. Halaman Baru Part 35 | Kisah Malam

Halaman Baru Part 35

0
254

Halaman Baru Part 35

INSANE TRIP ; THE FACE OF THE FUTURE

–POV NETA–

Aku :” Pak Dirga…?

Dirga :” selamat pagi Bu Neta… ”

Aku :” ayo masuk dulu Pak… ”

Dirga :”apa boleh…? ”

Aku :” boleh dong.. ayo silahkan… ” kemudian Pak Dirga duduk di kursi yang ada di dalam kamar ini..

Ternyata yang mengetuk pintu adalah Pak Dirga, salah satu guru di tempatku menjalankan program PPL dan dia adalah ketua panitia kegiatan study tour ini… ngapain ya dia menemuiku? Pak Dirga orangnya lumayan Ganteng dengan tubuhnya yang proposional… nggak terlalu kurus dan tidak gendut.. lumayan tinggi dengan kulitnya berwarna coklat… badanya agak kekar.. maklum,, dia guru olahraga.. jadi tubuhnya bener2 fit..

Tanpa menutup pintu, aku masuk lagi ke dalam kamar dan duduk diatas tempat tidur..

Pak Dirga :” begini Bu Neta.. ” kupotong kalimatnya sebelum dia menyelesaikannya…

Aku :” kalau uda di dalam kamar gini.. panggil Neta aja Pak.. ”

Dirga :” Oh..? Kalau gitu Bu Neta.. eh.. Maksudku Neta juga jangan panggil aku Pak.. orang masih muda dan belum bekeluarga gini dipanggil Pak… Panggil nama saja… ”

Hmm.. Apa maksudnya dia menyebutkan statusnya padaku…?

Aki : ehmm… Ya nggak bisa gitu dong.. saya harus tetep menghormati bapak sebagai guru dan ketua panitia acara ini.. .. bagaimana kalau saya panggil Mas Dirga..?”

Dirga : “haha boleh.. Boleh… terserah kamu Net..”

Aku tersenyum padanya…

Aku : “jadi.. ada apa nih Mas Dirga pagi2 menemuiku…?”

Dirga : “ehmm.. aku mau diskusi tentang acara nanti sore Net… itupun kalau kamu tidak keberatan.. atau kamu masih mau istirahat..?”

Kenapa harus diskusi denganku..? Kenapa nggak sama Heru sebagai leader ketua PPL. . Hmm.. pak Dirga mencurigakan sekalli… okelah.. akan aku coba pahami apa maksudnya..

Aku : “sebenarnya sih agak capek.. maklumm. nggak pernah naik Bus selama itu..hehe. Tapi gpp kok Mas.. kita diskusikan aja rencana buat ntar sore ”

Dirga : “loh..? jangan deh kalau gitu.. kamu istirahat aja.. Biar aku diskusikan dengan yang lain..” kemudian dia berdiri.

Aku : “uda gpp Mas.. cuman pegel aja kok…” kuarahkan tanganku ke belakang leherku.. dan memijatnya.. kulihat pandangan Mas Dirga tertuju pada pangkal lenganku yang terbuka karena tanganku mengarah keatas memijat leherku. dia bisa melihat kulit ketiakku yang putih mulus….. Sedikit kubusungkan dadaku.. payudaraku langsung menonjol dan dia melihatnya… dia pasti bisa melihat puting susuku yang terletak dibalik tanktop.. karena aku tidak memakai Bra..

Dirga : “mau aku bantu pijetin..? Tentunya jika kamu tidak keberatan… ”

Hmmm. tuh kan…. apakah aku harus menerima tawarannya..?

Aku : “emangnya Mas Dirga bisa pijat..?”

Dirga : “ehmm. aku pernah ikut mata kuliah tentang struktur urat manusia.. aku tau Bagian2 mana yang harus ditekan ketika seseorang mengalami cedera.. dan sebagainya…”

Aku : “boleh deh kalau gitu Mas.. tolong ya… Hehe…”

Jadi penasaran sejauh mana dia akan berani kepadaku..

Dirga : “boleh kututup pintunya…? Nggak enak nanti jika dilihat yang lain…”

Nah loh… dia mulai berani…

Aki : “iya mas betul.. gak enak jika ada siswa atau guru yang ngeliat… tutup aja gpp…”

Dia langsung berdiri dan menutup pintu kamarku. setelah itu dia mendekatiku dan duduk diatas tempat tidur desebelahku…

Dirga : “jadi.. bagian mana nih yang paling kerasa capeknya..?”

Aku : “ehmm.. di pundak dan sekitaran leher kali ya..” ucapku sambil memijat2 pundakku..

Dirga : “baiklah… Maaf yah…” dia memulai pijatannya di pundakku.. kurasakan tangannya dengan lembut menekan nekan pundakku..

Pijatan tangan Mas Dirga langsung membuat tubuhku tegak,, padahal pundakku yang dipijat tapi bisa kurasakan pijatannya sampai ke bawah punggungku, dan enak sekali…

Aku : “ssh,,,,” aku mendesis pelan,, kucoba menutup mata biar lebuh merasakan pijatannya,,

Dirga : “kamu uda pacar Net..?”

Woooo pertanyaannya langsung to the point..

Aku : “pacar..? Punya… …”

Dirga : “temen kuliah..? Atau malah dia ikutan PPL juga…?”

Aku : “ehmm.. dia kuliah di universitas lain kok..”

