. Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 10 | Kisah Malam

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 10

0
457

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 10

[ Part 10 – Aku syang kalian, selamanya ]

[ POV Nanda ]

12 tahun sudah, tepat di hari dimana istri gw menghembuskan nafas terakhirnya. Dimana gw kehilangan belahan jiwa gw kehilang separuh nafas gw. Gw masih ingat wajah Silvi yang lemah dan sudah tidak bisa bertahan lagi.

“Sayank… aku kangen.. jaga kita dari surga. Kamu selalu ada di hati kita” kata gw. Sore itu, sekitar jam 3, gw masih duduk sendiri di sebelah kuburan istri gw. Tiba tiba HP gw bunyi, ada WA masuk.

“Haa?!!!” membaca WA itu gw langsung bangun dan menuju mobil, buru buru gw pulang.

“Kenapa ini anak buat masalah terus..” pikir gw. Saat gw lagi emosi emosinya nyetir, gw lihat di sepion atas, di kursi belakang tiba tiba gw lihat bayangan perempuan, berbaju putih, persis banget seperti silvi.

“Mama..!!” gw ngerem tiba tiba, sampai di klakson sama mobil belakang. Gw lihat lagi tapi bayangan itu hilang.

“Apa istri gw ngingetin gw biar tetep tenang ya.. Hmmmm…” gw tarik nafas dalam dalam. Setelah agak tenang baru gw jalan lagi..

“Maafin aku ma”… bisik gw dalam hati. Di jalan gw masih inget kenangan saat sama istri gw.

……………………………………………………………………………………………………………………

“Oweekk… oweekkk…” suara tangisan bayi keras amat,

“Paa.. paaa!! Luna minta gendong” kata silvi yang masih tidur

“Ya ampun, kasi aku tidur 5 menit aja ma” kata gw

“oowaaa… uwaaa” tangisannya makin keras. Mata gw masih sepet, emang ngurus bayi ini gak segampang keliatannya. Ini sekarang udah jam 2 pagi, tapi gw sama sekali belum tidur, kemaren juga begadang. Istri gw juga kecapekan, apalagi kondisi dia yang lagi masa pengobatan, gw emang harus ngalah, gak boleh egois.

“Ssstt…ssst..” gw gendong anak gw Luna. Entah kenapa dia rewel terus, beda sama adiknya Astrid. Astrid kalau rewel paling cuma minta susu aja. Tapi beda sama Luna.

“Nak, liat tu adik kamu, tidur nyenyak, kamu minta apa sih” bisik gw sambil gendong dia, dia masih nangis. Hadehh, stres gw. Sekarang anak gw umur 4 bulan. Masih bayi banget lah. Dan istri gw, ya bener…. setelah anak gw umur 1 bulan, silvi masih sering pusing dan lemes tiba tiba. Sampai akhirnya gw ngasi tau penyakitnya dia. Dia kaget banget, sedih, sempet drop, dan masuk rumah sakit 2 kali. Tapi kita sekeluarga ngasi semangat, dokter juga, sampai silvi pun mulai melupakan penyakitnya dan ngikut petunjuk dokter.

Setelah dia di MRI, memang ada kanker disana, dan itu berbahaya banget. Jadi silvi harus menjalani pengobatan yang menurut gw menyiksa banget. Gw sedih banget tiap ngeliat dia berobat ke rumah sakit, di sinar, kemoterapi ya isitlahnya. Dia jadi kurus, layu. Tapi gw gak boleh sedih, semua penyakit bisa sembuh, gw harus ngasi dia semangat.

“Tok..tok..tok” ada yang ngetok pintu

“Mbak.. mbakk..” katanya, dia mbak inem. Pas anak kita lahir, emang mbak inem juga pindah ke Singaraja. Biar bisa bantu bantu, tapi emang dia gak nikah nikah, haha. Gw gak tau juga kenapa, tp sering gw lihat dia telpon telponan malem malem, kayak pacaran, punya pacar kali dia.

“Iya mbak..” gw buka pintu

“Sini mas bli, biar Luna aku yang gendong” katanya

“Gapapa mbak, mbak istirahat aja, giliran” kata gw, gw tau mbak inem juga kecapek an, belum lagi dia kerja rumah tangga.

“Ehh sini aku aja, mas tidur aja, mata udah merah banget tu, haha” tawanya

“Iya deh, paling sejam aja mbak, nanti bangunin aku aja kalau mbak ngantuk” kata gw

“Iya beres.. sini sayank.. aduhh cup cup cup” kata mbak inem gendong Luna. Gw pun tidur di sebelah silvi, di sebelahnya anak gw lagi satu masih nyenyak. Gw denger Luna udah gak nangis lagi. Untung ada mbak inem. Sesekali gw denger Silvi batuk batuk. Gw udah mulai takut kalau silvi bakal ninggalin gw selamanya.

……………………………………………………………………………………………………………………

Mungkin emang keajaiban itu ada. Sampai anak gw umur 2 tahun, kondisi silvi udah membaik. Dia seperti udah 90% pulih. Gw bahagia banget, mudah mudahan dia bisa sembuh total. Silvi juga udah bisa urus anak anak, layaknya seorang ibu muda yang sibuk. Gw juga bisa fokus ngembangin toko, gw harus kerja keras untuk bahagiain keluarga gw.

Hari ini rencananya gw pulang ke kampung, mumpung hari Raya Galungan, jadi kita sembahyang dulu di rumah, di rumah nenek gw. Semua gw ajak, termasuk mbak inem, biar sekalian jalan jalan.

“Mbak susu udah?” tanya silvi ke mbak inem

“Udah mbak”

“Pampers?”

