. Cerita Bersambung Hidup Di Bali Season 02 Part 03 | Kisah Malam

Hidup Di Bali Season 02 Part 03

0
701

Hidup Di Bali Season 02 Part 03

[ Part 3 – Hmmm.. Siapa ya ]

[ POV Nanda ]

“Blii.. mau kan?” Diah makin memeluk gw, tekanan tetek nya di dada gw empuk banget

“Aku mau gini terus sama bli, mmppp” dia ngecup dada gw

“Aku janji, aku pasti bisa jadi istri yang baik untuk kamu, bila perlu aku resign aja, biar bisa ngurusin kamu”

“Aku juga janji akan jadi ibu yang selalu sayang sama anak anak kamu”

“Aku syang banget sama kamu bli..”

Sialan, kok jadi gini jadinya. Tadi enak banget nikmatin tubuhnya diah, sekarang malah jadi gini. Bingung dh gw mau jawab apa.

“Iyaa, aku tau.. tapi..”

“Tapi aku gak bisa jawab sekarang ya. Soalnya aku juga belum siap untuk nikah lagi. Kamu itu baik, cantik, dan juga kamu sudah punya suami. Apa kamu yakin gak mau coba memperbaiki hubungan kamu dengan suami?” tanya gw

“Hikss.. tapi aku cinta nya sama kamu” katanya

“Aku juga syang kok sama kamu.. Tapi saran aku kamu coba lagi hubungan sama suami kamu ya, kasian kalau kalian cerai. Aku yakin kalian bisa bahagia” kata gw

“Hmmm… tapi…” dia masih ragu

“Percaya sama aku” gw menghadap ke samping sambil menyingkap poni rambut yang menutupi matanya.

“Tapi.. tapi aku tetep boleh ketemu kamu kan?”

“Iya lah, aku kan ngutang sama kamu 500 juta, haha”

“Hehe.. aku boleh minta tolong lagi kan?”

“Maksudnya?”

“Sampai ini jadi, hihi” katanya nunjuk perutnya

“Hmmm.. kayaknya yang tadi tu pasti jadi deh” kata gw

“Gak yakin aku, lagi yah, hihi” diah meraba kontol gw lagi, masih lemes sebenernya.

“Nanti suami kamu dateng gimana?”

“Cepet aja” dia langsung duduk di antara kaki gw, melahap kontol gw yang masih lemes. Aduhh enaknya, lama kelamaan kontol gw mengeras sendiri di dalam mulutnya. Gw pake kedua tangan gw untuk dijadikan bantal kepala, gw lihat langit langit kamarnya diah sambil menikmati service nya.

Lalu gw rasakan kontol gw di jepit dengan sesuatu yang lembut, kontol gw udah ada diantara kedua teteknya yang bulet.

“Enak?” bisiknya

“Iyaa, gede banget punya kamu” kata gw, sesekali dia jilat ujungnya. Lalu diah membalik badannya, dia mengarahkan kontol gw ke memeknya, dan..

“Ahhhh..hmmmmppppp” desahnya saat kontol gw terbenam lagi disana. Gw cuma bisa lihat dia dari belakang, dia memutar mutar pinggulnya,

“Ahhh.. ouhh” desah gw sambil mengelus elus punggungnya. Diah dengan semangat menaik turunkan punggungnya. Enak banget jepitannya dia, masih kenceng. Gak tahan lalu gw duduk dan memeluknya dari belakang, diah menyandarkan tubuhnya di dada gw, lalu dia menoleh ke belakang, menjambak rambut gw.

“Hmmpp.. hhhmmpp…” kita udah saling kenyot. Teteknya gw remas remas dengan kuat.

“Syank.. aku mau.. ahhhh.. gini terus.. ahhh…” dia mempercepat goyangannya. Diah seperti melompat lompat dipangkuan gw.

“Sayaaaaank… ahhhhhhh.. enak bangeet… ahhhhhhhhhhhhhhh” dia berteriak, tubuhnya mengejang, gerakan nya terhenti.

“Hahh.. hahhh.. hahh” dia mengatur nafasnya. Gw udah nanggung banget. Gw dorong tubuhnya kedepan, dia tiduran tengkurap, dengan cepat gw sodok dari belakang.. Gw peluk tubuhnya yang penuh keringat, gw nikmati tiap sodokan yang gw berikan..

