. Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 04 | Kisah Malam

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 04

0
522

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 04

[ Part 4 – Gw pasti bisa ]

[ POV Nanda ]

“Kamu… triplek?” aduh siapa lagi namanya ini cewek

“Diah bli, emang aku kayak triplek apa” katanya

“Oo jadi kamu sekolah disini?” tanya gw

“Iya, aku kan panitia” katanya duduk di sebelah gw

“Bli Nanda alumni sini ya? tahun berapa?” tanya nya

“Ngak, aku nganter aja” kata gw

“Pacarnya?” tanyanya

“Hehe iya” kata gw

“Yaahhh tak kira jomblo, hehe. Mana pacarnya bli?” tanya dia

“Itu lagi sama temennya. Biarin aja dia kumpul kumpul dulu” kata gw, nunjuk meja dimana silvia lagi sama temen temennya

“Kak Silvia??” tanya nya, lah kok dia tau

“Kok kamu tau?” tanya gw

“Aku gak bakal lupa sama dia bli, dulu waktu aku baru masuk SMA, pas orientasi dia kan panitia, ihh sombong banget, suka nyuruh nyuruh gak jelas” katanya

“Haha, masak?” tanya gw

“Iya serius. Udah bli disini aja biar aku temenin, ehh tak sekalian panggil temen temen ya” kata nya lalu ngetik di HP nya.

“Berarti diah sekarang kelas 12 ya?” tanya gw

“Iya, bentar lagi aku lulus” katanya

“Terus mau lanjut kuliah?” tanya gw

“Iya, aku udah keterima di Undiksha bli” katanya lagi

“Singaraja?” tanya gw

“Yap, biar deket” katanya

“Wah ada bli Nanda” lalu datenglah cewek cewek sekitar 4 orang. Penuh dah sekarang meja gw, ada Ratih juga yang waktu dulu nemenin diah ke toko gw. Gw skrng di kelilingi dedek dedek gemes ini, haha.

“Ini lo, cowok yang aku ceritain kemaren” kata Diah ke temen nya. Kita pun ngobrol ngobrol banyak, meja kita sekarang gak kalah ramenya sama meja nya silvi. Gw asik asik aja nemenin adik adik manis ini ngobrol.

“O ya, acara kayak gini emang rutin tiap tahun ya?” tanya gw

“Iya bli, biasanya abis orientasi siswa baru selesai, ada acara ini. Ini yang jaga meja kan anak anak baru semua” katanya

“Tega kalian ya” kata gw

“Maksudnya?” tanya mereka

“Gak kasian kalian sama adik adik kecil ini, liat muka mereka, gak ada yang ceria, capek, udah malem gini lagi” kata gw

“Yee dulu kita juga diginiin bli, malah dulu kita sampai jam 10 malem. Ini sekarang udah di batesi sampai jam 9” kata mereka

“Jadi kalian mau balas dendam gitu?” tanya gw

“Iya, hohohoho. Biar tau rasa” katanya saling sahut

“Udah tradisi bli, jadi bakal gini terus” kata nya

“Tapi tetep aku gak setuju lo, kasian, emang sekolah kalian ngijinin ya?” tanya gw

“Diijinin kok, soalnya kan emang gak pernah ada masalah” katanya

“Wah kalau aku jadi kepsek nya udah tak bubarin ini, serius” kata gw

“Yee enak aja, kita susah lo nyiapin acara ini” katanya.

“Tradisi yang buruk ini” kata gw masih ngomel. Tapi mereka masih aja punya argumen. Memang motif nya ini hanya dendam aja kayaknya. Lama gw ngobrol ngobrol sama adik adik ini, hampir sejam lah, entah kenapa mereka demen banget sama gw. Pake nempel nempel lagi, foto foto, hadeh..

“Nanda!!!” gw dikagetkan bentakkan Silvi. Aduh mati gw sekarang

“Kamu ya, jahat banget!” katanya emosi,

“Yank yank, tenang dulu, kita cuma ngobrol kok, sumpah yank” kata gw berdiri megang tangannya,

“Bohong, ngobrol apa mesra mesra gitu” katanya menepis tangan gw

“Beneran yank, tadi aku lihat kamu asik sama temen temen, aku duduk disini ditemenin adik adik ini” kata gw

“Bener kak, kita cuma ngbrol kok” kata Ratih

“Apa ngobrol! kalian juga jadi cewek kegatelan” kata silvi marahin mereka

“Ehhh, jangan asal ngomong lo ya. Dari dulu gw udah sebel sama lo. Ini punya cowok di tinggal sendiri, di kenalin kek ke temen temen lo, diajak gabung kek, lo mikir gak sih!” kata Diah emosi

“Udah yah, udah” kata gw nenangin Diah

“Ngak bli, bli mending putusin cewek beginian. Masih banyak ada yg lebih baik dari dia” kata Diah

“Apa lo bilang, hahh!” bentak Silvi. Diah berdiri dan mendorong silvi, silvi juga mendorong balik. Entah gimana kejadiannya,cakar cakaran lah 2 cewek ini, saling jambak, aduh mati gw. Semua orang ngeliatin lagi. Ratih megangin diah sama temen2 nya, gw megangin silvi

“Udah yank! udah!!, yok balik aja..” kata gw

“Diah udah!!” kata gw ke diah

“Awas lo ya kalau ketemu!” kata silvi ngancem

“Emang gw takut apa, cuihh” kata Diah. Gw tarik silvi keluar dari aula,

“Wuuuuu” kita disoraki sama temen temen nya Diah. Gw tau Silvi pasti tambah emosi

“Udah jangan di dengerin” kata gw nenangin

“Cowok lo bakal jadi milik gw!!!” teriak nya. Dah gila kali tu cewek SMA, pikir gw,

“Sssshhh” kata gw ke silvi, soalnya dia mau balik lagi ke dalem.

Sampai di mobil, Silvi masih diem, nafasnya masih memburu.

