. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 16 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 16

0
298

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 16

Part One Persiapan

The Last Part One – Persiapan

[POV ANDI]

“Aduhh sakit banget lengan gw” gw lihat kiri kanan kepala Ayu dan Lia masih ada di atas lengan gw. Kepala mereka menghadap ke arah berlawanan, jadi mereka saling memunggungi gw. Pelan pelan gw tarik tangan gw.

“Ahhhhh lega”

Gw kebangun karena kebelet pipis, gw masih telanjang bulat. Memang pertempuran kemarin malem dasyat banget. Siapa sangka gw niat ke sini minta restu orang tua ayu, gw malah dapat bonus garap adiknya. Haha. Gw lihat lia masih memeluk bantalnya erat, dia juga masih bugil. Ayu masih ngedengkur, tanktop nya masih dia pakai, tapi udah lecek lecek, dan bawahannya masih bugil. Pelan pelan gw bangun dan berdiri di samping tempat tidur.

Gw ambil celana pendek gw dan jalan ke kamar mandi. Gw lihat masih jam 4 pagi. Mata juga masih ngantuk dan dengkul lemes banget.

Gw kembali k kamar lia, dan mereka masih saja tertidur. Gw naik lagi ke tempat tidur dan merebahkan diri di antara mereka. Gw peluk ayu dari belakang. Empuk banget tubuh ayu, enak kalau di peluk gini, hehe. Tiba tiba dengkurannya berhenti.

“Hemmm… ayank jam berapa? Udah siang ya?” Bisiknya

“Baru jam 4 yank, aku kencing tadi” jawab gw

“Lia bangun?” Tanya nya lagi

“Ngaak, paling dia bangun siang” ngbrol sama ayu ngantuk gw perlahan hilang

“Gak nyangka ya yank, ntar kita udah balik Kupang lagi, rencana semua berjalan lncar” gw peluk dia tambah erat

“Hehe” ayu tertawa kecil

“Ayank jangan lama lama ya, cepetin pokoknya lamar aku” kata ayu manja

“Ngebet banget kamu kawin yank”

“Aku gak mau kehilangan kamu” jawab ayu

Gw cium pipinya dari belakang, dia masih memejamkan matanya.

“Aku akan selalu sama kamu syang” bisik gw.

Ayu menggengam jari gw dan menariknya ke dadanya, jadinya pelukan gw tambah erat.

“Km kemaren kayaknya semangat banget mainin Lia, enak pasti ya, uhhh” ayu tiba tiba nanya gitu

“Hehe, kok kamu nanya gitu? Kan sama kamu juga” jawab gw

“Pasti enakan sama Lia daripada sama aku” kata ayu

“Haha, ngak lah, kamu tu yang paling mantep” jawab gw

“Bo’ong, emang apanya aku yang lebih mantep?” Tanya ayu

“Ininya, haha” gw remas pantat semoknya

“Terus seks yang paling enak itu kan kalau sama orang yang kita cintai” kata gw

“Haha, bisa aja kamu. Tapi aku kn gk cinta kamu, hihi” tawa ayu kecil

“Ahh masak sihhhh” gw remas dadanya yg gak pake BH

“Hehhhh. Iya iya, haha. Kamu gak capek ya yank? Kayaknya nafsu terus kalau sama aku” tanya ayu

Emang kontol gw udah bangun dan menusuk di antara belahan pantatnya.

“Gak tau, pkoknya kalau dekat kamu pengen nya iniiiiiiiii aja” sambil gw dorong pantat gw

“Hahahaha, geliiiii”
Lagi asik becanda sama ayu,

“Woooiiii brisiiiikk!!!” Bentakan lia mengagetkan kita

“Hihihi, tuan putri marah yank” kata ayu

“Yok pindah k kamar kamu aj” kata gw

“Iya, nanti ketauan bapak ibu bisa bahaya” lanjut ayu

Ayu pun bangun dan memungut pakaiannya yang berserakan, dan kita jalan pelan ke kamar.

Sampai dikamar gw pun mendorong ayu ke tembok dan dengan penuh nafsu melumat bibirnya.

“Hemppppp… hemppp… ayank, pelan pelan” dia melepas ciuman nya

Gw gak peduli omongannya, gw langsung turun menyasar lehernya.

“Ahhh ayank… langsung aj yah, biar cepet” ayu memohon. Kayaknya masih ngantuk dia, haha. Gw pun kasian.

“Hehe, udah nanti aja yank, lanjut bobok aj yuk” ajak gw

“Lohhh, kamu marah ya? Ayank jangan marah ya, aku gk nolak kok, yank…..” ayu memeluk gw

“Haha, ngak lah syang, ngapaen aku marah. Aku gak mau seks maksa maksa kamu” kata gw

“Beneran?” Tanya ayu

“Iya bener, sumpah” jawab gw

“Ya udah yok tidur lagi” kita pun naik ke tempat tidur dan rasa ngantuk gw terasa lagi, ayu udah memejamkan matanya.

“Duh kasian juga ayu, dia pasti mau nyenengin gw. Gw emang egois terkadang” gw pun ikut tidur.

