. Halaman Baru Part 30 | Kisah Malam

Halaman Baru Part 30

0
260

Halaman Baru Part 30

BEAUTY AND A BEAT

Aku : halo

Adit : halo bro.. lagi dirumah bro?

Aku : lah kamu ini telepon dimana?

Adit : oiya.. Hahaha

Aku : baga…ada apaan?

Adit : bro gawat.. cepetan kesini bro..

Aku : gawat kenapa? Ngapain kerumahmu?

Adit : uda cepetan, ada yang pengen ketemu Sama kamu..

Aku ; siapa?

Tuttttttttttttttttttt

Sialan ditutup…

Bikin penasaran aja tuh anak.. kerumahnya Adit gak yah?

CKLEK

Kubuka pintu kamarku, diatas tempat tidur masih ada Rein yang masih rebahan disana.. Ngapain ke rumah Adit, mending disini ditemenin Cewek cantik dan sexy ini… Barangkali ntar main lagi… hahaha. Aku naik lagi di tempat tidur dan langsung dipeluk sama Rein..

Rein :” ngapain si Adit? ” dia mengatakannya masih dengan mata yang terpejam. Dia terlihat begitu lemas.

Aku :” tau’… Nggak jelas.. Aku disuruh kerumahnya… ”

Rein :” ohhh… lucu yah anak itu… Disekolah sering ngeliatin aku… ”

Aku :”yaiyalah.. dia suka denganmu… ”

Siapa sih yang gak suka dengan Rein…? Semua siswa cowok di sekolah suka ngeliatin dia.. Bahkan Para suhu di forum esek2 sangat menyukainya…. hahaha

Rein :” oh yahh? Suruh main kesini dekk.. ”

Aku :” ngapain..? ”

Rein :” mau aku kasih hadiah… ”

Aku :” hahhh? Gak bolehh.. Gak boleh…. ”

Rein :” xixixi.. cie adikku jeles….!”

CUP. dia mengecup bibirku….

Rein :” bercanda Dekkk… ”

Iya nih kok aku jeles yah… kubalas ciumannya dengan mencium keningnya…

Loh?

Aku :” badanmu anget Rein…. ” kusentuh keningnya dengan tanganku..

Rein :” gpp kok Dek.. Aku gak ngerasa apa2.. Cuman ngantuk aja.. .”

Kasihan Rein, dia pasti kelelahan… segera aku turun dari tempat tidur.. kuambil selimut yang jatuh di lantai gara2 permainan semalam.. lalu kututup tubuh telanjangnya dengan selimut itu…

Lalu? Oh yah….

Aku langsung turun lagi ke bawah… mengambil makanan yang sudah disiapkan Mbak Tina untuk kami..

Aku :” Rein.. makan dulu yuk.. aku suapinnn”

Dia kemudian bangun dan duduk di tempat tidur.. dia lalu tersenyum…

Rein :”kamu yang masak? ”

Aku :” Mbak Tina.. Heheh”

Rein :” kirain…. yaudah suapin…”

Aku menyuapin Rein sampai dengan habis…..

Aku :” yauda kamu iatirahat aja..”

Rein : “Aku tidur disini aja ya Dek..? ”

Aku :” iya…”

Rein :” sini temenin aku tidur… ”

Pengen sih sebenernya… tapi nanti dia malah gak bisa istirahat kalau aku disebelahnya… Mending aku keluar dari kamar ini biar dia gak ada yang ganggu…

Aku :” aku mau mandi aja… ”

Rein :” wuiii tumbenn..? Yauda sana mandi… ”

Kemudian dia menyelimuti tubuhnya lagi… sedangkan aku masuk ke kamar mandi.. Air hangat keluar dari shower di kamar mandi membasahi tubuhku…

Seger banget…

Apa aku terlalu memaksakan Rein yah? Sampai dia gak enak badan gitu… jadi merasa bersalah nih. lain kali aku akan lebih melihat kondisi ketika melakukan dengannya lagi..

Ahh sialan Adit malah bikin penasaran… kerumahmya aja deh, daripada dibikin mati penasaran…

Aku sudah bersiap2 menuju rumahnya Adit… sebelum keluar kamar,, aku melihat Rein… dia sudah tertidur… bisa kudengar lirih nafasnya yang teratur… kuhampiri dia dan kukecup pipinya.

CUP

Setelah itu aku keluar kamar, dan berpesan kepada mbak Tina…

Aku : “Mbak Tina… kalau Rein tanya aku,, bilang aja ke rumahnya Adit.. ”

Mbak Tina : “iya Mas…”

Aku : “oiya. tolong masakin sup buat Rein yah mbak.. . dia sedang gak enak badan…”

Mbak Tina : “siap Mas… segera saya masakin…”

Aku : “makasih ya Mbak…”

.

.

Dengan sepeda kepunyaan Papanya Rein aku menuju rumahnya Adit… itung2 olahraga… diusiaku yang belum 17 tahun aku sudah merasakan nikmarnya bercinta.. apalagi yah yang kurang?

mengayuh sepeda selama 30 menit sudah sampai di rumahnya… Aku langsung masuk ke rumah yang cukup besar ini…

……. : “Eh Mas Rega….” ucap mbak2 yang biasanya bersih2 di rumah Adit..

Aku : “Adit didalem Mbak…?”

…… : “iya Mas..Lagi di studio… Mas Adit tadi sudah pesen kalau mas Rega kesini suruh langsung ke studio..”

Aku : “oww gitu. Makasih Mbak..”

