. Halaman Baru Part 33 | Kisah Malam

Halaman Baru Part 33

0
286

Halaman Baru Part 33

INSANE TRIP ; THE BEGINNING

Langit baru saja berubah dari terang menjadi gelap saat aku tiba disekolah, di luar sekolah sudah berbaris rapi bus bus yang akan mengantar rombongan peserta wisata. Para siswa juga sudah banyak yang datang, ada yang masih ditungguin keluarganya… setelah kuparkirkan sepedaku, aku menuju ke halaman sekolah.. mencoba mencari sosok kedua temanku Adit atau Ressa…. Eh malah mereka yang menemukanku duluan…

Ressa : “culuuuunnnn…..” teriakannya begitu kencang dari arah belakang, kenapa masih memanggilku seperti itu sih dia? Sumpah aku malu dilihatin anak2 lain…

Ressa dan Adit mendekatiku..

Adit :”Amanda mana bro..?

Aku : “dirumah..” ucapku datar pada Adit

Aku : “nggak kurang kenceng…? Kenapa manggil culun sih…?” aku mengatakannya pada Ressa..

Ressa : “suka aja… hehehhe.. terus mau dipanggil apa? Sayang?”

Eh..?

Aku : “jadi kamu yang ingin memanggilku sayang?” menirukan gaya bicara Kak Neta kapan hari waktu pertama kali dia masuk kelasku. Ressa dan Adit langsung ketawa….

Adit & Ressa : “hahahahaha… wkwkwkwkwk”

Mereka tak henti2nya ketawa mengingat kejadian itu…

BRUMM BRUMM BRUMM BRUMM

BRUMM BRUMM BRUMM BRUMM

Suara knalpot mobil kenceng banget dari kejauhan dari arah luar halaman sekolah… semakin dekat ke sekolah suaranya samakin kenceng… . Suaranya sampai membuat dada bergetar

BRUMMMM BRUMMM BRUMMMMMMMM

ternyata bukan suara mobil, itu tadi suara motor gede yang masuk ke halaman sekolah. Dan berhenti tepat di arah depan kami bertiga.. Siapa yang mengendarainya… ? Kami bertiga terkejut melihat siapa yang mengendarainya..

Aku : “Kak Neta….?”

Adit : “gokil… Kak Neta memang badass banget..toppp.”

Ressa : “apaan sih.. biasa aja kali…”

…Kak Neta beneran keren,, seorang cewek cantik mengendarai Moge.. cewek idaman banget tuh, para siswa terlihat heboh melihat kedatangannya.. Apalagi pakaiannya bikin mupeng… Beberapa guru cowok yamg uda agak berumur langsung mendekati Kak Neta..

Ressa : “ckckck.. pada gak inget umur.. ”

Adit : “motor mahal tuh…bokapnya pasti tajir banget..”

Ressa : “emang guru PPL ikutan wisata yah?”

Adit : “ehmmm… sepertinya sih ikutan… tadi aku melihat beberapa guru PPL yang lain..”

Ressa :” oooooooo…. ”

Adit :” ckckckck.. langsung konak bro.. buset dah…”

Busettt bener kata adit.. kak Neta memiliki sex appeal yang tinggi… Cara berpakaiannya, dan Apapun yang dilakukannya selalu membuat para cowok memperhatikannya.. bahkan dia diam pun masih banyak cowok yang meliriknya…

Lama2 ngeliat kak Neta bisa konak dan lupa diri.. Mana 3 hari kedepan gak bakalan dapet jatah dari Rein atau Alexa.. aku membalikkan badanku agar berhenti memandangi kak Neta.

Ressa : “gitu aja kalian uda mupeng.. Gimna kalo dibukain bajunya coba”

Adit : “langsung muncrat… wkwkwkwk”

Ressa : “dasar lemah syahwat kamu Dit… haha”

Adit : “huhh.. bilang aja kamu iri toketmu gak segede punya dia…”

Aku langsung ngeliatin payudaranya Ressa..

Ressa : “apa’an sih.. lebih gede punyaku tau’.. ya kan lun..? ,”

Ehhh? Ressa tanya pendapatku… Adit juga menunggu komentarku..

Aku : “eh..?.. Ehm.. gak tau…”

Ressa : “ihhhhh.. jawab…. Kamu kan pernah megang punyaku….” dia mengatakannya sambil menarik narik kaosku..

Buset Ressa ceplas ceplos banget yaaa…

Adit :” loh kapan? Kalian pernah “transaksi…”.?. wah parah kamu bro.. dulu aku tawarin gak mau,, malah main belakang… ”

Aku :” bukan.. Bukan gitu….”

Wah… uda gak benr nih… Aku langsung kebingungan… Ressa malah cekikikan melihat aku gelagapan…

Adit : “ahhhh uda jujur aja…. atau perlu dilaporin ke……..”

Langsung kubekap mulutnya Adit sebelum dia menyebut nama Alexa.

Ressa : “loh siapa? Ihhhh… Siapa?….”

Adit : “mphhhhhhhh… Mphhhhhhh” langsung dia melepaskan tanganku dari mulutnya…

Adit : “apa’an si bro… Orang aku mau nyebut Amanda..”

Ressa : “ohhhh kakaknya…”

Fiuhhh untung saja….

