan, gw lihat mereka ngobrol ngobrol sama Ayu sambil jalan, hmm mudah mudahan Ayu bisa cepet akrab. Kalau anak anak gw emang cepet bergaul.

“Pa kita langsung pulang?” tanya Luna

“Ngak, kita nginep dulu dirumah kumpi ya, bibik kalian juga ada disana” kata gw

“Oo gitu, iya deh..”

“Kalian ngapaen aja di jakarta?”

“Bosen mbk, ngemall melulu, kalau astrid makan aja” kata Luna

“Enak aja kakak..” mereka pun rame di belakang, gw senyum senyum aja nyetir sampai rumah..

Cepek bener nyetir seharian, saatnya gw tiduran.

“Ooo ini Luna sama Astrid, aduh cantik banget keponakan bibik” kata kakak gw, pas kita baru turun dari mobil. Anak anak pada cium tangan.. Rame deh sekarng dirumah. Gw bener bener capek, mandi pun males kayaknya. Mending gw tidur aja dah, perut juga udah kenyang..

“Aku tak tiduran bentar mbk, capek banget” kata gw ke mbk Tu. Gw lihat anak anak pada ngebagiin oleh oleh, ada baju, aksesoris perhiasan, makanan juga. Gw bener bener pengen tidur, gw masuk ke dalam rumah, dan ketiduran…

………………………………………………………………………………………………………………………………

“Hmm.. jam berapa nih” gw buka mata rumah udah gelap. Wah jam 11 malem.. EMang karena kecapekan, lama juga jadinya gw tidur. Gw tidur di ruang tamu, karena emang gak ada kamar lagi. Gw masih rebahan di lantai, yang hanya beralaskan tikar dari daun pandan yang udah kering. Gw buka buka HP, iseng buka buka story WA. Ehh ayu barusan update story, gak tidur dia..

Spoiler : Dapet oleh oleh dari sepupu nie

Haha, fotonya pake di edit edit lagi. Dia kayaknya lagi nyoba nyoba baju yang di beliin sama anak anak.

Njir laper lagi, pasti makanan udah habis nie. Coba cek ke dapur ahh.. Pas gw mau ke dapur gw ngelewatin kamar tidur. 1 dipake sama Luna-Astrid, 1 kakak gw sama Ayu. Tapi kamarnya Ayu masih nyala lampunya, walaupun pintunya ketutup tapi gw bisa lihat dari cahaya yang keluar dari dalem. Muncullah niat gw ngintip, dan memang ada kesempatan juga.

Pintu dirumah ini emang udah tua, jenis gagang nya juga tua, masih pake kunci yang besar itu, jadi lobang nya juga besar. Dan kebetulannya lagi, kuncinya udah rusak, jadi gak ada kunci yang menggantung disana.

Gw agak menunduk, dan memejamkan 1 mata gw. Gw lihat di tempat tidur kakak gw udah tidur. Ayu gw lihat masih berdiri di depan cermin. Dia memutar mutar tubuhnya, sepertinya dia lagi nyoba nyoba baju. Dia mengenakan celana pendek, dan kaos. Gw senyum senyum aja liatnya. Lalu dia mengambil baju yang lain. Dan…

Dia mengangkat baju kaosnya.. gw bisa jelas melihat punggungnya, karena memang posisi dia menghadap cermin. Yang bikin gw kaget bukan karena punggungnya yang mulus, tapi..

Tapi.. dengan jelas gw bisa lihat ada bekas luka di punggung bagian atas, diatas kaitan bra nya dia, seperti luka garis yang panjang. Lalu di punggung bawah, juga ada beberapa bekas luka, seperti bulatan bulatan kecil..

Gw jadi berpikir kemana mana, apa dia pernah disiksa, itu luka kapan, siapa yang ngelukain dia… Ya ampun Ayu.. segitu kelam kah masa lalu kamu nak.. Air mata gw mau netes, gw gak bisa bayangin apa yang terjadi dulu sama dia.. Gw bangun dan keluar rumah. Karena emang dapur gw juga beda bangunan sama rumah utama. Sambil membayangkan apa yang terjadi dengan ayu sambil gw ngerebus 2 telur ayam. Gw siapin sambel, untuk gw olah nanti sama telur.

“Hmmm.. Ayu, kasian banget kamu nak..” Itu aja yang gw pikir..

Akhirnya masakkan gw jadi, tinggal makan..

“Pak de ngapaen?” dia pun nongol, kayaknya dia denger gw ribut ribut di dapur

“Ehh, kamu belum tidur?”

“Tadi mau tidur, aku denger ada suara suara di luar”

“Hehe, ini lagi buat telur bejek, mau?”

“Hmm enak banget aroma nya”

“Ayo makan sama pak de” katanya. Dia mengangguk dan duduk di kursi.

“Yahh piringnya sisa satu yang bersih, ini pasti anak anak yang gak cuci tadi”

“Ya sepiring berdua aja, hehe” katanya

“Mau nyanyi lagi nie?” tanya gw

“Hahaha”

Gw duduk disebelahnya, sambil bawa 1 piring makanan.