[POV AYU]

“Yaankk.. banguunn.. ayaank” aku bangunin andi yang masih ngorok

“Udah segitu aja tidurnya”

“Aduh kasi 5 menit lagi yank” kata dia malas

“Ihhhhh ini udah jam 9 lo. Sini bantuin packing” ku cubit pahanya

“Aduhhhh sakit yank, mana ada orang ngebangunin di cubit cubit” kata dia matanya masih merem

“Terus mau gimana?” Tanya ku

“Di dongeng aja bangunin putri tidur harus di cium dulu, hehe” katanya ketawa

“Gak mau, cepeeet bangun” gw goyangkan badanny,

“Mana ciumannya yank” sambil andi memonyongkan bibir nya

“Ihhhh ngeselin banget ini orang” pikir ku

Aku pun nuruti keinginannya dia, ku dekati wajah nya dan ku cium pelan bibirnya. Andi tiba tiba memeluku dan mengangkat badan ku ke kasur.

“Hahahaha, ayank jangaan” tawa ku karena geli di tindih andi

“Karena kamu udah bangunin aku tidur, sekarang harus di tuntaskan, haha” tawa dia

“Aduuuhh, sana sanaaa, nanti aja, ayank ampuuuuunn” aku memelas

“Haha, seneng deh aku ngerjain kamu. Aku ke kamar mandi bentar ya” andi bangun lalu mengecup kening ku

“Iya abis itu cepet balik sini ya” kataku. Aku segera merapikan baju ku. Dan kembali membereskan koper

“Emang andi, dia nafsu terus, gak siang gak malam, haha. Nanti klo udah serumah ama dia, tiap hari aku pasti dikerjain sama dia” tawa ku dalam hati

Aku udah gak sabar lagi dilamar sama andi, aku pengen hubungan kita ad ikatan yang lebih kuat. Aku syang banget sama dia, dan aku gak mau kehilangan dia.

“Lama banget beresin nya” andi mengagetkan ku

“Enak aja kamu ngomong ya, itu beresin baju kamu, awas ada yang ketinggalan” kata ku.

Kita pun packing packing sampai siang. Nanti mungkin jam 4 gt kita jalan ke bandara. Lia juga mau ikut ngantar katanya, tadi pagi sebelum berangkat ngantor dia pesan ke aku.

Andi ku lihat lagi ngbrol ngobrol sama bapak, ibu juga lagi maen sama tasya. Aku pun pergi ke kamar mandi, jam segini belum mandi badan rasanya gak enak. Selesai mandi ku panggil andi.

“Yank mandi dulu sana” kata ku

“Ntar aj yank, sebelum berangkat, nanggung” jawab dia.

Aku pun cepat cepat memakai baju dan mengurus tasya.

………

Dan waktunya kita jalan.

“Bapak ibu, doain kita ya, mudah mudahan lancar semua” aku memeluk kedua orang tuaku sambil tak kuasa menahan air mata ku

“Iya syang, semoga kalian bahagia ya, ibu sama bapak selalu mendoakan, nanti kalu sempat pulang lagi kesini” ibu mengelus rambutku

“Nak andi, jaga in Ayu ya, jangan lama lama di lamarnya, hehe” lanjut ibu

“Iya bu, saya janji bakal bahagiain ayu” kata andi

“Hati hati di jalan” kata bapak

Kita pun naik mobil mas priyo dan menuju ke bandara.

“Mas ntar singgah di kantor xxxx ya, yg di jalan xxxx itu” kata andi

“Oke bos” jawab priyo

“Yank kamu telpon Lia dulu” suruh andi ke aku

“Halo dek..”

“Iya mbak, udah jalan ya?”

“Iya udah, kamu tunggu ya”

“Iya kalau mbak udah deket kasi tau ya, ntar aku turun”

“Iya daa”

Sampai jg kita di kantor nya lia, wah besar ya, lebih gede dari kantor ny andi di yang di Kupang. Lia udah nunggu d parkiran d bawah pohon. Ku lihat dia lagi beli cilok dan mobil kita mendekat.

“Ihh mas nya ganteng deh. Tambah lagi yah” kata lia ke pedagang cilok itu sambil ketawa ketawa

“Aduh mbak, udah banyak itu, rugi nanti saya” kata tukang ciloknya

“Pelit ahh mas nya, aku kn suka cilokny mas” tingkah lia genit

“Iya – iya demi mbak deh” tukang ciloknya nambahin lagi ke plastik

Dan dia pun masuk ke mobil membawa cilok satu plastik besar.

“Habis kamu nanti makan segitu dek? Buang buang duit aj beli segitu” Tanya ku

“Haha, orang ini gratis mbak” kata lia ketawa

“Lahh kok bisa?” Tanya ku heran

“Kalau godain mas mas, om om, kasi ke aku aja, hahaha” kata lia

“Minta dek” andi mengambil bungkusan nya

“Tante aku juga” tasya juga ikut

“Kalian semua sama aja, hadehhhh” kata ku

Kita pun berangkat ke bandara, di mobil andi duduk di depan, aku lia dan tasya di belakang. Banyak yang kita omongin.

“Mbak beneran nanti aku di ajak ke Bali y, pas mbak nikah” kata Lia

“Iyaaaa, kamu yang nanti nemenin mbak ya, mbak takut jg nie, hehe” kata ku

“Oke siapp. Hehe” kata lia

“Bli jangan lama lama ya, awas kalau gantung in mbak ku, tak cari kamu ke kupang!” Kata lia ke andi

“Siap buk, haha” kata andi.

