. Buku Lawas Part 9 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 9

0
331
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 9

BUKU PIJAT – 02

Tak ada ilmu yang tak berguna dan tak bisa menghasilkan uang, yang ada hanyalah kebanyakan manusia tak bisa memanfaatkan ilmunya untuk mencari uang

***

Paijo, pembantu yang keren, itulah sebutan bagi bagi Paijo di kalangan para pembantu, bahkan tersebar hingga seantero duni pembantu dalam satu kompleks perumahan elite dinmana rumah Astrid tersebut berada.

Cuma memang Paijo jarang sekali nampak kecuali waktu membersihkan tanaman rumput atau sedang mengurus taman atau bonsainya, selebihnya dia benar2 tenggelam dalam lautan buku jadul yang disimpan dalam gudang buku yang sekarang berubah nama jadi rumah baca.

Ya nama rumah baca sekarang lebih bisa diterima soalnya tempat nya sudah sangat nyaman untuk digunakan sebagai tempat membaca buku, majalah atau apapun yang dibaca

Tempat yang tadinya kumuh pengap dan seolah tak lebih dari tempat sampah yang bernama buku tersebut telah disulap menjadi ruang baca yang terang, nyaman dan cocok untuk belajar karena memang sunyi sepi.

Rumah baca sekarang sering disinggahi oleh mbak Astrid dan teman2nya, mas Kresna juga sering bawa temannya, bapak dan ibu Sudiro Atmodilogo juga sering nongkrong disini sekedar duduk2 atau ngobrol.

Ada sekat khusus ruang Paijo sekarang yang membuat dirinya seolah punya kamar sendiri dan ada kamar mandi dalamnya, luar biasa untuk ukuran seorang pembantu, namun tak ada satupun pembantu yang iri padanya, sebab mereka benar2 tahu jasa Paijo sangat besar memang membuat rumah itu benar2 tampak cerah dan asri.

Tapi ada yang aneh dengan Paijo Akhir2 ini, Paijo sekarang lebih suka baca bukunya di bawah pohon dekat taman belakang, hampir disudut atau pojok halaman dekat ujung pagar tinggi batas tanah.

“Pa, mama lihat kok Paijo sekarang suka bacanya disana ya? Apa gara2 kita sering baca di ruang baca kali ya pa?”

“Eh iya ya, papa perhatikan dia jadi becanya disana ya ma? Ha ha ha keganggu kali sama teman2 Astrid atau mas Kresna kali ma”

“Kasihan juga pa kalau gara2 kita2 dia jadi tergusur ya pa?”

“Enggak juga kok, kayaknya dia pengen ngadhem saja disana, lha kemarin khan baca2 bareng papa di meja yang sama ma? Malah dia tuh kalau baca suka nanya2 ini itu artinya apa, ha ha ha itu anak memang rasa ingin tahunya besar banget ma”

“Eeh iya ding, mama kemaren juga semeja sama Paijo baca bukunya, soalnya mama tahu2 duduk saja disana, mungkin tanggung dia lagi asyik baca males pindah pa, hi hi hi malah mama dibuatin teh sama paijo pa, itu anak ramah tapi lugunya ampuun deh pa, lucu juga kalau ngomong sama dia, mama sampai kram perut gara2 nahan tawa terus, hi hi hi”

“Ha ha ha, iya ma, kemaren itu papa juga sama, akhirnya ga tahan juga pengen ketawa ngakak papa ha ha ha”

***

“Jo….
Ngapain baca2 disini? Papa sama Mama jadi ga enak kalau gara2 kita2 ini kamu jadi tergusur baca2 disini Jo. Ini Astrid disuruh nanyain ke Paijo kenapa sekarang suka disini”

“Lha kenapa ga enak mbak? Lha Paijo kesini soalnya pengen ngadhem saja, kalau pas panas duduk diaini lebih nyaman mbak, lagian ini paijo biar konsen baca buku ini mbak”

“Eh masih baca2 buku pijat tho? Khan sudah jago? Kapan itu teman Astrid khan kamu sembuhin yang lehernya sakit?”

“Ah itu ilmu buku pertama mbak, sekarang baca buku jilid duanya mbak. Ini yang repot mbak”

“Kenapa Jo?”

