. Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 02 | Kisah Malam

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 02

0
541
Cerita Bersambung Dewasa Hidup Di Bali Part 02

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 02

[ Part 2 – Seperti Pasir ]

“Kenapa mbak?” tanya gw, mukanya kayak sedih gitu.

“Kamu jangan panggil mbak mbak deh, emang aku tua banget apa” katanya marah

“Iya maaf deh, mba.. ehh, vi” kata gw

“Ada masalah?” tanya gw lagi,

“Ngak kok, yok pulang aja” katanya tiba tiba,

“Itu baru makan dikit kok udahan, sayang makanannya” kata gw

“Gak pengen, yok Da, pulang aja” katanya

“Bentar ya” gw panggil pelayannya,

“Bli bungkus ya” bisik gw

“Iya bli” kata pelayannya

“Ngapaen sih pake di bungkus, malu tau” katanya

“Lebih malu lagi kalau makanan gini di buang buang” kata gw. Silvi pun jalan duluan ke kasir. Setelah gw dikasi bungkusan sama pelayan tadi, gw lari ke parkiran nyalain mobil. Silvi masuk dan duduk di belakang. Dia bengong aja, pas gw nyetir. Kenapa ya ini anak.

Sampai dirumah, dia langsung masuk kamarnya. Salaman kek dulu sama orang tua. Pikir gw. Gw angkat kopernya, bawa ke kamarnya.

“Tok tok tok, vi kopernya” kata gw dari luar,

“Taruh disana aja!” katanya. Lalu gw turun lagi dan duduk di ruang tamu. Gila capek banget nyetir 4 jam.

“Capek De?” tanya pak Toto

“Capek pak, macet tadi di jalan” kata gw

“Ya kamu istirahat aja dulu” kata nya ninggalin gw

“Nie mas bli, minum teh jahe dulu biar badannya enakan, gak masuk angin” mbak inem dateng bawain gw minum,

“Mbak nie emang terbaik deh, hehe” kata gw

“Mbak mbak” gw bisikin mbak inem pas mau ninggalin gw

“Napa?” dia mendekati gw

“Sini duduk dulu. Aku mau tanya. Silvi sama bapak ibuk gimana sih?” tanya gw

“Maksudnya mas?” tanya bingung

“Ya hubungannya, ada masalah ya?” tanya gw

“Y baik baik aja sih mas. Mbak silvi orangnya emang gitu, cuek. Tapi hubungan mereka gak ada masalah kok” kata mbak inem

“Oo gitu, soalnya dari aku jemput tadi di bandara, dia cemberut terus, ada masalah kali ya” kata gw

“Kalau itu gak tau aku mas” katanya.

“Ehh ayam ku gosong mas!!” teriaknya lari ke dapur, haha

Bodo ahh, ngapaen gw juga ngurusin masalah nya silvi. Setelah istirahat, gw pun bantu bantu kerja lagi di toko. Gw atur atur barang, bantu di kasir, ya gak kerja kasar lagi lah. Bli gede senyum senyum aja liat gw, dia ngacungin jempolnya sambil angkat keramik ke pickup. Haha. Emang panutan dia.

Gak banyak yang bisa gw ceritain hari itu, karena seperti biasa gw kerja sampe sore. Tapi udah semingguan suasana di toko jadi beda, ada pemandangan baru. Si cantik silvi bisa ngobatin rasa capek, ngeliat dia lalu lalang, cuma pake tanktop celana pendek, bikin kita dag dig ser, haha. Gw juga udah mulai akrab sama dia, dia sering juga bantuin di toko.

Di siang hari pas kita lagi istirahat makan siang, gw denger silvi ribut sama bapak nya. Gw pun nguping.

“Udah bapak bilang jangan pergi sendiri!” kata bapaknya

“Aku sama temen pa!” kata silvi

“Apa temen, kamu pasti pergi sama cowok brandal itu kan?!” kata bapaknya,

“Ngakk, sumpah!” kata silvi

“Kamu boleh pergi, tapi harus Made yang anter” kata nya. Njir kok jadi gw yang kena.

“Nyebeliiiiiiiiiiin!!!! dubrak!!” suara pintu ketutup

“De… dee!!” panggil pak Toto ke gw. Duh gw kena lagi sekarang.

“Napa ribut ribut pak?” tanya gw

“Hadehhh stres saya di buat sama Silvi. Bapak tu udah bilang jangan pacaran sama cowok brandalan itu, masih aja” kata nya

“Tau darimana emangnya pacarnya silvi brandalan pak?” tanya gw

“Bapak pernah liat dia anter pulang, pake anting, rambut gak jelas” katanya

“Haha, tren itu pak, wajarlah” tawa gw

“Ngak ngak”

“Jadi gini, tadi silvi bilang mau keluar, ntar kamu anterin dia ya, kemanapun, kamu jagain dia, jangan sampe dia pacaran” kata nya

“Iya deh pak” kata gw

Tak lama kemudian, silvi dateng.

“Yok jalan!” katanya jutek

“Siap tuan putri, haha” tawa gw

“Pak kita jalan dulu” gw pamitan,

Di mobil silvi masih emosi. Pas jalan lewat sekitar 1 km dari rumah.