Adit : “tapi tetep.. toketnya Amanda paling juara… karena masih ranum dan masih bisa berkembang… haha…. huh jadi pengen megang toketnya Amanda.. ”

Asemmm.. kok jadi jeles yah Adit bilang gitu…

Aku : “bubar… Bubar… Dari tadi ngomongin toket.. gak ada manfaatnya. ..”

Aku :” asal kalian tau…. ”

Tap tap tap,

suara hentakan sepatu yang sangat nyaring dari arah belakangku..

Aku : “toketnya Amanda, toketnya kak Neta.. dan toketmu Ress…”

Tap

Aku : “sama sama kecilnya… gak ada yang besar.. puas? ”

Ressa dan Adit langsung menunduk mendengar ucapanku… mereka seperti ketakutan… Loh kenapa?

……. :” ehem… ” suara batuk yang di buat2 pas dibelakangku..

GLEKK

Ohh tidak.. Suara ini…. seperti adegan slowmotion ku balikkan badanku. Seperti dugaanku… kak Neta sekarang pas dihadapanku.. Dengan kedua lengannya disilangkan dibawah payudaranya … Karena postur tubuhnya yang tinggi.. ditambah dengan sepatu hak tingginya.. membuat wajahku pas dipayudaranya… Aku bisa melihat belahan payudaranya dan kedua bagian payudaranya yang mulus dan kinclong…

Gede banget sumpah…

Neta :” haiii.. kayaknya seru nih ngobrolnya… ngomongin toket ya? ”

Mampus… Aku hanya bisa tertunduk lesu. Aku menoleh kearah belakang.. whattt? Ressa dan Adit sudah hilang tak berbekas.. bahkan mereka pergi tidak meninggalkan suara apapun..

Aku :” ehmm.. Misi ya Kak.. anu.. mau ke sana dulu… ” ucapku pada Kak Neta..

Neta :” ettt. tunggu dulu… kamu bilang apa tadi? Toketku kecil?…. ”

Siallll… Dia mendengarnya….

Aku :” ehmm enggak.. Enggak.. ..”

Langsung dengan cepat dia memegang telapak tanganku… dan menaruhnya di salah satu payudaranya…

Ehhh?

Sebagian telapak tanganku menyentuh payudara yang masih tertutupi jaketnya,sisa bagian yang lain bisa merasakan menyentuh langsung kulit payudaranya.. terasa hangat dan kenyal… bisa kurasakan kenyalnya saat payudaranya mengembang saat dia bernafas.

Takut ada yang melihat dan takut ada yg berpikir aku ngelecehin kak Neta… ingin ku tarik tanganku tapi ditahan tangannya… tanganku malah semakin menekan payudaranya.

Neta :” jawab dulu baru kulepaskan..”

Waduhhhh jaeab apaaa?

Aku :”gede kak… gede… ”

Neta :” apa yang gede…? ”

Aku :” toket… Toketnya Kak Neta gede…”. mendengar ucapanku langsung dia tersenyum dan melepaskan tanganku…

Neta :” kalau kurang jelas ngeliatnya.. biar aku bukain… Mau,? ”

Aku :” bolehh….. eh.. Maaf kak maaf… “sial keceplosann…

Neta :” hmmmm.. uda mulaii berani ya.. Ayo ikut aku ke BK”

Waduhhhh

Aku :” eh.. Eh… ampun kak.. Ampun… “Ucapku memohon kepadanya sambil memegangi lengannya… Lalu aku menyadarinya..

Aku :” upsss… sorryyy.. hehe”

Neta :” baiklah aku maafkan… Jangan diulangi lagi.. ”

Aku :” iya kak… ”

Neta :” sini minta maaf sambil cium tangan gurumu… ”

Dia menggerakkan tangannya ke arahku.. Langsung tidak ragu kucium tangannya.

Cup. Satu kecupan mendarat di punggung telapak tangannya.. mulus dan wangi….. dia tersenyumm lalu pergi meninggalkanku…. Aku masih ngelihatin dia.. ngelihatin bokongnya yang bergerak naik turun… Tapi tiba2 dia berrbalik menghadapku lagi… aku langsung gelapagapan… dia hanya tersenyum memergoki aku sedang melihatinya…

Fiuhhhhh… bikin jantungan ajaa tuh guru PPL..

Kemudian aku membalikkan badanku…

Aku :” waaaaaaaaaaaa…… ” aku kaget tiba2 dibelakangku sudah ada Ressa dan Adit… buset mereka cepet perginya cepet juga datangnya tanpa ada suara sama sekali..

Ressa : “ngomong apa aja dia tadi?”

Aku : “gara2 kalian aku jadi hampir dilaporin BK”

Adit :” halahhhh….tapi kamubisa grepe2 toketnya Kak Neta… Beruntung mulu kamu bro… gede ya?”

Aku : “ssttttt… gede, anget, kenyal…..” ucapku pelan apada Adit

Adit : “aaaaaaaa. sial.. Sial… aku juga mau megang toketnya… aku rela dilaporin BK…. Aku Relaaaa….”

Aku :” xixixixi….. ”

.

.