“Ayo aaaa” kata gw nyuapin

“Ihh gak mau, aku sendiri aja” katanya

“Ehh gapapa sekali sekali. Pak de udah lama gak nyuapin anak, haha” tawa gw

“Aaaa” dia membuka mulutnya

“Hmmm..”

“Enak kan?”

“He ehhh” dia mengangguk sambil nguyah..

“Lagi aaAA… aemmm” gw kasi suapan besar besar, sampai pipinya dia nyembul pas nguyah,

“Lagi…”

“Hmmmm.. masihhmm.. pak de kok gak makan?” katanya

“Ngeliat kamu makan aja pak de udah kenyang, haha”

Tengah malem, makan sepiring berdua, semi semi romastis gimana gitu, hihi.. Tapi emang saat gw suapin dia, Ayu sempet meneteskan air mata.

“Kenapa?” bisik gw

“He ehh” dia menggelengkan kepalanya..

“Kita itu sayang banget sama kamu, kamu jangan merasa sendiri lagi ya” kata gw

“…” dia mengangguk dan mengusap air matanya,

“Lagiiii..” dia tersenyum..

“Kuat juga kamu makan ya” sampai habis gw suapin dia, mungkin porsi nya gw sepertiga, dia 2/3 nya, haha..

“Hadehh kenyang, sekarang baru bisa tidur, hehe” katanya,

“Kalau gini, cepet montok kamu ntar” Lalu kita balik lagi ke dalem rumah, dingin juga malem malem.

“Y udah sana istirahat” kata gw

“Pak de udah mau tidur?”

“Belom sih, orang pak de baru bangun”

“Aku diem disini ya” katanya ikut duduk lesehan

“Banyak oleh oleh nya Luna?” tanya gw, kita ngobrol bisik bisik, takut yang lain kebangun,

“Iya banyak banget, bagus bagus lagi bajunya”

“Iya cantik” kata gw

“Haa?”

“Pak de kan liat tadi di WA Story kamu” kata gw

“Oo kirain ngintip, haha”

“Ngintip gimana, hehe” njir apa ketauan tadi gw,

“Pak de…”

“Iya…”

“Aku boleh minta sesuatu”

“Apa?”

“Hmm.. aku boleh manggil pak De, Bapak” katanya

“Haa bapak?”

“Kok gitu?”

“Gak tau, pengen aja”

“Hehe, boleh lah.. kamu panggil pak de, Daddy juga gapapa”

“Hahaha..”

“Intinya kamu gak boleh sedih sedih lagi ya, apapun masa lalu kamu, apapun yang sudah terjadi, biarlah terjadi, sekarang kamu fokus ke masa depan, ada keluarga disekitar kamu yang sangat menyangi kamu.. Gak semua orang itu jahat, malah lebih banyak orang baiknya” kata gw

“Hikss.. makasi pak” dia memeluk gw tiba tiba.. Mungkin dia emang merindukan sosok seorang bapak, ya mudah mudahan gw bisa menjadi sosok itu bagi dia..

Lama kita terdiam.. ayu masih memeluk gw, gw elus elus kepalanya..

“Uaahhem…” dia menguap..

“Sana tidur didalem” kata gw

“Gak” katanya masih memeluk gw,

“Sini aja” dia mendorong gw, dan gw pun rebahan jadinya. Ayu tiduran di bahu gw, menyembunyikan wajahnya di leher gw. Satu kaki kirinya ada diatas perut gw, dia bener bener meluk gw erat banget.. tangan kirinya menggantung di leher gw.. Gw bisa dengar nafasnya..

Hmmm.. wangi rambutnya nyegerin, beda saat pertama kali gw ketemu, kusut sama bau matahari, haha..

“Tidur syang.. tidur.. Gak ada yang bakal nyakitin kamu lagi” bisik gw sambil mengecup keningnya..

“Hmmmm… bapak.. aku syang bapak…” dia makin memeluk gw.. Lalu nafasnya mulai beraturan, pelukan nya melemah, sepertinya dia emang udah tertidur.. Gw gak sadar, ternyata selangkangan gw sesak banget, kontol gw udah ngembang maksimal, apalagi dadanya nekan dada gw, kenyal kenyal gimana gitu.. Karena dia cuma pake tanktop gini, dengan jelas gw bisa intip belahan dadanya, walaupun gelap gelap, tapi masih ada lah cahaya dikit. Gw lihat liontin kalung yang dia pake, kejepit disana, hihi..

“Tahan.. tahan.. tahan joni..” aduhh pahanya ayu pas lagi ada di selangkangan gw, ini si joni salah posisi lagi. Tersiksa bener rasanya.. Gw rogoh celana gw, dan betulin pelan pelan posisi kontol gw yang kelipet.. Kayaknya ayu harus gw geser sedikit, gak nyaman juga tidur kayak gini.

Gw ambil bantal kepala gw dan menaruh kepala ayu disana, gw agak menjauh sedikit biar lepas dari pelukannya. Tiba tiba dia ngigau gak jelas..

“Hmm.. jangan.. janga..hikss… ja..” dia seperti meronta..

“Sssstt… sstt..sstt…” gw tenangin dia, tapi dia masih gak tenang,

“Ayu.. ayu.. nak.. bangun nak…” gw bangunin dia, goyang goyang badannya..

