. Halaman Baru Part 40 | Kisah Malam

Halaman Baru Part 40

0
267

Halaman Baru Part 40

DARAH PELEPAS KUTUKAN

Apa yang Terjadi ?

Saat kubuka mataku, aku melihat semuanya sedang melihatku,, duduk disebelah tubuhku yang terbaring ada Rein sedang mengusap usap keningku.. lalu berdiri dekat ranjang ada Ressa dan Mira,. Lalu dibelakangnya ada Adit sedang bersandar di tembok. Dan….

Ressa : “Amel.. Sini masuk…”

Kulihat Amel berdiri dibalik pintu ruangan ini.. Dengan malu2 akhirnya dia masuk ke dalam.

Kupaksakan tubuhku untuk duduk, kulihat kancing seragamku sudah terlepas semua.. sabuk celanaku juga lebih longgar. Kulihat sekeliling, dan baru kusadari kalau aku terbaring di ruangan UKS.

Aku : “apa yang terjadi?” tanyaku pada Rein…

Rein : “kamu tadi pingsan Dek..”

Mendengar ucapan Rein aku langsung mengingat saat ada di lapangan upacara. sial… ternyata akhirnya tubuhku tumbang.

Rein : “kata perawat tadi kamu dehidrasi dan kurang tidur… Apa yang kamu lakukan semalaman? .” tanya Rein sangat serius..

Aku langsung mengingat Tadi malam saat bersama Alexa dikamarku..

Oiya Alexa mana? Semua siswa yang kukenal sedang berkumpul di ruangan ini.. Kecuali Alexa.. tapi… tidak mungkin dia disini karena ada Rein.. dia pasti melihatku pingsan.. Dan dia pasti sangat khawatir juga denganku.

Rein : “ke Rumah Sakit aja ya?”

Aku : “hmm..? Gak perlu….Aku tidak butuh dokter, aku hanya perlu tidur..”

Tiba2 seseorang masuk ke dalam ruang UKS.

Kak Neta : “kenapa kalian semua disini..? ini kan masih jam pelajaran..?”

Ucap Kak Neta pada semuanya.. emang jam berapa sih sekarang? Berapa lama aku pingsan…?

Kak Neta : “Adik2.. Kembali ke kelas masing2 yah.. biarkan Rega istirahat…”

Semuanya akhirnya keluar dari dari ruangan ini.. kecuali…

Kak Neta : “kamu juga…..” ucap Kak Neta pada Rein…

Rein : “aku tetap disini…..” ucap Rein datar tanpa melihat Kak Neta.

Kak Neta :”kamu harus belajar dulu., masih jam pelajaran.. kamu bisa kembali lagi nanti waktu istirahat..” ucap Kak Neta dengan Ramah kepada Rein.. tapi…

Rein : “aku tetap disini, karena dia adikku… Jadi anda jangan mengusirku dari sini..anda yang harusnya pergi dari sini.” ucap Rein dengan membentak…

Waduhh.. Kak Neta sempat kaget melihat Rein membentaknya…

Kak Neta : “Ohhh… . Jadi kamu kakaknya Rega? Kakak yang tidak becus menjaga adiknya, sampai adiknya seperti ini….!” ucap Kak Neta pelan tapi sangat menusuk… Aku terkejut kak Neta berkata sepertu itu….

Aku lihat Rein… Dia kelihatan sangat marah mendengar ucapannya kak Neta… Dia lalu berdiri mendatangi kak Neta.. Dan berhenti tepat dihadapannya..

Rein : “harusnya anda ngaca,, apakah kelakuan anda sudah mencerminkan seorang guru? Guru seperti apa yang memberikan pelajaran di ranjang pada muridnya….?”

Astaga… Aku tidak percaya Rein berkata seperti itu pada Kak Neta…

Aku : “Rein……”

Kak Neta tidak bereaksi mendengar ucapan Rein.. mereka masih saling berpandangan..

Beberapa saat kemudian Kak Neta meninggalkan ruangan ini tanpa berkata apa2… Rein kembali duduk di atas tempat tidur…

Aku : “Rein…..”

Rein : “kenapa? Mau marahin aku….? mood ku lagi gak enak….” dia membentakku…

Buset Rein galak bener… dengan Kak Neta aja dia berani kayak gitu.. bagaimana nanti kalau dia tau hubunganku dengan Alexa.. seremm…

.

.

Dan akhirnya sebelum jam sekolah usai aku diijinkan pulang, begitu juga Rein yang ikutan cabut dari sekolah…

Di rumah aku hanya istirahat di dalam kamar seharian.. Rein hanya sesekali masuk ke dalam kamarku untuk mengek kondisiku. , dia tidak lama2 berada di dalam kamarku.

.

.

Keesokan Harinya..

Aku sudah siap berseragam rapi, dan turun untuk sarapan… Di meja makan sudah ada Rein,, dia terkejut melihatku…

Rein : “loh kamu uda sehat…? Kenapa gak bolos ajasih….”

Aku : “uda sehat kok… hehe.. kan uda aku bilang aku cuman butuh tidurr.. ”

Rein : “yauda.. makan yang banyak.. ”

Aku : “iya2……”

Sambil makan…

Aku : “Rein.. Soal kemariiiinnnn…” dia melihatku.

Rein : “aku akan meminta maaf padanya.. tapi.. kamu jangan deket2 dia lagi…..”

Ehh…?

Rein : “kenapa?? Kamu ada rencana melakukan dengan dia lagi….?” ucapnya tajam padaku…. Dengan garpu dan pisau di tangannya membuat Rein kelihatan seperti pembunuh berdarah dingin…. Nyeremin..

Aku : “enggak kok. .. Enggak…”

Lalu dia melanjutkan makan… buset… Rein Galak abisss… Tapi aku memang berencana bertemu Kak Neta lagi.. bukan karena hutangku 2 hari padanya.. tapi aku ingin bertemu dengan Kak Neta karena Ressa…. AAAAAAA.. jadi kacau semua gini yah…

Rein : “oiya.. kemarin Papa telepon.. papa gak jadi pulang… katanya proyek di kota sebelah cancel…”

Eh…? Gak jadi yah…

Rein : “aku menceritakan keadaanmu kemarin kepadanya.. mereka akan pulang secepatnya, paling lambat bulan depan,..”

