. Cerita Sex Bersambung Hidup Di Bali Part 03 | Kisah Malam

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 03

0
565
Cerita Sex Bersambung Hidup Di Bali Part 03

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 03

[ Part 3 – Semoga bukan pelampiasan ]

[ POV Silvia ]

“Hahhhh.. nyampe” hampir 2 jam terbang, capek juga. Aku turun dari pesawat membawa koper ku. Aku jalan keluar untuk nyari taxi. Wah untung gak banyak antrean. 5 menit taxi ku dateng.

“Ke alamat ini ya pak” kata ku ke supir taxi nya. Aku buka hp dan ngabarin orang rumah. Aku sampai di jakarta sekitar jam 5 sore. Ehh kabarin Nanda juga ahh, hihi.

“Haaaaa?!” aku kaget banget dengan chat nya dia yang terakhir.

“Nanda nembak aku??” kata ku dalam hati

“Kok.. kok.. aku gak bisa gini, padahal aku yang pengen ngomong duluan, hahahaha” aku senyum senyum sendiri liat HP,

“Aku juga sayang kamuuuuu” ketik ku.. Lalu ku hapus lagi. Hihi. Dulu saat dia jemput aku di bandara, aku sama sekali gak memperhatikan dia. Aku sibuk sama omelan mantan ku yang brengsek itu. Tiap aku pulang aku selalu berpikir keras, gimana caranya bisa jalan jalan, tapi pas udah bisa jalan aku malah gak nyambung kalau ngobrol sama dia.

Tapi.. Nanda, aku jatuh cinta sama dia saat dia manjat pohon kelapa itu. Saat dia memecahkan kelapa dengan tangannya yang kekar, hatiku rasanya meleleh saat bener bener kehausan, ada cowok ganteng ngasi kelapa yang enak banget, hahahha. Aku juga nyambung banget sama dia. Jujur aku pengen banget meluk dia waktu itu, tapi gengsi lah.

Sekarang aku udah bebas, aku gak ada beban lagi sama cowok itu, bener kata papa, emang berandalan kayaknya dia.

“Nanda aku kangeeeeenn” pokoknya secepatnya aku harus pulang lagi, apa minggu depan ya, haha. Bulan depan aja deh, pura pura ambil data buat skripsi. Sekarang aku jawab aja chat nya dia. Saat aku ngetik tiba tiba Panca nelpon. Panca itu cowok aku, ehh mantan aku maksudnya.

“Apalagi nie orang?” males sebenernya aku angkat, tapi ngomong aja dah, ngapaen takut sama dia

“Halo” jawab ku

“Vi vi.. udah nyampe jakarta?” tanyanya

“Ngapaen nanya nanya?!” tanya ku

“Vi maafin aku ya, maaaf maaf banget, aku salah, jangan marah ya” katanya

“Iya aku maafin, terus kenapa?!” tanya ku jutek. Aku gak mau lagi berhubungan sama dia.

“Berarti gak jadi putus ya, makasi sayang” katanya, ihh jijik banget.

“Sayang gigi lo! gak usah hubungi aku lagi. Kita udah gak ada hubungan apa apa. Najis!” kata ku

“Kok gitu, vi jangan tinggalin aku, aku gak bisa hidup tanpa kamu” katanya

“Ya udah mati aja lo!” kata ku

“Vi pliss, aku mohon, kamu lupa kenangan manis kita dulu” kata nya

“Sori gw amnesia!” kata ku

“Vi aku mohon, aku bakal ngelakuin apa aja” katanya

“Apaan sih, udeh deh, gw udah gak ada perasaan apa2 lagi sama lo, lo cari aja cewek sana yang doyan ngerokok, main game, check in di hotel, gak usah cari gw!” kata ku emosi

“Vi, aku janji aku akan berhenti ngerokok, game aku uninstall sekarang, dan aku gak bakal maksa kamu lagi, mau ya balik kan?” dia masih ngeyel juga,

“Haha, bodo amat. Udah ya gw sibuk!” kata ku

“Vi viiii..” ku matiin telponnya, lalu aku blok nomer nya. Bikin bete aja nie orang.

“Kenapa mbak?” tanya pak supir taxi nya

“Hehe, gapapa pak, biasa” kata ku

“Berantem sama pacarnya ya?” tanyanya

“Ya gitu deh pak” kata ku

Sampai juga aku di apartemen ku, di daerah Jakarta Selatan. Lalu aku naik ke kamar ku..

“Hahhhhhhhhh capek banget” ku rebahkan tubuhku di tempat tidur. Ya ampun aku lupa ngabarin Nanda. Vidcall aja dia deh, mau lihat ekspresi muka nya dia saat aku terima cintanya, hihihi. Ehh mending mandi dulu, biar cantik. Cepet cepet aku ke kamar mandi, ku buka semua baju ku. Lalu ku nyalakan shower plus air hangat.

“Hmm enak banget.. sekalian keramas aja deh” Selesai mandi ku keringkan tubuhku. Karena rambutku lumayan panjang jadi agak lama ngeringinnya. Lalu ku ambil tanktop sama celana tidur ku yang pendek. Aku lilitkan handuk di kepalaku, lalu loncat ke tempat tidur, ambil HP terus vidcall Nanda. Hihi.

“Tut… tut..tutt..” dia kemana sih, lalu muncul tulisan connected, duh deg degan aku

“Hai. Vi.. udah nyampe?” tanya nya

“Menurut kamu?” tanya ku

“Hmmm.. kok gambarnya kurang jelas ya, coba turunin kameranya dong” katanya, aku tau dia mau liat belahan dada ku, haha

“Hahahaha modus murahan” kata ku ngakak

“Hehe, kamu cantik banget deh, abis mandi ya” tanya nya

“Iya baru aja. Kamu ngapaen tu?” tanya ku

“Abis bantuin nenek buat banten, besok ada acara di Pura” katanya

“Duh rajinnya cucu nenek, haha” tawa ku

“Gimana tadi pesawatnya?” tanya nya

“Kamu kok nanyain pesawat aja” kata ku

“Ya kan aku belum pernah naik pesawat Vi, bagi pengalaman lah” kata nya

“Haha, ngenes amat. Lancar kok, seperti pesen kamu tadi, aku udah kasi tau pilotnya biar jalannya pelan pelan, trus tiap ada tikungan belok, jangan lurus, wkwkwkwk” aku ngakak.

“Gitu dong, pilot yang baik, haha” tawanya

“O ya, chat ku yang terakhir tadi nyampe kan?” tanya nya, wah dia mau bahas itu

“Hmm, nyampe kok” kata ku

“Terus??” tanyanya

“Kamu serius?” tanya ku

“Iya Vi, aku syang banget sama kamu” katanya, aku juga syangg.. pikir ku, tapi aku mau kerjain dia ahh, hihi.

