. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 13 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 13

0
280

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 13

Aku Cemburu

POV AYU

“Mbak aku kangen, jangan pergi lagi” lia masih aja memeluk ku.

“Iyaa, yok istarahat dulu, bersih bersih mandi, baru makan. Ntar kita ngobrol ngobrol” kata ku

Kita semua masuk kerumah. Lia melepas pelukannya dan duluan masuk ke kamarnya.

“Ayaank makasi ya” aku peluk andi

“Hehe,iya synk. Udah aku bilang percaya aj sama aku”

“Ntar ceritain ya” aku penasaran banget gmn tadi andi bisa bujuk lia

Kita pun sekeluarga duduk di meja makan, banyak hal yang kita omongin. Mulai dari masa kecil gw sama lia, kejadian kejadian lucu, dan banyak lagi. Andi pun cerita tadi gimana bujuk Lia. Dan aku pun tau selama ini Lia kerja apa, kita sekeluarga kaget sekaligus sedih. Tapi lia udah memutuskan untuk berhenti, yah itu masa lalu, aku harus natap masa depan.

“O ya, besok aku mau ke kantor xxx wilayah jatim yank, mau minta tolong mantan bos ku dulu di kupang, mudah mudahan Lia bisa dapet kerjaan nanti”

“Ikuuuuttttttt” teriak ku sama lia

“Kalau Lia ya wajib ikut, kamu ngapaen yank?” Kata andi ke aku

“Ihhhh aku kan penyemangat yee. Emang jam berapa yank?” Tanya ku

“Siangan, kalau pagi pasti sibuk beliaunya” kata andi

“Wah pas”

“Pas apa?” Tanya andi

“Nanti aku mau ajak lia je salon dlu, beli baju juga. Kamu kan belum ada baju kantoran kan dek ya?” Tanyaku ke lia sambil mengedipkan mata

“Hemm.. hemm..” lia menggelengkan kepalanya karena mulutnya penuh isi makanan

“Ooo iya, ya udah kalau gt, bsk pagi2 kalian siap – siap aja dulu” kata andi

Aku tos an sama lia, haha.

Lama kami ngobrol ngobrol sampai jam udah menunjukan jam 10 malem,udah pada ngantuk semua. Tasya juga udah tidur. Tapi dia sekarang tidur di kamarnya lia.

“Yank kamu tidur sendiri ya, aku mau tidur ama lia malam ini” kata ku ke andi

“Yahhhh, tega kamu yank, ntar kalau aku butuh kehangatan gimana?” Kata andi

“Kamu peluk aja bantal tu, haha. Udah malam ini aja, km nie kayaknya nafsu terus deh” kata ku

“Hehe, iya iya. Cie cie yang udah baikan” ledek dia

Aku pun masuk kamar lia, aku pakai baju tank top ku sama celana pendek, ku lihat lia juga style nya sama, haha.

“Sini mbak” ajak dia

Aku tiduran di sebelah dia.

Spoiler

“Gak nyangka aku dek, tak pikir kita bakal cuek cuek kan terus, hehe” kata ku

“Abisnya mbak jahat sih, uhhh” kata lia

“Iya maafin mbk y syank, mbak gk pikir panjang waktu itu”

“Udah gak usah ngmongin itu lagi” lanjut ku

“O ya dek, kamu kok bisa kerja di tempat gitu sih, jujur mbk kaget tadi km bilang gt”

“Ya itu mbak, aku udah putus asa, kerja jadi pelayan resto gaji kecil, capek, dapet omelan terus. Ya udah aku mauin. Terpaksa” kata lia

“Jujur ama mbak, berarti udah berapa cowok yang udah kamu ajak tidur, hihi?” Tanya ku pe penasaran

“Dikit mbk, paling 20 an, haha. Ehh apa 30 ya, haha. Gak ngitung. Tapi gak semua lo aku mauin mbk, aku pilih pilih juga”

“Waahhhh banyak itu, haha”

“Mbak skrng makin cantik deh, kulitnya halus, body seksi gini. Gak kayak dulu dekil, haha” kata lia

“Iya mbak rutin olahraga, kebetulan kerjan juga, plus udah gk stres lagi, jadi gini deh, hehe”

“Kamu juga tambah cantik kok, udah jago dandan” lanjut ku

“Hehe, ini tuntutan kerjaan kemaren mbak”

“O ya mbak, kok bisa dulu ketemu sama bli andi?” Tanya lia

“Panjang ceritanya, intinya andi tak buat kesemsem sama goyangannya mbak, haha”

“Mbak dulu masih takut berhubungan sama cowok, tapi andi beda, mbak deh yang jatuh hati” lanjut ku

“Mbak beruntung ya, punya calon suami kayak gitu, udah mapan, pinter lagi” kata lia

“Darimana kamu tau dia pinter?” Tanya ku

“Ya kemarin waktu ngbrol ngobrol itu. Mbak, bli andi kasi aku aja ya, mbak cari lagi, haha” kata lia

“Yee enak mu, itu produk langka tau, hihi. Kamu masih muda syank, banyak nanti cowok cowok yang lebih dari andi bisa kamu dapetin” kata ku

“Kalau di ranjang dia gmn mbak?” Tanya lia iseng

“Ihhh kamu kok tanya gitu gitu sih?” Ku tanya balik

“Penasaran aja mbak, hehe. Kemaren aku sempet ngintip lo, waktu mbak sama bli lagi ena ena, haha” jawab lia

“Haaahh, masak?”

