. Buku Lawas Part 14 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 14

0
289
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 14

Eksebisi Catur

Paijo bangun tidur siang menjelang saat ashar. Dirasakannya tubuhnya benar2 segar kali ini, benar2 sehat dan bugar.

Berkali2 dirinya melakukan pernafasan ala buku pijat yang dipelajarinya dan merasakan tubuhnya segar bugar dan sehat dan tepat pada top performernya.

Wajah Paijo benar2 seolah bukan wajah yang baru sembuh dari sakit. Wajah yang penuh cahaya.

Sore itu, Paijo keluar kamarnya dan mengambil peralatan untuk membersihkan halaman samping. Tampak di teras samping papa dan mama Astrid, mbak Astrid dan mas Kresna sedang duduk2 sambil menikmati goreng pisang.

Dengan santainya Paijo bekerja memotong dahan2 dan ranting yang sudah tumbuh tak tentu arah.

“Paaaaiiijoooooooooo ngapain kamuuuu !!!”

Astrid berteriak suaranya membahana, wajahnya penuh kemarahan dadanya naik turun menahan amarah….

“Lha dalah nduk kaget papa nduk, ada apa marah begitu sih nduk?”
“Paijo itu pa, dikasih tahu istirahat kok malah kesini bekerja, tadi siang saja dia terkapar sakit dikamar pa, pake dipaksa2 makan sama astrid”

“Eeeh Paijo tadi sakit ?”
“Iya ma, kayaknya kecapaian ma”

“Duuh ngger, sini kamu bapak mau lihat kamu sakit nggak nya”
“Duh bapak, Paijo ga sakit kok pak, cuma pagi sampai siang tadi lemes saja kok pak”

“Joooooo, iiiih kamu jawab terus kalau ga sakit, sudah taruh sana peralatannya, istirahat !!!”

“Eeh iya mbak beneran Paijo sudah sehat kok, kayaknya paijo kurang makan dan istirahat saja kemaren mbak, bener mbak, jangan marah mbak ya, iya Paijo masuk mbak”

Akhirnya Paijo kalah juga kemudian diam dan masuk kedalam kamarnya lagi istirahat.

Melihat itu papa dan mama Astrid angkat bicara

“Duh nduk, sabar ya nduk, tapi Paijo bener kok kalau disuruh masuk lagi dan disuruh istirahat, tapi ga pake marah2 kenapa mbak ?”
“Iya mbak, mama sampai kaget kamu bentak2 Paijo, takutnya mama Paijo ga betah dimarah2 terus pergi pulang gimana mbak ? Kasihan khan dianya kamu marah2in terus?”

“Hhhaaaaaassshhh…. Iya ma, pa, nanti mbak Astrid akan coba ga marah2 cuma Paijo itu sukanya bikin jengkel bener2 deh. Iya ma pa, nanti Astrid belajar sabar kok, sebenarnya Astrid marah2 ya saking sayang nya sama Paijo kalau2 ada apa2 ma, pa, soalnya anaknya sebenarnya baik cuma bandelnya minta ampun”

“Ha ha ha namanya juga anak desa mbak sekolah juga ga sampai lulus SD, memang butuh sabar mbak kalau mau ngarahin, gimana2 wawasannya masih belum berkembang banget. Alhamdulillah mbak sudah banyak mengajarkan yang baik2, dan Paijonya nurut. Tapi kalau kebangeten marah2nya bisa2 Paijonya ga betah, kita juga susah dan kasihan khan dianya”

“Iya pa…iya…
Habis ini Astrid ke sana deh pa ma, Astrid akan minta maaf deh kalau Astrid terlalu keras sama Paijo”

“Ha ha ha, nah itu dia anak papa, kadang kita harus minta maaf sekalipun sama pembantu, gimana2 kita juga kadang salah mbak, oh ya sekalian ya nanti Paijo suruh ke papa, biasa main catur … ha ha ha”

“Iya pa iya…. Astrid mau minta maaf, sekalian ngundang Paijo main catur deh”

“Ha ha ha, siiip ma, masakin yang enak ya ma”
“Hi hi hi, pasti pa… biar papa tambah semangat lah”

***

Sore itu…

Astrid mengetuk pintu kamar Paijo kemudian membukanya, ternyata Paijo sedang mengenakan pakaiannya. Tubuhnya masih telanjang bahkan masih ada tetesan basah habis mandi.

