. Cerita Bersambung Hidup Di Bali Season 02 Part 06 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 02 Part 06

0
441

Hidup Di Bali Season 02 Part 06

[ Part 6 – Harapan Itu Masih Ada ]

[ POV Nanda ]

“Beneran kamu ma?” gw masih gk nyangka, ini pasti mimpi, gw gak mau bangun

“Jangan bangun.. jangan bangun..jangan bangun” gw ngomong sendiri, lalu duduk

“Ssssttt… aku kangen kamu pa..” Silvi duduk di pangkuan gw

“Maa..” gw mau nangis ternyata beneran silvi,

“Maa.. jangan pergi lagi”

“Hehe, aku gak kemana mana pa, aku selalu ada disini” dia nunjuk dada gw

“Aku tau kamu ngapaen aja sehari hari”

“Tapi kamu gak marah kan?” tanya gw

“Hehe, gak lah. Aku lihat kamu bahagia aku seneng banget..”

“Makasi syang”

“Hmmppp.. hmmmppp..hhmmppppppp..” emang beneran ini istri gw, ciuman nya gw masih inget

“Ma, soal Anggie..” kata gw

“Iya aku tau pa, anggie tu emang gak bisa pindah ke lain hati, kamu jangan paksa dia ya”

“Iya ma, aku cuma kepikiran anak anak kita. Mereka sayang banget sama anggie”

“Anggie kan udah bilang, dia bakal tetep jadi mama nya anak anak, cuma dia gak bisa jadi istri kamu. Terus apa masalahnya pa?” tanya silvi

“Hmmm..”

“Ayo, jangan jangan kamu udah jatuh cinta berat sama anggie, hahaha” tawanya

“Hehe, gak sih ma, aku emang suka sama dia, tapi aku juga gak mau maksa maksa” kata gw

“Tapi aku lihat, masih ada keraguan dihatinya anggie, kasian juga dia”

“Kamu pasti bakal nemuin wanita yang baik, yang sayang sama kamu, sama anak anak kita” kata silvi

“Siapa ma?”

“Yee mana aku tau, itu masa depan kamu.. Bisa jadi itu Anggie, hehe”

“Yang jelas, kamu harus tetep semangat ya. Jangan sedih sedih..”

“Iya kalau kamu dateng terus tiap malem gini, mana aku sedih” kata gw

“Muachh” dia ngecup bibir gw

“Maa.. ayo.. aku pengen” kata gw

“Haha.. jangan pa, ini bukan tubuh aku..”

“Haaaaaaa??!”

“Maksud kamu?”

“Nih…” silvi mengusap mata gw, dan

“Haa Anggie?????” anggi ada di pangkuan gw

“Sssstt… aku pinjem bentar, soalnya pengen meluk kamu” katanya

“Kok bisa ma?”

“Gak tau, mungkin karena aku deket sama Anggie”

“Aku juga gak bisa lama lama paa” katanya

“Yah mama”

“Aku pokoknya selalu ada di dekat kamu”

“Ma.. hmpppp..hhmmmppppp…hhmmpppp” gw puas puasin kenyot bibirnya dia,

“Hihi… daa papa…” dia berdiri dan berjalan menuju kamar gw, gw cuma bisa lihat dia, tanpa bisa memeluknya..

“Hmmmm.. aku kangen kamu ma”.. gw kembali rebahan di sofa dan melanjutkan tidur.. Duh kontol gw keras banget lagi, jahat kamu ma..

………………………………………………………………………………………………………………………………

Pagi pagi gw bangun, hmm lari dlu ahh.. Paling anggie sama anak anak belum bangun.. Gw ganti baju ke kamar..

“Loh anggie gak ada, tempat tidur udah rapi aja” gw keluar ambil sepatu, ternyata anggi lagi duduk duduk di teras, sambil minum teh..

“Ehh tak kira belum bangun”

“Enak ya rumah kamu, kayak di vila” katanya

“Hehe.. kalau taman itu dirawat sepenuh hati, hasilnya ya gini” kata gw

“Mau kemana Da?” tanya nya

“Lari bentar, ikut?”

“Wah, ikut dong…”

“Iya ayok, kamu ganti baju dulu deh”

“Tunggu Da” Anggie lari ke kamar, kayknya masih ada baju nya silvi, kaos kaos gitu

“Ayok, hehe” ya ampun cantiknya, dia pake celana pendek, strait ketat banget, nyemplak dah tu, plus kaos yang kegedean gitu, dalemnya kayaknya ada tanktopnya. Anggie nie kalau urusan pakaian selalu modis

“Sepatunya muat?” tanya gw

“Muat, ukuran ku kan sama kayak silvi”

Kita pun lari pelan pelan..

“Kok pelan sih?” katanya lari duluan

“Haha, tak kira kamu gak kuat, oke ayo lomba sampai taman kota” gw lari kenceng

“Aaaaaaaaaaaa.. tungguuu”

“Hahh.. hahhh… hahhh” anggie ngos ngosan pas kita udah sampai taman kota

“Haha, gimana buk? mau pingsan?”

“Ya ampun mual aku Da, kamu sih, lari gak berhenti berhenti, jalan kek” katanya ngomel

“Haha, nanti jadi jalan santai dong. Ya udah ayo duduk disitu” Kita duduk di pinggir kolam sambil renggangin kaki.

“Kamu tiap hari lari pagi Da?” tanyanya

“Iya, kebiasaan gie”

“Pantes paha mu segede pinggang ku, haha”

“Hehe, kamu olahraganya apa Gie?”

“Aerobik aja, itu juga gak tiap hari, seminggu 2 kali”

“Ya gapapa, yang penting tu ada kegiatan. Soalnya kesehatan itu mahal banget” kata gw

“Selain olahraga kita juga gak boleh stres, harus happy terus, hihi” kata anggie,

“Duh senyum mu itu lo, mengalihkan duniaku” kata gw dalam hati

“Woiii!! malah bengong.. Yok balik” kata nya berdiri

“Wah udah jam setengah 7.. ya udah ayok”

“Da jangan lari, jalan aja” katanya

“Haha, atau aku giniin aja”

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa… geli geliiiiii, hahahahaha” tawanya saat gw gendong dia

Sampai rumah ternyata anak anak belum bangun, emang ini 2 bocah.

“Emang bocah bocah ini, paling males kalau bangun pagi” gw mau masuk ke kamar mereka

“Ehh biarin aja Da, kasian.. kan libur juga, ngapaen juga bangun pagi” kata Anggie

“Hehe, biar gak kebiasaan”

“Da, minta air dong”

“O ya bentar, gw ke dapur ambilin dia 1 gelas air”

“Glek glek glek..” haha, minum air aja belepotan gitu, basah deh tu semua bajunya

“Kamu nie lo, minum aja belepotan gini..” gw spontan mengelap sekitar bibirnya dengan tangan jempol gw,

“……” anggie terdiam dan menatap gw, wajahnya pun merona, kenapa dia.. Dia ngasi gelas nya ke gw, dan lari ke dalam kamar, dan menutup pintu.

Aduh gw salah ya, kayaknya apa yang gw lakuin tadi gak kurang ajar deh..

“Tok tok tok.. Gie.. maafin aku, aku spontan aja..” kata gw dari luar kamar

“… gak apa apa Da” katanya

“Terus kok kamu cepet cepet masuk kamar?”

“Itu.. mau ke kamar mandi..” katanya

“Oo tak kira kenapa”.. Kalau gitu tak siapin sarapan dulu aja deh.. Hmm tumis jagung kayaknya mantep nie.. Gw ambil jagung di kulkas dan mencuci nya.. tiba tiba,

“Ehh…” gw kaget bener ada yang meluk gw dari belakang..

“Anggie??.. kamu kenapa?” tanya gw

“….” dia masih gak jawab tapi dengan erat memeluk gw

“Nanda maafin akuu” katanya..

“Lah, kamu kenapa” pas gw mau balik badan, dia meluk gw makin erat,

“Kamu gak ada salah, kok minta maaf.. aku yang salah” kata gw

“Bukan ituuu” katanya

“Teruss..?” Lalu dia melepas pelukannya, gw balik badan dan menghadap ke dia

“Maafin aku, udah mengecewakan kamu, aku syang banget sama Luna, sama Astrid.. aku pengen.. aku sebenernya…..” belum selesai dia ngomong, gw kecup bibirnya.. Beberapa detik bibir ge nempel sama dia..

“Nandaa.. kasi aku waktu ya..” bisiknya.. Haa dia masih ngasi harapan..

“Kamu masih ngasi aku harapan??” tanya gw

“….” dia gak menjawab lalu memeluk gw.

“Yang jelas aku gak bakal maksa Gie, aku sayang sama kamu, apalagi kamu udah jadi mama nya anak anak, gak ada hal yang lebih membuat aku bahagia selain melihat anak anak ku bahagia” kata gw ngelus punggungnya..

“Hmmmpppp… hmmppp..hhhhmmmpppppp” tiba tiba anggie melahap bibir gw, sekarang gak ada paksaan, bibir kita yang udah saling pagut udah menjawab arti dari ciuman ini. Hampir 5 menit saling menikmati air liur yang tertukar..

“Sini..” dia menarik tangan gw, kita masuk kamar dan ceklek.. kunci pintu..

“Kamu pasti kesepian ya..” bisiknya..

“Kemaren malem aku mimpi ketemu silvi, dia punya satu permintaan ke aku..”

“Apa tu gie?”

