. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 14 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 14

0
263

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 14

Iya. Kamulah Orangnya

POV ANDI

“Anjir kaki gw lemes banget saat jalan ke kamar Ayu, gw di goyang abis abisan sama Lia. Gw harus mengehentikan ini, ini adalah yang terakhir.” Sesal gw dalam hati

Gw buka pintu pelan pelan dan ayu masih tidur dengan wajah polos nya, pengen banget gw cium keningnya dan meminta maaf, tapi kalau dia bangun tambah bahaya. Kebetulan besok gw gak ada acara, dan lusa gw udah balik ke Kupang, besok rencananya gw mau ajak ayu ke Kebun Binatang sama Tasya. Pasti mereka seneng.

Gw pun ganti celana pendek pelan – pelan kemudian rebahan di sebelahnya. Suara dengkuran ayu kedengeran.

“Hihihi, seberapapun cantik nya cewek kalau lagi tidur keliatan gaya aslinya” gw ketawa dalam hati

Gw pejamkan mata dan tertidur.

“Ayaank.. yank.. bangun.. udah pagi, kamu gak ke kantor lagi” gw denger suara ayu membangunkan gw

“Ngak yank, acaranya udah selesai, aku masih ngantuk banget, lagi bentar aja ya, kamu bangunin Lia aja, dia kayaknya masih tidur.

“Iya kamu tidur aja lagi, jangan kelamaan ya.” kata ayu

“Yannkkkk..” kata gw

“Apaan?”

“Ciuum..” gw memonyongkan bibir gw

“Nihhhhhhhh” ayu menempelkan bantal ke mukak gw

“Hahaha, bilang ngantuk tapi masih aja pengen” kata dia lari ke luar

“Hihi, seneng gw ngerjain dia” gw pun lanjut tidur karena mata memang masih ngantuk. Kayaknya semalem gw ngegenjot Lia sampai jam 2 pagi.

POV AYU

“Duhh ini anak, kalau tidur susah banget di bangunin” kata ku

“Kamar nya berantakan gini, abis ngapain sih dia semalem”

“Dekkk.. dekk. bangun bangun udah siang” sambil ku tepok pantatnya

“Heeehhhh.. mbak kasi aku 5 menit lagi, hiks hiks” jawab dia malas

“Ehhh kamu mau ngantor apa ngak nie? males banget” kata ku

“Mbak aja yang gantiin aku hari ini ya, hiks ngantuk mbak, ampuuuunn” dia memelas

“Ya ampun nie anak, kamu jam berapa pulang kemarin?” tanya ku

“Malem mbak, nemenin bos bos makan, huaaaaeem” kata dia sambil mengucek matanya

“Duh kasian, haha, udah mandi aja, pasti ilang ngantuknya, nanti kalau ngantuk banget ijin aja kamu” kata ku

“Iya iya” lia bangun terus memelukku dan tidur lagi sambil berdiri

“Ihhhhhhh” aku kelitikin pingganggnya,

“Hahahah, iya iya ampun.. uhhh malas nyaaaaaa” teriak dia ngambil handuk

Kasian juga lia, capek banget keliatannya, tapi biar aja, namanya kerja ya gitu, pasti gaji nya dia juga lumayan tu.

Selesai lah aku masak, dan lia juga udah siap berangkat. Aku bangunkan andi.

“Yank yok makan, bangun dulu. Udah segitu aja tidurnya.”

“Yank tidur yok ama aku” rengek dia

“Duhh ini sama aja kayak Lia, tak guyur kamu sekarang pakai air ya, cepetttttt!!” aku tarik dia

“Iya iya.. Lia udah berangkat yank?” tanya andi

“Itu lagi sarapan, udah mau jalan. Kenapa?” tanya ku

“Ngak.. takutnya dia belum bangun, hehe.”

“Kemaren kalian kemana sih yank, sampai malam aku tunggu gak datang datang” tanya ku

“Iya kemarin kita nemenin bos bos makan tu, lama amat. Sampai capek yank” kata andi

“Iya gapapa sekali sekali, udah yok sarapan dulu” kata ku

Kita ke meja makan, lia udah selesai makan, dia udah rapi dan mau jalan ke kantor.

“Wah rajin nya ibu sekretaris, haha” kata andi

“Iya donk, wuuuuu” lia menunggingkan pantatnya ke andi dan lari keluar rumah.

“Hukkkss” andi tersedak pas minum air. Duhh ini dua orang kayak adik kakak aja.

“Hati hati dek” teriak ku

Aku duduk sama andi sambil aku nyuapin tasya.