“Siap”

“Hmm.. Tisu basah, tisu kering” tanyanya lagi

“Udah juga”

“Snack nya jangan lupa mbak”

“O iya, bentar aku ambil dlu” mbak inem lari lagi ke dalem

“Hahaha” tawa gw

“Kok ketawa?” tanya silvi

“Lucu aja”

“Bawa bayi tu gini pa, semua harus siap, nanti kalau ngengek di jalan, kamu mau nyium eek sepanjang perjalanan?” katanya

“Iya syaaank, kamu nie sensi amat. Cepet dah ambil semua, ini aku berat banget” kata gw. Gw lagi gendong kedua anak gw, Luna di kanan, Astrid di kiri. 11 kg kali 2, hampir kayak bawa 2 karung beras nie, haha. Setelah semua barang beres kita pun berangkat.

“Mama.. mama” luna minta di gendong mamanya, emang si kakak nie seneng banget sama mama nya, kalau adiknya lebih suka sama gw. Ya adilah jadinya. Jadi silvi di depan sama Luna, mbak inem di belakang mangku Astrid.

“Haloo, sekarang kita mau pulang kampung.. Rame rame” silvi lagi buat Vlog

“Ini papa nya lagi serius nyetir, hihi.. Ini Luna lagi mimik cucu, ini Bibik sama Astrid, haha” tawanya.

“Ihh bau.. siapa nie??” gw nyium bau busuk,

“Haa, Luna ngengek” kata silvi,

“Wadoohh, hahaha” kita pun berhenti pas di daerah puncak, ya sekalian istirahat lah. Kebetulan juga ada banyak warung jual makanan disini. Gw parkir mobil di pinggir jalan. Lalu kita turun, duuhh dingin banget.

“Pa nie bersihin eek nya Luna” kata silvi

“Kok aku ma” kata gw males,

“Udah sini cepetin!!” katanya,

“Kamu ya, kenapa ngengek terus, tadi pagi kan udah” kata gw ke Luna

“Biarin ya, kan bagus artinya pencernaannya” kata silvi. Bau banget lagi, duhh, makan apa sih nie bocah.

“Eengek..engeekk..” kata Luna senyum senyum saat gw ganti pampersnya.

“Udahhh… Yok kita mampir disitu beli bakso dulu” kata gw

“Yok mbak” kata silvi ke mbak inem

“Mbak aku aja yang gendong Astrid” kata gw

“Ini baru anak papa yang pinter, cup cup” Emang Luna lebih suka sama mamanya, tiap gw gendong dia berulah terus, beda sama Astrid, kalau sama gw gak pernah rewel. Kayaknya emang udah di jatah kita, haha. Tapi syang gw tetep sama, mereka berdua anak gw

“Pa nanti dirumah ngapaen aja?” tanya silvi,

“Sembahyang aja sih yank, sambil makan makan, haha. Kangen aku masakan nenek” kata gw

“Iya, pepes nya tu enak banget” kata silvi

“Naa itu, lawar juga, hihi, kalau Galungan gini kan masak banyak nenek” kata gw. Kita pun cukup lama ngobrol ngobrol disana, makan bakso, ngopi ngopi.

“Nanti mampir ke rumah aku ya pa” kata silvi

“Iya ma, besoknya kita ke denpasar” kata gw. 40 menit dijalan sampailah gw dirumah, hmm.. kangen banget sama ini rumah. Taman gw udah gak ada yang ngerawat, rumput liar juga mulai tumbuh.

Saat kita dirumah di kampung gini, disinilah gw merasakan rempongnya travelling bawa Bayi. Belum lagi mereka gak mau makan, peralatan dapur juga gak selengkap dirumah. Air panas harus masak dulu. Apalagi malem malem dingin banget. Kasur juga kecil, gw sama silvi pusing banget. Tapi saat melihat 2 anak kita tidur pulas, perasaan stres tadi bener bener hilang. Damai sekali rasanya melihat mereka tidur, rasanya kesal tadi langsung hilang, malah pengen minta maaf ke mereka karen udah marahin mereka tadi.

“Ma nanti kalau mereka udah besar bakal jadi apa ya? hihi, suaminya mereka siapa ya” kata silvi. Kita baru selesai niduran 2 bocah ini, lagi tidur tiduran di kasur.

“Hmm.. Kalau Luna nanti kayaknya jadi Polwan deh, hahaha. Kalau Astrid jadi dokter” kata gw

“Kok Polwan, kasian dia panas panasan. Luna jadi dokter juga. Dia spesialis jantung. Soalnya bikin jantungan terus, haha” tawa silvi

“Haha, iya ma. Kalau Astrid dokter jiwa aja” kata gw

“Kok dokter jiwa, nanti pasiennya orang gila dong” kata silvi

“Soalnya astrid selalu bisa menenangkan jiwa, hahaha” tawa gw

“Ihh apaan sih, hahahaha. Astrid tu dokter kecantikan, spesialis bedah plastik” kata silvi

“Wah Astrid jadi penipu dong” kata gw

“Kok???”

“Iya kan, orang emang jelek, dirubah jadi cantik, kan pembohongan publik ma” kata gw

“Ya gak gitu pa, kan itu maksudnya orang berusaha tampil cantik, bukan berarti dia nipu, gimana sih kamu” kata silvi

“Ahh tetep aja nipu” kata gw

“Kamu nie.. nipu dimananya????” tanya silvi emosi

“Ehekk..ehekk..” luna kayak mau bangun

“Tu tu.. gara gara kamu” kata silvi

“Hehe, becanda syang.. Terserah nanti kalian jadi apa, yang penting tetep sayang keluarga, terutama papa, haha” kata gw

“Mama lah”

“Papa dong..”

“Mama!!!” kata silvi

“Ehek..hekk…uwaaaa” nangis lah jadinya si Luna

“Ssssstt!!!! Kamu sih pa”

“Hahaha, cup cup cup”

Karena emang hari ini hari raya, ya kegiatan dirumah kumpul kumpul sama keluarga. Tetangga tetangga juga pada kerumah ngeliat anak anak gw. Tapi jujur gw pengen cepet cepet balik ke rumah gw di Singaraja, bukan nya gw gak suka di kampung, tapi karena 2 anak ini. DI kampung gini nyari apa apa susah, belum lagi pas anak gw gak mau makan, stres rasanya.

