. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 4 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 4

0
332

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 4

Surprise di Labuhan Bajo

POV Ayu

Udah seminggu andi pergi dinas ke Labuan bajo, kok rasanya kangen bgt sama dia ya, terutama kangen sama guyonan garing nya. Dan ak chat pun dia lama sekali responnya. Kmren ak chat gini, “Syank gmn acaranya, semangatnya, jangan lupa makan.” gak dia bales.

Cuma di read. Lalu aku chat lg “Yank tadi si Lia (temenku di gym) di godain om2 tau di gym,
si omnya sok2an pamer otot gt di depan dia, lalu ngajak dia kenalan gt, haha. Malah dia duluan tadi pulang karena takut sama itu om, hihi.

Km lg ngpaen?” “o iya yank,” gt doang jawabnya. Kampret bener kan, haha. Tp ak ngerti lah, andi sibuk sekali orangnya, aplg saat dinas begini pasti dia fokus sama kerjaannya. Ak gk tau jabatannya apa dia di kantornya, tp ku yakin dia megang posisi penting, plus dia jg orangny cerdas, trkadang ak plg cpt horny klo deket2 cow2 cerdas, hihi. Jujur kalau soal ursan cowok ak emang pemilih, lumayan banyak cow2 yg deketin ak, aplg d tmpt gym bnyak cow2 badanny bagus2, tp sama sekali ak gk tertarik. Ak lbh suka yg biasa2 aj, buncit jg gpp,haha. asal ak bisa nyaman, ngbrol nyambung, dan yg terpenting syng sama tasya dan tasya pun syang sama dia.

Kemaren saat andi bilang mw ngajak ak liburan, aplg k Labuan Bajo, aku snng bgt. Bertahun2 ak di NTT tp blm pernah bisa liburan kesana, terkait waktu dan biaya yg mahal. Kdang ak iri sama ibu2 d gym, mereka memamerkan foto2 lg jalan2 sama keluarga, pacar, selingkuhan, ehhh..

Tp ak ttp kuatkan diri, skrng ad tasya yg harus ak prioritaskan. Aku sbnernya ngerasa gk enak sama Andi, pasti banyak uang yg harus dia keluarkan, tk hitung2 tiket ak ama tasya PP mungkin bisa 3 jt, hotel, makan, akomodasi, aduhhhhh.. Tp kalau ak nolak, malah bikin dia kecewa. Ooo iya ak nanti ganti aj uangny dia sebagian, y plg ngak bisa meringankan dia nanti.

Aku pun gk sabar nunggu hari kamis. H-1 sblm ak brngkat, hr Rabu, andi nge WA tiket nya, lengkap sama tasya jg, pesawatnya Wings Air, ak udah lama gk baik pesawat, apalagi ntar sama anak kecil, mudah2an gk rempong. “Yank itu tiketnya, nanti gk usah bwa barang bnyak2, nanti k bandaranya 1 jm lbh awal y, terus inget makan dulu, soalnya wings air gk dpt makan, pake jaket tebel ya” chat andi nasehatin ak, “Iya syang, udah tauk, hihi” Pdhal sbnernya ak seneng bgt andi segitu perhatiannya. Di tengah kesibukannya dia masih inget hal2 detail seperti itu. Itu yg mbuatku makin jatuh cinta sama dia.

“Oke skrng harus nyiapin baju” pikir ku. Wlaupun andi nyuruh jgn bwa bnyak2, y namanya emak2 aplg ad anak, aplg liburan, y harus bwa baju banyak.haha. Ak pun ngambil sedikit uang d atm, dan pergi ke Matahari.

Ak nyari baju2 untuk d bawa ke pantai, ku beli beberapa celana pendek, BH, kaos2 tipis,dll. Kalau tanktop udah ad banyak. Sampai drumah ak ambil koper, pertam ak siapin dlu baju nya tasya, sama mainan2ny dia.

Setelah di masukkan koper, “waduhhh, barang2ny tasya aj udah bikin penuh”, terpaksa ak ambil koper lg satu. Satu persatu ku masukkan pakain ku, make up dan lain2. Gk lupa jg ak masukkan 1 baju “nakal”, ini ak siapin udah minggu lalu, beli online. Ak mw buat surprise buat
ayank ku.hihi..

Oke 1 koper besar, 1 koper kecil, 1 tas. Kurasa ini udah cukup deh. Ak foto dan WA ke andi. Dia hanya membalas “sip, ku tunggu dirimu”, lalu dia ngirim foto lg makan sama tmn2ny, ad cewe ny jg, ak agak cmburu liatny, tp ak berpikir positif aj, “ahh plg itu tmn kerja nya dia doang”.