“Oooo Lia jadi sekretaris ya yank?” tanya ku

“Iya yank, sekretarisnya pak Roni. Tapi sementara aja, 3 bulan. Soalnya sekretarisnya masih cuti hamil.” kata andi

“Lahh terus kalau udah 3 bulan, Lia kerja apa dong?” tanya ku bingung

“Ya itu, kalau Lia nanti kerjanya bagus, bisa jadi dia di tempatkan di administrasi atau di salah satu bagian di sana. Nanti bisa jadi dia disekolahin lo yank, trus di angkat jadi pegawai tetap. Makanya dia harus nunjukin sekarang dia serius dan kerja yang terbaik” Kata andi jelasin

“Oo gitu, tapi kamu bantu ya yank, kasi tau pak roni itu. Kan terkadang perlu juga lobi lobi gitu, apa perlu uang gak ya?” tanya ku polos

“Hussss, perusahaanku ini BUMN sayang, integritas tinggi, intinya kamu lakukan yang terbaik kamu akan mendapat yang terbaik dari perusahaan, hehe, kayak aku” kata andi

“Iya iya, percaya deh, hehe. Duh aku pengen deh kerja kantoran, pakai baju kayak Lia” kata ku

“Ngapaen kamu kerja gitu, stres nanti. Biar aku aja, kamu urus anak anak sama aku aja” kata andi serius

“Hehehe iya becanda. Tadi kamu bilang anak anak? Emang mau anak berapa?” goda ku ke dia

“Hemmmmmm kalau 3 kuat kamu yank? hehe. Jadi tambah lagi dua. Cowok cowok” kata andi

“Iya tapi jaraknya jangan terlalu deket ya yank. Apa aku lepas KB aja yank, nanti abis nikah?” tanya ku ke andi

“Hehhh, jangan dulu. Aku masih belum pengen ada anak” kata andi

“Tapi kan tasya bukan…….” belum aku selesai ngomong andi menempelkan jarinya ke bibir ku

“Yank tasya tu udah aku anggap anak ku, jangan pernah kamu bilang tasya bukan anak ku, kalau kamu bilang gitu berarti kamu juga bukan istriku” kata andi menatap mataku

Aku rasanya pengen nangis saat dia bilang gt, bukan karena sedih tapi karena bahagia. Andi memang menerima ku apa adanya. Terimakasih tuhan, aku sudah menemukan orang yang aku cari.

“…….” aku masih belum bisa ngomong, kalau ku buka mulut pasti suaraku bergetar karena emang aku pengen nangis

Aku hanya menganggukan kepala ku.

“Terus sampai kapan kamu mau nunda yank?” tanya ku lagi

“Hemmm, ya 1-2 tahun lagi lah. Kamu jelek nanti kalau hamil, hahahahahaha, gak bisa aku kerjain lagi” kata andi tertawa

“Ihhhh jahat, aku seksi juga lo kalau hamil, weekk” kata ku

“Iya tapi kan gak bisa goyang lagi” bisik andi

“Hihihi, awas kamu ya” jawab ku. Jujur aku sedikit horny kalau ngbrol gt sama andi

“O ya yank, ntar jalan jalan yok” ajak andi

“Kemana yank?”

“Ke Kebun Binataaaang” teriak andi sambil melihat tasya

“Yeeeeeeee” teriak tasya

Aku seneng banget andi ngajak kita keluar, padahal aku yang mau ngajakin dia ntar, ehh malah dia duluan.

“Ihhh senengnya anak mama” kata ku sambil gendong tasya

“Kalau gitu aku mandiin tasya dulu ya yank, nanti sekalian aku mandi.” kata ku

“Aku mandiin juga donk” rengek andi

“Yee ntar malam aja, haha” kata ku. Langsung aku ke kamar mandi mandiin tasya.

….

Kita pun udah siap siap. Aku emang udah nyiapin baju buat jalan jalan. Aku beli baju family gitu, andi baju kaos warna abu ada tulisan nya Dad, baju ku tanktop tali nya lebar, jadi gak seksi seksi amat, ada tulisan Mom. Kalau tasya dress lucu tulisan nya Me. Biar kompak, hehehe.

“Yank kamu celana pendek aja, biar santai” kata andi

“Gak terlalu seksi ntar yank?” tanya ku

“Kamu pakai jas ujan aja seksi yank” kata dia tertawa

“Iyaa deh” aku ambil celana pendek hitam ku, ku lihat di cermin body ku emang pas banget, gak rugi aku olahraga tiap hari.

