. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 8 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 8

0
269

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 8

Keputusan Ayu

POV Andi

“Double Kill”
“Tripple Kill..”
“Ultra Kill..”
“Radiant victory….”

“Anjing nie pinoy, gw udah ngorbanin duit pake beli ward, malah nyalah2in kenapa gak punya item”
“Udah ahh males kalau gini, Archon 1 terus, gak naik – naik”
Malem itu gw main dota 5 ronde, dan satupun gak ada yang menang. Haha. Pinggang pegel, tangan pegel besok kerja lagi, hadehhh. Mudah – mudahan gw bisa bangun pagi. Jam menunjukan pukul 3 pagi, Dota masih belum gw close. Gw masih iseng – iseng liat set custome hero – hero yang ada. Gw klik Lina.

Spoiler

“Ayu kalau dipakein baju Lina nie, pasti pas, haha” Pikiran iseng gw.
“Atau Crystal maiden aj.. Hmmm Mirana aja deh..” Gw senyum – senyum sambil membayangkan ayu yang ada di laptop gw, haha.
“Kayaknya gw perlu ngerjain dia lagi, hihi” Jujur gw seneng banget ngusilin dia, selain dia polos dia juga imut banget kalau lagi kesel.

Ya begini kalau punya pacar yang ngangenin, keinget terus. Haha.
“Udah ahh, tidur – tidur” Gw matiin laptop dan rebahan di tempat tidur.
Karena mata belum ngantuk, gw ambil HP, buka – buka facebook, WA, Instagram. Gw lihat instagram nya ayu, gw lihat foto – foto yang dia posting. Gw lihat fotonya gak ada yang aneh – aneh, maksud gw foto seperti anak alay yang pamer – pamer body gt. Yang ada cuma foto dia lagi di gym, promo in gym nya, foto tasya, dan foto – foto sama gw. Gw klik foto yg sama gw di waktu di pulau padar, dia nulis caption “Kamulah…”. Gw geer jadinya, haha.
Jujur gw udah gak ragu lagi mau melamar ayu, gw udah syang banget sama dia. Gw gak masalah dia janda, udah punya anak, pendidikannya cuma tamat SMA, terus umurnya 3 tahun di atas gw. Yang sempat bikin gw ragu hanya kita beda suku dan agama, pasti juga keluarga gw bakalan gak langsung setuju. Tapi ayu udah meyakinkan gw bahwa dia bakal ikut gw. Gw agak lega karena nanti tinggal pergi ke PHDI untuk urus agar ayu bisa ikut gw. Gw juga udah ada jadwal ke Bali untuk urus persiapan nanti.
Itulah ayu, yang dulu gw kenal gara – gara goyangannya yang nafsuin, haha. Tapi sekarang gw udah cinta sama dia, gak sabar gw pengen miliki dia seutuhnya plus bonus 1 bocah cantik, hehe. Gw senyum – senyum sampai ngantuk, dan gw pun ketiduran.

Dan benar, paginya gw telat.
“Sialan, bangun jam setengah 8” Gw mandi gak sampai 1 menit, sampai kantor hampir jam 8. Dan kebetulan lagi gw ada rapat sama manajemen. Sampai kantor gw langsung naik ke lantai 3 ke ruangan rapat. Bos – bos udah pada duduk, tapi memang rapat belum mulai.
“Wah untung pas waktunya” Gw duduk dan rapat pun dimulai. Di tengah2 rapat ada WA masuk.

Spoiler

“Sialan ayu, pagi – pagi udah ngerjain gw” pikir gw setelah ngebales WA nya dia. Dan masih banyak lagi dia kirim foto – foto nya saat itu, dengan gaya nya yang erotis yang paling gw suka.
“Awas aja nie cewek, gak bakal tak lepasin ntar” pikir gw kesal, menahan nafsu gw yang udah naik.