“Haha, iya. Hot banget berdua, sampai aku jadi pengen, hihi.” Lia ketawa

“Ihh kamu, Andi itu selalu bikin aku puas pkoknya. Emang dia orangnya nafsuan banget lo dek. Mbak dulu di perkosa sama dia gk kenal tempat, di mobil, di toilet, duhh apalagi kalau ngeliat ketiak mbak, dia paling seneng, haha, lucu emang dia” kata ku jelasin

“Terus terus…” lia makin penasaran

“Fantasinya juga dia aneh aneh lo, mbak sempet dikasi kado gitu sama dia, pas mbak buka, kamu atau isinya apaan, isinya seragam SMA, yang udah di modif seksi gitu. Trus mbak disuruh make, pernah juga baju suster, haha. Kalau udah ngeliat mbak pakai baju gitu gitu, ya udah, mbak di habisi sama dia. Tapi mbak nurut aja, kalau dia seneng mbk juga seneng, gk ada salahnya juga.” Aku semangat nyeritain ke lia

“Hihi, seru ya. Coba nanti cowok ku gitu juga, haha” kata lia

“Udah kamu nanti fokus kerja dulu, siapa tau ketemu jodoh” kata ku

“Iya mbak, amin”

“Besok mbak anterin deh kamu ke salon, sambil nyari baju baju. Mbak yakin pasti kamu bakal dapet kerjaan, andi tu temen nya banyak, dia juga pinter komunikasi”

“Siap mbak, uaaaahem..” lia nguap

“Yok tidur dulu, besok biar bisa bangun pagi” ajak ku

Tiba tiba HP ku bunyi, wah ada WA masuk, dari andi.

“Yank kangen” plus emoticon nangis

Ku tunjukan WA itu ke lia

“Nih tu lihat dek, belum ada sehari dia udah minta jatah, haha. Kerjain dia yok”

Lalu ku buka kamera dan selfie ku sama lia, pose pose seksi berdua, bahkan aku pura pura ciuman sama lia. Sampai kita buka baju dan bercumbu seperti lesbong, haha. Pasti setiap cowok yang lihat pose kita itu gak bakal bisa tahan. Lalu ku kirim ke andi.

Spoiler

Lama dia gak bales WA ku, cuma di read doang. Beberapa menit dia WA dan ngirim foto, ternyata foto burungnya lagi di genggam, dan ada sperma nya.

“Hahahaha dia coli” ketawa ku dalam hati

“Duhh kasian syank ku, sabar yah. Haha” ku WA dia

“Yank, tega kamu ya. Tadi aku bayangin perkosa kalian berdua, haha” balasannya dia

“Ihhh dasar mesuuuum” balas ku

Dan aku pun tertidur.

POV ANDI

“Sialan ayu, sekarang sekongkol lagi sama lia ngerjain gw” gw masih buka buka foto yang ayu kirim tadi.

Gw perhatikan emang wajah mereka mirip, ya iyalah kaka adik, haha. Kalau body emang ayu lebih berisi, lia lebih kurus, tapi mukanya lia nafsuin banget. Gimana ya rasanya bisa garap mereka berdua bareng bareng, haha. Sekilas pikiran itu terlintas di otak gw. Kontol gw di emut mereka berdua, satunya BJ, satunya jilatin biji gw.

Spoiler

Terus mereka tak suruh nungging, gw gilir lubang nya setiap 10 genjotan, satu dua tiga pindah, satu dua tiga pindah lagi, hahahahha.

Spoiler

Gw senyum senyum sendiri bayanginnya. Gw sayang mereka berdua, tapi ayu tetap di hati gw.

Udah ahh daripada bayangin mereka terus, ujung ujungnya nanti malah coli lagi, mending tidur aja. Gw pun tertidur..

Pagi pun tiba, gw bangun jam 7. Di dapur terdengar suara suara orang masak. Ayu sama ibuk mungkin. Gw pun kebelet dan lari ke kamar mandi. Keluar dari kamar mandi gw masuk dapur, ayu dan lia lagi masak sambil becanda. Duhh seksi banget mereka, dari belakang gw perhatiin, pantat mereka sama sama bulet, di bungkus celana pendeknya. Satunya tanktop merah, satunya hitam. Seandainya aja sekarang ada di rumah gw, udah gw hajar dua cewek ini. Haha.

“Cieeeeee yang udah akur, papa seneng deh, istri tua dan istri muda papa rukun rukun, haha. Sini cium dulu dong ma” gw deketin lia seolah mau meluk dia

“Mbaak tolongin…. hihihi” lia lari ke ayu

“Iiiihhhhhh sanaaa, tak siram kamu pake minyak ya” ayu ngejqr gw sambil membawa sendok penggorengan. Lia cuma ketawa ketawa aja.

“Uhhh awas kalian ya, teriak gw dari luar dapur”

“Hahahaha dasar mesuuumm” teriak mereka

Hari ini gw akan antar lia ke kantor buat ketemu pak roni, nama mantan bos gw dulu di Kupang, tak telpon aja dulu deh.

“Halo selamat pagi pak, gmn kabarnya”

“Halo di, tumbem nelpon. Baik baik, kamu gmna? Masih di NTT? Kata pak roni

“Masih pak, bapak sih gak ngajak saya ke jatim, hehe” kata gw

“Serius mau kesini, nanti biar tak telpon GM mu” kata pak roni serius

“Haha becanda pak, gpp saya di NTT dulu, biar kayak bapak, Manajer dulu baru pindah” kata gw

“Gitu dong, kamu tu putra pilihan, untuk memajukan NTT, hahaha” ledek dia

“Haha, bapak kan juga pernah membangun disini” kata gw

“Haha, o ya, kenapa kamu nelpon nie?” Tanya beliau

“Pak kebetulan saya lagi di Surabaya nie, saya bisa singgah ke kantor gak?”