1 jam setelah Kak Neta datang, kami para siswa berbaris di halaman sekolah, tidak rapi cenderung asal2an karena memang tidak sedang upacara di sesuai dengan kelasnya masing2. total ada 12 kelas yang mengikuti acara. Dihadapan barisan para siswa, berbaris asal2an juga guru2 yang akan ikut mendampingi acara ini termasuk guru PPL. kemudian di depan barisan guru2 itu sedang berdiri seseorang yang berbicara kepada para siswa menggunakan toa. dia adalah Pak Dirga, beliau merupakan guru olahraga sekolah kami,, usianya masih muda dan baru setahun diangkat menjadi guru… Wajahnya yang tampan dengan tubuh yang lumayan bagus membuat para siswi tergila gila padanya, termasuk Ressa.

Ressa : “uhhhhhh. Pak Dirgakuuuu…. jadi sange ngelihat bodynya…” ucap Ressa yang baris disebelahku.

Adit : “yaelah badannya doang yg gede.. tititnya kecil…” ucap Adit yang baris setelah Ressa dengan ucapan seperti meremahkan.

Ressa : “sok tau… emang tititmu gede..?”

Adit : “eeee gak percaya… mau liat?” tantang Adit kepada Ressa. tapi langsung dijawab dengan cepat oleh Ressa

Ressa : “mau.. keluarin sekarang! Aku pengen liat” dia menantang balik omongan Adit.. membuat Adit tidak berkutik.

Adit : “eh.. Eh… ya jangan sekarang kali…”

Adit : “aduhhhhh Makkkkkkkkkkk….” Adit tertunduk di tanah merasakan kesakitan.

Gimana nggak kesakitan, tadi tiba2 Ressa meremas bagian selangkangan Adit dengan sangat kuat… aku aja sampek ngilu ngeliatnya..

Ressa : “titit seperti itu di bangga2in….”

Gile bener si Ressa.. dia meremas penis Adit dikeramaian ini… untung cuman aku yg liat…

Ressa : “apaaa? Mau digituin juga…,” ucap Ressa padaku… aku langsung menggeleng gelengkan cepat kepalaku sambil mengacungkan 2 jari tanda damai.

Tapi Meskipun masih tergolong guru baru, Pak Dirga sudah dipercaya menjadi ketua panitia acara ini.

oiya bro.. kamu tau guru PPL yang namanya Fanny?” tanya Adit padaku…

Aku : “belum pernah lihat,, kenapa emangnya?”

Adit : “kamu harus melihatnya bro… gak kalah seksi dengan Kak Neta… Bokongnya buuuuuhhhh..gede juga….”

Ressa : “hadeeehhh.. mulai deh…” ucap Ressa sambil jongkok Sambil kedua tangannya memegang pipinya….

.

.

Dan akhirnya kami berangkat.. , Aku, Adit dan Ressa ada di bus no. 9…. Sebenaranya aku dan Adit duduk sebelahan karena tempat duduk di dalam Bus sudah ditentukan agar sesuai dengan teman sekamar saat di penginapan besok.. tapi Ressa ngotot untuk duduk berdua denganku, terpaksa deh Adit bertukar tempat duduk dengan Ressa di depan. Sedangakan aku dan Ressa duduk di kursi paling belakang…

Aku : “kenapa harus sama aku sih?” ucapku pada Ressa.. dia duduk di pojok deket jendela. Dia melihatku tajam…

Ressa : “udah ya jangan bawel……” ucapnya sambil menyilangkan tangannya dibawah payudara jumbo miliknya. Kemudian matanya terpejam.

Setelah beberapa saat hening, dia mengatakan sesuatu dengan tidak melihatku.

Ressa : “aku tau kamu peduli denganku, ingin selalu menjagaku,, meskipun kamu tidak pernah mengucapkannya,,”

Seperti biasa, aku sangat muda dibaca oleh wanita.. Hufttt

Ressa : “tapi kalau kamu risih denganku, atau malu dekat dekat denganku kamu bisa pindah tempat duduk.. aku gpp kok sendirian..”

Benar yang dia ucapkan aku peduli dengannya sejak pertamakali bertemu di ruang UKS dan aku ingin selalu menjaganya sejak tau dia sedang sakit. ..

Aku : “eh.. siapa yang juga ingin ngejagain kamu…? Jangan GR… kan kamu sendiri yang memintaku malam itu.. ”

Kemudian aku tersenyum… lalu dia memukul mukul lenganku..

Ressa :” ihhhhhh sebelllll….. Huh”

Aku : “aduhh.. Aduh…..”

.

.

Kulihat jam ditangan, jarum jam yang kecil ada di pas angka 8. Sedangkan jarum yang panjang ada di angka 2.sudah hampir setengah jam bus berjalan,, kulihat ke sebelah kiri, Ressa sedang manghadap ke jendela, melihat pemandangan jalanan keramaian kota yang masih ramai. Karena senderan kursi yang tinggi, aku berdiri untuk melihat keadaan didepan, para siswa yang lain masih keliatan bersemangat.. ada yang jalan2 di lorong bus berpindah ke satu kursi ke kursi yang lain.. ada yang duduk tenang sambil ngobrol dengan teman sebelahnya. kulihat Adit duduk di depan bersebelahan dengan Susi si cewek bertubuh tambun… xixixi dia pasti ngomel2 mulu… Di paling depan ada Pak Supir dengan seriusnya menghadapa ke depan.. disebelahnya ada salah satu guru pendamping… dan di dekat pintu bus depan ada mas2 kernet. Lalu kursi disebelahku? Tidak ada yang menempati.. karena digunakan sebagai tempat menaruh barang2 para siswa…

Kemudian aku duduk kembali, Ressa masih saja memandangi jendela., tempat duduk di dalam bus terasa sagat panjang karena modelnya untuk duduk 2 orang tanpa sekat pemisah…

. Waktu pengarahan singkat sebelum berangkat tadi, Pak Dirga bilang kalau perjalanan ini akan membutuhkan waktu selama hampir 9 jam. Jadi kami besok akan tiba ditujuan sekitar jam 5 Pagi.

