. Buku Lawas Part 4 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 4

0
353
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 4

Angin Berhembus, Isyu Merebak

Kebanyakan orang menerima berita dan menangkapnya dalam memorinya secara tidak akurat, sebagian berlebihan, sebagian malah mengurangi makna berita itu. Masalah besarnya adalah justru berita yang tak akurat itulah yang merebak meluas

***

Cerita soal Paijo punya kontol gedhe dan berurat gagah rupanya menyebar di kalangan pembantu di rumah horang kayah itu.

Hampir semua pembantu wanita, mau bersuami mau tidak membicarakannya berhari2.
Srini dan tini yang merupakan janda muda yang usianya masih belum 22 tahun, asli kerawang menjadi terobsesi dengan berita itu.

Hampir setiap saat mereka membayangkan betapa nikmatnya jika memeknya dirojok oleh kontol besar milik Paijo. Mereka sering menggesek2 memeknya sambil membayangkan Paijolah yang memainkan memeknya. Hampir setiap malam mereka begitu saking terobsesinya dengan kontol gede berurat milik Paijo, padahal mereka sendiri belum pernah melihatnya.

Pernah mereka melihat paijo ngligo (ga pake baju hanya pake celana doang) berkebun berkeringat mengucur deras karena memang hari itu sedang panas2nya dan Paijo sedang menggergaji dan membentuk tanaman di halaman samping. Tak nyaman bekerja berkeringan dengan memakai baju, oleh Paijo baju itu dilepasnya.

Pemandangan itu terekam begitu dahsyatnya dalam benak Srini dan Tini yang kala itu memasak di dapur yang menghadap taman samping.

Tampak tubuh kerempeng Paijo namun berisi padat dan berotot alami kelihatan begitu macho dan sangat sexy dimata mereka berdua. Srini dan Tini bisa membayangkan bahwa stamina Paijo di ranjang pastilah hebat.

Kontan memek Srini dan Tini membanjir basah kuyup, Tini bahkan terang2an meggesek memeknya sampai orgasme didapur sambil memandangi tubuh kekar berotot Paijo. Srinipuntak mau kalah.

Dapurpun merebak aroma birahi yang dahsyat.
Untungnya semuanya tertutupi, dapur memang tertutup dari manapun kecuali dari pintu2 yang terkunci rapat.

***

Kala itu memang Paijo sedang berusaha membentuk pohon2an di taman samping untuk belajar membantuk taman yang antik sesuai buku yang dia pelajari dari gudang.

Kala memperlihatkan buku itu ke mbak Astrid dan maksudnya membentuk taman samping, Astrid begitu berbinar, tak salah memang kalau Paijo di tempatkan di gudang buku.

Kesukaanya membaca, sekalipun awalnya gara2 dipaksa oleh Astrid menjadikan Paijo mulai belajar banyak hal. Dan hebatnya dia bisa memilih mana yang harus dipelajarinya.

Astrid mendukung dengan menunggui pekerjaan Paijo membentuk taman samping.

Paijo sebenarnya mengambil contoh dari majalah soal taman tahun 90an namun isinya memang benar2 mengenai taman yang berkelas banget disainnya.

Kebetulan ada gambar taman pepohonan yang sesuai dengan bentuk dan jenis tanaman yang ditanam dintaman samping. Sehingga untuk mengaplikasikannya hanya butuhnmenjiplaknya saja.

Paijo menggergaji dan memotong dahan2 yang tidak sesuai dengan gambar dam mulai membentuk pohon2 disana dengan peralatan yang ada.

Keringat Paijo mengucur deras, dan membuatnya gerah.

“Mbak aku buka baju ga papa”
“Eh apa2an jooo? Masak mau buka baju disini? Gila kamu”

“Duh mbak ini, ini bajuku basah mbak nanti bau dan ga enak kalau rusak kecocok duri”
“Oww cuma baju atas doang Joo? Boleh lah kirain kamu mau telanjang disini hi hi hi”

“Si mbak ini sukanya guyon saja sih”
Sambil menggerutu si Paijo membuka bajunya, baju atasnya.

Jelas Astrid terkikik mendengar gerutuannya.

Paijo sama sekali tak merasa kalau selama ini kelakuannya begitu ekstrim dan menakutkan anak gadis

***

Saat itu hari minggu, papa dan mama Astrid dan kakanya Kresna kebetulan ada di rumah.

Melihat Astrid ke teras taman samping mereka bergabung ikut duduk disana.

“Lha dalah, arep mbok kapak e tamanku dul”
Papa Astrid marah2 melihat hampir semua pohon2 terpangkas oleh perbuatan si Paijo.