“Soalnya kalau baca ini, paijo ngaceng terus mbak, soalnya ini urusan kuat main di ranjang mbak, paijo setengahnya ngerti setengahnya ngaceng bacanya, makanya ga enak disana, malu kata mbak Astrid dilihat orang”

“Hi hi hi, ada buku pijit begituan, ga bohong kamu khan Jo?”

“Mbak Astrid mesti kok ga percayaan, lihat nih kontol Paijo jadi ngaceng lagi”

“Joooooo, tutup ihhh. Kok kontol ngacengnya sih yang dilihatin, yang ditanya khan bukunya iiiih Paijooooo tutup”

“Lha katanya bohong, ini Paijo ngaceng betulan mbak”
“Joooooo tutup!!!! Ih”

“Iya mbak iya, pokoknya sama mbak salah terua we lah”
“Coba sini lihat bukunya!”

“Ini mbak ini”
Paijo sambil kesel nyodorin bukunya.

Astrid membolak balik bukunya dan menggumam ga jelas bacanya.

“Mmmm, kayaknya nanti bakalan banyak yang minta pijit deh sama kamu Jo”

“Iih mbak gak ah mbak, Paijo ga pengen praktekin yang itu, katanya mbak ga pantes soalnya, paijo cuma pengen belajar saja, siapa tahu nanti bakalan bisa dipakai. Nanti2 saja mbak kalau sudah gedhe Paijo nya”

“Lha itu kontol sudah gedhe gitu lho Jo, hi hi hi
Kayaknya tambah gedhe saja ya”

“Lha itu dia mbak, celana dalam Paijo kayaknya harus ganti, soalnya kemaren2 praktek nggedein kontol kok jadi lebih gedhe beneran mbak, mumet jadinya paijo”

“Hi hi hi kamu ini aneh Jo, orang pengen kontolnya gedhe kok kamu malah bingung sih? Hi hi hi ya sudah baca2 sana lagi, nanti kalau sudah selesai belajar jilid duanya kasih tahu mbak ya”

“Iya mbak, ini kurang 2 3 bab lagi mbak, hari jum’at paling selesai bacanya, memang mau baca mbak?”

“Iiih mana mau mbak, mbak mau Paijo pijitin mbak, buat nggedein susu mbak”

“Eeh, ga ah, nanti susunya paijo kobel2 mbak marah lagi”

“Jooooo!! Pokoknya nanti mbak bilang apa nurut!”

“Iya mbak iya, nurut paijonya wes iya mbak”
“Hi hi hi, nah gitu baru anak baik, hi hi hi”

***

“Eh ma, pa, ternyata Paijo tuh baca2 disana gara2 pengen konsentrasi belajar mijit dr buku jilid 2nya, soalnya jilid duanya soal mijit erotis ma, pa”

“Pijit erotis gimana mbak Astrid?”
(Keluarga ini memang membiasakan memanggil mbak dan maa pada anak2nya, mungkin terbawa karena membahasakan begitu bagi pembatu2nya kali ya)

“itu pa, soal membesarkan penis dan menguatkan tegangan, soal mengatasi ejakulasi dini dan semacamnya lah pa, soal membesarkan susu dan mengencangkan kembali soal mengatasi keputihan macam2 pokoknya”

“Lha kalau begitu papa mau pijit ahhh”
“Mama juga aah biar tetap sexy hi hi hi”

“Iiih papa dan mama mesti kok, belum selesai laporannya ini”
“Ha ha ha, opo maneh nduk (nak) ?”

“Paijo itu selesai belajarnya minggu ini ma pa, belum kelar, kayaknya bahaya kalau belum kelar belajar terus disuruh praktek pa ma, gitu”

“Ha ha ha, iyo wes minggu ngarep (depan) aku jadi pasien Paijo dulu deh ha ha ha”

“Terserah ah, Astrid mau membesarkan bokong dan susu juga aah, biar sexy hi hi hi”

Kedua orang tuanya bengong

***

Dan ternyata, mbak Jum ikut mendengar obrolan Astrid dan kedua orang tuanya, dan seperti biasanya berita soal Paijo selalu trending topik di rumah itu, meluas sampai ke tetangga juga.

Belum selesai baca2 nama Paijo sudah terkenal sebagai dukun lemah syahwat, edan benar orang2 itu. Tini dan Srini pun mendengarnya, diam2 mereka punya rencana tersendiri, rupanya mereka berdua sudah kebelet benar merasakan dirojok tempiknya oleh kontol Paijo.

