. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 12 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 12

0
283

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 12

Kembalinya Lia

POV AYU

“Yank.. aynk.. banguunn udah pagi” aku bangunin andi, tapi masih aja dia ngorok ditambah iler nya kemana mana, haha. Capek kali dia kemarin.

Ku lihat jam udah jam 6 pagi, di dapur ada suara – suara, kayaknya ibu lagi masak. Bantuin ahh. Tasya juga masih tidur.

Aku keluar menuju dapur, dan pas aku lewat di depan kamarnya, pintunya sedikit kebuka dan ku intip sedikit, ku lihat Lia masih tidur. Ku lihat sekilas penampilannya beda banget sama terakhir aku ketemu sama dia.

Hehhh, Lia.. adik ku dlu yang paling ku syang, adik ku yang manja, adik ku yang selalu aku lindungi. Gara – gara keegoisan ku sekarang hubungan ku jadi gini, bertahun tahun aku gak komunikasi sama dia. Dulu pernah aku telpon buat nanyain kabar, dia malah jutek dan ketus gitu. Niatku minta maaf jadi hilang, malah tambah emosi.

Pasti sekarang dia kerja di tempat gak bener, ihhh, bodo amat sama dia. Aku kembali emosi setelah mengingat komunikasi terakhir kami.

Aku pun menuju ke dapur bantuin ibu masak.

“Ibu sini aku aj, ibu istirahat aja” kataku

“Gapapa nak, masih kuat ibu, hehe”

“Bu lia bangunin tu suruh bantu” kata ku

“Ehh biarin dia istirahat, kemarin pulang malem dia” jawab ibu

Hampir sejam aku sama ibu masak, dan kita hidangkan di meja makan. Andi ku lihat udah bangun dan lagi ngbrol sama bapak di depan, sambil dia menggendong tasya.

“Yok sarapan dulu pak” kataku manggil bapak

“Aku gak di ajakin yank?” Tanya andi

“Kamu udah gendut gak usah sarapan, haha” tawa ku

“Jahat ee” andi ikutan masuk,

“Bu bangunin Lia dulu, kita sarapan bareng” suruh bapak ke ibu

“Ibu berjalan k kamar lia”

“Apa sih bukk?! Ngantuk aku” ku dengar suara lia yg membentak ibu

Lalu ibu kembali k kami,

“Masih ngantuk katanya, udah sisain aj nanti buat dia”

“Ihhh sini bu biar aku yang bangunin” aku berdiri sambil emosi

“Udah udah, biarin aja, belum laper mungkin dia” ibu nenangin aku

Akhirnya kita makan duluan.

“Jadi kapan rencana kalian balik?” Tanya bapak

“Maksimal kita disini 4 hari pak, soalnya cuti saya udah habis” kata andi

“O iya, kalian ajak tu tasya jalan-jalan, ke kebun binatang kek, main – main dulu” kata bpak

Kita pun selesai makan sekitar jam 9. Aku membereskan piring – piring dan membawa sebagian ke dapur. Aku cuci cuci dan lia nyelonong ke dapur ngambil air. Oo udah bangun dia. Aku melihatnya tapi dia malah membuang muka, melihatku dia langsung gak jadi ngambil air.

Akhirnya aku putuskan untuk ngomong sama dia, ku lari dan menarik tangannya.

“Dek kamu kenapa sih? Masih marah sama mbk? Gmn mbk bisa minta maaf kalau sikap km gini terus?” Aku masih memegang tangannya.

“Lepasin mbk, mbk gak usah urus aku lagi, sana aja pergi, gak usah balik kesini!” Lia berontak

“Dengerin mbk dulu kenapa, mbk mau ngomong bentar aj” ak makin menariknya

“Ihhhh lepasiiiinnnn” lia dengan kuat menarik tanganny. Ku lihat air matanya menetes dan lari ke kamarnya lalu mengunci pintu.

Aku mengetok terus.

“Liaaaa buka… liaaaa” aku teriak teriak sambil menangis

“Ayank kenapa?” Andi mendekatiku

“Lia yank, gak mau ngmong sama aku, aku mau jelasin semua sama dia, hiks hikss”

“Udah pelan – pelan aja, jangan dipaksa” andi menarik ku

Tak lama kemudian Lia keluar dari kamarnya udah pakain rapi dan membawa tas yang lumayan besar.

