. Buku Lawas Part 7 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 7

0
310
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 7

Buku Pijit 01

Pengetahuan itu kadang diilhamkan turunnya kadang dituntut pula dengan belajar, dan yang paling menarik adalah kalau pengetahuan itu datang dari jiwa yang bergembira

***

Iseng2 itu lumayan lho kalau ditekuni, seperti si Paijo yang awalnya terpaksa kemudian suka baca dan lanjut suka iseng baca2 lagi yang seru2, macam komik apalagi komik macam detektif conan yang isinya ada macam2 pengetahuan populernya. Entah siapa yang nulis, tapi siapapun dia pastilah orang2 yang memahami banyak hal baik yang bersifat populer ataupun yang bersifat ilmu alam yang rumit.

Membaca komik detektif conan, paijo merasa banyak yang dia tak mengerti namun dia tergugah untuk mengerti lebih dalam bermacam2 ilmu/pengetahuan yang disebut di dalam komik tersebut.

Itulah sebabnya Paijo menjadi semakin kutu buku, tidak saja kerena gemar membaca tapi lebih kepada karena didorong oleh keingin tahuan yang meletup2 dalam dirinya.

Itulah sebabnya Paijo lebih suka mojok setelah kewajibannya selesai ditunaikan. Bertumpuk buku lawas yg ada disana habis dibacanya dan membuat Paijo semakin ingin menggali terus menerus apa yang ada di buku2 lain yang masih buaaaaanyaaak yang belum dibaca.

Lha paling yang sudah dibaca hanya 1-2 % saja dari koleksi buku yang ada di gudang, meski sudah 8 bulan dia mulai membaca. Uang Paijo semakin banyak mengalir deras untuk membeli alat2 yang ingin dia punya.

Ada solder, alat2 pertukangan, mesin2 kecil macam mesin bor dan gerinda. Pokoknya alat2 Paijo sekarang sudah banyak sekali.

Oleh mbak Astrid dia pernah diajak naik bus trans Jakarta menuju banyak destinasi menarik di Jakarta. Sehingga Paijo sudah beberapa kali keluar rumah sendiri hanya untuk membeli alat2 yang diinginkannya.

HP sekarang dia juga punya, Android merk China yang sekarang mewabah dan murah harganya.Paijo tak harus beli paket data, di rumah itu Wifi nya kenceng soalnya.

Soal main catur ?

Setiap malam minggu pastilah itu, dengan catatan ndoro kakung tidak sedang pergi kondangan atau apa.

Dan selalu skornya 1-1, diawal babak selalu paijo menang. Setelah paijo telusuri, ternyata ndoro tuan selalu main sesuai dengan teori yang ada di buku yang mengulas pertandingan2 besar sejak tahun 60an sd tahun 90an. Buku itu ada di gudang, dan paijo gemar membacanya dan merenungkan setiap langkah2nya.

Barulah Paijo tahu, dengan demikian ndoro tuan bisa memeriksa pelajarannya melalui babak ke-1 guna melatih cara bermainnya.

Di babak ke-2 selalu saja Paijo kalah karena cara main dan langkah2nya tuan ndoro sangat bervariasi dan luar biasa, tak ada dibuku, sehingga dengan cara itu seolah Paijo dilatih menggunakan otaknya secara murni.

Babak kedua inilah yang berlangsung sengit, kadang lamanya lebih dari sejam soalnya. Paijo sendiri kadang berfikir lamaaa sekali sebelum mengambil langkah. Rata2 di bulan ini, pada langkah ke 40 Paijo menyerah kalah.

Jauh lebih baik dari sebelum2nya diamana pada langkah ke30an Paijo sdh menyerah kalah.

Yang pasti ndoro tuan sangat senang dengan perkembangan kemampuan Paijo. Sampai suatu hari ndoro tuan bilang

“Ngger sesuk awal bulan awakmu tak ajak dolan nang koncoku yo ngger?”