“Haa.. hahh..hahh” dia kebangun, keringatan..

“Itu cuma mimpi…” bisik gw,

“Paak..hikss..” dia memeluk gw lagi, aduhhh.. kasian bener ini anak.. gw yakin sering dia mimpi buruk gini.

“Jangan tinggalin aku pak..” katanya

“Iya iya, pak gak kemana mana.. tenang ya..” gw seperti nidurin bayi jadinya..

“Aku takutt…”

“Iya gapapa.. sini liat pak” sekarang kita hadap hadapan, wajahnya pas di depan wajah gw,

“Gak bakal ngebiarin kamu disakiti lagi.. Gak bakal ada yang nyentuh kamu lagi” Gw elus pipinya..

“Janji ya pak”

“Iya janji..” spontan gw pengen ngecup keningnya.. Pas gw mau cium, Ayu malah menaikkan kepalanya,

“Hmmppppp” kita ciuman di bibir.. Aduh ini keponakan gw, ini gak boleh, gimana kalau dilihat sama yang lain.. Tidak ada aktifitas di bibir kita, hanya menempel saja.. Tapi Ayu juga gak mau ngelepasnya, dia malah memejamkan matanya.. Gw jadi bingung harus ngapaen.. Tapi dia nafsuin banget.. Gw coba mengulum bibirnya, tapi tiba tiba dia melepas ciumannya. Yah kentang.. Tapi syukur juga, nanti malah keblabasan lagi..

“…” Ayu cuma tersenyum..

“Aku tidur ya pak” katanya

“Iya, sana di dalem aja, dingin disini” kata gw. Ayu berdiri dan masuk ke kamarnya..

“Hahh, akhirnya penderitaan ini selesai juga, hehe..” Tapi emang beneran kasian keponakan gw itu, gw nanti bakal cerita ke Luna sama Astrid, biar mereka juga ikut ngasi semangat ke dia..

Tapi emang dia nafsuin banget, gw sebagai laki laki, yang jarang dapet pelukan wanita, dihadapkan dengan situasi kayak tadi, gw hampir lepas kendali.

“Drrtt.. drrtt..” Hp gw ada WA,

“Pak makasi ya, :*”

“Iya nak, semangat ya” kata gw

“Iya..” lalu gw lihat di masih ngetik.. gw penasaran apa yang bakal dia tulis, lama bener gw tunggu, gw taruh aja HP dan mencoba untuk tidur lagi.. Tapi HP gw bergetar lagi, pas gw lihat

“Bibir nya bpk bau bawang, hihihii” ketiknya

“Ohh, pantes gak betah ya, haha” ketik gw, lalu gw taruh HP.. Setelah si joni tenang, gw pun bisa tertidur..

………………………………………………………………………………………………………………………………

[ POV Luna ]

“Daaaa.. kumpi… sehat sehat yaa” aku melambaikan tangan di mobil pas kita berangkat lagi ke Singaraja. Pagi pagi kita udah jalan, papa bilang biar gak macet, soalnya ini masih nuansa liburan.

Di mobil, bibik duduk didepan, kita bertiga duduk di belakang. Sekarang mbk Ayu beda, udah mau ketawa ketawa sama kita, gak kenapa dia bisa berubah cepet, mimpi apa kali dia tadi malem, hehe. Soalnya pas aku baru ketemu di bandara itu, emang dia ramah, tapi matanya masih seperti menjauh. Aku coba pancing pancing ngobrol juga dia gak terlalu respon. Tapi sekarang udah ngak, dia peluk peluk aku, kita selfie bareng, buat video bertiga.. Hihi, rame bangeet.. Papa sampe stres nyuruh kita diem..

Oleh oleh yang kita beliin juga dipake sama mbk Ayu, aku beliin kalung, gelang, walaupun bukan emas, tapi bagus. Baju juga, pas di dia.

“Mbk ntar dirumah tidur sama aku aja ya” kata astrid

“Ya sama siapa aja gapapa, atau kita tidur bertiga aja” kata mbk nya

“Jangan mbk, astrid tu kalau malem suka grepe grepe gitu, nanti kehormatan bisa hilang kalau tidur sama dia” kata ku

“Bohong mbk, kak luna tu yang gitu”

“Ooo berarti luna, kehormatannya udah hilang nie?” tanya mbk nya

“Udah dari dulu mbk, dan berkali kali…”

“Ihh kakaaaaaaaaaakkk!!”

“Hahahahahhaahha” kita masih ribut aja di dalem mobil..

Sampailah kita di kawasan bedugul, seperti biasa agak macet, dan di pinggir jalan banyak ada yang jual jagung rebus, markisa, kacang rebus, strawberry.

“Kita beli jagung dulu ya” kata papa..

“Kok malah parkir di dalem pa, kan bisa di pinggir jalan” kata ku

“Papa mau nyari anggrek bentar, kemaren pa sempet lihat ada yang bagus” katanya.. Kita pun turun dari mobil..

“Luna kamu beliin jagung ya” kata papa

“Iya iya” kata ku, lalu papa pergi ke tempat orang jual tanaman hias sama bibik

“Yok mbk” ajak gw,

“Tungguu” astrid ngejar kita

“O ya, Lun, bapak emang suka tanaman ya?” tanya mbk Ayu

“Iya mbk, papa tu dulu lulusan pertamanan, hahaha” tawa ku

“Serius?”

