. Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 01 | Kisah Malam

Cerita Bersambung Hidup Di Bali Part 01

0
620
Hidup Di Bali Part 01

Cerita Bersambung Hidup Di Bali

[ Part 1 – Nasib ]

“Kamu yakin?” tanya gw

“Iyaa.. apapun yang terjadi, aku akan selalu mencintai kamu, akan selalu ada disisi kamu” katanya

“Makasi ya” gw kecup bibirnya

……………………………………………………………………………………………………………………

Perkenalkan nama gw Nanda, lengkapnya Made Ananda, saat ini umur gw 20 tahun. Apakah gw kuliah? Ngak. Gw dilahirkan di sebuah desa, desa pelosok di Pulau Dewata, keluarga gw termasuk keluarga yang layak dapat subsidi dari pemerintah, alias tidak mampu. Ibu gw kerja serabutan, bantu sana bantu sini, apapun dia kerjakan asal menghasilkan uang. Dan parahnya bapak gw kerjanya cuma tajen atau bahasa indonesianya judi sabung ayam. Memang benar judi itu bikin sengsara, syukur gw bisa tamat SMA.

Hidup gw tambah sengsara saat bapak gw meninggal, bukan karena sakit atau apa. Dia meninggal di tempat judi sabung ayam, saat itu ada penggrebekan dari polisi. Mungkin ada yang pernah baca beritanya ya, waktu itu Kapolda nya pak Mangku Pastika, beliau melakukan pengrebekan di sebuah tempat judi sabung ayam, semua orang lari terbirit birit, saling injak, dan salah satu orang yang terinjak injak adalah bapak gw, sampai mati. Saat itu gw baru SMP.

3 bulan setelah bapak gw meninggal, hidup gw makin hancur, ibu gw pergi ninggalin gw sama kakak gw, pergi menikah lagi. Gw punya kakak cewek, saat itu dia harusnya masuk SMA, tapi putus sekolah karena harus ikut bantu bantu kerja. Saat itu gw sama kakak gw diasuh sama nenek gw. Dan saat kakak gw dihamili orang, dan dia menikah, gw pun resmi hidup berdua sama nenek gw. Entah kenapa kakak gw mau dihamili sama cowok pengangguran gak jelas. Gw yakin hidupnya masih sengsara. Tapi karena dia menikahnya jauh di utara, gw pun sangat jarang, hampir tidak pernah berhubungan sama dia. Apa sekarang dia masih hidup, gw pun gak tau. No telpon nya pun gw gak punya.

Hidup susah membuat gw terlatih bekerja keras, gw bertekad akan merubah nasib gw. Gw gak mau selamanya menderita. Inilah kisah gw.

“Woi De!! Bengong aja lo” gw kaget dan segera sadar dari lamunan gw, gw saat ini bawa sekop, lagi mindahin pasir ke atas truk.

“Hehe, sori bli” gw cengengesan, lalu gw sekop lagi pasir pasir itu untuk dipindahin.

Yap betul, gw sekarang jadi kuli, terkadang kuli bangunan, angkat material, semua gw kerjain. Panas terik matahari membakar kulit gw, rasa haus yang gak ilang ilang, dan rasa capek yang gak bisa di lawan setiap hari gw alami. Gw udah mau nyerah, gw bingung. Tapi gw mau kerja apalagi, ngajuin lamaran di tolak sana sini, dapet rangking, juara di sekolah gak jamin lo bisa mudah dapet kerja. Jujur otak gw cukup encer, tapi nasib gw yang keras kayak batu karang.

“Bli gw gak ikut nurunin ya, capek banget” kata gw ke bli Gede, partner kuli gw

“Lah, trus gw sendiri gt. Udah ayok naik, ntar tak beliin es kelapa” katanya. Jadi kita berdua ditugasin sama bos buat antar pasir, gw kerja di sebuah toko material dan bahan bangunan di kota. Bos gw orang keturunan cinese gitu lah.

Karena gw kasian jg sama temen gw ini, ya gw ikut jadinya. Kita bertiga naik ke truk, supir, temen gw, baru gw. Kita semua di depan. Di perjalanan gw tongolin kepala gw di jendela, menikmati angin yang berhembus. Di jalan gw lihat orang orang pada naik mobil, makan di warung, minum es jeruk, pacaran, ya ampun gini amat hidup gw ya.