“Enak banget yah..” bisik gw

“Iya bli… didalem… yang banyaak.. ahhh” desahnya lemes. Gw hentakan dalam dalam, dan…

“AHhhh.. ahhhh… ahhh…” 3 semburan gw lancarkan ke rahimnya.. Lemes banget, sekali aja udah lemes, ini 2 kali gw udah keluar.

“Ehhh jangan di cabut dulu” katanya saat gw mau pindah posisi

“Kok?”

“Biar gak ada yang netes” katanya

“Emang gak berat aku tindih?”

“Gak kok, hihi” tawanya. Dan gw pun memeluknya lagi dari atas. Sampai kontol gw mengecil sendirinya.

“Aduhh.. udah mau jam 12.. aku harus balik ke kantor bli” katanya

“Iya sama, aku juga harus balik”

“Kamu sih minta nambah terus” kata gw

“Yee, toh juga kamu suka” katanya. Kita berdiri lalu memakai baju masing masing. Diah mengenakan baju batik, dan celana kain panjang, lengkap dengan id card nya. Kayaknya emang tiap jumat kantornya pake batik. Sekarang dia udah keliatan kayak orang bank, kalau tadi kayak cewek binal, haha. Gw juga udah pakaian lengkap.

“Ya udah yok jalan” katanya, kita keluar rumah, dia mengunci pintu dan gerbang, lalu kita otw kantornya.

Sampai di parkiran bank..

“Bli makasi ya..”

“Iya sama sama”

“Muachh” dia ngecup pipi gw

“Hati hati pulangnya” katanya, lalu turun dari mobil gw. Hadehhh.. mudah mudahan gw gak jadi perusak rumah tangga orang. Lemes banget lagi nie kaki. Bentar lagi 2 bocah itu pulang, gw harus cepet cepet pulang. Sampai rumah gw masuk ke toko, dan pura pura gak terjadi apa apa, hehe.

“Woiii!!” Intan ngagetin gw

“Apa sih kamu”

“Pak de lama bener ke bank nya?”

“Y akan proses nya lama tan, tanda tangan ini, itu, antre lagi” kata gw

“Masak sih, kok kayaknya lemes gitu” katanya

“Ya antre nya itu bikin lemes!” kata gw

“Hahaha..” tawanya

“O ya, gimana progres kerjaan kamu tan?”

“Ini aku mau laporan”

“Jadi gini pak de, aku udah dapet tim. Ada temen aku, ada juga mahasiswa, aku kemaren coba posting di facebook, ternyata banyak yang minat”

“Oo gitu, berarti tim udah siap nie?”

“Udah, rencana aku briefing dulu, baru kita action”

“Okelah mantap. O ya, kamu tau perumahan baru deket pantai Penimbangan itu gak?” tanya gw, maksud gw perumahan nya Diah.

“Iya tau, kenapa?”

“Itu masih banyak yang belum dibangun, kamu coba kesana deh” kata gw

“Itu udah jadi target pak, pokoknya semua nanti kita datengin” katanya mengepalkan tangannya

“Emang top kamu, pengen aku cium aja” kata gw

“Haha.. LUNAAAAAA!!! papa kamu ganjen nie!!” teriaknya

“Hahaha, emang luna udah pulang?”

“Hehe, belum sih. Ya udah, aku istirahat makan dulu ya pak de”

“Iya makan yang banyak, biar tambah montok, haha”

“Maksud looo??” katanya lalu ninggalin gw. Emang si Intan makin hari makin bikin gw terkesan aja, emang cerdas itu anak, cantik, ngegemesin lagi, hehe.

Hari itu gw siap siap untuk berangkat besok ke Tabanan. Astrid mau lomba nari, entah darimana darah seni anak gw itu, gw sama sekali gak bisa nari, apalagi ibunya. Mungkin ibu gw ya, hmmm.. Gimana ya kabar ibu gw sekarang? Gimana ya kabar kakak gw…..