2 Hari dirumah, dan kita juga sempet pulang ke rumah silvi di denpasar kita pun memutuskan untuk balik.

“Nginep dlu lah lagi sehari, mama kan kangen sama cucu” kata mama

“Hmmm.. tapi ma Luna rewel terus” kata silvi

“Ya namanya bayi, kalian nie. Mama tu udah pengalaman, biar mama yang urus. Ini dia sama neneknya diem diem aja, kalian tu yang gak bisa” kata mama

“Gimana pa?” bisik silvi

“Ya udah, besok aja kita pulang nya ma” kata gw

“Iya deh ma” kata silvi. Kita pun menginap lagi 1 malem di rumah silvi, ya kasian juga kakek nenek nya masih kangen sama cucu. Tapi gw sama silvi juga bisa istirahat, Luna sama Astrid udah di urus kakek nenek nya, ada om nya juga si Ryan. O ya, Ryan sekarang udah mau lulus SMA, dia gak gendut lagi, ganteng juga dia sekarang, haha.

Malemnya Luna sama Astrid diajak sama kakek, nenek, Ryan, sma mbak inem jalan keluar. Gw sama silvi disuruh dirumah, tapi silvi gak mau, emang paling susah dia kalau ninggalin anak anaknya. Tapi neneknya tetep maksa kita biar istriahat dirumah.

“Kalian isitahat aja, pacaran dulu, anak anak biar mama yang urus” kata mama

“Nanti susu nya ma, bawa pampers, bawa air putih juga, bawa….” kata silvi cerewet

“Kamu nie, mama udah tau, tenang aja” kata nya. Lalu mereka pun jalan naik mobil.

“Pa ikutin mereka yok” kata silvi

“Astaga ma, udah lah, tenang aja. haha” kata gw

“Tapi tapi..” katanya

“Hmmppfff.. hhmmpfff… kamu jangan kawatir deh, kan cuma jalan jalan ke Mal aja” kata gw nyium bibirnya,

“Tapi kalau lewat jam 9 mereka belum dateng, kita samperin ya” katanya

“Hahaha” tawa gw,

“Ehh ehh.. papa.. paaa.. haha” gw gendong silvi, lalu masuk ke kamarnya.

“Kamu itu lo, masak gak pengen berduaan sama aku. Udah lama banget kita gak pacaran” kata gw

“Hehe, iya ya, gak sempet aku mikir kesana” katanya

“Tapi pa, tadi Astrid belum ngengek, udah bawa tisu basah belum mereka” tanya nya panik

“Sssstttt” gw tutup mulutnya

“Kamu gak usah mikir itu lagi, mereka baik baik aja” kata gw sambil nyium lehernya,

“Tapi.. pa.. hmmmm..”

“Aku udah gak cantik gini, kamu masih doyan ya?” tanya nya

“Hihi, kamu tu masih cantik lo, malah tambah cantik” kata gw

“Masak?” tanya nya

“Iya, ya walaupun rambutnya udah gak wangi kayak dulu, dulu wangi halus, sekarang wangi tetep, cuma aroma minyak telon, haha” tawa gw

“Terus walaupun ketiak kamu gak semulus dulu, sekarang agak item, hihi”

“Perut kamu juga….”

“Ehhhh!!! Kamu nie muji di awal tapi malah ngata ngatain ya, ini tu gara gara kamu tau,hiks” katanya

“Hahaha.. becanda syank. Kamu tu istri aku lo ma, kita tu udah satu. Apapun bentuk kamu, cuma kamu belahan jiwa ku” kata gw

“Tapi apa aku sejelek itu pa, sekarang?” tanya nya,

“Gak lah, namanya juga mama mama lagi punya bayi. Nanti kamu pasti bisa lagi kayak dulu” kata gw

“Pokoknya nanti setelah luna sama astrid agak gedean, aku mau perawatan. Jangan aku di hamilin lagi ntar ya pa” katanya

“Ya kalau kamu nafsuin, kan gak bisa tahan, haha” kata gw

“Gak mauu paa, hiks” kata nya

“Iya iya, terserah kamu syank. Atau KB aja?” kata gw

“Gak ahh, katanya sakit, terus gak nyaman” kata silvi

“Berarti di luar terus dong” kata gw

“Iyaa, gak boleh di dalem” kata nya

“Gapapa deh, mau di dalem kek diluar kek, yang penting sama kamu, hehe” kata gw

“Hihi… Hmmppff… hhmmppff…” silvi naik di atas gw dan mulai mencium bibir gw. Tangan gw masuk ke dalam bajunya dan memeluk pinggangnya. Masih mulus istri gw, cuma ya gak sekencang dulu, hihi. Gw naikkin baju nya, lalu dia melepas dan membuangnya ke samping. Dia juga membuka BH, hmm dada istri gw emang membesar, mungkin karena sempet netekin ya.

“Hmmm..pa…ahhh” dia mendesah saat gw remas remas dada nya.

“Ouhh…ahhhhhhh..” gw kenyot kenyot putingnya, ada susunya dikit

“Ahh.. keluar susu nya?” tanya nya

“Ho ohh” kata gw sambil tetap menghisap nya kuat kuat. Silvi lalu menarik celana gw.

“Isep ma, kangen” bisik gw. Emang udah lama banget gak dapet BJ dari dia, kita dapet waktu ena ena aja biasanya buru buru banget. Gak enak kan pas lagi goyang si kecil nangis nangis, yang ada malah jadi lemes kontol gw gara gara gak fokus. Pasti ada yang punya pengalaman kayak gini, haha

“Hmmppf.. ahh” gw pejemin mata nikmatin hisapan istri gw, dia juga kayaknya udah nafsu banget.

“Dalemin ma” bisik gw. Lalu gw rasakan basah di pangkal kontol gw, enak banget kalau dalem gini.