Mbak Jum punya obsesi lain, dia pengen Mas Dodik suaminya punya kontol Jumbo kaya Paijo juga soalnya. Kalau barang milik sendiri joss khan Mbak Jum ga perlu terpikir utk pake barang orang khan ?

Mas Dodik sendiri pengen punya kontol gedhe juga, sebenarnya bukan untuk menyenangkan istrinya, tapi ingin merojok Srini dan Tini yang sudah ogah sama mas Dodik, soalnya mereka ga puas dengan perabot mas Dodik yang kecil lagi tak tahan lama.

Yang pasti, seluruh isi rumah punya angan2 tersendiri dengan ilmunya si Paijo, mereka sebagian besarnya mendoakan keberhasilan Paijo dalam memperdalam ilmu pijit memijitnya sehingga mereka bisa ikut merasakan manfaatnya.

Pokoknya utk kali ini kompak seisi rumah mendo’kan keberhasilan Paijo. Bahkan memberikan support langsung, macam si Srini yang selalu membuatkan kopi dan pisang goreng buat Paijo kalau sedang membaca di pojok taman.

Atau si Tini yang suka mengambilkan bantal sandaran biar Paijo membacanya lebih nyaman dan masih banyak lainnya.

Paijo jelas senang diperlakukan semacam itu, keenakan malah sehingga setelah lewat hari minggu, Paijo masih juga baca2 disana sekalipun sudah kelar membaca, dia membaca lagi dari bab lertama lagi, mengulang bacaan soalnya Paijo sendiri takut kalau2 mbak Astrid tiba2 minta dipijit susunya.

Sebenarnya Paijo bingung mau menolak, makanya dia membaca lagi dan lagi bab2 yang khusus untuk urusan besar dan membesarkan. Sebab entah bagaimana, Paijo mulai merasa ada yang aneh ketika dekat perempuan, ada rasa birahi yang muncul dan ini membuat Paijo rikuh juga.

Takut dianggap ga sopan dan sebagainya, dalam bayangannya betapa nikmatnya dirinya bisa meremas2 susu mbak Astrid, cuma dirinya ga yakin kontolnya ga ngaceng, itu saja. Soalnya mbak Astrid dimata Paijo seolah ga suka kalau dia ngaceng, tapi kok matanya ngelihat kontolnya kalau ga suka ya? Berputar2 pikiran Paijo saat baca buku jilid 2 ini, jauh lebih sulit konsentrasi soalnya.

Akhirnya setelah baca selama seminggu dan 3x bolak balik baca, Paijo merasa dirinya sudah menguasai ilmu yang satu ini. Lagian Paijo sebenarnya belajarnya urut dari buku 1 dan bagian ini paijo sudah praktekkan kepada banyak orang, baik orang rumah dan tetangga kadang juga teman2 mbak Astrid dan mas Kresna juga.

Papa Astrid dan mama Astrid juga pernah Paijo pijit juga beberapa waktu lalu, sehingga soal urat dan syaraf dan bermacam2 urusan pijit memijit Paijo setidaknya paham betul 60-70% dan bagian buku ke 2 melengkapi pemahamannya sebenarnya.

***

“Mbak, Paijo sudah selesai baca buku nya, cuma masih belum berani pijit mbak dulu, takut soalnya”

“Takut apa jo?, hi hi hi”

“Takut ga bisa bener sama takut ngaceng mbak”

“Ha ha ha, Joooooo kamu ini kok ngomongnya saru gitu, hi hi hi iya mbak nanti saja kalau terbukti handal kamunya Jo, masa kamu dah uwel2 susuku ga jadi sexy khan rugi Jo, tapi kamu pertama kali mijitnya pijit papa dan mama dulu jo, mbak sudah bilang mereka soalnya”

“Waduh mbak…. Ampuun mbak ga berani Paijonya mbak”

“Pokoknya harus !!! Jelas Joooo?”
“Duh mbak, duh iya deh iya waduhhh”

“Hi hi hi, kamu nih waduh2 terus dari tadi sih hi hi hi”

***

“Ayuk ngger, kene mlebu kamar kene ngger, njur iki aku kudu piye ngger ?”
(Yuk nak, sini masuk kamar ini nak, terus aku harus bagaimana nak?”)

