. Buku Lawas Part 5 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 5

0
326
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 5

Bonsai Menggila

Manusia seringkali keliru menilai sesuatu sebelum semua data lengkap, kadang proses yang lama juga menjadi masalah tersendiri bagi yang suka menghakimi apa yang mereka lihat sesaat, tapi itulah manusia dan itu manusiawi

***

Sebulan setelah pertama kali Paijo memotong-motong pohon2an dan membentuknya, jadilah taman samping rumah begitu indahnya, rupanya tangan Paijo memang dingin dalam hal berkebun.

Semuanya yang dia pegang jadi hampir 100% sama plek dengan contoh yang ada di gambar.

Papa dan Mama Astrid begitu senangnya.
Mas Kresna sampai tak percaya si paijo yang lucu itu punya bakat luar biasa dalam mengolah taman dan tanaman.

“Mbak Jum, tolong panggilkan si Paijo kesini, cepat ya”

***

Jarang2 ndoro tuannya mau berbicara dengan pembantu level bawah seperti si Paijo. Seolah semuanya selalu lewat jalur benjenjang, dari ndoro tuan ke ndoro putri ke mbak Astrid atau mas Kresna ke dirinya baru tersampaikan ke pembantu2 dibawahnya.

Bertahun seperti itu dan saat ini tiba2 tuan ndoronya memanggil si Paijo dan dia tak tahu apa2 sama sekali.

Dan semua yang berada di luar kebiasaan sungguh sangat menakutkan bagi siapapun yang mengagungkan kebiasaan atau budaya.

Dan benar saja Mbak Jum benar2 takut akan ada apa2 dan itu lah yang membuat secepat kijang dikejar harimau melompat berlari menuju gudang buku yang terletak tersembunyi di belakang rumah.

Dia merasa harus secepatnya mencari dan membawa si Paijo menghadap, pasti ada apa2 disini, pasti.

BRAK….

Mbak Jum membelalakkan matanya, dilihatnya si Paijo masih telanjang bulat tanpa sehelai benangpun, kontolnya seolah semakin membesar dari sejak dia mengulumnya.

“Paijoooooo, kamu ngapain ?”

“Eeh, mbak Jum aku baru mandi tadi habis mengurus taman keringetan dan bau, makanya aku mandi, ada yang salah?”

“Cepat pakai bajuuuuu!!! Kamu dipanggil ndoro tuan cepet !!!”
“Iya sabar mbak Jum, ini juga sedang pake baju”
“Cepeeettt!!!”
“Iya mbak iya”

BRAK…

Pintu ditutup, dan Paijo seperti biasa tetap dengan kecepatannya dan kebisaaanya mengenakan pakaian.

Tak peduli orang mau marah, tak peduli orang mau kheki sekalipun.
Itulah dia. Paijo.

Butuh 10-15 menit baginya untuk mengenakan pakaiannya. Dan butuh 10-15 menit untuk menyisir rambutnya.

Baru setelah 30 menit dipanggil tadi, Paijo benar2 menghadap ke Tuan Ndoronya.

***

Begitu menghadap Paijo seperti biasa duduk simpuh dan menyapa

“Ngapunten ndoro, benar saya dipanggil?”
“Ha ha ha, jian kowe iki sampek arep turu olehe aku ngenteni awakmu, nang ngendi wae awakmu ki mau engger?”

“Ngapunten ndoro, dalem wau taksih adus keramas ndoro?”
“Lha gek nopo adus keramas ngger”
“Soale wau dawuhe ndoro mbak Astrid ben ora mambu sengik ngoten ndoro”
“Ha ha ha ha, Astrid bener kowe ngomong ngono kuwi nduk? Ha ha ha, mbak mu ki koyo2ne mung guyon wae kok ha ha ha”

“Papa kok malah ketawa sih, kasihan tuh si Paijo, hi hi hi, yo wes bar adus khan dadi ngganteng yo pa?”
“Ha ha ha iyo ngger awakmu asline ngono ngganteng, iki gawe awakmu bek menowo butuh nggo tuku2 liyane mengko nang toko”

“Duh ndoro dalem sampun angsal gajian kolo wongi, sampun ndoro mboten usah nambahi malih, artos kulo sampun cekap, nanging mawi angsal nyuwun, dalem nyuwun angsal tilem teng gudang buku nganti saged moco sedoyo ne buku teng mriko ndoro”
(Duh tuan, saya sudah dapat gajian kemarin, sudah tuan ga usah nambahi lagi, duit saya sudah cukup, tapi kalau boleh minta, saya minta diijinkan tidur sebosannya di gudang buku, supaya saya bisa baca semua buku yang ada disana)

“Ha ha ha, iki duitmu ra ilok ra diterimo yo ngger, soal turu nang gudang buku, yo ra popo lek awakmu seneng moco nang kono, coba en yo moco buku catur e ngger, aku butuh konco main catur soal e”
(Ha ha ha ini duitmu, ga pantes kalau ga diterima ya nak, ya ga papa kalau kamu suka baca disana, cobalah baca2 buku catur ya nak, aku butuh teman main catur soalnya)