“Stop Da” katanya

“Kok?” tanya gw

“Aku aja yang nyetir deh” katanya

“Ehh jangan, emang kamu bisa?” tanya gw

“Bisa lah, dari SMA aku udah bawa mobil. Sana pindah” katanya

“Tapi janji jangan emosi ya” kata gw

“Iya bawel” katanya. Kita pun tukeran duduk.

Gw coba cari tau masalahnya dia.

“Kamu kenapa sih, dari baru dateng cemberut terus, tadi juga ribut sama bapak” tanya gw

“Bete aku Da” jawabnya singkat,

“Kenapa emang?” tanya gw

“Gak keluarga, gak cowok, semua nyebelin” katanya

“Ooo kamu berantem sama cowok kamu?” tanya gw

“Aku tu males pulang, soalnya berantem terus” katanya

“Cowok kamu disini? tak kira di jakarta juga” kata gw

“Ngak, kita LDR an lama, hampir 4 tahun. Kita pacaran udah dari SMA” katanya

“Waktu SMA baek baek aja, tapi semenjak LDR an gini, udah berubah semua” katanya

“Ya emang sih, pacaran jarak jauh itu susah banget” kata gw sok tau

“Masalah kecil aja jadi gede, kayak kemaren aku upload foto sama temen temen, dia curiga, marah marah. Tiap telpon atau video call juga berantem” katanya

“Terus kemaren kita udah baikan, dia ngajak aku jalan. Tapi papa aku yang jadi masalah” kata nya

“Emang bener cowok kamu berandalan?” tanya gw

“Ngaak lah!” jawabnya

“Penampilan dia emang gitu, tapi dia baik kok sama aku, gk pernah selingkkuh juga” katanya

“Papa aja tu yang lebay” katanya

“Tadi aku udah capek jelasin ke dia, untung dia mau ngerti. Besok ulang tahunnya dia Da, dan besok kita harus bisa keluar lah, jalan jalan kemana gitu” kata nya

“Oooo jadi itu masalahnya” kata gw

“CGT tu” kata gw

“Apaan CGT?” tanyanya

“Cenik Gae To alias kerjaan gampang itu” kata gw

“Gampang gimana Da?” tanya nya

“Udah gini aja, besok kamu bilang sama bapak, mau keluar beli buku atau apa gitu yang pasti di ijinin. Ntar aku yang nganter, nanti pas udah di jalan, kamu jalan deh sama cowok kamu” kata gw

“Iya ya, kalau sama kamu papa pasti ngijinin” kata nya

“Thanks ya” katanya lagi

“Hehe, iya. Gitu doang kamu bingung. Terus sekarang kita kemana nie?” tanya gw

“Temenin aku beli kado ya” katanya

“Okehhh, kemana tapi?” tanya gw lagi

“ke Ubud, disana banyak yang jual perhiasan perak itu, aku mau beli kalung” kata nya. Njir beruntung banget begundal itu dapetin Silvi, haha. Pikir gw.

Dijalan kita ngobrol ngobrol terus, entah kenapa gw nyambung sama Silvi, ngomonin kuliah nya dia, kehidupannya di jakarta. Trus gw juga cerita kondisi gw. Akhirnya gw bisa akrab sama silvi.

“Kita udah 2 kali muter Vi, emang mau beli dimana?” tanya gw

“Kalau di instagram nya, alamatnya depan indomaret ini” kata nya

“Apa nama tokonya?” tanya gw

“Nih” dia ngeliatin instagram nya. Gw turun dari mobil, dan nanya ke orang disana. Setlah gw dapet info gw masuk ke mobil lagi.

“Gimana Da?” tanya nya

“Katany udah pindah, ke sebelah, tu ada gang itu, kita masuk kesana, tapi mobil parkir sini aja” kata gw

“oo gitu” katanya

“Kamu nie, mending milih muter muter daripada nanya” kata gw

“Hehe, aku kan malu bertanya, haha” tawanya

“Dasar putri malu” kata gw

“Haha”

Kita pun jalan kaki ke sana, wah bagus tokonya, ada banyak perhiasan. Gw pun cuma ngeliatin Silvi milih milih.

“Nanda sini deh” panggil dia

“Ini bagus gak?” tanya nya

“Bagus sih” kata gw

“Ini?” dia nunjukin yang lain,

“Bagus jug” kata gw

“Kalau ini?” tanyanya lagi

“Bagus” kata gw

“Kok semua bagus, trus yang mana dong” katanya,

“Ya pilih aja yang kamu suka” kata gw

“Coba di leher kamu” dia memasangkan kalung di leher gw, tapi gak di kait, di taruh aja. Wajahnya dia ada di depan gw, matanya bening, kulitnya mulus, wangi banget lagi. Gw gak berkedip ngeliatnya.

“Cocok deh di kamu” katanya

“Ya udah kasi aku dong, haha” tawa gw

“Iya deh, ini buat kamu aja” katanya,

“Vi aku becanda, udah beliin cowok kamu aja” kata gw

“Gapapa, kamu satu, itu hadiah soalnya udah nemenin aku” katanya. Lama dia milih milih, akhirnya ada yang dia suka.

