. Buku Lawas Part 10 | Kisah Malam

Buku Lawas Part 10

0
337
Baca Cerita Dewasa Buku Lawas

Buku Lawas Part 10

Buku Pijit 02 (Lanjutan)

Jangan pernah melupakan masa lalu, sebab masa lalulah pembentuk masa sekarang ini

***

Setelah bekerja pagi itu, Paijo istirahat sejenak dan tertidur sampai menjelang tengah hari. Rupanya memijat papa Astrid sangat melelahkannya dan setelah istirahat siang itu Paijo kembali membaca2 buku pijatnya lagi guna memperdalam kemampuannya.

Sebenarnya kasus papa Astrid sangat berat, makanya Paijo ingin lebih yakin lagi agar pada pemijatan ke 2 Paijo tidak salah lagi.

Berita cepat menyebar, kemampuan Paijo yang secara luar biasa bisa membuat ndoro tuan yang burungnya lemas 7 tahun bisa bangun membuat namanya lagi2 berkibar. Orang sudah melupakan betapa malam itu ndoro tuan berteriak kencang karena menahan sakit berulang2 dan terdengar mengerikan.

Bumbu2 cerita jelas lebih luar biasa lah. Macam2 cerita tambahannya yang katanya Paijo dapat wahyu lah, Paijo keturunan orang hebat lah, Paijo dapat ilmu sakti lewat kitab2 kuno yang ada di gudang lah, pokoknya bumbu2nya mengalahkan isi ceritanya itu sendiri.

Entah siapa yang menghembuskan, yang pasti semua sejak saat itu berubah pandangan terhadap Paijo.

Paijo sekarang bukan lagi orang sembarangan, sakti mandraguna dan harus dihormati lebih dari jabatannya sekarang.

Mbak Jum mulai pagi itu entah bagaimana ceritanya menyiapkan kopi buat paijo. Tini menggorengkan jajanan buat paijo kala bekerja, srini sore hari membuatkan teh buat paijo.

Semuanya disiapin bergantian oleh para pembantu, apalagi kala mbak Astrid tahu Paijo diberi kopi dan gorengan nampak senang.

“Hi hi hi, bagus lah mbak, aku titip paijo ya mbak biar betah disini, papa suka soalnya Paijo disini, kalau sampai ada apa2 sama Paijo awas lho mbak, bisa2 papa marah hi hi hi”

Guyonan mbak Astrid soal diistimewakannya Piajo oleh ndoro tuan menyebar cepat, semuanya seolah berlomba mengambil hatinya.

Paijo sendiri bingung juga akan perubahan tersebut, tapi mana pernah Paijo mikir macam2lah, dia sangat suka makan dan ngopi disediakan ya seneng saja lah ga pernah macam2 dia. Pasti dianggapnya itu adalah hadiah ndoro tuan atau papa Astrid gara2 dia memijit nya kemaren, ya disikat sajalah tanpa banyak tanya.

***

Ba’da maghrib Paijo kembali masuk ke rumah utama, kali ini tujuannya adalah memijit mas Kresna. Sampai di dalam ternyata semuanya sedang makan malam, merasa ga enak, Paijo balik kanan masuk ke kamarnya lagi.

Belum juga Paijo nyampe kamarnya,

“Joo eh la dalah kowe ki budeg po? ( Joo kamu itu tuli apa?) Dipanggil2 daritadi ga denger”
“Eh mbak Jum, ada apa tho mbak kok kayak buru2 banget”

“Kamu dipanggil ndoro tuan Jo, kayaknya penting banget”
“Eh, ya nanti saja aku kesana, lagian semua sedang makan malam mbak, ga enak gangguin mbak”
“Mesthi kok bocah gemblung, saiki ndang ngadep kono (sekarang lah bocah edan, cepet sana)”
“Duuh mesti kok, semua minta buru2 “
“Hi hi hi, dah sana cepet, eh nanti malam aku minta pijit ya jo”
“Lha pijit apa tho mbak?”
“Pokoknya nanti malam saja, rahasia jo”
“Duh mbak jum ini, iya nanti malam apa kata nanti malam”
“Pokoknya nanti aku ke kamarmu ya” kata mbak Jum sambil meraba dan meremas kontol Paijo dari luar celananya.