Semenjak Adit mengikuti Eskul musik.. Dia merubah salah satu ruangan di rumahnya ini jadi sebuah studio mini… lengkap dengan peralatan musiknya…berkat orang tuanya yang tajir dia bisa membangun studio itu. kami sering ngeJAM bareng di sana.. Adit sangat menyukai elektronic music menggunakan salah satu alat DJ yaitu launcpad yang masih termasuk hal baru di negeri ini.. sedangkan aku memainkan masih hanya bisa main piano berkat didikan Rein.. aku sudah bisa menguasai dasar2 bermain piano… meskipun masih amatiran.. Hehehehe

TOK TOK TOK

Kuketuk pintu ruangan ini… tapi kayaknya percuma… di dalam ruangan ini sudah diserting menjadi ruangan kedap suara… makanya disediakan bel.. Langsung kutekan bel itu.

Tettttttttt…

CKLEK. Pintu terbuka…

Aku : “ngapain sih ka…… Loh?” kirain Adit yang bukain.. ternyata yang membuka pintu adalah…

Aku : “AL…? Kok disini..?” melihatku terkejut, dia tersenyum.. duh manis bener senyumnya….

AL : “kita lagi latihan. … yuk masuk”

Adit : “woi Bro….” Adit menyapaku dari dalam, dia lagi sibuk masang kabel…

AL : “gimana kabar Amanda.?”

Aku : “ehmm. Dia lagi gak enak badan…”

AL : “oww gitu.. Kamu pasti sangat mengkhawatirkannya. ya kan”

Aku : “hehe iya. karena kami hanya tinggal berdua kan?”

AL : “semoga dia cepat sembuh… tunggu dulu,, kamu sekarang keliatan beda. ?”

Aku : “heehh? Apanya….?”

AL : “gak tau juga sih.. kayak keliatan beda… atau hanya perasaanku aja yh,..”

Aku : “he he he..” apa yang berbeda dariku? Perasaan aku masih gini2 aja… yang beda cuman kali ini aku sudah….. eh, jangan2 Alexa tau kalau aku sudah melepas perjaka…,? Emang keliatan yah,..?

Adit menghampiri kami…

Aku :” apa yang gawat?… Siapa yg pengen ketemu denganku…? ”

Adit : “lah ini dia nih yang pengen ketemu denganmu….” dia menunjuk nunjuk ke Alexa… mendengar ucapan Adit, Alexa langsung memukul lengan Adit…

Adit :”aduh.. Aduh…”

Alexa pengen ketemu denganku? Kenapa?

AL : ” eh… gini Ga… Tadi Adit cerita kalau kamu bisa main piano.. makanya aku suruh dia mengajakmu kesini.. Kita NgeJaMM bareng yuk, aku takut kalau berdua aja di ruangan segede ini bareng dia… .!”

Adit : “woiii yang punya ruangan disini.. Hargain napa..”

Aku : “oww gitu…. Aku masih amatiran main piano…”

AL : “uda Gpp.. Kita asik2an aja..”

Aku :” hehe. yauda deh. Lalu apa yang gawat..? ” tanyaku lagi pada Adit…

Adit :” ya ini dia nih lagi2… Dia memaksaku mengajakmu kesini…” lagi2 Alexa memukul lengan Adit, kali ini bertubi tubi… kulihat wajahnya Alexa memerah…

Adit :” iya iya ampun kakk…. sadis banget sih jadi cewek… wajahnya keliatan beauty tapi kelakuannya kayak beast…. ” Alexa semakin panas mendengar ucapan Adit yang ceplas cepos… Dia memukul Lengan Adit lagi.. kali ini lebih keras…

AL :” bawel banget sih jadi cowok… Comber banget mulutmu… ”

Adit :” hehehehe.. ampunn.. Ampun… Yuk kita latihan.. Tapi tunggu dulu… kamu keliatan beda bro?”

AL :” tuh kan… ada yang beda sama dia… ”

Bahkan Adit juga merasa aku berbeda…? apa sih sebenarnya yang berubah dari aku..?

Adit : “kayak keliatan lebih fresh…”

Aku : “he he he. ya kan tadi mandi dulu sebelum kesini…! Jadi fresh. ..”

Adit : “bukan karena mandi kayaknya.”

AL : “sudah.. Ayo kita mulai…”

Mereka kemudian sibuk sendiri2.. Adit sedang sibuk menyiapkan alat2 musiknya.. sedangkan AL menyiapakan stand Mic. Aku ngapain yah? Kuputuskan untuk membantu AL….

Kubantu dia mengatur ketinggian Mic supaya pas dengan tinggi badannya… perasaan yang malah keliatan beda itu si AL.. hari ini dia keliatan lebih feminim, padahal biasanya dia selalu tampil sporty.. Kali ini dia keliatan lebih cantik dengan make up tipis di wajahnya,, lipstik warna pink menghiasi bibirnya… Melihat bibirnya mengingatkanku dengan kejadian waktu dia mencuri ciuman pertamaku… yess, ciuman itu. aku jadi tersenyum sendiri mengingatnya… kalau bisa aku ingin megulangi lagi moment itu…. Hihihihi

AL : “haloooo……..”

Tanpa kusadari ternyata dari tadi AL berbicara sesuatu.. Melihatku yang tidak menanggapinya dia menyentuh lenganku… Membuatku kaget dan terbangun dari daydreaming..

Aku : “ciuman?……..eh. tidak.. ”

Aaaaaaaaaaaaaa.. sial keceplosan ngomong ciuman didepan Alexa.. Dia tidak menanggapi ucapanku.. dia hanya tersenyum…

tersenyum lagi….

tersenyum lagi…..

berkali kali dia tersenyum sambil memegangi standing mic.. Dia pasti tau kalau aku ngelamunin ciuman itu… Sumpah aku malu….

AL : “lucu banget sih kamu Ga…”

Lucuan kamu kali,

AL : “aku tadi tanya,, kamu bisa main piano diajarin Amanda?”