Astrid terbelalak matanya dan terpaku disana. Dilihatnya tubuh Paijo benar2 sangat kekar berotot, perutnya rata berbuku2 dan sangat macho. Kontolnya masih lemas menggantung indah dan sangat merangsangnya.

Astrid terdiam membisu menikmati keindahan tubuh Paijo didepannya sampai akhirnya Paijo selesai mwngenakan bajunya. Dadanya bergemuruh kencang memukul2 jantungnya dengan kerasnya. Birahinya terdongkrak naik melihat pria yang entah kenapa disayanginya sekarang telanjang didepannya.

Setelah mengenakan bajunya, Paijo menoleh ke arah mbak Astrid.

“Eh mbak, ada apa ya mbak, maaf ya tadi Paijo bandel ga dengar perintah mbak untuk istirahat mbak”

“Mmmmm kamu itu ya jo. Kamu marah ya sama mbak tadi dimarah2i ?”
“Ga kok mbak, cuma kesel saja mbak, soalnya mbak ga pernah mau dengar Paijo sih. Khan Paijo juga punya pendapat yang harus didengarkan mbak?”

“Mmm apa pendapat Paijo yang harus mbak dengar coba ?”

“Gini mbak, Paijo tuh tahu kalau mbak khawatir sama Paijo, sayang sama Paijo, pengen Paijo maju belajar dan macem2 mbak, cuma khan Paijo juga tahu diri Paijo sendiri mbak, tahu kondisi badan Paijo.
Tadi pagi itu Paijo masih bingung kenapa badan Paijo lemas tak bertenaga dan seperti sakit panas.

Paijo sendiri waktu itu bingung mbak, soalnya setelah paijo periksa badan Paijo harusnya ga sakit mbak.

Asal mbak tahu, Paijo paham sedikit2 tentang tubuh manusia dari buku pijat yang Paijo pelajari namun kondisi seperti Paijo belum Paijo menu kenapa2nya mbak. Itu yang Paijo masih pelajari tadi pagi dengan pengetahuan yang ada”

“Terus ?”

“Nah akhirnya Paijo baca2 lagi buku jilid 1 dan 2, sekilas saja dan memang ga nemu mbak sakitnya paijo kenapa.

Karena pengen tahu, Paijo buka buku pijat jilid 3, dan akhirnya Paijo nemu disana kenapa Paijo sakit mbak”

“Memang kenapa Jo?”
“Mmm gimana jelasinnya ya mbak, janji dulu mbak ga bakalan marah2 ya mbak”

“Mmm tergantung, pokok nya jelasin dulu, soal mbak marah itu soal nanti Jo”

“Mmm gini mbak, memijit wanita2 yang sudah lama menikah dan usianya sudah tak muda lagi namun pengen seperti masih gadis memek dan susunya itu ada 3 tahap mbak.

Yang pertama pijatan ke kaki dan pusat2 syaraf, yang ini sakitnya beneran mbak kayak ibu kemaren sampai teriak2 gitu mbak.

Yang kedua tahapan memijat langsung susu dan memeknya mbak, yang ini kadang sakit kadang enak mbak. Kalau ada simpul syaraf di kaki dan di tempat2 lain misal dibetis belum kena, ya pas pijat di susu dan memek inilah bisa kena dan sakit. Selebihnya sih rasanya enak mbak.

Yang ketiga itu tahapan yang paling akhir mbak, memijat dengan menggunakan kontol Paijo dimasukkan ke memek.
Disini Paijo harus pernafasan terus, tujuannya agar kontol Paijo bisa bergetar di dalam memek sehingga merangsang otot2 memek melawan dengan sehingga bisa kencang kembali mbak.