“Emang kenapa kamu kok bisa sayang sama aku?” tanya ku

“Soalnya kamu mirip pasir, haha” katanya

“Maksudnya?” tanya ku, pasti dia mau ngegombal nie,

“Iya pasir, seperti pasir yang dicampur semen, trus ditambah batu cor, jadi deh pondasi hati ku” katanya,

“Dihhh apaan, hahahahahahahahaha.. Nanda, kamu kalau gak bisa ngegombal mending gak usah deh, hahahahahaha” aku ngakak guling guling,

“Hahaha, buktinya kamu bisa ketawa” katanya

“Gombalan itu berhasil, kalau cewek nya tu unchhhh, melting, meleleh gitu, bukannya ketawa. Itu kamu ngelawak namanya, hahahahahaha” tawa ku, aku sampe sakit perut ketawa sendiri, air mataku juga keluar.

“Hehe, nanti deh aku belajar lagi”

“Gini gini, aku sayang banget sama kamu karena aku ngerasa cocok banget sama kamu Vi, aku seneng banget di deket kamu, apa yang aku omongin selalu nyambung sama kamu, dan saat aku dengerin kamu ngomong aku seperti tau isi hati kamu” katanya,

“Teeruus?” tanya ku lagi

“Apalagi saat aku natap mata kamu, sepertinya gak ada alasan aku gak mencintai kamu” katanya, ya ampun Nanda.

“Teruus? hihi” tanya ku lagi

“Kok terus terus aja, gimana jawaban kamu?” tanya nya

“Hahahahaha, aku masih ketawa sama gombalan kamu tadi tau” kata ku ngakak

“Hmm.. gini Da, sebenernya…. tut tut tut.. Disconnected” lah kok mati. Apa internet lagi mati ya. Aku vidcall lagi deh.

“… tutt … tut..” ihh kok gak diangkat, Nanda kamu kemana. sekitar 10 menit dia vidcall.

“Kamu kemana sih!” tanya ku kesel

“Hehe, tadi tiba tiba hp ku mati vi, batre nya udah drop. Terus harus di cas dan nunggu sekitar 2 menit, baru bisa nyalain” katanya

“Terus ini kamu lagi dimana, kok gelap” tanya ku

“Aku di luar, soalnya colokan dikamar rusak, hehe” katanya,

“Ya ampun, haha” tawa ku, kasian banget Nanda, udah HP nya jelek, gak ada colokan lagi.

“Tadi kamu ngomong apa?” tanya nya

“Hihi, aku juga sayang kamu Da, sayang banget… kamu jangan kecewain aku ya” kata ku serius,

“Beneran Vi???” tanya nya,

“Ihhh muka kamu mana sihhhh, hikss. Gelap bangeeettt!!” kata ku kesel, padahal aku ngarep banget liat ekspresinya dia saat aku terima tadi.

“Bentar bentar” lalu dia ninggalin HP nya. Kemudian ada cahaya, dan tiba tiba ada muka Anjing di HP ku,

“Ehhh anjing nya siapa tu!!” teriak ku

“Haha, sori sori, si Kopi ikutan video call” ternyata nanda ngambil senter dan di sorot ke mukanya, bukannya tambah jelas ini malah jadi kayak setan.

“Hahahaha.. tak kira kamu berubah jadi Anjing” tawa ku

“Vi serius kamu nerima cinta ku” tanya nya

“Iya syang, aku pengen ngomong kemaren, tapi maluu, ehh kamu duluan” kataku

“Wah akhirnya” katanya

“Napa?” tanya ku

“Akhirnya aku memiliki gadis impian ku” kata nya

“Uweekkk.. hahhaha” kata ku

“Ehh Kopi! Sana pergi, hus hus!!” katanya

“Hahaha, kamu cas hape kamu dulu deh, ntar aja lanjut chatingan, aku mau maem dulu” kata ku

“Hehe, iya yank.. Ehh Pi, jangan dijilat.. Kopi!!!!” dia masih ngusir anjing nya yang jilatin HP nya

“haha, Da syang.. ” kata ku

“Iya yank… daaa” katanya

Hihi, aku punya cowok baru. Mudah mudahan Nanda jodoh ku. Aku gak peduli dia seorang Kuli, anak buah papa aku. Aku cinta dia karena dia pinter, dewasa, pekerja keras, ganteng, maco, uhhhhh.. Lalu ku peluk guling, sambil ngebayangin Nanda, hahahaha..

[ POV Nanda ]

“Kaing..kaing…kaing…” suara jeritan si Kopi saat gw pukul punggungnya, hahahaha

“Yuhuuuuuuuuuuuuu.. yeeee.. yesssssssss!!” teriak gw di teras depan rumah. Akhirnya gw punya cewek, udah cakep banget, baik lagi. Tapi apa bos ngerestuin ya, gw optimis aja deh, gw kan udah disayang juga sama keluarganya Silvi.

“Kenapa De?!” teriak nenek gw

“Gapapa nek, ngusir si Kopi tadi” kata gw

……………………………………………………………………………………………………………………

Semenjak saat itu tiap hari, tiap jam, gw selalu chatingan sama Silvi, kadang video call juga, saat gw di toko, di rumah, jadi tambah kangen lah jadinya. Dan yang bikin gw gak sabar, dia bakal pulang lagi bulan depan. Gw pun kerja tambah semangat, toko pun makin laris, gw juga ikutan ngasi saran ke bos, apa aja yang perlu dilakukan agar untung makin banyak. Sampai gw sekarang di percaya sama bos buat ngurusin toko, ya kerennya manager lah, haha.

Di suatu hari, siang siang gitu, gw masih asik ngecekin stok barang.

“Bli de!!” ehh si gendut udah pulang sekolah,

“Ehh dah pulang kamu Yan?” tanya gw

“Bli papa mama jadi jalan?” tanya nya,

“Jadi, barusan berangkat. Lagi 2 hari baru balik” kata gw. Emang pak toto sama ibu ada urusan ke Surabaya, katanya sambil nyari material. Ya jadi gw jagain si gendut disini.

“Berarti bli nginep kan?” tanya nya

“Ya gak tau juga Yan, kan ada mbak inem juga” kata gw

“Gak berani aku dirumah sama mbak inem aja” katanya

“Ya liat ntar deh, sana kamu ganti baju, terus makan tu” kata gw

“Cihuuiii bebaaaaaaassss” teriaknya lari ke lantai 2. Apaan lagi tu bocah.

“Dee!!” teriak bli gede dari luar

“Napa bli?” tanya gw

“Bantuin dulu angkat semen nie, 20 sak kalau angkat sendiri, patah pinggang gw” katanya

“Wkwkwk, Pak ketut mana?” tanya gw, pak ketut itu juga yang kerja disini

“Tau lagi dia pergi kemana” katanya,

“Iya iya” kata gw, gw pun angkat beberapa semen itu ke pickup. Sialan ini semen, kenapa berat banget. Kayaknya gw harus punya forklift deh, biar gampang. Dan pas gw angkat yang terakhir rasanya lengan gw sakit banget.