Hadeeh… bunda pasti marah2 nih …

.

.

Sesampainya di sekolah..

Adit : “Bro… uda sehat?” Adit langsung merangkul pundakku ketika aku barusan keluar dari mobil.. Dia juga baru datang…

Adit : “Pagi Kak Amanda…..” dia menyapa Rein yang ada di belakangku.. tapi Rein tidak mempedulikannya dan langsung berjalan duluan…

Adit : “buseet.. . kakakmu makin hari makin cantik bro.. Buat aku dong…”

Aku : “enak aja… ”

Kami ngobrol sambil berjalan menuju kelas…

Adit : “… janji deh bakalan aku bahagian kakakmu,, nanti kita jadi saudara ipar.. Gimana? Seru kan…?”

Aku : “ogah jadi adik iparmu……”

Adit : “hahahaha… bilang aja kamu iri denganku kalau aku pacaran dengannya. …. Udahlah, kamu kan uda punya AL yang cantiknya kayak bidadari…. Biar kakakmu sama aku.. hihihi…”

Oiya AL…? Aku sama sekali belum melihatnya..

Saat Aku dan Adit masuk ke dalam kelas.. aku mendengar gaduh2 di mejaku…. Disana sudah ada Ressa dan Amel…

Amel : “Resssaa lepasin…..”lengannya Amel dipegangin Ressa

Ressa : “tunggu dulu.. ini maksudnya apa..?”

Amel : “lepasiiiinnn…..”

Ressa : “iya ini jelasin dulu apa maksudnya…? Kenapa kamu tidak meberikan ke anaknya langsung…?”

Amel : “haduhhh lepasinnn….”

Adit : “ada apa’an sih ribut2 ?” tanya Adit saat aku dan dia sudah mendekati Amel dan Ressa..

Ressa : “nah..nah…. anaknya dateng… ini tadi aku ngelihat Amel naruh ini disini….”

Amel langsung menoleh kebelakang melihatku.. dia kelihatan sangat panik

Amel : “Ressa jangannn…. jangan.. .”

Eh…? Aku lihat Ressa sedang memegang lengannya Amel dan tangan satunya memegang susu kemasan…

Aku begitu terkejut melihatnya,

, jadi…..

dulu yang naruh susu kemasan di mejaku adalah Amel…

Ressa : “loh loh Mel….” air mata Amel keluar.. dia menangis… Ressa langsung melepas tangannya .. Dan Amel pergi keluar kelas.. Melewatiku yang sedang terkejut..

Ressa : “Amel…..? Kok Malah nangis sih..? ”

Adit : “waduhh…. Aku nggak ikut2…… Ress.. sana kejar Amel.. malah diem.. ”

Ressa langsung berlari keluar kelas mengejar Amel…. Sedangkan aku duduk lemas di kursi memegangi susu kemasan ini..

Adit : “Jadi Amel ? Aku gak nyangka…”

Aku : “Tapi kenapa…? Dan kenapa baru sekarang dia memberiku lagi setelah sekian lama….?”

Aku : “Jika ditarik kebelakang, tiga kali dia memberiku susu kemasan ini…. pertama saat aku kembali dari UKS ketika pertama kali aku bertemu dengan Ressa.. waktu itu aku habis berkelahi dengan gengnya Galih….”

Adit : “eitss.. Ralat… kamu nggak berkelahi dengan mereka.. tapi dihajar.. yang berkelahi itu Kakakmu…”

Aku : “iya2… yang kedua kalinya saat aku habis dihajar lagi habis2an sama Galih dan gengnya.. waktu itu kamu yang membawa susu itu kerumahku….”

Adit : “ohh.. Iya betul.. Betul…”

Aku : “dan ini yang ketiga… dia memberiku setelah kemarin aku pingsan…”

Adit : “jadi dia hanya memberimu susu itu saat kamu sedang sakit…”

Aku : “yapp.. …ternyata diam2 Amel begitu memperhatikanku, tapi kenapa dia tidak memberikannya langsung padaku.. ? Kenapa selama ini dia selalu kabur saat didekatku…?”

Adit : “jangan2 dia suka denganmu bro.. Dia diam2 selalu melihatmu atau bahkan mengikitimu.. ..”

Aku : “hahhh?….”

Adit : “inget nggak saat pertama kali dan kedua kalinya dia memberikan susu itu.. ? Bagaimana dia bisa tau kamu sedang dihajar… kecuali dia melihatnya langsung….”

Aku : “astaga.. kamu benar Dit….”

Tiba2 Ressa datang…

Ressa : ” gak ketemu,,, aku cari ke toilet dan kantin gak ada… .”

Aku langsung berdiri ..

Aku : “aku tau dia dimana……..”

Tettttttttttttttttttttt….

Bersamaan dengan tanda bel masuk, aku keluar dari kelas menuju ke suatu tempat.. Kalau memang Amel selalu mengikutiku, dia pasti ada disana….

Dan Ternyata benar… kalian ingat saat aku ditolak Alexa gabung ekskul musik..? Aku berlari menuju tempat ini,waktu itu Ressa menyusulku kesini, dan kejadian selanjutnya aku dihajar gengnya Galih karena menahan Ressa… semua itu terjadi di tempat ini…

Dan kulihat sekarang Amel ada di tempat ini, dia sedang duduk bersandar di tembok dengan kepala tertunduk di kaki yang dipeluknya sendiri, sambil terisaaak… jadi Amel waktu itu melihatku sedang dihajar oleh gengnya Galih…

Kudekati tubuh Amel,, langsung kupegang tangannya….

Amel : “Aaaaaaachhhhhhhhhh……..” whatt .? Lenguhan ini lagi…. kenapa dia selalu mendesah begini sih saat kusentuh..? Sumpah aku jadi kagett

Dengan nafas ngos2an Amel Melihatku..

Amel : “Re..Rega…..?” lalu dia seperti akan pergi. .

Aku : “Mel.. ..” saat akan kusentuh tangannya lagi dia menghindariku…

Amel : “jangan menyentuhku….” ucapnya dengan terbata bata…

Hah..? Kenapa…?

Aku : “maaf… Oke aku tidak akan menyentuhmu, tapi jangan pergi…” dia menunduk .

Aku ikutan duduk bersandar tembok di sebelahnya… Setelah itu beberapa saat hanya diam…

Aku : “ehmmm Mel… jadi selama ini kamu mengikutiku? Kamu melihat aku dihajar di tempat ini….?”