“Naa ini bagus” katanya

“Ehh, udah punya gw tu” kata seorang ibu ibu, kayaknya ibu ini pelanggan juga

“Lah tapi kan masih di sini buk, berarti belum kejual” kata silvi

“Enak aja, tadi gw udah pesan itu” kata nya

“Iya tapi kan lo belom bayar!!” bentak silvi

“Anak kecil nyolot aja ya!” kata ibuk itu

“Orang tua juga gak ada otak!” bentak silvi. Lalu terjadilah adu mulut antara mereka. Karena emang ibu itu udah pesan dari tadi, jadi emang itu kalung hak nya dia.

“Hikss… Nanda” dia mau nangis

“Haha, udah udah, kalung ini aja kasi” gw ngasihkan kalung yang tadi dibeliin buat gw

“Tapi kan itu buat kamu” katanya

“Iya nanti aku lain kali aja” kata gw

“Bener gapapa?” tanya nya

“Iyaa” gw mengangguk

“Makasi ya, kamu baik banget” katanya,

“Kamu lo yang baik banget, bukan aku” kata gw. Dia cuma tersenyum manis.

“Makasi mbak” kata kasirnya setelah Silvi bayar,

“Berapaan Vi?” tanya gw

“Rahasia dong, hihi” katanya. Pasti mahal,pikir gw.

“Nanda ajak aku jalan jalan ya, males pulang” katanya

“Siap syang, wkwkwkwk” tawa gw, kita pun jalan ke mobil

“Makan dulu yok” ajak gw

“Iya deh, terserah kamu” katanya

“Terserah terus, oke tapi jangan nolak ya” kata gw

“Haha, iya iya” katanya. Gw tau ada warung makan terkenal di sekitaran Ubud, bukan restoran tapi warung khas bali. Sampai dilokasi, gw turun. Silvi kayaknya belum pernah kesini.

“Pasti kamu suka” kata gw. Kita duduk disalah satu meja, dan gw pesan nasi campur 2 porsi.

“Hmmmm… wangi nya enak” katanya

“Coba deh” kata gw

“Hehe, enak Da” katanya sambil nguyah

“Daripada di resto kemaren tu, garem aja gak kerasa” kata gw

“Kemaren tu aku lagi bete tau” katanya

“Masalah cowok kamu?” tanya gw

“Iya, masak dikit dikit aku harus laporan, kayak tentara aja tau. Kayak anak kecil” katanya

“Kenapa kamu masih pacaran sama dia?” tanya gw

“Ya aku masih sayang sama dia Da” katanya

“Mungkin karena kalian jarang ketemu ya, jadi dia juga posesif gitu. Nanti kalau udah ketemu aku yakin bakal baikan lagi” kata gw

“Iya mudah mudahan sih” katanya

Lama kita makan sambil ngobrol, gw sama silvi emang beneran nyambung kalau ngobrol. Jadi gak kerasa aja waktu berlalu.

“Kita kemana lagi Vi?” tanya gw

“Gak tau, yang jelas jangan pulang dulu ya. Malem aja pulang nya” kata nya

“Kalau gitu, kita sepedaan aja yok” ajak gw, mumpung udah sore jadi gak panes.

“Wah bener, skuy..” katanya

Gw tanya ke yang punya warung tempat sewa sewa sepeda gitu. Kita di arahin ke sebuah tempat. Gak jauh dari tempat tadi, jadi jalan kaki aja. Karena emang suasannya tempat wisata asik aja jalan jalan di trotoar, kita sempat selfi selfi berdua, seru lah.

Sampai di dilokasi, kita jalan ke kasir nya dan menyewa 2 sepeda. Mahal juga ternyata, tapi Silvi yang bayarin semua, gw gak enak juga sebenernya, tapi ya gimana, duit gw pas pasan gini.

“Halo yank?” silvi mengangkat telpon, pacarnya kayaknya

“Lagi keluar sama temen” katanya

“Iya bener temen, karyawan nya papa, minta tolong anterin” katanya lagi

“Ya ampun sumpah yank, kamu nie” katanya kesel

“Udah ahh, males aku! Ihh” katanya menutup telpon

“Cowok kamu?” tanya gw

“Males aku bahas” katanya naik sepedanya dan jalan ninggalin gw

“Ehh tunggu” kata gw

Jadi rutenya lewat persawahan sama bukit bukit, gw udah bosen liat beginian, tapi nyenengin silvi gapapa lah. Kita main main kejar – kejaran kayak film india. Belum ada setengah jalan ini cewek udah ngos ngosan, keringatnya banyak banget, poni nya lepek, haha.

“Haha, napa buk, mau pingsan?” tanya gw

“Da, istirahat dulu deh, ampun” katanya standarin sepeda, lalu duduk di bawah pohon kelapa.

“Gini nie, jarang olahraga” kata gw

“Aku suka olahraga kok, cuma ini berat banget track nya” katanya sambil ngos ngosan

“Iya iya” gw duduk di sebelahnya. Enak banget ada angin sepoi sepoi gini.

“Nandaa” bisiknya

“Iya kenapa?” tanya gw

“Hausss” katanya, aduh lupa tadi bawa air.

