. Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 10 | Kisah Malam

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 10

0
287

Bercinta Dengan Instruktur Senam Part 10

Komang Adik Iparku

POV Ayu

“Terimakasih tuhan,selesai juga hari ini, semua berjalan lancar, semua beban yang ada di kepalaku seolah hilang, aku udah di terima sama keluarga andi. Memang kalau udah tulus dan niat baik pasti bakal lancar ya. Hehe” Aku senyum – senyum sendiri sore itu di kamar mandi di rumah andi. Air yang dingin tak membuat tubuhku menggigil, rasa bahagia ini udah bisa menghangatkannya. Komang, mbok Kadek sudah menganggapku seperti adik kakak nya sendiri, dan semua juga sangat menyayangi tasya. Mudah – mudahan nanti orang tuaku juga menerima, ditambah memang aku udah pindah keyakinan tanpa sepengatahuan mereka, aku harus siap menghadapi kemungkinan terburuk.

“Kak ayu, udah beloom?” Teriak komang mengagetkan ku dari luar.

Memang kamar mandi di rumah andi cuma ada satu, dan memang khas orang Bali, kamar mandi gak boleh ada di bangunan utama. Jadi bangunan disini ada beberapa. Dan semua terpisah. Dapur, kamar mandi beda – beda. Jadi aku gak bisa nanti keluar kamar mandi cuma pakai handuk, haha.

“Lagi bentar mang..” jawabku

Selesai mandi aku keluar udah pakai baju lengkap.

“Kenapa sih buru – buru?” Tanya ku

“Perut aku sakit, aduh – aduh. Gara – gara sambel bapak pasti tadi, uhh. Awas kak” komang lari ke kamar mandi, haha. Memang tadi aku juga kepedesan makan masakan nya bapak, emang gt kali ya orang bali suka nya makanan yang bumbunya rame.

“Kaakk, koper nya ada di kamarku ya, nanti pokokny tidur sama akuuh!!” Komang teriak dari kamar mandi

“Haha, iya syang” jawab ku

Komang kyknya seneng banget sama aku, mungkin karena memang dia gak punya saudara cewek ya.

Ku lihat tasya masih main sama anak – anaknya mbok kadek.

Aku pun masuk ke kamar komang, hmmmm harum kamar nya dia, khas kamar cewek abg. Warna pink, banyak ada foto – foto nya dia juga di tempel di dinding. Wah cantik banget dia, persis model profesional. Aku buka koperku dan mengambil baju yang agak santai. Pintu ku tutup dan segera ganti baju. Saat aku mau pakai baju, komang nyelonong masuk kamar.

“Ehhhhh ketuk pintu dulu kenapa” aku menutupi tubuhku dengan baju yang mau aku pakai.

“Hahaha, ihh kakak pakai malu – malu segala. Udah kak ayu ganti baju aja, aku juga mau ganti nie” komang ketawa

Dan aku lanjutkan ganti baju.

“Kak gimana caranya punya tubuh bagus kayak kakak tu?” tanya komang sambil dia buka buka lemari

“Ya kamu harus rajin olahraga, kakak kan rutin, dan emang kerjaan juga sih” jawab ku

“Tapi badan kamu udah bagus lo mang, imut – imut gitu, haha. Emang mau kayak gimana lagi sih?” lanjut ku

“Aku mau punya dada bulet kayak kakak tu, juga pantat yang seksi” sambil dia memegang dadanya yang masih terbungkus BH.

“Haha, gini, kamu makan aja yang banyak dan barengi olahraga. Percaya deh. Tapi untuk seumuran kamu ini udah ideal. Cowok – cowok bisa langsung jatuh cinta liat kamu” jawab ku

“Uhh suatu saat nanti aku pengen kayak kak ayu pkoknya”

Kami pun selesai berganti pakaian, ku lihat komang hanya memakai tanktop dan celana pendek, pendek banget. “Duh nie anak, gak dingin apa” pikir ku

Kita pun keluar untuk gabung dengan keluarga yang lain.

Malam pun tiba, sekitar jam 8. Semua sudah kecapekan, setelah kita beresin sisa makanan tadi. Bapak udah ngantuk. Mbok Kadek dan keluarganya juga udah mau tidur.