“Hihi, kalian tu lo kayak kucing sama anjing” kata gw

“Jangan ketawa, kamu pikir aku becanda!” katanya marah

“Iyaa. Kamu jangan marah lagi ya. Aku berani bersumpah, demi apapun, aku tadi disana cuma ngobrol aja. Aku lihat tadi kamu udah heboh sama temen temen, aku kasi kamu waktu sama teman teman kamu, ya aku duduk aja disana, kebetulan ada meja kosong. Lalu aku disamperin deh sama mereka. Kemaren soalnya mereka sempet belanja di toko, terus aku bantuin buat tugas kelompoknya mereka, makanya kita udah kenal” kata gw jelasin panjang lebar

“Tugas kelompok apa?” tanya nya

“Buat kotak, dari triplek gitu yank” kata gw

“Ihh pinter banget ngarang cerita, jadi penulis aja kamu” katanya cemberut

“Ya ampun, sumpah yank, ngapaen juga aku bohong. Di hati aku itu cuma ada kamu” kata gw

“Bullshit!!” katanya lagi, duh ini cewek kalau udah ngambek, susah amat ngerayu nya,

“Gini deh, sekarang aku harus ngapaen biar kamu gak marah lagi” tanya gw sambil benerin poni nya yang acak acakan

“Tau ahh, bodo!” katanya

“Pipi kamu makin tembem tau, kalau cemberut gini, pengen aku gigit” kata gw

“Ihh apa sih” katanya, duh kok gw jadi nafsu liat dia gini ya, haha.

“Hmmppff… aya..hmmpff.. yank” dia kaget gw sosor bibirnya, dia mendorong gw tapi gw pegang kuat tangannya,

“Masih marah?” tanya gw

“… dia gak menjawab” lalu gw lahap lagi bibirnya. Dan dia udah gak nolak lagi. Ini ciuman gw yang pertama sama Silvi,

“Masih??” tanya gw,

“…” dia menggelengkan kepalanya,

“Aku gak bakal ngecewain kamu.. muach” gw kecup keningnya.

“Ya udah kita pulang yok” kata gw, gw mundurin mobil, dan jalan keluar sekolah.

“Ayank aku minta maaf ya” katanya tiba tiba

“Kok minta maaf?” tanya gw

“Iya tadi aku excited banget ketemu temen, jadi lupa deh sama kamu, hihi” katanya

“Lupaa??” tanya gw

“Iyaa maaf ya” katanya

“Hadehh, tega ya, aku dilupain” kata gw

“Tapi beneran kan kamu gak ada hubungan apa apa sama cewek tadi?” katanya

“Iya lah yank, orang baru kenal juga” kata gw. Saat gw mau keluar dari gerbang sekolah, tiba tiba kita di hadang, ada cowok cowok 4 orang.

“Woi turun!!” teriak salah satu

“Yank, mereka mau ngapaen?” tanya silvi ketakutan

“Gak tau juga yank, tukang parkir kali. Ntar nyari seribuan dulu” kata gw,

“Kayaknya ngak deh yank.. Ehh itu kan Panca yank, mantan aku” kata silvi

“Ooo yang aku ceburin dulu itu” tanya gw

“Iya yank, ayank jangan turun, takut” kata silvi megang tangan gw

“Gapapa yank, mungkin dia pengen berendem lagi” kata gw

“Kamu jangan turun ya, kunci pintu nya. Pokoknya jangan dibuka sebelum aku suruh buka” kata gw

“Hati hati yank” dia menggangguk.

“Napa gus? berapa?” tanya gw

“Maksud lo?!” tanya mereka

“Kalian tukang parkir kan?” tanya gw sambil ketawa

“Ehh, ada cowok keren, gimana, kurang bersih mandinya kemaren?” tanya gw ke mantan nya silvi

“Bgsat lo ya, lo udah ngerebut cewek gw. Gw abisin lo sekarang” katanya. Kayaknya emang mereka mau ngeroyok gw. Gw lihat ini orang orang, pada kurus kerempeng gini, gw tiup aja terbang mereka. Gw bakal tunjukin otot seorang kuli pasir.

Lalu satu dari mereka mencoba mukul muka gw, gw bisa menghindari pukulannya, lalu dengan cepat gw serang pipinya.

“Awwwwwww aduhhh” teriaknya, lalu datang lagi yang lain. Yang ini lebih jago berantem, gw pukul dia berhasil menghindar. Gw terlalu fokus sama dia, tiba tiba udah ada 2 orang yang megangin gw. Sialan, pegangannya kuat juga.

“Awww..” perut gw dipukul sama si berandal ini,

“Masih mau rebut cewek gw hahh” katanya. Lalu dia mukul muka gw.

“Hmmpp” gw nahan sakit, rasanya ada darah keluar dari mulut gw

“Pancaaa udah!!!” teriak silvi, dia keluar dari mobil dan mendekati kita

“Sini lo!!” si Panca mendekati silvi lalu menarik tangannya,

“Jangaaaann, lepasin…” teriak silvi. Melihat silvi di sakitin, gw tambah emosi. sekuat tenaga gw tarik tangan gw dari pengangan kedua orang ini, saat berhasil terlepas, gw kasi pukulan terkuat gw, lalu yang lagi satu gw tendang perutnya. Keduanya tersungkur, menahan sakit. Datang orang lagi satu, saat dia mukul gw berhasil menghindar dan memegang tangannya.

“Mau gw patahin?” tanya gw

“Ampun ampun bli.. ampun” katanya, lalu gw tendang sekuat tenaga.

“Woii jangan lari lo ajg!!” teriak gw ngejar si pancha yang lari, dia lari ke dalam sekolah, gw kejar sampai dapet.

“Nandaa udahhh” teriak silvi

“Lo emang gak kapok kapok ya” kata gw memegang kerah bajunya,

“Bli ampun bli, gw janji gak bakal ganggu kalian lagi” katanya ketakutan. gw lihat ada bak sampah besar disana, gw tarik dia, gw angkat dan balik badannya, jadi kepalanya di bawah, dan gw cemplungin ke bak sampah itu,

“Awas gw lihat lagi muke lo!” kata gw. Lalu dateng orang rame, satpam satpam sekolah juga.

“Udah aman pak udah aman” kata gw, biar panjang urusannya gw cepet cepet kabur, karena emang gelap juga kondisinya.