“Ngak mbk, papa tu emang hobby buat taman, sayang sama tanaman, tu dirumah semua taman papa yang buat sendiri” kata Astrid

Kita pun keliling keliling di sana, sambil nyari jagung rebus, cemilan, sama makanan yang lain, soalnya di toko banyak orang, jadi harus beli banyak.

“Udah?” papa nyamperin kita, dia bawa 2 kresek merah besar, isinya tanaman semua,

“Pak, sini aku bantu” kata mbk Ayu mengambil 1 kresek nya.

“Udah pa” kata ku

“Ehh Astrid mana?” tanya papa

“TUngguu, hehe” astrid lari

“Darimana kamu?”

“Beli ini kak, aku lihat ada yang jual gelang bagus, tu liat hihi”

“Emang kamu nie, ayo dah”

Kita pun lanjutkan perjalanan…

“Naa, ini buat mbk Ayu, ini buat kak Luna” kata astrid ngasi kita gelang dari buah lamtoro, tapi emang lucu sih, unik,

“Ini artinya kita keluarga yang tak terpisahkan” kata astrid

“Alahh preeettt” kata ku

“Hihi, makasi ya adek ku sayang” mbk Ayu mencium pipinya astrid,

“Papa mana?”

“Iya, bibik mana?” tanya bibik

“Ini untuk anak muda aja, yang tua tua jangan, hahaha”

Setengah jam akhirnya kita sampai di Singaraja, sekitar jam 11 siang kita sampai.

“Aduhh ada anak jakarte, gimana kabar loe?? hahaha” kak intan nyamperin kita pas turun dari mobil

“Kakak syang…” aku peluk dia,

“Kangen deh sama kalian” katanya.. Rame deh semua di toko, pada makan jagung semua kayak monyet, hihi..

“Kalian istirahat dulu sana” kata papa. Kita masuk ke rumah bawa koper, aku masuk ke kamar ku..

“Haahh akhirnya kamarku yang paling nyaman, hihi”

“Luna, maaf mbk bikin berantakan ya” kata mbk Ayu

“Gapapa mbk, emang biasa berantakan kok”

“Kamu suka olahraga ya?” tanya nya

“Suka mbk, kok tau?”

“Soalnya mbk liat ada bola basket, sepatu olahraga aja ada 3, terus ada foto foto kamu tu”

“Ya hobby aja mbk.. o ya, gimana kalau ntar sore kita ke tempat gym aja..” kata ku

“Hmm gak berani Lun”

“Gapapa mbk, gym nya khusus cewek cewek kok. Paling cuma ada tante tante aja disana” kata ku

“Ooo gitu, terus kita ngapaen? angkat barbel gitu?” tanyanya

“Hahahaha, mbk mau jadi binaraga.. ngak kok, paling cardio aja, kita lari lari, beda kalau disana, lebih berkeringat, hehe”

“Oo gitu, iya boleh deh.. Astrid gak diajak?”

“Hadehh, dia itu paling males kalau olahraga”

“Ajak aja Lun, biar rame” kata mbk Ayu

“Iya nanti mbk ayu aja yang ajak dia” kata ku..

Aku pun ganti baju, ambil baju santai, lalu tiduran di kasur, capek juga di mobil.

“Mbk gak ganti baju?”

“O iya” Lalu dia mendekati lemari dan membuka bajunya.. Aku gak sengaja lihat punggung nya saat gak pake baju, kok banyak bekas luka. Karena penasaran iseng aja aku mendekat dan nanyain

“Mbk ini bekas luka ya?” tanya ku

“Haa.. oo iya.. jatuh waktu kecil” katanya berusaha menutupi dengan tangannya,

“Jatuh? tapi kok gini” aku pun menyentuh lukanya, kayakna bukan karena jatuh ini, pikirku, kayak luka bakar.

“Udah gak usah dilihat, malu” kata mbk nya

“Nanti aku beliin obat penghilang bekas luka deh mbk”

“Emang bisa luka udah lama gini lun?” tanya nya

“Bisaa, abis itu mbk harus rajin luluran, hihi” kata ku mengelus elus lukanya, kasian mbk Ayu

“Hehe, iya deh..” katanya

“Ayo ngapaen kalian??” astrid tiba tiba nongol, gak ngetok pintu lagi. Pas adegan aku lagi ngelus ngelus punggung mbk ayu yang lagi gak pake baju,

“Wah ternyata kak Luna, hahaha” tawanya,

“Apa sih kamu, nie tu liat punggung mbk Ayu, ada banyak bekas luka” kata ku

“Mana mbk, o iya, aduhh kok bisa gini mbk?” tanya nya

“Jatuh waktu mbk kecil As” katanya

“Mbk jatuh gimana bisa luka gini?” tanya astrid,

“Nyungsep, hehe, pas naik sepeda” katanya

“Oooo.. ini harus di obatin mbk” katanya

“Ya itu, makanya ntar aku mau beliin salep itu, yang ngilangin bekas luka” kata ku

“Iya mbk, mbk tenang aja. Kak luna tu ahli kecantikan, hihi” kata astrid

“Ya udah, mbk ke toko dulu ya, nanti dimarahin mbk Intan, kalau bolos” katanya

“Ooo mbk kerja di toko?” tanya ku

“Hehe, iya, biar ada kerjaan..” Lalu mbk Ayu ganti baju, pake seragam toko.