Amel : “ii..iyaa….”

Amel : “aku… Aku selalu mengikutimu kemanapun kamu pergi. ..”

Hahh.. Kenapa…?

Amel : “aku juga tau kamu berpacaran dengan Kak Alexa…”

Aku : “hahhh…? Bagaimana kamu bisa…?”

Amel : “aku juga tau apa yang kamu lakukan saat wisata…….”

Aku : “haah?? Apa yang kamu tau….?” kupegang lagi lengannya….

Amel : “AAAACCHHHHHHH……” amel. Langsung mendesah saat kupegang lengannya… mukanya merah…

Aku : “eh..? Maaf.. Maaf….” Gila.. seksi banget lenguhan Amel…

Amel : “hah… Hah…. Jangan menyentuhku ….” ucapnya dengan ngos2an…

Aku : “maa.. Maaf…. tapi apa yang kamu tau?”

Amel : “Aku tau kamu bermalam di kamarnya Kak Neta,,,,”

Oh sial…

Amel : “aku tau apa yang kamu lakukan dengan Ressa di sungai.. aku sempat khawatir saat lihat kamu terjatuh… tapi untungnya kamu bisa berdiri lagi..”

Buset.. melihatku terjatuh di jurang dia malah diem aja… eh.. Tapi..

Aku : “kamu melihat semuanya…?”

Amel : “aku melihat saat kamu dan Ressa sedang… sedang….”

Aku : “sudah stop jangan diteruskan…” intinya dia melihat semua kejadian di sungai….

Amel : “aku juga lihat apa yang kalian lakukan saat kita tersesat…”

What…? Jadi tidak hanya Winry yang memergoki aku dan Ressa sedang bercumbu di hutan.. Amel juga melihatnya

Aku langsung mengingat kejadian2 yang disebutkan Amel.. aku bayangin kalau semua yang pernah kulakukan ternyata ada Amel yang sedang melihatku dari belakang, dari samping atau dari depan.. Dari manapun sampai aku tidak menyadarinya…

Aku : “kenapa Mel? Kenapa kamu mengikutiku..?”

Amel : “aku…. Aku hanya suka melihatmu Rega…sejak pertama kali kamu masuk kelas.. Aku mengagumimu…tapi aku tidak berani melihatmu secara langsung… Aku takut kamu tau..”

Astaga.. aku kaget mendengarnya.. ternyata Amel? Amel begitu tulus bilang mengagumiku… Malahan dia kagum denganku sejak aku masih cupu…… Ini semua mengingatkanku saat aku SMP.. saat aku diam2 selalu memperhatikan teman sekelasku yang cantik, Dias… aku juga takut dan salah tingkah sendiri saat Dias memergoki aku sedang melihatnya….

Aku : “maaf ya Mel jika selama ini tidak mengetahui keberadaanmu….”

Dia menggelengkan kepalanya…

Amel : “aku yg harusnya minta maaf karena selalu mengikutimu…. Aku tidak akan melakukannya lagi…”

Aku : “yap.. jangan lakukan lagi.. sebenernya itu menyeramkan.. hehehe.. tapi lain kali jangan ragu untuk mendatangiku atau menyapaku saat kamu melihatku.. Dan jangan kabur lagi saat aku melihatmu…..”

Amel : “iya….” dia tersenyum…

Aku : “nanti malem kencanlah denganku….”

Amel : “haaaahh…? Tapi…” dia kelihatan bingung dengan ajakanku…

Aku : “jam 7 aku akan menjemputmu… Jangan menolaknya…”

Aku mengajak kencan Amel karena dia pasti menginginkannya juga… aku membayangkan jika kita menyukai atau mengagumi seseorang, pasti begitu senang jika orang itu mengajak kita jalan… sama seperti dulu saat aku SMP selalu membayangkan pergi berdua dengan Dias… Walaupun tidak pernah terjadi… seengaknya Amel tidak mengalami hal yang sama… itung2 agar Amel terbiasa denganku..

Aku : “yuk balik….” reflek ku pegang tangannya untuk menariknya berdiri … tapi lagi2…….

Amel : “Acchhhhhhhhhhhhhhhhhh…..” desahan ini lagi….. Matanya terpejam.. dengan tangannya dikepal seperti menahan sesuatu…

Aku : “maaf… Maaf… Lupa….” buset…. Kenapa sih ni anak…

Aku : “kamu kenapa kok seperti itu saat kusentuh… ?”

Amel : “hah… Hah… aku malu mengatakannya,, tapi nanti malam akan aku kasih tau. ..”

Aku : “Hmm….? Oke…” berarti dia mau aku ajak kencan malam ini….

Kami berdua pun berjalan beriringan menuju kelas,,,

Amel : “Rega… aku mau ke toilet dulu.. Kamu duluan aja….” ucapnya saat kami melewati toilet sekolah.

Aku : “baiklah… ”

saat aku melihat Amel masuk ke toilet, ada cewek yang keluar dari toilet…. Melihatku ada di luar toilet dia langsung menarikku menjauhi toilet.. menuju ke… aku sempat melihat tulisan yang ditempel di samping pintu ruangan ini. “Ekskul Musik”

AL : “kirain kamu akan tidak masuk hari ini… Kamu uda sehat..?”

Aku tersenyum pada kekasihku ini,

Aku : “uda…. Melihatmu,, aku jadi tambah sehat..”

AL : “bukan waktunya romantis romantisan….”

Aku :” hehehehe…. ”

AL :” seneng banget sih bikin aku khawatir…. ”

Aku : “hmmm?.. Rein juga berkata seperti itu…”

AL :” karena kami berdua menyayangi orang yang sama… ngeselin tapi ngangenin….. ”

Hadeeh…. Dia langsung memelukku..

AL : “maaf.. . karena aku kamu jadi pingsan kemarin…”

Aku : “ehmm.. enggak kok…aku cuman kurang minum… Hihihi.. Nih lihat bibirku keringg.. . .” Aku senyum senyum padanya…

AL : “dasar…….”

Cup

Dia tau maksudku… Alexa langsung mencumbu bibirku. Kami berciuman di dalam ruangan ini…. Cukup lama ciuman ini berlangsung.. sampai aku tidak sadar saat ini sedang memasukkan tanganku di balik rok seragam Alexa, dan meremas pantatnya…

AL : “emphhh….. Emph..”