“Aduh lupa beli air lagi” kata gw bingung

“Hiks gimana dong” tanya nya. Pas gw lihat keatas ada buah kelapa banyak, haha emang rejeki.

“Bentar ya” kata gw, gw buka baju, gw gulung celana, jadi gw pake singlet aja. Gw panjat itu pohon kelapa, gw petik 2 buah kelapa gading itu.

“Hati hati Da” katanya

“Vi awas, minggir dulu” Silvi menjauh dan gw jatuhin tu kelapa pelan pelan biar gak pecah. Lalu gw turun lagi, duh kotor dah badan gw semua.

“Bukanya gimana nie? gak ada pisau” tanyanya

“Pisau hanya untuk orang lemah” kata gw

“Terus??” dia bingung

Gw ambil satu buah kelapa, gw pukul di batu.

“ehh ehhh pecah nanti” teriak silvi

“Prak” sekali pukul langsung retak, keluar lah airnya merembes

“Ini cepetin minum!” gw ngasi ke dia,

“Ihh kotor” katanya

“Buruan, nanti netes semua” akhirnya dia mau, awalnya risih, tapi lama lama di nempelin bibirnya di kelapa sambil kenyot kenyot kayak bayi, haha. Air kelapa merembes ke lehernya, terus kebawah, hihi. Gw pecahin lagi satu, an gw minum pelan pelan.

“Yah abiss..” katanya sambil goyang goyangin kelapanya

“Nihhh” gw kasi punya gw. Dengan cepat dia ambil dan meminumnya. Ini anak kehausan banget kayaknya. Gw senyum senyum aja liat dia minum.

“Aaarggg” dia sendawa keras banget

“Upss, hahaha” tawanya

“Gimana udah seger kan?” tanya gw

“Hehe, makasi ya, enak banget kelapanya” kata nya

“Soalnya metiknya penuh perjuangan, makanya enak” kata gw sambil make baju lagi. Dia senyum senyum aja ngeliatin gw lagi make baju.

“Apa sih?” tanya gw

“Hihi, ngak ngak” katanya,

“Ya udah ayo lanjut lagi” kata gw

“Capekk hikss” katanya

“Lagi dikit lo, ini jalan turunan aja” kata gw. Kita pun balik ke titik awal kita start tadi, lalu balikkin sepeda. Hari udah sore, bentar lagi gelap. Kayaknya kita balik aja. Silvi juga udah lemes.

Saking lemesnya di mobil dia ketiduran. Gw bawa mobil pelan aja, biar dia bisa nyaman tidurnya. Saat berhenti di lampu merah, gw perhatikan wajahnya lagi. Duh imut bener, padahal umurnya dia lebih tua dari gw kayaknya. Pengen gw cipok aja, haha.

1 jam kita di jalan sampailah di rumahnya.

“Vi bangun, udah nyampe” gw bangunin

“Hahh.. ehh… udah ya” katanya

“Napa mau balik lagi” kata gw

“Uaaaahemmm…”

“Darimana aja tadi sampai sore gini?” tanya bpaknya

“Ada deh, papa mau tau aja, haha” tawa silvi. Lalu dia masuk ke kamarnya.

“Kemana tadi de?” tanya bapak

“Nganterin silvi belanja pak, di Ubud, makanya lama” kata gw

“Ooo gitu, kok dia girang banget kayaknya tu, kamu apain tadi?” katanya

“Haha, cuma jalan jalan aja pak, dia sumpek dirumah terus, makanya gitu” kata gw

“Ya udah aku pamit pulang dulu ya pak” kata gw

“Iyaa hati hati” katanya. Pas gw start motor, silvi manggil.

“Nandaaaaaa…” dia lari menghampiri gw, dia udah ganti baju,

“Makasi ya” katanya

“Hehe, iya. Besok jadi kan?” tanya gw

“Iya jadi, kan udah susun rencana tadi” katanya

“Iya deh, aku balik ya” kata gw

“Iya hati hati.. hihi” tawa nya. Kenapa lagi nie cewek.

Malemnya dirumah gw masih tidur tiduran dikamar. Ehh ada chat dari Silvi.

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 02

……………………………………………………………………………………………………………………

Keesokan paginya,

Ehh silvi ada chat gw lagi, mungkin ke pending dan baru nyampe ya. Hari ini seperti rencana gw sama Silvi gw bakal pura pura nganterin dia ke toko buku. Akhir akhir ini gw gk pernah lagi kerja di toko, kerjaan gw jadi supir pribadi aja, haha.

Sampai di rumahnya, gw tunggu dia di bawah. Kebetulan juga bapak sama ibu lagi keluar.

“Astaga cantik banget” kata gw dalem hati, ngeliat Silvi turun dari tangga. Dia baju merah, plus jaket tipis warna item, dengan celana pendek.

“Udah siap?” tanyanya

“Ehh.. iya udah?” kata gw pangling

“Mbak.. mbak inem” panggil Silvi

“Kita jalan dulu ya, mbak temenin Ryan dirumah” katanya

“Iya mbak, hati hati ya” katanya mbak inem. Kita pun naik mobil dan jalan keluar.