………………………………………………………………………………………………………………………………

“Ya ampun Luna, tadi bakso, duren, sekarang masih mau jajan lagi!” kata gw, soalnya dia mau ke indomaret pas kita baru nyampe dirumah nenek gw.

“Astrid pa, dia minta sari roti” kata Luna sambil start motor, kebetulan dia pinjem motor tetangga

“Kakak nie” kata Astrid bisik bisik tapi dia ikut boncengan

“Udah biarin aja De” kata nenek gw

“Daa pa, hehe” mereka pun jalan,

“Hati hati!!” teriak gw.

“Pusing aku nek sama mereka”

“Hehe, namanya anak anak. Kamu sehat sehat aja kan?” tanya nenek, kita lagi duduk duduk di teras

“Sehat nek, anak anak juga baik baik aja. Nenek sehat kan?”

“Iyaa, nenek udah tua juga, tinggal nunggu, hehe”

“Nenek jangan ngomong gitu, nenek tu masih sehat, awet tua, hahaha” tawa gw

“Terus kamu gimana, udah dapet jodoh lagi?”

“Hehe, belum nek, belum pengen aku”

“Kok gitu, kasian anak anak, anak anak itu gak lengkap kalau gak ada bapak-ibu”

“Aku lebih gak lengkap lagi berarti?”

“Ya itu, jangan sampai anak anak kamu kayak kamu. Walaupun kamu bisa kasi mereka segalanya, tapi kasih sayang seorang perempuan itu juga perlu”

“Iya sih nek, tapi aku masih belum bisa lupain silvi, aku masih merasakan dia ada saat aku tidur nek”

“Itu artinya kamu belum bisa merelakan dia, silvi udah tenang lo disana, kamu juga harus bisa melepas dia sepenuhnya”

“Tapi.. aku kangen sama dia nek..” air mata gw netes

“Belum sempat dia melihat anak anaknya tumbuh, belum sempat dia lihat Luna sama Astrid berantem rebutan mainan, belum sempat dia lihat mereka pake seragam putih-merah, belum sempet dia… hikss” gw gak bisa nahan air mata

“Kenapa harus dia nek, kenapa harus istriku yang duluan pergi”

“Hmmm.. kadang takdir emang menyakitkan nak.. Nenek tau kamu itu anak yang kuat, fisik-mental kamu udah kebal sama hal hal yang menyakitkan. Gak salah kalau kamu menyalahkan dunia, tapi kamu harus tetep bisa bangkit”

“Ingat saat dulu ibu kamu pergi, berbulan bulan kamu murung terus. Nenek udah takut banget waktu itu, tapi kamu akhirnya bisa bangkit”

“Sekarang kamu relakan istri kamu pergi, kamu harus bahagia. Nenek yakin, silvi juga akan seneng banget ngelihat kamu sama anak anaknya bahagia. Di ajaran kita ada istilah reinkarnasi, siapa tau silvi terlahir kembali, di anaknya Luna atau Astrid nanti. Atau di Cicit kamu, hehe”

“Hkss.. iya nek..” kata gw ngelap air mata. Gw emang masih berat merelakan silvi. tapi bener kata nenek, gw harus bisa melanjutkan hidup.

“Udah, gak usah sedih lagi. Sana mandi dulu, nenek udah masak juga tadi. Sekalian ajak anak anak makan ya” katanya

“Iya nek, makasi ya” kata gw

Malemnya semua udah pada tidur. Gw intip Luna sama astrid. Luna lagi meluk astrid dari belakang, kedinginin pasti dia, hihi. Emang 1 anak ini, di bilang nakal, gak juga, dibilang liar, gak terlalu. Astrid pake baju tebel, lengan panjang, dia pasti udah tau dirumah nenek emang dingin. Lah ini si Luna, pake tanktop tipis gini, celana pendek, haha. Gw ambil jaket gw, dan gw selimutin dia.

“Cup…” gw cium kening mereka. Hmmm.. apa kalian pengen ibu baru? Tapi melihat respon mereka saat gw deket sama perempuan, kayaknya ngak deh, hahaha.

