. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 11 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 11

0
269

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 11

Ada Apa Dengan Lia

POV ANDI

“Hiks hiks kak ayu cepat balik ke Bali lagi ya, jangan lama – lama” tangisan komang malah menarik perhatian orang – orang di sekitar

“Iya syang, doakan kita lancar acaranya ya” kata ayu sambil meluk dia

“Ya ampun lebay amat kamu mang, kayak di tinggal mati aja” kata gw kesel

“Udahh yank” ayu senyum ke gw

“Gini aja, kalau kamu nanti dapet ranking, minimal ranking 3, bli beliin kamu tiket ke kupang” hibur gw

“Hiks hiks, bener ya bli” komang lihat gw sambil ngelap ingusnya

“Iya janji” kata gw meyakinkan. Ini bocah emang manja nya minta ampun.

“Udah sana berangkat, ini lagi sejam mau boarding, kita doakan kalian selamat, dan acaranya lancar. Bapak sama ibu tunggu kabar baiknya, nanti biar kita sama – sama ke surabaya” kata bapak gw

“Makasi ibu” ayu memeluk ibu

“Iya syang, mudah mudahan lancar ya, semoga kalian langgeng. Cepetin nikahnya, trus jangan lupa buatin ibu cucu lagi.”

“Siaappp bu” jawab gw

“Hahahahha” semua tertawa

Jadi yang ngantar itu bapak, ibu, sama komang. Kakak gw gak ikut karena harus balik.

Gw, ayu dan tasya masuk ke terminal checkin, menaruh bagasi kita dan masuk ke ruang tunggu.

“Km kenapa yank?” Tanya gw yang melihat ayu cuma diem aja

“Ehh ngak, sedih aja pisah sama keluarga, aku jadi inget keluarga d surabaya yank” ayu menjawab

“Iya ini kan kita mau kesana, semangat ya” kata gw

“Iya yank, makasi ya, hehe”

“O ya, penampilan kamu sekarang beda y, rambut, terus tumben aku lihat kamu pakai baju ini” ayu kelihatan tambah modis

“Haha, suka gak yank” sambil dia memutar tubuhnya

“Kemarin sama komang aku di permak, jadi gini deh” kata ayu

“Oooalah pantes, emang itu anak” kata gw

“Tapi bagus kok, km kelihatan makin muda, lebih muda 1 bulan, hahaha” canda gw

“Ihhhhh prett” ayu mencubit gw

Hampir setengah jam kita nunggu di ruang tunggu. Gw masih maen – maen sama tasya,

“O ya yank, nanti di bandara kita gak ada yang jemput, jadi nanti naik taxi gapapa ya” kata ayu

“Aman yank, aku dah sering turun di juanda kok, nanti tak telpon langganan aku aja” gw emang lumayan sering dapet dinas ke jawa, jadi urusan transport aman lah

Akhirnya kita naik pesawat, dan terbang ke Surabaya. Ke juanda dari ngurah rai sekitar 1 jam, siang kita pun sampai di juanda.

“Papa laper…” tasya bilang kepada gw. Gw agak kaget kok tasya manggil gw papa.

“Hihi” ayu senyum – senyum, wah pasti dia yang ngajarin.

“Iya syang, tasya mau maem apa?” Tanya gw

“Itu pa” dia nunjuk donkin donout,

“Ehhh maem nasi dulu, nanti baru beli itu” kata ayu

“Iya kita maem soto aja dulu y, nanti papa belin donat nya”

Kita pun makan, dan gw telpon langganan gw.

“Mas udah sampai mana? Nanti cari kita di warung soto xxxxxx ya?”

“Siap bos, udah di tol” jawab dia. Namanya mas priyo, klo gw lagi ke surabaya pasti sama dia. Selain orangnya asik, dia juga tau surabaya sampai ke gang gang kecil, jadi jarang kena macet, haha.

Sambil nunggu, kita makan dulu.