Oiya aku belum mengatakan tujuan trip ini.. pada tahun ini tema yang digunakan dalam study tour kali ini adalah “back to nature”,, jadi kami akan menuju tempat yang bertema alam gitu deh.. letaknya ada di ujung selatan provinsi sebelah… lebih tepatnya kami akan menuju ke sebuah tempat yang katanya sih dekat dengan pantai, sungai dan hutan.. dan katanya juga disana tempatnya mssih belum terlalu ramai dijamah orang banyak,, karena tempatnya sangat terpencil.. Tapi disana ada penginapan yang cukup besar dan bagus yang biasa ditempati turis2 mancanegara yang ingin mencari suasana ketenangan disana. bahkan katanya Adit di penginapan itu juga menyediakan private beach yang tentunya sangat mahal.

“tidur aja kali ya…?” ucapku dalam hati.. yap.. mending tidur biar besok bisa melakukan aktivitas dengan nyaman. Semoga mimpiin Alexa…. uda kangen aja nih sama dia… Beberapa saat kemudian aku pun tertidur…

.

.

Tiba2 kurasakan tubuhku di goyang goyang….

Ressa : “culunnn…. Bangun”

Aku : “hmmm..”

Ressa : “ishhh.. bangunnn”

Tubuhku semakin digoyang goyang dengan kuat…. terpaksa aku membuka mataku,,

Ehhh? Paha? Paha mulus siapa nihhh…?

Butuh beberapa detik hingga akhirnya aku sadar kalau aku tertidur di pangkuan Ressa. Aku kaget dan menegakkan badanku…

Aku : “eh.. maaf maaf… .” ucapku pada Resaa..

Ressa : “pules banget tidurmu… senyaman itukah pahaku,?”

Siapapun bisa tertidur pulas diatas pahanya Ressa yang mulus dan semok itu… Wkwk

Aku : “hehe maaf gak nyadar…”

kulihat ke arah luar jendela.. masih gelap.. Kulihat jam ditangan masih jam 12 lebih.. tak terasa hampir 4 jam aku tertidur. Lalu aku melihat sekeliling di dalam bus… sepertinya semua siswa sudah tidur..

Aku kembali duduk dengan tenang.. lalu memejamkan mataku lagi.

Ressa : “ishhhh.. malah tidur lagi….” dia menggoyang goyangkan tubuhku lagi.

Aku : “apa’an sih.. masih jauh tau’..”

Ressa : “aaaaaa gak bisa tidur nih… Temeniiiiin” rengeknya padaku…

Aku : “tinggal merem apa susahnya sih..”

Dia menetapku. Kemudiann mengarahkan mulutnya ditelingaku..

Ressa : “sange….” bisiknya padaku

Whatttttt???

Kulihat wajahnya,, wajahnya memerah dengan sedikit cemberut…

Aku : “kamu kan masih…. V… Kok bisa?” ucapku dengan sangat pelaaaann

Ressa : “kamu pikir cewek yg masih V itu gak bisa sange. .? Bisa tau’… Kalau gak karena sange, pasti masih banyak cewek V di dunia ini”

Ehhh gitu yah? Aku masih belum begitu paham soal wanita dan sisi seksualitasnya.

Resaa : “gara2 kamu tau’ aku jadi sange…”

Aku : “kok aku…?”

Ressa : “ihh gk nyadar. kamu tadi tidur di pangkuanku sambil raba2 pahaku.. . Siapa coba yang gak sange digituin…” ucapnya sedikit kesal..

Ressa : “kamu sudah menyentuh salah satu titik kelemahanku.. tanggung jawab..!”

Aku : “woiii.. aku kan lagi tidur.. mana aku tau…”

Kalau aku tau kan pasti akan aku nikmati meraba raba pahanya Ressa.. xixixi

Ressa : “gak peduli… tanggung jawab..”

Aku : “tanggung jawab apa’an? Aku kan uda minta maaf…”

Dia memposisikan tubuhnya miring menghadapku. Matanya melihati wajahku.. dengan bibir bagian atasnya masuk di dalam mulutnya…

Hehhh? Apaaa?

Ressa : “ihhhhhh dasar culunnnnnn… ada cewek bilang sange disebelahmu dan kamu gak ngerti harus ngapain?”

Aku : “apaaa..?……”

Ressa : “raba2 tubuhku kek, remes2 toketku kek, mainin mekiku kek… terseraahhh.. Atau Kamu boleh memasukkan punyamu seperti yg dilakukan Galih.. .”

Busett… Jujur banget si Ressa…

Aku : “gak mau….”

Ressa :” gratissss…. Gak bayar.. ”

Aku :” gak mauuuu… kalau pun mau, aku gak akan melakukannya disini…”

Ressa : “huh pelit.. ” Kemudian dia berdiri….

Ressa : “minggir…..” ucapnya menyuruhku keluar

Loh?

Aku : “mau kemana?”