Fiuhh cpek bgt packing2, kulihat jam sudah jm 1 mlm. Harus segera tdur biar bsk fit. Hari kamis pun tiba, karena pesawat take off jam 10 pg, jm 7 ak udah siap2, bi ina tk suruh drtng lbh pagi, pertama beresin tasya dlu, mandi, maem, dandan. Baru deh ak siap2. Jm setengah 9 taxi pun datang, ak masuk2in koper dan rumah tk titip ke bi ina. “Bi jagain rumah ya, ini kuncinya. Nanti bibi dtng aj tiap pagi sore, bersih2 sama nyala2in lampu”. “Iya buk, aman sama beta. Selamat liburan bu, tasya hati2 ya” kata bi ina. Smpai bndara pas jm 9. Ak pergi k counter cek in dan segera memasukkan koper2 ku k bagasi, uhh lega. Tinggal bawa tasya sama tas saja.

D ruang tunggu ku lihat hp, ad chat dari andi, “Yank ini kontak orang yg nanti jmpt kamu, namanya Om Otis, sampe bandara komodo (nama bandara di labuan bajo) telpon aj dia. Dia itu pegawai cabang disini. Baik orangnya.” “Oke yank, ini ak udah mw boarding” “Iya smg slmt smpe disini, ak udah tlpon pilotnya tadi biar bawa ny pelan2 aj y pak, kalau ad tikungan belok, jgn lurus, hahahaha”
Masih aj dia bisa becanda. “Ihh dasar” blasku.

Panggilan boarding, ak sama tasya naik k pesawat, duduk dan terbang. Kurang lebih 1 jam, akhirnya mw landing. Ku lihat dari jendela pemandangan d bawah, indah bgt Labuan Bajo, ada banyak pulau2 kecil, pantai dengan pdengan pasirnya yg putih, sepi lg pantainya. Gak sabar ak mw main2 disana. Lalu pesawatpun mendarat mulus, ak sam tasya turun dan masuk ke ruang kedatangan sambil nunggu bagasi. “Wah bagus juga bandaranya, besar” pikir ku kagum. Kulihat ada banyak sekali bule lalu lalang, memang ini udah jadi destinasi dunia kyknya. Sebelum koper ku datang, HP ku bunyi, ternyata om Otis yg telpon. “Halo, om Otis ya”. “Iya bu, dengan ibu Ayu ya”. “Iya om, ini saya udah mendarat, lagi nunggu bagasi, tunggu ya om”. “Ohh siap bu, saya ada di depan, pas di pintu kedatangan, nanti ibu keluar saja”. “Oke om, terimakasih”.. Wah ramah bgt orang ini, ak kyk Ibu Bos yg lg di jemput supir, haha.

Akhirnya dtang juga koperku, ak ambil kereta dorong dan masukin kesana, tasya masih lemes, karena baru bangun. Untuk di mau jalan kaki, sehingga ak gk perlu gendong dia. Aku keluar dari pintu kedatangan, saat keluar ada suara manggil aku. “Ibuuu ayu.., Ibu ayu.” Seorang bpk2 menghampiri ku. “Saya Otis bu”, “Ooohh iya om”, Lalu om otis mengambil koper ku dan meminta ku mengikuti dia ke parkiran. “Yok bu naik” Dia membukakan ak pintu, Duhh beneran kyk Ibu Bos ini. Di mobil ak tanya, “Om langsung tau saya sih, kn blm pernah ketemu”. “Haha, tadi saat Bli Andi bilang, katanya liat aja nona yg paling cantik yg keluar dari terminal, itu dah Ayu, istri ny Bli, ya karena ibu yg plng cantik ya saya samperin aja”. “Ahh Om bisa aj” “Serius bu, bli andi bilang gt”.

