. Buku Lawas Part 13 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 13

0
332
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 13

Ndoro Putri Edan

Sore itu Paijo masih membersihkan halaman, Paijo memang aneh bin lugu banget tapi dia punya dedikasi tinggi dalam bekerja.

Segitu capeknya dia berbelanja keliling kota, masih juga membuat jamu dan minyak urut sekalipun dibantu oleh 3 orang pembantu, tetap saja dirinya masih menyempatkan bekerja membersihkan seluruh halaman sama seperti hari2 lainnya.

Mbak Astrid yang melihatnya bekerja di halaman entah karena kasihan entah karena apa ikut membantunya, mungkin mbak Astrid tak tega melihat Paijo begitu capai atau mungkin karena ingin dekat2 Paijo.

Mbak Astrid sendiri juga heran dengan perubahan hatinya, yang selalu ingin dekat dengan Paijo. Ingin selalu bersama Paijo juga dan rasanya dalam dirinya mulai ada rasa sayang pada Paijo.

Ndoro tuan dan ndoro putri melihat anaknya membantu Paijo membersihkan halaman heran dan menyapa :

“Oalah nduk, nyopo tho nyapu2 latar (halaman) ga ada ujian tugas atau ujian kah ?”

“Iih papa, anaknya rajin ga dipuji malah heran iiih”

“Ha ha ha, iyo iyo, bagus betul kamu sekarang mulai belajar bersih2 rumah, ha ha ha”
“Iih papa, ini gara2 Paijo pa”

“Eh, kok Paijo disalahkan mbak? Ehhh iya mbak jangan melotot, iya Paijo salah pokoknya, duh jangan melotot mbak, Paijo takut kalau mbak melotot gitu”

“Ha ha ha nyopo tho (ada apa tho) mbak, kok marah2 we mbak ?”

“Itu Paijo pa, lihat dia sudah capek kesana kemari nyari obat, habis itu masih bikin ramuan dan minyak urut, sampai wajahnya lecek gitu, mbok ya istirahat, mana malam nanti mau pijat mama, disuruh istirahat ga mau, katanya halaman harus bersih takut sama papa katanya”

“Ha ha ha, ngger (nak) kamu ga capek apa Jo? Mbok ya kalau capek istirahat, jangan memaksakan diri lah, bapak ngerti kok kalau kamu butuh istirahat juga”

“Tuh Jo dengerin orang ngomong”

“Duh ndoro, saya capek tapi masih kuat kok, lagian ini kewajiban utama Paijo ndoro, ga papa kok. Mbak Astrid, iya mbak, didengerin kok mbak, tapi Paijo ga enak kalau sampai kerjaan ga beres mbak, Paijo kuat kok mbak, jangan marah mbak…”

“Iiih dikasih tahu mesti mbantah, nanti kalau kecapaian terus sakit bisa repot semua tahu ga kamu ?…..”

“Ha ha ha, sing sabar ya mbak, Paijo memang suka mbahtah, ha ha ha, wes Jo ndang dilereni (cepat berhenti kerja) istirahat dulu, nanti malam kamu pijat aku dan ibumu soalnya. Wes jo, nanti mbak mu marah2 terus repot jo… ha ha ha”

“Eh iya ndoro, iya Paijo berhenti, makasih mbak, jangan marah2 terus Paijo takut mbak, ini sudah berhenti mbak, Paijo mau istirahat deh”

“Sudah berhenti kalau gitu jangan dilanjut bekerja, istirahat !!”

“Iya mbak iya, duhhh iya mbak”

BRUAAK

Entah kenapa.saking marahnya mbak Astrid membanting sapu yang dipegangnya kemudian beranjak masuk ke dalam rumah menuju kamarnya.

“Hhaaassshhh Jo Jo, itu lihat mbakmu sampai marah2 kayak begitu, sudah toh istirahat dulu, soalnya khan nanti malam kamu harus mijeti bapak dan ibu, soalnya bapak juga mau dipijit khan selang 2 hari jo sekarang.

Sudah ya, istirahat sana Jo”

“Baik pak, Paijo pamit istirahat”

“Yo… cepet sana”

***

Astrid benar2 gundah dengan hatinya, insiden barusan di halaman membuat dia semakin tak paham soal hatinya. Kenapa dia marah2 terus ke Paijo ?

Ditilik dari segi apapun harusnya Astrid senang dengan Paijo karena sudah rajin bekerja dan mau membantu banyak hal untuk kepentingan keluarganya.

Sore itu Astrid tak keluar kamarnya sampai menjelang makan malam. Astrid butuh waktu lebih untuk menenangkan gemuruh bathinnya menghadapi Paijo.

***

Seperti halnya kemarin saat papa Astrid hendak dipijat, maka kali ini pun Paijo diajak makan malam bersama dahulu.

“Ngger yaopo tho kowe kok sajak e mbecureng ngono ? (nak, kenapa tho wajahmu kok suram gitu?)”

“Duh bapak, saya mau minta maaf, kalau selama ini saya sudah membuat mbak Astrid marah2 terus, bapak dan ibu juga, saya malu pak, sebab saya ini orang desa yang kadang ga tahu bener salah”

“Ha ha ha, iyo ngger, aku paham kok ngger, cuma kadang awakmu ki nggemeske, susah kandan2ane (kadang kamu itu menggemaskan karena sulit dikasih tahunya), besok2 yang nurut ya nak, biar Mbak mu ra stress dan marah2 ya”

“Iya pak. Mbak Astrid, Paijo minta maaf ya mbak, habis ini Paijo nurut sama mbak kok, janji mbak, jangan marah2 ya sama Paijo”

“Iya iya…. Pokoknya ngelawan lagi awas !!”

“Iya mbak”

“Ha ha ha, Astrid ga marah2 terus kenapa sih? Yang sabar ya mbak… ha ha ha”

“Iya pa… iya ini sudah sabar kok pa, sudah minum oskadon pa, hi hi hi”

Itulah wanita, Astrid jelas menutupi kemarahannya akibat cemburu, pasti lah itu.

“Pak bu, mmmm gimana ya ngomongnya, duh”

“Ada apa tho Jo, tinggal.ngomong saja lho”

“Mmmm begini pak, bu pijatan yang ditulis di buku agak mesum pak, soalnya pijatan ke dua ini bapak harus telanjang sudah pasti anunya bapak saya urut nanti.
Kalau buat ibu, sejak pertama kali pijat juga harus telanjang, bahkan kalau bisa tak ada gangguan biar bisa tuntas.

Ini yang Paijo bingung”

“Oalah jooo jooo
Aku ngerti kok Jooo…
Jenenge ngobati organ sexsual ya harus telanjang jooo….
Lha ibu mu kuwi waktu meteng e mas dan mbak mu ki anune yo dikobel2 dokter kok.

Ha ha ha”

“Isssh papa ini vulgar banget ngomongnya sih hi hi hi, Paijo sampai malu tuh pa. Iya nak, ibu ga papa kok, ibu ya terserah yang mijit kok, mau diapain manut, asal hasilnya bener2 ces pleng”

“Hhhaaassssshhh, terima kasih pengertiannya, Paijo sekarang sudah tenang. Monggo kalau bapak mau dipijat dulu”

“Ha ha ha, iyo jo, aku wes ora sabat pengen ndang njatah ibumu, ha ha ha
Di kamar tamu saja ya jo…
Biar ibu nanti dipijat di kamar ibu sendiri”

“Baik pak, saya ikut saja pak, monggo
Mmmm nanti jangan kaget kalau bapak teriak2 lagi, barangkali masih ada yang perlu dibuka soalnya”

“Ha ha ha, duuuh Jooo mengko ibumu yo bakalan kelaran ?”

“Mmmm saya ga tahu pak, kalau melihat bapak sakit sdh 7 tahun, artinya ibu juga 7 tahun ga bagus kondisinya….
Kayaknya sih iya pak”

“Ha ha ha, ojo mundur yo jeng, biar kita bisa berbulan madu jeng diapain nurut sama Paijo yo jeng, kalau sakit nanti ya ditahan ya…”

“Iisssh papa ni nakut2in saja, iya pak, mama bakalan tahan sakitnya kok,
Hadiah buat papa lah hi hi hi”

“Yuk Jo, melu aku….”

“Baik pak”

***

“Bapak tidur saja terlentang ya pak, santai saja”
“Ha ha ha ndi iso santai kamu pijet jo? Wes tenang saja Joo, bapak paham kok konsekuensi pengen sehat…”
“Makasih pak”

Kemudian seperti biasa Paijo memijat telapak kaki ndoro tuan, awalnya perlahan saja.
Rasanya bagi ndoro tuan sepertinya nyaman, tak ada desisan kesakitan atau teriakan bahkan.

Namun kemudian, ndoro tuan mulai mendesis….
Kemudian merintih perlahan…
Semakin lama semakin kencang…
Akhirnya seperti sebalumnya…

Ndoro tuan berteriak2 memaki ga jelas…
Suaranya menggelegar luar biasa…

“Cuuuuuuuuuuuuuuukkkkk”
“Aaasuuuuuuuuuuuuu”
“Bajingaaaaaaaaan”

Segala sumpah serapah dan kata2 kotor membahana di rumah itu lagi. Tapi semua penghuninya sudah siap sedia dengan itu.