“Aduhhhh” kata gw sambil ngelempar semen tadi,

“Napa?” tanya bli gede

“Keseleo kayaknya bli” kata gw

“Hahaha, ya gini kalau jarang kerja berat. Makanya bantu bantu kita dulu disini, jangan di dalem toko aja lo bawa pulpen” katanya

“Yeee, kan kita udah ada jobdesk masing masing bli, hahaha” tawa gw

“Bungut cai ne jobdesk” katanya misuh2. Lalu dia naik pickup itu sama pak ketut dan pergi antar itu semen

“Aduhh duhhh..” sakit banget nie tangan. Gw nyari nyari minyak urut.

“Mbak… mbak inem” teriak gw

“Iya mas bli?” jawabnya, dia lagi di belakang bersih bersih

“Mbak ada minyak urut gak?” tanya gw

“Ada mas, di kotak obat, di atas” katanya

“Oke sip” kata nya, gw naik ke lantai 2.

“Naa ini minyaknya” kebetulan kotak obatnya ada di samping pintu kamar nya Ryan. Ehh dia ngapaen ya, gak ada suara dari tadi, tidur kali tu si gendut. Coba liat ahh, nanti pingsan lagi dia, haha. Kebetulan pintu kamarnya dia gak ditutup, jadi kebuka dikit gitu. Gw intip dikit.

“Bangsat dia ngapaen tu, hahahaha” dia lagi duduk di meja belajarnya, laptop nya nyala, dia pake headset, trus itu tangan ngapaen. Ternyata bener dia lagi asik coli, wkkwkw. Ini bocah masih SMP udah coli aja. Gw lihat layar laptopnya dia lagi nonton bokep kartun, hentai gitu. Kalau gw kagetin kasian juga dia. Alah biarin aja dah, wajar lah, paling dia cuma sebatas gitu gitu aja.

Gw pergi dari sana, balik lagi jagain toko sambil urut urut tangan, mudah mudahan bisa ilang sakitnya. Ehh silvi vidcall.

“Ayaankkk..” katanya

“Yank bentar aku ambil cas an dulu” kata gw, ambil kabel cas lalu colokin di HP

“Ehh kamu lagi dimana?” tanya gw, gw lihat dia lagi diluar, ada orang rame

“Lagi maem yank, sama temen temen” katanya

“Hai cowok nya Silvi, hai Nanda” sapa temen nya,

“Haloo” kata gw

“Beneran ganteng ya, hahahaha” samar samar gw denger mereka ribut.

“Kamu di toko ya?” tanyanya

“Iya, tadi abis angkat semen juga yank, pegel” kata gw

“Duh tatian, sini tak pijit” katanya. Tiba tiba ada orang masuk, kayaknya pelanggan.

“Yank tar ya, ada pelanggan dateng” kata gw naruh HP,

“Iyaa, jangan dimatiiiin!!” katanya

“Gus ada kabel gak?” tanya bapak bapak itu, Gus itu panggilan untuk anak cowok yang lebih kecil dari kita hu kalau di bali

“Ada pak, mau yang ukuran berapa?” tanya gw. lalu dia bingung,

“Kabel untuk apa pak?” tanya gw

“Itu, saya mau pasang pompa di sumur, jadi perlu kabel sekitar 10 meter” katanya

“Ooo kalau pompa yang ukuran ini pak, jadi lebih kuat, pompa kan watt nya gede, jadi pake ini dia aman” kata gw

“Ooo gitu ya, oke deh yang itu” katanya

“Saklar nya udah pak? sama isolasi?” tanya gw

“Iya itu juga, aduh lupa” katanya

“Saklar tu bagus yang ini pak, kuningan, jadi aman, isolasi juga yang ini 3M bagus” gw jelasin ke dia, akhirnya dia beli semua, hahahaha

“Makasi ya gus, enak belanja disini” katanya

“Hehe, sama sama pak, nanti kalau butuh apa2 atau konsultasi telpon aja kesini” kata gw

“Oke siap gus” katanya pergi sumringah.

“Cieeeeeeeeeeeeee, kalau kamu kayak gitu ke semua pelanggan, toko bakalan tambah rame yank” kata Silvi yang dari tadi dengerin

“Hehe, pelanggan tu raja yank, kita gak boleh biarin dia bingung, layani dengan setulus hati, terus kasi kepastian” kata gw

“Uhhh, makin cinta deh aku, hahahaha” tawa nya sama temen2 nya.

“Nanda main ke Jakarta dong” teriak salah satu temen nya,

“Iya ajak temen kamu juga ya, hihihii” kata yang lain,

“Haha, siapa tu yank?” tanya gw

“Ihh gak usah dengerin yank, cewek cewek disini tu pada kegatelan semua” katanya

“Kamu ngak? haha” tanya gw

“Kalau aku, mulutnya yang gatel, pengen gigit kamu, haha” tawanya,

“Dah yank ya, aku tak maem dulu” katanya

“Iya lanjut yank, salam sama temen2 kamu” kata gw

“Iya daa yank, love uu” katanya

“Love u too” kata gw, matiin vidcall

“Eheemmm, siapa tu love u love u” kata ryan yang ternyata udah ada di belakang gw, sejak kapan nie bocah disini, udah selesai ritualnya dia. Emang ryan gak tau kalau gw pacaran sama kakaknya.

“Anak kecil gak boleh tau” kata gw. Lalu ada pelanggan lagi, 2 orang, kali ini cewek cewek, masih SMA kayaknya. Mereka masuk ke toko masih pake helm.

“Nyari apa Gek?” tanya gw, Gek itu panggilan untuk anak cewek yang lebih kecil dari kita

“Hmmm, ada triplek gak bli?” tanya nya

“Ada, mau berapa?” tanya gw,

“1 aja bli” katanya saling lihat, kayaknya mereka kebingungan

“Yang tebel berapa?” tanya gw, duh pasti mereka tambah bingung

“Maksudnya bli?” tanyanya

“Ada yang 3 mm, 5 mm” kata gw

“Duh yang berapa ya??” kata mereka

“Hehe, mau di bikin apa sih?” tanya gw

“Tugas praktek sekolah bli, jadi kita buat kotak gitu untuk naruh tanaman” katanya

“Ooo kotak.. ambil yang paling tipis aja bisa kok” kata gw

“Oo gitu, iya deh ambil itu” katanya

“Nih” gw tunjukin triplek nya

“Nyari ukuran kecil aja bli” katanya

“Gak ada gek, emang ukuran nya segini semua, nanti kamu potong” kata gw

“Yahh, di kos gak ada gergaji, terus siapa nanti yang motongin” kata mereka makin bingung, haha, ini cewek cewek menang gaya aja

“Ya udah, ya udah, sini biar aku bantu buatin. bentuk kotaknya gimana?” tanya gw

“Haaa, serius bli??” tanya mereka girang

“Iya, kasian aku liat kalian, emang kelompok kalian gak ada cowok apa” kata gw

“Hehe, ada bli, tapi dia tugas lain” katanya

“Ya harusnya bagi tugas tu yang sesuai kemampuan lah” kata gw

“Ini bli designya” salah satu dari mereka ngasi buku yang ada gambarnya,

“Udah sini duduk dulu” gw ambilin mereka kursi, gw lihat nama nya Diah sama Ratih, ada tertulis di baju mereka. Mereka menaruh helm nya dan duduk disitu.