(Nak awal bulan kamu tak ajak main kerumah temanku ya nak)

“Lho kok ngajak saya tuan, ada apa memangnya sampai saya diajak?”

“Mmmm temanku itu ahli bonsai, kalau bisa kamu pilih satu buah bonsaimu yang sudah setengah jadi ke sana minta nasehat kepada beliau”

“Oh ya tuan, terima kasih sudah memberikan kesempatan saya untuk belajar bonsai pada ahlinya”

“Ha ha ha iya, ga papa kalem saja Jo. Oh ya tadi kamu dibelikan baju sama mama dan astrid kemarin sudah dicoba ?”

“Iya tuan, terima kasih, bajunya bagus2 ada kaosnya lagi terus celana jin juga saya malu tuan, lha saya ga bisa bayar uang saya habis soalnya”

“Hussssh kok pake bayar, itu dibelikan gratis Jo, besok ke temanku pakai baju itu ya? Terus uangmu habis buat apa saja Jo?”

“Mmm anu, paijo pengen belajar nyolder buat radio tuan, terus nyicil beli komponennya belum jadi sih, sulit soalnya”

“Ha ha ha, kalau gampang semua orang pasti bisa Jo, ya sudah nanti akuntambahi duitmu buat beli alat2 macem2”

“Ya jangan tuan, paijo sudah banyak merepoti disini, paijo malu minta2 nanti saja kalau gajian paijo nambah2 alat lagi.”

“Ha ha ha kok mesti kamu nih menolak rejeki, ora ilok kuwi, ha ha ha, kamu jangan panggil tuan ya nak, bapak sama ibu saja ya nak”

“Duh mboten wantun ndoro, mundak kualat”

(Duh ga berani tuan, bisa2 kualat nanti)

“Ha ha ha ora2 sing ngongkon ngono aku kok, ora popo ngono kuwi ra bakalan kualat”

(Ha ha ha ga papa kaya begitu itu, khan yang nyuruh saya, kalau yg nyuruh saya ga bakalan kualat lah)

“Iya pak, terima kasih”

Sejak saat itu Paijo memanggil Bapak dan Ibu pada papa mama Astrid.

***

Suatu ketika Paijo menemukan beberapa buku lusuh yang tebal ada judulnya “IKHTISAR PIJIT MEMIJIT JILID I” ya semuanya ada 3 jilid tebal2 menggunakan bahasa melayu tempo dulu.

Membacanya saja pening kepala Paijo karena banyak hal yang dia tak pahami terutama istilah2 yang digunakan dalam buku tersebut. Perlahan seperti biasa Paijo mencarinya di google istilah2 tersebut.

Memang tak seperti cara awal dia belajar mnggunakan catatan dan kamus, sejak punya HP paijo lebih suka menggunakan Google tapi tulis menulis nya tetap ditulis. Kata mbak Astrid menulis itu setengahnya menghafal, setengahmya lagi belajar memahami makna.

Seperti biasa Paijo takluk bener sama mbak Astrid, apa saja perintahnya pasti dilaksanakan termasuk tulis menulis. Gimana tidak hampir tiap hari di check sama mbak astrid catatannya, kalau kosong ga ada tambahan catatan hari itu, kena semprot habis2an si Paijo.

Dibilang malas belajar lah, banyak main game lah macam2 sampai diancam HPnya dibuang kalau ga ada catatan. Ya Paijo takut lah. Adalagi ancaman yang mengerikan konyolnya bakalan dipotong habis kalau ga mau belajar.

Dan lucunya Paijo benar2 takut dan tunduk dengan mbak Astrid.

***

Suatu ketika, pernah bapak dan ibu mbak Astrid tiba2 masuk ke gudang buku, sebenarnya hal yang biasa mereka berdua keliling rumah menyapa para pekerjanya atau sekedar memeriksa kebersihan kamar2 dan halaman belakang.