Aku : “ohh. iya diajarin dia…” bahkan dia mengajariku yang lain… hehehe

AL : “dia emang jago main pianonya….” dia jago main yang lain,, mainin penisku Rein paling jago.. Xixi

Tiba2 tangan Alexa bergerak ke arah wajahku..

DEG DEG

Dia melepaskan kacamataku,

AL : “lebih cute tanpa kacamata… Masih bisa ngeliat kan? ”

Aku tersipu dengan ucapannya…

Aku : “eh iya masih kok.. cuman agak ngeblur dikit..” kacamataku malah dipakai sama dia..

Aduhhh.. tambah keliatan cantik gimana gitu kalau dia pakai kacamata.. Aku kok jadi deg degan gini yah? Berada dekat dengan cewek secantik Alexa membuat jantungku berdebar. apa yang terjadi denganku?

Adit : “siap..?” tanya Adit kepada kami..

AL : “Oke…”

Kemudian mereka melihati aku… aku masih gak paham maksudnya..

Aku : “loh kenapa? Aku ikutan latihan juga….?”

Alexa mengangguk menatapku..

Adit : “buset nih bocah daritadi gak nyambung.. ”

Aku : “aku masih belum jago mainnya… Uda kalian aja.. Aku nanti yang tepuk tangan… hehehe”

Alexa tersenyum mendengar ucapanku… Kemudian dia menyentuh lenganku lagi.

AL : “uda santai aja.. kita asik2an aja kok… Tuh sudah siap pianonya..” dia melepaskan kacamataku yang terpasang diwajahnya lalu memakaikan lagi ke wajahku..

AL : “bantu aku menyanyi juga… kata Adit suaramu lumayan…”

Buset si Adit cerita apa ajanih ke Alexa.. jangan sampai dia cerita soal Ressa. Kalau yang nyuruh Alexa, entah kenapa aku malah pengen menunjukkan aksiku…hihihi aku seperti ingin menarik perhatiannya.. lagi2 kenapa denganku?

Aku : “pakai lagu apa..?”

Adit : “yang biasanya bro….”

AL : “iya.. Yang biasanya…” ucap Alexa seolah dia sok tau yang biasa aku dan Adit mainkan..

Aku : “oke… ” aku duduk di kursi piano.. Adit dan Alexa sudah bersiap di tempatnya masing2..

Dug dug dug

Alexa : “check..” kemudian dia memberi aba2 tanda jempol ke Adit.

Adit : “tu wa ga.. Go”

Dan kami pun memulai memainkan lagu pertama.. berikut di bawah ini aksi kami,, dilihat ya guys.. mungkin kalian bisa lihat wajahku dan wajahnya Adit juga :D.

Setelah memainkan beberapa lagu, kami berhenti sejenak untuk beristirahat.

Adit : “aku pesenin makanan dulu,, Pizza gimna?” tanya Adit pada kami..

AL : “boleh…ya kan?” AL tanya padaku, aku hanya mengangguk…

Kemudian AL mengambil bangku dan duduk di didepanku yang sedang membelakangi piano.

AL : “ternyata gak cuman jago main piano, suaramu juga bagus… ”

Aku :”hehehe.. suara pas2an gitu dibilang bagus…. Bagusan juga suaramu..aku suka.. ”

AL :” cuman suaraku..? ”

Eh…?

AL :” hahaha.. kamu harus lebih PD dihadapan cewek, jangan merendah… Aku sangat menyesal tahun kemaren menolakmu masuk ke eskul musik.. Dan membuatmu malu.. maaf banget yah,,” dia memegang tanganku,, matanya menatapku, ucapannya terasa begitu tulus.

Aku jadi deg degan dipegang tangan halusnya..

Aku : “ehmm.,, aku sudah melupakannya…” aku tersenyum padanya, semoga dia tidak merasa bersalah lagi..

AL : “bagaimana dengan ciuman itu? Kamu juga melupakannya…?”

Ehh? Ciuman pertamaku yah? Bagaimana aku bisa melupakannya.. Sampai sekarang aku masih mengingat rasa bibir lembutnya. Tapi masa’ iya aku mengatakannya? Malu.

Aku : “ehmm… Aku…” aku gugup mendapatkan pertanyaan seperti itu.

AL : “aku tidak melupakannya…”

Whatt? Seriusss…? Aku semakin gugup…

AL : “kamu tau kenapa aku tidak melupakannya? Dan tidak akan pernah kulupakan,,, karena itu merupakan ciuman pertamaku….”

Whattttt? Spechless,,, badanku merinding mendengar ucapannya.. berarti aku dan dia sama2 merasakan ciuman pertama.. amazing… Tapi tunggu dulu, bagaimana dengan Galih? Dia kan pernah berpacaran dengannya? Atau selama mereka berpacaran hanya….. pikiranku langsung teringat malam itu di hotel saat Galih mrlakukannya dengan Ressa. Apakah Galih juga memperlakukan hal yang sama ke Alexa?

AL : “Ga…?” Alexa membangungankan lamunanku..

Aku : “tunggu.. kamu kan pernah berpacaran dengan Galih.. Apa kalian tidak pernah…”

AL : “aku dan Galih berpacaran hanya sebagai status, dia tidak pernah menyentuhku jika itu yg kamu maksud..”

Gila.. benar benar diluar dugaanku..

AL : “aku mau berstatus berpacaran dengannya sebagai imbalan dia memaksa orang tuanya menyumbang alat2 musik ke sekolah, karena sekolah tidak mau mengeluarkan biaya untuk pembelian itu.. ”

Aku : “apa untungya bagi dia?”