Ressa : “Adit pasti dengan senang hati melakukannya… biar kusuruh dia pindah kesini.. Kalau dia gak mau juga…. biar kusuruh yang lain… guru tua didepan itu pasti mau….. Minggir…”

Gilaaaaa.. Ressa tidak mampu menahan hasrat dalam dirinya… Kutarik badannya untuk duduk lagi…

Aku : “uda gila ya?”

Ressa : “bodo’….”

Aku : “takkan kubiarkan tubuhmu diraba2 orang lain lagi,, okelah kamu melakukannya dibelakangku,, tapi akan kularang jika aku mengetahuinya… ..”

Ressa : “makanya kamu aja yg ngelakuin.. Pilih mana,, kamu yg melakukannya atau pak guru tua itu….. ”

Sial….. aku gak bakalan membiarkan pak guru itu melakukannya. Tapi aku juga tidak akan melakukan dengannya..

Aku : “lakukan sendiri.. aku akan melihatnya…”

Ressa : “ehhh?… ”

Aku : “aku tau kamu paham maksudku,,”

Ressa : “ehmmm… ” dia seperti memikirkan sesuatu…

Ressa : “huffttt baiklah… jangan kedip loh yah..” dia tersenyummm.. sambil membuka kancing kemejanya…

Aku : “ehh.. Ehh… pake dibuka segala sih…? Nanti keliahatan kalau ada yang ke toilet…”

Ressa : “biarin… Xixi” Ressa tetap membuka satu persatu kancing kemejanya sampai kancing paling bawah.. Tapi kemejanya masih menutupi tubuhnya… Hanya Garis vertikal kulit tubuh Ressa yang tidak tertutupi.. . Bra Hitam yang dia pakai kelihatan.. bersama dengan belahan payudaranya..

Bener.. Bener nekat nih anak..

Kemudian dia memasukkan tangannya di balik kemejanya.. dan meremas payudaranya sendiri…sambil menatapku…

TIN TIN

suara klakson Bus mengagetkanku.. aku langaung reflek melihat ke arah depan… Takut ada yang mendekati kursi kami.

Waktu aku kembali melihat Ressa, dia sudah menarik ke atas bra itu… menampakkan sebagian payudaranya kepadaku… Bener2 besar pahudaranya…

Ressa : “sshhh…” dia mendesah pelann

Sambil tetap meremas payudaranya,, dia mengangkat satu kakinya keatas kursi, sampai kaki yang putih mulus itu berpangku di pahaku.. … Dan tangan satunya meraba raba bagian selangkangannya..

Dan kalian tau apa yang membuat sebel? Dia melakukannya sambil tersenyum melihatku…. bayangin seorang cewek sahabatmu sendiri meraba raba bagian sensitifnya didepan matamu. penisku langsung menegang melihatnya…

“aku harus kuat bertahan….” ucapku dalam hati..

Ressa : “ssshhhh.. kamu gak mau bantuin? Ach.. Ssshh…”

Shitt… “kuatkan aku… Kuatkan aku…”

Ressa lalu menurunkan kakinya.. … Eh? Uda yah…? Aku kok sedikit kecewa dia akan menyudahi aksinya… Sial.. dia membetulkan posisinya dari miring menghadapku kembali lagi menghadap depan..

Astaga…

Aku : “ehhh..ehh.. . jangan gila yah…!”

Dia menurunkan celana pendek yang dia pakai, paha mulus yang tadi kulihat kini semakin keliatan semua…

Dia tidak mempedulikanku, bahkan sekarang dia akan menurunkan panties nya…

Tanganku langsung mencegah dengan mencoba memegang tangannya yang memegangi pantiesnya.. Tapi tanganku malah menyentuh pahanya…. Siall salah pegang… Merasakan tanganku di pahanya, langsung dia pegang tanganku dan mengarahkannya di bagiian memeknya dan menggesekkan tanganku disana.

Ressa : “shhhhh… Culuuunn..” langsung kutarik dengan kuat tanganku…

Aku : “stop.. Jangan dilepas.. Nanti ada yang liat….” mulutku berkata seperti itu, tapi lubuk hatiku ingin dia melepaskan pantiesnya…. sial ada apa denganku…?

seperti tadi, dia tidak menghiraukanku… langsung melepas pantiesnya dan membiarkannya jatuh di lantai bus.

Kini Ressa duduk miring lagi, bersandar pada dinding bus menghadapku.. Menaikkan satu kakinya lagi di pangkuanku.. Selangkangannya terbuka lebar… akhirnya aku bisalihat memeknya Ressa lagi… shitttt memek itu lagi….. aaaaaaaaaaa…. aku langsung mengalihkan pandanganku ke arah lain.. Ke arah depan sambil memastikan tidak ada yang ke toilet bus yang letaknya Dibelakang kursi kami..

Ressa : “kamu uda janji akan melihatku.. lihat aku… Ssshhhh”

Huhuhuhu.. aku gak mau melihatnya entar aku pengen..

Tiba2 kurasakan penisku dipegang… Ehh? Ressa mengusap penisku dari luar celanaku. Kini dia malah melepas sabuk celansku.

Aku : “aa…apa yang kamu lakukann…?”

Ressa : “sudah diemm… Biarkan aku membalas budimu selama ini….”

Ressa : “woww.. ternyata kamu punya senjata yg gede..”

Aku : “ehhhh….” dia sudah mengeluarkan penisku dari luar celanaku dan mengocoknya..