“Duh ndoro, dalem bingah sanget sampun dipun wenehi ijin tilem teng gudang buku, nggih dalem mengke belajar buku catur ingkang sanget, sejatine dalem sampun tingang minggu belajar catur ndoro”
(Duh tuan, saya sudah bahagia banget telah diijinkan tidur di gudang buku, iya saya akan belajar buku catur yang beneran, sebenarnya saya sudah tiga minggu belajar catur tuan”

“Ha ha ha, tenane, suk malam minggu temani aku main catur ya nak?”
“Ya tuan, saya akan coba bisa main dengan tuan”

“Yo sudah sana duitnya disimpan kalau2 besok kamu butuh sesuatu lagi, itu mbakmu Astrid sudah nungguin, nanti hati2 ya dijalan”
“Ya tuan”

***

Hari itu Paijo pergi ke toko khusus perlatan taman yang terlengkap di kotanya, luar biasa pemandangan diluar bagi Paijo yang memang tak pernah pergi2 kemana2.

“Hey joo, kenapa kayak orang bingung?”
“Haah, itu gedung kok ya tinggi2 banget ya, sampai ndangak (menengadakan wajah) aku masih sulit lihat puncaknya mbak”
“Ha ha ha, ini jakarta joo, semua kemajuan jaman ada disini, ya jalannya tumpuk2 ya gedung2nya yang tinggi ya mobilnya yang bagus2 jo”
“Iya mbak, betulan gasalah mbak”

“Ha ha ha, eh cerita dong waktu diemut kontolmu sama Mbak Jum”
“Ah si mbak Astrid ini aneh2 kok, masa disuruh cerita begituan sih, risih aku mbak, lha wong pas aku mengangin baju ujug2 (tiba2) mbak Jum jongkok dan megangin kontolku mbak, katanya :

“Kok bisa gedhe gini diapain sih jo”
Gitu mbak habis itu kontolku diemut emut kaya ngemut permen mbak”

“Ha ha ha terus kamu keenakan jo?”

“Waduh mbak, geeliiinya itu tapi mau gerak takut kontolku digigit putus lagi sama mbak Jum”

kisahmalam

“Ha ha ha ha, aduh jooooo kamu nih umurmu berapa sih sebenarnya ?”
“Waktu berangkat ke Jakarta kayakny sih masih 14 tahun mbak, jadinya sekarang ya 15an lah mbak, kenapa mbak?”

“Dah ga papa, tadinya tak pikir kamu itu dah 19 tahunan lebih, secara badanmu kan dah tinggi besar kontolmu juga dah besar juga sih, tahunya masih 15 tahun, ya sudah ga papa, kamu belajar yang giat ya, baca2 semua buku di gudang buku biar pinter.”

“iya kali ya mbak, soalnya teman2 Paijo ada yang sudah lulus SMA sih mbak, ada yang masih SMP karena ga naik kelas 3x Sd sekali SMP 2x , waktu berangkat Paijo sempat nanya dia umurmu berapa? Jawabnya 14 tahun ya Paijo ikut dia saja biar lebih mudaan. ya mbak Paijo pasti belajar terus, makasih sudah diajari membaca dengan pake kamus mbak, Paijo sudah bisa membaca buku2 bahasa inggris sekarang meski masih sedikit2 mbak”

“Syukurlah Jo, nanti kamu kalau milih alat yang bagus2 mutunya ya biar awet, biar mbak yang bayar. Habis itu kita beli sekalian tanamannya yang buat praktek bonsai ya, deketan soalnya tempatnya jo eh jadi umurmu 15 itu ngawur Jo ? Jadi sekarang tuh 18 tahun malah boleh jadi 19 tahun jo?”

“Paijo ngikut mbak gimana baiknya mbak”

“Duh. Modyar aku joooo”

***

Entah kenapa, sejak Paijo baca2 buku macam2 entah buku pelajaran entah majalah entah apapun jenis bukunya, Paijo sekarang agak nyambung kalau diajak bicara. Kosakatanya lumayan banyak dan bervariasi.

Sesekali Astrid menyelipkan kosa kata bahasa inggris, Paijo juga ngerti. Hampir 2 bulan, Paijo membaca dan membaca buku di gudang buku, siang malam kalau senggang pasti membaca membuatnya memiliki kemampuan yang cukup bertambah secara luar biasa dibanding saat pertama kali datang.

***

Di toko peralatan tanaman di seputaran Ragunan, Paijo gelap mata, seolah pengen membeli semua peralatan selengkap2nya, namun harga2 yang tertera cukup mahal membuatnya berfikir keras mengkalkulasi uang yang dimilikinya.

Berkali2 setelah dihitung barang yang diambil dikembalikan ke raknya lagi. Begitu seterusnya sampai Astrid bingung dengan tingkahnya. Apalagi ketika melihat Paijo dengan wajah sedikit sedih hanya membawa 4 alat yang setelah dipikir2 dan dihitung2 lagi cukup dengan nilai uangnya.

