. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 17 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 17

0
279

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 17

Part Two (Tamat)

[POV AYU]

“Kak cepetin biar bisa jalan jalan, males aku dirumah, rame” kata komang yang lagi sisiran di kamar ku

“Duh kamu nie, masih lagi 3 jam lo baru sampai” kata ku

“Iya nanti kita muter muter dulu, haha”

“Kak tasya gak diajak sekalian?” Tanya komang

“Kasian mang, jauh, kecapek an dia di mobil” emang dari rumah andi ke bandara lebih dari 1 jam, itupun kalau jalanan lancar. Jadi tak biarin aja tasya dirumah sama nenek nya, dia juga senang main main sama anak anak disini.

Aku udah kangen banget sama Bapak, Ibu, apalagi Lia.

Kita dandan lama banget, apalagi komang selalu protes sama baju yang aku pakai, sampai semua isi koper keluar. Kalau andi tau marah – marah pasti dia, dan akhirnya beres juga semua.

Kita pamitan sama keluarga dan berangkat.

“Mang udah lancar kamu nyetir?” Tanya ku

“Kakak tenang aj, paling kalau nabrak cuma lecet lecet, hahaha. Aman kakak sayang, aku udah jago kok” kata komang ketawa

“Iya tapi kamu hati hati ya”

“Aku seneng deh kak, akhirnya aku bisa berdua aja sama kak ayu”

“Kenapa emang? Kan kita ketemu terus di rumah” kata gw. Jangan – jangan ini anak ngomongin kejadian yang dulu lagi

“Aku kangen banget sama kakak, pengen curhat curhatan lagi. Pengen mesra mesra an lagi, hahaha” kata ayu

“Emang mau cerita apa sih km? Ehh gak ada lagi gitu – gitu” kata ku

“Iyaa becanda, hehe”

“Tapi semenjak saat itu aku jadi keinget terus kak, ini aku sampai beli beginian” komang ngasi hp nya ke aku, sambil liatin 1 foto

“Haaaa, serius kamu punya ini?” Ternyata itu foto vibrator kecil

“Hihi, aku beli online” komang mengangguk

“Hahaha, km ini. Ehh jangan bilang kamu udah gak virgin lagi?” Tanya ku penasaran

“Yeee enak aj kakak, masih lah. Kan gk pernah di masukkin” kata komang

“Haha, iya kalau untuk anak seumuran kamu wajar lah cari tahu soal organ intim” kata ku

“Iya kak, cuma penasaran aja” jawab komang

..

“O ya, ntar kakak kenalin sama Lia adik kakak, pasti kalian berdua cocok”

“Ooo yg kakak ceritain dulu itu ya?”

“Iyaa, kemaren pas kakak sama andi ke surabaya, Lia masih marah sama kk” ak mulai cerita

“Terus terus?” Tanya komang

“Untung ada andi mang, dia bisa ngomong sama Lia, sampai kita bisa maaf maafan. Kamu tau gak dulu Lia itu kerjanya di spa plus plus gitu”

“Haaaa? Serius kak?” Komang kaget

“Iya, tapi kamu jangan cerita ke siapa siapa ya. Dia kerja di tempat kayak gitu ada alasannya, sekarang bapak udah pensiun, ibu udah sakit sakitan, makanya Lia beban nya berat”

“Duhh kasian kak Lia” kata komang

“Iya, kakak ngerasa bersalah banget ninggalin dia waktu dulu kk merantau ke kupang itu”

“Tapi kemarin andi udah bantu nyariin dia kerja, sekarang udah jadi pegawai kantoran, hehe” lanjut ku

“Wah syukur deh, aku jadi cepet cepet pengen ketemu” kata komang

…..

Tiba tiba hape ku bunyi. Oo Lia nelpon.

“Mbak, kita udah di bandara nie, lagi setengah jam kayaknya udah berangkat” kata Lia

“Oo iya dek, ini mbak juga lagi perjalanan ke bandara, nanti jemput kamu” kata ku

“Mbak sama siapa? Andi ya?”