Mbak Jum, entah kesambet apa lagak lagunya mulai ganjen beneran, jelas Paijo terjingkat kala kontolnya diremas model begitu. Paijo sendiri sedikit sedikit agak ngerti sembari bingung soal asmara di ranjang. Yang pasti, paijo mulai memahami ada kebutuhan dan dorongan seksual bagi lelaki dan perempuan namun seperti apa jelasnya dirinya belum paham bener. Cuma sejak membaca buku pijat jilid 2, dirinya mulai membayangkan hubungan kelamin antara lelaki dan perempuan.

Mulai serr serr an kalau membayangkan mbak Astrid ga pake baju, atau mbak Jum telanjang.
Apalagi kalau mengingat pengalamannya melihat Tini dan Srini berpakaian minim, apalagi mereka pernah entah sengaja entah tidak pura2 handuknya lepas lah atau kainnya kebuka lah.

Makanya sambil ke rumah induk, Paijo kontolnya tegang betulan, soalnya ada berkeliaran dalam benaknya nanti kontolnya bakalan diemut sama mbak Jum.
Lebih dari itu membayangkan mijit memek mbak Jum kalau mintanya sampai sana membuat Paijo ngacengnya maksimal.

Paijo tak tahu apa perasaannya salah atau bener, cuma dia merasakan nikmat yang luar biasa sih. Rasanya pengen nanti malam secepatnya datang. Lagipula Paijo butuh pengalaman memijat wanita lainnya sebelum memijat ndoro putri.

***

“Eh Joo sini, duduk sini kita makan malam bareng2 yuk, sebelum kamu mijat mas Kresna kamu harus makan dulu biar kuat jo.”

“Duh maaf tuan, saya nanti saja makannya di dapur tuan”

“Lho lak mesti melawan perintah kamu Jooo, sudah lah sini makan bareng, jangan membantah”

Entah kebetulan atau memang begitu penempatannya, Paijo duduk disamping Mbak Astri, di depan mas Kresna, sementara samping mas Kresna dibiarkan kosong

“Hi hi hi, sudah sini duduk, deket mbak sini Jo, biar kalau mbantah2 mbak gampang nyunat kamu ngepok (sampai ke pangkal)”

Astrid menarik tangannya agar cepat duduk menempati kursinya, sementara itu di bawah meja Astrid tangannya setelah menarik Paijo segera mengelus kontolnya dari luar celana.

“Wes tho nduk, seneng men tho meden2i Paijo (sudahlah nak (perempuan) seneng banget sih godain Paijo”
“Hi hi hi lucu pa, ngeselin juga lha Paijo ini suka mbantah2 terus pa sama Astrid, hi hi hi”

“Ha ha ha, sing sabar yo Joo, mbak mu ki ra duwe adek soal e, jadi manja Jo, kamu ya gitu jo suka banget mbantah sih, lain kali jangan mbantah mbak mu ya Jo”

“Hi hi hi kalau kamu bantah lagi aku bakalan uuuh” sambil tangan kanannya ke atas seolah mau mukul Paijo, namun tangan kirinya dibawah meja meremas kontol Paijo.

“Aaaah, mbak ini sadis, sama Paijo suka main keras dan maksa2 bener sih mbak”

“Ha ha ha, kowe iki Jooo Joo, mbak mu cuma guyon Joo, ha ha ha”

Semuanya tertawa, tak paham kalau dibawah meja, tadi Astrid meremas gemas kontol Paijo yang sudah ngaceng bener tadi, rasanya mules2 nikmat gitu, makanya Paijo sampai teriak tadi, dan momennya memang pas, karena Astrid bersandiwara seolah memukul Paijo.

Begitulah Paijo yang tersiksa betul dengan kelakuan Astrid yang masih terus mengelus mengocok dan kadang meremas kontolnya dibawah meja.

Sungguh siksaan yang dahsyat bagi Paijo yang masih hijau untuk menampilkan wajah yang biasa2 saja sementara kepalanya mumet luar biasa.