“Ahhhh…” silvi melepasnya lagi lalu mengocok kontol gw,

“Enak?” tanya nya sambil senyum,

“Iya, lagi dong” kata gw senyum senyum,

“Ahh.. oughhh…” gw rasakan kontol gw masuk semua,

“Uhuk..uhuk..” dia melepasnya sampai batuk batuk, hihi. Gw tarik tubuhnya, sekarang silvi udah terlentang di ranjang, gw tarik celana pendeknya, lalu celana dalam nya. Hmm, memeknya emang gak semungil dulu, tapi tetep aja nafsuin. Gw buka pahanya, dan ngarahin kontol gw.

“Papaaaa… ahhh” desahnya saat kontol gw menerobos memeknya. Udah basah ternyata.

“Paa, masih enak gak?” tanya nya

“Masih syank, enak banget, gak ada bedanya sama yang dulu” kata gw. Gw mulai memompa nya dengan cepat. Suara becek kedengeran banget, silvi merem melek menikmati sodokan gw.

“Hmmm.. ahhh.. ahh.. ahhh..aku kangenn.. ahhh” desahnya gak karuan. Melihatnya yang lagi horny banget, gw makin bernafsu memompa nya. Toketnya naik turun, langsung gw lahap puting nya.

“Hmm.. papa.. papa.. ahh.. ahhhhhhhhh” dia memeluk kepala gw, melingkarkan kakinya di paha gw. Saat yang bersamaan silvi menekan pantat gw dengan kakinya. Tubuhnya mengejang, dia mnarik kepala gw, lalu melumat bibir gw.

“Hmmppf.. hmmpff.. hmmppfffff…ahhh.. ahhh..ahh..” dia senyum senyum ngeliat gw,

“Enak?” bisik gw

“Itu tadi orgasme paling enak pa, hihi” katanya

“Iya dong, kan penuh cinta” kata gw

“Alah, preettt”

“Awww…” dia kaget saat gw balik tubuhnya, sekarang silvi tengkurep, gw tusuk lagi dari belakang,

“Aaahhh.. papa..” desahnya

“Lagi dikit mah” bisik gw, dengan cepat gw pompa pantatnya,rasanya gw udah mau keluar.

“Ma di dalem ya, ya” kata gw,

“Iya pa, terserah kamu.. ahh.. ahh” katanya. Bodo amat lah gw punya anak lagi, rejeki.

“Hmmm… mama..” gw peluk dia, gw tekan dalem dalem kontol gw.. enaknya……

“Hahh.. hahh… hahh…” gw ngos ngosan nindih dia..

“Kayaknya anak anak harus sering sering di titip ma, hihi” kata gw

“Haha, dasar kamu ya. O ya, jam berapa ini pa?” tanya nya

“Baru jam 8” gw melepaskan diri dari jepitannya dan merebahkan diri di sebelah silvi.

“Aku telpon aja deh” dia mengambil HP,

“Halo ma?? gimana anak anak?.. Gak rewel kan? Susunya udah? Oo iya deh. Jam berapa pulang? O iya, jangan lama lama ya.. Iya iyaaaa” dia menutup telponnya

“Aman pa, hehe”

“Kan udah aku bilang, mama tenang aja deh” kata gw

“Terus ngapaen dong kita sekarang?” tanya nya

“Lagi sekali lah, hahahaha”

“Jangaaannn.. hahaha”

…………………………………………………………………..

Sekitar jam 9 lebih, mereka pun dateng.. Pisah beberapa jam aja kangen gw sama anak anak, haha.

“Wah kemana tadi anak mama?” kata silvi memeluk mereka.

“Tu liat, ceria mereka. Atau cucu nenek titip disini aja ya, hehe” kata mamanya silvi,

“Ye enak aja mama.. hahaha”

Malemnya gw kebangun gara gara tangisan Astrid, dia kalau nangis gini pasti minta susu. Emang silvi masih netek in, tapi susu nya udah gak keluar banyak, jadi gw barengi sama susu formula. Gw gendong astrid sambil jalan ke dapur buat susu.

“Cup cup syank, sabar ya” bisik gw menepuk nepuk pantatnya, sampai dia tenang. Gw jalan ke bawah, pas gw lewat kamarnya Ryan, lampu kamarnya masih nyala. Wah belum tidur ini anak, padahal udah jam 2 pagi. Gw masuk ke dapur, gw nyalain 1 lampu aja, jadi di luar masih gelap. Setelah selesai buat susu, gw bawa lagi ke atas. Pas keluar dapur gw denger suara dari kamar mandi bawah. Siapa nie yang boker jam segini, pak toto kali ya, tapi kan di kamarnya sendiri ada kamar mandi, ini biasanya di pake mbak inem aja. Gw tungguin bentar lalu orangnya keluar.

“Ehh.. mas. mas..bli” katanya kaget, rambutnya kusut, bajunya juga agak lecek, kebangun dari tidur kayaknya dia.

“Mbak belum tidur? atau?” tanya gw

“Belum mas.. eh udah.. maksudnya kebangun tadi hehe” katanya

“Mas kok gak tidur?” tanyanya

“Ini buatin Astrid susu. Ya udah aku ke kamar mbak” kata gw

“Iya mas” katanya sambil benerin rambutnya. Pas gw lewat lagi kamarnya Ryan, lampunya udah mati. Hmmmm, gw jadi curiga, apa jangan jangan….. Hohoho.. ada yang sepemikiran sama gw. Nanti akan gw ceritain di Side Story – Ryan

“Bobok lagi ya cantik.. besok kita pulang” bisik gw ke astrid sambil ngasi dia dot susu

Besok paginya, setelah sarapan, beres beres semua, kita pun balik ke singaraja. Kita pamitan sama orang rumah, dan naik ke mobil.