“Lia kamu mau kemana?” teriak ku

“Naakkkk mau kmn? “ ibu nanya

Lia lari keluar rumah tak menjawab pertanyaan kita. Di depan rumah ternyata udah ada teman nya yang nungguin, seorang cowok bawa motor.

“Liaaaaaaaa” aku kejar d jalan sambil nangis. Aku takut dia kabur dari rumah terus gak mau pulang lagi. Gimana ini… Ku lihat dia sudah jauh bawa motor.

“Yankk, udah – udah, yok masuk dulu” andi ikut mengejarku dan mengajak ku kembali ke rumah.

“Udah biar aku coba yang ngmong nanti sama lia yank, kamu tenang dulu ya” andi menenangkan ku yang masih nangis

“Gimana kamu mau cari dia yank?” Tanya ku

“Lia kayaknya gak kerja di restoran yank, kayaknya di tempat spa gitu” jawab andi

“Tau dari mana yank?”

“Ini dia jatuhin pin ini” andi menunjukan sebuah pin bulat bewarna merah, yang tertulis nomor 19.

“Emang kamu yakin yank?” Aku gak yakin, masak karena pin yang ada angkanya andi bisa tau

“Nanti aku cb sambil tanya mas priyo ya” kata andi

Lalu andi nelpon mas priyo, sepertinya andi menyuruhnya kesini.

“Udah kamu tenang aj, temenin tasya sana” aku pun agak tenang dan mempercayakan nya ke andi

POV ANDI

Kasian juga gw lihat ayu nangis – nangis gitu. Dan emang bener dugaan gw, Lia ini pasti gak kerja di restoran, pasti ad plus plus nya. Melihat jam kerja nya dia gw tambah yakin.

Tadi gw udah telpon mas priyo suruh kesini buat anterin cari Lia, dia pasti tau soalnya dulu pernah di tawarin sama dia, mulai dari pijat, spa, atau langsung lapangan tembak, gw juga pernah di tawarin gadis gadis abg yang bisa di pake. Dan dulu pernah gw mau in satu terus kapok, haha. Soalnya gak enak sama cewek cewek gitu, dingin. Cantik sih iya, tapi gak enak aja gitu.

“Tin tin” suara klakson mobil dari depan. Oo itu mas priyo.

“Yank aku tak keluar ya, kamu diem dulu di rumah” kata gw ke ayu

“Iya yank, nanti ada apa apa kabarin ya”

“Iya..” gw kecup keningnya

“Boss, udah mau balik ta?” Tanya mas priyo

“Ngak mas, masak baru sampe udah balik” kata gw sambil masuk ke mobilnya

“Trus mau kemana kita?” Tanya dia

“Mas anterin aku ke tempat spa atau pijat gt ya?”

“Hahaha, bos bos, udah punya bini aduhai gitu masih aja doyan jajan. Siaappp mau lokal atau internasional nie?” Kata mas priyo semangat

“Bukan gitu mas, mau cari orang. Mas tau tempat SPA yang cewek-cewek nya, pakai PIN ini gak?” Gw nunjukin pin tadi

“Hemmmm bentar tak tanya temen temen ku ya bos” mas priyo menepi dan memfoto pin nya.

“Emang kenapa cewek ini bos? Langganan ya?”

“Sembarang aja mas, itu adik istriku” jawabku

“Astaga, kok bisa?”

“Ya makanya ini kita cari sekarang”

Lalu hp mas priyo bunyi

“Halo, oo iya, oo iya. Bos namanya Lia ya?” Bisik mas priyo ke gw

“Iya iya” kata gw

“Oo iya kalau gitu aku booking dia ya, ini ada bos besar mau sama dia, hehe” kata mas priyo di telpon

Lalu dia menutup telpon nya.

“Gimana mas?” Tanya gw

“Aman bos, udah tak bookingin juga, biar dia gak nerima orang lain”

“Waahhh memang mantap sampean mas, haha” heran gw sama mas priyo, kayaknya dia nyambi germo, haha

“Gimana kita langsung meluncur?”

“Yok lanjut” kata gw

“Jauh mas tempatnya?”

“Lumayan bos, hampir 30 menit, kalau macet bisa 2 jam”

Wah jauh juga, gw takut lia udah ama orang lain

“Bos tenang aja, itu yang aku telpon tadi yang punya tempat, jadi gak bkal dikasi ke orang dah tu cewek nya, haha”

“Sip deh mas, aku sebenernya mau ngomong sama dia saja, mau menyelesaikan masalah”

“Hati – hati mas nanti sampai sana bisa niat lain keluar, hahaha” tawa mas priyo

“Ini tempatnya elite, ya kalangan menegah ke atas yang kesana, selain service nya mantap, cewek nya juga cantik cantik” lanjut dia

Gw makin penasaran campur kasihan, kasihan Lia cari uang sampai kayak gitu.