***

“Aaaaaah duh Jo katanya ga sakit, lha kok ini sakit Jo?”

“Mmmm, kalau lihat umur mas Kresna dan buku yang Paijo baca, kayaknya mas Kresna kebanyakan ngeloco mas, ngocok kontolnya sendiri, sekalipun Paijo belum tahu itu apa”

“Lha, kok kamu ngerti ?”
“Lha bukunya bilang begitu mas, mana Paijo ngerti gituan mas?”
“Ha ha ha iya deh iya. Terus bagaimana nih lanjutnya ?”

Ya dipijit mas biar ga kepalanya berat, soalnya kata buku kalau kebanyakan onani kepala suka pusing dan berat mas”
“Oh ok deh kamu pijit saja lah…. Aaaaahhhhh”
“Aaaaaddduuuuuuhhhhhh”
“Aaaaarrrrggghhhhhh”

“Aaah aaah aaaah, uuuh sakitnya Jo kamu pijit, cuma kesininya enak Jo. Enteng badanku”

“Syukur lah mas, minggu depan Paijo pijit anunya biar besar jadi ?”
“Ha ha ha jadilah Jo itu yang dipengen i malah ha ha ha”

“Ya sudah mas, habis ini sampai selesai Paijo mijit 3x lagi ga boleh onani mas ya, biar ok”
“Ok lah, siip jo, makasih Jo, ini hadiah buat kamu Jo”

“Ga mas, paijo ga mau nerima uang nya, ikhlash kok Paijonya”
“Ssshhhh ga boleh nolak nanti Astrid marah, kontolmu bisa2 dipotong habis. Ha ha ha”

“Iya mas iya, itu sadis bener mbak Astridnya, cantik2 sadis. Hadeeewww”
“Ha ha ha ha, ok Jo makasih ya, aku tidur dulu ya Jo”

“Sumonggo mas…”

***

Paijo kembali ke kamarnya jam 8 lebih. Rupanya disana sudah ada mbak Jum menunggu sambil duduk di bangku di luar pintu kamar Paijo.

“Lama banget Jo, mbak Jum sampai mau tidur nih ga kuat ngantuk”

“Lha mbak, namanya mijet ya tergantung yang dipijet mbak, parah nggaknya mbak”

“Parah gimana Jo? Kalau misalnya lelaki nih mbak kontolnya ga bisa ngaceng ya susah mijetnya sudah gitu lama lagi mbak”

“Lha kalau wanita gimana Jo?”

“Wanita sukanya khan susunya menthek menthek (kenyal padat berisi) kalau sudah tua ya susah lama lagi mijitnya. Kalau memeknya suka jemek (banjir ga seret lagi) ya lama juga mijitnya macem2 mbak. Bisa soal keputihan, bisa suka kram atau sudah ga rapet lagi”

“Waaah kamu bisa mijit begituan Jo? Mbak ini mau pijit soalnya pinggang mbak yang bawah deket pantat Jo, ayo Jo sekarang jo”

Mbak Jum tanpa basa basi menyeret Paijo masuk ke dalam kamarnya dan tanpa ba bi bu lagi langsung membuka bajunya dan roknya.

“Eh Jo, kalau pijat susu sama memek sekalian harus dibuka ya Jo ?”

“Eh ya mbak, mbaknya gapapa ?”

“Lha mbak pengen singset dan seret memek mbak Jo, juga nenen mbak pengen kenceng lagi biar tambah sexy Jo. Ga papa kalau harus telanjang mah.”

Dengan santainya Mbak Jum membuka branya dan celana dalamnya.
Mbak jum duduk di ranjang kemudian memegang susunya dilerlihatkan kepada Paijo,

“Ini lho Jo susuku, sudah agak longgar jo, aku pengen kayak begini Jo”
Sambil memerah dan meremas susunya dihadapan Paijo.

Glek …
Lagi2 Paijo menelan ludah nya sendiri.
Tampak dengan sengaja Mbak Jum memamerkan bentuk susunya dan memeknya sambil mengangkangkan pahanya lebar2 dihadapan Paijo.