Tiba tiba andi memeluk ku dari belakang.

“Udah jangan diliat terus, nanti seksi nya hilang, hihi” sambil andi mencium leherku

Kita pun naik mobil, pamitan sama bapak ibu, aku duduk di depan dan tasya di belakang. Sebelum berangkat aku ingat ingat lagi apa ada yang ketinggalan.

“Yank perlu bawa bekal nasi gak?” tanya ku polos

“Hahaha, sekalian aja kamu bawa kasur yank. Kamu nie, kasian nanti yang jual makanan kalau gak ada yang beli” kata dia ketawa

Maklum aku emang jarang banget jalan jalan, sekarang aku mau puas puasin seneng seneng sama andi dan tasya, hehe.

Kita berangkat jam 10 pagi, karena ini hari kerja jam segini jalanan gak ada macet. Kita pun sampai di KBS, aku terakhir kesini waktu SMP, dan itupun tempatnya jelek kayak gak terawat. Mudah – mudah udah bagus sekarang.

“Yank kamu kok hafal jalannya?” tanya ku. Karena andi seperti udah menguasai surabaya.

“Haha, yank yank, ini liat. Ini lah teknologi.” dia nunjukin HP nya,

“Makanya HP mu itu buang aja, lambat gitu” kata andi

“Yee ini HP hasil keringat ku lo yank, hape kesayangan” jawab ku. Hape ku emang hp murah, tapi masih bisa internet, kamera juga lumayan.

“Udah ntar kita singgah di WTC aja” kata andi sambil memarkirkan mobilnya

Apa andi mau belikan aku HP baru ya? aku senyum senyum sendiri.

….

Kita pun masuk ke KBS, andi ke tempat ticket lalu mengajak kita msuk, kita dikasi gelang gitu.

“Yank bayar berapa?” tanya ku kepo

“1 milyar, kamu tak gadai in disini” jawab dia. Andi emang suka emosi kalau aku tanya – tanya masalah gitu

“Hehehe, kan pengen tau aja” jawab ku cengengesan

Kita udah kayak keluarga kecil yang bahagia, hehe. Terkadang andi menggendong tasya di pundak ny, lalu kita foto foto. Saat ada cowok yang melihatku, andi dengan erat memegang tangan ku, seolah ngasi tau, “ini istri gw, apa lo” hihi.

“Tenang syank, aku cuma milik mu seorang” tawa ku dalam hati

“Papa apa tu?” Tanya tasya ke andi pas liat gajah

“Itu namanya Gajah, tasya mau naik disitu?” Jawab andi

“Mauuuuu” teriak tasya

“Yank ntar kamu naik ya sama tasya” ajak andi ke aku

“Gak berani yank, kalian aja” kata ku, emang aku takut banget, nanti ke injek gajah aku

“Ehhh gapapa, ayok” andi memakaa

Aku pun di bantu naik sama petugas disana, lalu tasya naik, terakhir andi. Jadi di gajah itu ad dudukan buat 2 orang dewasa. Lalu gajah nya jalan,

“Uwaaaaaaaa.. ayank turun, gak mau.. gak mau..” aku mau nangis karena ketakutan

“Hahaha, tenang aja, tu liat, goyang dikit aja, gak bakal jatuh” kata andi

Lalu gajah itu pun masuk ke kolam air, dan dia malah berendam disana, otomatis kita kena cipratan air.

Dan akhirnya selesai juga acara naik gajah sialan itu.

“Nie kaki ku basah yank” kata ku

“Ya ntar cuci disana”

…..

POV ANDI

Seru banget kita di KBS, dan memang tempatnya sekarang udah bagus, bersih, binantang nya juga banyak. Jam pun menunjukan pukul 12, lagi panas panas nya dan kita juga udah capek banget.

“Yank udah yok, kita cari makan aja sekarang” kata ayu

“Iya yok” jawab gw

Tasya pun udah capek kayaknya.

Kita keluar dari KBS dan naik ke mobil.

“Terus makan apa nie?” Gw tanya ayu

“Hemmmmm apa ya, terserah kamu deh yank, hehe”

“Gmn kalau nasi pecel aja?” Gw cb nyaranin ayu

“Hahaha, tak kira kamu gak suka, aku mau bilang itu tadi. Aku tau tempat yank enak yank, tapi linghir jalan gt gpp ya” kata ayu

“Suka lah, aku suka lo masakan jawa. Nanti kamu dirumah harus masak terus ya yank, hehe” kata gw

“Hihi, iya yank. Nanti ajari aku juga masak makanan Bali juga”

Sampailah kita di warung pecel, emang di pinggir jalan, plus pengunjungnua rame,

“Wah kalau rame gini pasti enak” pikir gw

Kebetulan ada 1 meja kosong, ayu memesan dan gw duduk duluan sama tasya.