Kemudian ciuman kami terlepas.. Kudorong tubuhnya untuk bersandar pada pintu ruangan ini yang tertutup… Kucumbu leher mulus Alexa… sambil meraba raba pahanya di balik roknya… .. dia hanya pasrah….

AL : “kamu mau melakukannya sekarang..? Disini…?”

Aku : “emang bisa?…”

AL : “bisa aja kalau kamu mau…. Kunci ruangan ini hanya aku yang pegang…”

Langsung kupeluk lagi tubuhnya…

Aku : “tapi aku tau kamu tidak mau melakukannya…” bisikku padanya…

Dia semakin erat memeluk tubuhku….

AL : “aku hanya ingin membuatmu senang,..”

Aku : “aku tidak mau jika kamu terpaksa melakukannya untukku….”

Cup

Satu kecupan lagi mendarat di bibirku…

AL : “beruntungnya aku jadi kekasihmu…”

Aku : “no no no… aku yang beruntung dimiliki kamu….”

Cup

AL : “nanti malam kamu datang…?”

Waduhh…

Aku : “ehm.. kayaknya gak bisa dehh.. aku ada PR banyak bangettt.. geografi, sejarah, belum lagi ekonomi..biuhhh banyak banget.. …”

AL : “ehmm yaudah… minta bantuan Amanda aja…”

Aku : “eh.. iya.. Rein sudah bilang akan membantuku kok.. . Hehe…”

AL : “hahahaha… hahahahaha.. kamu bohong… ”

Aku : “hahh..?”

AL : “sayang… Amanda itu anak IPA sama denganku… Bagaimana dia bisa membantu mengerjakan PR anak IPS…?”

Asemmmm.. dia menjebakku… ini lah gak enaknya berpacaran dengan wanita lebih tua.. mereka lebih pintar darimu…

Aku : “ehh.. Anu….”

AL : “kemanapun nanti kamu pergi.. ati2 dijalan.. Jangan pulang malem2…”

Aku : “ii.. Iya.. Hehehe…”

.

.

Malam harinya dirumah

Rein : “pokoknya aku ikut……”

Aku : “ngapain sih..? Aku cuman mau maen ke rumahnya Amel….”

Rein : “bohong…..”

Saat aku mau berangkat ke rumahnya Amel, Rein memaksa untuk ikut.. semenjak kejadian Hilangnya aku di hutan dan pingsan kemarin,, sekarang Rein lebih protektif padaku…..

Aku : “oke.. Oke.. aku mau kencan dengan Amel… masa’ kamu mau ikutan…,?”

Rein : “heehh..? Kencan…? Kalian berpacaran….?”

Aku : “belom… uda yah aku berangkat dulu….” saat aku meninggalkannya, dia menarik bajuku.

Rein : “ihhhh.. gak peduli.. mau main kek, kencan kek, ngentot dengan Amel Kek.. pokoknya aku ikut…”

Buset…. sadisnya kumat. Saat dia masih ngomel2…nekat Kucium bibirnya… padahal saat ini kami sedang di ruang tamu… semoga aja Mbak Tina Gak Lihat..

Aku : “bukannya kamu gak rela ngelihat aku begitu dengan cewek lain…?”

Dia hanya diam cemberut padaku….

Aku : “kakakku yang cantik, kamu di rumah aja ya.. Janji aku tidak akan membuatmu khawatir lagi…. Ok..?”

Rein : “awas kalau kenapa2 lagi…. Nanti aku kukunciin di dalam kamar, dan gak boleh keluar… ..”

Aku : “buset… aku rela dikunciin di dalam kamar, asal kamu ikutan…… Hihihi” dia tersenyum…

Cup

Kukecup pipinya kakakku itu…

Aku : “bye…..”

.

.

………. : “bener disini mas…?” tanya sopir taxi kepadaku saat kami sudah berada di depan sebuah rumah…

Aku : “kayaknya sih bener disini pak…”

Setelah Taxi itu pergi aku masuk ke dalam rumah ini.. Rumah yang cukup besar seperti rumahnya Rein.. cuman halaman rumah ini tidak seluas disana…

…….. : “temennya non Amel?” Tanya seorang perempuan padaku.. Mungkin ART disini..

Aku : “iya Mbak… Amel ada..?”

…… : “ada Kok Mas.. non Amel Malah uda nungguin masnya… Sebentar ya mas, saya panggilin…”

Aku : “makasih Mbak……”

Sambil menunggu. aku melihat keadaan sekeliling rumah ini… rapi dan modern.

Amel : “Rega…….”

Aku dengar Amel memanggilku, reflek aku membalikkan badanku…..

Astaga…..

Amel cantik banget, beda sekali penampilannya jika di sekolah…..

Amel : “ke..kenapa.? Jelek ya..?” tanyanya dengan malu malu

Aku : “kamu kelihatan sempurna Mel…”

Dia tersenyum….

Amel : “ehmm Rega.. aku tidak boleh pulang terlalu malam….”

Aku : “eh… Gak dibolehin ortumu ya..? Gpp kok kalau kita gak jadi keluar….”

Aku kok gak kepikiran ortunya Amel sama sekali ya… nantang2 ngajak kencan anak orang.. tapi nyampek sini keder… takut dimarahin ortunya Amel. .

Amel : “Ortuku lagi di kota sebelah kok.. . tapi uda kebiasaan tidak boleh pulang malem2…”

Fiuhh… Aman….

Aku : “jadi gimana…? Mau dinner aja…?”

Dia mengangguk….

.

.

Aku kirain aku dan Amel akan pergi naik Taxi.. tapi Amel menyuruh sopir rumahnya mengantar kami ke sebuah restoran… Katanya dia dan keluarganya sering makan di restoran ini.

Aku : “waduh Mel…. kayaknya jangan disini deh. ”

Amel : “ehmm..? Kamu gak suka..? Terserah kamu aja kalau gitu, ayo ketempat lain….”

Aku :” bukannya Gak suka… tapi restoran ini gak cocok untuk kantong pelajar… he he he”

Amel : ” kita tidak perlu bayar di restoran ini… karena restoran ini milik papaku… Tapi.. Kalau kamu mau pindah ke tampat lain sih gpp.. Aku ikut kamu aja…”

Aku : “jadi restoran ini…..? Yauda deh disini aja…. Hihihi….”

