. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 9 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 9

0
265

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 9

Respon Keluarga Andi

Pov andi

“Hihi..”

“Slurp.. slurpp,hihi”

Samar – samar gw denger suara saat mata ini terlalu berat untuk di buka. Gw usahain untuk bangun, pas buka mata gw lihat selimut gerak di selangkangan gw. Saat gw angkat, ayu sedang melahap kontol gw dengan lahap nya.

Spoiler

“Pagi syank, hihi” dia menggenggam kontol gw sambil tertawa kecil.

“Ayank, jam brp nie?” Tanya gw

“Taukkk, haha” ayu melanjutkan service nya,

Sambil nahan nikmat di selangkangan, gw berusaha ambil hp,

“Ooo baru setengah 6..” gw agak lega, tak kira udah jam 7.

“Ouhhh yank..” gw mendesah sambil memegang kepalanya

Ngantuk gw seketika hilang pas ayu melahap semua kontol gw. Gw merem melek memandang langit – langit kamar. Ayu masih di tutup selimut dan gerakannya makin di percepat.

Gw udah gak tahan lagi, gw pegang kepalanya dan menekannya dalam – dalam dan menyemprotkan sperma pagi di dalam mulutnya.

“Ouhhhhhhh… ouhh yank” kaki gw mengejang, nikmat banget emang di service pagi – pagi gini, hehe. Gw rasakan ayu masih menjilat – jilat kontol gw. Dan kontol gw pun melemas tak berdaya,

“Udah bangun kan?” Tanya ayu

“He eh. Lemes aku yank, km sih pagi – pagi udah galak bener” jawab gw

“Haha, abisnya kamu tidur kayak orang mati aj, aku pukul – pukul jg gak bangun – bangun, haha”

“Yok bangun, awas tidur lagi y. Aku tak masak bentar aj, km siap – siap aj dulu. Nanti abis makan baru pulang” ayu udah kayak istri gw aj,

Ayu bangun dan keluar kamar. Gw lihat dia hanya pakai tank top dan celana dalam merah. Pantat semok nya bergoyang seolah menantang untuk gw remas, haha.

Dengan malas gw bangun dan memakai celana, gw lihat udah jm 6.15. Lalu gw pergi keluar dan cuci muka di kamar mandi.

“Sekalian mandi aja deh, ntar dirumah biar langsung ganti baju” gw pun akhirnya mandi dan sikat gigi ayu gw pake sekalian, haha.

“Bodo amat lah, dia jg gak bakalan marah” Selesai mandi gw denger suara di dapur, karena emang kamar mandi bersebelahan sama dapur,

“Samperin ayu ahh” dalam hati gw

Gw lihat ayu asik membuat nasi goreng, tangannya yg lincah udah kayak penjual nasi goreng aja haha. Gw gk mau ngulang kejadian yg sama saat gw ngagetin dia malem – malem dulu itu.

“Wah enak kayaknya yank” suara gw agak ngagetin dia

“Yee udah bangun, km tunggu di ruang tamu aj yank, lagi dikit kok” jawab ayu

“Gak ahh, mau nemenin km masak, hehe” gw peluk dia dari belakang dan mencium lehernya. Enak banget kalau meluk ayu, di tambah aroma tubuhnya yg khas.

“Ihhhhh sana dulu, lama nanti” lalu suara letusan dari wajan nya bikin gw lompat,

“Hahahaha, udah aku bilang jg. Sana – sana..”

“Iya iya” gw pun duduk dulu sambil nunggu ayu.

Gak sampai 5 menit, dia datang sambil membawa 1 piring nasi goreng.

“Makan dulu yank”

“Kok cuma satu?” Tanya gw

“Aku ntar aj sama tasya, km duluan aj, nanti telat lg”

Enak banget masakan ayu. Gw yg gk biasa sarapan sekrang pagi – pagi udah kenyang. Haha

“Yank minum” mulut gw penuh sambil keselek

“Ya ampun lupa” ayu lari dan mengambil segelas air

“Nih minum. Makanya makan pelan – pelan aja, kyk sapi kelaparan aja kamu”

“Ahhhh” gw habisin air 1 gelas

“Abisnya enak yank, kamu pinter deh, kenapa gak buka warung nasi goreng aj, haha” canda gw

“Repot yank, mending aku kerja di gym aja, sehat trus nyalurin hobby”

Makanan pun habis, dan gw udah mau balik.

