. Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 08 | Kisah Malam

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 08

0
493

[ POV Silvia ]

“Ihh ini gladi kok lama amat sih, mau pingsan aku rasanya. Kenapa sih pake gladi gladi segala, tinggal duduk, salaman, udah. Nanda sama mama udah di apartemen lagi, mereka pasti nunggu aku.. Kesel, setan ini semua!!” Aku ngomel ngomel sendiri. Aku lagi duduk duduk aja gak jelas sama temen temen, soalnya kita gak dikasi pulang dulu.

“Napa buk? ngomel ngomel sendiri kayak orang setres” kata Febi temen ku

“Feb gw balik aja ya, emak gw udah disini, lagi di apartemen, kasian dia sendiri” kata ku

“Alah, bilang aja lo males. Tunggu dikit napa, ini udah mau selesai, paling lagi 15 menit” katanya

“Sumpah feb, gak kuat juga gw rame rame gini, sesak rasa dada ini” kata ku

“Hahaha, dasar lo. Bilang aja lo mau ngentot sama cowok lo” kata nya keras keras sampai temen temen disamping pada noleh

“Sembarang aja lo ya. Tau darimana lo cowok gw kesini” tanya ku, soalnya aku gak ada cerita ke siapa siapa

“Tau lah, WA story lo, status facebook. Bucin semua, hahaha” tawa nya

“Haha, itu dia Feb. Gw pulang ya, nanti kalau ada yang tanya bilang aja gw sakit” kata ku

“Ya tapi ada syaratnya” katanya

“Apa lagi sih?” tanya ku

“Gw pake cowok lo sejam aja, hahahhaa” dia ngakak

“Tai lo, lo kira baju apa” kata ku

“Becanda silvia syank. Ya udah lo balik duluan gih. Lo goyang dah tu cowok lo sampe lemes, hihi” tawanya

“Lo tu emang best friend gw deh, muach” gw kecup pipinya dan sembunyi sembunyi keluar aula. Ahhh, akhirnya bebas. Pesen gojek aja deh biar cepet.

“Ting tung.. ting tung…” mereka kemana sih. Ada sekitar 2 menit aku tunggu, lalu ada yang bukain pintu.

“Haa ayaaankk.. hihi” ku peluk cintaku, udah lama banget kita gak ketemu, kangen banget.

“Kamu makin cantik deh” katanya

“Hihi.. lama ya?” tanya ku masuk ke dalem

“Gak kok, nie aku lagi duduk aja sama mama” kata nanda

“Maaa..” panggil ku

“Iya, udah selesai acaranya?” tanya mama yang lagi duduk di sofa,

“Udah ma, aku pulang duluan, acara gak jelas” kata ku

“Mama kenapa, kok kucel gitu?” tanya ku, soalnya mama kayak lemes.

“Pegel pegel vi, tadi salah tidur kayaknya di pesawat. Uaahem..” dia masih nguap nguap

“Mama tiduran aja sana di kamar aku” katanya, aku juga nyium bau minyak angin, kayaknya mama masuk angin tadi naik pesawat

“Ya mama mandi dulu, siapa tau bisa seger” katanya ninggalin kita

“Pake air anget aja ma” kata ku

“Ahh uhh..” pas bangun mama seperti kesakitan

“Kenapa ma?” tanya ku

“Tau nie, pegel nya sampe ke pantat mama, hehe” katanya

“Mama nie..” kata ku

“Tar yank ya, aku ganti baju dulu” kataku ke Nanda

“Iya, pake baju seksi ya” katanya,

“Haha” aku masuk ke kamar. Ceklek, nutup pintu. Ku buka kancing kemeja ku satu persatu, celana jeans.

“Hmmpp.. hmmpp..” ku cium ketek ku dikit, hihi. Gak asem, gak usah mandi deh, haha. Aku ambil tanktop imut plus celana pendek banget. Kok kayaknya aku yang kegatelan ya sama Nanda, pengen di jamah sama dia, hohoho. Sebelum keluar aku ngaca dikit, duh emang cantik aku.

“Plak pletak..” yaahh.. Hp ku jatuh, baterai nya ampe lepas. Aku ambil, pas nunduk kok kayak pusing.. Ehh.. ehh, kok gini.. gelap banget..

[table id=iklanlapak /]

[ POV Nanda ]

Anjir hampir aja tadi. Untung pas banget waktunya, kalau Silvi tau apa yang terjadi tadi, bisa gak jadi nikah gw. Hehe. Kapok gw, gak bakal gitu lagi. Tapi gimana kalau ada tante tante semok, cantik, bening, goda lo abis abisan, mau iman sekuat apapun bakal jebol, hehe.

Gw masih rebahan di sofa nunggu silvi ganti baju. Maafin aku yank, aku gak bakal gitu lagi. Pikir gw. Tapi ahhhh.. nikmat banget tadi, gw masih inget inget kejadian tadi.

1 jam sebelumnya…

“Aku inget dulu saat kamu pertama kali kerja” katanya senyum senyum

“Napa emangnya bu?” tanya gw lagi

“Aku heran aja, orang kayak kamu kok mau aja kerja jadi kuli, penampilan kamu lumayan, kok gak kerja lain aja” katanya

“Hehe.. Aku udah putus asa bu, sebenernya aku pengen bunuh diri waktu itu” kata gw

“Haa kok gitu?” tanya nya kaget

“Aku udah kayak orang paling naas didunia bu, dari kecil aku gak pernah bahagia, gak pernah ngerasain kasih syang orang tua. Masalah ekonomi itu udah kebal aku, tapi kalau masalah keluarga yang ribut terus, gak pernah harmonis, itu aku gak kuat”

“Tapi waktu itu ada nenek yang nasehatin aku terus, ngasi aku kekuatan” kata gw

“Aku udah ngelamar di banyak tempat, sebenernya udah keterima juga, kayak jadi kurir paket, pelayan restoran, bahkan jadi tukang pijet, hehe. Tapi aku ngerasa masih gak bisa ngelupain masalah ku bu” kata gw

“Haa masak? haha” tawanya

“Terus kok malah milih kuli pasir” katanya

“Aku kan deket sama Bli Gede bu, sering curhat sama dia, ya aku ikut kerja sama dia aja, biar bisa tiap hari ngobrol ngobrol. Dan aku menemukan kepuasan disana, saat aku kerja fisik gitu, aku ngerasa bisa melampiaskan emosi yang aku pendam” kata gw

“Ya ampun, haha” katanya

“Tapi mungkin ini udah jalan nya bu, aku jadi ketemu keluarga pak toto, ketemu ibu, Ryan, dan Silvia” kata gw

“Kalian udah aku anggep keluarga, aku ngerasa bersyukur sekali ketemu orang orang baik seperti bapak, ibu” kata gw, njir mau nangis gw.

“Hehe.. Kebaikan itu datengnya ya dari kebaikan juga De. Aku secara pribadi ngeliat kamu emang baik, tanggung jawab, cekatan, iklas kalau disuruh. Bapak juga suka sama kamu ya karena kamu bisa di percaya, gak pernah kamu menghianati dia. Kamu juga sabar ngadepin Ryan yang nakal itu, kalau di ajak main”

“Kita juga ngelihat kondisi kamu, ekonomi, keluarga, makanya kita juga udah anggep kamu keluarga” katanya

“Iya bu, makasi banyak ya, seumur hidup aku hutang budi sama semuanya” kata gw

“Iya, aku juga makasi, kamu udah ngebantu kita terus” kata nya

“Hadehhhh..” ibu menggeleng gelengkan kepalanya

“Masih pegel?” tanya gw

“Iya De, sakit banget… aduhh” katanya

“Ya udah aku pijet mau?” gw nawarin

“O iya kamu kan mantan tukang pijet, haha” tawanya,

“Ya udah sini cepetin” katanya

“Bentar aku ambilin minyak dulu” kata gw, gw inget bawa minyak angin

“Ibu duduk di bawah ya” kata gw, biar gampang mijet lehernya. Jadi gw duduk di sofa di belakangnya dia. Disini sama sekali gw gak ada niat mesum, sumpah. Gw pun mulai ritual, ehh mijet maksudnya. Lehernya putih, mulus, persis kayak silvi, hihi. Umur berapa ya ibu, kok masih muda keliatannya ya. Gw gosok dari atas ke bawah, gw tau trik pijat memijat ya dari nenek gw. Saraf itu lah, saraf ini lah. Urat ini urat itu.

“Arrgg..eergg” ibu pun sendawa sendawa gw pijet

“Haha, masuk angin dah nia” kata gw

“Iya kayaknya De, terusin, enak disitu” katanya merem melek gw pijet. Jadi posisi dari atas gini belahannya jelas banget gw liat. Emang itu toket montok bener, kayak melon muda, haha. Tak sadar gw jadi sange, kontol gw berdiri bikin tenda di celana gw. Sialan, gimana terus ini. Gw duduk agak mundur, nanti gw tusuk lagi kepalanya, mati gw.