Dirga : “ohh kirainn guru PPL juga… bisa marah dia lihat aku ada dikarmu..hehe”

Kalau pacarku ikutan PPL ya gak bakalan aku mau dipijat sama Mas Dirga…

Aku : “hehe.. anggep aja aku jomblo Mas.. Santai aja…”

Pijatan tangannya kini berpindah ke bawah punggungku.. dia menekankan jempol dan telunjuknya di punggungku, bergerak dari bawah sampai ke atas… Dia pasti tau kalau aku tidak memakai bra…

Aku :” auw….. ”

Dirga : “sakit ya..? Kamu beneran kecapek’an ini…”

Mas Dirga bener2 tau bagian2 mana di punggungku yang terasa pegel.. kuakui dia bisa memijat.

Aku : “kenapa gak jadi tukang pijat aja mas..?i..”

Dirga : “hahaha… besok aja kalau sudah pensiun.. akan kupertimbangkan jadi tukang pijat… Kamu harus jadi pelanggan tetapku ya…”

Dirga : “ehmm.. kalau tidak keberatan.. boleh sedikit kuangakat bajumu? .. sepertinya ada urat yang tegang dibelakang perutmu…”

Aku : “iya mas gpp…”

Mendapat ijinku, dia Tidak ragu dia mengangkat tanktopku sedikit keatas… Dan langsung memijat bagian belakang perutku… tangannya langsung menyentuk kulit punggungku…

Aku : “mau pakai lotion mas…?”

Dirga : “boleh kalau ada… eh itu yah… ” dia melihat lotion diatas meja dan langsung mengambilnya dan melumurkan di tangannya… kemudin dia kembali memijat bagian belakang perutku.. Dengan bantuan lotion tangannya yang licin Kali ini tangannya mengurut tubuhku…

Dirga : “coba kamu tengkurep deh biar lebih rileks…”

Kuturuti maunya… aku tengkurep diatas tempat tidiur… dia kembali mengurut punggungku tapi kali ini tangannya mengurut sampai ke atas punggungku.. tangannya masuk ke dalam tanktopku… entah apa yang ada dipikirannya mengetahui aku tidak memakai bra…

Beberapa kali dia mengusap punggungku dari bawah sampai ke atas,, Usapan tangannya sangat lembut kurasakan., sangat nikmat dan enak,,, gak kalah sama pijatan pijatan di spa..

Dirga : “uda merasa lebih baik..?”

Aku : “iya mas lumayan..” memang benar enak pijatannya, tubuhku yang tadi terasa tegang kini lebih nyaman dan rileks… pegel2 yang tadi kurasakan kini mulai hilang…

Dirga : “ehmmm.. kayaknya bajumu mengganggu deh.. bisa dibuka aja? Itupun lagi2 kalau kamu tidak keberatan….”

Baju yang menggangu pijatan… hmmm alasan klasik.. tapi masa’ aku harus topless dihadapan Mas Dirga.. seseorang yang baru sehari kukenal.. Aduhh gimana yah.. ? Atau aku harus menolaknya..?

Ehmm,, Gpp kali ya? Cuman untuk pijat kan… aku mencoba meyakinkan diriku sendiri…

Aku : “yauda deh mas…” ucapku pasrah..

Eh dia langsung menarik tanktopku keatas dengan kasar… Dia uda mulai agresif.. Masih posisi tengkurep aku sudah tidak memakai atasan.. dia yang duduk disampingku pasti bisa melihat bagian samping payudaraku yang menempel diatas tempat tidur.. semakin kutekan tubuku kebawah agar dia tidak bisa terlalu banyak melihat bagian depan tubuhku.. kubenamkan kepalaku diatas bantal.. Sebenarnya aku sedikit malu…

Kurasakan tangannya mengusap seluruh punggungku… beberapa kali dia melumuri punggungku dengan lotion… dia kini menekan nekan bagian punggungu..

Dirga : “jangan sering2 pakai bra yang ketat… Tidak bagus buat tubuhmu…”

Aku : “gitu ya mas…? Auww… ” dia menekan sangat kuat bagian punggungku yang biasanya tertupi tali bra… beneran sakit di daerah situ..

Aku : “auwww… masss..”

Dirga : “tahan ya Net.. tegang sekali di daerah sini… Cobalah untuk bernafas secara teratur…”

Dia menekan nekan punggungku… sesekali punggungku dipukul pukul.. sebenarnya ini sangat enaakk… Amazing… pijatan Mas Dirga seolah memindahkan batu yang sangat berat yang selama ini menempel di punggungku…

Dirga : “gimana? Uda agak enteng kan…?”

Aku : “iya mas enak banget…”

Gerakan tangannya yang dari tadi menekan nekan punggungku kini berubah menjadi usapan usapan lembut lagi… Kedua tangannya mengusap bagian samping tubuhku.. sesekali tangannya menyentuh bagian samping payudaraku.. emang teknik pijatnya seperti itu atau dia sengaja pengen menyentuh payudaraku?

Beberapa menit dia melakukan gerakan seperti itu… tangannya tambah sering menyentuh bagian samping payudaraku.. Dia pasti sengaja… gawatnya aku mulai keenakan karena dia menyenggol nyenggol payudaraku,,

Lalu tiba tiba tangannya menelusup ke bawah tubuhku dia menyentuh perutku kemudian mengangkatnya,, dia membalikkan tubuhku tanpa warning terlebih dulu… aku sempat terkejut dia melakukannya..