Mas Kresna hanya senyum2 saja.
Mbak Astrid mukanya pucat dan berpeluh membayangkan bagaimana bapaknya dipijit si Paijo.

Mama Astrid lebih parah….
Teriakan itu seketika membuatnya stress berat…
Mukanya pucat pasi…
Ada rona ketakutan disana….

Melihat itu, mas Kresna tertawa…

“Ha ha ha, mama ini, jangan terpengaruh lah ma, ini sebentar kok, habis ini papa pasti keenakan kok. Kresna khan sudah pernah ma dipijit.
Mama jangan ketakutan kayak begitu lah
Siapin mental saja ma, mmmmm”

“Hi hi hi, tangan mama sampai dingin mas, gimana ga takut denger papamu sampai teriak kaya begitu, dari awal sampai dipijit Paijo papamu nggak pernah maki2 orang, sesekali pernah tapi ga kaya gini mas, duuuh mama deg degan ni”

“Hi hi hi, iiih mama, sudah deh jangan gitu, Paijo ga bakal melukai kok ma…
Hi hi hi, baru ini Astrid melihat mama ketakutan ya mas”

“Ha ha ha, ini soalnya papa lebay dek ha ha ha”

“Iiish kaya mas waktu dipijit ga teriak”

“Ha ha ha iya ya, tapi khan sekarang ga papa, sehat dan perkasa, beneran dek, setelah dipijit Paijo migrainku ilang dan aku lebih kuat main futsal, kemaren hiking juga ga pake ngos2an, luar biasa anak itu.
Tapi sadisnya kalau mijit….
Ha ha ha…
Tapi kebayar beneran sakitnya dengan manfaatnya kok dek, mas ga bohong kok”

Ada sekitaran 1 jam an Paijo di dalam memijat papa Astrid. Papa astrid selama itu hanya teriak2 kesakitan cuma 10 menit saja sebenarnya, cuma kerasnya teriakan itulah yang membuat semuanya ketakutan.

***

“Bu, mas Kresna dan Mbak Astrid, bapak jangan dibangunin ya, itu saya sudah siapkan ramuan buat bapak. Begitu bangun kalau bisa langsung diminumkan ke bapak”

“Lha bapaknya tidur tho Jo?”
“Iya mbak, habis teriak2 bapak kesananya tidur kok mbak, enak buat Paijo, bisa nuntasin pijatannya sampai benar2 tuntas”

“Terus boleh digunakan lagi meriamnya papa kapan jo?”
“Meriam …? Ow anu… nanti setelah pijatan ke 3 mbak. 2 hafi lagi kalau sesuai jadwal mbak”

“Hi hi hi….
Mama habis dipijat masih nunggu 2 hafi lagi ma, hi hi hi”

“Ha ha ha, kamu itu dek, bisa2nya nggodain mama ha ha ha”

“Mmmm ibu jadi dipijat?”

“Hhhaaaassshhh sebentar Jo, ibu nenangin hati dulu ya, habisnya mama takut dengar teriakan papa kamu pijat kaya orang diapain joo….
Hhhhhhaaaasghhh

Mmmmm haaaassshhhh….
Haaaahhh
Ayo lah Jo…
Siap ga siap susah siapnya habis dengar papa ngejerit2 kaya tadi”

Paijo hanya tersenyum melihat mama Astrid stress seperti itu…

“Jo kamu kok kaya seneng ya lihat mama stress kaya begitu?”

“Lha habisnya Paijo harus gimana mbak, sedih juga sih mbak, kayak2nya Paijo ini kejam ga punya kasihan ya mbak. Lha gimana lagi da memang sakit sih kalau menurut bukunya juga mbak”

“Hi hi hi, iya jo, mama ngerti kok, dah ah.
Yuk jo kita mulai ya nak.
Mama sudah siap”

Berdua dengan mama Astrid akhirnya Paijo masuk kekamar utama kemudian

KLEK

ada suara pintu dikunci.
Mama Astrid rupanya malu hati bila terlihat telanjang di depan Paijo dan anak serta suaminya tahu.

***

Begitu masuk kamar, suasana jadi rikuh, bagaimanapun juga mama Astrid belum pernah telanjang kecualindi depan suaminya.

Kalaupun ke dokter kandungan dulu pun tidak sampai telanjang lah meskipun tetap saja sang dokter melihat dengan bebas memeknya.

Kondisi inilah yang selain menimbulkan kerikuhan juga menimbulkan rangsangan yang luar biasa pada dirinya.

Belum juga membuka bajunya memek mama Astrid sudah membasah.

“Mmmm…. Kalau ibu sudah siap mari bu, ibu ga usah buka baju dulu deh ga papa
Ibu berbaring saja di ranjang.
Ibu tenangkan diri dulu ya bu”

“Mmmm baiklah”

Kemudian mama Astrid berbading terlentang dengan baju lengkap. Memejamkan matanya dan menenangkan pikirannya.

Paijo kemudian mulai memijitnya.
Awalnya perlahan saja seolah mengusap dan menimbulkan rasa tentram bagi mama Astrid.

Setelah Paijo melihat ketenangan sudah didapat oleh mama Astrid

“Ibu, habis ini agak sakit ya bu, saya lihat sepertinya banyak kekacauan pada aliran darah ibu”

“Mmmm silahkan joo, ibu manut saja”

Padahal sebenarnya cara menenangkan Paijo itu berdasarkan kitab aneh, menenangkan dengan pijatan di titik pusat erotisnya, sehingga sebenarnya saat itu mama Astrid benar2 melayang oleh ayunan birahi yang halus lembut tapi dengan cepat mengangkatnya ke tingat birahi tertinggi sehingga ingin segera dipuaskan.

Metode ini cukup bagus untuk kemudian melakukan pijatan pada titik syaraf yang menimbulkan rasa sakit. Sehingga tak akan begitu terasa sakitnya.

Harusnya demikian, tapi…..
Tetap saja mama Astrid menjerit melengking kencang kala Paijo memijat bagian2 yang menimbulkan rasa sakit….

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh”
“Aaaaaaaaauuuuccchhhhhhhh”
“Joooooooooooooooook”

Lengkingan mama Astrid luar biasa membahana, bahkan Astrid sendiri sampai2 harus menutup telinganya akibat tak tahan akan bayangannya tentang bagaimana kesakitannya mamanya..

Mas Kresna pun tak beda jauh…
Bagaimana jeritan ibunya sangat menyesakkan dadanya meski dirinya tahu dan paham memang seperti itu seharusnya. Tetap saja mas Kresna tak tahan mendengarkannya…
Tiba2 saja air matanya menetes jatuh…
Karena saking tak tahannya…

Lama kelamaan jeritan kesakitan mulai mereda dan dengan durasi antar jeritan mulai jarang2 dan agak jauh.

***

“Bagaimana bu tahap ini, apa ibu sudah enakan badannya ?”
“Eeh iya Joo, badan ibu jadi ringan Jo, cuma serr serran banget, duh jo enak2 merinding gitu”

“Ooh itu soalnya semua syaraf untuk urusan erotis sedang digetarkan dan disehatkan bu”
“Mmm aku kok kaya pengen ngentu ya jo, enak joo..”

“Bu untuk tahap selanjutnya mau dilanjut ?”
“Lanjut saja jo…
Oh ya aku harus buka baju ya Jo…?
Sebentar ya jo, ibu ke kamar mandi dulu”

“Oohh monggo bu… nanti pake sarung atau handuk ga papa kok bu”
“Iya Jo… sebentar ya”

Mama Astrid kemudian masuk ke kamar mandi, kencing dan membersihkan diri, bagaimanapun dia tak ingin dipijat bagian2 kewanitaannya sebelum dicuci dan wangi….
Bagaimanapun di depan Paijo, ndoro Putri ingin tampil bersih dan menarik, ada gatar2 halus didadanya kala memikirkan akan dijelajahi tubuhnya oleh orang lain yang bukan suaminya.
Dibukanya semua bajunya termasuk dalemannya dan dikenakan kimono mandinya yang berbahan handuk.

Hatinya bergetar karena menahan syahwat birahi, pijatan paijo tadi benar2 membuatnya kesakitan, namun lebih dari itu, dirinya seolah menjadi terangsang sangat.
Birahinya menggelegak, dan dia ingin segera dituntaskan dahaganya.
Bagaimanapun juga, sudah lebih dari 7 tahun dirinya berpuasa akibat suaminya lemah syahwaat.1

***

Ndoro Putri keluar kamar mandi dengan anggunnya, berjalan perlahan dengan langkah2 yang luwes bak penari di paseban keraton.

Paijo tertegun, “waaah, ibu ternyata sangat anggun dan cantik sekali…..”