“Yank kamu gapapa kan?” tanya gw ke silvi yang ketakutan

“Gak yank, kamu gak ada luka kan?” tanya nya

“Gak kok, aman” kata gw

“Yok cepet pulang” kita naik mobil dan gw tancap gas ke rumah Silvi,

“Napa sih yank, kamu bisa kenal sama cowok kayak gitu?” tanya gw

“Dia tu berubah yank, dulu waktu SMA baik banget, makanya aku suka. Tapi semenjak 1 tahun belakangan itu, dia mulai berubah, suka rokokan, luap waktu main game, terus pake anting anting gitu lagi” kata silvi

“Salah pergaulan kayaknya yank” kata gw

“Iya kali yank”…

Sampai dirumah sekitar jam 10 malem, rumah udah pada sepi, kayaknya udah pada tidur. Pas gw duduk di ruang tamu, karena udah terang, silvi melihat pipi gw biru biru.

“Ayank tadi bilang gapapa, hiks” katanya panik

“Alah cuma memar gini yank, tar aja sembuh” kata gw

“Bentar aku ambilin obat, kamu tunggu sini” dia lari ke lantai 2. Anjir sakit banget pipi gw, kuat juga pukulan ajg tadi tu. Kenapa hari ini penuh dengan perkelahian ya. hadehhh..

Lalu silvi dateng bawa obat merah, kapas, alkohol dan lap.

“Kamu tiduran aja” gw tiduran di sofa, silvi duduk di samping gw, sambil bersihin luka.

“Apa sih senyum senyum” katanya, gw asik liatin dia niup niup pipi gw

“Cium dong” kata gw

“Nih nih nih” dia menekan pipi gw dengan kapas berisi alkohol

“Aduhh yank sakit” kata gw

“Untung luka kamu gak parah, di kroyok 4 orang gitu” kata nya

“Kecil yank, 10 orang aku lawan, demi kamu” kata gw

“Alah sok sok an aja” kata nya

“Ehh yang lain udah tidur belum?” tanya gw

“Bapak masih nonton kayaknya di kamar yank” kata silvi

“Yahhh” kata gw

“Lah, kenapa emang??” tanya nya

“Gak bisa deh mesra mesra an” kata gw

“Hahaha, kamu ya, memar memar gini masih aja mikir kesana” katanya

“Emang kamu gak pengen apa” tanya gw

“Gak tuh, hihi” tawanya

“Udahh..” katanya. Lalu gw pegang tangannya,

“Gak usah pake obat yank, di cium kamu aja luka nya langsung sembuh” kata gw. Dia tersenyum dan mendekati bibir gw,

“Vi,, udah pulang?” suara bapaknya

“Haah.. ehh.. udah pa, baru aja” kata silvi menjauhi gw

“Lo kenapa Made?” tanya bapaknya

“Anu, jatuh pak. Tadi di parkiran gelap, eh aku nginjek kulit pisang” kata gw

“Oalah, tak pikir berantem” kata bapaknya. Silvi ngedip2 ke gw, ngasi kode kalau mau ke kamar. Gw manggut manggut. Sekarang gw berdua aja sama bapaknya di ruang tamu.

“Gimana de, kapan rencana mau ke Singaraja?” katanya

“Kayaknya minggu ini pak” kata gw

“Ya kamu cek aja dulu, nanti kebutuhannya berapa baru kasi tau pak” katanya

“Iya pak, nanti mungkin saya kesana sama bli Gede ya pak” kata gw

“Terserah kamu, cari tim” katanya

“Uaahem” bapaknya nguap

“Ya udah pak, saya balik dulu” kata gw

“Iya hati hati, makasi ya udah nemenin Silvi” katanya

“Aman pak, hehe” kata gw. Gw pun WA silvi bilang pulang. Di jalan gw masih berpikir, bapaknya baik banget ama gw, apa dia mau ya jadiin gw mantu. Nanti aja deh kasi tau, cari momen yang pas.

Sampai rumah, kondisi rumah udah gelap, nenek pasti udah tidur. Kopi aja yang masih berkeliaran. Gw masuk kamar ganti baju, dan rebahan di tempat tidur. Ehh si imut vidcall.

“Dah dirumah?” tanya nya,

“Udah yank, kamu kok gak anter aku tadi sih” kata gw

“Takut sama papa, haha” tawanya,

“Tadi aku deg degan banget, tak kira papa liat” kata nya

“Nanggung amat tadi yank” kata gw

“Nanti pasti ada kesempatan kok” katanya

“O ya, kamu kapan balik ke Jakarta yank” tanya gw

“Lagi 2 hari yank, hiks” katanya

“Yahhh, aku masih kangeen” kata gw

“Ini aja aku ijin sebenarnya, kalau aku gak kuliah lagi nanti gk bisa ikut ujian” katanya

“Oo gitu, iya gapapa, kamu kuliah aja yang rajin” kata gw

“Nanti pulang lagi aku janji lama dirumah” katanya

“Kapan yank?” tanya gw

“Pas libur Nyepi tu yank, banyak tgl merah juga” kata nya

“Wah pas yank” kata gw

“Pas gimana?” tanya nya

“Nanti kamu nonton aku angkat Ogoh-ogoh ya, hehe” kata gw

“Aku boleh ikut gak?” katanya

“Boleh aja, nanti tak pesenin kamu baju deh, biar bisa ikut pawai di tempat ku” kata gw. Emang pemuda di desa gw tiap Nyepi pasti buat ogoh ogoh, dan yang cewek ceweknya biasanya nari, pawai, ya rame rame lah. Nanti gw ajak aja silvi ikut di desa gw, pasti dia suka.

“Ryan juga ajak yank” katanya

“O iya, lupa sama si gendut. Iya gampang yank” kata gw

“Kamu lagi ngapaen tu?” tanya gw,

“Ini lagi bersihin muka, mau mandi, ikut?” tanya nya

“Tapi gak tanggung jawab kalau kamu masuk berita di koran besoknya ya” kata gw

“Berita apa?” tanya nya bingung

“Seorang gadis cantik lemas di kamar mandi karena diperkosa pacarnya yang ganteng” kata gw

“Hahahahahahahhahaha” tawanya ngakak,

“Ternyata setelah di selidiki lebih lanjut, si gadis yang minta nambah terus” kata gw lagi

“Ihhh.. hahahaha, enak aja. .hahahaha” dia terpingkal. Lalu silvi naruh HP nya, dan dia asik membersihkan wajahnya, lalu mengikat rambutnya.

Duh imut bener cewek gw, pake tanktop item, kulitnya mulus banget, pengen gw jilatin semua.