Langsung reflek kututupi payudaraku dengan tanganku… Tapi tidak bisa tertutup semua karena payudaraku yang terlalu besar.

Sialann.. dia mulai berani denganku… dia bisa melihat bagian depan tubuhku yang tidak memakai pakaian.. tangannya mulai mengurut perutku.. menyentuh nyentuh pusarku…

Ini sudah terlalu jauh,,, Haruskah kuhentikan?

Ehmm.. selama dia tidak macam2 menyentuh payudaraku, sementara ini akan kubiarkan dia melanjutkan perbuatannya.. .

Dia tersenyum melihatku, sambil sesekali melirik payudaraku… aku sama sekali tidak bisa tersenyum dalam keadaan seperti ini… masih kulihat tangannya mengusap2 perutku.. jaga2 kalau tiba2 dia menyentuh payudaraku.. Kalau pacarku gitu aku tidak khawatir… lah dia? Kenal aja baru itungan jam… uda berani nyentuh2 tubuhku.. Mesum juga ternyata pak guru satu ini…

Untung ganteng,,,.

tapi usapan tangannya sangat lembut… menyentuh nyentuh bagian samping perutku.. sangat geli kurasakan. geli geli nikmat… sepertinya dia mencoba untuk merangsangku.. aku harus kuat dan tabah dari usahanya tersebut..

Dirga : “kamu punya perut yang langsing Net..kamu pintar menjaga bentuk tubuhmu.. ”

Ucapnya sambil tetap mengusap tangannya yang licin diperutku…

Aku : “hehe.. iya dong Mas… Biar pacar gak lari..”

Usapannya semakin naik ke atas, hampir menyentuh bagian bawah payudaraku… jantungku berdebar.. Akankah dia menyentuh payudaraku? Pikiranku mengatakan jangan… Tapi tubuhku ingin dia menyentuh payudaraku.. fuckkkk

Fiuhhh… akhirnya Dia berhenti mengusap perutku.. tapi dia menelusupkan tangannya lagi di balik tubuhku dan mengangkatnya dan membalikkan tubuhku lagi.. uda kayak tempe goreng aja tubuhku dari tadi dibolak balik..

Astaga…

Aku : “mas…?”

Dia sudah menyentuh bokongku… dia menekan nekan bokongku sampai ke pahaku..

Dirga : “rileks net……”

Apanya yang rileks? Aku jadi tegang karena dia mulai berani menyentuh bokongku.. tangannya mengusap bagian dalam pahaku.. Meskipun celanaku tebal.. tapi bisa kurasakan usapan tangannya.. Aku hanya bisa pasrah dia meremas remas bokongku.. bahkan aku mulai menyukainya…

Dirga : “aku pijat didaerah sini karena pasti capek karena duduk lama di bus kan?”

Ahhh.. itu hanya alasanmu aja kali untuk menyentuh bokongku… Tangannya mengusap pahaku.. terus naik ke bokongku dan..

Aku : “eh eh. . mas…. Jangan mas.. ini uda terlalu berlebihan deh kayaknya….” ucapku sambil menoleh ke belakang..

Kalian tau apa yang dia lakukan? Dia mempelorotkan celanaku.. dia bisa Melihat bokongku yang tidak memakai daleman..

Dirga : “tenang aja Net.. aku hanya akan memijatnya.. trust me..”

Fuckkk.. dia sudah mulai menekan nekan bokongku.. Tangannya melakukan gerakan seperti mengasah tangannya di atas bokongku.. uhhh.. enak sekali kurasakan saat dia menekan dengan kuat bagain atas bokongku.. Dia sangat tau bagian2 mana yang perlu ditekan sehingga membuatku merasa sangat rikeksss..

Kemudian dia melumuri tangannya lagi dengan lotion.. Lalu kali ini mengusap bokongku… Beberapa kali dia menyentuk belahan bokongku… Membuatku sangat kegelian…

Dirga : “sungguh beruntung pacarmu Net…”

Hah? Aku tidak paham apa maksudnya.. aku masih merasa terlalu rileks akibat usapan usapannya di bokongku… menyentuh bagian dalam pahaku,, itu bagian yang sangat sensitif bagiku,,,,

“mphhhh,,,”

Dia menekankan kedua jempol tangannya di samping belahan bokongku paling bawah,, terus menekannya sampai ke atas.. lalu turun lagi ke bawah,,, jempolnya sedikit lagi pasti bisa menyentuh bibir memekku,,

Libidoku langsung meningkat tajam saat jarinya menyusuri belahan bokongku dari atas sampai ke bawah.. menyentuh lobang anusku menyentuh sedikit memekku..

sudah cukup.. sebenarnya aku menyukai perbuatannya tapi ini sudah terlalu berlebihan..

Aku : “sepertinya sudah cukup deh mas… aku uda merasa enakan.. ”

Aku mengangkat tubuhku bermaksud beranjak dari tempat tidur..

Tapi dia langsung menekan tubuhku lagi dengan kuat..

Dirga : “loh belum selesai Net.. nanggung… ”

Aku : “tapi mas.. aku sudah mulai tidak nyaman saat kamu menyentuh….. aaaaaaaachhhhhhhhhhhh”

Kalimatku terpotong desahanku karena dia mulai menyentuh lobang anusku… bahkan dia memasukkan jarinya di dalam lobang itu..