“Yank aku balik ya, udah mau jam 7 nie”

“O ya udah, hati – hati di jalan. Kalau ada tikungan belok, haha” canda ayu

“Ahh kamu ikut – ikutan aj. Daaa” gw cium kening nya lalu gw jalan ke mobil.

“Ahh kalau tiap hari gini, enak kali ya, haha” pikir gw. Gw tancap gas sampai rumah ganti baju dan langsung otw kantor.

Di kantor gw selalu fokus sama kerjaan, bahkan pegang hape pun terkadang gak sempat.

Sore – sore gw inget bulan depan gw mau ke bali sama ayu dan tasya.

“Cek tiket dulu ah” gw buka – buka web traveloka, ketemu tiket garuda. Harganya sekitar 800 an rb, karena tasya belum 2,5 tahun jadi dikenakan tiket infant.

“Hemmm, coba tiket kelas bisnis ahh, hehe” kebetulan gw baru dapet bonus lumayan gede, gak masalah lah. Pas gw cek, gila harganya 2 juta, haha.

“Beli.. ngak.. beli .. ngak.. gak usah deh syang jg uangnya, ehh tapi gw pengen nyaman dan nyenengin ayu” njir bingung gw. Lalu hp gw bunyi, ada WA dari ayu.

“Sayank….”
“Udah drumah yank?”
“Udah baru dateng, duh capek”
“Ya istirahat dulu sana”
“Yank pengen, hihi…”
“Pengen apa sih?” Kykny bakal chat hot ini? Haha
“Nihh” ayu mengirim foto

Spoiler

“Tambah mulus aj syank, pengen deh” jawab gw
“Iya gara2 km suka jilatin, hihi”
“Bisa mulus gt, km perawatan ya yank” gw mulai horny
“Iya lah syank, demi kamu, haha”
“Enak yank ya kalau aku jilat jilatin?” Gw tanya
“Ihhh geli tauk, tapi lama2 enak. Emang km gk risih yank, kn bau?”
“Haha, makanya klo enak jangan jaim. Ngak lah yank, km tu gak bau, wangi terus kyk botol parfum”
“Yeee kan maluuu, haha.”
“Duh jd pengen nie, gmn donk yank?” Sambil gw kirim foto selangkangan gw yg nonjol
“Haha, sini biar aku cium.. muachh, haha. Ayank plg kantor sini ya, kangen… masak km gk pengen ini” dia ngirim lagi foto, tali tank top ny dia turunkan, duh seksi banget
“Ihh ntar km tak perkosa pkoknya” jawab gw

Dan gw gak ragu lagi, gw beli yang kelas bisnis, haha.
Pulang kantor gw buru – buru kerumah ayu, ternyata dia udah siap – siap memakai baju yang sangat menantang, tanktop tanpa BH, dan celana dalam doank.

Spoiler

Tanpa basa basi gw sikat dia, dan 2 ronde kita selesaikan malam itu, sampai gw lemes bawa mobil pas pulang, haha.

Hari H pun tiba, karena pesawat sore, gw pagi – pagi udah ke rumah ayu, buat jemput dia.

“Udah packing yank” tanya gw

“Udah sih, ini tinggal beberapa aja yang belum tak masukkin. Kira – kira nanti di Bali ngapain aj yank ya, apa ada acara – acara resmi – resmi gitu? Harus pakai baju apa ya?” ayu kelihatan bingung

“Gak yank, nanti kan ketemu sama keluarga aku aj, pakai baju biasa aja. Sama baju yang dikasi komang itu bawa juga ya, nanti kayaknya kita ada pergi ke Pura lagi, sembahyang dirumah juga”

“Oooo gitu, oke deh” Ayu melanjutkan berkemas – kemas.

“Kalau gitu aku pulang dulu ya, tak siap – siap dulu. Nanti jam 1 aku kesini lagi jemput kamu, nanti kita di antar sama Deni ke bandaranya”

Gw segera balik kerumah untuk beres – beres. Karena rencananya nanti juga abis dari bali mau ke surabaya jadi gw perlu bawa baju lebih.

“Fiuhh selesai juga. Telpon deni dulu ahh”.