Ehh kok andi bilang ak istrinya ya, duhh ada2 aj dia. Hmm mungkin dia gk enak jg bilang bawa
pacar, atau ada alasan lain. Tapi ak jg ngerasa bhagia andi sampe segitunya. “Kita ke hotel langsung ya bu, atau ibu mau makan dulu?” “Iya om langsung k hotel aja, saya tadi udah makan,nanti aja” Perjalan ke hotel melewati jalan yg disamping ny pantai yg indah., tasya loncat2 girang. “mama ntar mandi disana ya”. Ak cb ngbrol sama om otis. “Oh ya om, om udah lama kenal sama And.. ehh suami saya?”, “Ohh iya bu, saya ini driver nya manajer cabang disini, dulu Bli andi 2 tahun sempat kerja di kantor sini. Orangnya baik sekali, lucu, dan gak pilih2 temen, biasanya kan ada tu bu, pegawai2 yg gk mau gaul sama karyawan kyk kita2 ini, kalau bli andi beda, kadang suka traktir makan jg, pdahal bli ny pegawai baru, manajer aj hampir gk pernah traktir2 gt” Ceritanya dengan semangat. “Terus2..” ku tanya lg penasaran. “Bli andi tu jg pinter orangnya, makanya dia cepat dipindah ke kantor pusat di
Kupang, skrng jabatanny udah Deputi Manajer bu, itu selevel sama manajer cabang” “Ohh gt..” Ternyata emang andi ini spesial banget.hihi.

Dan kita pun sampai hotel. Wah hotelny bagus bgt, kykny berbintang ini. “Ini om hotelnya?” “Iya bu, ini salah satu hotel terbaik disini, favoritnya bli Andi”. Lalu Om otis ke meja resepsionis aku sama tasya duduk di sofa lobby, tasya lari ke kolam untuk lihat2 ikan. Ak lihat hp ku, dan ngechat andi. “Yank kita udah nyampe hotel, udah di anter om otis”. “O iya yank, km istirahat dulu ya, aku jm 3 udah penutupan” Jawabnya. Kykny dia masih sibuk bgt. “Aku pun diantar sama pegawai hotel”. “Mari bu, silahkan”. Di lift pegawai hotelnya ngbrol sama ak “Ibu istrinya bli Andi ya?”, “I..iya mas, mas ny kenal ya”, “Wah saya kenal baik, bli andi dulu sering booking2 hotel diisini, untuk tamu2
di kantornya”. “Ohh gt..”. Kita pun sampai kamar, lantai 5. Kmr nya luas sekali, ada meja dan sofa kecil, tempat tidur besar, dan satu tmpt tidur kecil. Ada balkon yg lumayan luas, dan view nya itu lo,
pantai yg sangat indah. “Ini kamarnya bli Andi. Selamat istirahat bu. Nanti makanannya kita antarkan ke kamar”. “loo saya gk pesan makan mas”. “O iya, tadi yg pesan bli Andi”.. Ya ampun andi, sampe segitunya..

Jam menunjukan pukul 3, ak pun udah selesai menidurkan tasya, kecapekan kykny dia. “oo andi dah mw dtng, mandi dulu ahh”. Gue mandi pake air hangat, duh enak bnget.. Kulit2 yg tadi lama kena ac pesawat skrng kena air hangat, pas bnget deh. Selesai mandi, ku lilitkan handuk di badanku, tiba2 bel bunyi. Ting tong… Ku intip lewat lubang intip pintu. “Wahh andiii, akhirnya”. Ku buka pintu dan ku sembunyi di blkang pintu, takut ada orang yg liat. “Saayaankkkkkkkkkk…” Ku langsung peluk dia. Ku lihat mukanya dia capek bgt. Ku ambil tas nya dan ku taruh di pinggir. “Capek y yank?” tanyaku. “Iya yank, capek ngomongnya, hehe. Tapi gpp demi tugas, tadi seru juga semua antusias sama yg aku omongin” Dia duduk di kasur sambil buka sepatu. Ak seneng denger acaranya dia sukses. “Yank sini deh” dia menarik tanganku, dan mendudukan ku di pangkuannya, badanku menghadap ke samping dan kedua tanganku memeluk lehernya, sementara tangan kirinya andi menopang punggungku.

Kami saling menatap mata, “Kamu cantik bgt”, dilanjutkan  dengan ciumannya ke bibirku. Cukup lama kita ciuman sambil melepas kangen. Lalu ciuman kita berhenti, andi tersenyum. “Ak kangen bngt deh”. Lalu tangannya mulai masuk ke dalam handuk ku, tangannya mengarah ke memek ku, “Ahhhhhhhhhhh” Saat tangganny memijit bagian luar memek ku. Lalu terdengar suara. “Maaaa.. maa” Aduh tasya bangun, andi langsung menarik tangannya dan menyapa tasya. Ehh anak cantik
udah bangun. Tasya bangun langsung meluk andi, dan digendong sama dia.