“Yes udah jam 5, pulang – pulang” semangat gw membereskan laptop.
“Mampir ke rumah ayu ahhh, kangen banget ama dia gara – gara WA nya tadi” Tiba – tiba hp gw bunyi. Waduh bos nelpon.
“Halo di, km masih di kantor kan?”
“Masih pak, baru mau pulang. Ada apa pak?”
“Gini, kamu ikut saya makan malam nemenin tamu dari pusat ya, soalnya terkadang mereka suka tanya – tanya data”
“I.. iya pak, siap”
“Ya udah kami tunggu saya di bawah, nanti kita berangkat bareng”
“Baik pak”
Sialan terpaksa gw tahan “kangen” hari ini. Gw lanjut WA ayu.
“Yank aku masih nemenin bos, kykny sampe malem nie, ak gk jadi krumah ya” WA gw.
“Oke syank, hati2 ya”
Lalu dia nge WA lg isinya video, deg – deg an gw bukanya. Isinya video ayu yg lagi tiduran di sofa sambil dia merekam dirinya sendiri, dia memakai tank top merah nya, dan sengaja menurunkan lehernya sampai dadanya setengah terlihat, sambil mencium ketiak kirinya.
“Padahal aku udah siap yank, hihi” suara dia di video itu
Gw tambah uring – uringan, hari ini memang benar – benar ayu ngerjain gw. Rasanya gw pengen coli aj biar tersalurkan sedikit nafsu gw.
“Pak saya ijin coli bentar” masak gw bilang gt k bos, haha. Tahan aj deh.
Dan benar gw nemenin sampai malam, duh ini tamunya pake pesen bir lagi, nyanyi2 gak jelas, hadehhhh.
Jam 1 malem gw baru sampai rumah, capek banget. Niat coli ngebayangin ayu pun udah gak ada, mending gw tidur aj lah.

Tibalah hari gw ngajak ayu ke PHDI. Pas hari itu hari sabtu, dan ayu pun ijin gak ke gym hari ini. Pagi2 gw jemput dia. Di dalem mobil kita ngobrol – ngobrol.
“Yank nanti aku di apain sih? Takut” kata dia agak kawatir
“Ya kami nanti paling di tanya udah yakin atau belum, terus tanda tangan beberapa dokumen, sama beberapa ritual”
“Ritual apaan yank?”
“Pertama hidung km nanti di tindik, terus km di kasi tato di punggung, hiii” kataku, pdahal ak cuma becanda.
“Ihhhhh gak mau yank, yank pulang, gak mw, hks2” rengek ayu, matanya merah. Gw kasian jg ama dia.
“Hahaha, ngak lah syank, gak ad yg aneh – aneh, cuma administrasi aj, nanti ritualnya di pura, dan itupun sembahyang aj. Haha” gw pegang2 kepalanya
“Bener ya, ak kan takut”

Kami pun sampai, dan d sambit baik sama bpk ketuanya, kita diajak ngbrol2 banyak terkait kasus – kasus yang udah lernah terjadi seperti kayak kita ini. Lalu ayu pun menyelesaiakan beberapa dokumen yang harus dilengkapi, mengisi form dan tanda tangan. Banyak jg berkas nya. Dan akhornya selesai juga urusannya, sekarang secara administratif ayu udah pindah keyakinan. Kami pun lega, proses ny tidak lama. Kami pun balik pulang dengan perasaan senang.
“Yank makasi ya” kata gw
“Iya yank, aku kan dah bilang, niatku udah bulat, ak akan selalu ikut km” ayu serius.

“Minggu depan km ikut ak k Pura ya, kita sembahyang, nanti tak ajarin semuanya. ” kata gw
“Oke yank, tapi bukannya harus pake baju khusus gt ya?” Tanya ayu
“Ohh iya, ntar tak kontak adik aku d Bali yank, biar dia yg cariin di bali”