AL : “katanya sih,,, , dia merasa lebih populer di sekolah jika berpacaran denganku… Sebelum mengincarku, dia terlebih dahulu mendekati Amanda.. tapi Amanda menolaknya mentah2… Statusku dan Galih putus karena Adit,,, ”

Aku : “Adit…?” adit tidak pernah cerita apa2 kepadaku..

AL : “iiya..Adit menceritakan perlakuan Galih dan gengnya kepadamu, ke anak2 yang lain… aku sangat terkejut mendengar cerita Adit.. Langsung kuputuskan dia.. kusuruh dia mengambil semua sumbangan alat musik ortunya… sebagai gantinya, Adit memberikan kami alat2 musik yang baru… Adit sangat berjasa bagiku, bagi eskul musik…”

Busettt.. Adit ternyata bisa seperti itu… Gak salah aku bersahabatan dengan dia.

AL : “lagipula Galih pernah bercerita padaku kalau dia sejak kecil sudah dijodohkan dengan anak teman ortunya dan sudah pasti akan menikah dengan cewek itu…”

Aku : “ohhh….” sebuah fakta yang mengejutkan… Aku tidak mempedulikan Galih yang sudah dijodohkan,, aku hanya terkejut Galih tidak pernah macam2 ke Alexa..

AL : “ehmm.. Ga…”

Aku : “ya..?”

AL : “tidak jadi… Hehe. aku malu mengatakannya padamu…”

Aku : “owhh….”

Wah wah… kenapa suasana jadi akward begini… apa yang ingin dikatakannya? Kemudian dia menunduk.. seperti tidak berani melihatku lagi…

AL : “ehmmm.. aku… aku ingin mengulanginya…” ucapnya sangat pelann dengan Wajah yang memerah..

Mengulangi apa? Ciuman? Whattt?

Aku : “aku juga ingin mengulanginya..” kemudian dia menatapku.. Kami saling bertatapan.. Seolah sudah mendapatakan ijin, kepala kami berdua saling mendekat.. dan..

CUP…CUP..

Dua kecupan terjadi diantara bibir kami, kemudian bibir kami terlepas.. Akhirnya bisa merasakan bibir Alexa lagi.. aku begitu merindukan bibirnya sejak pertemuan pertama bibir kami…

Kulihat dia tidak berani menatapku setelah 2 kecupan tadi… Dia memalingkan wajahnya ke samping.

Aku :” sekali lagi..? ” mendengar ucapanku dia kembali menatapku.. Dan dia mengangguk..

CUP CUP CUP

Kali ini Tiga kecupan yang terjadi… Setelah itu bibir kami terlepas..

AL :” sekali lagi…? ” kali ini dia yang bertanya, dan kali ini aku yang mengangguk.

CUP CUP CUP CUP CUP

Dan terlepas lagi.. Aku tidak sempat mengitung berapa kecupan yang kami lakukan, cukup banyak untuk membuat tubuhku panas…

Jantungku semakin berdebar… kemudian kali ini tidak perlu ada yang meminta sekali lagi.. kami langsung berciuman lagi tanpa menunggu ada yang bertanya dan mengaghuk. Dan bukan kecupan lagi.. saat ini bibirku dan bibirnya lebih lama menempel… aku lumat bibirnya, seperti yang dilakukan Rein padaku.. kumasukkan sedikit lidahku di bibirnya.. lidahnya langsung menyambut lidahku,, saat mulutnya sudah terbuka cukup lebar.. aku hisap lidahnya… dia mengerang dalam ciumannya.

AL :” ngghhhh… ”

Kupegang bagian atas lengannya, membuat cardigan merahnya tertarik ke bawah… Menampakkan lengan Alexa yang tidak tertutupi karena dia memakai kemeja putih tanpa lengan.. Kupegang bagian lengannya yang tidak tertupi itu.. sambil tetap beradu lidah… ku usap lembut lengannya..

dia tidak menolakku saat tanganku yang satunya menyentuh punggungnya.. menyusuri punggungnya dari atas sampai ke bawah… saat sudah sampai di bawah kumasukkan tanganku di balik bajunya lewat bawah bajunya.. . Menyentuh kulit perut bagian belakangnya.. Dia masih tidak menolaknya.. tanganku meraba ke atas kulit punggungnya hingga sampai ke tali Bra. tiba2 di melepaskan ciumanku, membuatku khawatir kalo dia marah karena kuraba punggungnya… langsung kutarik tanganku dari balik kemejanya.. dia menatapku tajam kemudian dia berdiri dari kursinya..

Apa yang akan dia lakukan?

Tidak kusangka, dia malah duduk dipangkuanku dengan menghadapku… dipegangnya kepalaku dan kami berciuman lagi…

Melihat reaksinya, aku jadi tidak ragu memasukkan tanganku lagi di balik bajunya… Kami begitu dekat.. tubuh kami bertemu dan saling menempel… Kami berdua seperti sedang melampiaskan rindu akan ciuman pertama kami. ini sungguh luar biasa…. beberapa menit kami masih mengadu bibir kami, sampai tidak menyadari kalau Adit masuk ke dalam studio..

Adit :” astagfirulloh… oh. c’mon guyss? Reallly? ”

Aku dan Alexa begitu kaget Mendengar suara Adit, kami langsung menghentikan perbuatan kami., lalu Alexa kembali duduk lagi di kursinya sambil menunduk malu. Sedangkan aku hanya mesem ketahuan sama Adit…

kemudian Alexa melihatku, dia seperti memikirkan sesuatu…. Lalu tersenyum dan dia berdiri menghampiri Adit…

AL :” boleh kami pinjam ruangan ini sebentar? ”

What?? Apa maksudnya…?