Kayaknya ak gk bisa seks skrng, aku bisikan ke andi “Ntar ya sayang, hihi” sambil ku jilat telinganya, dan aku k kmr mandi untuk ganti baju. “Andi pun ke balkon, sambil main2 sama tasya” dalam hati ku
berkata,dialah orangnya. Lalu ak hampiri mereka, “Tasya yok sama mama, om andi mau mandi”. “Om mandi dulu y sayank, nanti tak ajak keluar cari cumi2 goreng”, andi berjalan k kamar mandi, lalu tiba2 dia meremas pantatku.. “Awwww”. “Haaha” tawanya.

Kami pun keluar, andi menyetir dan kami jalan2 keliling kota labuan bajo, sambil makan cum di pinggir pantai. “Besok kita ke pulau, pagi2 berangkatnya” “Naik kapal yank ya?” tanya ku. “Ngak lah, kita renang gt, hahaha. ya iya lah syank. Nanti semalem kita tidur di kapal ya, soalnya rute nya panjang, ada beberapa pulau”. “Oke siap” jawabku sumringah sambil makan cumi. “O iya yank, td kok km bilang k om otis kalau ak istriku sih?” “O itu, haha. Iya soalnya orang2 sini pada kepo kalau ak bilang ajak temen cewek, mereka gk percaya. Ya ak bilang aj sama istri, biar diem tu mulut mereka, aku pernah disini 2 tahun yank, jadi smw udah akrab gt. Siapa tau juga nanti beneran.. hihi” “Apaaa?” aku menegaskan. “Ahh gpp, gk jadi, hahahah” “Ihh kamu..”. Selesai makan udah jm 8 mlm. Kita balik ke hotel, ku lihat andi nyetir sambil liat2 HP. “Yank fokus nyetir dulu, ada ap sih kok kykny gawat”. “Ini GM ku minta data, katanya besok harus berangkat ke Jakart, jadi perlu data hari ini” “Ooo gt, ya nanti km kerjain aj, ak bantuin deh, hihi, gini2 ak jg bisa komputer lo” “Hahaha, bisa apaan, km ngetik aja masih 1 jari” “Yee biarin, uhhh”. Di belakang ku lihat tasya udah ngantuk2.

Sampai kamar hotel, aku langsung taruh tasya ke tempat tidur. Dan andi  membuka laptopny dan duduk di meja. Dia sangat fokus, tak tek tak tek, tanganny sangat lincah mengetik. Ak pun udah nyiapin rencana ngasi dia surprise.

“Ahhh selesai juga, tinggal email deh”. Lalu andi mengangkat telpon, kykny dari GM ny tadi. Aku pun masuk k kmr mandi, membawa baju “nakal” ku tadi, sebenarnya ini adalah lingerie, yg ku beli. Ak pilih lingerie gaya sekretaris seksi. Pasti andi suka, dia kan pegawai kantoran, hihi. Ku dengar andi udah selesai telpon, dan dia kembali duduk di depan laptopnya. Aku pelan2 keluar dari kmr mandi, lingerie udah ku pake, ku lihat di cermin, seksi jg ak. Jadi lingerinya ini ada kemeja ketat banget, panjangny cuma sampai dada, jadi perutnya kelihatan, kancing nya cuma satu, jadi dadaku menyembul seksi, ak jg gk pake BH. Dengan rok mini banget, ada belahan disampingnya, plus g-string.

Aku membuat kopi, dia masih blm lihat, lalu ku letakkan kopi disampingnya. Dia minum tanpa melihatku. “Bapak andi, apa laporannya sudah selesai?” Tanyaku manja, lalu dia menoleh kearahku. “Buuuurrrrrrrrrrrrrrrrrr” semburan kopi keluar dari mulutnya, mengenai gorden di samping.
Matanya sperti berbinar melihatku. “Ayuuuu km seksi banget”.. “Kenapa pak, apa kopi saya kurang manis?” sambil ak ambil tisu dan ku lap lantai yg kena kopi, ku mainkan pantatku di depan dia. Lalu ku berdiri dan andi menarik tanganku, “Gak tahan aku..” Aku pun berontak dan berdiri lagi, “Bapak selesaikan dulu datanya ya, nanti dimarahin bos lo, hihi” Ku buat suaraku seseksi mungkin, haha. Andi pun baru inget, dia kembali kerja dengan buru2, ak mendekati dia, merangkak ke bawah
meja nya, dan mukaku tepat berada di depan selangkangannya, ku remas2 kontolny dari luar, uhh udah keras bngt, hihi. Lalu ku tarik celananya, “Bapak buka ya…” andi pun dengan cepat membuka celananya, sambil ttp dia cb fokus ke laptopnya. lalu ku jilat perlahan kontolnya, “Ahhhh syank…” Pelan2 ku hisap kontolnya, ku mainkan lidahku. “mlm ini akn ku service sayank ku ini habis2an” pikirku..