Enak banget emang nie nasi pecel, peyek nya juga enak, gw ampe nambah, haha

“Yank awas mual lo” kata ayu melihat gw makan lahap

“Gak lah yank, perut aku masih muat, hehe”

“Wuu dasar buncit, haha” kata ayu

“Yank abis ini renang yok” ajak gw, karena emang gerah banget

“Ihhh ayank, aku kan gak bawa baju renang” kata ayu

“Gk usah pake baju, haha” kata gw

“Emang kamu rela alu diliatin orang orang, yee”

“Iya ntar kita singgah bentar di toko baju”

Gw ambil hp dan nyari hotel dekat dekat sini yang kolam renang ny bagus, gw males kalau renang di kolam umum gitu, rame banget. Naa ketemu, wah ada private poolnya lagi, mantap ini. Harganya emang lumayan mahal, tapi sekali sekali gpp lah. Kebetulan kemaren juga gw dikasi amplop sama pak GM, hehe.

Kita pun nberangkat dan singgah di toko baju.

“Yank ini bagus” gw ngasi dia bikini seksi banget. Otak kotor gw udah ngebayangin ayu make ini, pasti hot banget hihi

“Gak mauuu, malu yank rame rame” kata ayu

“Kita renang ny di hotel syank, bertiga aja, haha”

“Yang bener?, kalau ada orang lain aku gak mau”

Akhirnya gw beliin ayu baju itu dan gw jg ambil 1 pasang kaos

….

Sampai d hotel gw udah booking 1 kamar, hotelnya seperti villa gt, ad semacam cottage, masing masing cottage ada kolam renang pribadinya. Ukurannya sih kecil, paling 3 x 2 meter, tapi cukup lah buat kita.

“Wahhh bagus yank, hihi” kata ayu

POV AYU

Tadi aku pikir bakalan renang di kolam umum, ehh ternyata disini, tempatnya enak banget. Aku udah gak sabar nyebur.

“Yok yank” ajak andi

“Tasya mau mandi?” Tanya ku ke tasya, tasya menggelengkan kepalanya

“Ya udah, main air aja ya” kata ku

Andi udah ganti baju, dia cuma pakai kolor aja

Aku masuk ke dalem cottage, ak ambil baju yang di beliin andi tadi. Ini bukan bikini, lebih mirip lingerie, pikir ku. Jadi BH sama CD nya warna putih, terus bh ny kecil gak bisa nutupin smw dada ku, apalagi CD ny. Biarin aj deh, kan cuma sama andi, hehe.

“Syaaank” aku keluar dan andi beberapa kali nelan ludah nya, haha

Cowok mana yg gak pengen kalau liat aku baju gini.

“Cocok banget yank, hihi. Sini cepet” ajak andi

Kita pun renang sambil becanda becanda, ya namanya orang pacaran.

Andi diem di pojokan kolam, meminum bir yang tadi dia ambil di kulkas kecil yang ada di dalem. Aku menghampiri nya, ku peluk dia, ku lingkarkan tangan ku di lehernya.

“Ayank makasi ya” kata ku

“Makasi apa?” Tanya dia

“Kamu udah ngurusin Lia, aku gak nyangka aku bisa baikan lagi sama dia, itu semua karena kamu” ku kecup bibirnya

“Kamu udah jadi seorang ayah untuk tasya, dan kamu selalu bikin aku seneng”

“Iya aku juga gak nyangka bisa bikin Lia maafin kamu, ya karena emang aku udah niat tulus mau bantu dia” kata andi

“Aku juga seneng, bentar lagi kamu jadi calon istriku. Pokoknya nanti secepatnya aku atur waktu, ngumpulin modal, terus kita nikah” lanjut andi

“Yeeee, gak sabar aku” kata ku

“Gak sabar ngapaen?” Tanya andi

“Tinggal sama kamu”

“Terus?”

“Ya berdua sama kamu”

“Terus?” Andi nanya terus

“Ihhh kok nanya terus?” Kata ku kesel

“Iya kalau sama aku terus ngapaen, hihi” kata andi

“Bisa cium kamu terus” kata ku sambil ku cium lagi bibirnya

Ku rasakan tangan andi ada di pinggang ku. Tubuh kita masih di dalam air.

Aku masih menghisap bibir syank ku ini, andi agak pasif, sepertinya dia ingin aku melayani dia, hihi.