“Ngak, kenapa km tanya2 andi, yee” kata ku

“Haha, kan kangen, hahahaha” lia ketawa

“Mbak sama Komang, adiknya andi”

“Wah kenalin mbak, cowok ya?” Tanya Lia semangat,

Karena HP nya aku speaker jadi Komang ikut dengar, Komang hanya senyum senyum aja.

“Halooooo kak Lia” teriak komang

“Ehhh iya dek.. haa..lo” kata lia kikuk

Hahaha, kaget pasti dia.

“Makanya kamu cari pacar sana, masak di kantor gak ada cowok ganteng sih” tanya ku

“Ihhh mbak diem aj napa. Dah ya, awas telat jemputnya” lalu lia menutup telponnya

Ad WA masuk dari dia

“Mbak kok di speaker sih telpon ku, malu aku sama adiknya Andi” tulis Lia

“Hahaha, bodo” balas ku

….

“Rame ya, kak lia nya?” Kata komang

“Iya mang, dulu kk berantem terus sama dia, hehe”

“O ya kak, kak Lia deket jg sama Bli De ya, tadi kok bilang kangen kangen gitu?” Tanya komang

“Aduhhh mati aku, masak aku ceritain kalau andi udah perkosa aku sama lia bareng – bareng, haha” kata ku dalam hati

“I..ya gt, kan andi udah bantuin dia nyari kerja, terus udah bujuk bujuk dia, jadinya deket gt” kata ku kelabakan

……..

Kita pun sampai di Ngurah Rai.

“Wah masih sejam lagi kak, kita ngopi-ngopi aja” ajak komang

“O iya, ya udah yok”

Kita masuk ke Starbucks dan pesan 2 Hot Mocca.

Seperti biasa kita berdua selalu jadi pusat perhatian para kaum lelaki, haha. Ku lihat juga komang tambah manis, pasti dia jadi primadona disekolah nya. Baju nya dia juga ngedukung sih, dia pake celana pendek, hotpants gitu dengan kaos tank top putih ditambah kemeja lengan panjang yang kancing nya dibuka semua, plus kacamata bulat. Aku aja sebagai cewek enak ngeliatnya, apalagi cowok-cowok.

Spoiler: Komang
“Kenapa senyum senyum kak?” tanya komang yang lagi liatin aku

“Hehe, gapapa. Tu liat kamu diliatin terus sama om om itu” aku tunjuk bapak – bapak yang lagi di meja depan kita. Seketika bapak itu langsung melihat yang lain pas kita noleh dia

“Ihh biarin aja” kata komang

“Kamu sih jadi cewek imut imut gitu, haha” kata ku becandain dia

“Haha, o ya kak, aku udah sering olahraga lo sekarang, biar kayak kak ayu”

“Wah serius? Bagus dong. Intinya olahraga itu biar sehat aja, kalau body jadi bagus itu bonusnya”

“Pantes kamu keliatan lebih cerah sekarang” lanjut ku

“Kak nanti ajarin aku aerobik yang lain ya, yang zumba tu ajarin kak” kata dia

“Iya gampang, nanti kita cari waktu deh, sekarang kan masih sibuk-sibuknya”

“Kak ntar malem bertiga tidur di kamar aku ya? ya ya ya ya ya.. plisss” kata komang sambil memegang tangan ku

Kasian juga dia, aku dari pertama di Bali emang jarang bareng bareng sama dia

“Iya sayang, tapi kamu jangan minta aneh aneh ya” aku gak mau kejadian dulu terulang lagi

“Haha, iyaa, orang mau ngobrol – ngbrol aja sampe pagi” kata komang girang

…..