Nah yang ketiga ini Paijo ternyata salah mbak”

“Issssh jadi kamu itu kemaren dan kemarennya ngetotin mama dan mbak Jum ya Jo ?”

“Duh mbak bukan ngetot lah mbak, Paijo ga merasakan enaknya kok, sebab harus konsentrasi terus mbak kalau ga bisa2 Paijo ngecrut didalam mbak”

“Isssh kemaren kamu ga pake ngecrut gitu?”

“Ya nggak lah, Paijo masih ga pengen salah arah mbak, Paijo murni belajar mijit meski aneh Paijo jalani mbak dengan niat membantu”

“Terus salahnya kamu apa Jo?”

“Salahnya Paijo itu karena ga tahu mbak, kalau pengakit ibu itu penyakit yang sudah parah, menahun soalnya lebih dari 5 tahun. Harusnya Paijo ga boleh sekaliguskan mbak. Tapi kemarin Paijo sekaliguskan lha pengen ibu sembuh tuntas sekaligus.

Kalau ngikutin buku jilid 3, harusnya di 2xkan mbak. Kemaren Paijo sampai 45 menit mijit memek ibu pakai Kontol mbak.

Makanya Paijo kehabisan tenaga, soalnya kalau sampai kelamaan tenaga Paijo bakalan habis tersedot mbak sama ibu.

Makanya Paijo seolah lampu kahabisan minyak mbak kemaren. Untung Paijo cepat baca2 buku jilid 3 nya, disana ada caranya menyembuhkan diri sendiri mbak. Itu yang Paijo pengen sampaikan mbak.

Paijo sembuh karena memang sudah istirahat plus makan diauapin sama mbak dan gara2 pengobatan diri sendiri mwngukuti buku jilid 3 mbak”

“Hhhaaaaaassshhh, ya sudah kalau begitu Jo, maafin mbak ya Jo, kamu ga marah khan sama Mbak?”

“Ga kok mbak, sama2 mbak Paijo juga minta maaf dan terima kasih sudah nyuapin Paijo mbak. Terima kasih sudah mau cium muka Paijo yang jelek ini, duh mbak Paijo sampai melayang2 dicium sama mbak.

Paijo juga sayang sama mbak, jangan nangis lagi ya mbak?”

“Iya Jo iya. Sini mbak kasih cium sayang lagi, mmmuuach”

Sekali lagi Astrid mencium Paijo, kali ini di pipinya sambil tersenyum.

“Duh mbak…makasih ya mbak, nanti malam bakalan ga bisa tidur deh Paijonya”

“Hi hi hi, kenapa Jo?”
“Ingat mbak terus soalnya yang cantik tapi galaknya minta ampun tapi tetap sayang sama Paijo dan sudah kasih Paijo ciuman 2x he he he”

Ya sudah sana dipanggil papa, katanya mau diajak main catur.

“Ya mbak habis ini Paijo ke sana kok, eh nanti mbak ikut dampingi Paijo ngalahin bapak ya?”

“Isssshhh sombongnya, memang bisa ngalahin Bapak gitu?”
“He he he nanti lihat saja mbak”

***

Paijo dan mbak Astrid, berjalan beriringan kerumah utama dan menemui papa dan mama Astrid. Semuanya ternyata sudah siap di meja makan, menunggu kedatangan Paijo dan Astrid.

Nampak di meja makan makanan kesukaan Papa Astrid yaitu Sup Buntut, ada juga ayam goreng serundeng, sambal terasi, pepes ikan mas, tahu tempe dan ikan asin jambal roti.

Benar2 makan besar..

“Ha ha ha Jo…. Sini nak kita malan2 dulu sebelum nanti kita bertanding catur lagi. Ha ha ha”

“Papa nih, Paijo mulu yang disuruh duduk, Astrid kaga dianggap apa ya?”