“Hehe..” dia hanya tersenyum.. Lalu dia menarik tangan gw lagi, dan mendorong gw ke tempat tidur.. Anggie melepas baju kaos yang dia pake, tapi masih pake tanktop hhitam dan celana pendeknya.. Bener bener mempesona dia..

“Silvi bilang kamu kesepian, kamu stres ngurusin anak anak” dia menaiki tubuh gw dan duduk di atas kontol gw.

“Tapi gie…”

“Ssssttt…”

“Hmmmppp…hmmpppp….hhmmpff….” kita ciuman lagi, sekarang anggie tambah hot dan bernafsu. Gw masih gak nyangka bisa bercumbu sama Anggie. Gw peluk pingganggnya, gw singkap tanktop nya ke atas, gw rasakan kulitnya masih ada sisa sisa keringat nya.Perlahan tangan gw turun, dan meraba bongkahan pantatnya. Gw masukkan tangan gw ke dalam celananya, dan perlahan meremas pantatnya.. Gw udah gak tahan lagi, kali ini gw harus menikmati semaksimal mungkin.

Gw berguling ke samping, tapi kita masih berciuman.. sekarang anggie ada di bawah. Perlahan gw lepas ciuman,

“Kamu cantik banget…” bisik gw

“Kamu emang mirip dia..” katanya mengelus pipi gw

“Siapa?”

“hmmm..” dia tersenyum dan menggelengkan kepalanya..

“Ahhh.. ouhh..” dia mendesah saat gw cium lehernya.. hmmm wangi nya bikin gw tambah nafsu. Hampir semua bagian gw cium, sesekali gw jilatin sampai membuat anggie menggelinjang..

Lalu gw turunkan tali tanktop kanan nya ke samping, melewati lengannya.. Gw keluarin tetek nya yang mungil.. Hmmpp… gw kenyot dengan lembut puting nya..

“Ahhhhhhhhhhhh.. ouhh.. ahhh…” anggie mendesah desah.. gw makin semangat memainkan puting nya..

“Ouhh.. nandaa.. ahhh… hmmm… ahhh.. enak bangeet…. hahhhhh” dia makin mendesah.. Gw tarik lagi tali tanktop yang kiri, BH nya gw turunkan,nyembul lah dadanya yang mungil tapi masih kenceng.. Proporsioanl sama tubuhnya yang langsing.. Gw kenyot lagi puting nya lagi satu..

“Aaaaaaaaaahh.. ouhhhhhhhhhhhh” anggie sekarang teriak sambil menjambak jambak rambut gw. Gw kawatir juga kalau si kembar denger, tapi kayaknya mereka masih tidur deh..

“Ahh.. nanda.. ahhh.. enak banget..bukaaa.. bukaaa” dia ngomong sambil mendesah desah, menarik kaos yang gw pake.. Gw duduk dan menarik kaos gw keatas, lalu gw tiduran disebelah nya.. Anggie mengelus elus dada gw, dan..

“Oughh… oughhhh… gie,, ahhh..” gw kegelian saat dia menjilati puting gw, lalu menghisapnya lembut..

“Silvi bilang kamu paling suka diginiin” katanya.. Haa, kapan silvi sempet cerita masalah ranjang sama dia.. Tapi emang gw paling demen diginiin, enak banget rasanya saat bibir lembutnya menjepit puting gw. Gw elus elus punggungnya sambil mata gw merem melek..

Lalu tangan mungilnya masuk ke celana gw dan dia sempet kaget saat merasakan kontol gw udah keras, atau karena kegedean, hehe.. Anggie berusaha menggenggamnya dan mengeluarkan dari celana gw. Lalu perlahan dia mengocoknya, anggie sempet melirik ke kontol gw, lalu dia melihat gw dan mengernyitkan dahinya..

“Napa?” tanya gw tersenyum

“Oughhh..” dia gak menjawab tapi menlanjutkan memainkan puting gw..

“Isepin gie..” bisik gw,

“Gak mau.. takut” katanya

“Takut??”

“Gede banget..” katanya.. Gw memeluknya dan memutar tubuh gw lagi.. Gw kembali mencium leher nya.. Gw naikkan tanganny dan favorit gw, gw cium ketiaknya, dia sempet kaget..

“Ahh.. nanda.. jangann.. kotor” katanya risih, gw sama sekali gak peduli.. Lalu perlahan tangan gw menyusup ke dalam celanya.. Gw melewati rambut rambut halus, lalu ke bawah lagi..

“Hmmmpp.. ahhhhhhhhhh..” dia mendesah saat gw berhasil menyentuh memek nya, udah becek, perlahan gw masukkan jari tengah gw

“ouhhh…Nandaa..”

“Ayoo” bisiknya, kayaknya dia juga udah gak tahan lagi..

“Sabar syang..” bisik gw, gw masih pengen nikmatin tubuhnya dulu. Gw lepas celana gw, sekarang gw udah telanjang. Gw duduk di antara kakinya, gw tarik celana dan celana dalamnya..

Hmmm.. imut banget memeknya, masih rapet.. kayak perawan, apa anggie emang jarang berhubungan, tapi sama siapa juga dia.. Pahanya dia yang putih, halus banget.. Gw kecup pahanya, anggie hanya menggigit bibit bawahnya sambil menengok ke selangkangannya..

“Ahhhhhhhhhhhhhhhh…” dia mendesah saat lidah gw mulai menyentuh bibir vaginanya, masuk ke belahannya, menyingkapnya perlahan. Gw rasakan cairan membasahi bibir gw..

“Ouhh.. ahhh.. ahhhh…” dia menggelinjang menjepit kepala gw dengan pahanya.. sepertinya sekarang saatnya..

“Aku masukkin ya” bisik gw.. Anggie hanya mengangguk, mukanya udah pasrah. Gw gesek gesekan ujung kontol gw dibelahan memeknya..

“Nanda pelan pelan ya.. aku.. aku..”

“Udah lama gak ML ya?” gw potong omongannya

“He ehhh” dia mengangguk.. Perlahan gw dorong, emang sempit banget.. gak nyangka wanita seumuran dia masih sempit gini, kayak ABG, punya Diah aja gak sesempit ini,

“OUgghhh.. ahh” anggie memejamkan matanya,

“Sakit?” tanya gw

“Dikit.. terusin aja” katanya. Lalu perlahan gw dorong lagi, udah masuk kepalanya, gw rasakan memeknya berdenyut meremas remas ujung kontol gw.. Lalu gw turunkan badan gw, dan mengenyot kembali putingnya,

“Ahhh.. ouhhhhh” dia mulai mendesah lagi.. lalu gw gigit kecil.

“Hmmm Nandaaaaaa.. ahhh” saat itu gw dorong dengan cepat…

“Ouggggggghh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhh” dia kaget, memeluk gw.. Lalu perlahan gw maju mundurkan, ya ampun sempit banget, gw bisa rasakan tekstur memeknya..

“Ahh.. hmmmp” gw ikut mendesah menikmati tiap gesekan di kontol gw.. Anggie menatap mata gw, dia meremas remas bantal yang ada di kepalanya, tiap gw dorong, dia memejamkan matanya,

“Enak?” bisik gw

“Hmm.. he ehhh.. bangett” dia mengangguk.. Gw rasakan memeknya mulai basah, sekarang gw bisa mendorong makin dalam.. dan tambah kecepatan sodokan gw.. Anggie makin mendesah desah, tapi sepertinya dia belum keluar.. Kuat juga dia, pengalaman gw sama wanita lain, pasti kalau gini udah keluar mereka..

“Ouhh.. nanda.. nandaa.a.. ahhh…” Gw peluk dia erat, dia menjepitkan kakinya di paha gw, gw lepas semua energi gw saat gw mendorong nya.

“Plok..plok..plokk…” Keringat gw bercucuran, membasahi tubuh gw, dan netes ke tubuhnya anggie.. Gw belum merasakan tanda tanda mau ngecrot, kita berdua bener bener menikmatinya.. Karena kelelahan gw istirahat bentar. Anggie memeluk leher gw,

“Aku diatas” bisiknya.. Gw angkat tubuhnya dan gw merebahkan diri ke belakang.. Anggie memposisikan dirinya, lalu menarik baju dan BH nya ke atas, sekarang dia udah telanjang sepenuhnya, bener bener sempurna tubuhnya.

Perlahan dia memaju mundurkan pinggulnya.. hmmm gw rasakan kontol gw ngubek ngubek memeknya..

“Ouhh.. ouhhh…” dia memjamkan matanya, rambutnya yang panjang menutupi wajah dan lehernya, bener bener seksi.. Gw remas remas dadanya..

“Ahhh.. ahhh.. hmmm… ahh..” anggie memutar tubuhnya, lalu membelakangi gw, gw melebarkan kaki gw, anggi menaik turunkan pantatnya dengan cepat.

“Ouhhh.. Anggie,, ahhhh..” gw mendesah desah, gw ambil bantal dan menutupi muka gw, gila enak banget… Gak tahan gw duduk dan memeluknya dari belakang, anggie menghentikan gerakannya, gw remas remas dadanya.. Dia menoleh gw ke belakang, dan memeluk kepala gw..

“Hmmppp.. hhmmppp..” dia melahap lagi bibir gw, gw singkap rambutnya ke samping..

“Makasi ya..” bisik gw di telinganya..

“Haa?” dia bingung.. gw kenyot lagi bibirnya..

“Dulu kamu masih inget saat pertama kali kita ketemu?” gw mengentikan gerakan gw di selangkangannya, tapi masih memeluknya erat..