“Pertama dalem (saya) harus menjelaskan kepada bapak, pijitan ini harus dilakukan 4x pak dan dilakukan tiap 2 hari sekali paling lama 4 hari sekali, yang pertama membuka saluran darah dulu, bapak boleh tiduran ga perlu buka baju pak, tapi nanti pijitan ke 2 sd ke 4 bapak dipijitnya harus telanjang bulat pak, bagaimana pak?”

“Ngono yo ngger, (gitu ya nak) ya sudah aku nurut kamu saja, kalau begitu yang pertama di sofa sana saja ya”

“Monggo bapak”

Bapak Atmo, sang juragan duduk di sofa selonjor, Paijo mengambil kursi diletakkan di ujung sofa, kemudian mulai memegang kaki pak Atmo.

“Duuh enak ya nak dipijit disana, serr serr an rasanya nak di badan”
“Iya pak, tapi habis ini kalau bukunya benar rasanya bakalan sakit pak, ga papa ?”

“Ga papa nak, kalau memang harus begitu ya ga papa”

“Maaf pak bagian ini mulai sakit, bapak tahan ya”
“Ya nak ga papa”

Paijo pun konsentrasi sebentar mengumpulkan tenaga kemudian mulai memijit lagi.

“Waaaaddddooooooooowwwwwww”

Suara teriakan pak Atmo begitu membahana, mama Astrid, Astrid dan mas Kresna buru2 tergopoh2 datang masuk kedalam kamar.

Mbak Jum yang berada di dalam rumah induk ikut mendekat tanpa berani masuk kamar.

“Duuh jian ngger pijetanmu jian loro tenanan (dduh nak, pijatanmu benar2 sakit bener”
“Ngapunten (maaf) pak, dalem sampun sanjang kolo wau (saya sudah sampaikan tadi)”
“Iya nak, iya, lanjutkan saja nak”

“Duh pa, kirain papa kenapa2”
“Ha ha ha, duh ma pijetan Paijo bener2 ma, edan sakitnya, maaf ya ma bikin kaget”

“Saya lanjut ya pak?”
“Ya nak lanjut saja”

Sejurus kemudian, Paijo melanjutkan proses pemijatannya. Dan teriakan, jeritan serta kata2 makian membahana di rumah itu.

“Aaaaaaaaaaaarrrghhhhhhhh”
“Aasuuuuuuuuuuuu”
“Diampuuutttttt”
“Ancuuuuuuukkkk”
“Aaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhh”

Begitu jelas terdengar menembus tembok rumah induk saking kerasnya teriakan juragannya Paijo dipijit Paijo.

Semua yang mendengarkan mengkirik takut dan ngeri.
Semuanya.
Mbak Astrid, mama Astrid, Mas Kresna juga.
Semuanya termasuk para pembantu di dalam dan diluar rumah itu.

Dalam benak mereka Paijo seolah berubah wujud jadi monster yang super gila sadisnya dan sangat tidak manusiawi karena tega membuat juragannya menjerit sedemikian kencang terus menerus.

Setengah jam sudah pak Atmo dipijit dengan keras oleh Paijo, kemudian tiba masa relaksasi pemijatan. Pijatan dilakukan dengan cara berbeda dengan sebelumnya.

Pak Atmo rupanya berhenti menjerit dan suaranya tak terdengar lagi, lamat2 malah kemudian yang terdengar adalah suara dengkuran pak Atmo.

Paijo masih memijit pak Atmo sekalipun yang dipijit sudah tidur. Mama Astrid melihat suaminya tertidur sambil dipijat dengan begitu pulasnya. Belum pernah mama Astrid melihat suaminya tertidur segitu rupa, nampak wajahnya penuh kedamaian dan kelihatan segar.

Setelah hampir setengah jam, Paijo akhirnya menghentikan prosesi pemijatannya.
Wajahnya nampak kelelahan dan penuh keringat.

Kemudian Paijo berdiri dan mengembalikan kursi pada tempat semestinya, dan menghadap mama Astrid.