“Jadi ketemuan dimana Vi?” gw tanya, lama dia diem

“Viii” gw panggil lagi

“Ehh, kenapa?” tanyanya kaget

“Kamu mau ketemuan dimana sama cowok kamu? di Mall? Bioskop? Cafe?” tanya gw

“Warnet Da” katanya

“Haaa? Hahaha” gw kaget

“Kok di warnet?” tanya gw

“Dia suka ngumpul sama temennya disana, main game” kata nya

“Ooo cowoknya gamers” pikir gw. Kita pun menuju warnet yang di maksud, ya Net Cafe lah.

“Kamu balik ke Jakarta kapan Vi?” tanya gw

“Besok Da, udah mulai kuliahnya” katanya

“Masih lama kuliahnya?” tanya gw

“SKS nya udah mau abis sih, udah lagi nyusun skripsi aja” katanya

“Kamu beneran gak pengen kuliah?” tanya dia

“Ya pengen, kamu tau gak aku dapet rangking terus waktu SMA?” kata gw

“Haha, masak?” tanyanya

“Yee bener, walaupun aku kuli, aku tau kok rumus integral, turunan, rumus kimia, hehe” kata gw

“Hmm syang ya. Nanti kalau aku udah lulus, kita bareng bareng cari kerja ya” katanya

“Ya kamu punya ijazah” kata gw

“Gapapa, nanti kamu jadi anak buah aku, hahaha” tawanya,

“Iya ya, jadi supir kamu aja. Emang kamu gak mau nerusin toko dirumah?” tanya gw

“Ya papa nyuruh gitu, tapi aku pengen juga kerja yang lain. Biar Ryan aja dirumah” katanya

“Menurut aku sih mana aja bagus Vi, kalau misalnya kamu dirumah nerusin toko, kamu bisa ngembangin usaha, manfaatkan ilmu yang kamu punya. Misalnya nie, skrang kan jualan material, bahan bangunan. Nanti sekalian coba jadi developer perumahan gitu, cari orang yang bisa, ya mulai kecil kecil dulu”

“Atau bisa juga tambah jual tanaman hias, nerima proyek buat taman gitu, jadi one stop shoping nanti, orang mau bangun rumah pasti nyari kamu, haha” tawa gw

“Iya ya, kamu kok bisa kepikiran kesana sih?” tanyanya

“Ya aku kan sambil kerja juga ngebayangin jadi pengusaha Vi, hehe” kata gw

“Aku suka orang yang punya visi kayak kamu” katanya pelan

“Gimana?” tanya gw

“Hmm anu, aku suka dengerin kamu cerita maksudnya, haha” katanya

“Emang aku nge-dongeng apa” kata gw

“Hahaha” tawanya

Sampailah kita di tempat kita tuju.

“Ya udah, aku balik ya, nanti infoin aja kalau mau jemput” kata gw

“Hmm… hmm.. jangan pulang Da, disini aja” katanya

“Lah masak aku jadi obat nyamuk, kamu pacaran sana, puas puasin, kan udah mau balik jakarta” kata gw

“Tapi.. ” katanya ragu, kenapa lagi nie cewek

“Ya udah, aku diem disini, tak parkir di sana” gw nunjuk di dekat orang jualan es campur

“Hihi, iya deh, nanti aku infoin, paling bentar aja” katanya. Kok kayaknya dia gak niat pacaran ya. Ahh biarin aja. Gw pun cari parkir teduh, turun dari mobil. Gw duduk dan pesan 1 es buah. Asik minum es, gw lihat dari kejauhan Silvi keluar sama cowoknya. Tangannya di gandeng masuk ke mobil cowoknya. Hihi, mesra juga dia. Tiba tiba hp gw bunyi.

“Nanda temenin, ikutin mobil cowok aku ya” katanya

“Lah, Vi, kalian pacaran masak aku ikut?” tanya gw

“Udah kamu ikut aja, aku mohonn” katanya

“Nandaaaaa” dia chat lagi

“Iya iya” kata gw. Terpaksa gw cepet cepet balik ke mobil dan ngikutin mereka. Hampir setengah jam gw ngikutin mereka, sampai di sekitar jalan Sunset Road. Mereka berhenti dan memasuki sebuah Hotel.

“Haaa hotel?” gw kaget. Gw parkir di pinggir jalan.

“Hmmm apa silvi udah biasa ya? Paling dia udah biasa lah tiap pulang ke bali pacaran ke hotel gini. Pacaran jaman sekarang. Tapi ngapaen dia nyuruh gw ngikutin” pikir gw. Gw tunggu aja dah disini. Gw perhatikan terus mobilnya, lalu mereka turun dan masuk ke dalem.

Hadehhh, gw nunggu gitu jadi ngebayangin gimana silvi sama cowok nya, kok jadi baper gini gw, kayak gak rela, tapi ya gimana, gw bukan siapa siapa nya dia. Lalu gw parkir juga di depan hotel, di sebelah mobilnya dia. Gw turun dari mobil dan duduk duduk di bale bale disana. Ngobrol ngobrol sama supir supir taxi yang nongkrong disitu.