“Duh kok lama Lia ya?” ku lihat jam seharusnya udah landing, tapi dia belum ada nelpon

“Liat pake ini kak” komang nunjukin aplikasi di hp nya yang bisa tau lokasi pesawat

“Kak lia pake pesawat apa?” tanya komang

“Citilink dek”

“Naa ini dia, tu lagi dikit nyampe, udah deket pulau Bali” kata komang sambil ngeliatin aku gambar pesawat di peta itu

“Wah canggih mang, haha, baru tau kk”

“Haha, kakak tu katrok. Aku kalau jemput bli de di bandara biasa emang pake aplikasi ini” tawa komang

“Haha, O ya, sekolah kamu gimana? udah mau ujian ya?” tanya ku

“Iya kak, 2 bulan lagi udah ujiannya. Terus bulan depan aku ikut tes masuk universitas airlangga, nyari kedokteran”

“Airlangga di Surabaya?” tanya ku

“Iyaa kak, susah katanya masuk disana, tapi mudah – mudahan lolos. Bli De juga berharap banget aku masuk di Kedokteran. Keluarga yang lain juga ngedukung, bapak mau jual sawah lagi buat biayain aku, aku gak mau ngecewain mereka” kata komang

“Kakak yakin kamu pasti bisa dek, kamu banyak prestasi juga kan disekolah, itu kan bisa jadi nilai plus. Kamu optimis saja, perbanyak cari cari info terkait tes nya”

“Berarti nanti tes nya di surabaya juga?” tanya ku

“Iya kak, aku mau dianterin kak ayu, hehe” jawab dia

“Iya liat nanti ya, ada Lia juga di sana, kamu gak usah kawatir”

“Mudah – mudahan aku lulus ya kak, kan enak bisa sering main main ke rumah kak ayu di surabaya nanti”

“Iyaa amin, kamu pasti lulus, sekarang aja udah keliatan aura dokter nya, haha”

Senengny kalau nanti Komang bisa lulus.

……..

Tiba tiba hape ku bunyi, telpon dari Lia.

“Bali aku dataaaaang” teriak lia di telpon

“Ihh kamu nie norak bener, udah di terminal nie? ada bagasi ya?”

“Yeee biarin, haha. Udah, iya nie ada 2 koper, bentar ya”

“Iya mbak tunggu di depan pintu kedatangan ya” kata ku

“Oke mbak syang..”

Emang bener Lia belum pernah ke Bali sama sekali, wajar lah dia girang gitu.

“Yok dek, mereka lagi nunggu bagasi, kita tunggu di sana aja” ajak ku ke Komang

“Oke kak”

Aku sama komang nunggu di depan pintu kedatangan, lalu ku lihat Lia clingak clinguk.

“Liaaaaa” teriak ku

“Mbaaakkk” lia menghampiriku dan memeluk ku

“Bapak ibu mana?”

“Itu di belakang” ku peluk bapak dan ibu

“O iya ini Komang, adik nya Andi” aku kenalkan Komang

“Komang, pak, bu, kak Lia” komang mencium tangan satu satu

“Aduhhh cantik nya” kata ibu ku

“Hehe, bisa aja ibu. Ayok jalan” kata komang

Kita pun jalan menuju parkiran dan berangkat menuju rumah.

……

“Mbak aku di depan” Lia nyerobot

Komang hanya senyum senyum saja. Banyak yang kita obrolin di Mobil

“Hebat kamu dek, kecil kecil udah bisa bawa Mobil” kata Lia ke komang

“Hehe, mumpung ada kak, kemaren dipaksa juga latihan sama Bapak, soalnya dirumah kita bertiga aja, jadi kalau ibu keluar keluar biar aku nya bisa antar”

“Kak Lia baru pertama kali ke Bali ya?” tanya komang

“Iya dek, maklum anak kampung, hehe” kata lia

“Ya ntar aku anterin deh kakak jalan jalan”

“Serius dek? makasii ya” kata lia girang

“Bapak ibu sehat nak?” tanya ibu ku ke komang

“Sehat bu, masih kuat kerja juga, hehe”

“Kerja dimana orang tua kamu?”

“Guru bu, Bapak guru SMP ibu guru SD”

“Wah sama, ini Bapak juga dulu guru SMP, sekarang udah pensiun”

Banyak hal yang kita omongin di jalan, dan tak terasa udah dekat rumah.