“Yank ntar kamu tidur dimana?” tanya andi

“Di kamar komang yank, dia maksa daritadi, hehe” jawab ku

“Tasya?” tanya andi lagi

“Tasya sama bapak sama ibuk, ibuk tadi minta tidur sama cucu nya, tasya juga mau tu”

“Wahh aku sendiri donk, duh puasa deh malam ini, haha” andi ketawa

“Ihh kamu tu gak puas – puas ya” Ku cubit dada nya

“Aduhhh aduhh..” Kita mendengar suara dari kamar ibuk

“Kenapa buk?” tanya andi lari

“Ini pinggang ibu kumat lagi, malem – malem gini pasti sakit” ibu sambil meringis

“Sini bu ayu pijetin” kata ku

“Bisa kamu yank?” tanya andi

“Bisa dong, ini keahlian turun temurun” kata ku

“Udah sini cepet nak” panggil ibu

“Aku tak tidur aj dulu kalau gitu ya yank” andi menuju kamarnya

“Kamar gak tak kunci, kalau nanti kamu gak tahan, masuk aja ya, haha” bisik andi sambil ketawa

“Ihhhhhh sannnaaaa pergiiiii!!” ku dorong dia

Lalu ku masuk kamar ibu dan ku lihat ada 2 kasur besar, bapak di sebelah udah tidur sama tasya.

“Ibu sejak kapan sakit – sakit gini?” tanya ku, sambil mulai memijat

“Udah ada setahun yu, apalagi kalau dingin – dingin gini pasti kumat”

“Oooo gitu, kemungkinan ibu rematik ini” aku mulai menambahkan minyak urut

“Iya kayaknya… Pijetan kamu enak ya, pas” kata ibu

“Iya bu, ini diajarin nenek saya di jawa, hehe”

Udah 10 menit aku memijat ibu.

“Nak, ibu titip pesen nanti km rawat andi baik – baik ya, andi itu anaknya agak manja, tapi gak separah adiknya lah. Hehe. Beda dia sama kakak nya. Tapi dia juga yang paling pinter”

“Iya bu, aku udah siap kok ngurusin andi” jawab ku

“Nanti secepatnya kalian pindah ke bali ya, ibu sama bapak kesepian”

“Ooo iya bu, mudah – mudah an nanti andi bisa pindah ke Bali”

“Itu si Komang juga ibu minta tolong ayu bisa kasi nasehat ke dia, ibu kalau bilangin dia pasti lari. Tapi ibu percaya sama dia, dia gak pernah macam – macam”

Banyak nasehat ibu ke aku malam itu. Tak terasa udah setengah jam aku memijat ibu, capek juga.

“Udah nak, udah enakan badan ibu. Pinter deh kamu”

“Wah syukur deh bu, kalau gitu aku istirahat dulu ya bu” aku pamitan ke kamarnya

“Kakak dari mana?” tanya komang sambil dia lagi mainan HP

“Pijetin ibu, sakit katanya pinggangnya”

“Ihh pantes bau minyak.. uhh”

“Ooo iya” baru aku sadar kalau bajuku banyak kena tumpahan minyak

“Kakak ganti deh” aku langsung ambil baju, ku ambil tanktop aja, dan celana pendek, karena juga mau tidur.

Aku pun naik ke tempat tidur komang.

“Gimana disekolah mang? Pasti pacar kamu banyak ya? haha” tanya ku sambil rebahan.

“Sekolah biasa aja kak. Pacaran udah bosen,haha. Gini – gini aku masih ting ting lo” komang ikut tiduran

Spoiler

“Wah hebat kalau gitu, pokonya kamu jangan macem – macem sebelum nanti udah serius. Perjalan kamu masih panjang. Tunggu nanti udah dewasa, mapan dan punya kerjaan. Jangan kayak kak ayu” aku coba cerita ke dia

“Emang kak ayu kenapa?” tanya nya penasaran

“Dulu kakak tu baru masuk kuliah, punya pacar, umurnya jauh di atas kak ayu, udah kerja dia. Y itu kakak kena rayuan nya dia, di ajak ke kosan lah. Dan terjadilah, sampai kakak hamil lo. Waktu itu udah panik, tapi untung pacar kakak ini mau bertanggung jawab”

“Waahh untung ya. Terus?” tanya komang lagi

“Akhirnya kita nikah, tapi baru beberapa bulan sikap nya berubah mang. Kayak gak ada sayang – sayang lagi sama kakak. Setelah kakak selidiki dia punya selingkuhan, teman kantornya. Ya udah kakak terus di campakan gini”

“Aduhhh anjing bener tu, kalau aku ketemu tak hajar tu kak” kata komang emosi

“Udah punya istri cantik gini, masih nyari yang lain, dasar cowok” lanjut komang

“Ya itu makanya kamu jangan gitu ya, jangan mau dirayu – rayu cowok, sekarang pacaran wajar – wajar aja. Ehh dulu kakak gak gini lo, jelek malah, haha. Ini lihat” Aku ambil hape, dan kulihatkan fotoku dulu.