Gw pun minta tolong Komang (adik gw) buat nyariin baju, gw kasi dia ukuran badan ayu. Kalau cewek2 pasti tau lah apa – apa aja set bajunya.
“Mang, cariin kebaya ya, sama kain untuk kepura, ukuran ny ini ini ini..” gw nelpon adik gw
“Kasi siapa bli? Tumben”
“Ini pacarnya bli”
“Cieeeeee, akhirnya aku bkal punya kakak ipar lg, haha, knp gk suruh cari sendiri aja” jawab komang
“Dia bukan orang bali, haha”
“Lah kok bisa, trus nanti gmn?”
“Udah nanti bli ceritain, skrng km carj aj itu, yg bagus ya, terus kirim k kupang secepatnya, kalau bisa hari ini kirim”
“Oke boss, tapi uangnya transfer dulu ya, plus uang jalan, uang makan, uanh capek, uang bensin, dan uang lain lain, haha”
“Iya – iya” lalu gw tutup telpon.
Adik gw cewek, masih SMA, dia juga anaknya modis, pasti tau lah mana mana yg bagus. Gw akrab banget sama dia. Tiap gw pulang k bali, pasti dia minta ditemenin jalan2, ngpaen jg sama gw, kenapa gak sama pacarnya. Pas gw tanya dia cuma jawab,
“kalau sama bli enak, bisa minta di beliin apa aja, wkwkwkwk”
Beda kalau gw sama kakak gw yg laki – laki, tapi hubungan keluarga kita gk pernah ada masalah.

Hari Minggu, bertepatan dengan bulan Purnama, selalu ada acara di pura. Gw memang akan mengajak ayu. Jam 4 sore gw krumahnya, udah berpakaian smbhyang, sambil membawa baju kiriman adik gw.
Sampai dirumah ayu, dia membukakan pintu. Dia kaget liat gw pake baju adat Bali.
“Ihhhhh ayank ganteng ny, hihi. Keren” sapa ayu
“Loo, aku emang ganteng dari lahir, hehe”
“Wuuu, yok masuk”
“Udah siap yank?” Tanya gw
“Ini baru mau mandi, kamu tunggu dulu ya” ayu meninggalkan gw
Gw lihat tasya masih main sama bi ina.
“Om andi mau pi mana? Mau kondangan ya?” Tanya bi ina
“Haha, gak bik, ini mau kepura, ini yang saya pakai emang baju untuk ke pura”
“O begitu lae, haha” bi ina ketawa

Setengah jam gw nungguin ayu mandi,
“Ini cewek ngapajn sih di kamar mandi, lama banget mandinya” pikir gw.
Lalu dia keluar, tubuhnya masih dililit handuk putih. Gw lihat kulitnya masih ad butir – butir air. Ayu mendekatiku sambil dia betul2in rambutnya.
“Glek…” gw nelan ludah liat dia, kulit ny yg mulus, gw perhatikan dari leher, paha, sampai kaki nya dia.
“Ayu…. makin hari km makin entotable aj, haha” otak gw otomatis ngeres sambil bengong liatin dia.
“Woooiiiiii” ayu mengelap muka gw dengan tanganny yg masih basah,
“Bengong aj, mana bajunya yank?” Ayu mengangetkan gw
“Hehe abisnya kamu seksi banget. Nihh pake” gw ngasi dia bungkusan yg isinya baju dan macem2.
“Ku pake dulu ya” ayu jalan ke kamarnya,
Sebelum dia menjauh gw remas pantatnya dr dalam handukny, sambil gw colek dikit memek nya,
“Aaawwwww. Ihhh dasar mesuumm” lalu dia lari k kamarnya
“Hahaha” gw ketawa kecil dan duduk kembali di sofa

Sampai ngantuk2 gw nungguin dia ganti baju.
“Udahhhh yank?” Teriakku
“Iya bentar, ini makenya susah banget”
Lalu diapun keluar.