“Wah asri disini ya mang?” kata bapak ke Komang

“Iya bener pak, enak suasananya, sejuk” sambung Lia

“Hehe, iya pak. Di desa soalnya” kata komang

Kita pun sampai dan disambut keluarga Andi.

[POV ANDI]

“Wah datang juga mereka”

“Buk, pak, bapak ibu nya Ayu udah datang” gw panggil kedua ortu gw

Bapak ibu bersalaman, cipika cipiki dengan bapak ibu ayu, kita duduk di teras rumah sambil ngbrol – ngobrol, ya mengakrabkan diri lah.

Gw lirik Lia dia hanya senyum senyum mencurigakan ke gw. Tapi penampilan ny dia udah agak berubah, lebih rapi.

Gw lihat komang lagi meregangkan badannya, kasian juga dia, pasti kecapek an, 2 jam lebih bawa mobil.

“Gimana penerbangannya dek?” tanya gw ke Lia

“Lancar kok bli, pesawatnya ngebut, haha” canda dia

Kerabat gw yang lain juga ikut gabung, mulai berkenalan dan membicarakan acara selanjutnya. Rencana besok udah mulai prosesi pernikahannya. Mulai dari lamaran, sampai nanti resepsi. Buanyak dah pokoknya, haha. Ya gw ikuti aja prosesnya, emang nikah itu upacara sakral.

Yah, mudah – mudahan lancar deh, sampai malam pertama, ehh bukan pertama, wkwkwkwk.

Rumah gw rame terus, sampai malam, jam 10 malam baru selesai. Gw juga ikut bantu – bantu nyiapin ini itu.

“Capek bener emang, gini rasanya nikah ya. Gak seenak netnot nya, haha”.

Gw lihat kakak gw masih sibuk beresin alat – alat yang dipakai kerja tadi.

“Masih banyak bli?” tanya gw

“Ngak, ini udah beres. Kamu istirahat aja dulu, besok biar bisa bangun pagi, belum dandan lagi kan” kata dia

“o ya udah, aku tak mandi dulu bli”

Gw ninggalin bli tu yg lagi beres beres.

Gw ambil handuk dan sekalian gw buka baju, handuk gw lilitkan d pinggang.

Gw liat lampu kamar mandi nyala, kayaknya ada orang.

“Halo, siapa tu?” Teriak gw pke bahasa bali

“Ehh iya, aku bli, bentar ya”

Oo Lia, pipis kali dia.

Lia pun keluar.

“Mau mandi bli?” Tanya dia

“Iya nih, gerah, baru abis beres2. Km kok belum tidur? Komang sama ayu udah tidur?” Tanya gw

“Kebelet tadi. Udah bli, ak gak bisa tidur, lingkungan baru soalnya, hehe”

“Ya udah sini tak temenin ngbrol, sambil aku ngeringin keringat”

“Yee asik..” senyum lia manja

Gw kenakan baju lagi, tapi masih pake handuk. Kita duduk di bale gede.

“Kerjaan kamu gmn dek? Lancar?” Tanya gw

“Lancar bli, mbk dewi nya resign dia, jadi aku terus dehbyg jadi sekretarisnya Manajer SDM sekarang” kata lia

“Oo gitu, ngapaen dia resign ya?”

“Disuruh suaminya katanya, biar fokus urus anak”

“Hmm pantes. O ya, pak roni nya udah pindah ya? Ak denger Manajer SDM ny ganti”

“Iya, sekarang pak Zaenal namanya, orangnya baik juga kok, ganjen juga, haha”

“Haha, siapa yang gak jadi ganjen kalau ngeliat kamu. O ya, udah dapet cowok belum disana?”

“Ihh kok nanya gitu, haha. Ada sih bli yg lagi deket sama aku skarang, dan aku jg nyaman sama dia”

“Wah bagus lah, siapa? Pegawai disana kan?”

“Kamu bli, wkwkw” kata dia sambil cekikikan

“Yeee aku serius nie” lama lama gw garap juga nie anak, haha. Lia yang saat itu pake baju ketat dengan leher lebar ditambah celana tidur pendeknya buat nafsu gw sedikit naik. Tapi ngak lah, besok gw nikahin kakaknya, masak gw hajar adiknya lagi.