“Bahu nya juga dong” katanya,

“I..iya bu” kata gw, gw pijet lagi kedua bahunya.

“Apa aku buka aja bajunya de?” katanya bikin gw kaget

“Ehh, gak usah bu, ini bisa kok masuk tangan ku” kata gw, bahaya juga kalau baju di buka. Gw berusaha masukkin tangan gw ke dalam bajunya, untuk nyari bahunya, njir susah emang, tapi bisa lah gw pijet pelan.

“Gak enak..” katanya menarik bajunya ke atas, dia pake tanktop ternyata, w kirain gw bakal liat BH doang, hehe.

“Ahh.. ya itu De, pinter kamu. Gini kan enak” katanya lagi. Puas dengan pundaknya, dia tiba tiba bangun dan rebahan di sofa, tengkurep. Ya ampun itu toket.

“Pijetin semua aja de, biar sekalian” katanya, baru aja enak pijetan gw, sekarang minta semua.

“Ahh ibu di aji mumpung, hehe” kata gw

“Siapa suruh pijetan mu enak” katanya tengkurep. Gw duduk sambil pelan pelan ngurut kaki nya. Ibu emang pake rok, tapi rok panjang. Ya gw singkap dikit lah, biar dapet semua kaki nya. Hmmm, mulus nya, ini gak pernah kena matahari kayaknya, haha.

“Udah ya” kata gw, soalnya udah 10 menit gw, pijet kakinya.

“Ehh kok udah, yang ini belum” katanya megang pinggang

“Kok semuanya bu?” tanya gw

“Kamu nie bawel bener, cepetin” katany,

“Susah kalau yang itu, sofa nya kecil” susah emang kalau mijet pinggang, paling gak gw harus duduk di sebelah dia, atau ngangkangin dia.

“Ya udah, aku rebahan di bawah aja” katany turun, ambil bantal, dan dia rebahan di karpet di bawah.

“Bu maaf aku langkahin ya” kata gw

“Iya gapapa” katanya. Terpaksa gw naikkin dikit bajunya, gw tambahin minyak di telapak tangan gw, dan mengurut nya. Atas bawah, memutar, sesekali gw sentuh agak dalem, sampai ke perutnya. Jadi kayak meluk dari belakang gitu. Sialan kontol gw gak turun turun, ini sekarang posisinya gw berlutut, tapi ngangkangin pantatnya yang semok.

“Kok berhenti de, terusiiinnn” katanya ngerengek. Terusin gmn, pegel banget, lutut gw sakit banget.

“Lutut aku sakit bu, gak enak posisinya” kata gw

“Ooo, udah kamu duduk aja disitu, gapapa kok” katanya, njir, bisa robek celana gw, nindih pahanya.

“Berat aku bu” kata gw

“Gapapa, kan gak lama juga” katanya. Terpaksa lagi gw nurunin badan gw, dan seperti duduk di pahanya, pas banget kontol ujung kontol gw nusuk di selangkangannya. Gw udah gak fokus lagi mijit. Ini calon mertua pengen banget gw genjot. Gw harus tahan.

“Terakhir de, di punggung” katanya. Dia lalu menaikkan bajunya, lalu membuka kaitan BH nya sendiri. Alah, bodo ahh, gw pasrah. Gw pun menurunkan lagi badan gw, nempel lah kontol gw sekarang. Karena ini punggungnya ya gw gosok maju mundur, nusuk nusuk lah kontol gw.

“Iya itu De, hmmm” dia sedikit mendesah. Gw sekarang udah gak mijet lagi, tapi udah kayak ngegenjot dia dari belakang. Gw udah lupa tugas gw mijet, yang ada gw cuma ngelus ngelus punggungnya. Gw beranikab diri meraba sisi kanan kiri punggungny, lalu perlahan menyentuh toketnya.

“Hmmpp…” dia gak nolak, malah mengangkat sedikit badannya, jadi tangan gw gak ada halangan lagi.

“Hahhh.. ahh..hmm” dia mendesah pelan saat telapak tangan gw udah mendekap kedua bulatan empuk dan bulet itu. Gw remas pelan pelan,

“Ahh.. ahh.. hahh” dia hanya memejamkan matanya, gak ngelarang atau mengehentikan gw. Gw udah gak tahan lagi, kayaknya dia juga pengen. Gw turunkan celana gw. Gw keluarin kontol gw yang udah keras dari tadi. Perlahan gw buka kancing rok nya, dan gw tarik ke belakang. Dia juga mengangkat pantatnya, membiarkan rok yang menutupi pantat bulatnya gw tarik. Gw remas pantatnya, gila empuk gini. Apa nanti silvi kalau udah seumur mamanya, bakal gini juga body nya. Gw lihat di selangkangannya udah basah. Gw tarik lagi celana dalam coklatnya, dan menaruhnya di samping kakinya.

Gini ya memek tante tante, montok, nyembul kayak apem baru mateng. Gw raba raba, udah becek.

“Ahh.. hmm..” desahnya

“Ougghh.. hmmmpp.. aahhhhh” desahnya kaget saat gw masukkan kontol gw kesana. Enak lembut banget, dengan mudah gw bisa dorong sampai mentok. Cuma sisa biji gw aja yang diluar. Perlahan gw maju mundurkan pantat gw, suara memeknya yang becek kedengeran jelas banget. Beberapa menit kemudian, gw percepat lagi.

“Hmmmp.. ahhh.. ahhh.. yang dalem lagi.. enak banget punya kamu” desahnya sambil meremas remas karpet. Semangat gw dorong pantat gw. Plok plok plok plok.

Pantatnya yang bulet beradu dengan paha gw.

“Ahh.. ahh.. terus syank.. yang kuat… aku lagi dikit.. ahhh..ahhh..ahhh..ahh” desahnya makin liar. Gw sekarang udah main kasar, gw keluarin tenaga gw maksimal.

“Hmmpp.. ahhh.. ahh.. ahhh.. iyaaa itu..ahhh.. hahhhahhhhhhhhh” dia sedikit teriak, menaikkan pantatnya, menekan paha gw. Lalu menjatuhkan dirinya lagi.

“Hmm.. ahhh.. ahhh..ahh” dia ngos ngosan, udah keluar pasti. Gw juga ngerasa tinggal dikit aja. Gw harus cepet selesaikan ini. Gw tarik tubuhnya, angkat pantatnya, ini MILF harus gw doggy.

[table id=iklanlapak /]

“Ahh.. ouhh.. ouhh” desahnya lemes. Gila enak banget memeknya, walaupun gak sesimpit Silvi, tapi rasanya lubangnya dalem banget. Gw remas pantatnya, gw jadikan pegangan saat gw genjot dengan kecepatan maksimal.

“Ahh.. aku mau keluar bu” bisik gw,

“Iya keluarin aja.. ahh.. ahh” desahnya

“Boleh di dalem” kata gw ngarep,

“Sini aku isep aja syank.. ahhh.. ahhh” desahnya,

“Gw dorong dalem dalem, lalu gw cabut. Gw duduk di sofa, dia berlutut didepan gw, melahap kontol gw dengan buas. Kontol gw besar gini, dia bisa melahap sampai hampir ke pangkal. Gw jambak rambutnya, dan mendorong kepalanaya.

“Ouhh..ahhh” gw semburin sperma gw di mulutnya, ahhh, enak banget… Glek glek.. dia menelan semua sperma gw, lalu menjilati semua kontol gw, sampai kering gak ada sisa satu tetes pun. Binal banget ternyata camer gw, apa dia kurang puas ya selama ini. Rasanya udah ngilu banget, kontol gw udah mengecil tapi masih juga dia isep.

“Hihi..” dia tersenyum binal ke gw sambil mmengelap bibirnya.

“Bu maaf ya, aku gak bisa tahan” kata gw

“Haha, aku udah gak tahan dari di dalem pesawat tadi tau” katanya

“Haa.. hehe” kata gw cengengesan

“Cepet sana pake celana kamu, nanti Silvi dateng” katanya, memngungut pakaiannya. Lalu dia jalan ke kamar mandi sambil melepas BH sama tanktop nya, jadi telanjang gitu dia masuk kamar mandi. Anjir tadi tu apaan, gw ngegenjot camer gw. Tapi emang nikmat banget, rasa nikmat lebih gede dari penyesalan.

Gw pake lagi celana gw, dan duduk santai di sofa. Lalu dia dateng udah pake baju. Duduk di sebelah gw.