“Bro kita aku dah mau jalan nie, anterin ya”

“Oke bro, otw”

10 menit kemudian Deni datang bawa motor nya. Semua tas udah gw masukkan ke mobil dan segera berangkat kerumah ayu.

“Yank ayok”

“Bentar yank, sisiran” ayu nyaut dari kamarnya

Gw ambilin tas dan kopernya dia dan memasukkan ke mobil.

“Tasya masuk ke mobil dulu ya, sama om Deni” kata gw ke tasya

Gw samperin ayu ke kamar

“Yank lama bener..”

“Ihh sabar kenapa, susah lo jadi cewek, harus ini harus itu, kamu enak pakai baju aja, sisiran pakai tangan lagi, haha” Kata dia ketawa

“Sini dulu” Panggil ayu

Gw mendekat, dan dia mengambil sisirnya, rambut gw di sisir – sisir sama dia.

“Ini lo rapiin, kan ganteng” kata dia.

“Udah yookkk”

“Yokkk”

Ayu memakai baju kemeja jeans tanpa lengan, gak terlalu ketat, sama celana jeans panjang ngepress, memperlihatkan bentuk dati pinggul ke pantatnya.

Spoiler

“Cantik dan elegan jg dia, hihi” sambil gw nelen ludah.

“Lah ayok, kok bengong”

“Ehh iya – iya, hehe”

Kita pun sampai di Bandara.

“Sukses y bro, mbak” kata deni

“Ok tks den, nanti pas pulang jmpt lagi y. O ya lu bawa aj nie mobil, kasian jg kalau gak dipake” kata gw

“Siap boss, gw numpangin cewek gpp ya, haha” canda deni

“Terserah lu lah, asal jangan dijual aj nie, haha”

Kita check in dan masuk ke ruang tunggu. Gw masih becanda – becanda sama tasya.

“Yank nanti d bali aku nginep dimana? Di hotel aja ya?” Kata ayu

“Kok gitu?”

“Ya gak enak, masak di rumah kamu”

“Ya liat nanti aj yank, gampang kalau urusan nginep” lalu gw telpon komang suruh jemput di bandara.

“Halo bli, udah jalan?” Tanya dia

“Ini udah mau boarding, nanti kita nyampe kemungkinan jam 6 sore mang, bisa jemput kan ya?”

“Iya bli gampang, ini aku lg nangkil (sembahyang di pura) sama temen2, nanti sekalian abis itu aku ke bandara”

“O gt, lah terus d mobil rame donk?” Tanya gw

“Ngak, nanti pas pulang mereka tak suruh naik grab aj, haha. Aman pokoknya”

“O gt, ya udah, hati – hati di jalan ya, SIM mu kan baru jadi tu”

“Iyaa bawel bgt, haha”

Komang menutup telponnya.

“Panggilan untuk penumpang pesawat garuda dengan nomor GAxxx tujuan Denpasar, silahkan ………” suara pengumuman

“Yok yank” ajak ayu buru – buru

“Sabar yank ntar aj belakang – belakang”

“Ihhh nanti gak dapet tempat bagasi lo, ayooo cepettt” tarik dia

“Haha, iya iya”

“Kok kesana yank, sini antri dulu” panggil ayu

“Kita lewat sini aja yank”, jawab gw sambil menuju ke boarding jalur kelas bisnis

Ayu kaget, sambil bilang “misi pak, misi buk” haha

Sampai di dalam pesawat kita duduk di bagian depan, yang memang untuk kelas bisnis, kurainya besar, nyaman dan hanya 2 kursi. Kalau di kelas ekonomi kan 3.

“Yank kita disini ya?” Tanya ayu kaget

“La iya, kan bener ini nomornya. Udah km duduk aj, ajak tasya” jawab gw

Kita pun duduk dan pesawat berangkat.

Salah seorang pramugari datang, “bapak ibu mau minum apa? Adik manis mau minum apa?”