“Haha, ya ada beberapa cowok yg lg deket sama aku, tapi aku masih pilih pilih”

“Jangan kelamaan milihnya, nanti di ambil orang lo”

“Ahh biarin aja, nanti aku nyari bli bli yg lain aj disini, haha” kita ketawa ketawa pelan

Gak kerasa udah sejam kita ngobrol2 udah jam setengah 12 malem.

“Dek kamu tidur ya, bli tak mandi dulu, badan agak pegel juga nie”

“Yaahhh, aku blm ngantuk. O ya, aku pijitin ya, ya ya”

“Bener nie?”

“Iya bener, biar aku juga jadi capek, biar bisa tidur” kata lia

Kita pun ngendap ngendap masuk kamar gw, karena ayu emang lagi tidur di kamar komamg, jadi gw sendiri.

“Masuk dek, pelan pelan” gw kunci pintu, bahaya jg kalau ada yang tau

Gw tengkurep dikasur, dan baju gw buka, lia duduk di sampinh gw dan mulai pijatannya.

“Dulu pertama kali kita ngobrol pas kamu lagi mijit aku ya” gw keinget dulu waktu ngebujuk Lia

“Haha iya ya. Kalau yang itu kan ada plus plus nya. Dan km pelanggan terakhir aku deh”

“Kalau sekarang ada gak?” Pancing gw

“Yee maunya, ntar tak bilangin mbak ayu lo, biar bli di tinggal, trus gak jadi nikah, haha”

“Haha, ampun ampun, namanya juga usaha”

“Udah sekarang balik badan”

Gw menghadap ke atas, lia fengan telaten meijit lengan gw.

Gw liatin mukanya yang tambah cantik, makin mirip sama ayu.

“Apa sih liat liat?” Tanya dia

“Hehe, kamu makin cantik deh dek, mirip banget lagi sama ayu” lia emang berubah sejak terakhir gw ketemu dia, lebih bening,

“Ya iya lah orang kakak adek” kata dia

“Duh seandainya bisa, gw pengen nikahin kamu juga Lia, haha” kata gw dalam hati

Jujur gw udah gak tahan lagi, di bawah kontol gw udah berdiri tegak, handuk gw udah ngebentuk tenda pramuka.

Gw pegang tangan Lia

“Kangen aku sama km” kata gw

Lia terdiam dan tiba tiba mengecup bibir gw,

“Aku juga bli, aku gak bisa lupain km” kata Lia

Tiba tiba lia udah duduk di atas gw, langsung nyosor bibir gw.

“Mmmpppff..hmmpp” gw rasakan nafas Lia memburu. Sambil menikmati bibirnya dia yang lembut, tangan gw mulai meremas pantatnya. Perlahan tangan gw menyusup di dalam celana dalam nya,

“Empuk banget pantatmu lia” guman gw

Lia melepas ciumannya dan menatap mata gw.

“Bli boleh gk aku minta sesuatu?” Tanya dia

“Minta apa?” Tanya gw bingung

“Boleh gk kalau malem ini km anggap aku mbk ayu, malem ini aja, besok km udah resmi nikah sama mbk ayu, gak tau lagi kapan kita bisa kayak gini” kata lia

Gw bingung kenapa Lia ngomong gt. Ahh gw iyain aja dah, udah nanggung lagi.

“Iya dek, malem ini aja ya”

Lia tersenyum dan dengan cepat membuka celana nya, gw intip memeknya dia udah gk gundul lagi, udah ada bulu tipis – tipis.

“Jilatin yank” kata dia sambil mengangkangi muka gw,

Semangat 45 gw peluk pantatnya dan melahap memeknya. Aroma khas membuat nafsu gw tambah naik. Tiba tiba gw rasakan hangat di batang kontol gw, ahh kontol gw pasti lagi di emut sama dia.