“Hahahahaha, serius ini kak ayu? Wah beda banget, haha” Komang terheran – heran

“Ya kak ayu move on deh, makanya bisa gini”

“Hebat kakak. Di sekolah temen – temen ku juga suka ledekin aku kak, katanya gak gaul lah, emang perawan mau di pakai apa, katanya gitu, terus mereka juga kompakan kalau seks itu enak banget katanya. Emang segitu enaknya ya kak?” aku kaget sama pertanyaannya komang. Memang pergaulan abg sekarang udah parah

“Hmmm gimana ya. Oke kakak bakal ceritain, tapi kamu janji bakal tetap jaga kesucian ny kamu kan?”

“Iyaa siap kak” jawab komang serius

“Kalau di bilang enak, ya enak banget emang mang. Kan katanya tingkat kenikmatan tertinggi di dunia itu adalah saat orgasme”

“Apaan tu kak?” tanya komang

“Kamu pernah masturbasi gak?” tanya aku

“Apa lagi itu?” wah ternyata komang emang masih blm tahu

“Ini lo”, lalu aku ambil hape, dan ku cari video cewek lagi masturbasi

“Ihhh dia ngapain itu?” tanya komang melihatt ada cewek yank lagi meremas remas dadanya sendiri, dan menggosok memeknya

“Itu dia lagi nyari kenikmatan sendiri” Lalu di video itu si cewek mengambil dildo dan memasukkannya ke memeknya. Aku lihat komang tak berkedip melihatnya, nafasny mulai gak beraturan. haha

“Ihhh gak sakit kak ya, gede banget” aku diem aja, dan sampai si cewek di video itu mendesah keras, dan video ny selesai.

“Gimana? itu tadi yang namanya masturbasi” jadi seks tanpa pasangan, sendiri gitu

“Emang enak kak ya?” tanya komang

“Nanti kamu coba aja sendiri, tapi jangan sampai masukkin sesuatu ke vagina kamu itu, belum saatnya, haha”

“Emang kakak pernah gitu ya?”

“Ya kadang – kadang sih, kakak juga kan kesepian, jadi ya udah sendiri aja. Kakak malah pernah masukkin timun lo, haha.”

“Ihh kakak binal ya, haha” komang ketawa.

“Tapi semenjak ada kakak kamu tu, sekarang udah gak pernah lagi, enakan sama dia, hahaha”

“Kak ceritain aku lagi donk, sekalian sex education, hehe”

“Iya kamu mau tau apa?” tanya ku

“Hemmmm, dulu waktu pertama kali tu, sakit gak kak?”

“Ya sakit, tapi abis itu enak kok. Yang penting awal nya dulu, seks itu gak bisa main masuk – masukkin aja, harus ada tahap awal nya. Dan ini yang penting, seks yg paling enak itu kalau sama orang yang kita sayangi”

“Ohhh gitu, tahap awal tu gimana maksudnya kak?”

“Ya pemanasan syank, olahraga aj kita ada pemanasan dulu kan”

“Kayak gimana tu kak?” Komang makin penasaran sambil meluk gulingnya

“Duh kamu ini, masak kakak praktekin sih”

“Iya gapapa, anggap aja kakak tu cowok nya aku. Pliiss kak” Komang memelas

“Kali ini aja ya, kita malah kayak lesbi jadinya nie, haha”

Karena komang mohon – mohon terus akhirnya aku mau nunjukin ke dia. Aku dekati mukanya, sambil ku raba pipinya

“Kamu cantik banget syank” aku berlagak jadi cowok

“Hihi, kamu juga cantik, ehh ganteng” kata komang tertawa kecil

Dan kita berdua ketawa,

“Hahahaha, mau lanjut gak nie?” kata ku

“Iya kak, maaf – maaf, hehe”

Lalu ku cium keningnya, turun ke pipinya, dan lehernya, komang malah ketawa

“Hahahahahaha, geli kak”

“Ihh kamu gak serius nie, kakak udah sepenuh hati” kata ku agak kesel

“Iya ampun kak, aku janji serius” komang mengangguk sambil nyengir

“Awas ya, ntar kakak tinggal tidur”

Aku mulai melanjutkan merangsang dia, ku coba praktekan apa yang sering andi lakukan kepadaku, kalau lagi pemasanan. Aku jilat leher nya komang, kulit komang memang halus banget, putih bersih. Jadi aku gak ada risih – risih nya sama dia. Komang mulai mendesah.