“Ngggg gak usah mbak, udah bawa” kata ayu gugup

“Haha, Saya kopi aj mbk, tasya mau jus ya, jus aja dua” kata gw

“Yank ini gratis kok, km tenang aj, haha” gw ketawa

“Wah kok enak sih, kemarin waktu aku ke labuan bajo itu air aja gak dapet yank”

“La iya, ini kan beda pesawat”

Lalu pramugari membawa minuman, dan beberapa cemilan. Gw lihat mereka berdua seneng banget. Ayu emang beneran polos, itulah yg membuat gw suka banget sama dia, gak ada jaim jaimnya, kalau gak tau ya bilang gak tau. Malah sempat saat pramugari bawain dia makan, dia bilang gak usah, sambil dia ngeluarin roti sobek dari tas nya, haha. Sampai pramugarinya senyum – senyum liat tingkahny. Hampir 2 jam di pesawat tak terasa kita udah mendarat

“Yess, mendarat juga” syukur gw

Kita mendarat dan masuk gedung terminal sambil nunggu bagasi, tasya masih tertidur pulas di gendong mamanya. Hp gw bunyi, oo dari Komang.

“Bli udah mendarat?”

“Iya ini lagi nunggu bagasi, km dimana?” tanya gw

“Aduhh masih kena macet di Sunset Road, lagi bentar ya, 20 menit lah”

“Iya gpp, pelan – pelan aja. Bli tak makan aja dulu. Nanti kalau udah nyampe bandara kamu parkir aja dulu, samperin kita di warung betutu di deket solaria itu ya”

“Oke bli” komang menutup telponnya.

“Yok makan dulu yank” ajak ku ke ayu, karena semua bagasi udah kita ambil.

“Wah rame ya yank, banyak bule, haha” ayu heran

“Ya iya namanya juga bandara, kelas internasional lagi”

Makanan pun datang, kami makan sambil ngobrol – ngobrol mengenai acara nanti.

“Tadi udah aku pikir yank, malam ini kam di hotel dulu ya. Besok pagi aku jemput, terus ke rumah ku” kata gw

“Iya yank. Mudah – mudahan lancar ya”

“Iya kita berdoa aja, tapi aku optimis lah pasti bakal lancar”

Selang berapa lama, ada suara manggil gw.

“Bliiii de…!!” Komang teriak

Spoiler

Gw lihat ternyata bener si Komang, dia masih memakai baju sembahyang. Udah hampir 1 tahun gw gak ketemu dia. Komang makin cantik saja, tubuhnya yang mungil khas anak abg gitu, haha. Kalau aja bukan adik gw, udah tak sikat aja ini anak.

Semua orang di restoran pada ngeliatin dia, karena teriakannya tadi, terus orang emang rame gitu. Hadehhh.

“Haha, makin gendut aja nie” komang memeluk gw

“Ini mang, ayu” gw kenalin ke ayu

“Halo kak” mereka cipika cipiki

“Loo ini?” komang nunjuk tasya yang lagi tidur

“Hehe, ini anak ny kakak mang” kata ayu

“Waahh jadi udda..ah?”

“Udah yok ngobrol nya di mobil aj” kata gw

Gw bayar makan dan menuju parkiran.

“Bli aja yang nyetir mang” Gw ambil kunci dan bawa mobil. Komang duduk di depan, dan ayu di belakang sambil jagain tasya yang masih tertidur.

“Jadi gini mang, ini emang anak ny kak ayu, tapi bukan anaknya andi” kata ayu pelan – pelan jelasin

“Kak ayu ini single parent, alias janda, hehe”

“Oooo gt, jadi bli de kepincut sama mamah muda, haha” kata komang sambil ketawa

“Iya mang, bli kena ajian jaran goyang kayaknya, hahaha” Gw ketawa

“Yee enak aja, wuuuu” ledek ayu

“Kak ayu aslinya dari jawa ya? tapi kemarin kenapa pakai baju ke Pura?” komang lanjut tanya

“Iya kakak dari Surabaya, kemarin kakak emang udah memutuskan ikut andi, jadi sekarang kita sama” jelas ayu

“Oo ya ya, terus kapan rencana married? haha”

“Hahaha, ini masih proses mang, kan kakak belum ketemu orang tua kamu jg, kakak agak kawatir juga nanti gak diterima gt” lanjut ayu

“Alahhh, tenang aja kak, bapak sama ibuk orang nya gak saklek kok, walaupun kita orang desa gini, tapi mereka gak bakal masalahin asalkan ngeliat anaknya bahagia” kata komang

O ya, keluarga gw emang gak tinggal di kota kayak Denpasar gitu, kita tinggal di Kabupaten di desa, dan memang adat istiadat masih kental.