Adit :” buat apa?…. Tunggu tunggu.. Jangan bilang kalau kalian akan….. ”

AL :” please…. ” Alexa memohon kepada Adit…

Adit :” Damn… oke.. Oke… Tapi aku tetap disini…! ”

Mendengar ucapan Adit, Alexa langsung mendorong tubuh Adit menuju pintu…

Adit :” hoi.. Hoi… janji aku tidak akan mengganggu… ”

Alexa tidak menghiraukan omongan Adit dia masih mendorong tubuh Adit sampai keluar ruangan… Adit masih ngomel2,, Kemudian Alexa menutup pintu ruangan ini dan menguncinya.

Aku tidak menyangka Alexa sampai segitunya, apa yang akan dilakukannya dengan mengunci kami di ruangan ini…

Deg deg deg

Dia menghampiriku dan duduk dipangkuanku lagi…

AL : “Bisa kita lanjutkan?”

Kucium bibirnya lagi,, kami berciuman panas lagi.. tubuh mungilnya kupeluk lagi.. Dinginnya AC diruangan ini tidak berpengaruh pada tubuhku yang sedang panas… penisku menegang memikirkan apa yang akan kami lanjutkan selanjutnya.

Beberapa menit kemudian ciuman kami lepas.. kami saling berpandangan.

AL : “Apa kamu memikirkan apa yang sedang kupikirkan?”

Heeeh? Apaa? Aku sedang memikirkan untuk melakukan dengannya.. apa dia juga memikirkan itu? Apa dia dia mau melakukannya denganku?

Deg deg deg

Kemudian dia berdiri, melangkah sedikit menjauhiku… melepaskan cardigan merah yang dia pakai dan melemparkannya ke lantai. Lalu..

Astaga,, dia menurunkan celananya.. Melepaskan celana itu dan lagi2 melemparnya ke lantai… aku tidak berkedip waktu dia melakukan itu.. Terpampang pemandangan paha kecil Alexa yang tidak tertutupi apa2.. Di bagian pangkal pahanya masih tertutup panties ketat warna hita.. . aku melihat ke arah itu.

Tapi kemudian dia menutupinya dengan kemeja panjangnya.. dia tersenyum..

AL : “lakukan apapun yang ada di kepalamu saat ini..” ucapnya padaku, kemudian dia rebahan di atas karpet dengan satu kaki ditekuk keatas..

Ini bukan mimpi kan? Atau ini hanya terjadi di kepalaku…? Secepat inikah? Secepat ini aku akan melakukannya dengan cewek lain selain dengan Rein… kali ini cewek itu adalah Alexa, dia mengajakku melakukannya… Tapi kenapa? Apa dia hanya ingin membuat Rein semakin kesal dengan dirinya? Tapi Rasa ingin melakukan dengan Alexa lebih besar dibandingkan kekhawatiranku akan ketahuan Rein.

Kudekati tubuhnya.. Kuposisikan tubuhku membungkuk di atas tubuh mungilnya. Dia tersenyum..

AL : “apa yang mebuatmu begitu lama? Apa yang kamu pikirkanl..? Kamu masih virgin..?”

Aku :” ehmmm.. aku baru saja melepaskannya…”

AL : “sayang sekali,, pasti luar biasa bisa mendapatkan virginmu juga. Hihihi.. . Tapi kamu tau aku juga sudah tidak virgin.. So.. lets do it.! ”

Aku : “apa yang harus aku lakukan?”

AL : “apapun yang ingin kamu lakukan pada tubuhku..” dia begitu pasrah merelakan tubunya padaku…

AL :” apapun asal jangan menghamiliku… ” dia tersenyum.. Xixixi untung diingatkan di awal.. Tau aja aku suka lupa..

Sudah cukup basa basinya, To the point,, aku langsung menarik ke bawah pantiesnya… amazing.. Terlihat memek Alexa yang begitu mungil…

Disajikan pemandangan seperti itu membuat penisku menegang… Tapi tiba2 tangannya menutupi memeknya dan kakinya dirapatkan.. .. Aku melirik wajahnya,, dia tersenyum..

AL : “jangan dilihatin.. Malu.. ”

Aku : “kamu tidak perlu malu,, punyamu sangat indah…”

AL : “emang uda berapa kali kamu melihat seperti itu..?”

Eh..? Baru punya Rein sih.. wkwk.. tapi punya mereka berdua sama2 bagusnya. Memek punya Anak SMA memang masih bagus ya Guys? Wkwk

Aku : “hehehe baru sekali…”

AL : “hahaha.. kamu polos banget sih jadi cowok… ”

Hahh? Ada yang salah?

Kemudian dia tarik lagi tangan yang menutupi memeknya..

Aku jadi semakin tidak sabar memasukkan penisku di dalam memek Alexa.. aku buka kaos yang kupakai lalu kulemparkan ke lantai.

AL : “badanmu bagus…” Aku tersipu dia memuji postur tubuhku…

Kulepaskan celanaku juga,, aku sudah bugil didepan Alexa.. kulihat dia melirik penisku.. tidak ada tanggapan darinya.. Kemudian langsung kuarahkan wajahku ke arah pahanya.. kukecup paha bagian dalamnya… putih sekali paha Alexa.. aku tidak ragu mengusapkan lidahku disana.. Dia tampak kegelian.

AL :” shhhh…. ”

Sambil kuraba perutnya yang rata,,

Setelah puas menjelajahi pahanya, kuarahkan mulutku ke memek Alexa…

kukecup bibir memek yang sangat merah itu… Kemudian ku usapkan lidahku dari bawah sampai ke atas bibir memeknya…

AL :” sshhhh…. Jangan disitu, jorok.. ”

Sama sekali tidak jorok, aku mulai menyukai memainkan lidahku di kelamin wanita… Apa dia tidak pernah diginiin? Aroma khas kelamin wanita langsung tercium di hidungku…

Kali ini kubuka lebar mulutku,, kumasukkan memek yang imut itu di mulutku, sangking imutnya memek Alexa, mulutku sampai bisa melahap semua bagian memeknya.. dan kumainkan lidahku menjilati bibir memeknya..