“Ini lo maksud aku” katanya sambil benerin rambutnya yang acak acakan

“Maksud apa bu?” tanya gw

“Kamu daripada jadi kuli pasir, kenapa dulu gak buka jasa service muasin kaum hawa aja, hahahaha” tawanya

“Haha, berpikir kesana aja aku gak ada bu” kata gw

“Hehe, aku sebenernya dulu mau nawarin, tapi kayaknya kamu enjoy banget kerja gitu, jadi tak biarin aja” katanya

“Haaa, emang ibu.. tau yang gitu gitu?” tanya nya

“Tau lah, hihi” tawanya

“Jadi ibu per..pernah..?” tanya gw terbata bata

“Pernah make?” tanyanya

“I..iya?” tanya gw

“Pernah beberapa kali. Abisnya papa nya silvi sibuk terus, dan kayaknya dia udah gak nafsu lagi sama aku” katanya

“Ada cowok yang gak nafsu sama ibu?” tanya gw

“Hahaha, bisa aja kamu” katanya

“Ibu tau gak, ibu tu jadi omongan di temen temen di toko” kata gw

“Omongan gimana?” tanya nya

“Ya ibu tu idola, jadi bahan khayalan mesum nya mereka, hihi” kata gw

“Haa yang bener??” tanya nya kayak seneng gitu

“I..iya bener” kata gw

“Enak kali ya, perkosa rame rame gitu, hihihi” katanya

“Aduhhh, aku gak ikut ikut dah bu” kata gw

“Hahahaha. Maklum de, aku nie emang kepengen terus. Tapi aku juga tau dirilah, bisa tahan, gak sembarang” katanya

“Tapii.. sesekali gak bisa nahan juga” katanya lagi. Ternyata camer gw gini. Gw gak bisa ngomong apa apa lagi.

“Hmmm.. sekarang aja.. pengen lagi” katanya bikin gw kaget, kontol gw masih lemes bu,

“Haaaaaa….” mati gw sekarang

Indah banget toketnya.. Gw mendekati dia, pengen gw tindih ini MILF.

“Ting tung..ting tung..” suara bel, haa itu Silvi, kita panik berdua.

[table id=iklanlapak /]

“Hahhh.. gila gila.. Pasti kedepan gw bakal diperkosa lagi sama camer, hehe” gw senyum senyum sendiri, nungguin silvi.

“De.. silvi mana?” tanya ibu baru keluar dari kamar mandi, dia cuma handukan doang.

“Di kamar bu, bilang ganti baju tadi” kata gw

“Ooo.. Vi..vi” ibu masuk ke kamarnya.

“Silviiiiiiiiiiiiiiii!!!!” teriaknya,

“Haaa, kenapa bu?????” gw lari ke kamar, gw ngeliat silvi tengkurap di lantai.

“Ya ampun kenapa silvi??” Gw angkat tubuhnya, gw baringkan di kasur nya. Gw cek nafas nya masih normal, keringat dingin di wajahnya.

“Silvii, nak,..nakk..” ibu coba membangunkannya

“Syank.. yank..yaaank..” gw juga menggoyangkan badannya

“De bawa kerumah sakit aja” kata ibunya

“Iya iya bu” Kita siap siap, gw cepet cepet ganti baju, begitu juga ibu. Tapi tiba tiba silvi tersadar.

“Maaa..maaa” katanya pelan

“Iya iya syank, mama disini” kata ibu memeluknya,

“Ayaank..” katanya pelan

“Iyaa aku disini. Gimana rasanya yank? Kita ke Rumah sakit ya” kata gw

“Hmm.. gak usah yank, aku pengen tiduran aja. Pusing.” katanya

“Kamu kenapa tadi?” tanya ibu

“Gak tau ma, tiba tiba pusing, lalu aku jatuh” katanya

“Apa kecapekan kamu tadi?” tanya gw

“Mungkin yank, sebenarnya gak capek, cuma aku ngerasa gak enak dari di kampus tadi, sumpek” katanya

“Sekarang udah enakan kan?” tanya mama

“Iya mah, hehe..” dia senyum,

“Hiksss, kamu tu bikin mama takut tau” kata mama

“Iya maaf deh, nanti kalau aku pingsan lagi, aku ijin mama dulu, haha” dia ketawa. Gw lega juga liat dia udah bisa becanda.

“Kamu nie. Ya udah mama beliin makanan ya” katanya

“Aku aja bu” kata gw

“Kamu nyasar nanti disini, kebetulan mama ada langganan disini. Tunggu ya, gak lama kok” katanya

“Iya deh, hati hati maa” kata silvi. Ibu pun pergi ninggalin kita berdua.

“Aku ambilin air ya” kata gw

“Iyaa” katanya tersenyum. Gw ke dapur ambil air hangat dari dispenser.

“Minum dulu” gw ngasi 1 gelas air. Lalu silvi meminumnya sampai habis.

“Nanti kita ke dokter aja ya, cek kondisi kamu” kata gw

“Gak mau… hiks” katanya

“Kok gak mau, maksudnya biar tau sakitnya, terus harus ngapaen, gitu lo yank” kata gw

“Hmmm nanti aja ya, hehe” katanya

“Iya tapi jangan lama lama” kata gw

“Iyaa syaank, hihi” katanya meluk gw. Gw pun ikut rebahan di tempat tidurnya, silvi memeluk gw dari samping.

“Besok kalau kamu udah gak nyaman di kampus, kita balik aja langsung” kata gw, kayaknya kalau wisuda gitu pasti krodit.

“Siap bos. O ya, aku udah beliin kamu baju lo. Besok di pake ya” katanya,

“O ya, aku udah bawa baju juga” kata gw

“Apa baju kamu itu itu aja” katanya,

“Yang penting kan bersih yank” kata gw

“Iya tapi masak gak ganti ganti, ihh” katanya

“Hahaha, aku kan hidup minimalis” kata gw

“Gak mau, pokoknya kamu harus nurut kalau masalah baju” katanya

“Siap ibu bos, haha” tawa gw

“Jangan sakit sakit ya” gw elus pipinya,

“Iya, kamu jagain aku ya” katanya

“Hmmppff.. hmpppff.. hmmppff.. ahh” gw kecup bibirnya,

“Abis ini, aku akan lamar kamu. Gak ada yang bakal misahin kita” kata gw

“Aku udah gak sabar pengen jadi istri kamu, nemenin kamu, ngerawat anak kamu” katanya,

“Aku sayang banget sama kamu” kata gw meluk dia erat,

“Aku juga” katanya

“Ehh..ehh ngapaen” kata gw, soalnya dia naik naikin baju gw.

“Hihi, kangen yank” katanya,

“Katanya masih pusing, istirahat dulu” kata gw

“Ngak tuhh, nih nih” dia naik ke atas gw dan duduk di perut gw

“Tu kan gapapa.. ehh.. aaww..aww” di memegang kepalanya,

“Nah tu, udah kamu rebahan dulu. nanti kalau udah fit, aku bakal bikin kamu lemes” bisik gw ditelinganya sambil gw jilatin,

“Haha, ayank ihh” katanya. Gw pun nemenin silvi di kamarnya, becanda bencanda, pacaran lah, tapi dia masih lemes, jadi gw gak mau macem macem juga, apalagi tadi energi gw udah di sedot sama mama nya. hehe. Perlu STMJ kayaknya gw biar bisa naik lagi.

Mama nya pun dateng bawa makanan, banyak banget. Katanya itu makanan kesukaannya silvi, ya chinese food gitu lah. Gw mah apa aja hajar, haha. Kondisi silvi juga udah baikan, udah fit normal kayak biasa. Gw kawatir dia kenapa napa, tapi nanti gw harus pastikan juga sakitnya, biar penangannya bisa pas.

“Nih gimana penampilan akuuu” katanya keluar kamar memakai toga

“Haha, apanya yang mau dinilai yank, yang keliatan kepala kamu aja” kata gw

“O iya ya, haha” tawa kita,

“Yank coba baju nya, nih” kata silvi ngasi gw baju. Gw pun nyoba nyoba dan emang pas, ganteng gw kayak nambah dari 99% jadi 100%, wkwkwk.

“Tu kan pas. Biar bagus nanti di foto” katanya

“Mama gak di beliin?” tanya mama,

“Ada dong, mama pake dress ini ya, biar kompak” dengan semangat mama nya nyoba, masuk ke kamar silvi, lalu keluar jalan kayak model.

“Wah bagus, cantik” kata gw.

“Tadi belinya bareng temen, temen aku itu keren lo yank, punya toko baju, jago design, dia biasa nerima orderan dari artis juga, hebat pokoknya, punya salon juga” kata nya.

“Temen kampus kamu?” tanya gw

“Bukan, nanti aku kenalin deh” katanya

Mereka berdua pun foto foto disana. Gw ketawa ketawa aja liat tingkah nya berdua.

Malemnya kita duduk duduk sambil nonton TV, nyemil nyemil, Silvi gak pernah jauh dari gw, nempel aja. Udah gatel pasti selangkangannya dia, haha. Sesekali gw curi curi pandang ke mamanya, emang toketnya dia bikin penasaran, tapi ngak lah. Mudah mudahn itu hanya sekali aja, ada bidadari disamping gw yang sangat gw sayangi.

“Ting ting..” ada WA masuk, ehh dari mama nya silvi

“Apa sih lirik lirik, pengen lagi ya, hahaha” ketiknya, cepet cepet gw delete chat itu, dan naruh hp. Tau dia kalau gw liat liat.

“Siapa yank?” tanya silvi

“Temen yank” kata gw

“Uhuk..” mama nya pura pura batuk,

“Ting tung..ting tung..” ada yang mencet bel, ada tamu ya, siap sih malem malem.