“Hmmm.. oo yang waktu di apartemennya silvi” katanya

“Iya.. waktu itu malemnya aku mimpiin kamu lo, haha” kata gw

“Haa, masak? mimpi apa emang?”

“Hihi, mimpi kayak gini.. sekarang malah jadi kenyataan” kata gw meremas dadanya

“Ihh, haha… ouhhh.. ahhh” dia mendesah lagi

“Aku syang kamu gie, makasi ya” bisik gw

“Tunggu aku yah..” katanya, hmm emang beneran anggie masih ngasi gw harapan.. Lalu gw dorong tubuhnya ke depan, sekarang anggie seperti merangkak. Gw arahkan kontol gw ke memeknya dari belakang..

“OUhhhhhhhhhh… ahhhhhhhhh… nandaaaa” dengan cepat gw genjot dari belakang, hmmm emang nikmat banget kayak gini. Gw remas pantatnya, sekuat tenaga gw sodok sodok sampai mentok.. sepertinya memeknya udah terbiasa dengan kontol gw..

Saking lemesnya anggie menjatuhkan dirinya, sekarang dia tungkurap.. Gw gak kasi kesempatan istirahat.. gw masukkan lagi kontol gw, dan genjot dengan kecepatan maksimal..

“Hmmm anggie,. enak banget… desah gw..” gw rasakan gw udah mau ngecrot, pengen banget gw benamkan kontol gw, siram rahim nya dengan sperma gw..

“Nanda aku.. ahhh.. mau keluar.. ahhh”

“Iya aku juga.. barengan ya..” desah gw makin semangat..

“Gie, boleh di dalem?”

“Iyaa.. gapapa.. aku lagi aman…” desahnya.. Gw pejemin mata, gw dorong sekuat tenaga..

“Ahhhh Nandaaa.. ahhhhhhhhhhhhhhhh.. oougghhhhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh” dia berteriak panjang.. sepertinya dia udah keluar, gw dorong kuat kuat dan..

“Ahhh.. ouhghh.. aahhh..” berkali kali gw semburin sperma gw, enaknya bikin gw melayang… Gw tunggu sampai semua cairan gw keluar… Lalu perlahan gw tarik.. Plop… Gw lihat memeknya merah, dan ada sisa sisa sperma gw yang merembes keluar.. Gw menjatuhkan diri disebelahnya.. Capek banget, mau pingsan rasanya..

Anggie menoleh ke gw.. Dia lemes banget.. gw benerin poninya dan mengelus pipinya..

Dia tersenyum dan juga mengelus pipi gw..

“Makasi ya” bisik gw

“He ehh.. kasian kamu” katanya

“Kok kasian, yang lemes kan kamu” kata gw

“Ihh kamu, haha” tawanya..

“Makasi udah ngasi aku harapan.. aku akan tunggu kamu” kata gw

“Muachh” dia mengecup dahi gw..

“Ehh dah jam berapa Da” tanya anggie,

“Jam.. jam.. jam.. haaa jam 9 ???” kita berdua kaget, seinget gw tadi nyampe rumah jam setengah 7..

“Ya ampun.. haha.. ayo buruan.. aku telat nanti” katanya buru buru bangun..

“Anak anak udah bangun belum ya.. ya udah kamu mandi deh duluan, aku siapin sarapan bentar ya” gw cepet cepet pake baju, anggie lalu masuk ke kamar mandi.. Perlahan gw buka pintu, gw tengok keluar masih sepi.. Apa anak anak masih tidur..?

Gw ketok kamarnya Luna..

“Syang… udah bangun?”

“.. udah paa” teriak Luna

“Ya udah, kalian mandi ya, siap siap, papa nyiapin sarapan dulu” kata gw

“Iya pa, hihi” gw denger mereka cekikikan..

Di dapur kaki gw masih gemeteran.. Pertama kalinya gw ML sampai energi terkuras begini, pdahal baru sekali crot. Gw masih senyum senyum, di dapur sambil masak.. Anggie aku sayang kamu… Mudah mudahan kamu bisa lupain lelaki yang ngegantung kamu selama ini. Pengen gw tonjok aja cowok itu.. Apa emang masalahnya, kok anggie gak di nikahin.

Setengah jam beres semua masakan..

“Tok tok tok.. Gie udah selesai?” tanya gw

“Udah Da, lagi ngeringin rambut lagi bentar..” katanya

“Oke, nanti langsung maem ya”

“Iyaaa”

“Tok tok tok..Luna Astrid, udah selesai nak?”

“Bentar paa, lagi dikit” kata astrid

“Lagi dandan pa, hehe” kata Luna

“Ya udah, papa mau ke toko bentar, nanti kalian langsung maem ya” kata gw

“Iyaaaa” kata mereka

Hmm, gw cek toko bentar ahh.. Gw emang kasi kunci ke anak buah gw, jadi mereka bisa buka sendiri, biar bersih bersih dulu.

“Pagi semua”

“Pagi pak de” sapa mereka. Gw lihat juga udah ada beberapa pelanggan yang dateng..

“Yan, intan belum dateng?” tanya gw ke Wayan

“Belum pak de” katanya

“Hmm, kok sering telat dia ya” kata gw

“Kurang tau juga pak”

“Ya udah, makasi yan”.. Sakit kali dia.. Gw ke depan bentar cek anak anak yang lagi naikkin material ke mobil.

“Anter kemana tu?” tanya gw

“Ke sekitar Sambangan pak” katanya

“Ooo, ya udah hati hati ya”… Lalu gw lihat ada yang dateng, Intan kayaknya. Dia boncengan sama cowok. Pacarnya pasti. Dia turun dan cowoknya pergi..

“Hehe, pagi bos ku” katanya

“Kamu nie, jam segini baru dateng. Kemana aja?”

“Telat bangun pak de, maaf maaf..”

“Makanya jangan pacaran terus, malem malem tu tidur, bukan malah bikin proyek” kata gw

“Dih apaan sih pak de” katanya

“Itu pacarmu ya?” tanya gw

“Kepo banget, hahaha” tawanya..

“Kenalin lah, biar tak nilai dulu, layak gak jadi suami mu nanti” kata gw

“Haha, iya iya, ntar sore kan dia jemput aku lagi” katanya

Gw yakin dia pasti di genjot tadi malem, makanya gak bisa bangun pagi, kwkwkwkw, dasar Intan.

“Pak.. pak…” ada yang panggil panggil gw

“Iya buk” ternyata ibuk ibuk, kayaknya dia ngemis deh.

“Pak minta pak” katanya.. Ini apa sih pagi pagi udah minta minta,

“Gak ada gak ada!!” kata gw kesel.. Lalu dia pergi,

“Buuuuukkk!!” Intan lari menghampiri ibu itu, dan ngasi uang 5 rb.

“Makasi ya nak..” katanya

“Ngapaen kamu ngasi pengemis itu, kebiasaan nanti dia tau, besok aja dateng lagi” kata gw

“Kasian pak de, dia juga pasti gak pengen kan ngemis ngemis gitu, siapa tau emang hidupnya bermasalah”

“Alah, tipu tipu itu” kata gw

“Dasar gak berperasaan” katanya,

“Haha” tawa gw

“Gw masih asik ngecek ngecek laporan sambil ngopi di ruangan”

“Da.. sibuk ya” Anggie nongol, duh cantik, seger, cerah, apalagi ya, haha..

“Ehh, udah siap?” tanya gw

“Udah nie” katanya. Lalu kita masuk lagi kerumah

………………………………………………………………………………………………………………………………

(Setelah puluhan tahun, anggie bukan lagi gadis imut imut seperti dulu hu, tapi udah jadi tante tante cantik yang modis, hehe)

Gw lihat udah ada beberapa koper di teras. Anak anak juga udah pada siap.

“Baik baik nanti dirumah tante ya, jangan nakal, jangan bandel, nurut apa kata tante. Jangan ngerepotin tante. Jaga kesehatann, makan gak boleh telat” kata gw ke anak anak

“Iya paaa, papa juga jangan macem macem dirumah ya” astrid meluk gw

“Iya, awas aja papa” kata Luna,

“Haha.. Muach, muach..” gw cium satu satu..

“Gie, nitip anak anak ya”

“Iya, kamu gak usah kawatir deh” katanya

“Iya aku percaya sama kamu, hehe..”

“Mobilnya belum dateng?” tanya gw

“Udah otw katanya”

“Aduh ada yang kelupaan” Luna lari ke kamarnya

“Ehh aku juga” Astrid juga masuk kamar

“Haha, dasar bocah”..

“Hati hati ya, nanti pas di pesawat kasi tau pilotnya kalau ada tikungan belok, jangan lurus”

“Hahahaha, kayaknya aku pernah denger ada yang ngomong gitu juga” tawa anggie

“Aku bakalan kangen kamu” gw peluk dia,

“Nanti aku pulang lagi deh, atau kamu aja yang ke jakarta” kata anggie

“Aku bakal tunggu kepastian dari kamu”

“He ehh.. tunggu ya.. aku mau selesaikan dulu, semoga ada jalan..” anggi tersenyum dan mengangguk.. Gw pengen tanya sebenernya masalahnya dia apa, tapi pasti dia gak mau jawab

“Jangan lama lama ya, nanti keburu tua kita” kata gw

“Doain ya, kalaupun kamu udah gak bisa nunggu, aku gak apa apa kamu cari yang lain..” katanya

“Ngak kok, aku percaya sama kamu” kata gw

“Hmmpp.. hmmpp..” kita udah ciuman aja, hmm bakal kangen gw sama bibirnya yang lembut.. Sialan gw nafsu lagi, perlahan gw turunkan tangan gw, memeluk pinggangnya, turun lagi, terus turun….