“Kenapa lo de, bengong aja” kata bli Gede

“Gak bli, cuma heran aja” kata gw

“Napa?” tanya nya

“Kayaknya gw orang paling miskin bli, di dunia ini” kata gw

“Hahahaha” tawa nya

“Gak ada yang namanya kaya miskin De. Semua itu tergantung sudut pandang kita aja” katanya

“Maksudnya bli?” tanya gw

“Intinya bersyukur De” katanya lagi.

“Makin bingung gw” kata gw

“Gini lo, sekarang elo lihat orang yang bawa motor, terus lo pengen motor, pas udah punya motor lo pengen lagi punya mobil, terus pesawat, gak bakal habis kalau kita terus melihat ke orang yang lebih. Intinya sekarang kita syukuri apa yang kita punya. Bisa makan, sehat” kata nya

“Apa yang mau disyukuri hidup kayak gini bli” kata gw

“Ya pasti ada lah, contoh aja muka lo ganteng, badan lo bagus gini” katanya

“Haha, ganteng tapi gak ada cewek yang mau. Sekarang ganteng doang gak bisa bli, kantong harus tebel juga. Emang beliin sendal Popit bisa pake muka doang” kata gw

“Hahaha. Ya seenggaknya adalah kelebihan lo yang patut disyukuri. Lo juga sehat gini, makan kita bisa 3 kali sehari, mau rokok an bisa, beli pulsa hp bisa, apalagi emang?” katanya lagi

“Ya gw pengen hidup enak bli, gak kerja susah kayak gini” kata gw

“Ya paling ngak lo nikmatin dulu ini, siapa tau nanti lo naik pangkat jadi mandor, terus bisa pacaran sama si Inem, haha” tawanya

“Inem lagi, haha” tawa gw

“Ehh De kemaren kan bos nyuruh ngambil besi di gudang belakang, terus gw lihat mbak Inem nyuci baju di kamar mandi, dia pake rok panjang, gw intip pas dia ngangkang. Masih mulus, haha” kata nya ngakak, supir di sebelah kita juga ngakak. Jadi si Inem itu pembantunya bos gw, kerja di ruko situ juga. Ya sering lah kita godain, dia orang Jawa, janda muda, lumayan manis lah buat di gangguin. Tapi gw sama sekali gak tertarik. Gw sibuk meratapi nasib, gak sempet berurusan soal cewek.

“Dan gw yakin inem suka sama lo De” kata nya

“Suka apaan, dia kan punya nya bos, haha” kata gw

“Iya bener, gw yakin bos hajar dia tiap hari tu. Apalagi ibu kan suka keluar” kata pak supir nya

“Yang bener lo?” kata bli gede

“Bener lah, nanti kita intip aja rame rame” katanya

“Wkwkwkwk” tawa mereka. Gw cuma senyum senyum aja. Sampai sore gw kerja, gw nurunin pasir terus balik lagi ke toko.

“Yok duluan De” kata bli Gede jalan dengan motornya. Gw lihat udah jam 5 sore, udah laper banget. Hmmm, nenek pasti gak masak, gw beli makan aja dah, sekalian nanti bungkusin nenek. Gw masuk ke toko mau pamitan sama bos. Eh bos mana ya.

“Pak.. pak..” gw panggil

“Yaaa” teriaknya dari dalem

“Pak saya pamit pulang ya” kata gw

“Oke de, o ya, saya bisa minta tolong gak?” katanya, duh apalagi sih

“Minta tolong apa pak?” tanya gw

“Jemput si Ryan, dia udah selesai les kayaknya” katanya. Ryan itu anaknya bos gw, jadi bos gw ini tinggal berempat di sini, sama istri dan anaknya Ryan yang masih SMP. Anaknya yang lagi satu masih kuliah di jakarta, gw gak pernah ketemu, dan emang jarang pulang kayaknya.

“Ooo iya pak” kata gw

“Nih kunci mobil nya” dia ngasi gw kunci mobil HRV nya. Gw sekarang udah lancar nyetir, truk besar pun gw bisa bawa.

“Oke pak saya jalan dulu” kata gw

“Iya hati hati” katanya. Gw jalan ke garasi.