“Eh siapa tuu” kata silvi, lalu dia lari ke kamarnya

“Kemana vi?” tanya mama

“Ganti baju ma” katanya

“Ooo iya” mama nya juga ikut ke kamar, ganti baju kayaknya, gak enak juga kan ada tamu tapi mereka tanktop an doang.

Gw jalan ke pintu depan, bukain pintu. Siapa sih malem malem gini, gak tau etika banget, pikir gw

“Haaa elo kan..”

Bersambung… Hahah becanda becanda, iklan maksud gw..

“Haaa elo kan?!! Alex!!” gw inget dia alex, walapun penampilannya udha kayak orang gila gini. Bajunya lusuh, rambutnya gak jelas dan mukanya kayak ketakutan.

“Lo ngapaen lagi kesini, bgst!! Buggg” gw pukul mukanya, dia tersungkur dan terjatuh

“Lo Nanda ya, plis kasi gw masuk, gw pengan ketemu Silvi, gw mohon Da, gw mohon!!” katanya megang kaki gw,

“Lo udah nyelakain dia, sekarang buat apa mau ketemu lagi” gw injek lagi punggungnya,

“Gw bakal pergi Da, gw minta maaf, gw cuma mau ketemu silvi sekali aja, gw mohoon” katanya panik.

“Nandaaa..” teriak silvi,

“Haa Alex.. ngapaen kamu? Pergiii!!” teriak silvi

“Vi, kasi aku waktu buat ngomong, aku mohon, aku mohon.. sebentar aja” dia panik banget, seperti mau ada orang yang bakal bunuh dia, dia jug sesekali ngeliat ke lorong di samping. Gw pegang cincin tadi, sambil mejemin mata bentar. Lalu gw lihat di samping ada bayangan gelap, besar, yang mendekati alex. Astaga apaan itu, kayakny dia emang ketakutan. Kayaknya juga gw harus nolong dia.

“Sini sini buruan!!” gw tarik bajunya, dan langsung menutup pintu.

“Nanda, ngapaen kamu kasi dia masuk!!” silvi marah ke gw,

“Dia udah janji mau ngomong aja yank, biarin aja, kalau dia aneh aneh, biar aku urus” kata gw. Lalu gw ajak dia duduk, dia masih liat liat ke belakang.

“Lo gak usah takut, itu gak bisa masuk kesini” kata gw

“Ja..jadi.. lo liat juga??” katanya

“Sekarang lo mau ngomong apa? Kalau lo cuma minta maaf, mending gak usah kesni, percuma!” kata gw. Silvi sama mama nya duduk di dekat gw.

“Aku sadar apa yang aku lakuin salah. Perbuatan aku gak bisa dimaafin, aku nyesal pun udah telat” katanya

“Vi, kamu pasti membenci ku, dan gak mau ketemu aku lagi, tapi aku bener bener menyesal, aku gak tau kenapa aku punya pikiran buat gituin kamu. Aku bener bener syang sama kamu, tapi saat kamu gak nerima cinta ku, aku putus asa” kata nya

“Kalau lo syang, lo gak bakal nyelakain dia setan!!” kta gw emosi

“Iya awalnya aku kira, ini gak ada resiko nya, aku cuma coba coba. Tapi sekarang, ada sesuatu yang terus menghantui aku, kemanapun aku pergi itu selalu ada”

“Keluarga ku juga udah gak mau terima aku lagi, aku gak tau kemana harus minta tolong” katanya

“Biarin aja sampai lo mati!!” kata silvi emosi

“Terus lo ngapaen kesini?” tanya gw

“Kata orang yang ngajarin aku, cuma si korban yang yang bisa menolong aku Da” katanya

“Maksud lo silvi harus nolong lo? setelah lo gituin dia?!” kata gw

“Iya Da, aku gak tau lagi harus gimana. Udah 2 bulan aku kayak gini, aku udah gak kuat” katanya melas melas

“Ihh gak sudi gw” kata silvi

“Vi aku mohon, kalau kamu gak bantuin aku, aku pasti bakal mati” kata nya

“Kenapa kamu gak minta tolong orang yang ngajarin kamu itu?” tanya mama

“Dia gak bisa nolong aku tante, soalnya benda yang aku taruh di kamar silvi itu udah musnah, di bakar, dan iblis itu marah ke aku” katanya

Jujur gw kasian juga liat alex, kayaknya dia emang sudah sangat menyesali perbuatannya, dia juga udah gak tau harus ngapaen.

“Terus silvi harus gimana?” tanya gw

“Aku juga gak tau, kata orang itu, cuma silvi yang bisa ngelepas yang melekat di diriku” katanya. Gw noleh ke silvi, dia geleng geleng kepala.

“Menurut kamu gimana yank?” tanya gw

“Aku gak tau yank, kalau emang maafin dia, aku udah maafin kok, bener” katanya

“Yank kamu coba pake ini” gw kasi cincin gw,

“Brak.. bRAK!!!” suara seperti ada yang gedor pintu dengan kuat,

“Haaaa!!” Alex ketakutan,

“Ayank takut” kata silvi

“Udah gapapa, coba kamu perhatikan dia, apa yang kamu liat?” tanya gw. Lama silvi ngeliatin alex.

“Itu kalung apa?” tanya silvi

“Mana vi?” tanya alex raba raba lehernya, kayaknya emang silvi aja yang bisa liat

“Kamu bisa lepasin kalung itu yank?” tanya gw. Silvi mengangguk. Perlahan dia mendekati alex.

“Brak.. Dubraaaaagg!!!” suara pintu keras banget, gw lari mendekati pintu dan menahan pintu sekuat tenaga. Seperti ada yang mendorong kuat banget.

“Yank cepetiin” teriak gw. Tak berapa lama, dorongan pintu kuat banget, pintu kebuka, gw terpental.

“Aaaaa…” teriak gw. Lalu suasana hening. Gw bangun dan mendekati mereka.

“Gimana?” tanya gw ngos ngosan,

“Ini yank?” silvi memegang sebuah kain putih, persis sama seperti kain bungkusan yang gw bakar

“Ini tadi yang ada di lehernya alex” katanya. Lalu gw ambil, ambil korek api, dan lari ke balkon, gw bakar itu kain sampai habis. Mudah mudahan dengan ini semua berakhir.

“Sepertinya sekarang lo udah aman” kata gw ke alex

“Terimakasih Vi, terimakasi Nanda, Tante, aku berhutang nyawa sama kalian” katanya sujud sujud

“Sekarang gini aja, km balik kerumah, minta maaf sama keluarga km. Jangan lagi berbuat aneh aneh” kata mama

“Iya sekali lagi, terimakasih banyak semua” malam itu sebelum balik kita masih ngobrol ngobrol, mama ngambilin minum dan makanan untuk alex. Setelah itu baru dia balik.

“Kok ada aja masalah kayak gini ya?” tanya silvi

“Gapapa yank, yg penting udah selesai” kata gw

“Uaahem, ya udah tidur yuk, udah malem nie” kata mama

“Kamu bobok disini ya, hihi” tawa silvi masuk kamar sama mama nya,

“Iya iya, pinjem bantal yank, sama selimut, hehe” kata gw.

“Nihh” silvi keluar lagi bawa selimut sama 1 bantal

“bukan selimut ini” kata gw

“Terus?” tanya nya. Lalu gw tarik tangannya, gw tindih dia di sofa,

“Selimut aku ya kamu, hihi” gw cium bibirnya, dia malah memejamkan matanya dan membalas ciuman gw,

“Vii tidur, besok bangun pagi lo” teriak mamanya dari dalem kamar

“Hikss, ayaank.. kangeen” katanya

“Ya kamu istirahat dulu sana, nanti abis ini kita bakal berduaan terus” kata gw

“Ya udah, muach” dia ngecup pipi gw dan balik ke kamarnya.

Gw lihat udah jam setengah 12. Tidur aja deh, besok kan pagi pagi nemenin silvi.

[table id=iklanlapak /]

Pagi pagi gw kebangun gara gara ada angin dingin ke arah gw. Gw kucek kucek mata, masih jam 5 pagi. Ini angin dari mana sih, perasaan AC udah tutup. Gw lihat ke jendela ternyata emang kebuka. Ehh kayaknya ada orang di balkon.Gw nengok, ternyata ada Setan!! hehe, bukan bukan, itu mama nya silvi lagi.. lagi.. lagi ngapaen sih, oo dia lagi olahraga, yoga kayaknya. Emang dijakarta jam 5 an gini, udah agak terang ya, matahari udah mau muncul. Silvi pati masih ngorok ini. Gw bangun cuci muka ke kamar mandi. Gw ambil segelas air dan nyamperin mama di depan.

Dia masih asik ngerenggangin badanya, tau kan ya orang yoga kayak gimana. Gw sandaran di pintu balkon, di belakang dia. Duh emang itu lekukan bokong nya, bikin tambah dingin badan gw.

