. Buku Lawas Part 12 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 12

0
306
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 12

Penghuni Sebelah Rumah

Minggu pagi itu Paijo nampak lesu matanya merah, semalam dia tak bisa tidur. Banyak sekali yang berputar2 dibenak Paijo terutama soal minyak dan ramuan, dia masih belum yakin kalau mbak Jum akan membelikan bahan2nya buat dia, sementara uangnya sudah ludes.

Tabungan ga punya, namun Paijo tetap bekerja seperti sedia kala. Tetap mebarsihkan taman, memotong2 dahan yang terlalu panjang dan menyiram semua tarea taman agar nampak segar.

Ndoro tuan dan Ndoro putri heran melihat Paijo yang kuyu seperti itu, tidak seperti biasanya dia begitu. Berkali2 menghela nafas dan menggeleng2kan kepalanya. Namun tetap sambil bekerja dengan irama yang sama dengan kemaren2.

Astrid yang juga melihat itu, tersenyum dan mendekati. Berteriak dengan maksud guyon

“Jooooooo!!!!”

Paijo terjengkang saking kagetnya, sapu dan singkup/cikrak (alat buat menampung sampah hasil disapu) terlempar keatas jatuh tepat dikepala Astrid.

Ndoro Tuan dan Ndoro Putri, terpingkal2 melihat betapa Paijo kaget seperti itu dan bagaimana Astrid berdiri dengan rambut penuh dengan sampah.

“Ha ha ha ha, Astrid cah gemblung kena batunya ha ha ha”

“Waduh ngapunten mbak Astrid, tadi saking kagetnya terlempar semua, duh ngapunten mbak, tapi tetep.cantik kok meskipun penuh sampah.. Peefffffttt.” Sambil berkata Paijo menahan tawa sambil menutup mulutnya.

“Iiih kamu ini, digodain gitu saja kagetnya ga ketulungan, nih lihat Astrid penuh sampah, duh harus mandi lagi nih…. Iiih pake ketawa lagi”

“Ha ha ha, dduh mbak Paijo ga kuat nahan tawa mbak, ha ha ha, habisnya mbak tambah cantik kalau begini”

“Ha ha ha, bener Paijo nduk, tambah ayu kalau kamu begitu, ha ha ha”

“Hi hi hi, bener pa, kaya film jane and tarzan, hi hi hi”

“Iiih sebel, semua ngetawain Astrid, sebeeeeel.

Eh Paijo, sini kamu, ngapain kamu manyun we dari tadi, yang lihat sebel tahu, giliran dikagetin eh kok malah Astrid yang jadi kaya gini”

“Dduh mbak, sebentar mbak ha ha ha ha, duh,

Haaah haaaah haaah….

Paijo stres mbak ga punya uang soalnya mbak, ga ada masalah besar lain kok”

“Eh gajianmu kemaren kemana Jo? Khan baru 2 minggu? Habis buat apaan Jo uangmu ?”

“Duh mbak, susah ngomongnya mbak, duh ngapunten (maaf) paijo ga bisa ngomong, nanti saja mbak kalau mbak Jum sudah pulang dari pasar mbak”

“Eh mbak Jum kenapa ditungguin Jo?”

“Eh Anu mbak anu, mbak Jum janji beliin ramuan buat urut dan pijet mbak, soalnya Paijo uangnya dah habis buat bikin minyak urut dan ramuan, buat ndoro Putri, eh kemaren habis dipakai mbak Jum mbak”

“Duuuh Joooo, kalau ada apa2 ngomong kenapa siiih iiih, masa mama diurut terus mau pake uangmu lagi buat beli ini itu ? Duh Jooooo”

“Eh Ladalah ono cerito ngono kuwi tho ngger ngger, jian kowe iki kok dikandani susah men tho. Astrid, kono ndang diajak kuwi Paijo tuku maneh, terus duit e sing digawe tuku wingi gantinen, duh Jooo,

Urusan ngene iki kudune awakmu kondo tho (urusan begini ini harusnya kamu bilang tho) joo”

“Ngapunten(maaf) ndoro, Paijo mboten wantun(ndak berani), sebab meniko taksih (itu masih) percobaan, mboten kepenak mawi dereng jelas manjur (ndak enak kalau belum jelas manjur) kok sampun nyuwun artos (sudah minta duit) ndoro”

“Oalaaaa Joooo Joooo, Astrid kono delengen (lihatin) si Jum ono po ra (ada apa ngga’), kalau ada ditimbali mrene (dipanggil kesini)”

“Iya pa, Jooo panggil mbak Jum sana gih”

“Iya mbak, siap”

***

“Duh ada apa tho tuan saya dipanggil?”

“Kamu sudah ke pasar ?”