“Hi hi hi, bisa saja kamu Jo, kalau didengar Bapak bisa ngamuk dia”
“Iih ibu ini, Paijo ga lagi merayu, cuma kagum saja bu, di usia yang tak muda lagi, ibu bisa menjaga tubuh hingga orang yang tak tahu akan menganggap ibu adalah kakak mbak Astrid”

“Iiih, kamu nih jo, aku harus bagaimana nih Jo? Jangan sakit lagi ya jo, ibu sampai menjerit2 begitu tadi, sakitnya masih terasa Jo, ibu cuma pakai handuk ini Jo, kamu kalau mau buka ya buka saja Jo.”

Sambil berkata dengan penuh senyum dan kerlingan mata yang menggoda, ndoro putri kembali ke tempat tidur dengan gaya yang sangat mengundang. Dilepasnya tali kimononya, sehingga terbuka bagian depannya.

Susu dan rimbunnya bulu kemaluannya tampil kemudian dengan memukau.
Ndoro putri terlentang dan memejamkan matanya menahan nafsunya yang tiba2 menggelegak lagi.
Bayangan dirinyanakan segera “digarap” membuatnya banjir di bawah sana. Sangat amat banjir.

***

Paijo kemudian mulai memijat lagi, sekarang tidak sakit sama sekali, malah membuat ndoro putri merasa nyaman sekali.

“Aasssshhh enak Jo, duh rasanya”

Paijo kemudian memijat lebih keatas kearah paha ndoro putri. Pijatan2 lembut bahkan cenderung berupa elusan, membuat ndoro putri semakin keenakan, namun tiba2 paijo menekan satu titik yang berada di tengah2 paha dalam ndoro putri.

“Aaaaaacchhhhh Jooooooo Saaaaakiiittttt”

Jeritan2 kembali membahana di ruangan itu.
Di ruang tengah, mbak Astrid dan mas Kresna akhirnya tak kuat mendengar jeritan2 mamanya akhirnya memilih masuk kamarnya daripada stress.

Padahal kalau saja tetap disana, dia akan mendengar suara2 yang lain yang bahkan membuat mereka stress karena saking pengen ngintipnya.

Di ruang kamar utama, Paijo meneruskan memijat dan merabai titik2 simpul yang ada, dengan mengelus2 paha ndoro putri sampai akhirnya tepat berada di pinggir bibir memek ndoro putri yang sudah lumayan berubah.

Pijatan2 Paijo membuat memek ndoro putri berkurang gelambir bibirnya. Sebagian sudah rata bahkan masuk kembali kedalam memeknya membentuk sebuah memek yang indah bak perawan.

Pijatan2 Paijo yang menimbulkan rasa sakit yang luar biasa ternyata menimbulkan kontraksi hebat di sekitar bebir memek dan dalamnya, menegangkan kembali otot2 yang tadinya loyo dan kendor menjadi kuat kembali dan liat.

Begitu pula susu ndoro putri seakan terdongkrak keatas. Membulat dan kenyal kerutan2 sekitar susunya menghilang, membuat susu itu benar2 tampil indah bak susu wanita muda yang jarang disentuh.

Kerutan2 diwajah ndoro putripun menjadi kabur dan kulit wajah ndoro putri mengencang menampilkan wajah yang akan bikin pangling siapapun.

Paijo kemudian memijat perut dan sekitar dada bagian bawah. Ndoro putri kembali mendesis keenakan dan lagi2 saat paijo memijat satu titik disekitar pusarnya. Ndoro putri menjerit lagi kesakitan.

Rasa enak yang intens kemudian dilanjutkan atau diakhiri dengan rasa sakit yang amat sangat benar2 membuat ndoro putri basah penuh keringat yang membuat tubuhnya bak seorang yang baru mandi dan belum berhanduk.

Apalagi ketika Paijo memulai membelai susunya, dan entah kenapa elusan dan rabaan Paijo membuat Ndoro putri merasakan kenikmatan yang jauh lebih hebat. Seolah susunya menjadi jauh lebih peka terhadap rangsangan.

Tak pelak lagi, ndoro putri menjadi blingsatan mendesis2 dengan tubuhnya yang bergetar menahan birahi yang sangat tinggi. Paijo terus membelai susu itu dan kadang memerahnya dengan gerakan2 memutar kadang sambil meremasnya keras.

Puting susu ndoro putri yang membesar dan sangat keras, kemudian menjadi sasaran Paijo.
Paijo membelainya perlahan, lembut dan halus bak seorang kekasih membelai. Namun sejurus kemudian Paijo memencet beberapa titik yang membuat Ndoro Putri keenakan dan sangat terdongkrak birahinya sampai2 hampir orgasme. Lagi2 Piajo memijat titik tertentu yang membuat Ndoro Putri terlonjak.

“Aaaaaaaaaaaaaccchhhhhhhhhh”

Ndoro putri lagi2 mengalami ekstase…
Tubuhnya bergetar kuat kali ini.
Ada rasa sakit yang sangat menyengat yang tak tertahankan sehingga dia berteriak kencang, namun ada pula rasa nikmat yang sangat bersamaan sehingga dia mengalami orgasme dalam kesakitannya.

Memeknya sampai2 mengucurkan cairan seolah wanita yang kencing.
Ndoro putri mengalami orgasme hebat dalam jeritan kesakitannya secara luar biasa.

Kedutan di memeknya membuat memek Ndoro Putri seolah mengencang dengan gerakan2 melingkar2 sehingga seolah bentuknya diatur kembali.

Ndoro putri tersengal2 dan badannya penuh keringat serta terlihat memerah seluruh badannya bak wanita yang sangat terangsang yang rangsangannya dirasakan disekujur tubuhnya.

Sudah tak ada rasa rikuh lagi badannya dipijat oleh paijo, bahkan kala auratnya terpampang jelas dimata Paijo. Yang ada adalah hasrat menuntaskan semua birahinya.

***

Paijo berhenti memijat ketika melihat ndoro putri mengalami orgasme tadi, kemudian melangkah kearah meja dan menuangkan minuman ramuan yang kedua. Kemudian dengan perlahan diserahkannya ramuan itu kepada ndoro putri.

“Ibu, monggo diminum ramuannya”
“Haah hhaaah haaah, iya Jo, mmm srrruuupppuuutttt, sruppput”

Dihabiskannya seluruh ramuan itu, yang sangat hangat di badannya. Keletihan yang menjalar paska mengalami orgasme tadi seolah tergantikan dengan rasa segar dan hangat.
Rasa hangat itu seolah berputar2 diperutnya dan kemudian menyebar ke seluruh tubuhnya.

“Dduh Joo… Enak sekali badanku sekarang, ringan Jo, tapi sakitnya itu tadi, benar2 luar biasa Jo.”

“Duh maaf ya bu, ibu sudah lama tidak digauli oleh bapak dan ibu memendam rasa ingin sejak lama dan mengabaikan keinginan itu dengan memendamnya tanpa mmelampiaskannya, menjadikan ibu mati rasa di banyak titik syaraf yang itu membuat ibu suka sakit2 dan pegal2 di kejur tubuh”

“Eh iya Jo, ibu kadang seharian di tempat tidur akibat sakit2 dan meriang jo, gampang ketularan juga dan suka pegel2 apalagi kalau malam yg dingin Jo.

“Itulah bu, untung bapak juga Paijo pijit, kedepan Ibu bakal bisa menyalurkan lagi keinginan ibu dan gairah ibu kok”

Paijo tersenyum kepada ndoro putri mengingatkan kalau besok beliau boleh merasakan lagi kenikmatan seksualnya karena ndoro tuan sudah bisa “dipakai” kontolnya.

“Ibu coba bangkit dan berkaca deh sekarang…”
“Eh kenapa Jo?”

Paijo hanya tersenyum, dan ndoro putri yang merasa penasaran segera bangkit melepaskan baju mandinya yang basah kuyup melangkah ke meja riasnya.

Matanya kemudian terbelalak.
Seolah mimpi, beliau pangling dengan tubuhnya sendiri.
Nampak di cermin wajah dan tubuhnya kala masih muda dulu. Susunya menonjol indah pas di tubuhnya. Pantatnya menungging bak wanita muda penuh dan menggairahkan. Wajahnya bersinar sungguh.

Tanpa rasa rikuh disana ada Paijo, diremas2nya susunya guna menyakinkan bahwa bentuknya benar2 menggairahkan jauh lebih bagus dari pada biasanya. Perutnya rata kerutannya menghilang. Dirabanya bahkan diremasnya pantatnya sehingga dia benar2 menyakini pantat itu miliknya…

“Ddduuuh Jooo, ini benar tubuhku Jooo? Duuuh kaya ga percaya aku Joooo”

Dengan gemulai Ndoro Putri berputar2 di depan Paijo tanpa sedikitpun rasa malu.

GLEK…

Paijo hanya bisa menelan ludah, bagaimanapun juga ndoro putri sekarang ini sedang telanjang dengan gerakan memegang susu dan pantatnya sesekali merupakan siksaan rangsangan yang sangat menggoda.