Besoknya gw anter Astrid ke Gedung Mario untuk gladi. Nanti sekalian aja kita singgah kerumah Neneknya anak anak di Denpasar. Sampai di lokasi, kita ketemuan sama guru Nari nya astrid, sama pasangan narinya dia. Kalau gak salahnya nama gurunya Bu Sinta. Gw kira bu sinta ini udah emak emak gitu, ternyata..

“Astriiiddd!!” teriak salah seorang perempuan di parkiran

“Ibuuu”

“Pa itu bu sinta” kata astrid, kita jalan ke arahnya. Ternyata bu Sinta ini masih muda, gw yakin masih belum nikah, pasti guru baru lah, tau honorer gitu. Yang bikin gw suka liatnya, dia bener bener kayak gadis bali asli, hehe. Emang ada yg palsu ya? kwkwkwk. Kulitnya gak putih, sawo mateng gitu, tapi gak mateng mateng amat, hehe, bersih. Wajahnya balinese banget, rambutnya indah panjang, kayaknya sampai pinggang. Langsing dan cukup tinggi lah. Cocok banget jadi penari.

“Ibu udah lama?” tanya astrid

“Baru aja.. hehe”

“Pak..” katanya nyapa gw, duh senyumnya, ada lesung pipinya lagi. Coba kalau giginya gingsul, gw bisa langsung ambil gitar buat nyanyi, hahaha. Dan ternyata emang ada gingsulnya. Gigine gingsul, pipine sujenan…. ngae bli buduh paling…. gw nyanyi dalam hati, wkwkwkw.

“Iya, ibu..” gw salaman..

Kita ngobrol ngobrol bentar, lalu masuk ke gedung sambil nonton Astrid sama Edi nari. Gw terpesona juga lihat gerakan anak gw, jago banget dia. Gw yakin mereka pasti juara.

Selesai gladi, astrid, luna sama edi pergi duluan keluar, katanya mau jajan. Gw masih nungguin Sinta yang lagi nanyain kepastian rangkaian acara besok ke panitia. Lalu dia dateng.

“Udah?” tanya gw

“Udah beres, besok tinggal tampil” katanya

“Aku yakin menang pasti mereka” kata gw

“Iya pak, astrid sama edi tu emang berbakat”

“Yang ngelatih juga pinter pasti, hehe”

“Ya kalau yang dilatih nya gak berbakat, setres juga pak, haha” tawanya

“Ibu sendiri, baru ya, maksudnya guru baru?” tanya gw

“Jangan panggil ibu deh, pak itu tuaan dari aku, haha”

“Hehe, iya deh..”

“Sinta baru ya?”

“Iya, aku baru aja lulus PNS pak, dapet nya di Singaraja” katanya

“Ooo gitu, aslinya mana sih?”

“Jimbaran”

“Wah jauh nya, ujung selatan ke ujung utara” kata gw

“Hehe, iya. Yok keluar pak” katanya, kita pun nyamperin anak anak yang lagi beli minum. Setelah selesai disana, kita jalan kerumah mertua gw. Sebelum itu gw tadi anter Sinta sama Edi ke hotel. 40 Menit perjalanan kita sampai, hmmm, kangen juga sama suasana rumah ini. Gw lihat toko tempat gw kerja dulu, masih seperti dulu. Gw lihat balkon lantai 2, tempat gw mesra mesraan sama silvi saat orang tuanya gak ada, haha.

“Aduhhh cucu nenek…” kata mama memeluk Luna sama Astrid., mereka pun diajak masuk rumah.

“Pak sehat?” gw cium tangan bapak mertua gw,

“Sehat de, kamu gimana?”

“Sehat pak”

“Singaraja aman?” tanyanya

“Aman pak, aku punya tim yang hebat. Toko udah besar” kata gw

“Ya nanti pak maen lah kesana” katanya. Gw pun ngobrol ngobrol sama bapak, ngomongin bisnis lah, kendala kendala, peluang. Walaupun beliau udah umur gini, tapi masih semangat banget ngurusin bisnis. Beliau sama sekali gak ngasi ke orang buat ngehandle toko, soalnya masih dikerjakan sendiri.

“Ryan gak pulang pak?” tanya gw

“Kemaren aja pas Natal. Fransiska masih kecil, kasian kalau diajak kemana mana, biarin aja dulu, nanti kalau udah gedean baru sering sering kesini. Lagian di surabaya juga perlu orang”

“O iya, yang nomor 2 masih 1 tahun ya” kata gw.