“Pukimae, kenapa km gak bilang kesini. Sini lah, saya lagi di kantor juga”

“Hehe maaf pak, ada uruasan keluarga soalnya. Rencanan sya mau minta tolong dikit pak”

“Oo gt. Minta tolong apa nie?”

“Ntar aja deh saya omong, pas ketemu”

“O ya ya, jam berapa mau kesini, saya ada rapat soalnya pagi pagi”

“Siangan pak, abis istrihat”

“O ya, di tunggu”

“Baik, makasi ya pak”

Gw tutup telponnya. Emang gw sama pak roni akrab banget, sampai temen temen ledekin gw dulu, mereka bilang kalau gw anaknya pak roni. Haha. Tapi emang gw jg ngerasa gt, pak roni ini orang Batak, jadi orangnya tegas dan konsisten, sosok pemimpin yang hebat di mata gw. Gw yakin beliau pasti bisa bantu.

Setelah kita sekeluarga makan, lia dan ayu udah siap siap mau keluar. Mereka bertiga, sama tasya katanya mau ke Salon sama ke Pasar cari baju buat dipakai Lia ntar.

“Bajunya gak usah yg aneh aneh ya, kemeja aj putih lengan panjang, sama celana kain gelap, rok juga boleh, jangan rok mini ya, haha” kata gw

“Sepatu gimana bli?” Tanya lia

“Ya hitam aja, hak nya gak usah tinggi – tinggi, nanti km jatuh lagi”

“Naik apa kalian?” Gw lanjut tanya

“Naik angkot aja, gampang” jawab ayu

“Ayank km diem dirumah dulu ya, gak lama kok” sambil ayu senyum ke gw

“Yank sini bentar” panggil gw ke ayu

“Kamu emang nganterin doang, gk belanja juga” tanya gw

“Ngak yank, bajuku udah banyak” jawab dia

“Ya km beli baju buat ntar malem lah, hihi” gw colek pantatnya

“Ihhh km tu, aku pasti disuruh pakai baju aneh aneh lagi” kata ayu

“Plisss yank, terserah kamu mau pake baju apa. Ya ya” gw memelas

“Y liat ntaarrr” ayu ketawa sambil lari ke depan nyamperin lia yang lagi gendong tasya

Gw emang paling seneng beliin ayu lingerie gt, hampir tiap minggu gw beli yang baru, ya namanya fantasi, biar gak bosen. Hehe

“Hati hatiiiii” teriak gw

Mereka pun pergi, gw dirumah sama bapak sama ibu. Sambil nunggu mereka gw nyalain laptop, ngambil kerjaan dikit terus lanjut nge-Dota. Hehe.

Ternyata udah jam 11. Gw pun telpon mas priyo suruh bawain mobil, gw mau bawa sendiri aja. Lalu gw siap siap pakai pakain kantor. Untung gw bawa 1 stel. Dari luar terdengar suara ayu dan lia. Pas mereka datang.

“Wah pas ka……” gw bengong. Gw sekilas ngeliat 2 cewek kembar.

Dari gaya rambut sampai pakain mereka sama.

“Gimana yank? Gita udah kayak kakak adik kan?” Tanya ayu

“Aduhh kaget aku. Mirip banget kalian, haha.

“Wah udah ganteng aja pak bos” lia ngomentari baju gw

“Sana kamu ganti baju, yok berangkat” lia pun lari ke kamarnya

“Ayank bantuin lia ya, kamu aja harapan nya dia” sambil ayu membetulkan kerah baju gw

“Iya syank, doain ya. Mudah mudahan ada tempat untuk lia, yang penting kerja yang baik dulu lah. Kasian dia kalau kerja kayak dulu itu” kata gw sambil senyum. Gw lama tatap mata ayu

“Ihh kok gitu liatnya” dia agak malu

“Kamu tambah cantik aja yank, gw ambil tangannya yang tadi megang kerah baju gw, dan gw cium lembut”

“Gara gara kamu, ak bahagia terus, jadi tambah cantik, hihi”

Kata ayu sambil menarik genggaman gw dan meletakkan di pipinya.

“Woooiiii pacaran terus, gmn nie penampilan aku?” Lia mengagetkan kita

“Hahahaha, kamu mau ngelamar kerja atau mau dilamar bos ku?” Gw ketawa liat penampilannya dia yang sangat menggoda, kancing bajunya dia buka dua buah.

“Ini lo dek, jangan digiin bajunya”

Ayu merapikannya dan jadilah lia seperti cewek cewek kantoran. Pas banget dia pake baju gitu. Mirip artis artis bokep jepang yang meranin cewek kantoran, hahaha.

“Naa gitu kan manis. Yok dah jalan” kata gw

Walaupun lia berpenampilan rapi, tetep aja dia nafsuin, kayaknya bawain lahir, haha

“Mbak kita jalan dulu ya, doain lancar” pamit lia ke ayu

Gw udah kayak bos sama sekretaris pribadi, hehe. Gw start mobil dan berangkat sama Lia. Di jalan kita ngbrol terus.