“He hemmmmm!!” Anak anak ternyata udah ada di sebelah, lagi senyum senyum liatin kita..

“Ehh.. ehhh” kita berdua panik..

“Makanya buruan nikah” bisik luna

“Hahaha”.. Tak berapa lama jemputannya pun dateng, jadi katanya anggie mau mampir mampir dulu, baru malemnya mereka terbang.. Ya mudah mudahan perjalanan mereka lancar. Baik di darat maupun di udara, kayak iklan obat mabok aja, haha..

“Pak hati hati ya, ini 3 orang yang paling berharga dalam hidup saya” kata gw

“Ihh papa apaan sih” kata Luna,

“Nggih pak” kata pak supirnya,

“Dada Papaaaa..”

“Da Nandaaa… :*” mereka pun berangkat… Hadehh, sendiri deh gw dirumah, gapapa deh, itung itung bisa fokus di toko..

Pas gw mau masuk ke toko, gw lihat di seberang jalan, ada ibu ibu pengemis itu tadi, dia ngeliatin gw terus, apalagi maunya.. gak pergi pergi, awas aja kesini..

………………………………………………………………………………………………………………………………

[ POV Luna ]

Hihi, bahagia banget rasanya hari ini.. seharian ditemenin mama Anggie, tadi udah renang sampe puas. Sekarang lagi makan ikan bakar di pantai.. Aku lihat papa sama mama anggie juga udah kayak pacaran, mudah mudahan mereka cepet nikah deh, tapi apa mama anggie masih nolak papa ya..

Selesai makan kita memutuskan untuk pulang, hikss aku pengen banget mama anggie nginep.. Aku pun ngerengek sama Astrid biar mama mau nginep, dan akhirnya dia mau, haha…

Pas dirumah, kita bertiga lagi tidur tiduran di kamar ku. Becanda becanda sambil ngomongin rencana kita liburan nanti.. Tapi aku pengen nanyain ke mama anggie, kapan dia mau nikah sama papa.

“Maa..”

“Iya syang”

“Maa, kapan mama jadi mama aku?” kata ku

“Maksud kamu, kan udah, mama kan emang mama kalian”

“Maksud aku, kapan mama nikah sama papa, biar tinggal disini aja” kata ku

“Iya ma, kapan?” astrid ikutan..

“….” mama sempet terdiam

“Hehe, sabar ya, mama kan masih sibuk, tak beresin urusan di jakarta dulu…” kata mama

“Tapi mama mau kan nikah sama papa?” tanya ku

“Iya, kalian doain aja ya, kalau emang mama jodoh sama papa kamu, pasti kita bisa bersatu” katanya.. Yahh, jawaban mama belum pasti..

“Tapi kan mama akan selalu jadi mama kalian, apapun yang terjadi, kalian tetep anak anak mama yang paling mama syang” katanya

Lalu tiba tiba papa nongol, dan bilang mau keluar bentar..

“Papa kalian sibuk ya?” tanya mama anggie

“Gak juga sih ma, ini tumben aja keluar.. aku curiga itu, pasti mau ketemu cewek” kata ku

“Haha, gak boleh curiga gitu, orang lagi kerja kok” kata mama

“Iya, kakak nie curiga terus” kata astrid,

“Coba gak ada mama disini, aku pasti minta ikut tu, hihi” kata ku

“Emang kenapa kalau papa kamu deket sama cewek?” kata mama

“Ihh gak boleh..”

“Katanya kamu pengen punya mama baru” kata mama

“Yee, orang maunya mama anggie aja”

“Iya bener, mama anggie aja yang boleh sama papa” kata astrid

“Hahaha… kalian nie emang..”

“Terus kalau mama gak mau?”

“Mama tak santet!!” kata ku

“Aduh jahat banget”

“Biarin, pokoknya mama anggie harus sama papa” kata astrid

Sampai malam kita ketawa ketawa, sampai ngantuk banget..

“Y udah kalian tidur ya, biar besok bisa bangun pagii” kata mama

“Mama tidur sama papa kan?” tanya ku

“Ihh, haha.. mama tidur di kamar papa, bukan sama papa” katanya

“Yahhh..” kata kita kecewa

“Haha, ya udah ya, met tidur syang..” mama mengecup pipi kita

“Dek mudah mudahan mama anggie di perkosa sama papa ya” kata ku

“Kakak ngomong apa sih” kata astrid

“Iya kan, biar mama hamil terus mereka pasti nikah deh” kata ku

“O iya, terus kita punya adik, hihi” kata astrid

“Masak sih papa gak tergoda sama mama” kata ku

“Iya ya, aku aja cewek suka liat mama anggie, apalgi cowok cowok” kata astrid

“Iya kamu kan lesbong akut” kata ku

“Haha.. kakak tak perkosa sekarang” astrid lalu memeluk ku

“Dek dek.. jangan.. hahahahaha..mending kamu bobok sendiri sana” kata ku

“Haha, gitu aja marah.. muach muach” dia mencium pipi gw..

“Udah tidur yok, biar besok bangun pagi, kan kita harus packing packing lagi” kata ku

………………………………………………………………………………………………………………………………

“Yey pagi…”

“Dek dek.. banguunn” kata ku

“Hmmm.. 5 menit kak” dia malah nunggingin aku. Aku lihat udah jam 8, tumben papa gak bangunin aku.. Aku bangun, dan buka pintu kamar. Kok sepi ya..

“Paa.. paa… maa.. mamaaa” panggil ku. Biasanya papa udah bangun pagi. Aku lihat ke depan, ke toko, juga gak ada.. Masak sih masih tidur..

Aku deketin kamarnya, pas mau ketok.. kok kayak ada suara.. mendesah gitu.. Haaa jangan jangann??? Duh aku harus intip,, tapi lewat mana.. Ku lihat di atas pintu ada ventilasi tapi ada kacanya. Kayaknya itu tembus deh.. Geser meja berat banget, harus berdua. Aku lari ke kamar,.

“Dek dek!!!!!!!!! cepetan bangun, gawat gawat” kataku

“Haa haa apa kak??” dia juga panik

“Ayo ikut” aku tarik tangannya..

“Bantuin aku angkat meja ini dek, tapi jangan sampai bunyi” kata ku

“Kak ngapaen?” dia bingung

“Udah ikut aja” kita angkat berdua lalu aku naik ke atas meja. Aku lihat ke dalam kamarnya papa.. Aku bener bener kaget.. aku lihat papa sama mama lagi berhubungan sex. Papa ada diatasnya mama, papa memaju mundurkan pantatnya, mama juga memeluk papa erat, mama seperti keenakan banget.. Adegan ini persis seperti aku lihat di film yang pernah aku tonton sama Ririn disekolah. Aku keringetan, tangan ku basah..

“Kak.. kakk.. ada apa di dalem?” tanya astrid bikin aku kaget,

“Sini sini” dia ikut naik

“Sssstttt, liat aja” kata ku. Astrid menutup mulutnya, kita berdua nonton itu adegan live antara papa sama mama anggie.. Lalu aku lihat papa terlentang di bawah, mama anggie duduk di selangkangan papa, dan menaik turunkan tubuhnya.. Hmmm mereka hot banget… jujur aku juga pengen… aku ikut terangsang.. ku rasakan puting ku mengeras.. pertama kalinya aku punya perasaan gini..

Sampai adegan terakhir, papa menusuk nusuk mama anggie dengan cepat, saat mama tengkurap. Lalu mama sempet berteriak, dan papa juga.. memejamkan matanya.. Mereka berdua ngos ngosan dan tiduran bersebelahan.. Kayaknya udah selesai, aku harus cepet cepet, biar gak ketauan..

“Dek ayo balik, cepet” kataku.. Astrid masih ngintip, dia keringetan, keringat dingin, hahahaha..

“Woiiii, ayo cepet”

“Ehh iya kak” katanya, mukanya merah merona.. apa dia nafsu juga ya, haha. Kita turun pelan pelan, balikkin meja, dan lari ke kamar.. Kita tiduran lagi di kasur..

“Kak..”

“Kakk”

“Apaaa”

“Kak aku tumben liat orang begituan” katanya

“Emang gak pernah nonton bokep kamu dek?” tanya ku

“Pernah liat gambar gambar aja” katanya

“Iya aku juga tumben liat langsung” kata ku

“Enak ya?” tanya nya

“Ihh kamu gak usah pikir itu deh, nanti kamu udah gede, bakal ngerasain juga, cari pacar, yang ganteng tapi ya, biar enak, hihi” kataku

“Hehe, aku jadi penasaran..”

“Inget kata papa, kita juga gak boleh sembarang gituan. Bahaya” kata ku

“IYa aku inget kok kak, nanti aja kalau udah kerja, atau pas kuliah ya, atau pas SMA aja, hahahahaha” tawa astrid

“Pokoknya janji ya, kita gak boleh hamil diluar nikah”

“Iya janji!!” kita salaman kelingking..

“Kak, berarti mama anggie udah mau nerima papa ya” kata astrid

“Y kayaknya dek, aku juga mikir gitu, gak mungkin kan mama mau, kalau mama gak cinta sama papa”

“Berarti??”