Malemnya abis mandi, gw lihat anak anak lagi siap siap, udah cantik cantik mereka, mau kemana lagi nie bocah.

“Mau kemana nona nona cantik?”

“Nge-mall dong” besok kan astrid harus bangun pagi, gw pun debat sama mereka, sampai akhirnya mereka pergi sama kakek nenek nya. Pokoknya kalau lewat jam 10, gw mau jemput mereka.

“Lo ma, kok gak jadi ikut?” tanya gw,

“Tiba tiba sakit kepala mama de, aduhhh” katanya megang kepala.

“Masuk angin kali, mama meriang?” tanya gw

“Ngak sih, pengen rebahan aja” katanya

“Iya mama istirahat aja deh” Lalu dia pun naik ke atas. Walaupun mama masih bening dan cantik, tapi semenjak meninggalnya silvi, kita udah gak pernah lagi aneh aneh. Mama udah gak pernah lagi godain gw. Gw juga jadi tenang, hehe.

“Ehh siapa nie nomor baru nelpon”

“Halo malem”

“Halo.. pak..” suara perempuan

“Iya ini siapa ya?”

“Sinta pak, hehe”

“Oo bu.. ehh Sinta, kenapa?”

“Hmmm… anu.. hmmm..”

“Anu apa??”

“Pak aku bisa minta tolong?”

“Apa tu Sin?”

“Gini, aku kelupaan bawa selendang untuk perlengkapan astrid besok, jadi rencana mau beli aja” katanya

“Oo gitu, terus?”

“Bisa minta tolong anterin gak, soalnya aku gak tau daerah sini” katanya

“Wah, hmmm.. iya deh.. tunggu di hotel ya, setengah jam aku nyampe” kata gw, hmm ke Tabanan lagi, lumayan jauh juga, tapi gapapa deh, urgent juga kayaknya nie. Gw pun pamitan ke mama, dan WA Astrid..

“As, tadi papa di telpon bu Sinta, minta tolong anter beli selendang, kelupaan katanya, ini sekarang papa otw Tabanan” ketik gw. Tapi Astrid gak bales, biar aja deh. Gw start mobil dan menuju hotel nya Sinta.

“Halo sin, aku udah di loby” gw telpon dia

“Oo iya pak” tak berapa lama dia keluar. Duh imutnya, dengan baju kaos ngepress, celana strait panjang, plus tas slempang yang talinya pas di belahannya, hehe.

“Gak ngerepotin kan pak?”

“Gak kok, kan urgent juga, kalau besok anak anak gak bisa tampil kan bahaya juga”

“Itu maksudku pak, salahku juga sih, kok bisa lupa ya”

“Ya namanya gak inget, ya lupa, haha” kata gw

“Dasar bapak”

“Ehh jangan panggil pak deh, tua banget rasanya” kata gw

“Kan emang tua, hahahaha” tawanya

“Ya mudaan dikit dong”

“Haha, iya bli bagus genjing”

“Hehe”

“Berarti nyari kain kain ya, itu ada di toko ini kayaknya” gw mampir ke sebuah toko khusus jualan pakaian adat bali, terkenal tokonya. Baru jam 8, mudah mudahan belum tutup.

“Wah untung masih buka” kata gw. Kita turun dan masuk ke toko itu. Gw nemenin Santi keliling.

“Syukur ada, hihi” dia sumringah saat barang yang dia cari ada

“Syukur deh” santi membbayar nya dan kita jalan lagi.

“Langsung balik nie?” tanya gw

“Hmmmm…”

“Udah makan?”

“Udah sih tadi” katanya,

“Kalau ada ‘sih’ nya berarti gapapa aku ajak ke pasar senggol ya” kata gw

“Hehe, boleh boleh bli” katanya.

“O ya, Edi gimana? gapapa di tinggal di hotel?”

“Gapapa, tadi dia udah makan banyak, udah tidur kayaknya” katanya

“O ya udah” Gw pun gas ke arah pasar senggol, jadi sebenernya bukan pasar, dia kyak kumpulan orang jual makanan, macem macem, rame lagi.