“Ha ha ha, iya nduk iya… papa khan saat ini bukan bicara sama Paijo pembantu rumah ini, tetapi bicara kepada Paijo sebagai tamu dan lawan tanding Papa…
Ha ha ha, iya nduk, sini duduk dekat papa sini”

“Kenapa sih pa kok kaya seneng banget sih ?”
“Iya mas Kresna juga heran dek, tadi habis menerima telpon papa tampak bahagia banget soalnya”

“Ha ha ha…
Tadi papa ditelpon sama tuan Nakanishi, katanya dia sudah mengajari Paijo ilmu caturnya pada Paijo setidaknya katanya lagi cukup buat ngalahin papa yang sudah Grand Master Internasional ini
Ha ha ha”

“Lha mau kalah kok malah seneng sih pa?”

“Ha ha ha, gini nduk ya…
Papa sudah bosan menang terus…
Kalau ada yang ngalahin papa, ddduuuh srnangnya …
Itu artinya ada semangat papa lagi buat revenge.
Ada semangat lagi buat belajar dan main catur
Haasshhh selama ini papa pengen punya partner main yang handal cuma susahnya minta ampun”

“Kalau papa kalah mau kasih hadiah apa buat Paijo pa?”
“Mmmm jo mbakmu mintain hadiah buat kamu jo, ha ha ha, duh meskipun kamu itu sadis sama Paijo ternyata masih mikirin nasib Paijo ya nduk?,

“Eeehhh. Ingat papa, Paijo bisa jadi lawan papa ya gara2 Astrid juga lho”
“Ha ha ha iya nduk iya…”

“Joo, kamu minta hadiah apa Jooo?”
“Paijo ga minta apa2 pak, cuma Paijo pengen diijinkan tinggal di rumah tuan Nakanishi hati Sabtu dan Minggu buat belajar bonsai pak”

“Ha ha ha, itu khan sudah perjanjian aku sama tuan Nakanishi Jo….”
“Mmmm kalau boleh Paijo pengen punya SIM pak, biar nanti Paijo bisa punya semangat nabung buat beli sepeda motor”

“Eeh, sepeda motor joo?”
“Anu pak, Paijo nanti2 pengen punya sepeda motor biar sesekali bisa pulang kerumah njenguk mak pak”

“Duh Jo….
Omahmu ki adoh jooo, ra bener numpak motor mrono yo le, lek pengen mulih yo kari ngomong mengko ben diterke karo mas Dodik joo”
(Duh Jo, rumahmu itu jauh joo, ga benar kalau kesana naik motor, kalau pengen pulang ya tinggal bilang, nanti biar diantar sama mas Dodik)

“Eeeh jooo, kamu ga betah ya di rumah ini, maaf ya Joo mbak suka marah2 sama kamu”
“Mbaak, ddduh ga betah bagaimana, paijo betah mbak betah, Paijo cuma pengen sering2 njenguk si mak saja di rumah, kasihan sendirian mbak di desa, lagian paijo pengen ngasih handpone ke mak biar bisa telepon Paijo kalau kangen mbak”

Seketika ruangan hening, bagaimanapun juga papa dan mama Astrid trenyuh dengan kangennya Paijo. Apalagi cita2nya ingin membelikan HP buat si Maknya, benar2 membuat papa dan mama Astrid terharu.

Ucapan yang sederhana dan cita2 yang sederhana itu cukuplah sudah mwnggambarkan kecintaan seorang anak terhadap orang tuanya.