“Yank ntar aku tidur dimana ya?” Tanya ge ke ayu

“O iya, di dekat rumah ku gak ad hotel lagi” kata ayu bingung

“Aku nginep dirumah aj ya, kangen ama kamu, hihi” kata gw genit

“Ihhhh, sabar napa yank. Haha” jawab ayu

“Bayangin yank, udah hampir seminggu, tega kamu”

“Haha, kacian, liat ntar ya” kata ayu

Jujur gw udah uring – uringan saat di Bali, si komang emang biang kerok nya, dia gak mau ngelepasin ayu, rasanya ayu d rebut dari gw, haha.

Mas priyo pun datang, dan kita naik mobilnya dan berangkat ke rumah ayu. Jujur gw agak grogi juga nanti ketemu keluarga ayu. Apa nanti gw di terima dengan baik, atau malah di usir. Hadapi aja dulu deh, hasil urusan belakang. Ayu aja berani, masak gw ngak.

Hampir 1 jm kita di jalan, kena macet dikit dikit lah. Rumahnya ayu ada masuk masuk ke jalan kecil. Dan akhirnya sampai juga, sebuah rumah yang sederhana, udah terlihat tua juga, cat nya agak kusam dan ada noda – noda gitu. Pagar nya besi dan udah karatan.

Kita turun dari mobil, dan mas priyo pamit balik.

“Nanti kontak aku lagi bos, kalau mau jalan – jalan atau balik ya” kata mas priyo

“Iya mas, aman” kata gw

“Assalamualaikum…” sapa ayu sambil membuka pagar, gw pun ikut di belakang sambil menggendong tasya.

Karena rumah ayu ada di lingkungan yang padat penduduk, jadi gw lihat tetangga – tetangganya pada ngeliatin kita.

“Walaikum salam..” munculah ibu – ibu yang sudah lumayan tua, sepertinya lebih tua dari ibu gw.

“Ya ampun nduk, akhirnya pulang juga kamu (sebenernya percakapannya dalam bahasa jawa, gw langsung translate aja ya)” ibu memeluk ayu

“Tambah ayu aja kamu, ibu kira siapa tadi”

“Maaf bu, aku baru bisa pulang sekarang. Ibu sehat?” Kata ayu

“Iya sehat, uhuk uhuk” ibu mempersilahkan kita masuk.

“Cucu nenek juga makin cantik aja” kita duduk, dan ibu memeluk tasya

“O ya ini andi bu, calon suamiku yang aku ceritakan kemarin di telpon” ayu memperkenalkan gw. Gw cium tangan ibu

“Andi bu. Bapak kemana bu?” kata gw

“Oo iya bapak kemana?” Sambung ayu

“Tadi bilang keluar beli rokok, tau tu belum balik juga” kata ibu

“Lia?” Tanya ayu. (Lia itu adiknya ayu)

“Masih kerja, dia malam baru pulang, jam 2 pagi gitu”

“Kerja apa sih dia buk?” Tanya ayu

“Ibu juga gak tau, katanya jaga restoran” kata ibu

“Nak andi orang Bali ya?” Tanya ibu ke gw

“Iya bu, asli bali. Made in bali, haha” canda gw

“Maaf ya rumah ibu gini, minum aja cuma ada ini”

“Ya ampun gapapa bu, saya juga tinggal di desa”

“O gt, haha. Kalian istirahat aja dulu sana. Nanti kalau bapak sudah pulang baru kita ngbrol – ngobrol lagi. Ibu sudah bersihin kamar nya ayu”

Kita pun jalan menuju kamar ayu, gw lihat ada foto- foto keluarga. Gw lihat ayu yang berfoto sama adiknya Lia, waktu mereka masih kecil. hmmm sekilas kayak kembar aj mereka, mirip banget. Sama sama dekil, haha. Dan foto bapaknya juga yang mengenakan seragam PNS, sepertinya memang pensiunan PNS.

“Ini yank kamar aku waktu kecil, hehe” ayu menunjukan kamarnya

“Jadi ngebayangin aku gimana kamu waktu kecil, hihi” kamarnya emang kecil, untuk anak – anak pas lah, tapi sekarang kita bertiga, agak sempit jg, haha. Tasya naik ke tempat tidur, terdengar suara decitan kasur nya.

“Wah tasya aj udah abis itu tidur sendirk yank, apalgi bertiga, harus numpuk tidurnya” kata gw, karena memang kasurnya ayu ukuran 140.