Aku : “Resss….” jantungku berdebar saat dia melaukannya… antara nikmat dan takut ada yang melihat…

Sialll.. aku tak bisa menahan kenikmatan kocokan lembut tangannya…

Aku : “achhhh….”

Ressa : ” enaaakk..?” tubuhnya Ressa mendekatiku..

Aku : “sshhh…..”

Ressa : “mau yang lebih enakk..?”

Aku sudah gelap mata, aku sudah lupa janjiku pada Alexa… Aku ingin merasakan kenikmatan yg lebih lagi… Kupegang kepalanya Ressa dan kuarahkan ke arah penisku dan dia langsung memasukkan penisku di dalam mulutnya.

Aku : “sssshhhhhh…….” sumpah enak banget kuluman mulutnya Ressa… tanganku mulai mengusap usap punggungnya…

Slurphhhhhhhh plokk

Slurphhhhhhhhhh plokkk

Dia memasukkan penisku sampai mentok di dalam mulutnya lalu melepaskannya… begitu terus yang dia lakukan…

Slurphhhhhhh plok…

Saat dia mengeluarkan penisku dari mulutnya.. kupegang kepalanya lalu kuangkat dan langsung kucium bibirnya.. Kugigit bibirnya dan kuhisappp kuat… Tspi dia tidak bereaksi… Kemudian couman kami terlepas… dia menatapku…

Ressa : “itu tadi first kiss ku… Lakukann lagi… ”

Sesuai perintahnya… kulahap lagi bibirnya.. saat mulutnya terbuka sedikit.. langsung ku hisap lidahnya… dia mengerang…

Ressa : “nghhhhhhh…. Nghhhhhhhhh…” penisku diremas kuat tangannya…

Ressa : “hah. .hah… Apa itu tadi…?”

Aku : “kamu suka…?”

Dia mengangguk.. Langsung kulakukan lagi.. kini tubuhnya kudorong sampai tubuhnya bersandar di dinding bus… Beberapa kali kuhisap lagi bibirnya, lidahnya… meskipun dia tidak membalasnya tapi aku menyukainya. .

Kucumbu lehernya… kecupan demi kecupan mendarat di lehernya. Sambil kuremas payudaranya… membuat tubuhnya tidak tenang.. Sampai tubuhnya kini rebahan di sepanjang kursi Dengan satu kaki menekuk diatas kursi dan satu kaki jatuh ke lantai…

Ressa : “isepin …..” ucapnya sambil memegang payudaranya…

Langsung kubuka lebar kemejanya… kuangkat payudara Ressa yang agak meluber ke arah bawah tubuhnya.. lalu kuhisap putingnya…

Ressa : “ahhhhhhh… ”

TIN TIN

Suara klaskson bus sempat menghentikan hisapan mulutku di putingnya…tapi seperti tidak peduli ada yang melihat kami.. aku lanjutkan menghisap payudaranya..

Ressa : “achhhh…”

Posisiku jongkok di lantai di dekat payudara Ressa yang rebahan di kursi.. .. bersandar pada kursi, depan kursi kami.. jarak antar kursi yang tidak seberapa lebar membuatku agak susah jobngkok.. sambil menghisap payudaranya, tanganku meraih tangannya dan mengarahkan tangannya ke penisku… dia langsung mengocok penisku…

Setelah beberapa menit melakukannya.. Kuhentikan tindakanku.. aku nekat menindih tubuh Ressa yang hampir telanjang itu.. kursi yang tidak terlalu panjang itu membuat tubuhku sedikit menekuk.. Kucumbu lagi lehernya, bibirnya… Tubuhku menekan nekan tubuhnya… tangannya Ressa mengusap usap punggungku..

Desahan desahan pelan yang keluar dari mulut kami semakin membuat tubuh kami panas… penisku menggesek gesek bibir memeknya… tinggal sedikit dorongan penisku akan masuk didalam memek Ressa. Saat aku sudah bersiap. Mengarahkan penisku di dalem memeknya… dia mengatakan sesautu..

Ressa : “aku masih ingin tetep V.. Ga.. .”

Deg…

Ucapan Ressa langsung membuatku menghentikan aksiku… aku seperti tersadar apa yang sudah aku lakukan…

“sial hampir saja aku merusak kehormatan Ressa…”

Sedikit kuangkat tubuhku.. tanganku menopang diatas kursi…kulihat wajah Ressa..

Aku : “maaf….” langsung aku duduk di kursi menindih sedikit bagian kaki Ressa yang masih selonjor di kursi… kupegang kepalaku…

“siall… Sial…..” aku bilang ingin menjaganya tapi aku malah akan merusak satu2nya apa yang dia jaga selama ini…

Kemudian Ressa menggerakkan tubuhnya dan duduk normal di kursi..lalu merangkulan tangannya ke tubuhku dari samping…

Ressa : “jangan merasa bersalah.. aku yg salah..”

Ressa : “lakukan lewat belakang…!”

Ressa kemudian nungging di atas kursi menghadap dinding… bokongnya yang semok itu tepat di sebekahku.. aku bisa melihat lubang anusnya yang kecil itu… Bisa kulihat juga bibir memeknya dari belakang…

“tidak.. aku tidak mau…”

Aku : “udahan ya… ” kupegang punggungnya.. dia langsung duduk lagi..

Ressa : “kenapa…? Bukannya tadi kamu ingin memasukkan punyamu itu…?”