“Memekku sudah basah Jo, suka banjir ini Jo, lihat ini bentuknya dah bergelambir kurang nggigit Jo.

Glek….
Paijo yang mulai paham soal sexsualitas dan kegiatan2 seputar itu, kontolnya kontan memberontak mengeras dan membesar.

“Duh mbak Paijo sampai ngaceng lihatnya, sebentar mbaknya tiduran dulu ya mbak, Paijo siapin minyaknya mbak.”

“Hi hi hi, bisa ngaceng juga lihat mbak yang sudah tua jo, mbak sudah 32 tahun nih jo, hi hi hi”

“Hadeww, kok diterusin sih mbak, sebentar ya mbak badannya ditutup dulu pake selimut atau handuk mbak”

“Hi hi hi, gak ah, anggap saja ini hadiah buat kamu Jo”

***

“Mmmmmmsssshhh enak jo”
Mbak Jum menggelinjang2 ketika Paijo mulai memijitnya, padahal yang dipijit baru telapak kakinya.

Rupanya titik2 kewanitaan sangat berhubungan dengan titik2 erotis tubuh, bila dipijit tak hanya menyembuhkan namun juga memberikan rangsangan.

Apalagi mbak Jum sejak awal terobsesi dengan kontol besar Paijo, dan tujuannya kemari sebenarnya mau mengicipi keperjakaan Paijo, meminta pijit hanyalah alasan belaka.

Namun, rupanya tanpa disadari oleh Paijo, pijitannya malah membuat nafsu mbak Jum menggelegak secara luar biasa.

Tanpa menyentuh daerah kewanitaan mbak Jum birahinya terdongkrak luar biasa. Susunya menggembung seolah dipompa oleh birahinya, putingnya mengeras tegak kaku. Memeknya apalagi sudah sangat gatel dan sangat2 banjir.

“Aaaahhhhh duh Jooooo enaaaaakkksssss”
Mbak Jum semakin merasakan hampir mau orgasme tanpa diapa2in susunya apalagi memeknya.

“Aaaaaaaaaaaaahhhhhsssssssss Jooooooo”

Tubuh mbak Jum melonjak2 menahan derita birahi yang entah kenapa seolah tak tertahankan oleh nya.
Sehingga dalam waktu singkat bisa memperoleh Orgasme yang Dahsyat.
Tanpa dirangsang susunya
Apalagi memeknya.

***

Paijo mengelap dahinya dan seluruh kepalanya, tubuhnya basah kuyub penuh keringat, rupanya memijit kali ini Paijo hampir menggunakan seluruh tenaganya.

“Mbak, gimana mbak susunya, coba pengang deh”

“Eh… lha kok bisa ya? Kok jadi besar dan keras kayak begini Jo?”
“Ya mbak, itu karena sudah lama mbak ga pernah mengalami orgasme sepertinya mbak, ini tadi saluran2 yang tadinya tersumbat dan terganggu mengalami kebuntuan jadi lancar mbak. Sehingga susu mbak jadi agak kencang, cuma….”

“Cuma tahapan selanjutnya Paijo akan memijit susunya mbak dan memijit memek mbak biar lebih lancar lagi. Kalau mbak keberatan ya ga usah ga papa mbak.”

“Hi hi hi, ga papa Jo, mau diapain mbak juga mau kok, tapi…”
“Tapi apa mbak”
“Masa mbak telanjang sendiri Jo, kamu juga buka bajulah Jo, biar mbak ga malu, lagian mbak sudah lihat kontolmu khan? Malah pernah ngemut kontolmu lagi hi hi hi”

“Mmmm boleh mbak”
Tanpa ba bi bu dan berfikiran lain sekalipun kontolnya sudah tegak luar biasaakibat terangsang oleh pemandangan didepannya. Paijo masih polos…
Mbak Jum suka kepolosan itu
Mbak Jum bertekad malah dapat perjakanya si Jo

“Eeeh kontolmu kok tambah gedhe Jooo? Waaah kamu apain itu ?”
“Kemaren pas buka2 buku pijit, Paijo praktek ke kontol Paijo ini, jadinya membesar kaya begini mbak, Celana Paijo sampek harus ganti lagi mbak.”