“Udah liatinnya??” katanya tapi gak noleh gw, dia tau ternyata gw ada disitu

“Ibu rajin banget” kata gw

“Ya jaga kesehatan De, apalagi umur udah kepala 4 gini, harus rajin” katanya

“Hehe iya bener” kata gw

“Kamu bangunin silvi sana, biar gak telat nanti” katanya

“Jam 6 deh aku bangunin bu, biar dia istirahat lagi bentar. Aku biar tak siapin sarapan ya” kata gw

“Kamu nie emang suami idola, haha” katanya

Gw pergi ke dapur, ya dapur nya kecil, cuma ada kompor kecil, wastafel, beberapa piring. Gw buka rice cookernya, masih ada sisa nasi, lumayan banyak. Gw bikin nasi goreng aja ya. Gw lihat juga bawang, sama bumbu lainnya juga ada. Silvi juga suka masak sendiri kayaknya.

Cess.. hmmm wangi juga tumisan sambel gw, hehe.

“Hmm enak nya” ibu nongol

“Udah selesai bu?” tanya gw

“Udah, sini aku bantu De” katanya

“Gak usah bu, udah mau mateng kok, ini telur juga udah mateng” kata gw

“Tapi kalau ibu mau masak yang lain, silahkan aja, haha” kata gw. SIapa tau dia mau masak juga.

“Haaaa telat!!” teriak silvi dari dalem kamarnya. Lalu dia lari keluar.

“Hahaha” tawa gw sama ibu

“Baru jam 6 syang” kata ibu

“Aduh tak pikir udah jam 9 ma” katanya

“Ya udah, mama mandi dulu. Ntar jm 8 ya?” tanya mama

“Iya ma, jam 8 udah mulai” katanya

“Hahaha” tawa gw lihat silvi masih setengah sadar

“Sana tidur lagi” kata gw

“Kamu sih ribut ribut, aku kira udah siang” katanya

“AYank masak apa tu?” tanya nya, sambil meluk gw dari belakang

“Nasi goreng, nih coba” kata gw

“Hmmm.. kurang garem” katanya sambil nguyah,

“O iya kah, perasaan udah cukup asin” kata gw

“Tambah lagi dikiiiiiiiiiiiiiiit aja” katanya

“Iya iya, awas keasinan nanti”

“Tekk..” gw matiin kompor, pindahin nasi goreng dari wajan ke piring besar.

“Mau makan sekarang?” tanya gw

“Nanti aja yank, bareng bareng” katanya

Pas dia mau jalan keluar, gw peluk dari belakang.

“Mau kemana?” tanya gw sambil mengecup lehernya,

“Ayank geliiiiiii, haha” dia kegelian, tangan gw udah masuk ke dalam bajunya, meraba perutnya naik sambil meremas dadanya.

“Kamu tu kalau baru bangun tidur gini, tambah imut tau.. hmmm” gw gak lepasin dia.

“Ayank jangan bikin aku jadi kepengen deh.. hmmm” dia menahan geli

“Kenapa terus?” tanya gw makin meremas dadanya, sekarang tangan gw udah menyusup ke BH nya. Puting nya udah keras, udah horny cewek gw.

“Kamu harus tanggung jawab nanti, ahh..hmmm” katanya sedikit mendesah, dia memeluk leher gw, dengan tangan kanannya.

“Jangankan cuma tanggung jawab itu, jiwa raga kamu aku siap bertanggung jawab” kata gw niat ngegombal

“Ihh apaan sih, hahahahaha” dia ketawa ngakak

“Aku serius kok ketawa” kata gw

“Hihi, kamu tu paling gak bisa ngegombal.. haha.. ahhhhhhh.. ayaank… hmmmmpp” dia kaget saat gw pilin kedua putingnya, emang sensitif banget dia kalau disini.

Dia membalik badannya, sekarang menghadap gw, dia memeluk leher gw dengan kedua tangannya.

“Hmmpff.. hmmpff. mppahh.. ahh.. hmmppff.. kamu harus..hmppff.. tanggung jawab..hmmpp” dengan liar dia melahap bibir gw, gw sampai terdorong ke belakang, gw bersandar di meja dapur, sambil memeluk pinggangnya. Mudah mudahan mama mandi nya lama. Paling ngak gw bisa puasin cewek gw.

Dengan cepat gw lepas celana gw, lalu gw angkat tubuh silvi, gw dudukkan di meja dekat wastafel. Dengan mudah gw tarik celana tidur pendeknya, sekalian celana dalam pink nya.

Silvi menggigit bibir bawahnya, melihat kontol gw yang siap menusuk memek mungilnya.

“Aku masukkin ya” kata gw

“He ehhh” dia mengangguk

“Hmmmppp..ahhh.. hmpppff.. ayaank…ahh.. hmm..” dia mendesah, sambil tersenyum seksi. 6 bulan udah gak gw genjot, dia pasti kangen banget, hihi.

“Sempit banget yank.. ahh” desah gw, menikmati setiap gesekan di kontol gw

“Hmm.. punya kamu kegedan.. ahhhhh” gw makin mempercepat sodokan gw, cewek gw bener bener seksi. Jepit yg kenceng syank. Gw denger mamanya masih nyanyi nyanyi di kamar mandi, kita berdua gak boleh ada yang kentang nie.

Gw rasakan memek silvi udah licin, gw sodok makin dalem, dia selalu melenguh tiap kontol gw mentok. Wajahnya yang cantik ditambah udah horny gini, bikin gw makin semangat. Gw elus pipinya, lalu dia melahap telunjuk gw, di isep kayak lolipop.

“Hmm..kamu cantik banget..ahh” desah gw

“Ahhh..syank..ahhh.. enak banget..aku kangen..aku mau tiap hari..ayaaaaaank…ahh” desahan makin menggila, gw gulung tanktop nya ke atas dan singkapin BH nya. Gw kenyot puting nya kuat kuat, sambil gw sodok dengan cepat. Keringat gw udah kayak lagi lari maraton.

“Ayank..ahh..aku..aahhhhhh” dia mengejang, dia menangadah ke atas, menikmati orgasme yang memuncak. Gw benamkan dalam dalam kontol gw sambil membiarkan dia merasakan puncak kenikmatannya.

“Hmmm..ahhh..aahh..hahh..” dia masih mendesah desah, puas gw ngeliat cewek gw orgasme dasyat gitu,

“Hmm..ahhh..ayank..lemess.. pegel tangan aku” katanya, soalnya tadi emang dia menahan berat badannya dengan kedua tangannya.

“Kalau berdiri masih kuat?” tanya gw

“He ehhh” katanya mengangguk

Gw tarik tubuhnya, Silvi sekarnag menghadap ke meja, membelakangi gw. Gw suruh dia agak menunggingkan pantatnya.

“Hmmm…hmmpp” dia menahan desahannya saat kontol gw kembali menerobos memeknya.

“Syank aku lagi dikit” desah gw

“Iyaa, keluarin ajaahh..ahhhh” desahnya. Dengan cepat gw pompa dia dari belakang. Seksi banget silvi kalau dari belakang gini, lekukan pinggangnya, terus pantatnya yang cukup montok, membuat gw makin nafsu. Bentar lagi gw bakal keluar, gw pengen banget ngeluarin di dalem memeknya.

“SYank di dalem ya..” kata gw

“Iya syank, hamilin akuu… aku udah jadi milik kamu.. ahhh.. nikahin aku” desahnya.

Gw ambil tarik kedua tangannya, gw udah kayak joki kuda, yang lagi nunggangin kuda nya, tangan silvi gw jadikan pegangan, gw tekan sekuat tenaga gw.

“Ayank..ahhh.. ahhh.. ahhhh” enak banget, gw rasakan kontol gw seperti di hisap, di peras, gw rasakan sperma gw mengalir di dalem memeknya, menuju rahim nya. Gw tarik tubuh silvi dan memeluknya.

“Hahh…hahhh..” gw menngatur nafas, sampai kontol gw mengecil dan keluar sendiri dari jepitan memeknya. Hmmgak ada yang netes, mungkin karena gw sodok nya dalem banget, hihi. Mudah mudahan dia hamil, kan bentar lagi juga kita nikah.

“Kamu hebat deh” gw kecup lehernya,

“AYank aku gak kuat lagi, pengen tidur lagi, kamu aja yang wisuda gantiin aku..” katanya

“Haha..”

“Viii, mandi dulu sana” suara mama pas keluar dari kamar mandi

“AYaank!! cepett!!” dia panik dan cepat cepat memakai celananya,celana dalamnya dia sembunikan di balik bajunya. Dia sediki merapikan rambut, lalu cepet cepet masuk kamar mandi, tanpa menyapa mamanya, haha. Gw juga udah selesai pakai celana, sialan kaki gw masih lemes banget. Gak nyangka pagi pagi bisa olahraga berat kayak gini. Haha. Gw jalan ke ruang tamu, menaruh makanan di meja depan sofa.