Dirga : “tenang aja Net… kamu nanti akan merasa lebih lebih rileks… Percaya padaku.. oke..?”

Aku tidak bisa menjawabnya karena mukaku kubenamkan di bantal.. Jika tidak kulakukan dia pasti mendengar desahanku…

Fuck….

“mphhhhh….” desahnku tertahan bantal… jarinya keluar masuk di dalam anusku… Sangat nikmat rasanya.. aku bisa merasakan nikmatnya karena aku sering melakukan anal sex dengan pacarku.. memekku sudah sangat basah… tiba2 kurasakan sesuatu berada di dalam memekku yang sudah banjir… .

“mmphh….”

Sialann dia memasukkan jarinya ke dalam memekku dari belakang.. bahkan 2 jari…

“mppphh…….”

2 lobang kenikmatanku disiksa jari jarinya… tubuhku semakin blingsatan,,pinggulku semakin naik ke atas… naik keatas…

“achhhhhhhhhhh…….” aku tidak bisa menahan desahanku lagi… Aku sangat malu karena aku begitu menikmati permainan tangan mas Dirga di lobang memek dan anusku..

Dirga : “gimnaa ? Enakk kan Net…?”

Aku : “achhhhhh. shiittt….. Achhh….”

Jarinya mas Dirga mengaduk ngaduk di dalam memekku, seakan jarinya ingin menelusuri bagian2 di dalam memekku,,, bahkan, kali ini dia memutar mutar jarinya di dalam memekku,,,

Aku : “sssshhh,,,achhhhhhh,,,” dia sangat jhebat melakukannya,,, Fuckkk,,,

Dirga : “gimana Net..? lanjutt..?”

Aku : “achhh,,, sudah Mas cukup,,, stoppppppp.. achhhhhh..” aku sangat gengsi mengakui kalau ingin dia terus melakukannya,,, aku sudah terangsang hebatt.. fuck,,,fuck…

Gerakan tangannya semakin cepat… semakin cepat…

Aku : “achhh…. Achhhhh.. Ach….. Achhhhhh.. masssssssssss…”

Aku mau nyampekk.. aku sudah akan orgasme…….

Aku : “achhh…. Achhhhh.. Ach….. Achhhhhhcchh…… haaahhh???”

Loh ?

Dia mengeluarkan semua jari2nya… Dia menghentikan segala tindakannya kepadaku tepat sebelum aku orgasme… fuckkk… kenapa berhenti sih? Tapi masa’ iya aku menyuruhnya jangan berhenti,,,,, sialannn,, dia mempermainkanku,,,

Tubuhku langsung ambrukk… nafasku tersengal… aku masih membenamkan wajahku di bantal.. Aku tidak tau apa yang dia lakukan… apa dia sudah cukup segini aja..?… Nanggung banget sumpah… tapi yasudahlah, begini lebih baik… tapi dalam lubuk hatiku aku sangat berharap mas Dirga melanjutkan perbuatannya… sialll.. kenapa dengan diriku ini…?

Tiba-tiba kurasakan dia naik ke tempat tidur.. apa yang akan dilakukannya? Dia meremas bokongku lagi…

Ternyata dia belum selesai… kurasakan celanaku di turunkan sampai lepas dari tubuhku… Aku sudah benar nenar telanjang.. aku sangat pasrah dia melakukanya,,, aku masih membenamkan wajahku dibantal. aku penasaran apa yang akan dia lakukan…

Kurasakan Dia membuka kakiku lebar lebar.. dan mulai meremas bokongku lagi…

Aku : “achhhhhhhhhh… Massssss….”

Aku kaget dan merasa geli karena ada sesuatu yang lebih besar dari jarinya masuk di dalam. Memekku.. Dia memasukkan kontolnya… fuckkk… langsung aku menoleh kebelakang,, ternyata dia tadi berhenti untuk melepas semua pakaiannya,,,,

Aku : “masssss.. achh.. jangannn.. Jangann…”

Dia sudah mulai menggerakkan pinggulnya…

Aku : “achhhhhhh… fuck…..”

Kontolnya mas Dirga sudah mulai mengaduk aduk memekku.. Aku tidak menyangka pijatannya akan berakhir seperti ini… tapi… aaaaaaaaa desahanku mengindikasikan aku menyukainya… siall…

aku memang menyukai seks..siapa coba yang tidak menyukai seks?

Aku juga tidak jarang melakukannya dengan orang lain tanpa sepengetahuan pacarku… tapi setidaknya aku sudah mengenal mereka.. aku yg memilih mereka siapa2 saja yang bisa melakukan seks denganku… tidak seperti sekarang, Mas Dirga yang baru saja kukenal sedang menyodok memekku dari belakang..

Aku : “achhhhhhhhh… ssshhhhh.. Massss…”

Mungkin aku terlalu lembek pada Mas Dirga.. trrlalu memberikan harapan padanya, membuat dia berani melakukannya padaku..

Plok plok plok plok plok

Ahhhh sudahlah gak perlu terlalu aku pikirkan. sudah terlanjur… untuk kali ini saja aku ikhlas dia melakukannya padaku.. lain kali jangan harap aku seperti ini… aku harus mepertahankan prinsipku untuk bercinta dengan orang yang memang benar benar kupilih…

Aku : “terus massss.. yang kenceng… achhhhhh”

Plok plok plok

Dirga : “haha.. kamu uda mulai menyukainya kan…?”