1 jam lebih kita di jalan akhirnya sampai. Tempatnya ada di deretan ruko ruko gitu.

“Disini bos tempatnya, bos masuk aja, nanti kalau ada yang nyamperin bilang aja temennya priyo” kata mas priyo

“Wahh mas ikut aj yok, saya grogian ke tempat gini gini, hehe” kata gw. Gw emang masih belum berani ke tempat gini gini sendiri. Diliatin orang – orang gt, risih gw. Haha.

“Aduh mahal bos disini, gak makan sebulan aku nanti”

“Udah gampang urusan bayar” kata gw

“Wah yang bener bos??” Mas priyo sumringah

“Iya yok, ribut amat” kata gw

Kita berdua masuk, kita langsung di sambut sama cewek yang udah agak umur, maminya kayaknya.

Mas priyo mendekati cewek itu dan bilang kalau tadi udah ngomong sama temennya (yang punya). Dan cewek itu ngerti dan mempersilahkan kita duduk dulu sambil nunggu.

Spoiler

“Tuh bos pilih yang mana mau di garap, haha” sambil dia nunjukin cewek cewek yang lagi duduk di sofa besar.

Gila emang tempat ini, cewek cewek nya masih muda muda, putih bersih, cantik lagi. Mereka semua pakai baju yang sama, tank top plus rok mini, mini banget anjir.

“Aku cuma mau ketemu Lia aj mas” kata gw

“Tapi yang itu cantik mas, padat berisi” lanjut gw

“Hahahaha, oo yg nomor 24?, oke deh aku yang itu aja, haha” kata priyo

Kita ketawa – ketawa sambil terus merhatiin bidadari bidadari cantik itu.

Lalu cewek yang tadi pun datang, dan ngasi tau kita semua udah siap, silahkan santai – santai saja dulu sambil berendam. Wah enak juga berendam sambil ngilangin pegel.

“Yok bos, sante sante dulu” ajak priyo

Kita ganti baju dan nyebur sambil berendam. Wah enak nya. Gw lihat ada benerapa om om disini berendam.

“Ceweknya gak ikut nie mas?” Tanya gw ke priyo

“Ntar bos, abis ini kita ke kamar, nanti di pijat disana, terus terserah bos aj mau apain tu cewek,hehe”

“Ooo ya ya” 15 menit kita berendam

“Yok mas, aku duluan aj ya” kata gw

“Iya bos lanjut aj, aku lg 5 menit”

Lalu gw bilang ke mbak mbak yang jaga terus gw di antar ke kamar. Wih kamarnya bagus, kayak kamar hotel berbintang. Ada TV besar, di kamar mandi juga ada bathtub.

“Mas nya tunggu disini ya, nanti ladies nya datang”. Kata mbak nya.

Gw duduk di tempat tidur sambil mikirin gimana gw memulai omongan sama Lia. O ya, kasi tau ayu dulu ahh.

Gw ambil hp dan WA dia,

“Yank aku dah d tempat kerja nya lia, doain aku berhasil bujuk dia ya, nanti tak kabari lagi”

“Iya yank” plus emoticon cium

Gw cuma pakai handuk doang, gw rebahan di kasur, dan beberapa saat pintu ke buka dan masuklah seorang cewek.

Spoiler

“Halo mas, nunggu lama ya” seorang cewek mendekati gw, benarkah ini Lia? Gw bertanya dalam hati. Tubuhnya yang langsing, dadanya bulat, pantatnya yang aduhai, hampir mirip sama ayu. Gw perhatikan muka nya, agak beda dengan Lia yg gw lihat di kamar tidur. Tapi kayaknya karena make up nya saja. Dan gw yakin emang ini Lia adiknya ayu. Sekilas mata mereka mirip, tapi ayu masih lebih manis.

“Ihh kok bengong?” Tanya dia

“Ehhh iya mbak, abisnya aku terpesona liat km, hehe” gw coba SSI

“Aku Lia” dia menyalami gw.