“Horeeeeeeeeeeeeeeeee” teriak kita berdua

“Mudah mudahan mama hamil” kata ku

“Iya bener kak, hihi”

“Coba mama anggie disini seminggu aja, maksud aku berdua sama papa selama seminggu, pasti minggu depannya langsung nikah, haha” kata ku

“Iya ya, nanti kita suruh aja papa ke jakarta nyamperin mama anggie kak”

“Iya bener jg ide kamu”.. Asik aku ngobrol sama astrid, papa ngetok pintu.

“Luna.. astrid udah bangun?” tanya nya

“Udah paa” jawab kita

“Kalau gitu ayo siap siap, nanti telat” katanya

“Iyaaa” teriak ku..

“Hihiihi, pasti papa lemes tu dek”

“Iya kak, mama anggie juga pasti ngilu, hahahha” tawa astrid..

Pagi itu kita siap siap, packing packing, dandan yang cantik.. Mama anggie juga cantik banget, baju kaos putih, celana panjang, lengkap dengan kacamata ngegantung di lehernya. Aku juga gak mau kalah, hihi..

Pas mau berangkat, aku sama astrid mergokin papa sama mama lagi ciuman, hihi.. Mereka langsung salah tingkah pas ketauan, padahal aku seneng sebenernya. Kayaknya beneran mama udah nerima papa.

Pagi itu sekitar jam 10 kita pun jalan, mama ngajak kita ke Tabanan dulu, mau mampir kerumah nya di kampung. Pas di mobil aku liat dia duduknya kayak gak nyaman gitu, geser geser pantatnya, hihi. Bener kata astrid, pasti masih ngilu dia.

“Mama kenapa?” tanya ku

“Gapapa, gatel, hehe”

“Oo kirain ngilu”

“Hahahahahaha” tawa ku sama astrid

“Apa sih kalian..”

“O ya kita singgah kerumah mama bentar ya, kalian mau ketemu kakek nenek kan?”

“Iya ma.. Aku mau liat kamar mama waktu kecil” katanya

“O ya, kalau rumah kalian yang di Tabanan tu siapa yang tinggal disana?” tanya mama

“Kumpi ma”

“Sendiri?”

“Iya, kumpi aja sendiri” kata ku

“Kakek nenek kalian dimana?” tanya mama lagi

“Kalau orang tuanya mama, ada di Denpasar. Kalau orang tuanya papa, kita gak tau ma. Tiap kita tanya ke papa soal itu, papa gak mau cerita, katanya kita gak usah inget inget itu” kata astrid

“Hmmm.. apa udah meninggal?” tanya mama

“Kita juga gak tau ma”

“Tapi kita sempet tanya kumpi diem diem, katanya, bapak nya papa, kakek kita itu udah meninggal, terus ibu, nenek kita nikah lagi, dan gak pernah pulang” kata ku

“Tapi…”

“Tapi apa?” tanya mama

“Papa juga katanya punya kakak ma, perempuan, udah nikah.. Tapi gak pernah pulang juga, jadi papa bener bener sendiri dulu ma, yang ngerawat cuma kumpi aja” kata ku

“Oo gitu, kasian juga ya papa kamu”

“Kakak nya tu nikah kemana emang Lun? tau?” tanya mama

“Gak tau tempat pastinya ma, tapi katanya di Buleleng”

“Deket dong sama rumah kalian di singaraja?”

“Iya tapi bukan di Kota, kata kumpi jauh di kabupaten, pinggiran”

“Aku pengen sebenernya ketemu ma, pengen tau keluarga aku yang lain” kata astrid

“Hmm.. mungkin papa kalian masih sakit hati ya, jadi gak mau tau” kata mama

“Kayaknya sih ma, pokoknya tiap kita bahas itu, papa pasti emosi” kata ku

“Mungkin nanti kalau mama anggie yang nanya, papa mau terbuka, hihi” kata astrid

“Hehe, ya nanti mama coba deh”

“Ehh ngomong2 kalian mau duren gak?”

“MAUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUUU!!” teriak ku sama astrid

“Haha, pak berhenti di warung duren dulu ya” kata mama ke pak supir nya

“Iya bu”…

Setelah 1.5 jam perjalanan sampailah kita dirumah mama, aku tumben ke daerah sini. Ternyata hampir sama kayak rumah papa, ada di Desa. Tapi asri, bersih, hijau..

“Naa ini rumah mama..” kita parkir di depan rumah, karena emang halaman nya luas.

“Swastyastu.. Pak … Bu..” sapa mama

“Swastyastu..” munculah seorang nenek nenek, kayaknya ibu nya mama..

“Mih.. dewa ratu tak pikir kamu gak mampir nak?” kata nenek sumringah

“Masak ke Bali gak mampir kerumah buk” kata mama

“Udah hampir 1 tahun kamu gak pernah pulang” kata nenek

“O ya nek, ini anak anak ku, yang aku ceritain dulu. Kemaren kan aku langsung ke singaraja, jemput mereka”

“Aduh cantik cantik banget.. Sini nak.. cium nenek dulu” katanya.. Aku sama astrid senyam senyum aja di peluk nenek.

“Bapak mana buk?”

“Ada ngayah di Pura Puseh mau odalan. Biasanya tu angga bisa dateng, untuk bantu ngayah, tapi katanya dia lagi sibuk, kalau hari kerja gini” katanya

“Kak Sasa gak pulang?” tanya ku

“Baru aja, 2 hari lalu mereka dateng, sama anak anak” kata ibu..

“Ntar kamu mampir aja kerumah nya, sebelum berangkat” kata ibu

“Iya, rencananya juga gitu” kata mama..

Sasa itu siapa ya, istrinya om Angga ya?. Oo jadi om Angga gak tinggal disini.

“Kalian udah makan belum?” tanya nenek

“Udah nek, tadi udah makan duren juga” kata ku

“Pantes, kalian bau duren, haha” tawa nenek..

Lama kita dirumah nenek, sampai siang.. Makan juga disana, ya sekalian istirahat.. Kakek juga udah dateng, seneng banget kakek nenek ketemu aku sama astrid, hihi.. Mama bilang abis ini kita mampir dulu ke Salon nya mama di denpasar, sekalian aku mau creambath ahh, hahahaa…

“Ya udah pak bu, kita jalan dulu ya” kata mama

“Iya hati hati, sering sering pulang ya nak..” kata nenek

“Iyaa”

“Da nenek, da kakek” kita cium mereka berdua

“Hati hati nak, nanti jenguk kakek sama nenek lagi ya” katanya

“Iya nek..”

Kita pun otw ke Denpasar, sebelumnya kita foto foto dulu rame rame, hihi..

“O ya ma, Sasa itu siapa?” tanya ku kepo

“Ooo, itu kakak ipar nya mama, istrinya Om Angga” kata mama, tu kan bener..

“Nanti kita mampir kerumahnya di Denpasar. Nanti tak kenalin sama keponakan mama juga, Devi sama Satria”

“Anaknya om Angga?” tanya astrid

“Iya, kalau Devi kayaknya udah kuliah, si Satria masih SMA, hampir seumuran kalian” kata nya

“Tapi kita ke Salon bentar ya” kata mama

“Iya ma, ma aku mau creambath boleh?” tanya ku

“Aku juga ma” astrid ikut ikutan

“Haha, boleh lah.. mau sulam alis juga gapapa” tawa mama

Hampir 1 jam perjalanan nyampailah kita di Salon nya mama, wih keren, bertingkat, mewah.. Ada tulisan Shila’s Beauty.

“Shila itu siapa ma?” tanya astrid

“Oo itu tante nya mama, yang punya salon ini” kata nya

“Wah, tak kira mama yang punya”

“Mama cuma ngelola aja, hehe”

“Terus tante Shila itu sekarang dimana ma?”

“Di surabaya, tinggal disana” katanya

“Yok masuk”

Pas masuk bener bener enak suasananya, mewah, berkelas.. Kayaknya yang nyalon disini nie, ibu ibu bos aja deh, hihi.. Aku lihat semua pegawai hormat banget sama mama. Lalu mama ngomong ke salah satu pegawainya.

“Gek, minta tolong creambath anak anak ini ya, dandanin biar cantik, terus samain modelnya berdua” kata mama

“Ngih bu” katanya

“Sini syang.. sama kakak” kata kakaknya, semua pegawainya mama ini kakak kakak cantik, hihi..

“Ya udah, mama ke atas dulu ya, kalian disini di temenin sama kakaknya..”

“Iya maa” jawab kita.. Aku sama astrid pun tiduran di tempat creambath itu, dan di service deh sama kakaknya haha..

“Kalian keponakannya bu Anggie ya?” tanya kakaknya

“Kita anaknya kak, hihi” kata ku

“Haaa?? kakak gak tau kalau bu Anggie punya anak”

“Hehe.. O ya kak, mama orangnya gimana sih?” tanya ku

“Maksud kamu?”

“Galak gak?”

“Hahaha.. galak kalau kita gak ngerjain pekerjaan dengan bener, tapi kalau kita kerja jujur, bu anggie baik kok, jarang marah, cuma beliaunya tegas banget. Gak ya ngak” kata kakaknya

“Ooo gitu..”

“Apalagi sama tamu, bu anggie bener bener ramah.. Makanya kita punya banyak pelanggan setia” katanya lagi

“Enak pokoknya kerja sama bu anggie, kalau kita salah tu, beliau ngasi tau pelan pelan sampai kita ngerti, aku seneng banget kerja disini” katanya. Duh makin bangga aku sama mama.