Aku : “aku tidak bisa jika harus melakukannya lewat situ…”

Ressa : “kenapa…? Kata orang2 lobang yang itu malah lebih sempit dari lobang meki… Kamu akan menyukainya…”

Aku : “apa orang2 tidak mengatakan kalau sakitnya luar biasa? Kamu gak kapok kesakitan malam itu…?”

Ressa : “uda gpp.. pertama memang sakit… kalau uda terbiasa bakalan nggak… ayo.. nanggung nih.. ” rengeknya padaku…

Sepertinya dia masih tidak bisa menahan hasratnya… libidonya masih tinggi.. dia harus orgasme baru bisa tenang.

Aku : “kamu masih sange…?”

Ressa : “malah semakin sange karena cumbuan kita tadi… Puaskan Aku Ga… please… ”

Aku : “aku punya ide yang lebih baik…” langsung aku jongkok lagi dilantai.. Menghadap tubuhnya Ressa.. kutarik tubuhnya mendekatiku… Kubuka lebar kakinya.kini Memeknya sudah tepat dihadapanku..

Ressa : “Ga….?”

Aku : “percaya padaku.. oke?”

Dia mengangguk… Langsung kujilati bibir memeknya vertikal dari bawah sampai ke atas..

Ressa : “ssshhhhh Gaaaaaa”

Kuremas bokongmya… aroma khas memek wanita langsung terasa… dengan sangat hati2 kubuka bibir memeknya.. kumasukkan lidahku di dalam memeknya bagian atas. dan menjilati bagian itu… seharusnya jilatan di bagian ini akan membuatnya merasakan nikmat yang luar biasa tanpa harus penetrasi..

Ressa : “achhhhh….” desahan Ressa agak kencang… langsung kubekap mulutnya. Dengan tanganku…

Ressa : “mphhhhh….”

Kujilati terus bagian atas memeknya dengan sangat hati2…

Ressa : “nghhjmm..”

Kurasakan memeknya sudah mulai basah. Cairan pelumasnya dari memeknya sudah mulai banyak.. Langsung kuhisap sampai habis… Mulai kupercepat gerakan lidahku… Membuat Ressa semakin melenguh.. untungnya mulutku kubekap… pasti dia akan mendesah sangat kencang jika tidak membekapnya.

TIN TIN

Lagi lagi suara klakson bus mengagetkanku membuatku berhenti sejenak… setelah tiu kulanjutkan lagi menjilati memek Ressa…

Ressa : “mphhhhh.. Mphhhhh. Mphhhhhhhgggg…”

Rambutku ditarik sangat kuat oleh tangannya dan Tiga kali pinggulnya tersentak.. kurasa dia sudah mendapatkan orgasmenya… Segera kuhentikan aksi lidahku…

Ressa : “gilaaaaaa.. apa itu tadi.. enak banget…”

Aku : “uda kan…?” dia mengangguk.. Lalu aku duduk di kursi lagi… Merapikan celanaku.. Memasukkan penisku yang masih tegakkk ke dalam celana..

Ressa masih lemas di kursi dengan kaki yang masih terbuka lebar…

Ressa : “hebat juga kamu lunnn.. kamu cowok pertama yang mencium bibir atas dan bibirku yang bawah..kamu sepertinya sudah sering melakukan itu? Kamu tidak keliatan jijik sama sekali… .”

Aku : “ehhh,… Tidak.. aku belum pernah melakukannya..”

Ressa : “semakin kamu tidak mengakuinya, semakin keliatan kamu berbohong….!”

Hadeeehhh… aku tidak akan mengatak pada Ressa kalau sudah melakuannya… kulihat jam dinding masih jam 1 malam.. Ressa masih lemas terpejam… bahkan dia masih belum memakai celana… aduhhh.. melihat memeknya Ressa membuat penisku semakin menegang… hufttt.. sepertinya harus pakai tangan nihh..

Kupejamkan mataku sebentar..

TIN TIN

Suara klakson bus membuat mataku kembali terbuka…..

Loh…? Kulihat suasana uda beda dari sebelumnya… Bus ini sudah sedikit ramai karena sebagian besar para siswa ada yang sudah bangun.. kulihat keadaan sekeliling.. Cahaya sudah sedikit terang…

Tadi itu mimpi ???

Kulihat Ressa dia masih tidur… dia tidur dengan kepala bersandar di pundakku… Manis banget dia kalau tidur… Tapi Air liur menetes dari mulutnya membasahi kaosku..

Woi….. Woi….

Eh tapi… Jadi tadi itu mimpi yahhh…? Fiuhhh… syukurlah… tapi berasa banget kayak beneran..

Beberapa saat kemudian Ressa terbangun… mengusap bibirnya…

Ressa : “pagi culunnnnn….”

Aku : “iya pagi… liat nih…” aku menunjukkan air liurnya yang menetes di kaosku…

Ressa : “hihihihi… air liur perawan itu mujarab loh… siniin mulutmu…” dia memonyongkan bibirnya ke wajahku…

Aku : “eh.. Eh… jorok banget sih…” kutahan pundaknya agar tidak mendekatiku…

Ressa : ” kalau gini aja bilang jorok…”

Ressa : “semalem kamu jilatin bibirku yang bawah tidak keliatan jijik sama sekali…. ”

Whatttt..?