Setelah semua udah siap, sekitar jam 7. Gw juga udah rapi. Baru kita sarapan. Kita ke kampus nya silvi naik taxi, seperti biasa jakarta macet. Padahal jarak kampusnya silvi dari apartemennya deket banget, lebih cepet jalan kaki daripada naik mobil. Tapi masak dia pake toga gini disuruh jalan kaki, haha.

Sampailah kita di kampusnya, keren juga. Kita menuju aula.

“Ayank sama mama nanti duduk situ ya, aku sama temen temen disana” katanya

“Iyaa, sana kamu gabung sama yang lain” kata mama. Gw cuma mengangguk dan senyum padanya. Lalu silvi ninggalin kita. Gw sama mama jalan ke tribun di kanan atas, kayaknya semua keluarga duduk disitu. Kita berdua duduk sambil mengikuti acara, kebetulan tadi dikasi snack juga, jadi gak kering ini mulut.

“Silvi mana De?” tanya mama

“Tu bu, di tengah, yang lagi kipas kipas” kata gw nunjuk

“Ooo iya iya” katanya

“Gimana kamu gak pengen kuliah?” tanya mamanya

“Udah gak ada waktu lagi bu” kata gw

“Tidak ada kata terlambat untuk belajar lo” katanya

“Ya nanti lah tak pikirin” kata gw.

Pas saat acara para peserta maju kedepan, gw lihat silvi jalan, saat namanya di panggil. Gw ambil HP dan foto dia, walaupun jaraknya agak jauh, tapi gapapa lah. 3 jam kita ngikutin acara itu, sampai akhirnya selesai juga. Hadehh, gila capek banget. Gw sebenernya kawatir sama silvi, takut dia kecapek an lagi, tapi gw lihat dia ceria banget sama temen temennya. Acara selanjutnya adalah foto foto. Ya gak banyak lah yang bisa gw ceritain saat acara ini, yang jelas semua nya lancar.

Selesai kegiatan kita udah capek banget, lalu kita istirahat di kantin kampus. Kebetulan juga ada temen temennya silvi disana. Mereka semua udah ganti baju, ribet emang pake baju kebesaran itu, haha. Gw kenalan sama temen temennya, ngobrol sambil makan makan.

“Jadi apa nie rencana kalian abis kuliah?” tanya mama

“Cari kerja tante, aku mau kawin tante, hahahaha” kata temen temennya, diikuti tawa semua orang. Ada di kerumunan mahasiswa gini, jadi pengen kuliah gw, haha.

“Kalau elo Vi? mau kawin pasti ya? haha” kata seorang temennya kalau gak salah namanya Febi.

“Iya dong, udah gak tahan gw, hahaha” tawa silvi

“Hehh!!” kata mamanya nyubit anaknya,

“Nanda kamu alumni mana?” tanya si Febi. Wah gw harus jawab apa, kuli pasir gini.

“Hhhmmm….” kata gw bingung

“Cowok gw tu pengusaha taukkk” kata silvi

“Hehe, gak kok, aku kebetulan gak kuliah, aku kerja bareng papa nya Silvia” kata gw jujur, ngapaen juga gw pake bohong bohong

“Oo gitu, papa aku juga nyari karyawan nie, kamu kerja disana aja ya, hahaha” tawanya

“Apaan sih lo!” kata silvi,

“Haha, boleh boleh” kata gw ketawa. Entah kenapa si Febi nie lirik lirik gw terus. Suka kali sama gw.

Sampai siang kita disana, setelah foto bareng, kita pun balik ke apartemen, capek banget. Pengen tidur gw. Sampai di apartemen, karena emang semua kecapekan, kita pun bareng bareng tidur siang, haha.

Besok sore kita udah balik ke bali, mulai tar malem kita harus packing packing barangnya silvi, tinggal lagi dikit sih, soalnya dia udah mulai packing dan kirim kirim barangnya kerumah dari bulan lalu.

Malemnya gw masih bungkus bungkus sisa barang barangnya silvi, capek emang pindahan gini. Lalu ada yang yang bunyiin bel.

“Ting tung.. ting tung”

“Ehh udah dateng dia, hihi” kata silvi bangun menuju pintu,

“Siapa yank?” tanya gw

“Itu lo yank, temen aku, yang aku ceritain tadi” katanya, ooo yang nemenin dia beli baju tadi itu.

“Masuk masuk say” kata silvi.

“Wah udah packing packing ya” kata seorang cewek, lalu gw noleh. Ya ampun, ini artis atau apa sih, cantik banget, IGO murni. Rambutnya panjang terurai halus, putih mulus, modis lagi. Gw sempet bengong liat in dia.

“Oo ini temen kamu” kata mama nyamperin, mereka cipika cipiki.

“Ini mama aku Gie” kata silvi

“Hai Tante.. Aku Anggie” katanya

“Ini pacar aku, yang aku ceritain itu” kata silvi ngenalin gw

“Nanda” kata gw nyalamin dia

“Anggie” katanya, duh manis bener. Cantik nya silvi ada wajah oriental nya, kalau Anggie nie bener bener cantik lokal, haha. Pasti pacarnya artis. Lalu mereka pun duduk duduk di sofa, gw nguping sambil beresin beberapa kardus.

“Jadi besok kamu udah balik ya?” tanya Anggie,

“Ho ohh, bakal kangen deh” kata silvi

“Kamu gak balik ke Bali gie?” tanya silvi. Ooo anggie nie orang bali ya.

“Belum sempet, hehe. Nanti deh, kalau kamu nikah” katanya

“Belum sempet, atau…. hihi” tawa silvi

“Ya gitu deh, hahaha” tawa Anggie

“Ehh bener ya, ntar nikahan aku kamu dateng” kata Silvi

“Iyaa janji” kata anggie

“Atau kamu yang rias kita ya?? Pliss gie, ya aku mohon, sama buatin aku gaun, hihi” kata silvi

“Haha, banyak banget mintanya” kata Anggie

“Kan sekali aja, ya ya, mau ya” rayu silvi

“Iyaaa. Berarti nanti gaya Bali atau Modern?” tanya anggie

“Dua duanya say, hahaha” kata silvi ketawa,

“Iya deh, nanti kamu kabarin ya, kabarin nya jangan mendadak, 1 – 2 bulan sebelum nya gitu” kata Anggie

“Gampang, tau deh yang sibuk dan banyak orderan” kata silvi

“Hehe, ngak gitu, takutnya ada acara lain” katanya.

Dan selesai juga gw beresin semua, sekarang gw ikut gabung ngobrol ngobrol sama mereka.

“Oo jadi Anggie asli Bali?” tanya mama

“Iya tante, aku merantau kesini” katanya

“Sendiri aja? belum nikah?” tanya mama

“Awalnya sama tante aku, tapi sekarang udah sendiri. Nikah? Belom, kepikiran aja belom, haha” katanya

“Hebat kamu ya, masih muda gini usaha nya udah banyak” kata mama

“Ya rintis pelan pelan tante, yang penting kerja keras” katanya. Emang ini cewek, idola deh, haha. Gw senyum senyum aja liat dia, dari gaya duduk nya aja udah keliatan kelas nya.

“Nanti kamu abis ini ngapaen?” tanya anggie

“Ya cari kerja Gie, sambil nunggu di lamar, haha” kata silvi sambil ngelirik gw

“Kayaknya kamu emang udah kebelet ini” kata anggie,

“Bali nya dimana Gie?” gw coba ikut ngobrol ahh

“Di Tabanan Da” katanya

“Di kota?” tanya gw

“Gak, di desa kok, di *sensor* ” katanya (nanti terlalu spesifik hu, hehe).

“Oo deket ya, aku juga di daerah *sensor*” kata gw,

“Wah beda kecamatan doang” katanya

“Jadi di Bali kamu ada usaha juga?” tanya gw

“Iya, Salon kecil kecilan” katanya

“Kecil apa, salonnya Anggie tu mahal banget yank, beda levelnya” kata silvi

“Haha, biasa aja kok” kata anggie ketawa

“Wah hebat ya, aku kira kamu model gitu” kata gw

“Ya sekali sekali aja” katanya

“Yank nie liat Instagram nya Anggie” silvi ngasi gw hapenya,

“Liat tu, itu namanya bukan sekali sekali, emang dia nie model juga” kata silvi.

“Iya yank, keren” kata gw

“Udah lah, kalian gak usah bahas aku, malu” katanya

Kita pun ngobrol, becanda becanda sampai malam. Anggie nie emang orangnya asik, heran juga gw, kenapa dia belum nikah, oo mungkin sibuk berkarir ya. Dia pun pamit pulang.

“Semoga selamat sampai rumah ya” katanya

“Iya makasi ya say, inget nanti, kamu udah janji lo” kata silvi

“Iya syank” katanya, mereka pelukan dan anggie pun pergi.