.

.

Tidak seperti kencan pada umumnya, kami berdua kebanyakan hanya diam.. ya begini jadinya kalau cowok cewek sama2 pemalu lagi kencan… Amel Masih malu2 melihatku, dia lebih banyak melihat ke arah lain….. Sedangkan aku bingung mau ngobrolin apa dengan dia… Kami hanya basa basi.. dan sumpah garing banget…

Bahkan sepanjang perjalanan pulang menuju rumahnya Amel kami hanya diam.. padahal kami duduk sebelahan… beberapa kali pak sopir melihat ke arah spion melihat kami… mungkin dia juga bingung melihat kami yang membisu…

Aku : “makasih ya Mel sudah ditraktir.. He he..”

Amel masih malu2, menunduk… Hadeeh…

Aku : “aku cabut dulu ya…. Bye…”

Saat aku akan berbalik badan.. Amel memanggilku…

Amel : “Rega…. ”

Aku : “ya Mel….?”

Amel : “ehmm.. mau masuk dulu…?”

Aku : “hm. boleh…..”

Amel mengajakku ke belakang rumah ini.. Sama seperti Rumahnya Rein.. ada kolam renang di belakang rumah ini… aku dan Amel sedang duduk disebuah gazebo yang menghadap kolam renang… Tak beberapa lama mbak2 tadi membawakan minuman untuk kami…

Dan lagi2 hening…… Kami berdua memandangi air kolam renang yang kelihatan biru terkena cahaya lampu…

Amel : “Rega…”

Aku : “Mel…”

Loh..? Kami memanggil satu sama lain secara bersamaan…

Amel : “kamu dulu…”

Aku : “nggak.. Nggak.. Kamu duluan…”

Amel : “Rega duluan aja….”

Aku : “hmm.. kamu duluan…”

Kami saling berpandangan.. dan kami tertawa bersamaan… akhirnya suasana yang tadi sunyi kayak di kuburan sekarang jadi mengalir….

Aku : “uda kamu duluan aja.. Mau bilang apa..?”

Amel : “. Ehm…eto.. kamu kan pacaran dengan kak Alexa.. tapi… Kenapa kamu melakukan seperti itu dengan cewek lain…?”

Ehh…? Gila.. Amel sekali ngomong langsung to the point… Bagaimana aku menjawabnya yah? Kelihatan banget dia menuduhku selingkuh… tapi memang kenyataannya seperti itu….

Amel : “eh.. Eh… maaf.. Maaf… gak usah di jawab… maaf…..” Aku tersenyum padanya…

Aku : “memang aku tidak tau jawabannya Mel.. aku juga bingung dengan diriku sendiri… aku menghianatinya….” bahkan lebih dari sekali….

Amel : “Rega maaf… aku tidak bermaksud…”

Aku : “iya gpp kok…..”

Amel : “ehmm.. Kamu tadi mau bilang apa…?”

Aku : “oh yah.. aku penasaran dengan……” tidak kuteruskan perkataanku karena aku menunjukkan gestur akan memegang tangannya… dia kaget langsung menghindar jauh….

Aku : “hihihi… itu yang mau aku tanyakan….sorry.. ”

Amel : “ehmm. kamu pingin tau kenapa aku seperti ini..?,” aku mengangguk….

Amel : “sebenarnya.. . aku punya kelainan..”

Aku : “Hahhh? Kelainan apa’an?”

Amel : “eto… aku malu mengatakannya…”

Hadeeh.. aku malah penasaran..

Aku : “kelainan apa Mel…?”

Amel : “ehm.. Jangan tertawa ya..,?”

Aku : “… aku tidak akan tertawa..”

Amel : “ehm.. sebenarnya kulitku lebih sensitif dari cewek lain… saat seseorang menyentuh kulitku secara langsung. Aku…. Ehmm.. ”

Aku masih menantikan apa yang akan dikatakannya..

Amel : “yg dibawah akan basah….” dia langsung menutup wajahnya setelah mengucapkannya…

Hahhh…? Jadi Amel akan langsung terangsang walaupun hanya dipegang tangannya. gila…..

Aku : “kenapa bisa gitu Mel…? Sudah kamu periksakan ke dokter….?”

Amel : “sudaah.. kata dokter, otakku akan langsung merespon segala sentuhan di tubuhku dengan mengalirkan darah lebih banyak ke area…… area…….”

Aku : “ke memekmu…?”

Amel Langsung menutup mulutnya mendengarku mengucapkan alat kelamin wanita didepannya..

Aku : “he hehe…”

Amel : “iya ke area situ… Hingga membuat basah di area situ…”

Yapp aku tau soal itu.. itu namanya dia terangsang.. tapi tidak kusangka ada kelainan seperti yang dialami Amel… pantesan dia tidak pernah kelihatan dekat dengan cowok.. eh.. tapi..

Aku : “bukannya Ressa sering memegangmu ya..? Kamu tidak basah saat dipegang Ressa..?”

Amel : “ehmm.. dulu waktu kecil tidak peduli cowok atau cewek yang memegangku, aku akan langsung… langsung….”

Aku : “terangsang…?”

Lagi2 Amel menutup mulutnya melihatku…

Aku : “he he he…”

Amel : “iya langsung seperti itu, tapi karena terbiasa dipegang mamaku aku jadi terbiasa.. dan tidak merasakannya lagi saat disentuh wanita… Tapi.. Kalau dipegang cowok aku masih merasakan seperti itu… padahal papaku sering berusaha membiasakan memegang tanganku.. tapi tetap rasa itu masih muncul… malah semakin aku dewasa.. papaku tidak berani lagi memegangku…”

Yaiyalah… meskipun itu papanya Amel.. kalau mendengar lenguhan Amel yang seperti itu pasti langsung konak.. hahaha

Amel : “kata dokter,, kelainan itu akan hilang nanti saat aku sudah menikah dan begituan dengan suamiku.. .”

Aku : “Ohhhh…. Jadi gitu….”

Amel : “aku menderita karenanya.. Aku jadi tidak bisa bebas berteman dengan cowok2 aku malu dekat2 mereka…kelainan ini seperti kutukan bagiku… ”

Iya juga sih… pasti gak enak banget seperti itu… Tiba2 Amel mendekatiku dan memegang tanganku…eh..? Telapak tangannya gak termasuk sensitif ya ? Dia yang daritadi malu2 kini lebih agresif..