“Yok udah semua kan?” tanya gw

“Udah, ehh mbak inem mana?” tanya silvi,

“Maa mbak inem masih di dalem?” tanya silvi

“Nemm… inemmm” teriak mamanya. Lalu mbak inem lari

“Hehe, maaf – maaf, ada yang ketinggalan tadi di kamar. Lalu dia masuk ke mobil, gw liat di sepion dia ngos ngosan. Dan gw liat juga lehernya ada cupang merah, gw yakin itu cupang, hahaha. Nanti kalau ada waktu gw mau interogasi dia, wkkwkwkw.

“Ketinggalan apa sih mbak?” tanya gw

“Cas hp mas” katanya

“Ooo kirain.. hihi” kata gw, lalu gas mobil.

“Uhuk..uhuk..” silvi batuk batuk

“Napa ma?”

“Gapapa pa, kalau abis minum obat itu, pasti aku batuk batuk” katanya memegang pelipis kepalanya,

==========================================================================

Keajaiban memang ada, tapi takdir memang gak bisa dilawan….

Menginjak usia 3 tahun anak gw, penyakit silvi mulai kumat lagi. Kita beberapa kali kerumah sakit. Kadang opname 2 hari, 3 hari bahkan sempet 1 minggu. Kita sekeluarga terus ngasi dia semangat, kondisinya dia emang udah lemah banget. Rambutnya juga mulai rontok akibat efek obat, mukanya pucat. Hampir tiap malem gw nangis ngeliat kondisi istri gw. Ingin rasanya menggantikan dia.

Tibalah hari itu…..

Pagi pagi gw bangun seperti biasa, anak anak belum bangun silvy juga belum bangun. Biarin aja deh, masih ngantuk kayaknya. Sampai jam 9, anak anak udah pada lari lari, tapi silvy kok masih tidur ya.

“Ma.. maaa..” gw goyang goyang badannya,

“Maaaaa” gw mulai panik.. Lalu gw lihat ada darah dari hidungnya, astaga… Gw teriak teriak panggil karyawan gw, nyiapin mobil dan gw gendong silvi masuk mobil. Kecepatan tinggi gw menuju rumah sakit. Sampai di rumah sakit, silvi dibawa ke UGD, perawat dan dokter memeriksa, dan memutuskan dia di bawa ke ICU. Gw bener bener takut. Gw telpon semua keluarga, gw duduk di depan ruang ICU, air mata gw gak berhenti keluar. Pikiran gw udah kemana mana. Gw berdoa terus semoga istri gw gak kenapa napa.

Ada sekitar 6 jam silvi di ICU, lalu ada dokter keluar.

“Dok gimana istri saya?” tanya gw

“Kondisi ibu Silvi emang lemah sekali pak, sekarang udah stabil. Sebentar lagi pasti sadar. Nanti baru bisa ke kamar” kata dokternya

“Tapi penyakitnya dia gimana dok?” tanya gw

Dokter menggelengkan kepalanya…

“Kita udah berusaha semampu kita pak, kita berdoa saja ya” kata dokter menepuk pundak gw. Disana gw udah takut banget, gw harus gimana.

Lalu silvi pun di pindah ke kamar, keluarga juga udah pada dateng. Kita semua nungguin silvi sadar. Sampai dia perlahan membuka matanya.

“Paa..” bisiknya pelan

“Iya sayank…” gw mendekati dia

“Hikss..” dia menangis

“Udah gapapa, ngpaen kamu sedih” kata gw ngecup keningnya

“Maafin aku.. hiks” dia masih menangis

“Kamu gak perlu minta maaf nak. Kamu pasti sembuh, semangat ya. Tu liat Luna sama Astrid, kangen omelan kamu” kata mamanya silvi

“Hikss” silvi tersenyum melihat si kecil yang di gendong kakek sama neneknya. Dia udah di pasang selang oksigen kecil sama infus.

“Kamu kuat ya, pasti sembuh” kata gw, berat gw ngomong gitu, karena dokter aja udah berusaha maksimal.

“Sekarang kamu istirahat aja, kita semua disni kok, gak kemana mana” kata gw ngelus keningnya

“He ehh” dia mengangguk dan memejamkan matanya. Kerabat kerabat pun dateng, beberapa karyawan gw juga dateng. Gw sebenernya mau ajak nenek kesini, tapi beliau juga udah lemah, kasian jalan jauh.

Sorenya gw masih ngobrol ngobrol sama pak toto dan mama.

“De gimana kata dokter?” tanya mereka

“Aku gak bisa ngomong pak, hiks” sesak banget rasanya

“Astaga..” mama pun ikut menangis,

“Udah gapapa, kita berdoa aja ya. Kalau memang silvi bisa sembuh pasti akan sembuh, tapi kalau memang ngak, kita iklaskan saja” kata pak toto

“Iya pak, aku gak kuat lagi ngeliat dia menderita” kata gw.

“Ssstt.. silvi bangun” kata bapak. Gw ngelap air mata gw dan mendekati dia.

“Maem ya” bisik gw

“Ngak.. gak pengen” katanya

“Paa..”

“Iyaa, kenapa”

“Telponin anggie ya, minta dia kesini” kata nya

“Anggie?”

“Iya, aku kangen sama dia” kata silvi. Gw ambil HP dan nelpon anggie, gw ceritain kondisi silvi. Dan dia bilang besok akan kesini.

“Besok dia kesini” kata gw

“He ehh” katanya tersenyum.

“Luna mana pa?”

“Udah pulang sama Astrid, kasian mereka gak bisa tidur disini” kata gw

“Aku kangen..” katanya

“Iya besok kesini lagi kok, kamu cepet sembuh makanya biar cepet pulang” kata gw

“Paaa..” katanya pelan

“Iyaa”

“Apa.. apa aku akan mati?” kata silvi, mama tambah terisak,

“Gak lah syank, banyak yang sakit lebih parah dari kamu, sembuh kok. Dokter pasti bisa nyembuhin kamu” kata gw

“Tapi seandainya aku..”