“Mau kemana mas Made?” ternyata inem disana lagi nyapu

“Jemput Ryan mbak, mau ikut? haha” tawa gw

“Haha” dia cuma ketawa aja. Gw naik mobil mewah ini, duh seandainya gw punya ini mobil, pasti keren. Gw pun otw tempat les nya Ryan, di mobil gw nyalain radio keras keras. Terus pas di lampu merah, gw turunin kaca soalnya disebelah gw ada cewek lagi bawa motor.

“Hai syang” sapa gw, wkwkwkwkkw

“Ihhhh” kata dia risih, ternyata bawa mobil keren gak pasti cewek itu respon, haha. Sampailah gw di depan Primagama, tempat les nya ryan, dia tempatnya di ruko ruko. Terus gw lihat ada bocah bulet nunggu sambil makan gorengan.

“Woii genduut” panggil gw, gw emang udah akrab banget sama Ryan, dia suka sama gw, terkadang di toko dia selalu minta gw nemenin dia main, main PS lah, bantuin ngerjain PR.

“Bli de!” dia ngeliat gw dan lari ke mobil, dia masuk dan melempar tas nya ke belakang.

“Minta” gw comot gorengan yang dia bawa, lalu gw tancap gas

“Gak capek kamu Yan, pagi sekolah, sore les” kata gw

“Capek lah bli, daripada bapak marah, mending aku ikut aja” katanya sambil nguyah

“Terus bisa nambah pinter emang?” tanya gw

“Ngak, hahahahaha” dia ketawa

“Kalau menurut bli, kita tu gk harus belajar sampai capek gini, nikmatin aja, sante. Kalau otak di paksa malah gk bisa masuk pelajaran” kata gw, ini bocah ngerti gak gw kasi tau gini,

“Bodo amat bli, yang penting aku naik kelas aja” katanya

“Bli temenin aku main PS ntar ya” katanya

“Udah sore gini, bli harus pulang, capek kerja seharian tadi” kata gw

“Yaahhh.. nginep aja dirumah” katanya

“Haha, lain kali aja dah. Ntar dimarah bapak kamu. Kamu pulang, mandi istirahat, jangan main lagi. Kalau libur nanti baru main” kata gw nasehatin

“Boseen aku gak ada temen” katanya

“Kakak kamu masih lama kuliahnya?” tanya gw

“Gak tau juga, dia paling pulang nanti pas libur aja. Dia pulang juga, kita berantem aja bli, males punya kakak cewek gitu, gak bisa di ajak main” katanya

“Haha” tawa gw. Jujur gw belum pernah ketemu sama kakaknya Ryan, kalau gak salah namanya Silvia. Setahun gw kerja disini, gw belum pernah ketemu dia.

Sampailah kita dirumahnya, rumahnya jadi satu sama toko, ruko bertingkat gitu. Gw balikkin kunci mobil ke bos.

“Makasi ya De” katanya

“Iya pak, saya pamit dulu” kata gw

“Nih bawa” dia ngasi bungkusan, kayaknya nasi bungkus deh

“Apa nie pak?” tanya gw

“Makanan, bawa pulang aja” katanya

“Makasi pak” kata gw, gw pake helm dan nyalain motor SupraX butut gw dan otw rumah. Rumah gw gak jauh sih, ya sekitar 20 menit.

Sampai dirumah gw di lihat, nenek lagi nyapu di halaman. Rumah gw di desa, jadi halamannya luas, ya cukup asri lah, soalnya gw juga suka design taman. Gw taruh motor dan anjing gw nyamperin gw, haha. Kayaknya dia nyium bau makanan di bungkusan ini.

“Makan dulu nek” kata gw ngasi bungkusan tadi,

“Iya, kamu mandi dulu sana” katanya. Jadi gw dirumah bertiga aja, rumah sederhana, walaupun cat nya kusam tapi layak untuk di tinggali. Di rumah, Gw, Nenek sama si Kopi anjing gw, gw namain Kopi soalnya warnanya item, haha.

Begitulah hari hari gw, tiap hari gw berdoa agar gw diberi kehidupan yang lebih baik dan kesehatan untuk keluarga gw. Gw selalu bekerja keras, dan melakukan yang terbaik di setiap kerjaan gw. Sampai akhirnya perlahan nasib gw mulai berubah.