“Aku Made” jawab gw

“Made orang Bali ya?” Tanya dia

“Hehe, tau aja”

“Bli tiduran aja dulu” sambil sia siapin alat alat nya,

Gak nyangka gw, Lia masih bisa kerja dengan masalah yang dia hadapi tadi pagi. Gw yakin dalam hatinya dia masih galau. Gw harus bisa bujuk dia. Tapi gimana gw memulai ya.

Lia mulai memijat gw di punggung.

“Bli kok tadi booking aku sih, tau darimana emangny?” Dia nanya

“Ada deh, katanya kamu primadona disini, haha”

“Ihhh, aku baru kerja disini lo”

“Udah berapa lama?” Tanya gw

“6 bulan” jawab dia

“Kok gak kerja di tempat lain aja?” Tanya gw

“Susah bli cari kerjaan, aku cuma lulusan SMA gini, yang gaji lumayan ya kerja kayak gini”

“Cukup emang gajinya?” Gw coba mengarahkan pembicaraan

“Ya cukup cukupin, blm lagi aku harus urus orang tua ku, yang udah umur..” pijatannya mulai lemah, kayak sekedarnya aja

“Emang km gak punya saudara? Atau km yang paling tua?” Tanya gw lagi

“Punya aku kakak cewek, tapi aku udah gk mau berhubungan lagi…” suaranya gemetar mau nangis

“Udahh ahh bli, gk usah ngmongin aku. Sekarang balik badannya, buka handuknya ya, hehe” Kayakny Lia mau service gw nie

Gw balik badan tapi handuk masih menutupi selangkangan gw. Sekarang gw bisa jelas perhatiin wajahnya. Lia emang mirip banget sama ayu, yang bikin beda cuma make up nya aja, sama gaya rambutnya.

“Kenapa sih liat liat?” Tanya dia yang masih mengurut dada gw

Dan gw pun bangun, duduk, dan memegang tangannya.

“Lia aku mau ngmong sesuatu, tapi kamu janji gak bkal pergi ya?”

“Ngmong apa bli? Gak mau di service ya?. Nanti aku dimarahi bos” Tanya dia bingung

“Pokoknya kamu gak usah kawatir masalah itu, yang penting sekarang dengerin aku ngmong”

“Iya kenapa?” Tanya dia

“Sebenernya aku ini calon suami Ayu”

“Ayu siapa?”

“Kakak mu dek” kata gw

“Haaaa???” Lia kaget dan berusaha kabur

Gw tarik tangannya dan menenangkan dia.

“Udah aku mau pergi” lia meronta sambil menangis

“Lia aku pengen ngmong baik baik?, kamu tenang dulu, dengerin aja yang aku omongin, nanti terserah kamu mau ngpain aku gak akan larang” kata gw meyakinkan dia

“……” lia masih menangis, tapi sekarang dia mau duduk di sebelah gw.

“Ayu udah cerita ke aku, bapak juga. Kamu kenapa sampai sekarang gak bisa maafin ayu?” Tanya gw pelan

“……” lia masih diam dan terisak

“Aku juga udah sempat berpikir, kalau misalnya aku jadi kamu, pasti berat banget. Banting tulang cari nafkah untuk biayain orang tua, ditambah orang tua yang udah umur dan sakit sakitan. Aku stres jg kalau gt” lanjut gw

“Berat banget bli..” kata lia pelan

“…. aku pengen mati aja, gak kuat lama lama kayak gini” dia mulai bicara

“Kenapa dulu mbk ayu jahat banget, tega ninggalin aku sendiri. Aku masih sekolah, dan mbk ayu itu udah aku jadikan panutan. Kenapa harus pergi, kenapa gak diem dulu. Aku ngerti dia pasti sakit hati, tapi aku bilang aku bakal nemenin dia, jagain anaknya, tapi dia tetep pergi” lanjut lia

“…. iya aku ngerti juga perasaan kamu dek. Jadi gini, terkadang dalam hidup ini apa yang kita rencanakan, apa yang udah kita harapakan akan terjadi, malah terjadi kebalikannya, kita pasti akan menyalahkan semuanya, hidup gak adil, kok gini kok gitu. Kita harus siap menerima hal itu.”

“Mengenai Ayu, kamu bisa bayangin gak, dia terpaksa berhenti kuliah karena ingin menjadi seorang istri dan ibu yang mengurusi suami dan anakny, dia juga pasti udah punya impian gimana kedepan, tapi dia malah di tinggal, dihianati oleh orang yg udah dia anggap akan menjadi pendamping hidupnya. Untung ada kamu, ada bapak, ada ibu yang bisa yakinin dia, yang bisa memotivasi dia. Keputusan dia pergi itu juga bukan semata mata karena sakit hati, tapi lebih ke trauma healing, banyak kenangan manis yg dia dapatkan disini, tapi itu makin membuat dia sakit.