“Sssstttt.. udah jangan mikir jauh jauh, kamu pokoknya pasti sembuh” kata gw, gw udah gak bisa nahan air mata gw lagi.

“Hehe.. aku syang kamu, aku syang kalian” kata silvi

“I.. iya.. syang” gw pun kembali menangis.

Hari itu silvi masih sesekali sadar, lalu tidur lagi. Kayaknya emang pengaruh obat. Besok nya pagi pagi dokter memeriksa. Seperti biasa dia bilang, “kita berdoa terus ya”.. Lalu sekitar jam 11 silvi sadar lagi..

“Gimana perasaannya ma?” tanya gw

“Pa.. kepala aku sakit..”

“Iya aku panggilin susternya ya” gw minta mama manggil susternya

“Aku gak kuat.. hiks” katanya menangis..

“Paa, Luna mana, Astrid mana” katanya,

Gw ajak Luna sama Astrid mendekat, naik ke tempat tidur mamanya. Mereka memeluk mamanya sambil terisak.

“Mama pulang…mama” kata Luna,

“Iya syank.. anak mama yang paling mama sayank..”

“Luna Astrid, bulan bintang nya mama.. cahaya hidup nya mama..”

“Luna syank, kamu anak mama yang selalu ceria, kamu harus rajin sekolah, jangan suka ngelawan papa kamu. Jangan makan yang aneh aneh, harus yang sehat ya.. uhuk..uhukk.. Nanti kalau udah gede jangan suka pacaran, sekolah dulu yang bener, dapet kerjaan, baru nikah ya.. Cari kerja yang bagus, kalau bisa jadi dokter ya, hikss.. mama.. mama.. pengen banget liat kamu pake seragam putih, kamu pasti jadi dokter paling cantik…Hihi..”

“Astrid syank, anak mama yang pinter, paling cerdas. Jagain papa sama kakak kamu ya, kamu anak cerdas, mama yakin kamu akan berhasil suatu saat nanti. Nurut sama papa ya, jangan nakal. Ingetin juga kakak kamu kalau dia nakal.. Sekolah yang rajin ya syank, jangan suka nyemil, kurangi eskrim nya. Nanti gigi kamu rusak lo.. uhugg.. mama juga pengen kamu jadi dokter. Tapi apapun yang kalian mau nanti, itu terserah kalian syank, jadi apapun mama akan tetap bangga. Kalian anak mama, jangan sedih kalau mama pergi. Selalu bahagia sama papa.. Hiks.. hikss.. Jangan.. jangan lupain mama..”

Air mata gw udah merembes terus. Gw gak bisa ngomong apa apa, semua di ruangan ini menangis.. Lalu ada yang ngetok pintu dan masuk ke ruangan, ternyata anggie dateng, dia sama 1 cowok. Mirip mukanya, kakaknya paling.

“Silviii….” dia langsung mendekati silvi, sambil menangis

“Kamu yang kuat ya, kamu pasti sembuh” kata anggie, emang anggie udah lama tau kondisinya silvi.

“Gie.. itu cowok kamu??” kata silvi sambil senyum, dia masih sempet sempetnya

becanda,

“Hush!! Itu Angga, kakak aku, dia yang nganter tadi, sampe bandara langsung kita kesini” kata Anggie

“Gie.. kayaknya aku udah gak kuat lagi” kata silvi, anggie memegang tangannya

“Ngak.. ngaakkk.. kamu pasti sembuh syank, kamu gak boleh pergiiii” kata anggie menangis

“Gie.. aku nitip anak anak ya, aku pengen kamu nyanyangin mereka seperti anak kamu sendiri, aku mohon” kata silvi

“Iyaa syank, iyaaa, aku udah anggep mereka anak anak ku. Aku janji, seumur hidupku aku akan jaga mereka. Aku janji…” kata anggie menangis

“Makasi gie, makasi… uhuk… aaaww” silvi agak meringiss

“Susterrr!!!!!!!!!!!” teriak gw buka pintu, kemana lagi susternya lama amat,

“Paaa.. papaa..” silvi manggil gw

“Iya syank…” gw duduk di sebelah tempat tidurnya, anak anak masih memeluknya.

“Paa, suami aku, cinta ku, makasi udah bikin aku bahagia terus ya.. maafin istrimu ini gak bisa nemenin kamu, gak bisa nemenin kamu merawat anak kita, gak bisa nemenin kamu menikmati hari hari tua kita, maafin.. hikss.. aku…hikss”

“….” gw udah gak bisa ngomong, cuma air mata aja yang keluar

“Jaga anak anak kita ya, rawat mereka, sayangi mereka, aku yakin kamu bisa jadi seorang ayah yang baik..”

“Aku syank kalian…”

“Carikan ibu yang baik untuk anak anak kita, yang bisa nemenin kamu..” katanya sambil memegang pipi gw, dengan sisa tenaga nya yang ada, dia masih berusaha ngomong.

“Ngak ma, aku janji, gak akan ada yang bisa gantiin kamu, aku gak bakal nyari orang lain” kata gw menangis

“….” dia tersenyum sambil tangannya yang lemah membelai pipi gw

“Gak syank, kamu harus bahagia, kalian harus bahagia, iklaskan aku pergi ya, iklaskan mama ya syank”

“Mama akan selalu ada di hati kalian………” matanya mulai sayu dan tidak ada lagi kata kata keluar dari bibirnya,

“Mamaaaaaaaaaaaaaaaa….”

“Silviiiaaaaaaaaaaaaaaa….”

Dokter datang bersama dengan 2 suster, mereka mengecek kondisi silvi. Lalu dengan cepat mereka memindahkan silvi ke bed dorong, silvi di bawa lagi ke ICU, kita sama sama ngikutin. Gw gendong anak anak. Kita nunggu sekitar 30 menit diluar, lalu dokter keluar.