Spoiler

“Hahahahhaha jamu nya satu mbak” kata gw. Karena ayu emang salah make kain nya, jadi dia make kain itu di atas sampai ke lutut, terus kebaya, dan selendangny malah dia kalungin kyk putri indonesia gt, hahaha. Emang ini cewek polos banget.
“Ihhhhh bukan gini ya yank?? Hiks.. hks, terus gmn dong?” Dia cemberut dan mukanya merah
“Haha, aku jg gak tau gmn, udah tak video call komang aj ya, nanti biar dia ngajarin km”
“Iya2”

“Mang..”
“Knp bli?”
“Gak sibuk kan ya, ini ajarin ayu, makek baju adat ya, ini dia stres gk tau caranya, haha”
“Ooo ayu pacarny bli?”
“Iyaa”
“Iya mana2, tak ajarin” Lalu hp ku kasikan ke ayu,
“Halo komang, salam kenal” sapa ayu
“Halo kak ayu, salam kenal jg. Wah cantik ny, pantes bli de (panggilan komang ke gw) nya betah banget di kupang, gak pulang2, haha” canda komang
“Komang bisa aja, mang ajarin kak ayu ya?”
“Iya, kak ayu ke kamar aja, buka dulu itu semua ya, tak ajarin sampai biar kayak gadis bali beneran”
“Iya2” ayu lalu masuk ke kamarnya.
Mudah2an komang bisa ngajarin dan ayu cpt bisa.

Jam udah setengah enam,
“klo masih belum jg selesai, bisa telat nie” pikir gw
“Yaank udah belom? Lama amat”
“Bentaaarrr” teriak ayu
Gw masih pegang hp, liat – liat facebook, dan lain – lain. Sampe capek gw scroll – scroll layar hp..
“Sayank……..” ayu memanggil

Spoiler

“Ya ampunnn, ayu cantik banget” dalam hati gw kaget setengah mati.
“Wah yank, km cantik banget. Pas deh” aku terkagum kagum melihat dia. Baju nya udah sesuai, kain ny, dan bahkan rambutnya dia tata, di naikkan ke atas, seperti pramugari.
“Bagus yank?” Tanya dia sambil membalik badannya
“Perfect yank, mantep. Hehe”
“Horeee, ternyata gampang makenya, haha” ayu girang.
“Ya udah yok jalan” ajak gw
“Bentar, foto dulu yank” kita foto2 bentar
“Bii tunggu kita ya, jagain tasya dulu lagi bentar”
“Siap ibu” sahut bi ina
“Syang diem dulu dirumah ya, mama sama om andi ke pura dulu, gak lama, nanti mama beliin bakso”
“Iya maahh” jawab tasya

Saat keluar rumah, kebetulan ad pohon kamboja di depan rumah ayu. Gw petik satu bunganya dan memasangkannya di telinga ayu.
Dia melihat gw malu malu, gw angkat dagunya dan gw cium lembut bibirnya. Makin syang aj sama dia.
“Udah yok, nanti lipstick km hilang, hehe”
Ayu jalan pelan2, gak biasa kayakny dia pakai kain gitu, haha. Kita naik mobil dan berangkat ke pura. Sampai disana ayu agak ragu,
“Yank takut..”
“Ehhh takut apa?” Tanyaku
“Sama orang2”
“Gpp kok, ramah – ramah semua, km deket2 aku aja”
Kami pun masuk, dan beberapa teman nyapa.
“Aisss calon ne de? (Calon ini de)”
“Hahaha, iya bli” jawabku
Kita pun masuk dan gw ngbrol2 sama tetua2 diasana, membicarakan maksud gw membawa ayu. Ayu pun udah mulai nyaman.

Daannn selesai sudah acara nya. Lega lah hati ini, haha. Ayu pun terlihat bahagia, karena memang ibu ibu disini ramah – ramah.
“Yank itu apa namanya tadi, itu apa tu, kalau yg begini tu apa, trus ituu ituu….” banyak banget pertanyaannya ayu, haha.