“Iya deh, aku tak beresin baju dulu” kata ku

“Aku ikut mbk” kata astrid

“Ehh baju kamu udah di keluarin dari koper?”

“Nanti aja, haha..” dia ikut lari keluar..

Aku masih tidur tiduran bentar di kamar, ngerenggangin badan.. Tapi aku masih kepikiran sama luka yang ad di punggung mbk Ayu tadi, aku yakin itu luka kena benda panas. Apa dia pernah disiksa? aku juga belum denger cerita dari papa, kok bibik sama mbk Ayu bisa ketemu papa.. Duh aku jadi penasaran.. Tapi mending aku beliin mbk Ayu obat itu dulu deh..

Aku pun keluar, dan ambil motor..

“Ehh mau kemana?” tenyata papa juga ada disitu,

“Mau beliin mbk Ayu obat pa”

“Obat apa?”

“Obat bekas luka”

“Haa, jadi kamu liat juga..” katanya.. maksud papa apaan? apa papa juga tau, terus kok bisa papa tau..

“Jadi papa juga tau?”

“Ii..iya..” jawabnya

“Pa sebenernya mbk Ayu tu kenapa ya? terus bibik kok bisa ketemu papa kemaren, ceritanya gimana?” tanyaku. Papa melihat di sekitar, lalu menarik tanganku, diajak lagi aku masuk ke dalem rumah..

“Kenapa pa?” tanya ku

“Jadi gini Luna, papa mau cerita sesuatu, tapi kamu jangan cerita ke yang lain ya”

“Cerita soal apa pa?” tanya ku bingung

“Soal bibik kamu sama Ayu.. Sebenernya…”

Papa pun menceritakan kejadian yang menimpa bibik, sampai gimana akhirnya dia ketemu lagi sama papa. Tapi yang paling bikin aku sedih adalah cerita mbk Ayu, aku menangis mendengar papa cerita, ternyata mbk ayu mengalami sesuatu yang sangat mengerikan di masa lalu nya. Dan aku pun sama papa menyimpulkan kalau luka luka yang ada di punggungnya itu adalah akibat siksaan. Entah dari siapa, kita juga gak tau.

Tapi papa berpesan, agar hal ini jangan di bahas lagi, biar mbk Ayu juga gak ingat ingat lagi, kita sekeluarga harus beri dia semangat agar bisa melupakan masa lalunya.

“Kasian mbk Ayu pa” kata ku

“Ya itu, nanti kamu bantu papa ya, kita harus kompak ngasi Ayu semangat, bantu dia melupakan masa lalunya” kata papa

“Iya pa” kalau astrid tau pasti dia juga kaget, nanti aja aku cerita ke dia.

“Ya udah papa balik ke toko dulu, kamu jadi mau belanja?”

“Jadi pa, aku jalan dulu ya” Hampir setengah jam tadi aku dengerin papa cerita..

Aku naik motor dan pas lewat depan toko, mau nyebrang ke sebrang jalan.

“Kak Lunaaaaaaaaaaaa, kemana???” astrid ngelihat aku, duh minta ikut pasti ini anak

“Ke apotek” teriak ku

“Beli apa?”

“Pil KB, pake nanti malem sama kamu!!!”

“Ihh aku gak sabar, wkwkwkwk” tawanya. Orang orang di toko pada ngeliatin, mungkin dikira ini anak kembar udah setres, aku tancap gas biar dia gak ikut, rempong kalau sama dia.

[table id=iklanlapak /]

[ POV Nanda ]

“Woi pak de..” Intan ngagetin gw dari lamunan gw saat nyetir. Kita berdua lagi keluar abis ketemu sama pelanggan. Gw tadi udah cerita sama Luna tentang Ayu, gw masih kepikiran sama apa yang terjadi sama dia..

“Ehh ngak kok” kata gw

“Hmm, jangan bohong deh.. Tumben gak mau cerita sama aku”

“Hehe, ya ntar aku ceritain”

“Huhhh..” katanya

“Ngomong – ngomong hari ini kamu beda deh..”

“Beda kenapa?”

“Tambah uhui gitu”

“Apaan uhui?”

“Enak aja diliatnya”

Spoiler : Emang selama ini gak enak ? 

“Ya enak, tapi sekarang tambah enak… haha” kata gw

“Aku suka liat kamu pake rok gini” emang tambah cantik dia kalau pake rok gini.

“Ini karena celana aku emang lagi dicucii” katanya dengan muka yang merona

“Haha.. serius kok Tan..”

“Berarti pak de minta aku pake rok terus?” tanyanya

“Ya kalau kamu gak keberatan” kata gw

“Hihi” dia ketawa sendiri..

“Hmm kok suka?” tiba tiba dia nanya, lalu menarik lengan gw dan memeluknya, jadinya sekarang gw nyetir pake 1 tangan aja.

“Maksudnya?”

“Kok suka aku pake rok gini?”