“Yank…” panggil gw

“Iyaa” katanya

“Hadap sini dulu deh” kata gw

“Kamu kok cantik banget” kata gw

“Ayank apa sih” katanya senyum senyum. Gw masih diem nikmatin live show nya cewek gw, haha.

“Kok diem aja?” tanyanya

“Aku lagi menikmati pemandangan yang paling indah yang pernah aku liat, kamu jangan ganggu deh” kata gw

“Yeee, hahahahaha..” tawanya

“Dah ya aku mau mandi dulu, kamu gak mandi?” tanya nya

“Gak ahh, ngapaen, toh juga tidur sendiri. Terus juga kalau aku mandi, wangi parfum kamu ilang nanti” kata gw

“Idih, hahahaha” tawanya

“Daa ayank” katanya

“Yank bawa aja HP nya ke kamar mandi, aku mau liat” katanya

“Gak maooooooo, weekk… Udah ya, nanti kemaleman, dingin” katanya

“Hahaha, iya iya.. Nanti selfi abis mandi ya yank, satuuuu aja, biar bisa aku bobok” kata gw

“Haha, iya iya, sanaa uss usss” katanya

“Daa muach” gw cium kamera hp

“Hihi” tut tut tut… dia menutup telponnya.

Makin hari cewek gw makin ngegemesin. Tapi gw harus pelan pelan, gw juga gak mau maksa dia. Nyamannya dia aja. Gw syang banget sama dia, dan gak bakal nyakitin dia. Tapi emang dia seksi banget, kulitnya yang halus itu, ketiaknya, ahhh… Gw cuma baru bisa ngerasain manis bibirnya doang, haha. Pelan pelan semua bagian tubuhnya pasti gw bisa rasain.

Ternyata kontol gw udah tegang maksimal. Gw turunkan celana dan celana dalam gw, gw kocok perlahan sambil bayangin Silvi, lihat lihat foto yang dia kirim tadi.

“Hmmm syang, jilatin, isep pake bibir kamu yang tipis itu..”

“Ahhh, tetek kamu montok bener, jepit kontol aku”

Gw masih ngocok sambil ngeliatin terus foto nya Silvi. Hahh, kok gak keluar keluar ya, kurang hot sih fotonya. Bokepan aja dah. Gw buka internet, browsing bahan. Gw cari bokep bokep amoy, biar mirip sama silvi, hihi. Gw lanjut ritual sambil nonton.

“Hahhh, lagi dikit.. syang.. silvi ku..” tiba tiba silvi nge WA, ehh dia ngirim foto,

“Ya ampunn.. sayang kamu cantik banget… ahh.. ahhhhhh” 4 kali kontol gw memuntahkan sperma, gw bekap kontol gw pake tangan biar gak belepotan.. Anjir enak banget, pas banget silvi ngirim foto ini.

Lalu gw foto kontol gw dan tangan gw yang belepotan, gw kirim ke silvi.

“Ihhhhhhhhhh ayaaank….. apa tuuuuuu” ketiknya

“Gara gara kamu yank, saking gak tahan aku liat foto kamu, jadi gini deh” kata gw

“Aduh, hahahaha.. ayank maluuu” ketiknya,

“Kok banyak banget yank?” tanyanya lagi

“Soalnya imajinasinya sempurna, hihi” kata gw

“Makasi ya yank” ketik gw. Lalu dia vid call gw

“Hahaha” tawanya

“Mau liat yank?” tanya gw

“Mana?” katanya, gw arahin kamera ke kontol gw yang udah lemes,

“Hihi” dia menutup mulutnya. Dia masih pake handuk, lagi make krim krim gitu di wajahnya. Tapi gw udah gak nafsu lagi, udah tersalurkan soalnya tadi.

“Syank…” kata gw

“Apa?” tanyanya

“Mau nanya?” kata gw

“Nanya apa sih?” katanya

“Kulit kamu kok bisa halus gitu sih?” tanya gw senyum senyum

“Ayank kamu makin gak jelas deh, sana tidur aja” katanya

“Serius yank” kata gw

“Ya dirawat lah, gak kayak kamu, kasar kayak pasir, hihi” katanya

“Kayaknya aku perawatan bertahun tahun gak bisa halus yank, haha” kata gw

“Tapi aku suka kok” katanya

“Yok bobok yank, aku udah ngantuk nie” katanya, dia sekarang tiduran di tempat tidurnya.

“Iya iya”

“Yank” kata gw lagi

“Apalagi???” tanya nya kesel

“Liat ketiak kamu lagi, hahaha” kata gw

“Ayaaaaank… dah ahh.. daaaa” lalu dia menutup vidcall nya. Haha, seru ngerjain dia. Apa silvi beneran masih perawan ya, ahh jaman sekarang perawan udah gak penting lagi, justru yang berpengalaman yang asik, hehe.

Sampai di hari Silvi berangkat lagi ke jakarta gw sama sekali gak sempet ngapa ngapaen sama dia. Tapi gapapa lah, udah bisa ketemu, deket sama dia aja udah ngobatin rindu gw. Dan hari ini gw rencana mau ke Singaraja. Singaraja itu di Bali utara, jadi kalau dari tempat gw kesana sekitar 1.5 jam lah. Gw rencana ajak bli Gede, biar ada temen, ada diajak diskusi nanti. Nanti kalaupun gw bakal di tugasin disana sama Bos, gw mau ajak dia aja.

“Berdua aja kita De?” tanya bli gede

“Iya bli, emang mau ajak siapa lagi, semua pada sibuk” kata gw. Kita lagi siap siap jalan, gw bawa mobil pickup. Kalau sama Silvi mobil khusus tuan putri, kalau sama kuli, mobil khusus bau apek, haha.

“Pak kita jalan” kita pamitan sama pak toto,

“Iya hati hati..”

“De ini bawa, buat beli bensin sama makan kalian” katanya ngasi gw duit 1 juta, lumayan, haha. Bli gede senyum senyum aja dia. Kita pun jalan, dengan kecepatan sedang gw bawa mobil, sante sante lah.