“Kita sudah melakukan yang terbaik pak, ibu juga sudah berjuang, namun Tuhan udah memanggil beliau. Mohon maaf pak”

“Deg…” dunia serasa berhenti berputar, waktu pun serasa berhenti. Walaupun gw udah tau ini bakal terjadi tapi gw belum siap kehilangan istri gw. Gw duduk di lantai, bersandar di tembok, gw peluk anak anak gw. Apa bisa gw menjalani hidup gw sendiri tanpa silvi….?

Tapi ini sudah terjadi, bener kata silvi, kita harus merelakan dia. Mengiklaskan dia, dia sudah gak menderita lagi, dia udah tenang di surga.

“Sayank… jagain kita dari sana ya.. kami juga selalu menyanyangi mama”…….

……………………………………………………………………………………………………………………

Saat ini…

“I love u ma.. apa kabar kamu..” kata gw dalam hati sambil nyetir. O iya gw sampai lupa sama WA tadi, tadi ada WA dari kepala sekolah SMP tempat anak anak gw sekolah. Katanya Luna berkelahi sama salah seorang anak perempuan, sampai tonjok tonjokan. Ini udah kejadian kedua kali nya dia bikin ulah di sekolah, sebelum sebelumnya sering juga tapi gak parah, tapi yang sampai ribut gini baru 2 kali.

Luna ini emang beda dari gadis lain seumuran dia. Dari SD dia nakal banget, suka berantem. Sekarang aja ikut extra, bela diri. Apa karena dia sering gaul sama anak cowok atau karena gak ada sosok seorang ibu dia jadi gitu, tapi beda banget sama Astrid. Astrid kalem kalem aja, sama kayak cewek cewek sumuran dia, rajin, suka bantu bantu gw malah di toko. Kadang kalau melihat Luna kayak gini, gw ngerasa gagal jadi orang tua. Lagi setahun kurang mereka udah mau masuk SMA, mudah mudahan makin gede sifat nya makin baik, terutama si Kakak, Luna.

Hadehh.. udah dirumah belum mereka. Gw coba telpon Luna..

“Tutt… tuttt… tuut…..” hmm gak dia angkat, coba Astrid

“Halo pa..”

“As kamu udah dirumah?”

“Udah pa, kenapa?”

“Kakak kamu mana?”

“Belum pulang pa” katanya

“Haa, kok gak barengan?”

“Tadi kak Luna bilang ada ektra pa, jadi aku duluan deh”

“Oo gitu, ya udah nanti kalau dia pulang, WA papa ya”

“Oke pa, papa dimana nie?”

“Di jalan, ini mau pulang. Udah maem?” tanya gw

“Udah, pa nitip gorengan ya, hehe”

“Iyaa. Ya udah ya” Gw tutup telponnya,

Kemana lagi itu bocah, apa beneran ada ekstra, jangan jangan tawuran lagi. Gw udah berpikir aneh aneh. Lalu ada telpon masuk, siapa lagi nie.

“Halo selamat sore”

“Iya, dari mana ya?” tanya gw

“Apa betul ini bapak Made Ananda?”

“Iya saya sendiri”

“Saya Putra, dari Bank XXX pak”

“O iya, ada apa pak?”

“Begini, untuk permohonan kredit yang bapak ajukan, bagian kredit minta konfirmasi beberapa data. Pak bisa ke Kantor kami?” katanya.

“Oo bisa pak, kapan ya pak?” tanya gw

“Secepatnya pak kalau bisa”

“Sekarang bisa?” tanya gw

“Bisa pak”

“Oke saya kesana sekarang” gw belok mobil dan menuju Bank.

Emang gw ada pengajuan kredit di bank, untuk modal gw. Gw rencana mau memperluas usaha gw, memperluas toko. Gw bisa aja minjem di pak Toto, tapi gw gak mau ngerepotin beliau. Gw mau berusaha sendiri. Sampai di bank, gw parkir mobil dan masuk ke dalem.

“Ada yang bisa di bantu pak?” sapa satpam nya

“Saya mau ketemu pak Putra pak, bagian kredit” kata gw

“Oo langsung aja ke lantai 2 pak, nanti di ruangannya ada tulisan” katanya, gw heran juga jam segini bank masih nerima nasabah, tapi bagian teller kayaknya udah tutup. Gw naik ke lantai 2, clingak clinguk, gw lihat ada tulisan Loan, gw ngerti lah sedikit apa itu Loan. Gw masuk kesana.

“Mau nyari siapa pak?” tanya seorang anak muda

“Nyari pak Putra” kata gw

“Oo pak Made Ananda ya, saya putra pak” katanya nyalamin gw, lalu mempersilahkan gw duduk.

“Gini pak, nanti pak ketemu atasan saya langsung ya, biar langsung di tanya in” katanya

“Nanya nanya apa aja sih pak?” tanya gw

“Ya penghasilan berapa, jaminan kredit, usaha, gitu gitu aja” katanya

“O ya udah”

“Tunggu pak ya, saya ke dalem bentar” katanya. Gw liat liat disekitar semua orang pada sibuk. Ganteng ganteng, cantik cantik emang orang bank disini, anak gw cocok kyaknya kerja disni, haha.

“Pak Made silahkan” panggil si Putra tadi, gw disuruh masuk ke ruangan lagi, kaykny ruangan atasannya. Lalu gw masuk, ada seorang ibu ibu disana, ya ibu ibu kayaknya, soalnya bukan gadis, haha.

“Sore pak” sapanya ramah

“Sore buk” Lalu si putra ninggalin kita, lama si ibu ini diem, ngeliatin gw terus,

“Maaf bu, katanya mau ada yang di tanyakan” kata gw

“Bentar, kok kayak kenal ya.. Made Ananda.. hmmm” dia ngeliat berkas

“Bli Nanda!!!!!!” teriaknya

“Ehh.. hehe.. iya, siapa ya” gw garuk garuk kepala

“Kok lupa, beda aku ya, beda sama yang dulu, haha.. aku Diah bli, kotak triplek, hihi” katanya sumringah

“Astaga, Diah.. kok beda banget sekarang??” ternyata dia Diah, dulu dia pernah bilang kuliah di Singaraja, tapi kok dia kerja disini.