“Kita makan itu yok” gw nunjuk warung jual sate kambing

“Boleh” katanya. Kita duduk disana pesan 2 porsi.

“Berarti kamu tinggal sendiri di singaraja?” tanya gw

“Iyaa” katanya pendek sambil minum teh hangat

“Tak kira udah nikah”

“Belom kok, masih kecil, hehe”

“Ya puas puasin pacaran dulu, nanti kalau udah nikah, gak ada waktu kalian pacaran” kata gw

“Masak sih bli, bukannya udah nikah malah jadi lebih bebas?”

“Iya kalau kalian berdua aja, coba ada anak, waktu berdua aja kadang gak ada” kata gw

“Haha, apalagi 2 cewek kembar ya”

“Iya, kwkwkwwk” gw ngakak

“Kamu emang guru Tari ya?” tanya gw

“Ngak sih, sebenernya aku guru bahasa inggris, tapi mumpung bisa nari, jadi aku jadi pembina deh”

“Oalah, udah jago bahasa inggris, jago nari, mantep dah kamu” kata gw

“Syukur aku udah lulus PNS bli” katanya

“Iyaa, emang PNS itu pekerjaan impian ya, kwkwkwkw”

“Ya mau gimana lagi, itu aja yang bisa menjamin sampai tua” katanya

“Iya ya, kayaknya kalau udah lulus PNS tu hebat banget. Tapi kan jadi PNS gak bisa kaya” kata gw

“Hehe, gapapa deh. Yang penting kerjanya sante, nanti biar suami aku aja yang kerja keras” katanya

“Ya bener itu, cari suami yang mapan”

“O ya, gimana sih bli rasanya jadi single parent?” tanyanya tiba tiba

“Haa.. hmmm.. gimana ya, ya repot awal awalnya”

“Apalagi saat anak masih kecil, masih bayi gitu, aku sempet stres juga. Tapi untung ada lah yang bantu ngasuh” kata gw

“Soalnya aku punya ponakan, kakak aku baru punya bayi, kayaknya dia kewalahan banget ngurusnya, begadang lah, rewel, apalagi kalau anaknya sakit gitu”

“Aku gak bisa bayangin, kalau ngurus sendiri” katanya

“Ya itu. Tapi untunglah bisa lewat, pas mereka udah masuk sekolah, udah pada ngerti, aku udah bisa lebih santai sekarang. Sekarang udah mau SMA juga, jadi mereka udah bisa urus dirinya masing masing” kata gw

“Ckk..ckk..ckk.. hebat banget bli” katanya geleng geleng

“Tapi hati hati lo bli, ngurus anak cewek tu katanya susah” katanya

“Maksud kamu?”

“Ya harus dijaga baik baik, banyak kan kasus kasus sekarang. Anak SMA udah pacaran sampai hamil, narkoba, keluar malem lah” katanya

“Berarti kamu dijagain baik baik sama orang tua kamu dong, haha” tawa gw

“Kok gitu?” tanya nya bingung

“Ya kan soalnya kamu masih muda, cantik, dan udah punya pekerjaan yang bagus” kata gw

“Hehe, iya sih, bapak aku sering nasehatin aku, aku juga gak pernah di manja, jadi aku ngerti lah gimana susah nya orang tua kalau aku aneh aneh” katanya

“Naa itu, itu lah keberhasilan orang tua dalam mendidik anak. Saat anak itu udah mengerti, tanpa harus dikasi tau pun pasti mereka bisa jaga diri”

“Kamu contohnya” kata gw senyum ke dia

“….” dia hanya tersenyum

“Aku tiap malem nasehatin anak anak, aku juga percaya sama mereka San. Intinya komunikasi kita gak boleh kaku. Semua harus terbuka” kata gw

“Hehe, iya bener. aku juga apa apa selalu cerita sama orang tua”

“Menurut aku sih pacaran itu gapapa ya, yang penting saling mengerti lah. Jangan sampai kebablasan” kata gw

“Keblabasan gimana tu?”

“Alah, kamu pake nanya lagi” kata gw

“Hahahaha… terus bli, kok belum nyari ibu baru buat anak anak?” tanya nya

“Ya belum kepikiran aja, hehe. Nanti lah” kata gw

“Wah, bisa tahan ya, hihi”

“Apa??”