Kita pun pulang kerumah ayu. Sampai rumah udah jm 8, lumayan lama juga tadi.
“Lo bi tasya mana?” Tanya ayu sambil ngasi bakso
“Udah bobok bu, ngantuk dia tadi”
“Ooo gt, ya udah itu baksony bibi bawa pulang aja ya”
“Iya makasi y bu, beta pamit do”

Setelah bi ina pulang, gw peluk ayu lembut. Gw cium keningnya. Gw tatap matanya, sambil gw senyum.
“Syank kenapa?” Tanya ayu, mukanya memerah
“Km cantik banget” kata gw, muka ayu makin merah dan memalingkanya.
Gw angkat dagunya, dia memejamkan matanya, seolah menunggu gw cium, hihi. Gw penuhi permintaannya, gw cium sangat lembut. Tapi keningnya. Hehe.
Lalu turun ke pipinya. Baru gw singgah di bibir merahnya. Pelan gw cium sambil memeluk pinggangnya. Ayu melingkarkan tangannya d leher gw, dia mulai ikut aktif mencium gw. Hampir 5 menit kita ciuman.
Ayu melepas ciumannya dan menarik tangan gw masuk ke kamarnya. Sampai di kamar
“Yank buka bajunya ya, semua” kata ayu
Semangat 45 gw buka satu persatu, karena gw masih pake baju adat, jd agak repot jg kalau buka cepet cepet. Haha. Dan telanjanglah gw. Kontol gw udah keras banget. Ayu menyuruh gw untuk nunggu di tempat tidur. Dia masih memakai baju lengkap. Dan dengan gaya erotis dia berniag membuka satu per satu pakainnya. Lalu dia membuka kain yank melilit pinggang sampai kakinya. Dia terlihat kesulitan membukanya,
“Ihhhh kok susah amat. Ayank bantuin, hehe”
“Hahahahhahaa, sok2an aj kamu striptease yank” gw ketawa ngelihat tingkah ny yg gk bisa buka kainnya.
“Udahh ahh, sini cepet” gw panggil dia.
“Hehehe” ayu mendekat sambil gaya manjanya
“Ini lo masih kelilit, jadi buka ini dulu baru deh lepas dia” gw bantuin
“Ooo iya, hihi” lepaslah kainny, menyisakan celana dalam putihnya.
Lalu gw jg bantuin buka kebaya dan long torso yg dia pakai, duh ribet bener,haha.
Dan telanjang lah ayu, hanya menyisakan celana dalamny.
“Yey lega” sambil dia meretangkan tangannya.
“Syank maaf ya, duh adik kecil bobok ya” ayu berlutut di depan gw dan memegang kotol gw yg lemas gara2 nafsu gw hilang liat tingkah lucunya. Ayu memegang dan mengocoknya pelan.
“Ahh yank, isep aj” request gw
“Ihhh udah gk tahan ya” jawab ayu
“Udah daritadi aku pengen perkosa km”
“Ihhh jahaaatt” sambil mulutny penuh sama kontol gw
“Ouhhhhh nikmatny” BJ ayu makin lembut, lidahnya sangat aktif, saat kontol gw d dalam mulutnya
“Ahhh syank..” gw pegang kepalany, tapi di ambil tangan gw dan menjauhkan nya. Kykny dia gak mau di paksa, hehe.
Gw sedikit mencodong kn badan ke belakang, tangan gw dua2 nya menahan badan gw, gw menengadah sambil menikmati service ayu. Sesekali dia melakukan deep throat, yang makin membuat gw melayang.. Lama2 gw bisa K.O. duluan nie.
“Yank udah yank” ayu menarik mulutnya
“Hihi, hebat kan aku”
“Makin pinter deh km” Lalu gw tarik badanny dan gw rebahkan di kasur. Ayu mau menguraikan rambutny
“Jangan yank, biarin gt. Km cantik banget rambutnya di gituin”
Gw mulai dari bawah. Gw cium lembut pahanya yg halus. Gw mainkan lidah sampai ayu mengelinjang seperti ulat, hihi.
Gw lanjut ke atas, gw skip dulu “apem” nya dia. Gw jilatin pusarnya.
“Ahhhh syank.. ” dia menjambak rambut gw,
Ge putar2 lidah gw serasa mau ngebersihin pusar ny,
Lanjut ke atas gw langsung jilat puting ny.
“Aahhhhh… ehhhhh.. ehhhhh.. syaank, gi..giittt” Gw langsung gigit2 kecil, mulai dari puting kirinya, dan tangan kanan gw memilin2 puting kanan ny,
Desahan ayu makin keras, gw malah mpe kawatir tasya bangun, tp kykny kamar ayu agak tertutup jadi suara gk kedengeran dari luar.
“Ahhh syank, papa, papaaaa” dia manggil gw papa, haha.
“Enak ma?” Gw ikut2 an
“Hee ehh..” dia lipat pahanya, seperti mau menggesek2kan memek nya
“Pa masukkin” Gw kecup bibirnya kemudian gw dengan cepat melepas celana dalamnya.
Terlihatlah memek nya yg ditumbuhi bulu2 tipis dan udah sangat becek.