“Tar ya, aku ambil peralatan” kata gw. Ternyata Ryan masih ada disitu, duduk duduk main HP. Gw ambil gergaji, palu dan beberapa paku. CUma buat kotak ginian aja, 15 menit jadi, pikir gw.

Lalu gw kerjain dah tu, potong triplek, paku paku, gw buat yang bagus, yang rapi. Mereka berdua memperhatikan dengan serius. Dan akhirnya selesai.

“Nie udah, mau sekalian di cat gak?” tanya gw

“Waaahh bagus, gak usah bli, orang nanti di taruh tanah kok” katanya

“Ya udah deh, berarti segini udah beres ya” kata gw

“Iya, makasi banyak ya bli, hihi” kata Diah,

“Duh untung ada bli” kata Ratih,

“Berapa semua bli?” tanya Ratih

“Kalian bayar triplek nya aja” kata gw

“Gapapa bli, ongkos buat nya juga” katanya

“Ehh bener, bayar triplek nya aja 55 ribu” kata gw

“Ya udah deh” lalu dia ngasi uang

“Daa bli ganteng, sekali lagi makasi ya” kata Diah.

“Iyaa, sukses untuk tugasnya ya” kata gw,

“Bliii.. ” Diah menghampiri gw lagi,

“Iya kenapa?” tanya gw,

“Minta nomor HP nya boleh?” tanya nya

“Mau ngapaen minta nomor HP?” tanya gw

“Siapa tau ada temen ku di kelas lain minta dibuatin juga” katanya

“Ooo gitu, iya ini” gw tulisin nomor gw

“Bli sapa namanya?” Tanya nya sambil ngetik d HP

“Nanda” kata gw

“Hihihi, daa bli” katanya ngedip, duh nie cewek. Akhirnya pergi juga mereka.

“Cantik banget mereka ya bli” kata Ryan tiba tiba

“Ehh bocah, jembut belum tumbuh udah ngomongin cewek aja” kata gw

“Yeee, biarin. Pokoknya kalau aku udah SMA atau kuliah nanti, harus punya cewek yang cantik cantik” katanya lagi, ini anak salah pergaulan kayaknya

“Bli mau tau gak pacar aku yang skrng?” katanya,

“Haaa?? Pacar??” gw kaget

“Iyaa, nie lo fotonya” dia ngeliatin gw HP nya. Bgst bening banget, gw waktu SMP dulu cuma main di kali aja, ini anak udah mesra mesraan gini sama cewek.

“Serius itu cewek mu Yan?” tanya gw

“Iyaa lahhh” katanya

“Bohong, gak percaya aku” kata gw

“Ini tak buktikan ya. tak minta dia kirim foto sekarang” katanya, lalu dia ngetik di HP nya, chat ke ceweknya kayaknya

“Nih bli” dia ngeliatin gw, beneran anjir, haha.

“Papa mama kamu tau gak?” tanya gw

“Gak lah, bli aja yang tak kasi tau” katanya

“Tapi ngomong ngomong pacaran anak SMP tu kayak gimana sih?” tanya gw

“Maksud bli?” tanya nya

“Ya kalian ngapaen aja kalau pacaran, trus dimana?” tanya gw penasaran

“Oo itu, ya abis pulang sekolah gitu, kita jalan bli, main ke mall, kemana gitu” katanya

“Gak dicariin orang tua?” tanya gw

“Ya bilang ada tugas kelompok” katanya

“Terus terus?” tanya gw lagi

“Ya jalan jalan, pegangan, pelukan, ciuman” katanya

“Ciumaaan!!!??” tanya gw

“Sun pipi gitu?” tanya gw

“Ya bibir lah bli, kayak di film film” kata nya

“Haa? hahaha, dimana kamu bisa ciuman sama dia?” tanya gw makin penasaran,

“Pernah di warnet bli, haha” tawa nya

“Di deket sekolah ku tu kan ada warnet, dia ada bilik bilik gitu, ya udah kita disitu” katanya

“Emang dia mau?” tanya gw

“Mau lah, tinggal aku beliin dia eskrim, atau apa gitu, dia gak marah” katanya, anjir,

“Wah wah, parah lo Ndut” kata gw

“Terus ngapaen lagi?” tanya gw makin penasaran,

“Itu aja sih bli, pernah kemaren raba raba doang” katanya

“Terus tak suruh dia buat kocokin burung ku bli, ehh dia nangis” katanya

“Hahahahahahaha” gw ngakak sendiri

“Gini yan, kamu gak usah aneh2 gitu deh. Pacaran boleh, tapi ya positif aja, belajar bareng, ke kantin bareng, biar kamu semangat sekolah”

“Kasian kalian, masih kecil, masa depan masih panjang” kata gw

“Tapi gak tahan aku bli, penasaran juga” kata nya

“Makanya jangan nonton bokep aja kamu” kata gw

“Gak kok bli, gak pernah aku nonton bokep” katanya

“Alah pake bohong lagi, terus tadi itu ngapaen?” tanya gw, dia kaget, mukanya merah

“Bli lihat ya?” tanyanya

“Hahaha, kocok terus tu batang!” kata gw.

“Soalnya gampang nyari di internet bli. hehe. Bli mau nobar gak?” katanya, bgst nie anak, haha. Emang ryan ini pinter IT, dia udah lancar browsing internet, game online juga

“Haha, gak ahh, dah bosen aku bokep an yan” kata gw

“Bukan bokep” katanya

“Terus??” tanya gw,

“Bentar ya” lalu dia lari ke kamarnya. Tak berapa lama dia datang bawa laptop nya.

“Nih bli”, dia buka layarnya dan memutar 1 video. alah bokep indonesia, pikir gw, soalnya gw lihat gambarnya burem gitu, dan adegannya di kamar mandi, tapi kok gak ada orangnya, kamar mandi tok,

“Apaan nie Yan?” tanya gw

“Liat aja bli” katanya. Lalu ada cewek masuk, kok kayak kenal ya.

“Haaa mbak Inem??” gw kaget

“Ssssttt!!!” kata Ryan. Ternyata ini di rumah, di kamar mandi di belakang. Dan itu adegan mbak inem lagi mandi.

“Yan kamu naruh kamera nya disitu??” bisik gw

“Iya bli, aku beli di tokopedia, haha” tawanya

“Sejak kapan??” tanya gw

“Udah 3 bulanan” katanya, anjir.

“Nih ada lagi bli” lalu dia buka video lain, sekarang di kamarnya mbak Inem, dia lagi ganti baju.

“Di kamarnya juga kamu pasang kamera?” tanya gw

“Hihi, iyaa, ada 3 kamera di kamarnya” katanya

“Ini yang paling asik bli” katanya bukain 1 video. Jadi itu video dikamar, mbak inem lagi di depan cermin, kamrenya sepertinya Ryan taruh di meja riasnya, jadi pas lah mengahadap dia. Mbak inem memutar mutar tubuhnya seperti mamerin tubuhnya, meremas dada nya yang bulet, lalu meraba raba memeknya yang bulunya lebat. Sialan mbak inem lagi colmek. Tapi gw akui memang, tubuhnya masih kencang, dadanya gak kendor, biasanya gw liat dia pake baju kegedean aja. Dia mendesah desah disana, anjir horny gw jadinya.