***

“Makasih ya Jo…., habis ini bagaimana Jo?”
“Mmm kalau mau terus artinya Paijo akan memijat memek ndoro Putri awalnya menggunakan jari ndoro, kalau mau maksimal ya mijatnya sambil menggunakan kontol Paijo bu”

“Hi hi hi, kamu mau ngentotin aku ya Jo? Ga papa kok”
“Duh maaf bu, bukan ngentot bu, mijat bu, itupun kalau ibu nanti berkenan saja kok, kalau ga berkenan ya ga papa kok bu”

“Hi hi hi, ga papa kok Jo, sana buka celanamu, ibu pengen lihat kontolmu seperti apa sih kok bisa dipakai mijat”
“Baik bu”

Paijo kemudian membuka celananya, berikut celana dalamnya.

Tampillah kontol Paijo yang menawan jauh lebih menawan lagi dibanding wajahnya dan keluguannya.

“Wwwoooowww Jooo, kontolmu jian nggarai tempikku gatel joooo…
Wes gek ndang dilebokno Jooo”
(Ayolah cepat cepat dimasukkan Jooo)

***

Eng ing eng…..
Ha ha ha…
Bahkan sekelas Ndoro Putri saja kepincut dengan kontolnya si Paijo…

Eh …
Nanti ya dilanjutkan…
Ha ha ha

Salam Waras Yo…

AS

BAB. 13
NDORO PUTRI EDAN

Sore itu Paijo masih membersihkan halaman, Paijo memang aneh bin lugu banget tapi dia punya dedikasi tinggi dalam bekerja.

Segitu capeknya dia berbelanja keliling kota, masih juga membuat jamu dan minyak urut sekalipun dibantu oleh 3 orang pembantu, tetap saja dirinya masih menyempatkan bekerja membersihkan seluruh halaman sama seperti hari2 lainnya.

Mbak Astrid yang melihatnya bekerja di halaman entah karena kasihan entah karena apa ikut membantunya, mungkin mbak Astrid tak tega melihat Paijo begitu capai atau mungkin karena ingin dekat2 Paijo.

Mbak Astrid sendiri juga heran dengan perubahan hatinya, yang selalu ingin dekat dengan Paijo. Ingin selalu bersama Paijo juga dan rasanya dalam dirinya mulai ada rasa sayang pada Paijo.

Ndoro tuan dan ndoro putri melihat anaknya membantu Paijo membersihkan halaman heran dan menyapa :

“Oalah nduk, nyopo tho nyapu2 latar (halaman) ga ada ujian tugas atau ujian kah ?”

“Iih papa, anaknya rajin ga dipuji malah heran iiih”

“Ha ha ha, iyo iyo, bagus betul kamu sekarang mulai belajar bersih2 rumah, ha ha ha”
“Iih papa, ini gara2 Paijo pa”

“Eh, kok Paijo disalahkan mbak? Ehhh iya mbak jangan melotot, iya Paijo salah pokoknya, duh jangan melotot mbak, Paijo takut kalau mbak melotot gitu”

“Ha ha ha nyopo tho (ada apa tho) mbak, kok marah2 we mbak ?”

“Itu Paijo pa, lihat dia sudah capek kesana kemari nyari obat, habis itu masih bikin ramuan dan minyak urut, sampai wajahnya lecek gitu, mbok ya istirahat, mana malam nanti mau pijat mama, disuruh istirahat ga mau, katanya halaman harus bersih takut sama papa katanya”

“Ha ha ha, ngger (nak) kamu ga capek apa Jo? Mbok ya kalau capek istirahat, jangan memaksakan diri lah, bapak ngerti kok kalau kamu butuh istirahat juga”

“Tuh Jo dengerin orang ngomong”

“Duh ndoro, saya capek tapi masih kuat kok, lagian ini kewajiban utama Paijo ndoro, ga papa kok. Mbak Astrid, iya mbak, didengerin kok mbak, tapi Paijo ga enak kalau sampai kerjaan ga beres mbak, Paijo kuat kok mbak, jangan marah mbak…”

“Iiih dikasih tahu mesti mbantah, nanti kalau kecapaian terus sakit bisa repot semua tahu ga kamu ?…..”

“Ha ha ha, sing sabar ya mbak, Paijo memang suka mbahtah, ha ha ha, wes Jo ndang dilereni (cepat berhenti kerja) istirahat dulu, nanti malam kamu pijat aku dan ibumu soalnya. Wes jo, nanti mbak mu marah2 terus repot jo… ha ha ha”

“Eh iya ndoro, iya Paijo berhenti, makasih mbak, jangan marah2 terus Paijo takut mbak, ini sudah berhenti mbak, Paijo mau istirahat deh”

“Sudah berhenti kalau gitu jangan dilanjut bekerja, istirahat !!”

“Iya mbak iya, duhhh iya mbak”

BRUAAK

Entah kenapa.saking marahnya mbak Astrid membanting sapu yang dipegangnya kemudian beranjak masuk ke dalam rumah menuju kamarnya.

“Hhaaassshhh Jo Jo, itu lihat mbakmu sampai marah2 kayak begitu, sudah toh istirahat dulu, soalnya khan nanti malam kamu harus mijeti bapak dan ibu, soalnya bapak juga mau dipijit khan selang 2 hari jo sekarang.

Sudah ya, istirahat sana Jo”

“Baik pak, Paijo pamit istirahat”

“Yo… cepet sana”

***

Astrid benar2 gundah dengan hatinya, insiden barusan di halaman membuat dia semakin tak paham soal hatinya. Kenapa dia marah2 terus ke Paijo ?

Ditilik dari segi apapun harusnya Astrid senang dengan Paijo karena sudah rajin bekerja dan mau membantu banyak hal untuk kepentingan keluarganya.

Sore itu Astrid tak keluar kamarnya sampai menjelang makan malam. Astrid butuh waktu lebih untuk menenangkan gemuruh bathinnya menghadapi Paijo.

***

Seperti halnya kemarin saat papa Astrid hendak dipijat, maka kali ini pun Paijo diajak makan malam bersama dahulu.

“Ngger yaopo tho kowe kok sajak e mbecureng ngono ? (nak, kenapa tho wajahmu kok suram gitu?)”

“Duh bapak, saya mau minta maaf, kalau selama ini saya sudah membuat mbak Astrid marah2 terus, bapak dan ibu juga, saya malu pak, sebab saya ini orang desa yang kadang ga tahu bener salah”

“Ha ha ha, iyo ngger, aku paham kok ngger, cuma kadang awakmu ki nggemeske, susah kandan2ane (kadang kamu itu menggemaskan karena sulit dikasih tahunya), besok2 yang nurut ya nak, biar Mbak mu ra stress dan marah2 ya”

“Iya pak. Mbak Astrid, Paijo minta maaf ya mbak, habis ini Paijo nurut sama mbak kok, janji mbak, jangan marah2 ya sama Paijo”

“Iya iya…. Pokoknya ngelawan lagi awas !!”

“Iya mbak”

“Ha ha ha, Astrid ga marah2 terus kenapa sih? Yang sabar ya mbak… ha ha ha”

“Iya pa… iya ini sudah sabar kok pa, sudah minum oskadon pa, hi hi hi”

Itulah wanita, Astrid jelas menutupi kemarahannya akibat cemburu, pasti lah itu.

“Pak bu, mmmm gimana ya ngomongnya, duh”

“Ada apa tho Jo, tinggal.ngomong saja lho”

“Mmmm begini pak, bu pijatan yang ditulis di buku agak mesum pak, soalnya pijatan ke dua ini bapak harus telanjang sudah pasti anunya bapak saya urut nanti.
Kalau buat ibu, sejak pertama kali pijat juga harus telanjang, bahkan kalau bisa tak ada gangguan biar bisa tuntas.

Ini yang Paijo bingung”

“Oalah jooo jooo
Aku ngerti kok Jooo…
Jenenge ngobati organ sexsual ya harus telanjang jooo….
Lha ibu mu kuwi waktu meteng e mas dan mbak mu ki anune yo dikobel2 dokter kok.

Ha ha ha”

“Isssh papa ini vulgar banget ngomongnya sih hi hi hi, Paijo sampai malu tuh pa. Iya nak, ibu ga papa kok, ibu ya terserah yang mijit kok, mau diapain manut, asal hasilnya bener2 ces pleng”

“Hhhaaassssshhh, terima kasih pengertiannya, Paijo sekarang sudah tenang. Monggo kalau bapak mau dipijat dulu”

“Ha ha ha, iyo jo, aku wes ora sabat pengen ndang njatah ibumu, ha ha ha
Di kamar tamu saja ya jo…
Biar ibu nanti dipijat di kamar ibu sendiri”

“Baik pak, saya ikut saja pak, monggo
Mmmm nanti jangan kaget kalau bapak teriak2 lagi, barangkali masih ada yang perlu dibuka soalnya”

“Ha ha ha, duuuh Jooo mengko ibumu yo bakalan kelaran ?”

“Mmmm saya ga tahu pak, kalau melihat bapak sakit sdh 7 tahun, artinya ibu juga 7 tahun ga bagus kondisinya….
Kayaknya sih iya pak”

“Ha ha ha, ojo mundur yo jeng, biar kita bisa berbulan madu jeng diapain nurut sama Paijo yo jeng, kalau sakit nanti ya ditahan ya…”

“Iisssh papa ni nakut2in saja, iya pak, mama bakalan tahan sakitnya kok,
Hadiah buat papa lah hi hi hi”

“Yuk Jo, melu aku….”