Sekarang setelah dia mulai berubah, dan ingin meminta maaf dan mencoba membuka lembaran baru” ceramah gw. Spontanitas gw ngomong kayak gitu

“……” Lia masih terdiam

“Aku juga gak kuat bli, ditambah beban hidup sekarang makin berat, saat aku butuh mbk ayu dia malah gak ada” lia masih menangis

“Iya aku ngerti, tapi apa masak kamu mau terus terusan gini, gak mau maafin mbak mu. Coba kamu buka hati dulu. Aku yakin ayu itu tulus mau minta maaf sama kamu. Dan aku yakin kalau kalian baikan lagi pasti akan ada solusi untuk masalah – masalah keluarga yang nanti akan di hadapin” lanjut gw

“…..” lia masih terdiam

“Coba kamu inget – inget masa kecil sama ayu, waktu kalian main bareng, jahil bareng”

“…. dasar nenek cerewet..” lia berbisik sambil sedikit tersenyum. Kayaknya dia memgingat hal lucu dulu waktu sama ayu

“Terus aku harus gimana sekarang bli?” Wah lampu hijau, pikir gw

“Oke sekarang km ikut bli, km berhenti kerja disini, kita pulang ketemu keluarga km” ajak gw serius

“Tapi aku harus kerja dimana, ijazah cuma SMA” dia bingung

“Kamu masih muda lo dek, cantik, banyak ada peluang kerja. Itu ayu aja kerja jadi pelatih senam. Ayu ngelatih orang km bisa nanti ngelatih lumba lumba, hahaha” gw coba becandain dia

“Ihhhhhh serius ini” dia udah mulai rileks

“Iya kalau soal kerjaan, nanti aku bantu, kebetulan aku ada temen di sini yang pasti bisa bantuin kita. Percaya sama aku ya” gw langsung keinget dulu Manajer gw di Kupang udah pindah jadi Manajer SDM di kantor wilayah jawa timur, dulu gw bantuan buat aplikasi untuk project nya dia, pasti dia bisa bantu.

“Serius bli?” Dia menatapku

“Iya serius” gw tersenyum

“Makasi ya” lia tiba tiba bersandar si bahu gw sambil memeluk lengan gw

“Aku emang gak ada temen curhat, ngmong sama bli enak, ntar aku pulang langsung minta maaf sama mbk ayu” kata lia

“Naa gitu dong” plong rasanya, akhirnya lia mau maafin ayu,

“O ya, emang nanti aku kerja apaan ya bli?” Dia masih penasaran

“Ya mijet mijet aku tiap malem, hahahaha” gw becanda

“Ihhhhhh awas ya tak bilangin mbak ayu”

“O ya dek, bener kamu baru kerja 6 bulan disini?” Tanya gw

“Iya bli, sebelumnya aku kerja jadi waitress di restoran chineese gt, trus ada koko koko yang nawarin aku kerjaan ini, karena gaji nya lumayan aku mau. Aku tau ini kerjaan gak bener, tapi ya mau gmn lagi” kata dia

“Gak takut kamu sama cowok cowok nakal disini, minta macem macem gitu?” Tanya gw

“Awalnya takut, aku jg gk mau dulu waktu di ajak ngeseks, paling pegang pegang aja. Tapi mereka ngerayu aku, sambil nawarin uang yang banyak bli, aku mau deh, hehe. Tapi aku ada syaratnya. Pertama orangnya harus bersih, gak tua, terus ngasi banyak tips, haha” lia sambil ketawa

“Ooo kamu pemilih juga ya, haha”

“Disini kan tempatnya elite bli, jadi bos bos aja yang kesini, aku suka nya bos tapi yang masih muda, haha” dia ketawa

“Aku gimana? Hehe” gw SSI, jujur lama – lama deket dia gw tambah nafsu, tanktop ny yg tipis, ketat, calana strait tipis super pendek, aroma tubuh nya yang menggoda, kulitnya yang halus, dan dadanya yang mengintip dari dalam bajunya membuat kontol gw tegang maksimal. Walaupun ketutup handuk, tapi masih keliatan.