“Haha bli pengen ya” tawa ryan,

“Ehh udah udah” kata gw, nutup laptopnya.

“Awas ketauan lo Yan, bahaya” kata gw

“Gapapa bli, aman kok, orang itu kameranya kecil banget, gak keliatan” kata nya.

“Jangan jangan kakak kamu juga kamu videoin?” tanya gw

“Gak lah, kalau kak silvi gak brani dan gak pengen aku. Kalau mbak inem baru lain, haha” katanya. Wah syukur deh. Gak rela gw, pacar gw jadi bacol nya nie bocah.

Lalu ada lagi pelanggan yang datang.

“Sana Yan, ini banyak pelanggan” kata gw

“Hehe, nonton sendiri ahh” katanya, sialan tu bocah gendut. Coba dia gedean dikit, udah di perkosa itu si Inem.

Sampai sore gw layani pelanggan pelanggan yang belanja, ngecek stok material, ngecek pesanan, dan banyak lagi. Dan karena udah jam 5 saatnya tutup toko, njir tangan masih sakit banget, apalagi tadi kerja buatin kotak.

“Udah tutup mas bli?” tanya mbak inem, dia tiba tiba nongol. Kyknya dia mau mandi, soalnya ada handuk di lehernya

“Udah mbak, mbak bisa bantuin aku tarik rolling door ini gak?” tanya gw

“Kenapa tangannya mas?” tanya nya

“Keseleo kayaknya tadi abis angkat semen” kata gw

“Yah kok gak bilang, ya udah ntar aku pijet deh” katanya,

“Wah makasi ya mbak” kata gw. Gw jadi keinget video dia tadi mendesah desah, dan sekarang gw liat dia lagi jinjit jinjit narik besi untuk nurunin rolling door, karena dia cuma pake tanktop, jadi saat dia narik besi itu bajunya ikut keangkat, masih mulus kulitnya, ketiakny jg gk item. Dia lumayan putih, lebih putih dari gw. Anjir kontol gw keras banget. Ini semua gara gara si gendut. Pengen banget gw pelorotin celananya, trus gw tunggingin dia. Tahan tahan tahan, haha.

“Mas bantuin kok malah bengong” katanya bikin gw kaget,

“Hehe, oke udah” kata gw abis kunci gembok pintu nya.

“Mas duduk disitu deh, aku ambilin minyak dulu” katanya

“Ini kan udah ada mbak” kata gw

“Apa tu, gak manjur, aku buatin dulu” katanya, duh emang mbak inem tu the best. Gw duduk di kursi, tapi toko agak remang karena pintu semua udah tutup. Lalu mbak inem dateng bawa gelas yang isinya minyak.

“Itu apa mbak?” tanya gw

“Minyak tapi ada garem nya mas, pasti nanti cepet sembuh” katanya

“Buka bajunya, nanti kena minyak” katanya,

“Mbak gak buka, hahaha” tawa gw,

“Ye maunya” katanya tersenyum. Dan mbak inem pun memulai mijit lengan gw, dia duduk di depan gw, jadi lengan gw taruh di pahanya. Enak urutannya dia, telaten banget.

“Enak mbak” kata gw

“Ini kerjaan gampang mas” katanya

“Mbak jadi terapis aja mending” kata gw

“Apa tu mas?” tanya dia

“Di spa atau panti pijat gitu mbak, gaji nya lebih gede” kata gw

“Takut mas, kan bahaya kerja gitu gitu” katanya

“Ya jangan cari yang plus plus, pijet biasa aja” kata gw,

“Gak deh, mending kerja disini aja enak, santai” katanya

“Emang mbak gak bosen gitu kerja tiap hari bersihin rumah, masak?” tanya gw

“Gak mas, aku seneng kok bersih bersih, hoby aja” katanya

“Hahaha, bego bener suami mbak dulu ya, ninggalin mbak” kata gw

“Itu dah mas, padahal baru sekali ke dokter lo” katanya

“Maksud mbak?” tanya gw

“Kan udah 5 tahun kita gak dikasi momongan mas, terus periksa ke dokter, aku aja yang di periksa, suami aku gak mau. Kata dokter memang sel telur ku gak bulatnya gak sempurna, tapi masih ada kemungkinan untuk hamil kok” katanya

“Jadi karena itu aja, suami mbak pergi?” tanya gw

“Iyoo” jawabnya

“Ya ampun, bisa juga masalahnya di dia kan mbak?” kata gw

“Naa itu mas, sekarang dia udah punya bini baru, aku denger gak hamil hamil juga tuh” katanya

“Haha, kapok” kata gw

“Gak usah di pikir mbak, saran aku mbak cari suami aja disini” kata gw

“Mbak masih cantik lo” kata gw

“Haha, masak sih mas?” tawa nya

“Bener, pasti banyak laki laki yang mau sama mbak. Mbak cari cowok yang udah mapan, jangan sembarang” kata gw

“Hehe, sempet kepikiran sih mas” katanya

“Udah cantik, pinter masak, hobi bersih bersih, jago mijet, kurang apalagi coba” kata gw

“Haha, bisa aja sampean mas. Terus mas bli gimana, kok belum nikah?” tanyanya

“Wah aku masih kecil mbak” kata gw

“Terus aku miskin gini, masih belum siap” kata gw

“Emang umur mas berapa sih?” tanya nya

“Sekarang 21 lah” kata gw

“Wah masih kecil, haha” katanya

“Ya itu, nikah itu kan gak hanya modal cinta aja, nanti keluarga dikasi makan apa” kata gw

“Iya bener mas. Tapi pacar udah ada kan?” tanyanya

“Hehe, udah mbak.” kata gw

“Wahh, ajak dong sekali kali kesini, aku kan pengen tau” katanya

“Ya nanti deh. Tapi pacarku itu orang kaya lo mbak, aku minder sebenernya” kata gw

“Lah mas, justru itu harus mas jadikan motivasi, untuk maju, biar tambah sukses” katanya

“Jangan karena dia kaya, mas nya minder terus nyerah, lemah namanya” katanya

“Iya bener mbak, aku harus bisa buktiin, aku tu bisa” kata gw semangat

“Gitu dong.. Ehhh.. ehhh.. yaahhhhhhhhhhh..” gelas yang ada di atas meja tadi jatuh dan tumpahlah minyak minyak nya ke celana gw,

“Harusnya buka celana tadi nie, haha” tawa gw

“Yah gimana nie mas” katanya

“Udah gapapa mbak, kan minyak juga, ntar aja cuci” kata gw. Tapi dia mengambil tisu yang ada di atas meja dan mengelap celana gw.