“Jemput tamu mas?” tanyanya

“Iya pak. Pak standby aja nie?” tanya gw

“Iya mas. Sepi” katanya

“Kok gak beralih ke Grab car aja pak?” tanya gw

“Maunya mas, tapi belum punya mobil nie” katanya

“Ooo iya harus ada mobil pribadi ya” kata gw. Asik ngobrol-ngobrol lalu ada ribut ribut dari lobi hotel. Lah itu kenapa silvi nangis nangis. Dia berantem sama cowok nya, silvi lari ke parkiran, dikejar sama cowoknya. Di tarik tangannya. Gw lihat cowoknya membuang sebuah kado.

Gw segera mendekati dia. Entah apa masalah mereka, tapi gw yakin karena silvi nolak diajak ke kamar, tiba tiba cowoknya mau nampar wajah silvi, dengan cepat tangan gw menahannya. Terjadilah drama disini.

“Hehh, gak punya otak lo ya, mukulin cewek” kata gw

“Nandaa” silvi sembunyi di belakang gw

“Lo siapa hah? jangan ikut campur?!” dia meringis menahan sakit karena gw cengkram erat tangannya,

“Gw kakaknya, mau apa lo?!” kata gw dorong dia

“Mana silvi punya kakak, pergi lo bgst!!” katanya, dia mau mukul gw, ini cowok kurus gini mau lawan gw. Gw tangkis pukulannya, dan gw balas 1 bogem di pipinya. Dia oleng dan terjatuh. Gw tarik kerah bajunya, gw angkat. Satpam hotel mau misahin kita.

“Ehh anjing, lo tau gak gimana dia dapetin hadiah ini buat lo” gw tunjukin kado yang dia buang tadi

“Lo tau gak dia masih jalanin hubungan sama lo walau orang tuanya ngelarang”

“Lo tu beruntung banget bisa di sayang sama cewek kayak dia” kata gw

“Lepasin lepasin” dia meronta

“Gw juga udah bosen ama lo, jadi cewek sok jual mahal!” katanya bikin gw emosi, gw angkat tubuhnya gw ceburin di kolam hotel.

“Bacoooott!!” kata gw

“Mulai hari ini, lo jangan deketin adik gw lagi!” kata gw, satpam udah megang gw, Gak enak juga ribut disini. Silvi masih terisak menangis.

“Yok vi masuk” gw ajak dia masuk mobil, dan segera ninggalin tempat itu.

“Pak maaf ya” kata gw ke satpam, dan pergi.

Gw masih gak mau nanyain silvi, dia kayaknya masih trauma. Gw juga bingung mau kemana, gw muter muter aja di sekitaran Legian.

“Selamat ya” kata gw. Soalnya gw lihat dia udah berhenti nangis

“…” dia masih diem

“Cowok kayak gitu gak pantes sama kamu. Jadi gak ada yang perlu disesali” kata gw

“Hikss.. dulu dia gak kayak gitu Da” katanya pelan

“Dulu dia baik banget, sayang banget sama aku. Tapi entah kenapa dia jadi berubah gitu” kata gw

“Ya mungkin dia nyari alasan aja itu Vi” kata gw

“Alasan apa?” tanya gw

“Ya bisa aja kan dia punya cewek lain, nyari alasan biar bisa putus sama kamu” kata gw

“Emang tadi kenapa bisa ke Hotel sih?” tanya gw

[ POV Silvi ]

Saat turun dari mobil, kenapa aku kayak gak rela ninggalin Nanda. Tapi gak lah, mungkin cuma perasaan ku aja. Tapi tadi aku minta dia tetep ada di dekatku, tenang rasanya kalau ada dia, hihi.

Aku masuk ke Net Cafe tadi. Duh bau rokok dimana mana. Aku lihat cowok aku duduk sambil main HP sama temen temen nya.

“Yank..” aku deketin

“Hmm..” dia masih asik sama hpnya

“Uhuk uhuk..” aku batuk batuk karena semua rokok an.

“Yank keluar yok” kata ku

“Apa sih yank, ini lagi main, gimana ninggalin” katanya. Jujur aku udah gak tahan sama dia, aku juga gak tau kenapa 1 tahun belakangan ini dia berubah. Aku ngira karena LDR, jadi aku juga berusaha menjaga hubungan kita.

Karena gak tahan, aku menjauhi dia, dan duduk sendiri di dekat meja operator. Sekitar 15 menit, dia dateng.

“Kamu main itu terus yank, aku disini gak di perhatiin” kata ku

“Ya kan dah janji tadi sama temen, kamu ngeti lah” kata nya, minta maaf kek, ini malah ngeles terus.

“Aku tu besok udah balik lo” kataku

“Iya iya, gitu aja marah kamu” katanya

“Yok jalan” katanya

“Kemana??” tanya ku, dia gak jawab. Dia narik tangan ku masuk ke mobilnya.

“O ya, ini buat kamu. Selamat ulang tahun ya” kata ku

“Wahh, apa nie yank? makasi ya” katanya, tapi dia gak buka, di taruh di jok belakang.

“Yank.. ini kan ultah aku” katanya

“Iya terus?” tanya ku

“Kamu sayang kan sama aku?” tanya nya lagi

“Iya yank, kenapa?” tanya gw

“Kita ke hotel ya” katanya bikin aku kaget

“Ta..tapi yank, aku belum berani” kata gw

“Takut apa sih yank, aku bakal tanggung jawab kok. Mau ya?” dia maksa. Hiks gimana dong, aku takut.