“Hemmmpppp… ahhhhh” desahan lia saat gw jilat kuat memek nya.

Sekuat tenaga gw tahan biar pertahanan gw gak jebol. BJ nya lia emang enak banget, kadang dia suka mainin lidahnya. Kykny gw harus stop dulu gaya erotis 69 ini, haha.

“Sayang masukkin aja” kata gw

“Haha, gak kuat ya?”

“Hehe, km emang plg jago deh”

Lia lalu mengarahkan kontol gw ke memeknya, dia masih memunggungi gw,

“Clebbb,.. ahhhhh.. siap ya sayang, hihi” kata lia.

Apa maksudny dia ya,

Perlahan lia menaik turunkan pantatnya.

“Ahhhhh syang enak banget” gw merem melek sambil melihat gerakannya.

Kok jepitannya lia enak gini, beda banget sama dulu. Gw rasakan denyutan otot memeknya. Lia menaikkan pantatnya sampai ujung kontol gw keliatan, lalau dia menurunkan perlahan.

“Ahhh syang, stop dulu” gw pegang pantatnya dia biar gak gerak2 lagi

“Hihi, kenapa sih? Gak enak ya?” Tanya nya cekikikan.

“Bentar dulu, dikit lagi aku keluar klo km gituin.

Lalu dia mainkan lagi otot memekny,

“Ehhhh.. ahhh..” gw udah kayak kepedesan

Lalu gw bangun, dan duduk sambil memeluknya dari belakang. Gw harus ambil alih nie.

Spoiler

“Kamu tambah pinter deh” gw bisikin ke telinganya

Dengan tempo sedang gw pompa dari bawah.

“Ahhh ayank.. puasin aku..” desah Lia

Dia mengangkat baju dan BH nya, memgambil tangan gw dan meletakkan di dadanya. Dada nya lia emang lebih kecil dari ayu, walaupun sama buletnya. Pas di genggaman gw. Gw remas dua duanya sambil tetap gw pompa.

“Ouhhh.. terus yank.. hemmppff” lia menoleh ke belakang dan melahap bibir gw. Tangan kanannya memeluk kepala gw.

“Ahhh..ahhhh..haahhh.. ahhh” Lia menjatuhkan tubuhnya ke depan, jadinya dia posisi nungging. Gw angkat sedikit pantatnya, dan menlanjutkan genjotan gw dengan cepat.

“Ahhh lia nikmat banget memek km” desah gw dalam hati. Emang memekny lia jepitannya tambah kenceng, kayak perawan. Dia apain ya. Haha. Ahh bodo sekarang gw nikmatin aja. Besok gw nikah, sekarang gw malah ngegenjot adik calon istri gw. Gw sempat ngerasa bersalah sama Ayu, tapi di depan gw sekarang ada gadis cantik yang ‘memaksa’ gw menikmati tubuhnya. Ini harus jadi yang terakhir.

“Ahhhh ahhh ahhhhhhhh” desahan lia makin terdengar saat gw hentakkan dalam dalam kontol gw.

Lalu lia bangun dan membangunkan badannya, dia menyandarkan tubuhnya ke gw, jadi kayak posisi berlutut gitu, di lingkarkan kedua tangannya ke belakang memeluk leher gw.

“Aaaaahhhhhh..ahhhhhh..ahhhhhhhhh” desahan panjang Lia diikuti nafasnya yg ngos ngos an. Akhirnya gw bisa bikin dia keluar.

“Haahhh, aku kangen ini syang” bisik dia

“Sekarang udah gk kangen lagi kan” kata gw

Gw menjatuhkan diri ke belakang, tubuh lia menindih gw tapi dia masih menghadap ke atas. Kontol gw lepas dari memeknya, dan masih berdiri tegak. Nafas lia masih ngos ngosan.

“Sekarang giliran aku ya, hihi” Lia lalu menduduki kontol gw lagi, dan blessss. Walaupun memekny udah banjir tapi jepitannya masih kenceng aja. Lia meliak liukkan pinggangnya memutar mutar kontol gw.