Lama ku kulum kontolnya dia, dan dia teriak, “Yes selesai”, lalu dia nelpon bosnya “Pak d..dd.ddatanya udah, ss.ss..aya kirim via eee..mail, oke paak samaa sama” Dia pun menutup telponnya. Lalu di berdiri dan menarikku, “kamu nakal banget ya”, dia mencium ku, menjilat2 bibirku. Lama kami ciuman, dan ciumanny pindah ke leherku, “Sekretaris nakal harus dpt hukuman”.. “Ihh bapak, jangan potong gaji saya, hihi”.. Andi makin liar, dia pun mencupang2 leherku, merah2 semua, ada sekitar 10 cupangan dia buat. Lalu dia menariku dan menjatuhkan ku ke sofa, dia membuka bajunya sehingga telanjang, lalu dia mencium perutku, keliling di sekitar pusar ku, “ouuhhh geli sayank”, lalu naik lagi dia jilat ketiak ku, “Sayank cupangin aku disitu”, andi pun menghisap ketiak ku, “Ouhhhhhhhhhhhh geli nya, memek ku kurasakan makin basah”, andi pun membuat cupang di kedua ketiakku. Lalu dia membalik badanku “yang nungging”, aku ngikut perintah “bos” ku ini. Lalu dia mencium pantaku, disingkapkan rok seksi ku, terlihatlah memek ku yang tertutup tali G-string, andi pun menjilat nya, “Ouuhhhhhhh enak yank”, dari bawah ke atas dia jilat, lalu memaskkuan lidahnya ke memek ku, terkadang dia juga menjilat lubang anus ku, “Ahhh sayank jangan, kotor” dia tk menghiraukan, “Ouhhhhh panas dingin ak dibuatnya”
Lalu dia berhenti menjilat, dan menarik tali g string ku dan menyampingkannya, ku rasakan ada yg mendesak2 di memek ku, andi mulai memasukkannya, blessss, dia menekan dalam2, nimat banget ku rasakan.

Di genjot pelan, dan panjang. “ahhhh… ahhhh.. i love u sayank”, desahku pelan. takut tasya bangun. Andi makin menambah kecepatannya, memekku udah banjir banget, dan ak pun mengejang, nikmat kurasakan dari kepala sampai ujung kaki, ku dorong pantaku ke belakang, andi mengehntikan gerakanny tp menekan dalam2, ak sangat menikmati oragasme itu. “enak sayank?” tanya nya. “Banget…”, lalau ku tarik dia, sehingga dia berbaring di kasur, akupun coba naik dan memasukkan
kontolny. “Ouhhhh syank” desahnya. Ku goyang memutar seperti goyang inul, aku udah latihan goyang seperti ini. Stamina ku pun cukup untuk menggoyang syank ku ini. “Ahhhh syank”, andi pun keenakan, ku goyang sambil ku jilat puting nya, lalu ku genjot lagi. “Ouhh enak banget yank”. Aku pun mau membuka baju, tapi andi menepis tanganku. “jangannn dilepas, km seksi banget gini”. Makin ku percepat goyangan ku, “Yankkk.. syaankkk…ahhhhhh” andi mengentakkan kontolnya beberapa kali, dan kurasakan cairan hangat di memek ku, dia orgasme.

Ku hentikan goyanganku, ku cium dia lembut. “Syank makasi ya, ak gk tau harus pke apa balesannya, yg kupunya cuma ini, aku cium lagi”… “Aku bahagia banget sama km yank, ak yang makasi km udah mau nemenin ak, ak gk mau jauh dari km” kata andi. Ku peluk erat dia, ku biarkan kontolnya mengecil di memek ku. Kemudian aku pindah ke samping ny dia, dan memeluknya lagi, ku lihat andi sudah mau tidur, ku cium keningnya.

“Istirahat sayank… muachhh..”. Aku pun melepas baju ku dan rok, aku ambil celana yang enak pake tidur dan baju, sempit juga tadi tu lingerie. Tapi demi andi, apa sih yg ngak hihi, Kaki ku lemas, dan ku baringkan di diriku di samping andi. Ku selimuti dia yg masih telanjang, lalu aku pun mulai tertidur. Siap2 besok mau berlayar, hihi…..

Apa yg terjadi nanti saat kami di laut, di kapal atau di pulau? apakah
kami akan menabrak gunung es, hahaha..

Bersambung

Daftar Part

Cerita Terpopuler