“Yang bener mang?” tanya ayu

“Iya, nanti aku yg ngomporin ibuk, sip pokoknya, kakak tenang aj, nanti kalaupun gak disetujui, kalian kawin lari aja, hahahahaha”

“Sembarang kamu” jawab gw

“Bapak ibuk sehat mang?” tanya gw

“Sehat bli, ibuk aja yang masih ngeluh sakit pinggang, mungkin udah umur, jadi gak boleh capek”

“Bli tu (kakak gw) pulang gak?”

“Katanya besok bli, tadi masih sibuk katanya”

Akhirnya kita sampai di Hotel tempat ayu dan tasya nanti nginap.

“Lohh kak ayu tidur disini?” tanya komang

“iya mang, gak enak nginep, hehe” jawab ayu

“Yahhh, kakak kan bisa tidur sama aku” kata komang kecewa

“Iya nanti ya, besok biar kita ketemu keluarga dulu”

Kita pun mengantar ayu ke kamar, dan pamitan pulang.

“Yank nanti kalau laper, kalau malas keluar km pesen Gojek aja ya, jangan sampai gak makan”

“Iya yank, sipp” jawab ayu

“Cieeeeee, pengen deh di perhatiin gt” goda komang

“Udah yok” ajak gw.

Kita pun pulang menuju rumah, duh udah lama gw gak pulang, kangen juga suasana rumah. Gw jadi keinget waktu kecil kita sering dimarahin ibuk, haha. Banyak lah kenangan di rumah gw.

“Bli kok sampai punya calon istri janda sih? Pasti karena cantik ya, haha” tanya komang

“Awal ny ya itu, tapi lama – lama bli syang banget sama ayu, yah namanya cinta kan gak tau datang dari mana, hehe”

“Iya sih, body ny kak ayu jg bagus banget, gak kayak aku, kecil gini, uhhh..” sambil dia pegang dadanya

“Ayu tu instruktur senam lo, makanya bagus, haha. Kamu tu harusnya bersyukur, udah pas kok km. Emang mw kayak gimana” jawab gw

“Ooo pantes, hehehe. Aku juga sering di tawarin jadi model lo bli, biasa temen – temen yang baru belajar jadi tukang foto tu sering minta tolong aku, tp gak gratis lah, haha”

“Ya itu, manfaatkan apa yang km punya asal gak ke arah negatif” nasehat gw bijak

“Kalau menurutku bapak gak ada masalah pasti, cuma ibuk aj nie” kata komang

“Iya bener, ya nanti biar bli ngomong ke ibuk, pokoknya bli gak bakal nyerah”

“Ya gitu dong, semangaaaatttt, hahaha” komang ketawa

“O ya, pacarmu gak ikut tadi nangkil mang?”

“Ihhh aku baru putus, gak ada yang bener pacarku, males pacaran, udah mulai nyaman ujung – ujungnya ngajak ke kos an. Males bli.” jawab komang

“Ya cowok kan itu aja maunya, hahahaha. Ya baguslah kamu masih bisa gak tergoda”

“Iya sih, tapi seberapapun aku suka sama cowok, aku masih blm mau bli, kalau di ajak gitu – gitu. Y kalau jalan – jalan, peluk – peluk batas wajar sih gapapa”

“Enak gini jomblo, nanti kalau udah kerja aja baru serius, haha” lanjut dia.

“Y bener itu, sekarang km fokus belajar aja. Nanti lulus SMA, coba itu kuliah Kedokteran, bli dukung dah kalau km serius. Tak invest uang bli di kamu nanti, haha”

“Yee emangnya aku property, haha. Iya bli, mudah – mudahan nanti kesampaian”

Banyak hal yg kita omongin di mobil dan sampailah kita dirumah. Dirumah gw disambut orang tua gw, makan, ngbobrol – ngobrol untuk acara besok. Sampai gw istirahat di kamar masa kecil gw, haha.

Besok paginya jam 7, segera gw jemput ayu di Hotel. Ayu membukakan pintu kamarnya, dan dia baru selesai mandi, dia masih memakai handuk putih dan mengeringkan sedikit rambutnya.

“Masuk yank” gw lihat tasya lagi sarapan

“Tasya makan apa itu?” tanya gw sambil becandain dia.