Syng nie kalau gk dimanfaatin, pikir gw. Coba aj deh, untung rugi, haha. “Yank maafin aku ya” kata gw dalam hati sambil bayangin ayu

“Hemmmmmm, hihi” Lia ketawa nakal

“Awas nanti tak bilangin mbak ayu lo bli, beneran, kalau bli godain aku”

“Loo siapa yang godain km, aku kan cuma tanya, kalau iya sih gak nolak juga, hehehe”

“Ngeles aja kamu ya, mau dilanjut pijat atau apa nie?” Tanya dia manja

“Terserah kamu dek, aku pasrah deh” lalu gw tidur terlentang menghadap ke atas. Deg degan gw apa yang bakal dia lakuin.

“Iniii buka aja napa sih” tangan nya cepat membuang handuk yang menutupi selangkangan gw

Gw spontan menutup kontol gw, malu njir.

“Hahaha, udah buka aj” lia ketawa

Gw pun menaruh tangan di samping kiri kanan.

“Wuuu burung kecil gitu aja pake malu malu, hihi” Kata lia

“Gini gini mbak mu bisa ketagihan lo” kata gw

Lia memgambil handuk hangat lalu membersihkan kontol gw.

“Aouhhh” gw agak mendesah, lia mengelap dari pangkal sampai ujung. Telaten banget dia. Sampai biji gw juga tk luput dari tangannya.

Posisi lia duduk di samping basan gw, jadi saat dia bersihin kontol gw dia agak sedikit menunduk. Gw bisa merhatiin dia dari belakang. Pengen gw elus elus punggungnya yang halus tapi masih belum berani gw, haha.

5 menit lia nyervis kontol gw, kontol gw masih kerasa anget, dan makin berkedut kedut. Lalu dia pindah ke kaki gw, kaki gw di lebarkan dan dia duduk di antara kaki gw. Tangannya yang mungil menggenggam kontol gw dan mengocoknya pelan. Lia melirik gw dan tersenyum.

“Enak ya?” Tanya dia senyum

Gw cuma diem aja, sambil nikmati kocokannya.

Lia agak memundurkan badannya, dan mengikat rambutnya, di ikatnya di atas. Seksi banget, walaupun gak seseksi ayu, ngeliat dia gaya gitu bikin gw tambah nafsu. Ketiak ny juga gak seputih dan semulus ayu. Duh kok gw malah banding bandingin ya, sekarang nikmati aja dulu service nya Lia ahh.

Spoiler

“Slurp.. hemmmppp.. “ Lia langsung memasukkan kontol gw ke mulutnya, naik turun pelan membasahi bagian ujungnya.

“Enak jg BJ nya dia.. ahhhh” gw lipat tangan d kepala, biar lebih tinggi dikit. Gw lihat lia, karena emang tank top ny dia di bagian lehernya sangat rendah, jelas banget keliatan dadanya. Tinggal tarik dikit aja tu toket udah keluar pasti, aplg dia emang gak pake BH.

Perlahan gw rasakan seluruh bagian kontol gw hangat, dan gw lihat lia melahap habis sampai ke pangkal. Ini kakak sama adek sama – sama jaho deepthroat.

“Aaahhh lia, terusin kayak gitu” gw mendesah pelan

Gila enak banget, gw rasakan ujung kontol gw udah masuk ke tenggorakannya, lama lama gini gw bisa crot. Gw bakal cb bikin dia orgasme.

“Dek buka dong,” minta gw

Dia pun melepas kontol gw dan duduk lalu menarik bajunya ke atas,

“Ehh bajunya jangan” kata gw

“Laa terus?”

“Celananya aja, hehe. Aku suka liat kamu pakai baju itu” lanjut gw

Lia berdiri di antara kaki gw dan membuka celananya, dia emang gak pakai daleman, jadi terlihatlah memekny yang bersih gak ad bulu sama sekali. Tumben gw lihat memek gundul kayak gitu, jelas kelihatan belahannya. Sekilas mirip punya ayu, tapi punya lia lebih putih, mungkin karena udah di cukur abis ya. Ntar ayu tak suruh cukur aj deh, haha.

“Lanjutin yang tadi ya, tapi kamu naik d atas ku, pantatnya siniin” gw nyruh dia 69.

Lia menurut dan pas lah memek ny ada di depan mata gw.

“Ouhhhh gw kaget saat dia udah melahap kontol gw lagi”

Gw langsung jilat pelan memekny,

“Hemmmppp..” lia mendesah tapi mulutnya masih penuh,

Dengan buas gw jilatin memek ny, memekny dia yang cukup terawat, aroma ny bikin gw tambah nafsu. Gw buka belahannya dan gw jilat lagi bagian dalamnya. Mulut gw di banjiri carian nya, lia malah berhenti BJ kontol gw, dan sepertinya dia aangat menikmati jilatan gw.