“Baik pak”

***

“Bapak tidur saja terlentang ya pak, santai saja”
“Ha ha ha ndi iso santai kamu pijet jo? Wes tenang saja Joo, bapak paham kok konsekuensi pengen sehat…”
“Makasih pak”

Kemudian seperti biasa Paijo memijat telapak kaki ndoro tuan, awalnya perlahan saja.
Rasanya bagi ndoro tuan sepertinya nyaman, tak ada desisan kesakitan atau teriakan bahkan.

Namun kemudian, ndoro tuan mulai mendesis….
Kemudian merintih perlahan…
Semakin lama semakin kencang…
Akhirnya seperti sebalumnya…

Ndoro tuan berteriak2 memaki ga jelas…
Suaranya menggelegar luar biasa…

“Cuuuuuuuuuuuuuuukkkkk”
“Aaasuuuuuuuuuuuuu”
“Bajingaaaaaaaaan”

Segala sumpah serapah dan kata2 kotor membahana di rumah itu lagi. Tapi semua penghuninya sudah siap sedia dengan itu.

Mas Kresna hanya senyum2 saja.
Mbak Astrid mukanya pucat dan berpeluh membayangkan bagaimana bapaknya dipijit si Paijo.

Mama Astrid lebih parah….
Teriakan itu seketika membuatnya stress berat…
Mukanya pucat pasi…
Ada rona ketakutan disana….

Melihat itu, mas Kresna tertawa…

“Ha ha ha, mama ini, jangan terpengaruh lah ma, ini sebentar kok, habis ini papa pasti keenakan kok. Kresna khan sudah pernah ma dipijit.
Mama jangan ketakutan kayak begitu lah
Siapin mental saja ma, mmmmm”

“Hi hi hi, tangan mama sampai dingin mas, gimana ga takut denger papamu sampai teriak kaya begitu, dari awal sampai dipijit Paijo papamu nggak pernah maki2 orang, sesekali pernah tapi ga kaya gini mas, duuuh mama deg degan ni”

“Hi hi hi, iiih mama, sudah deh jangan gitu, Paijo ga bakal melukai kok ma…
Hi hi hi, baru ini Astrid melihat mama ketakutan ya mas”

“Ha ha ha, ini soalnya papa lebay dek ha ha ha”

“Iiish kaya mas waktu dipijit ga teriak”

“Ha ha ha iya ya, tapi khan sekarang ga papa, sehat dan perkasa, beneran dek, setelah dipijit Paijo migrainku ilang dan aku lebih kuat main futsal, kemaren hiking juga ga pake ngos2an, luar biasa anak itu.
Tapi sadisnya kalau mijit….
Ha ha ha…
Tapi kebayar beneran sakitnya dengan manfaatnya kok dek, mas ga bohong kok”

Ada sekitaran 1 jam an Paijo di dalam memijat papa Astrid. Papa astrid selama itu hanya teriak2 kesakitan cuma 10 menit saja sebenarnya, cuma kerasnya teriakan itulah yang membuat semuanya ketakutan.

***

“Bu, mas Kresna dan Mbak Astrid, bapak jangan dibangunin ya, itu saya sudah siapkan ramuan buat bapak. Begitu bangun kalau bisa langsung diminumkan ke bapak”

“Lha bapaknya tidur tho Jo?”
“Iya mbak, habis teriak2 bapak kesananya tidur kok mbak, enak buat Paijo, bisa nuntasin pijatannya sampai benar2 tuntas”

“Terus boleh digunakan lagi meriamnya papa kapan jo?”
“Meriam …? Ow anu… nanti setelah pijatan ke 3 mbak. 2 hafi lagi kalau sesuai jadwal mbak”

“Hi hi hi….
Mama habis dipijat masih nunggu 2 hafi lagi ma, hi hi hi”

“Ha ha ha, kamu itu dek, bisa2nya nggodain mama ha ha ha”

“Mmmm ibu jadi dipijat?”

“Hhhaaaassshhh sebentar Jo, ibu nenangin hati dulu ya, habisnya mama takut dengar teriakan papa kamu pijat kaya orang diapain joo….
Hhhhhhaaaasghhh

Mmmmm haaaassshhhh….
Haaaahhh
Ayo lah Jo…
Siap ga siap susah siapnya habis dengar papa ngejerit2 kaya tadi”

Paijo hanya tersenyum melihat mama Astrid stress seperti itu…

“Jo kamu kok kaya seneng ya lihat mama stress kaya begitu?”

“Lha habisnya Paijo harus gimana mbak, sedih juga sih mbak, kayak2nya Paijo ini kejam ga punya kasihan ya mbak. Lha gimana lagi da memang sakit sih kalau menurut bukunya juga mbak”

“Hi hi hi, iya jo, mama ngerti kok, dah ah.
Yuk jo kita mulai ya nak.
Mama sudah siap”

Berdua dengan mama Astrid akhirnya Paijo masuk kekamar utama kemudian

KLEK

ada suara pintu dikunci.
Mama Astrid rupanya malu hati bila terlihat telanjang di depan Paijo dan anak serta suaminya tahu.

***

Begitu masuk kamar, suasana jadi rikuh, bagaimanapun juga mama Astrid belum pernah telanjang kecualindi depan suaminya.

Kalaupun ke dokter kandungan dulu pun tidak sampai telanjang lah meskipun tetap saja sang dokter melihat dengan bebas memeknya.

Kondisi inilah yang selain menimbulkan kerikuhan juga menimbulkan rangsangan yang luar biasa pada dirinya.

Belum juga membuka bajunya memek mama Astrid sudah membasah.

“Mmmm…. Kalau ibu sudah siap mari bu, ibu ga usah buka baju dulu deh ga papa
Ibu berbaring saja di ranjang.
Ibu tenangkan diri dulu ya bu”

“Mmmm baiklah”

Kemudian mama Astrid berbading terlentang dengan baju lengkap. Memejamkan matanya dan menenangkan pikirannya.

Paijo kemudian mulai memijitnya.
Awalnya perlahan saja seolah mengusap dan menimbulkan rasa tentram bagi mama Astrid.

Setelah Paijo melihat ketenangan sudah didapat oleh mama Astrid

“Ibu, habis ini agak sakit ya bu, saya lihat sepertinya banyak kekacauan pada aliran darah ibu”

“Mmmm silahkan joo, ibu manut saja”

Padahal sebenarnya cara menenangkan Paijo itu berdasarkan kitab aneh, menenangkan dengan pijatan di titik pusat erotisnya, sehingga sebenarnya saat itu mama Astrid benar2 melayang oleh ayunan birahi yang halus lembut tapi dengan cepat mengangkatnya ke tingat birahi tertinggi sehingga ingin segera dipuaskan.

Metode ini cukup bagus untuk kemudian melakukan pijatan pada titik syaraf yang menimbulkan rasa sakit. Sehingga tak akan begitu terasa sakitnya.

Harusnya demikian, tapi…..
Tetap saja mama Astrid menjerit melengking kencang kala Paijo memijat bagian2 yang menimbulkan rasa sakit….

“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhh”
“Aaaaaaaaauuuuccchhhhhhhh”
“Joooooooooooooooook”

Lengkingan mama Astrid luar biasa membahana, bahkan Astrid sendiri sampai2 harus menutup telinganya akibat tak tahan akan bayangannya tentang bagaimana kesakitannya mamanya..

Mas Kresna pun tak beda jauh…
Bagaimana jeritan ibunya sangat menyesakkan dadanya meski dirinya tahu dan paham memang seperti itu seharusnya. Tetap saja mas Kresna tak tahan mendengarkannya…
Tiba2 saja air matanya menetes jatuh…
Karena saking tak tahannya…

Lama kelamaan jeritan kesakitan mulai mereda dan dengan durasi antar jeritan mulai jarang2 dan agak jauh.

***

“Bagaimana bu tahap ini, apa ibu sudah enakan badannya ?”
“Eeh iya Joo, badan ibu jadi ringan Jo, cuma serr serran banget, duh jo enak2 merinding gitu”

“Ooh itu soalnya semua syaraf untuk urusan erotis sedang digetarkan dan disehatkan bu”
“Mmm aku kok kaya pengen ngentu ya jo, enak joo..”

“Bu untuk tahap selanjutnya mau dilanjut ?”
“Lanjut saja jo…
Oh ya aku harus buka baju ya Jo…?
Sebentar ya jo, ibu ke kamar mandi dulu”

“Oohh monggo bu… nanti pake sarung atau handuk ga papa kok bu”
“Iya Jo… sebentar ya”

Mama Astrid kemudian masuk ke kamar mandi, kencing dan membersihkan diri, bagaimanapun dia tak ingin dipijat bagian2 kewanitaannya sebelum dicuci dan wangi….
Bagaimanapun di depan Paijo, ndoro Putri ingin tampil bersih dan menarik, ada gatar2 halus didadanya kala memikirkan akan dijelajahi tubuhnya oleh orang lain yang bukan suaminya.
Dibukanya semua bajunya termasuk dalemannya dan dikenakan kimono mandinya yang berbahan handuk.