“Ihh apaan nie nonjol, hahaha” tawanya

“Aduh ketauan” kata gw

“Akibat ngobrol sama mbak nie, gini deh” kata gw ngeles

“Lah kok aku, haha, kan cuma ngobrol biasa” kata nya

“Gimana kalau kita ngobrol yang lain” kata gw

“Iyaa deh, emang mau ngomongin apa?” tanyanya, aseek haha

“Mbak kan udah 3 tahun nie pisah sama suami, emang gak kangen gitu?” tanya gw

“Haaa? Haha. Ya gimana ya mas, pengen sih tapi kan bisa di tahan” katanya

“Masak sih? Sendiri itu gak pernah?” tanya gw,

“Malu ah mas, hihi” tawanya, mukanya merah. Padahal gw udah nonton tadi dia solo skidipapap, wkkwwk

“Pernah sih mas, karena saking pengennya” katanya

“Oalah, hihi. Terus dimana mbak? kamar mandi?” tanya gw, sialan kontol gw makin keras, sesak banget rasanya. Itu belahan teteknya bikin gw tambah uring uringan,

“Iya pernah, di kamar pernah” katanya

“Ngapaen aja mbak?” tanya gw

“Ya raba raba, tusuk tusuk, hahaha” tawanya

“Emang enak?” tanya gw lagi

“Ya enak enakin aja mas, wong adanya itu” katanya.

“Ternyata sama kayak cowok ya” kata gw

“Iya itu, mas kan kalau sendiri paling pake tangan juga kan?” tanyanya

“Iya mbak, hehe. O ya, misalnya nie mbak, misalnya, kalau lagi pengen banget, terus ada cowok nganggur nie, mbak mau gak sama cowok itu?” tanya gw

“Hmmmm.. tergantung sih mas” katanya

“Tergantung apa?” tanya gw

“Aku suka atau ngak, kalau cowoknya jelek, jorok, siapa juga mau. Mending sendiri” kata nya

“Oo gitu, kalau aku?” pancing gw, jujur gw udah gak tahan, gimanapun caranya gw harus salurkan nafsu gw,

“Hahahha, udah tau aku mas bakal nanya gitu” katanya cubit lengan gw

“Serius mbak” kata gw

“Kalau sama mas bli, mau kok, hihi” katanya, yes dapet,

“Berarti nanti kalau mbak pengen kasi tau aku aja, hehe” kata gw

“Iya deh, tapi mas jangan bilang siapa siapa ya” kata nya

“Iya, ngapaen juga aku cerita ke orang” kata gw

“Terakhir nie mbak, aku tanya lagi 1 pertanyaan, kalau misalnya aku yang pengen, mbak mau?” pertanyaan pamungkas gw

“Emang mas nya mau sama aku?” dia tanya balik

“Banget mbak” kata gw serius,

“Boleh mas” katanya pelan

“Serius?” gw tanya lagi

“Ho oh” dia mengangguk. Cihuiiii, gw dapetin mbak Inem. Syank ku yang cantik, aku gak ada perasaan apa apa sama mbak inem, cuma nafsu aja. Kata gw dalam hati sambil bayangin Silvi.

“Ka..lau..se..ka..rang?” bisik gw ke mbak inem,

“Aku gak bisa mas” katanya

“Yahh kok gitu?” gw kecewa berat, padahal gw udah maksimal ini

“Aku lagi dapet, gimana dong” katanya

“Walahhhh, sampai kapan mbak?” tanya gw

“Hmm bersihnya paling lagi 3 hari” katanya, siaalan, kapan lagi ada kesempatan, padahal hari ini sama besok rumah sepi.

“Haha, anda kurang beruntung” katanya ketawa

“Terus gimana dong ini mbak?” gw nunjuk selangkangan gw

“Sini deh” lalu dia mengentikan pijetannya di lengan gw, sekarang udah enakan rasanya. Perlahan dia menarik resleting celana gw.

“Mbak Ryan kemana?” tanya gw

“Dia jam segini tidur mas” katanya. Lalu dia menggenggam kontol gw dan menariknya keluar.

“Ihhh gede banget” katanya. Kontol gw emang lumayan lah. Perlahan dia mengocoknya. Hmmm, enaknya.

“Giniin?” katanya sambil melihat gw

“He eh” gw mengangguk keenakan

“Isep mbak” kata gw. Dia masih liat liatin kontol gw,

“Hmmppppppp…” kepala kontol gw udah ada di dalam mulutnya, anjir enak banget. Dia masih main main di ujung nya, di jilatin lagi. Mungkin mau membiasakan dulu.

“Ahhhhhhh” desah gw saat dia mulai melahapnya lebih dalam,

“Iya gituin mbak, enak banget” bisik gw. Dia memaju mundurkan kepalanya, makin lama makin cepat. Gw cuma bisa merem melek di servis gini, enak banget hisapan mbak inem, yah walapun gak pro, tapi lumayan lah. Dulu waktu gw SMA gw udah gk perjaka lagi, mulai dari hisap sana hisap sini, crot sana crot sini gw udah pernah, haha.

“Mbak boleh liat teteknya” kata gw. Dia gak menjawab tapi dia menurunkan leher bajunya, dan mengeluarkan kedua teteknya yang bulet. Wow masih kenceng, dengan putingnya yang warna hitam.

“Hmmmpppppp…” dia melanjutkan hisapannya, kali ini lebih dalam. Kalau kayak gini gw gak bisa tahan lama lagi, dan emang harus secepatnya gw crot, kasian juga dia kecapek an nanti. Gw raba teteknya, gw remas gantian. Mbak inem makin mempercepat hisappannya.

“Ahhh.. mbak.. ahhhhhhhhhhh” gw tahan kepalanya, gw tembakan sperma gw berkali kali di dalam mulutnya. Banyak banget kayaknya. Gila enak banget..

“Hmm.. hmmpp..” mbak inem dengan cepat mengambil tisu, dan memuntahkan sperma gw

“Uwekk hahhhh” katanya

“Kok gak di telen mbak?” tanya gw,

“Ihh jijik, nanti aku hamil lagi” katanya

“Hahaha, mana bisa” kata gw lemes

“Udah yaa, aku mau mandi dulu, udah mau malem” katanya

“Mbak serius ya yg tadi?” kata gw

“Iyaaaa, haha” kata jalan ninggalin gw yang udah gak ada tenaga. Gila kontol gw di sepong sama mbak inem, janda muda idaman para kuli disini, haha.

Njir bangun aja males kalau kayak gini. Ehh siap nie nelpon, wah cewek gw.

“Ayank ku..” katanya

“Eh yank..” kata gw

“Lo kamu dimana nie gelap?” tanya nya

“Masih di toko yank, baru aja tak tutup” kata gw

“Kamu baru nyampe apartemen nie?” tanya gw

“Iya, tadi sampai sore di kampus. O ya, kamu jadi nginep kan?” tanya nya

“Hmmm, gak deh, soalnya gak ada kamu” kata gw

“Hihi, bener ya, nanti kalau aku pulang, kamu nginep” kata nya

“Bisa di gantung aku sama bapak kamu yank” kata gw

“Yee, tapi kan boboknya di luar” katanya

“Enak aja, terus aku biarin kamu sendirian di kamar merindukan hangatnya pelukan ku gitu??” tanya gw

“Hahahahahahahaha, ayank kamu paling bisa deh..” katanya ngakak, gw jujur seneng banget liat dia ketawa ketawa gitu, gmn gitu rasanya.