Gw pindah ke atas ny ayu, dia pun melebarkan pahanya, ngasi kode kalau udah siap gw sodok. Gw gosok2in ujung kontol gw d memeknya ayu
“Basah banget yank” sambil gw sendok2 cairan ny pake ujung kontol gw, hihi
“Ayank cepetinnn” ayu memelas sambil menggigit kuku jari telunjukny.
Pelan2 gw masukkin dan blesss, masuk setengah. Gw benerin posisi dikit, dan ahhhhhh…masuk semua. Gw diamkan sebentar. Ehh ayu malah memainkan memekny, dia kedut2kan seolah tak sabar gw genjot.
Gw genjot tempo pelan, suara becek memek ny terdengar jelas, krecekkk.. kreceekkk.. Ayu merem melek menikmati sodokan gw.
Tambah seksi aj dia kalau lagi horny gini. Gw pun agak menindihnya, gw naikkin kedua tangannya, dia pun memegang dipan bagian atas. Nafsuin sekali posenya dia.
Gw naikin jadi tempo sedang, tapi saat gw sodok, tp gw tekan dalam2 dan gw hentak kan. Setiap gw hentakkan ayu sedikit berteriak,
“Aaaahhhhhh… ahhhhhhhh”
“Sakit syank?” Tanya gw
“Ngak yank, enak kayak gitu, terusiinn..” gw naikkan sedikit tempo. Memek ayu tambah becek, sampai gw ngerasain kontol gw gak ada penghalang. Kayak mesin kebanyakan oli. Lancar banget. Haha. Tapi ayu makin menggelinjang, dia menarik kepala gw dan di lahap nya bibir gw dengan penuh nafsu. Sambil mencium gw ayu ikut menggoyang goyangkan pinggulnya.
“Hemmmmm.. ehhh.ehhhhhh.. ayaaaaankk” ayu berhenti bergerak. Tubuhnya menegang, pelukannya sangat erat, dan dia melepas ciumannya.
“Ahhh.. ahh.. ahh.. ahh.. syank km apain aku” dia orgasme lumayan panjang, hihi.
“Enak yank?”
“Ngak, haha” dia tertawa kecil. Gw kedut2kan kontol gw di memekny.
“Ouuuhh syank ntar dulu, masih geli” Gw kasi dia istirahat dulu, gw angkat sesikit badan gw, sambil memandangi wajah ny.
“Kok becek banget yank?” Tanya gw
“Aku lagi masa subur syank, cb klo aku gk pake KB, tasya bakal punya adik, hihi”
“Oo gt, pantess”
“Malah bisa netes lo yank, aku pernah tu kaget kok tibaw celana salam ku basah banget, kyk pipis, hihi”
5 menit kami beristirahat lalu gw rasakan memek ayu berkedut, dan udah agak lbh kering.
“Udah yank?” Tanga gw
Dia menganggukan kepalanya dan bangun dan mendorong gw ke belakang.
“Kamu diem aj yank” perintah dia
Gw pun duduk dan gw mangku ayu.
Ayu pun mulai menggerak2an pantatnya, depan belakang, kiri ke kanan.
“Ahhhh.. kontol gw di ulek” pikir gw dalam hati
Gw lihat dadanya pas di depan muka gw, gw cium tapi ayu menghindar.
“Kamu diem aj ya” sahut ayu
Ayu lalu mengangkangkan kaki ny, tangannya berpegangan di pundak gw. Ayu mulai menaik turunkan tubuhnya. Plok plok plok plok. Suara gesekan tubuh kami bercampur keringat.
“Enak yank… ahhhh” gw mendesah.
“Syank mau keluar cepet gak?hihi” tanya ayu
“Terserah km aj yank” yg ada di otak skrng cuma nikmat yg pengen gw dapetin
Ayu mengehentikan gerakanny dan mendorong gw ke belakang. Gw tiduran dan ayu masih duduk d kontol gw. Gw cepat2 ambil bantal dan menaruh d kepala gw. Gw pengen liat tubuh seksi ayu menggenjot gw.
Ayu kembali mengangkangkan kaki nya, dan menggenjot kontol gw naik turun, dia agak menunduk dan menghisap puting dada gw,
Gila enak banget.
“Gk sakit badan ayu kyk gt y” pikir gw. Ayu terus melakukan gerakan itu, membuat gw melayang kembali.
“Syank enak banget… jangan berhenti” desah gw
Mulut ayu berpindah ke puting gw yg lagi satu. Ayu mempercepat goyangan pantatnya.
Emang kalau urusan stamina ayu paling jago. Beruntung banget gw.
“Syank lagi bentar.. ahhh” gw udah gak tahan lagi.
Dan nikmat itu tiba, lalu gw mengehentakkan pantat gw ke atas, dan gw tahan kepala ayu biar dia makin kenceng hisap puting gw.
Croot.. croot… “ahhhh enak banget” gw nikmati sisa2 orgasme gw.
Gw lepas tangan gw dari kepala ayu, ayu pun langsung mebjatuhkan tubuhnya di atas tubuh gw, dia menghadap ke samping sambil nafasnya terengah engah..
“Gimana syank? Hihi” tanya ayu
“Km hebat deh yank, gk bisa ngmong lg aku”