Sampailah kita di bandara juanda. Mas priyo nuruin kita di area drop zone. Andi menurunkan barang barang dari mobil, aku menggendong tasya sambil membawa 1 tas.

“Duh barang padahal sedikit, tapi kayaknya rempong banget” pikirku dalam hati.

Kita masuk ke terminal keberangkatan.

“Ya udah, kita jalan dulu dek, km baik baik dsini ya, jagain bapak sama ibu dulu, mbak pasti tk usahain bisa sering sering pulang” aku memeluk Lia.

“Iya mbak, mbak tenang aja, mbk juga baik baik di Kupang ya” kata Lia

“Nanti aku pasti sering dinas ke Surabaya kok” kata andi

“Daaaa…..”

Agak berat juga ninggalin Lia, ya pasti nanti suatu saat kita bisa bahagia.

Kita pun check in dan masuk ke ruang tunggu. Ku lihat andi senyum senyum sendiri.

“Apa kamu senyum – senyum yank? Mencurigakan..” kata ku

“Haha, gak yank. Aku gak nyangka aja, aku bisa kenal kamu, kenal keluarga kamu, dan bentar lagi km jadi istri aku” kata andi

“Ya jodoh kali, hihi” kata ku, sambil kurebahkan kepala di pundak andi

“Yank beneran lo ya, ntar di kupang km tinggal sama aku, jangan ngontrak lagi” kata andi sambil mengelus lenganku

“Yeee, kan belum nikah yank, ntar di bilang kumpul kebo dong, haha” kata ku sambil ketawa

“Alah bodo amat, kalau gak mau tak seret kamu” kata andi

“Ihhh pemaksaan, haha” aku sebenernya pengen banget tinggal sama andi, tp tak becandain aj dia dulu

“Hmmm, tapi ada syaratnya ya” kata ku

“Syarat apa?” Tanya andi penasaran

“Nanti kamu gak boleh protes kalau rumah kamu aku utak atik sesuka aku” kata ku

“Emang km mau apain rumahku yank?” Tanya andi

“Rahasia dong” kata ku sambil ketawa

“Iya iya, km bebas mw ngpaen aja, asal jangan di jual ya rumahnya, haha” kata andi

Kita ketawa ketawa sambil menunggu panggilan boarding.

“Para penumpang pesawat udara Garuda Indonesia dengan nomor penerbanhan GA Xxx tujuan Kupang silahkan naik ke pesawat melalui pintu 8”

“Yok naik yank” kata ku

“O udah ya” andi bangun dan mengambil tas

Aku jalan sambil menggendong tasya

Perjalan cukup lama, pas 2 jam, gak enak naik pesawat lama lama, udah dingin, hidung pun rasanya sakit.

“Andi hampir tiap bulan dia dinas ke luar daerah, kadang jakarta, kalimantan, sumatra, pasti capek jg dia naik pesawat” pikiran itu terlintas di benak ku

Saat di pesawat Ku lihat dia di sebelah asik baca baca majalah, malah terkadang sambil ngupil, haha. Andi lalu menoleh ke arahku.

“Apa yank, senyum senyum gt?” Tanya nya

“Km sih, ngupil terus, udah gitu di tempel sembarang lagi, ihhh” kata ku

“Ngupil itu ad kenikmatan tersendiri yank, cb deh, haha” katanya

“Yank liat deh, km pke gaun gini cocok kayaknya” andi menunjukan foto orang nikah di majalah

“Mau yank, biar kayak tuan putri,hihi” kata ku

“Ntar kita buat foto prewed aja yok, nanti salah satunya pake gaun gini, hehe” kata andi semangat

“Kasian uangnya yank, simpen aja” kata ku, ku tahu kalau biaya foto prewed itu gak murah

“Gakkk!! Aku mau yg terbaik d acara kita nanti. Masak pas resepsi gak ada foto yank” kata andi kesel

“Iya iya, terserah kamu aja syank” kata ku

Andi ku lihat masih senyum2 lihat foto di majalah itu

“Apa sih yank, seneng bgt kayaknya lihat cewek di foto itu?” Tanya ku kesel

“Hehe, aku lagi bayangin syang, aku kan belum pernah perkosa km pas lagi pake gaun gini. Hihi” kata andi

“Ihhhh kamu, jahaatt. Gak mau aku” kata ku sambil nyubit dia.

“Jangan bilang kamu mau beliin aku baju gitu, cuma buat perkosa aku” lanjut ku

“Hahaha, tau aja km. Inget gk waktu dulu aku beliin yg ini?” Andi ngeluarin HP nya dan ngasi lihat foto ku yg pake seragam SMA seksi. Bajunya ketat banget, 2 kancing depannya gk ada, terus rok nya super mini. Ak gak ngebayangin dia dapet itu baju dari mana.