“Duh bu, saya minta maaf bikin bapak menjerit2 tadi membuat rumah berisik, soalnya kondisi bapak benar2 parah, setidaknya sudah 6 tahun bapak mengalami penyakit di organ seksualnya, alhamdulillah tadi saya sudah melancarkan peredaran darah yang tersumbat. Kalau boleh Paijo usulkan, bapak jangan dibangunkan dulu, biar saja bapak tidur disana bu. Demi memulihkan kondiai syaraf dan peredaran darah bapak yang selama ini tak berfungsi benar”

“Duh, kowe ki kok pinter tenanan yo ngger (duh kamu ini kok pinter bener sih nak) bapakmu ki wes 7 tahunanga bisa berdiri kontolnya, sudah kemana2 nak cuma ga berhasil, semoga kamu bisa nyembuhin ya nak?”

“Semoga bu, Paijo masih belajaran bu, cuma kalau boleh minta tolong, besok paijo mau cari bahan buat obat2an yang untuk diminum bapak, kepasar bu, cuma Paijo ga tahu tempatnya”

“Hi hi hi, nanti kamu sama mbak saja Jo, kepasar pagi2 sekali tapi, mbaknya siang harus ke kampus jo”

“Ya mbak siap, habis subuh saja ya mbak, biar masih lengkap bahan2nya di pasar”

“Iya, habis subuh jam setengah 6 saja ya jo, mbak tunggu di depan besok”
“Ya mbak, sekalian Paijo mau beli bahan2 buat jamu2 an buat mbak nanti, cuma uang Paijo tinggal dikit mbak gimana ya mbak?”

“Ha ha ha, kamu ini joooo… pake uang mas Kresna saja, beli bahan yang banyak Joo, aku pengen kamu pijit juga besok, tapi nyoba dulu ya, kalau sakit batal deh ha ha ha”

“Khan mas Kresna Kontolnya masih berfungsi khan? Kalau masih bagus ga sakit kok mas, ya kemeng atau njarem (ngilu) dikit lah”

“Ok Joo, ini uangnya Jo, ingat ya, beli2 beginian minta saja uangnya, jangan pake uangmu ya jo bangkrut kamu ha ha ha ha, besok malam giliran aku ya Jo”

“Eh nanti mama duluan yang dipijit ya ma, biar singset dan sexy, kalau sakit Astrid ogah ma, hi hi hi”

“Iya deh habis pijit mas Kresna kamu pijit ibu ya Jo, biar bapakmu betah dirumah”

“Duh baik bu, cuma kalau Paijonya tenaganya ga nyampe besoknya ga papa bu?, takutnya sudah habis tenaga Paijonya soalnya”

“Hi hi hi, ya sudah mending besoknya saja deh Jo, jangan lupa tapi ya Jo?”

“Baik bu”

***

Begitulah yang terjadi, semalam, subuh ini Paijo berangkat ke Pasar Minggu bareng mbak Astrid. Disana katanya lengkap soal bahan2 jamu2an. Dan benar saja, sebentar memudian Paijo sudah memborong banyak bahan2 jamu2an yang Astrid sendiri ga paham namanya.

Paijo paham semuanya, bukan saja karena dia hidup di desa dekat hutan selama ini, malainkan juga karena di bukunya dijelaskan secara detail bahan2 yang dibutuhkan baik bentuknya warnanya aromanya dan sebagainya.

Tepat sebelum jam 7 pagi, jamu untuk pak Atmo sudah siap.
Paijo mengantarkannya ke meja makan saat semuanya sedang siap2 makan pagi. Hari itu hari Sabtu sih soalnya, pada libur sehingga sarapannya dimulai jam 7an.

“Eh Jo, sini nak, makasih ya semalam bapak tidur pulas banget bangun2 tadi pagi lepas subuh pas kamu mau ke pasar tadi. Badan Bapak enak sekali Jo rasanya kaya ringan gitu, kepala bapak juga ga nyut2an lagi.

Satu lagi, tadi pagi kontol bapak sudah ngaceng tegak ha ha ha ha”

“Duh alhamdulillah pak, tapi jangan sampai isinya dikeluarkan ya pak dengan cara apapun bapak harus tahan. Kalau tidak nanti pemijatannya balik kaya diawal lagi pak”

“Welah dalah, aku kudu poso Jo? Padahal mau arep tak enggo langsung ha ha ha ha, yo wes Jo aku manut, sebab lorone mau mbengi (tadi malam) sik jian bener2 keroso nganti tekan saiki Jo, tobat aku lek kon loro2 maneh”

“Hi hi hi, tadi untung mama ga mau ya pa, kalau tidak cilaka papa, bisa jerit2 lagi hi hi hi”