Perlahan kontol gw mengecil di memek ayu. Ayu masih ada di atas gw.
“Ayank nginep sini ya?” Ayu memohon
“Gak ahh, km ngorok tidurnya”
“Ehhhhh enak aja, km tu yg ngorok, keras banget lagi kayak helikopter, haha”
“Ini lo buktiny” gw ambil hp gw dan gw tunjukin rekaman video dia ngorok waktu di hotel.
“Ihhhh kok aku gt yank, gk mungkin itu, aku kn bobok senyum cantik”
“Ini fakta yg berbicara, hahaha”
“Jahat km ya, huhu. Yank nginep ya, besok aku bangunin deh jam 6, biar km gak telat ngantor” dia masih memelas
“Haha, iya syank. Tapi susah lo bangunin aku”
“Ahhhh liat aj besok” jawab ayu.
Ayu pun turun dari badan gw, dan menaruh kepalanya di bahu kanan gw. Gw elus2 lengannya.

“Yank bulan depan kita ke Bali y, mudah2an lancar nanti” kata gw
“Iya yank, kalau kita berdua udah yakin pasti bakal lancar”
Gw kecup dahinya.
“Nanti kamu tak ajak makan masakan bali ntar, hehe. Gak boleh nolak ya?” Canda gw
“Ihhh kok mencurigakan, km mw kasi aku makan aneh2 ya?”
“Ya liat aj nanti, pasti ketagihan, hihi” kata gw

“Uaaaahhem, bobok yuk” ajak gw
“Grookkkk… grokkkk…” suara dengkuran ayu, ehhh ternyata dia udah tidur duluan, haha. Pelan2 gw lepas tangan gw dari kepalanya, dan gw taruhin bantal. Dia pun berbalik membelakangi gw. Gw peluk dia dari belakang, dan berselimut berdua.
“Gw pengen gini tiap hari” pikir gw

Bersambung….

Daftar part

Cerita Terpopuler