……………………………………………………………………………………………………………………

“Golllllll, hahaha” teriak gw abis ngegol

“Iya iyaaaa, biasa aja napa. Aku bales sekarang” kata Ryan. Kita lagi main PS di kamarnya dia. Hari ini hari minggu, jadi gw dapet libur, tapi Ryan dari kemaren rengek rengek terus gw main kerumah. Dari tadi siang gw di rumahnya dia, makan disini. Bapak sama ibu lagi keluar jadi dirumah bertiga aja, sama mbak Inem.

“Haahhhhh, capek Yan” gw taruh stick PS dan jalan keluar kamar

“Kemana bli?” tanyanya

“Mau ambil minum” kata gw, gw jalan ke dapur ada mbak Inem lagi masak.

“Masak apa mbak?” kata gw, dia agak kaget.

“Ehh mas Bli, buatin Ryan makan malem” katanya

“Mas mau kah?” tanya nya lagi

“Hiii apaan tu” kata gw jijikan pas ngeliat wajan

“Ini pasta mas, nanti diisin keju gitu” kata dia

“Uweek” kata gw, gw emang mual ngeliat keju, maklum, haha

“Ihh mas nya gak tau makanan enak” katanya

“Emang mbak doyan?” tanya gw

“Ngaak, hehehe” tawanya

“Terus pengennya apa?” tanyanya lagi

“Hmmm, mie rebus mbak, pake telor” kata gw

“Haha, iya deh, tunggu ya” katanya senyum manis. Emang mbak Inem nie manis, kasian juga dia di tinggal suaminya, kabarnya sih karena dia gak hamil hamil. Kan belum tentu juga masalahnya ada di dia, bisa aja di suaminya. Pikir gw.

Bapak sama ibu lama banget lagi, gw udah bosen nemenin si gendut maen, pengen pulang gw. Gw jalan keluar dapur dan duduk duduk di ruang tamu, Ryan kayaknya masih main diatas. Gw lihat foto foto keluarga mereka. Ooo itu Silvia, sama aja bulet kayak Ryan, haha. Tapi itu foto udah lama kayaknya.

Sekitar 15 menit, mbak Inem nyamperin gw.

“Ini mie nya mas bli” katanya bawa 1 mangkok mie rebus, enak banget.

“Wahh enak banget. Ryan gak di ajak turun mbak” kata gw

“Tidur dia. Biarin aja gitu” katanya duduk di sebelah gw

“Ayo dimakan” katanya lagi

“Mbak gak buat?” tanya gw,

“Aku ntaran aja deh” katanya. Gw pun pelan pelan makan itu mie rebus, enak banget, dia isiin cabe ijo lagi.

“Bapak ibu masih lama ya mbak?” tanya gw

“Tau tu mas, tadi bilangnya ada kerumah kerabat nya di Denpasar. Paling lagi bentar” katanya

“O ya, mbak kok bisa kerja disini sih?” tanya gw

“Ya panjang ceritanya mas” katanya

“Gapapa, ceritain aja, banyak waktu juga” kata gw

“Dulu setelah aku diceraiin suami, aku kerja di Semarang mas, jadi asisten rumah tangga juga. Dan majikan aku tu masih keluarga sama Ibu disini. Pas majikan aku yang disemarang pindah, aku di tawarin deh kerja di Bali. Karena mereka keluarga baik, aku juga diperlakukan baik, aku ikut deh kesini” katanya

“Ooo gitu. Keluarga mbak dimana sekarang? orang tua nya maksud ku” tanya gw

“Ya di jawa mas, jawa tengah” katanya

“Gak pengen pulang?” tanya gw

“Pengen mas, tapi nabung dulu, mungkin nanti pas lebaran aja” katanya

“Dirumah juga sepi mas, ada ibu aja sama adik aku” katanya

“Itu udah rame mbak, aku lebih sepi lagi” kata gw

“Maksud mas?” tanyanya

“Ya dirumah aku sama nenek aja” kata gw

“Orang tua?” tanyanya

“Bapak aku udah meninggal mbak, ibu nikah lagi dan gak pulang pulang. Kakak juga udah nikah ke Buleleng, gak ada kabar” kata gw

“Ya ampun, nasib mas ternyata apes juga, hihi” dia ketawa

“Ya gitu dah mbak” kata gw

“Gapapa mas, yang penting kita harus tetep berjuang, kerja keras” katanya

“Hehe, siaapp mbak” kata gw

“O ya, aku balik aja ya” kata gw

“Yahh, bapak ibu kan belum pulang mas” katanya

“Kasian nenek aku sendirian dirumah” kata gw

“Hehe, iya deh” katanya. Tiba tiba ada mobil bunyikan klakson di depan.