“Ahhhh syang.. angkat dikit” perintah gw, tangan gw gk lepas dari pahanya yang mulus.

Lia mulai menaik turunkan pantatnya, tangannya bertumpu di dada gw.

“Yaa itu syang, ahhhh.. terus” desah gw

Dia tersenyum kecil, dengan gaya imutnya. Gw gk tahan lagi dan gw pun duduk memangku Lia. Muka gw pas ada di depan dadanya yang masib tertupup baju. Kemudian Lia melepas baju dah BH nya, bugil lah kita berdua. Gw diem aja menikmti goyangan adek ipar gw ini, gw taruh kedua tangan d belakang, bertumpu di kasur.

Lia memegang kedua pipi gw dan kembali melumat bibir gw.

“Hemmpffff” goyangannya nikmat banget, kalau gini bisa kalah ayu. Perlahan dia menaik turunkan pantatnya tinggi tinggi. Kontol gw beneran seperti diurut dari ujung sampai pangkal nya. Gw rasakan bentar lagi pertahanan gw jebol.

“Ahhh.. ahh syang bentar lagi” desah gw

“Di dalem ya yank, jangan di cabut, keluarin yang banyak..ahhh” kata lia

Mendapat lampu hijau dari lia gw langsung peluk tubuhnya, dan ikut menghentakkan kontol gw..

“Ahhhhh syang.. ahh” disaat gw bakal ngecrot, tiba tiba bayangan ayu terlintas di pikiran gw.

“Ahhhhhhhh.. “ gw angkat pantat lia dan gw semprotkan sperma gw diluar.

Gw sempat berpikir apa ini jebakan lia, nanti koo dia hamil, mati gw. Ahh untung gw bisa berpikir cepat gt.

“Ahhh.. ahh..ahh” nafas gw gak beraturan setelah ngecrot tadi

“Laahh kok diluar yank, aku kan pengen” rengek lia

“Bahaya di dalem syang, tetep enak kok” kata gw

“Uhh dasar km”

Gw gak bisa bayangin klo Lia hamil. Terimakasih tuhan, terimakasih istriku tercinta ayu.

“Makasi ya dek” kata gw

“Hehe, aku yang makasi kakak ipar”

Lia masih ada di pangkuan gw

“O ya, kamu kok tambah hot sih, terus tubuh kamu nie, kayak banyak perubahan” kata gw sambil membetulkan rambut yang menutupi matanya

“Haha, kerasa ya. Akhirnya usahaku gak sia sia” kata lia

“Usaha apa?” Tanya gw

“Jadi gini bli, semenjak aku bergaul sama mbak putri”

“Putri skretarisnya GM itu?” Potong gw

“Iya, aku diajarin macem macem sama dia. Olahraga, perawatan, makanan sehat, banyak lah pkoknya. Aku tiap pulang kantor ngegym sama dia. Kita juga sering ke salon bareng. Pkoknya kita udah sahabat baik, curhat ini itu. Haha”

Oceh lia

“Wah pantesan, haha”

“Ak juga hampir tiap hari nginep di apartemen nya. Kemaren juga kita jalan jalan ke Jakarta, nginep dirumahnya dia” lanju Lia

“Pantesan kamu kok beda keliatannya, tambah bening, hihi” kata gw

“Dan yang paling penting aku diajarin gimana muasin pasangan, haha. Mbk putri tu pacarnya banyak bli, itu apartemen, pacarnya yang beliin”

“Wow, ternyata putri. Tapi yg jelek jelek kamu jangan ikut ya dek. Kamu harus bisa bedain mana yang baik mana yang buruk” nasehat gw

“Haha, iya syang, aku dah tau kok”

“O ya bli, nanti sering sering ke surabaya ya, alasan dinas apa kek gitu, hehe” lanjut lia

“Nanti dicurigai sama mbak mu gmn? Atau pacar kamu. Haha” kata gw

“Alah gampang sama mbk ayu. Ihhh aku gk punya pacar, yang ngejar ngejar aku banyak, tapi aku cuekin aja, haha”

“Gk nikah nikah baru tau rasa kamu dek”

“Ahh bodo amat”

“Komang juga rencana kuliah di Surabaya, nanti kalau jadi kamu jagain dia ya dek” kata gw

“Yang bener? Waahh asik, iya gampang, aman sama aku” kata lia semangat

Gw lihat udah jam 2 pagi, duh mati gw kalau besok gak bisa bangun pagi. Jam 5 pagi orang salon nya datang lagi.