“Dikasi berapa de, hehe” tanya bli gede

“1 juta bli” kata gw

“Wah bisa berarti nongkrong ntar” katanya

“Haha, tapi beresin kerjaan dulu” kata gw

“Iya bensin paling 300 ribu, sisa nya kita ke warung patok, wkwkwkwk. (apa itu warung patok, cari di google hu)

“Siap bli, kira kira bisa selesai 1 hari gak ya” kata gw

“Bisa kayaknya, kan kita cek lokasi dulu, nanti orat oret design nya, hitung kebutuhannya, bangunan toko gitu kan gak serumit buat rumah” katanya

“O ya denger denger kamu nanti yang ngurus cabang di sana ya De?” tanya bli gede

“Iya bli, kemaren pak bos bilang gitu. Bli bantuin ya, kita pindah ke Singaraja aja, cari suasana baru” kata gw

“Hahh serius gw boleh ikut?” tanya nya

“Iya lah, gak enak kalau sendiri” kata gw

“Okehhhh” katanya. Bli gede ini udah berkeluarga, punya 2 anak udah masuk SD. Tapi dia masih suka main main gitu, untung gak pernah ketauan istrinya.

Nyampe kita di daerah Bedugul, kayaknya harus makan dulu nie.

“Bli be guling dulu yok?” kata gw

“Pass” katanya, haha.. Kita singgah di warung makan dan pesan 2 porsi

“De kok lo deket banget sama anak nya bos ya?” tanya nya bikin gw kaget

“Silvia?” tanya gw

“Iya, lo pacaran sama dia ya?” tanya nya lagi,

“Hahhh, ngak kok bli. Kita emang sering bareng bareng, karena kalau dia mau pergi pak toto nyuruh gw nemenin. Jadi kita jadi deket, nyambung juga ngobrol nya” kata gw

“Alah gak percaya gw, paling lo udah genjot itu anak” katanya

“Haha, genjot apaan” kata gw

“Tapi dia cantik banget ya, mirip ibunya” kata bli gede

“Iya bli, untung gak kayak bapaknya, kwkwkw” kata gw

“Tapi kalau lo pacaran sama dia gw setuju banget de, lo udah di sayang juga sama bos, cocok lo jadi mantu nya” kata nya

“Ya kalau dianya mau sama gw bli, cuma kuli kayak gini” kata gw

“Bentar lagi lo kan jadi bos, gak usah minder deh. Silvia gw lihat juga suka kayaknya sama lo, dia ngasi perhatian lebih ke lo” katanya

“Wah bli merhatiin kita ya, haha” kata gw

“Ya iya lah, kita panas panasan, lo enak enakan sama cewek di dalem” katanya

“Haha, jobdesk bli” kata gw

“Hahaha” tawanya

“Nanti lo sama silvia, Inem biar buat gw, haha” katanya

“Woi inget anak istri..” kata gw

“O iya lupa, hahaha”

Setelah makan kita lanjut lagi. sekitar 40 menit sampailah gw di kota Singaraja, gw dulu pernah kesini sekali aja, waktu nganter kakak gw nikah. Tapi dia bukan di kota, tapi masuk ke pelosok lagi. Gw juga lupa alamatnya dan gw juga males cari tau.

Kita cukup lama nyari nyari lokasi tanahnya pak toto, tanya sana tanya sini, akhirnya ketemu. Padahal di pinggir jalan, tapi emang gak dijalan utama. Gw mulai kerja sama bli gede, kita udah siap alat alat, meteran, dan lain lain. Kita gambar disana, langsung hitung kebutuhannya. Kita juga udah punya kontak orang yang akan kerja. Kita yakin 3 bulan jadi nie. Sampai sore gw sama bli gede diskusi disana. Emang gak rugi gw ajak dia, dia udah pengalaman banget soal bangun membangun.

“Okeee tinggal kita kasi bos nie” kata gw

“Iya nanti kita awasi bener yang kerja De, biar selesai cepet” kata bli.

“Siippppppp,, makasi ya bli” kata gw

“Iya aman, tapi jadi kan?” tanyanya, gw tau maksudnya dia haha.

“Iyaaaa jadi, yok gas sekalian pulang” kata gw

Bli gede ngarahin gw ke sebuah tempat, emang daerah Buleleng ini terkenal sama warung patok ini, jadi warung sederhana, jual minuman, tapi bisa ditemenin sama cewek cewek, haha.

Warung nya ada banyak ya interval 100 meter gitu ada di pinggir jalan. Jadi kita harus pinter pinter milih. Karena ada gitu yang ceweknya cuma bisa diajak ngobrol, di pegang aja gak boleh, tapi ada juga yang parah bisa langsung dia ajak ke kamar. Njir. Jujur gw gak niat netnot disini, gw masih sayang kontol gw. Gw mau nemenin bli gede aja.

“Itu de, yang ada spanduk kuning tu” kata bli gede

“Yakin bli?” tanya gw

“Yakin, kata temen temen disini yang mantep” katanya. Dan emang kita lagi beruntung, warung itu gak ada pelanggan, jadi kita berdua aja.

“Masuk bli” ada cewek yang mempersilahkan gw masuk. Ada 1 orang cewek. Kita duduk lesehan, dan dia mendekati kita

“Pesen apa?” tanyanya

“Bir 2 gek, arak 1” kata bli gede

“Bli arak gak usah, gak bisa nyetir nanti kita” kata gw

“Oo iya, lupa gw De” katanya

“Bir aja gek” katnya lagi

“2 aja??” tanyanya

“Ya tergantung nanti, hehe” kata bli gede

Jadi cewek ini gw lihat masih belia banget ya, gw curiga masih sekolah, masih SMA kayaknya. Lumayan sih, lumayan menarik. Kalau di bilang cantik ya biasa aja. Jangan minta gw bandingin sama Silvi ya. Kejauhan, haha. Tapi gw perhatikan cukup manis lah, enak di liat.

“De jangan mabok lo ya, biar gw aja, ntar gak bisa pulang kita” kata bli gede bisikin gw

“Haha, siapp” kata gw. Emang ini udah sore, jam 3 an. Gw gak tau disini bakal sampai jam berapa.

“Silahkan” katanya naruh minuman sama gelas

“Gek sini kenalan dulu” kata bli gede. Lalu dia duduk di sebelah bli gede

“Yeni..” katanya salaman, gw juga disalaman. Kita pun ngobrol ngobrol disana, ternyata emang Yeni ini masih sekolah, jadi pulang sekolah dia jaga warung disini. Gw lihat bli gede udah agresif aja, haha. Dia udah rangkul rangkul itu cewek, gw gak terlalu memperhatikan mereka. Gw minum bir pun santai. 1 Gelas gak habis habis.