“Hhhmmm yo nak, sesuk awakmu tak tukok e HP minggu sesuk awakmu ben mulih diterke mbak mu Astrid ben iso sambang ibumu yo nak”

“Duh pak, paijo ndak berani minta HP, nanti saja kalau Paijo sudah punya uang buat beliin mak saja pak, lagian kasihan mbak Astrid kalau antar2 ke desa sana, jauh pak”

“Mmm mas Kresna sudah liburan khan besok? Sekalian sama mas Kresna kesananya yuk, Astrid pengen lihat desanya Paijo, sekalian mborong tanaman yang bisa buat bonsai mas”

“Ha ha ha, siap dek…
Mas Kresna akan antar Paijo pulang, itung2 balas budi karena sudah berkali2 Paijo mijitin mas de.
Mmm bonsai ya, ok deh kita pergi besok dek”

“Ha ha ha, sebelum berangkat mampir beli HP buat maknya paijo Jangan lupa ya, jangan cuma mikir dapat tanaman bonsai murah ya”

“Hi hi hi, nanti Paijo pasti bingung deh”

“Dduuuh bu, gimana ga bingung, soalnya Paijo lagi2 merepotkan terus”

“Ha ha ha, jangan senang dulu anak muda, kalahin dulu saya main catur baru terima hadiah.
Ha ha ha”

“Kalau ngalahin bapak, mmm Paijo kayaknya bakalan bisa deh pak”

“Aseeem ha ha ha, yuk makan jangan ngomong doang, habis ini kita main catur anak.muda, ha ha ha”

***

Dan benar saja….
Malam itu Paijo bisa mengalahkan papa Astrid main catur dua babak. 2 – 0 untuk Paijo.

“Ha ha ha
Aseeem kowe Jooo.
Ha ha ha, aku bener2 kalah karo kowe”
(Aku bener2 kalah sama kamu)

“Hi hi hi, papa kalah ya hi hi hi, tadi sebelum kesini Paijo bilang sama mbak buat nungguin papa main catur sama Paijo.
Katanya lihat nanti mbak, Paijo bakalan ngalahin bapak, gitu katanya pa”

“Hhooaaaammmm papa ngantuk jo, besok pagi kamu berangkat sama mbakmu sama masmu ya, ingat pesan papa, jangan lupa minta Kartu Keluarga dan KTP kalau ada, kalau ga ada nanti biar diurusin sama mas Kresna”

“Dduuun matur suwun pak”
Sambil berkata terima kasih, Paijo buru2 mencium lutut papa Astrid.

“Ha ha ha, yo ngger, sasi ngare (bulan depan) kamu tak daftarkan main dieksebisi catur nasional ya Jo, bapak sudah bicara2 sama ketua percasi indonesia, kalau bapak dan tuan nakanishi punya murid handal yang mau ikutan main”

“Apaan itu pak ?”

” ha ha ha, mengko googling sendiri saja, apa itu percasi apa itu eksebisi catur ya jo, aku ngatuk, pokoknya bulan depan kamu siap2 tanding di depan banyak orang ya Jo”

“Ya pak”

***

Malam itu Paijo benar2 sangat bahagia dan susah sekali tidur, bagaimanapun juga setelah berselancar di dunia maya, dia akhirnya tahu kalau papa Astrid benar2 ingin mengorbitkan dirinya sebagai pemain catur handal.

Berbekal nama besarnya dan nama besar tuan nakanishi, papa Astrid akan mendaftarkan dirinya untuk ikut eksibisi (semacam turnamen) tingkat nasional untuk mencari bibit2 unggul.

Bagaimanapun juga, pasti orang akan sangat penasaran bagaimana bentuk murid dari 2 orang Grand Master Internasional itu.

Tuan Nakanishi dan papa Astrid sering dimintai tolong Percasi (persatuan Catur Indonesia) mendidik beberapa orang muda yang handal bermain catur, namun dua orang yang nyentrik itu tak mau, karena ingin mendidik murid yang mereka temukan sendiri.

Dan tentunya berita ini akan mengundang kehebohan karena bagaimanapun juga orang yang diajukan dua orang Grand Master Internasional sebagai muridnya jelas memiliki daya tarik tersendiri. Slot kursi untuk Paijo jelas akan langsung diberikan tanpa perlu ditelisik lagi soal siapa dan bagaimana kiprah Paijo selama ini.