“Dek kamu tidur dah sana ya, besok bli harus bangun pagi lo”

“Uhhh abis dipake aku di usir, jahat, aku kan mau bobok disini” kata lia sambil memeluk ku

“Hehe, gak gitu syang. Kamu mau mbak mu mergokin kita”

“Haha, pasti dia berubah jadi nenek sihir” tawa lia

Lia kemudian bangun dan kembali memakai bajunya

“Uaaahem, aku balik dulu ya bli, semoga besok lancar”

“Iya, langsung tidur ya, bsk jg kamu harus bangun pagi tu”

Perlahan lia membuka pintu kamar gw, mastiin keadaan aman, lalu dia keluar dan kembali masuk ke kamar komang.

Duh tadi niat mau mandi malah jadi mandi keringat gini. Emang si Lia, kenapa ya dia masih aja mau sama gw, masih nempel gitu. Udah tau gw ini kakak iparny, apa hanya nafsu aja. Kalau nafsu kan banyak cowok cowok yang pasti lebih ganteng dari gw yang bisa dia dapetin. Ahh pusing gw mikirnya, tidur aja dah. Besok my big day with my love. Hehe

…………..

“Pa.. pah..paaaa!!!!” Suara mengganggu itu membangunkan gw

Ternyata ayu, dia udah abis mandi masih pake handuk doang.

“Pa cepet mandi sana, orang salon nya udah datang tu” kata dia

“Ma kasi 5 menit lagi” kata gw

“Ihhhhh tak siram kamu ya, kemarin begadang ya?! Ngapaen sih?” Tanya ayu sambil marah marah

Gw langsung loncat dan berdiri

“Siaaapp ibu komandan!! Hehe” gw cium pipinya dan menarik handuknya dan lari ke kamar mandi

“Ehhhhhhh paaaa!!” Teriak dia

Pagi itu kita berdua di rias, seperti raja dan ratu. Ayu agak gk nyaman dengan riasan itu, kalau cowok cowok gampang, baju juga gak ribet. Beda kalau cewek, harus pake ini itu, di kepala nya aja ada riasan macem2, hampir setengah kilo beratnya, haha. Yang belum tau pakain adat bali kalau nikah bisa di lihat di google deh. Tapi gw lihat ayu cocok banget pakai pakaian gitu, cantik banget dia, tubuhnya yang ideal bener bener kelihatan indah. Banyak ibu ibu yang muji muji dia.

Rangkaian acara kita ikuti, dari pagi sampai siang. Badan capek, pegal, ada tawa, sedih, terharu, semua campur aduk. Sekilas gw perhatikan senyum bahagia dari keluarga ayu dan keluarga gw. Komang dan Lia yang lagi digodain temen temen gw disini. Bli putu dan keluarga kecilnya yang lagi bawa kamera. Dan ayu disamping gw yang lagi serius memperhatikan kegiatan yang ada. Haha.

Mudah mudahan hubungan gw sama ayu bertahan sampai maut memisahkan kami. Perjalanan hidup gw masih panjang, gw gak tau apa yang bakal terjadi kedepan nya. Tapi sekarang gw udah ada teman, teman hidup yang akan selalu ada di sisi gw. Dan ada berapa lagi nanti bocah bocah kecil yang ada di hidup gw, hehe..

Itulah ayu, yang dulu gw kenal karena goyangan maut nya di kantor gw, sekarang udah jadi istri gw. Seorang janda cantik yang kuat, yang udah pernah merasakan kejam nya hidup, seorang survivor yang hebat. I love u syang…..

Tamat

Daftar Part