“Kamu tidur d bawah aj yank, haha” kata ayu ketawa

“Iya di bawah kamu, cupp” gw kecup lehernya dan gw peluk dari belakang

“Wuuu maunya.. ayank jangan sekarang, ihhhh” ayu agak berontak

Aku masih memeluknya erat, gw tempelkan kontol gw di pantatnya yang empuk, sambil sedikit meremas dadanya

“Bentar kok syank” kata gw karena udah gk tahan lagi

Ayu udah gak menolak lagi. Dia merem melek menikmati remasan gw. Baju ayu gw naikin perlahan sampai di atas dadanya. Gw rasakan halus dan hangat kulitnya, bikin tambah nafsu.

“Ahhh ayank” ayu agak mendesah

Kita diliatin ama tasya, ahh tasya paling gak ngerti, lanjut aja, haha.

Saat sedang asik menikmati tubuh ayu, terdengar suara ibu memanggil.

“Naaakk nakk, bapak udah dateng tu” kata ibu

Uanjir kita cepet cepet rapiin baju.

“Iya bu, masih ganti baju” teriak ayu

“Yok yank keluar, uhh hampir aj” kata ayu ngajak gw keluar

“Uhhh ada aja pengganggu” kata gw dalem hati. Kalau gini kayaknya harus ke hotel aja, haha. Ya udah deh, karena emang tujuan utama kita ketemu keluarga ayu.

Gw sama ayu udah beresin pakain, dan keluar ke ruang tamu.

“Wah, tak pikir kamu lupa rumah, hadehh” kata bapak ayu ke ayy

“Gak lah pak, ayu masih nabung – nabung makanya belum bisa pulang” sambil mencium tangannya

“Ini pak andi, yank ayu ceritain kemarin”

“Andi pak” gw cium tangan bapak

“Ayo duduk dulu, ajak bapak”

Kita semua kumpul, cuma yang belum datang adiknya ayu, emang biasa pulang larut malam katanya. Kita ngbrol – ngbrol banyak hal, mulai kehidupan gw, kehidupan bapak dan masih banyak hal. Suasana pun cair dan sudah semua akrab.

“Jadi kapan nie ayu di lamar?” Tanya bapak

“Secepatnya pak, nanti saya ajak keluarga saya juga kesini. Kalau bapak dan ibu sudah merestui secepatnya saya akan melamar ayu” sambil gw pegang tangan ayu

“Iya, kalau udah siap ngapaen nunggu lama, kasian juga ayu, haha” jawab bapak

“Sebelumnya aku mau ngmong sesuatu pak” kata ayu

“Sebelumnya aku minta maaf, kepada bapak sama ibu, nanti bapak mau marah aku udah siap. Aku sama andi udah siap pak untuk nikah, kami saling menyayangi, tasya juga sangat syang sama andi, begitu juga andi. Seperti yang dulu pernah aku bilang ke bapak ibu, aku trauma menjalin hubungan lagi dengan laki laki, aku gak mau kayak dulu, tapi setelah ketemu Andi, aku ngerasa sangat nyaman, dan sudah memantapkan hati kalau andi lah yang akan mendampingi hidup ku” kata ayu serius

“Iya terus masalahnya dimana?” Kata bapak

“Gini pak, aku sama andi kan beda keyakinan, tapi aku memutuskan aku yang ngalah, aku ikut andi pak. Aku gak pengen keyakinan agama ini menjadi penghalang, dan aku udah pikirkan matang – matang” lanjut ayu

“Iya pak, kemarin saya udah bilang ke ayu untuk minta persetujuan bapak ibu dulu, tapi ayu meyakinkan bapak ibu pasti mengijinkan” tambah gw

“Oalah.. bapak pikir kenapa” bapak sama ibu saling lihat dan tersenyum

“Nak, bapak sama ibu dulu sedih sekali saat kamu kena musibah dulu, anak yang bapak rawat dari bayi sampai dewasa, malah di sia siakan sama orang, ditambah lagi kamu memutuskan untuk merantau. Bapak takut kamu bakal depresi dan ngelakuin yang ngak ngak. Tanya tu sama ibu kamu, ibu 2 hari menangis terus gak nafsu makan sempat sakit juga. Tapi sekarang bapak lihat kamu udah berubah, kesedihan udah gak ada lagi di mata kamu. Kamu bisa membesarkan anakmu sendiri. Bahkan kamu bisa ngirimin kita uang” kata bapak