“Ooo itu bapak mas” kata mbak inem. Gw lari kedepan bukain gerbang.

“Loo masih disini kamu De?” tanya ibu

“Tadi nemenin Ryan main buk” kata gw

“Haha, makasi ya” kata nya masuk ke dalem rumah

“Udah mau pulang?” tanya bapak

“Iya pak, aku pamit dulu” kata gw

“De besok bapak minta tolong lagi bisa?” tanya bapak

“Kenapa pak?” tanya gw

“Silvi kan besok dateng, kamu jemput di Bandara ya” katanya

“Oo gitu, tapi aku gak tau jalan ke bandara pak” kata gw

“Ikut aja navigasi di mobil, pasti ketemu” kata nya

“Iya deh. Jam berapa?” tanya gw

“Jam 10 pagi. Ya jam 8 lah kamu berangkat” katanya

“Gak kerja berarti saya besok pak?” tanya gw

“Haha, gak lah, gk usah lagi kamu kerja di lapangan, kamu bantu bantu dirumah aja. Gak usah lagi kamu kerja angkut angkut itu, kamu itu pinter, nanti bantu di kasir aja” kata pak nya

“Hehe, makasi pak” kata gw. Wah bener kata bli Gede, gw naik jabatan, hahaha.

Besok paginya semangat 45 gw bangun, langsung mandi, lalu sarapan bubur di warung, haha. Entah kenapa gw semangat banget, bukan semangat jemput Silvi, tapi karena gw udah gak lagi kerja jadi kuli. Paling ngak gw gak panas panasan lagi. Jam 7 gw udah nyampe di toko.

“Wah ganteng bener kamu pagi pagi” tawa ibu, soalnya gw emang niat tadi dandan.

“Hehe, soalnya gak bakal panas panasan lagi buk” kata gw

“Sarapan dulu sana, jauh bandara, sejam lebih” kata ibu

“Udah makan tadi buk, aku tak bersihin mobil aja ya” kata gw jalan ke garasi, panasin mobil dan lap lap sampe mengkilat.

“Sana jalan De, takutnya kena macet nanti, ngamuk nanti itu tuan putri nunggu lama” kata ibu

“Aku minta nomornya mbak silvi bu, soalnya aku gak pernah ketemu” kata gw. Gw lihat di foto itu foto dia waktu SMA, kali aja berubah ya kan. Atau masih bulet gitu.

“O iya ya, nie catet De. Nanti kamu telpon aja dia ya” kata gw. Setelah dapet nomornya gw pun gas ke Bandara Ngurah Rai. Kemaren gw udah tanya temen temen jalan ke Bandara, ya gampang lah, toh juga ada petunjuk. Seperti biasa gw setel musik keras keras, kaca mobil gw buka, norak banget, hahaha. Gw buka laci mobil, wah ada kacamata.

“Wuhuuuuuuuuuuuu!!!” teriak gw sambil make kacamata, sekali sekali jadi orang kaya lah.

Sampailah gw di dekat bandara, muter muter gw nyari parkiran, susah banget. Gw sempet berhenti di jalan, langsung gw dimarah marah petugas bandara. Akhirnya gw pun dapet parkiran, di parkiran D, njir jauh nya jalan. Gw turun parkir dan jalan ke tempat orang ramai, gw bingung harus nunggu dimana.

“Pak kalau mau jemput tunggu dimana ya?” gw tanya ke salah satu petugas disana

“Oo disitu pak, pak jalan aja, nanti banyak kok ada orang orang yang lagi jemput diem disana” katanya nunjuk arah

“Makasi pak” gw jalan ke terminal kedatangan yang di tunjuk tadi. Rame bener nie bandara, pemandangan juga enak buat cuci mata. Entah kenapa cewek ceweknya bening bening semua, haha. Anak kampung tumben ke sini ya gini jadinya.

Sampailah gw di depan pintu kedatangan, disana banyak yang jemput, ada yag bawa kertas, ada yang manggil manggil, oo itu supir taxi. Gw ikut duduk lesehan disana, pesawatnya silvi jam berapa nya nyampe, gw lupa nanya lagi. Gw coba telpon nomornya silvi, hmmm masih mati. Gw telpon ibuk aja ya.