“Ahh kakk”.. dia memejamkan matanya

Lalu dia menarik wajahku dan tiba – tiba mencium bibirku.

“Aduhhh ayu kamu ngapain? Kamu ciuman sama calon adik iparmu, cewek lagi” Pikir ku. Jujur aku masih normal, tujuanku sebenarnya cuma ngasi komang sedikit pelajaran. Ahh coba aja deh, pikirku. Gak ada salahnya juga.

Spoiler

Aku mulai mengimbangi ciuman komamg, aku rebahan dan kutarik dia supaya ada di atasku. Setengah badan komang ada di atasku dan sedikit menindihku. Lama kami ciuman. Lalu ku balik posisi, sekarang aku ada di atasnya dia. Ku lepas ciumanku,

“Lanjut mang?” tanyaku

Komang hanya mengangguk, kurasakan detak jantungnya makin kencang.

“Duh udah horny ini anak”, pikirku, haha

Lalu ku remas dadanya yang memang tidak terlalu besar.

“Ahhh kakak, ehhhhh” desah komang

Komang menekan kepala ku seperti dia memintaku untuk mencium dadanya. Lalu ku angkat tank top nya dia, dan BH nya ku naikkan. Puting ny ku lihat sudah mengeras. Ku mainkan pelan.

“Enak kak, ahhh.. ahhh..”

“Kak yang ini juga” komang menarikku untuk pindah ke puting ny yang lagi satu. Dia udah mulai berani. Hihi.

“Enak syank?” Tanya ku

“Iya ka.. yank, jangan berhenti” tubuh komang makin menggelinjang, telapak kakinya di gesek gesekan di kasur.

Lalu ku hentikan aktifitas ku.

“Kakak kok udahan, hahhh ahhh” komang masih belum bisa mengatur nafasnya

“Hihi, ini lah yang disebut pemanasan tadi syank. Sekarang cb kamu raba memek kamu” kubtarik tangannya dia

“Basah kak, ihhh apa nie lengket – lengket” komang sambil melihat jari – jarinya yang basah.

“Haha, itu lah penghilang rasa sakit nya mang, sekarang nie kamu udah siap untuk si masukkin burungnya cowok.” Tutur ku

“O iya ngerti kak, tapi sekarang gimana kak, aku kok ngerasa gak enak ya, nanggung gitu”

“Ya karena kamu belum orgasme, haha”

“Kak bikin aku orgasme donk, ya ya” komang memelas

Aku hanya senyum dan mulai menghisap puting nya.

Spoiler

“Ahhh kak enak banget, ahhh .. ahh.. gigit kak” pinta komang

Aku pun menggigit kecil putingny? Bergantian dari kiri ke kanan, sambil tetap menggosok selangkangannya. Komang tambah mendesah, sepertinya bentar lagi deh.

“Ahhh kak, ahhh.. ouhhhh.. ahhh.. ahhhhh.. “ lalu komang menekan kepala ku kuat kuat dan seluruh tubuhnya mengejang.

Masih menikmati orgasme ny komang perlahan mengatur nafasnya sambil memandang langit – langit kamarnya. Lalu dia mendorong kepalaku dan tertawa.

“Hahaha kak geliiiii” dia udah selesai orgasme, haha.

“Gimana enak gak?” Tanya ku

“Aduhhh kak, enak banget, geli plus enak, hihi. Sekrang aku jadi lemes” kata komang sambil merapikan bajunya.

“Naa itu dah kurang lebih rasanya seks. Nanti km bisa sendiri masturbasi, di umur kamu sekarang jangan mau kalau di ajak seks.

“Iya kak, makasi ya kak. Aku banyak belajar deh”

“Iya sekarang km istrihat dulu”

“Kak tanya lagi?” Komang masih penasaran

“Cowok bisa juga orgasme ya?”