“Oo.. ya biar bisa tak giniin”

Aduh gw jadi nafsu sama Intan.. Apalagi sekarang dia makin montok aja. Perlahan gw elus pahanya, tapi masih ketutup sama rok kain nya. Intan cuma diem aja masih memeluuk lengan gw, sama sekali gak ada penolakan.

“Setan, gak pake otak itu orang nyebrang” gw kaget saat ada yang nyebrang sembarangan

“Hihi, makanya nyetir tu 2 tangan”

“Kan di pegangin gini”

“O iya, haha” dia melepas pelukannya, tapi perlahan gw tarik rok nya keatas, sampai PH nya kelihatan..

Spoiler : Hemmm…

Halus banget.. dan gw pun sekarang bebas meraba semua pahanya.. Gw beranikan diri coba menyentuh pangkalnya, lalu Intan membuka kakinya, sepertinya dia emang mengijinkan gw menjamah pahanya..

“Ouhh.. hmmm” dia mendesah saat jari gw menyetuh bibir vagina nya yang masih tertutup celana dalamnya.. Gw coba gesek gesekan jari gw di tengah selangkangannya..

“Hmm.. pak.. ahh” dia meremas baju gw,

“Enak?”

“He ehh.. pak pengen” katanya pelan,

“Ke hotel aja ya” kata gw

“Iyaa” dia mengangguk.. Gw langsung belokkan mobil, cari hotel, kayaknya ada disekitar sini yang bagus.. Wah ada itu, gw langsung belok dan parkir. Gak ada kata kata keluar dari mulut kita, nafsu udah di ubun ubun ya gini. Gw masuk ke lobby sama Intan, gw pesen 1 kamar, intan duduk di sofa di lobby. Gw bayar dan dikasi kunci kamar.

“Ayok” ajak gw. Dia memegang tangan gw, dan ikut jalan ke arah lift.

“Kok tegang gitu?” tanya gw ps di lift,

“Gak tau” katanya, Intan yang biasanya rame, lincah, sekarang diem aja polos, haha..

Kita masuk kamar, lalu gw kunci dari dalem.. Intan lalu duduk di atas tempat tidur..

“Hihi.. Bulan ini penjualan berapa tan?” tanya gw

“Ihh apa sihh!!” katanya kesel, lalu gw duduk disebelahnya,

“Kalau minggu ini ada barang yang dateng gak?”

“Pak deeee….!!”

“Hmmpp… hmpp..” gak tahan gw, imut banget dia kalau lagi malu malu gini.. Kita masih duduk sebelahan tapi, masih berciuman dengan penuh nafsu. Lalu dengan cepat Intan naik ke pangkuan gw, dia memeluk kepala gw, dan gw menengadah sambil meladeni ciumannya dia.

Gw peluk pinggangnya dan memasukkan tangan gw kedalam bajunya.. Hmm halus kulitnya dia. Gw raba raba terus sampai ke atas, ketemu kaitan bra nya. Dengan cepat gw lepas..

Bibir kita masih gak lepas, gw rasakan nafasnya intan ngos ngosan.. gw singkap kemeja nya ke kiri dan kekanan, lalu gw angkat tanktop hitam nya ke atas, sekaliaan dengan BH nya. Akhirnya bibir kita terlepas.

“Ouhhh.. ahhhhhhhh..” desahnya saat gw lahap puting nya yang imut. Gw mainkan bibir gw disana.

“Hmmm.. ahhh.. ahhh..” dia makin mendesah, lalu mendorong kepala gw agar pindah ke putingnya yang lagi satu.. Gw kenyot kuat kuat.. Intan mendesah desah, suaranya memenuhi kamar hotel ini. Lalu dia menarik kaos gw keatas.

Gw menjatuhkan diri kebelakang, Intan lalu menunduk dan mencium leher gw dengan buas. Nafsuan banget ini anak.. Turun ke dada gw, sampai perut dia ciumin. Dengan cepat tangannya melepas kaitan celana gw dan menariknya ke bawah, lalu dia juga menarik celana dalam gw, kontol gw yang gede manggut manggut didepan wajahnya.

“Hmmm” perlahan dia mengocok kontol gw,

“Ouhh…” gw mendesah saat ujung kontol gw udah ada di dalam mulutnya.. Tapi dia sama sekali gak bisa memasukkan lebih dalem, jadi ujung ujung nya yang dia kulum. Gw cuma bisa menahan nikmat sambil sesekali melihat Intan asik di selangkangan gw.. Pengen banget kontol gw dijepit sama memeknya..

“Tan.. tan.. masukkin aja ya” kata gw,

“…” dia berdiri dan tersenyum manja. Dia membuka rok dan celana dalamnya. Sekarang kita udah sama sama bugil, tubuhnya Intan bener bener seksi. Ternyata dia gak sekurus keliatannya, tapi masih ada bohay bohaynya.

“Mau kemana?” tanya gw saat dia menjauhi gw,

“Ambil karet syang, sabar ihh” katanya mengambil karet. Dia mendekati gw dan duduk pas di atas selangkangan gw.. Gw remas remas dadanya, saat dia mengikat rambutnya.

“Lalu dia memegang kontol gw, dan menggesekkan di memeknya..”