“Ngomong ngomong kalian kembar ya?” tanya kakak yang lagi satu, yang lagi ngelayani astrid

“Hehe, iya kak.. mirip ya?” tanya astrid

“Ya mirip banget, pantes tadi bu anggie minta nanti model rambut kalian mau dibuat sama, hihi” kata kakaknya

“Iya kak, samain aja” kata astrid

“Bedain aja kak” kata ku

“Ehh jangan, kakak nie gak mau anggep aku adik ya?” kata astrid

“Hahahahahaha” tawa kita

“Hampir 1 jam aku di manja manja sama kakak nya, meni pedi lagi, kuku aku di gosok gosok, hihi..”

“Gimana udah selesai?” mama dateng

“Wow, kalian udah kayak kembar sekarang, mana nie Luna? mama sampe gak kenal, haha” tawa mama. Emang rambut aku dibuat mirip sama astrid, tapi kita berdua emang cantik deh, hihi..

“Hehe, aku tetep cantikan kan ma?” kata ku

“Aku lah” kata astrid

“Haha, kalian tu dua imut yang paling cantik di dunia ini” kata mama

“Ya udah, ayo kita kerumah tante Sasa, nanti abis dari sana kita langsung ke bandara” kata mama

“Oke ma.. Kak makasi ya.. Ma kakak ini kasi nanti bonus yang banyak ya” kata ku

“Hahaha..” kakaknya ketawa

“Hehe, iya syang.. semua anak anak mama di salon ini baik baik” mama nyubit pipi kakaknya..

“Makasi ya bu Anggie, Luna, Astrid, hati hati di jalan, semoga lancar penerbangannya” kata kakaknya.. Lalu ada beberapa karyawan mama juga ngucapin selamat jalan.

“Priska, aku jalan dulu ya. Aku percaya sama kamu, tetep utamakan keramahan sama tamu” kata mama, ke salah satu karyawannya, kayaknya kakak itu yang bertanggung jwab disini kalau mama gak ada.

“Siap ibu” katanya..

Kita pun jalan lagi naik mobil..

“Mama hebat deh” kata ku memeluknya dari belakang, aku lingkarkan tanganku di lehernya dari belakang kursinya,

“Hebat gimana?”

“Bangga aja aku” kata ku

“Iya, mama tu disenengin sama kakak kakak di salon” kata astrid

“Ya, dalam mengelola orang itu kita gak boleh jadi bos, harus jadi pemimpin..”

“Apa bedanya ma?” tanya ku

“Ya beda, bos itu taunya nyuruh nyuruh, dan gak mau tau masalah yang ada, tapi kalau leader itu, bisa mendorong, kita gak di depan, tapi bisa di tengah bisa juga di belakang” kata mama

“Mama muach muach muach” aku rebutan sama astrid nyium mama..

“Hahahaha”

“Ooo ini rumahnya, om Angga”

“…”

“Maa.. mamaaa” aku lihat dia sempet bengong

“O iya, hehe.. ini rumahnya” kita dibukain gerbang sama pembantunya kayaknya..

“kita turun dan ada 1 tante tante yang nyamperin”

“Ya ampun anggie..” dia memeluk mama..

“Kakakkk” mereka cipika cipiki

“Ini siapa?” tanya tante

“O iya kenalin, anak anak aku kak, hehe”

“Ini Luna, ini Astrid.. Ini tante Sasa” kata mama ngenalin kita

“Anak??.. oOooo.. iya iya, yang sempet kamu ceritain dulu”

“Sini syang, masuk masuk” kata nya. Tante sasa nie cantik juga, tapi lebih montok dari mama, hihi..

“Anak anak kemana kak?” tanya mama

“Devi kan di Bandung, dia kuliah. kalau Satria kayaknya belum pulang, biasalah anak cowok, pulang sekolah mampir sana sini” katanya

“Oo Devi jadinya di bandung?”

“Iya, biar deket sama kakek nenek nya.. Ada Sisi juga disana, jadi aku gak terlalu kawatir”

“O iya, Sisi gimana kabarnya kak?”

“Dia sibuk banget, ngurus usahanya papa, jadi wanita karir, gak nikah nikah dah tu anak, hahahaha” tawa tante sasa

“Kamu gimana, baik baik aja kan?”

“Baik kak, aman.. hehe” kata mama

“O ya anak anak udah makan? makan dulu ya, tante masak banyak lo” kata tante

“Hehe, masih kenyang tante” kata ku

“Kalian kelas berapa?”

“Masih SMP tante, tapi udah selesai ujian” kata astrid

“Cantik banget lo kalian, udah punya pacar? mau sama anak tante ya” katanya

“Ihh kakak, masih kecil mereka” kata mama. Kalau ganteng aku mau tante, kataku dalam hati..hihi

Kita pun ngobrol ngobrol disana, makan juga, haha.. Kayaknya kerja kita makan terus ya.. Lalu ada suara motor didepan, motor cowok kayaknya, ninja mungkin.

“Naa itu Satria dateng” kata tante. Lalu ada cowok masuk, masih pake seragam, masih pake helm sama jaket.

“Swastyastuu” katanya.. Dia kaget liat kita, rame..

“Swastyastu.. Sini dulu nak..” kata tante, pas dia lepas helm, ternyata ganteng banget.. hihi.. Mukanya bersih, rambutnya keren, tinggi lagi, mirip sama tante sasa bentuk mukanya..

“EHh ada tante anggie” katanya nyium tangan mama,

“Gimana kabar kamu nak?”

“Baik tante”

“Kok baru pulang?”

“Tadi main basket bentar, mau ada turnamen tante” katanya, duh hobi olahraga lagi, smaa kayak aku, hihi..

“O ya, ini kenalin, anak anak nya tante..” kata mama ngenalin aku sama astrid

“Hai, Satria..” katanya

“Hai kak, aku.. aku.. Luna” kataku gugup

“Aku Astrid kak”

“Aku ke kamar bentar ya” katanya pergi

“Ehh, ngobrol dulu sini” panggil tante

“Ntar ma, ganti baju dulu” katanya

“Tu anaknya, Luna mau kan, atau Astrid?” tanya tante

“Aku cuma senyum senyum aja..” aku mau tante.. kata ku dalam hati, hahaha..

Tak berapa lama, kak Satria dateng udah ganti baju, udah mandi juga kayaknya dia. Lalu duduk di sofa sebelah tante Sasa.

“Tante mau balik ke Jakarta nie?” tanyanya

“Iya, ini sama anak anak juga. Mau liburan” kata mama

“Yah, liburan kok ke jakarta, sumpek disana, macet lagi, mending di Bali” kata satria

“Kan pengen tau kota besar kak” kata ku

“Haha, bedanya cuma ada gedung tinggi aja, gak enak” katanya

“Emang kakak pernah kesana?” tanya astrid

“Pernah, hehe”

“Dulu dia ikut lomba siswa teladan, mewakili provinsi bali” kata tante

“Waaaahh, keren” kata mama..

“Kalian mirip banget ya, kayak kembar” kata satria

“Haha, emang..” kata ku..

“Oo pantes.. kalian sekolah dimana?” tanya nya

“Di singaraja kak”

“Kelas?”

“3, SMP”

“Udah ujian?”

“Udah, baru aja selesai, makanya mau liburan dulu” kata ku

“Satria, kamu mau kan sama Luna?” kata tante

“Mau banget ma” bisik nya ke tante

“Hahahahahaha”

“Kalian nie masih kecil lo, nanti aja kalau udah gede..” kata mama. Aku bener bener malu disana, muka aku merah..

Jam pun udah jam 4 sore.

“Kak, kita jalan ya, tak langsung ke bandara” kata mama

“Oo gitu, gak nunggu Angga dulu?”

“Hmm, gak usah deh, aku udah WA dia tadi, kalau mau jalan” kata mama

“O y udah deh.. hati hati y sayang.. met liburan ya anak anak ku” kata tante

“Iya tante”.. Aku masih lirik lirik Satria, dia juga senyum senyum ke aku.. Pas kita naik mobil, satria nyamperin kita..

“Lunaaa, boleh minta no hp kamu” katanya

“Bo..boleh kak.. 081…”

“Sip deh, met liburan ya, jangan lupa oleh oleh” katanya

“Hehe, iyaa daaa” Kita pun jalan..

“Cieeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee.. ada yang jatuh cinta pada pandangan pertama nie” kata astrid nyubit pinggang ku

“Apa sih kamu dek” kataku

“Kayaknya kak satria itu emang beneran suka sama kakak deh, cara liatnya dia tadi tu beda” kata astrid

“Iya bener Lun, satria juga ganteng banget, cocok sama kamu” kata mama

“Ihh apa siiiiiiiiiiihhhh” malu aku, hihi… Lalu hp ku bunyi, ada WA nomor baru

“Luna ini nomer ku, catet ya., -Satria” hihi kak Satria ternyata,

“Iya kak” bales ku

“JAngan panggil Kak deh, kita kan orang Bali” katanya

“Hehe iya deh, bli” bales ku

“Udah nyampe bandara?” tanyanya

“Belom lah, baru juga jalan”

“Hehe, kirain terbang gitu”

“Haha”

“Ntar kabarin ya, kalau udah nyampe bandara” katanya

“Mau ngapaen emang?”