AL :” sshhhhh… Ehmmm.Gaaa.. . ”

Slurppp slurpp.. Kubuka bibir memeknya tapi hanya bisa terbuka sedikit.. sempit banget. Kupaksakan lidahku menjilati bagian dalam memeknya…

Kujilati di bagian tonjolan yang kemaren Rein sangat menyukainya saat aku menjilati memeknya.

Jilatan lidahku di bagian itu membuat pinggul Alexa terangkat..

AL :” achhh…. apa yang kamu lakukann.. Sshhh.. ”

Slurpppllll.. Kuhisap kuat2 bagian dalam memeknya….

AL :” ehmmmmmm.. Gaaaa… ”

Kulirik wajahnya,. Dia terpejam merasakan permainan mulutku di memeknya…

Slurrppp… slurpppppp…

AL :” ahhhhhhhhhhhh….. ” kali ini dia menjambak rambutku sangat kuat,, desahannya lebih kencang dari sebelumnya.. meskipun tidak ada apa2nya dibandingkan dengan desahan Rein yang begitu nyaring…

Bisa kurasakan di mulutku memek Alexa sudah sangat basahh… apa dia sudah orgasme ? Aku berhenti memainkan mulutku disana.. Kulihat Alexa…

AL :” achhh..Regaaa.. kamu apakan punyaku…” ucapnya sedikit merengekk..

Dia masih terpejam dengan nafas yang tersengal.. pinggulnya menyentak nyentak ke atas…

Aku :” kamu suka..?” dia kemudian membuka matanya lalu menutup wajahnya dengan kedua tangannya.. ..

AL :” jangan dilihatin… malu… ”

Hehehe.. tak kusangka Alexa yang biasanya cuek bisa malu seperti ini.. Lucu sekali dia..

Kali ini kuarahkan tanganku pas di payudaranya,, di luar kemejanya… kuusap payudaranya dari atas ke bawah.. dia masih menutupi wajahnya…

Lalu kubuka satu demi satu kancing kemejanya… dan kutarik keatas membuatnya membuka kedua tangannya yang dari tadi menutupi wajahnya.. kulepas juga bra warna hitam yang dia pakai…

Wowww.. jadi ini bentuk payudaranya Alexa?

Tidak sebegitu besar seperti payudara Rein apalagi punya Ressa yang jumbo…

Lagi2 dia menutupi bagian tubuhnya dengan tangannya saatmelihatku menatapnya terlalu lama….

AL :” suka banget sih bikin aku malu…. Huh” ucapnya sedikit sebel..

Aku :” hehehe.. aku sungguh beruntung bisa melihat tubuh indahmu… ”

AL :” kurus gini dibilang indah.. Masih bagusan juga tubuhnya Amanda.. ”

Aku :” tapi kamu lebih cantik daripada dia… ” ucapku saat kuarahkan wajahku untuk mengecup bibirnya…

CUP

Mendengar ucapanku dia tersenyumm.. Dan membuka tangannya yang menutupi payudaranya..

Sebelum ditutupi lagi.. kuusapkan telapak tanganku di kedua payudaranya… Membuatnya menggigit bibirnya sendiri.. Tanganku bisa pas meremas seluruh bagian payudaranya karena payudaranya yang tidak terlalu besar..

AL :” ehmmm.. ”

Kemudian ku hisap payudaranya, kugigit puting susunya…

AL :” achhhhhh… Gaaaa”

Bergantian dari satu payudaranya ke payidaranya yang lain kujilati, kuhisap sampai payudaranya basah karena ludahku…

AL :”achhhh… Achhhhh… ”

Alexa semakin mengerang saat kumasukkan jariku ke dalam memeknya sambil tetap kujilati payudaranya…

AL :”achhhh.. Achhhhhh.. Achhhhh… Gaaaaaaaa.. ”

Desahan Alexa semakin keras… tubuhnya tersentak ke atas.. saat jariku semakin cepat bergerak di memeknya…

AL :”achhhh.. Achhhhhh.. Achhhhh… ”

Ini saat yang pas.. kurasakan jariku di memeknya sudah sangat basah.. ini waktunya untuk memasukannya…

Kuposisikan tubuhku menindih Alexa.. kubisikkan sesuatu padanya..

Aku :” aku akan memasukannya… Boleh? ”

AL :” hah hah hah. lakukan.. ” ucapnya dengan ngos ngosan

Sambil tetap menindihnya. Kuarahkan penisku tepat di memeknya… Ketika sudah kurasakan di lobang yang pas… kulihat wajah Alexa.. perlahan kudorong penisku masuk.. alexa tampak meringis.. memek mungilnya pasti kaget kemasukan penisku yang besar.. Sempit banget memeknya… lebih sempit dari memeknya Rein.. Dia pasti kesakitan..

Aku :” sakit.? ”

AL :” sshhh.. iya.. .. aku sudah sangat lama tidak melakukannya… ”

Pantesan sangat sempit sekali..Kudiamkan sebentar,

AL :” teruskan… ”

Aku :” yakinn? ” dia mengangguk..

AL :” cium aku…. ”

Kucium bibirnya sambil perlahan kudorong lagi penisku… dia menggigit bibirku saat penisku sudah masuk semua di dalam memeknya…

AL :” sakit banget kayak pertama kali melakukannya… Sshhhhh.. tapi gpp teruskan Gaa.. ”

Mendengar perintahnya kutegakkan badanku.. kubuka lebar kakinya.. Dan mulai kugerakkan pinggulku…

Gila sempit banget… Rasanya nikmat sekali…

AL :”. Achhhhh… ”

Karena sempit sekali, semakin kupercepat gerakan pinggulku….