“Sampun ndoro”

“Terus bahan2 ramuan e Paijo wes mbok tukok e (sudah kamu belikan)?”

“Lha itu ndoro, sebagian sudah, yang lain ga ada dipasar ndoro, aneh2 bahannya ndoro”

“Lha dalah, kowe tukune (kamu belinya) dimana ngger?”

“Sebagian di pasar sini ndoro, sebagian di pasar minggu, sebagian di pasar rebo”

“Lha memangnya harus keliling jakarta gitu ngger?”

“Nggih ndoro, ingkang (yang) sulit itu yang di pasar rebo, harus pesen ndoro. Mahal lagi”

“Harus pesen ? Coba kamu telp sekarang”

***

“Gimana Jo?”

“Ada ndoro cuma…. Harganya itu …”

“Kenapa ?”

“Tadi bilangnya naik, ga kira2 duh, bisa habis gajiku buat beli bahan ini saja ndoro, lha harus beli sepaket, banyak itu”

“Ha ha ha sing ngongkon kowe (yang nyuruh kamu) beli pake uangmu siapa? Banyak itu buat segimana ?”

“Banyak itu buat 10 x pake ndoro”

“Sebentar, Jum rasane pijetan e Paijo piye?”

“Duh isin dalem ndoro, sing jelas kepenak ndoro”

“Kepenak piye?”

“Duh, gimana ya, kata mas Dodik, susu saya jadi mengkel kaya gadis2 lagi, tempik saya katanya kaya waktu baru nikah dulu. Duh malu saya ndoro”

“Ha ha ha tenan e, coba mas mu timbali mrene (panggil kesini)”

***

“Dod, piye hasil e pijetan e Paijo ?”

“Waduh…. Kirain ditanya apa ndoro, waduh, gimana ya, istri saya pokoknya jadi hot ndoro, kaya masih pertama kali nikah dulu, mantep ndoro, duh malu saya ndoro”

“Tenane (bener) ini ?”

“Iya ndoro, asli beneran saya kaget juga ndoro, saya jadi pengen dipijet juga, cuma denger Jum beli ramuannya habis banyak mikir juga saya”

“Ha ha ha, entek piro awakmu wingi nggawe ramuan karo minyak e?”

“Duh ndoro, saya ga minta ganti ndoro”

“Ndang jawab e ojo muter2 (cepet jawab, jangan muter2)”

“Semuanya saya habis utk belinya 450 ribu ndoro, sama biaya kendaraan ya habis 500 ribu”

“Ha ha ha, pantes awakmu stress Jooo, makane (makanya) kamu jangan aneh2 lah, kalau perlu minta.

Uang segitu banyak banget Jo buat kamu.

Tapi denger manfaatnya segitu itu murah”

“Astrid, kamu antar Paijo beli2 ya, mama harus dipijat soalnya ha ha ha”

“Ayo Jo ganti baju kamu, aku mandi dulu, habis itu kita berangkat”

“Sebentar mbak, ini halaman belum banyak yang disapu mbak”

“Ha ha ha, Dodik, kowe sing ngganteni paijo nyapu sik dino iki isuk sore, gantine tenogo lan ilmune (gantinya tenaga dan ilmunya) Paijo, toh kowe sing kenakan (kamu yang keenakan) khan?”

“Inggih ndoro, Jo kamu cepat ganti baju dan berangkat, biar ini urusan saya”

“Duh, terima kasih mas ya”

***

Ternyata membeli bahan ramuan itu susahnya minta ampun dan yang jual juga sedikit, di satu pasar paling 1 toko yang jual begitu tutup, alamat ke pasar lain. Astrid muter2 Jakarta dengan Paijo setidaknya ada 5 pasar besar yang dia singgahi.

Ada kejadian yang biasa sebenarnya cuma menyesakkan dada Astrid di pasar Rebo. Ketika mereka berdua berjalan di lorong2 pasar, tiba2 ada sapaan dari seorang gadis cantik.

“Eeeh Joooo, kamu disini?”

“Eaah Rina, kok disini kamu kerja di Jakarta kah?”

“Iya Joo, aku kerja di ********** “

“Lha itu khan sebelah rumah mbak Astrid?”

“Mbak Astrid ? Siapa Jo”

“Eh ini mbak Astrid, Rin. Juraganku, sebentar ya Rin aku lagi buru2”

“Eh iya jo kami punya nomor telpon?”

“08233******”

“Ok jo nanti aku hubungi ya”

“Iya Rin, maaf ya aku buru2”

“Yuk Jo, monggo mbak Astrid”

Astrid entah kenapa ga membalas sapaan teman Paijo, ada sedikit rasa cemburu di dada melihat tadi Dini memeluk lengan Paijo dan merapatkan badannya kala berbicara.