“Gimana ibu udah siap?” Tanya gw

“Bli aku takut…” jawab dia agak murung

“Haha, udah tenang aja. Ini bukan seleksi nyari kerja, kmu temenin aku aja. Nanti biar aku yang ngmong ke bos ku”

“Terus nanti aku kerja apa ya, aku kan belum bisa apa apa?. Masak nanti jadi Cleaning service. Gak mau aku, hiks”

“Masak cewek cantik di jadiin CS, paling jadi simpenannga Bos, haha”

“Ihhh aku serius bli”

“Iya adek ku syank, aman kok, nanti kita cariin yang pas”kata gw meneangkan dia,

“Bli kalau nanti aku gak cocok, aku ikut ke Kupang ya? Hehe” kata lia manja

“Terus yang nanti jagain bapak ibu siapa? Udah kamu disini aja, percaya deh ama aku”

“Uhhhhh aku kan pengen merantau jg” kata dia sambil monyongin bibir ny yang merah

“Gak enak lo di kupang, mal aj cuma 2, air susah, jauh sama surabaya” kata gw

“Tapi kan ada…” lia gk ngelanjutin lagi omongya

“Ada apa?” Tanya gw

“Gak jadi, hihi” ad gw kali mksdnya dia, haha, ahhh Geer amat gw. Duh andi masak adik ipar lo embat juga.

Akhirnya kita sampai di kantor, kantor nya besar, gw parkir mobil dan kita berdua turun, Lia masih merapikan rambutnya

Gw diliatin orang – orang disana, apalgi cowok cowok yang matanya tertuju ke lia. Ya mau gimana, ada cewek cantik, mulus, lagi jalan melenggak lenggok di depan mereka. Lia malah makin pede dia di perhatikan banyak orang, sambil dia pura pura membetulkan rambut nya. Hahaha. Memang ini cewek. Gw masuk dan ke meja resepsionis.

“Siang mbak, saya mau ketemu pak roni” kata gw ke mbak ny yang cantik itu

“Siang pak, dengan bapak siapa?” “Saya andi, dari wilayah NTT”

Lalu dia menelpon.

“O iya pak andi, silahkan naik ke lantai dua, nanti setelah dari tangga, belok ke kanan. Nanti di ruangan ada tulisannya, ruang Manajer SDM”

“Oke makasi ya”

“Iya sama sama” dia tersenyum manis

Duh beda emang kualitas pelayanan disini sama di NTT, haha.

“Yok dek, ke atas” lia masih memperhatikan ruangan sekeliling. Saat jalan emamg kita melewati banyak ruangan, karena ini kantor ya rame pada ngeliatin kita.

“Bli takut” lia menempelkan badannya ke gw

“Haha, tenang aj” jawab gw

Ahh ini ruangannya. Gw ketok pintu, dan dibukakan oleh seorang wanita yang lagi hamil.

“Dengan pak andi ya?” Dia tanya

“Iya betul mbak”

“Ooo udah di tunggu, silahkan masuk” ooo ternyata dia sekretarisnya pak roni.

“Oiiiii di, sialan kamu, makin gendut aja kayaknya, haha. Ayo duduk dulu”

Kita pun duduk.

“Pak ini Lia, adik saya”

“Oo iya, tak kira istri mu” pak roni memperhatikan Lia, dari kepala sampai kaki. Nafsu kayaknya dia, haha.

“Wi, dewi” pak roni memanggil sekretarisnya

“Tolong buatin minum ya”

“Baik pak”

Kita pun ngobrol – ngobrol banyak, gw menceritakan kisah cinta gw ke pak roni, trus masalah masalahnya juga, gw terbuka banget kalau sama beliau. Lia pun sudah akrab dengan pak roni, kadang dia godain tapialah Lia ikut godain. Biasanya om om pasti suka digodain cewek cewek bening kayak Lia gini. Lia emang udah pengalaman menghadapi om genit. Haha. Sampai akhirnya pada acara inti.

“Jadi gini pak, Lia baru berhenti kerja, sekarang pengen cari kerjaan. Mungkin disini dia bisa gabung pak, bantu bantu apa gitu” tanya gw

“Ooo gt, emang Lia dulu kerja apa?” Gw melihat lia dan lia sejenak melihat gw

“Waitress pak, di restoran” jawab dia malu

“Hmm oke. Terus pendidikan kamu terakhir apa?”

“Saya SMA pak”

“Oo gak sempat kuliah ya” tanya pak roni

“Iya pak, soalnya orang tuanya sakit sakitan jadi dia harus jaga”

“Oo gitu, oke kalau gitu kerjaan yang pas buat kamu…. jadi simpenan saya saja ya, hahahaha” kata pak roni ketawa

“Ihhh bapak, tergantung bapak nyimpen saya dimana, hihi” Lia malah nantangin

“Haha, ngak ngak, becanda kok. Oke gini aja, kebetulan sekretaris saya mau cuti melahirkan 3 bulan, sementara kamu gantiin dia dulu ya saya lihat kerja kamu dulu” kata pak roni

“Kamu bisa komputer kan? Ngetik?” Lanjut dia

“Bisa pak” jawab lia

“Oke deh kalau gitu, besok kamu bisa dah mulai kerja, sekalian nanti di ajarin sama dewi apa apa aja yang harus dikerjakan”

“Aduhhh terimakasih pak” lia sumringah

“Pak makasi banget pak, saya yakin lia gak bakal ngecewain, walaupun dia cuma lulusan SMA tapi dia pinter kok, cepat belajarnya” kata gw meyakinkan

“Iya di, kalau kamu udah bilang gt saya percaya” kata pak roni

“Sekali lagi makasi bapak” lia hampir mau nangis.