“Syank udah pulang?” Wa dari cewek gw

“Belom yank, masih di lokasi. Lagi dikit selesai kok” kata gw bohong

“Ooo gitu, malem dong nanti nyampe rumah?” katanya

“Iya kayaknya yank” kata gw

“Pelan pelan aja nanti bawa mobilnya ya” kata nya lagi

“Iya kamu tenang aja yank. Kamu ngapaen nie?” tanya gw

“Ini baru bangun, tadi pulang dari kampus ngantuk banget” katanya

“Aku lanjut dulu ya yank” kata gw

“Iya semangat syank ku” katanya

“Hmmppff hmppff” gw lirik di sebelah bli gede udah cipokan sama Yeni, sialan, haha. Ternyata 2 botol bir udah dia abisin, gw satu gelas aja belom.

“Yen, panggilin temen kamu napa, kasian temen ku sendiri tu” kata bli gede

“Udah gapapa Yen” kata gw. Tapi dia tetep manggil temen nya.

“Wikk.. udah selesai? Sini nae” katanya, ternyata dia gak sendiri

“Iya bentar” ada suara dari dalem.

“Hihi, geliii geliii” kata Yeni cekikikan lagi di ubek ubek sama bli Gede. Lalu munculah 1 cewek lagi, yang ini lebih manis dari Yeni, lumayan lah. Style nya mereka hampir sama, rambut nya yang di catok lurus, celana pendek banget, baju kaos ngepress gitu.

“Hai, Dewi” katanya salaman

“Sory ya, aku masih nyuci tadi” katanya dan duduk di sebelah gw

“Ooo nyuci disini?” tanya gw

“Iya, nyuci lap kok, bukan baju, haha” tawanya

“Kok dikit minumnya?” tanya nya nuangin minum gw

“Gak haus, haha” tawa gw

“Ini kan gak ngilangin haus” katanya

“Iya mana” kata gw, minum lagi, duh ada cewek gini gk enak kalau nolak minuman nya, kasian juga dia nanti dagangannya gak laku

“O ya, sampai jam berapa kalian buka nya?” tanya gw

“Sampai malem bli, tergantung juga pelanggan pulang nya jam berapa” katanya

“Gak capek?” tanya gw

“Ya capek lah, ya gimana, harus bantu orang tua” katanya

“Kamu masih sekolah?” tanya gw

“Masih, pulang sekolah langsung kesini” katanya

“Hmm pantes bau acem” kata gw

“Yeee enak aja, nih cium nihh” katanya ngetek in gw,

“Bli dari mana?” tanya nya, sekarang dia udah nempel sama gw

“Dari selatan, hehe” kata gw

“Denpasar ya?” tanya nya

“Ya deket deket sana lah” kata gw

“Ajak aku main ke Denpasar dong” katanya manja

“Boleh, tapi naik di belakang situ ya” kata gw nunjuk mobil pickup

“Haha, tega kamu ya” katanya

“Main lah sama pacar kamu” kata gw

“Pacar apa” katanya

“Emang kamu gak punya pacar?” tanya gw

“Gak jelas, haha. Semua yang nembak aku, aku mauin” kata nya,

“Emang bli gak mau jadi pacar aku?” tanya nya, sambil nuangin minum lagi,

“Katanya udah punya, masak nambah lagi” kata gw

“Kalau bli minta aku putusin kok semua pacar ku, haha” katanya

“Haha, gak sakit hati nanti mereka” kata gw

“Bodo amatt.. Bli ayo minum lagi” kata nya maksa

“Aku nyetir lo, nanti oleng” kata gw

“Hiks, kalau gitu aku gak mau nemenin” katanya ngambek

“Iya gini aja deh. Anggep aj aku pesen Bir, aku gak minum, tapi tak bayar” kata gw

“Maksudnya? bli bayar tapi gak minum gitu?” tanya nya

“Ho oh” kata gw mengangguk

“Itungannya gimana?” tanyanya

“1 botol habis kira kira 1 jam ya, jadi kalau aku disini 3 jam gitu, tak bayar 3 botol” kata gw

“Ihh dasar aneh, tapi iya deh, haha” katanya

Gw lirik ke samping bli gede bener bener udah beraksi, tangannya gw lihat masuk ke celana nya Yeni, 1 lagi meremas remas teteknya. Jadi Yeni duduk di depannya bli Gede.

“Ehh liat apa sih” Dewi ngagetin gw,

“Hehe, ngak, soalnya ganggu banget mereka” kata gw

“Udah biarin aja, kan ada aku” katanya, Dewi lalu duduk di depan gw, dia bersandar di dada gw. Hmm, wangi juga dia. Gw pun beranikan diri meluk perutnya.

“Nanti kalau ada orang kesini gimana wik?” tanya gw

“Bentar yah” katanya berdiri dan menutup pintu, jendela juga dia tutup, jadi kayak warung tutup deh. Dia ngedip ke Yeni.

“Kok di tutup, nanti ada orang mau belanja gimana?” tanya gw

“Biarin aja, kan udah ada kalian disini” kata nya. Kayaknya gw harus nikmatin aja ini cewek, dia juga agresif banget. Gw coba elus elus pahanya, lumayan mulus. Lalu di melirik gw, pas banget mukanya di depan gw. Gw cium gak ya, alah cium aja deh.

“Hmmppff.. hmppff” hmm bau rokok, dia ngerokok pasti, asik ciuman, gw masukkan tangan ke dalam bajunya, meraba toketnya yang masih terbungkus BH. Perlahan gw remas remas, besar juga toketnya dia.

“Hmmmm” desahannya tertahan di mulut gw. Tiba tiba Yeni sama bli Gede berdiri, dan masuk ke dalem, njir mau netnot nie orang. Cukup gak uang gw nanti.

“Mau kemana mereka?” tanya gw

“Ya ke kamar, bli mau?” tanya nya

“Gak usah deh wi” kata gw

“Yakin? aku mau kok” katanya senyum senyum

“Ya lain kali aja ya” gw nolak, ngentot sama cewek kayak gini gw masih ngeri ngeri, akal sehat gw masih jalan. Walaupun kontol gw udah tegak berdiri, tapi gw bisa tahan.