“Ha ha ha, iya ma, papa sampai kaya mau pingsan nahan sakitnya”

“Oh iya pak, ini jamunya buat bapak untuk pagi, untuk siang dan malam nanti saya buatkan dulu pak, ini buru2 dibuat biar bapak minum dulu sebelum makan, nanti bapak jangan makan dulu, tunggu ½ jam dulu ya pak”

“Oalah jooo joo, matur suwun yo nak (terima kasih ya nak) katanya kamu mau belikan bahan jamu pakai uangmu ya kemaren? Sini Jo, semua keperluanmu ngomong saja jangan diam ya nak, jangan pake uangmu ya, lha nanti si mbokmu oleh kiriman dari kamu apa kalau habis buat begituan ?”

“Iya pa, Paijo memang njengkelin kok, tadi beli minyak macem2 buat urut pake duitnya pa, ma, ga mau diganti sama mbak Astrid pa”

“Duh Jo, ngger (nak) kowe ojo wani2 (jangan berani2) nentang mbak mu yo (melawan mbak kamu ya), wes ra sah mikir aneh2, asal butuh kamu minta saja ya nak?”

“Tuh dengar Jo?”

“Ya mbak, bapak, duh Paijo malu soalnya beli ini itu banyak minta2 terus, baru kemaren Paijo dibelikan baju juga sama ibu, apalagi Mbak Astrid belikan tanaman mahal lagi buat bonsai, mas Kresna beliin mesin2 alat yang Paijo pengen. Paijo malu makanya Paijo untuk yang mampu beli sendiri Paijo beli sendiri, maaf”

Mama langsung berdiri memeluk Paijo, “duh nak, baik bener hati kamu, tapi kamu jangan pikirkan itu ya nak, papa mama mbak Astrid dan mas Kresna ikhlash kok, kami suka kamu bisa maju belajar nak, besok2 kamu ga usah mikir aneh2 ya? Kami semua sayang sama kamu nak? Ikhlash”

Mama Astrid menangis haru memeluk Paijo.
Paijo yang merasa rendah diri, segera duduk simpuh, menyembah kaki mama Astrid.

“Du bu, bapak, mbak Astrid dan mas Kresna, saya berterima kasih banget, paijo sudah bisa belajar banyak ya berkat semuanya membantu dan memberi kesempatan untuk Paijo bisa belajar. Paijo ga akan mbantah lagi dan pasti akan nurut sama bapak ibu, mbak Astrid dan mas Kresna”

“Lah dalah, sini kamu duduk sini, jangan dibawah” ibu menarik Paijo dan menuntunnya duduk dimeja makan bersama keluarga juragan Atmo.

“Ha ha ha, yo wes Jo, mengko awan bantu2 aku mbongkar mesin motorku yo? Kamu nih jangan rendah diri kenapa sih? Mas mau juga kok ngajari bongkar2 motor mobil juga, asal kowe gelem belajar mas bakal ngajari sampai mana saja, dan kamu jangan mikir alat2 semuanya dari mas Jo, pokoknya jangan berhenti belajar. Itu yang mas suka dari kamu Jo, belajar dan mas akan dukung kamu sampai kemana saja jo”

“Makasih mas Kresna, mbak Astrid, makasih”

“Hi hi hi, untung kamu sebut aku Jo, aku dulu soalnya yang ngajari eh maksa kamu belajar soalnya hi hi hi”

“Iya mbak iya, mbaknya sadis soalnya jadi dulu Paijo takut tapi alhamdulillah Paijo bisa banyak hal sekarang”

“Ha ha ha ha, kowe iki wesi tho karo mbak mu Astrid ha ha ha”

“Nuwun inggih pak (iya pak) sadis soalnya lagian marah2 mulu pak”

“Ha ha ha ha syukurin Jooo. Ha ha ha biar kamu ada yang maksa belajar soalnya ha ha ha”

“Hi hi hi biar sadis juga asal baik hati khan jo?”

“Lha mana ada sadis baik hati mbak “

“Ha ha ha wes wes (sudah sudah) bapak mules lihat kamu berdua tengkar ha ha ha”

Dan semuanya ceria dan penuh canda gurau. Paijo sekalipun lugu tetap saja suka protes dengan mbak Astridnya si dewi kwan im yang sadis.

***

Bersambung

Daftar Part