“Ya udah, ini saya mau di panggil GM, saya duluan ya” kata pak roni

“O iya pak, silahkan, kalau gitu kami pamit dulu. Lia coba kamu kenalan dulu sana sama mbak dewi, sekalian tanya tanya besok datang jm berapa, sama persiapkan apa saja” kata gw ke lia

“Iya bli” lia lalu keluar

“Di di, dapet aja kamu ya, kurang emangnya orang Bali, malah nyari istri orang Jawa, haha”

“Yahh gimana pak jodohnya disitu, hehe. Pak saya minta tolong bimbing Lia ya” kata gw

“Iya gampang, bimbing yang lain boleh gak?, hahaha” kata pak roni

“Haha, kalau dia nya mau silahkan pak” kata gw ketawa. Gw tau pak roni emang suka becanda, dan dia orangnya bukan tipe tipe mesum gitu. Dulu dia pernah cerita waktu masih muda semua jenis lobang cewek udah dia pernah hajar, haha. Jadi udah lewat masa katanya.

“O ya, kamu kapan balik?”

“2 hari lagi pak urusan saya udah selesai disini” jawab gw

“Wah main main dulu lah. O ya, saya kemaren dapat info dari temen katanya NTT ada program bagus ya, terkait masalah penjualan” tanya pak roni

“Oo iya pak, kebetulan saya tim leader nya” kata gw

“Wah, km sharing lah disini besok ya. Kita pengen tau nie”

“Yang bener pak, tapi saya harus dapet ijin dari NTT dulu”

“Alah, gampang, ntar ak telpon GM mu”

“Siap pak” wah kayaknya gw bakal lebih lama lagi di surabaya

Pak roni pun nyalamin gw, dab gw pamitan.

POV LIA

“Horeeeeeees” teriak ku dalam hati. Akhirnya aku mendapat pekerjaan. Mudah mudah an cocok, cocok gaji, kerjaan sama suasana nie. Bli andi emang bisa di percaya, beruntung nya aku. Aku keluar dari ruangan pak roni dan menghampiri mbak dewi.

“Permisi mbak, kenalin saya Lia”

“Oo iya Dewi”

“Gini mbak, nanti selama mbak cuti rencananya saya yang akan menggantikan sementara”

“Ooo gt, wah baguslah. Aku minggu depan udah mulai cuti nya” kata dewi

“Iya mbak, nanti ajarin aku dulu ya, apa apa aja kerjaannya”

“Ooo iya gampang, besok kamu datang aj pagi jam setengah 8 ya”

“Ooo siap mbak” wah mbk dewi ramah banget

Akupun ngobrol banyak sama dia sambil menunggu andi.

Lalu mereka pun keluar dari ruangan.

“Oke Lia, sampai ketemu besok ya” kata pak roni sambil nyalamin gw

“Iya pak, makasi pak” jawab ku, sambil ku berikan senyumku yang paling manis

“Udah belajarnya?” tanya andi

“Iya udah, besok aku ngantor, hehe, jam setengah 8 bli” aku agak kikuk juga bilang kata ngantor

“Oke deh, yok pulang”

Kita pamitan sama mbak dewi dan menuju parkiran. Sampai di mobil aku langsung ngiket rambutku yang tadi terurai, lengan baju ku lipat, dan kancing depan ku buka satu, rok ini pun rasanya pengen ku lepas saja. Jujur aku gk nyaman banget pake baju gini, mungkin karena gak biasa ya.

“Ehh ehh ngapaen kamu dek” tanya andi kaget

“Duhh sesak bli” kata ku

“Baju mu kekecilan tu” jawab nya. sekilas matanya melirik dada ku yang sedikit keliatan karena kancing yang ku buka. Hihi, mbak ayu bilang andi orangny nafsuan dan punya fantasi aneh aneh, apa dia tergoda sama cewek yang pakai baju kantoran kayak aku sekarang ini gak ya?haha.

Iseng ku lipat kaki ku, dan rok ku agak naik memperlihatkan pahaku yang mulus.Hihi, pasti udah bangun burungnya dia.

“Bli makasi ya, aku gak tau gimana bales nya” kata ku

“Iya, kita kan udah keluarga. Aku dan janji bantuin kamu, aku dah nyuruh kamu berhenti di tempat kerja yang lama itu, ya aku harus tanggung jawab dong” kata dia.

Aku pun kembali teringat masa lalu. Seandainya andi ketemu aku lebih dulu daripada mbak ayu.

“Makasi pokoknya” aku sandarkan kepalaku di lengannya.

Dia masih fokus nyetir. Jujur saat ini aku mulai jatuh hati sama dia, dan kalaupun sekarang aku dia perkosa aku rela. hihi. Tapi ngak lah, dia calon suami mbak ku. Memang perasaan ini gak bisa dibohongi tapi ya gimana lagi.

Saat andi memindahkan perseneling mobil, tangannya gak sengaja nyentuh paha ku.

“ahhhh…” ku mendesah manja

“aduh maaf dek, gak biasa bawa mobil ini, jadi lupa deh posisi gagangnya, hehe”

“uhh alasan aja, bilang aja kalau pengen” goda ku

“yaa kalau dikasi sih gak nolak juga, hahaha” jawab dia. Emang namanya cowok sebaik apapun kalau di kasi kesempatan gak bakal kuat, haha.