“Ahhh terus, jilat yang di dalem” minta dia

“Gw terus melanjutkan jilatan di dalem memeknya” lalu lia pun bangun dan duduk di muka gw, pantatnya gerak maju mundur rasanya ingin gw jilat lebih keras.

“Ahhhh… ahhhh.. masukkin aja ya bli”

“Iya dek, km di atas ya” kata gw

Lalu lia bangun dan mengambil kondom, membukanya dan memasang di kontol gw. Dia mau main aman, gw jg gt. Walaupun gw yakin lia gak ada penyakit, tapi kalau nanti keluar di dalem, bisa bahaya, pikir gw.

Dan kondom pun terpasang, agak aneh jg rasanya pakai kondom, hehe.

Lia mengangkangi kontol gw dan perlahan memasukkannya.

“Ouhhhhhh…” desahnya pelan

Walaupun memek lia gak sekencang punya ayu, tapi sekelas cewek – cewek spa gini, jepitannya masih kenceng. Lia mulai naik turun di atas gw, gw tarik leher bajunya dan keluarah dada kirinya. Dada kanannya masih d dalem, seksi banget. Dadanya masih kenceng, memang dia masih muda.

Gw remas kuat dan putingnya gw pilin pilin.

“Ahhhhh… ouhhh…” lia makin liar, goyangannya makin cepat, sampai dia menjatuhkan badanya di dada gw, kepalanya ada di leher kiri gw, rambut ny yg terurai menutup muka gw, sambil pantatnya terus bergerak naik turun. Jelas gw denger desahan ny dia.

Kayaknya dia udah deket nie, pikir gw.

Gw pun memegang pantatnya, lalu gw genjot dari bawah, dengan keras gw hentakkan kontol gw ke memeknya yang banjir.

“Aaaahhhhhh.. aaaaahhh..” tiap gw sodok dia makin mendesah

Sampai dia memeluk leher gw dengan erat dan pantatny sampai kakinya mengejang, kayak kena setrum..

“Aaahhh.. ahhhh .. ouhhh… ahhh..” lia kemudian mengatur nafasnya, sambil masih memeluk gw. Kontol gw masih d dalem merasakan pijatan memeknya.

“Pantes mbk ayu mau sama km bli, hihi” kata lia di telinga gw

“Ini belum seberapa lo” kata gw

“Udah sekarang km tiduran aj ya” lanjut gw

Lia pun tiduran tengkurap. Gw naik ke atasnya dia. Gw buka sedikit kakinya, dan mengarahkan kontol gw ke memeknya.

Spoiler

“Ahhhh” lia kaget sambil meremas sprei

Gw genjot dengan tempo sedang, emang pantat ny lia gak se semok ayu, jadi kontol gw masuk bisa lebih dalam, kalau sama ayu posisi kyk gini sering lepas, haha.

Gw nikmati tiap gesekan kontol gw sambil memandangi lia yg lagi mendesah desah.

Spoiler

Gw udah ngerasa pegal di tangan karena menopang berat badan gw. Lalu gw tarik pantat lia agak ke atas sampai dia nungging, dengan cepat gw arahkan kontol gw.

Spoiler

“Ouhhhh ini baru kerasa banget” pikir gw sambil menggenjot ny dari belakang

Gw harus cepat menyelesaikan ini, misi utama gw udah berhasil ini cuma bonus, gw gak mau ayu curiga.

Makin cepat gw genjot lia, gw lihat pantatnya dia ada merah merahya, terus gw lihat lubang anusnya mungil banget, pengen gw masukkin kontol gw kesana, haha

Dan gw pun merasakan sperma gw bakal ngecrot. Lalu gw hentakkan dalam dalam dan

“Ahhhh… ahhh… ahhhh” lia enak banget tubuhmu,

Perlahan gw cabut kontol gw, gw lihat ujung kondom ny udah penuh sperma.

Lia membalik badannya dan perlaham melepas kondom gw dan membuangnya di tong sampah sebelah tempat tidur.

“Nafsu banget kayaknya kamu bli, haha” kata dia ketawa

“Kamu sih seksi banget”kata gw

“Mana enakan aku sama mbk ayu?” Lia nanya. Wah ini pertanyaan paling sulit yg pernah gw dapat seumur hidup. Harus jawab apa ya.