“Inget lah, aku sampe sesak nafas pake baju itu. Kamu niat banget yank y?” Tanya ku heran

“Hehe, namanya juga fantasy yank. Aku paling suka km pake baju ini” kata andi

“Kenapa? Km mau nyari anak ABG ya?” Tanya ku

“Haha, bukan gitu. Dulu aku pas SMA tu culun lo yank, gk gaul, suka sama cewek juga cuma liat liat aj, gak berani ngomong, sekarang udah ada kamu, kamu deh yg tak kerjain, haha” katanya tertawa

“Ihh dasar” andi kemudian menggeser geser layar hp nya dan melihat koleksi foto foto tadi, emang dulu aku sempat di foto sama andi pake baju itu dengan berbagai pose, ternyata masih dia simpen.

“Muachh mmmuach” andi mencium layar hp ny

“Ayank apaan sih” aku ngambil hpnya dan ku masukkan ke tas

“Haha, kangen yank. Km pake lagi ntar ya” andi berbisik

“Ngaaaakkkkkk, gk mau” aku geleng2 kepala

“Hahahahha” kita pun ketawa ketawa sampai pesawat landing di Bandara El Tari Kupang.

Kita udah di jemput sama temen nya andi. Hari udah mulai gelap, aku turun duluan dirumah.

“Ayank istirahat ya” kata ku

“Iya yank, besok pagi2 aku kesini ya” kata andi

“Lo ngapaen?” Tanya ku

“Pindahan dong, tak bawa pasukkan ku 1 truk” kata andi ketawa

“Iya iya, Semangat banget km” kata ku

“Haha, daaa syank”

“Huaahhh balik lagi kesini, hehe”

Ku lihat tasya juga kecapek an,

“Syang langsung bobok aja ya” kata ku

“Iya ma” aku antar dia ke kamar nya

“Aku harus mandi nih, biar seger..”

……

[POV ANDI]

Gw pun sampai di rumah.

“Tks ya den” kata gw

“Aman bro, gw balik dulu ya” deny kemudian jalan membawa motornya

Sampai rumah gw langsung lembpar tas dan rebahan di sofa.

Lega banget rasanya, rasanya gw udah gak ada beban lagi. Semua masalah udah selesai. Mulai dari keluarga gw, keluarga ayu, bahkan Lia pun udah bisa gw bantu. Ternyata gini jalan hidup gw, haha.

Malam itu lama gw rebah – rebahan di sofa sambil chatingan sama calon istri, haha. Gak bosen – bosen gw ngerjain dia, pokoknya besok kalau udah tinggal dirumah gw, gak bakal tak kasi ampun. Otak jahat gw mulai bekerja, haha. Sampai akhirnya gw ketiduran.

Sesuai rencana kalau pagi ini ayu bakal pindahan ke rumah gw. Gw ajak pasukan alias temen2 kantor suruh bantu. Ada sekitar 5 orang, haha. Seharian kita angkut angkut barang, ternyata barangnya ayu banyak banget. Yah namanya juga emak emak ada anak kecil.

Rumah gw gk besar tapi jg gak terlalu kecil, ada 2 kamar, dapur, wc, taman belakang, teras sampai garasi mobil. Jadi tasya di kamar lagi satu, dan emaknya tiap malam tidur sama gw, hahaha.

Ayu emang pinter atur atur barang dirumah, rumah gw jadi berubah, sebelumnya berantakan gak jelasc sekarang rapi banget, keliatan lebih luas. Gini kali ya rasanya ada ibu ibu.

“Gimana yank? Dah bagus kan rumahnya?” Kata ayu sambil melap keringatnya.

Gw masih ngos ngos an setelah angkat2 lemari tadi. Sore itu emang teman2 gw udah pada balik, mereka cuma bantu pas naikin sama nurunin barang aja.

“Wah pinter kamu yank, jadi beda rumahku, hehe” kata gw

“Yank aku istirahat ya bentar, mau patah pinggang tadi angkat lemari” gw emang gk biasa kerja berat, maklum kerjanya depan laptop terus

“Haha, payah kamu yank. Gmn mau muasin aku kalau pinggang ny sakit, hihhi” ayu malah ngegoda gw

“Ya ntar kan kamu aj yg goyang, wkwkw” balas gw

“Hahaha enak aj, ya udah sana istirahat dulu, aku tak beresin rak ini aja lagi satu”

Gw mengambil air di kulkas dan berjalan ke teras belakang, teras belkang yang tadinya kayak tempat sampah disulap sama ayu jadi kayak taman. Dia bilang mau beliin pohon – pohon juga katanya. Duh beneran ayu bakal rombak ini rumah, tapi gw malah seneng banget, hehe. Saat jalan gw lewat dibelakangnya dia yang lagi jinjit – jinjit bersihin rak.

“Uhhhhhhhhh…” gw remas pantat semoknya dari belakang lalu lari ke belakang

“Ayaaaaaaankkkk, hampir aja jatuh ini gelas – gelas” kata dia marah – marah

“Hahahahaha” gw cuma ketawa aj lalu duduk di belakang.

“Ayank kalau udah selesai sini ya” lanjut gw.

Setelah 15 menit ayu datang menghampiri gw sambil membawa 1 gelas air.

“Uwaaaa, selesai juga yank. nanti tinggal tambahin ini, tambahin itu, ini taruh disana, bla bla bla” kata ayu sambil melihat di sekitar. Jujur gw makin terpesona lihat dia, tangannya yang halus tertutup debu, keringat di lehernya, tank top nya yang lusuh dan kotor dimana mana, pahanya merah – merah kayaknya ke gesek meja tadi, rambutnya yang lepek, lama gw perhatiin dia.