“Boleh kok” bisik ku ke telinganya. Jangankan cuma paha ku, tubuh ini juga aku kasi sayank, kata ku dalam hati.

Andi perlahan meletakkan tangannya di atas pahaku, rok ku sengaja ku naikkan lagi biar dia bisa lebih bebas. Tangannya hangat dan hanya di diemin aja.

Aku pejamkan mata, pura – pura tidur di lengan nya dia.

“Hihi, ayo syank, jangan ragu” kata ku dalam hati

Pelahan andi memaju mundurkan telapak tangannya, uhh geli.

“heehhhmmm” aku agak mendesah kecil. Kepalaku tetap menempel di lengannya

Andi makin berani, tangannya makin masuk ke pangkal pahaku. Dia memutarnya, sampai tangannya masuk ke bawah, sepertinya dia ingin sekali mengelus semua bagian pahaku.

“Ouhhh”, aku tahan desahku. padahal andi cuma mengelus pahaku, tapi kurasakan nikmat banget.

Kaki ku yang tadi ku lipat, perlahan ku turunkan, dan aku agak membuka kedua kaki ku, jadi kayak ngangkang gitu.

Andi mengerti dan dengan cepat dia menyentuh miss v ku yang masih tertutup celana dalamku,

“ahhhh, ouhhh” aku mendesah pelan. Jujur aku kepikiran nanti andi gak konsen nyetir, trus bisa bahaya kalau nabrak gini, ditambah jalanan lagi rame.

“Blii….” ku panggil dia

“Iya, gak enak ya” tanya dia mengehentikan aktifitasnya

“Bukan gitu, aku takut kamu gak konsen” Kataku, aku sangat menikmati sentuhannya dia, tapi memang harus ke hentikan, gak enak juga kalau di mobil gini.

Tapi ku lihat wajah andi agak memerah, nafasnya yang gak beraturan, Sepertinya dia udah nafsu berat. Hihi.

“Kamu fokus nyetir aja ya”. Ku cium pipinya, lalu ku buka resleting celananya.

“Janji fokus ya, kalau oleng aku berhenti lo” kata ku meyakinkan dia

Andi hanya mengangguk.

Resletingnya terbuka dan kutarik burungnya keluar, wah udah keras banget. Ku lihat ada cairan bening di ujungnya. Haha, beneran dia udah horny banget.

Ku kocok perlahan, andi tetap melihat jalan sambil mukanya nahan nikmat. Haha, lucu banget ekspresinya dia. Perjalanan masih sekitar setengah jam, lumayan aku bisa puasin dia.

“Dek isep aja, biar cepet” kata andi pelan

“Yakin nie?Hihi” tanya ku

“Iyaaa…”

Lalu andi memundurkan kursinya, aku menyusup di bawah lengannya, dan pas lah mulutku ada di atas burungnya. Ku jilat ujung nya, lalu ku masukkan perlahan.

“Hehhmm” andi sedikit mendesah

Lalu ke masukkan semua burungnya ke mulutku, ku lahap sampai pangkalnya. Aku pernah BJ yang lebih besar dari punya andi, jadi dengan mudah aku bisa beri dia hisapan yang paling dalem.

“Iya itu dek, lamain emutnya” Dia minta aku hisap dalam dalam terus lamain ada di dalem mulutku. Lalu ku sedot dalam dalam, lalu ku diamkan beberapa detik, ku tahan nafasku biar gak tersedak. Sambil sedikit ku mainkan lidahku. Siapa yang bisa tahan service kayak gini, pikirku.

“Dik hisap yang cepet” andi sepertinya udah mau keluar. Lalu tiba tiba ada telpon.

“Halo yank” wah mbak ayu, hihi. Ku tetap lanjutkan hisapanku

“Ii..iya.a yank, ini uu..dah mmmau balik” kata andi terbata bata

“Iya berhassil semua, Lia udah keterima kerja. Besok dah dia mulai ngantor”

“Ini dia di moo..bill..” andi mau ngasi hp nya ke aku

“Speaker aja bli” kataku

“Dek.. dek.. gimana tadi?” tanya mbak ayu di telpon

“Sukses mbak, bos nya baik banget, besok aku udah jadi pegawai.. slurp… kantoran.. slurp..” ku jawab sambil menjilat jilat burungnya andi

“Wah syukur deh. Cepat pulang ya, mbak udah masak banyak. Kamu lagi makan apa itu?” tanya mbk ayu

“Oke mbak. Ooo ini eskrim mbak, slurrpp.. ahh.. mau netes, hihi” sambil ku buat suara jilatan

“ihh kamu, ya udah hati hati ya” Lalu ku lanjutkan lagi melahap burungny andi

“I..iya yank, daaa” andi melempar HP nya ke belakang, haha

Mobil berhenti, sepertinya lampu merah.

Andi memegang kepalaku dan menekan nya agak kencang biar hisapannku makin dalam, uhhh, kasar juga dia. Ku percepat hisapan ku, andi lalu menahan kepalaku agar aku tidak mencabutnya.

“Aahhhhhh.. ahhh.. ahhh” ku rasakan cairan sperma nya memenuhi mulutku.

“Ahhh dek, enak banget” kata dia.

Lalu pelan pelan ku tarik mulutku, ku telan semua sperma nya dia. Lalu ku jilat sisa sisa yang masih menempel di ujungnya. Terakhir ku kasi kecupan, muuachh..

“Udah ya sayank” kaa ku ke burungnya, haha. Lalu ku masukkan lagi ke dalem celana nya dan ku betulkan resletingnya.