“Biar tak kasi tau kepala bandaranya, kamu dateng” katanya

“hahaha, preeettt” aku senyum senyum sendiri chatingan sama kak Satria, hihi…

………………………………………………………………………………………………………………………………

[ POV Nanda ]

Hmmm.. mereka udah di bandara belum ya.. vidcall aja deh..

“Udah sampai bandara?” gw vidcall anggie

“Masih di jalan nie” dia emang lagi di mobil

“anak anak mana?”

“PaapaAAAAAAAAAAAAAA” mereka nongol,

“Paa, kak luna udah punya pacar” teriak astrid

“Ehh diem gak lo!! Luna menutup mulutnya astrid

“Haa pacar?”

“Iyaa..pa.. anaknya.. tan…. AAAAAAAAAAAA” kayaknya luna berusaha biar astrid diem

“Haha, itu tadi mereka kenalan sama anaknya bli Angga da” kata anggie,

“Oalah, haha..”

“Pesawatnya jam berapa Gie?”

“Setengah 7, nyampe jakarta hampir 2 jam lah” katanya

“O gitu ya udah deh, nanti kabarin yaa”

“Iyaa, kamu ngapaen tu?” tanya anggie

“Lagi di toko, berkutat sama Semen, hehe” kata gw

“Haha, iya iya, semangat!!” katanya

“PaaAAAAAAAAAAAAAA… kak Luna udah mau nikaah!!!!” teriak astrid

“AdEEEEEEEEEKKK!!!!!!!!!!!!!”

“Tut ..tut..tuutt..” anggie matiin vidcall nya, haha..

Kangen deh sama mereka..

Sore sekitar jam 6 toko udah tutup, karyawan karyawan gw juga udah pada balik.. Gw iseng kedepan sambil nyapu nyapu dikit..

“Belum di jemput tan?” tanya gw, dia masih duduk duduk disana

“Belum pak de” katanya tapi mukanya agak sedih gitu

“Udah jam segini, atau biar tak anter aja”

“Gapapa pak de tak tunggu aja” katanya

“O ya udah” gw pun masuk lagi kerumah, nyiram nyiram taman..

Lah dia masih disini, udah mau gelap gini..

“Tan…” gw deketin dia

“Hikss..” dia nangis ternyata

“Ya ampun kamu kenapa??”

“Gapapa.. hikss.. pak..” air matanya berlinang..

“Udah udah, sini masuk” gw ajak masuk kerumah.. Sini duduk dulu, kita duduk di ruang tamu.

“Bentar aku buatin teh hangat”

“Kamu kenapa sih? ada masalah apa?” gw duduk disampingnya

“… hikss.. hikss” dia masih nangis

“Tumben lo aku lihat kamu sedih gini”

“Berantem sama pacar?”

“….” dia mengangguk, hadehhh,

“Itu baru pacaran lo, baru berantem gitu aja kamu nangis, apalagi nanti udah nikah berantemnya” kata gw

“Aku kesel pak.. sekarang ibu aku sakit lagi, ada dirumah sakit opname, udah 1 minggu”..

“O itu makanya kamu sering telat”

“Hikss. iya pak de.. aku begadang terus di rumah sakit”

“Kok kamu gak bilang sih, ini yang aku gak suka, kenapa kamu gak jujur aja”

“Hikss.. iya maaf”

“Terus apa hubungannya sama pacar kamu?”

“Itu.. dia malem ini mau ngajakin keluar, udah aku bilang aku mau nemenin ibu, tapi gak juga mau denger”

“Untung pacarmu gak kesini tadi, biar tak cemplungin ke bak sampah depan” kata gw kesel

“Masak pacarmu gak mau ngerti?”

“Itu dia pak, kayaknya dia emang mau nyari masalah deh” kata intan

“Udah biar aja dulu, gapapa.. sekarang fokus dulu rawat ibu kamu ya. Terus sekarang dirumah sakit siapa?”

“Sepupu aku pak, kita giliran.. Bapak masih ada tugas di Sulawesi, jadi bulan depan baru pulang. Jadi aku minta tolong sepupu untuk jaga siangnya” katanya

“Oo malemnya kamu?”

“Iya..hikss”

“Intan intan, masalah kecil gini kamu tangisin. Kamu tu cewek yang paling pinter yang aku tau, semua masalah kamu bisa selesain, ini masalah cowok begundal aja nangis, haha” kata gw

“Apa sih pak de..”

“Sekarang gak usah dia dipikir, putusin aja kalau dia masih kayak gitu, kamu tu cantik, bisa dapetin cowok mana aja yang kamu mau”

“…”

“Sekarang aku anterin ke rumah sakit deh, tak temenin kamu jaga ibu” kata gw

“Gak usah pak, ngerepotin” katanya

“Ehh gapapa, ayo jalan, jangan nangis lagi.. nanti tak cium kamu” kata gw

“Hehe, iya deh” dia tersenyum..

“Bentar aku mandi dulu ya”

“He ehh” dia mengangguk..

Sekitar jam 6, gw ke Rumah sakit sama Intan. Ada Wa dari Anggie

“Da, kita udah boarding nie.. doain ya” katanya

“Iya, semoga lancar ya. Inget pesan aku ke pilot nya tadi, hehe” kata gw

“Hahaha”

“O ya, ibu sakit apa tan?”

“Gula pak de, udah lama sakitnya. Kumat kumatan gitu”

“Itu makannya harus dijaga lo, gak boleh manis manis”

“Iya, terkadang kalau aku gak ingetin lupa dah dia..”

“Berarti dirumah kalian tinggal berdua?”

“Iya, aku kan gak ada saudara” kata intan

“Oo gitu, tau gitu, kamu gak usah kerja aja kemaren, urus ibu dulu” kata gw

“Gapapa pak de, aku masih bisa atur waktu kok, cuma ya itu gak bisa bangun pagi” katanya

“Ya, nanti sampai ibu kamu sembuh, kamu dateng siang aja gapapa, sante aja” kata gw

“Hehe, makasi ya pak”

“Iyaa”

“Kita beli makan dulu, ya, beli cemilan juga” kata gw

“Iya pak..”

Setelah dapet makanan, kita pun sampai di rumah sakit. Masuk ke kamar tempat ibu nya intan di rawat. Kamarnya bukan kamar VIP, jadi 1 kamar ber 4 gitu, cuma dibatesin sama gorden aja. Kasian juga..

Ibunya lagi tiduran, ditemenin sama sepupunya Intan.. Kita ngobrol bentar dan sepupunya pamit pulang. Gw lihat sepupunya ini masih kecil, kaykny masih sekolah, cowok..

Pas dia mau keluar gw panggil dia..

“Gus nie bawa, pake bekal sekolah” gw kasi dia uang 200 ribu

“Haa.. ” dia bingung

“Udah gapapa, jangan bilang siapa siapa ya, makasi udah jagain ibu,

“Makasi banyak pak” katanya seneng. Pasti besok dia lebih semangat jaganya, hehe..

“Bu kenalin, ini Pak Made, bos aku di toko” kata Intan ngenalin,

“Oo iya, hehe” katanya

“Udah bu, gak usah bangun”

“Gimana sekarang rasanya bu?” tanya gw

“Masih lemes pak, sama agak pusing”

“Oo gitu, dokternya bilang apa bu?” tanya Intan

“Katanya kondisi ibu udah stabil, udah bisa dirawat dirumah”

“Wah syukur deh”

“Nanti pola makan ibu dijaga ya, jangan makan yang manis manis dulu.. tahan tahan”

“Hehe, iya pak..”

Jadi malam itu kayaknya gw harus nemenin Intan dirumah sakit, kasian juga kalau gw tinggal. Siapa tau dia butuh apa gitu urgent. Karena ruangannya yang sempit, jadi yang jaga cuma dapet tempat di sebelah bed pasien aja, paling ukurannya 1×2 meter ajja, haha.. Kursi juga cuma ada 1, jadi kita gelar tikar disana, dan gw duduk nyandar di tembok deket meja kecil. Ibu juga udah tidur.

“Udah kamu dikursi aja” kata gw

“Gak ahh, masak pak de lesehan aku dikursi” kata intan, dia lalu memindahkan kursi nya keluar.. Dia malah duduk di depan gw, dan merebahkan dirinya di dada gw, jadi gw agak ngangkang gitu, intan duduk di depan gw.

“Ehh kok tiduran disini” gw jadi agak gimana gitu

“Hehe, biarin” dia malah jadi manja manjaan sama gw. Gw bisa cium aroma rambutnya yang wangi.

“O ya, ibu udah ikut BPJS kan?” tanya gw

“Udha pak de, jadi aman dah kalau soal biaya” katanya

“Syukur deh, mudah mudahan besok udah bisa pulang ya”

“he ehhh..”

“Kamu istirahat aja, biar aku jagain ibu dulu” kata gw

“Bener gapapa?”

“Iyaa, sana tidur”

“Aku tidur bentar aja ya” katanya

“Iyaa, lama juga gapapa” Lalu intan hadap samping, selangkangan gw dijadiin bantal, haha.. Gw elus elus kepalanya, kasian juga ini anak.. Pengen gw tonjok aja pacarnya, harusnya dia yang ada disini nemenin dia, kan romantis berdua duaan gini harusnya dirumah sakit, bego bener.. Lalu HP gw bunyi

“Papaaa… kita udah sampai Jakarta, keren pa, banyak gedung tinggi” Luna nge WA. Syukur mereka udah sampai

“Haha, gimana tadi di pesawat?”

“Aman pa, tapi goyang goyang”

“Ya yang penting udah nyampe. Berarti sekarang lagi di taxi nie?”