Amel : “kamu mau membantuku…?”

Aku : “hah..? Bantu apa..?”

Amel : “menghilangkan kutukan itu….”

Aku : “hahhh..? Jadi maksudmu kita….. Kita…….”

Amel : “bercinta…..”

Glek… Buset.. Gantian aku yang menutup mulutku dengan tangan karena tidak percaya dengan apa yang diucapkannya…

Aku : “gak mau.. Gak mau… jangan main2 Mel…. Perawanmu yg dipertaruhkan disini…”

Amel : “ehmm.. Aku sudah tidak perawan…”

Aku : “haahh…? Kok bisa..? Kamu sudah pernah melakukannya…?”

Amel : “belom… tapi aku sudah tidak perawan karena kecelakaan…”

Aku : “ohh.. tapi kan sama aja….”

Amel : “kumohon Rega.. jadilah pangeran yang bisa menghilangkan kutukan itu dari tubuhku….”

Hadeeh.. Amel pakai acara mewek lagi… aku paling gak bisa lihat cewek nangis… Huft….

Aku : “baiklah.. Kapan kita akan melakukannya…?”

Amel : “sekarang juga …”

Eh….? Amel langsung menarik tanganku… dia menarikku sampai ke lantai dua dan menuju sebuah kamar.. yang bisa kutebak kalau ini adalah kamarnya Amel…

Aku : “eh.. gpp nih Mel?…”

Amel : “iya gpp.. ortuku kan lagi tidak ada disini…”

Aku : “tapi ini uda malem Mel… Aku harus pulang.. kakakku pasti khawatir…” kilihat jam dinding sudah menunjukkan pukul 10 malam..

Amel kelihatan kecewa dan cemberut…

Aku : “oke.. Oke… tapi aku butuh bantuanmu. ..”

.

.

Amel : halooo… Dengan kak Amanda? .

Rein : iya.. siapa ini?

Amel : ehmm.. ini Amel kak,, temennya Rega..

Rein : iya Mel kenapa? Apa yang terjadi dengan Rega…? Dia ilang lagi atau pingsan lagi…?

Tuh kan Rein langsung panik… oiya, Amel aku suruh telepon ke rumah… Aku bisa mendengar Rein karena suaranya dalam mode loudspeaker

Amel : bukan.. Bukan.. Ini Rega ada disebelahku…

Aku : hai kak…. (aku ikutan bicara)

Rein : lalu apa ini maksudnya?

Amel : ehm.. Rega malam ini boleh nginap dirumahku ya kak?

Rein : hahh? Ngapain?

Aku : Aku sudah jadian dengan Amel

Rein : serius?

Aku : iya.. Gak percaya banget sih…

Rein : jadi kalian akan melakukan malam pertama?

Aku : eh..? Seperti itulah….

Rein : huft.. baiklah jangan capek2..awas besok pingsan lagi… nanti aku………

Aku : udah ya.. bye…

Tuuuuuuutttttttttttt, segera kumatikan handphonenya Amel saat Rein akan ngomel2….

Amel : “kok kak Amanda bisa tau kita akan…”

Aku : “uda jangan dipikirin… yang penting kamu sekarang jadi cewek boonganku.. kamu sudah paham kan dengan yang kuceritakan tadi soal perseteruan kakakku dengan AL? Dan kenapa aku backstreet dari kakakku?”

Amel mengangguk… sipp.. besok tinggal menjelaskannya pada Adit dan Ressa.. dan Alexa.. semoga dia bisa mengerti sandiwara ini dilakukan agar Rein tidak curiga.. Dan agar aku punya kesempatan lebih banyak bertemu dengan AL tanpa dicurigai Rein.. Yap.. ini adalah hal yang benar.. semoga..

Aku : “sekarang…?”

Dia hanya diam saja… Aku masih tidak percaya akan melakukannya dengan Amel…

Kudekati tubuh Amel… Amel malah berjalan mundur seperti takut kudekati…sampai tubuhnya jatuh ke belakang saat kakinya menyentuh tepian tempat tidurnya Amel. dia menutupi wajahnya dengan kedua tangannya…

Aku dekati tempat tidur.. masih berdiri memandangi tubuh Amel… Ketiak mulus Amel langsung kelihatan.. aku penasaran bagaimana tubuh amel jika telanjang…

Aku : “aku yang bukain bajumu atau kamu buka sendiri?”

Amel : “ehmm.. bisa tanpa membuka baju..? Eto… Aku malu….”

Aku : “kamu memang akan terangsang hanya disentuh kulitmu,, . tapi aku enggak,, aku akan terangsang jika melihat tubuh telanjangmu.. .”

Sebenarnya sih enggak.. aku mendengar dia melenguh aja uda sange beratt… hihihi

Amel : “akan kubuka sendiri.. jangan dilihat…”

Aku membalikkan badanku… Setelah beberapa saat…

Amel : “Regaa… ” dia memanggilku dan aku reflek membalikkan badanku…

Kulihat Amel sudah melepaskan seluruh kain yang menutupi tubuhnya… Dia tengkurap di atas tempat tidur…

Damn…. tubuhnya Amel bagus banget…. Padahal lengannya kecil.. tapi pinggulnya terbentuk sempurna… dan payudaranya,, meskipun dia menutupinya . tapi dari samping kelihatan cukup berisi..

Amel : “kamu sudah terangsang..?”

Aku : “badanmu bagus banget Mel….”

Segera aku naik ke atas temapat tidur.. Amel membenamkan wajahnya di kasur..

Aku : “Mel… Kamu akan merasakan rangsangan yang sangat luar biasa.. tahan yah…”

Amel : “emphhh……”

Kucoba menyentuh pundaknya Amel…

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

Amel tak kuasa menahan desahannya,, kulitnya benar2 sensitif terhadap sentuhan.. lalu tanganku mengusap punggungnya ke bawah… dia pasti sangat sangat kegelian…

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

Amel : “hah… Hah…. Regaaa… Hentikann..”

Aku : “uda cukup…?”

Amel : “lanjutin…..”

Hadeeehh.. hentikan atau lanjutin nih…?