“Beruntungnya gw” kata gw dalam hati

“Ehhh malah bengong, denger gak apa aku omongin tadi?” tanya dia, menghentikan lamunan gw.

“Haha, kamu kayaknya semangat banget yank, kalau beres beres rumah” kata gw

“Iya yank, dari dulu tu aku pengen banget punya rumah sendiri, biar bisa aku atur sesuka hati. Makanya kemarin di Bandara aku minta kamu janji, kalau aku boleh ngatur ini rumah” kata ayu sambil meminum airnya

“Iya mama, papa serahin tanggung jawab rumah ini ke mama, hahah” kata gw

“Iss jijik, hahahaha” tawa ayu

“Mah sini peluk” gw bersandar di tembok, dan ayu gw tarik ke depan gw

“Masih kotor yank..” ayu sedikit menolak,

“Orang aku juga masih kotor” gw paksa dan diapun duduk bersandar di dada gw

“Udah aku putuskan ma, kita nikah nanti 3 bulan lagi” kata ku

“Haaahhhh, serius yank??” kata ayu menoleh ke belakang

“Kok yank sih, pa gitu napa?” kata gw kesel

“Hahaha, iya papa syang, muaachh. Serius nie?” tanya ayu

“Ho oh” gw mengangguk

“Emang papa udah siap? uang udah ada belum? maaf ya ma gak bisa bantu apa apa” kata ayu sambil menunduk

“Udah kok, pa udah punya tabungan, dan emang tujuannya nabung buat ini. Kalau 85 juta gt cukup gak ya?” kata gw

“Wahhhh itu kebanyakan malah, dulu aku pas nikah abis 10 juta aja pa, udah rame, haha” kata ayu

“Iya mama nikahnya sih di balai desa, trus pake tenda terpal, hahaha. Terus riasan nya pasti cuma dikasi bedak aja yang tebel” kata gw

“Ihhhhh jahaaat, hks hks. Nikah tu yang penting acaranya, ada keluarga lengkap semua. Gak usah mewah mewah pa” kata ayu

“Gak mau ma, pa mau bikin yang bagus, walaupun gak mewah, ma diem aja, pa yang atur. Terus nanti prewedding nya di Labuan Bajo ya, kebetulan ada temen pa hobby foto – foto, minta tolong dia aja. Dan dia juga tugas di Labuan Bajo” kata gw

“Iyaa dehh, ma ikut aj, hihi. O ya, nanti akomodasi bapak ibu sama Lia biar ma aja pa. Gini – gini ma ada tabungan juga lo. hehe” kata ayu

“Bener? iya asal jangan sampai habis aja tabungan ma ya” kalau gw tolak juga pasti ayu tersinggung

“Iya bener…..” Ayu menoleh ke gw

Lembut gw kecup bibirnya. Saat itu gw ngerasa sayang banget sama dia, gak ada alasan lagi gw gak menyayangi ayu.

“………” kita melepas ciuman tadi dan saling menatap mata.

Ayu agak merabahkan kepalanya ke samping, tangan gw menahan dan dengan lembut tangannya dia mengelus pipi gw. Gw lihat matanya berkaca kaca dan satu tetesan air mata jatuh ke pipinya.

“Papa makasi ya…..” katanya dengan suara bergetar

“…….” gw cuma senyum dan mengangguk ke dia, tanpa ada kata yang keluar dari mulut gw.

Ayu menarik kepala gw dan melanjutkan ciuman nya tadi. Ciuman ini terasa sangat lembut.

“Mmmppmmmhhhh…” hanya suara itu yang keluar dari bibir kita

Lumayan lama kita ciuman, jujur tangan gw agak pegel nahan kepalanya dia. Pas gw mau lepas ciumannya, ayu malah menekan kepala gw.

“Papa lagiii” katanya manja

‘Terpaksa’ gw lanjut, keram keram dah, haha.

Dia pun melepas ciumannya dan duduk bersandar lagi kayak posisi tadi.

“Hihi” dia tertawa kecil

“Napa ma?” Tanya gw

“Ngakkk…” kata ayu

“Tasya masih tidur ma?” tanya gw

“Iya masih, tadi kamarnya dia tak beresin dulu, biar diem disana, kasian debu” jawab ayu

“Tasya pengertian banget ya ma?” Tanya gw

“Kok gitu?”

“Pas kita mesra mesraan gini, dia pasti ngasi kita waktu, haha” tawa gw

“Haha, iya juga ya” jawab ayu

“Pah mandi yok, udah sore, nanti dingin malem malem. Ma juga udah laper banget, makan diluar yok” ajak ayu

“Ya ma duluan deh, nanti kalau bareng bareng gak kuat pa, gak kuat nahan nafsu. Haha.Ya ntar sekalian bangunin tasya ma gk baik tidur lewat magrib2 gini” ayu mandinya juga lama banget, apalagi pasti dia pake keramasa segala,

“Iya bener, malah kemaleman nanti, haha” kata ayu

Ayu bangun dan langsung menarik tank top ny ke atas, sehingga dia cuma pake BH dan celana pendeknya, dia lempar bajunya ke muka gw sambil tertawa jalan ke kamar mandi.