Ayu masih di kamar mandi makai hairdryer. Tadi ngeliat ayu cuma pakai handuk seketika otak mesum gw bekerja dan celana jadi sesak. Gw samperin dia ke kamar mandi.

“Tunggu disana yank, kok kesini”

“Hihi, kangen yank” gw langsung meluk dia dari belakang

“Ihh km, baru ketemu kemarin kok kangen, udah sana nanti telat”

“Acaranya mulai jam 10 kok” Lalu gw mulai cium leher nya, masih ada aroma sabun nya,

“Ahh syank pelan – pelan” ayu sedikit mendesah

Gw masih menjilati leher dan turun ke bawah, ayu memeluk kepala gw dengan tangan kirinya. Relfeks gw mencium lengan nya, kepala gw masuk ke bawah dan menjilat pelan ketiak nya,

“Syank kangen banget aku sama ini” gw masih terus mencupang ketiaknya

Lalu ayu membalik badannya, dan melahap bibir gw. Ayu melingkarkan tangan ny di leher gw. Lama kita ciuman sampai bibir gw rasanya agak panas, haha. Tangan gw mulai turun dan meremas – remas pantatnya. Ohh empuk banget, gk puas – puas gw mainin pantat ayu yang semok.

Terus gw angkat badan ayu, dan gw dudukan di sandaran depan cermin. Handuk ny terlepas, dan bebas lah dadanya dengan puting yang udah keras. Ciuman gw arahkan ke putingnya.

“Yank iseppp” tanpa babibubebo gw lahap puting ayu

“ahh syank, enak banget..” Ayu agak mencodongkan badannya ke belakang, tangannya menahan badannya, sambil dia merem melek menengadah ke atas.

Gw dengan semangat terus menggigit gigit putingnya berganitan kiri kanan. Puas dengan dadanya, gw pindah turun sampai di memek nya yang udah basah. Ayu hanya melihat aktifitas gw.

“Ayank masukkin aja ya” minta dia

Gw pun membuka celana dan dengan cepat mengarahkan kontol gw ke lubang nikmat itu, ahhhhh gak susah masuknya, karena memang udah basah.

Gw genjot dengan tempo pelan, sambil melihat muka nya yang setengah udah tertutup rambutny. Seksi banget, haha. Ayu melingkarkan kaki nya di pantat gw, sepertinya dia minta tambah kecepatan nie. Pikir gw. Gw goyang dengan cepat sampai bunyi plok plok plok.

“Ahhh… ahhh.. ayank yg dalem” ayu mendesah desah gak karuan. Gw juga udah merasakan nikmat yang banget di kontol gw.

Lalu gw lepas kontol gw dari memek nya, plopp.

“Ayank kok di cabut..” ayu nampak kaget

Gw angkat ayu dan membalik badannya.

“Ayank nungging” perintah gw

Ayu mengambil posisi, di merendahkan badannya dan menaikkan pantat semok nya. Gw lihat memek ny mengkilap minta di sodok. Lalu gw genjot dia dari belakang. Gw lihat di cermin, muka gw keenakan lagi ngegenjot ayu. Ayu yang udah keringatan, rambutnya yang terurai kemana – mana, sepertinya rugi dia mandi tadi.

Spoiler

Akhirnya gw harus nyerah pada posisi ini, gw rasakan nikmat udah di ujung.

“Sayank masih lama, ahhh” kata gw

“Lagi dikit yank, terus yank, di dalem aj keluarin”..

Gw tambah semangat, dan gw hentakan kontol gw dalam – dalam, gw remas pantatnya.

“Ahhh .. ahhh.. crott..croott”

Ayu pun menggoyangkan pantatny sampai akhirnya dia menegang dan menggeleng – gelengkan kepalanya menikmati orgasme yang datang. Gw rasakan kontol gw seperti di empot kuat – kuat.

“Ouhhh ayank,, ahhh… ahhh…” Ayu berdiri dan membalik badannya, lalu meluk gw dengan erat.

“hahh, capek yank. Kamu nie, bikin aku harus mandi lagi deh” ayu masih terengah – engah

“Hehe, kamu kan pengen juga”..