Mereka berdua trenyuh melihat Paijo duduk ndeprok di pojok ruangan yang terang karena ada jendelanya. Asyik membaca dan kemudian mencatat entah apa yang dicatat.

Begitu seriusnya sehingga tak mengetahui kalau papa mama mbak Astrid masuk gudang buku dan melangkah mendekatinya.

“Jo, belajar opo tho kowe iki sajak e kok asyik tenan”

(Jo, belajar apa sih kamu kok kayaknya asyik banget)

Kontan Paijo terlonjak kaget

“Eh lah dalah, ngapunten dalem mboten mireng kolo wau, duh ngapunten ndoro”

(Eh lah dalah, maaf saya tidak dengar tadi itu, duh maaf tuan)

Itu buku tebal paijo sampai terlempar keatas saking kagetnya dan saat dia duduk simpuh bukunya jatuh mengenai kepalanya.

“Ha ha ha, kowe ki jan kagetan tenan (kamu ini kagetan beneran), Jo jo, itu buku apa yang kamu baca ?”

“Oh, tadi beberes sambil atur2 bukunya pak, kata mbak Astrid banyak yang masih salah dan harus diperiksa, kemudian saya nemu buku ini pak, isinya tentang piji memijit pak”

“Njur nyopo nyatet kowe Jo?”

(Terus ngapain nyatet2 kamu Jo)

“Oh itu perintah mbak Astrid pak bu, kalau ga nyatet2 bisa2 HP paijo dibuang terus paijo dihukum pake disunat habis kata mbak Astrid”

“Ha ha ha, cah gemblung. Ma, coba ambil catatan Paijo itu isinya apa saja”

Untungnya catatan itu bukan buku yang pertama yang isinya seputaran kontol dan sebagainya. Buku itu sudah buku ke 20an lah kira2 saking seringnya Paijo nyatat.

Ada tulisan soal elektronik, tanaman, alat2 dan macam2 istilah2 yang memang sulit diartikan orang awam. Paijo memang sudah bertransformasi menjadi orang yang kaya ilmu sekalipun pada tataran bawah.

“Terus belajar ya Jo, kalau kamu ketahuan ga nulis2 lagi sama mbak Astrid, ga cuma kontolmu tak sunat ngepok, sikilmu bakalan tak buntungi sekalian ha ha ha ha”

“Isssh papa nih kalau guyon ga boleh keterlaluan lah, masa niru2 Astrid”

“Ha ha ha, terbukti berhasil khan dia ma, ha ha ha”

“Eh Jo sesuk awakmu njaluk tuku mejo gawe belajar nnang mbakmu yo, belajar ndeprok (sambil duduk dibawah) gitu ga baik, gampang capek”

“Duh pak, mana berani Paijo minta2 macam2, dibolehin baca2 disini saja sudah syukur Paijo pak, terima kasih pak bu”

“Hi hi hi Jo, kalau dikasih tahu bapak mbok ya nurut kenapa? Nanti sekalian hidungmu aku potong kalau ga nurut sama bapak”

“Duh ibu, kok jadi sadis gini semua sama Paijo, ya bu Paijo bakalan nurut bu, iya bu ga bakalan mbantah lagi sama Bapak”

“Hi hi hi, ya gitu jadi anak baik dan nurut ya Jo, nanti Ibu kasih hadiah baju lagi, eh kamu suka yang mana Jo?”

“Duh bu, maaf saya ga berani minta2 bu, soal baju semuanya suka bu, apalagi yang celana jin sama kaosnya yang biru bu, enak dipakai dan masih bagus bu, ga usah dibelikan baju bu, hidung saya jangan dipotong bu. Ampun bu”

“Ha ha ha, Jo jo, kamu itu kalau ga mau dibelikan baju artinya ga nurut, sikilmu beneran bisa2 tak potong lho jo”

“Duh paak aaampuun pak, jangan pak, iya bu, Paijo mau dibelikan baju yang bagus2 bu yang banyak bu, ammpun pokoknya asal jangan hidung atau kaki dipotong bu pak”