“Hahaha, ngak ngak…”

Lama kita ngobrol ngobrol disana, sampai jam setengah 10 lah. Nyambung juga gw ngobrol sama Sinta. Walaupun dia masih muda, tapi terkadang pemikirannya udah dewasa.

“Haloo syang” Luna nelpon

“Papa dimana?”

“Ini masih di tabanan, tadi nganterin bu Sinta beli selendang, untuk acara astrid besok”

“Kamu udah dirumah?” tanya gw

“Ohhh.. Udah, baru aja nyampe” katanya

“Jam berapa papa balik?”

“Ini udah otw, udah dapet barangnya”

“O ya deh.. hati hati ya pa” katanya.

“Iyaa, daa”

Hmm.. tumben Luna gak jutek, hehe. Biasanya kalau gw bilang lagi sama wanita lain, pasti dia jutek.

“Astrid ya?” tanya Sinta

“Luna.. Ya udah, yok balik, istirahat” kata gw. Gw bayar makanan dan kita otw hotel. Di jalan Sinta nunjukin tempat salon dimana besok astrid berias.

“Makasi banyak ya bli”

“Iya, untung dapet ya” kata gw

“Hati hati ya baliknya. Inget besok jm 6 udah disini” katanya

“Iya siap ibu guru, hehe. Ntar kita jemput kalian ya”

“Iyaa, daaa”

Gw pun balik lagi ke Denpasar. Hampir jam 11 gw baru sampai rumah. Capek juga nyetir lama lama. Sampai rumah, udah gelap. Gw masuk rumah, gw cek kamarnya anak anak. Lampu kamarnya masih nyala,

“tok tok tok.. Luna, astrid belum tidur ya?”

“Hihi.. udah…” kata mereka cekikikan.

“Gimana orang tidur bisa jawab” gw masuk ke kamarnya, mereka lagi tidur tiduran berdua main HP

“Duhh, enaknya yang pacaran” kata astrid

“Pacaran apa, orang bantuin bu Sinta aja” kata gw

“Udah deh pa, jujur aja napa” kata luna

“Ehh beneran, ngapaen papa bohong sama kalian”

“Ihh gak percaya aku” kata luna

“Haha, kak luna cemburu pa” kata astrid

“Apa sih, siapa juga yang ngelarang papa pacaran” katanya tiduran membalik badannya hadap tembok.

“Cieeee, haha” astrid memeluknya dari belakang.

“Hahaha, pacar papa tu cuma kalian” gw peluk astrid, gw jg ikut tiduran,

“Ihh keluarga aneh” kata luna,

“Kalian tidur deh, besok jam 5 kita udah jalan” kata gw

“Nanti bangunin aku ya pa” kata astrid

“Iya syang, kalian istirahat ya.. muach..” gw kecup pipinya dan pergi keluar dari kamar mereka. Luna diem aja, tidur kayaknya dia.

Gw tidur di kamarnya silvi yang dulu. Gw ganti baju santai dan rebahan di tempat tidur. Ehh siapa lagi nie nge WA.

“Udah nyampe bli?” Oo Sinta, WA nya udah dari tadi

“Sory baru bales, udah kok” bales gw

“Ehh tak kira udah tidur” katanya

“Baru mau, kamu belum tidur?”

“Udah dikit, kamu WA jadi kebangun”

“Hehe, ya udah lanjut dah, besok biar fit” kata gw

“Iya.. bli makasi ya”

“Iya sama sama, cuma bantu gitu doang”

“Hihi” ketiknya terakhir

“Hmmm.. papa beneran kan gak pacaran?” luna tiba tiba ngeWA

“Iya bener syang, papa kan gak mau menghianati kamu, pacar papa yang paling imut, wkwkwk” ketik gw

“Ihh papa apa sih..” ketiknya. Gw taruh HP dan mejemin mata. Luna ini emang lucu, lagi imut, lagi jutek, lagi kalem, hadehhh.. haha.. Dan itu yang terkadang bikin gw selalu kangen kalau gak ketemu dia…

1 2