“Halo De, udah nyampe?” tanya nya

“Udah buk, ini lagi nunggu. O ya, pesawatnya mbak silvi jam berapa buk ya?” tanya gw

“O iya lupa tadi ngasi tau. Dia pake Air Asia, dari Jakarta – Denpasar, nyampe jam 10.15” katanya

“Ooo iya iya, lagi bentar berarti” kata gw, lalu nutup telpon.

“Tit tut tit tut” bunyi hape gw tiba tiba. Bngs*t low bat lagi, padahal tadi malem gw udah cas full, hape butut, batre drop, pas saat saat gini lagi. Gimana nanti kalau hp gw mati, cas gak bawa lagi. Mudah2an silvi cepet dateng.

“Pak Air Asia dari Jakarta kira kira udah mendarat belum ya?” tanya gw ke orang di sebelah

“Mana saya tau pak, tu liat aja di layar itu” katanya jutek. Baru jadi supir aja sombong bener nie orang, pikir gw. Gw jalan mendekati layar besar, gw lihat ada tulisan pesawatnya silvi, statusnya landing, wah udah mendarat ini. Gw telpon coba ahh.

“Haloo” katanya

“Halo mbak.. tit tut tit tut” anjir mati hp gw. Gimana sekarang ini, panik gw di sana, diomelin pasti gw. Lalu gw lihat ada bapak bapak yang bawa kertas tadi, dia udah jalan sama tamunya.

“Pak pak.. pak!!” gw panggil dia

“Kenapa pak?” tanyanya

“Pak saya pinjam kertas tadi ya” kata gw

“Tapi udah kepake nie pak” katanya,

“Ya di baliknya kan masih kosong” dan dia ngasi kertas dan gw sekalian pinjem spidol, gw tulis Silvia.

“Makasi pak” kata gw lari ke tempat tadi, gw berdiri paling depan. Tiap ada cewek yang keluar gw teriak.

“Silviaaaaaaaaaaaaaa!!” mau malu kek bodo amat. Lalu ada cewek keluar mirip banget sama silvi, gendut gendut putih gitu.

“Mbak Silvi, mbaak..” dia melihat gw,

“Aku Made mbak, yang jemput” kata gw,

“Maaf mas, salah orang” katanya, laahhh. Bukan ya. Gw udah putus asa, setengah jam gw teriak teriak, capek gw.

“Mas mas, ada cewek deketin gw” ini kali silvi ya, tapi kok beda banget, ini kurus gak kayak di foto di rumahnya, cantik banget lagi

“Iya mbak, Silvia ya? anaknya pak Toto?” tanya gw

“Iya, mas yang jemput aku?” tanyanya

“Wahhhh akhirnya, mbak maaf banget tadi hape aku mati pas nelpon” kata gw kegirangan

“Udah udah, malu tau. Dari tadi aku udah liat, tapi males nyamperin. Lain kali gak usah pake teriak teriak deh” katanya jutek, tu kan marah dia.

“Iya maaf mbak, maaf” kata gw garuk garuk kepala.

“Ya udah ayo pulang” katanya jalan duluan menarik kopernya

“Mbak kopernya aku bawa” kata gw, dia gak menjawab, dia asik sama HP nya, tapi kopernya dia tinggal. Cantik cantik sombong, pikir gw. Gw ngikutin dia dari belakang, sampai di tempat penjemputan di luar.

“Dimana mobilnya?” katanya

“Masih di parkir mbak, di parkir D sana” kata gw

“Kok jauh amat, disini kan bisa, panes tau” katanya marahin gw

“I.. iya mbak, mbak tunggu disini aja, aku ambil mobil, ntar aku muter disini” kata gw

“Hihhh, ya udah buruan!” katanya. Gw lari ke parkiran, koper gw pikul. Keringatan gw sampe di mobil. Gw jalan lagi dan muter ke tempat penjemputan. Sialan pake macet lagi. Gw bel bel tapi malah gw di maki maki. 10 menit sampe lah gw, gw berhenti pas di depan dia nunggu. Gw buka kaca.

“yok mbak” panggil gw. Dia buka pintu dan duduk di belakang. Matanya terus lihat HP, gw bawa ke jurang juga ini dia gak bakal nyadar.