“Kamu kenal dimana sama Anggie yank?” tanya gw

“Panjang yang ceritanya, yang jelas, aku kenal karena sering beli baju di tempatnya dia, terus kita ngobrol nyambung, sering nongkrong bareng deh” kata nya

“Oo gitu. Tapi emang hebat ya dia” kata gw

“Iya, lincah anaknya. Sekolah nya juga di luar negeri, keren pokoknya, idola semua cewek cewek dia, hihi” kata silvi

“Tapi dia emang jarang pulang ke Bali” kata nya

“Kok gitu, terlalu sibuk ya?” tanya gw

“Mungkin yank, dia gak mau cerita” kata Silvi

[table id=iklanlapak /]

“Hmmm..ouhh…ahhh…yes..” Gila enak banget. Gw sodok terus memeknya dengan cepat, gw peluk dia dari belakang. Owh Anggie, enak banget tubuh kamu. Gw tarik rambutnya yang halus, dia menoleh ke belakang.

“Woi bli!!” Haaa!!! kok jadi mukanya Ryan, bgst!!

“Hahh..hahh..hahh” gw kebangun ngos ngosan, sialan gw mimpi. Itu mimpi indah apa mimpi buruk. Sialan. Gw geleng geleng kepala sendiri. Gw lihat udah jam 6 pagi. Segitunya gw sama Anggie, baru ngeliat pertama kali udah gw mimpiin. Haha. Tapi ngak lah, gw cuma cinta sama silvi walaupun gw emang mengagumi Anggie.

Hari itu kita udah siap siap mau terbang ke Bali, kita otw bandara dan terbang ke Bali. Di dalam pesawat, seperti biasa gw jadi bantal kedua perempuan ini. Gw lirik jendela pesawat. Hmmm, selamat tinggal jakarta.

[table id=iklanlapak /]

4 bulan kemudian..

“Ma kita jalan ya” kata silvi pamitan ke mamanya,

“Yakin foto nya malem malem vi?” tanya mama

“Iya ma, biar beda sama yang lain, hihi” kata silvi.

[table id=iklanlapak /]

Jadi hari ini kita jadwal foto prewedding, sore sore gitu kita jalan. Looh kok udah prewedding aja? lamarannya udah?. Jadi setelah silvi bilang, “Yank aku telat 2 minggu”, kita gak boleh lagi nunggu nunggu, haha. Ya mau gimana, hampir tiap ada kesempatan, gw tanamkan benih di rahimnya. Untuk mastiin silvi pun 3 kali melakukan tes kehamilan pake testpack, dan emang positif. Gw pun segera kasi tau keluarga gw, nenek, paman paman gw, kalau gw mau ngelamar silvi.

Semua senang ngedenger gw bilang gitu, gw pun sebelumnya udah ngasi tau secara tidak resminya, ke keluarga silvi, dan mereka juga seneng. Gw udah yakin, karena kondisi ekonomi gw sekarang udah stabil, gw udah punya kerjaan yang bagus, pendapatan juga cukup. Tempat tinggal juga udah ada, gw tinggal di Singaraja, di dekat toko. Toko juga udah semakin besar, banyak inovasi yang gw lakuin disana, bahkan gw prediksi bentar lagi, bisa sama gedenya dengan toko di Denpasar.

Itulah juga yang menjadi pertimbangan keluarga Silvi setuju dengan lamaran kita, dan emang juga kita berdua udah siap. Setelah kuliah silvi emang sempet nyari kerja, tapi cuma berthan bentar aja, dia lebih suka bantuin papa nya di toko.

Untuk tanggal nikah kita pun udah ada. Jadi nanti kita ada 2 acara, secara Hindu dan Kristen. Semua keluarga gak ada masalahin perbedaan ini, gw bersyukur banget punya keluarga open-minded gini. Walaupun kita orang kampung, tapi semua bisa terima, adat istiadat bisa di pelajari, keyakinan apapun itu sama asal tetap bisa berbuat baik kepada sesama, aseek, haha.

……………………………………………………………………………………………………………………

Kita pun berangkat naik mobil ke tempat studio foto, jadi baru nanti kita bareng bareng pergi ke lokasi.

“Yank beneran bagus kan?” tanya silvi

“Iya yank, tu liat instagram nya dia” kata gw

“Temen temen juga rekomendasi disini, selain harganya juga gak mahal, foto nya bagus terus unik” kata gw,

“O iya ya, keren ada lilin lilin gitu” kata silvi ngeliatin foto foto di IG nya

“Kalau lokasinya dimana yank?” tanya silvi

“Mbk nya bilang, di daerah danau Batur yank, di sebuah Pura gitu” kata gw

“Jauh juga ya?” kata silvi

“Ya paling sejam aja” kata gw

“Aku boleh masuk ke Pura itu ya?” tanya silvi

“Boleh lah, kamu kan gak mens juga” kata gw

“Gimana mau mens, ada dedek bayi, hihihi” kata silvi

“Tapi kalau hamil gini, gapapa kan ya?” tanya silvi lagi

“Iya gapapa, aku udha kasi tau Mbk nya juga” kata gw

“O ya, jadinya gimna nie? Kamu belum mau bilang ke mama kalau kamu hamil?” tanya gw

“Nanti aja yank, cari moment” kata silvi

“Gara gara kamu nie, jadinya aku hamil duluan” kata silvi

“Lah kok aku. Mana hape ku yank” kata gw minta hape, gw buka video rekaman gw lagi ena ena sama silvi,

“Yank fokus nyetir deh” katanya

“Nih dengerin kamu bilang apa” kata gw nyerahin Hp tadi,

“Ahh.. ayank.. hamilin akuuh.. yank… ahh” suara silvi mendesah desah

“Ihhhhhhhhhhhhhh… hahahahahaha. Kapan kamu rekam nya???” katanya malu.

“Tu kan, kamu yang minta” kata gw,

“Kan beda yank, pas lagi gitu” kata silvi

“Oo jadi kamu gak pengen punya bayi?” tanya gw

“Hahaha, gitu aja ngambek kamu. Tak isep sekarang ya?!!” katanya membuka resleting celana gw

“Hehe, jangan yank, gak fokus nanti” kata gw

“Aku bencanda lo, hihi. Muach” dia ngecup pipi gw.

“Halo.. Iya gie, udah bagus itu. Jadi kapan kamu ke Bali? O iya, nanti tanggal 24 ya. Aku lagi mau foto prewed nie. Haha, iya iya. Oke deh, bye syank, aku tunggu” kata silvi

“Anggie ya?” tanya gw

“Iya yank, minggu depan dia kesini. Nanti H-2 gitu kita ke salon nya dia ya, mastiin baju dan lain lain” kata silvi

“Iya sip deh. Repot juga ya nikah gini, apa gak bisa kita tanda tangan surat aja selesai gitu” kata gw

“Iya yank, belum lagi acara, undangan, aduhhhh” kata silvi

“Yank nanti yg acara di rumah kamu nanti apa aja?” tanya silvi

“Jadi gini, tanggal 22 itu, acara nganten, atau minta sekaligus acara utama, jadi nanti aku sama keluarga kerumah kamu, untuk minta kamu, kamu tunggu deh dirumah, duduk manis, haha” kata gw

“Itu aku pake baju apa yank?” tanya nya

“Yang kebaya tu, yang kita beli kemaren” kata gw

“Oo itu, iya iya. Terus?” tanya silvi

“Di rumah kamu nanti diselesaikan administrasi nya juga, ada tokoh adat, kepala desa, nanti kita juga tanda tangan berita acara gitu yank” kata gw

“Abis itu, kamu ikut kerumah aku. Itu artinya kamu udah aku minta, dan udah tinggal dirumah aku. Abis itu lanjut acara dirumah” kata gw

“Oo iya ngerti. Terus tanggal 24 nya?” tanya silvi

“24 itu mesakapan, ya rangkaian acara juga, baru siang sampai malam nya resepsi” kata gw,

“Trus kalau di tempat kamu nanti gimana yank?” tanya gw

“Oo jadi gini….” gw gak bisa jelasin ya hu, soalnya gw takut salah. Hehe.. Silvi juga ngejelasin rangkaian acaranya. Mudah mudahan lancar lah semua.

Asik kita ngobrolin acara, kita pun udah sampai di tempat studio. Dan disana kita udah ditunggu juga, ada namanya Mbk Putu, sama Bli Ketut dan lagi satu bli Komang. Haha, nama Bali semua. Gw kenalin Silvi, dan setelah selesai persiapan, kita pun naik mobilnya mbk Putu, ke lokasi. Kita diceritain dah tu, nanti acaranya gimana, kenapa di lokasi itu. Gw bakal ceritakan edikit acara prewed nya ya.

Setelah sampai di lokasi, tepatnya emang di pinggir danau Batur, kita menuju di sebuah hotel, kita nyampenya sore, mau malem lah. Sampai di hotel kita masuk kamar yang emang udah disiapkan sama mereka. Disana silvi mulai di rias sama mbak putu, jadi temanya emang adat Bali. Setelah silvi baru gw dirias, karena riasan cewek emang lebih ribet. Silvi bener bener cantik di rias gitu, kayak Dewi, serius.

“Wah cantik nya, cocok yank, kamu pake baju gitu” kata gw

“Emang dasarnya cantik kok, pake baju apa ya cantik” kata mbk Putunya.