Hatinya bergetar karena menahan syahwat birahi, pijatan paijo tadi benar2 membuatnya kesakitan, namun lebih dari itu, dirinya seolah menjadi terangsang sangat.
Birahinya menggelegak, dan dia ingin segera dituntaskan dahaganya.
Bagaimanapun juga, sudah lebih dari 7 tahun dirinya berpuasa akibat suaminya lemah syahwaat.1

***

Ndoro Putri keluar kamar mandi dengan anggunnya, berjalan perlahan dengan langkah2 yang luwes bak penari di paseban keraton.

Paijo tertegun, “waaah, ibu ternyata sangat anggun dan cantik sekali…..”

“Hi hi hi, bisa saja kamu Jo, kalau didengar Bapak bisa ngamuk dia”
“Iih ibu ini, Paijo ga lagi merayu, cuma kagum saja bu, di usia yang tak muda lagi, ibu bisa menjaga tubuh hingga orang yang tak tahu akan menganggap ibu adalah kakak mbak Astrid”

“Iiih, kamu nih jo, aku harus bagaimana nih Jo? Jangan sakit lagi ya jo, ibu sampai menjerit2 begitu tadi, sakitnya masih terasa Jo, ibu cuma pakai handuk ini Jo, kamu kalau mau buka ya buka saja Jo.”

Sambil berkata dengan penuh senyum dan kerlingan mata yang menggoda, ndoro putri kembali ke tempat tidur dengan gaya yang sangat mengundang. Dilepasnya tali kimononya, sehingga terbuka bagian depannya.

Susu dan rimbunnya bulu kemaluannya tampil kemudian dengan memukau.
Ndoro putri terlentang dan memejamkan matanya menahan nafsunya yang tiba2 menggelegak lagi.
Bayangan dirinyanakan segera “digarap” membuatnya banjir di bawah sana. Sangat amat banjir.

***

Paijo kemudian mulai memijat lagi, sekarang tidak sakit sama sekali, malah membuat ndoro putri merasa nyaman sekali.

“Aasssshhh enak Jo, duh rasanya”

Paijo kemudian memijat lebih keatas kearah paha ndoro putri. Pijatan2 lembut bahkan cenderung berupa elusan, membuat ndoro putri semakin keenakan, namun tiba2 paijo menekan satu titik yang berada di tengah2 paha dalam ndoro putri.

“Aaaaaacchhhhh Jooooooo Saaaaakiiittttt”

Jeritan2 kembali membahana di ruangan itu.
Di ruang tengah, mbak Astrid dan mas Kresna akhirnya tak kuat mendengar jeritan2 mamanya akhirnya memilih masuk kamarnya daripada stress.

Padahal kalau saja tetap disana, dia akan mendengar suara2 yang lain yang bahkan membuat mereka stress karena saking pengen ngintipnya.

Di ruang kamar utama, Paijo meneruskan memijat dan merabai titik2 simpul yang ada, dengan mengelus2 paha ndoro putri sampai akhirnya tepat berada di pinggir bibir memek ndoro putri yang sudah lumayan berubah.

Pijatan2 Paijo membuat memek ndoro putri berkurang gelambir bibirnya. Sebagian sudah rata bahkan masuk kembali kedalam memeknya membentuk sebuah memek yang indah bak perawan.

Pijatan2 Paijo yang menimbulkan rasa sakit yang luar biasa ternyata menimbulkan kontraksi hebat di sekitar bebir memek dan dalamnya, menegangkan kembali otot2 yang tadinya loyo dan kendor menjadi kuat kembali dan liat.

Begitu pula susu ndoro putri seakan terdongkrak keatas. Membulat dan kenyal kerutan2 sekitar susunya menghilang, membuat susu itu benar2 tampil indah bak susu wanita muda yang jarang disentuh.

Kerutan2 diwajah ndoro putripun menjadi kabur dan kulit wajah ndoro putri mengencang menampilkan wajah yang akan bikin pangling siapapun.

Paijo kemudian memijat perut dan sekitar dada bagian bawah. Ndoro putri kembali mendesis keenakan dan lagi2 saat paijo memijat satu titik disekitar pusarnya. Ndoro putri menjerit lagi kesakitan.

Rasa enak yang intens kemudian dilanjutkan atau diakhiri dengan rasa sakit yang amat sangat benar2 membuat ndoro putri basah penuh keringat yang membuat tubuhnya bak seorang yang baru mandi dan belum berhanduk.

Apalagi ketika Paijo memulai membelai susunya, dan entah kenapa elusan dan rabaan Paijo membuat Ndoro putri merasakan kenikmatan yang jauh lebih hebat. Seolah susunya menjadi jauh lebih peka terhadap rangsangan.

Tak pelak lagi, ndoro putri menjadi blingsatan mendesis2 dengan tubuhnya yang bergetar menahan birahi yang sangat tinggi. Paijo terus membelai susu itu dan kadang memerahnya dengan gerakan2 memutar kadang sambil meremasnya keras.

Puting susu ndoro putri yang membesar dan sangat keras, kemudian menjadi sasaran Paijo.
Paijo membelainya perlahan, lembut dan halus bak seorang kekasih membelai. Namun sejurus kemudian Paijo memencet beberapa titik yang membuat Ndoro Putri keenakan dan sangat terdongkrak birahinya sampai2 hampir orgasme. Lagi2 Piajo memijat titik tertentu yang membuat Ndoro Putri terlonjak.

“Aaaaaaaaaaaaaccchhhhhhhhhh”

Ndoro putri lagi2 mengalami ekstase…
Tubuhnya bergetar kuat kali ini.
Ada rasa sakit yang sangat menyengat yang tak tertahankan sehingga dia berteriak kencang, namun ada pula rasa nikmat yang sangat bersamaan sehingga dia mengalami orgasme dalam kesakitannya.

Memeknya sampai2 mengucurkan cairan seolah wanita yang kencing.
Ndoro putri mengalami orgasme hebat dalam jeritan kesakitannya secara luar biasa.

Kedutan di memeknya membuat memek Ndoro Putri seolah mengencang dengan gerakan2 melingkar2 sehingga seolah bentuknya diatur kembali.

Ndoro putri tersengal2 dan badannya penuh keringat serta terlihat memerah seluruh badannya bak wanita yang sangat terangsang yang rangsangannya dirasakan disekujur tubuhnya.

Sudah tak ada rasa rikuh lagi badannya dipijat oleh paijo, bahkan kala auratnya terpampang jelas dimata Paijo. Yang ada adalah hasrat menuntaskan semua birahinya.

***

Paijo berhenti memijat ketika melihat ndoro putri mengalami orgasme tadi, kemudian melangkah kearah meja dan menuangkan minuman ramuan yang kedua. Kemudian dengan perlahan diserahkannya ramuan itu kepada ndoro putri.

“Ibu, monggo diminum ramuannya”
“Haah hhaaah haaah, iya Jo, mmm srrruuupppuuutttt, sruppput”

Dihabiskannya seluruh ramuan itu, yang sangat hangat di badannya. Keletihan yang menjalar paska mengalami orgasme tadi seolah tergantikan dengan rasa segar dan hangat.
Rasa hangat itu seolah berputar2 diperutnya dan kemudian menyebar ke seluruh tubuhnya.

“Dduh Joo… Enak sekali badanku sekarang, ringan Jo, tapi sakitnya itu tadi, benar2 luar biasa Jo.”

“Duh maaf ya bu, ibu sudah lama tidak digauli oleh bapak dan ibu memendam rasa ingin sejak lama dan mengabaikan keinginan itu dengan memendamnya tanpa mmelampiaskannya, menjadikan ibu mati rasa di banyak titik syaraf yang itu membuat ibu suka sakit2 dan pegal2 di kejur tubuh”

“Eh iya Jo, ibu kadang seharian di tempat tidur akibat sakit2 dan meriang jo, gampang ketularan juga dan suka pegel2 apalagi kalau malam yg dingin Jo.

“Itulah bu, untung bapak juga Paijo pijit, kedepan Ibu bakal bisa menyalurkan lagi keinginan ibu dan gairah ibu kok”

Paijo tersenyum kepada ndoro putri mengingatkan kalau besok beliau boleh merasakan lagi kenikmatan seksualnya karena ndoro tuan sudah bisa “dipakai” kontolnya.

“Ibu coba bangkit dan berkaca deh sekarang…”
“Eh kenapa Jo?”

Paijo hanya tersenyum, dan ndoro putri yang merasa penasaran segera bangkit melepaskan baju mandinya yang basah kuyup melangkah ke meja riasnya.

Matanya kemudian terbelalak.
Seolah mimpi, beliau pangling dengan tubuhnya sendiri.
Nampak di cermin wajah dan tubuhnya kala masih muda dulu. Susunya menonjol indah pas di tubuhnya. Pantatnya menungging bak wanita muda penuh dan menggairahkan. Wajahnya bersinar sungguh.