“Oke syank, sekarang kamu tak service pokokny” kata ku dalam hati

Tangan andi turun ke pantat ku, dia meremas pelan.

“Yank kuat syank, hihi” tawa ku dalam hati

Lama kita ciuman dan kurasakan kontol andi udah tegang.

Ku lepas kan ciuman ku

“Ayank duduk disitu” ku suruh andi duduk di pinggir kolam, sementara aku masih di kolam

“Buka ya” aku minta dia buka celana

Semangat 45 andi melepas celananya, haha.

Burungnya tepat berada di depan mulutku. Ku lihat muka nya dia melongo seolah menunggu apa yg akan ku lakukan. Ku lirik dia dengan senyum manisku, dan pelan ku jilat kepala kontolny.

“Ahhhh syank, aku selalu kangen rasa ini” bisiknya, membuatku tambah semangat

Rasa air kolam gk pedulikan, aku hanya ingin memuaskan syank ku ini. Hisapan ku makin dalam, ku lihat andi terkadang menengadah ke atas, sambil matanya merem melek,hihi.

“Slurp slurp slurp…” ku coba hisap dalam dalam, andi tiba tiba menjambak rambutku, dia ikut menggerakkan kepalaku,

“Ahhhh.. enak banget yank, ampun” hihi andi minta ampun, kayaknya dia gak mau keluar dulu

“Yank sekarang kamu naik sini” andi menyuruhku duduk di tempat dia duduk, dan dia menceburkan dirinya ke kolam.

Aku gregetan banget apa yang bakal dilakuin andi, mau jilat memek ku kayaknya.

Benar, andi melepas tali celna dalamku dari samping, dan menariknya. Membiarkan memek ku bebas di tempat terbuka gini sensasinya beda banget. Aku agak kawatir tiba tiba ada yang masuk, atau ada yang ngintip dari tembok sebelah. Tapi andi tadi udah mengunci pintu depan, dan tembok juga tinggi banget. Ku lihat tasya masih bermain di pinggir kolam.

“Syank, biarkan ibumu menikmati cinta dulu ya” kata ku dalam hati

Tiba tiba ku rasakan hangat di memek ku.

“Ahhh..ahhh ayank” andi perlahan menjilat memek ku yang berbulu tipis

Ku rasakan lidahnya terkadang menentuh bagian dalam, enak banget. Hanya lidah andi yang pernah merasakan memek ku, suamiku dulu tidak pernah melalukan ini.

“Ayaankkk, jilat di dalem” desahku

Andi membuka memek ku dan mejulurkan lidahnya dalam dalam.

“Ouhhhh .. ahhh.. ahhh” ku rasakan memek ki basah banget, andi juga sesekali menelan ludahnya. Enak kali ya rasanya, hihi

Ku pegang kepala andi, sedikit meremas rambutnya yang basah, ingin rasanya ku masukkan mulutnya ke memek ku.

“Ahhh.. ayank… ahhhhh” aku udah gak kuat lagi nahan rasa nikmat ini, ku rasakan bentar lagi aku bakal orgasme,

“Sayank enak banget, aku mau keluar” jilatan andi makin dalam dan makin cepat, lalu ku memejamkan mata ku, ku dorong pantatku ke depan,

“Ahhhhhhhhhhhh… ouhhhh.. ahhh.. ahhh.. ahhh..” enak banget, tangan ku lemas, lalu aku menegakkan badan ku, ku lihat andi senyum senyum di selangkangan ku

“Enak yank ya?” Tanya dia

“He eh” aku menganggukan kepala

“Ayank sini peluk” kataku manja, aku pengen banget meluk dia

Andi naik dan keluar dari kolam.

“Yank di kamar aja yuk, dingin” kata andi

“Iya yok yank. Tasya main di dalem ya, nonton tv” bahaya juga kalau aku tinggal tasya di deket kolam

Sampai dikamar andi mendorongku sampai rebahan di kasur.

“Kamu cantik banget yank” goda andi

Aku seneng banget di puji sama dia, apalagi kalau lagi horny gini, hehe. Aku melepas bh ku dan membuangnya di lantai. Ku rentangkan tanganku ke depan, siap menyambut pelukannya.

Lalu andi menindih setengah badan ku. Dia mulai mencumbuku mulai dari leher, lalu turun menggigit puting ku.

“Ahhhh sayank, iseeepp ajahh” desahku menyuruh andi melahap puting ku.

“Ouhhhh” nafsuku kembali naik, memek ku mulai basah.