“Iya donk, pas orgasme itulah biasanya sperma nya cowok tu keluar, jadi kalau dia ngeluarinya di dalem vagina kita bisa hamil deh. Cowok juga sekali orgasme harus nunggu lama dulu biar bisa on lagi, bisa setengah smpai 2 jam, kita cewek – cewek biasanya gak sampai 10 menit udah bisa lagi, haha”

“Ooo gt. Aku juga pengen liat kakak orgasme, hihi” kata komang

“Ihhh, yok tidur aja”

“Hihihi, muach” komang mencium pipiku dan dia tiduran sambil memeluk ku.

Hp ku bunyi, ku lihat ada WA dari andi.

“Syank aku tungguin kok kamu gak dateng2 sih, udah gak tahan aku”

“Hahaha, kasian deh kamu. Nih aku lagi ngelonin komang, gak boleh di tinggal” lalu aku kirim foto selfieku sama komang.

“Ini lo mang kakak mu, malem – malem gini minta jatah, haha.” Ku tunjukan WA ke komang

“Dasar bli de, kakak gak boleh kesana, diem disini” peluk komang makin erat

“Iya yok dah tidur” ku taruh hape, dan kulihat udah jam setengah setengah 12, wah lama juga tadi, hihi. Ku dengar juga hape ku bunyi terus, pasti WA dari andi, haha. Sekali sekali biarin dia puasa.

Tiba – tiba ku melihat andi sedang mencumbuku mesra, dicium semua wajahku. Leher ku pun selalu jadi sasaran nya dia.

“Ouhhh syank..” desah ku pelan. Kurasakan tangan ny meraba – raba perutku, naik ke atas dan meremas dadaku.

“Ehhh.. ehhhh..” ku lihat disekitar terasa gelap, bayang – bayang andi perlahan menghilang, tapi masih kurasakan nikmat di dada du. Pelan – pelan ku sadari aku hanya mimpi. Aku buka mata perlahan,

“Ehhhh komang, km ngapain??” Aku kaget komang lagi asik memainkan dadaku, dia juga udah menyingkapkan BH ku ke atas.

“Pagi kak, hihi” dia senyum manja

“Mang udah ya, kemaren kan kakak udah ajarin kamu” aku agak risih

“Gak mau, kemaren kakak udah bikin aku orgasme, sekarang giliran” dia lalu menghisap puting ku dengan kuat

“Auuuhh enak banget” pikir ku.

Sepertinya udah lama komang memperkosa ku, ku lihat masih jam 5 pagi. Aku bingung harus gimana,c ku tahu ini salah, aku cewek normal, tapi di sisi lain rasa nikmat ini aku juga inginkan, dan komang memohon sekali agar bisa melakukannya, aku gak tega memarahi dia.

“Ahh kunikmati saja, tapi ini untuk yang pertama dan terakhir” pikir ku

“Mang pelan – pelan aja ya, gk usah keras – keras, justru kalau dengan lembut malah lebih enak” kata ku ngasi tau dia

“O gitu ya kak” jawab dia sambil masih menjilat – jilat puting ku.

Kita udah kayak cewek lesbong yang lagi horny. Aku juga mau bikin komang orgasme lagi. Ku masukkan tanganku ke dalam bajunya dari bawah lehernya. Dia diam daja, sampai tanganku berhasil meremas dadanya.

“Ahhhh kak”.. ku mainkan putingnya sambil dia tetap menghisap putingku makin keras.

“Ouhhh …” memekku udah basah banget, refleks tanganku masuk ke dalam celana dan menggosok – gosokkan memek ku yang basah.

Komang melihat nya, dan dia menarik tanganku, lalu dia yang memasukkan tanggannya ke celanaku. Dia gak tau kykny harus ngapaen, dia hanya menggosok – gosok gak jelas, haha.

“Ini lo syang, gosoknya disini, puter – puter” sambil ku arahkan tangannya.

“Hihi, enak ya kak? Celananya aku buka aja ya?” Tanya komang

“Iya.. ahhh” aku mengangguk udah gk bisa berfikir lagi

Komang duduk d kaki ku dan menarik celana ku. Lalu lanjut menarik celana dalam ku. Ku angkat sedikit pantat ku.

Komang bengong liatin memek ku,

“Ihh jangan diliatin gt mang” aku agak malu

“Gak beda sama punya ku kak, tak kira kalau udah pernah seks itu bentuknua beda, haha”

“Kak aku masukkin jari ku boleh?” Tanya nya

Aku hanya mengangguk.