“Ha ha ha ha, iya jo iya, balajar yang rajin ya kamu, terus minggu besok kita pergi ke temanku jo, bonsainya siapin ya jo pake baju baru yang bagus jo, nanti mas Kresna bapak suruh atur2 tempatmu belajar disini”

Dan Paijo pun menyembah2 kepada bapak ibu mbak Astrid karena kebaikan2 keluarga mereka kepada nya sudah sangat banyak sekali

***

Dan besoknya Ruangan atau Gudang buku sebelah pojok tempat Paijo belajar disulap habis dengan menempatkan bekas meja belajar Mas Kresna dan ada lemari kaca buat pajangan mbak Astrid yang ga kepake untuk nenyompan alat2 dan macam2 barang buatan atau bahan praktek milik Paijo ditempatkan.

Paijo benar2 malu dan berterima kasih pada keluarga tuannya itu, benar2 kebaikan mereka sangat banyak dimata Paijo.

Kebaikan mereka dibayar dengan ketekunan yang lebih dari biasanya. Gudang Buku sudah menjadi tempat yang nyaman buat membaca dan belajar. Apalagi ketika mbak Astrid menambah kan sofa dan meja buat membaca buku sambil santai.

Mas Kresna juga mulai suka nongkrong disana membaca2 buku2nya. Bapak dan Ibu juga suka disana, karena selain bersih gudang buku itu menjadi tempat yang nyaman buat belajar atau sekedar membaca.

Mbak Astrid sering juga bawa teman2nya belajar di Gudang buku karena memang tempatnya nyaman, apalagi bagian terasnya yang menghadap ke taman belakang sudah disulap oleh Paijo menjadi taman yang asri dan sejuk dipandang mata, terasnya juga terdapat beberapa bonsai bentukan baru hasil stekan tanaman lama yang dulu dibeli.

***

Suatu ketika mas Kresna pulang dengan kaki pincang karena terkilir saat main futsal bareng teman2nya. Kakinya bengkak besar dan memerah.

Waktu itu Paijo sedang menyiapkan bonsai yang akan dibawa ke teman bapak.

“Waah mas Kresna itu kenapa kakinya mas? Sampai biru merah kayak begitu?”

“Keseleo Jo, digaprak koncoku (ditendang, lebih tepatnya kena benturan kaki dan kaki saat berebut bola, temanku)”

“Waaah mas, coba duduk sini sebentar, Paijo coba periksa ya mas, masnya diam dulu”

“Waah ini parah mas, Paijo coba urut ya mas, sebentar paijo ambil minyak urut nya sebentar”

Setengah berlari Paijo masuk ke gudang Buku mengambil minyak urut yang dia coba buat sendiri sesuai resep di buku.

Hampir saja Paijo menabrak bapak dan ibu kalaunga hati2 tapi entah bagaimana paijo nampak serius dan buru2 untuk sekedar minta maaf.

Suatu hal yang aneh, makanya Bapak Ibu dan Astrid ikut berjalan dibelakang mengikuti Paijo.

Sampai di depan dilihat oleh mereka Paijo sedang duduk dibawah memegang kaki mas Kresna.

“Tahan ya mas, ini agak sakit soalnya insyaAllah bisa sembuh kok mas, tahan ya mas”

Begitu selesai Paijo berbicara tiba2

“Aaaaaaaahhhhhhhhhhhh”

Mas kresna menjerit, suaranya lantang mambahana dan mengejutkan semua orang.

Tapi Paijo tetap tenang dan sangat celatan melakukan pengurutan.