“Abisnya kamu yang macingin, yeee. Udah sana temenin tasya dulu, aku tak siap – siap”

“Iyaaa” gw kecup keningnya dan gw jalan ke tempat tidur nemenin tasya nonton tv.

“Yank pakai baju apa ya?” tanya ayu

“Baju biasa aj yank, yang penting sopan, tp tetep cantik ya, kan mau ketemu calon mertua haha” jawab gw

“Hmmm ini aja deh”

Akhirnya ayu selesai dandan, rambutnya dibiarkan terurai rapi, dia memakai baju kemeja lengan pendek, dan celana panjangnya.

“Wah manis nya” goda gw

“Yok berangkat” Kita bertiga pun berangkat menuju rumah, dimana dirumah udah nunggu keluarga gw.

“Yank ak grogi nih” kata ayu

“Udah gpp, kita hadapai bareng – bareng” sambil gw genggam tangannya

Sampailah kita dirumah.

“Wah rumahnya bagus yank, kayak vila, sejuk lagi” kata ayu.

Kita pun turun dari mobil, ayu tak kenalin sama bapak ibuk.

“Ayu pak, ayu buk” sambil dia cium tangan.

“Aduh cantiknya, sini nak” ajak ibu gw ke ayu

Kita pun duduk d ruang tamu, disana udah ada komang dan kakak gw,

“Bli, pidan teka? (kapan datang)” sapa gw ke kakak

“Mare san, sibuk ibi, sing dadi kalahin gae e (baru aja, kemaren sibuk, kerjaan gak bisa di tinggal)” kata kakak gw.

“Anak – anak dimana bli?” tanya gw

“To ajak ibuk ne (itu sama ibunya)”

Setelah kami duduk, pembicaraan pun dimulai.

“Pak ayu sing bisa basa bali (pak ayu gak bisa bahasa bali)” kata gw

“Ooo ya ya, hehe. Ayu asli mana emangnya?” tanya bapak gw

“Saya dari jawa pak, surabaya. Tapi merantau ke Kupang” jawab ayu

“Ooo orang jawa, suroboyo endi nduk?, haha. Bapak dulu pernah 1 tahun di surabaya”

“Rungkut pak, haha” jawab ayu.

“Hahaha” kita pun ketawa.

“Udah lama kenal sama made (gw)?” tanya ibuk gw

“Lumayan buk, 2 tahun kira – kira” jawab ayu

“Udah lama buk” aku tambahin.

“Terus ini anaknya siapa?” tanya ibu gw bingung sambil nunjuk tasya

“Oke jadi gini bu” gw ambil alih pembicaraan

“Jadi ayu ini bukan orang Bali, dan statusnya sudah pernah menikah, dan ini namanya Tasya anak dari pernikahannya sebelumnya. Sekarang ayu single parrent, udah cerai sama suaimnya. Istilah kasarnya janda. Kemaren kita juga sudah ke PHDI dan ke Pura di Kupang untuk urus ayu pindah agama, dan sekarang udah selesai” aku bicara serius

“Tujuan kita minta restu dari bapak, ibuk, keluarga semua. Kita udah pikirkan matang – matang dan sudah siap lahir batin” lanjut gw

“Iya bapak udah ngerti. Bapak sama sekali gak ada masalah. Orang hidup ini kalian nanti yang menjalani berdua, bapak sebagai orang tua, kalau melihat anaknya bahagia ya pasti seneng” jawab bapak gw

“Ibu juga setuju aj sih de, tapi ibu blak – blak an saja ya, gimana nanti kata orang – orang disekitar, kalau anak ibu nikah sama, mohon maaf “janda” ditambah lagi ayu bukan orang Bali, malu ibu nak, malu” kata ibu gw

Gw lihat ayu menangis.

“Janda, lajang itu hanya status bu, aku yakin ayu jodoh ku, yang tulus aku sayangi. Waktu di kupang aku sakit, ayu aja yang ngurusin bu, de nae keto ngomong (janganlah ngomong kyk gitu)” jawab gw emosi

“Iya bu, kasian kak ayu, mereka udah saling menyayangi. Ibu juga perempuan, kak ayu juga pasti gak mau nerima kalau di tinggal suami, dan menyandang status janda gini. Sekarang udah ada bli de, udah ada yang menjaga kak ayu” Komang ikut nangis sambil meluk ayu

“Iya bu, dulu saya udah putus asa saat ditinggal suami saya, malah saat saya lagi hamil, saya udah depresi, tapi saya coba bertahan akhirnya bisa sampai sekarang. Awalnya saya trauma berhubungan lagi sama laki laki, tapi andi beda. Andi menyayangi saya dengan setulus hati. Tidak peduli status saya. Andi juga sangat menyayangi anak saya, dan tasya juga sangat sayang pada andi. Untuk itulah saya memutuskan untuk ikut andi dan siap menjadi pendamping hidupnya” ayu ngomong sambil air matanya berlinang

“………” ibu gw masih terdiam.

