. Buku Lawas Part 3 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 3

0
378
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 3

Memilih Merasakan

Hidup ini merupakan rangkaian pilihan2 yang kita tetapkan sendiri, namun banyak diantara kita lupa bahwa setiap pilihan punya rasanya masing2. Jadi pada dasarnya setiap pilihan adalah pilihan untuk merasakan.

***

Minggu pertama Paijo telah berhasil belajar banyak. Banyak istilah yang akhirnya dia paham dan mengerti, banyak pengetahuan dasar hidup dan kehidupan umum yang dia terima dari Astrid yang tak bosan2nya mengajarinya dan membimbingnya dalam mengatur buku2 yang ada.

“Nah, semua buku sudah kamu kelompokkan ya sesuai dengan jenis dan genre nya masing2”
“Ok mbak sebentar genre tulisannya kaya begini?”
“Mmmm iya betul, cari di kamus!”

“Nah habis ini kamu kelompokkan dalam sub genre nya ya, terus urutkan dari tahun yang muda ke tahun yang lebih tua.

Susun di rak2 itu ya, bagian dewasa kamu susun di rak yang sebelah sana, yang ada kacanya dan dikunci”

“Mmmm baik mbak Astrid, eh kuncinya dimana mbak rak yang itu ?”

“Besok saya kasih, nanti aku gandakan dulu kuncinya, jadi yang pegang kunci ada dua, aku dan kamu ya jo”

“Oh siap mbak, eh mbak boleh nanya2 dikit ?”

“Apa jo?”

“Paijo kemarin baca2 soal bonsai di buku ini, kayaknya menarik mbak, bukunya saya baca dulu ga papa khan nanti kalau sudah selesai paijo taruh lagi disana deh”

“Ha ha ha, iya boleh, la wong kamu kelonin tiap malam lho buku2 ini kok baru nanya sekarang ha ha ha. Eh jo, kamu mau buat bonsai tah?”

“Mmmm ga punya duitnya mbak, kayaknya peralatannya mahal2 ya mbak”

“Hi hi hi, besok kita beli jo pake duit mbak saja hadiah buat kamu, sekalian beli tanamannya gimana?”

“Waduh mbak, waduuh”

“Kenapa aduh2 jo ?”

“Paijo malu kalau pergi2 soalnya ga punya baju bagus mbak, semuanya pada bolong, ini celana juga bolong soalnya, nih mbak kontol paijo sampai suka keluar2 kayak gini”

“Ha ha ha joooooooo paijooooo, sudah tutupin itu kontolnya. Mbbbaaaaaaa Jummmmm”

Sambil menutup mulutnya karena menahan tawa Astrid keluar ruangan memanggil mbak Jum yang sedang di dapur, mengajari pembantu baru memasak.

Mbak Jum tergopoh2 datang,
“Ada apa mbak ? Kok pake teriak2 sih mbak, mbak Jum sampai keget tadi, untung gelas yang dipegang mbak jum ga pecah karena saking kagetnya jatuh”

“Ha ha ha, adduh mbak, bentar Astrid sakit perut pengen ketawa dulu mbak, ha ha ha

Aduuh, itu si paijo, tolong cariin baju2 yang pantas bekas papa atau mas Kresna ya, tuh lihat celana nya bolong, sampai kontolnya glandulan kaya begitu ha ha ha, dah ah aku ke kamar dulu ada tugas kuliah yang belum kelar mbak”

“Hi hi hi, ya mbak Astrid monggo mbak, hi hi hi
jooo jooo mbok ya ngomong sama mbak Jum kalau pakaianmu sudah robek2 tho, waduuh sampai kaya gitu.. Hi hi hi.

Sebentar mbak aku tak ke gudang bersih sana dulu”

***

Dan mbak Jum kemudian datang membawa setumpuk baju2 bekas ndoro kakung dan mas Kresna yang masih layak pakai.

Diserahkannya semua ke Paijo,
“Jo ini buat kamu, kalau nanti butuh lagi tinggal bilang sama mbak Jum ya.
Diih ini kontol ya kok sampai dibiarin ngegelantung kaya begini sih. Mmmmmm”

Paijo yang membawa baju2 itu tak bisa ngapa2in kala mbak Jum memegang dan meremas Kontolnya.

“Mmmmm besar juga ya kontolmu Jo, kamu apain ini kok bisa begini, mmmmmuuaaach.. Duh enaknya ngemut kontolmu Jo, punya suamiku ga ada setengahnya nih hi hi hi hi”

Paijo jelas gelagapan, dibawah sana kontolnya merasakan sangat enak dan nyaman kala mbak Jum mengulumnya dengan semangat 45 karena baru kali ini dia melihat dan memegang kontol sebesar itu.

“Eeh mbak ngapain sih. Duuh kok diterusin sih gelii mbak adduuh”

“Hi hi hi, yo wes jo, arep diwenehi enak kok ra gelem hi hi hi”

Sambil ketawa geli mbak Jum pergi ke dapur lagi dengan hati yang ngganjel karena saking basahnya memeknya melihat meremas dan ngemut kontol besar milik Paijo yang masih sangat polos dan culun.

Paijo masih kegelian di bawah sana dan kedua tangannya membawa setumpuk baju, berjalan ke arah lemari pakaian kecil yang disediakan untuknya di sudut gudang bagian depan.

Tiba2 Astrid masuk ke dalam melihat paijo masih belum ganti baju.

“Duh joooo, kok belum ganti baju sih kamu?
Itu mbak jum kan sudah ngasih ke kamu tho?”

“Lha ini mbak, bajunya masih mau disusun di lemari, lagian sih tadi mbak jum pake ngemut kontol Paijo sih mbak

Katanya gemes gitu, jadinya lama paijonya, mana geli lagi kontol diemut, paijo disalahkan pula”

“Ha ha ha, duuuh kamu nih yaaa.. Sudah sana cepat ganti bajunya.”

“Duuh iya iya mbak, napa.sih semuanya buru2 banget”

Paijo kemudian melepaskan bajunya, telanjang bulat di depan mbak Astrid.

“Joooo kamu ngapain .?”
“Lha mbak ini mesti kok, suka aneh2 saja, katanya suruh ganti baju kok pake nanya?”

“Ha ha ha adduuh jooo joooo, dah sana cepat pilih dan pakai baju duuhhh joooo
Ha ha ha”

Astrid benar2 tertawa terbahak2 sambil memegangi perutnya melihat keluguan Paijo.

***

Paijo benar2 ga paham dengan mbak Jum dan mbak Astrid yang aneh dari tadi mentertawakannya. Hampir seharian itu setiap mbak Jum melihat Paijo tertawa ngikik sampai pegangan perutnya.

Apalagi mbak Astrid, gadis cantik itu benar2 ga bisa nahan ketawanya kala sore itu melihat Paijo sedang motong rumput.

Dan itulah Paijo yang masih bingung bagian mana dirinya yang lucu sih?

***

Bersambung

Daftar Part