“Hihi” ku ketawa aja sambil melirik wajah andi

“Ada yang nakal nie, tak bilangin mbak ahh, haha” kata ku manja

“Kamu sih dek, bikin aku pengen aja, hehe”

“Tiiiiinnn…tiiiinnn” suara klakson mobil dari belakang, karena kita lumayan lama berhenti padahal lampu udah hijau

“Sabar napa sih, gak tau orang lagi asik” jawab andi

“Udah yok pulang bli, laper” kata kuat

“Siap, hehe. Makasi ya dek” kata dia

“uhh gak mau makasi aja” kataku manja

“Terus maunya apa?” tanya dia

“Hihi” aku hanya tertawa kecil, lalu ku ambil HP dan buka buka sosmed, aku gak menghiraukan andi lagi, haha.

Akhirnya kita sampai dirumah, udah jam 6 sore, waaaaa laper banget aku, badan udah asem gini.

“Dek baju mu benerin dulu tu” aku baru inget kalau kancing bajuku kebuka

“Hehe, iya iya” kata ku

Mbak ayu lagi duduk duduk di ruang tamu sama ibu dan tasya,

“Yeee udah pulang, gimana tadi ceritain donk” tanya mbak ku

“Aduhhh ntar aja mbak, mau mandi dulu” Aku masuk kamar ngambil handuk dan masuk ke kamar mandi. Ku lihat andi lagi ngobrol ngobrol sama mbak ayu.

Di kamar mandi ku buka baju ku sapu persatu, mulai dari kemeja, BH ku, rok, dan CD ku. Ku lihat CD ku ada basah dikit, haha, pasti pas di raba – raba sama andi tadi. Nanggung juga sih tadi, pikirku. Ahh udah ahh, mandi dulu.

Setelah ku ganti baju, aku ikut gabung di meja makan. Kita pun ngobrol ngobrol banyak soal tadi siang. Mbak ayu seneng banget aku berhasil dapet kerjaan, dia memelukku erat, selamat ya adek ku sayank.

Lama kita mengobrol dan udah jam 9 malem. Aku udah ngantuk, mending tidur aj deh.

“Wahhh mandi dulu ahhh” emang andi belum mandi, dia masih pake celana kantor nya dan singlet nya

“Makan makan sendiri, mandi mandi sendiri, hahaha” dia nyanyi sambil ketawa. Ku lihat kak ayu dan kak ayu melihatku

“Hahahaha, liat tu suami mbak” kita pun ketawa.

POV ANDI

Gw masuk ke kamar mandi, sambil melepas semua baju.

“Duhh airnya dingin lagi” pas gw cuci muka.

Gw masih kebayang tadi Lia nge BJ kontol gw, ahhh enak banget BJ nya dia. Untung gw tadi gak nabrak nabrak, bawa mobil kecepatan max 40, gw diklakson klakson dari belakang, haha. Gila emang.

Tapi kok Lia gak nolak ya saat gw grepe grepe, dia seolah minta gw garap. Emang kalau dekat dekat dia bawaanny horny terus. Gw harus tetap konsisten, dia adik ipar gw. Gw suka sama dia cuma nafsu. Udah titik.

“BRrrrrrrrrrrr” saat air gw siram ke badan gw.

Cepat cepat gw mandi, lalu balik ke kamar handuk kan doang. Gw intip kamar Lia yang kebuka, gw lihat dia lagi tengkurap sambil main HP, duh seksi nya dia. Celana hotpants nya, plus baju tanktop birunya, tali BH ny yang nyelip, duhh.. Pantatnya yang bulat pengen banget gw pompa, haha. Lalu gw lari, masuk ke kamar. Dikamar udah ada ayu nidurin tasya.

“Brrrrr.. dingin yank” kata gw agak menggigil.

Lalu gw buka lemari sambil cari cari baju. Tiba andi ayu memeluk gw dari belakang. Gw rasakan dadanya yang empuk, plus kulitnya yang halus.

“Masih dingin?” Tanya dia

“Masih disini” gw tunjuk perut

“Sini?” Tanya ayu sambil menurunkan tangannya

“Ngak bawahan lagi” kata gw

“Hihi, udah ketebak km yank. Ayank sini” ayu membalik badan gw, dan sekarang gw berhadapan sama dia, dia menatap gw,

“Ayank makasi ya” dia senyum ke gw

“Sssttt.. udah cukup kamu bilang makasi yank, aku ini calon suami kamu, aku akan selalu ad buat km”

Gw mau nyosor dia, tapi dia menghindar.

“Hihi, sabar ya. Kamu duduk disini” gw duduk di kursi masih pakai handuk

Ayu mengambil selendang dan menutup mata gw

“Ayank ngapaen?” Tanya gw penasaran.

“Sssstttt km diem aj, jangan ngintip yah” katanya manja.

Mata gw udah gelap, gk bisa liat apa apa, gw deg deg an nunggu ayu bakal ngapaen. Gw cuma denger suara dia lagi buka kresek.

Beberapa menit kemudian.

“Syank udah, buka aja selendangnya” gw pelan pelan buka, penglihatan gw masih kabur. Lalu gw lihat ayu berdiri depan gw, rambut nya terurai, dia memakai lingerie daster yang sangat tipis.gw perhatikan dari atas sampai ke bawah, gw nelen ludah 2 kali lihat ayu yang sangat seksi.