“Hmmmpp..” intan memejamkan matanya, kontol gw gak bisa masuk kayaknya nie,

“Awww..” dia meringis saat gw paksa

“Sakit?” tanya gw

“He ehh.. belum basah” bisiknya,

“Sinii” gw tarik pantatnya, intan berlutut dan mengangkangi mulut gw..

“Ouhhhhhhhhhhh..ahhhhhhhhh” desahnya saat gw lahap memeknya yang berbulu tipis itu.. Lidah gw menyapu dan menyelinap di antara lipatan memeknya..

“Hahhh… ahhh.. pak de..ahhh” gw rasakan cairan merembes di mulut gw, kayaknya sekarang udah siap nie.

“Ayo” bisik gw. Intan lalu mencoba memasukkan lagi,

“Hmmmmpp… ahhhh.. ouhh” sudah masuk ujungnya, lalu gw dorong dengan kuat

“Aaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhh” dia mendesah panjang.. Sempit banget, kayak sama perawan..

“Sakit?” bisik gw

“Ngaak.. penuhhh banget…” dia tersenyum.. Perlahan dia menarik turunkan pantatnya.. Jepitannya kuat banget, gw bisa rasakan dinding memeknya yang lembut, mengurut ngurut kontol gw.. Gw remas remas dan memainkan puting nya.. Intan makin mempercepat goyangannya, naik turun, maju mundur, suka sukanya dia aja.. Lalu gw pegang pantatnya dan memompa nya dari bawah..

“Ouhhh… ahhhhhhhh.. ahhhhhhhhh…enak banget pak de.. ouhhhhh.. ahhh…” desahnya.. Lalu dia menjatuhkan dirinya, memeluk gw erat, gw masih sekuat tenaga memompa memeknya, sekarang kontol gw udah lancar karena memeknya udah becek..

“Terus pak de… aku lagi dikit,, enak banget… gede bangettt.. ahhhhhhhhhhhhh” desahnya di telinga gw,

“Ouhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh… ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” tubuhnya mengejang dan pelukannya tambah erat, gw hentikan gerakan pantat gw, gw peluk Intan.. Keringat kita udah bercucuran, dinginnya AC gak ada.

“Enak?”

“Hmm, ngak.. hihi” katanya masih merebahkan kepalanya di leher gw.

“Kamu dibawah ya” bisik gw,

“Plop” kontol gw lepas saat kita berguling. Intan melepas ikatan rambutnya, gw berlutut di antara kakinya. Memeknya dia jadi merah gini, hihi.. Gw genggam kontol gw dan perlahan memasukkan ke lubang kenikmatan itu..

“Ouhhh.. ahhhhhhhhhhhhh” desahnya sambil menggigit jari telunjuknya.. kok masih aja sempit gini..

[table id=iklanlapak /]

Kecepatan sedang gw maju mundurkan pantat gw.. Intan mendesah desah pelan, sesekali memejamkan matanya saat gw dorong dalam dalam.. Dia bener bener beda dari Intan yang biasanya.. Di kantor dia kadang serius, ceria, lincah sana sini, pinter ngomong, tapi sekarang, wajahnya ditutupi sebagian rambutnya yang udah berantakan, lemes, hanya membuka mulutnya saat dia mendesah..

“Hmmpp.. hmmpp” gw lahap lagi bibirnya, sambil gw tambah kecepatan.. Intan memeluk leher gw, kaki nya juga disilangkan di pantat gw..

“Ouhh.. ahhhahhh..” desahannya makin keras, gw kenyot kenyot juga lehernya, merah merah dah semua, hihi..

“Pak de.. ahhhhhhhhh.. aku mau lagi.. ahhh..” sepertinya dia mau keluar, gw percepat goyangan gw,

“Plok plok plok..”

“Ouhh… ahhhhhhhhh.. enak banget… ahhhhhhhhhhhhhh” dia berteriak teriak, lalu kembali tubuhnya mengejang..

“uhhhhhhhh,, aahhh.. ahhhhhhhhhhhhhhh” dia memeluk gw dan menahan pantat gw..

“Hahh.. hahhh.. hahhh..” ngos ngosan nafasnya..

“Masih kuat?” bisik gw

“Hikss.. ngak.. ampuunn” katanya..

“Pak de masih lama?”

“Ngak kok, hehe” gw juga rasanya lagi dikit udah mau keluar.. Gw pun ganti posisi, gw rebahan di sebelah intan, gw suruh dia hadap samping, jadi dia sekarang membelakangi gw, gw masukkan kontol gw dari belakang..

“Hmmm.. ahhh” gw angkat satu kakinya dan mulai memompanya dengan cepat.. Intan menoleh ke gw, matanya sayu tapi sangat menikmati kocokan gw.. Lalu satu tangannya memeluk leher gw. Gw rasa kontol gw udah mau meledak.. Ketiaknya yang putih membuat gw makin bernafsu..

“Tan.. boleh di dalem.. ahh” tanya gw

“Iya, keluarin aja pak..” katanya

“Yakin?”

“Iya gapapa, aku abis mens.. ahhh”.. Lalu sodokan terkahir gw benamkan dalam dalam… Dan..