Tanpa rasa rikuh disana ada Paijo, diremas2nya susunya guna menyakinkan bahwa bentuknya benar2 menggairahkan jauh lebih bagus dari pada biasanya. Perutnya rata kerutannya menghilang. Dirabanya bahkan diremasnya pantatnya sehingga dia benar2 menyakini pantat itu miliknya…

“Ddduuuh Jooo, ini benar tubuhku Jooo? Duuuh kaya ga percaya aku Joooo”

Dengan gemulai Ndoro Putri berputar2 di depan Paijo tanpa sedikitpun rasa malu.

GLEK…

Paijo hanya bisa menelan ludah, bagaimanapun juga ndoro putri sekarang ini sedang telanjang dengan gerakan memegang susu dan pantatnya sesekali merupakan siksaan rangsangan yang sangat menggoda.

***

“Makasih ya Jo…., habis ini bagaimana Jo?”
“Mmm kalau mau terus artinya Paijo akan memijat memek ndoro Putri awalnya menggunakan jari ndoro, kalau mau maksimal ya mijatnya sambil menggunakan kontol Paijo bu”

“Hi hi hi, kamu mau ngentotin aku ya Jo? Ga papa kok”
“Duh maaf bu, bukan ngentot bu, mijat bu, itupun kalau ibu nanti berkenan saja kok, kalau ga berkenan ya ga papa kok bu”

“Hi hi hi, ga papa kok Jo, sana buka celanamu, ibu pengen lihat kontolmu seperti apa sih kok bisa dipakai mijat”
“Baik bu”

Paijo kemudian membuka celananya, berikut celana dalamnya.

Tampillah kontol Paijo yang menawan jauh lebih menawan lagi dibanding wajahnya dan keluguannya.

“Wwwoooowww Jooo, kontolmu jian nggarai tempikku gatel joooo…
Wes gek ndang dilebokno Jooo”
(Ayolah cepat cepat dimasukkan Jooo)

***

Sakitnya Paijo

Ndoro putri benar2 terkejut dan dalam dirinya timbul suatu rangsangan hebat kala melihat kontol Paijo yang berbentuk luar biasa.

Benar2 menawan, besar keras tegak dengan balutan otot2 yang menonjol bahkan ada benjolan2 disana sini.

Bayangan betapa nikmatnya bila memeknya dirojok kontol Paijo membuat ndoro putri benar2 lupa diri. Segera dirinya berbaring di tempat tidur terlentang dan mengangkangkan kakinya lebar2 menampilkan memeknya secara vulgar di depan Paijo.

“Baik bu, ibu rebahan saja seperti itu, santi saja bu, setelah saya balur seluruh tubuh ibu nanti Paijo akan melanjutkan pijatannya”

Sambil berkata, Paijo membalur sekujur tubuh ndoro putri dengan minyak khusus yang dibuatnya. Mengoleskannya merata dan sesekali menekan2an tangannya sedikit lebih keras.

Mulai dari telapak kaki, Paijo selalu mengawalinya dari sana, diurutnya sambil diratakan ramuannya keatas.

Urutan yang lembut namun bertenaga, membuat ndoro putri merasa nyaman.

Berbeda dengan tahap 1 dan 2, pada tahap ini ndoro putri benar2 merasakan kenyamanan yang amat sangat bahkan cenderung merangsang.

Paijo melanjutkan pijatannya menuju pangkal paha ndoro putri yang sudah dikangkangkan olehnya perlahan. Bibir memek ndoro putri lama sekali mengalami pijatan bahkan sesekali cubitan. Apalagi pada klitorisnya.

“Aaaaasssshhhhh jjooooo enakkkkklsssss”

Desisan halus mulai terdengar akibat rangsangan yang luar biasa yang dialami ndoronputri.

Tubuh ndoro putri benar2 terangsang hebat, kadang pantatnya terangkat seolah mencari2 jari Paijo, dadanya kadang tergetar hebat merasakan kenikmatan yang luar biasa.

Sejurus kemudian Paijo beranjak naik keranjang dan menempatkan dirinya tepat diantara paha ndoro putri yang terkangkang maksimal. Perlahan dimasukkannya kontolnya masuk kedalam.

Sambil dipegangnya pantat ndoro putri, perlahan ditekannya kontolnya masuk sampai mentok habis. Kemudian Paijo seolah diam sejanak padahal di dalam sana Paijo sedang berkonsentrasi menggetarkan kontolnya sehingga seolah ndoro putri sedang dimasuki oleh vibrator yang besar.

“Joooooooooooooo aaasssssshhhhh”

“Aaaaaassshhh aaaaaachhhhhh”

Ndoro Putri semakin meracau tak tentu..

Pantatnya tergetar berkali2 dia seolah hendak orgasme namun kala otot2nya berkontraksi ingin orgasme, paijo menghentikan getaran kontolnya sehingga berkali2 ndoro putri seolah diombang ambingkan perasaan keketangan yang berirama.

“Jjjoooooooo aaaaaakhuuu ddiaaaaapaaiiinnnn isssshhhhhhh aaaaaaahhhssshhhh”

Melihat ndoro putri demikian, segera paijo melanjutkan pijatan2 ke arah susunya.

Diremas2 secara periodik dan terukur lemah kerasnya.

Dengan arah yang kadang searah jarum jam kadang berlawanan.

Kadang putinnya dipelintir

Kadang puting susunya dicubitin oleh Paijo.

Sambil dibawah sana Paijo intens menggetarkan kontolnya.

Ndoro putri akhirnya memperoleh orgasmenya yang dahsyat saat Paijo bersamaan mencubit kedua puting susu ndoro putri dan menggetarkan kontolnya di dalam sana.

“Jjoooooooooooooooo aaasssssscchhhhhh”

Tubuh ndoro putri bergetar keras memeknya mengucurkan cairan yang tersumpal oleh kontol Paijo…

Namun Paijo belumlah berhenti.

Tetap digetarkan kontolnya dan diremas2nya susu ndoro putri sambil selalu memijat atau memelintir puting susunya….

Getaran dan remasan tangan Paijo semakin menggila, dan ndoro putripun semakin menggila gerakan tubuhnya meliuk2 tak berirama kadang bahkan seolah penari robot yang bergerak patah2.

Dibawah sana, memek ndoro putri benar2 berkontraksi sangat hebat seolah mengejang2 memerah kontol paijo yang terus saja beegetar.

Susu ndoro putripun bereaksi sama mengencang seolah penuh dengan pompaan aliran darah begitupun putingnya.

Sampai akhirnya ndoro putri terkejang2 ga jelas, matanya membeliak2 mulutnya ternganga merasakan nikmat yang amat sangat kemudian terhempas jatuh seolah pingsan.

***

Paijo kemudian mengeluarkan kontolnya dan dalam kekentangan yang nyata dia ke kamar mandi membersihkan dirinya, sekaligus mandi mengguyurkan kepalanya dengan air dingin meredakan segenap emosinya.

Dengan handuk yang dikenakan ndoro putri tadi, paijo mengeringkan diri kemudian mengenakan bajunya kembali.

Selanjutnya, paijo mengenakan baju penutup ndoro putri tanpa daleman dan menyelumutinya.

Setelah dirasakan semuanya rapih, termasuk meletakkan baju mandi handuk yang tadi dipakainya mengeringkan diri, Paijo keluar kamar.

KLEK

***

Pertama2 yang melihat Paijo keluar adalah mbak Astrid.

Mbak Astrid melihat Paijo benar2 kuyu seolah tenaganya habis lenyap, merasa kasihan padanya.

“Jooo, kamu capek banget ya…

Duuh kasihan, kamu habis ini cepat istirahat ya, jangan sampai kamu sakit, kelihatan banget kalau kamu capai sekali Jo”

“Iya mbak, mas. Paijo masuk kamar dulu ya, tapi sebentar paijo buatin ramuan buat ibu dulu”

Dengan cekatan Paijo membuat campuran minuman dari beberapa botol ramuan yang dibuatnya. Diaduk2 sebentar, kemudian segera diletakkan di meja nakas samping tempat tidur ndoro putri.

“Mbak, mas, ibu jangan dibangunin, biar nanti ibu bangun sendiri, dan tolong minumkan air ramuan saya sebelum makan dan minum apapun ya mbak mas, Paijo pamit”

“Eeh jo, berapa lama ibu tidurnya ini?”

“Waduh, ga tahu ya mas, ibu soalnya sudah parah sih, bisa sampai pagi sih”

“Mmmm ya sudah aku nanti tulis pesan saja di meja ibu ga papa khan jo ?”

“Ga papa, asal terbaca benar”

“Ok Jo, kamu masuk saja, biar mas Kresna yang jagain ibu Jo, takut2 kalau bangun ga ada orang lantas minum sembarangan”

“Itu lebih baik mas, mbak Astrid Paijo pamit mbak”

“Iya jooo, cepet istirahat, kamu kelihatan kuyu begitu”

“Baik mbak”

Dengan langkah gontai, Paijo menuju kamarnya yang berada diluar bangunan utama, tepatnya di halaman paling belakang.