“Ayankkk..” katanya manja

“Iya syank” kata gw

“Kangen, ciuumm” katanya, dih keluar manjanya,

“Makanya cepet pulang” kata gw

“Iya tunggu minggu depan ya..” katanya

“Iya, tapi kamu pasti cepet balik y?” tanya gw

“Ya liat nanti deh, hihi” katanya

“Ya udah deh, aku pulang dulu ya yank” kata gw

“Loh kok pulang, katanya nginep” tanya nya

“Ya kan, mandi sama ganti baju syank ku, ntar aku balik lagi deh. Sekalian kasi tau nenek dulu” kata gw

“Ooo iya, ya udah, hati hati pulangnya ya” katanya

“Iya, da cantik”….

Mbak inem mana ni, gw pamitan dulu.

“Mbak mbakk” teriak gw

“Iya mas” teriaknya dari kamar mandi, oo lagi mandi dia.

“Mbak aku pulang dulu ya” kata gw

“Lo kita siapa yang nemenin mas” katanya takut

“Haha, aku mandi sama ambil baju dulu, nanti balik kesini” kata gw

“Mandi sini napa” katanya

“Katanya lagi dapet” kata gw

“Hahahahha, dasar kamu ya” tawanya dari kamar mandi,

“Dah ya mbak” kata gw

“Iya, cepetin mas ya” katanya lagi

“Mau ngapaen emang, toh juga gak bisa” kata gw lagi

“Mas bliiiiiiii!!!!!!!!!!!” teriaknya,

“Hahahahaha” tawa gw.

Malem itu gw pun nginep dirumahnya Silvi, memenin ryan sama mbak inem. Seharusnya gw dapet kesempatan ena ena sama mbak inem, tapi mau gimana lagi dia lagi dapet. Gw tidur d kamarnya Ryan, sambil dengerin ocehannya dia soal cewek. Kasian jg anak semumur dia udah terpapar prilaku negatif kayak gini. Gw jg harus sering nasehatin dia, biar kembali ke jalan yang benar, hahaha.

……………………………………………………………………………………………………………………

Hari hari gw berjalan rutin seperti biasa, waktu gw kebanyakan abis di tempat kerja. Tapi gapapa lah, toh juga rejeki gw makin ngalir.

Tibalah hari yang gw nanti, ya hari dimana Silvi pulang. Gw deg degan banget, jadian lewat video call, terus 1 bulan gak ketemu. Sekarang kita harus ketemu, mau ngomong apa ya, haha,

Seperti biasa gw disuruh jemput sama bos, dan untungnya Silvi dateng jam 11, jadi Ryan masih sekolah, gk ada pengganggu.

Sampai di bandara gw duduk penuh harap di depan terminal kedatangan, lalu nongolah cewek gw yang cantik.

“Syaaaank” teriak gw

“Hihi…” dia lari menghampiri gw. Kita senyum senyum aja berdua, bingung mau ngomong apa, haha. Njir kayak bocah yang baru pertama kali jatuh cinta.

“Kamu kenapa sih, haha” tawanya

“Kamu juga kenapa? “ tanya gw balik

“Ya ke mobil aja yok” ajak gw

“Iyah” jawabnya, gw pun jalan ke parkiran. Mau pegang tangannya dia tapi kok berat amat rasanya. Sampai d mobil, gw nyalain mobil. Hadeh gak bisa gini.

“Haha” tawa gw

“Napa sih?” Tanya nya

“Inget gk dulu pertama kali aku jemput kamu, kamu duduk d belakang sambil emosi” kata gw

“Haha iya” katanya

“Terus sekarang kamu di samping aku” kata gw

“Teruss?” Tanyanya. Lalu gw genggam tangannya, silvi menundukan wajahnya, gak berani melihat gw. Gw angkat dagunya, tapi dia malah mejemin mata. Lalu perlahan gw kecup bibirnya yang tipis itu.

“Hihi” dia ketawa lalu memeluk leher gw

“Aku kangen” bisiknya

“Ini mau pulang dulu atau maem?” Tanya gw

“Maem aja yok yank” katanya

“Jangan bilang terserah lagi ya” kata gw

“Haha iya” katanya. Di jalan gw pegang terus tangannya, rasanya gk rela ngelpas dia.

“O ya yank, pulangnya lewat imam bonjol aja ya, mampir di handphone shop di teuku umar” Katanya

“Mau beli hape yank?” Tanya gw

“Iyaa, beliin kamu” katanya bikin gw kaget.

“Aduh yank gak usah” kata gw

“Ayank jangan nolak deh, aku kasian liat kamu bawa hape itu” katanya

“Gapapa kok, kan masih bisa di pake” kata gw

“Apaan batre drop, kamera burem, mau vidcall muka kamu jadi gak jelas” katanya

“Udah kamu jangan protes pokoknya, kalau gak mau aku marah nie” katanya

“Hmm iya deh, tapi gak usah yg mahal mahal ya” kata gw

Sampailah kita d Handphone shop, lumayan macet kalau lewat sini. Kita berdua masuk ke dalem, silvi memeluk lengan gw.

“Ayank kamu pilih yang kamu suka ya” katanya

“Haa pilih?” Kata gw

“Iya cepetin” katanya, gw pun cari yang ping murah. Ini kyaknya pas, kamera lumayan.

“Jelek ini yank” kata silvi

“Udah ini aja” silvi ngambilin hape yg harganya sekitar 3.5 jt.

“Yank mahal banget” kata gw

“Ayank!!!!” Katanya melotot. Dan akhirnya dia beliin gw hape itu, selesai mindahin kartu ke hp baru kita pun jalan lagi.

“Yank nanti aku ganti deh, tp cicil ya” kata gw

“Iya kamu ganti aja pake yang lain” katanya

“Maksudnya?” Tanya gw

“Kamu jangan kecewain aku ya” katanya

“Iya pasti yank” kata gw

“Kalau gitu sekarang aku traktir maem ya, hehe” kata gw

“Hihi siap, yank enak ya yank” katanya

“O ya yank, besok temenin aku ke reunian ya” kata silvi

“Reuni SMA?” Tanya gw

“Iya, nanti tempatnya di sekolah ku dulu, SMA 1. Kebetulan disana lagi ada bazar gitu, sekalian alumni angkatan ku kumpul disana” katanya.

“Oke yank, siapp” kata gw

“Kamu dlu SMA 2 kan yank ya?” Tanya nya,

“Iya yank, musuhnya SMA 1, hahahha” tawa gw

“Ihh emang SMA 2 tu nakal nakal” katanya

“Enak aja, dulu pas turnamen basket atau futsal pasti SMA 2 yang menang” kata gw

“Yeee, tapi kalau olimpiade matematika, fisika, semua mata pelajaran pasti SMA 1 juaranya” kata silvi

“2 pokoknya” kata gw

“1 !!!” Kata silvi

“Duaaaaa!!!”