Dijalan kita diem dieman aja, sesekali gw lirik dia di sepion, emang beda banget sama di foto. Coba dia ramah, pasti kayak bidadari, tapi jutek nya kayak gini, ngeri gw deketin, haha. Tapi gw harus bisa lebih dewasa.

“Gimana tadi penerbangan mbak?” tanya gw

“Ya biasa aja” jawabnya

“Cuaca aman ya, tadi aku liat mendung gitu” kata gw

“Kan aku terbangnya dari jakarta, emang cuaca jakarta sama bali sama?” dia malah nanya gitu, njir males dah gw ngomong lagi.

Sejam udah kita di jalan, diem dieman aja, dia asik aja sama hapenya. Macet lagi.

“Makan dulu ya” katanya tiba tiba

“Gak sekalian dirumah aja mbak” kata gw,

“Orang lapernya sekarang” jawabnya

“Hehe, mau makan dimana?” tanya gw

“Terserah deh” jawabnya. Njir apaan terserah. Lalu gw berhenti di tempat jual bakso, duh parkir susah lagi.

“Yok mbak, bakso” kata gw

“Gak ahh, gak pengen daging” katanya

“Terus apa dong?” tanya gw

“Ya terserah aja” katanya lagi. Gw jalan lagi, berhenti di orang jual tipat tahu.

“Ini enak mbak, pedes pedes seger” kata gw, gw emang doyan makanan ini.

“Tempatnya gak enak, kotor tu” katanya

“Mbak aku bingung, emang mbak maunya apa?” tanya gw

“Hmmm, itu aja deh, resto di depan mall itu” kata dia. Daritadi kek setan. Dia pun ngarahin gw, sebuah restoran, lumayan mewah. Gw gak yakin makanan nya enak, menang gaya aja nie. Gw pakir, silvi melepas jaketnya dan keluar dari mobil. Gw ikut dia dari belakang. Tumben gw masuk tempat beginian. Kita duduk di salah satu meja, lalu didatengin sama pelayan nya. Kita dikasi menu.

Sialan nasi gorang aja 55 ribu, mending gw ke warung nasi be guling aja. Menu aneh aneh lagi. Gw lihat silvi udah mesen dan pelayannya nyatet. Gw masih bolak balik itu menu, kertas nya tebel banget tapi menu nya dikit. Bodo ahh, gw pesen aja nasi goreng.

Gw perhatikan dia yang lagi main HP, emang cantik bener ini cewek. Wajahnya mulus banget, putih, rambutnya halus, kulitnya lagi. Seandainya dia ramah, gw gak minta jadi pacarnya, cukup ramah aja, gw rela ngelakuin apa aja, haha. Gak mungkin juga dia suka sama gw. Tapi dia imut bener, dengan tanktop pink nya.

Tak berapa lama makanan dateng. Silvi cuma pesen roti sama buah aja. Gw nasi goreng sebakul, haha.

“Makan mbak” kata gw

“Hihi” dia senyum sendiri, dih manisnya

“Napa?” tanya gw

“Emang abis segitu?” dia tanya

“Abis mbak, kecil ini” kata gw

“O ya aku belum tau nama kamu” katanya, wah dia kayaknya udah mulai ramah nie

“Hehe, aku Nanda, tapi biasa di tanggil Made” kata gw

“Kamu kerja sama bapak?” tanya dia

“Iya mbak, udah setahun” kata gw

“Hmm, kok aku gak pernah liat kamu ya” katanya sambil nguyah

“Mbak kan jarang pulang” kata gw

“6 bulan lalu aku pulang kok” kata nya

“Wah kok gak ketemu ya, akunya sibuk kayaknya, haha” tawa gw

“Alah, kerja apa emang?” tanya nya

“Angkut pasir” kata gw

“Hahhahahaha” kita ketawa

“Emang kamu gak kuliah?” tanya nya

“Gak mbak, SMA aja udah cukup” kata gw

“Ooo gitu, tapi kok SMA mau jadi kuli?” tanya nya

“Ya yang penting rejeki nya lancar mbak” kata gw

Lalu hapenya dia tiba tiba bunyi. Dia nelpon, agak menjauh dari gw. Gw masih lanjut makan. Kemudian dia duduk lagi, tapi mukanya udah berubah. Kenapa lagi nie?

BERSAMBUNG – Hidup Di Bali Part 01 | Hidup Di Bali Part 01 – BERSAMBUNG

Cerita Terpopuler