“Ahhhhhhhhhh ouhhh..” komang mulai mengocok memek ku dengan jarinya, awalnya satu jari, lalu dia tambah lagi satu.

“Ahhhh.. ahh.. yg cepet mang” pinta ku

“Mang celana km buka juga ya?” Minta ku ke komang

Dia dengan cepat membuka celananya. Dan kulihat memek komang masih rapet banget, khas perawan. Ad bulu – bulu tipis juga di atas nya.

Pelan – pelan ku raba, aku gk brani terlalu kasar, hehe.

“Mang siniin pantatnya” ku tarik pantatnya sehingga tubuhnya ada d atasku. Memeknya tepat di depan mulutku,

Spoiler

“Slurp.. slurp,..” ku jilat perlahan, aromanya mengingatkan ku saat aku masih abg dulu, hihi

“Ahhhh kak jangan, kotor..” komang agak menolak, tp tetap ku pegang pantatnya

“Gapapa mang, punya kamu bersih kok” ku lanjutkan jilatan ku sambil lidahku masuk ke bagian dalam memeknya.

“Ahhh enak kak, ouhhhh.. ahhhh..” desahan komang makin keras

Tiba – tiba komang juga menjilati memek ku, walaupun mungkin baru pertama kali dia melakukannya tapi dia sepertinya udah tau spot spot yang bikin aku melayang.

Spoiler

“Hmmm.. ehmmm.. mmmpp” desahan kita bercampur dengan suara jilatan memek yang udah basah.

Sekarang kita udah bener – bener kayak cewek lesbong yang lagi ngeseks. Aku bentar lagi kayaknya mau keluar.

“Mang masukkin lidahnya, ahhh.. ouhhh… ahhhh.. kakak bentar lagi mau ..ohhhhh” refleks pantatku naik keatas, agar komang bisa lebih gampang menjilatinya.

“Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh…. “ aku menegang, nikmat dari memek ku mengalir ke seluruh tubuh.

“Ahhh.. enak banget mang, km pinter deh” kata ku. Komang gak ngomong, dia juha masih merem melek, dan mengosokan memek. Y di mulut ku, dengan cepat ku jilat dan hisap memekny.

“Ahhh kak, terus in.. ahhh ouhhhhh.. iya disitu” desahan komang makin kenceng, akhirnya dia juga menegang, pantatnya otomatis bergoyang ke kiri ke kanan seperti mencari kenikmatan lebih di tengah orgasme nya.

“Ahhh.. ahh.. ahhh.. aduh kak, kok aku jadi ikutan” komang mengatur nafasnya, dan turun dari badanku

“Kamu sih, ikutan horny, haha. Mang ini yang terakhir ya. Ini hanya sebatas kakak ngajarin km aja” kata ku

“Iya kak, aku masih normal kok, hihi, tapi kok enak ya sama kakak,haha” dia tertawa.

Kami berpakaian kembali dan ku lihat udah jam setengah 6, ngantuk ku juga udah ilang. Diluar juga masih sepi, kayaknya masih pada tidur.

“Kak olahraga yuk, ajari aku aerobik, aku pengen punya body kayak kakak, hehe” ajak komang

“Yakin nie?” Tanya ku

“Iya plisss”

“Oke deh, yok bangun”

Kita pun bangun dan ku setel musik di hp ku. Komang dengan serius mengikuti gerakan ku, dia pun gak malu – malu mengikuti gerakanku yang terkadang ada gerakan erotis. Haha

Setengah jam kita olahraga, keringat udah banyak banget.

“Uahhhhhhhhhh capek nya” komang malah tiduran d lantai

“Haha, baru segitu kamu udah KO” ledek ku

“Istarahat dulu kak, pingsan nanti aku” kita istirahat bentar sambil mengambil air di dispenser yang ada di kamar komang.

“Kak buat video yuk?”

“Video apaan?” Tanya ku

“Ya video kita lagi goyang – goyang, haha”

“Hemmm tapi jangan km sebar sebarin ya”

“Siap buuu!!” Komang menaruh hp nya di depan meja rias nya, menyalakan kamera dan mulai merekam.

“Hmm goyang apa ya, ini aj mang” lalu aku liatkan dia video youtube yang ada anak – anak SMA goyang – goyang dengan lagu yg lagi ngetren di Kupang.