“Ayank masukkin” kata ku

“Ayank kamu hadap samping ya” perintahny. Aku nurut aja, aku membelakangi dia.

Aku menunggingkan pantat ku, dan sedikit mengangkat kaki kanan ku.

Ku rasakan ujung kontol andi berusaha masuk. Susah payah dia mencari lubang memek ku, hihi. Lalu ku pegang kontolny, dan ku arahkan masuk.

“Ahhhhhh”, gaya ini emang agak susah, tapi kurasa kan memek ku jadi lebih sesak.

Lalu andi mulai memompa nya pelan, takut kelepas kayaknya.

“Ahhhh” enak banget kontol ny dia, tiap gesekan yang kurasakan membuatku mendesah.

Aku pun menoleh ke dia, andi mendekatkan wajah nya je wajahku, lalu dengan cepat andi mencium bibir ku yang sedikit terbuka. Ku peluk kepalanya dengan tangan ku.

“Hemmpppp” aku sangat menikmati posisi ini, pelukan andi yg hangat, membuatku tambah liar.

Ku goyangkan pantat ku, ku ingin kontolnya meraba semua bagian dinding memek ku.

“Ahhh syank” desah andi sambil meremas dada ku

Kemudian andi melepas kontolnya dan sudah berada di antara selangkangan ku. Dia ingin posisi missionary. Dia meletakkan kedua kaki ku di pundak nya, lalu memompa memek ku dengan cepat.

“Ahhh syank, terus terus” desahku. Aku hanya bisa meremas kain seprei sambil menikmati rasa nikmat ini. Lalu andi menurunkan kaki ku, dan kunlingkarkan di pinggangnya dia.

“Sayank peluk” desah ku manja

Lalu andi memeluk ku, sambil tetap memompa ku dengan liar.

“Ahhh.. ahhh., ahhh.. ahh.. “ hanya itu yang keluar dari mulut ku, setiap andi menekan kontolnya dalam dalam.

Andi melepas pelukannya, dan mulutnya menyasar puting ku,

“Ahhh ayaaaankkkkk..” sepertinya aku udah gak kuat lagi. Memek ku di pompa, dada ku di kenyot,

“Ouhhhh ayank.. ayank.. ahhhh” ku peluk pantat andi dengan kaki ku, ku ingin dia diamkan kontolny di dalem memek ku sambil ku nikmati orgasme ini,

“Ahhhh ayank aku keluar lagi. Kamu kok belum sih?” Tanya ku

“Hihi, aku puasin kamu dulu syank” kata nya

Istirahat 1 menit, aku membalik badan ku dan ngambil posisi dogy,

“Ayank keluarin ya” kata ku sambil ku goyangkan pantat meminta sodokan andi

“Seksi banget kamu kalau gini” kata andi memujiku lagi

Lalu dia mulai memompa ku dari belakang. gampang banget masuknya, kayaknya karena memek ku udah terlalu basah, sempet aku ngira andi belum memasukkan kontolnya. Duh pasti andi juga ngerasa kurang enak.

“Ayank gak enak ya?” Tanya ku

“Hehh.. hehhh. ee..enak kok yank” katanya terengah engah, aku tau dia boong. Kalau gini pasti andi capek duluan, kasian dia. Lalu aku tawarkan lubang lagi satu.

“Syaank masukkin disini mau gak? Hihi” ku tunjuk lubang anus ku yang mungil

“Serius yank?” Tanya andi kaget

“Iyaa, coba ya” kata ku, aku udah siap menerima sakit nya nanti, yang penting sayank ku seneng

“Kalau sakit aku gak mau nerusin”

Kata dia

“Iya, tapi ludahin dulu ya” kata ku, karena pasti seret banget

Andi mencabut kontolny dari memek ku, “Plop”

“Ayank siap ya” ku rasakan ujung kontol ny dia mengusap anus ku. Lalu perlahan menekanny.

“Aaawww” aduh sakit. Kataku dalam hati

“Sakit ya yank?” Tany andi

“Ngak sayank, terusin” kata ku

Lalu andi menekan lebih keras,

“Ahhhhhhaawww” aku kaget

Kepala kontol andi udah masuk, rasanya anda benda asing masuk ke anusku,ini pertama kalinya aku melakukan anal seks.

Andi mendiamkan sebentar, lalu mencabutnya lagi

Dia memasukkan lagi ke memek ku yang basah, dia mau mengambil pelumas disana, hihi.

Lalu kurasakan lagi anusku ditusuk lebih dalam.