AL :”achhhh.. Gaaaa. . Achhhhh… ”

Plok plok plok plok

Plok plok plok plok

Sumpah enak banget… penisku dijepit memek Alexa.. Apa semua cewek yang kecil seperti Alexa memeknya sempit banget yah?

“ahhhhh… sempit banget AL… ”

AL :”achhhh.. Achhhhhh.. Achhhhh… ”

Kupandangi wajah Alexa… tidak kusangka wajahnya yang selama ini kulihat terkesan cuek, jutek, innocent kini dihadapanku dia menunjukkan wajah yang begitu pasrah tidak berdaya dan merintih merasakan kenikmatam di memeknya…

AL :”Jangan dilihatinnn.. achhhh.. Achhhhhh”

Hehehe.. dia menutup wajahnya lagi… Jadi gemes…

Semakin kupercepat hujaman penisku.. aku yakin tidak bisa bertahan lama dengan Memek sesempit ini…

Kuremas payudaranya sekuat mungkin…

Plok plok plok plok

“achhhh…. Enak banget AL. ”

AL :”ngghhhhhhhh.. Achhhhh… ”

Plok plok plok plok plok plok plok plok plok plok plok plok plok

alexa semakin tidak berdaya, tangannya diarahkan ke atas kepalanya. Terlihat ketiaknya yang putih mulus terawat..

AL :” achhhhhhhhhhhhhhh…. Achhhhhh”

Kurasakan sedikit demi sedikit memeknya mulai semakin kuat menjepit penisku.. Rein kalau sudah begini tandanya dia akan orgasme… samakah dengan Alexa?

Semakin kupercepat gerakan pinggulku.. aku ingin mencapai orgasme bersama dama dengannya…

Plok plok plok plok plok plok plok plok plok plok plok

AL :”achhhh.. Achh Regaaaaaaaa.. . ”

Aku sudah tidak bisa menahannya… segera kucabut penisku,, saat akan mengeluarkan spermaku, aku bingung mau aku keluarkan dimana… gak mungkin aku muncratkan di atas tubuh Alexa.. atau di karpet studio ini.. bisa2 dimarahin Adit nanti… segera aku berlari menuju kaosku yang tadi kulempar dan kumuncratkan di kaosku….

Ctot crot crot crot

Aku :” untung saja…. ”

Kulihat Alexa sedang mencari sesuatu di tasnya,, dia mengambil sebuah tisu dan memberikannya kepadaku…

AL :” mau sekalian dibersi’in.? ” aku mengangguk…

Dengan telaten dia membersihkan penisku dengan tisu dari sisa2 cairan memek Alexa yang masih menempel..

AL :” maaf ya Ga.. aku terlalu kaku… Bahkan aku sama sekali tidak menyentuh punyamu ini dari tadi… ”

Loh? Kalau dipikir pikir… iyasih, dia termasuk pasif melakukannya,,, tidak seperti Rein yang begitu binal…

Aku :” iya gpp kok… Aku juga belum terlalu jago melakukannya.. ” aku harap dia tidak merasa bersalah.. aku oke2 saja sih.. Yang penting kan sudah melakukan dengannya.. xixixi

AL :”ehmm.. kamu menyukainya? Tadi…? ”

Aku :” tentu… aku sangat menikmatinya.. Bagaimana denganmu? ”

AL :” lebih nikmat daripada sebelumnya… ”

Syukur deh… kemudian dia ambil tisu lagi dan mengusap memeknya..

Aku :” mau dibantu..? ” ucapku seakan membalas perbuatannya tadi..

AL :” gak mau.. malu… ”

Dia langsung membalikkan tubuhnya membelakangiki.. hadeehhh curangg… masih aja dia merasa malu.

Kudekati tubuhnya dan kupeluk dia dari belakang..

Aku :” makasih ya AL.. Sudah memberikanku kesempatan yang sangat luar biasa ini… ”

AL :”next time mau lagi..?”

Aku :” emang boleh..?.. ”

AL :” entahlah.. Akan aku pikirkan…”

Asiikkk..

Setelah membersihkan memeknya dengan tisu.. dia rebahan di lantai lagi…

AL :” bentar ya Ga… masih lemes.. ”

Aku :” ohh.. oke.. ” kudekati tubuhnya lagi,, aku duduk disebelahnya, dia lemas tak berdaya di atas karpet dengan tubuh yang masih telanjang..

AL :” gak ada bosen2nya ya ngeliatin tubuhku? ” kemudian dia memiringkan tubuhnya..

Hehehe.. tetep aja masih malu..

Kuambil cardigan merahnya,, lalu kututupkan di tubuhnya,, karena diruangan ini terasa begitu dingin.

Kemudian aku ikut rebahan disebelahnya dan memeluknya dari belakang..

.

Rasa ngantuk selalu datang setelah melakukan hubungam badan… Beberapa menit suasana sangat hening. Kulihat dia memejamkan matanya..

.

Di lantai studio ini Aku masih memeluknya dari belakang.. Sambil kuciumi tengkuknya.. Dia masih lemas tidak berdaya… Tapi kemudian dia mengatakan sesuatu…

AL : “Kamu cowok kedua yang melakukannya denganku,, dan tadi itu kedua kalinya aku melakukannya setelah virginku direbut cowok sialan itu….”

Haaahhh? Jadi selama ini Alexa belum pernah melakukannya lagi? Pantesan dia terlihat sangat kaku melakukannya… Dan Memeknya begitu sempit..

Aku : “kenapa kamu mau melakukannya denganku?”

AL : “ehmm.. kalau kamu bukan adiknya Amanda, aku ingin kamu jadi kekasihku..”