“Hehe, dulu kan masih polos” katanya

“Haha, iya iya, beda banget, pangling aku” kata gw. Emang beda lah dia, udah keliatan dewasa, elegan, cantik juga.

“Kamu kok bisa kerja di Bank, katanya kuliah disini?” tanya gw

“Ya aku kan udah lulus, terus ngelamar di Bank, keterima, sampai sekarang” katanya

“Bli gimana? kok bisa disni??” tanya nya

“Aku ada usaha disini” kata gw

“Udah punya keluarga juga ya, ciee, gimana kabar silvia?” tanya nya

“Baik kok.. baik..” kata gw, gw belum mau cerita,

“Kamu udah nikah?” tanya gw

“Udah, suami aku juga disni. Makanya aku menetap disini” katanya

Hampir sejam lah jadinya gw ngobrol ngobrol sama dia, tanya tanya keluarga, anak anak. Diah ini suaminya orang sini, PNS katanya. Tapi dia belum punya anak, kayaknya karena kesibukan dia, apalagi dia jadi supervisor gini.

“Jadi gimana nie kredit aku yah, bisa ya” kata gw

“Hmmmm… gimana ya, hihi” katanya, ini emak emak masih aja sok imut

“Aku mohon deh, nanti aku buatin kotak lagi, haha” kata gw

“Iya, iya, gampang.. Tapi keputusannya gak bisa sekarang bli” katanya

“Yah kok gitu, nunggu lagi ya” kata gw

“Iya, tapi gk lama kok, aku koordinasi dulu sama manager, soalnya bli ngajuin lumayan nie, 500 juta” kata nya

“Aku jamin deh, gak bakal nunggak” kata gw

“Iya percaya, tapi kan perlu approve atasan dulu” katanya

“Hmm iya deh, tapi aku mohon ya yah, bantuin” kata gw

“Iya, demi bli nanda, apa sih yang ngak, hehe” katanya senyum manis.

“Ya udah aku balik dulu ya” kata gw, soalnya udah jm 5 juga.

“Yahh, ngobrol ngobrol dulu napa” sampai jam berapa lagi dia mau ngobrol

“Anak anak dirumah nungguin” kata gw

“Ciee bapak teladan” katanya

“Hehe, dah ya, makasi pokoknya. Kamu harus bantu” kata gw

“Siap, seperti slogan kita, Terpercaya, jadi percaya aja deh, haha” katanya

“Oke deh, permisi ya ibu supervisor” kita salaman,

“Iya hati hati” katanya. Pas gw keluar, dia manggil lagi,

“Bliii”

“Iya, napa?”

“Nanti sabtu besok ngobrol ngobrol lagi ya, dimana gitu” katanya

“Oo iya, kamu WA aja nanti” kata gw

“Hihi” dia malah senyum senyum, napa lagi tu ibu ibu.

Wah lega rasanya, gw yakin kredit gw pasti tembus, ada Diah juga disitu. Masak dia gak mau balas budi, sama kebaikan gw dulu. Gw pun naik ke mobil, dan otw rumah. Tapi hp gw bunyi lagi. Ada nomor baru WA

“Bli, ini nomor aku ya.. -Diah” ketiknya

“Lo bukan nomor yang ini” kata gw ngirim dia kontak nya dia juga

“Itu nomor lain, untuk kantor. Ini yang pribadi, hehe” katanya

“O gitu, iya deh” bales gw. Gw lihat ada chat dari Astrid, udah sejam yang lalu.

“Pa, kak Luna udah dirumah” ketiknya, gw gak bales, gw langsung gas kerumah.

Sampai dirumah pegawai gw lagi nutup toko. Gw sempet ngobrol ngobrol dlu sama mereka, ya cerita cerita sambil dengerin curhatan mereka, masalah pelanggan lah, macem macem lah. Setelah mereka pamitan pulang, gw masuk kerumah. Gw lihat astrid lagi duduk duduk di ruang keluarga sambil nonton TV, dia udah mandi kayaknya. Emang cantik anak gw ini, mirip mama nya, hihi.

“Swastyastu” sapa gw

“Swastyastu.. ye mana gorengannya pa” katanya

“Nih.. Lagi ngapaen tu?” tanya gw

“Nonton aja”

“Ini kok banyak buku” gw lihat ada beberapa buku di sofa

“Tadi baca bentar pa” katanya, emang astrid nie suka baca buku, dia kalau diajak ke gramedia paling girang, hehe. Padahal gw sendiri gak suka baca buku, kayaknya ajaran dari tantenya, Anggie.

“O ya, Luna mana?” tanya gw

“Di belakang pa, lagi cari mangga katanya” kata Astrid

“Apa?? Mangga??? Udah mau malem gini” gw pun jalan ke halaman belakang, emang kita punya pohon mangga besar yang lagi berbuah.

“Lunaa.. lunaaa” panggil gw,

“Iya paaaa!!!” teriaknya dari atas pohon

“Ya ampun, Luna!! Turun sekarang!” teriak gw

“Tar pa, itu di atas ada yang masak” katanya

“Turun sekarang!! Kamu ini bikin papa naik darah terus ya, ini papa baru di kasi tau sama kepala sekolah, kamu berantem katanya tadi!” kata gw

“Alah lebay amat pak kepsek tu. Orang cuma becanda pa” katanya nyuekin gw

“Gak boleh gitu sama kepala sekolah kamu. Udah sekarang turun!!” kata gw

“Ntar pa, lagi satu aja” dia naik lagi ke dahan yang lebih tinggi

Spoiler

“ Turun LUNAAAAAAAA!!!!!!!!!!!!!! ”………..

Chapter I Tamat

END – Hidup Di Bali Part 10 | Hidup Di Bali Part 10 – END
INDEKS : Cerita Bersambung Hidup Di Bali

Cerita Terpopuler