Sungguh Astrid sendiri ga tahu, kenapa.dirinya bisa cemburu macam begitu ke gadis desa yang bekerja di rumah sebelah.

Tiba2 saking panasnya, Astrid menarik tangan Paijo agar buru2 pergi, sehingga seolah Paijo diseret seret kesana kemari oleh mbak Astrid.

Untunglah bahan2 yang dibeli ada semua di satu toko itu saja, sehingga daripada nanti bolak balik ke sana, Astrid memborong 3 paket ramuan dan bahan urut masing2 utk 20x.

Sepanjang jalan Astrid terdiam saja ga ada omongan sama sekali.

Paijo ikut diam, dia mbak Astrid sedang marah, tapi dia tak tahu marahnya kenapa jadi ya diam saja biar nanti saja minta maaf.

Paijo sendiri sedang terbayang2 dengan si Rina, teman sekampungnya yang cantiknya luar biasa, pembantu sebelah. Sejak dulu Rina akrab dengan paijo, manja kepadanya dan suka gemes padanya dengan memeluknya.

Saat itu Paijo benar2 tak paham hubungan pria dan wanita sehingga menganggapnya biasa saja.

Dan sekarang, paijo benar2 kaget karena Rina masih saja suka dekat2 dengannya dan memeluknya. Seandainya ga ada mbak Astrid pasti Paijo bakalan lama2 di pasar.

Bukan apa, ada rasa serrr serrr di dadanya kala dipeluk Rina tadi. Jiwanya seolah melayang2 jauh tinggi. Paijo sendiri ga tahu kenapa, sejak beberapa minggu ini dia jadi suka membayangkan hal2 erotis dan itu setelah membaca kitab pijat jilid 2 yang menjelaskan hubungan pria dan wanita.

Apalagi sejak mencoba praktek membesarkan penisnya sendiri. Paijo menjadi gampang terangsang melihat sesuatu yang merangsang, sekalipun sedikit. Dulu kala dia melihat teman2nya mandi telanjang sama sekali tak ada rasa itu, juga kala melihat Srini atau Tini menggodanya bahkan kala dirinya bisa melihat tubuh telanjang mereka pun dirinya ga merasakan hal yang aneh.

Namun sekarang, hanya melihat sibakan kain Tini saja dikepalanya membayang tubuh telanjangnya dan sekaligus kontolnya ngaceng tak berkesudahan. Sungguh nikmat dan sekaligus tersiksa.

Hal yang paling menyiksanya adalah kala memijat mbak Jum, dia melihat dari dekat memek dan susu serta puting mbak Jum. Tak hanya melihat, dia merabai dan memijatnya. Lebih jauh dia memasukkan kontolnya ke memek mbak jum.

Rasanya sungguh luar biasa, namun Paijo masih bisa menahannya kala mamijat mbak Jum, karena saat itu konsentrasinya harus fokus untuk memijat. Ada pertentangan antara memijat dan merasakan enaknya kontolnya merojok memek mbak Jum.

Paijo senyum2 sendiri mengenangkan itu semua. Dan itu membuat Mbak Astrid menjadi jadi jengkelnya. Tiba2 dipinghirkannya mobilnya dan segera ditariknya tangan Paijo dan digigitnya.

“Aaaaaaauuuchhh mbak Astrid, sakit mbak ada apa tho mbak dari tadi marah2? Kalau Paijo salah, Paijo minta maaf mbak”

“Kamu itu ya ga peka sama sekali!”

“Eh.. Paijo memang anak dusun mbak, banyak yang Paijo ga tahu mbak, kalau Paijo sudah membuat salah maaf ya mbak ?”

“Tadi itu Rina siapa, ayo cerita !! Sampai2 habis ketemu Rina, kamu ga pedulikan mbak Astrid lagi, ngomong ga didenger senyum2 sendiri, nyebelin tahu?”

“Eh maaf mbak, namanya ketemu teman sekampung mbak, Rini itu teman sekampung Paijo mbak, cuma dia sekolah kayaknya sekolahnya tinggi deh mbak sampai ke kota kecamatan.

Paijo sendiri ga sekolah sih, dulu pernah sekelas lupa sampai kelas berapa, keburu Paijo ga sekolah lagi, dia masih sekolah sampai SMA di kota kecamatan, katanya sudah lulus terus sekolah lagi ga tahu dimana.

Dulu suka main bareng Paijo mbak, mandi di sungai bareng pernah sabun2an kalau ga ada orang sih.

Ga ada yang aneh mbak, cuma dia suka gitu mbak”

“Gitu gimana, jelasin !”

“Gimana ya, manja kali ya istilahnya, kalau dekat Paijo suka ndusel (merapat) gitu mbak, peluk2 kadang suka cium2 mbak

Kadang Paijo risih sih digituin mbak, cuma anaknya baik makanya Paijo ga masalah sih ada yang manja2 gitu.