Dan kakak gw pun angkat bicara

“Bu, kalau ibu mempermasalahkan status atau asal muasal lah. Emang status kita sebenernya apa sih? Kita juga manusia biasa. Kalau dulu juga mertua ku masalahin status, aku pasti gak bakalan nikah sama Kadek (nama istri kakak gw). Aku dulu cuma pegawai kontrak, dan Kadek itu dokter. Tapi kami saling mencintai, orang tua kadek juga mengerti ketulusan kita. Terus juga omongan tetangga, emangnya apa urusannya tetangga sama hidup kita. Seandainya kita susah, emang tetangga mau bantu, ngak kan. Udah de andi dan ayu sudah mengambil jalan hidupnya, kita restui, kita doakan, itu kewajiban kita sebagai keluarga” kakak gw serius. Walaupun dia agak pendiem, tapi kalau lagi serius keluar juga omongannya.

“Iya bu, kita udah umur begini. Siapa lagi nanti yang urus kita kalau bukan anak cucu kita. Biarkan anak kita memilih jalan hidupnya” tambah bapak gw

“Hehhhhhh” Ibu menghela nafas

“Ibu seneng kalau keluarga kita kompak gini” ibu gw tersenyum

“Jadi??” tanya kita

“Sini syang..” ibu duduk disebelah ayu, memeluk dan mengelus kepalanya

“Maafin ibu ya, ibu yang salah. Ibu terlalu banyak mikirin orang lain, maklum kita hidup di desa begini dengan tetangga itu udah gak ada jarak. Tapi kalian udah meyakinkan ibu, ibu sangat merestui kalian, semoga jadi keluarga yang bahagia” lanjut ibu gw

“Sini cucu nenek yang cantik” ibu manggil tasya

“Ibu makasi ya” jawab ayu dan tangisannya pun berhenti

“Horeeeee” teriak komang

Gw lihat kakak gw, dan dia hanya tersenyum.

“Thanks bro” dalam hati gw.

“Udah yok makan dulu, bapak udah masak banyak” Kata bapak gw berdiri dan ngajak makan.

Kami pun makan bersama, ayu udah mulai akrab sama ibu dan mbok kadek (panggilan gw ke kakak ipar gw), kalau komang jangan ditanya lah, haha

“Ntar ayu nginep disini aja ya, biar rame rumah nya. Biasanya bapak, ibu sama komang aja dirumah. Itupun komang sering keluar gak jelas, sepi deh kita” Ajak ibu gw,

Memang rumah gw luamayn besar, dan punya halaman yang luas. Kakak gw jg udah tinggal di luar kota, jadi biasa bertiga aja dirumah.

“Iya bu, nanti kak ayu sama tasya tidur sama aku aja” kata komang semangat

Kami kumpul – kumpul sampai sore, dan komang gw lihat lagi memperkenalkan ayu dengan lingkungan sekitar dan tempat – tempat suci yang ada.

“Fiuhhh selesai juga” dalam hati gw. Gw gak nyangka, akhirnya bisa lancar semua. Nanti tinggal ke surabaya aja ketemu calon mertua disana, hehe. Mudah – mudah an lancar.

Bersambung…

Oke hu, itu update kali ini, lumayan panjang, hehe. Sory ceritanya agak drama dikit ya, karena memang menurut ane ini penting, mudah2an suhu sekalian pada suka. Ceritanya tinggal beberapa episode, tapi kemungkinan ada cerita yang bercabang nanti dikit, kemungkinan lo ya, haha. Mungkin cerita khusus Komang? atau yang lain.

Apa aja nanti kejadian dirumah andi, apakah nanti di surabaya juga selancar ini?

Bersambung

Daftar Part