“Bener bener ini cewek, bikin nafsu terus” senyum gw dalam hati

Malam itu kita pun makan diluar, di Kupang kulinernya emang blm begitu banyak pilihan, jadi paling kita cari ikan bakar di Kampung Solor.

Setelah makan kita singgah bentar ke hypermart nyari kebutuhan sehari hari, gw udah gak sendiri lagi, jadi stok makanan harus ada terus, apalagi ada tasya juga. Gw anterin ayu nyari nyari bahan masakan, sampai penuh troli yang gw dorong, haha,

“Nie pa, besok aku mau masakin kamu pecel sama peyek, haha” kata ayu sambil naruh sayur sayuran di troli.

Kita pun balik ke rumah, dan pinggang gw masih terasa sedikit nyeri, gini dah jarang gerak, angkat beban dikit udah pegel pegel.

“Kenapa pa, masih sakit?” Tanya ayu yg melihat gw pegang pinggang pas jalan ke kamar

“Iya ma, duhh..” kata gw

“Makanya kamu sering sering olahraga, mulai besok pa harus ikut ma senam, di rumah aja, nanti tiap sore ya”

“Sini ma pijitin, pa rebahan sana, buka bajunya. Ma ganti baju dulu” kata ayu

“Horeee, hehe..” semangat 45 gw tengkurep d kasur

“Mau kemana ma?” Tanya gw karena melihat ayu keluar kamar

“Ambil garam, mau tak campurin di minyak gosok ny, ampuh lo pa” kata ayu

“Gak sekalian micin ma, haha”

Ayu masuk ke kamar dan naik ke kasur,

“Tak duduk in km ya pa, biar gampang”

“Terserah km ma, mau di tindih juga gpp, hehe”

Ayu mulai memijit pinggang gw. Pijatannya dia emang enak banget, pas ke titik titik pegel yang gw rasakan. Beda ama Lia, kyakny Lia emang gak bisa pijat sama sekali, haha. 10 menit gw di pijat sama ayu, enak banget..

“Woi diem aja? Keenakan ya?” Tanya ayu

“Hehe, pinter deh km ma, sakitnya udah mau ilang”

“Iya dong, ntar pa istirahat aja, pasti besok udah gak sakit” kata ayu sambil menghentikan pijatannya

Ayu bangun dan duduk d sebelh gw, gw memutar badan dan menghadap ke atas. Gw agak kaget melihat nya. Ayu hanya pakai tank top putih ngepress dengan belahan dada rendah, kayaknya dia gak pakai Bh jg.

“Kenapa gitu liatnya?” Tanya ayu bingung

Spoiler

“Kok seksi banget ma? Hihi” kata gw

“Ma emang gini kalau mau tidur, biar enak” jawab ayu

Ayu kemudian rebahan d sebelah gw,

“Sekarang pa yg mijet mama, haha” tawa gw

“Katanya sakit pinggang” kata ayu

“Ngak, udah sembuh, nanti kalau kumat lagi kan ada km ma, hehe”

“Yee enak aja , kan….”

belum ayu seleaai ngomong gw udah lahap bibirnya,

“Mmmppfhh..” ayu melingkarkan tangannya di leher gw,

“Hmmmpp paa” desahan ayu saat ciuman gw mulai turun ke leher sampai ke dadanya,

Saat gw mau cium putingnya,

“Awwww…” pinggang gw nyeri lagi

“Hihi, katanya tadi udah sembuh. Udah sini ma aja di atas, pa diem aja yahh” enak nih, gw tinggal rebahan sambil di goyang ayu

“Buka pa” ayu nyuruh gw buka celana,

Lalu membuka celananya dan duduk tepat di atas kontol gw,

“Ahhhhh.. ehhh” desahan ayu saat kontol gw menggesek memek nya yang udah mulai basah

“Kalau diginiin enak pa? Hihi” tanya ayu sambil memutar pinggulny

“Ahhh ma, masukkin dulu baru di gituin” kata gw kegelian

“Ihh sabar napa, pa diem aja, ahhh” kata ayu yang masih melanjutkan goyangannya

Mata ayu udah mulai merem melek, kayaknya dia udah mulai menikmati nya,

Tiba tiba ayu menunduk dan menyasar puting gw,

“Oouhhh, syang..” gw lihat ayu mengemuy puting gw sambil sesekali dia jilatin. Enak banget… satu tangan gw refleks memegang kepalanya, dan lagi satu mengelus punggung ny yg halus.

Tangan ayu memegang kontol gw dan mengarahkan ke memek nya,

“Hemmmpppff” desahan ayu sambil dia memjamkan matanya,

Kontol gw udah terbenam dalam di memekny, pijatannya kenceng dan lembut,

Lalu ayu melepas ciumanya dan mulai aktif dengan pinggulny, ke atas ke bawah mengurut kontol gw dari pangkal sampai ujung. Duh enak banget, paling enak pas kepala kontol gw ada di bibir memekny dan menyelinap masuk dalam dalam.