Spoiler

“Haha lucu, yok kak” komang tambah semangat

Kita pun ketawa ketawa sambil menari, bergoyang seksi gak jelas. Seru banget, aku ngerasa kayak balik ke jaman Abg lagi.

Spoiler

“Tok tok tok”m.. woi banguuunn” ku dengar suara andi mengetok pintu.

“Ye orang udah bangun” aku membukakan pintu.

“Abis ngapaen yank, keringatan gt?” Tanya andi

“Olahraga sama komang, hehe”

“Ehh kamu tega ya, WA ku gak di bales kemaren malem”

“Aku dah tidur lo, tahan dulu napa, haha”

“Uhhhh km ya” andi meremas pantat ku

“Udah yok keluar, kamu di panggil ibu tu, mau di ajak masak kayaknya”

“Iya yank, aku tak ngeringin badan dlu, bentar aj”

Sudah 4 hari aku di rumah andi, aku udah ngerasa akrab dan kayak rumah sendiri. Terkadang juga aku sama komang masih melakukan hal hal gila, tapi itu hanya aku ngajarin dia saja, haha. Aku pun udah di ajak ke Pura bareng, dan mengenal lingkungan disini.

Besok kita udah harus berangkat ke surabaya. Tapi hari ini kita udah mgerencanain mau jalan – jalan dulu. Kita jalan – jalan nya gak bareng – bareng. Aku sama komang aja berdua, terus keluarga bli putu, andi sama tasya, mereka mau ke kebun binatang. Kalau aku gak tau bakal diajak kemana sama komang, katanya mau beliin aku baju. Dia bilang bajuku udah ketinggalan jaman semua. Emang ini anak satu.

Andi agak kecewa juga aku gak nemenin dia, dan aku juga sebenernya kangen mesra mesraan lagi, tapi ini hari terakhir aku di Bali gak tau kapan bisa kesini lagi, jadi kasian juga komang kalau ku tolak, andi pun mengerti dan gak ada masalah.

Pagi – pagi sekitar jam 10 aku dan komang berangkat, kita bawa mobil nya komang.

“Kita mau kemana mang?” Tanya ku

“Ke mall dulu kak, liat tu baju kakak, kayak mau kondangan aj, resmi banget. Haha”

“Yee yang penting kan kakak nyaman”

“O ya kak nanti di surabaya, kira – kira keluarga kakak bisa langsung nerima bli de gak ya?” Tanya komang

“Ya mudah – mudahan mang, soalnya orang tua kakak juga udah gak begitu ngurusin kakak lagi, semenjak kakak pergi merantau, jadi pasti keputusan ny terserah kakak aj”

“Oo gt, ya mudah – mudahan lancar ya. Terus yang ngurusin ortu kakak siapa disana?”

“Kakak punya adik cewek satu mang, umurnya lebih tuaan dia dikit daripada kamu, dia belum nikah juga. Tapi kakak gak yakin sama dia, soalnya anaknya suka keluyuran gitu. Tapi untung juga ortu kakak gak pernah bilang ada masalah sih”

“Wahh jadi pengen ikut ke surabaya, haha”

“Kamu kan sekolah, udah biar kakak sama andi aj”

Akhirnya kami tiba juga di sebuah toko baju, tokonya besar dan isinya cewek cewek semua.

“Ini kak tempat favorit aku, hehe”

Sampai di dalam komang mengambilkan ku beberapa baju. Dia memaksaku untuk mencoba nya, dan semua bajunya itu memang keren keren, baju dan celana yang dia pilihkan sangat cocok. Seksi tapi gak murahan. Emang ini anak modis banget.

Akhirnya kepilihlah 3 pasang pakaian. 1 nya langsung aku pakai. Wah aku ngerasa kembali muda, haha.

Kita pun melanjutkan perjalanan, jalan – jalan ke salon, mall, ke pantai, tempat makan, dan banyak wisata lainnya. Kita selalu jadi pusat perhatian, terutama di mata para cowok – cowok. Lah gimana ngelihat 2 cewek seksi, 1 model abg 1 nya janda muda, jalan bareng – bareng kayak lagi pacaran. Haha.

Sampai menjelang malam baru kita balik pulang.

Dan selesai juga hari ini, hari – hari yang sangat menyenangkan. Besok kita udah berangkat. Semoga nanti bisa segera kembali dan semoga d Surabaya lancar dan tidak ada halangan apapun.

Bersambung…..

Daftar part