***

Paijo segera merebahkan dirinya begitu masuk kamar dan langsung terlelap tidur. Hari ini Paijo benar2 sangat capai dan merasa dilolosin seluruh tubuhnya bahkan seolah tenaganya hilang lenyap.

Mengobati ndoro putri yang sudah 7 tahun menyiksa dirinya tanpa merasakan nikmatnya seksualitasnya benar2 menguras seluruh tenaganya.

Tadi untuk membangkitkan daya seksualitas ndoro putri setidaknya Paijo olah nafas selama 30 menit tanpa henti sampai dirasakannya ada remasan2 otot memek ndoro putri pada kontolnya. Awalnya hanya lembut biasa2 saja sampai 15 menit kemudian menjadi seolah cengkraman yang kuat pada kontolnya yang menandakan pulihnya kelenturan otot dalam memek ndoro putri.

45 menit terus menerus olah nafas dan dengan konsentrasi tinggi memijat susu dan puting ndoro putri guna mengambalikan kekencangan ototnya benar2 suatu usaha yang luar biasa dan menghabiskan energinya.

Paijo tertidur lelap sekali sampai2 dia bangun kesiangan…

Sudah pukul 10 lebih kala Paijo bangun, itupun dengan badan yang masih lemas dan suhu tubuhnya tinggi. Paijo sakit….

Paijo sakti benar2 sakit hari itu….

Sakit kecapaian yang amat sangat…

Hingga siang hari Paijo masih di tempat tidur…

Badanya benar2 panas akibat kelelahan kemaren.

Wajahnya pucat….

Paijo meringkuk dalam selimutnya bahkan hingga lewat tengah hari.

Mbak Astrid yang heran karena sepanjang pagi hingga siang hari tak melihat Paijo akhirnya datang menjenguknya.

“Joooo, kamu kenapa?”

“Duh mbak, Paijo ijin istirahat ya hari ini, ga tahu mbak, rasanya badan Paijo panas dan pegel2 semuanya”

Dengan segera mbak Astrid memegang dahi Paijo yang kuyu, benar2 terasa hangatnya dahi itu.

“Joo, kamu sudah makan?”

“Duh mbak, ga selera makan Paijonya”

“Kamu ini, sudah tunggu disini, mbak ambilkan makan buat kamu”

Segera mbak Astrid keluar, dipanggilnya mbak Jum.

“Mbak tolong buatin makan untuk Paijo ya, dia kayaknya sakit setelah kecapaian kemaren belanja dan buat obat masih juga dilanjut memijat papa dan mama, yang banyak kuah ya mbak, cepat bawa sini sekalian minum dan buahnya mbak”

“Eeh iya iya mbak Astrid, duh ini juga salah mbak Jum juga mbak”

“Issh ga usah cari salah2 siapa, pokoknya cepat ambilin makan dan minumnya serta buah2an, eh kalau bisa buatin jus buah ya mbak”

***

Astrid benar2 khawatir melihat kondisi Paijo, entah kenapa dirinya sekarang seolah sangat menyayangi Paijo. Sebenarnya ada rasa tak rela kala mamanya ingin dipijat Paijo, karena sebelumnya mbak Astrid sempat menginterogasi mbak Jum soal bagaimana Paijo memijatnya.

Ada kecemburuan yang amat sangat dalam dadanya kala mengetahui ternyata cara memijat Paijo sungguh sangat mesum, hingga sampai harus memijat dengan kontolnya yang besar dan berurat itu.

Benar2 Astrid merasa panas hatinya mendengar cerita mbak Jum. Jauh dari lubuk hatinya, mbak Astrid sebenarnya ingin Paijo hanya untuknya seorang tapi…..

Tapi….

Kata tapi…

Itulah yang selalu terngiang dikepalanya.

Kenapa dia harus marah?

Kenapa dia harus jengkel dan cemburu ?

Ada apa ini ?

Apakah dia jatuh cinta pada Paijo?

Pembantu nya yang mungkin usianya dibawahnya?

Yang ga sekolah ?

Yang ndeso?

Bagaimana kalau dirinya benar2 jatuh cinta ?

Apakah pantas ?

Apakah layak dirinya jatuh cinta pada pembantunya yang sekolah saja tidak?

Bagaimana dengan pacarnya ?

Kenapa …

Banyak pertanyaan terngiang dikepalanya begitu kuat hingga semalaman dirinya hampir saja tak bisa memicingkan kepalanya.

Apalagi mengingat jeritan ibunya di sesi terakhir jelas dia tahu itu bukan jeritan kesakitan namun jeritan karena merasakan kenikmatan yang luar biasa.

Astrid merasakan dadanya benar2 panas saat itu….

Cemburukah pada ibunya ?

Khan ini hanya sekedar mengobati semata ?

Kala dilihatnya Paijo dengan wajah kuyunya meringis seolah tersiksa oleh kondisi tubuhnya, Astrid kembali dilanda kecemasan yang dalam. Airmatanya hampir tumpah karena harunya

***

Mbak jum datang membawa senampan penuh makanan dan minuman.

Semua disusun dimeja belajar paijo, semeja penuh.

Nasi dan soto ayam ada.

Ayam goreng.

Jus jambu dan jus mangga.

Buah semangka anggur dan melon.

Semua yang ada di dapur pokoknya dibawa masuk oleh mbak Jum, pada dasarnya karena perintah namun juga karena mbak Jum juga mulai sayang pada Paijo.

Bagimanapun juga, pengobatan atau pemijatan yang dilakukan oleh Paijo mempunyai dampak luar biasa dalam hatinya. Kenikmatan yang diberikan Paijo tak terbatas pada saat dirinya dipijat, bahkan saat dirinya berhubungan badan dengan suaminya sekalipun rasanya dirinya harus mengakui itu juga nikmat gara2 Paijo.

“Joooo… dimakan ya, biar cepat sehat dan bisa beraktifitas lagi, duuh jooo jangan sakit ya jooo”

Sambil merayu Paijo mbak Jum nampak terharu melihat betapa kuyunya Paijo saat ini, nampak mata mbak Jum berkaca2 melihat Paijo.

Lagi2 entah kenapa mbak Astrid merasa panas hatinya ada yang begitu perhatian pada Paijo.

“Sudah mbak tinggal saja, biar aku nungguin dia mau makan, kalau ga mau makan biar tak jejelin ke mulutnya, Ayo jooo makan!!!”

“Duuuh iya mbak iya….. Paijo makan mbak iya mbak iyaaaa”

“Makanya toh, kalau disuruh istirahat itu segera istirahat, jangan macam2 lagi, ini kalau sakit bagaimana ? Mbak Jum dah tinggal sana, bisa manja si Paijo kalau ditungguin”

Mbak Jum pun keluar…

Kini tinggallah Paijo yang masih berusaha beringsut mendekati meja belajarnya yang penuh makanan. Nampak sekali Paijo masih sangat lemas tak bertenaga.

Melihat itu, mbak Astrid kembali terharu, setetes air matanya tumpah…

Segera dia bergerak memapah Paijo duduk bersandar di ranjangnya.

Diambilnya nasi dan soto dan ayam goreng.

Disuapinnya Paijo dengan penuh kasih sayang, sambil air matanya terus menetes jatuh di pipinya…

“Terima kasih ya mbak, duh Paijo minta maaf karena terus selalu merepotkan mbak, maaf ya mbak?”

Paijo menunduk sambil berkata2, dirinya tak berani menatap wajah mbak Astrid yang pipinya penuh air mata.

“Iya Jo, dah makan dulu baru bicara, mmmm aaaa”

Begitu telaten mbak Astrid mentuapi Paijo sampai semua nasi dan kuah soto serta ayamnya tandas habis ludes.

Kemudian diminumkannya jus jambu pada Paijo.

“Eeeh…

Kok kayaknya Paijo dah kuat ya mbak?

Apa mungkin gara2 kurang makan ya tadi malam ?”

“Dah pokoknya siang ini tidur…

TIDUR !!!! Jelas?”

“Eeh iya mbak iya, Paijo nurut”

Dengan telaten Mbak Astrid merebahkan Paijo dan menyelimutinya.

Tiba2 entah kenapa mbak Astrid mencium dahi Paijo dengan segenap perasaaanya.

“Tidur ya sayang…..”

Kemudian Astrid keluar kamar Paijo.

***

Paijo terbengong2 merasakan ciuman di dahinya oleh mbak Astrid. Ciuman yang mimpipun tak berani dia mintakan.

Ciuman yang dahsyat yang mengguncanh segenap perasaannya…

Ciuman yang diiringi kata sayang…

Yang dilakukan sepenuh hati dengan deraian air mata keharuan…

Paijo terkejut dan tercengang…

Ada rasa haru…

Ada rasa senang…

Tapi yang pasti ada timbul rasa sayang yang membuncah dalam hatinya untuk wanita yang akhir2 ini selalu memarahinya…

Yang disayanginya juga…

Yang begitu dipujanya…

Yang begitu galak….

Galak….?

Iyalah…

Galak !!!

***

Bersambung

Daftar Part