Spoiler

Dasternya warna hitam, belahan dadanya di bawah, hampir smw dada nya keliatan. Dasternya gk terlalu panjang, hanya sampai di atas lututnya. Samar gw lihat dia paki g string hitam. Kontol gw langsung tegak berdiri.

Ayu berjalan pelan ke arah gw, lalu menarik handuk yg gw pakai, dan bugil lah gw. Ayu duduk di pngkuan gw,

“Kamu suka syank?” Tanya nya

“Iya yank, kamu cantik banget” kata gw

“Tubuhku ini udah milik mu yank, terserah kamu mau apain aj, hihi”

Gw peluk ayu, dan dia memegang kedua pipi gw. Ciuman lembut gw rasakan, mulai dari dahi gw sampai ke bibir. semua bagian bibir gw ayu jilatin, dia hisap tanpa ampun. Hot banget ayu sekarang.

“Syank jilatin aku, kangen” kata dia mendesah

Bingung gw harus mulai dari mana, pertama gw jilat lehernya, turun ke sadanya, lalu gw tarik sedikit dasternya dan menyembul lah keluar dadanya dia yang bulet. Puting nya yang sudah keras gw jadikan sasaran. Gw jilat hisap dan gigit pelan. Ayu mendesah desah gak karuan, gw yakin suaranya dia terdengar sampai keluar kamar.

“Syank ini juga isep” dia menurunkan leher daster yg sebelah kanan. Gw lanjut isep putingny.

“Ahhhhh syank, terus… gigit yank.. gigiiiiiiiitt.. ahhh” perintah ayu

Gw gigit kecil sampai agak keras. Badannya meliuk liuk dan pantatnya bergerak maju mundur mggesek gesekan memek ny ke kontol gw.

“Kok ayu jadi nafsu an gini ya, hihi” pikir gw. Terus gw layani dia, gw pengen dia keluar duluan.

POV LIA

“Duh pengen kencing lagi” aku lagi asik main HP tiba tiba pengen kencing dan ku lari ke kamar mandi. Setelah kencing ku lihat kamar mbak ayu lampunya masih nyala dan emang pintu kamarnya dia agak rusak, jadi susah nutupnya. Samar samar aku denger suara desahan. Intip ahh, paling mereka lagi ena ena.

Aku jalan jinjit kayak maling, ku intip dari pintu yang terbuka.

“Wahhh bener, merka lagi ngeseks, hihi” kata ku dalam hati

Mbak ayu ku lihat pakai baju seksi banget. Pantes dia tadi di pasar bilang mw beli baju bentar, haha. Dia ada di pangkuannya andi. Dia megang burungnya andi dan mengarahkan ke vaginannya. Hilang lah burung andi, ke telan sampai pangkalnya.

Aku masih menikmati adegan ny, nafas ku gk beraturan. Kayaknya aku ikutan horny.

Mbak ayu lalu menggoyangkan pantatnya memutar kiri ke kanan. Duh mbak ku pinter banget goyang ny, lebih hot dari biduan dangdut.

“Ahhh ayank enak banget” desah andi

Tangannya masih memainkan dada mbak ayu, dan dada yang lagi satu andi kenyot kayak bayi lagi nyusu.

Lama ku perhatikan, adegan itu. Tanpa sadar tanganku masuk ke dalam baju ku, ku raba puting ku,

“Ahhhh udah keras, ahhhhh” ku pilin pelan

Lalu mbak ayu berdiri dan menunggingkan badannya, tangannya di tempelkan di tembok. Ku lihat andi berdiri di belakangnya berusaha memasukkan burungny, mbak ayu yang masih berpakain lengkap tapi udah gak beraturan.

Dengan cepat andi memompa mbak ayu dari belakang.

“Ouhhhh andi, seandainya aku yang kamu gituin, ahhh terus syank” aku pun duduk di depan pintu, dan tangan ku yang lagi satu ku masukkan ke dalam celanaku, ku gunakan jariku untuk ku masukkan ke vagina ku.

“Ahhhhh enak banget, andi aku pengen, aku iri sama mbak ayu” kata ku dalam hati

Ku lihat andi makin mempercepat genjotannya. Desahan mbak ayu makin kenceng, dia pun agak berdiri dan tetap menunggingkan pantatnya, dia mengambil tangan andi dan menaruhnya di dada ny.

Andi makin beringas, suara paduan kulit mereka terdengar begitu mengairahkan.

“Ahhhh hemmpppp” ku terus memilin putingku sambil mengocok vaginaku sendiri

Lalu tiba tiba andi melepas burungnya dan mbak ayu berlutut di depannya, di semprotkan sperma nya ke wahah dan dada mbak ayu. Andi merem melek. Sambil menikmati orgasme nya. Lalu kak ayu dengan cepat melahap burung andi.

“Ahhh andi aku juga pengen kamu siram kayak gitu, aku pengen ngerasain sperma kamu lagi” pikiran gw sambil mendesah pelan

“Aaaahhhh…. ouhhhh…. ahhh.. ahh..ahhh..ahhh” aku keluar

“Ahhh enaknya” aku langsung bangun dan lari ke kamar ku. Ku tutup pintu dan tiduran di kasur.

“Ahh aku ngapain tadi. Udah banyak pria yang pernah tidur denganku, tapi kok sama andi aku penasaran terus” ku tutup mukaku dengan selimut, lalu berusaha untuk tidur. Sepertinya aku gak hanya jatuh hati sama Andi, tapi juga ingin dia memperlakukan ku sama seperti dia memperlakukan mbak ayu. Aku harus gimana?

Bersambung…

Daftar Part