“Sekarang bapak udah yakin kamu bisa menjalani hidup ini lebih baik lagi, apapun keputusan kamu asalkan menurut kamu itu yang terbaik, bapak sama ibuk gak ada masalah. Kita akan selalu mendoakan kalian” lanjut bapak

“Bapak terimakasih…” ayu memeluk bapak dan ibu.

Ya ampun gw gak nyangka bakal gini jadinya, hal yang gw takutkan gak terjadi. Air mata gw sedikit menetes. Terharu gw ngedenger kata kata bapak. Serius. Impian gw hidup sama ayu pasti akan terwujud.

“Nak bantuin ibu masak ya, buat makan malem ntar” ibu mengajak ayu ke dapur. Gw masih ngbrol – ngobrol asik sama bapak. Ngomongin lingkungan sekitar lah bahkan sampai janda – janda di sekitar sini, hahahaha. Dasar bapak, udah tua masih aja. Dan gw pun pengen tau lebih soal Lia.

“Pak kalau anak bapak lagi satu, emang kerja nya sampai larut y, kerja apa pak emangnya?” Tanya gw

“Oo Lia, iya tiap hari gitu. Berangkat jam 10 pagi, pulang bisa jam 11 mlm, bahkan kalau malam minggu bisa jam 2 pagi. Katanya sih waitress di restoran cina. Pas bapak tanya – tanya lagi pasti dia emosi makanya bapak biarin aj, yang penting gak ada masalah” kata bapak

“Oo gitu, kalau hubungannya sama ayu gmn pak?” Tanya gw lagi

“Hadehhh” bapak menghela nafas

“Dulu waktu kecil mereka akrab sekali, gak bisa dipisahkan, kemana mana selalu berdua. Sekolah pun maunya deketan terus, ayu SMA dia SMP. Tapi semenjak ayu menikah dan di tinggal suaminya itu, mereka udah gak seakrab dulu, ayu yang jadi pemurung udah gak perhatian lagi sama adiknya. Dan puncaknya waktu ayu berangkat ke Kupang. Lia sangat sedih. Hampir ikutan depresi. Tapi ayu tetap pergi. Semenjak saat itu Lia mulai cuek, suka gak dengerin omongan, dan suka keluyuran” jawab bapak

“Kemarin pas bapak bilang Ayu mau pulang, dia cuma bilang ‘oo iya’ gt. Ya mudah – mudahan nanti pas mereka ketemu jadi baikan lagi” sambil bapak meminum

Kopinya.

“Hmmm, mungkin masalah komunikasi aja kayaknya pak. Ayu kan udah berubah sekarang, mudah – mudahan bisa baikan kayak dulu” kata gw

“Iya bapak pengen lagi suasana keluarga kayak dulu, rame, ceria. Haha”

“Amin pak, hehe” jawab gw

“Ayok bapak – bapak makan dulu” panggil ayu

“Horeee makan” teriak gw

Di meja makan udah tersedia banyak menu, menu khas masakab jawa. Kayak warteg, haha. Gw emang paling seneng masakkan kayak gini, biasanya tiap gw dinas ke jawa atau jakarta, wajib harus mampir di warteg.

“Wuiii enak banget” kata gw

“Ini ayu yang masak lo nak” kata ibu

“Iya bu emang istri idaman, hihi” sambil gw colek ayu. Dia hanya senyum senyum manis. Duh pengen gw tidurin ini cewek di meja makan terus gw genjot, haha. Gini kalau otak bawaannya mesum aja.

Dan kita pun makan dengan lahap sambil cerita cerita macem macem. Soal makanan, soal kupang lah, banyak hal. Sampai jam udah menunjukan pukul 9 malem. Bapak sama ibu udah duluan tidur. Kita pun masuk kamar, d kamar ayu mengambilkan gw karpet, dan menggelarnya di bawah, sementara dia masih nidurin tasya di kasur.