“Aaahhh ma, terus gitu” desah gw

“Ayu hanya tersenyum, sambil melanjutkan aktifitasnya” nafsuin banget muka nya dia

Ayu menegakkan bdannya dan mulai memutar pinggulny. Kalau udah kyk gini paling gak tahan gw.

Gw tarik tali tnk top nya ke kiri dan ke kanan, bebas lah dada ny yg bulat di depan gw. Gak tahan gw bangun dan memangku dia, sambil gw kenyot habis putingny.

“Aaahhhhh papa, ouhhhhh” goyangan ayu makin cepet, kayaknya dia udah gk peduli lagi sama ritme ny, haha

Giliran gw kenyot kiri kanan, tangan gw masih memeluk pantatnya sambil gw angkat lebih tinggi biar masuk nya lebih mantap,

“Papa teruss, gigit gigiiiitt…” seneng banget dia kalau puting ny gw gigit kecil, hehe

“Ahhh.. ouhhh.. ouhh… hemmppf..hemmhh” desahan ayu mulai gak karuan, gw rasakan kontol gw licin banget,

Ayu menarik muka gw jadinya menengadah, dengan lahap dia sasar bibir gw. Ayu kalau udah horny gini, jadi liar, gk terkontrol, kayaknya bentar lagi dia keluar

Tiba tiba ayu menghentikan goyangannya

“Kenapa mah?” Tanya gw

“Ma udah mau keluar pa.. ahh..ahh” sambil dia terengah engah

“Terus kok berhenti?” Tanya gw bingung

“Ma gak mau berhenti, maunya yg lama, hehe” kata dia

“Laahh, kalau mau keluar tu jangan d tahan tahan, nanti gak enak lo, lepasin aja, kita kan masih banyak waktu, tiap malem bisa pa kasi, hihi” kata gw

“Hmmmmmm..” ayu senyum senyum aja

Langsung gw kenyot lagi puting nya

“Ahhhhhahhhh papaaa, ouuuhhhhhh..” goyanganny makin cepat, naik turun

Gw cb masukkan telunjuk gw je lubang pantatny,

“Ahhhhh papa.. papa.. papa.. papaaaaaa….” ayu mengehntikan goyangnya dan gw rasakan kedutan memekny, dengan kuat gw kenyot putingny,

“Ahhh.. ahhh… papaaaaaaaa ampuunn, haha” ayu langsung menarik badannya dan membetulkan tank topnya,

“Haha, geliiiii, bentaar pa” katanya sambil ketawa kecil

Sengaja gw senggol puting ny,

“Aaaaaaaaa, jangaan” ayu menepis tangan gw

“Haha, bukannya yang geli itu harusnya ini ma?” Sambil gw kedutkan kontol gw yg masih di dalem memekny

“Gak tau pah, itu gak geli, lebih geli inii” kata ayu

“Kamu tengkurep aj mah” gw pengen banget genjot dia dari belakang

“Yakin pa, awas sakit lagi tu pinggang” kata dia

“Ploopp” ayu melepas kontol gw dan tengkurep di sebelah gw

Gw langsung naik di atas ny dia dan mengarahkan kontol gw memeknya.

“Ma lurusin kakinya ya”

Sama ayu emang agak susah nie, pantatnya dia yg bulet jadi nutupin lobang memekny, kalau sama Lia lebih gampang, haha. Kok gw jadi inget Lia. Gw membuka sedikit pantatnya dan mulai mengarahkan kontol gw. Akhirnya bisa masuk jg.

“Ahhhhhh” tambah sempit kalau gini

“Paa.. hemmppff” ayu menggigit bibir bawahnya sambil meremas bantal

Perhalan gw tekan dalam dalam dan tarik lagi.

“Enak banget mah” bisik gw saat kontol gw keluar masuk

Biji gw jg ikut bergesekan di antara paha nya yang mulus, menambah sensasi nikmat yg gw rasakan

Lalu gw percepat tempo genjotannya, ayu semakin meremas kain bantal yang dia pakai, kepalanya menoleh ke kiri dan ke kanan,

“Hmmmpp papa… ahhh..” desahan ny emang gak seheboh yang tadi

Gw udah gak tahan lagi, kontol gw serasa di remas lembut dalam memekny, gk tindih ayu sambil mencium lehernya,

Spoiler

“Ouhhhh maaaa, ahhhh” gw tekab dalam dalam dan 3 kali sperma gw nyemprot di dalem memeknya,

“Ahh..ahh..ahh..” nafas gw maaih gak beraturan.

Gw masih meluk ayu dari atas, kotol gw udah lemes tapi masih di dalem. Lalu gw rasakan kontol gw di remas remas lagi.

“Hihihi” ayu ketawa kecil

“Maaah geliiiii” jujur geli banget di gituin

“Itu dah rasanya pa, haha” dia masih tetap memainkan otot memeknya

“Haha. Iya iya percaya,” dengan cepat gw cabut dan rebahan di sebelah dia,

“Mah capek” kata gw masih memeluk ayu

“Tidur pa, besok kamu ngantor kan, cepet tidur biar gak telat” kata ayu

“Besok km ngapaen dong ma?” Tanya gw

“Ya kerja pa, ke gym. Tapi setengah hari aja, ma mau beresin rumah lg dikit, hehe”

“Tasya gimana?”