“Ouhh.. ahhhh” gw memejamkan mata, membenamkan kontol gw dalam dalam, memeluk intan dari belakang.. gw gak tau berapa banyak gw tembakkan sperma gw ke dalam rahim nya..

Gw masih memeluknya, menempelkan tubuh gw yang udah basah karena keringat.. Lalu perlahan kontol gw mengecil dan terlepas dari jepitannya..

“Makasi ya” bisik gw ditelinganya.. Lalu dia membalik badannya dan menghadap gw,

“He ehh” dia mengangguk dan tersenyumm.. Intan merebahkan kepalanya di lengan gw, dan memeluk gw dari samping..

“Pak de kok kuat banget sih, padahal udah tua” katanya

“Hehe.. ya karena jarang jarang mungkin” kata gw

“Ngilu tau” katanya

“Siapa suruh punya kamu sempit gitu”

“Punya pak de yang kegedean” katanya

“Emang punya cowok kamu segimana?”

“Ya gak segede iniii..” katanya menunjuk kontol gw.

“Haha…”

“Ehh ehh” kata Intan

“Kenapa?”

“Keluar dia” lalu dia cepet cepet bangun

“Apanya?”

“Nie netes netes” katanya jalan cepat menuju kamar mandi sambil menutup selangkangannya. Hihi.. Kebanyakann kayaknya gw crot.. Mudah mudahan dia gak hamil deh, bahaya juga kalau dia hamil.. O iya ngomong ngomong soal hamil, Diah kabarnya gimana ya, udah ke dokter belum dia, udah lama gak denger kabarnya, ntar coba tak telpon ahh..

Gw ambil Hp dan kembali tiduran, sambil nunggu Intan.. Ehh ada WA dari Luna..

“Pah dimana? telpon gak diangkat, WA gak dibales? keluar sama cewek ya?!!” duh ini anak emang

“Lagi sama Intan sayang, tadi ketemu pelanggan, gak sempet liat HP. kenapa nie?” bales gw. Tak berapa lama dia bales,

“Kirain kemana. Aku lagi di Gym nie, sama mbk Ayu” katanya

“Oo Ayu mau ikut?”

“Mau dong, hehe.. Dah ya pa, lagi lari nie” kata Luna

“Foto dong” kata gw

Seneng deh liat anak gw suka olahraga, astrid aja yang masih males malesan.

“Apa sih senyum senyum?” Intan tiba tiba keluar dari kamar mandi.

“Ini Luna, lagi di tempat olahraga sama Ayu” kata gw. Lalu intan memakai celana dalam dan BH nya. Kemudian dia tiduran lagi di sebelah gw..

“Tadi mau cerita apa emang?” tanya nya sambil memeluk gw.

“O iya, jadi gini Tan.. Ini soal Ayu lagi”

“Kenapa lagi dia?”

“Ternyata masa lalu nya dia tu lebih buruk dari ibu nya tan..”

“Haa, lebih buruk gimana pak de?”

“Dia tu pernah.. pernah diperkosa Tan, dan gak cuma 1 orang, sepertinya digilir gitu” kata gw

“Haaaaaa?? Ya ampun..”

“Makanya dia selama ini diem aja. Dia tu sebenernya trauma berat tan, hampir stres berat malah dulu. Dia tu juga takut sama laki laki, apalagi ada sekelompok laki laki gitu, dia takut banget”

“Oo pantes kemaren dia diajak ngobrol sama anak anak di toko, dia kayak ketakutan gitu”

“Naa itu.. tapi aku udah kasi dia semangat, udah janji bakal jagain dia”

“Terus respon ny dia?”

“Dia udah mau sedikit terbuka sekarang, udah lebih ceria dari biasanya..”

“Wah syukur deh pak de, aku yakin perlahan lahan dia bakal melupakan itu”

“Iya aku juga berpikir gitu Tan. Makanya kita harus selalu hibur dia” kata gw

“Iya iya, aku paham pak de, nanti biar aku yang jagain dia kalau di kantor, ngasi dia energi positif, hehe” kata Intan

“Iya aku percaya deh sama kamu”

“Tapi ada satu lagi yang mengganjal tan”

“Kenapa pak?”

“Kemaren tu aku gak sengaja lihat punggungnya dia banyak ada bekas luka. Aku yakin banget itu luka karena kekerasan” kata gw

“Ya ampun, kok gitu amat nasib nya dia”

“Tadi luna juga bilang kalau dia udah liat itu bekas lukanya Ayu, tapi Ayu ngakunya dia waktu kecil sempet jatuh” kata gw

“Ya ampun Ayu.. padahal dia cantik, polos gitu, kok tega teganya ada yang nyakitin dia ya” kata Intan

“Itudah tan, aku bener bener kasian sama dia.. aku takut dia masih trauma.. makanya kita harus cepet cepet kasi dia penyemangat gitu.. Aku kepikiran terus sama Ayu..” kata gw

“Hmmm.. Tenang aku ada ide pak de, hehe…”

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Season 02 Part 08 | Hidup Di Bali Season 02 Part 08 – BERSAMBUNG

Sebelumnya ( Part 07 ) | ( Part 09 ) Selanjutnya
Indek : Cerita Bersambung Hidup Di Bali