“Yank gak nyangka biaa selancar ini ya?” Kata gw

“Iya yank, lega deh aku sekarang” kata ayu

“Berarti udah bisa cari hari baik nie, haha”

“Iya hahaha”

“O ya yank, kamu kenapa sih sama Lia adik mu, tadi aku sempet ngbrol – ngobrol sama bapak”

“Iya yank, kayaknya dia masih marah banget sama aku, gara – gara aku pergi itu lo” kata ayu

“Kalau gitu kamu ngomong lah besok, biar clear. Gak baik diem dieman gitu” kata gw nasehatin

“Males yank, kemaren aku udah berapa kali telpon dia, jawabnya jutek terus. Tambah emosi jadinya” jawab ayu kesel

“Ya ntar kan ketemu langsung, omong terus baik baik”

“Udah liat besok aja!” Ayu kayaknya kesel kalau bahas adiknya.

“Yank tasya udah bobok?” Tanya gw

“Udah yank, aku ganti baju dulu” kata ayu

Ayu membuka kopernya, dan membuka bajunya, sisa baju dalam ny saja yang dia pakai. Saat akan memakai baju ganti, gw dengan cepat membelakangi dia, dan memeluknya.

“Ehhh ayank, kaget tau” ayu kaget

“Aku pengen ngelanjutin yang tadi siang, cup cup” sambil gw cium cium lehernya

“Gak capek km yank? Ahhhh..” tanya ayu sambil mendesah

“Ngelihat kamu capek ku hilang”

Tangan gw lembut mengusap perut ayu yang halus. Lalu naik ke dadanya, pelan gw remas remas. “Ehhhhh ahhhh yank..” ayu mendesah pelan.

Pantatnya gerak turun naik menggosok gosok kontol gw, yang masih pakai celana.

“Ayank buka celananya” suruh ayu

Dengan cepat gw lepas smw celana gw, bebaslah kontol gw yang dari tadi berontak.

Lalu gw posisikan kontol gw di jepitan pantatnya, refleks gw maju mundurkan. “Ahhhh enak juga”

Celana dalam ayu emang agak tipis, jadi sensasinya dapet.

Ayu kemudian menggenggam kontol gw, dan membalik badanny.

Di kocok nya pelan, sambil dia menuduk liatin kontol gw.

Lalu ayu berlutut di depan gw, dan gw udah tau sekarang dia bakal ngapaen. Tapi teryata ayu malah menjilati biji gw. “Ahhhh ayank” gw menahan geli sambil dia mengocok kontol gw.

“Enak yank, terus” perintah gw

Ayu makin liar, dia mengulum biji gw, secara bergantian. Gw juga pengen banget ngelahap memek nya dia.

“Yank tiduran yok” ajak gw ke karpet di lantai

Ge rebahan dulu terus ayu melanjutkan service nya ke kontol gw.

“Yank siniin pantatnya” gw tarik sehingga posisi 69 pun sempurna terbentuk. Gw pelorotin celana dalam ayu, dan ternyata memek nya udah becek. Dengan lahap gw jilat jilat panjang, dari depan sampai hampir mengenai anusnya.

“Hemmpppp.. emppp” ayu mendesah sambil mengulum kontol gw. Makin gw hisap memeknya ayu makin dalam menghisap kontol gw.

Gw hentikan jilatan gw.

“Yank masukkin, hadap sana aja”

Gw masih rebahan, ayu kemudian mengrahakan kontol gw ke memek ny, dia masih membelakangi gw.

“Clebbbbb.. ouhhhhh” ayu melenguh menahan nikmat

Pelan pelan ayu memutar pantatnya searah jarum jam. Kontol gw bener – bener seperti di ulek. Jepitan memeknya tambah nikmat. Gw silangkan tangan ke atas, buat dijadikan bantal, sambil gw lihat tubuh ayu dari belakang bergoyang di atas gw. Seksi banget dia. Sambil mengikat rambutnya dia tetap mempercepat goyangannnya.

“Ahhhh ahhh ahhhh ahhh” jujur kalau udah di goyang gini gw gak akan bisa bertahan lama

Lalu gw bangun dan memeluk ayu dari belakang. Gw jilatin punggungnya yang penuh keringat.