“Tapi yank..” aku masih ragu

“Udah kamu ikut aja” katanya tancap gas. Aduh gimana nie. Aku minta Nanda ikut aja deh. Lalu ku WA dia. Ku intip di belakang, nanda ngikutin kita. Aku agak tenang. Tapi apa aku nyerahin semuanya ke cowok aku hari ini, aku belum pernah ML, aku masih virgin. Tapi apa ini yang jadi penyebab dia berubah.

Sampai di hotel, kita masuk ke lobby. Dia ngurus kamar dan aku duduk di sana, aku bingung. Hiks.. Aku gak mau, aku gak mau. itu ada yang ada di pikiran ku. Lalu aku mendekati cowok ku,

“Yank, aku gak mau. Aku mau pulang” kata ku

“Apa!” dia marah

“Kalau kamu sayang sama aku, aku mohon jangan paksa aku” kata ku sambil nangis

“Ehh malah nangis, malu tau” katanya

“Aku mau pulaang” aku lari keluar, dia mengejarku dan menarik tangan ku.

“Kamu ya! Aku capek gini terus, pacaran udah jarang ketemu, pas ketemu aku minta kayak gini aja kamu gak mau, males aku!” katanya

“Kamu kenapa gak ngertiin aku sih, aku juga capek gini terus, aku pergi juga kan kuliah, tiap aku pulang kamu selalu marah marah, kamu udah berubah!” kata ku sambil nangis,

“Dasar lo ya!” dia mau mukul aku, tapi tiba tiba Nanda udah ada di samping ku.

[ POV Nanda ]

“Udah udah. Yang penting sekarang kamu udah ambil keputusan. Ngapaen juga jalanin hubungan yang bikin kamu gak nyaman” kata gw

“Hikss iya Da” katanya

“Hmmm, jangan nangis lagi ya. O ya, besok kan kamu udah balik, udah beli oleh oleh belum buat temen temen?” tanya gw

“O iya hampir lupa” katanya

“Ya udah kita singgah di Krisna aja bentar” kata gw

“Iya ayok” katanya semangat.

Hari itu gw berusaha hibur dia, biar bisa ngelupain kejadian tadi. Gw temenin dia belanja oleh oleh. Abis itu kita main ke pantai, makan. Enak banget dah sore sore gini di pantai, duduk di bawah pohon, becanda becanda sama Silvi.

“Nanda….” bisik dia

“Iyaa” kata gw

“Beneran kamu gk punya pacar?” tanya nya

“Kok masih nanya itu, bener lah Vi” kata gw

“Napa, kamu mau jadi pacarku?” tanya gw

“Ihh siapa yang mau sama kuli pasir, hahaha” tawanya

“Enak lo punya cowok kuli” kata gw

“Napa emang?” tanya nya

“Pasir aja dia angkut, apalagi ceweknya” kata gw

“Dih garing, gak lucu, hahahahahaha” dia ngakak

“Haha, tu kamu ketawa” tawa gw

“Iya soalnya gombalan kamu gak lucu” kata nya

“Gak lucu kok malah ngakak” kata gw

“Ngmong ngomong soal pasir, kamu tau gak apa persamaannya pacaran sama pasir?” tanya gw

“Hahahaha, makin gak jelas” dia malah ketawa

“Ehh serius, jawab dulu” kata gw

“Ya samanya dimana, pasir sama pacaran, gak tau ahh” kata nya

“Jadi gini” gw ambil pasir pantai, dan menaruh di tangannya.

“Coba kamu genggam vi, yang kenceng” kata gw

“Sekarang coba di longgarin” kata gw lagi

“Maksud kamu apa sih?” tanya nya

“Hubungan itu, atau pacaran itu, kayak pasir ini yang lagi kamu genggam. Tadi kamu kuat banget genggam nya, kenceng, dia akan keluar, jatuh dari tangan kamu. Sama juga kalau kamu tidak menggenggam nya, dia juga jatuh. Maksud aku, hubungan itu jangan terlalu di kekang dan gak boleh juga terlalu cuek. Seimbang aja lah, saling percaya. Aku yakin, walaupun LDR an bertahun tahun, asalkan udah saling percaya pasti bisa bertahan” kata gw ceramah, gw tau ini dari sebuah film, haha.

“Hihi, tak pikir garing lagi” katanya

“Iya aku juga berpikir gitu. Saling percaya dan mengerti” katanya

“terus??” tanya gw

“Terus apa?” tanyanya

“Mau gak jadi pacarku?” tanya gw

“Ihhhh ngarep, hahahahaha” dia ketawa

“Ehh dah gelap nie, balik yok” kata gw

“Hmmm, masih pengen maen” katanya

“Iya iya, tapi jangan disini, dingin.. ” kata gw. Kita pun naik mobil lagi, kita jalan ke arah denpasar, sekalian mau cari makan.