Paijo yang dimarahi segera duduk simpuh sambil ketakutan berkata
(duduk seperti kawulo alit / pembantu kelas rendahan dihadapan raja)
“Ngapunten ndoro tuan, tadinya saya pengen belajar membentuk taman ndoro, seperti contoh yang ada di buku, kaliyan (oleh) mbak ndoro Astrid dibolehkan ndoro tuan kakung”

“Astrid, bener begitu nduk?”
“Hi hi hi papa nih, galak betul kalau nanya2 hi hi hi, kasihan tuh si Paijo sampek hampir nangis gitu iih.
Iya papa, Paijo itu yang disuruh astrid menyusun buku2 digudang pa, sekarang dah kayak perpustakaan bagus deh pah, nanti papa lihat deh.
Kemaren dia baca2 soal taman pa, tadinya mau belajar bonsai juga cuma dia ga punya uang buat beli alatnya, da Astrid juga lagi sibuk tugas kuliah makanya belum kesampaian itu belajar buat bonsai.
Gitu deh pa, yang ini mau dibentuk kaya gini pa, bagus khan kalau taman jadi begini, coba lihat ma ini gambarnya, mas Kresna sini dong”

“Weeees, kalau bisa kaya begini Kresna suka pa, mantap punya, iya ga ma?”
“Waaah kalau jadi bisa mama pamerin ke arisan ibu2 darmawanita pa ini, bagus bener lihatnya”

“Ha ha ha, kalau bisa bagus, kalau bagus kamu tak kasih hadiah, hadiah apa yang kamu minta ngger?”

“Ngapunten ndoro, dalem mboten nyuwun nopo2 ndoro”
(Maaf tuan,
“Ha ha ha, wes ngene wae sing arep mbok tuku gawe belajar nggawe bonsai kuwi opo wae ?”

“Ngapunten ndoro catetanipun sampun dicepepeng kaliyan ndoro mbak Astrid ndoro”

“Hi hi hi, papa ini khan tadi sudah bilang Astridnya, cuma Astrid ini masih belajar persiapan Ujian pa dan banyak Tugas nanti setelah ujian dibelikan sama Astrid.
Iiih papa nih daritadi ngomong ga didengarkan”

“Ha ha ha, iya iya, papa mau lihat saja kok, siniin catatannya”

Astrid memberikan catatan si Paijo.

“Waduuh biyunnng, iki tulisan e sopo tho?
Tobaaat jaran kepang, mumetke sirah iki tulisan e, ma tolong bacain ma”

“Hi hi hi, ini kamu yang nulis ngger?”
“Nyuwun inggih ndoro putri, ngapunten dalem mboten sekolah duwur2 ndoro”

“Hi hi hi, bilangin kok, mana siniin catatannya, Astrid semalaman baru dong apa yang ditulis sama Paijo soalnya, biar Astrid bacain

Cangkul kecil yang pegangannya hanya sekilan.
Garu kecil idem diatas.
Pupuk urea yang pake wadah ijo kayak daun busuk
Pupuk NSP yang kaya mangga busuk warnanya
Bla.
Bla.
Bla

“Ha ha ha, ngger iyo ngger tak tukokno yo ngger, suk suk belajar terus yo ngger ugo belajar nulis ben aku iso moco yo ngger..
(Nak, iya nak tak belikan ya nak, besok2 belajar nulis biar aku bisa baca)
Ha ha ha ha”

Mas Kresna juga terpingkal2
Mama Astrid juga.
Astrid setelah baca juga mulas perutnya gara2 saking lucunya tulisan si Paijo.

“Duh ngapunten ndoro kakung, tulisan dalem elek sanget”
(Duh maaf tuan, tulisan saya memang jelek)

“Ha ha ha, papa dan mama ga tertawa soal tulisanmu Jo…
Mas kresna juga.
Tapi soal caramu menjelaskan itu lho Jo”

“Cara menjelaskan bagaimana mbak? Khan sudah jelas gitu lho caranya”

“Ha ha ha, iyo iyo ngger, mbak Astridmu salah ngguyu awakmu”
(Ha ha ha iya iya nak, mbak Astridmu salah nertawain kamu nak)

“Ha ha ha, papa ini nyalahin Astrid tapi papa sendiri tertawa”
“Ha ha ha papa tertawa sampai nangis ini. Ha ha ha ayo ma ke dalam saja, aku mules ma”

“Hi hi hi, ayo mas, duuh perutku sakit mas”

“Ha ha ha, makanya Astrid suka nemenin Paijo pa, luar biasa dia memang ya pa, ha ha ha”

Dan seperti biasa Paijo hanya menggerutu merasa orang2 sekelilingnya aneh2 saja.

***

Bersambung

Daftar Part