Sialan PD Banget dia…

Aku : “iya Mas… terussskan.. achhhhh shit…”

Tubuhku bergerak maju mundur terkena sodokan kontol Mas Dirga dari belakang,,

Sampai tempat tidur ini bersuara sangking rapuhnya tempat tidur ini…

DOK DOK DOK DOK

Plok plok plok plok

Kini tangan Mas Dirga meremas kuat payudaraku.. memainkan putting susukuu, sambil menciumi punggungku… tubuhnya menempel dipunggungku.. bisa kurasakan badannya licin karena keringat.

Aku : “ouhhhhh.. ssshhh…”

Plok plok plok plok

Dok dok dok dok dok

Dirga : “pacarmu beruntung Net bisa ngeseks dengan tubuhmu yang sangat indah ini….”

Aku : “achh… ssshhh…. Oh myyyyyy…. kamu suka tubuhku Mas..?.acchhhhhhh…”

Dirga : “tubuh paling indah yang pernah kuginiin…”

Ya ya ya… kamu pasti sangat sangat merasa beruntung melakukannya denganku..

Setelah itu dia mencabut kontolnyaaa.. dia uda mau keluar?

Kutoleh kebelakang, dia merebahkan tubuhnya sambil mengocok kontolnya.. Ohh aku tau maksudnya.. dia ingin aku mekakukan gaya wot…

Segera aku memposisikan tubuhku diatas perutnya dengan bagian tubuhku membelakanginya…

Blessss

Memekku sudah menelan kontolnya..

Aku : “achhhhhhhh…..” dengan posisi ini kontolnya Mas Dirga masuk sangat dalam di memekku..

Aku : “ouhhhhh…” aku mulai menaik turunkan tubuhku…

Plok plok plok plok
dok dok dok dok

Dirga : “ahhh ahhhh….”

Kurasakan geli yang sangat nikmat di memekku.. rasa geli seperti inilah yang membuatku sangat menyukai seks…

Plok plok plok plok

Tubuhku naik turun.. naik turun..

Naik… saat mau turun dia menahan tubuhku untuk tidak turun.. malah dia yang menaik turunkan pinggulnya.. dia menyodokkan kontolnya dengan posisi masih rebahan… sambil meremas dengan kuat bokongku.

Nimkmat sekali… membuatku meremas remas payudaraku sendiri… memilin putingku..

Aku : “achhhhhhhhhh……”

Aku : “achhhhhhh…… Nghhhhhh… Achhhhh…”

DOK DOK DOK DOK

Aku : “terussss…terusss…achhhhhhh…… Nghhhhhh… Achhhhh…”..

Gerakan pinggulnya semakin cepattt.. gokil eNak bangetttt…. membuatku merem melek merasakan hujaman kontolnya Mas Dirga.. Sepertinya aku sudah nyampek…. badanku merinding semua… membuat kepalaku sampai terdongak ke atas…. Tapi

Ehhh…?

Aku kaget melihat ada yang melihat aksi kami dari lobang angin2 jendela… Anak itu lagi… Bukannya takut karena kepergok melakuan hubungan badan dengan Mas Dirga… aku malah tersenyum kepadanya sambil meremas payudaraku… dia langsung kelihatan panik dan berhenti melihat aksi kami..

Xixixi.. anak itu lucu banget… aku tidak peduli dia melihatku.. aku tau dia gak bakalan cerita ke siapa2.. Akan kuurus dia nanti.

Plok plok plok plok plok

Dirga : “ahhhh… Ahhh.. aku mau nyampek…”

Ohh dia mau keluar.. lalu tiba2 dia mendorongku.. membuat kontolnya keluar dari memekku…

Setelah itu dia merebahkan tubuhku dan mengocok kontolnya sambik meremas payudaraku.. Hingga akhirnya…

Crot… Crot… Crott…

Beberapa kali kontolnya menyemburkan sperma diatas tubuhku…. Terasa hangat spermanya… Dia lanngsung lemas turun dari tempat tidur… aku juga masih lemas tak berdaya diatas tempat tidur… kulihat dia pergi langsung pergi ke kamar mandi…

Bercinta di pagi hari memang menyenangkan.. kusentuh memekku sendiri… kusentuh klirotisnya yang masih membesar… gimana ya kalau anak tadi…. hihihi.. pikiranku tiba2 nakal mengingat anak tadi yang mengintip kami… aku punya ide.. akan kumanfaatkan Mas Dirga..

Mas Dirga keluar dari kamar mandi dan memakain pakainnya lagi…

Dirga : “makasih Ya Net… luar biasa bisa melakukannya denganmu…”

Aku tidak menjawab kekagumannya padaku.. aku hanya melihati dia

Dirga : “jangan sampai orang lain tau Ya….tapi nanti malam boleh kali ya pijat2an lagi.. ”

Nah ini dia…

Aku : “iya Pak.. jangan sampai orang lain tau… gimana jadinya jika orang lain tau seorang Guru baru yang masih muda Merayu guru PPL untuk bercinta dengannya saat kegiatan study tour…”

Dirga tampak kebingungan dengan perkataanku..

Dirga : “lok maksudnya Net…?”

Aku : “ehm… enggak kok Pak.. seru kali ya jika ada head line koran tulisannya seperti itu…”

Mas Dirga semakin tampak kebingungan… aku masih rebahan sambil menekan nekan Memekku sendiri sambil menatapnya..