“Hihi” silvi senyam senyum aja malu malu.

Selesai semua, kita naik mobil dan menuju sebuah pura kecil. Ada di pinggir danau juga. Udara dingin banget. Mbk putu udah biasa kesini, jadi udah ijin lah sama pemangku disini. Baru lah kita mulai sesi foto foto. Asiklah pokoknya, gaya ini gaya itu, senyum, pose gini. Sampai jam 12 malem baru selesai. Haha.

Kita pun kembali lagi ke hotel untuk ganti baju.

“Bli, liat fotonya dong” kata silvi ke bli Komang, yang fotografernya tadi,

“Nanti tak edit dulu, ini masih gak keliatan” kata nya

“Yaahh, padahal aku mau posting” kata silvi

“Sabar yank, nanti biar bagus dulu” kata gw

“Hahaha” tawa mereka

Jam 2 pagi baru kita kembali ke rumah. Malam itu gw nginep dirumah silvi, sekarang gw bebas mau ngapaen aja, kwkwkw.

“Hmm capek nya, mudah mudahan hasilnya bagus ya” kata gw rebahan di tempat tidur,

“Gak sabar aku liat hasilnya yank” kata silvi.

“Ya udah istirahat yok, besok kan kita cari souvenir lagi ke Kuta” kata gw

“Iya ya, uang kamu masih ada yank?” tanya silvi

“Udah yank, aman, kan emang dulu aku nabung nabung untuk ini” kata gw

“Nanti kalau kurang kasi tau ya” katanya

“Kamu gak usah pikir itu, kamu pikir aja kesehatan kamu, sama anak kita, muach” gw kecup perutnya

“Iya papa, hahaha” tawanya,

“Makasi ya” bisik gw di telinganya, sambil memelukny dari belakang

“Kok?” tanya nya

“Pokoknya makasi aja” bisik gw. Dia memegang tengan gw, dan kita pun tertidur.

[table id=iklanlapak /]

Hari H pun tiba, dan gw bersyukur banget semua lancar. Tangis haru mewarnai saat gw sekeluarga kerumah silvi untuk menjemputnya dan gw ajak kerumah gw. Acara dirumah gw pun lancar, walapun silvi agak kikuk dengan prosesi acaranya, tapi semua maklum, malah keluarga gw pelan pelan ngajarin dia.

Tibalah saat malam pertama, hahaha. Pertama apaaan, silvi udah gw hajar hampir tiap hari, sekarang dia udah pro banget kalau masalah ranjang. Jadi gw gak ceritain lagi gimana malam pertama gw, soalnya kita tidur aja saking capeknya.

Sekarang silvi sementara tinggal dirumah gw di kampung, sebelum nanti kita pindah ke Singaraja. Karena emang masih ada acara juga. Pagi pagi sesuai janji kita pun pergi ke Salon nya Anggie, dia juga udah nunggu disana. Jadi untuk acara resepsi besok, emang pake baju khusus lagi, hadehh ribetnya.

“Ooo ini punya Anggie yank?” tanya gw heran

“Iya yank, kan udah aku bilang, salon nya dia itu berkelas. Ibu ibu bos aja nie yang bisa kesini” kata silvi. Lokasi nya emang di pusat kota, lantai 3 gitu, tempatnya asri model vila gitu. Ada tulisan “Shila’s Beauty”.

Kita pun masuk, di sambut resepsionis nya,

“Ada yang bisa di bantu kak?” katanya ramah

“Aku mau ketemu Anggie mbak, udah janji” kata silvi

“Dengan kak siapa?” tanya nya

“Silvia” kata silvi. Lalu mbk mbk itu nelpon.

“Di tunggu aja kak, mbak Anggie nya bentar lagi turun” katanya,

“Kita berdua duduk di lobby sambil liat liat orang lalu lalang, enak emang suasananya.

“Heiiiii” sapa Anggie dateng

“Heiii” mereka cipika cipiki, lalu gw salaman sama Anggie. Duh emang cantik bener, haha.

“Yok ke atas” dia ngajak kita ke atas. saat jalan kita ngelewatin beberapa tempat orang lagi nyalon.

“O ya, Shila itu nama apa Gie?” tanya gw, gw iseng aja tanya

“Ooo, itu nama Tante aku, yang punya salon ini” katanya

“Lo bukan kamu??” tanya silvi

“Hahaha, kan udah beberapa kali aku bilang, aku cuma ngelola aja, owner nya ya bukan aku” kata nya.

“Oalah, tapi kan kamu bos nya disini, hehe” kata silvi

“Yang ngelola syank, beda sama bos, bos itu kayak ketua geng, komplotan bersenjata, itu baru bos, hahahaha” tawa Anggie. Gw ikut ketawa.

“Wuu…” kata silvi.

Di lantai 2 ternyata tempat penyimpanan bajunya. Kita pun milih milih mana yang cocok. Anggie juga khusus buatin silvi gaun pengantin, emang terbaik dia. Lama kita milih milih, terus coba coba juga. Sampai deal lah pilihan kita, jadi 2 set untuk acara di rumah gw pakaain adat bali. Sama 1 set untuk di tempatnya silvi, setelan jas untuk gw sama gaun yang cantik untuk silvi.

“Berarti besok aku jam berapa kerumah?” tanya Anggie

“Subuh bisa Gie? jam 4 lah” kata gw

“Iya bisa, nanti kirim lokasi nya ya” katanya. Jadi besok anggie yang ngerias kita, bos nya langsung, bukan anak buahnya, hihi.

“Makasi ya gie, kamu banyak banget bantu aku” kata silvi memeluknya

“Iya syank, aku kan udah janji” katanya

“Terus berapa ini semua Gie?” tanya gw

“Hmmm.. berapa ya, hahaha” katanya ketawa

“Jangan bilang gratis, aku gak mau” kata silvi

“Bentar aku panggil temen dulu, aku gak tau hitungan nya” katanya. Dan kita pun dikasi rincian harga, kalau harga normalnya emang mahal banget, tapi Anggie kurang kurangi lagi, jadi terjangkau, sesuai perencanaan anggaran gw, haha. Beruntung banget Anggie temen baiknya silvi.

“Ya udah sampai ketemu besok ya” kata Anggie

“Iya, jangan telat ya” kata silvi

“Kamu tu bisa yang telat bangun” kata Anggie

“Haha, iya bener bener” gw ketawa

“Ihh kamu” Silvi nyubit perut gw. Kita jalan keluar di anter sama anggie, sampai parkiran.

“Kalian mau kemana lagi nie?” tanya Anggie,

“Pulang gie, dirumah lagi ada orang dekor” kata gw

“Iya, persiapan besok” kata silvi

“Iya deh, selamat ya, moga sukses besok” kata nya. Pas kita mau naik mobil, ada anak kecil teriak teriak nangis di parkiran. Kita pun nyamperin.

“Kenapa adik nya mbak?” tanya Anggie ke ibunya

“Aduh stres aku mbak, dia gak mau foto kalau gak pake gelang yang ini” kata ibunya. Kayaknya itu keluarga mau foto bareng, emang di salon nya anggie nie juga gw lihat di lantai 3 ada studio foto. Ibunya sama bapaknya juga udah rapi, tapi anaknya yang acak acakan, hahaha.

“Ooo iya iya, kakak ambilin gelang ya” kata Anggie lari ke dalem. Lalu dia keluar lagi dan ngasi 1 gelang.

“Uwwaaaa gak maooo!! maunya yang kayak gitu!!” katanya.

“Ini kegedean nak, mana pas di tangan kamu” kata ibunya, kayaknya ibunya juga gak rela ngasi, mahal pasti. Anggie gw lihat juga kebingungan, haha.

“Yank gimana nie?” tanya silvi. Lalu gw lihat di sekitar ada taman bunga, gw pun petik 2 bunga dan beberapa rumput liar. Gw jadikan gelang yang lucu, dan emang bagus, bunga merah putih.

“Sini adik manis” kata gw, gw ambil tangannya dan memakaikan gelang buatan gw itu.

“Bagus kan?” tanya gw

“Hiks hikss..” dia pun berhenti menangis dan terheran heran sama gelang gw

“Makasi kak..” katanya,

“Aduh makasi ya mas” kata ibunya, dan merekapun masuk ke dalem lagi.

“Wah keren kamu yank, hihi” kata silvi

“Hikss..” Kita lihat anggie mengelap air matanya, lah kok dia nangis.

“Anggie kamu kenapa? Ada masalah?” tanya silvi

“Ngg..ngakk kok.. kemasukkan debu aja.. Udah ya, aku masuk dulu..” lalu dia pergi cepet cepet ninggalin kita

“Yank kamu apain anggie?” tanya silvi

“Kok aku yank, kan kita gak ada ngapa-ngpain??” gw juga bingung, apa kita ada salah ngomong.

Lah…

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Part 08 | Hidup Di Bali Part 08 – BERSAMBUNG

Indek : Cerita Bersambung Hidup Di Bali

 

Cerita Terpopuler