“Nah coba mas digerakkan”

“Haaashh hasssh sebentar duuh sakitnya Jooo, ehhh kok langsung enak jo? Wah kamu hebat jo bisa ngurut begini ces pleng banget

Ha ha ha makasih ya joo, sakitnya tadi kamu bategh benar2 kebayar joo, makasih ya Joo”

“Sama2 mas, sebentar ini musti dibalur mas dan dibalut biar ga mencelek lagi engselnya, tapi duuh nunggu bentar ga papa mas, soalnya Paijo harus bikin dulu balurannya mas. Masnya diam disini ya gapapa khan jangan bergerak dulu mas, Paijo ga lama kok”

Kemudian Paijo menggali tanah menjebol bebrapa tanaman serta membawanya ke dapur.

“Mbak Jum maaf bisa pinjam cobek dan ulegannya, saya mau buat baluran buat mas Kresna Mbak, mas Kresna kakinya bengkak soalnya”

“Eeh jo. Tuh disana cobek dan ulegannya, duh kamu bisa bikin obat2an to Jo?”

“Ha ha ha ga tahu mbak, ini juga mas kresna Korban pertama saya ha ha ha, pokonya dicoba saja”

“Lha dalah mengko lek ra wara njur piye (lha dalah, nanti kalaunga sembuh bagaimana?)”

“Ya setidaknya saya khan sudah usaha, lagian sakitnya mas kresna agak parah mbak, kalau ga segera ditangani bisa bahaya, nanti baru kalau ga yakin masih bisa ke dokter kok mas kresnanya mbak.”

“Eeh kamu bisa mijit beneran Jo?”

“Baru belajar mbak, kan tadi sudah saya bilang, kalau mas kresna pasien pertama saya mbak, ha ha ha, dah ya mbak saya harus cepat2 balur mas kresna, nanti cobeknya biar saya beresin setelah ini ya mbak”

“Oooh gitu tho, ya sudah urusan cobek gampang mbak yang akan beresin sana kamu sembuhin mas kresna kasihan kalau lama2”

“Dduh mbak, makasih ya mbaaak”

“Iya sama2”

***

Sejurus kemudian mas kresna bisa jalan2 dengan entengnya, sakitnya sudah hilang berganti rasa hangat di engsel kakinya.

“Jo makasih ya, waduh kamu benar2 hebat jo, bisa mijit beginian. Tapi sakitnya waktu kamu tarik tadi Jooo…. Ampun2nan bener jo. Ha ha ha kalau aku cewek pasti dah mewek jo”

“Iya mas, makanya Paijo berani megang mas, soalnya kalau misalnya mbak Astrid yang begitu, Paijo ga berani mas, takut disunat ngepok Paijo nya, soalnya Paijo tahu sakit banget itu, lha Paijo pernah digituin waktu dulu keseleo main bola ha ha ha, maaf ya mas kalau tadi sakit”

“Ha ha ha iya Jo iya ga papa, kalau Astrid sakit terus kamu apain?”

“Ya disuruh ke dokter saja mas, selamet buat Paijo nya ha ha ha haaaaddduh kok aku dijewer mbak, dduh mbak sakit mbak”

“Kamu ini omongin orang seenaknya, pokoknya kalau aku keseleo ya kamu obati kalau ga mau tak sunat ngepok, kalau sakit tak sunat ngepok, makanya belajar gimana caranya ga sakit”

“Aaduuuh mbaak iya mbak iyaa, sakit mbak iya mbak”

“Hi hi hi, makasih ya Jo, maaf dijewernya sakit ya, kalau kurang boleh nambah kok Jo”

“Duh mbaknya mesti kok sadis banget, iya mbak jangan nambah mbak sudah mbak”

“Ha ha ha, Joo Astrid kamu kok kaya anjing dengan kucing sih, jo nanti aku kamu urut ya yang enak biar seger”

“Waduh pak, iya pak, tapi kalau sakit ga disunat ya pak waduh”

“Kenapa Jo?”

“Duh bapak sama mbak Astrid sama sadisnya, ancamannya sama2 disunat ngepok soalnya”

“Ha ha ha jooo jooo”

Memang paijo itu sesuatu banget.

***

Bersambung…

Daftar part

Cerita Terpopuler