“Lha Jo, kanapa cuma beli segini?”
“Duh mbak mahal2 peralatannya ya, ini sudah pake semua uang Paijo cuma cukup 4 alat ini, tapi ga papa deh, Paijo nanti nabung lagi deh”

“Duh joooo, khan mbak sudah bilang kamu pilih saja butuhnya apa, nanti mbak yang belikan buat kamu”
“Ga usah mbak, kasihan mbak kalau habis uang banyak buat Paijo, nanti mbak beli tanamannya saja ya mbak, cukup kok pake ini, nanti paijo coba akal2in deh”

Astrid tahu kalau Paijo merasa ga enak dengan semua kebaikan nya, dan dia mencoba mengikuti kemauan si Paijo, apalagi mendengar Paijo mau ngakal2in soal kekurangan alat. Setidaknya Paijo sudah berfikir lebih jauh tak tergantung dengan peralatan pabrikan.

Dan Astrid ingin Paijo berkembang lebih jauh dengan pola pikir yang sudah bagus itu, semiga saja benar.

***

Hari itu Astrid dan Paijo pulang sore menjelang maghrib, bagasi belakang pemuh dengan tanaman dan peralatan dan pot yang diborong oleh Astrid.

Setidaknya Astrid membeli 20 tanaman bakal untuk dijadikan bonsai dan pot2nya berikut tanah dan pupuk sesuai dengan yang dibutuhkan oleh Paijo.

Papa dan mama Astrid serta mas Kresna menyambut kedatangan mereka dengan senang, berlima mereka mencoba mengatur tata letak pot dan tanamannya di teras samping dan depan biar besok Paijo tinggal menanam dan merawatnya.

Namun anehnya selama itu Paijo kelihatan murung saja. Papa Astrid mendekatinya, “ono opo tho ngger (ada apa tho nak?) Kok kayaknya ga senang gitu?”

Astrid menyela, “Itu Paijo tadi cuma beli 4 alat nya katanya mahal2 habis duitnya pa”

“Eh mbak Astrid bukan itu mbak, anu ndoro, Paijo minta maaf, keinginan Paijo ternyata mahal2 banget ya, mbak Astrid habis duit banyak tadi buat beli pot sama tanamannya, maaf ya ndoro kirain tanamannya murah, soalnya di desa Paijo tanaman beginian gampang dicari di pinggir hutan cuma pake Cangkul saja. Maaf ya tuan paijo merasa bersalah, soalnya keinginan Paijo telah menghabiskan banyak uang”

“Lha dalah ngger, duh nak, kamu ga usah mikir soal duit ya, nanti kalau bagus hasilnya yang seneng khan semuanya tho, dah nanti kalau kamu pulang ke desa, kamu coba cari yang lebih bagus dari ini buat oleh2 ya nak”

“Hi hi hi kirain apa tho Joooo, mbak sampai bingung tadi pengen balik ke toko alat buat beliin alat yang ga kamu beli, tahunya cuma soal tanaman dan potnya. Gini saja ya Jo. Ini tanaman punya mbak Astrid kamu dipinjami mbak buat belajar ga usah mikir uangnya, wong punyaku kok, nanti kamu ganti rugi pake tanaman dari desamu gimana ?”

“Ha ha ha, nah gitu Paijo senang mbak jadinya ga kebebanan sama harganya yang selangit sampai juta2 duh Paijo kalau ga gini ga bakalan bisa tidur mbak, matur suwun mbak”

“Yo wes, kowe mlebu nang njero kono (ya sudah kamu masuk ke dalam sana) besok pagi2 kamu harus sudah mulai belajar membuat bonsai ya, ga boleh malas apalagi bosan Jo, ingat semua ini mahal”

“Matur suwun ndoro, saya masuk dulu”

Saking senangnya, Paijo sampai mencium tangan papa mama Astrid dan tangan Astrid serta mas Kresna sebagai ucapan terima kasih.

***

Sepeninggal Paijo, mas Kresna bicara

“Kayaknya keluarga ini bernar2 beruntung punya Paijo yang begitu tulus dan semangat, dek kamu ajari yang bener ya itu si Paijo, mas nanti mau juga ngajari bongkar2 mesin kalau sudah ada waktu, sayang kalau anak semacam itu tidak dibimbing dengan benar”

“Mmmm betul itu mas, Paijo memang sesuatu yang berharga, papa juga senang ngajari dia catur ha ha ha, ma malam minggu besok masak yang enak ya, papa mau main catur semalaman soalnya”

“Hi hi hi, tadi Astrid ajak bicara2 pake bahasa inggris sesekali dia nyambung lho pa, awalnya padahal beuuuh Astrid sampai minum oskadon saking pusingnya ngajari dia pa, ada seminggu Astrid minum oskadon pa hi hi hi”

“Ha ha ha, iya toh ada cerita macam begitu dek? Ha ha ha, antik juga dia ya”

***

Malam itu Paijo bermimpi indah soal bonsai membonsai, sudah sebulan keinginan itu menggumpal dalam dadanya ketika membaca buku tentang bonsai. Begitu inginnya karyanya bisa disandingkan dengan para maestro bonsai dan Paijo punya keyakinan dia bisa punya prestasi disini.

***

Bersambung

Daftar Part