Aku :” semalem…? Ada apa dengan semalem…”

Ressa :” Wah wah.. kamu beneran lupa atau pura2 lupa? ”

Aku :” jadi semalem itu beneran…? Bukan mimpi…? ”

Ressa :” mimpi…?…*

Kemudia dia berbisik kepadaku…

Ressa : “kamu semalem hampir merenggut perawanku…”

Astaga.. . ternyata semalem bukan mimpi.. hadeeh

Ressa : “kenapa kamu langsung lemes gitu.. Btw, makasih ya semalem… Sumpah enak banget… nanti lagi yah…. Xixixi…”

Aku : “nggak mau.. semalem itu terakhir..”

Ressa : “apa’an sih terakhir terakhir…. semalam itu hanya permulaan…… ”

Dia berbisik lagi kepadaku…

Ressa : “nanti malam. Kamu harus memasukkan kontolmu yang besar itu ke dalam lobang belakangku…”

GLEK

Ressa : “inget.. kalau nanti kita akan tidur sekamar..?. Kamu tidak akan bisa lari lagi.. hahaha”

Hadehhhh… Semalam hanya permulaan yah? Mampus… langsung lemessss… sungguh awal mula trip yang mencengangkan… 2 malam akuakan tidur dengannya..kita kira apa yang akan terjadi? . aku tidak tau apa yang akan terjadi… semoga aku bisa melewati trip ini dengan damai… tanpa harus merasa bersalah dengan Alexa…. AL…. tolong aku…… huhuhu

.

.

.

Tepat jam setengah 7 pagi rombongan bua sudah sampai dipenginapan.. Lebih lambat 2 jam dari rencana awal… kami para siswa langsung masuk ke dalam kamar masing merapikan barang2 kami.

Hanya sekitar 10 menit saja aku dan Adit sekamar .. dia kangsung diusir oleh Ressa… Adit terpaksa pindah ke kamar lain.. dia sekamar bertiga dengan Dio ketua kelas dan satu teman yang lain karena Adit tidak mau sekamar dengan Susi yang harusnya sekamar dengan Ressa..

Di dalam kamar sudah ada 2 bed untuk masing2 penghuni… langsung kurobohkan tubuhku diatas kasur setelah selesai merapikan barang2ku… Kulihat Ressa masih merapikan barang2nya…

Acara hari ini akan dilakukan sore hari sekaligus memberikan kesempatan istirahat pada semua peserta setelah semalaman di perjalanan. Aku pun tidur lagi….

.

2 jam aku tertidur… jam di dinding menunjukkan pukul 10.10 pagi… Ressa tidak ada di dalam kamsr… kemana tuh anak…

Kuputuskan ke kamarnya Adit sambil jalan2 di dalam penginapan… masih tidak kutemukan Ressa… kukihat Dio ketua kelas di luar kamar sedang ngobrol dengan anak2 lain.. Kuhampiri mereka

Aku : “Adit didalem..?”

Dio : “enggak ada.. tadi dia diajak Ressa gak tau kemana… mereka pergi ke arah sana.. ..” Dia menunjukkan salah satu arah dengan tangannya.

Ohhhh. jadi Ressa pergi sama Adit.. Kok gak ajak2 sih…?

Aku : “ohhh.. oke makasih…”

Kuputuskan menyusul ke arah mereka pergi… mereka menuju deretan kamar di sayap bagian kiri penginapan ini…

Tapi setelah keliling2 mencari tetap tidak kutemukan mereka…

“kemana sih mereka….” bodohlah… ngapain juga aku capek2 mencari mereka… ntar mereka juga balik..

Aku duduk didepan sebuah kamar yang tertutup.. “kamar siapa ini yah?”

Hmmmm.. pagi2 gini enaknya sih duduk diatas tubuhnya Rein sambil menyodok memeknya… xixixi..

Penisku masih tegang gara2 semalam bercumbu dengan Ressa dan juga gara2 sebelumnya memegang payudara kak Neta… Nanti di kamar kuputuskan untuk bercoli ria biar penisku tidak tegang lagi…

Hufttt. akhirnya pakai tangan lagi…

Padahal paling enak melakukannya dengan Rein atau Alexa.. Menyodok memek mereka… uhhhhh… mereka pasti melenguh saat penisku di dalemmm memek mereka…

“achhhhhhhhhh……”

Iya bener banget, seperti itu desahanny a…

“achhhhhhh…… Nghhhhhh… Achhhhh…”

Dok dok dok dok dok

Ehhh tunggu.. Tunggu ? Kok suara desahanya real? Suaranya berasal dari dalam kamar dibelakangku…

“terussss…terusss…achhhhhhh…… Nghhhhhh… Achhhhh…”..

Ehhh inikan suaranya…. Dengan susah payah aku mencoba mencari celah agar bisa tau apa yg terjadi di dalam kamar ini…

Nahh itu… Kukihat bagian atas jendela kamar ini ada celah angin2 yang cukup lebar…

Kutengok kanan kiri tidak ada yang melihat… dengan bantuan kursi.. Aku memanjat jendela ini.. dan akhirnya aku bisa melihat apa yang terjadi di dalam kamaer…

Astaga….

aku terkejut dengan apa yang kulihat… Terkejut melihat siapa yang ada di dalam kamar… dan apa yang sedang mereka lakukan… Semuanya tampak begitu jelas

Mereka sedang ngentot……

BERSAMBUNG

Daftar Part

Cerita Terpopuler