Tangan gw tetap memilin milin putingnya, membuat ayu makin mendesah dan mempercepat goyangannya.

“Ahhh ouhhh syank, aku mau keluar” desah ayu

“Keluarin aja syank, ouhh” kata gw

“Ahhh ahhh ouhhhhh ahhh” ayu makin mempercepat gerakannya, sampai dia mengghentikan gerakannya, memeknya berkedut kencang, dan benar dia sudah orgasme.

Saking capeknya ayu sampai membungkuk dan menjatuhkan badannya ke depan.

“Ahhh ayank, km selalu bikin aku lemes gini, hihi” sambil ayu mengatur nafasnya

“Udah km tiduran aj syank, tengkurep. Aku lagi bentar” kata gw. Gw cabut kontol gw, dan menindih ayu yg lagi tengkurep. Gw arahkan kontol gw ke memeknya.

“Ahhh masuk” pikir gw

Dengan cepat gw genjot ayu. Ahh jepitannya tambah kerasa kalau posisi ini.

Ayu mendesah sambil tangannya meremas ujung karpet. Plok plok plok suara badan gw saat menempel di pantat ayu.

Ayu melebarkan kaki nya, dia ingin kontol gw masuk lebih dalam. Gw kemudian berlutut di belakang ayu, dan mengkat pantatnya. Dengan tempo cepat gw genjot dari belakang. Gw nikmati tiap gesekan kontol gw di dinding memeknya. “Ouhhh ayu, pengen tiap hari gini sama kamu” pikir gw

Gw rasakan kontol bentar lagi mau meledak. Gw tarik kontol gw sampai ujung kemudian menghentakkannya dalam dalam. Gw udah gak kuat lagi menahannya, lalu gw benamkan kontol gw dalam dalam sambil gw semprotkan sperma ke rahimnya. “Ahhhhhhhhhhhhhh ayank” desah gw menikmati orgasme ini

“Ayank kok kamu kuat sih” tanya ayu

“Abisnya udah lama di tahan, hehe”

Gw tidur di sebelah ayu sambil memeluknya.

“Kamu tu paling kuat kalau perkosa aku ya” ayu mengambil celana dalamnya dan memakai kembali bajunya.

Gw males banget sebenenya make baju, mending telanjang gini, haha. Tapi gak enak juga di rumah orang.

Pas gw mau ambil baju, gw lihat pintu agak sedikit terbuka dan gw lihat samar samar ada bayangan. Dan kemudian hilang. Wah apa ada yang ngintip ya? Pikir gw. Tapi siapa. Emang pintu kamar ayu udah rusak, jadi kadang bisa ke tutup kadang juga ngak. Gw gak kasi tau ayu, gw lanjut pakai baju, dan beraiap tidur. Capek banget, haha.

Ayu tidur di atas dan gw d karpet, mudah2an besok badan gw gak sakit sakit.

Uahemmm.. sialan pake kebelet lagi. Gw lihat jam, ternyata masih jam 4 pagi. Pelan pelan gw bangun pergi ke kamar mandi.

“Ahhh lega”

Gw keluar dari kamar mandi, dan gw lihat di salah satu kamar lampunya menyala, dan pintunya sedikit terbuka.

“Ooo itu kan kamarnya Lia. Dia udah pulang kali” pikir gw

Gw beranikan diri mendekati pintu kamarnya dan mengintip lewat celah yang ada. Gw lihat ada cewek yang lagi tidur memakai tanktop putih, dan celana dalam. Dengan jelas gw bisa lihat puting nya.

“Glek” gw nelan ludah.

Spoiler

Kayaknya beneran itu dia, dia juga kayaknya udah tidur pulas. Deg deg gan gw kembali masuk ke kamar ayu dan lanjut tidur. “Tadi udah habis stamina gw genjot ayu, terus masih kebayang liat si Lia tidur tadi, bikin gw on lagi, haha. Udah ahh, itu calon adik ipar gw” cepat cepat gw hilangkan pikiran kotor gw. Dan lanjut tidur.

Bersambung…

Daftar Part