***

Paijo jadi ingat pesan tuan Nakanishi kala belajar bonsai tiap hari Sabtu.

“Nak, mengatur bonsai itu hampir2 sama dengan bermain catur, kamu harus mengenal siapa lawanmu dulu, layaknya mengenal tanaman yang akan kamu urus…

Tiap tanaman itu ada caranya sendiri dalam merawatnya, ada caranya menekuk ranting dan dahannya, ada caranya untuk mengatur akar dan daunnya, semakin kamu mengenal pohon yang kamu kerjakan, semakin kamu bisa membuat bonsai yang bagus.

Sama dengan main catur, semakin kamu mengenal siapa lawanmu, maka kemenangan 50% sudah ada ditanganmu, tinggal masalah keuletan dan kesabaran, camkan itu ya nak”

“Bagaimana mengenal lawan yang baru saja kita temui tuan?”

“Ha ha ha, kamu sungguh luar biasa, pertanyaanmu sungguh merupakan inti dari mengenal lawan, nak

Ajak bicara dia….
Dalam ilmu catur sama dengan ajak komunikasi dia, lihat bagaimana dia melangkah menjawab langkahmu.

Lihat bagaimana dia bertahan terhadap langkahmu dan bagaimana dia menyerang. Kalau bisa seringlah berkata2 dalam catur dengan mencoba berbagai variasi yang ada dan kamu punyai.

Dari situ kamu akan mengenal lawanmu nak”

“Mmm lantas bagaimana kalau dia juga menerapkan hal yang sama kepada saya tuan ?”

“Ha ha ha, tuhan terima kasih telah mengimkan seorang yang cerdas sebagai murid ku, mmmm gini nak, menghadapi lawan yang demikian itu baru lawan nak, kamu harus hati2 dan ulet.

Kehati2an dan keuletan adalah syarat mutlak untuk mengenal dan sekaligus mengalahkan lawanmu. Kadang kamu harus kasih umpan dulu kadang babak pertama boleh kamu lepas dengan syarat dengan itu kamu penya pegangan mengalahkan lawan.

Ingat tak ada itu catur satu babak, selalu minimal 3 babak, karena babak pertama bukanlah babak yanh sesungguhnya dalam suatu pertarungan.

Ingat itu ya anakku”

“Baik tuan”

Ingatan terhadap segala petuah tuan Nakanishi lah yang membuat Paijo sadar kenapa.dirinya selalu kalah dari papa Astrid. Karena papa astrid terlalu mengenal dirinya dan dirinya selaku bermain dengan tanpa variasi maut khas miliknya.

Dengan kesadaran itulah akhirnya Paijo bisa mempelajari setiap jenis langkah2 papa Astrid selama ini dan akhirnya menemukan cara menangulanginya dan terbukti sangat handal.

Apakah dengan mengalahkan papa Astrid, Paijo kemampuannya sudah melebihi papa Astrid ?

Hal itupun pernah ditanyakan oleh paijo kepada tuan Nakanishi

“Tuan apakah kalau seorang kalah dalam permainan catur itu tandanya dia berada dibawah kemampuannya dibanding dengan yang mengalahkannya ?”

“Ha ha ha, Paijooo…. paijoo
Begini ya, kalau seumpama tuanmu kalah darimu dalam bermain catur apakah lantas dia kemampuannya berada dibawahmu ?
Jawabnya iya, namun itu berlaku hanya pada saat itu saja.

Seorang Grand Master sekalipun tetaplah manusia, dan permainan catur itu sangat dipengaruhi oleh sifat manusianya. Gelar Grand Master itu diperolehnya karena dia sudah mengenal dirinya setidaknya dan oleh karena itu dia punya kemampuan mengalahkan lawannya.

Namun, manusia tetaplah manusia nak, kadang bisa salah langkah kadang bisa terpedaya dan sebagainya. Kalah menang itu biasa, aku sendiri juga sering kalah dengan tuanmu sebagaimana tuanmu sering kalah melawan aku.