Whatt..? Aku shock mendengarnya.. Alexa ingin aku jadi kekasihnya.. Seriusan?

AL : “selama ini aku selalu hati2 jika didekati cowok.. tidak ingin mengulangi kesalahan yang sama… tapi entah kenapa setelah ciuman pertamaku, aku selalu memikirkanmu..sejujurnya, aku sangat senang waktu kamu mendatangi tempatku bekerja.. Rasa pedulimu terhadap Amanda semakin meyakinkanku bahwa aku telah menemukan cowok yang baik dan manis,, Hingga akhirnya aku sadari kalau aku telah menemukan cintaku…”

Cinta? Alexa baru saja menyatakan cintanya padaku.. Ucapannya begitu tulus.. apakah aku layak mendapatkan cinta dari cewek secantik Alexa? Tidak… aku tidak layak mendapatkan cintanya.

tapi sama dengan Alexa.. setelah ciuman pertama itu,, aku selalu memikirkannya, setiap berada didekatnya kurasakan jantungku berdebar, hari ini pun, aku berusaha membuatnya tertarik kepadaku… apa aku tidak menyadari kalau sebenarnya aku sedang jatuh cinta kepadanya juga?.. Astaga.. Benar… Aku mencintai cewek yang saat ini kupeluk..

Aku : “sepertinya aku juga telah menemukan cintaku…” mendengar ucapanku.. dia membalikkan tubunya.. kini tubuh kami saling berhadapan.

AL : “tidak.. Kita tidak akan bisa bersatu. amanda akan semakin marah kepadaku dan dia juga akan membencimu….”

Benar yang dikatakan Alexa.. Rein akan sangat marah jika mengetahui kami sedang memadu kasih. tapi? Takkan kusia siakan cinta Alexa untukku…

Aku :” untuk cinta pertamaku…aku Rela dibenci oleh Rein… ”

AL :” kamu yakin..? Bukan hanya Amanda.. galih pasti tidak tinggal diam jika mengetahuinya…”

Oiya.. Galih pasti juga sangat marah jika mengetahui hubungan ini, dia pasti tidak rela mantannya berpacaran denganku.. sial… kenapa banyak sekali yang menghalangi hubungan ini? Tapi… Seperti yang kukatakan tadi.. untuk cinta pertamaku…

Aku : “aku siap.. Aku akan menghadapi semua rintangan itu…”

Dia menatapku tajam…

AL : “tidak… kita akan menghadapinya bersama sama..”

Kemudian dia mencium bibirku,, ciuman bibir pertanda bahwa mulai saat ini kami adalah sepasang kekasih…

AL : “kuharap aku tidak salah cowok lagi…”

Aku : “aku akan selalu berusaha meyakinkanmu kalau kamu tidak salah mencintaiku… ..” dia tersenyum…

Senangnya akhirnya mempunyai seorang kekasih…. kekasih yang sangat cantikkkkkkk sekali. aku masih tidak percaya Alexa mencintaiku… ini bukan mimpi kan?

Bukan, ini semua bukan mimpi… Bukan hanya terjadi di kepalaku… ini sebuah kenyataan.. kenyataan yang begitu indah…

AL : “btw.. siapa yang mengajarimu melakukannya? Siapa yg berhasil merenggut perjakamu?”

Ehh,? Pertanyaan pertamanya sebagai kekasihku langsung membuatku gugup.. masa’ iya aku memberitahunya kalau cewek itu adalah Rein..

AL : “Amanda….?”

Whatttt…? Bagaimana dia bisa tau….?

AL : “xixixi.. melihat ekspresimu, aku yakin kalau aku tidak salah… Tidak ada cowok yang bisa menahan godaan tubuh indah Amanda.. bahkan adik tirinya…”

Aduh ketahuan dehhhh.

Aku : “kamu marah?.. Aku janji tidak akan melakukan dengannya lagi…”

AL : “no.. Aku yakin kamu akan memegang janjimu,, tapi kalau Kamu masih mau melakukan dengannya, aku rela berbagi dengan Amanda.. Dia begitu menyayangimu… dan kita berdua menyaynginya… Jangan sampai membuatnya sedih…tapi kita harus merahasiakan hubungan ini dari siapapun sampai akhirnya nanti kita bisa meyakinkan Amanda, membuatnya berdamai denganku… meskipun akan susah sekali.. Tapi kita harus mencobanya pelan pelan… ”

Aku sedikit lega mendengarnya, dia tidak marah.. Bahkan aku bebas melakukannya dengan Rein. hihihi, beruntungnya aku mendapat kekasih seperti Alexa.. Xixixi…

AL :” tapi hanya Amanda loh ya.. Awas kalau sampai dengan cewek lain…! ”

Aku :” iya.. Iya.. Hehehe… ”

AL :” cium aku sebagai janjimu… ”

CUP.

Kami berciuman lagi….

Bibir Alexa yang akan menemani hari hariku kedepannya, tubuh mungil Alexa yang akan selalu kupeluk atau memelukku.. hanya butuh waktu beberapa menit.. Cintaku kepadanya semakin meningkat drastis…

Kami berdua sedang jatuh cinta, meskipun kami masih begitu muda untuk mengerti apa artinya cinta yang sesungguhnya. aku hanya berharap bisa selalu bersamanya, menikah dengannya, menempati rumah yang sama, bahagia bersama dengan anak anak kami… impian seperti itu yang langsung masuk di pikiranku.. Semakin kupeluk erat tubuhnya ketika kami masih berciuman…

Aku :” love you… ”

AL :” me too.. ”

Aku tidak sabar menanti hari hariku bersama dengannya,, apa kalian juga tidak sabar menantikan kelanjutan cinta kami?

BERSAMBUNG

Daftar Part

Cerita Terpopuler