“Satuuuu!!!!”

“Ihhh ayank, pilih dua atau aku??” Katanya

“Hahahaha, iya deh iya” tawa gw

“O ya, bazar itu dalam rangka apa yank?” Tanya gw

“Rutin yank, tiap tahun ajaran baru gitu. Biasanya panitianya anak anak SMA. Anak anak baru, yang baru anis Orientasi gitu, juga ikut, jadi waitress biasanya mereka” kata silvi

“Oo gitu, rame dong” tanya gw

“Biasanya rame, jadi ajang pamer juga” katanya

“Pamer apa?” Tanya gw

“Pamer pacar, pamer kesuksesan. Haha” katanya

……………………………………………………………………………………………………………………

Sampa dirumah sekitar jam 3 sore. Gw istirahat bentar. Silvi kayaknya juga kecapek an. Biarin aja dah dia istirahat. Gw duduk duduk di toko sambil nyoba nyoba HP baru. Lalu ada chat masuk.

“Syaank, hihi” silvi nge WA gw, dia jg ngirim fotonya lagi tiduran di kamar

“Yee tak kira bobok” jawab gw

“Yank sini ke kamar aku” katanya

“Haha, kamu siap aku di usir nanti sama bapak kamu?” Tanya gw

“Ihh ayank, sini peluk” katanya ngirim foto lagi. Ya ampun cantik banget cewek gw, pake tanktop lagi, pengen gw jilatin ketiak nya yang mulus itu.

“Ayank coba kirim foto” katanya. Gw pun selfi dan ngirim ke silvi

“Tu kan bagus, ntar enak deg video call an” katanya

“Tapi foto kamu masih agak burem yank, coba lagi” kata gw

“Nihh masak burem” katanya ngirim lagi

“Masih, coba gk usah meluk bantal, terus leher baju kamu turunin dikit” kata gw modus

“Hahahaha, trik murahan” katanya

“Hehe, yank mana” kata gw

“Nihh nihh” si ngirim foto pamerin belahannya, hihi. Gw jadi nafsu liat cewek gw. Asik gw chatingan tiba tiba pak Toto manggil gw.

“De sini bentar” katanya

“Iya pak” gw masuk ke ruang tamu dan duduk disana

“Gini, bapak kebetulan dapet lahan di Singaraja, rencana mau buka cabang disana” kata nya

“Wah bagus itu pak, toko kita udah besar dan punya nama” kata gw

“Iya maksud saya, nanti kamu yang urus yang di singaraja ya, mulai dari gedung nya, sampai nanti material. Pokoknya sampa beres deh. Nanti terserah kamu kelola, mau cari pegawai berapa, pokoknya terserah kamu, saya sudah percaya sama kamu” katanya. Ya ampun apa ini hasil kerja keras gw.

“Wah yang bener pak?” Tanya gw girang.

“Iya serius” katanya

“Kapan rencana mulainya pak” tanya gw

“Ya terserah kamu, secepatnya lah, nanti kamu cek dulu lokasinya ya, kebutuhannya apa aja, baru nanti kita rencanakan” katanya

“Oke siap pak, nanti biar aku survey dulu” kata gw

“Minta tolong ya de, saya yakin kamu bisa” kata bapak,

“Siap pak, makasi banyak” kata gw

Malemnya dirumah gw asik video call an sama Silvi. Gw pun ceritain tentang rencana gw sama bapak tadi. Dia seneng banget, dia malah udah gak sabar ngasi tau hubungan nya sama gw. Dia yakin bapak ibuk pasti setuju,

“Kasi aku waktu ya yank. Sampai aku bisa buktiin kalau nanti aku bisa bahagiain kamu” kata gw

“Iya sayank, aku percaya sama kamu, kamu tu pekerja keras, aku yakin pasti kamu berhasil. Aku siap nemenin kamu terus” katanya

“Makasi ya. Ya udah tidur yok” kata gw

“Iya deh, besok jangan lupa temenin. Bawa baju ganti ya” katanya

“Iya yank, jam berapa sih?” Tanya gw

“Malem yank, jam 7” katanya

“Oo iya, sipp”

……………………………………………………………………………………………………………………

Besoknya gw udah siap antar tuan putri gw. Gw serasa mau mimisan lagi ngeliat dia malam itu. Rambutnya yang halus terurai, rok jeans mini, plus baju kaos ketat yang memamerkan lekuk tubuh dan tonjolan dadanya yang proporsional dengan tubuhnya.

“Pak buk kita jalan” kata gw pamitan

“Iya jangan kemaleman ya” kata ibu

“Iya maah, udah ada Nanda juga” kata silvi

“Kamu cantik banget deh” kata gw sambil nyetir

“Hehe, pacar nya siapa dulu dong” kata nya

SMA 1 gak jauh dari rumah Silvi, paling 10 menit aja. Ternyata disana udah rame.

Gw parkir mobil, dan menuju tempat bazar. Di aula. Silvi masih asik sama HP nya, kyknya dia lagi kontak temen temen nya.

“Yank yok masuk” katanya. Wih rame bener, ada meja meja, orang lagi makan minum, ngobrol, ad live music juga, lumayan keren.

“Heiiiii Silviaaaa” teriak salah seorang di salah satu meja.

“Heiiiii, aaaaaa” cewek cewek pada histeris, pelukan , cipika cipiki. Gw pun di tinggal sama dia, dia duduk di meja itu, ketawa ketawa ngobrol. Gw mau duduk disana gw lihat kursi udah penuh, udah ada temen temennya rame, cowok maupun cewek. Gw nunggu di panggil sama dia, tapi sepertinya dia udah asik sama temennya. Hadehh, biarin deh, gw duduk disini aja, cari meja kosong d pojokan.

“Kak mau pesan apa?” Ada cewek nyamperin gw, masih kecil, kykny ini anak baru, kelas 1.

“Kalau duduk aja boleh gk?” Tanya gw

“Pesen dong kak, gk kasian sama aku” katanya

“Haha, iya iya. Kalian di target ya” tanya gw

“Iya kak, nanti di marah sama kakak panitianya” katanya

“Dih kok jahat gitu” kata gw

“Katanya kita masih masa orientasi, jadi harus nurut” katanya

“Maaih ya jamannnya ospek2 an gini” pikir gw

“Kalau gitu bilang ama kakak panitianya, aku cuma mau duduk” kata gw

“Gw mau omelin itu anak, ini anak kecil di paksa, terus sampe malem gini” pikir gw. Dia pun pergi,

Sekitar 5 menit ad cewek udah ada di deket gw.

“Maaf kak, kalau gak mau pesen mending keluar aja, soalnya banyak yg antre” katanya jutek. Gw masih main hp,

“Jadi gini ya adik…..” gw liat dia

“Ehhhh Bli Nanda…..” katanya kaget

“Ehh..”

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Part 03 | Hidup Di Bali Part 03 – BERSAMBUNG

Cerita Terpopuler