“Iya, mau ke apartemennya mama”

“Astrid gak mual kan?”

“Gak pa, aman semua.. hihi”

“Ya udah, nanti sampai rumah kasi tau ya”

“Iya paa, papa dimana nie?” tanya luna

“Lagi dirumah sakit, jenguk ibu nya Intan”

“Waahh, ya udah.. da papa, salam sama kak Intan” kata Luna

“Iya syang..”

Lalu terdengar dengkurannya Intan, udah nyenyak kayaknya dia. Dia masih pake kemeja seragam kantor. Jadi pas posisi gini, gw bisa dengan jelas lihat belahan dada nya, hihi.. Ternyata emang kancing paling atasnya lepas, duhh mata gw jadi auto fokus.. Pengen rasanya, masukkin tangan gw kesana terus tak remeeeeeeeesss.. remeeeeeesss.. haha..

Hadehh, mending gw tidur aja dah.. walaupun gw nafsu gini, nanti intan malah kebangun lagi gara gara selangkangan gw keras.

“Hmmm..hhmmm…” dia beneran ke bangun tapi masih gak nyadar sama kancing bajunya

“Pak de belum tidur?” katanya lemes

“Belum ngantuk.. udah kamu tidur aja lagi.. aawww” anjir leher gw sakit banget..

“Kenapa, sakit ya?”

“Iya nie, posisinya gak enak” kata gw

“Hmm, pak kalau mau pulang, pulang aja, gapapa aku sendiri” katanya

“Udah gapapa, aku dah janji bakal temenin kamu”

“Kalau gitu tidur sini aja, sebelah aku” katanya

“Sempit tan”

“Bisa kok, tu tu” terpaksa deh gw ngikut, hihi.. Gw pindah ke belakangnya dia, dia hadap samping membelakangi gw, gw pas ada di belakangnya, nempel gitu.. makin tersiksa ini jadinya, hahaha..

“Gapapa nie aku tidur kayak gini”

“Hihi, gapapa kok.., nih pake jaket aku aja, dijadiin bantal” katanya.. Posisi kayak gini gampang banget gw bisa memeluknya dari belakang.. Nempel lagi pantatnya di depan kontol gw. Gw berusaha mundurin biar gak nempel, kontol gw kedut kedut gini, pasti dia bisa rasa..

“Pak..”

“Pakk…” bisiknya

“Iya..” tiba tiba dia narik tangan gw, minta biar memeluknya..

“Dingin..” katanya, emang AC di kamar ini lumayan dingin.. Jadi nempel dah sekarnag gw sama dia..

“Gapapa aku peluk?” kata gw, dia malah makin menarik tangan gw ke dadanya..

“Hihi apa nie?” katanya menggesekan pantatnya,

“ehh ehh.. maaf maaf” kata gw. lalu intan membalik badannya, dia sekarang menghadap gw.. Pas wajah kita saling berhadapan..

“Hmmppp.. hmmpp..” dia tiba tiba mencium gw

“Hehe, kemaren kan gak jadi” katanya tersenyum..

“Lagi dong..” bisik gw ngarep

“Haha..” tawanya.. Intan lalu melingkarkan tanganya ke leher gw dan dia tiduran menghadap ke atas, dan menarik kepala gw dan kita berciuman lagi.. Jadi posisi gw sekarang ada diatasnya dia, tapi gak nindih.. Kacau emang nie, ibunya ada diatas tempat tidur lagi sakit, ini gw malah ngeyot bibir anaknya di bawah..

“Hmmmppss.. mpphh.. hhmmppff…” kuat banget Intan ciuman gini, gw pengen banget ngejamah dia, tapi apa dia marah nanti. Tapi posisinya ngedukung banget.. COba aja deh..

Gw melepas ciumannya, intan ngos ngosan, mukanya merah, nafasnya udah gak karuan.. Gw lanjut cium lehernya, dia sama sekali gak nolak.. Hmmm, wangi nya, walaupun dia belum mandi, kerja seharian, tapi masih aja wangi..

“Hmmm.. hmmm” dia mulai mendesah pelan..

“Ssstt..”

“He ehh” dia mengangguk.. Gw turunkan ciuman gw, turun sampai belahan dadanya. Kebetulan kancing bajunya udah kebuka.. Perlahan gw buka lagi satu, dan lalu pelan banget masukkin tangan gw ke dalam BH nya.. Empuk banget, putingnya juga udah keras gini..

“Hmmpp..hmmpp” intan berusaha menahan desahannya.. Lalu dia memutar tubuhnya, jadi menghadap samping, gw turunkan sedikit badan gw jadinya pas muka gw ada di depan dadanya.. Gw naikkin BH nya, dan..

“Hmmmpp.. aaahhkkk” Intan sepertinya udah gak tahan melepas desahannya. Kalau dia bersuara aja kita pasti ketauan, gimana coba di ruangan ini ada 4 pasien, pasti masing masing ada yang nungguin juga, hahaha.. Dia menarik kepala gw, sepertinya nyuruh berhenti..

“Pak de, aku gak tahan.. hikss.. pengeenn.. tapi takut disini” katanya..

“Terus gimana dong?” kita bisik bisik

“Kalau kita keluar, gimana ibuk” katanya

“Hehe, ya udah gapapa.. lain kali aja, masih banyak waktu kita..”

“Bener? gak marah?”

“Gak lah.. bahaya banget kalau kita macem macem disini, bisa diusir nanti kalau ketauan, haha”

“Hehe.. hmmppff… hhmmppff…” kita ciuman lagi..

“Bobok ya” katanya

“Iya, yok tidur..” Intan lalu menghadap samping lagi dan membelakangi gw,

“Hihi, masih keras” katanya meraba selangkangan gw,

“Hehe”

“Aku giniin aja ya” dia memasukkan tangannya dan mengeluarkan kontol gw, lalu perlahan dengan susah payah dia mengecoknya..

“Gede banget” bisiknya..

“Kira kira bisa masuk gak?” tanyagw

“Gak tau, haha”

Hmm enak juga gengganggaman nya, sambil dia ngocokin gw raba raba lagi dadanya, sambil gw nikmatin.. Gw gesek gesekan juga di pantatnya, walaupun dia masih pake celana, tapi ya mau gimana lagi.. Ngerasa gw menikmati, dia makin mempercepat kocokannya.. Gw mejemin mata, biar cepet ngecrot..

“Hmm.. tan.. ” bsik gw, gw udah gak tahan lagi..

“Oughh,,,” sialan banyak banget lagi.. belepotan di tangan dan celananya,..

“Ihh banyak banget” bisik intan..

“Maklum jarang dipake” kata gw ngos ngosan, haha..

“Aduhh,celana aku bsah gini” katanya meraba pantatnya,

“Udah pake tisu aja” dia mengambil beberapa lembar tisu dan menggosok pantatnya,

“Tan….Intannnn” panggil ibunya, uanjirrr… kita panik berdua, cepet cepet gw masukkin kontol gw ke celana. Intan berdiri di sebelah ibunya, gw bantuin dia bersihin pantatnya, lengket lengket lagi..

“Iya kenapa bu” katanya sambil benerin bajunya

“Ibu haus nak”

“O iya… Aduhh, airnya habis.. bentar aku beli dulu ya bu” kata Intan

“Udah biar aku aja Tan, kamu jagain ibu aja” kata gw

“O iya pak, beli di depan aja, buka 24 jam dia” katanya

“Iya iya, tunggu ya” gw pun keluar ruangan, sambil renggangin badan. Pegel banget, tapi puas deh, walaupun gak dapet ena ena, lumayan lah segitu, hehe..

Gw keluar rumah sakit, ini udah jam 1 malem.. Ya namanya rumah sakit pasti rame trus. Gw jalan menuju Indomaret, masuk dan beli beberapa botal air mineral. Lalu gw antri di kasir, apa sih itu lama bener.. Gw lihat ada ibu ibu lama bener di kasir, kenapa dia.. Gw deketin..

“Mbak ini gak jadi aja” katanya

“Masih kurang bu uangnya” katanya

“Tapi mbak saya cuma ada ini, saya harus beli ini untuk anak saya” katanya memelas, duh kasian banget

“Tapi buk..” kata mbak kasirnya

“Udah udah mbak, biar saya yang bayar punya ibuk ini..” kata gw

“Gapapa buk, bawa aja yang ibu perluin” kata gw, dia sempet lama menatap gw, gw jg sepertinya pernah liat ini ibuk.. Oo iya ini kan ibu yang minta minta depan tokooo..

“Lohh ibuk??” gw kaget juga

“….” dia buru buru pergi keluar..

“Makasi pak..”

“Buk bentar.. gw kejar dia” sampai keluar indomaaret

“Buk buk.. maafin saya kemaren ya, jadi anak ibu sakit..” tanya gw

“Iya.. pak,, maaf saya kemaren ganggu” katanya

“Gapapa.. saya yang minta maaf, udah mikir jelek ke ibu.. Anaknya dirawat ruang apa bu?” tanya gw

“Di Dahlia 5 pak”

“O iya, nanti saya boleh jenguk ya” kata gw

“Iya.. makasi.. makasi De Anda..” katanya pergi… Haa De Anda?? kok dia tau nama gw, dan yang biasa manggil gw gitu cumaa……

Gw lari ngejar ibu itu..

Indek : Cerita Bersambung Hidup Di Bali
BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Season 02 Part 06 | Hidup Di Bali Season 02 Part 06 – BERSAMBUNG