Dirga : “a.. Apa. Maksudnya ini…?”

Aku : “hihihi.. rilekss Pak tenang aja… rahasia ini aman denganku… tapi awas ya kalau bapak macam2 lagi denganku… aku tidak akan sungkan2……”

Dirga : “oke.. Oke.. stop.. jangan diteruskan… Aku tidak akan macam2 lagi denganmu..oke..?”

Aku : “oke… ehmm. Pak… kalau misalnya aku sore ini tidak ikutan kegiatan, apakah masalah buat bapak? Sepertinya aku ingin jalan2 deh Pak… ”

Dirga : “ehmm enggak masalah kok.. kamu bisa bebas melakukan apapun..mau istirahat, atau kamu mau jalan2.. terserahhh,, nanti aku yang akan bilang ke ketuu guru PPL..”

Aku : “oke…. lalu kalau misalnya aku minta ditemenin salah satu siswa apakah juga tidak masalah…?”

Dirga : “iya. Iya gpp.. nanti aku carikan siswa yang bisa menemanimu jalan2…”

Aku : “ehmmm… sepertinya aku sudah memilihnya Pak…. Jadi Bapak tidak perlu repot2 mencarikan siswa lagi…”

Dirga : “ohh… Baiklah, sebut saja namanya dan kelas berapa dia…”

–POV Ega–

Aku langsung berlari menuju kamarku, aku sangat yakin dia tadi melihatku, pakai tersenyum lagi,,,, gilaaaa… aku ketahuan mengintip.

CKLeK

Aku :” loh kalian…? ” waktu aku masuk ke dalam kamar aku melihat Ressa dan Adit di dalam.. Mereka sedang rebahan di masing2 tempat tidur.

Adit :” dari mana bro.?…”

Ressa :” keliatan panik gitu sih…? Abis liat setan…?”

Kalo ini sih lebih dari melihat setan.. abis lihat nenek lampir cantik telanjang,,,

Aku :” eh.. Enggak.. Habis jogging… ” aku langsung rebahan di sebelahnya Ressa..

Ressa :” cieee uda berani deket2 aku yah? ” langsung dia merangkulkan tangannya dia badanku… dia melihat wajahku,,,

Adit :” wah.. Wah.. bro inget yang disana broooo…. ” ucap Adit mengingatkanku…

Sial aku lupa kalau lagi ada Adit.. Dia menegurku agar inget kepada Alexa.. Gara2 masih kebayang tubuh telanjang kak Neta waktu dia dan Pak Dirga bersetubuh membuatku tiba2 mendekati Ressa.. padahal aku tidak menginginkannya, tapi sepertinya tubuhku butuh pelampiasan… sial.. Sial…

Aku langsung beranjak dari tempat tidur dan duduk di kursi yang ada di dalam kamar.

Ressa :” eh.. Eh… Kok pindah sih? ”

Aku :” hehe sorry sorry.. khilaf…. ”

Ressa :” inget siapa sih…? ” tanya Ressa penasaran..

Aku :” eh.. Ini.. inget sama yang diatas…ya kan Dit…? ”

Adit :” iya..inget yang diatas hehe”

Ressa :” kalian menyembunyikan sesuatu dariku… kasih tau nggak… ? ”

Aku :” eh.. apa’an..? Nggak ada tuh… ”

Adit :” eh anu Ress,, bro.. aku mau kekamar dulu.. mau tidur.. Capek.. ”

Woii.. sialan Adit langsung kabur… Aku langsung rebahan di tempat tidur yg tadi dipake Adit dan langsung menutupi seluruh tubuhku dengan selimut…

Tiba2 kurasakan tempat tidur ini ada yang menaiki… pasti Ressa… dia langsung menarik selimutku…

Ressa :” apa yang kalian sembunyikan? ”

Aku :” nggak ada Ress… beneran… ”

Ressa :” huffttt.. rahasia2an… Gak asik.. ”

Eh dia langsung tiduran di dadaku… waduh…

Ressa :” ngantuk.. aku tidur disini yah… “dia memang kelihatan kelelahan.. langsung kuusap usap kepalanya…

Aku :” dari mana kalian tadi..? Aku tadi cariin kemana2 gak ketemu… ”

Ressa :” kamu sih tadi tidurnya pules banget… tadi jalan2 sama Adit.. Ga jauh dari penginapan di dalam hutan… ada sungai yang airnya jernihhhhh dan dinginnnn banget… bagus tempatnya. Suasananya tenang dan nyaman banget disana,, cocok buat meditasi,,…. besok pagi aku ajakin kesana.. ”

Aku : “owww… oke…”

Ressa :”tau nggak, aku tadi berendam naked.. Hihihi… ”

Aku :” seriusss..? adit juga…?

Ressa : “iya….”

Aku : “terus…?”

Ressa : “apa..?”

Aku : “terus apa yang kalian lakukan…?”

Ressa : “kita pelukan…”

Aku : “hahhhhh..?…sambil naked? Terusss…?” sumpah aku penasaran..

Ressa : “kenapa sih..? Kamu jeles aku berendam naked berdua dengan Adit….?”

Aku : “eh.. enggakkkkk…”

Ressa : “ohhhh… yaudaa kalo gak jeless gak usah tanya2,,, RA-HA-SIA.”