Kali ini usapan tanganku semakin turun ke bawah menuju pinggul dan bokongnya…

Amel : “Eeemmmppphhhhhhhhhhh….”

Desahannya tertahan karena wajahnya dibenamkan di tempat tidur…

Aku : “maafkan aku Mel….”

Kubuka kemejaku, aku sudah bertelanjang dada… Langsung kutumpangi tubuhnya Amel.. kutempelkan dadaku di punggungngya dan kuciumi pundaknya Amel…

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

Kecupan kecupan di pundak dan lehernya membuatnya mendesah semakin keras… aku semakin tersiksa dengan lenguhan Amel yang begitu menggoda ini… kuusap usap lengannya.. sesekali menyentuh bagian samping payudaranya…

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh…… Achhhh….. ”

Setelah cukup lama merangsang bagian belakang tubuhnya,, aku turun dari tubuhnya Amel..

Aku : “Mel… berbalik… Kita lakukan sekarang….”

Amel : “hahh.. Hahh… Hahh… Sekarang?”

Aku : “Aku sudah tidak kuat daritadi mendengar desahanmu….”

Amel : “tapi aku malu kamu melihat punyaku.. …”

Aku : “hehh..? Kalau gitu lihatlah punyaku dulu…..”

Aku langsung melepas celana dan Cd ku.. penisku yang sudah menegang dilirik oleh Amel..

Amel : “aku pernah melihatnya….”

Ehh? Oiya dia kan pernah mengintipku…

Aku : “yauda biar impas biarkan aku melihat punyamu….”

Dengan pelan2 Amel membalikkan tubuhnya…

Damn…. payudara yang ranum.. dan memeknya Amel dengan bulu rambut yang lebat…

Melihat pemandangan seperti itu aku langsung kesetanan… Kutindih tubuhnya Amel Lagi..

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

Kupegang tangannya,, kuciumi lehernya.. penisku menekan nekan memeknya…

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

Aku : “kamu pasti tidak pernah merasakan seperti ini…….”

Langsung kuarahkan mulutku di putingnya Amel yang sudah sangat keras.. dia begitu terangsang..

Amel : “Papaaaaa…. ….. Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

What?? papa….? Kenapa dia memanggil papanya…. Buset…

Matanya terpejam… Dia pasti sangat kegelian sekarang merasakan salah satu bagian paling sensitif di tubuhnya sedang dirangsang… kulitnya aja begitu sensitif.. apalagi putingnya…

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhh Papaaaaaaaaahh… achhhhhhhhhh…”

Bergantian mulutku menciumi puting yang satu ke puting yang lain…

Beberapa kali hisapan dia masih mendesah hebat.. tapi lama2 desahannya tidak kudengar…

Loh…? Kulihat matanya terpejam..

Aku : “Mel.. Kamu gpp..? Amel….” kusentuh pipinya…

Amel : “hah… Hah… Hah…. gpp.. lanjutin… Hah..hah…”

Aku : “kamu kenapa?” dia kelihatan sangat lemah dan kecapek’an…

Amel : “aku sudah mulai terbiasa… dan punyaku uda basah banget….”

pasti dia sudah berkali kali orgasme dari tadi… samapi tubuhnya lemes gitu…

Aku : “eh.. kenapa kamu memanggil papamu..?”

Amel : “hahh? Aku juga gak tau… aku memang deket banget sama papaku… apakah itu menggangumu…? ”

Aku :” ehh.. enggak sih.. ” aku malah sempet berpikir dia membayangkan papanya… serem juga sih ngebayanginya…. Hihihi

Amel :” lanjutin Ga… sepertinya akan berhasil…”

Aku : ehmm.. Aku juga sudah gak tahan Mel…. ehmm.. boleh kucium bibirmu..?”

Amel langsung menutup mulutnya dan menggelengkan kepalanya… hihihi lucu… Kalau emang gak boleh mencium bibirnya.. akan kucium bibir yang lain…

Kuposisikan tubuhku ada di sela2 kakinya.., kubelai bulu2 diatas memeknya… tidak seperti Rein, Alexa dan Ressa… Amel membiarkan rambut2 ini tumbuh… aku lebih suka yang mana? Semuanya suka.. mau ada atau tidak ada rambutnya..

Belaian tanganku berpindah ke bibir memeknya Amel… jempolku membelai dari bawah sampai ke atas…

Amel : “ssssshhhhhhhh…….”

Cup

Kukecup bibir luar memeknya Amel yang sedikit basah…

Amel : “apa yang akan kamu lakukan..?”

Aku : “nikmatin aja Mel……”

Amel : “unnnjhhhhhhhhh shhhhhhhhhh….”

Amel langsung mendesah lagi saat lidahku sudah bermain main di klirotisnya… memeknya Amel benar2 sudah basah… becek banget di dalan sini…

Amel : “Ach…. Achhh… Papa.. ..”

Amel : “achhhhhhhhh…achhhhhhhhh… Achhhhhhh…..”

Kubelai belai pahanya.. terus naik ke perutnya… lalu kuremas kedua payudara Amel sambil aku masih menghisap memeknya…

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

Amel : “Papaaaaaaaaahhhh..”

Amel : “Aaaacccccchhhhhhhhhhhhhhh….”

Sepertinya sudah cukup….. Sekarang saatnya menu utama….

Aku : “Siap…?”

Dia menggelengkan kepalanya…

Aku : “siap atau tidak.. kamu harus menerimanya agar kutukanmu hilang… Hahaha”

Kali ini Dia mengangguk….

Kuposisikan tubuhku berada di sela kakinya… kutekuk kedua kakinya keatas… kuposisikan penisku tepat di bibir memeknya Amel… Kulihat Amel terlebih dahulu… dia kelihatan pasrah…

Meskipun Amel sudah tidak perawan, tapi pasti sempit banget,, karena perawannya tidak jebol karena penis.. tapi karena kecelakaan…

Tapi karena memeknya Amel sudah sangat basah.. penisku bakalan langsung masuk lancar tanpa hambatan…

Penisku sudah masuk kepalanya…

“langsung aku kencengin ajadeh biar cepet selesai…” ucapku dalam hati…

Dalam hitungan detik penisku langsung kugenjot sangat kuat di dalam memeknya Amel . .. Penisku sudah sangat dalam di memeknya Amel…

Tapi tadi… Aku merasakan sesuatu saat penisku menerobos memeknya tadi..