Cuma sejak dia sekolah di kota kecamatan, Paijo jarang ketemu lagi mbak, kalau pas pulang ke kampung dia suka nyariin Paijo, mandi bareng lagi, cuma ga kaya biasanya sih”

“Ga kaya biasanya gimana !”

“Kalau ngajak mandi sukanya pas ga ada orang mbak, kadang Paijo mau kadang tidak sih, masak Paijo mandi 2x mbak ?”

“Ngapain itu mandinyaaaa?”

Astrid panas sehingga meluapkan marahnya dengan menjerit.

“Duh mbak, ya mandi kaya biasa lah mbak, di kampung Paijo mandi bareng sudah biasa mbak, laki perempuan campur mbak. Kecuali sudah menikah, biasanya ga suka mandi bareng model gitu.

Namanya mandi ya pake sabun lah mbak kadang keramas juga”

“Yang katanya sabun2an gimana ituu?”

“Ya biasalah mbak Rini saya sabuni gantian aku disabuni Rini lah mbak biasa”

“Eh terus kamu nyabunin memeknya juga susunya gitu hah ?”

“Ya iya lah, Rini suka minta disabuni susunya sambil diplintir2 putingnya mbak suka minta dilama2in, apalagi pas nyabuni memeknya suka sampai lama mbak, katanya biar bersih”

“Hhhaaahhh bersih gundulmu, joooo jooo”

“Duh mbak kenapa marah2 mbak duuh, kalau Paijo salah maafkan ya mbak dduhh mbak maaaf”

Astrid jelas ga tahu harus bagaimana, si Paijo benar2 sangat lugu atau tolol bin geblek ini.

“Jo, buat ramuan dan minyak urut khusus ini lama kah ?”

“Ga mbak, cuma sejam setengah mbak, memangnya kenapa mbak?”

“Ga papa Jo. Ya sudah, mbak ingin kamu jauhi si Rini, atau mbak nggak bakalan mau ngomong sama kamu lagi”

“Eeh…. Duuh iya mbak Paijo mau nurut kok mbak, jangan marah2 ga jelas, paijo nurut kok mbak”

“Ya sudah kamu beli kartu baru saja, biar nomormu ganti Jo”

“Eeeh baik mbak, eh Mbak, itu ada kios kartu, berhenti bentar ya mbak, biar sekalian ganti, biar mbak ga marah2 terus, Paijo sedih kalau mbak marah2 terus.”

“Kamu sayang sama Mbak Jo?”

“Ehhh, iya mbak Paijo sayang banget sama mbak, makanya Paijo bakalan nurut kok sama mbak, Paijo janji ga bakalan bikin mbak sedih”

“Mmm makasih Jo, sana beli kartu baru, minta sekalian diaktifin sama orangnya Jo, mbak tunggu di mobil saja Jo.”

***

Begitu Paijo datang, terus menemui mbak Jum di dapur.

“Mbak Jum, bantu paijo ya, biar cepet selesai buat ramuan dan minyaknya”

“Duh Jo, iya Jo, mbak Jum pasti bantu kok Jo, ini salah mbak Jum soalnya juga, maafin mbak Jum ya Jo”

“Iya mbak ga papa, mbak tolong bersihin yang di wadah itu sampai bersih ya mbak, jangan ada lulitnya yang masih nempel, tapi jangan tebel2 ngupasnya. Mmmmm kaya gini mbak”

Paijo memberi instruksi sedetail mungkin untuk setiap bahan. Bahan yang semuanya untuk 3×20 pijatan tentunya lama menyiapkannya, ternyata tenaga Mbak Jum masih kurang juga.

“Mbak Srini dan Tini bisa dimintai tolong ga mbak, duuh lama ini kalau ga dibantuin mereka mbak”

“Iya Jo, sebentar ya Jo, mbak panggilkan”

***

Woilaa, Tini seolah dapat durian runtuh kala mbak Jum minta tolong Tini dan Srini.

“Jo aku mau bantu2 tapi dengan syarat ya Jo”

“Eehh… syaratnya apa sih mbak, kok pake syarat2 macem2 sih?”

“Syaratnya aku juga mau dipijat kaya mbak Jum dipijat atau kaya ndoro putri juga Jo”

“Eh Srini juga Jo, biar laku, dah lama aku menjanda Jo”

“Duuuh, iya iya… nanti Paijo pijat deh, pokoknya bantuin”

“Siap Jo…. Hi hi hi”

Dan itulah paijo yang suka menolong dan tidak sombong, dia belum paham kalau kontolnyalah yang sebenarnya diinginkan para wanita itu…

***

Bersambung

Daftar Part