Buset,, dia membalsku,,, aku penasaran apa yang Ressa dan Adit lakukan di sungai,,, ataukah mereka,,,? Ahhh,, gak peduli,,,, toh ya itu Adit,,, dia tidak mungkin menyakiti Ressa,,, menyentuh tubuhnya pun dia tidak mau,,, aneh juga sih,, kenapa dia bener bener gak mau sama Ressa.

Aku :” yauda tidurr kalau capek.. ” dia tidak menjawabku.. dia sudah tertidur… lucu banget Ressa.. dia bisa tidur dengan posisi kepalanya di dadaku.. kurasakan payudaranya yang besar mengembang mengempis di lenganku seirama dengan nafasnya yang teratur… kini kuusap usap punggungnya… hadeeehh.. Ressa semakin membuat penisku menegang…

Segera kupindahkan posisi tidurnya agar dia gak capek tidur seperti ini,, manis juga si Ressa kalu tidur,,

Nekat kucium pipinya,, hihihihi….

.

.

.

Sekitar pukul setengah 3 sore aku, Ressa dan Adit sedang berjalan menuju Hall penginapan yang akan digunakan untuk berkumpul dan dilakukan pembekalan materi tentang alam sekitar penginapan ini..

Ressa :” itu Amel kan…? ” ucap Ressa.

Aku dan Adit langsung menoleh ke arah yang ditunjukkan Ressa… Amel sedang berjalan sendirian menuju Hall dari arah berlawanan.

Adit :” gileee.. Cantik banget Amel kalau kayak gitu ya..? ”

Benar yang dikatakan Adit… Amel keliatan cantik banget kalau tidak sedang memakai seragam sekolah.

Ressa :”iya lucu dia kalau kayak gitu.. Gemess.”

Amel sedang membawa susu kemasan di tangannya… susu kemasan itu mengingatkanku dengan awal2 aku masuk kesekolah, yang masih belum aku tau siapa yang diam diam memberikannya padaku..

Adit :” ayo samperin broo… ”

Eh.. nyamperin Amel..?

Aku :” nggak deh.. dia pasti langsung lari melihatku.. ”

Ressa :” oh yah…? ”

Aku :” coba aja… ”

Adit langsung berjalan lebih cepat mendahului kami.. dia langsung berhenti di depan tubuh Amel. sambil menunduk, Amel mencoba berbelok ke arah kanan menghindari Adit, tapi Adit menggodanya dengan menutupi jalannya lagi..lalu Amel berbelok ke kiri,, tapi Adit menghalanginya lagi,,,,. Begitu terus yang mereka lakukan… Amel semakin menunduk kebingungan sambil menggaruk garuk belakang kepalanya..

Ressa :” hahaha lucu….. ”

Kasian sih sebenarnya,,, tapi emang lucu..

Saat aku dan Ressa sudah dekat ke mereka, aku mencoba menyapa Amel…

Aku :” hai Mel… ”

Amel langsung melihatku, wajahnya memerah… dan seperti yang sudah sudah…

Wusssssssssssssssssssssssss

Aku :” tuh kan…lari.. ”

Ressa :” bisa gitu ya..? Wajahmu nyeremin kali.. Hahaha”

Yesss, dia takut melihatku,,

Adit :” yaaahhh.. lari deh… padahal lucu kan dia..? Ya kan? Ya kan…? ”

Aku :” iya… sikaaaaat Dit…. ”

Ressa :” iya Dit… kamu kan jomblo… deketin dia kalau suka..jangan mikirin yang sudah pergii ”

Ehh? Siapa…?

Adit :” terima kasih kakak pertama dan kakak kedua… akan aku terima beban tugas ini… ” ucapnya sambil menundukkan tubuhnya..

Ressa :” hahaha bocah edannn…. ”

.

.

Kami bertiga melanjutkan masuk ke dalam Hall yang sudah ramai siswa dan guru2… Tapi acaranya belum mulai… tidak kulihat Kak Neta di keramaian ini. Aku masih takut bertemu dengannya…

.

.

Tiba tiba ada dua cewek yang mendekati kami bertiga.. posisiku ada di tengah2 Adit dan Ressa. Salah satu cewek yang berambut panjang itu memberikan sesuatu kepadaku sambil malu2…

Eh…? Coklat….?

……. :” ini buat kak Adit.. Mohon diterima”

Kami bertiga saling lihat2an… Ressa langsung ketawaa,,,, aku dan Adit kebingungan…

Aku :” Adit…? maaf kayaknya salah orang… ni yang namanya Adit… ” aku menunjuk ke Adit…

Cewek tadi keliatan kebingungann.. Langsung dia mengatakan sesuatu ke temannya yang berambut pendek…

…… :” gimana sih kamu Win… katamu yg cakep namanya Adit yang jelek namanya Rega… Malu tau’… ” ucapnya , meskipun pelan tapi kami bertiga bisa mendengarnya

Ehh..?

Win.. :” aku juga nggak tau…bentar2..”

Win.. :” ehmm permisi senior… Kami anak kelas 10,, temenku ini namanya Mira… dia suka denganmu senior.. ” dia mengucapkannya kepadaku, cewek yang berambut pendek itu keliatan lebih PD dibandingkan dengan temannya tadi.. Ohh jadi mereka adik kelas..