“Aahhh syank, sempit banget” desah andi

Andi mulai memompa nya pelan,

“Ouhhh ahhh” lama lama aku mulai biasa, jadi gini rasanya anal, pikir ku

Makin lama andi makin mempercepat gerakkannya.

“Syank enak banget, aku udah gak kuat lagi” desah andi

“Iya sayank, terserah kamuau keluar dimana” kata ku

“Ouuhhhhhh.. ahhh.. ayank.. “ andi menusuk anusku dalam banget, kurasakan ada cairan masuk. Amdi udah keluar.

Andi lalu menarik kontolnya keluar, dan merebahkan badannya di sebelah ku. Aku pun tiduran tengkurap sambil menahan sedikit nyeri di anusku.

“Enak ya yank?” Tanya ku

“Banget yank, beneran kamu gak sakit?” Tanya dia

“Iya, sakit dikit aja kok, hehe. Nanti kalau udah biasa pasti gak sakit lagi, hihi” kata ku manja

“Jadi aku boleh lagi?” Tanya andi semangat

“He eh” aku mengangguk.

“Tubuhku ini udah milik mu sayank” kata ku dalam hati

“Hihi, berarti harus beli oli nya biar kamu gak kesakitan” kata andi

“Haahh, oli?” Tanya ku bingung

“Haha, iya nanti pantat kamu tak siramin oli” kata andi tertawa

Kulihat udah jam 2, wah lama juga kita bercinta.

“Yank aku tak mandi dulu ya, mau ikut?” Tanya ku

“Kamu duluan aj yank, lemes aku, hehe” jawab andi, masih malas malasan di tempat tidur

Aku jalan ke kamar mandi, saat jalan masih kerasa sedikit nyeri,

“Aawww” aku agak meringis

Andi bangun tiba tiba memeluk ku,

“Maafin aku yank”

“Hihi, udah ilang kok syank, nie udah bis goyang” ku goyangkan pantat ku

“Udah sana kamu rebahan aj, aku lama mandinya, ngeringin rambut dulu” aku jalan ke kamar mandi membawa handuk

Kamar madinya lengkap, ada air panas, hairdryer, juga ada kaca besar di dinding. Kuihat di cermin pantat tu agak merah, kayak by bekas remasan andi tadi. Puas rasanya bisa bikin syank ku lemes.

“Udah mandi aj dah, nanti kesorean lagi” ku putar keran air panas, ahhh, enak banget

POV ANDI

“Ahh, lemes banget ini lutut mau berdiri aja males” ini emang anal sex pertama gw, gak nyangka ayu mau. Gw ngerasa kasian sama dia, kayaknya sakit banget deh. Cb tadi gw bawa semacam lubricant, ya tapi ini kan diluar rencana. Ntar aj gw singgah indomaret.

“Lia udah pernah belum ya, di anal?” Entah kenapa gw kepikiran dia, haha

“Yank aku udah, kamu mandi cepet” gw denger suara ayu dari kamar mandi

Lalu dia keluar sambil memakai bathrobe, dan mengeringkan rambutnya, dengan handuk.

“Gw mendekati dia, masih sakit yank?” Tanya gw sambil memelukny

“Kalau udah nggak emamgnya kenapa?” Tanya ayu

“Ya ku pengen lagi, haha”

“Ihh maunya, udah sana mandi, nanti kesorean”

Lalu gw pun ke kamar mandi.

Gw lihat kontol gw yang udah lemes,

“sialan lo jony, lo harus gw cuci nie, haha” pikir gw ketawa

Kita udah selesai beres beres, gw lihat udah jam 3 lebih. Gw janji bakal beliin ayu hape baru, kasian liat hp nya dia, udah merk cina, lambat lagi, dekil, gak cocok sama cantik nya dia, hihi. Ntar singgah WTC bentar.

Gw pun checkout, dan sama resepsionis ny di tanya,

“Kok udah checkout pak, gak nginep? Apa ada yang membuat bapak tidak nyaman?” Tanya nya. Ini harga per malam nya aja sekitar 700 rb, dan gw gak nginep, emang syang banget, haha. Tapi udahlah, gw emang gak niat nginep.

“Iya mbak, saya mau refreshing aja, gak nginep kok. Nyenengin anak istri, dan tempatnya enak, gak ad keluhan sama sekali, emang saya gak ada rencana nginep” jawab gw

“O iya deh, makasi banyak ya bapak” senyumnya manis banget

Lalu gw menghampiri ayu dan tasya yang udah nunggu di mobil.

“Ada masalah yank?” Tanya ayu

“Ngak syank, yok berangkat. Kita singgah WTC dulu ya” kata gw

“Ngapaen yank?”