Siniin sebentar jo, mbak mau pegang
“Mmmm gedhe keras dan berurat lagi. Terus ini ada bendol2nya kenala Jo”

“Itu hasil pernafasan mbak wakty membesarkan kontol jadinya kaya ada jendol2nya gitu mbak. Kalau lagi ga ngeceng sih ga ada mbak kalau lagi ngaceng baru nongol mbak”

“Waaah pengen ngerasain akunya Jo”
“Ngerasain gimana mbak ?”
“Ngerasain kontolmu masuk memekku Jo”

“Mmmm boleh mbak ?”
“Hi hi hi ya boleh lah awasa kalau ga jadi”
“Mmm gini mbak tahap ketiga soalnya mijitnya pake kontol ini dimasukkan kedalam memek mbak, ga harus sih tapi kalau bisa jauh lebih joss nanti memek mbak tambah seret banget dan susunya tambah mengkel sih mbak, kata bukunya gitu.”

“Haaah. Ayo lah jo ga usah ngomong banyak ini aku sudah benjir Jo cepetan”

“Mesti kok semuanya pengennya buru2 paijo siapin minyaknya lagi, tinggal dikit lagi, besok harus buat. Duh mana bahannya habis lagi”
“Kenapa kok stres gitu jo?”
“Soalnya besok harus mijit ndoro putri mbak, dan harus pake minyak bikinan sendiri ini, kalau pake yang lain ga manjur mbak”

“Oala, besok mbak buatin asal ada resepnya Jo”
“Duh makasih mbak, cuma…”
“Cuma apalagi Jo”
“Duitnya Paijo dah habis buat yang ini, ga punya lagi, eeeh tapi ada ding tadi dikasih mas Kresna sih, aaah ini mbak resepnya dan duitnya, mbak simpen dulu ya biar tenang”

“Hi hi hi, kamu ini Jo, disuguhin memek basah kaya begini masih mikir minyak urut lagi, iya Jo siniin duitnya dan catetannya, hi hi hi Jo Joooo”

***

“Mmmmmmmmppffhhhhh jooooo enaaaaak joooo”
Kali ini mbak Jum mulai dipijit urut lagi, bukan telapak kakinya, melainkan sekujur tubuhnya semua dipijit.

Kadang hanya mengelus2 seolah membelai2 kekasih.
Kadang menekan keras sehingga mbak Jum agak meringis kesakitan.

Pijitan dimulai dari betis dan paba bawah. Perlahan namun pasti, susu mbak Jum lagi2 membesar dan mengeras.
Memeknya semakin basah.
Padahal baru bagian bawah yang diurut sebatas paha bawah, sejengkal diatas lutut.

“Aaaaasssshhh jooooooooo. Aaaaaaaaaahhhsss”
“Enaaaak joooooo, siniin kontolmu jo, mbaaaak mau pegangggg jooooo”

Namun Paijo masih konsentrasi membuka semua simpul2 syaraf di daerah betis dan laha bawah.

Sejurus kemudian pijatan mulai naik menuju pangkal paha.
Elusan yang menggelitik birahi…
Rabaan yang menghanyutkan…
Kadang sentuhan ringan sambai berat dilakukan oleh paijo seolah tak sengaja membelai bibir memek Mbak Jum.

Membuat beberapa kali mbak Jum tubuhnya melonjak2 menahan birahi yang membuncah dan entah kenapa seolah semakin besar dan semakin besar rasa nikmat yang dialaminya.

Mbak Jum entah sudah berapa kali dirinya merasakan kenikmatan yang luar biasa dan itu seolah berlangsung lama sekali. Ga ada habisnya….

Anehnya tubuh mbak Jum semakin segar saja, dan semakin beringas ingin merasakan kenikmatan yang lebih tinggi lagi.

Paijo kemudian konsentrasi memijat area memek mbak Jum.
Kaki mbak Jum sudah mengangkang penuh, memudahkan Paijo membelai memeknya.

***

Bersambung

Daftar Part