Bagi seorang Grand Master Internasional, kalah menang itu soal keuletan semata, soal bagaimana sabar dan tajamnya analisis terhadap problem di depannya.

Dan itu sangat dipengaruhi oleh kesehatan dan daya tahan tubuh, sebab bermain catur itu layaknya bertanding jurus2 ilmu silat atau karate tanpa mengeluarkan jurusnya secara kasat mata.

Energi yang dibutuhkan juga besar.
Karena berfikir itu memerluka energi dua kali lebih besar dibanding berenang nak dan semua aktifitas fisik itu yang terbesar kebutuhan energinya adalah berenang.

Kondisi bathin juga mempengaruhi nak, orang dengan banyak masalah cenderung tak bisa main catur, itulah sebabnya pecatur2 itu sebagian besarmya adalah orang2 yang hidup teratur dan buakn orang yang bermasalah.

Camkan itu ya nak”

“Baik tuan”

***

Soal main catur, Paijo belum pernah sekalipun bermain dengan tuan Nakanishi, namun entah kenapa dirinya disebut muridnya dalam permainan catur.

“Ha ha ha, nak kamu itu muridku bermain catur, cuma aku hanya mengajarkan pokok2 nya saja dan dasar2 bermain catur tingkat tinggi.

Bukan mengajari langkah2 lagi, tapi bagaimana kamu melangkah, itu yang saya ajarkan.

Bagaimana mengenal dan mengalahkan lawan itu yang aku ajarkan.

Ha ha ha, kita bukan lagi belajar ala kursus catur ya nak, kita belajar bagaimana kamu bisa bermain dengan tingkat seorang Grand Master Internasional

Jurus2 itu bisa kamu cari di buku, namun bagaimana menggunakan jurus itulah yang kita pelajari disini, bahkan bagaimana bermain menyerang tanpa jurus pun kamu harus mampu, sebab seorang Grand Master adalah seorang pencipta jurus, bukan dia yang dikekang oleh jurus.

Kalau kamu mengerti itu, kamu bisa mengalahkan tuanmu”

“Mmmm baik tuan”

Dan akhirnya Paijo benar2 bisa mengalahkan papa Astrid karena dia sudah bisa menganalisa dan mengenali pola permainan beliau sekaligus membuat jurus atau langkah2 penangkalnya.

Langkah2 yang bukan diperoleh dari buku, langkah2 yang dia ciptakan sendiri kompleksitasnya dan kedalamannya.

Itulah yang membuat papa Astrid tertawa terbahak2.
Bukan sekedar karena dia kalah sebenarnya, namun karena saking bangganya dia bisa mendidik seorang Paijo yang bisa membuat langkahnya sendiri sehingga membuatnya terkejut dan akhirnya terlambat mengantisipasi.

Papa Astrid senang ada yang mengalahkannya, namun jauh lebih dari itu, papa Astrid bangga akan kemajuan Paijo yang bisa setidaknya mensejajarkan dirinya di kancah percaturan nasional setidaknya. Sebab papa Astrid adalah tolok ukur, seorang yang bisa mengalahkannya 2x berturut2 dalam satu permainan catur.adalah pantas disebut jawara.
Bagaimanapun guru akan selalu bangga mempunyai murid hebat, bahkan jikalau muridnya bisa mengalahkannya…

Itulah guru sejati…

Mengingat kata2 tuan Nakanishi dan sikap bangganya papa Astrid kala dirinya bisa mengalahkan beliau, membuat air mata Paijo berlinang.

Dirinya benar2 terharu akan perjuangan papa Astrid memajukan dirinya dengan cara yang sungguh luar biasa. Semua seolah berjalan biasa2 saja namun sebenarnya sungguh sangat luar biasa…

Paijo berjanji, nanti di eksibisi Catur Nasional, sekalipun dirinya orang desa yang ga sekolah sampai lulus SD, dirinya akan bertekad mengharumkan nama guru2nya.

***

Bersambung

Daftar Part