“Ya liat liat hape bentar” jawab gw

….

Jalan 20 menit kita sampai di WTC, gw inget kesini waktu kuliah dulu, sekarang makin rame aja.

Kita masuk ke dalem, toko Hape semua, haha.

“Ayank kamu sukanya apa? Iphone apa galaxy?” Tanya ku ke ayu

“Maksudny?” Tanya dia heran

“Iya aku kan dah janji mau beliin kamu hape, gak suka aku lihat hp kamu itu” kata gw

“Gak usah yank, ini masih bagus kok, kasian uang kamu” ayu memegang lengan gw

“Nggak. Yok ikut” ajak gw ke konter Samsung

Ayu pun ngikut. Gw lihat dia suka lihat galaxy S8, tak liat harganya, sialan mahal banget, haha. Kayaknya salah tempat ini, pikir gw.

“Yank ke sana aja yok” ajak gw modus

“Ihh ayank, katanya aku boleh milih, hihi” tawa ayu

“Hehe, biar sama sama aku, km beli Iphone aj ya”

Sampai di konter apple,

“Mas 5S masih ada?” Sekarang udah keluar yang 7s, jadi 5S udah terjangkau kayaknya.

“Ada mas, sisa 2” kata nya. Wah pas.

“Berapaan mas?” Tanya gw

“4,5 mas”

“Yank suka yang item atau putih?” Tanya gw ke ayu

“Beneran yg ini syank?!” Tanya ayu sumringah

“Iya bener” jawab gw

“Putih aja yank, hihi” dan gw pin beliin ayu hp baru, dia seneng banget.

“Yok pulang dah” ajak gw

Tasya juga udah capek banget.

Di mobil ayu semangat selfie selfie pake hape barunya, haha.

“Ayank bagus banget kameranya” kata dia

“Ya iya, makanya nanti harus selfie banyak banyak, kirim foto ke aku terus, hehe” goda gw

“Iya gampang, emamg km mau foto kayak gimana?” Tanya nya sok imut

“Kamu lagi remas dada kamu, hahahaha” jawab gw sambil ketawa

“Ihh kurang yg tadi ya” ayu menarik lengan kiri gw dan memeluknya

“Ya kurang lah, pengen lagi yank” gw emang kebayang terus jepitan pantat ayu. Untung tadi gw sempet singgah di indomaret nyari oli, haha. Siapa tau tar malam dapat rejeki, hihi.

“Tar malem yah, hihi” kata ayu mencium pipi gw,

Jujur tiap gw deket atu bawaannya pengen garap dia terus, gak bosen bosen

Kita akhirnya nyampe rumah, sekitar jam 5. Wah kok rumah sepi. Bapak sama ibu kemana. Pikir gw.

“O bapak lagi ke acara syukuran nya haji nasir yank, di deket sini, ini bapak sms aku”

“Ooo gitu”

Lia juga sepertinya belum pulang, lembur mungkin dia.

Gw masuk rumah sambil menggendong tasya yang udah tidur, kecapekan pasti dia.

Ayu kemudian masuk sambil membawa kresek yang ada baju basah.

Sepi gini kesempatan nie, pikiran gw mulai kotor.

Gw lihat ayu mau ganti baju, di depan cermin. Dan gw peluk dia dari belakang.

“Ayaaaankkk” bisik gw ke telinganya

“Bener kamu masih kuat yank?” Tanya ayu

“Kalau sama kamu, aku selalu kuat, hihi” smbil gw gesek gesekan kontol gw di pntatnya.

Gw pun dengan cepat membuka celana pendek ayu dan melorotkan CD nya

“Ayank belum basah, nanti seret” kata ayu

“Gapap syank, ntar aja basah, kamu nungging dikit ya” perintah gw yang udah nafsu berat

Gw gosokkan kepala kontol gw di memek ayu, empuk memang memek nya dia, lembut, hehe.

“Ahhhh.. ouhhh, pelan syank” ayu kayaknya agak kawatir karena kalau memek masih belum basah, pasti akan ada sedikit sakit.

Gw melirik ke cermin, gw lihat pintu kamar seperti ada yank membuka.

“Mbaaak ayuuu” Lia nyelonong masuk, dia melihat kita setemgah telanjang dan udah siap mau ngeseks doggy style.

“Adekkkk” ayu kaget

Gw cuma diem aj, gw liat ekspresi nya lia, mata nya tak berkedip.

“……….”

Bersambung….

Spoiler Ayu..

Spoiler Lia..

Daftar Part