“Bener nie, ini kok udah nusuk nusuk aja” katanya raba selangkangan gw,

“Hehe, udah biarin aja” kata gw, gw lanjut meremas toketnya, BH nya gw singkap ke atas, hmm empuk banget,

“Hmmmmm.. ahhh” desahnya saat gw plintir puting nya. Lalu gw buka kancing celananya, dan memasukkan tangan gw ke dalam celananya. Gw rasakan bulu bulu halus, gw turunkan lagi, njir udah becek. Gw pake jari tengah, gw colok yang dalem.

“Ahhhh… hahh..” desahnya

“Bli main yok” bisiknya pelan. Njir gimana nie, kayakny nikmat banget kontol gw dijepit sama gadis belia ini. Gw hajar aja deh, nanggung amat.

“Tapi aku gak ada kondom” kata gw

“Aku ada kok, mau ya” katanya maksa,

“Iya deh” gw mengangguk, mudah mudahan ntar duit gw cukup. Dewi berdiri dan membuka laci, ternyata dia ada simpan kondom disana. Dia melepas celana, bagian bawahnya udah bugil. Masih imut memeknya, tapi udah longgar pasti. Gw melepas celana dan celana dalam gw. Lalu gw duduk lagi. Kontol gw udah berdiri maksimal. Dewi jongkok di depan gw dan memasang kondom ke kontol gw.

“Ihh gede banget” katanya. Setelah terpasang dia naik ke pangkuan gw, dan mengarahkan kontol gw ke memeknya.

“Ouhhhhhhhhhh” dia memejamkan mata saat kontol gw masuk. Gw rasakan jepitan memeknya masih kenceng, atau apa kontol gw yang kegedean, suara becek kedengeran banget. Gila bener gw ngentot di warung di pinggir jalan, suara kendaraan lalu lalang kedengeran banget, gimana coba kalau ada satpol PP grebek gw. Tapi goyangan Dewi enak banget. Dia memutar pinggulnya perlahan, kontol gw di ulek ulek.

“Ouhh, enak banget punya kamu” desahnya. Lalu gw gulung kaosnya ke atas, bh ny gw lipat juga ke atas.

“Ahhhhhhh.. ahhhh” desahnya saat gw kenyot puting nya. Dewi menaik turunkan tubuhnya dengan cepat, plok plok plok, suara kontol gw yang di jepit memek nya.

“Ouhh ahhh.. ahhhhhhhhh.. ahhhhhhhh.. ahhhhhhhhhhhhh” desahnya panjang, di memeluk erat gw, dia mengehentikan goyangannya.

“Udah?” tanya gw

“He ehh.. aku jarang banget ngerasain enak gini, sama kamu cepet banget” katanya sambil mengatur nafas. Alah, gw yakin dia ngomong kayak gitu ke semua cowok yang make dia.

“Iseppp lagi…” katanya manja narik kepala gw, kuat ngentot kayaknya cewek ini. Gw kenyot kenyot lagi putingnya, giliran kiri kanan, kadang gw gigit gigit juga. Dewi mulai memainkan pantatnya, maju mundur, gw rasakan sekarang lebih licin, banjir pasti nie. Tiba tiba Bli gede keluar sama Yeni, mereka kaget ngelihat gw. Lalu mereka masuk lagi, bli gede udah selesai ya. Gw kayaknya masih lama ini. Gw lihat jam udah jam setengah 6 sore. Gw lihat dewi , dia seperti nikmatin banget sodokan gw. Bisa lama kalau gini.

“Wik, nungging ya” kata gw. Dia bangun dan merangkak di depan gw. Gw lihat kontol gw udah mengkilat. Gw arahkan ke lubang memeknya.

“Hmmmmm…” lebih enak gini. Gw dorong sampai mentok, gw tarik lagi dan dorong lagi.

“Hmmpp… ahhh… hmmppp” dewi cuma mendesah desah gw pompa kayak gini. Gw remas remas pantatnya, walaupun agak burik burik dikit gapapa lah. Gw pejemin mata sambil bayangin Silvi.

Gw sodok tambah cepat, gw tarik tubuh Dewi. Sekarang gw bisa peluk dia, gw cupang lehernya. Desahannya makin keras, gw rasakan juga bentar lagi gw crot. Gw pake kondom jadi bebas keluarin di dalem.

“Wi aku mau keluar” bisik gw

“Jangan dulu syank, aku lagi dikiit.. ahhh.. ahhh..” desahnya. Dia menarik tangan gw dan menaruhnya di toketnya. Sambil gw genjot gw pilin pilin puting nya.

“Ahhhhhhhhhh… ahhhhhhhhh…” teriaknya, gw juga udah gak tahan lagi..

“Ouhhhh.. ahhhhhh” gw hentakkan dalam dalam. Anjir nikmat banget. Gw masih memeluk dewi, dia juga kayaknya keluar lagi, nafasnya ngos ngosan, rambutnya, bajunya acak acakan. Dewi menoleh ke belakang, dia tersenyum puas dan kembali melumat bibir gw. Kontol gw rasanya geli banget.

“Plop” suara kontol gw lepas dari memek nya. Gw duduk sambil bersandar di tembok. Lemes banget. Perlahan gw lepas kondom yang udah penuh isi sperma.

“Buang dimana wik?” tanya gw

“Sini aku telen aja, haha” tawanya, gw ngasi ke dia dan dia membuang ny di tong sampah. Gw ambil celana dalam dan jeans gw. Gw masih duduk dan meminum 1 gelas bir yang belum juga gw abisin dari tadi. Dewi ninggalin gw, dia masuk ke dalem, ke kamar mandi kayaknya, sambil membawa celananya. Sialan niat gak ngapa ngapaen malah jadi gini, emang godaan cewek itu gak bisa di lawan.

Tak berapa lama bli Gede keluar, dia senyum senyum ngelihat gw. Dia gak ngomong apa apa, cuma geleng geleng kepala.

“Yok balik” katanya

“Lemes bli, tar dulu” kata gw

“Haha, gila lo De, kuat banget lo ngentot. Gw 15 menit aja udah lemes, lo hampir sejam” kata nya. Kita pun ngabisin minuman dan cemilan yang masih tersisa.