Dan itu….

Amel : “AAAAAAAAAAAAA AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA AAAAAAAAAAAAAAA…….” Amel berteriak sangat kencang dan itu bukan teriakan keenakan, tapi kesakitan…

Panik karena teriakan Amel.. Kucabut penisku…

Astaga…? Darah…?

Aku shock melihat Seluruh penisku berlumuran darah…. dan sedikit menetes di atas pempat tidur… Kulihat memeknya Amel memerah….

jadi..

Jadi…

tadi Amel masih perawan….?

Astaga apa yang sudah kulakukan?

Amel : “AAAAAAAA…..hiks… Hiks….perihhh…papaaaahhh… . periiihhhhh hiks hikss.. ” Amel menangis merasakan sakit di memeknya…

Aku masih shock dengan apa yang barusan kulakukan.. aku merenggut kesucian Amel…

Dok dok dok dok

Cklek cklek cklek

………: “Non Amel… non Amel… ”

Dok dok dok dok

…….. : “non Amel kenapa…?”

Pembantu di rumah ini pasti juga kaget mendengar teriakan Amel yang sangat keras…

Dok dok dok dok

Aku semakin bingung dengan apa yang harus kulakukan…? Aku tidak pernah punya pengalaman memperawani wanita sebelumnya….

Dok dok dok dok

Amel masih kesakitan, sedangkan pintu kamar dari tadi diketuk… kulihat jam dinding sudah menunjukkan pukul 12 malam lebih…

Aku harus bagaimana?

Amel : “gpp mbak… aku mimpi buruk tadi….” teriak Amel…

……. : “beneran gpp non..?”

Amel : “iya…..”

……. : “yauda Non…”

Amel sudah agak tenang….

Aku : “Mel….?”

Amel : “Rega…sakit banget…”

Aku : “kenapa kamu bohong padaku…?”

Amel : “kamu tidak akan melakukannya kalau aku berkata sebenarnya…. ”

Aku :” oh sial Amel… tidak harusnya kamu seperti itu… Lihat apa yang sudah aku lakukan… ” aku sedikit marah kepadanya…

Amel :” bukan cuma kamu.. tapi kita… Kamu marah…? ”

Aku :” gimana aku gak marah kalau uda begini…ahhh sial… ”

Amel :” kamu menyesal…? Bukannya kamu tidak berkurang apa2…?”

Aku :” aku sangat menyesal sudah mengambil perawanmu…. ”

Amel :” aku tidak menyesal kamu yang mengambilnya… ”

Sial… Sial…. Amel santai banget perawannya barusan lepas… Aku tertunduk duduk di tepian tempat tidur.. bahkan aku belum membersihkan penisku yang berlumuran darah perawannya Amel.

Amel :” Rega…. ? ”

Aku :” hmm.. ”

Amel :” bantu aku ke kamar mandi.. sakit banget…. ”

Kubantu Amel berjalan ke kamar Mandi.. Sama seperti saat Ressa pertama kali dianal Galih.. dia juga kesakitan seperti ini…

Setelah Amel masuk ke kamar mandi.. kuambil tisu dan membersihkan penisku.. lalu membersihkan darah yang menetes di atas tempat tidur…

Setelah itu Amel keluar dari kamar mandi.. berjalannya agak aneh saat dia kembali ke tempat tidur… dia sudah memakai piyama yang ada di kamar mandi… gantian aku membersihkan tubuhku di kamar mandi..

Amel :” kamu masih marah…? ”

Tanya dia saat aku sudah keluar dari kamar mandi dan memakai pakaianku…

Aku :” uda terlanjur.. perawanmu tidak akan pernah bisa kembali… ”

Setelah itu aku tiduran di sebelahnya… menutupi mataku dengan lenganku… memikirkan aoa yang barusan terjadi…

Amel :” Rega.. Maaf.. jangan pernah merasa bersalah…… ”

Amel :” Rega….? ”

Aku masih tidak mengerti dengan jalan pikirannya Amel.. Kenapa dia begitu mudahnya menyerahkan perawannya padaku, padahal aku bukan suaminya, atau kekasihnya…. Kenapa dia tidak menunggu ikatan dengan seseorang yang benar2 mwncintainya,, atau kalau bisa ikatan suci pernikahan sebelum melepaskan perawannya… aku tau itu tubuhnya, dia punya kuasa penuh atas tubuhnya…. tapi apakah dia tidak memikirkan dampak untuk kedepannya…? Kenikmatan sesaat harus terbayar dengan rasa bersalah… tidak.. bahkan aku tidak sama sekali menikmatinya tadi…

Amel :” Rega maafkan aku……hiks… ” dia memelukku…

Amel :” hiks…. ”

Seperti yang kukatakan tadi… semuamya sudah terlambat… Maafkan aku Mel.. kupegang lengannya yang merangkul tubuhku.. tapi anehnya Kelainan yang diderita Amel benar benar sudah hilang…

Aku :” uda jangan nangis…aku sudah bisa menerimanya… Masih sakit…? ”

Amel :” Masih…”

Aku :” yauda tidur aja… ” kukecup keningnya Amel…

Amel :” iya.. Makasih pangeranku… ”

Banyak cerita di forum esek2 yang kubaca yang bercerita atau bertema tentang melepas perawan.. kebanyakan dari cerita itu ditulis yang isiinya setelah melakukan penetrasi pertama kali terhadap ceweknya yang perawan akan melanjutkan penetrasi terus setelah keluarnya darah… tapi menurut (pengalaman TS) pada beberapa wanita yang pertama kali ditusuk saat dia masih perawan.. cewek itu kesakitan dan tidak ingin melanjutkan lagi… tapi mungkin tergantung ceweknya kali yah? Mungkin Kebetulan aja (TS) tidak ketemu cwek yang kuat menahan sakit setelah ditusuk pertama kali…

Hmm.. Amel sudah tidak perawan lagi… kata orang,,, cowok atau cewek tidak akan menjadi orang yang sama selepas melakukan pertama kali… Aku harap selain kelainannya hilang,, semoga Amel tetap jadi Amel yang sebelumnya… yang cantik, lucu, ramah, baik,,,, semoga ya Mel… Kulihat Amel sudah tertidur….

Kukecup lagi keningnya…

BERSAMBUNG

Daftar Part

Cerita Terpopuler