“Ehh apaan tu rame rame” kata Silvi

“O iya, oo kayak pasar malem. Ooo hari ini kan masih ada DenFes, Denpasar Festival” kata gw

“Yok kesana Da” kata silvi semangat. Gw pun kesusahan nyari parkir karena rame bener. Lalu kita jalan kaki, ke area festival, Ya rame ada stand stand jualan makanan, macem macem lah. Kita pun beli beberapa makanan disana, seru banget.

“Da, bawain jaket aku” Silvi melepas jaketnya dan nyerahin ke gw. Ya ampun ternyata ada cewek bening kayak gini, pikir gw. Ternyata yang dia pake bukan kaos, tapi tanktop merah yang seksi banget. Jadi pusat perhatian dah sekarang dia, haha.

“Gak dingin?” tanya gw

“Gak lah, malah sumpek gini, rame” katanya

“Vi foto disini bagus” kata gw, lalu dia berpose dan gw ambil beberapa foto dia.

Sampai jam 10 malem kita disana, udah capek banget.

“Ayo mau kemana lagi?” tanya gw sambil nyetir,

“Ahhhh, pulaaang, mau bobok” katanya

“Haha, akhirnya capek juga kamu” kata g

“Besok jam berapa pesawatny?” tanya gw

“Sore Da, jam 3. Anterin yah..” katanya

“Wah besok aku ada jadwal angkut pasir, gimana dong” kata gw

“Ihhh, jangaan, oke pilih, angkut aku atau pasir?” tanya nya

“Haha, iya iya, aku anterin pake truk pasir” kata gw

“Hahaha” tawanya

“Ya udah aku balik ya, kamu istirahat, jangan begadang” kata gw

“Iya deh, kayaknya papa udah tidur”

“Makasi ya Da, makasiii banget” katanya

“Iyaa, aku seneng liat kamu senyum gini” kata gw

“Oh ya, bentar” dia ambil kado tadi, dan membukanya.

“Siniii” dia memakaikan gw kalung yang dia beli kemarin.

“Emang kamu yang pantes” bisiknya

Gw pegang tangannya yang halus, gw tatap matanya.

“Gak ada yang boleh nyakitin kamu” bisik gw,

“Muachh” dia mengecup pipi gw.

“Hati hati ya, sampai ketemu besok” katanya

Spoiler : Daa

“Daa vi” kata gw, dia masih ngeliatin gw, gw intip di spion motor gw.

Hadehhh, gw gak bisa bohongi perasaan gw, gw jatuh cinta sama Silvi. Dan sepertinya responnya dia juga positif, tapi apa orang tuanya rela anaknya pacaran sama kuli pasir kayak gw??

……………………………………………………………………………………………………………………

Besoknya gw anter Silvi ke bandara. Hmmm, kok kayak gimana gitu pisah sama dia, haha. Dia pamitan sama bapak ibunya, sama adiknya. Cueknya udah ilang kayaknya.

“De hati hati ya. Silvi nanti kabarin kalau udah mau boarding” kata ibu nya

“Iya ma” kata silvi

“Bli de ikuuuuuuuuuuuuttt” Ryan langsung masuk mobil

“Haha, biar nanti pas balik dari bandara ada nemenin aku ngobrol” kata gw

“Ya udah kita berangkat ya” kata silvi

Kita pun bertiga jalan, Ryan duduk di belakang. Kita ngobrol – ngobrol sambil becanda becanda di mobil, Silvi sama Ryan kayaknya udah akur deh.

“Kak aku ikut dong sekali sekali ke Jakarta” kata Ryan

“Ngapaen?” tanya silvi

“Ya maen lah, kan keren di Jakarta” katanya

“Haha, bagusan disini Yan. Disana macet aja, males keluar” kata Silvi

“Disana gedung nya tinggi tinggi ya Vi?” tanya gw

“Ya iyalah Da, haha” tawanya. 1.5 jam kita dijalan, sampailah di Bandara. Gw gak drop Silvi di keberangkatan, tapi gw parkir dulu, gw mau anter dia sampai masuk terminal.

“Ya udah, aku masuk dulu” katanya

“Iya nanti kabarin ya” kata gw

“Daa gendut” katanya ke Ryan

“Kak kapan pulang lagi?” tanya nya

“Gak tau, napa kangen ya?” tanya nya

“Uweek” kata Ryan

“Byee Nanda..” dia senyum manis ke gw, duh mimisan gw kayaknya nie. Silvi masuk ke terminal, gw udah gak bisa masuk.

“Gmn ndut? pulang?” tanya gw

“Makan dulu bli” katanya

“Makan aja kerjaan mu, ya udah ayok, makan dimana?” tanya gw

“Situ aja, pizza” katanya

“Bli gak bawa uang nie” kata gw

“Gampang, tadi aku udah di kasi uang jajan sama mama” katanya

“Siap boss” kata gw

Gw pun makan sama Ryan di pizza hut, ini makanan rasanya aneh banget. Harganya doang yang mahal, haha.

Ehh silvi ada WA.

Cerita Dewasa Hidup Di Bali Part 02

 

“Hehe, apa ya reaksi nya dia saat baca chat terakhir gw itu.. Gw udah jatuh cinta sama dia, sama kakaknya si gendut ini..” gw senyum senyum sambil liatin Ryan yang mulutnya penuh.

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Part 02 | Hidup Di Bali Part 02 – BERSAMBUNG