“Bi ina kan tak suruh kesini”

“O iya iya. Mah di gym jangan terlalu capek ya, bila perlu km berhenti aj kerja, tapi ke gym buat olahraga aja” kata gw

“Gapapa pa, enak kok disana banyak temen, pa tenang aja ya” kata ayu

“Oo ya udah, tp jangan terlalu prioritas kerjanya ya, biar pa aja yang kerja keras” kata gw, gw emang agak keberatan ayu masih kerja, tapi klo gw larang jg pasti dia sedih, malah bosen jg nanti dia dirumah terus,

“Iya papa sayang, muaach” dia cium pipi gw

Kita pun terlelap..

…………..

Semenjak hari itu kehidupan sehari hari gw berubah total. Dari biasa gw bangun siang sekarang jadi bangun pagi, ayu biasa seret gw bangun jam 6 dan nyuruh gw lari pagi keliling kompleks 10 putaran, kalau gak dia marah besar, haha.

Yang biasa gw pulang kantor langsung buka laptop nge Dota sampai tengah malem sekarang udah gak bisa, gw mandi makan, main sama tasya, dan harus tidur. Tapi kalau jumat malem sama sabtu gw bebas maen, haha.

Awalnya kesel, tapi 2 bulan gw merasakan perubahan. Ke kantor gw udah seger, kerja tambah fokus dan badan jg enak, jarang gw pegel pegel lagi. Laa gimana tiap pagi olahraga, sarapan, malem juga olahraga, haha.

Disini gw gak ceritain detail prewedding gw di Labuan Bajo. Yang jelas acaranya lancar, ada 3 kostum yang gw pake. Pertama ayu pake gaun dan gw style casual gt. Duh seksi banget dia, ampe temen gw yang bantu foto itu bisik bisik, dapet dimana yang begian bro, haha.

Yang kedua ayu pakai dress elegan gitu, gw baju santai tapi formal,

Yang ketiga kita style pantai, tapi bukan bikini, bahaya kalau foto gitu di pamerin pas resepsi, hahaha.

Hasil fotonya pun bagus bagus, emang temen gw ini jago.

Rencana di Bali gw mau bikin foto lagi, tapi pakai pakaian adat Bali, biar lengkap..

……

Hari H pun tiba saat gw sama atu dan tasya berangkat ke Bali, sebulan sebelum acara gw harus ada di Bali untuk nyiapin smw. Ayu juga udah ngabarin ke keluarga di Surabaya.

Komang sama Lia girangnya minta ampun, kayaknya kalau mereka berdua ketemu ini cocok pasti. Udah bisa ngebayangin gw, haha.

Di Bali gw mulai sibuk urus ini itu, di bantu keluarga gw. Kalau urusan acara, sarana dan prasarananya gw serahin ke orang tua gw, kalau perlengkapan pendukung kayak, dekorasi, tenda dan lain lain gw sama Bli Putu kakak gw, kalau baju, salon, aman lah ada komang sama ayu. Acaranya nanti di rumah gw.

Jadi kalau nikahan orang Bali, apalagi di desa kayak rumah gw ini, dari jauh jauh hari udah rame orang orang kerumah, mulai dari persiapan sarana upacara, potong hewan dan lain lain. Disana ayu mulai belajar sama ibu ibu disini. Terkadang komang suka gangguin dia, minta temenin jalan lah, alasan nyari ini itu, gw langsung tk jewer kuping ny. Emang adik gw ini susah kalau di suruh gabung bantu bantu gitu. Kalau disuruh jadi panitia cag-cag cig-cig (tugasnya jalan keluar cari ini itu) baru semangat 45.

…….

Hari ini, Seminggu sebelum acara, keluarga ayu, Bapak, Ibu dan Lia datang ke Bali. Kebetulan hari inu juga gw harus ikut kerumah nenek gw, (nenek gw ini pemangku, atau orang yang udah disucikan gitu, yang nanti memimpin acara nikahnya).

“Ma, pa harus ikut kerumah nenek e, nanti kamu sama komang aja yang jemput bapak ibu di bandara ya” kata gw ke ayu

“Oo iya pa gpp, pa lanjut aja” kata ayu

Lalu gw panggil komang

“Mang ntar ke bandara ya, jemput keluarga Ayu, bapak ibu sama Lia” kata gw

“Lo bli gak ikut?” Tanya dia

“Bli gak bisa, harus kerumah ninik sama bapak” kata gw

“Kamu sama ayu ya, bawa mobil bapak, biar muat semua.”

“Siaaapppppp, hihi” kata dia semangat

“Hati – hati ya, pelan pelan aja nyetirnya, nanti singgah ke tempat makan gitu kalau kelaperan” kata gw

“Iya iyaaa, sini uang bensin sama uang makan dulu” kata komang

“Nihhh, jangan di abisin”

“Hahahaha, makasi bli bagus.. Kaaaaakkkk ayuuu, yokkk berangkat” teriak dia sambil lari ke kamar gw nyari ayu

“Iyaa kakak ganti baju dulu, pesawat nya masih lama mang” kata ayu

“Braakk” pintu kamarny ketutup, gw dengaer suara ketawa mereka di dalam

Emang ini bocah,

Fiuhhhh, mudah – mudah an lancar semua..

Bersambung

Daftar Part