“Hmmmm, duh ingatanku lemah dek. Kalau misalnya sekarang kalian berdu disini trus aku gilir baru deh tau bedanya, hahahaha” kata gw ngeles

“Ihhhh dasar, tak laporin ntar ya” kata dia

“Hehe jangan jangan” kata gw

“Mau mandi gak?” Ajak lia

Gw lihat udah jam 5 sore. Mandi aja deh, biar ntar pulang ayu gak curiga.

“Iya mau, tapi mandiin ya” rayu gw

“Yee, ya udah yok”

Kita pun masuk bathtub dan mandi – mandi gak jelas. Jujur gw pengen garap lagi lia di kamar mandi, tapi kaki gw udah lemes, gk usah deh. Gw dan lia pun keluar kamar bareng.

“Bli tunggu aku di lobby ya, tak ganti baju dulu sambil ngajuin resign” kata lia

“Iya dek, gak usah ragu ya” kata gw

“O ya dik, tips nya berapa nie?” Kata gw ngeluarin dompet

“Hahahaha, udah bli gampang, bli urus harga kamarnya aja ya” kata dia ketawa. Wah gratis nie, pikir gw. Tapi gw udah janji bakal nyariin lia kerja yang lebih baik.

Gw pun kembali ke loker dan ngambil baju, kemudian gw pakai. Lalu gw masuk ke lobby. Gw lihat mas priyo udah rokok an disana.

“Woii bos, gimana, udah lemes itu dengkul, haha” canda dia

“Capek mas, haha. Mas kok udah duluan sih, gmn tadi, saking gak tahannya ya, jadinya cepet” kata gw

“Gak tahan apa bos, ceweknya sih cantik, seksi, tapi jutek banget. Gaya ini gak mau, itu ogah, jadinya aku ikut males, daripada rugi udah aku maen hajar aja dah, gak enak banget” kata dia

“Hahahahahha, makanya jangan liat dari body nya doang” kata gw

“O ya aku tak ke kasir dulu ya” kata gw

Gw tanya semua total ny, bill nya 2 juta. Kamar 500, plus ceweknya lagi 1 jt. Karena mas priyo tadi gak ngasi tips ke cewekny jadi di tagih disini. Luamayan jg, tapi gpp deh. Yang penting misi gw sukses.

Setelah 30 menit, lia keluar. Dia udah berpakain biasa dan membawa tas nya.

“Yok bli..” ajak dia

“Udah selesai kan?” Tanya gw

“Iya udah, udah beres”

Gw kenalkan ke mas priyo dan suruh antar kita pulang.

“Kita mampir cari makan dlu ya” ajak gw. O ya kabarin ayu dulu.

“Halo yank, iya ini kita udah mau balik ke rumah… iya ini aku sama Lia, nanti tak ceritain dirumah aja ya” gw nelpon ayu. Dia seneng banget.

Anjir makin malem surabaya tambah macet, 1 jam lebih kita baru sampai rumah. Jam udah jam 8 malem. Gw turun sama lia dan mas priyo pamit pulang.. gw penasaran gmn reaksi ayu.

POV AYU

Aku gk sabar nunggu andi dan lia datang, mondar mandir di ruang tamu sambil melihat keluar. Tadi andi bilang udah berhasil bujuk Lia. Lalu terdengar suara dari depan.

Gw buka pintu dan di teras rumah udah ada Lia sama andi. Andi hanya tersenyum. Lalu ku tatap lia.

“Mbaak………” lia langsung memelukku erat

“Mbak maafin aku, maafin aku” lia menangis di pelukkanku. Kurasakan adikku dulu yang manja dan paling kusayang telah kembali. Aku ikut menangis haru.

“Iya dek, mbak yang salah, mbak yang minta maaf” Lalu aku merasakan pelukan lain, ohh ternyata Ibu yang memeluk kamj berdua.

“Akhirnya anak ibu kembali” kata ibu

Bapak jg datang dan memegang kepala kami, lalu menepuk pundak andi.

“Terimakasih syang kamu emang yang terbaik” kataku dalam hati

“Mbak aku kangen, kangen omelan mbak, kangen becanda sama mbak, kangen semuanya” lia masih memelukku dan menangis

“Udah udah, yok masuk dulu. Istirahat, mbak bakal temenin kamu “

Bersambung….

Daftar Part

Cerita Terpopuler