Mira :” eh apaan sih win.. jangan gitu dong.. malu…. ”

Win..:” kamu ngasih ke coklat ke dia karna suka dengannya kan? ”

Mira :” iya tapi jangan disebutkan juga kali…. ”

Mereka meributkan sesuatu,,,,,

Adit :” berarti aku yang jelek dong…. ”

Ressa tertawa geli melihat kedua adik kelas ini dan reaksi Adit… Hihihi dapet coklat dari adik kelas.. apa benar dia suka denganku,,,?

Aku :” ohh jadi gitu.. yauda aku terima coklatnya makasih ya Mira… lain kali jangan salah sebut lagi.. . namaku Rega.. ”

Mira :” iya kak Rega.. maaf.. Hehe”

Aku :” iya gpp.. kalau kamu siapa namanya? ” aku tanya kepada cewek satunya yang berambut pendek.. yang daritadi keliatan sangat tenang.

Win.. :” namaku Winry… salam kenal senior.. ”

Winry Ya?

Aku yang sekarang mungkin tidak akan menyangka jika di masa depan saat aku kuliah akan mendapatkan moment dengan Winry.. dan sempat mengukir kenangan indah dengannya…

Tiba2 Dio ketua kelas menghampiri kami…

Dio :” woi.. Rega.. dipanggil Pak Dirga… ”

DEG

DEG

DEG

Mampus… tuh kan Kak Neta tadi tau kalau aku mengintip mereka dan melaporkannya ke Pak Dirga. Gawatt gimana ini? Apa yang akan terjadi kepadaku…. aaaaaaaaaa

Dio :” Ga….? Malah ngelamun… ”

Dio, Ressa, Adit, Winry dan Mira ngelihatin aku….

Aku :” dimana Pak Dirga..? ”

Dio :” tuh.. diruang sebelah musholla.. Cepetan ditungguin… ”

Aku harus menghadapinya.. aku akan tanggung jawab dengan perbuatanku… Aku langsung pergi ke tempat yang ditunjukkan Dio… tanpa berpamitan kepada mereka..

.

.

CKLEk.,

Kubuka pintu ruangan ini… disana sudah ada Pak Dirga dan Kak Neta…

GLEK.

Pak Dirga :” duduk Ga..”

Dia menyuruhku duduk di sofa yang sudah duduk juga kak Neta… Apa yang akan mereka katakan? Apa mereka akan menyuruhku tutup mulut dengan imbalan? Atau malah akan mengancamku…? Ancaman seperti apa ya kira2..?

Aku tertunduk duduk di sofa… Kak Neta tidak pernah berpaling dariku… dia ngeliatin aku terus. Dia melihat coklat yang ada di tanganku,,,

Pak Dirga :” jadi gini… Aku tanya dulu.. kamu ingin dapet nilai bagus di kegiatan ini..? ”

Eh.. jadi dia akan memberiku imbakan nilai bagus jika aku menutup mulutku.. hmm.. menarikk

Aku :” ma..maksudnya Pak..?” aku pura2 bego..

Pak Dirga :” kamu ingin dapat nilai bagus kegiatan ini tanpa harus susah2..?”

Aku :” emangnya bisa? ”

Pak Dirga :” bisa diatur…. asal… ”

Kak Neta :” asal selama 3 hari ini kamu nemenin aku… ” kak Neta tiba tiba memotong perkataan Pak Dirga..

Whattttt?… Gak salah denger nihh…?

Pak Dirga :” loh.. Bu Neta bukan gitu kan tadi…… ”

Kak Neta :” kenapa Pak Dirga..? Gpp kan aku meminta itu….? ”

Kulihat kak Neta menatap dengan tajam Pak Dirga… Pak Dirga keliatan kebingungan..

Pak Dirga :” iya Bu Neta… gpp kok… ” buset.. Kak Neta berhasil menguasai Pak Dirga. Pak Dirga sama sekali tidak berkutik..

Kak Neta :” so.. gimana Rega..?”

Aku :” kalau aku menolak…? ”

Kak Neta :” tidak ada alasan bagimu untuk menolak.. kamu bisa mendapatkan nilai bagus tanpa perlu capek capek ngikutin kegiatan ini… Kamu cukup menemaniku selama disini.. nanti aku kasih hadiah spesial… ”

GLEK

Aku dan Pak Dirga sama sama menelan ludah sendiri saat Kak Neta mengucapkan itu…

Kak Neta :” tapi.. kalau kamu tetep menolak.. kamu akan berurusan dengan BK.. aku sudah mencatat semua kenakalanmu… dan aku yakin, kenakalan seperti itu hukumannya adalah dikeluarkan dari sekolah…. ”

GLEK,

Aku dan Pak Dirga lagi2 menelan ludah secara bersamaan..

Aku :” iya aku mau.. Aku mau dapet nilai bagus… ”

Tanpa pikir panjang lagi aku menerima tawarannya… aku sangat yakin dia sangat serius dengan ucapannya membawaku ke BK.

Kak Neta :”perfect… ”

Kemudian dia berdiri dari sofa…

Kak Neta :” aku pergi dulu Ya Pak Dirga…. ”

Pak Dirga :” i.. Iya….Bu… ”

Kak Neta :”kamu ikut aku…..’ ” ucapnya padaku… sambil mengambil coklat ditanganku yang tadi diberi oleh Mira,, lalu membukanya..

Aku :” kemana…?”

Kak Neta :” ke kamarku….. ” sambil menggigit coklat itu….

GLEKKK

BERSAMBUNG

Daftar Part