“Berapa yen?” tanya bli ke Yeni, lalu dia ngitung ngitung,

“Minum nya 200 ribu bli” katanya,

“Terusss… hehe” dia senyum senyum

“Ya bilang aja berapa” kata gw

“Kalau akunya 300 aja deh” katanya,

“Yah tawar dikit dong syang” kata bli gede,

“Ihh pake nawar, ya udah 290” katanya

“Haha, tawaran apaan tu, nih bawa aja” kata gw ngasi duit 500 rb,

“Dewi mana?” tanya gw. Lalu bli gede keluar dan nunggu di mobil, jalan nya dia udah sempoyongan.

“Wikkk..” teriak Yeni. Lalu dewi keluar, mukanya masih basah, ada handuk di lehernya. Kayaknya abis cuci muka dia.

“Lah dah mau balik??” tanya nya

“Iya, takut kemaleman” kata gw

“Lo berapa, ditanyain tu” kata Yeni ke dewi

“Hehe, terserah bli deh, gak juga gapapa” kata dewi

“Haha, baru aja lo puas ya” kata Yeni,

“Yahh jangan gitu dong, kalian kan udah kerja” kata gw

“Nih bawa dah” gw ngasi uang ke dewi, jadi gw kasi lagi 300. Total 800 ribu gw belanja disana, hahaha.

“Aku serius bli” kata Dewi,

“Gapapa, pake bekal kamu sekolah. Belajar yang rajin ya, biar nanti bisa dapet kerjaan yang bagus” kata gw

“Iya deh, makasi syang” katanya. Gw pun keluar warung itu, udah gelap. Pas mau masuk mobil dewi nyamperin gw lagi.

“Bli aku belum tau namanya” katanya senyum senyum

“Haha, panggil aja Nanda” kata gw salaman,

“Nih nomer ku bli, kalau ke sini lagi, WA aja ya” katanya

“Iya iya, makasi ya wik” kata gw masuk ke mobil

“Hati hati di jalan” katanya. Gw lihat bli gede udah posisi tidur, gw start mobil dan pergi dari situ.

Hadehhh.. mudah mudahan gw kuat nyetir sampai rumah. Jalan kelak kelok, gw harus tetep fokus. Tapi emang tadi goyangan si Dewi mantep bener. Jadi pengen lagi, hahaha.

1 jam perjalanan sampai gw di puncak, tanjakan udah abis. Sekarang tinggal turunan aja, jadi lebih sante. Ehh Silvi vidcall. Gw angkat dan taruh HP di dashboard, gw udah pasang tempat naruh HP disana.

“Lo ayank masih di jalan?”

“Masih yank, lagi sejam kayaknya” kata gw

“Duh pasti capek ya tadi” katanya, hehe iya yank, capek abis di goyang, pikir gw

“Gak juga kok syang, tadi lama urus nyari orang untuk kerja nanti” kata gw

“Ooo gitu, iya deh, hati hati ya, fokus nyetir” katanya

“Kalau liat kamu, fokus ku jadi ke yang lain, hihi” kata gw

“Ihhhh haha, ya udah deh, kamu lanjut dulu, nanti telpon aku kalau udah nyampe” katanya

“Iya cantik” kata gw

“Anjir, jadi beneran lo pacaran sama Silvi de” Gw kaget setengah mati, tak kira nie orang masih tidur

“Hehe.. bli jangan bilang siapa siapa ya” kata gw

“Hahahaha, gw laporin pak Toto ah” katanya

“Bli jangan lah” kata gw

“Haha, becanda de. Kan gw bilang, gw dukung kalau lo pacaran sama Silvi., dan gw yakin lo pasti direstui sama bapak ibu nya” katanya

“Iya mudah mudahan bli, itu aja yang tak pikirin selama ini, gimana caranya ngomong ke ortunya” kata gw

“Gini aja, jangan buru buru, lo buktiin dulu lo bisa sukses. Lo bikin nanti toko di Singaraja segede di rumah. Pas lo udah di atas angin, baru deh lo lamar tu cewek bening” katanya

“Hehe, iya, bli bantuin gw ya” kata gw

“Siap bos, gw cukup di ajak ke warung patok aja udah puas, wkwkwkwkwk” tawanya

“Ngomong ngomong bli kok cepet banget tadi” tanya gw

“Gimana mau tahan lama De, service nya gila bener. Msih kenceng lagi jepitannya. Terus yang bikin gw gak tahan itu, desahannya nya seksi banget. Coba istri gw bisa gitu. Hahaha” tawanya

“Lo gimana tadi, si Dewi?” tanya nya

“Sama bli, jago bener ngentotnya” kata gw

“Tapi lo bisa lama banget?” tanya nya

“Ya tahan aja, biar dia puas juga. Kasian kan udah capek capek tapi gak puas” kata gw

“Pantes dia klepek klepek sama lo tadi, haha” tawanya

Akhirnya nyampe juga dirumah nya Silvi, udah malem. Sekitar jam 8. Gw parkir mobil dan masuk kerumah, gw laporan dulu sama bos. Nanti baru pulang. Ternyata di ruang tamu udah banyak orang. Kayaknya pak Toto ada tamu. Gw intip dari luar. Ahh gak enak juga masuk lewat pintu depan, gw masuk lewat pintu belakang aja. Gw masuk kesana, jadi tembus nya di dapur.

“Ehh mas bli, kok lewat sini” ada Mbak inem lagi buat teh

“Gak enak lewat depan mbak. Itu siapa ya mbak?” tanya gw

“Kayaknya kerabatnya bapak mas” katanya

“Udah lama disini?” tanya gw

“Udah, sekitar sejam an lah” katanya.

“Mbak aku minta teh nya satu dong, pengen yang anget anget” kata gw, pusing juga nyetir 2 jaman.

“Atau mau aku angetin, hihihi” tawanya.

“Ooo boleh ya” kata gw mendekati dia,

“Bli de udah balik” tiba tiba si Ryan masuk ke dapur, dia langsung buka kulkas. Anjir untung gw belum meluk inem

“Baru aja nyampe Yan” kata gw

“Ehh itu siapa Yan?” tanya gw

“Oo itu keluarga om Anton, dari Surabaya temen deketnya papa. Itu istrinya tante Kirana, itu anaknya si Alex. katanya mau dikenalin sama kak Silvi” kata Ryan

“Apaaa?!!!”

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Part 04 | Hidup Di Bali Part 04 – BERSAMBUNG

Cerita Terpopuler